Anda di halaman 1dari 7

Sejarah Terbentuknya Kubah Sangiran

Gambar 1. Proses terbentuknya Kubah Sangiran


Pada awalnya sangiran merupakan lautan dangkal. Pada saat itu keadaan bumi masih
belum stabil seperti sekarang, di beberapa bagian bumi seringkali mendapatkan pergerakan di
dalam perut bumi yang disebabkan adanya dorongan tekanan endogen. Sangiran juga
mengalami hal serupa, karena adanya dorongan tenaga endogen (dari dalam bumi) terjadi
pengangkatan dan pelipatan pada permukaan laut sangiran. Akibat pelipatan permukaan maka
terbentuklah daratan-daratan yang mengisolasi sebagaian lautan tersebut sehingga menjadi
danau dan rawa-rawa.
Saat terjadinya masa glacial (pembekuan), permukaan air laut menyusut, itu disebabkan
karena adanya pembekuan es di kutub utara maka muncullah daratan di permukaan bumi.
Danau dan rawa sangiran yang terbentuk dari lautan dangkal juga menjadi daratan kering.
Proses pembentukan situs sangiran erat kaitannya dengan aktivitas gunung lawu tua.
Kubah sangiran diperkirakan terbentuk akibat gaya kompresi dari runtuhan gunung Lawu tua,
gaya endogen berupa pengakatan dan pelipatan tanah serta gaya gravitasi bumi.
Tenaga endogen yang terjadi berulang-berulang mengakibatkan permukan tanah di
sangiran naik akibatnya adanya dorongan di dalam dan membentuk bukit. Kemudian karena

aktivitas gunung lawu membuat tanah perbukitan longsor dan membentuk kubah, tanah di
sekitar sungai cemarapun ikut longsor. Akibat dari hal tersebut, terbentuklah lapisan tanah
yang berbeda dari lapisan tanah permukaan. Lapisan tanah yang terbentuk adalah lapisan dari
jaman purbakala dimana hasil dari terbentuknya tanah sangiran membuat para ahli purbakala
dan masyarakat sekitar menemukan bukti-bukti kehidupan masa prasejarah. Hingga kini
lapisan tanah (stratigrafi) yang dapat ditemukan dan diteliti terdapat 4 lapis.
Situs sangiran merupakan daerah perbukitan yang terbentuk dari fragmen-fragmen batu
gamping foraminifera dan batu pasir yang tercampur dengan Lumpur saat masa halosen. Juga
yang endapan alivial yang terdiri dari campuran lempung, pasir, kerikil, dan krakal dengan
ketebalan kurang lebih 2 meter yang dapat terlihat di sungai cemara. Sungai cemara yang
mengalir didaerah sangiran merupakan sungai anteseden yang menyayat kubah sangiran. Hal
ini menyebabkan struktur kubah dan stratifigrafi tanah daerah sangiran dapat dipelajari
dengan baik.
Akibat dari dorongan tenaga endogen pada awalnya, aktivitas erosi dan sedimentasi
yang tinggi maka menyebabkan pengangkatan dan pelipatan tanah sangiran, sehingga lapisan
tanah sangiran terbagi dari 4 lapisan (dari lapisan teratas) yaitu Formasi Notopuro, Formasi
Kabuh, Formasi Pucangan dan Formasi Kalibeng.
Urutan Stratigrafi Sangiran

Secara struktural Sangiran merupakan daerah yang mengalami pengangkatan dan


perlipatan yang kemudian membentuk struktur kubah terbalik, yang seiring berjalannya
waktu mengalami erosi. Adanya pengangkatan ini terjadi karena proses penekanan dari kiri
ke kanan oleh tenaga eksogen dan dari bawah ke atas oleh tenaga endogen. Erosi
menyebabkan tersingkapnya lapisan-lapisan tanah secara alamiah. Dimana di dalamnya

terkandung informasi tentang kehidupan sejarah manusia purba dengan segala yang ada di
sekelilingnya (pola hidup dan binatang-binatang yang hidup bersamanya).
Keistimewaan Sangiran, berdasarkan penelitian para ahli Geologi dulu pada masa purba
merupakan hamparan lautan. Akibat proses geologi dan akibat bencana alam letusan Gunung
Lawu, Gunung Merapi, dan Gunung Merbabu, Sangiran menjadi daratan. Hal tersebut
dibuktikan dengan lapisan-lapisan tanah pembentuk wilayah Sangiran yang sangat berbeda
dengan lapisan tanah di tempat lain. Tiap-tiap lapisan tanah tersebut ditemukan fosil-fosil
menurut jenis dan jamannya. Misalnya, Fosil binatang laut banyak diketemukan di Lapisan
tanah paling bawah, yang dulu merupakan lautan.

Gambar 2. Sangiran Dome


Adapun lapisan tanah yang tersingkap di wilayah Sangiran terbagi menjadi 4 lapisan
(dari lapisan terbawah) yaitu Formasi Kalibeng, Formasi Pucangan, Formasi Kabuh, dan
Formasi Notopuro.
1. Formasi Kalibeng

Formasi kalibeng berumur 3.000.000-1.800.000 tahun yang lalu. Formasi tanah ini
hanya tersingkap pada bagian Kalibeng atas (Pliocene atas). Formasi ini terdiri dari 4 lapisan.
Untuk lapisan terbawah ketebalan mencapai 107 meter merupakan endapan laut dalam
berupa lempung abu-abu kebiruan dan lempung lanau dengan kandungan moluska laut.
Lapisan kedua ketebalan 4-7 meter merupakan endapan laut dangkal berupa pasir lanau
dengan kandungan fosil moluska jenis Turitella dan foraminifera. Lapisan ketiga berupa
endapan batu gamping balanus dengan ketebalan 1-2,5 meter. Lapisan keempat berupa
endapan lempung dan lanau hasil sedimentasi air payau dengan kandungan moluska jenis
corbicula. Adanya kalkarenit dan kalsirudit menunjukkan bahwa formasi Kalibeng
merupakan hasil endapan laut yang amat dangkal.

Gambar 3. Formasi Situs Sangiran


Formasi kalibeng merupakan endapan tertua di kubah sangiran, terdiri dari batu Napal
Pasiran warna abu-abu kehitaman dan disisipi bau gamping balanus dan korbikula.
Ketebalan formasi kalibeng lebih dari 130 meter, kandungan fosilnya antara lain
foraminifera, molusca laut. Dismaping itu juga banyak ditemukan gastropoda dan molusca air
payau, ini menunjukan bahwa lingkungan pengendapannya adalah air payau (peralihan antara
air asin dan air tawar). Makin keatas lapisan tersebut berubah menjadi semakin pasiran.
Mengandung ostrea berkulit tebal yang menunjukaan organisme ini hidup di pinggir
laut. Lapisan berfasies pasiran diatas ditutupi oleh batu gamping balanus. Hewan ini hidup
dizona anatar laut pasang dan surut. Sehingga dapat diperkirakan batu gamping ini
diendapkan di lingkunagn tersebut. Lapisan teratas terdapat batu pasir yang mengandung

korbuline, yaitu paleoypoda yang sering hidup di air tawar. Daru urutan fasies tersebut diatas
dapat ditarik kesimpulan bahwa pada waktu pengendapannya berbagai lapisan tersbut yaitu
formasi kalibeng mengalami susut laut (regresi) berubah menjadi daratan.
2. Formasi Pucangan
Formasi Pucangan berumur 1.800.000-800.000 tahun yang lalu. Formasi ini terbagi
menjadi dua yaitu lahar bawah dan lempung hitam. Formasi Pucangan lahar bawah
ketebalannya berkisar 0,7-50 meter berupa endapan lahar dingin atau breksi vulkanik yang
terbawa aliran sungai dan mengendapkan moluska air tawar di bagian bawah dan diatome di
bagian atas. Pada lapisan ini juga terdapat fragmen batu lempung gampingan dari formasi
Kalibeng.
Formasi Pucangan Atas ketebalan mencapai 100 meter berupa lapisan napal dan
lempung yang merupakan pengendapan rawa-rawa, pada formasi ini terdapat sisipan endapan
molusca marine yang menunjukkan bahwa pada waktu itu pernah terjadi transgresi laut.
Formasi ini banyak mengandung fosil binatang vertebrata seperti gajah (Stegodon
trigonocephalus),

banteng

(Bibos

paleosondaicus),

kerbau

(Bubalus

paleokarabau,

Hippopotamidae dan Cervidae. Pada formasi Pucangan ini juga ditemukan fosi Homo erectus
, fosil karapaks dan plastrn kura-kura.
Dua pasies pokok yang terdapat pada formasi ini adalah pasies batu lempung hitam laut
dan pasies breksi yang terdiri dari vulkanik tufaan sampai pasiran. Pada pasies ini banyak
ditemukan fosil vertebrata. Fragmen batuan berupa batu pasir gampingan dari formasi
kalibeng jug dijumpai pada pasies breksi kalibeng bagian bawah. Keadaan ini menunjukan
bahwa formasi kalibeng. Susunan tanah menurut J. Duyfjes, dari atas sampai kebawah
sebagai berikut:
a. Endapan batu pasir tufaan setebal 35 meter
b. Batu pasir tufaan yang mengandung tanah liat dan napal yang berisis kerang laut setebal 10
meter.
c. Lapisan lempung berwarna kehijauan setebal 5 meter.
d. Batu pasir kasar, konglomerat atau batu adesit setebal 100 meter. Pada lapisan ini ditemukan
fosil Pithecantropus (homo erectus).
e. Endapan batu pasir tufaan dengan diselingi batu lempung.
f. Napal dan batu pasir tufaan yang mengandung lempung dan molusca laut setebal 25 meter.
Pada formasi pucangan fosil tengkorak Pithecantropus Erectus, kemudian ditemukan
juga fosil tengkorak Megantropus Paleojavanicus. Asosiasi hewan lain yang hidup
berdampingan dengan kedua manusia purba adalah gajah, penyu, ikan hiu, badak, dll.

3. Formasi Kabuh
Formasi Kabuh merupakan lapisan yang berumur 800.00-250.000 tahun yang lalu dan
merupakan formasi yang paling banyak ditemukan fosil mamalia, manusia purba dan alat
batu. Formasi ini terbagi menjadi dua yaitu grenzbank yang metupakan lapisan pembatas
antara formasi Pucangan dengan Kabuh. Terdiri dari lapisan batu gamping konglomeratan
yang berbentuk lensa-lensa dengan ketebalan 2meter. Di grenzbank banyak ditemukan fosil
mamalia (Stegodon trigonocephalus, Bubalus paleokarabau, Duboisia santeng dll) dan fosil
Hominidae. Formasi Kabuh atas ketebalan lapisannya sekitar 3-16 meter merupakan batu
pasir dengan struktur silang siur yang menunjukkan hasil endapan sungai. Terjadi pada kala
Pleistocene tengah.
Endapan kala plastosen tengan terkenal dengan nama formasi kabuh. Formasi ini
memperlihatkan endapan yang berasal dari gunung Lawu tua,berupa: batu tufa, batu pasir,
dan konglomerat. Ketebalan formasi sangat bervariasi antara 10-16 meter.
Alat-alat dari batu telah ditemukan pada formasi ini. Dengan ditemukan alat-alat batu
tersbut menunjukan bahwa pithecanthropus pada saat itu sudag mengenal alat-alat perburuan
untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari. Formasi kabuh terdiri dari spesies fluviatil
yang terdiri dari batu pasir dengan struktur silang-siur dan konglemaratrt. Formasi kabuh ini
terletak di atas formasi pucangan secara tidak selaras.
4. Formasi Notopuro
Formasi Notopuro terletak di atas formasi Kabuh dan tersebar di bagian tas perbukitan
di sekeliling Kubah Sangiran. Formasi ini tersusun oleh material vulkanis seperti batu pasir
vulkanis, konglomerat dan breksi dengan fragmen batuan beku andesit yang berukuran
brangkal hingga bonkah. Ketebalan lapisan mencapai 47 meter dan terbagi menjadi tiga
lapisan yaitu lapisan Formasi Notopuro bawah dengan ketebalan 3,2-28,9 meter, Formasi
Notopuro tengah dengan ketebalan maksimal 20 meter dan Formasi Notopuro atas dengan
ketebalan 25 meter. Pada Formasi Notopuro ini sangat jarang dijumpai fosil. Formasi ini
ditafsirkan sebagai hasil pengendapan darat yang sangat dipengaruhi oleh aktivitas vulkanik
dan terjadi pada kala Pleistocene atas.
Formasi Notopuro adalah lapisan tanah dikala plastosen atas yang berumur 10.000125.000 tahun yang lalu. Formasi Notopuro adalah lapisan yang terbentuk oleh endapan lahar
dan terdiri atas breksi andesit dan konglomerat. Pada formasi ini dijumpai Frakmen dari
mineral kaledon, kaursa susu, carnelian, agate, kerikil andesit, tufa dan pasiran yang
merupakan penyusun utama dari breksiden konglomerat. Pada endapan kerikil banyak
ditemukn serpih bilah, yaitu alat pada tingkat perkembangan menjadi konglomerat dan batu

pasir silang siur dengan ketebalan sekitar 2-45 meter tersebut menunjukan bahwa kala
plastosen akhir telah terjadi banjir lahar yang besar.
Secara stratigrafis situs ini merupakan situs manusia purba berdiri tegak terlengkap di
Asia yang kehidupannya dapat dilihat secara berurutan dan tanpa terputus sejak 2 juta tahun
yang lalu hingga 200.000 tahun yang lalu yaitu sejak Kala Pliocene Akhir hingga akhir
Pleistocene Tengah. Situs Sangiran menurut penelitian geologi muncul sejak Jaman Tersier
akhir Pada kala Pliocene atas kawasan Sangiran masih berupa lautan dalam yang berangsur
berubah menjadi laut dangkal dengan kehidupan foraminifera dan moluska laut.
Pendangkalan berjalan terus sampai akhir kala Pliocene.
KEHIDUPAN PENTING YANG TERKAIT DENGAN KUBAH SANGIRAN

DAFTAR PUSTAKA
http://asosiasimuseumindonesia.org/organisasi/anggaran-rumah-tangga/2-single-articles/147museum-sangiran.html
http://historyvitae.wordpress.com/2009/04/20/sangiran-pembuka-tabir-kehidupan/
http://ciplit.blogspot.com/2011/01/laporan.html
http://history1978.wordpress.com/2012/01/07/lingkungan-situs-prasejarah-sangiran-catatanlain-kegiatan-studi-sejarah/
http://ridwanaz.com/umum/alam/pengertian-fosil-pembentukan-fosil-waktu-geologis/
Sumber: Sapiie, Benyamin.Geologi Fisik. Bandung: ITB

Anda mungkin juga menyukai