Anda di halaman 1dari 26

KARYA TULIS ILMIAH

MENINGKATKAN PENGETAHUAN
MASYARAKAT TENTANG
STYROFOAM DENGAN
SOSIALISASI

MENINGKATKAN PENGETAHUAN
MASYARAKAT TENTANG
STYROFOAM DENGAN
SOSIALISASI

KATA PENGANTAR
Bismillahirrahmanirrahim.
Alhamdulillah, puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan Rahmat
dan Karunia serta Hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan karya tulis ilmiah
ini dengan baik dalam proses penyusunan karya tulis yang berjudul Meningkatkan
Pengetahuaan Masyarakat tentang Styrofoam Dengan Sosialisasi. Sholawat serta
salam semoga senantiasa terlimpahkan kepada junjungan kita Nabi Muhammad SAW,
keluarga dan para sahabatnya.
Karya tulis ilmiah ini kami susun untuk memenuhi PKKMB. Dalam
menyelesaikan karya tulis ini, kami selaku penulis menyampaikan terima kasih kepada
semua pihak yang telah membantu kami dalam menyelesaikan karya tulis ini yang tidak
bisa kami tulis satu persatu.
Kami sebagai mahasiswa baru sadar keterbatasan pengetahuan yang kami miliki
dalam menyusun karya tulis ini. Oleh karena itu, saran dan kritik yang konstruktif saya
harapkan guna kesempurnaan karya tulis ilmiah ini.
Semoga karya tulis yang sederhana ini dapat bermanfaat bagi penulis dan bagi
pembaca dalam

mengembangkan ilmu pengetahuan dengan harapan semoga Allah

meridlhoi.
Surabaya, 06 September 2014

Hanum Rosmanawati Kastar

ABSTRAK
Telah

dilakukan

penelitian

yang

bertujuan

untuk

mengetahui

serta

meningkatkan pengetahuan masyarakat tentang styrofoam. Proses dalam penelitian


ini melalui sosialisasi. Data penelitian dikumpulkan melalui teknik pengamatan
langsung, teknik wawancara, serta studi pustaka. Hasil analisis data menunjukkan
bahwa banyak masyarakat yang mengetahui tentang dampak dari penggunaan
styrofoam sebagai pengemas makanan. Namun, masyarakat masih menggunakan
styrofoam tersebut karena kurangnya kepedulian masyarakat terhadap kesehatan
mereka, juga disebabkan karena kurangnya pengetahuan tentang alternatif pengganti
styrofoam sebagai pengemas makanan yang praktis. Simpulan penelitian ini adalah
peningkatan pengetahuan masyarakat tentang styrofoam melalui sosialisasi secara
menyeluruh.
Kata kunci : Styrofoam, Sosialisasi

DAFTAR ISI
Halaman Judul ....................................................................... ii
Kata Pengantar ...................................................................... iii
Abstrak ............................................................................... iv
Daftar Isi ................................................................................ v
BAB I PENDAHULUAN
1.1........................................................................Latar Belakang
1.2...................................................................Rumusan Masalah
1.3....................................................................Tujuan Penelitian
1.4..................................................................Manfaat Penelitian
1.5. Metode Penelitian ....................................................... 3
1.6. Waktu Penelitian......................................................... 4
1.7. Sistematika Penulisan................................................... 4

2
2
3
3

BAB II KAJIAN PUSTAKA

2.1. Deskripsi Berkaitan dengan Penelitian


2.1.1
Pengetahuan 5
2.1.1 Pengemas Makanan 5
2.1.2 Styrofoam
5
2.1.3 Sosialisai
5x
2.2. Teori Pendukung Penelitian
2.2.1
Proses Pembuatan Styrofoam
6
2.2.2
Keunggulan dari Styrofoam 7
2.2.3
Efek Negatif dari Penggunaan Styrofoam 7
2.2.4
Bahaya Penggunaan Styrofoam
2.2.5.1 Bagi Kesehatan Manusia
8
2.2.5.2 Bagi Lingkungan
9
2.3. Aplikasi Teori Penelitian dengan Objek Penelitian (Sosialisasi)
2.3.1
Pelarangan Penggunaan Styrofoam sebagai Bahan
Pengemas Makanan 9
2.3.2
Kode Pengemas Makanan yang Aman
10
2.3.3
Pemilihan dan Penggunaan Pengemas yang Aman Bagi
Makanan
14
2.3.4
Alternatif Pengganti Styrofoam sebagai Pengemas
Makanan
2.3.4.1 Felofoam Ramah Lingkungan Sebagai Pengganti
Styrofoam

15

2.3.4.2 Naruhot, Plastik Buatan Jepang


Pengganti Styrofoam

15

BAB III PEMBAHASAN


3.1 Tahap Pelaksanaan 17
3.2 Tahap Analisis Data 18
3.3 Hasil Penelitian
18
BAB IV PENUTUP
4.1 Kesimpulan 19
4.2 Saran
19
DAFTAR PUSTAKA

20

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Styrofoam

memiliki nama lain yakni polystyrena. Polistirena

pertama kali dibuat pada tahun 1839 oleh Eduard Simon, seorang apoteker
Jerman. (lesungpipitegie.blogspot.com)
Styrofoam umumnya berwarna putih. Pada awalnya Styrofoam
digunakan sebagai pengaman barang elektronik, seperti : televisi, radio, dan
lain-lain. Saat ini Styrofoam banyak digunakan oleh masyarakat sebagai
pengemas makanan. Selain praktis, benda ini sangat mudah didapatkan di
pasaran dengan harga yang relatif murah. Styrofoam

juga dapat

mempertahankan suhu pada makanan.


Berdasarkan info dari Badan Pengawas Obat dan Makanan RI
tanggal 5 November 2008 tentang benda putih ringan ini, menyebut
styrofoam sebagai nama dagang yang dipatenkan oleh perusahaan Dow
Chemical. Perusahaan ini membuat bahan ini sebagai insulator pada bahan
konstruksi bangunan. (kompas.com)
BPOM telas mensosialisasikan dampak dari styrofoam kepada
masyarakat. Namun, penggunaan styrofoam sebagai pengemas makanan
semakin meluas. Selain makanan mentah, styrofoam juga dipakai untuk
membungkus makanan matang dan keperluan lain. Kemasan ini dipakai di
berbagai kalangan, mulai dari restoran kelas atas, restoran waralaba kelas
dunia, pedagang kaki lima, hingga kantin sekolah.

B. Rumusan Masalah
1. Apakah pengaruh dari penggunaan Styrofoam bagi kesehatan manusia?
2. Bagaimanakah cara agar sosialisasi mampu meningkatkan pengetahuan
masyarakat tentang Styrofoam?
3. Adakah alternatif pengganti untuk Styrofoam?

C.

Tujuan Penelitian

Untuk mengetahui pengaruh dari penggunaan Styrofoam bagi kesehatan

manusia.
Untuk mengetahui bagaimana cara agar sosialisasi mampu meningkatkan

pengetahuan masyarakat tentang Styrofoam.


Untuk mengetahui alternatif pengganti Styrofoam sebagai pengemas
makanan.

D. Manfaat Penelitian
Adapun manfaat dari penulisan karya tulis ini adalah sebagai berikut:
Bagi penulis :

Dengan karya tulis ini, penulis dapat mengetahui pengetahuan


Styrofoam lebih luas sehingga pengetahuan penulis dapat bertambah.

Bagi pembaca :
Agar pembaca lebih berhati-hati dan dapat membatasi penggunaan
Styrofoam sebagai pengemas makanan.

E. Metode Penelitian
Untuk mendapatkan data dan informasi yang diperlukan, penulis
mempergunakan metode observasi, diantaranya :
Teknik Pengamatan Langsung
Penulis terjun langsung ke supermarket atau penjual makanan.
Studi Pustaka
Pada metode ini, penulis mencari informasi yang berkaitan dengan
penulisan karya tulis ilmiah, styrofoam, artikel dari media cetak, serta
sumber dari internet.

F. Waktu Penelitian
Penelitian dimulai dari perumusan masalah, pengumpulan data,
pengolahan data, dan penulisan hasil penelitian.

G. Sistematika Penulisan

Bab I Pendahuluan meliputi Latar Belakang Masalah, Rumusan Masalah,


Tujuan Penelitian, Manfaat Penelitian, Metode Penelitian, Waktu

Penelitian, dan Sistematika Penulisan.


Bab II Landasan Teori meliputi Deskripsi Umum Penelitian, Teori
Pendukung Penelitian, dan Aplikasi Teori Penelitian dengan Objek
Penelitian.

Bab III Pembahasan meliputi pengolahan data dan analisis data.


Bab IV meliputi kesimpulan dari hasil penelitian dan saran-saran untuk
penelitian.

BAB II
KAJIAN PUSTAKA
1) Deskripsi Berkaitan dengan Penelitian
a) Pengetahuan
Pengetahuan merupakan segala sesuatu yang diketahui yang
diperoleh dari persentuhan panca indera terhadap objek tertentu.
Pengetahuan pada dasarnya merupakan hasil dari proses melihat,
mendengar, merasakan, dan berfikir yang menjadi dasar manusia dan
bersikap dan bertindak. (wikipedia.com)
b) Pengemas Makanan
Pengemas makanan merupakan alat atau bahan yang digunakan
sebagai wadah atau pembungkus makanan. Dapat berupa bungkus
kertas, daun pisang, kertas minyak, dan lain-lain.
c) Styrofoam
Styrofoam merupakan salah satu contoh dari pengemas
makanan. Styrofoam memiliki efek negatif bila dipakai berkelanjutan,
namun banyak masyarakat yang masih menggunakan bahan pengemas
ini dikarenakan sifat dari bahan ini yang praktis, awet, mampu
mempertahankan suhu makanan, serta ekonomis.
d) Sosialisai
Berikut beberapa pengertian menurut para ahli dan kamus besar
bahasa Indonesia :
Menurut kamus besar bahasa Indonesia : Sosialisasi berarti
suatu proses belajar seorang anggota masyarakat untuk
mengenal dan menghayati kebudayaan masyarakat di

lingkungannya.
Menurut Soerjono Soekanto : Sosialisasi adalah proses sosial
tempat seorang individu mendapatkan pembentukan sikap untuk
berperilaku yang sesuai dengan perilaku orang-orang di

sekitarnya.
Menurut Ritcher JR : Sosialisasi adalah proses seseorang
memperoleh pengetahuan, keterampilan dan sikap yang
diperlakukannya agar dapat berfungsi sebagai orang dewasa dan

sekaligus sebagai pemeran aktif dalam suatu kedudukan atau

peranan tertentu di masyarakat.


Menurut Bruce J. Cohen : Sosialisasi adalah proses-proses
manusia mempelajari tata cara kehidupan dalam masyarakat
untuk memperoleh kepribadian dan membangun kapasitasnya
agar berfungsi dengan baik sebagai individu maupun sebagai
anggota.

2) Teori Pendukung Penelitian


a) Proses Pembuatan Styrofoam
Styrofoam atau foamed polysterene Styrofoam (FPS) masuk
dalam kategori jenis plastik. Sytrofoam dibuat dari monomer stirena
melalui polimerisasi suspensi pada tekanan dan suhu tertentu,
selanjutnya dilakukan pemanasan untuk melunakkan resin dan menguapkan sisa blowing agent. Bahan dasar yang digunakan adalah 9095% polysterenedan 5-10% gas seperti n-butana atau n-pentana.
Karena sifatnya yang rapuh maka polistiren dicampur seng dan
senyawa butadien. Hal ini menyebabkan polistiren kehilangan sifat
jernihnya dan berubah warna menjadi putih susu. Kemudian untuk
kelenturannya, ditambahkan zat plasticier seperti dioktilptalat (DOP),
butil hidroksi toluene (BHT), atau n butyl stearat. Kandungan zat pada
proses terakhir inilah menurut penelitian kimia LIPI dapat memicu
timbulnya kanker dan penurunan daya pikir anak. Kemudian proses
pembuatannya

ditiup

dengan

blowing

agent

yaitu

gaschlorofluorocarbon (CFC), sehingga membentuk buih (foam).


(http://lesungpipitegie.blogspot.com/2012/06/cara-membuatstyrofoam.html)

b) Keunggulan dari Styrofoam


Tujuan pembuatan styrofoam ialah sebagai insulator pada bahan
konstruksi bangunan. Oleh karena itu, styrofoam memiliki sifat
khusus yang tersusun dari butiran dengan kerapatan rendah,
mempunyai bobot ringan, dan terdapat ruang antar butiran yang berisi
udara yang tidak dapat menghantar panas sehingga hal ini
membuatnya menjadi insulator panas yang baik. (Info POM, 2008)
Styrofoam yang sering dikenal sebagai gabus ini digunakan
untuk mengemas makanan instan atau makanan siap saji. Wadah ini
banyak disukai karena ringan, tahan bocor, dapat menahan panas atau
dingin

sampai

beberapa

waktu,

nyaman

dipegang,

dapat

mempertahankan kesegaran dan keutuhan bahan yang dikemas,


ekonomis, lebih aman, serta ringan.
c) Efek Negatif dari Penggunaan Styrofoam
Styrofoam yang telah menjadi pilihan bisnis pangan ini,
memiliki efek buruk terhadap makanan tertentu karena bahan
polystyrene dapat terurai menjadi styrene ketika makanan tersebut
bersentuhan dalam kondisi panas. Pada saat makanan atau minuman
ada dalam wadah styrofoam, bahan kimia yang terkandung dalam
styrofoam akan berpindah ke makanan. Perpindahan akan semakin
cepat jika:
Makanan yang mengandung lemak tinggi, seperti makanan yang
digoreng atau makanan yang mengandung santan. Karena styren
sebagai bahan dasar styrofoam bersifat dapat larut dalam lemak,
karena itu wadah jenis ini tidak cocok digunakan untuk tempat
susu yang mengandung lemak tinggi, atau kopi yang dicampur

krim.
Makanan atau minuman yang mengandung alkohol atau asam,
seperti minuman bersoda atau lemon tea. Karena styren sebagai
bahan dasar styrofoam juga bersifat dapat larut dalam alkohol.

Makanan memiliki suhu tinggi (panas).


Semakin panas makanan akan menyebabkan terjadinya
perpindahan bahan kimia styrofoam ke dalam makanan.
Pemakaian styrofoam di restoran-restoran siap saji dan penjual
7

makanan di pinggir jalan untuk membungkus makanan yang


baru selesai dimasak atau masih dalam kondisi panas.
d) Bahaya Penggunaan Styrofoam
A. Bagi Kesehatan Manusia
Beberapa

lembaga

dunia

seperti

World

Health

Organization' s International Agency for Research on Cancer


dan EPA (Enviromental Protection Agency) styrofoam telah
dikategorikan sebagai bahan karsinogen (bahan penyebab
kanker). Kandungan benzena (benzene) pada proses pembuatan
styrofoam merupakan bahan kimia berbahaya bagi kesehatan.
Apabila zat tersebut masuk dalam tubuh manusia akan
menimbulkan beberapa efek negatif, diantaranya :

Menyebabkan gangguan dan disfungsi pada sistem saraf

pusat.
Berkurangnya daya pendengaran.
Mempercepat
detak
jantung

menyebabkan kematian.
Insomnia.
Pada Styrofoam ditemukan kandungan dioctyl phthalate

sehingga

dapat

(DOP) yang menyimpan zat benzen, suatu larutan kimia


yang sulit dilumat oleh sistem percernaan. Benzen ini
juga tidak bisa dikeluarkan melalui feses (kotoran) atau
urine (air kencing). Akibatnya, zat ini semakin lama
semakin menumpuk dan terbalut lemak. Inilah yang bisa

memicu munculnya penyakit kanker.


Saat benzana termakan, dia akan masuk ke sel-sel darah
dan lama-kelamaan akan merusak sumsum tulang
belakang. Akibatnya produksi sel darah merah berkurang

sehingga menimbulkan penyakit anemia.


Sistem imun akan berkurang sehingga kita mudah

terinfeksi.
Menyebabkan kanker payudara dan kanker prostat.

Proses pembuatan styrofoam menimbulkan bau yang tak


sedap yang mengganggu pernapasan dan melepaskan 57

zat berbahaya ke udara.


B. Bagi Lingkungan
Styrofoam sudah mencapai 53% mendominasi industri
makanan di Indonesia untuk mengemas, menyimpan, dan
membungkus makanan. Styrofoam merupakan bahan yang dapat
menimbulkan pencemaran lingkungan karena bahan tersebut
dapat terdegradasi di alam setelah 500 tahun kemudian. Apabila
pemusnahannya dilakukan dengan cara pembakaran akan
mengeluarkan berbagai zat berbahaya termasuk benzena yang
dilepas ke udara. Hal ini akan menimbulkan polusi dan
membahayakan bagi mahkluk hidup yang menghirupnya.
3) Aplikasi Teori Penelitian dengan Objek Penelitian (Sosialisasi)
A. Pelarangan Penggunaan Styrofoam sebagai Bahan Pengemas
Makanan
Penggunaan wadah styrofoam di Amerika Serikat, khususnya
di

Oregon

dan

California

dilarang karena Enviromental Protection

sudah

Agency

(EPA)

mengklasifikasi styrofoam atau polystyrene sebagai karsinogen


manusia. Banyak orang Amerika , khususnya yang tinggal di
California dimana terdapat dua cekungan udara terburuk, menderita
penyakit pernapasan seperti asma karena polusi ozon (akibat
pembakaran polystyrene).
Sedangkan

Earth

Resourch

Foundation

menyebutkan

bahwa produk busa polystyrene mengeluarkan lindi bahan kimia


beracun yang dapat mengakibatkan iritasi pada kulit, mata, saluran
pernafasan bagian atas dan efek gastrointestinal. Selain itu, paparan
kronis polystyrene dapat mempengaruhi system syaraf pusat yang
ditunjukkan gejala seperti depresi, sakit kepala, kelelahan,
kelemahan dan dapat menyebabkan efek minor pada fungsi ginjal
dan darah. Selain itu, proses produksi polystyrene menghasilkan

limbah padat berbahaya kelima di dunia. Pembakaran polystyrene


sebaiknya dilarang karena menimbulkan polutan udara pada ozon
troposfer.
The Enviromental Justice Network (EJN) menyatakan pada
websitesnya

bahwa

produsen

sudah

mengabaikan

pilihan

pengganti styrofoam. Hal tersebut dapat dimaklumi karena dalam


bisnis pangan selain murah, styrofoam juga mampu mencegah
kebocoran dan tetap mempertahankan bentuknya saat dipegang.
Kelebihan lainnya, styrofoam mampu mempertahankan panas dan
dingin tetapi tetap nyaman dipegang. Bentuknya yang ringan
menjadikan styrofoam mudah dibawa. Makanan yang disimpan di
sana tetap segar dan utuh.
(http://permatadibaliklimbah.blogspot.com/2011/04/betulkah-hokahoka-bento-akan-menjadi.html)
B. Kode Pengemas Makanan yang Aman
Ketika membeli makanan, masyarakat diminta untuk
memperhatikan pula kemasan yang membungkusnya. Hal ini
penting untuk mencegah migrasi (perpindahan) bahan yang
terkandung dalam kemasan tersebut ke makanan yang
dibungkusnya. Batas migrasi maksimum bahan kemasan pangan
adalah 5000 ppm. Batas itu sesuai dengan Peraturan Kepala Badan
Pengawas Obat dan Makanan No HK.00.05.55.6497 Tahun 2007
tentang Bahan Kemasan Pangan.
(http://www.portalkbr.com/berita/perbincangan/2305516_4
215.html)

10

Direktur Pengawasan Produk dan Bahan Berbahaya di Badan


POM Danardi Sosrosumihardjo mengatakan bahwa sebaiknya
konsumen mengecek simbol atau nomer yang berada di bagian
bawah kemasan makanan. Simbol pada pengemas makanan,
diantaranya :
1. Simbol Food Grade: gambar gelas dan
garpu, berarti wadah tersebut aman untuk
digunakan untuk makanan dan minuman.
Sebaliknya, jika gambar gelas dan garpu tersebut dicoret, berarti
wadah tersebut tidak aman untuk makanan dan minuman.
2. Simbol Freezer Save: gambar bunga
salju, berarti wadah aman digunakan
untuk

menyimpan

makanan

atau

minuman dengan suhu rendah atau beku.


Sebaliknya, jika gambar bunga sakju dicoret maka wadah tidak
boleh untuk disimpan dalam lemari pendingin.
3. Simbol Microwave Save: gambar garis bergelombang, berarti
wadah aman untuk digunakan sebagai
penghangat makanan di dalam microwave,
karena tahan suhu yang tinggi. Sebaliknya,
gambar garis bergelombang dicoret, wadah tidak boleh
digunakan

untuk

menghangatkan

makanan

di

dalam

microwave, tidak tahan suhu yang tinggi atau panas.


4. Simbol Oven Save: gambar oven (dua garis
horizontal), berarti aman digunakan sebagai
penghangat

makanan

di

dalam

oven.

Meskipun terbuat dari plastik, tetapi tahan


suhu tinggi. Sebaliknya, jika gambar tersebut dicoret, berarti
wadah tidak tahan suhu tinggi.

11

Selain itu, pada pengemas makanan juga terdapat nomor, yaitu :


1. No. 1: PETE atau PET (Polythylene Terephthalate)
Biasa terdapat pada botol
plastik transparan, seperti pada
kemasan air minuman yang siap
diminum. Kemasan dengan simbol
seperti ini hanya boleh digunakan sekali pakai. Jika dipakai
berulang-ulang karena bisa mengeluarkan zat karsinogenik yang
bisa memicu penyakit kanker.
2. No. 2: HDPE (High Density Polythylene)
Biasa terdapat pada botol berwarna putih
susu, juga biasa digunakan untuk air minuman
galon, kursi palstik, atau kemasan susu jika pada
kemasan pangan. Jenis plastik ini juga hanya boleh
dipakai sekali sebagai kemasan pangan.
3. No. 3: V atau PVC (Polyvinyl Chloride)
Menunjukan
sulit

didaur

plastik

ulang,

yang

misalnya:

plastik pembungkus. Kandungan


plastik ini bisa lumer dan bercampur pada makanan pada suhu
-15C, akibatnya muncul kerusakan hati dan ginjal.
4. No. 4: LDPE (Low Density Polythylene)
Biasa digunakan untuk pembungkus makanan
dan plastik kemasan, teksturnya terasa lembek atau
lentur. Plastik kemasan pangan dengan kode ini
cukup aman digunakan. Barang berbahan LDPE ini
sulit

dihancurkan,

tetapi

tetap

baik

untuk

tempat

makanan karena sulit bereaksi secara kimiawi dengan makanan


yang dikemas dengan bahan ini.
5. No. 5: PP (Polypropylene)
Jenis yang aman dipakai sebagai kemasan pangan yang
diisi-ulang, bentuk aslinya berwarna transparan, bening, dan

12

tembus pandang. Pilihan terbaik


dan aman untuk bahan plastik,
terutama untuk yang berhubungan
dengan makanan dan minuman
seperti tempat menyimpan makanan, botol minum dan
terpenting botol minum untuk bayi.
6. No. 6: PS (Polystyrene)
Kemasan

plastik

berjenis

ini

misalnya

styrofoam yang biasa dipakai sebagai kemasan


pangan sekali pakai. Elemen plastik ini bisa
bercampur dengan makanan jika suhunya panas,
plastik ini berbahaya bagi otak dan sistem syaraf. Bahan ini
harus dihindari, karena selain berbahaya untuk kesehatan otak,
mengganggu hormon estrogen pada wanita yang berakibat pada
masalah reproduksi, dan pertumbuhan dan sistem syaraf, juga
karena bahan ini sulit didaur ulang.
7. No. 7 OTHER atau biasanya Polycarbonate
Kode 7 ini terdapat 4 macam, yakni :

SAN (styrene acrylonitrile)

ABS (acrylanitrilr bitadiene


styrene)

PC (polycarbonate)

Nilon
Plastik ini biasa digunakan untuk tempat makanan dan

minuman, alat-alat rumah tangga, komputer, dan lainnya.


Plastik

dengan kode 7 SAN dan ABS ini baik dan aman

digunakan untuk makanan atau minuman. Hanya saja, untuk


kode PC sebaiknya tidak digunakan untuk makanan dan
minuman karena bisa mengeluarkan zat yang berbahaya.

13

(https://www.facebook.com/notes/cerita-tomat/mengenalsimbol-simbol-yang-aman-untuk-wadah-makanan-foodgrade/232551190123626)

14

C. Pemilihan dan Penggunaan Pengemas yang Aman Bagi Makanan


Secara kasat mata tidak mudah bagi masyarakat umum untuk
membedakan kemasan makanan yang aman atau memenuhi syarat.
Kepastian tentang keamanan hanya dapat dibuktikan melalui
pengujian

laboratorium.

Namun,

masyarakat

umum

dapat

menerapkan kiat-kiat untuk memilih kemasan makanan yang aman


sebagai berikut:

Jika menggunakan kemasan plastik pilih kemasan yang


mencantumkan kode daur ulang dan tidak mengandung

komponen berbahaya.
Pilih kemasan yang mencantumkan tulisan aman atau logo (food
safe/for food use/food grade) untuk makanan.
Pilih kemasan yang warnanya tidak mencolok.
Pilih kemasan yang mencantumkan identitas produsen.
Tidak terkecoh dengan harga yang murah.
(http://rodjoelgroup.blogspot.com/2012/02/tips-menggunakan-

kemasan-makanan.html)
Utamakan menggunakan kemasan yang terbuat dari kaca, gelas

atau keramik terutama untuk makanan atau minuman yang panas.


Ikuti petunjuk pemakaian yang disarankan oleh produsen

produsennya, misalnya dapat digunakan untuk microwave.


Jangan menggunakan plastik/kantong plastik hitam untuk
membungkus makanan siap santap karena umumnya plastik jenis
ini merupakan hasil daur ulang yang tidak aman sebagai kemasan
makanan.
(http://www.ikatanapotekerindonesia.net/pharmacy-news/34pharmacy-news/1942-bijak-memilih-kemasan-pangan.html)

Hindari menggunakan kemasan plastik/peralatan makan yang


terbuat dari melamin (ureaformaldehid) yang ditandai dengan
lepasnya uap yang menyengat (gas formaldehid) yang berbahaya
bagi kesehatan ketika digunakan untuk mewadahi air/pangan

yang panas.
Ibu-ibu yang memberikan minuman susu dengan botol dari
plastik, sebaiknya membuat susu dalam gelas, kemudian setelah
dingin baru dipindahkan ke dalam botol.
15

Kurangi penggunaan kemasan pangan yang terbuat dari plastik


untuk pangan berminyak atau berlemak
(http://health.kompas.com/read/2012/10/03/17340591/Kiat.Aman.
Menggunakan.Kemasan.Makanan)

D. Alternatif Pengganti Styrofoam sebagai Pengemas Makanan


Felofoam Ramah Lingkungan Sebagai Pengganti Styrofoam
KIR Smansa Semarang, Jawa Tengah mencoba membuat
Ecofriendly Styrofoam atau bisa disebut Felofoam yang ramah
lingkungan sebagai pengganti Styrofoam. Felofoam ini terbuat dari
gabus jagung dan gabus batang ketela yang selama ini kurang
dimanfaatkan. Bahan ini kami campur dengan Gliserol dan tepung
kanji. Namun felofoam ini mempunyai jangka waktu, karena di
dalam tepung bisa terdapat bakteri sehingga akan terjadi
kebusukan. Felofoam ini bisa menjai alternatif kita sebagai
pengganti Styrofoam yang berbahaya dan tidak ramah lingkungan.
http://karyailmiahremajasmansa.blogspot.com/2010/09/felofoamramah-lingkungan-sebagai.html

Naruhot , Plastik Buatan Jepang Pengganti Styrofoam


Kemasan plastik

food grade ini diklaim aman untuk

membungkus makanan yang masih panas. Bahkan, dapat


digunakan untuk mempertahankan panas makanan di dalamnya. Di
Jepang sendiri, produk yang diberi nama Naruhot ini sudah mulai
dipakai oleh banyak rumah makan. Dengan menyimpan makanan
di Naruhot maka kehangatan makanan akan bertahan hingga 30
menit. Naruhot terdiri dari tiga bagian dimana bagian luarnya
terbuat dari styrofoam tebal, wadah serta tutup kemasannya
menggunakan plastik food grade. Kemudian di bagian luar ada
kantung kertas yang berisi kapur dan mineral yang dilengkapi
dengan benang yang terjulur ke luar.
Pemanasan timbul ada saat benang ditarik setelah makanan
diletakkan di wadah plastik food grade karena ada reaksi kimia

16

antara kapur dan mineral sehingga makanan di dalamnya menjadi


hangathanya dalam waktu 5-6 menit, dan bertahan hingga 30
menit. Selain sebagai tempat untuk membungkus makanan,
Naruhot

juga

dapat

sebagai

media

penghangat

makanan

pengganti microwave. Saat ini di Jepang, Naruhot dijual dengan


harga sekitar US$ 1-2 dollar per buah. Perusahaan Sojitz pun mulai
memasarkan produknya di luar Jepang termasuk akan segera dijual
di Indonesia. Jika makin murah, semoga pembungkus ini makin
popular untuk mengurangi dampak bahaya styrofoam.
Yaaa semoga saja naru hot ini bisa segera sampai di
Indonesia dengan harga yang jauh lebih murah atau akan lebih baik
jika kita sebagai mahasiswa teknologi pangan yang akan membuat
inovasi kemasan yang sehat dan ramah bagi lingkungan J.
(kompas.com)

17

BAB III
PEMBAHASAN
A. Tahap Pelaksanaan
Pada tahap pelaksanaan dilakukan proses studi pustaka. Dalam
metode ini, penulis mengumpulkan informasi-informasi serta teori yang
mendukung penelitian ini. Pengumpulan data dimulai dari penulis
mengumpulkan contoh penulisan karya ilmiah sebagai panduan penulis
saat membuat karya tulis ilmiah ini. Setelah panduan didapat, penulis
menampung data-data terkait styrofoam dari artikel di media cetak atau
koran, buku ensiklopedia, serta internet. Data tersebut digunakan sebagai
bahan pertanyaan untuk beberapa narasumber.
Selanjutnya adalah pelaksanaan pengamatan secara langsung. Pada
tahap ini, penulis melakukan pengamatan terhadap minimarket dan penjual
makanan. Di minimarket, penulis mengamati bahan pengemas yang
dipakai untuk membungkus makanan atau bahan makanan baik dalam
kondisi mentah ataupun matang. Sedangkan pada penjual makanan seperti
warung atau pedagang kaki lima, penulis mengamati bahan dasar dari
wadah yang digunakan sebagai tempat makanan.
Pelaksanaan berikutnya adalah pelaksanaan wawancara. Pada
proses ini, penulis melakukan wawancara kepada beberapa warga
lingkungan sekitar penulis tentang kegunaan serta bahaya dari styrofoam.
Dan juga kepada teman penulis di media social network. Dengan
demikian, penulis dapat mengukur seberapa pengetahuan masyarakat
tentang syrofoam dan kepedulian masyarakat kepada kesehatan mereka.
Diakhir penelitian, penulis mengumpulkan data lagi sebagai bahan
tambahan dalam pembuatan karya tulis ilmiah penelitian ini. Data tersebut
dikumpulkan dari berbagai sumber, seperti artikel dalam media cetak,
buku-buku pengetahuan, internet, dan lain-lain.
B. Tahap Analisis Data

18

Setelah data-data terkumpul, maka penulis melakukan langkahlangkah sebagai berikut:


a. Mengolah dan menyeleksi data dari berbagai sumber, sebagai bahan
pertanyaan untuk narasumber.
b. Melakukan survei pada minimarket dan penjual makanan yang berada
di sekitar lingkungan tempat tinggal penulis.
c. Mencatat serta mendiskripsikan data dari beberapa survei yang
dilakukan penulis.
d. Melakukan wawancara terhadap beberapa warga sekitar tempat
tinggal penulis dan teman-teman penulis.
e. Mencatat serta mendiskripsikan wawancara yang telah didapatkan.
f. Menggabungkan serta menyeleksi data-data yang diperoleh dalam
karya tulis.
g. Menarik kesimpulan dari penelitian yang dilakukan oleh penulis.
C. Hasil Penelitian
Berdasarkan hasil penelitian banyak masyarakat yang mengetahui
bahwa penggunaan styrofoam yang berlebihan dapat berakibat fatal.
Hanya sebagian kecil dari mereka yang mengerti dan peduli pada
kesehatan tubuh mereka dan peduli pada kelestarian lingkungan sekitar
mereka. Mereka memanfaatkan alternatif daun pisang atau pembungkus
kertas yang bisa didegradasi oleh alam.
Sedangkan sebagian besar masyarakat yang lain telah mengerti
berbagai efek yang ditimbulkan dari penggunaan styrofoam tanpa ada
batasan. Namun, mereka hanya memanfaatkan sisi positif dari pengemas
makanan ini dan bersikap acuh pada berbagai efek negatif dari styrofoam.
Badan Pengawas Obat dan Makanan telah mengupayakan
sosialisasi menyeluruh kepada masyarakat tentang dampak-dampak dari
penggunaan styrofoam.

19

BAB IV
PENUTUP
A. Kesimpulan
Untuk meningkatan pengetahuan masyarakat tentang dampak
positif serta dampak positif dari penggunaan styrofoam dapat dilakukan
dengan cara sosialisasi yang merata dan menyeluruh kepada seluruh lapisan
masyarakat. Sehingga kesadaran masyarakat tentang kesejahteraan hidupnya
dan kelestarian lingkungan dapat meningkat

B. Saran
Untuk mengatasi masalah tersebut, Badan Pengawas Obat dan
Makanan telah mensosialisasikan kepada masyarakat. Namun, sosialisasi
ini akan berjalan lebih sukses bila masyarakat ikut mendukung upaya
pemerintah

untuk

melestarikan

lingkungan

lingkungan.

20

ini

dari

pencemaran

DAFTAR PUSTAKA
Anonim.2008. Kemasan Polystirena Foam (Styrofoam). Info POM (Vol 9 No. 5,
September 2008). Jakarta.
http://lesungpipitegie.blogspot.com/2012/06/cara-membuat-styrofoam.html
diakses pada Sabtu, 06 September 2014
Pramudhito, Anggied. 2010. Pemanfaatan Limbah Styrofoam menjadi Pot
Tanaman Upaya Manusia sebagai Khalifah Dalam Mengurangi
Pencemaran Lingkungan. Jakarta.
(http://anggied91.wordpress.com/2010/11/13/pemanfaatan-limbahstyrofoam-menjadi-pot-tanaman-upaya-manusia-sebagi-khalifah-dalammengurangi-pencemaran-lingkungan/ diakses pada Sabtu, 06 September
2014
http://health.kompas.com/read/2012/10/03/17340591/Kiat.Aman.Menggunakan.K
emasan.Makanan diakses pada Sabtu, 6 september 2013
http://www.ikatanapotekerindonesia.net/pharmacy-news/34-pharmacynews/1942-bijak-memilih-kemasan-pangan.html diakses pada Sabtu, 06
September 2014
http://rodjoelgroup.blogspot.com/2012/02/tips-menggunakan-kemasanmakanan.html diakses pada Sabtu, 06 September 2014
https://www.facebook.com/notes/cerita-tomat/mengenal-simbol-simbol-yangaman-untuk-wadah-makanan-food-grade/232551190123626 diakses pada
Sabtu, 06 September 2014
http://www.portalkbr.com/berita/perbincangan/2305516_4215.html diakses pada
Minggu, 07 September 2014
http://permatadibaliklimbah.blogspot.com/2011/04/betulkah-hoka-hoka-bentoakan-menjadi.html diakses pada Minggu, 07 September 2014

21