Anda di halaman 1dari 8

FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KONSUMSI

DAN DEFINISI DISTRIBUSI


Untuk memenuhi tugas mata kuliah Pengantar Ilmu Ekonomi

Nama

: Dewi Setiani

NIM

: K7412052

Prodi / Kelas

: Pendidikan ekonomi / B

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN


UNIVERSITAS SEBELAS MARET
2012 / 2013

A. Pengertian dan Faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat Konsumsi


Konsumsi merupakan kegiatan manusia dalam penggunaan barang dan jasa untuk
mengurangi atau menghabiskan daya guna atau manfaat suatu barang dan jasa dalam rangka
memenuhi kebutuhan hidupnya.
Beberapa factor yang mempengaruhi tingkat konsumsi seseorang yaitu:
1. Tingkat Pendapatan
Pendapatan merupakan suatu balas jasa dari seseorang atas tenaga atau pikiran yang telah
disumbangkan, biasanya berupa upah atau gaji. Makin tinggi pendapatan seseorang makin tinggi
pula daya belinya dan semakin beraneka ragam kebutuhan yang harus dipenuhi, dan sebaliknya.
2. Tingkat Pendidikan
Makin tinggi pendidikan seseorang makin tinggi pula kebutuhan yang ingin dipenuhinya.
Contohnya seorang sarjana lebih membutuhkan computer dibandingkan seseorang lulusan
sekolah dasar.
3. Tingkat Kebutuhan
Kebutuhan setiap orang berbbeda-beda. Seseorang yang tinggal di kota daya belinya akan
lebih tinggi jika dibandingkan dengan yang tinggal di desa.
4. Kebiasaan Masyarakat
Di zaman yang serba modern muncul kecenderungan konsumerisme didalam masyarakat.
Penerapan pola hidup ekonomis yaitu dengan membeli barang dan jasa yang benar-benar
dibutuhkan, maka secara tidak langsung telah meningkatkan kesejahteraan hidup.

5. Harga Barang
Jika harga barang naik maka daya beli konsumen cenderung menurun sedangkan jika
harga barang dan jasa turun maka daya beli konsumen akan naik. Hal ini sesuai dengan hokum
permintaan.

6. Mode
Barang-barang yang baru menjadi mode dalam masyarakat biasanya akan laku keras di
pasar sehingga konsumsi bertambah. Dengan demikian mode dapat mempengaruhi konsumsi.
Manusia senantiasa berusaha untuk memperoleh kepuasan setinggi-tingginya dan
mencapai tingkat kemakmuran dengan memenuhi berbagai macam kebutuhannya. Usaha itu
dilakukan dengan mengkonsumsi barang dan jasa yang dibutuhkan. Tujuan konsumsi antara lain:
1. Pendapatan seseorang tidak semuanya dihabiskan untuk konsumsi.
2. Konsumsi akan menciptakan tingkat permintaan masyarakat.
3. Konsumsi dapat memenuhi kebutuhan nilai ganda pada seseorang.
4. Konsumsi dapat memenuhi kepuasan seseorang.

Selain konsumsi seseorang ada pula beberapa faktor yang mempengaruhi besarnya
pengeluaran konsumsi rumah tangga. Faktor-faktor tersebut dapat diklasifikasikan menjadi tiga
besar :
a. faktor-faktor ekonomi
b. faktor-faktor Demografi (kependudukan)
c. faktor-faktor Non-Ekonomi

A. Faktor-faktor Ekonomi
1. Pendapatan Rumah Tangga (Household Income)

Pendapatan rumah tangga sangat besar pengaruhnya terhadap tingkat konsumsi. Biasanya
makin baik (tinggi) tingkat pendapatan, tingkat konsumsi makin tinggi. Kerena ketika tingkat
pendapatan meningkat, kemampuan rumah tangga untuk membeli aneka kebutuhan konsumsi
menjadi makin besar. Atau mungkin juga pola hidup makon konsumtif, setidak-tidaknya semakin
menuntut kualitas yang baik. Contoh yang amat sederhana adalah jika pendapatan sang ayah
masih sangat rendah, biasanya beras yang dipilih untuk konsumsi juga beras kelas
rendah/menengah.

2. kekayaan Rumah Tangga ( Household Wealth)


Tercakup dalam pengertian kekayaan rumah tangga adalah kekayaan riil (misalnya:
rumah,tanah dan mobil) dan financial (deposito berjangka, saham, surat-surat berharga).
Kekayaan tersebut dapat meningkatkan konsumsi, karena menambah pendapatan disposibel.
Misalnya bunga deposito yang diterima tiap bulan dan deviden yang diterimaa setiap tahun
menambah pendapatan rumah tangga.

3. Jumlah Barang-barangt Konsumsi Tahan Lama Dalam Masyarakat


Pengeluaran konsumsi masyarakat juga dipengaruhi oleh jumlah barang-barang konsumsi
tahan lama (consumers durables). Pengaruhnya terhadap tingkat konsumsi bisa bersifat positif
(menambah) dan negatif (mengurangi). Barang-barang tahan lama biasnya harganya mahal, yang
untuk memperolehnya dibutuhkan waktu untuk menabung. Apabila membelinya secara tunai,
maka sebelum membeli harus banyak menabung.

4. Tingkat Bunga
Tingkat bunga yang tinggi dapat mengurangi konsumsi, baik dilihat dari sisi keluarga
yang memiliki kelebihan uang maupun yang kekurangan uang. Dengan tingkat bunga yang
tinggi, maka biaya ekonomi dari konsumsi akan semakin mahal. Bagi mereka yang ingin
mengkonsumsi dengan berutang dahulu, misalnya dengan meminjam dari bank atau

menggunakan fasilitas kartu kredit, biaya bunga semakin mahal, sehingga lebih baik mengurangi
konsumsi. Tingkat bunga yang tinggi menyebabkan menyimpan uang di bank terasa lebih
menguntungkan ketimbang dihabiskan untuk dikonsumsi. Jika tingkat bunga lebih rendah yang
terjadi adalah sebaliknya.

5. Perkiraan Taenatang Masa Depan (Household expectation about the future)


Jika rumah tangga memperkirakan masa depannya makin baik, mereka akan merasa lebih
leluasa untuk melakukan konsumsi. Karenanya pengeluaran konsumsi cenderung meningkat.

6. Kebijakan Pemerintah Mengurangi Ketimpangan Distribusi Pendapatan


Keinginan pemerintah untuk mengurangi ketimpangan dalam distribusi pendapatan
ternyata akan menyebabkan bertambhanya pengeluaran konsumsi masyarakat secara keseluruhan

B. Faktor-faktor Demografi
1. Jumlah Penduduk
Jumlah penduduk yang banyak akan memperbesar pengeluaran konsumsi secara
menyeluruh, walaupun rata-rata per orang atau keluaraga relatif rendah. Misalnya, walaupun
tingkat konsumsi rata-rata penduduk Indonesia lebih rendah daripada penduduk Singapura, tetapi
secara absoult tingkat pengeluaran konsumsi Indonesia lebih besar daripada penduduk
Singapura. Sebab jumlah penduduk Indonesia lima puluh kali lipat penduduk Singapura.
2. Komposisis Penduduk
Komposisi penduduk satu negara dapat dilihat dari beberapa klasifikasi diantaranya : usia
(produktif dan tidak produktif), pendidikan (rendah, menengah, tinggi) dan wilayah tinggal
( pekotaan atau pedesaan).

C. Faktor-faktor Non-Ekonomi
faktor-faktor ekonomi yang paling berpengaruh terhadap besarnya konsumsi adalah
faktor sosial-budaya masyarakat. Misalnya, berubahnya pola kebiasaan makan, perubahan etika
dam tata nilai karena ingin meniru kelopmok masyarakat lain yang dianggap lebih hebat. Tidak
mengherankan bila ada rumah tangga yang mengeluarkan uang ratusan juta, bahakan miliarab
rupiah, hanya untuk membeli rumah idaman.
Dalam dunia nyata, sulit memilah-milah faktor apa mempengaruhi apa, seingga
menyebabkan tejadinya perubahan/peningkatan konsumsi. Karena itu bisa saja terjadi dalam
kelompok masyarakat yang berpendapat rendah yang memaksakan untuk membeli barangbarang dan jasa yang sebenarnya tidak sesuai dengan kemampuannya.

B. Definisi Distribusi
1. Pengertian Saluran Distribusi
Menurut Nitisemito (1993, p.102), Saluran Distribusi adalah lembaga-lembaga
distributor atau lembaga-lembaga penyalur yang mempunyai kegiatan untuk
menyalurkan atau menyampaikan barang-barang atau jasa-jasa dari produsen ke
konsumen.
Menurut Warren J. Keegan (2003) Saluran Distribusi adalah saluran yang
digunakan oleh produsen untuk menyalurkan barang tersebut dari produsen sampai ke
konsumen atau pemakai industri.
Menurut Assauri (1990 : 3) Saluran distribusi merupakan lembaga-lembaga yang
memasarkan produk, yang berupa barang atau jasa dari produsen ke konsumen.
Menurut Kotler (1991 : 279) Saluran distribusi adalah sekelompok perusahaan
atau perseorangan yang memiliki hak pemilikan atas produk atau membantu
memindahkan hak pemilikan produk atau jasa ketika akan dipindahkan dari produsen
ke konsumen.
2. Faktor yang mendorong suatu perusahaan menggunakan distributor, adalah:
a. Para produsen atau perusahaan kecil dengan sumber keuangan terbatas tidak

mampu

mengembangkan organisasi penjualan langsung.

b. Para distributor nampaknya lebih efektif dalam penjualan partai besar karena
skala operasi mereka dengan pengecer dan keahlian khususnya.
c. Para pengusaha pabrik yang cukup model lebih senang menggunakan dana
mereka untuk ekspansi daripada untuk melakukan kegiatan promosi.
d. Pengecer yang menjual banyak sering lebih senang membeli macam-macam
barang dari seorang grosir daripada membeli langsung dari masing-masing pabriknya.
3. Fungsi Saluran Distribusi
Fungsi utama saluran distribusi adalah menyalurkan barang dari produsen ke
konsumen, maka perusahaan dalam melaksanakan dan menentukan saluran distribusi
harus melakukan pertimbangan yang baik.
Adapun fungsi-fungsi saluran distribusi menurut Kotler (1997 : 531-532) adalah :
Information, yaitu mengumpulkan informasi penting tentang konsumen dan pesaing
untuk merencanakan dan membantu pertukaran.
Promotion, yaitu pengembangan dan penyebaran komunikasi persuasiftentang
produk yang ditawarkan.
Negotiation, yaitu mencoba untuk menyepakati harga dan syarat-syarat lain,
sehingga memungkinkan perpindahan hak pemilikan.
Ordering, yaitu pihak distributor memesan barang kepada perusahaan.
Payment, yaitu pembeli membayar tagihan kepada penjual melalui bank atau
lembaga keuangan lainnya.
Title, yaitu perpindahan kepemilikan barang dari suatu organisasi atau orang kepada
organisasi / orang lain.
Physical Possesion, yaitu mengangkut dan menyimpan barang-barang dari bahan
mentah hingga barang jadi dan akhirnya sampai ke konsumen akhir.
Financing, yaitu meminta dan memanfaatkan dana untuk biaya-biayadalam
pekerjaan saluran distribusi.
Risk Taking, yaitu menanggung resiko sehubungan dengan pelaksanaan pekerjaan
saluran distribusi.

4. Macam Saluran Distribusi


Terdapat berbagai macam saluran distribusi barang konsumsi, diantaranya :
1. Produsen Konsumen
Saluran distribusi ini merupakan yang paling pendek dan sederhana karena tanpa
menggunakan perantara. Produsen dapat menjual barang yang dihasilkannya melalui
pos atau langsung mendatangi rumah konsumen (dari rumah ke rumah). Oleh karena
itu saluran ini disebut saluran distribusi langsung.
2. Produsen Pengecer Konsumen
Produsen hanya melayani penjualan dalam jumlah besar kepada pedagang besar saja,
tidak menjual kepada pengecer. Pembelian oleh pengecer dilayani oleh pedagang
besar, dan pembelian oleh konsumen dilayani pengecer saja.
3. Produsen Pedagang Besar Pengecer Konsumen
Saluran distribusi ini banyak digunakan oleh produsen, dan dinamakan saluran
distribusi tradisional. Di sini, produsen hanya melayani penjualan dalam jumlah besar
kepada pedagang besar saja, tidak menjual kepada pengecer. Pembelian oleh pengecer
dilayani pedagang besar, dan pembelian oleh konsumen dilayani pengecer saja.
4. Produsen Agen Pengecer Konsumen
Di sini, produsen memilih agen sebagai penyalurnya. Ia menjalankan kegiatan
perdagangan besar dalam saluran distribusi yang ada. Sasaran penjualannya terutama
ditujukan kepada para pengecer besar.
5. Produsen Agen Pedagang Besar Pengecer Konsumen
Dalam saluran distribusi, produsen sering menggunakan agen sebagai perantara untuk
menyalurkan barangnya kepada pedagang besar yang kemudian menjualnya kepada
toko-toko kecil. Agen yang terlihat dalam saluran distribusi ini terutama
agen penjualan. (Swastha dan Irawan, 1997, p.295-297)