Anda di halaman 1dari 1

Studi kasus 1:

Pada 1 sd 14 November 2015 tim audit internal puskesmas


Adimerto melakukan audit program promosi kesehatan. Kriteria
yang digunakan untuk audit adalah perencanaan dan pelaksanaan
promosi kesehatan untuk menunjang kesehatan ibu dan anak. Dari
hasil audit diperoleh bahwa dari kegiatan promosi kesehatan yang
direncanakan pada tiga bulan terakhir tidak memenuhi target yang
ditentukan. Tiap bulan diagendakan 6 kali kegiatan penyuluhan,
tetapi hanya tercapai bulan Agustus 3 kali, September 4 kali,
Oktober 4 kali. Analisis kebutuhan akan penyuluhan tidak pernah
dilakukan, jadual disusun tidak berdasarkan analisis kebutuhan
hanya merupakan kebiasaan. Dari kegiatan penyuluhan tersebut
yang dilaksanakan pada siang hari antara jam 10.00 sd 12.00 ratarata hanya dihadiri oleh 10 sampai dengan 15 kepala keluarga saja
ditambah dengan 3 4 orang perangkat desa. Ketika diwawancara
apakah dilakukan kesepakatan dengan masyarakat/tokoh
masyarakat/kader tentang waktu penyuluhan, ternyata tidak
dilakukan.
Susun laporan audit.
Studi kasus 2:
Pada tanggal 16 s/d 20 Nov 2015 tim audit internal melakukan audit
pelayanan laboratorium. Kriteria yang digunakan adalah standar
akreditasi Bab 8.1. Dari wawancara dan observasi di laboratorium,
ditemukan hasil sebagai berikut: jenis-jenis pelayanan lab yang
disediakan belum ditetapkan, pemeriksaan lab dilakukan oleh
tenaga analis yang berjumlah 3 orang. Prosedur pemeriksaan lab
tidak tersedia di laboratorium, petugas melakukan pemeriksaan
sesuai dengan yang mereka ketahui. Dijumpai reagen yang
kadaluwarsa yaitu reagen yang digunakan untuk pemeriksaan BTA.
Reagen diletakkan di lantai ruang laboratorium. Rentang nilai hasil
laboratorium belum ditetapkan, ukuran kinerja pelayanan
laboratorium belum ditetapkan. Tidak dapat ditemukan bukti
pelaksanaan kalibrasi maupun validasi instrument. Spesimen yang
diambil dari pasien tidak diberi identitas yang jelas.
Susun laporan audit