Anda di halaman 1dari 2

pusORIF DAN OREF

1. ORIF
Terapi latihan yang dapat dilakukan setelah pemasangan ORIF, antara lain :
1. Static contraction
Static contraction merupakan kontraksi otot secara isometrik untuk mempertahankan
kestabilan tanpa disertai gerakan (Priatna, 1985). Dengan gerakan ini maka akan
merangsang otot-otot untuk melakukan pumping action sehingga aliran darah balik
vena akan lebih cepat. Apabila sistem peredaran darah baik maka oedema dan nyeri
dapat berkurang.
2. Latihan pasif
Merupakan gerakan yang ditimbulkan oleh adanya kekuatan dari luar sedangkan otot
penderita rileks (Priatna, 1985). Disini gerakan pasif dilakukan dengan bantuan
terapis.
3. Latihan aktif
Latihan aktif merupakan gerakan murni yang dilakukan oleh otot-otot anggota tubuh
pasien itu sendiri. Tujuan latihan aktifmeningkatkan kekuatan otot (Kisner, 1996).
Gerak aktif tersebut akan meningkatkan tonus otot sehingga pengiriman oksigen dan
nutrisi makanan akan diedarkan oleh darah. Dengan adanya oksigen dan nutrisi
dalam darah, maka kebutuhan regenerasi pada tempat yang mengalami perpatahan
akan terpenuhi dengan baik dan dapat mencegah adanya fibrotik.
4. Latihan jalan
Salah satu kemampuan fungsional yang sangat penting adalah berjalan. Latihan
jalan dilakukan apabila pasien telah mampu untuk berdiri dan keseimbangan sudah
baik. Latihan ini dilakukan secara bertahap dan bila perlu dapat menggunakan
walker. Selain itu dapat menggunakan kruk tergantung dari kemampuan pasien.
Pada waktu pertama kali latihan biasanya menggunakan teknik non weight bearing
( NWB ) atau tanpa menumpu berat badan. Bila keseimbangan sudah bagus dapat
ditingkatkan secara bertahap menggunakan partial weight bearing ( PWB ) dan full
weight bearing ( FWB ). Tujuan latihan ini agar pasien dapat melakukan ambulasi
secara mandiri walaupun masih dengan alat bantu.
2. OREF
Perawatan OREF :
a. Pemantauan terhadap kulit, darah, atau pembuluh saraf
Setelah pemasangan fiksator eksternal , bagian tajam dari fiksator atau pin harus
ditutupi untuk mencegah adanya cedera akibat alat ini. Tiap tempat pemasangan pin
dikaji mengenai adanya kemerahan , keluarnya cairan, nyeri tekan, nyeri dan
longgarnya pin. Perawat harus waspada terhadap potensial masalah karena tekanan
terhadap alat ini terhadap kulit, saraf, atau pembuluh darah.
b. Pencegahan infeksi

Perawatan pin untuk mencegah infeksi lubang pin harus dilakukan secara rutin.
Tidak boleh ada kerak pada tempat penusukan pin, fiksator harus dijaga
kebersihannya. Bila pin atau klem mengalami pelonggaran , dokter harus diberitahu.
Klem pada fiksator eksternal tidak boleh diubah posisi dan ukurannya.
c. Latihan isometrik
Latihan isometrik dan aktif dianjurkan dalam batas kerusakan jaringan bisa
menahan. Bila bengkak sudah hilang, pasien dapat dimobilisasi sampai batas cedera
di tempat lain. Pembatasan pembebanan berat badan diberikan untuk meminimalkan
pelonggaran puin ketika terjadi tekanan antara interface pin dan tulang.
d. Penanganan pascaoperatif yaitu perawatan luka dan pemberian antibiotik untuk
mengurangi risiko infeksi, pemeriksaan radiologik serial, darah lengkap, serta
rehabilitasi berupa latihan-latihan secara teratur dan bertahap sehingga ketiga tujuan
utama penanganan fraktur bisa tercapai, yakni union (penyambungan tulang secara
sempurna), sembuh secara anatomis (penampakan fisik organ anggota gerak; baik,
proporsional), dan sembuh secara fungsional (tidak ada kekakuan dan hambatan lain
dalam melakukan gerakan)

Heri Priatna, 1985; Exercise Theraphy; Akademi Fisioterapi Surakarta.


Smeltzer, G. Bare, Keperawatan Medikal Bedah Brunner & Suddarth, Edisi 8,
EGC,Jakarta, 2002.
Muttaqin, Arif, Ns, S.Kep, Buku Ajar Asuhan Keperawatan Klien Gangguan Muskuloskeletal,
EGC, Jakarta, 2008.
Carpenito Moyet, Lynda Juall, Buku Saku Diagnosis Keperawatan, Edisi 10, EGC<
Jakarta, 2007.
Susilo, Ignatius Eko,Ns, S.Kep., Bahan Kuliah : Asuhan Keperawatan Klien Dengan Trauma
Sistem Muskuloskeletal,Akademi Keperawatan Panti Rapih, Yogyakarta,2004