Anda di halaman 1dari 22

KERANGKA ACUAN KERJA (KAK)

Uraian Pendahuluan

1. Latar Belakang
Salah satu konsekuensi perkembangan suatu wilayah adalah semakin meningkatnya
kebutuhan akan ruang terbangun untuk menampung berbagai jenis kegiatan. Semakin banyak
kebutuhan ruang terbangun dapat berpotensi menimbulkan konflik alih fungsi lahan, kerusakan
lingkungan, menurunkan daya dukung lingkungan, sehingga perlu dilakukan upaya untuk menjaga,
menyeimbangkan dan meningkatkan kualitas lingkungan melalui penyediaan Ruang Terbuka Hijau
(RTH) yang memadai.
Bahwa kuantitas dan kualitas ruang terbuka publik terutama RTH saat ini mengalami
penurunan yang sangat signifikan dan mengakibatkan penurunan kualitas lingkungan hidup
perkotaan yang berdampak keberbagai sendi kehidupan perkotaan antara lain sering terjadinya
banjir, peningkatan pencemaran udara, terbatasnya ruang yang tersedia untuk interaksi social.
Sesuai dengan amanat Undang-Undang No 26 tahun 2007 Tentang Penataan Ruang,
bahwa setiap kabupaten/kota harus menyusun rencana penyediaan dan pemanfaatan RTH, yang
terdiri dari RTH Publik dan RTH Privat. Proporsi RTH pada wilayah perkotaan paling sedikit 30 %
dari luas wilayah perkotaan, dimana 20% merupakan RTH publik dan 10% RTH privat. RTH
tersebut dimaksudkan sebagai salah satu instrumen untuk menjaga lingkungan perkotaan yang
berkelanjutan secara ekologis dengan peningkatan nilai lahan. RTH sekaligus merupakan ruang
publik yang memiliki manfaat rekreatif dan rasa nyaman karena faktor estetikanya.
Untuk itu, dalam rangka mendukung penyediaan dan pemanfaatan RTH di Kabupaten
Gresik, Badan Badan Perencanaan Pembangunan, Penelitian Dan Pengembangan Daerah
Kabupaten Gresik melakukan kegiatan Penyusunan Masterplan Ruang Terbuka Hijau. Kegiatan ini
diselenggarakan dalam rangka untuk menginventaris RTH eksisting serta mengidentifikasi rencana
kebutuhan pengembangan RTH Kabupaten Gresik yang diharapkan nantinya dapat mendukung
perwujudan ruang kota yang nyaman, produktif dan berkelanjutan.
Dalam pengertian RTH, dapat dibedakan menjadi RTH alami yang berupa habitat liar
alami, kawasan lindung dan taman-taman nasional, dan RTH non alami atau binaan/hasil
perencanaan. Pada tahap awal ini, sebelum menginjak pada tahap-tahap berikutnya, yang
dibutuhkan adalah melakukan identifikasi terhadap ketersediaan RTH berdasarkan jenisnya.
2. Maksud dan Tujuan
A.

Maksud
Maksud dari kegiatan ini adalah untuk memenuhi ketentuan dalam penyelenggaraan penataan

Ruang Terbuka Hijau sesuai dengan UU No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang dan
Permen PU no. 5 Tahun 2008.
B.

Tujuan
Tujuan disusunnya Masterplan Ruang Terbuka Hijau adalah :
a) Tersedianya Rencana Penyediaan dan pemanfaatan RTH Kabupaten Gresik;
b) Terciptanya aspek planologis perkotaan melalui keseimbangan antara lingkungan alam dan
lingkungan binaan yang berguna untuk kepentingan masayarakat;
c) Terjaganya ketersediaan lahan sebagai kawasan resapan air; dan
d) Peningkatan keserasian lingkungan perkotaan sebagai sarana pengaman lingkungan
perkotaan yang aman, nyaman, segar, indah, dan bersih.

3. Sasaran
Sasaran dari penyusunan Masterplan Ruang Terbuka Hijau ini adalah untuk :
a) mengidentifikasi RTH eksisting serta kebutuhan rencana pengembangan RTH untuk
mewujudkan ruang-ruang kota yang lebih berkualitas, indah, nyaman, sehat dan
berkelanjutan;
b) mengidentifikasi Status Lahan RTH Publik Kab. Gresik;
c) menyusun Rencana Pencapaian 30 % wilayah Perkotaan berupa 20% RTH Publik, dan 10%
RTH Privat.
4. Lokasi Kegiatan
Penyusunan Masterplan Ruang Terbuka Hijau meliputi 18 (delapan belas) kecamatan di wilayah
Kabupaten Gresik
5. Sumber Pendanaan
Pelaksanaan kegiatan Penyusunan Masterplan Ruang Terbuka Hijau ini diperlukan biaya Rp.
320.000.000,00 (Tiga Ratus Dua Puluh Juta Rupiah ) termasuk PPN yang bersumber dari APBD
Kabupaten Gresik Tahun Anggaran 2015.
6. Nama dan Organisasi Pejabat Pembuat Komitmen
Nama Pejabat Pembuat Komitmen: MISBAHUL MUNIR S.Sos, M.Si
Proyek/Satuan Kerja: PENYUSUNAN MASTERPLAN RUANG TERBUKA HIJAU TAHUN 2015/
BIDANG PRASWIL, SDA DAN LINGKUNGAN PADA BAPPEDA KAB.
GRESIK

Data Penunjang
7. Data Dasar
Kelengkapan data yang harus diakomodasikan dalam Penyusunan Masterplan Ruang Terbuka
Hijau adalah :
a) Data RTRW Kabupaten Gresik 2010 2030
b) Data Rencana Strategis, RPJPD, RPJMD
c) Data wilayah administrasi;
d) Data fisiografis;
e) Data kependudukan;
f) Data peruntukan ruang;
g) Data penguasaan, penggunaan dan pemanfaatan lahan;
h) Data ketersediaan prasarana dan sarana;
i)

Data penyediaan RTH eksisting;

j)

Data vegetasi pada lokasi RTH eksisting;

k) Data terkait kawasan dan bangunan (kualitas, intensitas bangunan, tata bangunan); dan
l)

Peta dasar rupa bumi dan peta tematik yang dibutuhkan, penguasaan lahan, penggunaan
lahan, peta peruntukan ruang, pada skala atau tingkat ketelitian minimal peta 1:5.000 yang
sudah mendapat rekomendasi teknis dari Badan Informasi Geospasial.

8. Standar Teknis
a) Strategi dan Kebijakan Penyediaan dan Pemanfaatan serta Pengelolaan RTH ;
b) Gambaran Umum Kondisi RTH;
c) Analisa Kebutuhan Penyediaan RTH;
d) Rencana Penyediaan RTH;
e) Rencana Pemanfaatan RTH;
f) Indikasi Program.
9. Studi-Studi Terdahulu
a)

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Cerme Tahun 2006;

b)

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kedamean Tahun 2006;

c)

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan SidayuTahun 2006;

d)

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Manyar Tahun 2006;

e)

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Driyorejo Tahun 2007;

f)

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Menganti Tahun 2007;

g)

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Wringinanom Tahun 2007;

h)

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Gresik Tahun 2008;

i)

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Duduksampeyan Tahun 2008;

j)

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan BungahTahun 2008;

k)

Penyusunan Pemutakhiran Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Cerme Tahun 2008;

l)

Penyusunan Pemutakhiran Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Kedamean Tahun 2008;

m) Penyusunan Pemutakhiran Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan SidayuTahun 2008;


n)

Penyusunan Pemutakhiran Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Manyar Tahun 2008;

o)

Penyusunan Kebijakan, Norma, Standar, pedoman dan Manual Penyediaan RTH di Kota
Gresik Tahun 2008;

p)

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Benjeng Tahun 2009;

q)

Penyusunan Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan Koridor Jl. Panglima Sudirman Jl.
Jaksa Agung Suprapto - Jl. Usman Sadar Gresik Tahun 2009;

r)

Penyusunan Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan Koridor Jl. Akim Kayat, Jl. MH
Thamrin, dan Jl. KH Abdul Karim Kabupaten Gresik Tahun 2010;

s)

Penyusunan Rencana Pembangunan dan Pengembangan Perumahan dan Permukiman di


Daerah (RP4D) Tahun 2011;

t)

Penyusunan Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan Kawasan Sunan Giri Kabupaten
Gresik Tahun 2011;

u)

Penyusunan Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan Kawasan Bunder dan sekitarnya
Kabupaten Gresik Tahun 2011;

v)

Penyusunan Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan Kawasan Dr Wahidin Sudirohusodo


Kabupaten Gresik Tahun 2012;

w) Penyusunan Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan Koridor Jl. Pahlawan Alun-Alun Jl.
Raden Santri Jl. Hos Cokroaminoto Jl. Basuki Rahmat Jl. Nyi Ageng Arem Arem
Kabupaten Gresik Tahun 2012;
x)

Penyusunan Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan Kawasan Jl. Veteran Kabupaten
Gresik Tahun 2012;

y)

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang BWP Duduksampeyan - Cerme Tahun 2013;

z)

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang BWP Gresik Selatan Tahun 2013;

aa) Penyusunan Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan Kawasan Kota Baru Bunder
Kabupaten Gresik Tahun 2013;
bb) Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang BWP Gresik Perkotaan Tahun 2014;
cc) Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang BWP Gresik Utara Tahun 2014;
dd) Penyusunan Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan Kawasan Wedoroanom Kota Baru
Gresik Selatan Kabupaten Gresik Tahun 2014.
10. Referensi Hukum
Dasar hukum untuk melaksanakan Penyusunan Masterplan Ruang Terbuka Hijau antara lain:
1.

Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1960 tentang Peraturan Dasar Pokok-Pokok Agraria;

2.

Undang-Undang Nomor 11 Tahun 1974 tentang Pengairan;

3.

Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumberdaya Alam dan Hayati;

4.

Undang-Undang Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan;

5.

Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung;

6.

Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2004 tentang Pembentukan Peraturan Perundangundangan;

7.

Undang-Undang Nomor 38 Tahun 2004 tentang Jalan;

8.

Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang;

9.

Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah;

10. Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2009 tentang Kepariwisataan;


11. Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan;
12. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2009 tentang Pelayanan Publik;
13. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan
Hidup;
14. Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2010 tentang Benda Cagar Budaya;
15. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2011 tentang Perumahan dan Permukiman;
16. Undang-undang Nomor 4 Tahun 2011 tentang Informasin Geospasial;
17. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 2 Tahun 2012 Tentang Pengadaan Tanah Bagi
Pembangunan Untuk Kepentingan Umum;
18. Undang undang Nomor 1 Tahun 2014 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 27
Tahun 2007 Tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir Dan Pulau-Pulau Kecil;
19. Undang undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah;
20. Peraturan Pemerintah Nomor 35 Tahun 1991 tentang Sungai;
21. Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 1993 tentang Angkutan Jalan;
22. Peraturan Pemerintah Nomor 43 Tahun 1993 tentang Prasarana dan Lalu Lintas Jalan;
23. Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 1998 tentang Kawasan Suaka Alam dan Kawasan
Pelestarian Alam;
24. Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 2000 tentang Tingkat Ketelitian Peta untuk Penataan
Ruang Wilayah;
25. Peraturan Pemerintah Nomor 34 Tahun 2002 tentang Tata Hutan dan Penyusunan Rencana
Pengelolaan Hutan, Pemanfaatan Hutan, dan Penggunaan Kawasan Hutan;
26. Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2004 tentang Penatagunaan Tanah;
27. Peraturan Pemeritah Nomor 60 tahun 2009 tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah
Nomor 45 Tahun 2004 tentang Perlindungan Hutan;
28. Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2005 tentang Jalan Tol;
29. Peraturan Pemerintah Nomor 20 Tahun 2006 tentang Irigasi;
30. Peraturan Pemerintah Nomor 34 Tahun 2006 tentang Jalan;

31. Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah
Nasional;
32. Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang;
33. Peraturan Pemerintah Nomor 36 Tahun 2010 tentang Pengusahaan Pariwisata Alam di
Suaka Margasatwa, Taman nasional, Taman Hutan Raya, dan Taman wisata Alam;
34. Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 2010 tentang Bentuk dan Tata Cara Peran
Masyarakat dalam Penataan Ruang;
35. Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 2012 tentang Izin Lingkungan;
36. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 36 tahun 2005 tentang Pengelolaan Tanah
bagi Pelaksanaan Pembangunan untuk Kepentingan Umum;
37. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 1990 tentang Pengelolaan
Kawasan Lindung;
38. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 34 Tahun 2003 tentang Kebijakan Nasional di
Bidang Pertanahan;
39. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 4 tahun 2009 tentang Koordinasi Penataan
Ruang Nasional;
40. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No 41 Tahun 2007 tentang Pedoman Kriteria Teknis
Kawasan Budidaya;
41. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No 5 Tahun 2008 tentang Pedoman Penyediaan
Pemanfaatan Ruang Terbuka Hijau di Kawasan Perkotaan;
42. Peraturan Menteri Dalam Negeri 1 Tahun 2008 tentang Pedoman Perencanaan Kawasan
Perkotaan;
43. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 9 Tahun 2009 Tentang Pedoman Umum
Kajian Lingkungan Hidup Strategis;
44. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 17 Tahun 2009 Tentang Pedoman
Penentuan Daya Dukung Lingkungan Hidup Dalam Penataan Ruang Wilayah;
45. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 27 Tahun 2009 Tentang Pedoman
Pelaksanaan Kajian Lingkungan Hidup Strategis.

Ruang Lingkup
11. Lingkup Kegiatan
Lingkup pekerjaan yang harus dilakukan oleh konsultan bidang Tata Lingkungan Sub Bidang Jasa
Perencanaan Wilayah dalam menangani Penyusunan Masterplan Ruang Terbuka Hijau meliputi:
a) Pengalaman kerja melaksanakan pekerjaan sejenis seperti:
1)

Penyusunan Kebijakan, Norma, Standar, Pedoman dan Manual Penyediaan RTH;

2)

Penyusunan Rencana Induk Ruang Terbuka Hijau

3)

Penyusunan Perencanaan, Penyediaan dan Pemanfaatan Ruang Terbuka Hijau

4)

Penyusunan Rencana Tindak Kawasan Ruang Terbuka Hijau;

5)

Penyusunan Rencana Aksi Pencapaian Ruang Terbuka Hijau (RTH) Publik; dan

6)

Pemetaan dan penyusunan Basis data Ruang Terbuka Hijau.

b) Pengalaman kerja melaksanakan pekerjaan yang menunjang seperti :


1)

Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah;

2)

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kawasan;

3)

Penyusunan Rencana Teknis Ruang Kawasan;

4)

Penyusunan Rencana Rinci Ruang Kawasan;dan

5)

Penyusunan Rencana Teknik Bangunan dan Lingkungan.

6)

Penyusunan Kajian Lingkungan Hidup Strategis

7)

Penyusunan dokumen Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL);

8)

Pemetaan Bangunan dan Lingkungan;

9)

Survey dan Pemetaan;

10) Rencana Induk Kebakaran;


11) Rencana Induk Pembangunan Kepariwisataan Daerah;
12) Masterplan Kawasan Industri;
13) Masterplan Drainase;
14) Masterplan Persampahan;
15) Rencana Pembangunan Dan Pengembangan Perumahan Dan Permukiman Di Daerah;
16) Rencana Pembangunan Dan Pengembangan Perumahan Dan Kawasan Permukiman.
17) Rencana Strategis Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil (RSWP3K);
18) Rencana Zonasi Wilayah Pesisir dan Pulau Pulau Kecil (RZWP3K);
19) Rencana Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil ( RPWP-3-K);dan
20) Rencana Aksi Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil (RAWP-3-K).
(Pengalaman sejenis dan menunjang tersebut diatas berlaku untuk seluruh tenaga ahli)

1. Pengumpulan Data
Pengumpulan data dalam tahapan Penyusunan Masterplan Ruang Terbuka Hijau dilakukan
untuk keperluan pemetaan kondisi dan persebaran RTH eksisting,status lahan , dengan
melakukan pengumpulan data primer dan data sekunder.
Pengumpulan data primer dilakukan melalui :
a. Penjaringan aspirasi masyarakat yang dapat dilaksanakan melalui penyebaran angket, temu
wicara, wawancara orang perorang, dan lain sebagainya

untuk menjaring aspirasi

masyarakat terhadap kebutuhan yang diatur dalam Masterplan RTH serta kepada pihak
yang melaksanakan pemanfaatan dan pengendalian pemanfaatan ruang; dan
b. Pengenalan kondisi fisik secara langsung melalui peninjauan lapangan serta Metode
Overlay guna memadukan data-data dasar yang diperoleh dari hasil survey dan investigasi
lapangan.
Data sekunder yang harus dikumpulkan meliputi :
a) Peta-peta rencana kawasan dari RTRW/RDTR/RTBL; dan
b) Data dan informasi, meliputi :
1. Data wilayah administrasi;
2. Data fisiografis;
3. Data kependudukan;
4. Data peruntukan ruang;
5. Data penguasaan, penggunaan dan pemanfaatan lahan;
6. Data ketersediaan prasarana dan sarana;
7. Data penyediaan RTH eksisting;
8. Data vegetasi pada lokasi RTH eksisting;
9. Data terkait kawasan dan bangunan (kualitas, intensitas bangunan, tata bangunan); dan
10. peta dasar rupa bumi dan peta tematik yang dibutuhkan, penguasaan lahan,
penggunaan lahan, peta peruntukan ruang, pada skala atau tingkat ketelitian minimal
peta 1:10.000.
c) identifikasi masalah dari masing-masing RTH eksisting serta kondisi fisik (jenis vegetasi,
pemanfaatan, pemeliharaan, dan pemanfaatan);
d) standar teknis dan administratif yang dapat dimanfaatkan dari peraturan-perundangundangan nasional maupun daerah; dan
e) peraturan perundang-undangan terkait pemanfaatan lahan dan bangunan, serta prasarana
di wilayah perencanaan.
Seperti halnya dalam penyusunan RTRW dan RDTR, tingkat akurasi data, sumber penyedia
data, kewenangan sumber atau instansi penyedia data, tingkat kesalahan, variabel
ketidakpastian, serta variabel-variabel lainnya yang mungkin ada, perlu diperhatikan dalam

pengumpulan data. Data dalam bentuk data statistik dan peta, serta informasi yang
dikumpulkan berupa data tahunan (time series) minimal 5 (lima) tahun terakhir dengan
kedalaman data setingkat desa/kelurahan. Dengan data berdasarkan kurun waktu tersebut
diharapkan dapat memberikan gambaran perubahan apa yang terjadi pada bagian wilayah
kota.
2. Pengolahan Data
Pengolahan dan analisis data untuk Penyusunan Masterpan Ruang Terbuka Hijau meliputi :
a. Analisis Ruang Terbuka Hijau Publik meliputi :
1. Ruang Terbuka Hijau Kawasan Taman Kota dan Lingkungan;
2. Ruang Terbuka Hijau Kawasan Hutan Kota;
3. Ruang Terbuka Hijau Kawasan Pemakaman;
4. Jalur Hijau Jalan meliputi :
Pulau jalan dan median jalan;
Jalur pejalan kaki;
Ruang dibawah jalan layang/Tol;
5. Jalur Hijau Sempadan Sungai;
6. Jalur Hijau Sempaan Pantai;
7. Jalur Hijau pengaman sumber air baku/ mata air;
8. Jalur Hijau Sempadan rel Kereta Api;
9. Jalur Hijau di bawah SUTT;
10. Jumlah kebutuhan Ruang Terbuka Hijau Publik.
b. Analisis Kebutuhan Ruang Terbuka Hijau Privat, meliputi:
1. Ruang terbuka Hijau Privat Kawasan Industri dan atau Kawasan peruntukan Industri;
2. Ruang terbuka Hijau Privat Kawasan Perumahan;
3. Ruang terbuka Hijau Privat Fasilitas Umum; dan
4. Jumlah total kebutuhan Ruang Terbuka Hijau Privat.
c. Identifikasi perbandingan antara kondisi eksisting dan kebutuhan pemenuhan RTH;
d. AnalisisKebijakan Rencana dan Program;
e. Analisis kelembagaan.
3. Perumusan Rencana
Perumusan rencana Penyusunan Masterplan Ruang Terbuka Hijau meliputi:
a Pendahuluan;
b Tinjauan Dan Kebijakan Penyediaan Dan Pengelolaan Ruang Terbuka Hijau;
c Gambaran Umum Kondisi Ruang Terbuka Hijau;
d Analisa Kebutuhan Penyediaan Ruang Terbuka Hijau;
e Strategi Dan Kebijakan Penyediaan Dan Pemanfaatan Serta Pengelolaan Ruang Terbuka
Hijau;
f Rencana Penyediaan Ruang Terbuka Hijau.

g Rencana Pemanfaatan RTH;


h Indikasi Program.
12. Keluaran3
1)

Naskah Teknis Masterplan Ruang Terbuka Hijau terdiri atas 3 (tiga) Dokumen pelaporan yang
terdiri :
a. Laporan Pendahuluan
Laporan Pendahuluan sekurang-kurangnya berisi pemahaman konsultan terhadap lingkup
pekerjaan, konsep pendekatan dan metodologi studi dan pelaksanaan pekerjaan, program
kerja dan jadwal pelaksanaan pekerjaan, termasuk daftar kebutuhan data dan rencana
survey lapangan berikut formulir-formulir survey lapangan yang diperlukan serta dukungan
tenaga ahli beserta perlengkapannya.
Adapun spesifikasi buku laporan pendahuluan adalah sebagai berikut :
Judul buku

: Laporan Pendahuluan

Jumlah buku

: 5 Eksemplar

Ukuran buku

: A4 (29,7 cm x 21cm)

Spasi pengetikan

: 1.5 spasi, pada kertas HVS putih polos

Cetak

: Berwarna

Kulit / sampul buku

: Hardcover Lem dengan finishing laminasi glossy

Laporan Pendahuluan ini diserahkan selambat-lambatnya 1 (satu) bulan.


b. Laporan Data dan Analisa
Berisi data dan analisa hasil perolehan data, survey lapangan dan kajian rinci mengenai
kondisi wilayah perencanaan, potensi dan permasalahan, proyeksi kebutuhan Ruang
Terbuka Hijau privat dan publik, serta konsep penyediaan Ruang Terbuka Hijau. Laporan
Data dan Analisa diasistensikan setelah penyerahan laporan pendahuluan.
Adapun spesifikasi buku laporan Data dan Analisa adalah sebagai berikut :
Judul buku

: Laporan Data dan Analisa

Jumlah buku

: 10 Eksemplar

Ukuran buku

: A4 (29,7 cm x 21cm)
Untuk lampiran peta yang ada di dalam laporan data dan
analisa, berukuran A3 (29,7 cm x 42 cm)

Spasi pengetikan

: 1.5 spasi, pada kertas HVS putih polos

Cetak

: Berwarna

Kulit / sampul buku

: Hardcover Lem dengan finishing laminasi glossy.

Laporan harus diserahkan selambat-lambatnya pada bulan ke 3 sejak SPMK diterbitkan.

c. Laporan Akhir (Materi teknis)


Berisi mengenai Strategi dan Kebijakan Penyediaan dan Pemanfaatan serta Pengelolaan
RTH, Gambaran Umum Kondisi RTH, Analisa Kebutuhan Penyediaan RTH, Rencana
Penyediaan RTH, Rencana Pemanfaatan RTH, Indikasi Program.
Adapun spesifikasi buku laporan Akhir adalah sebagai berikut :
Judul buku

: Laporan Akhir

Jumlah buku

: 10 Eksemplar

Ukuran buku

: A4 (29,7 cm x 21cm)
Untuk lampiran peta yang ada di dalam laporan akhir,
berukuran A3 (29,7 cm x 42 cm)

Spasi pengetikan

: 1.5 spasi, pada kertas HVS putih polos

Cetak

: Berwarna

Kulit / sampul buku

: Hardcover Lem dengan finishing laminasi glossy.

Laporan harus diserahkan selambat-lambatnya pada bulan ke 4 sejak SPMK diterbitkan


d. Album Peta
Album peta yang disajikan dengan skala atau tingkat ketelitian minimal 1:10.000 dalam
format A1 yang dilengkapi dengan data peta digital yang memenuhi ketentuan sistem
informasi geografis (GIS).
Adapun spesifikasi Album Peta adalah sebagai berikut :
Judul buku

: Album Peta

Jumlah buku

: 2 Eksemplar

Ukuran buku

: A1 (5,94 cm x 84,1cm)

Cetak

: Berwarna

Kulit / sampul buku

: Hardcover Lem dengan finishing laminasi glossy.

Album Peta harus diserahkan selambat-lambatnya 0,5 bulan sejak kontrak berakhir
e. Back up semua laporan dalam Compact Disc (CD) berlabel judul tahap pekerjaan masingmasing 3 keping berisi data laporan sebagaimana hardcopy yang diserahkan pada
masing-masing tahap pelaporan (3 keping x 4 tahap)
2)

Diskusi
Diskusi diagendakan tiga kali pertemuan bersama tim teknis dari unsur BAPPELITBANGDA
Kabupaten Gresik dan Satuan Kerja (SKPD) terkait, membahas Draft Laporan Pendahuluan,
Draft Data dan Analisa serta Draft Laporan Akhir.

Rincian Produk Pekerjaan:


NO
1.
2.
4.
5.

PRODUK PEKERJAAN
Laporan Pendahuluan
Laporan Data dan Analisa
Laporan Akhir
Softcopy dalam bentuk Compact Disk (CD) yang berisi :
Laporan Pendahuluan, Laporan Data dan Analisa, dan

RANGKAP
5 buku
10 buku
10 buku
12 buah

8.

Laporan Akhir
Peta dengan format GIS
Album Gambar / Peta
Album Gambar / Peta (A1)

2 buah

13. Peralatan, Material, Personil dan Fasilitas dari Pejabat Pembuat Komitmen
a) Peralatan

: Fasilitas Diskusi (Ruang Rapat dan Fasilitasnya)

b) Material

:-

c) Personil

: Tim teknis pelaksana kegiatan

14. Peralatan dan Material dari Penyedia Jasa Konsultansi


a) Peralatan

: Kendaraan operasional, GPS Handheld, Laptop/PC, Printer, Kamera.

b) Material

:-

15. Lingkup Kewenangan Penyedia Jasa


Kewajiban Konsultan
a) Konsultan berkewajiban dan bertanggungjawab sepenuhnya terhadap pelaksanaan
penyusunan rencana sesuai dengan ketentuan perjanjian kerjasama yang disepakati.
b) Konsultan wajib mengikuti ketentuan teknis yang ditentukan sesuai dengan kerangka acuan
c) Konsultan dalam melaksanakan pekerjaannya dinyatakan berakhir sampal dengan selesainya
semua kewajiban yang harus dipenuhi sesuai dengan perjanjian pekerjaan yang disepakati.
d) Konsultan wajib hadir beserta Tenaga Ahlinya dan menyerahkan hasil perencanaannya dalam
forum diskusi dengan Tim Teknis.
Hak Konsultan
a) Dalam pelaksanaan Penyusunan Masterplan Ruang Terbuka Hijau, konsultan berhak meminta
bantuan Tim Teknis dalam mencari data dan informasi yang diperlukan;
b) Setelah pelaksana pekerjaan melaksanakan seluruh kewajibannya, maka pihak pelaksana
pekerjaan berhak untuk mendapatkan pembayaran atas hasil pekerjaannya sejumlah tertentu
dengan syarat yang telah ditetapkan dalam kontrak kerja.
16. Jangka Waktu Penyelesaian Kegiatan
Jangka waktu pelaksanaan kegiatan Penyusunan Masterplan Ruang Terbuka Hijau selama 4
(empat) bulan terhitung setelah diterimanya SPMK.

17. Personil
Tenaga ahli yang dibutuhkan untuk kegiatan Penyusunan Masterplan Ruang Terbuka Hijau
adalah:
a.

1 (satu) orang Team Leader atau Tenaga Ahli Arsitek Lansekap sebanyak 1 (satu) orang,
kualifikasi S-2 Teknik Arsitektur Lansekap dan atau Urban Design dimana posisi atau jabatan
yang diakui adalah team leader dengan pengalaman minimal 3 tahun mempunyai sertifikat
keahlian (SKA) Ahli Arsitek Lansekap - Muda (103) yang di terbitkan oleh asosiasi profesi
yang telah terakeditasi oleh lembaga yang berwenang (LPJK) serta dilengkapi dengan
referensi kerja dari pengguna jasa;
Ruang lingkup tugas dan tanggung jawab Team leader adalah sebagai berikut;
Mengoordinasikan anggota tim, sehingga pelaksanaan tugas dapat dikerjakan dengan baik
sesuai spesifikasi produk dan jadwal yang telah ditentukan;
Bertanggung jawab atas penyelesaian pekerjaan sesuai dengan bidang keahlian dan
penyelesaian seluruh pekerjaan;
Memantapkan metodologi dan meyusun rencana kerja;
Mengoordinasikan, mengarahkan tugas dan materi teknis semua anggota tim dalam
pelaksanaan kegiatan;
Bertanggung jawab untuk keseluruhan manajemen hasil studi, serta penyelesaian laporan
yang harus disampaikan kepada pemberi tugas;
Membuat daftar data primer dan data sekunder yang diperlukan;
Survey lapangan untuk pengenalan karakteristik, struktur kawasan perencanaan secara
makro dan mengevaluasi kebijakan sektor perikanan dan penanaman modal yang telah
ada;
Melakukan analisa analisa meliputi :
a. Analisis Ruang Terbuka Hijau Publik meliputi :
b. Ruang Terbuka Hijau Kawasan Taman Kota dan Lingkungan;
c. Ruang Terbuka Hijau Kawasan Hutan Kota;
d. Ruang Terbuka Hijau Kawasan Pemakaman;
e. Jalur Hijau Jalan meliputi :
Pulau jalan dan median jalan;
Jalur pejalan kaki;
Ruang dibawah jalan layang/Tol;
f. Jalur Hijau Sempadan Sungai;
g. Jalur Hijau Sempaan Pantai;
h. Jalur Hijau pengaman sumber air baku/ mata air;
i. Jalur Hijau Sempadan rel Kereta Api;
j. Jalur Hijau di bawah SUTT;
k. Jumlah kebutuhan Ruang Terbuka Hijau Publik.

l. Analisis Kebutuhan Ruang Terbuka Hijau Privat, meliputi:


Ruang terbuka Hijau Privat Kawasan Industri dan atau Kawasan peruntukan
Industri;
Ruang terbuka Hijau Privat Kawasan Perumahan;
Ruang terbuka Hijau Privat Fasilitas Umum; dan
Jumlah total kebutuhan Ruang Terbuka Hijau Privat.
m. Identifikasi perbandingan antara kondisi eksisting dan kebutuhan pemenuhan RTH;
n. Analisis Kebijakan Rencana dan Program;
o. Analisis kelembagaan.
Melakukan perumusan rencana meliputi :
a. Pendahuluan;
b. Tinjauan Dan Kebijakan Penyediaan Dan Pengelolaan Ruang Terbuka Hijau;
c. Gambaran Umum Kondisi Ruang Terbuka Hijau;
d. Analisa Kebutuhan Penyediaan Ruang Terbuka Hijau;
e. Strategi Dan Kebijakan Penyediaan Dan Pemanfaatan Serta Pengelolaan Ruang
Terbuka Hijau;
f. Rencana Penyediaan Ruang Terbuka Hijau.
g. Rencana Pemanfaatan RTH;
h. Indikasi Program.
b.

Tenaga Ahli Perencanaan Wilayah dan Kota yang memiliki latar belakang pendidikan S1
Perencanaan Wilayah dan Kota (Planologi),dengan pengalaman minimal 3 tahun mempunyai
sertifikat keahlian (SKA) Ahli Perencanaan Wilayah dan Kota Muda (502) yang di terbitkan
oleh asosiasi profesi yang telah terakeditasi oleh lembaga yang berwenang (LPJK) serta
dilengkapi dengan referensi kerja dari pengguna jasa;
Ruang lingkup tugas dan tanggung jawab Tenaga Ahli Perencanaan Wilayah dan Kota adalah
sebagai berikut:
Menerapkan Ketentuan K3, Kode Etik Profesi;
Melaksanakan survey awal;
Mengitung sumber daya dan teknologi;
Melaksanakan Kompilasi dan Pengolahan Data Parsial;
Memeriksa Hasil Kompilasi dan Pengolahan Data Parsial;
Mengevaluasi Hasil Kompilasi dan Pengolahan Data Parsial;
Melakukan Analisis Parsial Perencanaan Wilayah dan Kota;
Menyusun Rencana Parsial sebagai Naskah Teknis Masterplan Ruang Terbuka Hijau
Menyusun Laporan Pekerjaan Perencanaan
Memilih Teknologi Informasi dalam Pelaksanaan Pekerjaan
Membantu Team Leader dalam penyusunan laporan untuk setiap tahap kegiatan;

Melakukan koordinasi dan asistensi dengan pemberi pekerjaan sesuai dengan bidang
keahliannya;
Melakukan koordinasi dengan tenaga ahli yang lain dan tenaga pendukung yang ada;
Melaporkan seluruh hasil pekerjaan kepada team leader.
c.

Tenaga Ahli Geografi dan Kependudukan sebagaimana disebut sebagai ahli statistik
sebanyak 1 (satu) orang, kualifikasi S-1 Geografi dan atau Statistika dengan pengalaman
minimal 3 tahun serta dilengkapi dengan referensi kerja dari pengguna jasa;
Ruang lingkup tugas dan tanggung jawab Tenaga Ahli Geografi dan Kependudukan
sebagaimana disebut sebagai ahli statistik adalah sebagai berikut:
Menerapkan Ketentuan K3, dan Kode Etik Profesi;
Melaksanakan survey awal;
Melakukan analisa terhadap data-data yang ada untuk diolah terutama terkait dengan
kependudukan;
Membantu Team Leader dalam penyusunan laporan untuk setiap tahap kegiatan;
Melakukan koordinasi dan asistensi dengan pemberi pekerjaan sesuai dengan bidang
keahliannya;
Melakukan koordinasi dengan tenaga ahli yang lain dan tenaga pendukung yang ada;
Melaporkan seluruh hasil pekerjaan kepada team.

d.

Tenaga Ahli Pertanian sebanyak 1 (satu) orang, kualifikasi S1 Pertanian dengan pengalaman
minimal 3 tahun;
Ruang lingkup tugas dan tanggung jawab Tenaga Ahli Pertanian adalah sebagai berikut:
Menerapkan Ketentuan K3, dan Kode Etik Profesi;
Melaksanakan survey awal;
Mengitung sumber daya dan teknologi;
Menyusun rencana kerja pekerjaan bidang pertanian;
Melakukan Analisa yang berkaitan dengan bidang pertanian;
Membantu Team Leader dalam penyusunan laporan untuk setiap tahap kegiatan;
Melakukan koordinasi dan asistensi dengan pemberi pekerjaan sesuai dengan bidang
keahliannya;
Melakukan koordinasi dengan tenaga ahli yang lain dan tenaga pendukung yang ada;
Melaporkan seluruh hasil pekerjaan kepada team leader.

e.

Tenaga Ahli Geologi Tata Lingkungan sebanyak 1 (satu) orang, kualifikasi S-1 Geologi
dengan pengalaman minimal 3 tahun serta dilengkapi dengan referensi kerja dari pengguna
jasa;
Ruang lingkup tugas dan tanggung jawab Tenaga Ahli Geologi Tata Lingkungan adalah
sebagai berikut:
Menerapkan Ketentuan K3, dan Kode Etik Profesi;
Melaksanakan survey awal;

Mengitung sumber daya dan teknologi;


Menyusun rencana kerja pekerjaan bidang geologi;
Melakukan Analisa yang berkaitan dengan bidang geologi;
Membuat rekomendasi mengenai data-data yang akan digunakan untuk perencanaan;
Melakukan identifikasi keadaan geologi di wilayah perencanaan;
Membantu Team Leader dalam penyusunan laporan untuk setiap tahap kegiatan;
Melakukan koordinasi dan asistensi dengan pemberi pekerjaan sesuai dengan bidang
keahliannya;
Melakukan koordinasi dengan tenaga ahli yang lain dan tenaga pendukung yang ada;
Melaporkan seluruh hasil pekerjaan kepada team leader.
f.

Tenaga Ahli Sistem Informasi Geografis dan atau Ahli Geodesi sebanyak 1 (satu) orang,
kualifikasi S-1 Teknik Geodesi dan atau Teknik Geomatika dengan pengalaman minimal 3
tahun mempunyai sertifikat keahlian (SKA) Ahli Geodesi Muda (217) yang di terbitkan oleh
asosiasi profesi yang telah terakeditasi oleh lembaga yang berwenang (LPJK) serta dilengkapi
dengan referensi kerja dari pengguna jasa;
Ruang lingkup tugas dan tanggung jawab Tenaga Ahli Sistem Informasi Geografis dan atau
Ahli Geodesi adalah sebagai berikut :
Menerapkan Ketentuan K3, dan Kode Etik Profesi;
Menyusun pekerjaan persiapan;
Melaksanakan survey awal;
Mengitung sumber daya dan teknologi;
Menyusun rencana kerja pekerjaan geodesi;
Melaksanakan pekerjaan geodesi;
Membantu Team Leader dalam penyusunan laporan untuk setiap tahap kegiatan;
Melakukan koordinasi dan asistensi dengan pemberi pekerjaan sesuai dengan bidang
keahliannya;
Melakukan koordinasi dengan tenaga ahli yang lain dan tenaga pendukung yang ada;
Melaporkan seluruh hasil pekerjaan kepada team leader.

g.

Tenaga Ahli Teknik Sumber Daya Air sebanyak 1 (satu) orang, kualifikasi S-1 Teknik
Pengairan dan atau Teknik Sipil dengan pengalaman minimal 3 tahun mempunyai sertifikat
keahlian (SKA) Ahli Teknik Sumber Daya Air Muda (211) yang di terbitkan oleh asosiasi
profesi yang telah terakeditasi oleh lembaga yang berwenang (LPJK) serta dilengkapi dengan
referensi kerja dari pengguna jasa;
Ruang lingkup tugas dan tanggung jawab Tenaga Ahli Teknik Sumber Daya Air adalah
sebagai berikut
Menerapkan Ketentuan K3, dan Kode Etik Profesi;
Menyusun pekerjaan persiapan;
Melaksanakan survey awal;

Menerapkan Prinsip Prinsip Pengelolaan Sumber Daya Air;


Mengitung sumber daya dan teknologi;
Menyusun rencana kerja pekerjaan bidang pengairan dan drainase;
Melaksanakan pekerjaan bidang pengairan dan drainase;
Membantu Team Leader dalam penyusunan laporan untuk setiap tahap kegiatan;
Melakukan koordinasi dan asistensi dengan pemberi pekerjaan sesuai dengan bidang
keahliannya;
Melakukan koordinasi dengan tenaga ahli yang lain dan tenaga pendukung yang ada;
Melaporkan seluruh hasil pekerjaan kepada team leader.;
h.

Tenaga Ahli Teknik Lingkungan sebanyak 1 (satu) orang, dengan pengalaman minimal 3
tahun kualifikasi S-1 Teknik Lingkungan mempunyai sertifikat keahlian (SKA) Ahli Teknik
Lingkungan Muda (501) yang di terbitkan oleh asosiasi profesi yang telah terakeditasi oleh
lembaga yang berwenang (LPJK) serta dilengkapi dengan referensi kerja dari pengguna jasa;
Ruang lingkup tugas dan tanggung jawab Tenaga Ahli Teknik Lingkungan adalah sebagai
berikut:
Menerapkan Ketentuan K3, dan Kode Etik Profesi;
Melaksanakan survey awal;
Mengitung sumber daya dan teknologi;
Menyusun rencana kerja pekerjaan bidang Teknik Lingkungan;
Membuat kerangka umum/konsep kebutuhan prasarana lingkungan,rencana umum
pembangunan prasarana lingkungan, analisa dampak disain konseptual prasarana
lingkungan, dan rencana konstruksi prasarana ramah lingkungan;
Membantu Team Leader dalam penyusunan laporan untuk setiap tahap kegiatan;
Melakukan koordinasi dan asistensi dengan pemberi pekerjaan sesuai dengan bidang
keahliannya;
Melakukan koordinasi dengan tenaga ahli yang lain dan tenaga pendukung yang ada;
Melaporkan seluruh hasil pekerjaan kepada team leader

Tenaga Pendukung yang dibutuhkan untuk kegiatan Penyusunan Masterplan Ruang Terbuka Hijau
adalah:
a. Juru Ukur / Teknisi Survey Pemetaan sebanyak 7 (Tujuh) orang , kualifikasi minimal SMA atau
sederajat; (jumlah menyesuaikan)
b. Tenaga Administrasi sebayak 1 orang, kualifikasi minimal SMA atau sederajat; dan
c. Sopir sebanyak 1 orang, dengan kualifikasi minimal SMP atau sederajat.
18. Jadwal Tahapan Pelaksanaan Kegiatan
Jangka waktu pelaksanaan kegiatan Penyusunan Masterplan Ruang Terbuka Hijau ditetapkan 4
(empat) bulan terhitung setelah diterimanya SPMK.

Jadwal dan Waktu Penyusunan Masterplan Ruang Terbuka Hijau


No.
A.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
B.
1.
2.
C.
1.

KEGIATAN
KEGIATAN PERSIAPAN
Koordinasi dengan pihak dan instansi terkait
Menelaah materi dan Lingkup Pekerjaan
Menyusun Kerangka Kerja dan Langkah Kegiatan
Melakukan Kajian / Telaah Teori, Kebijaksanaan dan Peraturan-Peraturan
Koordinasi dengan Tim Masterplan Ruang Terbuka Hijau
Penyusunan laporan pendahuluan
KEGIATAN SURVEY DAN PENGUMPULAN DATA
Survey Instansional
Survey Lapangan :
KEGIATAN PENGOLAHAN DATA, ANALISIS DAN SINTESA
Kegiatan Pengolahan dan Tabulasi Data
a. Data Kebijaksanaan Pembangunan
b.Peta Dasar dan Peta Tematik
c. Data wilayah administrasi
d. Data fisiografis
e. Data Kependudukan

2.

D.

f. Data peruntukan ruang


g. Data penguasaan, penggunaan dan pemanfaatan lahan
h. Data ketersediaan prasarana dan sarana
i. Data penyediaan RTH eksisting
j. Data vegetasi pada lokasi RTH eksisting
k. Data terkait kawasan dan bangunan (kualitas, intensitas bangunan, tata bangunan)
l. Kelembagaan, Hukum, Peraturan , Undang-undang
Kegiatan Analisis
a. Analisis Ruang Terbuka Hijau Publik
b Analisis Ruang Terbuka Hijau Privat
c. Identifikasi perbandingan antara kondisi eksisting dan kebutuhan pemenuhan RTH
d. Analisa Kebijakan Rencana dan Program
e. Analisis Kelembagaan, Hukum maupun Peraturan dan Perundang-undangan yang Berlaku
KEGIATAN PENYUSUNAN DRAFT AKHIR
a. Pendahuluan
b. Gambaran Umum Kondisi RTH
c. Analisa Kebutuhan Penyediaan RTH
d. Rencana Penyediaan RTH
e. Rencana Pemanfaatan RTH
f. Strategi dan Kebijakan Penyediaan dan Pemanfaatan serta Pengelolaan RTH

Bulan Ke I
1
2
3
4

Bulan Penugasan
Bulan Ke II
Bulan Ke III
1
2
3
4
1
2
3
4

Bulan Ke IV
2
3
4

No.

E.
1.
F.

G.

KEGIATAN
g. Indikasi Program
KEGIATAN PENYUSUNAN ALBUM PETA
Album Peta
KEGIATAN DISKUSI
a. Diskusi Laporan Pendahuluan
b. Diskusi Laporan Data dan Analisa
c. Diskusi Laporan Draft Akhir
e. Sosialisasi/Workshop
KEGIATAN PELAPORAN
a. Laporan Pendahuluan
b. Laporan Bulanan
c. Laporan Data dan Analisa
d. Laporan Akhir
e. Laporan Album Peta dan CD

Bulan Ke I
1
2
3
4

Bulan Penugasan
Bulan Ke II
Bulan Ke III
1
2
3
4
1
2
3
4

Bulan Ke IV
2
3
4

Hal-Hal Lain
a. Konsultan bertanggungjawab secara kontraktual kepada Pejabat Pembuat Komitmen (PPK)
sesuai dengan Surat Perjanjian;
b. Selain data dan informasi penting sebagai masukan serta ketentuan khusus yang diberikan
proyek, berlaku pula ketentuan, peraturan, persyaratan, standart dan pedoman lainnya, antara
lain :
1. Surat Penetapan Pemenang;
2. Surat Penunjukan Penyedia Barang/Jasa (SPPBJ);
3. Surat Perjanjian ;
4. SNI dan SK-SNI Teknis yang berlaku;
5. Pertimbangan Regional dari Pemerintah Daerah setempat;
6. Peraturan Pembangunan dan Rencana Pengembangan Daerah setempat.
c. Konsultan harus menyelesaikan adminitrasi proyek sesuai dengan prosedur yang berlaku.
Pencairan dana sesuai kemajuan pekerjaan dengan melampirkan invoice dan persyaratan
lainnya.
d. Untuk mencapai target, Konsultan harus menyediakan, tenaga dan peralatan yang kualifikasi
dan klasifikasinya sesuai persyaratan, baik untuk bidang teknis, Admnistrasi dan Keuangan.
e. Untuk mengendalikan pelaksanaan kegiatan, Konsultan mendapat bimbingan dan pengarahan
dari Pengelola Kegiatan dan Tim Teknis yang bertindak sebagai aparat Pemerintah yang
mengatur dan membina Konsultan.
f.

Setiap tahapan hasil perencanaan harus dipresentasikan oleh Konsultan kepada Team teknis
untuk membahas semua aspek yang telah ditentukan

g. Hasil perencanaan yang telah dibahas dan disetujui Team Teknis akan menjadi penilaian untuk
penyelesaian pekerjaan yang dilaksanakan oleh Tim Pemeriksa / Penerima pekerjaan.
h. Pekerjaan lain yang belum dimasukkan dalam TOR ini akan dibahas dan disepakati dalam
perjanjian.
i.

Semua kegiatan jasa konsultansi berdasarkan KAK ini harus dilakukan di dalam wilayah Negara
Republik Indonesia kecuali ditetapkan lain dalam angka 4 KAK dengan pertimbangan
keterbatasan kompetensi dalam negeri.
Gresik, Juni 2015
Kabid Prasarana Wilayah SDA dan Lingkungan pada
Badan Perencanaan Pembangunan Penelitian
dan Pengembangan Daerah Kabupaten Gresik
Selaku
Pejabat Pembuat Komitmen

MISBAHUL MUNIR S.Sos, M.Si


Pembina
NIP. 19730705 199703 1 002