Anda di halaman 1dari 37

Decline Curve Analysis

Analisis Kurva Decline (DCA)

Prinsip Dasar DCA


Metode Decline Curve adalah salah satu
metode yang dapat digunakan untuk
menghitung sisa cadangan minyak atau gas dari
suatu reservoir.
Reservoir yang dianalisis telah mengalami
penurunan produksi dan tidak ada perubahan
pada metode produksinya,
Dapat juga dipakai untuk memperkirakan
besarnya produksi pada waktu tertentu, serta
bahan analisis untuk POD.

Syarat DCA
Adanya grafik penurunan produksi*
Tidak ada penutupan sumur dalam waktu yang
lama
Tidak ada penggantian metode produksi
Sumur berproduksi dalam jumlah yang konstan
*penurunan laju produksi karena: drive mechanism,
tekanan, sifat fisik batuan, fluida reservoir

Tipe grafik untuk penentuan Cadangan


Laju produksi terhadap waktu (q vs t)
Laju produksi terhadap produksi kumulatif (q vs
Np)
Persen perolehan minyak (RF) terhadap produksi
kumulatif (% oil vs Np)
Produksi kumulatif gas terhadap produksi kumulatif
minyak (Gp vs Np)
Tekanan reservoir terhadap waktu (P vs t)
P/Z vs produksi kumulatif (untuk reservoir gas)
Decline curve

Tujuan DCA
Kurva penurunan (decline curve) terbentuk akibat
adanya penurunan produksi yang disebabkan adanya
penurunan tekanan reservoar seiring dengan
diproduksikannya hidrokarbon.
Para ahli reservoar mencoba menarik hubungan antara
laju produksi terhadap waktu dan terhadap produksi
kumulatif dengan tujuan memperkirakan produksi yang
akan datang (future production) dan umur reservoar
(future life).

Gambar menunjukkan grafik decline produksi (Qo VS Np) lapangan minyak.


Grafik tersebut memperlihatkan adanya penurunan produksi minyak, namun
trend garis penurunannya masih sejajar, yakni bisa dikatakan belum menuju
ke satu titik perpotongan (masih virgin).
Hal ini berarti bahwa lapangan tersebut masih potensial untuk
dikembangkan dengan cara menambah sumursumur infill (infill wells),
karena kemampuan reservoar berproduksi dengan jalan tersebut masih
baik untuk dilakukan.

Gambar menunjukkan grafik decline produksi (Qo VS Np) pada lapangan


minyak.
Grafik tersebut menunjukkan adanya penurunan produksi minyak dan trend
kurva penurunannya juga sudah terlihat menuju ke satu titik perpotongan
(reservoar dikatakan sudah mature).
Perbedaan antara kurva 1 dan kurva 2 pada gambar tersebut adalah
terletak pada slope garis kurvanya. Dari gambar tersebut menunjukkan
kurva 1 lebih landai daripada kurva 2, sehingga pada kurva 1 harga slope
(decline rate-nya) lebih kecil daripada kurva 2.

Perbedaan harga slope (decline rate) menyebabkan kurva 1 dan kurva 2


tidak sejajar, dengan kata lain mengakibatkan kedua kurva tersebut
berpotongan di satu titik.
Hal ini berarti bahwa reservoar tersebut sudah tidak lagi potensial
dikembangkan dengan cara menambah sumur infill, karena dengan cara
penambahan sumur infill tersebut, hanya akan mempercepat produksi
minyak namun sudah tidak menambah perolehan (recovery) minyaknya.

Istilah Umum
Beberapa istilah yang perlu diketahui dalam
penggunaan metode decline curve, yaitu rate of decline
(D) yang didefinisikan sebagai perubahan dalam laju
relatif dari produksi per-unit waktu, tanda (-)
menunjukkan arah slope yang dihadirkan plot antara laju
produksi dan waktu dari kurva logaritma.
Menentukan harga rate of decline menggunakan
persamaan dibawah ini :

Istilah Umum
Definisi dari eksponen decline (b) adalah fungsi turunan
pertama dari loss ratio.
Penentuan harga eksponen decline menggunakan
persamaan dibawah ini :

Exponential Decline Curve


Jika log rate produksi diplot terhadap waktu maka akan
terjadi straight line (garis lurus) pada kertas semilog, hal
ini dinamakan dengan exponential decline.
Exponential Decline Curve disebut juga Geometric
Decline atau Semilog Decline atau Constant Percentage
Decline mempunyai ciri khas yaitu penurunan produksi
pada suatu interval waktu tertentu sebanding dengan
laju produksinya.
Atas dasar hubungan di atas, apabila variabelvariabelnya dipisahkan maka dapat ditarik beberapa
macam hubungan yaitu hubungan antara laju produksi
terhadap waktu dan hubungan laju produksi terhadap
produksi kumulatif.

Hubungan Laju Produksi terhadap waktu


Kurva penurunan yang konstan ini hanya diperoleh bila
eksponen decline adalah nol (b=0).
Secara matematis bentuk kurva penurunannya menjadi
sebagai berikut :

Q
= laju produksi pada waktu t, BOPD.
Qi
= laju produksi minyak pada saat
terjadi decline (initial), BOPD.
Di
= initial nominal exponential decline
rate, 1/waktu.
t
= waktu, hari.
E
= bilangan logaritma (2,718).

Hubungan Laju Produksi terhadap waktu


Persamaan sebelumnya merupakan persamaan untuk
menentukan besarnya initial nominal decline rate (Di)

Persamaan di atas merupakan persamaan untuk


menentukan besarnya nominal decline rate.
Untuk menentukan besarnya efektif decline rate (De)
yakni :

Hubungan Laju Produksi terhadap waktu


Hubungan antara Di dan De ditunjukkan pada persamaan dibawah
ini sebagai contoh diambil waktu pada periode t (misal: 1 tahun) dan
besar q adalah sama sehingga persamaan di atas dapat
disederhanakan menjadi :

Initial Nominal decline rate merupakan fungsi dari effective decline


rate, sehingga:

Effective decline rate sebagai fungsi dari initial nominal decline rate:

Hubungan Laju Produksi terhadap waktu


Jika diketahui Nominal Decline rate per-month (Di per-bulan) maka
untuk mencari decline rate per tahun hanya tinggal mengalikan
Decline rate-nya dengan bilangan 12 bulan.
Namun hal berbeda ditunjukkan bila yang diketahui adalah
efektif decline rate. Efektif decline rate per-bulan ini, harus
dikonversikan dari bulan ke tahun dengan cara:

Dey = Efektif Decline rate per-year, 1/tahun


Dem = Efektif Decline rate per-month, 1/bulan

Persamaan akan membentuk suatu kurva linier apabila laju produksi


diplot terhadap waktu pada kertas semi log dengan kemiringan
konstan sebesar Di , seperti terlihat pada

Hubungan Laju Produksi terhadap Np


Penentuan besarnya kumulatif produksi minyak pada setiap waktu
dapat dilihat dalam persamaan dibawah :

Persamaan (2-13) akan memberikan grafik


garis lurus bila laju produksi (q)
diplot terhadap produksi kumulatif (Np) pada
kertas skala kartesian seperti terlihat
pada Gambar 2.4.

Grafik DCA

Hyperbolic Decline Curve


Adanya data-data produksi terhadap waktu yang diplot
pada kertas semilog tidak membentuk dari lurus (straight
line) tetapi akan melengkung, situasi ini biasanya
dimodelkan dengan persamaan hyperbolic.
Tipe kurva seperti ini, dikatakan sebagai hyperbolic
decline harga exponen decline (b) lebih dari 0 dan
kurang dari 1 (0 < b < 1).

Hyperbolic Decline Curve


Persamaan umum untuk hyperbolic decline adalah:

q = laju produksi pada waktu t, BOPD.


qi = laju produksi minyak pada saat terjadi decline (initial), BOPD.
b = eksponen decline (turunan pertama dari loss ratio).
Di = initial nominal decline rate, 1/waktu.
t = waktu, hari.

Penentuan initial nominal decline rate (Di) dari


persamaan untuk jenis hyperbolic decline curve sebagai
berikut :

Hyperbolic Decline Curve


Persamaan di atas dipangkatkan dengan b, sehingga
persamaannya menjadi:

Penentuan besarnya effective decline rate (De) yaitu


menggunakan persamaan dibawah ini:

Hyperbolic Decline Curve


Hubungan antara Di dan De ditunjukkan pada
persamaan dibawah ini sebagai contoh diambil waktu
pada periode t (misal: 1 tahun) dan besar q adalah sama
sehingga persamaan dan dapat disederhanakan
menjadi

Hyperbolic Decline Curve


Persamaan di atas dipangkatkan dengan (-b) pada ruas
kiri dan kanan, sehingga persamaan tersebut menjadi :

Initial nominal decline rate merupakan fungsi dari


effective decline rate, sehingga:

Hyperbolic Decline Curve


Effective decline rate sebagai fungsi dari initial nominal
decline rate :

Persamaan umum untuk menentukan harga kumulatif


produksi pada hyperbolic decline adalah:

Contoh Soal:
Diketahui sebuah sumur memiliki penurunan produksi dari
100 stb/day menjadi 96 stb/day selama waktu satu bulan.
Menggunakan model DCA exponential, tentukan nilai-nilai
berikut:
Memprediksi production rate setelah 11 bulan ke depan
Menghitung jumlah oil yang diproduksi selama tahun
pertama
Memproyeksikan produksi tahunan sumur untuk 5 tahun
ke depan

Contoh Soal:
Production rate setelah 11 bulan ke depan

Rate pada akhir tahun

Jumlah produksi oil selama tahun pertama:

Produksi tahunan selama 5 tahun ke depan:

Produksi tahunan selama 5 tahun ke depan:

Profil produksi:

Rate marginal: 25 stb/day