Anda di halaman 1dari 14

DINAMIKA SISTEM PARTIKEL

Pokok materi:

Momentum linier
P mi v i m.v CM
i

dP / dt F , akan sama dengan nol jika tidak ada gaya luar yang bekerja pada sistem

partikel
Momentum anguler
n

L ri x m i v i rCM x mv CM ri x m i v i
i 1

dL / dt , momentum anguler sistem partikel akan tetap jika tidak ada momen gaya

yang bekerja pada sistem partikel.


Energi gerak sistem partikel
2
T 12 mi vi2 12 m.vCM
12 mi vi2
i

Interaksi dua benda dan massa reduksi


d 2 R / dt f ( R ) R
mm
1 2
m1 m2
dengan

Tumbukan dan hamburan,


2
2
1
energi yang hilang Q 2 .v 1 e

sin
cos dengan parameter numeric dari hamburan
Sudut hamburan
Gerak sistem dengan variabel massa
dP
dv
dm
F
m u
dt
dt
dt dengan u kecepatan relatif perubahan massa
tan

A. Pusat Massa dan Momentum Linier


Umumnya pembahasan dinamika gerak ditekankan pada sistem sebuah partikel
tunggal yang hanya cocok untuk memodelkan gerak-gerak translasi, tapi bila pembahasan
meliputi gerak rotasi dan vibrasi maka sistem haruslah dipandang sebagai sebuah sistem
partikel banyak. Sistem partikel banyak adalah sebuah sistem yang disusun oleh banyak
partikel yang mungkin berinteraksi atau tidak saling berhubungan antara satu dengan
yang lainnya. Sebagai ganti dari analisis terhadap gerakan dari masing-masing partikel
penyusun yang kompleks, maka untuk menggambarkan gerakan sistem partikel
dikenalkan sebuah titik tunggal yang dimiliki oleh sistem partikel banyak yang disebut
dengan pusat massa (CM). Pada gerak translasi dari titik tersebut (CM) menggambarkan
gerakan sistem secara keseluruhan. Keberadaan titik pusat massa dapat ditentukan baik

secara eksperimen maupun analitis. Bila pada titik tersebut dikerjakan sebuah gaya luar
maka hanya akan menghasilkan gerak translasi.
Sistem pada umumnya terdiri dari n partikel dengan massanya
yang vektor posisinya dari pusat massa berturut-turut adalah

m1 , m2 , mn

r 1 ,r 2 , r n

. Dapat

r cm

,sesuai

didefinisikan pusat massa sistem sebagai titik yang vektor posisinya adalah
dengan Gambar 1 berikut:
z

Pusat massa

o
x

Gambar 1. Pusat massa pada sistem partikel

r cm

Sehingga persamaan vektor posisi


m r + m r + +mn r n
r cm = 1 1 2 2
=
m1 +m2+ +mn
m= mi

dimana

adalah:

mi r i
i

(1)

adalah massa total dari partikel. Dari definisi dalam persamaan (1)

adalah ekuivalen dengan tiga persamaan berikut, yang menerangkan komponen vektor
posisi dari pusat massa sistem partikel dalam tiga dimensi:

mi x i
x cm=

mi y i
y cm =

mi z i
z cm =

(2)

Untuk sistem partikel yang kontinu (serba sama) maka vektor posisi pusat massa
dan komponennya dapat ditentukan dengan membagi sistem dalam elemen-elemen yang

mi ri
sangat kecil yang masing-masing massanya dm. Besaran

diganti dengan

r.dm

sehingga diperoleh;
rcm

1
r.dm
m

(3)

dengan komponen vektor posisi masing-masing adalah;

xcm

1
x.dm
m

ycm

1
y.dm
m

zcm

1
z.dm
m

(4)

Apabila sebuah partikel tunggal yang massanya m dikenai gaya luar F maka
menurut hukum II Newton:
F m.

dv d
m.v
dt dt

(5)

besaran m.v didefinisikan sebagai mentum linier p,


p = m.v

(6)

dengan demikian Hukum II Newton dinyatakan sebagai laju perubahan momentum linier
F

dp
dt

(7)

dalam hal ini F adalah jumlah gaya luar yang bekerja pada partikel bermassa m.
Dalam mendefinisikan momentum linier p dari sistem sama dengan jumlah vektor
dari momentum linier dari satu partikel atau sesuai dengan persamaan berikut:
p= pi = mi v i( 8)
i

Pada perhitungan

r cm =v cm

dari persamaan (1) dan dikaitkan dengan persamaan (8)

maka didapatkan:
p=m v cm

(9)

Hal ini berarti momentum linier dari suatu sistem partikel sama dengan kecepatan dari
pusat massa dikalikan dengan total massa dari sistem.
Bila terdapat gaya luar

F1 , F 2 , F i , F n

mengenai masing-masing partikel.

Dalam penjumlahan, mungkin terdapat interaksi gaya internal antara dua partikel pada

sistem. Dinyatakan gaya internal ini dengan

Fij

, yang berarti gaya diberikan pada

partikel i terhadap partikel j, dengan kita ketahui bahwa

Fij =0

. Persamaan dari gerak

partikel i adalah:
n

Fi + F ij =m i r i = p i (10)
j=1

dimana

Fi

berarti total gaya eksternal yang dikenai pada partikel i. Hubungan kedua

pada persamaan (10) memperlihatkan bahwa jumlah vektor dari semua gaya internal
diberikan pada partikel i dari semua sistem partikel. Tambahan pada persamaan (10)
untuk n partikel, kita dapatkan:
n

F i+ Fij= p i(11)
i=1

i=1 j=1

i =1

Dalam dua penjumlahan pada persamaan (11) di atas, untuk setiap gaya
sebuah gaya

F ji

Fij

ada juga

, dan kedua gaya ini adalah sama dan berlawanan


Fij =F ji (12)

Dari hukum aksi reaksi (hukum ketiga Newton). Karena itu gaya internal saling
meniadakan. Maka persamaan (12) dapat dituliskan:

F i= p=ma cm (13)
i

(percepatan pusat massa pada sistem partikel adalah sama dengan sebuah partikel
tunggal yang mempunyai sebuah massa sama dengan total massa dari suatu sistem dan
dikenai oleh jumlah gaya eksternal)
Sebagai contoh, sekumpulan partikel bergerak dalam medan gravitasi yang
seragam. Karena

Fi =mi g

untuk setiap partikel,

F i= mi g=m g
i

Dimana diketahui

g adalah konstan. Karenanya,


acm =g

(14)

(15)

Ini sama dengan persamaan untuk partikel tunggal atau peluru. Dengan demikian pusat
massa dari pemecahan peluru meriam dari sebuah shell artileri yang meledak di udara
mengikuti lintasan parabola yang diambil jika peluru meriam tidak meledak (sampai
beberapa bagian menumbuk sesuatu).
Dalam kasus khusus yang tidak terdapat gaya eksternal mengenai suatu sistem
( F i=0)
i

acm =0

, dimana

v cm =constant

dan

, dengan demikian momentum

linier suatu sistem adalah konstan;

pi= p=m v cm =constant


i

(16)

B. Momentum Anguler
Sebelumnya sudah didefinisikan momentum sudut dari partikel tunggal adalah
r m v . Momentum sudut L sistem partikel dinyatakan sama dengan

cross product

jumlah vektor momentum sudut dari satu partikel atau sesuai dengan persamaan berikut:
n

L= ( r i mi v i ) (17)
i=1

Menghitung waktu derivatif momentum sudut. Dengan menggunakan aturan diferensiasi


untuk cross product, kita dapatkan:
n

( vi mi v i ) + ( r i mi ai ) (18)
i=1

dL
=
dt i=1
Dengan hasil

v i v i=0

dan

mi a i

sama dengan total gaya yang mengenai partikel i,

maka dapat dituliskan :


n

[ (

dL
=
r i F i+ F ij
dt
i=1
j=1

)]
n

r i Fi + r i F ij (19)
i=1

i=1 j=1

Dimana

Fi

menunjukkan total gaya luar pada partikel i dan

Fij

menunjukkan gaya

internal yang diberikan partikel i dengan partikel j. Sekarang kedua penjumlahan pada sisi
kanan pada persamaan (19) di atas menjadi:

( r i F ij ) + ( r j F ji ) (20)
Pada segitiga yang ditunjuukan Gambar 2 di bawah ini, menyatakan vektor perpindahan
partikel j relatif ke partikel i dengan

r ij

r ij =r jr i (21)

o
Gambar 2. Definisi dari Vektor

F ji =F ij

Oleh karena

persamaan (12) dapat diturunkan menjadi:

r ij F ij (22)
Penerapan ini sama dengan nol jika gaya dalam adalah pusat, yakni gaya-gaya
yang bekerja pada garis penghubung dua partikel, karena dua partikel ini saling tarik
menarik atau tolak-menolak, sehingga kedua penjumlahan dalam persamaan (19)
dihilangkan, cross product

ri F i

r i Fi

adalah momen dari gaya luar

Fi

dan jumlah

adalah momen total dari seluruh gaya luar yang bekerja ada sistem. Jika

dinyatakan total torsi atau momen gaya luar dengan N, maka persamaan (19) didapatkan
dalam bentuk:
dL
=N (23)
dt
Hal ini menyatakan perubahan momentum sudut dari sistem terhadap waktu adalah sama
dengan total momen gaya dari semua gaya luar yang bekerja pada sistem.

Jika sistem terisolasi (tidak bekerja gaya luar), sehingga N = 0, dan momentum sudut
konstan dalam besar dan arah:
L= r i m i v i=vektor konstan(24)
i

Pada Gambar 3 memudahkan untuk memperlihatkan momentum sudut dalam


bentuk gerak dari pusat massa, dapat dinyatakan setiap vektor posisi

ri

dalam bentuk:

r i=r cm + r i (25)
r i

Dimana

adalah posisi partikel i relatif terhadap pusat massa, dan bila diturunkan

terhadap waktu t maka kita dapatkan:


v i=v cm + v i (26)

Pusat massa

o
Gambar 3. Definisi Vektor

v cm

Disini

v i

adalah keceaptan pusat massa dan

adalah kecepatan partikel i relatif

terhadap pusat massa. Oleh karena itu L dapat dituliskan:


L= ( r cm +r i ) m i ( v cm + v i ) (27)
i

( r cm mi v cm ) + ( r cm mi v i) + ( r i m i v cm ) + ( r i mi vi )
i

L=
i

L=r cm

( m )v
i

cm

+ r cm m i v i +
i

Dari persamaan (25) kita ketahui:

( m r ) v
i

i i

cm

+ ( r i mi v i )
i

mi r i= mi ( r ir cm )= mi r imr cm =0
i

Dari persamaan (26) kita ketahui:

mi v i= mi ( v i v cm )= mi v imv cm =0
i

Sehinggga untuk persamaan (27) didapatkan:


L=r cm m v cm + r i mi v i (28)
i

Hal ini menunjukan momentum sudut suatu sistem dalam istilah bagian orbital (gerak
pusat massa) dan bagian spin (gerakan pada pusat massa).
C. Energi Kinetik Sistem Partikel
Total energi kinetik T suatu sistem partikel diberikan oleh jumlah masing-masing
energinya atau dapat dituliskan:
1
1
2
T = mi v i = mi ( v i . v i ) (29)
i 2
i 2
Dimana sebelumnya, telah dinyatakan kecepatan relatif ke pusat massa adalah
v i=v cm + v i

,sehingga persamaan (29) menjadi:

1
T = mi ( v cm + v i) . ( v cm + v i )
i 2
1
1
T = mi v 2cm + mi ( v cm . v i ) + m i v 2i
i 2
i
i 2
1 2
1
2
T = v cm mi +v cm . mi v i + mi v i (30)
2
2
i
i
i
Karena

mi v i=0
i

, maka energi kinetik sistem didapatkan:

1
1
T = m v 2cm + mi v 2i (31)
2
i 2

D. Interaksi Dua Benda dan Massa Reduksi

Dapat diperhatikan gerak sistem dua benda, disini dianggap sebagai partikel yang
berinteraksi satu dengan yang lainnya melalui gaya sentral. Dimana, diasumsikan sistem
dalam kondisi terisolasi dan pusat massa bergerak dengan kecepatan konstan. Sehingga
didapatkan:
m 1 r 1 +m2 r 2=0(32)
Berdasarkan yang ditunjukkan oleh Gambar 4 di bawah, vektor
menunjukkan posisi partikel

m1

dan

m2

r 1

dan

r 2

yang masing-masing relatif terhadap pusat

massa. Misalkan R adalah vektor posisi partikel 1 relatif terhadap partikel 2, sehingga:
m1
(33)
m2

( )

R=r 1r 2=r 1 1+

Gambar 4. Vektor Posisi Relatif untuk kasus dua benda


Persamaan diferensial dari gerak partikel 1 relatif terhadap pusat massa adalah:
m1

Yang mana

2
d r 1

dt

|f ( R )|

=F 1=f ( R )

R
(34 )
R

adalah besarnya gaya timbal balik antara dua partikel. Dengan

menggunakan persamaan (33) , dapat dituliskan:

Dimana,

d2 R
R
=f ( R ) (35)
2
R
dt

Kuantitas

m1 m2
m1 +m2

disebut dengan massa reduksi. Persamaan baru gerak (persamaan

35

menunjukkan gerak dari partikel 1 relatif terhadap partikel 2 dan sama dengan persamaan
untuk gerak dari partikel 2 relatif terhadap partikel 1. Persamaan ini persis sama dengan
persamaan biasa dari gerak partikel tunggal dari gerak massa
dengan gaya yang diberikan dari
pusat massa secara otomatis

dari

m1
m2

, dan

dalam bidang pusat

f ( R ) . Jadi, kedua partikel bergerak relatif terhadap


m1

diganti dengan massa reduksi

memiliki massa sama dengan m, sehingga

m1

sangat kecil, sehigga

m
2 . Di lain sisi, jika

m1

. Jika benda

m2

lebih besar

Untuk dua benda saling tarik menarik satu sama lain dengan gravitasi:
f ( R)=

G m1 m2
R2

(36)

Dalam kasus ini persamaan geraknya adalah:

R=

G m 1 m 2
R

e R (37)

atau ekuivalen dengan:

m
( 1+ m2 ) m1

Dimana

e R (38)
R2
=
m1 R
e R =R/ R

adalah vektor satuan dalam arah R.

E. Tumbukan
Tumbukan merupakan interaksi antar partikel yang berlangsung dalam selang
waktu yang sangat singkat. Apabila partikel tersebut saling bertumbukan, maka gaya yang

10

bekerja pada kedua partikel atau benda tersebut selama terjadi kontak adalah berupa gaya
internal (gaya impulsiv). Jika benda yang saling bertumbukan tersebut dipandang sebagai
suatu sistem tunggal, maka momentum linier tidak berubah. Sehingga dapat dinyatakan:

p1 p 2 p '1 p' 2

(39)

Dapat juga dinyatakan dengan bentuk kecepatan:

m1v1 m2 v 2 m1v'1 m2 v' 2

(40)

Tanda aksen pada p dan v masing-masing menyatakan momentum linier dan kecepatan
benda setelah bertumbukan.
Dengan mempertimbangkan kesetaraan energi maka bentuk kecepatan dituliskan:
1 m v 2 1 m v 2 1 m v' 2 1 m v' 2 Q
2 1 1
2 2 2
2 1 1
2 2 2

(41)

Atau dalam diperoleh energi tumbukan sebagai berikut:

p 21 p 2 2 p' 21 p ' 2 2

Q
2m1 2m2 2m1 2m2
(42)
Dalam dua persamaan di atas besaran Q diartikan sebagai jumlah energi kinetik yang
hilang atau yang bertambah yang terjadi sebagai hasil tumbukan.
Bila energi kinetik sistem kekal, tumbukan bersifat elastik (lenting). Sedangkan
bila sebelum dan sesudah tumbukan energi kinetik berubah (tidak kekal), tumbukan
dikatakan tidak elastik. Dalam kondisi setelah tumbukan kedua benda menempel dan
bergerak bersama-sama, tumbukan dikatkan tidak elastik sempurna.
a. Tumbukan Lenting Sempurna

Gambar 5. Proses dua buah benda bertumbukan

Gambar 5 di atas menujukan dua buah benda bermassa m1 dan m2 bergerak dengan
kecepatan v1 dan v2 dengan v1 > v2 dalam satu garis lurus arah x. Pada saat awal,
benda pertama berada di belakang benda kedua. Suatu ketika benda pertama

11

menumbuk benda kedua, setelah itu kedua benda bergerak dengan kecepatan v1 dan
v2, kemudian v1 < v2.
Pada tumbukan elastik, Energi Kinetik dan Momentum sebelum dan sesudah
tumbukan adalah tetap atau konstan. Hal ini berarti setelah tumbukan tidak terjadi
pengurangan/penambahan jumlah energi kinetik. Dengan demikian pada tumbukan
elestik / lenting sempurna berlaku dua hukum kekekalan, yakni hukum kekekalan
momentum dan hukum kekekalan energi kinetik segaligus.
Berdasarkan hukum kekekalan momentum :
m1v1 m2 v 2 m1v'1 m2 v' 2

(43)

dan dari kekekalan energi kinetik:


1 m1v1 2 1 m2 v 2 2 1 m1v'1 2 1 m2 v' 2 2
2
2
2
2

(44)

Untuk menentukan harga kecepatan partikel setelah tumbukan, dengan harga


kecepatan sebelum tumbukan yang telah ditentukan dapat digabungkan dari
persamaan (40) dan (41) jika telah diketahui nilai Q. Dalam menentukan kecepatan
masing-masing partikel setelah tumbukan, maka diperkenalkan sebuah parameter
yang disebut sebagai koefisien restitusi. Parameter tersebut diperoleh sebagai harga
perbandingan dari kecepatan relatif partikel 2 terhadap partikel 1 setelah tumbukan
dengan kecepatan relatif partikel 2 terhadap partikel 1 sebelum tumbukan. Dalam
notasi dapat dituliskan sebagai berikut:

v' 2 v'1
v 2 v1

x' 2 x '1

x 2 x1

v'
v

(45)
Dengan v menyatakan besar kecepatan relatif kedua partikel sebelum
tumbukan dan v menyatakan besar kecepatan relatif kedua partikel sebelum
tumbukan. Nilai numerik dari e bergantung pada komposisi dan sifat fisis dari partikel
(elastisitas tumbukan). Dengan menggunakan persamaan (45) maka dapat ditentukan :
e 1, untuk tumbukanelastis
0 e 1, untuk tumbukantidak elastis
e 0, untuk tumbukantidak elastis sempurna

12

Sebuah tumbukan sentral lurus yang lenting sempurna dapat ditentukan


jumlah energi yang hilang setelah tumbukan setelah dihubungkan dengan koefisien
restitusi yaitu:

Q0

(46)
b. Tumbukan Lenting Sebagian
Pada tumbukan tidak elastik atau lenting sebagian, momentum sistem sebelum dan
sesudah tumbukan tidak berubah. Persamaan Hukum kekekalan momentumnya yakni:
m1v1 m2 v 2 m1v'1 m2 v' 2
(47)
Dalam kasus tumbukan sentral lurus seperti pada gambar di atas persamaan
kesetimbangan momentum dapat dituliskan dalam bentuk:

m1 x1 m2 x 2 m1 x'1 m2 x' 2

(48)

Namun kekekalan energi kinetik tidak berlaku. Hal ini dikarenakan sebagian energi
kinetiknya berkurang dan berubah menjadi energi potensial.
Sebuah tumbukan sentral lurus yang lenting sebagian dapat ditentukan jumlah
energi yang hilang setelah tumbukan setelah dihubungkan dengan koefisien restitusi
yaitu:
Q 1 v 2 (1 e 2 )
2

c.

(49)

Tumbukan Tidak Lenting Sama Sekali


Pada tumbukan ini, setelah terjadi tumbukan kedua benda atau patikel bersatu dan
bergerak bersama-sama. untuk tumbukan tidak elastis sempurna berlaku e =0, dengan
demikian diperoleh harga

x'1 x ' 2

(50)

Sebuah tumbukan sentral lurus yang tidak elastik sempurna depat ditentukan
jumlah energi yang hilang setelah tumbukan setelah dihubungkan dengan koefisien
restitusi yaitu:
Q 1 v2
2

(51)

13


Dengan

merupakan massa tereduksi kedua partikel dan v kecepatan relative

kedua partikel sebelum tumbukan.


F. Gerak Sistem dengan Variabel Massa
Apabila pada suatu sistem massa benda tidak lagi konstan melainkan berubah
dengan waktu, berarti:
dm
0
dt

(52)

Tetapi jumlah massa sistem selalu tetap (hukum kekekalan massa). Jika

pertama positif (massa bertambah) maka

dm
dt

benda

dm
dt benda kedua negatif (massa berkurang).

Pada sistem benda bermassa m yang berubah terhadap waktu berlaku:


=
F luar = dp
dt

F luar v

d(m v)
dv
dm
dm
=m
+v
=ma+ v
dt
dt
dt
dt
dm
=m a(53)
dt

Merupakan Hukum Newton, jika pada sistem terjadi perubahan massa. Ruas kiri

pada persamaan di atas adalah gaya total,

dm
dt adalah gaya karena adanya perubahan

dm
0
massa. Sebagai akibat adanya perubahan massa, dt
, jika massa bertambah artinya
dm
>0
, maka terjadi perlambatan. Jika massa berkurang, artinya
dt

dm
<0
, maka
dt

terjadi percepatan. Gaya yang disebabkan oleh penambahan massa adalah gaya hambat
sedangkan yang disebabkan oleh pengurangan massa adalah gaya dorong.

14