Anda di halaman 1dari 5

Laporan Praktikum

Peralatan Industri Pertanian

Hari, tanggal : Rabu, 20 Mei 2015


Dosen
: Ir. Ade Iskandar, M.Si
Asisten
:
1 Delmar Zakaria Firdaus F34110093
2 Sendy Twin Sitoresmi F34110096
3 Ade Supriatna
F34110116

SIZE REDUCTION AND SEPARATION

Oleh :
Kelompok 3
1
2

Tiara Kusumaningtyas
Amiraihan Hendrasetianto

F34130104
F34130120

DEPARTEMEN TEKNOLOGI INDUSTRI PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
2015

PENDAHULUAN
Latar Belakang
Pengecilan ukuran merupakan salah satu proses dalam industri pengolahan
bahan pertanian. Operasi ini merupakan salah satu proses industri yang cukup
penting. Pengecilan ukuran atau size reduction dapat diartikan sebagai suatu metode
atau cara pemecahan material (partikel) solid dengan jalan menghubungkan secara
langsung antara material yang satu dengan yang lain atau antara partikel dengan
suatu bagian alat yang digerakkan dengan mesin. Size reduction bertujuan
mempermudah proses selanjutnya sehingga akan lebih efektif dalam penanganan
pasca panen komoditas pertanian.
Pada dunia industri pengecilan dilakukan dengan dua operasi, yaitu operasi
basah dan operasi kering. Terdapat tiga gaya yang digunakan dalam proses
pengecilan ukuran, yaitu penekanan, pukulan, dan sobekan atau potongan. Ketiga
cara tersebut dilakukan sesuai dengan karakteristik bahan yang akan direduksi.
Penggunaan alat pengecil ukuran bertujuan mendapatkan efektifitas dalam operasi
reduksi sehingga akan mendapatkan hasil yang maksimal. Permasalahan yang sering
dihadapi dalam penggunaan mesin pengecil ukuran adalah penentuan diameter bahan
yang diinginkan, sehingga jenis-jenis alat size reduction dibedakan menjadi empat,
yaitu hummer mill, disk mill, multi mill, dan slicer.
Pemisahan bahan dalam suatu proses industri pengolahan bahan merupakan
metode yang umum digunakan. Pemisahan bahan dimanfaatkan untuk memperoleh
bahan dengan fraksi atau bentuk dan ukuran yang diinginkan. Metode pemisahan
secara umum dapat berupa pemisahan dengan cara mekanis dan pemisahan bahan
dengan cara kontak keseimbangan bahan. Perbedaan keduanya adalah ada tidaknya
perubahan fasa bahan setelah dipisahkan. Pemisahan mekanis merupakan pemisahan
dengan tetap mempertahankan fasa bahan, sedangkan pemisahan bahan dengan
kontak keseimbangan bahan dapat mengubah fasa bahan yang dipisahkan dari fasa
awalnya.
Tujuan
Tujuan praktikum size reduction dan separation adalah mengetahui prinsip
kerja dari kedua alat tersebut, mengetahui fungsi dari kedua jenis alat tersebut pada
bidang industri, mengetahui jenis-jenis alat yang tergolong size reduction dan
separation, dan mengetahui kelebihan dan kekurangan dari kedua jenis alat tersebut.

PEMBAHASAN

Pengecilan ukuran atau size reduction merupakan suatu bentuk proses


penghancuran dari pemotongan bentuk padatan menjadi bentuk yang lebih kecil oleh
gaya mekanik. Size reduction merupakan salah satu operasi dalam industri dengan
suatu proses pengecilan komoditi pertanian untuk menghasilkan produk yang
memiliki nilai mutu dan nilai tambah yang tinggi. Terdapat empat cara yang
diterapkan pada mesin-mesin pengecilan ukuran, yaitu kompresi (pengecilan ukuran
dengan tekstur yang keras); impact atau pukulan (digunakan untuk bahan padatan
dengan tekstur kasar); attrition digunakan untuk menghasilkan produk dengan
tekstur halus; dan cutting digunakan untuk menghasilkan produk dengan ukuran dan
bentuk tertentu. Operasi pengecilan ukuran terbagi menjadi dua kategori, yaitu untuk
bahan padatan dan bahan cair (Mc Cabe et. al. 1976)
Menurut Henderson dan Perry (1982), prinsip pengecilan ukuran
diklasifikasikan menurut produk akhir yang hasilkan. Pertama, pengecilan ukuran
ekstrim adalah merubah dimensi ukuran bahan secara signifikan, misalnya
penggilingan atau penggerusan. Kedua, pengecilan bahan yang menghasilkan ukuran
produk yang masih berdimensi besar atau nisbah produk akhir dengan awalnya tidak
terlalu signifikan, misalnya proses pemotongan dan pengempaan. (KONTEN 1)
Faktor-faktor yang mendasari pemilihan alat size reduction adalah ukuran
umpan, size reduction ratio, distribusi ukuran partikel di arus produk, kapasitas, sifat
bahan (hardness, abrasiveness, stickiness, densitas, dan flammability), dan kondisi
basah atau kering (Smith 1955).
Ukuran size reduction yang komersial (material), yaitu coare size reduction
yang merupakan size reduction untuk material yang kasar dengan ukuran feed masuk
2-96 inch atau lebih; intermediate size reduction yang merupakan size reduction
untuk material yang sedang dengan ukuran feed 1-3 inch; dan fine size reduction
yang merupakansize reduction untu material yang halus dengan feed 0,25-0,5 inch
(Smith 1955). Berdasarkan cara kerja dan ukuran produk yang diperoleh, maka
peralatan size reduction dapat dibedakan menjadi empat kelompok, yaitu crusher
(mesin pemecah), grinder (mesin giling), ultrafine grinder (mesin giling ultra halus),
dan cutting machine (mesin pemotong).(KONTEN 3)
Setiap peralatan size reduction memiliki kelebihan dan kekurangan masingmasing. Pada multi mill keuntungan yang dimiliki adalah bahan yang dapat
dikecilkan ukurannya lebih fleksibel, dapat diatur untuk bahan yang sangat padat
ataupun bahan yang hanya ingin dipotong-potong saja, dan dari jenis alat ini dapat
digunakan untuk bahan yang masih basah secara langsung. Kekurangan dari multi
mill adalah memiliki keterbatasan pada kapasitasnya dan apabila dibandingkan
ukuran dan kapasitas mesin pemakaian energi untuk multi mill terlalu besar hingga 3
hp.
Pada disk mill kelebihan yang dapat dilihat adalah ukuran pengecilannya
paling kecil diantara mesin lain, yaitu 100 mesh, konsumsi energi dari alat ini kecil,
bahan yang dihancurkan dapat langsung diambil atau prosesnya lebih cepat, dan
apabila bahan yang masih berukuran besar kembali lagi pada putaran mill hingga
menjadi kecil. Kekurangan yang dimiliki oleh disk mill adalah mesin yang

berkapsitas kecil ini tergolong mahal dipasaran, adanya resiko kerusakan apabila
terdapat selisih pergerakan pada as motor.
Pada hammer mill, kelebihan mesin ini adalah dapat digunakan untuk bahan
yang sangat padat atau batu, rasio pengecilan yang dihasilkan mesin ini hingga 400
kali dari bahan asalnya, proses ini berlangsung dengan cepat dan hasil yang didapat
sangat halus, dan memiliki konstruksi yang sederhana sehingga tidak mudah rusak.
Kekurangan dari alat ini adalah ketika mesin beroperasi sangat bising dan karena
menggunakan motor bakar menghasilkan residu, biaya pemasangan awal relatif
cukup besar. Hammer mill tergolong mahal dan pada awal pengoperasian
membutuhkan tenaga yang cukup besar. (KONTEN 5)
Fungsi separator pada industri adalah untuk memisahkan memisahkan bahan
yang akan dimanfaatkan dengan fraksi atau bentuk dan ukuran yang diinginkan.
Contoh pertama yang menggunakan alat jenis separator adalah mesin pemisah gabah
dan beras pecah kulit. Pada proses pemecahan kulit dan pemisahan sekam akan
dihasilkan campuran beras pecah kulit dan gabah yang masih utuh. Beras pecah kulit
akan diteruskan ke mesin penyosoh, sedangkan gabah utuh akan dikirim kembali ke
mesin pemecah kulit. Mesin yang digunakan adalah paddy separator. semakin tinggi
efisiensi mesin pemecah kulit maka semakin tinggi jumlah beras pecah kulit yang
dihasilkan dan semakin rendah jumlah gabah utuh yang tidak terkelupas (Patiwiri
2006).
Adanya perbedaan karakteristik tersebut telah ditemukan mekanisme yang
dapat memisahkan gabah dari butiran beras pecah kulit, yaitu dengan cara menampi.
Akibat gabah lebih ringan, maka butiran gabah akan terkumpul ke tempat yang
berbda pada bidang penampi. Di samping itu, karena adanya perbedaan ukuran,
digunakan juga prinsip pemisahan dengan mengayak. Ayakan yang dipakai memiliki
ukuran lubang yang dapat menahan gabah dan meloloskan beras pecah kulit.
Pada proses pengolahan minyak kelapa sawit, setelah melewati proses screw
press maka akan dihasilkan minyak kasar I Crude oil dan ampas press yang terdiri
dari fiber. Selanjutnya, Crude oil akan memasuki stasiun klarifikasi. Pada stasiun
klarifikasi, terdapat proses pengolahan sludge separator yang befungsi untuk
mengambil minyak yang masih terkandung dalam sludge dengan cara sentrifugal.
Adanya gaya sentrifugal, minyak yang berat jenisnya lebih kecil akan bergerak
menuju poros dan terdorong keluar melalui sudut-sudut ruang tangki pisah.
Mesin separator juga dapat digunakan pada pemisahan daging ikan dengan
tulang ikan. Mesin tersebut akan menghancurkan (press) dan memisahkan tulang
ikan dengan dagingnya. Ikan dimasukkan dalam mesin, maka daging ikan yang
hancur akam terpisah dengan tulangnya. Daging ikan yang keluar sudah dalam
kondisi lumat untuk diproses selanjutnya. (KONTEN 7)
Separator berdasarkan bentuk dan posisinya di bagi menjadi tiga macam,
yaitu separator tegak atau vertikal, separator datar atau horizontal, dan separator
bulat atau spherical. Ketiga jenis separator tersebut memiliki kelebihan dan
kekurangan masing-masing. Pada separator vertikal, kelebihan yang dimiliki oleh
alat ini adalah pengontrolan level cairan tidak terlalu rumit, dapat menanggung pasir
dalam jumlah yang besar, mudah dibersihkan, sedikit sekali kecenderungan akan
penguapan kembali dari cairan, dan memiliki surge cairan yang besar. Kekurangan
dari alat ini adalah biaya yang diperlukan lebih mahal, bagian-bagiannya lebih sulit
dikapalkan, dan membutuhkan diameter yang lebih besar untuk kapasitas gas
tertentu.

Pada separator horizontal, kelebihan yang dimiliki alat tersebut adalah lebih
murang dari separator vertikal, lebih mudah dalam pengiriman bagian-bagiannya,
baik untuk minyak berbuih atau foaming, lebih ekonomis-efisien dalam mengolah
gas yang lebih besar, dan lebih luas untuk setting apabila terdapat dua fasa cair.
Kekurangan yang dimiliki oleh alat tersebut adalah pengontrolan level cairan lebih
rumit daripada separator vertical, sukar dalam membersihkan lumpur, diameter lebih
kecil untuk kapasitas tertentu. Sedangkan pada separator bulat, kelebihannya adalah
mem-butuhkan biaya yang paling murah daripada separator vertikal dan horizontal;
dan lebih mudah mengeringkan dan membersihkannya. Kekurangannya adalah
pengon-trolan cairan rumit dan memiliki ruang pemisah dan kapasitas surge yang
lebih kecil (Rahayu 2008). (KONTEN 9)

DAFTAR PUSTAKA
Henderson SM dan RL Perry. 1982. Agricultural Process Engineering. The AVI
Publishing Company, Inc. Westport
McCabe WL dan JC Smith. 1976. Unit Operations of Chemical Engineering.
McGraw Hill, Inc. Tokyo
Patiwiri AW. 2006. Teknologi Penggilingan Padi. PT Gramedia Pustaka Utama,
Jakarta
Rahayu D. 2008. Pemisahan Campuran.
http://kimia.upi.edu/utama/bahanajar/kuliah_web/2008 [2015 Mei 23]
Smith HP. 1955. Farm Machinery and Equipment. Mc Graw-Hill Book Co.,Inc.
Fourth Edition, New York