Anda di halaman 1dari 16

Resume

Etika Bisnis dan Profesi

CORPORATE GOVERNANCE
Resume ini disusun untuk memenuhi tugas
Mata Kuliah Etika Bisnis dan Profesi kelas CA
Dosen Pengajar
Prof. Dr. Unti Ludigdo, Ak., CA.

Disusun oleh:
Bilal Andre Agassi
135020301111086
Atiya Fitriani
145020304111001
Gery Fajar Cahyadi
145020304111008

UNIVERSITAS BRAWIJAYA
FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
JURUSAN AKUNTANSI
MALANG
2015

CORPORATE GOVERNANCE AND RESPONSIBILITY FOUNDATION OF


MARKET INTEGRITY
Bill Witherell, Head of OECD Directorate for Financial, Fiscal and Enterprise Affairs
Resume
Good governance merupakan faktor utama yang memperkuat pertumbuhan
perekonomian dan kepercayaan masyarakat terhadap sistem pemerintahan. Prinsipprinsip Coporate Governance dan Pedoman untuk Perusahaan Multinasional dari
OECD merupakan dua instrumen penting untuk memastikan terlaksananya Good
Governance.
Permasalahan mengenai praktek akuntansi yang andal dalam perusahaan AS yang
baru-baru ini terjadi telah menurunkan kepercayaan masyarakat pada kebenaran pelaporan
keuangan, kepemimpinan perusahaan, dan integritas pasar. Skandal korporasi disebabkan
oleh adanya keputusan manajemen yang buruk dan terlalu menutup-nutupi. Hal ini
mengakibatkan masyarakat, para pekerja dan purna-tugas menjadi salah menempatkan
investasi nya sehingga mereka kehilangan milyaran dollar bahkan seluruh tabungan mereka,
sedangkan pihak internal korporasi menikmati keuntungannya (insiders benefit). Hal ini
sebenarnya bisa saja dihindari apabila corporate governance berjalan efektif serta tanggung
jawab tingkat tinggi dari korporasi telah dilaksanakan.
Peranan good governance dan tanggung jawab perusahaan dalam memastikan
berfungsinya dunia usaha untuk mendorong pertumbuhan dan perkembangan pasar tidak bisa
lagi diabaikan. Hal ini telah sering dibahas oleh pemerintah dan pimpinan perusahaan serta
dalam banyak konferensi dunia. Namun pada kenyataannya sistem ini hanya ada di atas
kertas sajam pelaksanaannya hampir tidak terjadi. Adanya inisiatif mandiri dan dukungan
penuh dari pemerintah sangat diperlukan untuk memperbaiki hal tersebut.
GCG merupakan peraturan dan praktek yang mengatur hubungan antara para manajer
dengan pemegang saham serta para pemangku kepentingan seperti karyawan, pensiunan dan
masyarakat lokal serta memastikan terwujudnya transparansi, keadilan dan akuntabilitas.
Dengan membangun kepercayaan, perusahaan dapat memperoleh akses pendanaan dari pihak
luar seperti kreditur, karyawan dan pemegang saham. Apabila kepercayaan ini diabaikan, para
kreditur dan investor akan enggan untuk menanamkan modalnya, para pemegang saham akan

memutuskan menarik kepemilikannya sehingga nilai perusahaan menjadi turun di pasar serta
hilangnya permodalan,
Prinsip inti GCG yaitu transparansi dan akuntabilitas menjadi faktor yang sangat
penting dalam menjamin integritas dan kredibilitas hukum sistem ekonomi. Perusahaan
dipercaya dapat menciptakan lapangan pekerjaan, menghasilkan pendapatan pajak bagi
negara serta menyediakan pasar untuk pertukaran barang dan jasa. Bahkan saat ini banyak
masyarakat yang mempercayakan pengelolaan hartanya pada institusi swasta seperti bank
atau badan pengelola keuangan lainnya. Saat pengelola dana ini menjadi tidak dapat
dipercaya karena adanya skandal, dukungan masyarakat akan berkurang dan menjadikan
perekonomian melemah. Kondisi negara pun bisa menjadi rerancam.
Struktur

perusahaan

senantiasa

mengalami

perubahan

yang

cepat

untuk

mengakomodasi adanya inovasi dan globalisasi dalam bidang keuangan yang memberikan
tantangan atas penerapan GCG.
Prinsip-prinsip OECD sendiri telah menggaris bawahi perlunya audit atas laporan
keuangan tahunan perusahaan oleh auditor independen untuk memberikan pandangan
objektif atas penyajian laporan keuangan. Walaupun ada, namun sering sekali peraturan ini
tidak dilaksanakan oleh perusahaan. OECD juga mengharuskan pemisahan tanggung jawab
yang bisa menimbulkan konflik kepentingan dalam pemangku jabatan di perusahaan.
Kita perlu membangun alat untuk kepemimpinan dan struktur insentif yang kuat
menghadapi inovasi dalam bidang keuangan yang cepat. Standar akuntansi juga perlu
berbasis prinsip-prinsip tersebut. Selain peraturan terlulis, perlu komitmen politis dalam
menjalankannya. Pemerintah selaku pengawas perlu memastikan bahwa GCG tidak hanya
dipahami tapi dilaksanakan juga.
Tanggung Jawab
Istilah tanggung jawab sosial perusahaan berarti tindakan yang diambil oleh
perusahaan untuk memenuhi ekspektasi terciptanya hubungan saling menguntungkan dari
bisnis dan masyarakat sekitar. Tantangan dalam memenuhi ekspektasi ini semakin kompleks
karena perusahaan biasanya beroperasi dengan basis banyak peraturan hukum, regulasi,
budaya dan lingkungan bisnis. Manfaat dari globalisasi telah terdokumentasi dengan baik,
namun juga telah meningkatkan perhatian publik pada perusahaan. Banyak perusahaan
multinasional yang sekedar menikmati keuntungan sumberdaya di suatu tempat, tanpa
memberikan kontribusi yang cukup untuk meningkatkan perekonomian masyarakat lokal.

Perusahaan banyak dituduh melakukan praktek korupsi bersama pejabat negara, pelanggaran
dalam HAM dan tenaga kerja, serta menyebabkan kerusakan lingkungan.
Beberapa tahun terakhir, perusahaan mulai meningkatkan praktek bisnis etis dan taat
hukum. Banyak kode etik yang diciptakan dengan bantuan pengawasan pelaksanaan dari
manajemen langsung. Kode etik ini dikembangkan dengan bantuan dari serikat buruh,
organisasi nonpemerintah dan pemerintah.

INDONESIAS CODE OF GOOD CORPORATE GOVERNANCE (PEDOMAN


UMUM GOOD CORPORATE GOVERNANCE INDONESIA)
Latar Belakang
1. Penyempurnaan Pedoman GCG berkaitan dengan adanya krisis ekonomi dan moneter
pada tahun 1997-1999 di Indonesia yang berkembang menjadi krisis multidimensi
berkepanjangan. Hal ini terjadi karena banyak perusahaan belum menerapkan GCG,
khususnya etika bisnis.
2. Perkembangan GCG di luar negeri melalui revisi OECDs Principles of Corporate
Governance tahun 2004, menegaskan perlunya penciptaan kondisi oleh Pemerintah
dan masyarakat dalam penerapan GCG yang efektif. Peristiwa WorldCom dan Enron
di AS memperkuat keyakinan tentang pentingnya GCG, yang ditanggapi dengan
perubahan fundamental perundangan di bidang audit dan pasar modal.
3. Pemerintah menyadari perlunya penerapan good governance di sektor publik, karena
pelaksanaan GCG di dunia usaha tidak mungkin diwujudkan tanpa adanya good
public governance dan partisipasi masyarakat.
Maksud dan Tujuan Pedoman
4. Pedoman GCG merupakan acuan bagi perusahaan untuk melaksanakan GCG dalam
rangka:
a. Mendorong

tercapainya

pengelolaan

perusahaan

berasas

transparansi,

akuntabilitas, responsibilitas, independensi serta kewajaran dan kesetaraan


b. Mendorong pemberdayaan dan fungsi kemandirian organ perusahaan melalui DK,
Direksi, dan RUPS

c. Mendorong shareholder mengambil dan menjalankan keputusan sesuai nilai moral


dan perundangan
d. Mendorong kesadaran dan tanggung jawab sosial perusahaan terhadap masyarakat
dan lingkungan sekitar perusahaan
e. Mengoptimalkan nilai perusahaan bagi stockholder dan stakeholder
f. Meningkatkan daya saing perusahaan secara nasional dan internasional
5. Pedoman GCG dikeluarkan untuk semua perusahaan dan merupakan standar minimal
sehingga perlu dibuat manual operasional di tiap perusahaan
6. Perusahaan publik, BUMN/D, dan perusahaan yang produk/jasa digunakan
masyarakat serta yang berdampak luas bagi lingkungan diharap menjadi pelopor
penerapan Pedoman GCG. Regulator diharapkan menyusun peraturan terkait
menggunakan Pedoman GCG ini.
BAB I PENCIPTAAN SITUASI KONDUSIF UNTUK MELAKSANAKAN GOOD
CORPORATE GOVERNANCE
Prinsip Dasar
GCG mendorong terciptanya pasar yang efisien, transparan dan konsisten dengan
perundangan, sehingga GCG perlu didukung tiga pilar yang saling berhubungan dengan
prinsip-prinsip dasar antara lain:
1. Negara dan perangkatnya menciptakan peraturan perundangan yang menunjang iklim
usaha yang sehat, efisien dan transparan, melaksanakan perundangan dan penegakan
hukum secara konsisten.
2. Dunia usaha sebagai pelaku pasar menerapkan GCG sebagai pedoman dasar
pelaksanaan usaha
3. Masyarakat sebagai pengguna produk dan jasa serta pihak yang terkena dampak
keberadaan perusahaan, menunjukkan kepedulian dan melakukan kontrak sosial
secara obyekti dan bertanggung jawab.
Pedoman Pokok Pelaksanaan
1. Peranan Negara
a. Melakukan koordinasi antar penyelenggara negara dan penyusun peraturan UU
b. Mengikutsertakan dunia usaha dan masyarakat dalam penyusunan UU
c. Menciptakan sistem politik yang sehat dan berintegritas dan profesional
d. Melaksanakan peraturan UU dan penegakan hukum yang konsisten
e. Mencegah KKN

f. Mengatur kewenangan dan koordinasi antar instansi yang jelas untuk pelayanan
masyarakat agar tercipta iklim usaha sehat, efisien dan transparan
g. Memberlakukan peraturan UU perlindungan saksi dan pelapor (whistleblower)
h. Mengeluarkan peraturan untuk pelaksanaan GCG agar tercipta iklim usaha sehat,
efisien dan transparan.
i. Melaksanakan hak dan kewajiban yang sama dengan stockholder lainnya
2. Peranan Dunia Usaha
a. Menerapkan etika bisnis dengan konsisten agar tercipta iklim usaha sehat, efisien
b.
c.
d.
e.

dan transparan
Berperilaku patuh dalam melaksanakan peraturan UU
Mencegah KKN
Meningkatkan kualitas pengelolaan dan pola kerja perusahaan berasas GCG
Melaksanakan fungsi ombudsman untuk menampung informasi tentang
penyimpangan di perusahaan.

3. Peranan masyarakat
a. Melakukan kontrol sosial dnehan memperhatikan dan peduli pada pelayanan
masyarakat yang dilakukan penyelenggara negara terhadap kegiatan dan
produk/jasa yang dihasilkan dunia usaha
b. Melakukan komunikasi dengan penyelenggaran negara dan dunia usaha.
c. Mematuhi peraturan UU dengan penuh kesadaran dan tanggung jawab

BAB II ASAS GOOD CORPORATE GOVERNANCE


Asas GCG yaitu:
1. Transparansi (Transparency)
Prinsip Dasar
Perusahaan harus menyediakan informasi yang material dan relevan dengan cara yang
mudah diakses dan dipahami oleh stakeholder.
Pedoman Pokok Pelaksanaan
a. Perusahaan harus menyediakan informasi yang tepat waktu, memadai, jelas,
akurat dan dapat dibandingkan serta mudah diakses stakeholder
b. Informasi yang diungkap meliputi visi, misi, sasaran usaha, strategi usaha,
kepemilikan saham, anggota DK, sistem manajemen risiko, SPI, sistem GCG dan
kejadian penting lainnya
c. Prinsip keterbukaan
tidak mengurangi kewajiban memenuhi kerahasiaan
perusahaan sesuai UU, rahasia jabatan dan hak pribadi
d. Kebijakan perusahaan harus tertulis dan proporsional disampaikan ke stakeholder

2. Akuntabilitas (Accountability)
Prinsip Dasar
Perusahaan harus dapat mempertanggungjawabkan kinerjanya secara transparan dan
wajar.
Pedoman Pokok Pelakasnaan
a. Perusahaan harus menetapkan rincian tugas dan tanggung jawab organ perusahaan
dan karyawan yang jelas dan selaras visi, misi, nilai dan strategi perusahaan
b. Perusahan harus meyakini semua organ dan karyawan perusahaan berkemampuan
sesuai tugas, tanggung jawab dan peran dalam pelaksanaan GCG
c. Perusahaan harus memastikan ada SPI yang efektif
d. Perusahaan harus memiliki ukuran kinerja untuk semu jajaran perusahaan
e. Semua organ dan karyawan perusahaan harus berpegang etika bisnis dan
berpedoman perilaku
3. Responsibilitas (Responsibiliy)
Prinsip Dasar
Perusahaan harus mematuhi peraturan UU serta bertanggung jawab terhadap
masyarakat dan lingkungan sehingga usaha berkesinambungan jangka panjang dan
diakui sebagai good corporate citizen.
Pedoman Pokok Pelaksanaan
a. Organ perusahaan harus berprinsip kehati-hatian dan patuh pada peraturan UU,
anggaran dasar dan peraturan perusahaan
b. Perusahaan harus melaksanakan tanggung jawab sosial dengan peduli terhadap
masyarakat dan lingkungan
4. Independensi (Independency)
Prinsip Dasar
Perusahaan harus dikelola secara independen sehingga organ perusahaan tidak saling
mendominasi dan tidak diintervensi pihak lain
Pedoman Pokok Pelaksanaan
a. Organ perusahaan harus menghindari dominasi pihak manapun, ridak dipengaruhi
kepentingan tertentu, bebas dari konflik kepentingan dan tekanan.
b. Organ perusahaan harus melaksanakan fungsi dan tugas sesuai anggaran dasar dan
peraturan UU tidak saling dominasi dan melempar tanggung jawab
5. Kewajaran dan Kesetaraan (Fairness)
Prinsip Dasar

Perusahaan harus senantiasa memperhatikan kepentingan stockholder dan stakeholder


atas kewajaran dan kesetaraan.
Pedoman Pokok Pelaksanaan
a. Perusahaan memberi kesempatan stakeholder untuk memberi masukan dan
berpendapat untuk kepentingan perusahaan dan membuka akses informasi
b. Perusahaan harus memperlakukan secara setara dan wajar semua stakeholder
sesuai manfaat dan kontribusinya
c. Perusahaan memberi kesempatan yang sama dalam penerimaan karyawan, karir
dan pelaksanaan tugas secara profesional tanpa diskriminasi.

BAB III ETIKA BISNIS DAN PEDOMAN PERILAKU


Prinsip Dasar
Pelaksanaan GCG harus dilandasi integritas tinggi, prinsip-prinsip dasar harus dimiliki
perusahaan yaitu:
1. Perusahaan memiliki nilai-nilai perusahaan yang menggambarkan sikap moral
2. Sikap moral direalisasikan dengan perumusan etika bisnis yang dilaksanakan secara
berkesinambungan
3. Nilai-nilai dan rumusan etika bisnis dituangkan dan dijabarkan agar dapat dipahami
dan diterapkan
Pedoman Pokok Pelaksanaan
1. Nilai-Nilai Perusahaan
a. Nilai perusahaan merupakan landasan moral dalam mencapai visi dan misi
b. Dalam merumuskan nilai perusahaan harus disesuaikan dengan sektor usaha
c. Niali perusahaan universal antara lain terpercaya, adil dan jujur
2. Etika bisnis
a. Etika bisnis adalah acuan bagi perusahaan untuk melaksanakan kegiatan usaha
b. Penerapan etika bisnis mendukung terciptanya budaya perusahaan
c. Perusahaan harus merumuskan etika bisnis dan dijabarkan lebih lanjut
3. Pedoman Perilaku
Fungsi Pedoman Perilaku
a. Pedoman perilaku adalah penjabaran nilai perusahaan dan etika bisnis dan penjadi
panduan bagi organ dan keryawan perusahaan
b. Pedoman perilaku mencakup panduan tentang benturan kepentingan, pemberian
dan penerimaan hadiah dan donasi, kepatuhan peraturan, kerahasiaan informasi,
dan pelaporan perilaku tidak etis
Benturan Kepentingan

a. Bentunran kepentingan adalah keadaan dimana terdapat konflik antara


kepentingan ekonomis perusahaan dan kepentingan ekonomis pribadi stockholder,
DK dan Direksi serta karyawan
b. Organ perusahaan harus mendahulukan kepentingan ekonomis perusahaan diatas
kepentingan ekonomis pribadi atau pihak lainnya
c. Organ perusahaan dilarang menyalahgunakan jabatan untuk kepentingan dan
keuntungan pribadi
d. Pengambilan keputusan berunsur benturan kepentingan, pihak bersangkutan tidak
boleh ikut serta
e. Stockholder yang berbenturan kepentingan harus mengeluarkan pendapat dalam
RUPS
f. Organ perusahaan setiap tahun harus membuat pernyataan tidak berbenturan
kepentingan terhadap keputusan yang dibuat
Pemberian dan Penerimaan Hadiah dan Donasi
a. Organ perusahaan dilarang memberi sesuatu langsung/tidak langsung kepada
pejabat negara atau individu mewakili mitra bisnis yang mempengaruhi keputusan
b. Organ perusahaan dilaran menerima sesuatu untuk kepentingannya dari mitra
bisnis yang dapat mempengaruhi keputusannya.
c. Donasi oleh perusahaan ke partai pilitik atau calon anggota legislatif dan eksekutif
hanya boleh sesuai peraturan UU
d. Organ perusahaan harus membuat pernyataan tidak memberikan/menerima
sesuatu yang mempengaruhi keputusannya.
Kepatuhan terhadap Peraturan
a. Organ perusahaan dan karyawan harus melaksanakan peraturan UU dan
perusahaan
b. DK memastikan Direksi dan karyawan melaksanakan peraturan UU dan
perusahaan
c. Perusahaan mencatat harta, utang modal secara benar sesuai PABU
Kerahasian Informasi
a. Anggota DK dan Direksi, pemegang saham dan karyawan harus menjaga
kerahasiaan informasi perusahaan
b. Anggota DK dan Direksi, pemegang

saham

dan

karyawan

dilarang

menyalahgunakan informasi berkaitan dengan perusahaan


c. Mantan anggota DK dan Direksi, pemegang saham dan karyawan dilarang
mengungkapkan informasi rahasi perusahaan yang diperolehnya selama bekerja.
Pelaporan atas pelanggaran dan perlindungan bagi pelapor
a. DK wajib menerima dan memastikan pengaduan pelanggaran etika bisnis,
pedoman perilaku, peraturan UU dan perusahaan diproses wajar dan tepat waktu

b. Perusahaan harus menyusun peraturan yang menjamin perlindungan terhadap


individu yang melaporkan terjadinya pelanggaran terhadap pelanggaran etika
bisnis, pedoman perilaku, peraturan UU dan perusahaan.

BAB IV ORGAN PERUSAHAAN


Organ perusahaan terdiri dari:
A. Rapat Umum Pemegang Saham
Prinsip Dasar
RUPS sebagai organ perusahaan merupakan wadah para pemegang saham untuk mengambil
keputusan penting yang berkaitan dengan modal yang ditanam dalam perusahaan, dengan
memperhatikan ketentuan anggaran dasar dan peraturan perundang-undangan. Keputusan
yang diambil dalam RUPS harus didasarkan pada kepentingan usaha perusahaan dalam
jangka panjang. RUPS dan atau pemegang saham tidak dapat melakukan intervensi terhadap
tugas, fungsi dan wewenang Dewan Komisaris dan Direksi dengan tidak mengurangi
wewenang RUPS untuk menjalankan haknya sesuai dengan anggaran dasar dan peraturan
perundangundangan, termasuk untuk melakukan penggantian atau pemberhentian anggota
Dewan Komisaris dan atau Direksi.
B. Dewan Komisaris dan Direksi
Prinsip Dasar
Kepengurusan perseroan terbatas di Indonesia menganut sistem dua badan (twoboard system)
yaitu Dewan Komisaris dan Direksi yang mempunyai wewenang dan tanggung jawab yang
jelas sesuai dengan fungsinya masing-masing sebagaimana diamanahkan dalam anggaran
dasar dan peraturan perundang-undangan (fiduciary responsibility). Namun demikian,
keduanya mempunyai tanggung jawab untuk memelihara kesinambungan usaha perusahaan
dalam jangka panjang. Oleh karena itu, Dewan Komisaris dan Direksi harus memiliki
kesamaan persepsi terhadap visi, misi, dan nilai-nilai perusahaan.

C. Dewan Komisaris
Prinsip Dasar
Dewan Komisaris sebagai organ perusahaan bertugas dan bertanggungjawab secara kolektif
untuk melakukan pengawasan dan memberikan nasihat kepada Direksi serta memastikan
bahwa Perusahaan melaksanakan GCG. Namun demikian, Dewan Komisaris tidak boleh
turut serta dalam mengambil keputusan operasional. Kedudukan masing-masing anggota
Dewan Komisaris termasuk Komisaris Utama adalah setara. Tugas Komisaris Utama sebagai
primus inter pares adalah mengkoordinasikan kegiatan Dewan Komisaris. Agar pelaksanaan
tugas Dewan Komisaris dapat berjalan secara efektif, perlu dipenuhi prinsip-prinsip berikut:
1. Komposisi Dewan Komisaris harus memungkinkan pengambilan keputusan secara
efektif, tepat dan cepat, serta dapat bertindak independen.
2. Anggota Dewan Komisaris harus profesional, yaitu berintegritas dan memiliki
kemampuan sehingga dapat menjalankan fungsinya dengan baik termasuk
memastikan bahwa Direksi telah memperhatikan kepentingan semua pemangku
kepentingan.
3. Fungsi pengawasan dan pemberian nasihat Dewan Komisaris mencakup tindakan
pencegahan, perbaikan, sampai kepada pemberhentian sementara.
D. Direksi
Prinsip Dasar
Direksi sebagai organ perusahaan bertugas dan bertanggungjawab secara kolegial dalam
mengelola perusahaan. Masing-masing anggota Direksi dapat melaksanakan tugas dan
mengambil keputusan sesuai dengan pembagian tugas dan wewenangnya. Namun,
pelaksanaan tugas oleh masing-masing anggota Direksi tetap merupakan tanggung jawab
bersama. Kedudukan masing-masing anggota Direksi termasuk Direktur Utama adalah setara.
Tugas Direktur Utama sebagai primus inter pares adalah mengkoordinasikan kegiatan
Direksi. Agar pelaksanaan tugas Direksi dapat berjalan secara efektif, perlu dipenuhi prinsipprinsip berikut:

1.

Komposisi Direksi harus sedemikian rupa sehingga memungkinkan pengambilan

2.

keputusan secara efektif, tepat dan cepat, serta dapat bertindak independen.
Direksi harus profesional yaitu berintegritas dan memiliki pengalaman serta

3.

kecakapan yang diperlukan untuk menjalankan tugasnya.


Direksi bertanggung jawab terhadap pengelolaan perusahaan

agar

dapat

menghasilkan keuntungan (profitability) dan memastikan kesinambungan usaha


4.

perusahaan.
Direksi mempertanggungjawabkan kepengurusannya dalam RUPS sesuai dengan
peraturan perundang-undangan yang berlaku.

BAB V PEMEGANG SAHAM


A. Prinsip Dasar
1. Pemegang saham harus menyadari bahwa dalam melaksanakan hak dan tanggung
jawabnya harus memperhatikan juga kelangsungan hidup perusahaan.
2. Perusahaan harus menjamin dapat terpenuhinya hak dan tanggung jawab pemegang
saham atas dasar asas kewajaran dan kesetaraan (fairness) sesuai dengan peraturan
perundang-undangan dan anggaran dasar perusahaan.
B. Pedoman Pokok Pelaksanaan
1. Hak dan tanggung jawab pemegang saham
a. Hak
1) Hak untuk menghadiri, berpendapat, dan bersuara di dalam RUPS.
2) Hak untuk memperoleh informasi mengenai perusahaan, kecuali hal-hal yang
bersifat rahasia.
3) Hak untuk menerima bagian dari keuntungan perusahaan
4) Hak untuk memperoleh penjelasan lengkap
5) Setiap pemegang saham berhak mengeluarkan suara sesuai dengan jenis,
klasifikasi dan jumlah saham yang dimiliki
6) setiap pemegang saham berhak untuk diperlakukan setara berdasarkan jenis
dan klasifikasi saham yang dimilikinya.
b. Tanggung jawab
1) memperhatikankepentingan pemegang saham minoritas dan pemangku
kepentingan lainnya sesuai peraturan perundang-undangan
2) Pemegang saham minoritas bertanggung jawab untuk menggunakan haknya
dengan baik sesuai dengan peraturan perundang-undangan dan anggaran dasar
3) memisahkan kepemilikan harta perusahaan dengan kepemilikan harta pribadi
4) memisahkan fungsinya sebagai pemegang saham dengan fungsinya sebagai
anggota Dewan Komisaris atau Direksi

5) Mengupayakan agar akuntabilitas dan hubungan antar-perusahaan dapat


dilakukan secara jelas
2. Tanggung jawab perusahaan terhadap hak dan kewajiban pemegang saham
a. Perusahaan harus melindungi hak pemegang saham sesuai dengan peraturan
perundang-undangan dan anggaran dasar perusahaan.
b. Perusahaan harus menyelenggarakan daftar pemegang saham secara tertib
sesuai dengan peraturan perundang-undangan dan anggaran dasar.
c. Perusahaan harus menyediakan informasi mengenai perusahaan secara tepat
waktu, benar dan teratur bagi pemegang saham, kecuali hal-hal yang bersifat
rahasia.
d. Perusahaan tidak boleh memihak pada pemegang saham tertentu dengan
memberikan informasi yang tidak diungkapkan kepada pemegang saham
lainnya. Informasi harus diberikan kepada semua pemegang saham tanpa
menghiraukan jenis dan klasifikasi saham yang dimilikinya.
e. Perusahaan harus dapat memberikan penjelasan lengkap dan informasi yang
akurat mengenai penyelenggaraan RUPS.

BAB VI PEMANGKU KEPENTINGAN


A. Prinsip Dasar
Pemangku kepentingan adalah mereka yang memiliki kepentingan terhadap
perusahaan dan mereka yang terpengaruh secara langsung oleh keputusan strategis dan
operasional perusahaan, yang antara lain terdiri dari karyawan, mitra bisnis, dan
masyarakat terutama sekitar tempat usaha perusahaan.
1. Perusahaan menjamin tidak terjadinya diskriminasi berdasarkan SARA, golongan,
dan gender serta terciptanya perlakuan yang adil dan jujur dalam mendorong
perkembangan karyawan.
2. Perusahaan dan mitra bisnis harus bekerja sama untuk kepentingan kedua belah pihak
atas dasar prinsip saling menguntungkan.
3. Perusahaan harus memperhatikan kepentingan umum, terutama masyarakat sekitar
perusahaan, serta pengguna produk dan jasa perusahaan.
B. Pedoman Pokok Pelaksanaan
1. Karyawan

a. Saat penerimaan karyawan, perusahaan harus menggunakan kemampuan bekerja


dan kriteria yang terkait dengan sifat pekerjaan secara taat azas.
b. Penetapan besarnya gaji, keikutsertaan dalam pelatihan, penetapan jenjang karir
dan penentuan persyaratan kerja lainnya harus dilakukan secara obyektif
c. Perusahaan harus memiliki peraturan tertulis yang mengatur dengan jelas pola
rekrutmen serta hak dan kewajiban karyawan
d. Perusahaan harus menjamin terciptanya lingkungan kerja yang kondusif, termasuk
kesehatan dan keselamatan kerja
e. Perusahaan harus memastikan tersedianya informasi yang perlu diketahui oleh
karyawan melalui sistem komunikasi yang berjalan baik dan tepat waktu.
f. Perusahaan harus memastikan agar karyawan tidak menggunakan nama, fasilitas,
atau hubungan baik perusahaan dengan pihak eksternal untuk kepentingan pribadi.
2. Mitra Bisnis
Mitra Bisnis adalah pemasok, distributor, kreditur, debitur, dan pihak lainnya yang
melakukan transaksi usaha dengan perusahaan.
a. Perusahaan harus memiliki peraturan yang dapat menjamin dilaksanakannya hak
dan kewajiban mitra bisnis.
b. Mitra bisnis berhak memperoleh informasi yang relevan sesuai hubungan bisnis
dengan perusahaan.
c. perusahaan dan mitra bisnis berkewajiban untuk merahasiakan informasi dan
melindungi kepentingan masing-masing pihak.
3. Masyarakat serta Pengguna Produk dan Jasa
a. Perusahaan harus memiliki peraturan yang dapat menjamin terjaganya keselarasan
hubungan antara perusahaan dengan masyarakat sekitar, termasuk penerapan
program kemitraan dan bina lingkungan.
b. Perusahaan bertanggungjawab atas kualitas produk dan jasa yang dihasilkan serta
dampak negatif terhadap dan keselamatan pengguna.
c. Perusahaan bertanggungjawab atas dampak negatif yang ditimbulkan oleh
kegiatan usaha perusahaan terhadap masyarakat dan lingkungan dimana
perusahaan beroperasi.

BAB VII PERNYATAAN TENTANG PENERAPAN PEDOMAN GCG


A. Prinsip Dasar
Setiap perusahaan harus membuat pernyataan tentang kesesuaian penerapan GCG
dengan Pedoman GCG ini dalam laporan tahunannya. Pernyataan tersebut harus disertai

laporan tentang struktur dan mekanisme kerja organ perusahaan serta informasi penting
lain yang berkaitan dengan penerapan GCG.
B. Pedoman Pokok Pelaksanaan
Pernyataan dan laporan tentang GCG merupakan bagian dari laporan tahunan
perusahaan. Bilai ada hal tentang GCG yang belum dilaksanakan, perusahaan dapat
mengungkapkannya dalam laporan.
Laporan tentang struktur dan mekanisme kerja organ perusahaan meliputi:
1. Struktur dan mekanisme kerja Dewan Komisaris
2. Struktur dan mekanisme kerja Direksi
Informasi lain yang perlus diungkapkan mencakup:
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Visi, misi dan nilai-nilai perusahaan;


Pemegang saham pengendali;
Kebijakan dan jumlah remunerasi Dewan Komisaris dan Direksi;
Transaksi dengan pihak yang memiliki benturan kepentingan;
Hasil penilaian penerapan GCG yang dilaporkan dalam RUPS tahunan; dan
Kejadian luar biasa yang telah dialami perusahaan dan dapat berpengaruh pada
kinerja perusahaan.

BAB VIII PEDOMAN PRAKTIS PENERAPAN GCG


Pelaksanaan GCG perlu dilakukan secara sistematis dan berkesinambungan. Oleh karena
itu perusahaan harus menyusun pedoman GCG perusahaan dengan mengacu pada Pedoman
GCG dan Pedoman Sektoral bila ada. Pedoman GCG perusahaan tersebut mencakup
sekurang-kurangnya hal- hal sebagai berikut
1. Visi, misi dan nilai-nilai perusahaan;
2. Kedudukan dan fungsi RUPS, Dewan Komisaris, Direksi, komite penunjang Dewan
Komisaris, dan pengawasan internal;
3. Kebijakan untuk memastikan terlaksananya fungsi setiap organ perusahaan secara efektif;
4. Kebijakan untuk memastikan terlaksananya akuntabilitas, pengendalian internal yang
efektif dan pelaporan keuangan yang benar;
5. Pedoman perilaku yang didasarkan pada nilai-nilai perusahaan dan etika bisnis;
6. Sarana pengungkapan informasi untuk pemegang saham dan pemangku kepentingan
lainnya;
7. Kebijakan penyempurnaan berbagai peraturan perusahaan dalam rangka memenuhi
prinsip GCG.

Agar pelaksanaan GCG dapat berjalan efektif, diperlukan proses keikutsertaan semua
pihak dalam perusahaan. Untuk itu diperlukan tahapan sebagai berikut:
1. Membangun pemahaman, kepedulian dan komitmen untuk melaksanakan GCG oleh
semua anggota Direksi dan Dewan Komisaris, serta Pemegang Saham Pengendali, dan
semua karyawan;
2. Melakukan kajian terhadap kondisi perusahaan yang berkaitan dengan pelaksanaan GCG
dan tindakan korektif yang diperlukan;
3. Menyusun program dan pedoman pelaksanaan GCG perusahaan;
4. Melakukan internalisasi pelaksanaan GCG sehingga terbentuk rasa memiliki dari semua
pihak dalam perusahaan, serta pemahaman atas pelaksanaan pedoman GCG dalam
kegiatan sehari-hari;
5. Melakukan penilaian sendiri atau dengan menggunakan jasa pihak eksternal yang
independen untuk memastikan penerapan GCG secara berkesinambungan. Hasil penilaian
tersebut diungkapkan dalam laporan tahunan dan dilaporkan dalam RUPS tahunan.