Anda di halaman 1dari 29

Islam Dan Ideologi Pancasila, Sebuah Dialektika

ISLAM DAN IDEOLOGI PANCASILA, SEBUAH DIALEKTIKA


Fokky Fuad
Fakultas Hukum Universitas Al Azhar Indonesia, Jakarta
Jl.Sisingamangaraja Kebayoran Baru Jakarta Selatan, 12110
fokkyf@gmail.com
Abstract
Islam and Pancasila is often debated and bang it and both often considered two ideological poles
opposite each other. The need for an awareness of the meaning of the relationship between Islam and
Pancasila. The process of dialogue between Islam and Pancasila is a long journey of Indonesian
history. Pancasila is not Islam, but the spirit of Pancasila obtain the power it through Islam.
Keywords: islam, pancasila, dialogue
Abstrak
Islam dan Pancasila seringkali diperdebatkan dan dibenturkan dan keduanya acapkali dianggap
sebagai dua kutub ideologi yang saling berseberangan. Perlunya sebuah kesadaran akan pemaknaan
hubungan antara Islam dan Pancasila. Proses dialogis antara Islam dan Pancasila merupakan sebuah
perjalanan panjang sejarah Indonesia. Pancasila bukanlah Islam, tetapi Pancasila memperoleh ruh
yang menghidupkannya melalui Islam.
Kata kunci: islam, pancasila, dialektika

dan bulat, dan kutub


lain yaitu kutub yang
Islam merupakan sebuah agama mem-perjuangkan
universal, ia bukan sekedar pelaksanaan konsep Islam sebagai
ibadah
kepada
Tuhan,
melainkankonsep yang
merupakan bentuk pelaksanaan hubungan
kebajikan antara sesama makhluk juga
kepada alam ciptaan Tuhan. Dalam telaah
Islam sebagai konsep yang utuh tersebut
telah menimbulkan perdebatan ideologis
filosofis dalam hubungannya dengan negara. Telaah atas hubungan antara Islam
dengan Pancasila dan Negara Hukum
menjadi menarik un-tuk dikaji setidaknya
disebabkan oleh dua hal:
Pertama, bahwa hubungan antara
Islam dan negara selalu berada dalam
wacana perdebatan apa-bila diklaitkan
dengan
landasan
filosofis
negara
Pancasila. Para ideolog baik kaum Islamis
dan Na-sionalis tampak telah memiliki
sudut pandang yang berbeda dalam
memandang hubungan antara ideologi
Islam dengan ideologi Pancasila. Untuk
itu menjadi menarik untuk dikaji apakah
tidak terdapat titik taut diantara keduanya.
Perdebatan antara kedua kutub
ideologis sudah mulai diperdebatkan sejak
masa awal kemer-dekaaan, ketika
merumuskan
dasar
negara,
masa
Demokrasi Liberal ketika terjadi sidang
Konstituante yang merumuskan landasan
dasar negara sebelum akhirnya Presiden
Soekarno memutuskan Dekrit Presiden 5
Juli 1959. Perdebatan antara dua kutub
ideologis tidak saja berhenti pada tataran
negara akan tetapi juga muncul pada
tataran masyarakat yang meyakini
Pancasila sebagai sebuah konsep fi-nal

Pendahuluan

harus diletakkan dan


diperjuangkan sebagai
landasan
filosofis
negara.
Kedua,
Pemahaman
antara
Islam
dan
konsep
hukum selalu dikaitkan
dengan dua kutub yang
berbeda, kutub syariah
dan
kutub
barat.
Keduanya dihadirkan
dalam bentuk yang
berhadapan,
saling
diartikan sebagai dua
kutub yang berhadapan
seka-ligus
tolak
belakang. Kutub negara
hukum yang ber-asal
dari konsep machstaat
yang berasal dari kutub
hukum sekuler barat
dan kutub islam yang
merupa-kan
hukum
Tuhan. Untuk itulah
perlu dikaji lebih dalam
akankah kedua kutub
tersebut saling berhadapan
dan
tolak
belakang,
ataukah
kedua kutub sa-ling
mengisi satu sama lain.
Pemahaman
terjadinya
benturan
antara hu-kum Islam
(Syariah) dan hukum
negara hingga kini
masih terus muncul.

Beberapa kelompok masyarakat melihat Meletakkan bangunan


bahwa hukum Islam haruslah diletakkanhukum Islam sebagai
sebagai landasan hukum negara Indonesia, hal yang tidak pada
sehingga pembangunan nasional hukumtempatnya.
Indonesia belumlah final karena belum
Berdasarkan
terlaksananya hal tersebut. Ke-lompok kedua hal tersebut di
nasionalis melihat bahwa pembangunanatas,
maka
dapat
hukum Indonesia telah sesuai dengandirumuskan
dua
tempatnya karena ia menganggap bahwapermasalahan
utama
Indonesia bukanlah negara Islam.
Lex Jurnalica
Volume 9

Nomor 3,
Desember

dalam
tulisan
ini:
pertama, bagaimanakah
hubungan antara Islam
dan Pancasila dalam
kaitannya
sebagai
faham ideologi bangsa?
Kedua, bagaimanakah
hubungan antara Islam
dengan negara hukum
dalam kaitan
2012 164

Islam Dan Ideologi Pancasila,


Sebuah Dialektika

ideologi
pelaksaa ketika
dikaitkan
nnya
dengan
untuk
mengend ideologi
alikan Pancasila.
dan
Bagian
mengatur
negara? kedua akan
mengkaji
T hubungan
ulisan iniIslam
akan
sebagai
mengkaji hukum
hubunga ketika
n antaradikaitkan
Islam
dengan
sebagai konsep
dasar
hukum
ideologi, negara.
dan Islam
dalam
kon-sep Islam dan
negara Pancasila
hukum. sebuah
Keduany Landasan
Ideo-logi
a adalah
Dis
hal yang
kursus
saling
terkait Islam dan
karena Pancasila
hukum sebagai
memiliki sebuah
ideologi di
dasar
ideologin indonesia
ya padamenarik
Grundno untuk
rm (dasardikaji,
itu
negara) untuk
sebagai dalam
bagian ini
dasar
ber-laku akan diulas
dan
serta
berjalann dianalisis
ya setiapsila-sila
bentuk Pancasila
aturan dalam
hukum kaitan
dalam dengan
konsep Islam
negara melalui
hukum. ayat-ayat
tulisan Quran.
ini akanQuran
dibagi digunakan
dalam sebagai
dua
pisau
bagian, analisis
yaitu
dalam
bagian tulisan ini
pertama karena ia
mengkaji adalah
Islam
sumber
dalam acuan
konsep tertinggi

dalam ranah
hukum Islam.
Ideologi Islam
selalu
mengacu
kepada hukum
tertingginya
yang
digunakan
pula sebagai
Grun-dnorm
dalam konsep
hukum Islam.
Mengkaitkan
keduanya
dengan
membedah sila
serta
ayat
memiliki
tujuan untuk
melihat titik
taut selain itu
juga
dikaji
apakah
terdapat
benturan
filosofis
diantara
kedua-nya.
Walau
tulisan
ini
tidak berfokus
pada
sisi
sejarah,
melainkan
pada sisi nilai
filosofis akan
tetapi
sudut
pandang
sejarah juga
masih
digunakan
untuk melihat
kerangka fikir
ideologis
pembentuk
ideologi
negara
Pancasila.

Sila
Ketuhanan
yang Maha
Esa
Sila
ini merupakan
sila pertama
dalam uru-tan
sila Pancasila
(Yudi, 2010).
Perdebatan
sila Pancasila

yang
dalam
memuat beragam
nilai
keyakinan
Ketuhana menolak
n
inifaham
menjadi ketiadaan
meTuhan
ngemuka (ateisme)
ketika dalam
muncul kehidupan
pertanyaa manusia
n
(Adian,
mendasar 2009).
siapakah
Ket
yang
iadaan
dimaksud Tuhan
dengan mengandun
makna
Ketuhana g
n Yangbahwa
manusia tak
Maha
membutuhk
Esa?
Secara an kekuatan
di
luar
historis dirinya.
kultural, Manusia
Bangsa berbuat dan
Indonesia berkehenda
telah
k
atas
mengenal kehendak
konsep dirinya
Tuhan semata dan
melalui menolak
be-ragam eksistensi
dan peran
cara.
Sejak
masa
penyemb
ahan roh,
arwah,
dewadewa
yang
mengacu
kepada
konsep
politheisme
hingga
pengakua
n tnggal
atas
Tuhan
(monotheisme).
Jiwa dan
semangat
religiusit
as
manusia
Indonesia
sejak
dahulu
yang
mengaku
i Tuhan

Tu
ha
n
ba
gi
dir
iny
a.
M
an
usi
a
In
do
ne
sia
me
mb
utu
hka
n
ke
ku
ata
n
ya
ng
me
nd
uk
un
g
ger
ak
din
am
isn
ya.
Ke
tik
a
ia
me
ny
em
ba
h
ser
ta
me
mo
ho
n
ba
ntu
an
pa
da
ke
ku
ata
n
dil
uar

d
i
r
i
n
y
a
,
m
a
k
a
i
a
t
e
l
a
h
m
e
n
u
h
a
n
k
a
n
k
e
k
u
a
t
a
n
t
e
r
s
e
b
u
t
,
b
a
i
k
r
o
h
,
d
e
w
a

d
e
w
a
,
p
o
h
o
n
b
e
b
a
t
u
a
n
d
a
n
s
e
b
a
g
a
i
n
y
a
.
J
i
k
a
k
i
t
a
t
e
l
a
a
h
l
e
b
i
h
j
a
u
h
,

ko
ns
ep
ide
olo
gi
Ke
tuh
an
an
ya
ng
M
ah
a
Es
a
tid
ak
kit
a
te
mu
ka
n
dal
am
pe
ma
ha
ma
n
sif
at
Tu
ha
n
pra
Isl
am
(S
oe
di
ma
n,
20
10:
12
3).
Sif
at
Tu
ha
n
pra
Isl
am
dal
am
pe
ma
ha
ma
n

a
n
i
m
i
s
m
e
d
i
n
a
m
i
s
m
e
,
k
e
m
u
d
i
a
n
b
e
r
g
e
r
a
k
m
a
s
a
H
i
n
d
d
u
B
u
d
d
h
a
y
a
n
g
m
e
n

y
e
m
b
a
h
b
a
n
y
a
k
d
e
w
a
t
i
d
a
k
m
e
n
g
i
l
h
a
m
i
n
i
l
a
i
i
d
e
o
l
o
g
i
K
e
t
u
h
a
n
a
n
Y
a
n
g

M
ah
a
Es
a.
Nil
ai
Ke
tuh
an
an
Ya
ng
M
ah
a
Es
a
jel
as
me
ng
ad
op
si
ko
nse
p
ber
tuh
an
Isl
am
,
hal
ini
be
git
u
jel
as
da
n
teg
as
Tu
ha
n
ber
fir
ma
n
dal
am
Qu
ran
:
Tuhan kamu
adalah Tuhan
Yang Maha
Esa
(Qs.an-Nahl
[16]: 22),

Dan
i
Allah ber
Janganl a
ah kamu
menyemb j
a
ah
r
D
a
i
n
a
T
u
h
a
n

a
g
a
m
a

Y
a
n
g

y
a
n
g

M
a
h
a

m
e
n
e
r
a
p
k
a
n

E
s
a
(
Q
s
.
a
n
N
a
h
l
[
1
6
]
:

b
a
h
w
a
h
a
n
y
a
a
d
a

5
1
)
.

s
a
t
u

I
s
l
a
m

T
u
h
a
n
,

s
e
b
a
g
a

y
a
i
t
u

Tu
ha
n
All
ah.
Pel
eta
ka
n
ide
olo
gi
Ke
tuh
an
an
Isl
am
dal
am
Sil
a
Pe
rta
ma
Pa
nc
asi
la
ad
ala
h
tep
at
me
ngi
ng
at
ba
hw
a
Isl
am
tel
ah
ber
ke
mb
an
g
se
ba
gai
ag
am
a
Nu
sa
nta
ra
ya
ng
me
wa

r
n
a
i
k
e
h
i
d
u
p
a
n
m
a
n
u
s
i
a
N
u
s
a
n
t
a
r
a
s
e
j
a
k
l
a
m
a
h
i
n
g
g
a
k
i
n
i
.
P
e
n
e
r
a
p

a
n
i
d
e
o
l
o
g
i
I
s
l
a
m
d
a
l
a
m
P
a
n
c
a
s
i
l
a
S
i
l
a
P
e
r
t
a
m
a
t
i
d
a
k
l
a
h
m
e
n
g
a
n
d

un
g
ma
kn
a
me
nut
up
ha
k
hid
up
ba
gi
pe
me
luk
ag
am
a
lai
nn
ya
di
In
do
ne
sia
.
Jus
tru
me
ner
ap
ka
n
ide
olo
gi
Isl
am
dal
am
sil
a
per
ta
ma
Pa
nc
asi
la
me
mb
eri
ka
n
rua
ng
hid
up
ba
gi
pe

m
e
l
u
k
a
g
a
m
a
l
a
i
n
d
i
b
u
m
i
I
n
d
o
n
e
s
i
a
.
I
s
l
a
m
m
e
n
g
a
j
a
r
k
a
n
h
u
b
u
n
g
a
n

b
a
i
k
d
e
n
g
a
n
s
e
s
a
m
a
m
a
n
u
s
i
a
.
R
a
s
u
l
u
l
l
a
h
S
a
w
s
a
n
g
a
t
m
e
n
g
h
o
r
m
a
t
i
k
a

um
dzi
m
mi
ya
ng
hid
up
dal
am
lin
du
ng
an
Isl
am
.
sla
m
ya
ng
ha
dir
dal
am
ko
ns
ep
ket
uh
an
an
ya
ng
me
nol
ak
ma
nu
sia
unt
uk
me
nu
ha
nk
an
sel
ain
All
ah
se
ba
gai
sat
usat
un
ya
Tu
ha
n
(m
on

o
t
e
i
s
m
e
y
a
n
g
k
e
t
a
t
)
.
I
s
l
a
m
h
a
d
i
r

k
o
n
s
e
p
k
e
t
u
h
a
n
a
n
y
a
n
g
s
e
l
a
m
a
i
n
i

u
n
t
u
k

t
e
l
a
h

m
e
l
u
r
u
s
k
a
n

h
i
d
u
p

p
e
m
a
h
a
m
a
n
a
t
a
s

d
a
n
b
e
r
l
a
n
g
s
u
n
g
s
e
l
a
m

a
rib
ua
n
tah
un
di
Nu
sa
nta
ra.
Ke
tuh
an
an
Ya
ng
M
ah
a
Es
a
dia
kui
ata
u
tid
ak
me
ru
pa
ka
n
se
mb
an
gsi
h
be
sar
Ide
olo
gi
Isl
am
ter
ha
da
p
Ide
olo
gi
Pa
nc
asi
la.
Isl
am
me
nol
ak
ko
ns
ep
Ke
tuh

a
n
a
n
p
o
l
i
t
e
i
s
m
e
,
I
s
l
a
m
h
a
n
y
a
m
e
n
g
a
k
u
i
s
a
t
u
T
u
h
a
n
y
a
i
t
u
A
l
l
a
h
S
W
T
s

e
b
a
g
a
i
s
a
t
u
s
a
t
u
n
y
a
T
u
h
a
n
.
T
i
d
a
k
a
d
a
T
u
h
a
n
s
e
l
a
i
n
A
l
l
a
h
S
W
T
(
C
e
c
e
p

,
20
10
).
eti
ka
Pa
nc
asi
la
di
ma
kn
ai
se
ba
gai
ba
gi
dar
i
nil
ai
luh
ur
asl
i
ba
ng
sa
In
do
ne
sia
ya
ng
ber
asa
l
dar
i
nil
ainil
ai
ket
uh
an
an
ne
ne
k
mo
ya
ng
Ba
ng
sa
In
do
ne
sia
,
ma

k
a

e
k

s
e
c
a
r
a

m
o
y
a
n
g

l
o
g
i
k
a

k
i
t
a

a
k
a
n
s
u
l
i
t
d
i
t
e
r
i
m
a
m
e
n
g
i
n
g
a
t
b
a
h
w
a

a
t
a
s
T
u
h
a
n
b
a
i
k
s
e
j
a
k
m
a
s
a
a
n
i
m
i
s
m
e
,

p
e
m
a
h
a
m
a
n

d
i
n
a
m
i
s
m
e
,

n
e
n

m
a
s

a
Hi
nd
uBu
dd
ha
ke
se
mu
an
ya
me
ng
en
al
ko
ns
ep
Po
lit
hei
sm
e.
Isl
am
ad
ala
h
se
bu
ah
ag
am
a
ya
ng
me
ng
aja
rka
n
nil
ai
Ke
tuh
an
an
tun
gg
al
dal
am
pe
mu
jaa
nn
ya.
Pe
nol
ak
an
Isl
am

s
e
b
a
g
a

i
d
a
s
a

ica
Lex Volum
Jurnal e 9

r
ne
gar
a
ole
h

Nomor 3,
Desemb 165
er 2012

Islam Dan Ideologi Pancasila, Sebuah Dialektika

beberapa Bapak Pendiri Bangsa, disebabkan oleh


keberpihakan negara terhadap satu agama tertentu,
yaitu Islam. Selain itu penolakan juga diakibatkan
oleh pandangan bahwa negara Indonesia bukanlah
Negara Islam (Yudi, 2011).
Peletakan Sila pertama Pancasila dengan
Ketuha-nan yang Maha Esa sebagai landasan ideologi negara merupakan kemenangan para ideolog
muslim Indonesia. Nilai Pancasila telah mengadopsi
ideologi utama Islam yaitu Tauhid. Tauhid adalah
dasar utama dalam sokoguru bangu-nan ajaran
Islam. Ideologi Islam yang berazaskan Tauhid telah
diterapkan oleh para Bapak Pendiri Bangsa dengan
meletakkannya pada Sila pertama Pancasila. Ayat
Quran sebagai basis Tauhid umat Islam terdapat
dalam banyak ayat Quran, dan salah satu yang
menegaskan nilai Tauhid adalah Quran Surah AlIkhlas. Surah Al-Ikhlas diakui sebagai inti dari
ajaran Islam, yaitu Pengakuan atas Keesaan Tuhan.
Nilai ini kemudian diletak-kan dalam basis utama
fondasi filosofi bangsa yaitu Ketuhanan Yang Maha
Esa.
Lalu siapakah yang dimaksud dengan Ketuhanan yang Maha Esa itu sendiri dalam Pancasila?
Penjelasan terhadap siapakah yang dimaksud dengan Tuhan dalam sila pertama Pancasila merujuk
kepada Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945
yang menyatakanAtas berkatsecararahmat
Allah Yang Maha Kuasa dan dengan didorongkan
oleh keinginan luhur, supaya berkehidupan
kebangsaan yang bebas... (Yudi,2011:77)
Inilah Tuhan yang dimaksud dalam sila
Pertama Pancasila. Nilai sila pertama yang mengandung sifat Ketuhanan Islam yaitu Tauhid dijelaskan
oleh Pembukaan UUD 1945 yaitu Allah Yang Maha
Kuasa. Kedua sifat pemahaman keagamaan bangsa
Indonesia disadari atau tidak telah mengadopsi nilai
dasar Ketuhanan Islam, yaitu bertuhan kepada Allah
Swt Yang Maha Kuasa dan Ia adalah Tuhan Yang
Maha Esa. Inilah kemenangan ideologi Islam dalam
wacana perdebatan ideologi dasar negara Pancasila
(Adian Husaini, 2009).
Masuknya nilai ideologi Islam tentang
Ketuhanan ke dalam dasar fondasi ideologi Bangsa
Indonesia tentunya dapat dilacak dari para pembentuk awal Negara Indonesia yang memiliki integritas kuat terhadap Islam. Dihapusnya tujuh kata
dalam Piagam Jakarta, tidak melumpuhkan semangat
mereka untuk meletakkan Islam dalam fondasi
Pancasila. Hilangnya tujuh kata tersebut tergantikan
dengan hadirnya nilai Tauhid dalam Pancasila.
Kecerdasan ini harus difahami oleh generasi penerus
bangsa saat ini, bahwa disadari atau tidak nilai Islam
telah masuk ke dalam kehidupan berbangsa dan
bernegara. Merubah Pancasila dapat berarti merubah
fondasi ideologi Tauhid dalam berbangsa dan bernegara. Negara Indonesia memang bukan Negara

Islam, tetapi Bapak Pendiri Bangsa Indonesia


meletakkan fondasi tauhid dalam ideologi Pancasila,
inilah perjuangan para pejuang Muslim Indonesia.
Bangsa Indonesia yang bertuhan kepada Tuhan
Allah mencirikan sikap religiusitas Bangsa
Indonesia. Masuknya nilai Tauhid dalam ideologi
bangsa Indonesia tidak menjadikan umat Islam
memerangi umat lainnya. Justru Umat Islam sangat
menghargai dan menghormati umat beragama yang
lain, sesuai dengan nilai Islam yang turut mewarnai
sila kedua Pancasila.

Sila Kemanusiaan yang Adil dan Beradab


Nilai kemanusiaan dalam sila kedua
Pancasila menunjukkan sebuah kesadaran sikap
penghargaan atas nilai-nilai kemanusiaan tanpa memandang suku, agama, bangsa dan negara. Kemanusiaan melampaui batas negara,
ia adalah sikap
untuk dengan sadar menghargai nilai-nilai kemanusiaan. Nilai kemanusiaan menolak sikap chauvinisme yang mementingkan kebenaran dirinya
dibandingkan manusia yang lain. Penghargaan atas
manusia ini menuntut sikap perilaku manusia yang
adil. Adil terhadap dirinya, adil terhadap manusia
lainnya, karena adil adalah sifat Tuhan.
Sila Ketuhanan Yang Maha Esa mengilhami
sila-sila berikutnya, dengan demikian dapat dikatategas:...
kan bahwa nilai Tauhid Islam mewarnai sila-sila
dalam Pancasila. Dalam konteks kemanusiaan yang
adil juga beradab, maka Islam juga turut memasukkan nilai-nilai dasarnyanya yaitu sifat adil yang
merupakan sifat utama Allah Swt yang wajib diteladani oleh manusia. Sifat beradab merupakan lawan
dari sifat zalim, dan sifat adil serta beradab terdapat
secara tegas di dalam Quran Surah an-Nahl [16]:90:
Sesungguhnya
Allah menyur
adil dan berbuat kebajikan, memberi kepada
kaum kerabat, dan Allah melarang dari berbuat
keji, kemungkaran dan permusuhan. Dia
memberi pengajaran kepada kamu agar kamu
dapat mengambil pengajaran
Ayat tersebut di atas mengandung garis hukum, yaitu: pertama, Sesungguhnyalahmenyuruh (kamu) berlaku adil dan berbuat kebajikan.
merupakan perintah berlaku adil dan berbuat
kebajikan kepada manusia yang berasal dari Allah
Swt. Terdapat dua perintah Allah Swt, berlaku adil
dan berbuat kebajikan. Keduanya merupakan perintah setaraf dan seimbang, dimana seseorang wajib
berbuat adil sekaligus berbuat kebajikan. Berbuat
kebajikan merupakan bentuk dari nyata manusia
yang telah dikeluarkan dari kegelapan masa jahiliyah. Sebuah masa dimana manusia berbuat menyimpang dari ketentuan Tuhan. Masyarakat
manusia mengalami proses pencerahan (enlightment)

Al

Lex Jurnalica Volume 9 Nomor 3,


Desember 2012
166

Islam Dan Ideologi Pancasila,


Sebuah Dialektika

ketika berada dalam kondisi yang tercerahkan secara setelah ia mengakui Keesaan Tuhan. Inilah penjelpola fikir dan perbuatan.
maan hablum minallah dan habluminanas dalam
Kedua,Allah melarang
dari berbuat keji, ideologi Pancasila (Azhary,1992:22). Manusia melikemungkaran dan,mengandungpermusuhan-hatdirinyasebagai kreasi Tuhan Yang Maha Esa,
rintah berupa larangan bagi kaum muslimin untuk
dan untuk itu ia wajib menyadari dan sekaligus
melakukan perbuatan-perbuatan keji. Perbuatan keji
meneladani sifat-sifat keadilan dan kebajikanNya.
terhadap sesama muslim, terhadap sesama manusia,
Manusia Indonesia dengan ideologi Panmaupun terhadap alam ciptaan Tuhan. Perbuatan keji casila telah mampu diterima di tengah-tengah kancah
merupakan sebuah pekerjaan yang jauh dari nilaipergaulanmasyarakatinternasional.
Bangsa
nilai kemanusiaan. Perbuatan keji berupa pembu- Indonesia dengan konsep penghargaan dan pengnuhan, perzinahan, kejahatan atas manusia dan
hormatan yang tinggi atas nilai kemanusiaan
makhluk hidup, menjatuhkan manusia ke dalam kemenolak penjajahan, sifat perilaku destrukstif baik
hancurannya. Pembangunan manusia Islam mencip- atas nama agama maupun atas dasar kesukuan.
takan manusia berbuat adil, menjauhkan manusia
Manusia diciptakan sederajat, dan manusia terbaik
dari perbuatan keji, yang tentunya menuntut manusia adalah manusia yang bertaqwa kepadaNya. Sifat
untuk berbuat kemungkaran, dan permusuhan.
penghargaan Islam yang tertuang dalam ideologi
Sikap manusia yang menghargai manusia Pancasila sila kedua ini juga menghargai sebuah
lainnya, menghargai hak azasi manusia sebagai hak
nilai persaudaraan dan perdamaian antar manusia.
yang paling mendasar tampak nyata pula dalam
Persaudaraan dan perdamaian tersebut tertuang
Quran. Tuhan berfirman: Dan
sungguhdalamkamiSilaKetigatelahPancasila. (Azhary, 1992)
memuliakan anak-anak Adam(Qs.al-Isra..[17]:70) .
Firman Tuhan ini menunjukkan sebuah ketegasan Sila Persatuan Indonesia
Persatuan Indonesia mengandung
makna
bahwa Tuhan memuliakan manusia semuanya.
Tuhan memuliakan siapapun dengan tidak meren- sebuah persatuan berbagai ragam bahasa, budaya,
suku, dan beragam kehidupan manusia Indonesia.
dahkan manusia yang satu dengan yang lain. MaInilah semangat nasionalisme Indonesia yang beranusia apapun keyakinan yang dianutnya merupakan
anak-anak Adam, dan Tuhan memuliakan mereka gam. Penghargaan atas keberagaman dalam persatuan dalam Islam tergambar jelas dalam firman
semua. Ayat Tuhan tersebut berkait erat dengan
Firman Tuhan di dalam Quran: dan
jangan kamu
Allah Swt:
Wahai
manusia!
Sungguh,
membunuh nyawa yang diharamkan Allah, kecuali
dari laki-laki dan perempuan,
dengan alasan(Qs. yangal-Israa[17]:33)benar...
menciptakan kamu
kemudian Kami jadikan kamu berbangsa-bangsa
Firman Allah ini merupakan perintah larangan tegas
dan bersuku-suku agar kamu saling mengenal(Qs.
untuk membunuh nyawa yang diharamkan, kecuali
al-Hujuurat [49]:13)
dengan alasan yang dibenarkan. Alasan yang dibenarkan tentunya berkaitan dengan hukuman atas
pelaku kejahatan (Qishas) yang telah menimbulkan
Ayat tersebut di atas menggambarkan bagaimana Tuhan menciptakan manusia dalam beragam
kerusakan di muka bumi.
Ketiga Firman Allah Swt tersebut menun- budaya (multikultur). Bangsa Indonesia diciptakan
jukkan sebuah perilaku kesusilaan, sebuah sikap ma- Nya dalam beragam suku, dan tentunya setiap suku
dibekaliNya dengan alat komunikasi berupa bahasa
nusia Indonesia yang bebrudi luhur, menghargai
manusia tanpa memandang keyakinan religiusnya. kaumnya. Beragamnya suku bangsa dari manusia
Inilah sumbangsih Islam guna mewujudkan manusia ciptaan Tuhan ini menyadarkan kita bahwa kita
hidup bersama dengan manusia lainnya yang
yang tak terpisahkan dari dunia internasional yang
beragam suku bangsa. Menyatunya berbagai ragam
menghargai hak azasi manusia. Islam bukanlah agasuku bangsa dalam bingkai Indonesia ini adalah
ma yang merusak kemanusiaan, Islam adalah agama
akibat terjadinya penjajahan yang telah menyengyang membangun peradaban manusia. Islam sangat
menghargai nilai-nilai kemanusiaan, bahkan Rasu- sarakan manusia Indonesia.
Masyarakat dan Bangsa Indonesia menciplullah Saw sangat menghormati pemeluk agama laintakan kesadaran dalam sikap batin akan kesamaan
nya dimana di Kota Madinah hidup masyarakat
nasib yang menyatukan semua komponen anak
Islam dan Yahudi.
Sikap dan perilaku manusia yang adil dan bangsa dalam sebuah semangat Nasional. Faham
nasionalisme dalam konteks Islam juga dilakukan
beradab adalah pencerminan sifat Tuhan yang Maha
Adil, dan Maha Memuliakan HambaNya. Sifat inilah oleh Rasulullah Saw ketika mengadakan sebuah
perjanjian perdamaian dalam sebuah piagam yang
yang wajib diteladani oleh manusia Indonesia yang
dikenal dengan nama Piagam Madinah. Piagam
menyatakan keadilan dan keberadaban sebagai
sebuah ideologi. Ideologi manusia yang mengutama- Madinah memuat hubungan persaudaraan antara
kan penghormatan dan penghargaan atas manusia Kaum Muslimin dengan Kaum Yahudi yang bersma-

Lex Jurnalica Volume 9 Nomor 3, Desember 2012 167

Islam Dan Ideologi Pancasila,


Sebuah Dialektika

sama tinggal di Madinah. Kedua belah pihak


bersepakat untuk saling membantu dalam hal
terjadinya peperangan yang mereka hadapi. Piagam
Madinah menjadi contoh hubungan baik yang terjadi
antara umat beragama yang dicontohkan oleh
Rasulullah Saw. Hubungan antar umat beragama
terjalin dengan sebuah kesadaran bahwasanya kita
hidup di bawah atap langit yang sama.
Kehancuran antar umat beragama perlu
dijalin dengan menghilang beragam prasangka buruk
terhadap pemeluk agama lainnya. Konsep persaudaran antar umat beragama membolehkan kita untuk
saling bekerjasama, bermuamallah, saling tolongmenolong yang dilandasi oleh semangat persaudaraan dan persatuan seperti yang terangkum dalam
perjanjian antar umat Islam dan Yahudi tersebut.
Dalam lapangan muamallah kita diwajibkan untuk
menciptakan rasa persaudaraan, dan Rasulullah Saw
melarang umat Islam untuk mengganggu tetangga,
karena Islam adalah rahmat bagi semesta alam.
Sikap destrukstif dengan saling menghancurkan adalah sebuah sikap yang jauh dari nilai
Islam. Islam diwajibkan berperang ketika kaum muslimin terusir dari tanah-tanah yang mereka tempati.
Kewajiban tersebut berkait dengan hak untuk hidup
sebagai hak azasi manusia.
Peperangan ataupun
sikap destruktif oleh umat Islam lebih disebabkan
oleh ketidakadilan sosial yang terjadi akibat karena
terusirnya mereka akibat terjadinya eksploitasi manusia. Dalam konsep persaudaraan antar umat beragama, nilai keimanan dengan mengakui Tuhan
yang Maha Esa sebagai konsep tauhid adalah sebuah
kesadaran mutlak religiusitas umat Islam dimanapun
dan kapanpun. Kesadaran pengakuan Tuhan Yang
Maha Esa tidak menjadikan umat Islam menyatakan
sikap permusuhan terhadap umat beragama lain.
Pengakuan atas nilai religius yang berbeda diakui
oleh Islam dalam Quran Surah al-Kafirun ayat 1-6.
Konsep penghormatan terhadap umat beragama lainnya menjadikan umat Islam mengutamakan kerjasama sosial dengan pemeluk agama lainnya.
Nilai persatuan antar umat beragama diletakkan sebagai basis ideologi Bangsa. Bangsa Indonesia
merupakan bangsa majemuk yang terdiri atas beragam etnik, suku dan keyakinan. Keberagaman masyarakat yang multikultur ini menjadikan kita
semakin menyadari bahwa setiap umat beragama di
Indonesia harus terjalin persaudaraan. Kesadaran
atas kesamaan kebutuhan, kepentingan, tidak menjadikan kita saling menghancurkan, saling membunuh, merusak hanya akan menimbulkan kehancuran peradaban Indonesia. Perbedaan agama, kultur, etnik,
menjadi salah satu faktor penyatu sekaligus menjadi sebuah titik tolak terjadinya perpecahan bangsa. Kehancuran
peradaban Bangsa
Indonesia akan mudah terjadi ketika setiap komponen bangsa mengutamakan garis-garis perbedaan

dibandingkan titik-titik persamaan antar komponen


bangsa yang berbeda dan beragam.
Beragam sengketa mudah terjadi akibat
meningkatnya rasa kesukuan yang tinggi, rasa keagamaan tetapi mengesampingkan rasa Ketuhanan.
Masyarakat Islam Indonesia sebagai bagian dari
sebuah bangsa yang besar melihat adanya sebuah
nilai-nilai kesadaran bangsa melalui nilai-nilai yang
terkandung dalam ajaran Islam. Mengutamakan basis
ideologi yang konstruktif dalam Islam akan
menjadikan masyarakat Muslim Indonesia jauh dari
semangat saling menghancurkan. Sebagai masyarakat yang beragam, maka setiap komponen bangsa
menyadari bahwa setiap masalah yang dihadapi
selayaknya diselesaikan melalui mekanisme musyawarah dibandingkan mengutamakan kepentingan
kelompok atau golongan. Prinsip-prinsip musyawarah begitu diutamakan dalam Quran, dan hal tersebut
telah diletakkan dalam fondasi ideologi permusyawaratan rakyat yang tertuang dalam sila keempat
Pancasila.

Sila Kerakyatan yang dipimpin oleh Hikmat


Kebijaksanaan Permusyawaratan Perwakilan
Dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam
urusan itu (Qs.Ali[3]:159) Imran
Islam adalah agama yang
mengutamakan
kemaslahatan umat, dengan demikian menjadi logis
bahwa Islam mengutamakan musyawarah
dan
kerjasama konstruktif untuk mencapai suatu tujuan
yang diharapkan. Kerjasama dan sikap saling menolong begitu utama dalam Islam sehingga Rasulullah
Saw dalam menghadapi berbagai peperangan perlu
mengundang para sahabat untuk bermusyawarah.
Rasulullah adalah orang yang suka bermusyawarah
dengan para sahabatnya, bahkan beliau adalah orang
yang paling banyak bermusyawarah dengan sahabat.
Beliau bermusyawarah dengan mereka di perang
badar, bermusyawarah dengan mereka di perang
uhud, bermusyawarah dengan mereka di perang
khandak, beliau mengalah dan mengambil pendapat
para pemuda untuk membiasakan
mereka
bermusyawarah dan berani menyampaikan pendapat
dengan bebas sebagaimana di perang uhud. Beliau
bermusyawarah dengan para sahabatnya di perang
khandak, beliau pernah berniat hendak melakukan
perdamaian dengan suku ghatafan dengan imbalan
sepertiga hasil buah madinah agar mereka tidak
berkomplot dengan Quraisy. (Hasyimi, 2009)
Katamereka
dalam
ayat- m
sebut di atas dapat ditafsirkan bahwa musyawarah
dapat dilakukan dengan sesama kaum muslim,
maupun dengan kaum non muslim. Begitu agungnya
cara musyawarah untuk mencapai sebuah tujuan
sehingga musyawarah merupakan bagian
dari

Lex Jurnalica Volume 9 Nomor 3, Desember 2012 168

Islam Dan Ideologi Pancasila,


Sebuah Dialektika

yang
perintah dihadapi
Allah Swt oleh Bangsa
Indonesia.
bagi
kaum
Mengedepa
muslimin nkan
akal
setelah sehat
sholat.
Allah Swt dengan
berfirman proses:
proses
dialog
dibandingka
Dan
n
(bagi)
orang- mengutama
orang
kan
yang
kekerasan
menerima yang
(mematuh berdampak
i) seruan pada
Tuhannya kehancuran.
dan
Proses nilaimendirik nilai
muan shalat, syawarah
sedang yang
urusan
demokratis
mereka
(diputusk ditunjukkan
oleh
Raan)
sulullah
Saw
dengan
musyawa ketika
menerima
rat
antara pendapat
mereka; para sahabat
Nabi karena
dan
mereka para sahabat
menafkah lebih
mengetahui
kan
sebagian urusandari rezki urusan
yang
tertentu
kami
dibandingka
berikan n
Beliau
kepada sendiri.
mereka. bahkan
(Qssikap
Syuura. demokratis
[42]:as Beliau juga
38)
diikuti oleh
para sahabat
Is ketika
lam
melakukan
mewarnai proses
nilai-nilai pemilihan
ideologi Khalifah
bangsa sebagai
melalui pemimpin
proses
umat
bermusya pengganti
warah
Rasulullah
dalam
Saw.
penyelesa
Pros
ian setiapes
masalah musyawarah

yang
demokratis
tidak sekedar
mengutamak
an
suara
rakyat
semata-mata
tetapi
juga
mengedepank
an
penghormata
n
terhadap
hukum.
Demokrasi
dalam Islam
tidaklah
berlaku
secara
mutlak,
karena nilai
demokrasi
dibatasi oleh
supremasi
hukum.
Supremasi
hukum
menunjukkan
bahwa
kedudukan
penguasa
maupun
rakyat tinduk
kepada
hukum.
Inilah konsep
nomokrasi
yang dianut
di
dalam
Islam.
Penguasa
tunduk pada
hukum
demikian pula
rakyat, tidak
ada satupun
yang
tak
terjangkau
hukum.
Hukumlah
yang
membatasi
kebebasan
individu yang
tanpa batas,
dan untuk itu
ia
dapat
dianggap
sebagai
panglima.
Dala
m
konsep
demokrasi

suara
penjaga
rakyat
keutuhan
ada-ah negara.
suara
Dalam
Tuhan
Undang(vox
undang
populli Negara
vox dei),Republik
dan
iniIndonesia
dapat
1945
menjadi dinyatakan
persoalan secara tegas
ketika
bahwa
masing- Indonesia
masing adalah
pihak
Negara
menguta Hukum.
makan
No
pendapatn mokrasi
ya
Islam
sebagai menghargai
pendapat musyawarah
yang
bahkan
paling
mengharusk
benar
an
karena dilaksanaka
pendapatn nnya
ya
musyawarah
mencermi sebagai
nkan
bagian dari
prinsip
suara
Tuhan. nomokrasi
Ketika Islam.
Musyawara
suara
h
dalam
rakyat
negara
yang
Hukum
tanpa
Pancasila
batas
menyerua mengk menjadihendaki
sebuah adanya
ideologi sebuah
hikmah
tanpa
(pemahama
dapat
dan
dikendali n)
sekaligus
kan oleh
hukum, kebijkasana
an.
maka
Demokrasi
akan
memuncu yang
diinginkan
lkan
para
penghisap oleh
Bapak
an oleh
Bangsa
yang kuat
adalah
terhadap
sebuah
yang
demokrasi
lemah. yang
Dalam dilaksanaka
konsep n
dengan
nomokras cara
i, hukumbermusyawa
akan
rah,
berperan
menjadi

dibarengi
dengan
sebuah
pemaham
an akan
pengetahuan
serta
dilaksana
kan
dengan
bijaksana
. Inilah
ideologi
berdemo
krasi bagi
Bangsa
Indonesia
, bukan
dengan
memaksa
kan
kehendak
karena
ketakfaha
man/keti
daktahua
n
akan
nilai
luhur
berdemo
krasi.
Disinilah
kemudia
n hukum
diletakka
n sebagai
pembatas
untuk
menghin
dari
kebebasa
n tanpa
batas tak
bertangg
ungjawab
. Inilah
kesesuaia
n antara
Nomokra
si Islam
dan
demokras
i
Pancasila
, dimana
nilai
Islam
mewarna
i warna
demokras
i
Indonesia

ung, dan
K beberap
a tempat
onsep
di
kebeb
Indonesi
asan
a,
libera
pertikaia
l,
n yang
dima
mengata
na tak
snamaka
meng
n agama
hargai
di
hak
Maluku,
orang
pertikaia
lain
n
dalam
vertikal
berde
akibat
mokr
perbeda
asi
an status
akan
ekonomi
menci
di
ptaka
beberap
n
a kota
konfli
besar di
k dan
Indonesi
perpe
a adalah
cahan
kesalaha
antar
n dalam
umat,
membac
dan
a
arti
mem
demokra
belah
si.
persa
Ketakfa
udara
haman,
an
ketiadaa
yang
n sikap
telah
yang
terjad
bijaksan
i.
a untuk
Berba
mau
gai
meneri
konfli
ma
k
setiap
telah
perbeda
melan
an yang
da
ada
Indon
disertai
esia
hilangny
sejak
a nilaidiguli
nilai
rkann
bermusy
ya
awarah
refor
telah
masi
menjatahun
dikan
1998.
Bangsa
Pertik
ini
aian
hampir
antar
saja
suku
terbelah
di
dalam
Kali
kehanmanta
curan.
n,
Lamp
B

erbagai
pertikaia
n
dan
sengketa
yang
terjadi di
Indonesia
pada
umumny
a adalah
sebuah
cara
keluar
dari
tekanan
ekonomi
yang
menimpa
Bangsa
ini. Islam
bukanlah
agama
yang
mengutamakan
kepentin
gan
pribadi
semata,
tetapi
lebih
jauh
menjang
kau
keadilan
bagi
banyak
pihak.
Ketimpanga
n sosial
dan
ekonomi
bangsa
menjadi
titik
kembali
kepada
ideologi
bangsa
yaitu
mencipta
kan
keadilan
bagi
seluruh
rakyat
Indonesia
.

Sila
Keadila
n Sosial
Bagi
Seluruh
Rakyat

Indo
nesia

AzDzariyat
K [51]:19:

eadila
n
sosial
berka
it
denga
n
peme
rataan
kesej
ahtera
an
bagi
seluru
h
rakya
t yang
Indon
esia,
dan
Islam
telah
menc
anang
kan
bentu
k
masy
arakat
yang
berke
adilan
.
Allah
Swt
berfir
man
dalam
Qs.

Dan padaharta
hartamerek
a,ada hak
untuk orang
miskin yang
meminta
dan orang
miskin yang
tidak
mendapat
bagian.
B
erdasark
an ayat
tersebut
di atas
maka
harta
harus
beredar
secara
adil
kepada
masyara
kat
secara
adil.
Harta
yang
Allah
Swt
turunka
n
kepada
setiap

ca
Lex
Volume
Jurnali 9

hambaNy
a
juga
dititpkan
harta
bagi
orang
miskin.
Harta
yang
dititpkan
menjadi
hak
orang
miskin,
sehingga
dalam
penguasa
an harta
tidak
dikenal
penguasaan
harta
secara
mutlak.
Harta
yang
didistribusikan
oleh
manusia
adalah
harta
milik
manusia
lainnya.
Konsep
pemusata
n harta
hanya di
tangan

Nomor er 2012
3,
Desemb 169

Islam Dan Ideologi Pancasila,


Sebuah Dialektika

Ko
nsep
golongan
tertentu keadilan
sosial
tidak
dalam
dapat
diterima, Islam juga
karena berbeda
dengan
akan
menimbu keadilan
sosial
lkan
ketimpan dalam
sistem
gan
ekonomi sosia-lisme.
Keadilan
yang
menja- sosial
dalam
dikan
jurang Islam
pemisah memiliki
antara basis
kaya dantauhid,
miskin dimana
se-makin Allah Swt
lebar.
sebagai
Keadilan Maha
sosial
Pencipta
adalah menciptaka
tujuan n
segala
tercip- benda bagi
tanya
kesejahtera
keadilan an
umat
dalam manusia.
Islam, Harta
Islam
diyakini
menolak sebagai
konsep karunia
kapitalis Tuhan Yang
me yangMaha Esa
memusat dan setiap
kan hartaorang
hanya diberhak
tangan untuk
para
memperpemilik oleh
modal. karunia
Islam
ciptaanNya
adalah
tersebut.
agama
Jika
adil,
diruntut
karena
keadilan keadilan
adalah sosial Islam
dengan
sifat
Tuhan Pancasila
sila Kelima,
dan
berbuat maka Sila
Pertama
akan
Pancasila
mendekatkan (tauhid)
mewarnai
diri
setiap sila,
setiap
hamba maka
kepada sebagai
Tuhan. Bangsa kita

meyakini bahwa harta yang


kita
peroleh
adalah karunia
Tuhan
Yang
Maha Esa dan
untuk itu maka
kekayaan
negara harus
dirasakan oleh
setiap warga
Bangsa
Indonesia.
Konse
p
keadilan
sosial dalam
Islam diterapkan
secara
konkrit dalam
bentuk zakat.
Zakat adalah
bentuk nyata
dari
tebaran
kesejahteraan
bagi
umat.
Harta
didistribusikan
kepada
segenap
masyarakat,
dan
zakat
adalah bersifat
wajib
mengandung
makna
pembersihan
menuju
kesucian.
Harta
diperoleh
dengan caracara
yang
dibenarkan
oleh
Islam
serta
disitribusikan
secara
adil.
Pada ayat yang
lain Allah Swt
berfirman:
Dan
-orangyang
dalam
hartanya
tersedia
bahagian
tertentu, bagi
orang (miskin)
yang meminta
dan
orang
yang
tidak

mempun rakyat.
yai apaapa
Kesimpul
(yang
an
tidak
Isla
mau
m
dan
meminta) Pancasila
.(Qs. al-bukanlah
Marij- dua
25)
ideologi
yang saling
berbenturan
Islam
A.
adalah
yat
tersebut sebuah
di
atasajaran yang
menegas utuh, yang
mengedepa
kan
kembali nkan nilaiQuran nilai
Ketuha-nan
Surah
sekaligus
51:19
bahwa kemanusiaa
n
dan
setiap
tetesan kemasyarak
atan.
harta
Khazanah
yang
diturunka Islam telah
n Tuhandiletakkan
kepadany sebagai
fondasi
a
terdapat dalam
bagian ideologi
Pancasila.
milik
Islam
orang
miskin. bukanlah
Penerapa Pancasila,
akan tetapi
n
keadilan nilai-nilai
Islam telah
sosial
haruslah masuk ke
dimaknai dalam
bukan Pancasila
yang
hanya
sekedar hingga kini
memban digunakan
gun lem-sebagai
bagalembaga
keuangan
yang
berbasis
Islam
(syariah),
akan
tetapi
keadilan
sosial
adalah
pendistribusian
kesejahte
raan bagi
seluruh

id
e
ol
o
gi
b
a
n
gs
a
In
d
o
n
es
ia
.
P
er
d
e
b
at
a
n
a
nt
ar
a
g
ol
on
g
a
n
Is
la
m
d
a
n
g
ol
o
n
g
a
n
N
as
io
n
al
is
h
ar
us
m
e
n
y
ad
ar
i

b
a
h
w
a
s
a
n
y
a
I
s
l
a
m
d
a
n
P
a
n
c
a
s
i
l
a
m
a
m
p
u
m
e
n
c
i
p
t
a
k
a
n
p
r
o
s
e
s
d
i
a
l
o
g
i
s
,

s
e
h
i
n
g
g
a
t
a
k
p
e
r
l
u
l
a
g
i
d
i
b
e
n
t
u
r
k
a
n
d
a
l
a
m
d
u
a
i
d
e
o
l
o
g
i
y
a
n
g
s
a
l
i
n
g

b
er
to
la
k
b
el
a
k
a
n
g
se
k
al
ig
us
b
er
h
a
d
a
ph
a
d
a
p
a
n.
K
e
m
a
m
p
u
a
n
p
ar
a
B
a
p
a
k
B
a
n
gs
a
d
al
a
m
m
el
et
a
k
k
a
n
fo

n
d
a
s
i
i
d
e
o
l
o
g
i
b
a
n
g
s
a
y
a
i
t
u
P
a
n
c
a
s
i
l
a
m
u
l
a
i
d
e
n
g
a
n
f
o
n
d
a
s
i
t
a
u
h
i
d

s
e
b
a
g
a
i
s
o
k
o
g
u
r
u
u
t
a
m
a
P
a
n
c
a
s
i
l
a
y
a
n
g
m
e
w
a
r
n
a
i
s
i
l
a
s
i
l
a
d
a
l
a
m
P
a
n

ca
si
la
m
e
n
g
a
k
hi
ri
b
e
nt
ur
a
n
te
rs
e
b
ut
.
Daftar
Pustaka
Adan Buyung
Nasution,
Aspirasi
Pemerintahan
Kons
titusi
onal
Studi
Sosi
odiIndo
L
e
g
a
l
a
t
a
s
K
o
n
s
t
i
t
u
a
n
t
e
1
9
5
6
1
9
5
9

Adian

H
u
s
a
i
n
i
,

P
a
n
c
a
s
i
l
a
B
u
k
a
n
u
n
t
u
k
M
e
n
i
n
d
a

,s
P
eH
na
e
rk
b
iK
to
Gn
rs
at
fi
i
tt
iu
,s
Ji
ao
kn
aa
r
tl
a
,U
1m
9a
9t
5
.
I
s
l
a
m
.
K
e
s
a
l
a
h
p
a
h
a
m
a
n
d
a
n
P
e
n
y
a
l
a
h
p
a
h
a
m
a
n

te
rh
a
d
a
p
P
a
n
ca
si
la
1
9
4
52
0
0
9
,
P
e
n
er
bi
t
G
e
m
a
In
sa
ni
Pr
es
s,
Ja
k
ar
ta
,
2
0
0
9.
Ahmad Sukardja, Piagam Madinah dan UndangUndang Dasar NRI 1945,
Kajian
Perbandingan tentang Dasar
Hidup
Bersama
dalam
Masyarakat
yang
Majemuk, Sinar Grafika, Jakarta, 2012.
Azhary. Negara Hukum, suatu Studi tentang
Prinsip-prinsipnya, dilihat dari Segi
Hukum Islam, Implementasinya
pada
Periode Negara Madinah dan Masa Kini,
Penerbit Bulan Bintang, Jakarta, 1992.
[70]:24MuhammadAli al-Hasyimi. Musyawarah dalam
Islam,terjemahan oleh Muzafar Sahidu.
Islam House, Jakarta, 2009.
Philip K. Hitti,
Terje
mah

History of cet.TheII.

a
n
o
l
e
h

J
a
k
ar
ta
,
2
0
1
0.

sa
Jakar
ta,
2010
.
Tim Kerja
Sosialisasi
MPR Periode
2009-2014.
Emp
at
Pilar
Kehi
dupa
n
Berb
angs
a
dan
Bern
egar
a.
Sekr
etari
at
Jend
eral
MPR
RI,
Jakar
ta,
2012
.

C
e
c
eSoediman
p
K
a
r
L
t
u
o
k
h
a
m
d
a
i
n
p
r
o
Y
j
a
o
s
,
i
P
n
a
n
c
d
a
a
s
n
i
l
D
a
e
s
d
e
i
b
a
S
g
l
Yudi a Latif,
a

i
m
P N
e
a
e
n g
t
d ar
R
a
a
i
n P
y
g ar
a
a
ip
n ur
d
n
i
H a,
,
i
d H
P
u is
e
p to
n
G ri
si
e
a
ta
t
r
s,
r
b
d
a
i
P a
t
u n
s
S
A
t
kt
e
a
u
r
k al
a
a
it
m
,
B as
b
P
a
i
n a
,
g n

c
a
s
i
l
a

,
G
Lex

r
a
m
e
d
i
a
,
Jurnalic
a
Volume

Ja
k
ar
ta
,
2
0
1
1.

9 Nomor r 2012
3,
Desembe 170