Anda di halaman 1dari 73

TUGAS BESAR

MATA KULIAH: BISNIS INTERNASIONAL

ANALISIS EKSPANSI BISNIS PT. SIDOMUNCUL TBK.

Oleh:
Venny Oktavianti

2813 100 007

Anggita Elfrida Rani

2813 100 009

Lintang Kusuma Dewi

2813 100 010

Nyemas Dinda Ramadhani

2813 100 034

JURUSAN MANAJEMEN BISNIS


FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER
SURABAYA

Kata pengantar
Segala puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan
berkat, limpahan rahmat, hidayah, serta karunia-Nya kepada penulis sehingga penulis dapat
berhasil menyelesaikan laporan yang berjudul Analisis Kelayakan Ekspansi PT.. Sidomuncul
Tbk. ini tepat pada waktunya. Shalawat dan salam juga senantiasa penulis ucapkan kepada Nabi
Muhammad SAW.
Laporan ini disusun untuk memenuhi penyelesaian salah satu tugas besar mata kuliah
wajib, Bisnis Internasional, pada Jurusan Manajemen Bisnis, Fakultas Teknologi Industri, Institut
Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya. Selama proses pengerjaannya, banyak hambatan yang
penulis alami selama pengerjaan tugas besar ini. Bantuan, saran, dan dukungan motivasi dari
semua pihak sangat membantu dalam menyelesaikan tugas besar ini.
Penulis berharap isi dari laporan tugas besar ini bebas dari kekurangan dan kesalahan,
namun penulis menyadari bahwa laporan tugas besar ini masih jauh dari sempurna. Oleh karena
itu, penulis memohon maaf yang sebesar-besarnya dan dengan senang hati menerima setiap saran
maupun kritik dari semua pihak yang dapat membangun demi tercapainya pemahaman terkait
tugas besar ini. Penulis tak lupa berharap, semoga apa yang penulis kerjakan dalam tugas besar
ini akan dapat memberikan manfaat bagi semua pihak, baik pihak perusahaan maupun jurusan.
Surabaya, Desember 2015
Penulis

Daftar Isi

Kata pengantar................................................................................................................ ii
Daftar Isi...................................................................................................................... iii
Daftar Gambar................................................................................................................ v
Daftar Tabel................................................................................................................... vi
Bab I............................................................................................................................ 1
Pendahuluan................................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang........................................................................................................ 1
1.2 Rumusan Masalah.................................................................................................... 2
1.3 Tujuan.................................................................................................................. 2
1.4 Batasan dan Asumsi.................................................................................................. 2
1.4.1 Batasan............................................................................................................ 3
1.4.2 Asumsi............................................................................................................ 3
Bab II........................................................................................................................... 4
Gambaran Umum Perusahaan............................................................................................. 4
2.1 Prestasi................................................................................................................. 8
2.2 Ekspor................................................................................................................ 10
2.3 Peluang............................................................................................................... 11
2.4 Pergerakan Harga Saham PT. SidomunculTbk................................................................14
Bab III........................................................................................................................ 16
Analisis Ekspansi PT. Sidomuncul Tbk................................................................................ 16
3.1 Analisis Laporan Keuangan PT.. Sidomuncul................................................................16
3.2 Analisis Industri PT. Sidomuncul dengan Teori 5 porters forces.........................................19
3.3 Strategi Internasional.............................................................................................. 23
3.3.1 Analisis Strategi Ansoffs Product Market Matrix.....................................................23
3.3.2 Porters Strategic Advantage............................................................................... 24
3.3.3

Empat Strategi Internasional..........................................................................26

3.3.4 First Mover..................................................................................................... 27


3.3.5 Scale of entry : Large Scale.................................................................................28

3.5.6 Mode of Entry : Establish 100% Own....................................................................28


3. 4 BRICS............................................................................................................... 29
3.5 PEST Analysis INDIA............................................................................................. 31
3.5.1 Politic Analysis................................................................................................ 33
3.5.2 Economic Analysis............................................................................................ 35
3.5.3 Social Analysis................................................................................................ 36
3.5.4 Technology Analysis.......................................................................................... 37
3.6 PEST Analysis Afrika Selatan (South Africa).................................................................38
3.6.1 Politic Analysis................................................................................................ 40
3.6.2 Economic Analysis............................................................................................ 40
3.6.3 Social Analysis................................................................................................ 41
3.6.4 Technology Analysis.......................................................................................... 43
3.7 ASEAN+3............................................................................................................ 44
3.8 PEST Analysis China.............................................................................................. 48
3.8.1 Politic Analysis................................................................................................ 50
3.8.2 Economic Analysis............................................................................................ 50
3.8.3 Social Analysis................................................................................................ 52
3.8.4 Technology Analysis.......................................................................................... 52
3.9 PEST Analysis Korea Selatan (South Korea).................................................................53
3.9.1 Politic Analysis................................................................................................ 54
3.9.2 Economic Analysis............................................................................................ 55
3.9.3 Social Analysis................................................................................................ 56
3.9.4 Technology Analysis.......................................................................................... 56
3.10 Integrasi Hasil PEST Analysis..................................................................................57
Bab IV........................................................................................................................ 59
Kesimpulan dan Saran..................................................................................................... 59
4.1 Kesimpulan.......................................................................................................... 59
4.2 Saran.................................................................................................................. 59
Referensi..................................................................................................................... 60

Daftar Gambar
Gambar 1 Logo Sidomuncul............................................................................................... 8
Gambar 2 Produk-produk Sidomuncul................................................................................. 10
Gambar 3 Ringkasan sejarah PT. Sidomuncul Tbk..................................................................11
Gambar 4 Milestone PT. Sidomuncul Tbk.............................................................................12
Gambar 5 Persebaran Ekspor Sidomuncul............................................................................14
Gambar 6 Rencana ekspansi Sidomuncul............................................................................. 16
Gambar 7 Terdaftarnya PT. Sidomuncul Tbk. di bursa efek.......................................................17
Gambar 8 Pangsa pasar PT. Sidomuncul Tbk.........................................................................27
Gambar 9 Analisis strategi Ansoffs product market matrix PT. Sidomuncul Tbk.............................28
Gambar 10 Strategic Advantage PT. Sidomuncul Tbk..............................................................29
Gambar 11 Analisis strategi Internasional PT. Sidomuncul Tbk..................................................31
Gambar 12 Logo BRICS.................................................................................................. 33
Gambar 13 Peta India...................................................................................................... 35
Gambar 14 Identifikasi Analisis Politik India.........................................................................37
Gambar 15 Identifikasi Analisis Ekonomi India.....................................................................39
Gambar 16 Identifikasi Analisis Sosial India.........................................................................40
Gambar 17 Identifikasi Analisis Teknologi India....................................................................41
Gambar 18 Peta Afrika Selatan.......................................................................................... 42
Gambar 19 Bendera Afrika Selatan..................................................................................... 44
Gambar 20 Indeks kriminalitas Afrika Selatan.......................................................................46
Gambar 21 Indeks pendidikan dan tenaga kerja Afrika Selatan...................................................47
Gambar 22 ASEAN Plus Three (APT.)................................................................................ 48
Gambar 23 Struktur institusional ASEAN.............................................................................49
Gambar 24 Peta China..................................................................................................... 52
Gambar 25 Peta Korea Selatan.......................................................................................... 57

Daftar Tabel
Tabel 1 Prestasi perusahaan.............................................................................................. 14
Tabel 2Prestasi produk.................................................................................................... 14
Tabel 3 Prestasi lain-lain.................................................................................................. 14
Tabel 4 ROE PT. Sidomuncul Tbk...................................................................................... 22
Tabel 5 Net profit margin PT. Sidomuncul Tbk......................................................................22
Tabel 6 Earning per Share PT. Sidomuncul Tbk.....................................................................23
Tabel 7 Price Earning Ratio PT. Sidomuncul Tbk...................................................................23
Tabel 8 Basic earning power PT. Sidomuncul Tbk..................................................................24
Tabel 9 Integrasi hasil PEST Analysis.................................................................................. 62

Bab I
Pendahuluan
1.1 Latar Belakang

Setiap bisnis pasti memiliki visi dan misi yang berbeda tetapi pada intinya menjalankan
sebuah bisnis didasari oleh tujuan untuk mensejahterakan para shareholder dan stakeholder
bisnis tersebut. Begitupula PT.. Sidomuncul Tbk, perusahaan yang bermula dari sebuah industri
rumah tangga pada tahun 1940, dikelola oleh Ibu Rahkmat Sulistio di Yogyakarta, dan dibantu
oleh tiga orang karyawan. Usaha terus bertumbuh hingga kini dengan pabrik baru yang berlokasi
di Klepu, Kec.Bergas, Ungaran, dengan luas 29 ha tersebut diresmikan oleh Menteri Kesehatan
dan Kesejahteraan Sosial Republik Indonesia, dr. Achmad Sujudi pada tanggal 11 November
2000. Saat peresmian pabrik, Sidomuncul sekaligus menerima dua sertifikat yaitu Cara
Pembuatan Obat Tradisional yang Baik (CPOTB) dan Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB)
setara dengan farmasi, dan sertifikat inilah yang menjadikan PT. Sidomuncul sebagai satusatunya pabrik jamu berstandar farmasi.

Perusahaan ini merupakan satu-satunya produsen jamu yang sudah terjun di Indonesia
Stock Exchange. Kini, jumlah karyawannya sebanyak 4.000 orang dan petani binaan untuk
menanam bahan jamu mencapai 28.000 orang. Dari segi omzet, PT.. Sidomuncul Tbk. tahun
2013 mencapai Rp 2,13 triliun. Dari penjelasan singkat ini dapat terlihat bahwa PT. Sidomuncul
Tbk. sudah menjadi perusahaan jamu yang besar di Indonesia. Produk-produknya beraneka

mulai dari jamu herbal, suplemen, obat, minuman, minuman berenergi dan sudah menjajaki
pasar internasional dengan mengekspor. Produk Sidomuncul sudah diekspor ke berbagai Negara
seperti Hong Kong, Australia, Belanda, bahkan Amerika Serikat. Hal ini membuktikan bahwa
PT.. Sidomuncul Tbk. layak melenggangkan kaki di bisnis internasional.

Berdasar rencana ekspansi internasional Sidomuncul yang akan dilakukan pada tahun
2015, PT.. Sidomuncul Tbk. seharusnya memiliki pabrik di Negara lain agar dapat membuat
kegiatan bisnis lebih efektif dan efisien serta mendatangkan keuntungan yang berlipat ganda
diantaranya dengan memperluas pangsa pasar karena penghasilan tidak lagi hanya dari produksi
domestic saja.
.Perluasan pangsa pasar ini bertujuan untuk meningkatkan profitabilitas perusahaan. Saat
ini, banyak perusahaan yang telah menguasai pangsa pasar dalam negeri dan melebarkan
sayapnya keluar negeri.begitu pula Sidomuncul. Pasar domestic Sidomuncul saat ini juga sedang
berada pada titik stagnan sehingga Sidomuncul harus melakukan strategi yang dapat menjaga
keberlangsungan bisnisnya. Dengan melakukan analisis keuangan, industry dan memilih strategi
internasional yang tepat, Sidomuncul dapat lebih mudah untuk membuka cabang bisnisnya di
luar negeri terlebih jika Sidomuncul tepat memilih Negara mana yang akan diekspansi. Negara
tersebut harus mendukung setiap kebutuhan cabang baru Sidomuncul seperti kebutuhan tanah
dan bangunan, kemudahan distribusi hingga biaya upah kerja yang murah.Maka dari itu,
dilakukan beberapa analisis politik, ekonomi, social, dan teknologi pada beberapa Negara agar
ada perbandingan dan Sidomuncul bisa memilih Negara ekspansi yang tepat. Pilihan Negara
yang tepat akan mempermudah Sidomuncul mencapai tujuan utama perusahaan yakni
meningkatkan profitabilitas dan ekuitas merk. Pada laporan ini akan dijelaskan dan
direkomendasikan Negara mana yang paling oPT.imal bagi PT.. Sidomuncul Tbk. untuk ekspansi
dengan cara membangun pabrik produksi.
1.2 Rumusan Masalah

Rumusan masalah pada laporan ini yaitu:

1. Bagaimana analisis laporan keuangan PT. Sidomuncul Tbk.?

2. Bagaimana analisi PEST bagi negara-negara yang dapat dijadikan target ekspansi PT.

Sidomuncul Tbk.?
3. Negara mana yang dapat menjadi rekomendasi untuk ekpasi PT. Sidomuncul Tbk.?
1.3 Tujuan

Tujuan penulisan laporan ini yaitu:

1. Menerapkan keilmuan Bisnis Internasional.

2. Mengetahui layak tidaknya PT. Sidomuncul Tbk. berekspansi.


3. Membuat rekomendasi untuk PT. Sidomncul Tbk. terhadap negara-negara yang dapat
dijadikan target untuk berekspansi.
1.4 Batasan dan Asumsi

Adapun batasan dan asumsi pada laporan ini yakni:


1.4.1 Batasan

Agar penelitian ini lebih fokus dan tidak meluas dari pembahasan yang dimaksud, dalam
laporan ini penulis membatasinya pada ruang lingkup sebagai berikut:

1. Bahan yang menjadi obyek penelitian adalah PT. Sidomuncul Tbk.

2. Sumber informasi berasal dari website resmi PT. Sidomuncul dan lainnya.

3. Negara yang dianalisis dua dari BRICS dan dua dari ASEAN+3.

1.4.2 Asumsi

Adapun asumsi yang digunakan adalah sebagai berikut:

1. Seluruh informasi yang berasal dari narasumber dianggap benar.

2. Tidak ada perubahan informasi yang dilakukan oleh sumber selama pengamatan
dilakukan.

Bab II
Gambaran Umum Perusahaan

Gambar 1 Logo Sidomuncul


Di tengah persaingan sektor Industri jamu yang semakin ketat, PT. Industri Jamu dan
Farmasi Sidomuncul Tbk telah berhasil memiliki market share tertinggi dan reputasi yang baik
sebagai industri jamu terbesar di Indonesia. Keberhasilan yang telah dicapai saat ini tentunya
tidak terlepas dari peran dan pelaku pendiri industri ini.
Perusahaan yang kini sudah berhasil Go Public masuk Bursa Efek Indonesia itu dilalui
melalui perjalanan yang cukup panjang. Berawal dari keinginan pasangan suami istri Siem
Thiam Hie yang lahir pada tanggal 28 Januari 1897 dan wafat 12 April 1976 bersama istrinya Ibu
Rakhmat Sulistio yang terlahir pada tanggal 13 Agustus 1897 dengan nama Go Djing Nio dan
wafat 14 Februari 1983, memulai usaha pertamanya dengan membuka usaha Melkrey, yaitu
usaha pemerahan susu yang besar di Ambarawa.
Pada tahun 1928, terjadi perang Malese yang melanda dunia.Akibat perang ini, usaha
Melkrey yang mereka rintis terpaksa gulung tikar dan mengharuskan mereka pindah ke Solo,
pada 1930. Pasangan ini kemudian memulai usaha toko roti dengan nama Roti Muncul. Lima
tahun kemudian, berbekal kemahiran Ibu Rakhmat Sulistio (Go Djing Nio) dalam mengolah
jamu dan rempah-rempah, pasangan ini memutuskan untuk membuka usaha jamu di Yogyakarta.
Tahun 1941, mereka memformulasikan Jamu Tolak Angin yang saat itu menggunakan nama
Jamu Tujuh Angin. Ketika perang kolonial Belanda yang kedua di tahun 1949, mereka
mengungsi ke Semarang dan mendirikan usaha jamu dengan nama Sidomuncul, yang artinya

impian yang terwujud. Di Jalan Mlaten Trenggulun No. 104 usaha jamu rumahan dibantu oleh
tiga orang karyawan.
Banyaknya permintaan terhadap kemasan jamu yang lebih praktis, mendorong pemilik
memproduksi jamu Tolak Angin dalam bentuk serbuk.Produk ini mendapat tempat di hati
masyarakat sekitar dan permintaannya pun terus meningkat. Pada tahun 1970, dibentuk
persekutuan komanditer dengan nama CV Industri Jamu & Farmasi Sidomuncul. Kemudian pada
1975, bentuk usaha industri jamu pun berubah menjadi Perseroan Terbatas dengan nama PT.
Industri Jamu dan Farmasi Sidomuncul, dimana seluruh usaha dan aset dari CV Industri Jamu
dan Farmasi Sidomuncul digabungkan, dan dilanjutkan oleh perseroan terbatas ini.
Dalam perkembangannya, pabrik yang terletak di Jl.Mlaten Trenggulun ternyata tidak
mampu lagi memenuhi kapasitas produksi yang semakin besar. Oleh sebab permintaan pasar
yang semakin tinggi , membuat generasi kedua dari pendiri PT. Sidomuncul Desy Sulistio,
memutuskan untuk memindahkan pabrik ke Lingkungan Industri Kecil di Jalan Kaligawe
Semarang pada tahun 1984. Kemudian dimulailah pembangunan pabrik yang dilengkapi dengan
fasilitas modern, hingga dapat berkembang pesat seperti saat ini, dan menjadi pelopor
perusahaan jamu dengan standar farmasi.
Demi mengantisipasi kemajuan masa mendatang, Sidomuncul merasa perlu untuk
membangun pabrik yang lebih besar dan modern, maka pada tahun 1997 diadakan peletakan batu
pertama pembangunan pabrik baru di Klepu, Ungaran, oleh Sri Sultan Hamengkubuwono X dan
disaksikan Direktur Jenderal Pengawasan Obat dan Makanan saat itu.
Pabrik baru yang berlokasi di Klepu, kecamatan Bergas, Ungaran dengan luas sekitar 30
hektar tersebut diresmikan oleh Menteri Kesehatan dan Kesejahteraan Sosial Republik
Indonesia, pada 11 November 2000. Saat peresmian pabrik, Sidomuncul menerima dua sertifikat
sekaligus, yaitu Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik (CPOTB) dan Cara Pembuatan
Obat yang Baik (CPOB) setara dengan farmasi.Sertifikat inilah yang menjadikan Sidomuncul
sebagai satu-satunya pabrik jamu berstandar farmasi.Lokasi pabrik sendiri terdiri dari bangunan
pabrik seluas sekitar 8 hektar dan sisanya menjadi kawasan pendukung lingkungan pabrik.
Sebagai perusahaan yang telah berdiri sejak 1951, Sidomuncul yang kini merupakan
perusahaan herbal bertaraf modern senantiasa berupaya untuk memberikan produk-produk yang
baik dan menyehatkan bagi seluruh konsumennya, dan dengan demikian memberikan nilai
positif bagi masyarakat. Seiring waktu berjalan Sidomuncul mulai mengembangkan bisnisnya
yang awalnya hanya berkonsentrasi di bidang jamu (herbal), maka pada tahun 2004 Sidomuncul
membuat divisi baru yaitu Divisi Food.

Produk pertama yang dibuat adalah minuman energi Kuku Bima Energi dengan rasa
original.Kemudian produk berikutnya adalah permen yaitu Permen Tolak Angin, Permen Jahe
Wangi dan Permen Kunyit Asam.Disusul dengan minuman kesehatan seperti Sidomuncul
VitaminC-1000, Kuku Bima Kopi Ginseng, Kopi Jahe Sidomuncul.Susu Jahe, Alang Sari Plus,
Colla Mill. Untuk minuman energi Kuku Bima Energi Sidomuncul mengeluarkan beberapa
varian rasa yaitu rasa Anggur, Jambu, Jeruk, Nanas, Kopi, Mangga, Susu Soda serta Kuku Bima
Energi Plus Vitamin C. Produk-produk yang telah di produksi sampai saat ini oleh Sidomuncul
ada lebih dari 250 jenis produk dengan produk unggulan Tolak Angin, Kuku Bima Energi, Alang
Sari Plus, Kopi Jahe Sidomuncul, Kuku Bima Kopi Ginseng, Susu Jahe, Jamu Komplit dan
Kunyit Asam .
Kini, produk-produk Sidomuncul telah berhasil di ekspor ke beberapa negara Asia Tenggara
(Malaysia, Singapore, Brunei dll), Australia, Korea, Nigeria, Algeria, Hong Kong, USA, Saudi
Arabia, Mongolia dan Rusia. Saat ini perseroan juga tengah melakukan penjajagan dengan
distributor dan perusahaan asal Thailand, Vietnam dan Jepang.
Tepat tanggal 18 November 2013, Sidomuncul yang memiliki 109 distributor di seluruh
Indonesia kembali melakukan perubahan.Perusahaan keluarga ini memilih naik kelas menjadi
perusahaan terbuka dengan tujuan agar perusahaan ini langgeng dan dipercaya oleh masyarakat.
Saat ini PT.. Jamu dan Farmasi Sidomuncul, Tbk. telah menjadi Pabrik Jamu terbesar di
Indonesia dan masih akan terus berkembang dan kini tercatat dengan Kode saham dari Perseroan
SIDO di Bursa Efek Indonesia. Berikut ringkasan sejarah Sidomuncul.

Gambar 2 Produk-produk Sidomuncul

Gambar 3 Ringkasan sejarah PT. Sidomuncul Tbk.

1928
Awal Usaha
Membuka usaha
Melkrey yaitu usaha
pemerahan susu
yang besar di
Ambarawa.

1930
Perang Malese
Pada tahun 1928
terjadi perang
Malese yang
melanda
dunia.Akibat perang
ini, usaha Melkrey
yang mereka rintis
terpaksa gulung
tikar dan
mengharuskan
mereka pindah ke
Solo.

Dan berikut adalah milestone Sidomuncul:

1940
Home Industry
Dibantu oleh tiga
orang karyawannya,
Ibu Rahkmat
Sulistio (Go Djing
Nio) mendirikan
sebuah industry
rumah tangga di
Yogyakarta.

Gambar 4 Milestone PT. Sidomuncul Tbk.

1941
Awal Mula Produksi Jamu
Pada tahun 1941, mereka
memformulasikan Jamu Tolak
Angin dengan nama Jamu Tujuh
Angin.

2013
Go Public
Sido Muncul go public dan menjadi
perusahaan terbuka.

1951
Impian Yang Terwujud
Saat perang kolonial Belanda yang
kedua pada tahun 1949, mereka
mengungsi ke Semarang dan
mendirikan usaha jamu dengan
nama Sido Muncul, yang artinya
impian yang terwujud.

2000
Peresmian Lokasi Baru
Sido Muncul meresmikan pabrik
baru di Jl. Soekarno Hatta KM 28,
Bregas, Klepu, Semarang.

1984
Relokasi Pabrik
Modernisasi produk dengan
merelokasi pabrik sederhananya ke
pabrik yang representatrif dengan
mesin-mesin modern.

1997
Pabrik Baru di Klepu
Peletakan batu pertama
pembangunan pabrik baru di Klepu,
Semarang oleh Sri Sultan
Hamengkubuwono ke-10.

2.1 Prestasi

Sejak berdiri pada tahun1951 hingga saat ini, PT. Sidomuncul telah mengantongi banya
penghargaan baik itu dari segi perusahaan, produknya dan lain-lain. Adapun beberapa prestasi
yang telah diraih PT. Sidomuncul adalah sebagai berikut:
Tabel 1 Prestasi perusahaan
Satria Brand Award 2013

Diberikan pada Kuku Bima

Satria Brand Award 2013

Merk pilihan Jawa Tengah

Regional Consumer Choice 2012

Exellent Brand Award

Social Business Innovation Award 2012

Program Pendukung UMKM

Corporate Image Award 2012

Indonesias Most Admired Companies

ICA 2012

Indonesia Creative Award

Menteri

Tenaga

Kerja

dan

Mudik Liburan Bersama 2012

Transmigrasi RI

Satria Brand Award 2013

Diberikan pada Tolak Angin

ICSA 2012

Diberikan pada Kuku Bima TL

TOP Brand 2012

Diberikan pada Kuku Bima

ICSA 2012

Diberikan pada Tolak Angin

Brand Champion 2011


Best Brand Platinum 2010

Diberikan pada Tolak Angin


Tabel 2Prestasi produk
Diberikan pada Kuku Bima

Indonesia Best Brand Award (IBBA)


Kategori obat masuk angin
Tabel 3 Prestasi lain-lain
33 Tahun TDBA 2013
Apresiasi CSR Sejahtera Indonesia 2012

Inspirasi Untuk Berbagi


Dalam Bidang Kesehatan

Penghargaan MEN AND WOMEN of the year 2006

Dalam Bidang Sosial Kemasyarakatan

The Best CEO 2006

Presiden Direktur PT. Sidomuncul

Brand Champion 2011

Diberikan Pada Tolak Angin

Penghargaan Platinum Indonesia 2011

Tokoh-Profesional-Pendidik-Pengusaha

Kongres XI Ikatan Akuntan Indonesia

Bapak Irwan Hidayat

2.2 Ekspor
Guna memperluas pangsa pasarnya PT. Industri Jamu dan Farmasi Sidomuncul Tbk telah
berhasil merambah pasar ekspor dengan menyasar ke negara-negara antara lain ke Malaysia,
Singapura, Brunei, Australia, Korea Selatan, Nigeria, Algeria, Hongkong, Amerika Serikat, Saudi
Arabia, Rusia dan Mongolia.
Langkah ekspor ini dilakukan sesuai dengan pengalaman perusahaan yang selama ini
banyak memperoleh permintaan konsumen dari berbagai Negara. Meski telah masuk ke pasar
ekspor, pangsa pasar lokal masih akan tetap menjadi perhatian utama dari perusahaan.
Berikut adalah peta persebaran ekspor PT. Sidomuncul:

Gambar 5 Persebaran Ekspor Sidomuncul


Saat ini, PT. Sidomuncul sedang mengupayakan adanya oPT.imasi perseroan yang akan
berkontribusi pada peningkatan penjualan produk ke luar negeri dari posisi 2,5% ke angka 5%
dan 10% di tahun mendatang. Seperti diketahui, dari total penjualan Sidomuncul hingga kuartal

III Rp 1,65 triliun, sekitar Rp 41,25 miliar diantaranya di dapat dari hasil penjualan produk
perusahaan ke luar negeriDirektur Keuangan Sidomuncul, Venansia Sri Indrijati mengatakan, ada
potensi peningkatan ekspor. Hal ini karena permintaan produk Sidomuncul tumbuh dari banyak
negara, khususnya Afrika dengan produk Kuku Bima Energy Drink. Ke depan, Sidomuncul akan
mengembangkan pasar di negara-negara ekpor tujuan ekspor. Negara tujuan ekspor antara lain
Saudi Arabia, dan negara-negara di Asia Tenggara, seperti Malaysia dan Singapura.

Sidomuncul ke depan akan lebih cenderung melakukan penetrasi mendalam terhadap pasarpasar ekspor. Selama ini, negara-negara itu masih mengimpor melalui distributor. Sidomuncul
telah menjajaki potensi pasar di beberapa negara.Untuk ekspor langsung butuh pendaftaran, saat
ini Sidomuncul masih lewat distributor.Butuh waktu agar orang asing mau minum produk
Sidomuncul.Perlu edukasi dan waktu.
Untuk produk yang diekspor itu, Sidomuncul tak akan mengubah konten produk. Pihaknya
hanya akan mengganti dari sisi kemasan yang disesuaikan dengan Bahasa dan ketentuan Negara
setempat.
2.3 Peluang

Sidomuncul kini telah berhasil melakukan ekspor ke sejumlah Negara di benua yag berbedabeda. Permintaan ekspornya pun semakin meningkat dari tahun ke tahun.Dilihat dari jumlah
Negara yang berhasil diekspor, membuktikan bahwa produk Sidomuncul dapat diterima di pasar
Internasional.Pihak manajemen Sidomuncul pun juga melihat adanya peluang besar pada pasar
internasional.Saat ini, Sidomuncul selalu mengekspor produknya memalui distributor.Pihak
manajemen Sidomuncul ingin mengekspor tanpa memalui distributor lagi. Ada keinginan dari
pihak Sidomuncul untuk membuka store di luar negeri agar konsumen Sidomuncul di luar negeri
langsung merujuk ke store jika ingin membeli dan mengonsumsi produk Sidomuncul dan
mengurangi biaya distribusi. Pasar dalam negeri Sidomuncul saat ini cenderung stagnan dan
Sidomuncul menyadari hal itu.Oleh karena itu, ada target oPT.imis Sidomuncul untuk
memperbesar angka ekspor ke Negara-negara yang kini sudah ada pasarnya.

Selain itu, untuk menyambut MEA 2015 Sidomuncul sudah berancang-ancang untuk
menjajaki ASEAN dan mulai mnejalin emitraan dengan beberapa Negara ASEAN+3 seperti

jepang, Vietnam dan Thailand. Kerja sama ini dimaksdukan agar produk Sidomuncul dapat
diterima di Negara tersebut. Yang saat ini telah disepakati adalah kerjasama dengan
Jepang.Sidomuncul memasarkan produknya ke Jepang dan begitu sebaliknya.

Ada beberapa poin yang dapat digaris bawahi dari beberapa informasi terbaru dari
Sidomuncul ini.yang pertama, pasar dalam negeri Sidomuncul sedang stagnan, pasar luar negeri
ada peluang untuk diekspansi. Selain itu ada keinginan untuk memangkas biaya distribusi.Hal ini
dapat menjadi latar belakang Sidomuncul untuk melakukan ekspansi ke luar negeri dengan
membangun pabrik, melakukan produksi dan distribusi di luar negeri ataupun sekedar membuka
store.Langkah ini dapat menjadi katalis perluasan pasar luar negeri, memudahkan distribusi dan
meminimalisasi biaya dalam jangka panjang.

Gambar 6 Rencana ekspansi Sidomuncul

Gambar 7 Terdaftarnya PT. Sidomuncul Tbk. di bursa efek


Terlihat pada gambar diatas, bahwa PT.. Industri Jamu dan Farmasi Sidomuncul Tbk.
merupakan sebuah perusahaan multinasional yang telah melantai di bursa efek sejak tanggal 18
Desember 2013. Dengan adanya 3 anak perusahaan dari perusahaan yang memiliki kode SIDO
pada Bursa Efek Indonesia ini, memacu perusahaan agar menjadi perusahaan yang
mengembangkan potensi bisnisnya tidak hanya di dalam negeri tetapi di luar negeri.

2.4 Pergerakan Harga Saham PT. SidomunculTbk.

Seperti yang telah disebutkan pada bab sebelumnya, bahwa PT.. Sidomuncul Tbk. Mulai
melantai di bursa saham sejak 18 Desember 2013. Pada masa itu, terdapat beberapa kondisi
makro ekonomi yang mempengaruhi harga saham perusahaan-perusahaan termasuk PT..
Sidomuncul Tbk., misalnya melemahnya nilai tukar rupiah yang mencapai angka di atas Rp
12.000,00/USD, naiknya tingkat suku bunga Bank Indonesia yang mencapai angka tertinggi di
tahun 2013 yakni sebesar 7,5%. Hal ini tidak lepas dari naiknya tingkat inflasi yang mencapai
angka 8,38% pada tahun 2013.

Namun di balik itu semua, PDB pendapatan per kapita pada tahun 2013 meningkat 8,8%
dari tahun sebelumnya dimana hal ini memberikan sinyal positif bagi para investor yang ingin
melakukan investasi di PT.. Sidomuncul Tbk.

Berdasarkan grafik pergerakan saham diatas, pergerakan saham PT.. Sidomuncul Tbk.
cukup berfluktuatif. Harga saham di awal tahun cenderung tidak lebih tinggi dibandingkan harga
saham pada bulan Februari, dikarenakan masih melemahnya nilai tukar mata uang rupiah pada
saat itu. Lalu pada bulan SePT.ember cenderung mengalami penurunan dan mengalami
peningkatan pada bulan Oktober.
Pergerakan saham ini sendiri tidak dapat ditarik garis lurus dengan volume perdagangan
PT.. Sidomuncul Tbk. seperti yang telah digambarkan pada grafik diatas. Terdapat banyak faktor
yang mempengaruhi pergerakan saham PT.. Sidomuncul Tbk. bergerak fluktuatif.

Bab III
Analisis Ekspansi PT. Sidomuncul Tbk.
Pada bab ini akan dijelaskan mengenai analisis ekspansi PT. Sidomuncul Tbk. dengan
metode PEST Analysis pada negara yang tergabung pada BRICS dan ASEAN+3 masing-masing
dua negara. PEST itu sendiri merupakan akronim dari political, economic, social, dan
technology. PEST analysis adalah sebuah tool untuk memahami segala resiko terkait dengan
pertumbuhan atau penurunan usaha, dan juga posisi, potensi serta arahan strategis untuk bisnis
maupun organisasi. PT.. Sidomuncul; sebuah perusahaan yang sejak 2013 telah melantai di bursa
saham ini, tentu membutuhkan PEST analysis pada negara yang ingin di ekspansi.
3.1 Analisis Laporan Keuangan PT.. Sidomuncul
Dalam menganalisis fundamental sebuah perusahaan, diperlukan analisis laporan
keuangan yang akan membuktikan apakah sebuah perusahaan dapat dikatakan sebagai
outstanding company atau tidak (Town, 2011). Dalam menganalisis laporan keuangan, terdapat 5
hal yang perlu diperhatikan agar mampu menarik sebuah kesimpulan dari analisis fundamental
dari sebuah perusahaan. Menurut Warren Buffet, analisis yang dilakukan yakni analisis
proftabilitas / laba perusahaan, valuasi (murah/mahal), dan hutang.
a. Return On Equity (ROE)
Return on equity merupakan suatu pengukuran dari penghasilan (income) yang tersedia
bagi para pemilik perusahaan (baik pemegang saham biasa maupun pemegang saham
preferen) atas modal yang mereka investasikan di dalam perusahaan (Syafri, 2008).
Return on equity adalah rasio yang memperlihatkan sejauh manakah perusahaan
mengelola modal sendiri (net worth) secara efektif, mengukur tingkat keuntungan dari
investasi yang telah dilakukan pemilik modal sendiri atau pemegang saham perusahaan
(Sawir, 2009). ROE menunjukkan rentabilitas modal sendiri atau yang sering disebut
rentabilitas usaha.

Tabel 4 ROE PT. Sidomuncul Tbk.


Tahun

2012

2013

2014

ROE

29,7 %

15,5 %

15,8 %

ROE = Earning after taxes / total equity


ROE adalah rasio yang dihitung dengan membagi laba dengan modal pemegang saham.
Nilai ROE Sidomuncul dari tahun ke tahun mengalami ketidakstabilan yakni 29,7 % pada
tahun 2012. Lalu mengalami penurunan di tahun 2013 yakni 15,5 %. Dan pada tahun
2014 mengalami peningkatan sebesar 0,3 % yakni 15,8 %. Meskipun begitu, PT..
Sidomuncul telah melantai di bursa saham pada akhir tahun 2013. Hal ini berdampak
sedikit terhadap peningkatan ROE sebesar 0,3 % pada tahun 2014.
Untuk nilai ROE dari PT.. Sidomuncul ini sendiri, berada pada angka 15%. Hal ini
terbilang baik. Akan tetapi, PT.. Sidomuncul perlu meningkatkan ROE-nya karena
semakin tinggi nilai ROE maka akan semakin baik.

b. Net Profit Margin

Rasio yang mengukur profitabilitas perusahaan, didapat dengan membagi keuntungan


bersih dengan total penjualan. Semakin besar nilai NPM semakin baik, artinya
perusahaan itu sangat efisien dalam mengoperasikan perusahaan. Rumus perhitungan dari
NPM ini adalah laba bersih penjualan setelah pajak dibagi dengan penjualan. Adapun
NPM PT.. Sidomuncul pada 3 tahun terakhir yakni:

Tabel 5 Net profit margin PT. Sidomuncul Tbk.


Tahun

2012

2013

2014

NPM

16,2 %

17,1 %

18,9 %

Nilai NPM PT.. Sidomuncul dari tahun ke tahun meningkat. Meskipun peningkatannya
hanya satu koma sekian persen, tetapi ini berarti bahwa PT.. Sidomuncul semakin tahun
semakin dapat mengoperasikan perusahaannya.

c. Earning per Share (EPS)

EPS ini didapat dari jumlah keuntungan dibagi dengan jumlah saham yang beredar,
dimana dividen yang dibagikan tidak ikut EPS. Rasio EPS digunakan untuk mengukur
tingkat profitabilitas suatu perusahaan, semakin besar rasionya semakin baik. Berikut
adalah earning per share dari PT.. Sidomuncul dari tahun 2012 hingga tahun 2014:

Tabel 6 Earning per Share PT. Sidomuncul Tbk.


Tahun
EPS

2012
342.954

2013
27,06

2014
27,98

Nilai EPS pada tahun 2012 yakni 342.954. Angka ini dapat dikatakan sebagai angka yang
tinggi. Namun pada tahun 2013 nilai EPS berubah menjadi 27,06 dan mengalami
peningkatan yang tidak begitu signifikan pada tahun 2014. Nilai EPS menurun karena
jumlah saham yang beredar semakin banyak dan pada tahun 2013 PT.. Sidomuncul telah
melantai di bursa saham.

d. Price Earning Ratio

Price Earning Ratio (PER). PER dihitung dengan membagi market price per share /
earning per share. PER lebih kecil berarti saham relatif murah. Sedangkan nilai PER
tinggi dapat menunjukkan bahwa sebuah perusahaan lebih diminati investor dan lebih
dinilai mahal oleh para investor. Bagi investor semakin kecil nilai PER, saham tersebut
semakin bagus, biasanya PER di bawah 10. Berikut adalah nilai PER dari tahun 2012
hingga 2014:

Tabel 7 Price Earning Ratio PT. Sidomuncul Tbk.


Tahun
PER

2014
3.612716763

Nilai PER PT.. Sidomuncul Tbk. tergolong bagus karena nilai PER pada tahun 2014
rendah yakni 3,61.
e. Price to Book Value (PBV)
PBV dihitung dengan membagi total aset bersih dengan total saham perusahaan yang
beredar. PBV digunakan untuk melihat harga suatu saham apakah overpriced atau
underpriced. Bandingkan PBV sebuah saham dengan PBV saham lain di sektornya.
Semakin kecil berarti semakin murah. Adapun rumus perhitungan dari PBV adalah total
stakeholders equity / number of shares.
Nilai PBV dari PT.. Sidomuncul Tbk. di tahun 2014 yakni sebesar 0,12. Angka ini
tergolong sangat kecil dan dapat dikatakan bahwa harga saham PT.. Sidomuncul Tbk.
tergolong murah.
f. Basic earning power
Rentabilitas ekonomi (basic earning power) merupakan perbandingan laba sebelum pajak
terhadap total asset. Jadi rentabilitas ekonomi mengindikasikan seberapa besar
kemampuan asset yang dimiliki untuk menghasilkan tingkat pengembalian atau
pendapatan atau dengan kata lain Rentabilitas Ekonomi menunjukkan kemampuan total
aset dalam menghasilkan laba. Berikut adalah basic earning power selama 3 tahun
terakhir:
Tabel 8 Basic earning power PT. Sidomuncul Tbk.
Tahun

2012

2013

2014

Basic Earning

0.238615174

0.19741034

0.193397318

Power

3.2 Analisis Industri PT. Sidomuncul dengan Teori 5 porters forces


Berikut akan dijelaskan mengenai analisis industri melalui metode teori 5 porters forces
analysis.
a. Threat of New Entrants
Hambatan masuk (entry barriers) merupakan berbagai faktor yang akan menghambat
pendatang baru (potential new entrants) memasuki suatu industry. PT. Sidomuncul
bergerak di bidang jamu herbal dan minuman berkhasiat. Hingga sekarang, perusahaan
besar yang memproduksi jamu pertumbuhannya tidak secepat Sidomuncul. Karena
sampai saat ini hanya Sidomuncul yang berhasil melantai di bursa saham. Hambatan
masuk pada industry jamu herbal terbilang tinggi. Karena perusahaan yang sudah lama
berdiri saja belum bisa menyaingi perkembangan bisnis Sidomuncul. Identitas merk pun
juga menjadi senjata Sidomuncul untuk tetap menjadi nomor satu di industry jamu
herbal. Bahkan identitas merk Sidomuncul telah terdengar hingga mancanegara karena
ekspor produknya.
Hal-hal yang perlu dipertimbangkan dalam hal ini antara lain :
- Skala Ekonomi (Economies of Scale). Produk Sidomuncul saat ini selalu diproduksi
dalam jumlah besar. Baik produk jamu, minuman maupun produk-produk lainnya.
Sekarang masih sedikit perusahaan yang memproduksi jamu dalam kuantitas yang
besar. Sehingga masih sulit untuk pendatang baru menyaingi PT. Sidomuncul.

Kurva Pembelajaran (Learning or Experience Effect). Sidomuncul telah berdiri


semenjak 1940 dan kini sudah memiliki beberapa pabrik dengan teknologi canggih
berstandar farmasi dan memproduksi dalam jumlah besar sekitar 166 jenis produk
setiap harinya. Untuk pendatang baru yang ingin menyaingi Sidomuncul pasti
memerlukan biaya yang sangat fantastis sehingga dapat dikatakan hambatan dari segi
kurva pembelajaran ini adalah tinggi.

Cost Disadvantages Independent of Scale. Sidomuncul telah memiliki hak paten dan
brand nya sudah dikenal oleh masyarakat. Sidomuncul juga telah memiliki pabrik
pengolahan yang dekat dengan bahan baku serta dengan dengan pasar konsumennya.

Pemerintah amat mendukung Sidomuncul karena telah berhasil melakukan ekspor ke


berbagai Negara.

Diferensiasi Produk. Produk jamu herbal adalah suatu produk yang memiliki tantangan
tersendiri apabila ingin menjualnya dalam jumlah yang cukup besar. Sidomuncul dari
sejak berdiri memiliki beberapa terobosan inovasi, Sidomuncul mendiferensiasi jamu
herbal menjadi cairan dalam kemasan yang praktis dan bisa dibawa kemana-mana. Tak
hanya itu, dalam pengembangan produk-produk Sidomuncul lainnya juga dilakukan
inovasi berkelanjutan.

Kebutuhan Modal (Capital Requirement). Saat ini Sidomuncul sudah melenggangkan


kaki di lantai bursa saham. Sehingga Sidomuncul bisa mendapat modal dari publik.

Switching Cost, adalah biaya yang dibutuhkan untuk melakukan perpindahan dari satu
pos ke pos lain. Biaya ini termasuk pula biaya psikologis akibat perpindahan yang
terjadi. Misalnya: ketika melakukan pemindahan dari suplier A ke suplier B.
Sidomuncul membangun pabrik dekat dengan supplier bahan bakunya yakni para
petani tanaman herbal. Sidomuncul melakukan maintenance para pemasok agar
menghindari switching cost ini.

Akses ke Jalur Distribusi (Access to Distribution Channels). Dalam industri tertentu


akses ke jalur distribusi memegang peranan yang krusial. Untuk distribusi ke luar
negeri, Sidomuncul sudah bekerja sama dengan beberapa pemilik toko yang ada di
luar negeri. saat ini juga Sidomuncul sedang memfokuskan agar dapat menjangkau
Indonesia bagian timur.

Antisipasi Pertumbuhan (Anticipated Growth). Dalam industry bisnis jamu herbal saat
ini masih sedikit pemain yang bermain didalamnya. Sehingga sebetulnya ini adalah
kesempatan bagi pendatang baru untuk mengambil posisis di industry ini.

b. Bargaining Power of Suppliers

Pemasok memiliki posisi tawar-menawar (bargaining position) yang berbeda-beda


terhadap perusahaan. Sidomuncul melakukan kerjasama dengan pemasok untuk selalu
memasok bahan baku dan melakukan binaan kepada lebih dari 100 kelompok tani di
beberapa daerah dengan hasil panen yang berkualitas. Karena telah melakukan MoU
maka, bargaining power supplier pada Sidomuncul terbilang rendah.

c. Bargaining Power of Buyers/Consumers


Pembeli memiliki posisi penting terhadap keberlangsungan hidup perusahaan karena
sales revenue yang diperoleh perusahaan berasal dari penjualan produk perusahaan
kepada buyer. Posisi tawar menawar pembeli terhadap perusahaan yang menjual barang
dan jasa ditentukan oleh dua hal utama yakni bargaining leverage dan price sensitivity.
Bargaining Leverage pembeli selanjutnya ditentukan oleh beberapa hal yakni volume
pembelian, konsumen Sidomuncul terdiri dari retailer, distributor luar negeri yang
membeli dalam kuantitas besar maupun end customer yang membeli secara ecer serta
produk subtitusi dari Sidomuncul. Saat ini, produk penggantinya berupa jamu herbal dari
brand lain seperti Nyonya Meneer ataupun jamu racikan rumah para penjual jamu
gendong. Untuk produk minuman dan minuman berenergi serta produk lain, konsumen
memiliki banya pilihan karena Sidomuncul bersaing dengan produsen besar seperti
produsen UC 1000, Extra joss dan lain sebagainya.
Tetapi saat ini Sidomuncul telah melakuakn ekspansi di luar negeri dengan mengekspor
produknya, Sidomuncul juga berusaha unutk meratakan distribusinya di seluruh penjuru
nusantara termasuk Indonesia Timur. Keberagaman lokasi penjualan ini membuat
Sidomuncul tidak gentar untuk kehilangan konsumen di satu bagian saja karena memiliki
lokasi pasar lainnya. Untuk masalah harga, Sidomuncul memproduksi dengan skala yang
besar sehingga adapat menekan biaya. Hingga sekarang, konsumen selalu mengikuti

berapapun harga yang ditetapkan Sidomuncul karena yang konsumen cari adalah
khasiatnya.
d. Threat of Subtitute Products
Persaingan terhadap produk dihasilkan perusahaan tidak hanya berasal dari perusahaan
yang memproduksi produk yang sama sehingga menimbulkan persaingan langsung
(direct competition), melainkan bisa juga berasal dari perusahaan yang memproduksi
produk yang memiliki kesamaan fungsi dengan produk yang dihasilkan perusahaan.
Produk seperti itu dinamakan produk subsitusi (substitute products).untuk produk jamu
herbal, Sidomuncul bisa bernafas lega arena hanya Sidomuncul yang berhasil
memproduksi jamu herbal dengan jumlah besar hingga ekspor ke luar negeri. tatapi unuk
produk lainnya, Sidomuncul belum boleh tenang karena produsen lainnya juga
memperoduksi dalam jumlah besar, melakuakn inovasi dan memiliki brand yang sudah
dikenal masyarakat.
e. Competitive Rivalry Within the Industry
Persaingan antara satu perusahaan dengan perusahaan lainnya tidak dapat dihindari oleh
semua sektor industri bisnis. Dalam industri dimana Sidomuncul bergelut, tingkat
kompetitifnya terbilang rendah. Karena masih sedikit pemain yang berada di industri
produk jamu herbal. Selama ini, Sidomuncul lancar saja melakukan perluasan pasar baik
itu di dalam negeri maupun di luar negeri. Inovasilah yang membuat Sidomuncul menjadi
perusahaan raksasa di bidang jamu herbal. Sulitnya pendatang baru masuk dalam industri
ini karena pencapaian dan pertumbuhan Sidomuncul yang amat pesat serta
dibutuhkannya biaya besar. Inilah kesempatan Sidomuncul untuk terus melahap pangsa
pasar produk kesehatan terlebih jamu herbal.

n cari adalah khasiataidoMuncul karena yang konsumen cari adalah khasiataidoMuncul karena yang konsume
nsiataidoMuncul
na
cari
yang
adalah
konsumen
khasiataidoMuncul
karena
cariyang
adalah
konsumen
khasiataidoMuncul
karena yang
cari adalah
konsumen
karena
khasiataidoMuncul
cari
yang
adalah
konsumen
khasiataidoMuncul
karena
cariyang
adalah
konsumen
khasiataidoMuncul
karena yang
cari adalah
konsume
kare
kha
ri
n adalah
cari adalah
khasiataidoMuncul
khasiataidoMuncul
karena
karena
yangyang
konsumen
konsumen
cari adalah
cari adalah
khasiataidoMuncul
khasiataidoMuncul
karena
karena
yangyang
konsumen
konsume
ca

Gambar 8 Pangsa pasar PT. Sidomuncul Tbk.

3.3 Strategi Internasional


3.3.1 Analisis Strategi Ansoffs Product Market Matrix

Matriks Ansoff (Ansoff Matrix) adalah sarana yang dapat membantu dalam menetapkan
sasaran pemasaran. Situasi bersaing perusahaan dapat disederhanakan menjadi dua dimensi saja
produk dan pasar. Bahkan untuk lebih sederhananya, kerangka kerja Ansoff hanya berbicara
tentang apa yang dijual (produk) dan kepada siapa produk tersebut dijual (pasar). Dalam
kerangka kerja ini, Ansoff menetapkan empat alternatif tindakan yang mungkin bagi perusahaan
sebagai berikut:
1. Menjual produk yang ada ke pasar yang ada.
2. Memperpanjang (memperluas) produk yang ada ke pasar baru.
3. Mengembangkan produk baru untuk pasar yang ada.
4. Mengembangkan produk baru untuk pasar baru.

PRODUK

Gambar 9 Analisis strategi Ansoffs product market matrix PT. Sidomuncul Tbk.

Saat ini, Sidomuncul sudah memiliki produk-produk dengan standar farmasi yang
berkualitas tinggi. Sidomuncul juga telah memiliki pasar di dalam negeri. tidak hanya itu,
Sidomuncul sudah melakukan ekspor ke berbagai Negara. Hal ini menunjukkan bahwa

Sidomuncul dapat diterima oleh pasar asing. Yang perlu dilakukan Sidomuncul adalah
melakukan perluasan pasar lagi atau ekspansi internasional. Karena produk yang berkualitas
berpotensi diterima pasar manapun. Untuk mengembangkan bisnisnya, Sidomuncul harus
melakukan ekspansi pasar luar negeri ke Negara-negara yang belum pernah diekspor. Atau
melakukan pembangunan pabrik di Negara yang memiliki nilai ekonomis untuk Sidomuncul.
3.3.2 Porters Strategic Advantage

Strategi bersaing generik adalah pendekatan yang dilakukan untuk mengungguli pesaing
pesaing dalam industri, dimana dalam struktur industri tertentu berarti perusahaan dapat
memperoleh tingkat pengembalian yang tinggi.

Strategi jangka panjang seharusnya diperoleh dari suatu

usaha perusahaan untuk mencari

keunggulan bersaing dari ketiga strategi generik. Strategi generik tersebut adalah:

1. Strategi Keunggulan Biaya Menyeluruh.

Untuk mendapatkan keunggulan biaya diperlukan efisiensi serta usaha yang giat untuk
mencapai penurunan biaya berdasarkan pengalaman. Dengan memiliki biaya rendah akan
membantu perusahaan mendapatkan laba diatas rata-rata dan memberikan perusahaan
tersebut ketahanan terhadap rivalitas dari para pesaing karena biaya yang lebih rendah
memungkinkan perusahaan untuk tetap mendapatkan laba setelah para pesaingnya
mengorbankan laba mereka dari persaingan.

2. Strategi Diferensiasi

Strategi ini adalah strategi untuk mendiferensiasikan produk atau jasa yang ditawarkan
perusahaan dengan menciptakan suatu produk atau jasa baru yang dirasakan oleh seluruh
indusrti sebagai sesuatu yang unik. Pendekatan ini bukan hanya untuk meningkatkan
mutu fisik dari produk atau jasa saja, tetapi juga dapat menciptakan nilai tertentu bagi
pembeli.

3. Strategi Fokus

Strategi generik yang terakhir adalah fokus, memusatkan pada kelompok pembeli,
segmen lini produk, atau pasar geografis tertentu. Jika strategi biaya rendah dan
diferensiasi

ditujukan untuk mencapai sasaran mereka dikeseluruhan industri, maka

strategi fokus dibangun untuk melayani target tertentu secara baik.

Gambar 10 Strategic Advantage PT. Sidomuncul Tbk.


Sidomuncul apabila ingin memperluas pasarnya diluar negeri, lebih baik memilih strategi
fokus. Fokus pada kualitas produk dan edisiensi produksi. Dengan cara ini, Sidomuncul
bisa mempertahankan biaya murah dan menjaga kualitas produknya. Karena dalam
industry ini cenderung lemah pesaingnya, maka SidoMunul tidak perlu diributkan untuk
bersaing secara harga dan mendiferensiasi produknya. Yang harus Sidomuncul lakukan
adalah fokus pada pasar yang dituju dan fokus menghasilkan produk berkualitas.
3.3.3

Empat Strategi Internasional


Berikut akan dijelaskan mengenai empat strategi internasional pada upaya ekspansi PT.

Sidomuncul Tbk.

1) Strategi standardisasi global

Sebuah strategi standarisasi global berfokus pada peningkatan profitabilitas dan


pertumbuhan laba dengan menuai pengurangan biaya yang berasal dari skala ekonomi,
efek pembelajaran, dan ekonomi lokasi. Tujuannya adalah untuk mengejar strategi biaya
rendah pada skala global.

2) Strategi lokalisasi

Strategi lokalisasi berfokus pada peningkatan profitabilitas dengan menyesuaikan barang


atau jasa perusahaan sehingga mereka memberikan yg cocok dengan selera dan
preferensi dalam pasar nasional yang berbeda.

3) Strategi transnasional

Strategi transnasional mencoba untuk secara bersamaan:

- Mencapai biaya rendah melalui ekonomi lokasi, skala ekonomi, dan efek belajar

- Membedakan penawaran produk di pasar geografis untuk memperhitungkan perbedaan


local.

4) Strategi internasional

Strategi internasional mengambil produk pertama yang diproduksi untuk pasar domestik
dan kemudian menjual produk tersebut secara internasional dengan kustomisasi lokal
hanya sedikit.

Gambar 11 Analisis strategi Internasional PT. Sidomuncul Tbk.


Dilihat dari struktur kuadran pada analisis strategi internasional, strategi yang sesuai
dengan Sidomuncul apabila melakukan ekspansi ke luar negeri adalah strategi
internasional. Dari tekanan reduksi biaya, konsumen tidak menuntut untuk produk murah
jika produk tersebut berkualitas apalagi memiliki khasiat yang penting untuk kesehatan.
Dapat dilihat dari pengalaman ekspor Sidomuncul, produk Sidomuncul dijual dengan
harga lebih tinggi di luar negeri, meski begitu penjualan di luar negeri tetap dan
cenderung bertambah setiap tahunnya hingga berkontribusi sebesar 2,5% penjualan total.
Dari segi tekanan lokal, Sidomuncul tidak akan mengubah komposisi di dalamnya untuk
disesuaikan dengan masyarakat lokal karena komposisi produk Sidomuncul sudah standar
farmasi dan tidak bisa serta merta diganti karena akan mengurangi atau mengubah
khasiat. Sidomuncul hanya akan melakukan lokalisasi dengan mengubah kemasan atau
menggunakan Bahasa setempat pada kemasan Sidomuncul agar bisa lebih diterima
masyarakat lokal.
3.3.4 First Mover
Industri bisnis yang digeluti PT. Sidomuncul merupakan industri yang unik yakni jamu
herbal dalam kemasan yang praktis dan terstandarisasi farmasi serta diproduksi dalam jumlah
besar. Produk Sidomuncul termasuk produk baru di Negara selain Indonesia terlebih Negaranegara yang tidak terbiasa dengan oalahan herbal. Pasarnya pun juga, produk Sidomuncul akan
mencetak pasar baru dimana yang tadinya masyarakat di sebuah Negara tidak aware dengan

olahan herbal dan manfaatnya, menjadi aware karena kehadiran produk Sidomuncul akan
membuat perilaku dan preferensi baru pada konsumen. Preferensi konsumen yang mulai
mengganti obat ke alternatif lain yakni oalah herbal yang lebih praktis dan enak guna
menyembuhkan beberapa penyakit atau gangguan pada tubuh.
Selain menjadikan brand Sidomuncul lebih dikenal karena menjadi yang pertama
muncul dengan produk baru, strategi first mover juga membuat Sidomuncul memiliki kekuatan
untuk menciptakan barrier agar tidak mudah disaingi oleh produsen lain. Berbagai macam bahan
baku herbal yang berasal dari Indonesia, teknologi produksi terstandarisasi farmasi dan produksi
dalam jumlah yang sangat besar dengan beberapa macam produk menjadikan Sidomuncul tidak
mudah ditiru oleh produsen lain. Dengan begitu, Sidomuncul dapat meningkatkan switching cost
juga. Pesaing lain yang akan mengambil pelanggan Sidomuncul harus membayar biaya lebih
tinggi.
3.3.5 Scale of entry : Large Scale
Karena produk Sidomuncul termasuk dalam kategori jamu dimana jamu identik dengan
obat, maka perlu adanya upaya khusus dari Sidomuncul untuk meyakinkan masyarakat suatu
Negara agar bersedia mengonsumsi produk ini. Selain Sidomuncul harus mengedukasi
masyarakat di Negara yang akan diekspansi, strategi large scale entry akan membantu
Sidomuncul untuk mendapat kepercayaan dari masyarakat karena Sidomuncul menunjukkan
sinyal komitmen pada Negara tersebut dengan membuka cabang bisnis berskala besar. Bisnis
berskala besar bisa dengan membuka pabrik di Negara yang menajdi tujuan ekspansi.
Sidomuncul telah memiliki teknologi produksi yang canggih sehingga hanya perlu membawa
teknologi tersebut di Negara ekspansi. Kemudian Sidomuncul membuka kesempatan kerja untuk
tenaga lokal Negara tersebut dan hal ini bisa menarik simpati dari masyarakat. Selain itu,
masyarakat juga dapat mengerti bagaimana proses pengolahan produk jamu Sidomuncul
menjadikan

berkurangnya

keraguan

dan

meningkatnya

kepercayaan

konsumen

pada

Sidomuncul. Strategi large scale entry juga akan menghindarikan Sidomuncul dari pesaing yang
akan meniru bisnisnya.

3.5.6 Mode of Entry : Establish 100% Own

Ada beberapa keuntungan subsidiary wholly own green field yang dibutuhkan oleh
keberlangsungan produksi Sidomuncul. Yang pertama, adalah kemudahan kontrol. Kemudahan
kontrol sangat penting karena Sidomuncul memproduksi jenis produk food and beverages
terlebih kategori jamu dimana kualitas bahan baku, proses produksi dan produk siap jual harus
terus dikontrol kualitasnya agar khasiat yang menjadi kekuatan produk Sidomuncul tidak hilang.
Produksi dalam jumlah besar pun menjadi alasan mengapa kontrol menjadi sangat penting.
Produk yang diproduksi dalam jumlah besar lebih sulit dikontrol kualitasnya dan butuh
pemantauan kualitas lebih intensif dibanding produksi dalam jumlah kecil.

Kelebihan lainnya adalah kebebasan untuk berinovasi dari segi produk maupun proses
bisnis, tidak ada tuntutan dari pihak lain. Sehingga strategi fokus pada produk dan pasar bisa
lebih oPT.imal dilakukan. subsidiary wholly own green field juga bisa memberi kesempatan
untuk Sidomuncul mendapat tambahan modal dari masyarakat ketika sudah berhasil melantai di
bursa saham Negara tersebut.
3. 4 BRICS

Gambar 12 Logo BRICS


BRIC dibentuk tahun 2001 sebagai gabungan empat Negara dengan perkembangan
ekonomi pesat yakni Brazil, Rusia, India dan Cina atau Tiongkok. Pada tahun 2009, keempat
Negara membuat istilah ini menjadi lebih berarti ketika Tiongkok mengundang Afrika Selatan

untuk bergabung dan sekarang menyebut kelompok itu kelompok "BRICS." Dengan tambahan
huruf S untuk South Africa atau Afrika Selatan.

Negara-negara BRIC yang dihuni 40 persen populasi dunia, meliputi sekitar seperempat
daratan di bumi. Namun mereka sangat berbeda dari segi ekonomi. Keempat negara BRIC
memiliki karakteristik masing-masing. Brasil mengekspor bahan mentah dan produk industri,
Cina adalah eksportir produk industri, Rusiaeksklusif mengekspor bahan mentah. India
dibandingkan yang lain, perekonomiannya masih tertutup. Jadi keempat Negara ini sangat
berbeda. Yang menyatukan negara-negara ambang industri ini adalah mereka merupakan pasar
yang menarik karena ukuran populasi mereka yang besar.

Mengutip laman Fox Business tahun 2014, lima negara BRICS akan mendirikan IMF
versinya sendiri. Dengan dana US$ 100 miliar, lembaga yang disebut Contingent Reserve
Arrangement akan membantu mengatasi krisis finansial yang tengah terjadi.

BRICS juga akan mendirikan lembaga keuangan baru serupa Bank Dunia. Bank yang baru
tersebut akan menyediakan pinjaman bagi sejumlah proyek infrastruktur di negara-negara
berkembang.

Lima negara BRICS masing-masing akan menginvestasikan dana senilai US$ 10 miliar
pada bank pemberi pinjaman tersebut. Untuk sementara waktu, tiruan Bank Dunia itu akan
disebut New Development Bank. Sementara US$ 50 miliar lainnya akan dapat diperoleh saat
sejumlah Negara berkembang lainnya ikut bergabung.
Selain itu, masalah BRICS sebagai institusi yang belum mapan juga merupakan suatu
penghalang bagi institusi tersebut untuk menentukan langkah bagi masa depannya. Suatu
kekuatan regional jika hendak menghadapi kekuatan global tentunya harus memiliki suatu dasar
kesatuan yang kuat seperti rantai yang sulit untuk diputuskan. Dengan situasi hubungan antara
negara-negara anggota BRICS yang kurang mapan, institusi tersebut masih belum akan matang
mengatur startegi ekonomi bagi Negara anggotanya termasuk bagi India.
KEUNGGULAN BRICS

Adapun keunggulan dari BRICS yakni:


a. Negara-negara di BRICS memiliki total populasi yang sangat besar, yakni dihuni hampir
40 persen populasi dunia, meliputi sekitar seperempat daratan di bumi.
b. Berperan besar dalam kontribusi pembangunan yang berkelanjutan pada dunia, yakni
mulai mendeklarasikan diri bukan hanya sebagai gabungan negara yang bergerak di
wilayah ekonomi namuun juga kelompok politik untuk mulai membentuk tata dunia baru
yang adil dan demokratis.
c. Mekanisme BRICS bertujuan untuk mencapai perdamaian, keamanan, pembangunan, dan
kerjasama. Hal ini merupakan usaha untuk memberikan kontribusi yang signifikan bagi
perkembangan kemanusiaan dan membangun dunia yang lebih adil. Poin yang perlu
disorot adalah bagaimana BRICS memiliki tujuan untuk mencapai kerjasama global,
yang artinya BRICS tidak menutup diri terhadap dunia. Sehingga ini akan menjadi
benefit tersendiri.
d. BRICS memiliki BRICS Development Bank yang diharapkan memainkan peran
penting dalam mempromosikan pertumbuhan ekonomi lima negara, dan memfasilitasi
perdagangan dan investasi. Bank Pembangunan BRICS ini disesuaikan untuk
menawarkan proyek-proyek pada negara-negara berkembang dengan cara-cara yang lebih
menguntungkan dan dalam sistem perdagangan yang adil atau fair trade.
3.5 PEST Analysis INDIA

Gambar 13 Peta India


India adalah negara yang mendominasi wilayah luas yang dikenal sebagai benua Asia
Selatan. Negara ini memiliki penduduk lebih dari 1,2 miliar orang. India adalah negara kedua
yang paling padat penduduknya (setelah China) dan negara demokrasi terbesar di dunia.
Berbentuk kasar seperti segitiga terbalik, India membentang dari pegunungan Himalaya yang
tinggi di utara hingga ke negara pulau Sri Lanka di selatan. India menjadi bangsa modern yang
merdeka di tahun 1947, setelah Perang Dunia II. Pada tahun itu, Inggris menarik diri dari benua
setelah membagi sebagian besar wilayah menjadi dua negara, India dan Pakistan.

Selama dekade terakhir atau lebih, India telah mengalami pertumbuhan konstan dalam
PDB, bersamaan dengan pertumbuhan yang berkesinambungan dari liberalisasi dari tahun 1991
hingga saat ini. Negara ini juga telah membuka pintunya untuk menarik investor dan perusahaan
asing untuk lebih meningkatkan pertumbuhan. Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik
dari lingkungan bisnis di India, maka dilakukan PEST Analysis berikut.

India adalah salah satu dari dua negara di BRIC yang memanfaatkan sumber daya
manusianya yang luar biasa banyak untuk mendulang devisa. Banyak negara-negara barat yang
melakukan outsource ke India. Selain karena tenaga kerja yang murah di India, juga karena
kemampuan bahasa Inggris orang India yang cukup bagus sehingga memudahkan komunikasi.
Jadilah India menjadi powerhouse negara-negara barat terutama untuk sektor jasa dan IT. India
bersama Cina digadang-gadang akan segera menjadi kekuatan ekonomi dunia. Pertumbuhan
ekonominya termasuk yang tercepat di pertengahan tahun 2000-an. Susah mencari universitas di
Eropa (mungkin juga di US) yang tidak memiliki mahasiswa dari India. Masalah terbesar India
adalah korupsi. Memang ekonomi India tumbuh pesat tapi ini sangat tidak merata. Jumlah
penduduk miskin India lebih besar dari penduduk seluruh Eropa. Pembangunan infrastruktur di
India sangat lambat karena maraknya korupsi. Sedangkan infrastruktur adalah salah satu syarat
jika ingin menuju perkembangan ekonomi yang bisa lebih berkelanjutan (sustainable).

Saat ini ekonomi India lebih bertumpu pada sektor jasa terutama teknologi informasi. Di
bidang industri manufaktur India kurang bisa berbicara banyak. Salah satu kekurangan dalam
bidang jasa adalah akan sangat mudah disaingi jika ada negara lain yang memiliki kemampuan
dalam bidang jasa yang sama tetapi mampu menawarkannya dengan harga yang lebih kompetitif.
India akan menjadi negara pertama yang dikeluarkan dari BRIC karena performance
ekonominya. pertumbuhan ekonomi India terus menurun. Dari sekitar 9 persen tahun 2010
menjadi sekitar 5% tahun 2012. Kalau hal ini terus terjadi, maka India akan diturunkan peringkat
investasinya. Penurunan ini dikarenakan ekonomi India yang masih sangat tergantung pada
negara-negara barat seperti eropa dan amerika. Ketika negara-negara barat terkena krisis, maka
ekonomi India juga terpukul. India susah mengalihkan ekspor industri jasanya ke negara lain
karena kebanyakan negara-negara lain (selain Eropa dan Amerika) memiliki sektor jasa yang
harganya lebih murah dari harga sektor jasa India. Harga yang dipatok untuk industri jasa di
India kebanyakan adalah harga untuk negara-negara barat. Sebagai gambaran perbandingan gaji
seorang software engineer di India adalah sekitar 60-75% dari gaji software engineer di eropa.

3.5.1 Politic Analysis

Gambar 14 Identifikasi Analisis Politik India


Sebagai salah satu negara demokrasi terbesar di dunia, India berjalan dengan bentuk
pemerintahan federal. Lingkungan politik sangat dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti kebijakan
pemerintah, kepentingan politisi, dan ideologi dari beberapa partai politik yang berada di negara
India. Akibatnya, lingkungan bisnis di India dipengaruhi oleh faktor-faktor politik multivariat.
Sistem perpajakan berkembang dengan baik. Beberapa pajak seperti pajak penghasilan, pajak
jasa dan pajak penjualan yang dikenakan oleh Union Government. Pajak lainnya seperti octroi
dan utilitas, diurus oleh badan-badan lokal. Privatisasi juga dipengaruhi dan pemerintah
mendorong bisnis gratis melalui berbagai program.

a. Kebijakan pajak

India memiliki struktur pajak yang dikembangkan dengan baik dengan struktur federal tigalapis, yang terdiri dari Pemerintah Uni, pemerintah negara dan badan perkotaan & pedesaan
lokal. Kekuatan untuk memungut pajak dan bea didistribusikan di antara tiga tingkatan
pemerintah, sesuai dengan ketentuan konstitusi India. Pemerintah Uni diberdayakan untuk
memungut adalah pendapatan pajak penghasilan, tugas bea cukai, central cukai dan pajak

penjualan dan pelayanan pajak. Pajak pokok yang dipungut oleh Pemerintah Negara adalah
penjualan, bea materai, pendapatan tanah, hiburan dan pajak profesi & pemanggilan. Badan
lokal diberdayakan untuk memungut pajak atas properti, Pajak Octroi dan pajak / retribusi
untuk utilitas seperti air bersih, drainase, dan lain-lain.

b. Privatisasi

India sedang mengurangi politik antar muka dalam pengelolaan perusahaan, yang mengarah
ke peningkatan efisiensi dan produktivitas. Saat ini India melakukan perbaikan kinerja
perusahaan akan tetapi beberapa waktu kemudian India mengalami banyak masalah sehingga
memutuskan untuk privatisasi.

c. Deregulasi

Pemerintah India membuat undang-undang atau kebijakan yang mengatur kebebasan


melakukan bisnis di India.

d. Regulasi perdagangan internasional

Adanya regulasi perdagangan internasional ini menyebabkan dari hari ke hari semakin
fleksibel dalam melakukan perdagangan luar negeri.

e. General initiatives

Adanya kebijakan politik utama ketika akan memulai bisnis di India

f. Stabilitas pemerintahan

Pada 10 tahun terakhir, pemerintahan di India cukup stabil.

g. Stabilitas internasional

Tidak adanya perang dan permasalahan negara India itu sendiri. Perang seperti di Irak;
misalnya, akan menyebabkan ketidakpastian pada pasar.

3.5.2 Economic Analysis

Gambar 15 Identifikasi Analisis Ekonomi India


Perekonomian India secara signifikan dapat dikatakan stabil, terutama sejak
diperkenalkannya kebijakan reformasi industri di tahun 1991. Sesuai kebijakan, pengurangan
perizinan industri, liberalisasi modal asing, pembentukan FIBP dan sebagainya, telah
menghasilkan peningkatan konstan dalam lingkungan ekonomi India. Negara ini mencatat PDB
sebesar $ 5,07 triliun pada tahun 2013, menyusul tingkat pertumbuhan PDB yang meningkat
sebesar 5 % pada tahun 2014 dibandingkan dengan 4,35 % pada tahun 2013.Berikut adalah
kebijakan baru yang dirancang oleh India pada tahun 1991:

Disinvestasi dilakukan dalam kasus banyak sektor publik perusahaan industri

Kebijakan terhadap modal asing telah dibebaskan. Pangsa penyertaan modal asing

meningkat dan dalam banyak kegiatan 100 % Foreign Direct Investment (FDI) diizinkan.
Perizinan diberikan secara otomatis untuk perjanjian teknologi dengan perusahaan asing
Badan Promosi Penanaman Modal Asing (FIPB) didirikan untuk mempromosikan dan
meningkatkan channel investasi asing di India.

3.5.3 Social Analysis

Gambar 16 Identifikasi Analisis Sosial India


Perubahan tren sosial dapat berdampak pada permintaan produk perusahaan dan
ketersediaan dan kemauan individu untuk bekerja. Faktor-faktor sosial ini juga mengacu pada
perubahan yang akan berdampak pada lingkungan bisnis. Misalnya, kenaikan populasi yang
menua India menghasilkan kenaikan yang cukup besar dalam biaya pensiun dan peningkatan
kerja dengan banyaknya pekerja yang lebih tua. India memiliki populasi lebih dari 1,2 miliar
orang dengan sekitar 70 % berada di rentang usia antara usia 15 dan 65. Oleh karena itu,
diadakan struktur dengan persentase sesuai dengan usia. Struktur ini menerjemahkan berbagai
fleksibilitas, pendidikan, sikap kerja, distribusi pendapatan, dan sebagainya.

3.5.4 Technology Analysis

Gambar 17 Identifikasi Analisis Teknologi India


Teknologi secara signifikan mempengaruhi pengembangan produk. India telah memasuki
3G dan teknologi 4G yang telah memfasilitasi beberapa proyek teknologi mereka. Negara ini
juga memiliki salah satu sektor IT terkuat di dunia, mempromosikan pengembangan IT secara
konstan, upgrade software dan kemajuan teknologi lainnya. Baru-baru ini, India juga telah
berusaha untuk meluncurkan satelit mereka ke ruang angkasa.

3.6 PEST Analysis Afrika Selatan (South Africa)

Gambar 18 Peta Afrika Selatan


Afrika Selatan terletak di 29 00' S, 24 00' T. Luas kawasannya adalah 1.219.912 km
termasuk Pulau Robben dan Kepulauan Prince Edwards (Pulau Marion dan Pulau Prince
Edward). Afrika Selatan bersebelahan dengan Samudra Atlantik di pantai barat dan Samudra
Selatan dan Samudra Hindia di pantai timur. Afrika Selatan merupakan salah satu negara tertua
di benua Afrika. Afrika Selatan mempunyai iklim yang berbeda-beda. Di barat daya negara ini
iklimnya adalah Mediterania, di kawasan pendalaman beriklim sederhana, dan di timur laut
iklimnya adalah subtropis. Afrika Selatan merupakan sebuah negara yang kaya dengan bahan
tambang bernilai seperti emas, platinum dan berlian. Afrika Selatan merupakan negara yang
pernah dijajah oleh Britania dan Belanda. Pada tahun 1961, setelah pemilu khusus kaum kulit
putih, Afrika Selatan dideklarasikan sebagai sebuah republik.
Afrika Selatan merupakan negara demokrasi konstitusional dengan sistem tiga tingkat
dan institusi kehakiman yang bebas. Terdapat tiga peringkat yaitu nasional, wilayah dan
pemerintahan lokal yang mempunyai badan legislatif serta eksekutifdengan daerah kekuasaan
masing-masing. Presiden Afrika Selatan memegang dua jabatan yaitu sebagai Kepala Negara dan
juga Kepala Pemerintahan. Ia dipilih sewaktu Majelis Nasional (National Assembly) dan Majelis
Provinsi-provinsi Nasional (National Council of Provinces) bergabung. Lazimnya, Presiden

adalah pemimpin partai mayoritas di Parlemen. Di Afrika Selatan, pemilu diadakan setiap 5
tahun dan setiap rakyat berusia 18 tahun ke atas diwajibkan untuk ikut.
Afrika Selatan adalah sebuah negara maju dengan penduduk yang berpendapatan
sederhana. Negara ini kaya dengan bahan tambang terutamanya bahan tambang bernilai tinggi
seperti emas, platinum, dan berlian. Ia juga mempunyai sistem keuangan, perundangan,
telekomunikasi, energi, infrastruktur yang manju dan modern. Bursa sahamnya di
Johannesburgbegitu aktif hingga pernah berada di urutan ke-10 terbesar di dunia. Sektor industri
Afrika Selatan yang sangat maju, dan merupakan ekonomi ke-25 terbesar di dunia. Dengan
hanya 7% penduduk dan 4% jumlah kawasan keseluruhan Afrika, Afrika Selatan mengeluarkan
lebih sepertiga produk dan jasa di Afrika, dan hampir 40 % pengeluaran industri di Afrika. Bahan
komoditas yang diekspor antara lain: alat-alat mesin, makanan dan peralatan, bahan kimia,
produk petroliam dan peralatan ilmiah.
Demografi di Afrika Selatan dibagi menjadi empat kumpulan utama yaitu: orang kulit
hitam, orang kulit putih, orang berwarna (orang dari Asia atau berdarah campuran) dan orang
berbangsa India. Kaum yang terbesar di Afrika Selatan adalah kaum pribumi berkulit hitam yaitu
77% jumlah penduduk di sini. Penduduk kulit hitam terdiri dari masyarakat majemuk yang dapat
diklasifikasikan kepada empat kelompok etnis berdasarkan kepada bahasa masing-masing. Kaum
kulit putih memenuhi 11% penduduk di Afrika Selatan yang terdiri atas bangsa Belanda,
Perancis, Inggris, dan Jerman. Saat ini diperkirakan penduduk dari Afrika Selatan sebanyak
54.956.900 dengan kepadatan 43/km2.
Dalam bidang pendidikan di Afrika Selatan, masa persekolahan adalah selama 13 tahun atau tingkat. Namun, tahun pertama pendidikan atau tingkat 0 dan tiga tahun terakhir yaitu dari
tingkat 10 hingga tingkat 12 (juga dipanggil "matric") tidak diwajibkan. Di bawah sistem
apartheid, sistem pendidikannya dirangka berdasarkan warna kulit yaitu kementerian yang
berbeda untuk pelajar kulit putih, berwarna, Asia, dan kaum kulit hitam di luar Bantustan.
Pengasingan ini telah menghasilkan 14 kementerian pendidikan yang berbeda di negara ini.

Dalam segi prospek bisnis negara Afrika Selatan juga memiliki kekurangan dan kelebihan
terkait denga potensi yang dimilikinya. Berikut adalah analisis kekurangan dan kelebihan negara
Afrika Selatan dengan menggunakan metode PEST Analysis.
3.6.1 Politic Analysis

Gambar 19 Bendera Afrika Selatan


Afrika Selatan merupakan negara yang menganut sistem konstitusi demokrasi dan
Presiden bertindak sebagai Kepala Negara sekaligus Kepala Pemerintahan. Terdapat tiga level
pemerintahan: nasional, provinsi, dan pemenrintahan daerah. Afrika Selatan terbagi menjadi
sembilan provinsi yang masing-masingnya memiliki legislatifnya sendiri. Tata aturan yang
dianut negara ini ialah Undang-undang Dasar Republik Afrika Selatan (Lowtax 2013). Partai
terbesar negara ini adalah ANC (African National Congress) sejak tahun 1990-an. Majelis
Nasional Afrika Selatan adalah badan pembuat hukum tertinggi. Hukum yang dibuat oleh
Majelis Nasional Afrika Selatan berlaku di seluruh negeri, hal ini juga berlaku untuk kebijakan
yang dibuat oleh Kabinet Pemerintah Nasional. Afrika Selatan memiliki sistem politik yang
stabil dan sistem perbankan kapitalisasi yang baik, memiliki banyak sumber daya alam, sistem
regulasi yang dikembangkan dengan baik dan basis manufaktur dengan kapabilitas yang
berkembang.
3.6.2 Economic Analysis

Afrika Selatan merupakan negara berkembang yang kaya akan sumber daya alam di
bidang tambang dan mineral. Barang temuan yang terbesar yang ada di negara tersebut adalah
emas dan berlian diperkirakan pangsa produksi dari platinum negara ini adalah 77% di seluruh
dunia. Pada sektor agrikultur menyokong 2,6% GDP nasional dari Afrika Selatan sedangkan

dalam sub-sektor pangan memberikan kontribusi 1,4% terhadap lapangan kerja dan 11,5% pada
sektor manufaktur.

Upah pekerja di Afrika Selatan telah meningkat pada kuartal kedua 2013 dengan rincian
sebagai berikut:

Gaji maksimal : 23.247,69 Euro

Rata-rata gaji

: 2.078,27 Euro

Gaji rata-rata

: 1.489,49 Euro

Gaji Minimum : 147.476 Euro

Menurut survei Kemudahan Berbisnis yang dilakukan Bank Dunia pada tahun 2009
Afrika Selatan meraih peringkat 32 dari 181 negara untuk dapat memulai bisnis di negara
tersebut. Cukup banyak manfaat bila melakukan bisnis di Afrika Selatan, diantaranya: biaya
tenaga kerja yang cukup rendah dibanding pasar negara berkembang lainnya. Hal ini berlaku
juga di tingkat pajak perusahaan dibandingkan negara berkembang lainnya. Biaya lain yang
sekiranya dapat menjadi pertimbangan antara lain: sewa, biaya tenaga kerja, tanah, sumber daya
manusia, transportasi, dan biaya hidup yang cukup bervariasi antar provinsi di negara tersebut
(Why invest in South Africa 2013). Dari segi perbankan Afrika Selatan perlu mengadopsi
pendekatan customer-centric untuk mempertahankan dan mengembangkan basis pelanggan
mereka.
3.6.3 Social Analysis

Jumlah penduduk Afrika Selatan diperkiran saat ini mencapai 54.956.900 dengan
kepadatan 43/km2 dengan mayoritas kulit hitam. 87,9% penduduk kulit hitam serta 71,8%
penduduk kulit putih beragama Nasrani.

Afrika Selatan memiliki tingkat risiko keamanan yang cukup tinggi yang mungkin
dianggap remeh oleh badan statistik resmi. Terdapat berbagi bentuk kejahatan di Afrika Selatan
antara lain: penipuan ATM, perampokan jalanan, permapokan bersenjata di rumah, pemerkosaan,
penculikan, pembunuhan, dan lain sebagainya. aksi kriminal ini hampir ada di seluruh bagian
negara termasuk daerah yang dianggap makmur. Berikut adalah indeks kriminalitas di Afrika
Selatan menurut penelitian BMI.

Gambar 20 Indeks kriminalitas Afrika Selatan


Pendidikan menjadi salah satu hal yang menjadi kelebihan dari Afrika Selatan. Mereka
memiliki salah satu pendidikan terbaik di tingkat menengah dan tingkat tinggi dengan tingkat
kemampuan baca tulis tertinggi. Hal ini sehubungan dengan peraturan pemerintah, investasi
besar dalam infrastruktur pendidikan, dan dukungan yang kuat yang secara substansial
mengimprovisasi peningkatan dan kualitas pendidikan di negara tersebut. Hal tersebut juga
meningkatkan jumlah tenaga kerja terampil dan mengurangi risiko bagi investor yang bergantung
pada tenaga ahli dibandingkan tenaga kerja yang tidak terampil. Bukti pemerintah dalam
meningkatkan pendidikan dan memperbanyak jumlah tenaga kerja terampil dapat dilihat dari
proyeksi pengeluaran pemerintah yang dirilis oleh bendahara Negara yang menunjukkan bahwa
lebih dari 22% dari anggaran pemerintah (FY2014/2015) dialosikan untuk pendidikan sementara
5% nya dialokasikan untuk pekerjaan dan jaminan sosial. Berikut adalah indeks pendidikan dan
tenaga kerja Afrika Selatan dibanding negara-negara lainnya menurut penelitian BMI:

Gambar 21 Indeks pendidikan dan tenaga kerja Afrika Selatan

3.6.4 Technology Analysis

Dibanding negara-negara Afrika lainnya termasuk negara dengan tingkat ekonomi terbesar
Nigeria, Afrika Selatan muncul sebagai pemimpin daam kompetisi ICT berdasarkan ranking
yang disusun oleh KPMG. Laporan menyebutkan bahwa pengeluaran ICT Afrika Selatan
diprediksi oleh Industrial Development Corporation (IDC)meningkat $13,7-$18,8 untuk tahun
2013-2017. Afrika Selatan menunjukkan performansi signifikan yang lebih baik dari kompetitor
yang lain, contoh diantaranya:

Mengembangkan software Mxit oleh pengembang lokal dan technopreneur.

Level investasi yang tinggi oleh global IT vendors/outsourching providers: IBM,


Dimension Data dan Microsoft.

Mengembangkan sektor teknologi dan telekomunikasi: perusahaan rumahan


seperti Dimension Data, MTN dan Vodacom yang di masa ini menjadi entitas
global.

Di Cape Town pengembang pusat teknologi dan inovasi seperti The Silicon Cape
Initiative, Bandwidth Barn, Angel Hub and 88mph dioperasikan, dan mempromosikan
kolaborasi antara perusahaan teknologi yang muncul. Tantangan lain untuk Afrika Selatan adalah

menyediakan insentif pajak untuk perusahaan manufacturing hardware lokal. Hal ini telah
dimulai dengan pengenalan dari insentif pajak Research & Development (R&D) yang tambahan
dana 50% dikurangkan pada R&D sebagai syarat pengeluaran. Pembangunan harus dilaksanakan
Afrika Selatan dengan mengefektifkan 14% dari keuntungan pajak.
3.7 ASEAN+3

Gambar 22 ASEAN Plus Three (APT.)


Merupakan suatu media koordinasi dari kegiatan kerjasama yang dilaksanakan oleh negaranegara di Asia Tenggara ditambah dengan tiga negara Asia Timur.ASEAN+3 atau yang lebih
dikenal dengan APT. dirintis sejak Desember 1997 dan dilembagakan pada tahun 1999. Anggotaanggota dari APT. adalah sepuluh negera Asia tenggara (Brunei Darussalam, Indonesia,
Singapore, Thailand, Malaysia, Philippina, Vietnam, Kamboja, Myanmar, dan Laos) serta tiga

negara Asia Timur (Jepang, China, Korea Seelatan). ASEAN+3 merupakan rezim yang bertujuan
sebagai self-help and support mechanisms in East Asia melalui jalinan kerjasama guna
memperkuat usaha dalam kegiatan perdagangan, investasi, transfer tekonlogi, mempromosikan
kerjasama industri dan pertanian, mempromosikan kegiatan pariwisata, dan lain-lain. Bagi
ASEAN, China, Jepang, dan Korea Selatan (CJK) merupakan economic political power of Asia.
Alasan CJK bergabungdengan ASEAN antara lain:

Economic interdependence berupa ketergantungan CJK terhadap capital yang ada di


ASEAN. Yakni capital resources atau sumber daya alam (SDA) milik para anggota
ASEAN, serta capital account dalam hal arus finansial. SDA ini merupakan bahan baku
industri mereka, sehingga keinginan saling melengkapi dapat diwujudkan melalui
perdagangan, investasi, dan transfer teknologi. Artinya, ASEAN sekaligus pasar penting
bagi CJK.

Adanya keinginan politis untuk memperkuat kerjasama saling menguntungkan di Asia


Timur. Hal ini didukung iklim perekonomian dengan proses integrasi informal antara
China-Jepang-Korea Selatan, semisal FDI dari Jepang untuk kedua negara, kegiatan
bisnis China yang meluas, dan lain-lain. Diharapkan melalui ASEAN+3 dapat
membentuk kerangka institusional bagi mereka dalam kegiatan tersebut.

Tuntutan perdagangan bebas dan keterbukaan ekonomi seolah menjadi syarat agar tidak
tertinggal sistem ekonomi politik dunia.

Berikut adalah struktur institusional dari ASEAN:

Gambar 23 Struktur institusional ASEAN


Seluruh pemerintah ASEAN memiliki pandangan bahwa ASEAN memiliki peran sentral
dalam menyediakan platform bagi forum terintegrasi di Asia Timur sehubungan dengan tiga
wilayah terpisah antara Asia Tenggara-Asia Timur Laut, yakni China, Jepang, dan Korea Selatan
yang kemudian terjadi kesenjangan antar pusat ekonomi dan seluruh wilayah pinggiran. Tujuan
utama dalam hal ekonomi dari para anggota ASEAN adalah saling berhubungan untuk dapat
menciptakan pusat perekonomian dan pasar di Jepang dan China serta memperoleh bantuan dana
dari Jepang bagi bidang pembangunan. Sedangkan melibatkan China adalah untuk dapat
memenangkan naga dengan meningkatakan kerjasama politik dan ekonomi sebagai tujuan
utama.

Adapun dalam kerjasama APT. ini, di bidang masalah keamanan non-tradisional, pemerintah
APT. dapat mengharapkan untuk saling berkontribusi pada stabilitas regional baik secara
multilateral maupun bilateral serta bekerja sama dalam bidang pengembangan, stabilitas

ekonomi regional dan isu transnasional (misalnya pembajakan maritim dan perdagangan narkoba
lintas batas). Asia Tenggara juga harus memberikan keuntungan dari diskusi di level APT.
sebagaimana kontribusi lebih pada hubungan yang dijalankan serta membantu dalam mengatasi
hambatan akar budaya, sejarah, dan politik.

Dalam bidang perdagangan APT. mampu bertahan di tengah ketidakpastidan ekonomi


global. Pada 2012 total perdagangan APT. meningkat sebanyak 5% dengan peningkatan import
11% dan penurunan ekspor sebanyak 1,4%. Hasil kerjasama di bidang energi juga cukup baik.
Kerjasama ini mencakup berbagai proyek dan kegiatan diantaranya forum APT. di pasar minyak,
keamanan energi, energi baru dan terbarukan, serta konservasi dan efisiensi energi. Mereka
sepakat untuk memperkuat komitmen mereka untuk kerjasama energi menuju masa depan energi
yang berkelanjutan. Sedangkan dalam hal pertanian dan kehutanan, banyak proyek telah
dilaksanakan di bawah Strategi Kerjasama APT. (APT.CS) yang melibatkan pertukaran
informasi, pembangunan kapasitas, produksi pertanian, pascapanen dan penanganan, pelatihan
dan penyuluhan, penelitian dan pengembangan di bidang tanaman, peternakan, perikanan, dan
kehutanan. Termasuk pelaksanaan dari Perjanjian APT. Darurat Cadangan Beras (APT.ERR) dan
Strategi Komprehensif APT. tentang Ketahanan Pangan dan Pengembangan Bio-energi
(APT.CS-FSBD).

Dalam hal kerjasama tenaga kerja pun berlangsung dengan baik hal itu terbukti dengan
adanya pertemuan APT. Laobour Minister Meeting (ALMM+3) yang diselenggarakan di Phnom
Penh pada 11 Emi 2012 yang mana pada kegiatan tersebut masing-masing Menteri perwakilan
negara membagikan praktik terbaik di negara masing-masing dalam meningkatkan perlindungan
sosial dan pengembangan keterampilan dari tenaga kerja tersebut guna memenuhi kebutuhan
kerjasama antar negara di bidang tenaga kerja.

Secara umum, adanya kerjasama APT. cukup baik bagi masing-masing negara anggota
karena adanya kerjasama yang terjalin di berbagai bidang baik politik, ekonomi dan keuangan,
pengembangan energi dan lingkungan, pembangunan dan budaya sosial, dan dukungan
institusional.

Berikut contoh rancangan aspek kerjasama pada masing-masing bidang:

1. Politik

Memanfaatkan kerjasama APT. untuk saling membangun pemahaman, keyakinan, dan


solidaritas dengan meningkatkan keterbukaan dan transparansi, serta pertukaran
pandangan strategis, penilaian perkembangan nasional dan regional dan memastikan
perdamaian, keamanan, dan stabilitas masing-masing negara melalui peningkatan
kerjasama ASEAN Regional Forum (ARF).

2. Ekonomi dan Keuangan

Melanjutkan promosi dan upaya kerjasama ekonomi di Kawasan Asia Timur termasuk
perluasan wilayah FTA dengan mempertimbangkan rekomendasi dari berbagai
penelitian yang telah selesai atau sedang dilakukan. Serta memastikan adanya aliran
barang bebas di APT. sesuai dengan hasil perundingan WTO yang relevan dengan
negosiasi FTA/EPA.
3. Pengembangan Energi dan Lingkungan
Mempromosikan diversiviaksi energi melalui pertukaran informasi dan penelitian
tentang alternatif baru dam pengembangan energi terbarukan seperti matahari, angin,
pasang surut air laut, gelombang radio, panas bumi, teknologi batu bara, biofuel,
biomassa, gas dan gas rawa dan lainnya dengan mempertimbangkan keadaan nasional
tertentu masing-masing negara.
4. Pembangunan dan Budaya Sosial
5. Memperkuat Networking of East Asian Cultural Heritage (NEACH), East Asia Forum
(EAF), Network of East Asian Think Tanks (NEAT), Network of East Asian Studies
(NEAS), dan mempertimbangkan rekomendasi sebagai tambahan sumber input untuk
perumusan kebijakan yang didasarkan pada penelitian dan konsultasi lintas sektoral.
6. Dukungan Institusional
Memperkuat proyek bersama untuk dapat mengembangkan rancangan yang telah dibuat
melalui aktivitas-aktivitas pada sub-regional dan usaha kooperatif dengan sasaran dan
tujuan yang telah ditetapkan pula.

3.8 PEST Analysis China

Gambar 24 Peta China


RRC adalah negara terbesar se-Asia Timur, dan terluas ketiga di dunia setelah Rusia dan
Kanada.Luas wilayahnya ialah 9.600.000 kilometer kuadrat.Dalam per-kilometer persegi.Letak
astronomis Cina berada pada 18 hingga 54 derajat Lintang Utara dan 73 hingga 135 derajat
Bujur Timur. Hal ini membuat Cina memiliki dua iklim yang berbeda, yakni iklim sedang atau
tepid di bagian Utara dan subtropis di bagian Selatan.
Jumlah penduduk China sangat besar. Terhitung pada November 2015, China menyumbang
18,9% penduduk dunia yakni 1.373.440.000 penduduk dengan tingkat pertumbuhan per tahun
sebesar 0,494%. Saat ini, ada 400 juta warga China yang berada di usia60 tahun. Dengan
banyaknya generasi tua, peneliti menyebutkan, negara dengan perekonomian terbesar kedua ini
akan dibebani dengan ongkos kesehatan dan jaminan sosial yang tinggi.
China, salah satu negara paling diperhitungkan di dunia kini tengah dalam masa yang
sulit.Dalam 35 tahun terakhir, China terus tumbuh 10 persen per tahun.Sebuah negara
menurutnya,

sulit

untuk

mencapai

pertumbuhan

ekonomi

sebesar

itu.Tapi

China

bisa.Pertumbuhan yang naik 10 persen menjadikan penduduk di Cina mengalami perubahan


standar hidup yang sangat cepat, setidaknya dalam 7 tahun sekali.Tak heran, suasana, kondisi
perkotaan, kehidupan di China bisa sangat cepat berubah ke arah yang lebih maju dalam kurun
waktu tertentu.

Itu semua karena pemerintah China yang terus mendorong pelaku usahanya untuk terus
berinvestasi khususnya di bidang infrastruktur.China, setiap tahunnya, menggelontorkan separuh
dari GDP negara tersebut untuk investasi, yang sangat sulit bagi sebuah negara untuk
mengalokasikan sebanyak itu.
Karena dalam masa-masa awal pertumbuhan, China membutuhkan banyak sekali proyek
infrastruktur seperti transportasi, jalan, perumahan, gedung, dan lainnya.Saking cepatnya, China
sudah memiliki semua hal itu. Sedangkan dana menunggu untuk terus diinvestasikan. Tyler
Cowen, ekonom dan penulis Modern Principles Microeconomics mengatakan bahwa negara
tersebut membutuhkan lebih banyak layanan kesehatan, layanan ritel hingga stratuos yang baru.
Pada intinya, China butuh investasi yang lebih kompleks.
China dinilai terlalu cepat melakukan pembangunan, sehingga ada kecenderungan pasar
jenuh. Dunia usaha di sana terlalu percaya diri berlebihan karena sudah terbiasa dengan
pertumbuhan ekonomi yang tinggi.
Ada beberapa persoalan penting yang kini dihadapi China, yang mebuat negara ini
mengalami perlambatan ekonomi.Pertama adalah properti bubble.Seperti yang disebutkan
sebelumnya, China terlalu cepat melakukan pembangunan, termasuk properti.Pasokan hunian di
China terus ditambah tanpa melihat adanya permintaan. Tak heran, banyak proyek-proyek
properti di China yang dibangun namun tak dihuni dan berujung seperti kota hantu.
Kedua adalah bubble pasar saham. Seperti namanya, bubble, yang berarti gelembung yang
sewaktu-waktu bisa meledak. Masalah lainnya adalah kelebihan utang, kelebihan kapasitas
bisnis, dan yang terakhir adalah potensi dana yang keluar dari China, atau yang disebut juga
capital flight. Investor, baik dalam atau luar negeri khawatir dengan kondisi perekonomian
China, hingga mereka sewaktu-waktu memutuskan untuk menarik dana dan mengeluarkannya
dari China.
3.8.1 Politic Analysis
Negara berideologi politik komunis ini secara berani melakukan reformasi di bidang
ekonomi dengan mengadopsi sistem ekonomi liberal. Suatu hal yang tabu bagi negara-negara

penganut faham komunis. China menciptakan masyarakat sosial dan ekonomi yang benar-benar
baru dengan budaya perusahaan yang melayani kebutuhan perusahaan serta orang-orangnya
dalam alurnya sendiri menuju modernitas dan kesejahteraan.Tetapi, China juga menganut paham
merkantilisme dimana China ingin melindungi bisnis dalam negerinya agar perputaran uang
tetap terjadi dominan di dalam negeri.selain itu China juga cenderung menahan arus impornya
dan menggencarkan ekspor.

Untuk kebijakan investasi asing, China banyak menyedot investasi asing sehingga Negara
ASEAN lain tidak kebagian.investor asing di China mendapat beberapa kemudahan yang
secara khusus diberikan di wilayah-wilayah yang disebut zona ekonomi khusus yakni Shenzhen,
Zhuhai, Shantau dan Xiamen. Selain itu ada juga kebijakan tax deduction maupun tax
exemPT.ion sehingga para investor asing berbondong-bondong ke China. Di daerah tersebut
sudah ada lebih dari 3000 investor asing. Hal ini membuktikan bahwa China memudahkan
investor asing berekspansi disana.

China melaksanakan politik terbuka terhadap dunia luar secara menyeluruh, bersedia di atas
dasar prinsip persamaan derajat dan saling menguntungkan mengembangkan hubungan
perdagangan , kerjasama ekonomi dan teknik serta pertukaran ilmu dan budaya secara luas
dengan berbagai negara dan daeah di dunia, untuk mendorong kemakmuran bersama.
3.8.2 Economic Analysis
Cinadengan sejarah dan perangkat histori lainnya telah dikenal sebagai Negara
komunis.Ekonomi Cina juga diterapkan dengan prinsip komunis namun perekonomian di Negara
tesebut saat ini telah menjadi swasta dan diibaratkan sebagai perusahaan swasta semenjak 30
tahunan yang lalu. Pemerintahan Negara masih memantau ekonomi Cina secara politik terutama
jika bekerja sama dengan perusahaan lain yang dimiliki oleh pemerintah ataupun dari bisnis
perbankan. Jika dilihat dari sisi politik ekonomi Cina masih tetap dikuasai oleh pemerintahan
dari satu partai tertentu.Cina dengan segala kelebihannya terrutama dalam sisi SDMmembuat
Negara ini bisa menjadi Negara yang terdepan dalam setiap situasi terutama dalam
perekonomian Negara tersebut.

Ekonomi China kini melambat.Dari tingkat hampir 10 persen dalam tiga dekade sejak masa
reformasi yang dimulai pada 1979, kini ekonomi China melambat sekitar tujuh persen atau lebih.
Ekonomi global pun akan tertekan akibat permintaan melambat tak hanya komoditas, tetapi juga
barang konsumsi termasuk barang mewah.

Saat ini China sedang menyeimbangkan ekonominya dengan menggenjot ekonomi domestik
dari investasi. Jasa akan menjadi pendorong lebih penting dari pertumbuhan manufaktur.
Akibatnya, perlambatan ekonomi China tidak hanya mempengaruhi komoditas dan barang modal
tetapi juga permintaan konsumen global dan keuntungan perusahaan multinasional AS dan
Eropa.

Ekonomi China tumbuh lebih cepat pada kuartal III 2015 dari perkiraan ekonom.Sektor jasa
telah menopang ekonomi terbesar kedua di dunia. Hal ini menunjukkan kalau stimulus moneter
dan fiskal telah mendorong target ekspansi Perdana Menteri China Li Keqiang sesuai
target.China mendapat PDB sebesar 10360.10 USD Billion di tahun 2014.

Adapun laju pertumbuhan di sektor jasa menjadi 8,4 persen pada kuartal III 2015. Sektor ini
menjadi salah satu penopang ekonomi selain sektor manufaktur.Sektor manufaktur tumbuh
menjadi 6 persen. Sebelumnya, kondisi ekonomi China telah mempengaruhi langkah Bank
sentral Amerika Serikat (AS) atau The Federal Reserve (The Fed) untuk menaikkan suku bunga.
Kekhawatiran bank sentral AS terhadap ekonomi China menjadi alasan untuk menaikkan suku
bunga.

Pada beberapa tahun terakhir China telah menegaskan lebih lanjut target dan tugas
penyempurnaan sistem ekonomi pasar sosialis yaitu suatu pasar ekonomi dimana kepemilikan
publik merupakan arus utama, sebagai bukti bahwa antara tahun 1989 sampai 2001, jumlah
perusahaan negara anjlok dari 102.300 buah menjadi 46.800. Sedangkan jumlah perusahaan
swasta meledak dari 90.000 buah menjadi lebih dari 2 juta buah. Hal ini sesuai dengan tuntutan
mempertimbangkan secara menyeluruh perkembangan kota dan desa, perkembangan regional,
perkembangan sosial dan ekonomi, perkembangan harmonis antara manusia dan alam, serta
perkembangan di dalam negari dan keterbukaan terhadap dunia luar, mengembangkan peranan

dasar pasar dalam alokasi sumber daya, meningkatkan vitalitas dan daya saing perusahaan,
menyempurnakan pengontrolan makro negara, menyempurnakan fungsi pemerintah di bidang
pengelolaan sosial dan layanan umum, dan memberikan jaminan sistem yang kuat kepada
pembangunan masyarakat cukup sejahtera secara menyeluruh.
3.8.3 Social Analysis

Saat ini, ada 400 juta warga China yang berada di usia 60 tahun dari keseluruhan penduduk
China sebesar 1.373.440.000. Dengan banyaknya generasi tua, peneliti menyebutkan, negara
dengan perekonomian terbesar kedua ini akan dibebani dengan ongkos kesehatan dan jaminan
sosial yang tinggi. Hal ini menunujukkan bahwa jumlah penduduk yang besar menghasilkan
angka tenaga kerja yang besar pula. China beberapa tahun terakhir kerap mengirimkan tenaga
kerja buruh atau usia tenaga kerja yang tidak berprofesi di China ke Negara-negara lain termasuk
Indonesia. Dapat disimpulkan bahwa China membutuhkan lowongan pekerjaan yang banyak
agar tidak ada idle pada tenaga kerjanya yang membludak.

Dari segi generasi tua juga, China membutuhkan jaminan kesehatan.Perilaku penduduk
China cenderung mengonsumsi obat-obatan dan ramuan herbal yang alami dibanding yang
terbuat.
3.8.4 Technology Analysis

China merupakan salah satu Negara dengan perkembangan teknologi yang pesat.Teknologi
yang dikembangkan pun dilakukan di berbagai bidang. Misalnya, dalam rangka mengembangkan
infrastruktur dan transportasi, pada tahun 2014 China berhasil mengembangkan teknologi
pengereman kereta api dengan kecepatan 500 km/jam. Selain itu, China juga mengembangkan
teknologi informasinya.Selama beberapa dekade, telah terjadi perubahan yang fenomenal untuk
memodernisasikan republik rakyat china (RRC).Hal ini ditunjukkan oleh komitmen penguasa
RRC untuk membawa china ke dalam ekonomi pasar.Internet sendiri di china sudah dikenal
sudah sejak lama. Saat ini internet merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari masyarakat
kota. Jumlah pengguna internet di china juga meningkat dua kali setiap tahun selama lima tahun
belakangan. Industri informasi (termasuk perangkat keras, perangkat lunak dan content) telah

menjadi pilar utama sektor komersial china.Perusahaan teknologi informasi china seperti legend
dan founder terbukti mampu bersaing dengan perusahaan asing dalam hal merebut pasar
domestik. Adapun blueprint teknologi informasi di China, pemerintah china menetapkan sepuluh
fiveyear plan (20012005) penggunaan teknologi informasi dan komunikasi sebagai alat bantu
meningkatkan industrialisi di china sebagai national economic strategic adjusment and
restructuring. Pada tahun 2000, pemerintah memperkenalkan sebuah aturan yang disebut
dengan national informatization quotient atau niq yang digunakan sebagai panduan evaluasi
tingkatan informasi pada berbagai daerah di China.Juli 2002, China mengeluarkan blueprint
informasi yang disebut dengan layout of national economy and society informatization. Dalam
cetakbiru tersebut termasuk empat program yang harus dijalankan, yakni:

1. pembangunan sumberdaya informasi.

2. pembangunan infrastruktur informasi

3. aplikasi informasi

4. produk informasi

Secara keseluruhan dapat disimpulkan bahwa kondisi China dalam analisis PEST
(politic, economic, social and technology) menunujukan adanya peluang dan juga ancaman
dalam waktu bersamaan. Dan dapat disimpulkan analisis PEST di Negara China adalah sebagai
berikut:
3.9 PEST Analysis Korea Selatan (South Korea)

Gambar 25 Peta Korea Selatan


Korea Selatan merupakan sebuah negara yang terdiri dari semenanjung serta 3200 buah
pulau yang besar dan kecil, terletak di bagian timur laut dari benua Asia. Korea Selatan terletak
bersebelahan dengan wilayah laut, Rusia dan Cina dari arah ke utara, serta berhadapan dengan
Jepang dari arah selatan. Luas wilayah Korea Selatan sebesar 100.460 km dengan jumlah
populasi sebanyak 50,2 juta pada tahun 2014.

Menurut data statistik tahun 2013, jumlah warga asing di Korea Selatan lebih dari 1,5 juta
orang dimana 43% merupakan tenaga kerja asing, 12% pasangan kawin campur dengan warga
Negara Korea Selatan, kemudian mahasiswa asing yang berjumlah lebih dari 100 ribu orang
serta warga asing lainnya dengan berbagai tujuan untuk tinggal di Korea Selatan.

Saat ini Korea Selatan menduduki peringkat 7 dalam trading-partner US, dan menjadi
negara dengan perekonomian terbesar ke-15 di dunia (US Department of State Diplomacy,
2012). Saat ini perekonomian Korea Selatan sedang mengalami perubahan dari centrally-

planned government directed investment menjadi market oriented model. Hal ini tidak terlepas
dari munculnya chaebol (perusahaan raksasa) Korea Selatan yang menguasai pasar dunia, seperti
merk automobile Hyundai dan KIA, serta produk eletronik Samsung dan LG.

Saat ini Korea Selatan juga tengah mengembangkan pasarnya ke US dengan KORUS
FTA atau Korea-US Free Trade Agreements yang disepakati pada tahun 2011 dan menjadi FTA
terbesar kedua US setelah NAFTA dan FTA terbesar kedua Korea Selatan setelah KoreaEuropean Union FTA. Hal ini membuat Korea Selatan menjadi salah satu motor perekonomian
dan macan Asia di Asia Timur.
PEST adalah analisis terhadap faktor lingkungan eksternal bisnis yang meliputi bidang
politik, ekonomi, sosial dan teknologi. PEST digunakan untuk menilai pasar dari suatu unit
bisnis atau unit organisasi. PEST analysis tentunya penting bagi PT.. Sidomuncul untuk
mengetahui lingkungan eksternal bisnisnya atau lingkungan negara yang dituju untuk ekspansi
oleh perusahaan. Berikut merupakan PEST analysis negara Korea Selatan:
3.9.1 Politic Analysis
Korea Selatan merupakan salah satu negara demokrasi yang diwarnai dengan berbagai
macam perubahan yang cukup signifikan dari masa ke masa. Perubahan ini terjadi karena dari
setiap pemerintahan yang berkuasa memiliki pandangan politik yang berbeda-beda. Namun,
dibalik perubahan yang terjadi tersebut, Korea Selatan memiliki kekuatan politik tersendiri,
diantaranya:
- Adanya dukungan politik untuk perbaikan ekonomi. Maksudnya, kebijakan politik yang
diberlakukan pemerintah Korea Selatan tergolong cukup luwes dengan harapan
perekonomian negara akan terus meningkat. Pemerintah

Korea Selatan bahkan

mengeluarkan kebijakan kebebasan impor serta investasi asing dengan tujuan untuk
-

meningkatkan kompetisi.
Adanya hubungan luar negeri yang kuat. Korea Selatan tergabung dalam beberapa
organisasi internasional. Dalam hubungan bilateralnya, Korea Selatan juga menjalin
hubungan yang baik dengan sedikitnya 170 negara. Di mana AS menjadi mitra paling
dekat bagi Korea Selatan. Sehingga dapat ditarik konklusi bahwa poltik negara Korea
Selatan sangat membuka tangan bagi negara-negara asing.

Perpolitikan Korea Selatan sendiri tidak dapat dipisahkan dari hubungannya dengan Korea
Utara yang hingga saat ini belum memiliki perjanjian perdamaian sejak Perang Korea pada tahun
1953. Dengan demikian secara teknis kedua negara ini masih dalam keadaan berperang.
Sehubungan dengan kondisi ini, pemerintah memberlakukan wajib militer bagi warga negara
pria yang berusia 20 tahun. Saat ini Korea Selatan menduduki peringkat 7 (tujuh) dalam tradingpartner US.
3.9.2 Economic Analysis
Korea Selatan merupakan negara dengan perekonomian terbesar ke-15 di dunia (US
Department of State Diplomacy, 2012). Negara yang dulunya merupakan sebuah negara miskin
akibat dampak dari Perang Dunia II, kini menjadi negara dengan perkonomian yang stabil dalam
waktu kurang dari 4 dekade. Pendapatan per kapita Korea Selatan meningkat pesat dari US$
4.830 pada tahun 1989 dan menembus angka US$ 20.000 pada tahun 2007. Selain itu, Korea
Selatan turut aktif dalam organisasi luar negeri, yakni dengan menjadi negara anggota kelompok
ekonomi terkuat, G20. Selain itu Korea Selatan juga menjadi pencetus lahirnya forum AsiaPacific Economic Cooperation (APEC) dan menjadi ketua organisasi pada tahun 2005
(www.state.gov).
Dalam tahun-tahun belakangan ini, model perekonomian Korea Selatan mulai beralih dari
centrally-planned government ke arah market oriented model. Dimana ini akan memperbesar
kesempatan bisnis asing untuk memasukkan produknya ke Korea Selatan apabila pasar di negara
tersebut mendukung. Hal ini tidak terlepas dari munculnya perusahaan raksasa Korea Selatan
yang menguasai pasar dunia.
Saat ini, Korea Selatan juga tengah mengembangkan pasarnya ke US dengan KORUS FTA
atau Korea US Free Trade Agreements, hal ini membuat Korea Selatan menjadi salah satu
motor perekonomian dan macam Asia di Asia Timur. Korea Selatan sangat bergantung penuh
terhadap ekspor untuk menyokong perekonomiannya. Sedangkan untuk kegiatan atau pasar
impor telah diliberalisasi, namun untuk pasar produk pertanian masih diproteksi karena lebarnya
celah harga produk pertanian dalam negeri dengan pasar internasional.
3.9.3 Social Analysis
Korea Selatan memiliki penduduk yang homogeny dan penganut kepercayaan yang sangat
beragam. Kondisi masyarakat Korea Selatan saat ini dapat dilihat dari beberapa poin penting
berikut ini, yakni:

Tingginya tingkat pendidikan masyarakat Korea Selatan.Hal ini tidak terlepas dari

interfensi pemerintah yang mengalokasikan hampir 90% APBN pada sektor pendidikan.
Kondisi lingkungan sosial yang homogen.Akhir-akhir ini jumlah orang asing yang
tinggal di Korea Selatan semakin meningkat, sehingga terdapat kecenderungan untuk
menjadi negara multibangsa dan multicultural seiring dengan tingginya tingkat

perkawinan campur bangsa Korea dan asing.


Tingginya tingkat pendapatan. Rata-rata pendapatan warga Korea Selatan adalah 36.039
dollar AS per tahun atau sekitar Rp 479, juta per tahun (sekitar Rp 39,9 juta per bulan)
dengan besaran pajak sekitar 18%. Tingkat pendapatan ini tergolong tinggi dan
merupakan salah satu negara dari 10 negara denga pendapatan tinggi seperti dikutip dari

www.topmensmagazine.com pada bulan Juli 2015 silam.


Kondisi lingkungan kerja negara ini tergolong memberatkan bagi karyawannya karena
rata-rata waktu kerja yang lama, yaitu 42 jam per minggu atau 6 jam sehari.

3.9.4 Technology Analysis


Korea merupakan salah satu negara dengan industri berbasis teknologi yang sangat maju
dan memiliki nama di dunia. Bahkan salah satu perusahaan smartphone raksasa SAMSUNG
yang unggul dalam inovasi dan teknologinya berasal dari Korea Selatan. Negara Korea
merupakan negara dengan tingkat perkembangan teknologi yang tergolong sangat pesat. Hal ini
juga tidak terlepas dari tingginya tingkat awareness masyarakat Korea Selatan terhadap
perekembangan teknologi. Berbagai produk-produk yang paling diminati sekaligus ekspor
terpenting negara Korea adalah barang-barang elektronik, tekstil, kapal, produk otomotif, dan
baja. Respon pasar dunia terhadap produk-produk teknologi Korea Selatan juga sangat baik,
terutama produk HDTV dan telepon genggam (smartphone).
3.10 Integrasi Hasil PEST Analysis
Setelah dilakukan PEST Analysis pada masing-masing negara pada sub-bab sebelumnya,
dilakukan penilaian terhadap dukungan terhadap ekspansi bisnis PT. Sidomuncul Tbk. dari hasil
PEST Analysis tersebut dengan Negara India, Afrika Selatan, China, dan Korea Selatan.
Tabel 9 Integrasi hasil PEST Analysis
PEST Analysis
Aspek

Indikator

Negara

Korea

China
Politik

Ekonomi

Afrika

India

Selatan

Selatan

Kebijakan investor asing


Stabilitas Internasional
Stabilitas Pemerintahan
TOTAL
Tingkat Gross Domestic

V
V
2
V

V
V
V
3
V

V
V
V
3
V

V
V
V
3
-

Product (GDP)
Stabilitas ekonomi
Aktivitas ekspor impor
Biaya operasional murah
Harga property murah
TOTAL
Populasi penduduk yang

V
3
V

V
V
3
V

V
V
v
v
5
V

V
V
2
-

pasar
Upah tenaga kerja

rendah
Angkatan kerja tinggi
Tingkat pengangguran

V
-

V
-

V
-

V
V

tinggi
Tingkat kesadaran akan

kesehatan tinggi
Tingkat pendidikan

merata
Persebaran usia
TOTAL
Perkembangan teknologi

4
V

V
5
V

V
4
V

3
-

yang pesat
Teknologi informasi

1
9

2
13

2
14

0
8

berpotensial sebagai

Sosial

Teknologi

yang mendukung
kelancaran komunikasi
TOTAL
AKUMULASI

Dari aspek sosial, Negara dengan poin terbanyak adalah Korea, disusul China dan India.
Kemudian pada aspek ekonomi, India mendapat poin lebih banyak dibanding Korea dan China,
dan dari aspek politik serta teknologi, ketiga Negara ini mendapat poin yang sama. Hal ini

menunjukkan bahwa India paling banyak memberikan dukungan untuk PT. Sidomuncul
melakukan ekspansi. Kekurangan India seperti kesadaran kesehatan yang rendah dan tingkat
pendidikan rendah tidak menjadi penghalang yang berrati untuk Sidomuncul berkespansi. Biaya
murah dan ketersediaan angkatan kerja yang paling penting pada pemilihan Negara ekspansi dan
India memiliki semua kriteria tersebut.

Bab IV
Kesimpulan dan Saran
Pada bab ini akan dijelaskan mengenai kesimpulan serta saran untuk PT. Sidomuncul
Tbk.
4.1 Kesimpulan
Dari hasil analisis pada bab sebelumnya diketahui bahwa PT. Sidomuncul Tbk. telah mampu
melakukan ekspansi bisnis ke mancanegara. Dari hasil analisis laporan keuangan diketahui
bahwa PT. Sidomuncul Tbk. sudah layak untuk melakukan ekspansi bisnis. Adapun melalui hasil
analisis PEST diketahui bahwa terdapat negara yang memiliki dukungan terhadap ekspansi bisnis
PT. Sidomuncul Tbk. Pada aspek sosial, Negara dengan poin terbanyak adalah Korea Selatan,
disusul China dan India. Pada pada aspek ekonomi, India mendapat poin lebih banyak dibanding
Korea Selatan dan China sedangkan pada aspek politik serta teknologi, ketiga Negara ini
mendapat poin yang sama.. total poin yang terakumulasi yakni dengan China sebanyak 9/17
poin, Korea Selatan 13/17 poin, India 14/17 poin, dan Afrika Selatan sebanyak 8/17 poin. Dari
hasil tersebut maka Negara yang cukup layak menjadi target ekspansi bisnis PT. Sidomuncul
Tbk. adalah Negara India. Kekurangan India seperti kesadaran kesehatan yang rendah dan
tingkat pendidikan rendah tidak menjadi penghalang yang berarti untuk Sidomuncul berkespansi.
Biaya murah dan ketersediaan angkatan kerja yang paling penting pada pemilihan Negara
ekspansi dan India memiliki semua kriteria tersebut. Dalam melakukan ekspansi bisnisnya nanti
PT. Sidomuncul Tbk. dapat menggunakan strategi internasional agar dapat mendapatkan pangsa
pasar dan memperoleh keuntungan pada bisnisnya.
4.2 Saran
PT. Sidomuncul Tbk. merupakan produsen jamu berstandar herbal tingkat nasional yang
telah mengekspor produknya ke berbagai negara, sebelum melakukan ekspansi ke mancanegara
PT. Sidomuncul Tbk. sebaiknya mendaftarkan produknya pada sertifikasi Internasional guna
menunjang kemudahan dalam ekpansi bisnisnya ke mancanegara.

Referensi
ANALISIS STRATEGI PT.. XYZ DENGAN MODEL MICHAEL PORTER , Bernard E
Silaban, S.E.,M.Mi (2006)
(t.thn.). Dipetik November 25, 2015, dari http://www.pendidikanekonomi.com/
academia.edu. (t.thn.). Kebangkitan Teknologi Informasi di China. Dipetik November 25, 2015,
dari http://www.academia.edu/
academia.edu. (t.thn.). SISTEM PEREKONOMIAN NEGARA CHINA REPUBLIK RAKYAT
TIONGKOK. Dipetik November 25, 2015, dari http://www.academia.edu/
academia.edu. (t.thn.). Strategi bisnis internasional. Dipetik Desember 5, 2015, dari
http://www.academia.edu/
ASEAN. (t.thn.). ASEAN Plus Three Cooperation. Dipetik Desember 2, 2015, dari
http://www.asean.org/
Berita Satu. (t.thn.). sidomuncul siap suplai bahan baku jamu untuk domestik dan ekspor.
Dipetik November 25, 2015, dari http://www.beritasatu.com/ekonomi/166815BMI Research. (2015). South Africa Country Risk Report. BMI.
BMI Research. (2015). South Africa Crime and Security Risk Report. BMI Research.
BMI Research. (2015). South Africa Labour Market Risk Report. BMI Research.
BMI Research. (2015). South Africa Logistics. BMI Research.
BMI Research. (2015). South Africa Trade and Investment Risk Report. BMI Research.
CNN Indonesia. (t.thn.). Sidomuncul perbesar angka ekspor jamu mulai tahun depan. Dipetik
November 25, 2015, dari www.cnnindonesia.com
CNN Indonesia. (t.thn.). traktat investasi as china terancam berbagai ruu china. Dipetik
November 25, 2015, dari http://www.cnnindonesia.com/

finance roll. (t.thn.). ekonomi china. Dipetik November 25, 2015, dari http://financeroll.co.id/
industri.bisnis.com. (t.thn.). pacu ekspor sidomuncul siapkan kemasan sesuai negara tujuan.
Dipetik November 25, 2015, dari http://industri.bisnis.com/
jia-xiang. (t.thn.). cina unggul dalam dunia perkeretaapian. Dipetik November 25, 2015, dari
http://www.jia-xiang.biz/
Kemenperin. (t.thn.). Sidomuncul Tawarkan Lisensi di Luar Negeri. Dipetik November 25, 2015,
dari kemenperin.go.id
Kompasiana. (t.thn.). china megatrends. Dipetik November 25, 2015, dari
http://www.kompasiana.com/
Liputan 6. (t.thn.). bagaimana pertumbuhan china melambat tekan ekonomi global. Dipetik
November 25, 2015, dari http://bisnis.liputan6.com
Liputan 6. (t.thn.). impor china kian melemah. Dipetik November 25, 2015, dari
http://bisnis.liputan6.com/read/2339675/
Liputan 6. (t.thn.). sidomuncul dorong pasa ekspor di 2016. Dipetik November 25, 2015, dari
http://bisnis.liputan6.com/read/2362056/
Liputan 6. (t.thn.). video ekonomi china yang dulu berjaya kini goyah. Dipetik November 25,
2015, dari http://bisnis.liputan6.com/
Markus Hund, M. (2003). ASEAN AND ASEAN PLUS THREE: MANIFESTATIONS OF
COLLECTIVE IDENTITIES IN SOUTHEAST AND EAST ASIA?
mofa. (t.thn.). ASEAN Plus Three Cooperation Work Plan (2007 - 2017) . Dipetik Desember 2,
2015, dari http://www.mofa.go.jp/
orbit digital. (t.thn.). keadaan geografi di rrc. Dipetik November 25, 2015, dari
http://www.orbitdigital.net/
(2014). PESTLE Analysis. http://www.slideshare.net/.

PT.. Sidomuncul Tbk. (t.thn.). Sidomuncul. Dipetik November 25, 2015, dari Sidomuncul:
Sidomuncul.com
Quickstart Indonesia. (t.thn.). five forces model. Dipetik NOvember 2015, 2015, dari
http://quickstart-indonesia.com/
reingex.com. (t.thn.). China Population Languages Religion. Dipetik November 25, 2015, dari
http://id.reingex.com/
Replubika. (t.thn.). sido-muncul-target-peningkatan-ekspor. Dipetik November 25, 2015, dari
http://www.republika.co.id
Rizzo, F. (t.thn.). South Africa tops Africa Technology Report. Dipetik Desember 2, 2015, dari
http://www.sablog.kpmg.co.za/
scribd.com. (t.thn.). Artikel Sosial Dan Budaya China. Dipetik November 25, 2015, dari
http://www.scribd.com/
strategydesk.co.id. (t.thn.). ekonomi china tunjukkan tanda stabilisasi. Dipetik November 25,
2015, dari http://www.strategydesk.co.id/
SWA. (t.thn.). kisah tolak angin menembus pasar global. Dipetik November 25, 2015, dari
http://swa.co.id/
Viva. (t.thn.). gandeng petani sidomuncul pastikan serap bahan baku jamu. Dipetik November
25, 2015, dari http://bisnis.news.viva.co.id/