Anda di halaman 1dari 44

ABSTRAK

PT. Pakuwon Jati Tbk. merupakan perusahaan BUMS yang bergerak pada
bidang properti. Perusahaan ini didirikan sejak tahun 1982 dan telah berkembang
dari tahun ke tahun. Ditinjau dari prospek pembelian saham PT. Pakuwon Jati
Tbk. akan dilakukan analisis makroekonomi, industry, dan keuangan.
Dalam bahasan makroekonomi, akan dianalisis beberapa tren positif dan
negatif dimana diantaranya adalah nilai PDB, inflasi, suku bunga, nilai tukar
rupiah, dan realisasi investasi baik asing maupun domestik di Indonesia. Dalam
analisis ini, pada akhirnya ditemukan banyaknya tren negatif ketimbang tren
positif yang ada.
Lalu pada analisis industri akan dianalisis siklus hidup perusahaan PT.
Pakuwon Jati Tbk. dan ditinjau pula eksternal industry perusahaan (mengacu pada
lima aspek) yang mampu memberikan dampak signifikan. Pada hasil akhir
ditemukan bahwa perusahaan sedang tidak optimal dan eksternal perusahaan yang
tidak memberikan dampak signifikan meskipun persaingan kuat.
Secara keuangan, PT. Pakuwon Jati Tbk. saat ini sedang tidak sehat dan
memberikan kinerja yang buruk pada aspek-aspek finansialnya. Sehingga
membuat investor memutuskan untuk berusaha menjual ataupun tidak membeli
saham PT. Pakuwon Jati Tbk.
Kata kunci: makroekonomi, inflasi, suku bunga, investasi, industri, dan
keuangan.

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena atas
berkat rahmat-Nya, kami dapat menyelesaikan laporan hasil pengamatan yang
berjudul Analisis Fundamental pada PT. Pakuwon Jati Tbk.
Pada pengamatan ini kami mengamati kondisi PT. Pakuwon Jati Tbk.
dalam bursa saham LQ 45 dan menganalisa secara makro ekonomi, industri serta
keuangan PT. Pakuwon Jati Tbk. pada sektor properti. Tujuan pengamatan ini
bermaksud untuk dapat memahami cara menganalisis nilai harga saham sebuah
perusahaan.
Berhasilnya penyelesaian laporan hasil pengamatan ini tidak terlepas dari
bimbingan dan bantuan berbagai pihak baik secara moral dan material. Untuk itu
dalam kesempatan ini penulis bermaksud untuk mengucapkan terimakasih kepada
Bapak Muhammad Saiful Hakim S.E., M.M., selaku Dosen Mata Kuliah
Manajemen Investasi dan Portofolio Manajemen Bisnis ITS.
Penulis sangat terbuka tehadap kritikan, saran dan masukan bagi
pengembangan bagi penulisan laporan hasil pengamatan ini. Akhir kata, penulis
sampaikan terimakasih.

Surabaya, 10 Desember 2015

Penulis

DAFTAR ISI

ABSTRAK...............................................................................................................
KATA PENGANTAR.............................................................................................
DAFTAR ISI..........................................................................................................
DAFTAR GAMBAR..............................................................................................
DAFTAR TABEL..................................................................................................
BAB I PENDAHULUAN.......................................................................................
1.1

Latar Belakang........................................................................................

1.2

Rumusan Masalah...................................................................................

1.3

Tujuan.......................................................................................................

1.4

Manfaat....................................................................................................

BAB II DESKRIPSI PERUSAHAAN..................................................................


2.1 Bursa Efek Indonesia...................................................................................
2.2

Indeks LQ45.............................................................................................

2.3

Sejarah Singkat........................................................................................

2.4

Kegiatan Operasional..............................................................................

2.5

Identitas Perusahaan...............................................................................

2.5.1

Struktur Organisasi Pakuwon Jati.................................................

2.5.2

Visi Misi Perusahaan.......................................................................

2.5.3

Strategi Pakuwon Jati......................................................................

2.5.4

Struktur Perusahaan.......................................................................

2.6

Sejarah Pakuwon Jati pada Bursa Saham............................................

2.6.1
2.7

Pemilik Saham..................................................................................

Prospek Bisnis..........................................................................................

BAB III ANALISIS MAKRO EKONOMI........................................................


3.1

Produk Domestik Bruto........................................................................

3.2

Tingkat Inflasi........................................................................................

3.3

Tingkat Suku Bunga (BI Rate).............................................................

3.4

Nilai Tukar Mata Uang.........................................................................

3.5

Realisasi Investasi di Indonesia............................................................

BAB IV ANALISIS INDUSTRI..........................................................................


4.1

Siklus Hidup Industri............................................................................

4.2

Analisis Porters Five Force..................................................................

BAB V ANALISIS KEUANGAN........................................................................

5.1

Laporan Keuangan................................................................................

5.2

Analisis Laporan Keuangan.................................................................

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN..............................................................


6.1

Kesimpulan............................................................................................

6.2

Saran.......................................................................................................

DAFTAR PUSTAKA...........................................................................................

DAFTAR GAMB
Gambar 2. 1 Logo BEI.............................................................................................
Gambar 2. 2 Logo Perusahaan Pakuwon Jati.........................................................
Gambar 2. 3 Struktur Organisasi Pakuwon Jati.....................................................
Gambar 2. 4 Struktur Perusahaan Pakuwon Jati.................................................
Gambar 3. 1 Grafik laju inflasi Indonesia berdasarkan IHK.................................14
Gambar 3. 2 Realisasi investasi Indonesia 5 tahun terakhir 1
Gambar 4. 1 Siklus hidup perusahaan....................................................................26
Gambar 4. 2 Porters 5 forces 3
Gambar 5. 1 Rasio likuiditas PT. Pakuwon Jati Tbk. tiga tahun terakhir..............33
Gambar 5. 2 Rasio solvabilitas PT. Pakuwon Jati Tbk. tiga tahun terakhir...........34
Gambar 5. 3 Rasio aktivitas PT. Pakuwon Jati Tbk. tiga tahun terakhir................35
Gambar 5. 4 Rasio profitabilitas PT. Pakuwon Jati Tbk. tiga tahun terakhir.........36
Gambar 5. 5 Grafik harga saham penutupan PT. Pakuwon Jati Tbk. tiga tahun
terakhir..............................................................................................38
Gambar 5. 6 Price earning ratio PT. Pakuwon Jati Tbk. 2012 hingga 2014..........39
Gambar 5. 7 Earning per share PT. Pakuwon Jati Tbk. tahun 2012 hingga 2014..39

DAFTAR TABE

Tabel 2. 1 Pemegang Saham Pakuwon Jati............................................................15


Tabel 3. 1 GDP Indonesia 8 tahun terakhir............................................................17
Tabel 3. 2 Tingkat inflasi Indonesia 5 tahun terakhir.............................................19
Tabel 3. 3 BI rate selama 3 tahun terakhir.............................................................21
Tabel 3. 4 Nilai tukar rupiah 3 tahun terakhir........................................................22
Tabel 5. 1 Laporan neraca aktiva PT. Pakuwon Jati Tbk 2012 hingga 2014
25
Tabel 5. 2 Laporan neraca bagian pasiva PT. Pakuwon Jati Tbk. tahun
2012 hingga 2014...................................................................................................
Tabel 5. 3 Laporan laba rugi PT. Pakuwon Jati Tbk. tahun 2012 hingga
2014........................................................................................................................
Tabel 5. 4 Cost of Equity........................................................................................
Tabel 5. 5 Perhitungan growth rate........................................................................
Tabel 5. 6 Nilai PER 5 perusahaan dalam sektor properti.....................................

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Di era persaingan globalisasi yang pesat dalam sektor industri ini

mengharuskan perusahaan untuk mempertahankan eksistensinya dari ancaman


pesaing maupun ancaman global. Perusahaan yang dapat bertahan di era
globalisasi ini adalah perusahaan yang dapat bersaing dengan inovasi,
kemampuan manajemen dan sumber daya yang potensial. Proses adaptasi di
tengah perkembangan yang pesat ini dapat dilakukan salah satunya adalah dengan
menjadikan perusahaan Go Public (IPO).
Perusahaan yang sudah terdaftar di IPO tentu akan mendapatkan peluang
untuk menambah modal usahanya. Para investor akan mencari dan menanamkan
modalnya kepada perusahaan yang IPO dengan melihat prospek dan keuntungan
yang akan didapat oleh para penanam modal itu di masa depan. Jika harga saham
sesuai dengan harga pasar dan memiliki prospek yang baik, perusahaan akan
mendapatkan keuntungan berupa modal tambahan dari para investor. Investor
akan mencari perusahaan yang baik untuk meninvestasikan modalnya sehingga
mendapatkan keuntungan dari modal yang diinvestasikannya.
Di Indonesia terdapat istilah indeks LQ 45 yang merupakan indeks saham
dengan nilai kapitalisasi pasar dari 45 saham yang paling likuid dan memiliki nilai
kapitalisasi yang besar hal itu merupakan indikator likuidasi. Dalam LQ 45
dikategorikan dalam 9 sektor usaha. Salah satunya adalah sektor properti.
Perkembangan bisnis property di Indonesia dinilai akan semakin pesat dan
meningkat di tahun 2014. Bahkan dari 15 kota di Asia Pasifik, Jakarta termasuk
menjadi salah satu kota terbaik untuk berbisnis property (Tempo.com, 6/12/12).
Adanya krisis ekonomi Eropa menyebabkan investor tertarik melihat negaranegara kawasan Asia yang dinilai lebih potensial dan salah satunya Indonesia.
Berdasarkan fenomena yang telah di paparkan, maka penulis tertarik untuk
melakukan analisis fundamental terhadap perusahaan dalam sektor ini yang masuk
dalam indeks LQ 45.

1.2

Rumusan Masalah
1.
2.
3.
4.

1.3

Rumusan masalah dari laporan ini adalah sebagai berikut:


Bagaimana analisis kondisi makro ekonomi yang ada saat ini?
Bagaimana analisis industri properti?
Bagaimana analisis laporan keuangan PT. Pakuwon Jati Tbk?
Apakah saham PT. Pakuwon Jati Tbk (PWON) layak dibeli oleh investor?
Tujuan
Tujuan penyusunan laporan ini adalah sebagai berikut:

1.

Mengetahui dan memahami penggunaan analisis fundamental dalam

2.
3.
4.

menilai harga saham suatu perusahaan.


Memahami proses analisis makro ekonomi pada sebuah lingkungan bisnis.
Memahami proses analisis industri pada sebuuah industri tertentu.
Mengetahui dan memahami analisis laporan keuangan sebuah perusahaan.

1.4

Manfaat
Manfaat dari penyusunan laporan ini adalah sebagai berikut:
1. Mengetahui

implementasi

analisis

fundamental

terhadap

sebuah

perusahaan.
2. Mengetahui pentingnya ilmu Manajemen Investasi dan Portofolio.
Laporan ini dapat dijadikan sebagai dasar untuk pembaca menentukan
keputusan investasi terhadap PT Pakuwon Jati Tbk (PWON).

BAB II
DESKRIPSI PERUSAHAAN
2.1 Bursa Efek Indonesia
Bursa Efek Jakarta atau Bursa Efek Indonesia
(BEI) adalah wadah para pemegang saham untuk
melakukan perdagangan saham atau efek yang
mereka miliki. Bursa Efek Indonesia merupakan
penggabungan dari Bursa Efek Jakarta dan Bursa
Efek Surabaya pada Desember 2007.
Gambar 2. 1 Logo BEI

Indeks harga saham yang ada pada BEI adalah:


1

Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG), menggunakan semua saham yang

2
3

tercatat
Indeks LQ45, menggunakan seleksi untuk mendapatkan 45 saham terpilih
Indeks IDX30, menggunakan seleksi untuk mendapatkan 30 saham

terpilih
Indeks Individual, indeks harga pada harga dasar untuk masing-masing

saham
Indeks Kompas 100, indeks dengan 100 saham yang dipilih oleh harian

6
7
8

Kompas
Indeks Sektoral, menggabungkan saham dalam suatu sektor yang sama
Indeks Pefindo25, indeks dengan 25 saham yang dipilih oleh Pefindo
Indeks Bisnis-27, indeks dengan 27 saham yang dipilih oleh harian Bisnis

Indonesia
Indeks SMinfra-18, indeks dengan 18 saham yang dipilih oleh PT Sarana

Multi Infrastruktur
10 Indonesia Sharia Stock Index (ISSI),

indeks dengan memilih seluruh

saham yang sudah terdaftar dalam Daftar Efek Syariah


11 Jakarta Islamic Index (JII), indeks dengan memilih 30 saham yang sudah
terdaftar dalam Daftar Efek Syariah
12 Indeks SRI-KEHATI, indeks dengan 25 saham dipililih oleh Yayasan
Kehati
13 Indeks Papan Utama dan Pengembangan, Indeks berdasarkan kelompok
saham BEI yaitu Papan Utama dan Papan Pengembangan.

2.2

Indeks LQ45
LQ45 merupakan salah satu saham indeks dalam BEI. Daftar saham acuan

diperbaharui setiap 6 bulan sekali. Periode daftar saham yang masuk ke dalam
LQ45 adalah bulan Februari-Juli dan Agustus-Januari. LQ45 terdiri dari 45 emiten
yang memiliki tingkat likuiditas tinggi. Penilaian akan likuiditas dipengaruhi oleh
pertimbangan kapitalisasi pasar. Kriteria Pemilihan saham LQ45 adalah:
1
2
3
4
5

Sudah tercatat dalam BEI minimal 3 bulan


Kapitalisasi pasar dalam suatu periode
Aktivitas transaksi regular
Prospek keuangan dan pertumbuhan perusahaan
Jumlah hari berdagang di pasar regular
Setiap 3 bulan sekali, BEI melakukan pemantauan dan pemeriksaan serta

evaluasi mengenai pergerakan saham-saham LQ45 tersebut.


LQ45 pertama kali diluncurkan bulan Februari 1997 namun untuk
mendapatkan data historikal yang lebih panjang, hari dasar yang dipakai adalah
tanggal 13 Juli 1994.
2.3

Sejarah Singkat
PT Pakuwon Jati Tbk merupakan perusahaan properti yang berfokus di

dua kota besar di Indonesia, yaitu Surabaya dan Jakarta. Pakuwon Jati merupakan
pengembang dan pengelola kompleks superblock pertama di Indonesia yang
terdiri dari pusat perbelanjaan modern, gedung perkantoran, apartemen, dan hotel
secara terpadu dalam satu lokasi.
Berdiri sejak 20 September 1982, Pakuwon Jati merupakan perusahaan
properti yang berpengalaman panjang dengan rekam jejak yang bagus. Pakuwon
Jati juga merupakan perusahaan properti pertama yang tercatat di BEJ yaitu pada
9 Oktober 1989. Kapitalisasi pasar Pakuwon Jati hingga akhir tahun 2013 telah
lebih dari US$ 1,3 miliar dan terus berkembang. Pakuwon memiliki portofolio
aset yang seimbang antara development dan investment, yaitu retail, residential,
commercial, dan hospitality development.
Pakuwon Jati memiliki dan mengelola pusat perbelanjaan terbesar di
Indonesia, dengan 4 (empat) pusat perbelanjaan lebih dari 333.000 m 2 leasable
area yang didukung oleh penyewa utama yang solid. Ke-empat pusat perbelanjaan
tersebut yaitu:

1.
2.
3.
4.

Superblok Tunjungan City,


Kota Mandiri Pakuwon City,
Superblok Gandaria City,
Superblok Kota Kasablanka
Pemegangan saham yang memiliki 5% atau lebih saham Pakuwon
Jati Tbk, antara lain: Burgami Invesment Limited (20,90%), PT Pakuwon
Arthaniaga (16,75%), Concord Media Investment Ltd (7,39%) dan
Raylight Investment Limited (7,15%).
Berdasarkan Anggaran Dasar Perusahaan, ruang lingkup kegiatan
PWON bergerak dalam bidang pengusahaan, antara lain: pusat
perbelanjaan (Tunjungan Plaza, Supermall Pakuwon Indah, Royal Plaza,
Blok M Plaza), pusat perkantoran (Menara Mandiri), hotel dan apartemen
(Sheraton Surabaya Hotel, Towers dan Somerset), serta real estate
(Pakuwon City (dahulu Perumahan Laguna Indah), Gandaria City dan kota
Kasablanka).
Pada tanggal 22 Agustus 1989, PWON memperoleh pernyataan
efektif dari Bapepam-LK untuk melakukan Penawaran Umum Perdana
Saham (IPO) PWON kepada masyarakat sebanyak 3.000.000 dengan nilai
nominal Rp1.000,- per saham dengan harga penawaran Rp7.200,- per
saham. Saham-saham tersebut dicatatkan pada Bursa Efek Indonesia (BEI)
pada tanggal 09 Oktober 1989.

2.4

Kegiatan Operasional
PT. Pakuwon Jati Tbk. (PWON) merupakan perusahaan properti yang

berfokus di dua kota besar di Indonesia, yaitu Surabaya dan Jakarta. Pakuwon Jati
merupakan pengembang dan pengelola kompleks superblock pertama di Indonesia
yang terdiri dari pusat perbelanjaan modern, gedung perkantoran, apartemen, dan
hotel secara terpadu dalam satu lokasi.
Bisnis utama perusahaan ini meliputi pengembangan ritel, perumahan,
perdagangan dan perhotelan. Pakuwon Jati saat ini memiliki dan mengelola pusat
perbelanjaan terbesar di Indonesia, dengan 7 pusat perbelanjaan lebih dari

510.000 m2 leasable area yang berada di Jakarta dan Surabaya yang didukung
dengan penyewa utama yang solid.
Pada 10 Oktober 2014 Perseroan merampungkan akuisisi 67,1% saham PT
Pakuwon Permai yang turut memberi kontribusi pada peningkatan nilai
kapitalisasi pasar Perseroan dari USD 1,30 miliar pada akhir 2013 menjadi USD
1,99 miliar pada akhir 2014.
Pada tahun 2014 Perseroan juga meningkatan penyertaan saham dari 45%
menjadi 70% di PT Centrum Utama Prima, yang memiliki lahan seluas 4,5 hektar
di Jalan T.B. Simatupang, Jakarta.
Pakuwon Jati juga menambah satu lagi portfolio properti Perseroan yang
akan memperkuat basis pertumbuhan pendapatan proyek (development revenue)
Perseroan untuk tahun-tahun yang akan datang yaitu dengan Grand Pakuwon di
Surabaya Barat yang sudah mulai dipasarkan mulai tahun 2014.
2.5

Identitas Perusahaan

Gambar 2. 2 Logo Perusahaan Pakuwon Jati

Logo terdiri dari huruf P dan J yang merupakan inisial Pakuwon Jati
merepresentasikan bidang bisnis perusahaan yakni di bidang real estate.

2.5.1

Struktur Organisasi Pakuwon Jati


RUPS

Dewan
Komisaris
Komite
Audit
Presiden
Direktur
GM proyek
Internal
Audit

GM
residensial
Direktur
general
affairs
Dept.
akuisisi
tanah

Dept. legal

Direktur
komersial
jakarta
HRD

GM
komersial

manajer
pemasaran

manajer
operasi

Direktur
komersial
surabaya
manajer
teknik

manajer
pembayara
n

Direktur
pengemba
ngan bisnis

GM hotel
GM
komersial

pengemba
ngan
komersial
pengemba
ngan
residensial
dan
hospitalitis

Direktur
hubungan
investor
Dept.
keuangan
perusahaa
n

manajer
operasioal

Manajer
pajak

Gambar 2. 3 Struktur Organisasi Pakuwon Jati

Visi Misi Perusahaan


Visi
Tumbuh bersama pemegang saham, karyawan, penyewa dan pembeli.
Misi

Menjadi pengembang pusat perbelanjaan retail non-strata yang terdepan di

Indonesia .
Mengembangkan superblock terbaik dan pengembang hunian berskala

kota mandiri untuk kualitas hidup yang lebih baik.


Menjadi tempat kerja terbaik dalam industri properti
Mengoptimalkan pengembalian investasi bagi penyewa dan pembeli.
2.5.3

Strategi Pakuwon Jati


Pakuwon Jati menjalankan strategi pertumbuhan dengan keseimbangan

pendapatan antara recurring income alias pendapatan berulang dengan pendapatan


pengembangan alias development income. Dengan begitu, perusahaan mempunyai
stabilitas pendapatan disertai peluang untuk tetap tumbuh dari potensi pendapatan
pengembangan yang berasal dari penjualan produk.
2.5.4

Struktur Perusahaan
Gambar 2. 4 Struktur Perusahaan Pakuwon Jati

Manajer
keuangan
Manajer
akuntansi

manajer
pembayara
n

3
4

GM finance

manajer
pemasaran

manajer
teknik

2.5.2

Direktur
keuangan
Manajer IT

Se
pe

2.6

Sejarah Pakuwon Jati pada Bursa Saham


Pakuwon adalah perusahaan properti Indonesia pertama yang listing di

Bursa Efek Indonesia (pada saat itu masih bursa efek jakarta tahun 1989).
Berbekal hasil IPO, perusahaan properti asal Surabaya mulai menjelma menjadi
perusahaan properti besar yang berbisnis di Surabaya. Namun, tahun 2007
Pakuwon mulai masuk pasar Properti Jakarta dengan mengakuisisi 83,3% saham
PT Artisan Wahyu, pengembang superblok Gandaria di Jakarta. Kemudian, tahun

2011 Pakuwon mengambil alih kota Kasablanka lewat PT.Elite Prima Hutama.
Hingga November 2014, kami mencatat Market Capitalization Pakuwon Jati pada
Bursa Efek Indonesia sebesar 24,5 triliun.
2.6.1

Pemilik Saham
Saat ini saham terbesar Pakuwon Jati sejumlah 42,38% dimiliki oleh

publik alias masyarakat. Daftar Pemegang Saham Terbesar hingga bulan Januari
tahun 2014 adalah sebagai berikut:
Tabel 2. 1 Pemegang Saham Pakuwon Jati
.

2.7

Prospek Bisnis
Industri properti dibayangi tantangan yang berat. Diperkirakan
industri properti masih akan mengalami perlambatan hingga dua tahun ke
depan. Tantangan industri properti tahun ini masih berat lantaran suku
bunga yang masih tinggi, aturan LTV dan kredit inden. Selain itu,
pelemahan nilai tukar Rupiah juga memberi tekanan terhadap bisnis
properti karena hampir 30% bahan dasar impor. Hal ini menyebabkan para
spekulan property menahan diri di tahun 2015 ini. Tetapi PT Pakuwon Jati
Tbk (PWON) diperkirakan masih akan cerah tahun 2015. Pasalnya, porsi
pendapatan berulang atau recurring income PWON yang cukup besar bisa
menutupi perlambatan penjualan.
Sepanjang tahun 2014, PWON mampu mencatatkan kinerja yang
positif. Pendapatan usaha emiten properti yang berbasis di Jakarta dan
Surabaya ini 28 % menjadi Rp 3,87 triliun dari tahun sebelumnya Rp 3,02

triliun. Bahkan Laba bersih perseroan melesat tajam 122,12% dari Rp 1,13
triliun menjadi Rp 2,51 triliun di tahun 2014.
Alhasil laba per saham dasar pengembang Kota Kasablanka ini
naik menjadi Rp 52,23 dari sebelumnya Rp 23,52. Pencapaian laba bersih
perseroan juga didukung oleh keuntungan pembelian entitas anak dengan
diskon sebesar Rp 988,3 miliar dan keuntungan investasi sebesar Rp 131,7
miliar. Sementara tahun sebelumnya pendapatan dari keduanya tidak ada.
Pendapatan berulang memberikan kontribusi 46% terhadap total
pendapatan perseroan atau sebesar Rp 1,78 triliun. Kontribusi tersebut
naik 24,4% dari porsi recurring income tahun sebelumnya sebesar Rp 1,43
triliun. Tahun lalu penjualan properti PWON mengalami perlambatan.
Namun, besarnya porsi pendapatan berulang atau recurring income yang
besar menyokong pertumbuhan perseroan.
Perkiraan pertumbuhan industri properti tahun ini berkisar 10-12%.
Tetapi Pakuwon Jati berprospek cerah, bisa saja melebihi angka tersebut
karena tertolong pendapatan recurring income yang besar terhadap
pendapatan sehingga saat penjualan properti melambat perseroan masih
bisa tumbuh. Selai itu, proyek-proyek PWON juga memiliki prospek yang
cerah baik proyek mall dan residential sehingga masih bisa tumbuh sampai
30%.

BAB III
ANALISIS MAKRO EKONOMI
Dalam menganalisis fundamental harga saham sebuah perusahaan, tentu
dimulai dengan menganalisis kondisi ekonomi makro di sekitarnya. Performansi
sebuah perusahaan akan sangat dipengaruhi oleh adanya kondisi-kondisi
makroekonomi tempat perusahaan tersebut berada. Adanya fluktuasi yang terjadi
di pasar modal sangat erat kaitannya dengan perubahan yang terjadi pada ekonomi
makro. Dalam memahami kondisi ekonomi makro, tentu akan menjadi bahan
pertimbangan bahkan mempermudah seorang investor dalam melakukan
keputusan investasi. Kondisi makroekonomi inilah yang menjadi faktor penting
ketika akan menganalisis sebuah perusahaan.
3.1

Produk Domestik Bruto


Produk Domestik Bruto (PDB) merupakan salah satu indikator penting

ketika kita ingin mengetahui kondisi ekonomi sebuah negara pada periode
tertentu. Pengertian dari PDB itu sendiri adalah jumlah nilai tambah yang
dihasilkan oleh seluruh unit usaha dalam suatu negara tertentu atau merupakan
jumlah nilai barang dan jasa akhir yang dihasilkan oleh seluruh unit ekonomi.
Pertumbuhan PDB ini menunjukkan pertumbuhan ekonomi sebuah negara dimana
perubahan PDB ini akan mempengaruhi pergerakan nilai saham yang terdapat di
sebuah negara. Ketika PDB sedang meningkat, ini berarti akan memacu
pertumbuhan ekonomi dan juga daya beli masyarakat di negara tersebut. Dan
dengan meningkatnya daya beli tersebut, akan memacu peningkatan penjualan
sebuah perusahaan.
Tabel 3. 1 GDP Indonesia 8 tahun terakhir

2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014


PDB
(dalam milyar USD)
PDB
(perubahan % tahunan)
PDB per Kapita
(dalam USD)

364.6 332.2 510.2 539.6 755.1 893.0 917.9 910.5 888.5


5.5

6.3

6.0

4.6

6.2

6.2

6.0

5.6

5.0

1,590 1,861 2,168 2,263 3,125 3,648 3,701 3,624 3,492

Sumber: www.indonesian-investments.com

Dari tabel diatas dapat diketahui bahwa nilai PDB Indonesia mengalami
peningkatan hingga tahun 2013. Tidak dapat dipungkiri bahwa krisis ekonomi
pada tahun 2000 berdampak relatif kecil terhadap perekonomian di Indonesia.
Pada tahun 2009, pertumbuhan PDB Indonesia menjadi 4,6%. Pertumbuhan ini
masih tergolong pertumbuhan yang besar bila dibandingkan dengan negara lain
yang tergabung dalam G-20.
Peningkatan pertumbuhan GDP Indonesia pun mulai melambat pada tahun
2013. Hal ini disebabkan adanya kebijakan The Fed yang membuat ekonomi
global juga berperan dalam perlambatan pertumbuhan ekonomi negara-negara di
dunia pada masa itu. Kemudian ditambah dengan adanya tingkat inflasi dan
naiknya harga BBM pada saat itu.
PDB terus bergerak menurun dari tahun 2013 hingga 2015. Tren yang
kurang baik ini juga ditambah dengan nilai tukar mata uang rupiah yang terus
tertekan sejak awal 2014. Dengan adanya hal ini, Indonesia harus memikirkan
langkah-langkah yang harus dilakukan guna mempertahankan ataupun membuka
pintu investasi bagi para investor agar mau berinvestasi di pasar Indonesia.
Gencarnya pembangunan infrastruktur yang dilakukan oleh Indonesia pada masa
kini, tentu akan mendorong pertumbuhan ekonomi suatu negara.
3.2

Tingkat Inflasi
Definisi inflasi adalah sebuah keadaan dimana harga-harga barang secara

umum mengalami kenaikan secara terus-menerus di suatu negara. Berbeda dengan


nilai PDB, ketika tingkat inflasi naik maha harga saham akan turun (berbanding
terbalik). Begitu pula sebaliknya, ketika tingkat inflasi turun, maka harga saham
akan naik. Peningkatan inflasi sebuah negara sering dikaitkan dengan kondisi
ekonomi sebuah negara yang kurang baik. Inflasi sendiri terjadi karena tingginya
permintaan atas produk dengan penawaran yang tidak dapat mengimbangi,
sehingga harga-harga akan cenderung meningkat. Inflasi yang tinggi akan
mengurangi daya beli dan tingkat pendapatan riil dan hal ini merupakan hal
negatif bagi investor.

Tabel 3. 2 Tingkat inflasi Indonesia 5 tahun terakhir

Bulan / Inflasi
Januari
Februari
Maret
April
Mei
Juni
Juli
Agustus
September
Oktober
November
Desember
Tingkat Inflasi
Sumber: www.bps.go.id

2010
0,84
0,3
-0,14
0,15
0,29
0,97
1,57
0,76
0,44
0,06
0,6
0,92
6,96

2011
0,89
0,13
-0,32
-0,31
0,12
0,55
0,67
0,93
0,27
-0,12
0,34
0,57
3,79

2012
0,76
0,05
0,07
0,21
0,07
0,62
0,7
0,95
0,01
0,16
0,07
0,54
4,3

2013
1,03
0,75
0,63
-0,1
-0,03
1,03
3,29
1,12
-0,35
0,09
0,12
0,55
8,38

2014
1,07
0,26
0,08
-0,02
0,16
0,43
0,93
0,47
0,27
0,47
1,5
2,46
8,36

Tabel diatas menggambarkan nilai inflasi Indonesia dalam 5 tahun terakhir


yang sangat fluktuatif. Dapat dilihat bahwa nilai inflasi pada tahun 2011 menurun
tajam sebesar 45% dari tahun sebelumnya. Tingkat inflasi terendah selama 5 tahun
terakhir berada pada tahun 2011 yakni 3,79% dimana angka ini termasuk angka
yang rendah dan baik untuk sebuah negara. Lalu meningkat kembali pada tahun
2012 yakni 4,3%. Pada tahun 2013, Indonesia mengalami peningkatan inflasi
yang sangat tajam yakni hampir 95%. Hal ini disebabkan karena adanya kebijakan
pemerintah menaikkan harga BBM bersubsidi pada waktu itu. Kenaikan BBM ini
akan mempengaruhi biaya produksi barang-barang yang berada di Indonesia dan
berdampak pada kenaikan harga barang-barang. Kemudian pada tahun 2014,
tingkat inflasi menurut tidak begitu signifikan. Hal ini dikarenakan harga BBM
yang masih tetap sama seperti tahun sebelumnya (tingkat inflasi Indonesia masih
tergolong tinggi).

Gambar 3. 1 Grafik laju inflasi Indonesia berdasarkan IHK

Sumber: www.tradingeconomics.com

Grafik diatas menunjukkan laju inflasi di Indonesia yang sangat fluktuatif.


Apabila dicermati, tingkat inflasi bergerak naik terus menerut ketika terdapat
perubahan harga BBM. Apalagi ketika presiden SBY memutuskan untuk
menaikkan harga BBM pada tahun 2015, inflasi mencapai angka 14 % hingga 19
%. Inflasi di Indonesia sangat dipengaruhi oleh sektor energi dan secara otomatis
memiliki dampak besar pada bidang lainnya. Pada tahun 2013 hingga saat ini,
pemerintah juga mulai mengurangi subsidi listrik dan hasilnya inflasi Indonesia
terus bergerak naik.
Tingginya konsumsi masyarakat pada beberapa periode tertentu, pada saat
idul fitri misalnya, menyebabkan inflasi yang bergerak naik. Misalnya pada
pertengahan tahun, konsumsi meningkat untuk perayaan lebaran, pada akhir tahun
selain untuk perayaan Natal namun beberapa pengecer keperluan musim hujan
juga menaikkan harga jualnya menyesuaikan pasar pada saat itu.
Tingkat inflasi Indonesia yang terus meningkat bukan merupakan hal yang
baik bagi investor. Tingginya inflasi memberikan efek negatif pada pergerakan
saham. Maka dari tu, investor harus mempertimbangkan kebijakan pemerintah
dan memperhatikan pola konsumsi masyarakat ketika ingin memperkirakan kapan
inflasi akan terjadi.
3.3

Tingkat Suku Bunga (BI Rate)


BI rate adalah suku bunga kebijakan yang mencerminkan sikap kebijakan

moneter yang ditetapkan oleh bank Indonesia dan diumumkan kepada publik.
Suku bunga dapat dijadikan acuan kondisi ekonomi suatu negara sekaligus BI rate
ini adalah suku bunga acuan negara Indonesia. Sama halnya dengan tingkat

inflasi, suku bunga dan harga saham memiliki hubungan yang berbanding
terbalik. Kenaikan pada suku bunga memicu turunnya harga saham, begitu pula
sebaliknya. Turunnya harga saha disebabkan banyaknya investor menjual
sahamnya dan lebih memilih berdeposito di bank karena lebih menjanjikan.
Ketika suku bunga turun investor lebih tertarik untuk berinvestasi sehingga harga
saham pada saat itu akan naik.
Tabel 3. 3 BI rate selama 3 tahun terakhir

Sumber:

Pada
bunga cenderung
bulan

Februari

tahun yakni 5,75


hingga
tahun 2013 (pada
bunga

bergerak

5,75 % dimana

Data BI Rate
Januari
Februari
Maret
April
Mei
Juni
Juli
Agustus
September
Oktober
Nopember
Desember

2012
6,00%
5,75%
5,75%
5,75%
5,75%
5,75%
5,75%
5,75%
5,75%
5,75%
5,75%
5,75%

2013
5,75%
5,75%
5,75%
5,75%
5,75%
6,00%
6,50%
6,50%
7,25%
7,25%
7,50%
7,50%

2014
7,50%
7,50%
7,50%
7,50%
7,50%
7,50%
7,50%
7,50%
7,50%
7,50%
7,75%
7,75%

www.bi.go.id

tahun 2012, suku


cukup stabil dari
hingga

akhir

%. Lalu berlanjut
pertengahan
bulan Mei) suku
stabil di angka
angka

ini

merupakan tingkat suku bunga terendah selama 3 tahun terakhir. Pada


pertengahan 2013, suku bunga mengalami kenaikan yang berangsur-angsur
hingga mencapai angka 7,5 % pada akhir tahun 2013. Kemudian bergerak tetap
hingga tahun 2014 namun mengalami kenaikan kembali pada 2 bulan terakhir
tahun 2014 yakni sebesar 7,75 %.
Angka 7,75 % ini merupakan angka terbesar selama 4 tahun terakhir
dimana dengan semakin meningkatnya suku bunga ini maka memberikan efek
negative pada pergerakan saham. Investor akan semakin optimis untuk
mengalihkan investasinya ke deposito bank dan harga saham akan semakin turun.
Investor juga perlu mencermati hal-hal yang mempengaruhi kebijakan BI itu
sendiri yakni inflasi negara, misalnya.
3.4

Nilai Tukar Mata Uang


Indonesia merupakan negara yang menganut sistem devisa bebas yang

menyebabkan Rupiah sangat volatil terhadap perubahan modal asing yang masuk.
Penguatan nilai mata uang dunia (seperti USD) mendorong investor untuk beralih

investasi ke mata uang tersebut dan menyebabkan banyaknya penjualan saham


sehingga harga saham akan turun. Nilai rupiah yang melemah akan berdampak
pada performansi pasar begitu pula dengan performansi pasar saham yang ikut
melemah. Namun ketika nilai tukar rupiah menguat terhadap mata uang dunia,
maka biaya impor bahan baku akan menurun serta tingkat suku bunga juga ikut
menurun.
Tabel 3. 4 Nilai tukar rupiah 3 tahun terakhir

Waktu
Januari
Februari
Maret
April
Mei
Juni
Juli
Agustus
Septembe

2012
9485
9585
9680
9690
10065
9980
9985
10060

2013
10198
10167
10219
10222
10311
10429
10778
11424

2014
12226
11634
11404
11532
11611
11969
11591
11717

r
Oktober
Nopembe

10088
10115

12113
11734

12120
12082

r
Desember

10105
10170

12477
12689

12196
12434

Sumber: www.bi.go.id

Tabel diatas menunjukkan pergerakan nilai mata uang rupiah terhadap


dollar AS. Dalam 3 tahun terakhir, nilai mata uang rupiah sangat fluktuatif. Dapat
ditarik benang merah bahwa tiap tahun pergerakan rupiah memang terus
meningkat. Akan tetapi pada pertengahan tahun kondisi mata uang rupiah pasti
meningkat, kemudian menurun tidak begitu signifikan lalu pada akhirnya di akhir
tahun mengalami peningkatan kembali. Pada tahun 2012, nilai mata uang rupiah
masih di bawah Rp 10.000,00 / USD. Namun sejak pertengahan 2012 hingga saat
ini, nilai rupiah semakin melemah dan terus melemah.
Melemahnya nilai rupiah memberikan sinyal negatif bagi para investor
terhadap pasar saham. Investor akan mengalihkan investasinya ke mata uang asing
sehingga harga saham akan bergerak turun. Melemahnya rupiah juga harus
diwaspadai oleh investor dan nilai rupiah kini juga diyakini sangat sulit untuk
kembali pada angka di bawah Rp 10.000,00 / USD.

3.5

Realisasi Investasi di Indonesia


Realisasi investasi swasta di Indonesia memiliki hubungan selurus dengan

pergerakan harga saham. Meningkatnya investasi swasta akan mendorong


peningkatan PDB, sehingga pendapatan konsumen dan harga saham akan naik.
Begitu pula sebaliknya, apabila investasi swasta rendah, harga saham akan
menurun.

Gambar 3. 2 Realisasi investasi Indonesia 5 tahun terakhir

Nilai investasi asing maupun domestik di Indonesia selalu mengalami


peningkatan dari tahun 2010 hingga 2013. Pada tahun 2011, nilai total realisasi
investasi meningkat 16% menjadi 27,9 miliar. Disusul pada tahun 2012
mengalami peningkatan kembali hampir sekitar 20% menjadi 34,8 miliar. Lalu
pada tahun 2013 juga mengalami peningkatan sebesar 17% yakni 42,2 miliar.
Pada tahun terakhir (hingga pertengahan 2014) terjadi penurunan realisasi
investasi baik asing maupun domestik. Dari sudut pandang investasi asing, terjadi
penurunan sebesar 20%. Dari sudut pandang investasi domestik, terjadi penurunan
pula sebesar 14%. Adanya penurunan pada akhir tahun ini menimbulkan efek
negative pada pergerakan saham. Realisasi yang menurun akan mendorong
turunnya angka PDB Indonesia pula. Dalam kondisi ini, investor lebih berhati-hati
ketika melakukan investasi terhadap bursa saham.

BAB IV
ANALISIS INDUSTRI
Sebelum melakukan keputusan investasi, para investor seharusnya
melakukan analisis untuk setiap industry guna membantu investor untuk
memutuskan mau kemanakah investor akan berinvestasi. Industri yang telah ada
memiliki tingkat pertumbuhan masing-masing. Perlu diketahui bahwa tidak
selamanya

pertumbuhan

industri

dapat

berjalan

sesuai

dengan

tingkat

pertumbuhan ekonomi. Perkembangan perusahaan dipengaruhi oleh tinggi atau


tidaknya pertumbuhan industri tempat perusahaan itu berada.
Agar dapat mengetahui tentang industry properti (PT. Pakuwon Jati Tbk.),
perlu diketahui siklus hidup perusahaan (Industri Life Cycle). Hal ini dilakukan
agar para investor dapat mengetahui perusahaan tersebut sedang dalam tahap apa
dan dengan mengetahui tahap tersebut dapat dijadikan sebuah referensi investor
untuk memilih industri dan perusahaan manakah yang akan dilakukan investasi
nantinya.
4.1

Siklus Hidup Industri


Investor perlu melihat siklus hidup industri untuk membantu pengambilan

keputusan berinvestasi. Siklus hidup industri dibagi menjadi 4 bagian, yaitu:


1.

Tahap Permulaan (Introduction)


yaitu tahap di mana terdapat pertumbuhan cepat dalam tingkat permintaan

pertumbuhan teknologi yang baru. Tahap ini sebagai awal mula dan sebagai
penanda apakah perusahaan dapat bertahan atau tidak. Sebagian perusahaan tidak
bisa memenuhi permintaan pasar karena tingkat resiko yang tinggi. Sebaliknya,
jika perusahaan mampu bersaing, tingkat penjualan dan laba yang diperoleh akan
tinggi mengingat sebagai tahap awal, para konsumen belum merasa jenuh dengan
produk yang ada.
2. Tahap Konsolidasi (Growth)
yaitu tahap di mana return potensial perusahaan sudah diketahui dan
tingkat resiko sudah menurun dibandingkan dengan tahap permulaan. Investor
disarankan untuk menanamkan modal pada perusahaan yang sedang berjalan di
tahap ini karena potensi pertumbuhan yang baik dan jaminan investasi yang aman.

Pada periode ini, tingkat pertumbuhan industri masih berjalan di atas tingkat
pertumbuhan ekonomi
3.

Tahap Pendewasaan (Maturity)


yaitu tahap di mana pertumbuhan perusahaan hampir seiring dengan

pertumbuhan ekonomi yang ada. Pada tahap ini, produk yang dihasilkan
cenderung sudah memenuhi pangsa pasar namun kurang bisa dikembangkan lagi
mengingat banyaknya pesaing di pasar. Perusahaan memerlukan perluasan pangsa
pasar untuk menjaga profit margin mereka.
4.

Tahap penurunan (Declining)


yaitu tahap di mana tingkat pertumbuhan ekonomi lebih cepat daripada

tingkat pertumbuhan industri. Hal ini disebabkan oleh adanya pemain baru yang
menjual produk dengan harga yang lebih rendah. Selain itu, konsumen mungkin
saja sudah jenuh dengan produk yang ditawarkan.

Gambar 4. 1 Siklus hidup perusahaan

Jika dilihati dari siklus hidup industri perusahaan diatas, PT. Pakuwon Jati
Tbk. berada pada tahap growth (pendewasaan). Banyaknya pesaing di pasar dan
performa ekonomi Indonesia yang fluktuatif tidak memberikan pengaruh
signifikan terhadap performa PT. Pakuwon Jati Tbk. Hal ini dapat dilihat dari
kinerja keuangan PT. Pakuwon Jati Tbk. yang terus membaik dari tahun ke tahun.
4.2

Analisis Porters Five Force


Menurut Michael E. Porter, terdapat 5 kekuatan yang mempengaruhi

perusahaan dalam mendapatkan laba dan mampu bertahan dalam suatu industri. 5
kekuatan itu adalah:
1.

Intensity of rivalry within the industry

Adanya beberapa perusahaan dalam suatu industri akan mempengaruhi


tingkat profitabilitas perusahaan-perusahaan itu. Untuk mendapatkan laba sebesarbesarnya, setiap perusahaan mempunyai strategi dan taktik khusus dalam
menjalani usahanya sekaligus untuk mengatasi tekanan persaingan dari
perusahaan lainnya.
Bisnis properti yang menjanjikan mememunculkan para pemain baru yang
memberi warna pada persaingan bisnis properti. Tetapi pemain lama masih bisa
mempertahankan 3 posisi teratas dan salah satunya adalah Pakuwon Jati.
Pesaing-pesaing Pakuwon Jati sampai saat ini adalah PT Bumi Serpong
Damai Tbk. BSD masih menduduki posisi teratas dengan nilai kapitalisasi Rp
27,9 triliun. Saat ini BSD juga merambah ke kota di luar Jakarta seperti
Balikpapan, Surabaya, Bekasi, dan Cikarang. Posisi selanjutnya ada PT Lippo
Karawaci Tbk. Lippo berada di bawah BSD dengan nilai kapitalisasi Rp 26,07
triliun. Saat ini Lippo memang mengkhususkan diri pada properti komersial di
Medan, Palembang, Padang, Manado, Semarang, Surabaya, Makassar, dan
beberapa kota lapis kedua lainnya di seluruh Indonesia. Posisi ketiga ditempati
oleh PT Pakuwon Jati Tbk. Pakuwon yang selalu berada di posisi keempat, saat
ini mengalahkan para pesaingnya, PT Ciputra Development Tbk dan PT
Summarecon Agung Tbk yang mencatat kapitalisasi pasar masing-masing
sebesar Rp 16,9 triliun dan Rp 18,3 triliun. Pakuwon masih berkonsentrasi pada
proyek di Jakarta serta greater area Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi.
Pakuwon Jati juga bermain di bisnis ritel. Persaingan bisnis ritel pun kini
semakin sengit. Para pengembang berlomba-lomba untuk meningkatkan
kunjungan mall. Ivy Wong, Direktur PT Pakuwon Jati Tbk (PWON) menyebutkan
persaingan ketat pusat ritel di Jakarta Selatan tidak akan memengaruhi tingkat
kunjungan ke Gandaria Mal yang beroperasi akhir 2010. Dengan konsep berbeda
dan ditempat peritel berkelas, tingkat kunjungan ke mal tersebut tetap tinggi. Mal
Gandaria menggandeng Lottemart, salah satu perusahaan hypermart dari Korea
untuk meramaikan pusat perbelanjaan di proyek superblok seluas 7,5 hektare
tersebut. Sekitar 11 anchor tenant dan lebih dari 400 tenant meramaikan suasana
Mal Gandaria City. Tingkat okupansinya sudah hampir mencapai 100%,
katanya.

2.

Bargaining power of suppliers


Pemasok atau supplier mempunyai peran yang vital dalam keberlangsungan

hidup suatu perusahaan, khususnya dalam perusahaan pertambangan. Supplier


dapat dikatakan kuat jika:
a
b
c
d

Perusahaan yang mendominasi tidak banyak


Produk dari supplier berbeda (terdiferensiasi)
Supplier tidak mempunyai pesaing lain dalam industri
Memonopoli produk sehingga mau tidak mau pembeli akan memesan dari
supplier itu. Hal ini menghasilkan keuntungan untuk industri tersebut.
Pada Pakuwon Jati, setiap proyek yang akan dilakukan selalu dibuka

penawaran pada supplier. Seperti misalnya Distributor besi Proyek Royal Plaza
ini dimenangkan oleh kontraktor Rakintam, Jaya Kencana dan Scneider pada
tahun 2007. Penawaran ini dimaksudkan untuk mendapatkan supplier dengan
spesifikasi paling menguntungkan bagi perusahaan. Adapun beberapa sistem
penawaran yang umum dilakukan terdapat beberapa metode yang digunakan oleh
perusahaan untuk meng-evaluasi penawaran yang diajukan oleh para bidder dalam tender
proyek konstruksi. Proyek konstruksi diawali dengan proses tender yang dilakukan
oleh Owner. Ada beberapa cara untuk memilih peserta tender:
1. competitive bidding / tender terbuka
2. negotiated bidding / hanya kontraktor tertentu yang diundang
3. kombinasi dari kedua metode di atas Setelah melalui beberapa tahapan.
Akhirnya perusahaan akan sampai pada evaluasi penawaran untuk
menentukan pemenang tender.
Sistem penawaran seperti ini akan membantu Pakuwon Jati mendapatkan
supplier paling optimal dan Pakuwon Jati merupakan 3 pengembang terbesar di
Indonesia maka supplier yang menawarkan diri akan banyak dan memiliki
kualitas tinggi. Jadi, kekuatan supplier terhadap Pakuwon Jati sendiri tidak terlalu
kuat karena Pakuwon Jati membuka penawaran untuk supplier yang qualified.
3.

Threat of Substitute products


Produk substitusi merupakan produk yang memiliki fungsi yang sama

dengan produk buatan suatu perusahaan. Banyaknya produk subsitusi membuat


perusahaan kesulitan dalam bergerak dan memperjualkan produknya, terlebih jika
produk yang dipasarkan harganya melebihi produk substitusi yang ada.Produk

substitusi yang harus diperhatikan oleh perusahaan adalah produk substitusi yang
mempunyai kualitas menandingi produk perusahaan.
Bisnis utama perusahaan ini meliputi pengembangan ritel, perumahan,
perdagangan dan perhotelan. Perusahaan ini merupakan salah satu pelopor konsep
superblok di Indonesia yang mengembangkan pusat perbelanjaan ritel,
perkantoran, kondominium dan hotel yang berskala besar. Ancaman subtitusi
produk atau jasa Pakuwon Jati ini meliputi apartemen, ruko, guest house dan lain
sebagainya. Tapi tetap saja konsep awal produk yang ditawarkan Pakuwon Jati
memiliki diferensiasi dan fokus juga pada bangunan superblok dan kondominium
yang hingga saat ini masih belum ada produk subtitusinya.
4.

Threat of new Entrants


Adanya pendatang baru dapat berdampak buruk pada para pemain lama.

Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi besar atau kecilnya tingkat hambatan


masuk suatu industri adalah:
a

Tingkat Ekonomi. Pendatang baru dapat memilih apakah dia ingin


berinvestasi dengan kapasitas yang besar atau terjun ke dalam industri di

mana kapasitas yang ada kurang optimum


Akses dalam jalur distribusi. Kesulitan dalam jalur distribusi dapat

menjadi hambatan yang serius dalam memasuki suatu industri


Keuntungan Pelopor. Pemain pertama dalam suatu industri berpeluang
untuk menghasilkan standar tersendiri dan dapat menguasai pemasok

bahan baku dengan meminta harga yang cenderung rendah


Hambatan dari pemerintah. Hambatan berupa regulasi, hak cipta dan paten
merupakan hambatan yang pasti akan dihadapi oleh seluruh pendatang
baru.
Dalam industri properti, pendatang baru pada bisnis ini cenderung sedikit

karena pasar yang cenderung oligopoli, hanya sedikit pemain di industri ini. tidak
lain karena modal yang dibutuhkan perusahaan properti sangat besar. Ada
beberapa pendatang baru di bisnis properti. Salah satunya ada AKR Land, yang
baru-baru ini mendapat penghargaan dan menyandang sebagai pengembang baru
dengan pertumbuhan tercepat. Hal ini menunujkkan bahwa, barrier tinggi untuk
memasuki bisnis properti. Tetapi jika ada pemain baru yang berhasil masuk pasar,

perusahaan tersebut bisa dengan cepat mengalami perkembangan. Hal ini harus
dperhatikan Pakuwon Jati agar tidak tergeser oleh pendatang baru.
5.

Bargaining power of buyers


Kekuatan tawar menawar dengan pembeli pada dasarnya dipengaruhi oleh

sensitivitas harga dan kekuatan tawar menawar relatif. Pakuwon Jati dalam
industri properti sedang berada pada posisi yang kuat karena tingginya tingkat
permintaan residensial, ritel dan bangunan perkantoran dan properti lainnya.
Dapat dilihat dari peningkatan harga properti karena permintaan yang tinggi. Hal
ini disebabkan oleh kebutuhan masyarakat terhadap properti semakin besar seiring
pertambahan jumlah penduduk terlebih di kota besar seperti Jakarta dan Surabaya.
Pakuwon Jati pun juga konsentrasi melakukan pembangunan di 2 kota tersebut.
Dalam hal ini, Pakuwon Jati memiliki kekuatan tawar menawar lebih tinggi
dibanding konsumen

Gambar 4. 2 Porters 5 forces

BAB V
ANALISIS KEUANGAN
5.1

Laporan Keuangan
Laporan keuangan yang akan dianalisis dalam bab ini hanya laporan laba

rugi dan neraca dari tahun 2012 hingga tahun 2014.


1. Laporan Neraca
Laporan neraca terdiri dari Aktiva dan pasiva. Berikut ini merupakan
laporan neraca bagian Aktiva PT Pakuwon Jati Tbk.:
Tabel 5. 1 Laporan neraca aktiva PT. Pakuwon Jati Tbk 2012 hingga 2014

Aktiva
2012

2013

2014

Kas + dll

Rp 1.315.146.118

Rp 2.126.205.589

Rp

2.809.034.171

Persediaan

Rp

963.171.376

Rp 1.051.080.776

Rp

1.671.766.462

Total Aktiva Lancar

Rp 2.709.269.601

Rp 3.710.316.021

Rp

5.506.991.226

Total Aktiva Tetap

Rp 4.856.550.315

Rp 5.587.929.387

Rp 11.263.751.312

TOTAL Aktiva

Rp 7.565.819.916

Rp 9.298.245.408

Rp 16.770.742.538

Kas dan persediaan selama tiga tahun berturut-turut mengalami kenaikan.


Sama halnya dengan total aktiva lancar dan aktiva tetap yang mengalami kenaikan
selama tiga tahun berturut-turut. Sehingga dengan meningkatnya total aktiva PT.
Pakuwon Jati Tbk. selama tiga tahun berturut-turut, PT. Pakuwon Jati Tbk.
meningkatkan investasinya pada aktiva lancar dan aktiva tetap (seperti peralatan,
dan lain-lain).
Setelah itu, berikut ini merupakan laporan neraca pada bagian pasiva PT
Pakuwon Jati Tbk.:
Tabel 5. 2 Laporan neraca bagian pasiva PT. Pakuwon Jati Tbk. tahun 2012 hingga 2014

Pasiva
Hutang Jangka Pendek
Hutang Jangka Panjang
Total Hutang
Total Modal
TOTAL Pasiva

2012
2.018.287.628
2.412.996.739
Rp4.431.284.367
3.134.535.549
Rp 7.565.819.916

2013
2.849.867.237
2.345.869.289
Rp5.195.736.526
4.102.508.882
Rp 9.298.245.408

2014
3.913.147.398
4.574.524.360
Rp8.487.671.758
8.283.070.780
Rp 16.770.742.538

Selama tiga tahun berturut-turut baik total hutang maupun total modal
yang dimiliki oleh PT Pakuwon Jati Tbk. terus meningkat.
2. Laporan Laba Rugi

Laporan laba rugi ini menghitung seberapa besar penjualan bersih dan
seberapa besar keuntungan bersih yang didapatkan oleh PT Pakuwon Jati Tbk..
Sehingga pada laporan ini akan melihat bagaimana PT Pakuwon Jati Tbk.
memperoleh keuntungan dari kegiatan operasional dan bunga maupun pajak yang
mejadi kewajibannya. Berikut ini merupakan tabel laporan laba rugi PT Pakuwon
Jati Tbk. selama tiga tahun berturut-turut.
Tabel 5. 3 Laporan laba rugi PT. Pakuwon Jati Tbk. tahun 2012 hingga 2014

Laporan Laba Rugi (*Miliar)


2012

2013

2014

Net Revenues

Rp 2.165.396.882

Rp 3.029.797.151

Rp

3.872.272.942

HPP

Rp (1,160,103,024)

Rp (1,250,439,165)

Rp (2,341,986,252)

Laba Kotor (Gross Profit)

Rp 1.233.919.533

Rp 1.764.918.570

Rp

2.158.025.128

Tax Expense

Rp

(134.608.929)

Rp

(194.644.175)

Rp

(260.164.669)

EBIT

Rp

901.104.834

Rp 1.331.191.716

Rp

2.859.305.685

EAT

Rp

766.495.905

Rp 1.136.547.541

Rp

2.599.141.016

Penjualan bersih pada PT. Pakuwon Jati Tbk. mengalami peningkatan


selama tiga tahun berturut-turut. Begitu juga dengan HPP PT. Pakuwon Jati Tbk.
yang meningkat selama tiga tahun diatas, dimana HPP tersebut dapat dilihat dari
pembayaran kepada pemasok, pembayaran kas kepada karyawan, dan pembayaran
kas lain-lain. Laba bersih yang didapatkan oleh PT. Pakuwon Jati Tbk. juga
meningkat setiap tahunnya. Pada tahun 2013, laba bersih meningkat sebesar
32,56% dari tahun sebelumnya. Begitu pula pada tahun 2014, laba bersih
meningkat sebesar 56,27% dari tahun sebelumnya.
5.2

Analisis Laporan Keuangan


A. Rasio Likuiditas
Likuiditas adalah kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban-

kewajibannya yang segera dipenuhi (Sutrisno, 2009:215). Rasio likuiditas


digunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam memenuhi kewajibankewajiban jangka pendek yang segera harus dipenuhi. Rasio likuiditas terdiri atas:
current ratio, cash ratio, quick ratio.

Rasio
Likuiditas
80.00%
70.00% 61.14%
60.00%
51.41%
50.00%
40.00%
29.68%
30.00%
20.00%
10.00%
0.00%
2012
current ratio

71.41%
61.15%

64.88%

40.92%

52.79%
33.10%

2013
cash ratio

2014
quick ratio

Gambar 5. 1 Rasio likuiditas PT. Pakuwon Jati Tbk. tiga tahun terakhir

Menurut

Sutrisno

(2009:216)

current

ratio

adalah

rasio

yang

membandingkan antara aktiva lancar yang memiliki perusahaan dengan hutang


jangka pendek. Aktiva lancar meliputi kas, piutang dagang, efek, persediaan dan
aktiva lancar lainnya. Sedangkan hutang jangka pendek meliputi hutang dagang,
hutang wesel, hutang bank, hutang gaji dan hutang lainnya yang segera harus
dibayar.
Current ratio PT Pakuwon Jati Tbk. mengalami fluktuasi, dari tahun 2012
ke 2013 mengalami kenaikan sedangkan pada tahun 2013 ke 2014 mengalami
penurunan. Hal ini menunjukkan bahwa kemampuan perusahaan dalam
memenuhi kewajiban jangka pendeknya mengalami kenaikan pada awalnya dan
penurunan setelahnya. Adapun kemampuan perusahaan dalam memenuhi
kewajiban jangka pendeknya ini belum termasuk aman karena nilainya yang
selalu dibawah seratus persen.
Cash ratio merupakan rasio yang membandingkan antara kas dan aktiva
lancar yang bisa segera menjadi uang kas dengan hutang lancar. Aktiva lancar
yang bisa segera menjadi uang kas adalah efek atau surat berharga (Sutrisno,
2009:216).
Cash ratio menunjukkan kemampuan perushaan melunasi hutang
lancarnya tanpa harus mengubah aset lancarnya menjadi kas. Pada tahun 2012 ke
2013 mengalami kenaikan sedangkan pada tahun 2013 ke tahun 2014, nilai rasio
pada masing-masing tahun dikatakan kurang aman karena nilainya yang berada di
bawah seratus persen.
Quick ratio PT Pakuwon Jati Tbk. mengalami kenaikan pada tahun 2012
ke 2013 dan penurunan pada tahun 2013 ke 2014, nilai dari masing-masing tahun
yang masih di bawah seratus persen menunjukkan bahwa perusahaan ini belum
mampu membayar hutang lancar dengan aktiva yang lebih likuid.
B. Rasio Solvabilitas
Solvabilitas merupakan kemampuan suatu perusahaan kewajibankewajiban jangka panjangnya melalui ekuitas dan asetnya (Kuswadi, 2008).
Menurut Djarwanto (2004:162) rasio solvabilitas adalah rasio yang menunjukkan
kapasitas dan kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban-kewajiban
jangka panjangnya. Besarnya ukuran umum yang dipakai adalah 200% atau 2:1
yang berarti dua kali dari total hutang perusahaan dikatakan solvable bila rasionya
kurang dari 200%. Rasio solvabilitas yang semakin rendah nilai rasionya, semakin

tinggi kemampuan perusahaan melunasi hutang-hutangnya melalui modal


pribadinya.

Rasio Solvabilitas
160.00%
140.00%

141.37%

126.65%

120.00%

102.47%

100.00%
80.00%
60.00%

58.57%

55.88%

50.61%

40.00%
20.00%
0.00%

2012
Total Debt to Assets Ratio

2013

2014

Total Debt to Equity Ratio

Gambar 5. 2 Rasio solvabilitas PT. Pakuwon Jati Tbk. tiga tahun terakhir

Total Debt to Assets Ratio (Rasio hutang terhadap aktiva) digunakan untuk
mengukur kemampuan perusahaan dalam menjamin hutang-hutangnya dengan
sejumlah aktiva yang dimilikinya. Semakin tinggi total debt semakin besar jumlah
modal pinjaman yang digunakan di dalam menghasilkan keuntungan

bagi

perusahaan. (Syamsudin, 2007:54). Rasio hutang terhadap aktiva mengalami


penurunan tiap tahunnya maka kemampuan perusahaan semakin baik dalam
menjamin hutang-hutangnya.
Total Debt to Equity Ratio (Rasio hutang terhadap modal) mengukur
seberapa besar perusahaan dibelanjai oleh pihak kreditur. Semakin besar rasio ini
berarti semakin besar dana yang di ambil dari luar. Tiap tahunnya rasio hutang
terhadap modal mengalami penurunan yang berarti bahwa perusahaan semakin
mampu memenuhi kebutuhannya secara mandiri.
C. Rasio Aktivitas
Rasio ini mengukur pengoptimalan dana yang dimiliki perusahaan dalam
aktivitas produksinya (Sugiono, Edi, 2008). Dengan kata lain rasio ini mengukur
efektivitas perusahaan dalam pengoperasian dananya. Rasio ini terbagi menjadi
total asset turnover dan work capital turn over.

Rasio Aktivitas
80.00%

73.85%

69.08%

70.00%
60.00%

46.75%

50.00%
40.00%
30.00%

28.62%

32.58%
23.09%

20.00%
10.00%
0.00%

2012
total asset turn over

2013

2014

work capital turn over

Gambar 5. 3 Rasio aktivitas PT. Pakuwon Jati Tbk. tiga tahun terakhir

Total asses turn over merupakan rasio untuk mengukur tingkat perputaran
total aktiva terhadap penjualan. Total asses turn over perusahaan mengalami pada
awalnya mengalami kenaikan sebanyak 3,96% namun kemudian turun sebanyak
9,50%.
Pada work capital turn over terjadi peningkatan bertahap dari tahun 2012
hingga 2013. Hal ini menunjukkan terjadinya peningkatan pendapatan bersamaan
dengan peningkatan modal kerja sehingga menyebabkan perputaran yang
bertambah. Sebaliknya pada tahun 2013 hingga 2014 mengalami penurunan yang
berarti perusahaan mengalami penurunan pendapatan namun dengan modal kerja
yang semakin meningkat.
D. Rasio Profitabilitas
Rasio profitabilitas bertujuan untuk mengukur efektivitas manajemen
dengan mengukur kinerja perusahaan secara keseluruhan dan efisiensi dalam
pengelolaan kewajiban dan modal.
Nilai gross profit margin pada kondisi normal yakni positif yang berarti
bahwa sebuah perusahaan masih dapat meraih keuntungan dari penjualan
produknya. Pada PT. Pakuwon Jati, nilai marjin kotor dari tahun 2012 hingga
2014 selalu bernilai positif meskipun meningkat dari tahun 2012 ke tahun 2013,
lalu menurun di tahun 2014.
Sedangkan pada Operating Income Ratio nilainya cenderung mengalami
peningkatan selama tiga tahun berturut-turut. Rasio ini sempat mengalami

peningkatan tajam pada tahun 2014. Peningkatan ini berarti bahwa penjualan
bersih yang dilakukan perusahaan menyebabkan peningkatan laba operasi.
Nilai net profit margin PT. Pakuwon Jati Tbk. mengalami peningkatan
selama tiga tahun berturut-turut. Hal ini berarti perusahaan mampu menghasilkan
laba bersih dengan baik selama tiga tahun berturut-turut.

Rasio Profitabilitas
100.00%
200.00%
300.00%
73.84%
80.00%
67.12%
70.00%
58.73%
60.00%
43.94%
50.00% 46.43%
41.61%
39.52%
37.51%
35.40%
40.00%
30.00%
20.00%
10.00%
0.00%
1
2
3
gross profit margin

operating income ratio

net profit margin


Gambar 5. 4 Rasio profitabilitas PT. Pakuwon Jati Tbk. tiga tahun terakhir

Selain itu, dihitung pula Return on Equity (ROE) dan Return on


Investment (ROI).

Rasio Profitabilitas (cnt.)


35.00%
30.00%
25.00%

31.38%
27.70%

24.45%

20.00%
15.00%
10.00%

12.22%

10.13%

15.50%

5.00%
0.00%

2012

2013
roe

2014

roi

Menurut Sutrisno (2009:223), return on equity ini sering disebut dengan


rate of return on net worth yaitu kemampuan perusahaan dalam menghasilkan

keuntungan dengan modal sendiri yang dimiliki, sehingga ROE ini ada yang
menyebut sebagai profitabilitas modal sendiri. Pergerakan nilai ROE sepanjang
2012 hingga 2014 mengalami kenaikan. Peningkatan ini menggambarkan
kemampuan perusahaan dalam menghasilkan keuntungan dengan modal sendiri
semakin baik.
Rate of return investment (ROI) atau net earning power ratio merupakan
rasio untuk mengukur kemampuan modal yang diinvestasikan dalam keseluruhan
aktiva untuk menghasilkan pendapatan bersih. ROI PT Pakuwon Jati Tbk.
mengalami kenaikan setiap tahunnya hal ini menggambarkan bahwa perusahaan
mampu menginvestasikan modal dengan baik.
E. Rasio Harga Pasar
Market price ratio ini terdiri dari berdasarkan fluktuasi kenaikan harga
saham. Berikut ini berupa grafik fluktuasi kenaikan harga saham PT. Pakuwon Jati
Tbk. dari tahun 2012 hingga tahun 2014 berdasarkan harga penutupan:

Harga saham penutupan


600
515
500
350

345
285

270

300
205
200

404

385

400

194

349

270

225

100
0
Gambar 5. 5 Grafik harga saham penutupan PT. Pakuwon Jati Tbk. tiga tahun terakhir

Harga saham penutupan antara tahun 2012 hingga 2014 yang terendah
terdapat pada quarter kedua tahun 2012 (194). Dan harga saham penutupan
tertinggi terdapat pada quarter keempat pada tahun 2014 (515). Harga saham
penutupan PT. Pakuwon Jati Tbk. cenderung mengalami kenaikan.
a. Price Earning Ratio (PER)

Price Earning Ratio adalah rasio harga lembar per saham terhadap laba
bersih dari perusahaan. PER ini menunjukkan bagaimana kemampuan perusahaan
dalam menghasilkan laba. Semakin kecil PER yang dihasilkan, maka kinerja
perusahaan dalam menghasilkan laba semakin bagus.
Berikut ini berupa Price Earning Ratio PT. Pakuwon Jati Tbk. selama tiga
tahun.

Price Earning Ratio


20
15

14.49
11.48

Ratio 10

9.86

5
0

2012

2013

2014

Tahun
Gambar 5. 6 Price earning ratio PT. Pakuwon Jati Tbk. 2012 hingga 2014

Price Earning Ratio pada tahun 2014 merupakan ratio yang paling bagus
karena ratio ini merupakan ratio paling kecil (9,86). Sedangkan tahun 2012, Price
Earning Ratio yang ditemukan ini cukup tinggi (14,488) Sehingga pada tahun
2013, investor cenderung untuk mengurangi pembelian saham PT. Pakuwon Jati
Tbk.
b. Earning Per Share (EPS)
Earning per share adalah jumlah pendapatan yang didapatkan dalam satu
periode untuk setiap lembar saham yang beredar dan akan dipakai oleh pimpinan
perusahaan untuk menentukan besarnya dividen yang akan dibagikan. Apabila
jumlah pendapatan perusahaan itu kecil, maka dividen yang akan dibagikan juga
kecil. Selain itu, Earning Per Share (EPS) yang rendah cenderung membuat harga
saham semakin turun. Sehingga investor akan lebih berminat terhadap saham
yang memiliki Earning Per Share yang tinggi dibandingkan saham yang memiliki
EPS yang rendah.
Sedangkan pendapatan per sahamnya tiap penutupan pada akhir tahun
sebagai berikut:

Earning Per Share


60
50
40
Ratio 30
20
10
0

52.23

15.53

2012

23.52

2013

2014

Tahun
Gambar 5. 7 Earning per share PT. Pakuwon Jati Tbk. tahun 2012 hingga 2014

Pada tahun 2012, earning per share cenderung kecil yakni hanya 15,53.
Namun meningkat pada tahun 2013 yakni pada angka 23,52. Kemudian pada taun
2014 mengalami peningkatan yang cukup drastis sebesar 89%. Dengan adanya
earning per share yang tinggi, pendapatan yang didapatkan oleh pemegang saham
mengalami peningkatan.
c. Dividen Per Share (DPS)
Dividen Per Share adalah jumlah dividen yang dibagikan kepada
pemegang saham sebesar saham yang dimilikinya.

Dividend Per Share


4.5

5
3.5

4
3
Ratio 2

1.5

1
0

2012

2013

2014

Tahun

Pada tahun 2013, dividen per share mengalami peningkatan sebesar 57%.
Kemudian pada tahun 2014 mengalami peningkatan kembali sebesar 22%. Selama
dua tahun berturut-turut dividen yang dibagikan perusahaan kepada pemegang
saham selalu mengalami peningkatan.
F. Nilai Intrinsik

Setelah mengetahui EPS dan DPS yang dihasilkan oleh PT. Pakuwon Jati
Tbk., akan dilakukan analisis nilai intrinsik saham. Nilai intrinsik adalah nilai
yang sewajarnya atau seharusnya melekat pada saham tersebut. Nilai intrinsik
digunakan untuk melihat apa harga saham tersebut murah ataupun mahal.
Sehingga investor dapat mengambil keputusan baik itu menjual ataupun membeli
suatu saham.
Tabel 5. 4 Cost of Equity

Rf

7,75 %

Risk Premium

10,64 %

Beta

1,75

Cost of Equity (k)

12,8 %

Setelah mengetahui k = 12,8 %, akan dicari growth rate dari PT. Pakuwon
Jati Tbk. Adapun cara untuk mencari growth rate ini yakni:
g = ROE x b

Tabel 5. 5 Perhitungan growth rate

ROE
Dividen Per Share (DPS)
Earning Per Share (EPS)
EPS DPS
(b)
EPS
Growth rate

31,38 %
4,5
52,23
0,9138
2,8 %

Setelah

dihitung dengan menggunakan rumus diatas, ditemukan nilai growth rate sebesar
2,8 %. Setelah diketahui nilai g dan k, maka dapat dicari nilai intrinsik:
Do(1+ g)
.
kg
Berikut ini merupakan perhitungan nilai intrinsik PT. Pakuwon Jati Tbk.
Nilai Intrinsik =

pada tahun 2014:


Nilai intrinsik =

47,72(1+0,028)
12,8 2,8

Nilai intrinsik = 490,5616

Pada akhir kuartal ke empat bulan Desember 2015, harga saham


penutupan PT. Pakuwon Jati Tbk. bernilai 515. Bila dibandingkan dengan nilai
intrinsik, maka nilai intrinsik (490,56) < harga saham penutupan PT. Pakuwon Jati
Tbk. hari ini (515). Hal ini mengakibatkan terjadinya overvalued atau harga
saham yang mahal.
Secara garis besar dari analisa keuangan, keuangan yang dikelola oleh PT
Pakuwon Jati Tbk. ini tergolong baik. Namun dilihat dari nilai intrinsiknya bahwa
nilai saham penutupan pada akhir Desember 2014 merupakan harga yang
overvalued / mahal.
Adapun cara lain yang biasanya digunakan investor dalam keputusan
berinvestasi, yakni membandingkan Price Earning Ratio perusahaan dalam satu
sektor. Misalnya, pada PT. Pakuwon Jati Tbk. adalah perusahaan yang bergerak di
sektor properti. Untuk itu, dibandingkan dengan perusahaan lain dalam sektor
sejenis misalnya PT. Ciputra Development Tbk (CTRA), PT. Agung Podomoro
Land Tbk (APLN), PT. Lippo Karawaci Tbk (LKPR), PT. Alam Sutera Reality
Tbk (ASRI), dan PT. Bumi Serpong Damai Tbk (BSD). Berikut adalah PER dari
masing-masing perusahaan tersebut:
Tabel 5. 6 Nilai PER 5 perusahaan dalam sektor properti

APLN

8,84

ASRI

9,1

CTRA

14,18

LPKR

10,5

BSDE

8,01

Rata-Rata

10,126

Dari data diatas, dapat dilihat bahwa PER terkecil dimliki oleh BSDE. Jika
dibandingkan dengan PER PT. Pakuwon Jati Tbk yakni 9,86, angka tersebut
masih terdapat di bawah rata-rata PER dalam satu sektor properti. Dengan adanya
data tersebut, hal ini menghasilkan keputusan bahwa investor sebaiknya membeli
saham di PT. Pakuwon Jati Tbk.

BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN
6.1 Kesimpulan
Berdasarkan analisis fundamental PT. Pakuwon Jati Tbk. yang telah
dilakukan diatas dan disesuaikan dengan mata kuliah Manajemen Investasi dan
Portofolio, berikut kesimpulannya:
1. Secara makroekonomi, investor harus berhati-hati ketika akan berinvestasi
pada perusahaan yang berada di Indonesia. Bahkan sebaiknya investor tidak
melakukan investasi pada perusahaan di Indonesia karena banyaknya beberapa
aktivitas ekonomi yang negative pada beberapa tahun terakhir, seperti tingkat
inflasi yang masih tinggi, suku bunga tinggi, nilai tukar rupiah, angka PDB yang
masih rendah, dan realisasi investasi yang menurun dibandingkan dengan tahun
sebelumnya.
2. Secara industri, internal PT Pakuwon Jati Tbk. memiliki performa yang
cukup bagus. Adanya tekanan dari pendatang baru dan persaingan yang semakin
ketat, tidak menggeserkan PT. Pakuwon Jati dari peringkat 3 teratas dalam
sektornya.
3. Secara keuangan, keuangan perusahaan PT. Pakuwon Jati Tbk. cukup
optimal dalam pengelolaan keuangannya.
4. Sebaiknya investor membeli saham PT. Pakuwon Jati Tbk.
6.2

Saran
Berdasarkan analisis fundamental pada PT. Pakuwon Jati Tbk. diatas,

saran yang kelompok kami berikan yakni sebaiknya PT. Pakuwon Jati lebih
meningkatkan kinerja perusahaan (baik dari segi operasional, keuangan, dan lainlain) dan lebih berhati-hati terhadap kondisi makroekonomi yang tidak menentu.

DAFTAR PUSTAKA
Adityawan. (2014). Manajemen Proyek dan Metode Konstruksi "Dokumen
Kontrak".

Retrieved

from

academia.edu:

http://www.academia.edu/9689425/MANAJEMEN_PROYEK_DAN_ME
TODE_KONSTRUKSI_DOKUMEN_KONTRAK_
Ayuwuragil, K. (n.d.). Pakuwon Jati. Retrieved from Merdeka Website:
http://profil.merdeka.com/indonesia/p/pakuwon-jati/
Bank Indonesia. (2015, November 25). Data BI Rate. Retrieved from Bank
Indonesia Web site: www.bi.go.id
Indonesia Investments. (2015, November 5). Indonesian-Investments. Retrieved
from

Indonesian-Investments:

http://www.indonesia-

investments.com/id/keuangan/angka-ekonomi-makro/produk-domestikbruto-indonesia/item253
Kompas. (2014, Mei 16). Posisi 3 Besar Pengembang Properti di Indonesia.
Retrieved

from

Peluang

Properti:

http://www.peluangproperti.com/berita/developer/2014-05/3972/posisi-3besar-pengembang-properti-di-indonesia#sthash.padGNCaM.dpuf
Lamudi Indonesia. (2014). Laporan Kuartal Indonesia. Retrieved from Lamudi
Indonesia Website: http://www.lamudi.co.id/research/quarterly-report-q12015-ba/
PT. Benteng Anugerah Sejahtera. (n.d.). Project & Clients. Retrieved from PT.
Benteng

Anugerah

Sejahtera

Website:

http://www.bentengsteel.com/projects.php?lang=id
PT. Pakuwon Jati Tbk. (2014). Annual Report PT. Pakuwon Jati Tbk. 2014.
Jakarta: PT. Pakuwon Jati Tbk.
Unknown. (2012, April 9). Persaingan Proyek Ritel di Jakarta Selatan Semakin
ketat.

Retrieved

from

Konsumen

Properti:

http://konsumenproperti.com/komersial/76-komersial/696-persainganproyek-ritel-di-jakarta-selatan-semakin-ketat
Desember 2014, 17.30.
Data Nilai Tukar Rupiah dilihat dari www.bi.go.id pada 26 November 2015,
13.15.

Data Perusahaan dilihat dari www.pakuwonjati.com pada 27 November 2015,


21.00.
Data Tingkat Inflasi Indonesia dilihat dari www.bps.go.id pada 26 November
2015, 15.00.