Anda di halaman 1dari 38

KATA PENGANTAR

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR.................................................................................................... i
DAFTAR ISI............................................................................................................. ii
BAB I JUDUL BAB I................................................Error! Bookmark not defined.
1.1.

Judul Sub Bab..........................................Error! Bookmark not defined.

1.2.

Judul Sub Bab..........................................Error! Bookmark not defined.

1.3.

Judul Sub Bab..........................................Error! Bookmark not defined.

BAB II JUDUL BAB II................................................................................................ 3


2.1.

Judul Sub Bab..........................................Error! Bookmark not defined.

2.2.

Judul Sub Bab..........................................Error! Bookmark not defined.

2.3.

Judul Sub Bab..........................................Error! Bookmark not defined.

BAB III JUDUL BAB III............................................................................................ 28


3.1.

Judul Sub Bab..........................................Error! Bookmark not defined.

3.2.

Judul Sub Bab..........................................Error! Bookmark not defined.

3.3.

Judul Sub Bab..........................................Error! Bookmark not defined.

BAB IV JUDUL BAB IV............................................................................................ 30


4.1.

Judul Sub Bab..........................................Error! Bookmark not defined.

4.2.

Judul Sub Bab..........................................Error! Bookmark not defined.

4.3.

Judul Sub Bab..........................................Error! Bookmark not defined.

BAB V JUDUL BAB V............................................................................................. 31


5.1.

Judul Sub Bab..........................................Error! Bookmark not defined.

5.2.

Judul Sub Bab..........................................Error! Bookmark not defined.

5.3.

Judul Sub Bab..........................................Error! Bookmark not defined.


ii

DAFTAR PUSTAKA.................................................Error! Bookmark not defined.


LAMPIRAN............................................................Error! Bookmark not defined.

iii

BAB I
PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakang


Seiring dengan berkembangnya pola pikir manusia terhadap teknologi, menuntut manusia
untuk berfikir sekreatif mungkin untuk menciptakan hal-hal dan inovasi-inovasi baru.
Perkembangan teknologi tidak terlepas dari yang namanya pemesinan. Semakin dewasa ini
peranan pemesinan sangatlah besar bagi pertumbuhan global, dimana bagian-bagian konstruksi
mesin seperti poros, sumbu, pasak, dan roda gigi yang merupakan komponen komponen yang
penting dari sebuah mesin di produksi melalui proses pemesinan.
Salah satu proses pemesinan yang sering digunakan untuk memproduksi bagian-bagian
konstruksi mesin yang telah disebutkan diatas tadi adalah proses pemesinan bubut
(Pembubutan).
Inilah yang melatar belakangi pentingnya pembelajaran serta pemahaman mengenai
teknik pembubutan bagi kita mahasiswa teknik mesin. Didalam laporan ini akan dijelaskan
secara rinci mengenai proses pemesinan bubut, mulai dari pengertian, hingga teknik
pembubutan.
I.2 Maksud dan Tujuan
Adapun maksud dan tujuan praktikum ini adalah:
1. Mengenal mesin bubut dan cara kerjanya serta beberapa alat bantu yang digunakan pada
pembuatan khusus.
2. Mengenal beberapa jenis pahat potong dan gaya-gaya yang terjadi pada saat pemotongan.
3. Mempelajari macam-macam jenis pemotongan dan jenis ulir pada pekerjaan bubut.

I.3 Sistematika Penulisan


Sistematika penulisan laporan ini adalah :
BAB I

Pendahuluan
Bab ini terdiri dari latar belakang, maksud dan tujuan dari Praktikum mesin bubut.

BAB II Teori Dasar


Bab ini membahas tentang teori-teori dasar mengenai serba serbi mesin bubut.
BAB III Jurnal Praktikum
1

Bab ini merupakan catatan praktikum yang ditulis selesai praktik.


BAB IV Pembahasan Soal
Bab ini menjelaskan tentang persoalan praktikum mesin bubut.
BAB V Kesimpulan
Bab ini berisikan tentang kesimpulan-kesimpulan yang dapat kita tarik dari praktikum
yang telah dilaksanakan.

BAB II
TEORI DASAR

II.1 Pengertian
Mesin bubut adalah suatu mesin perkakas yang umumnya terbuat dari logam, gunanya
membentuk benda kerja dengan cara menyayat, dengan gerakan utamanya berputar. Mesin ini
mempunyai gerakan utama berputar dan berfungsi sebagai pengubah bentuk dan ukuran benda
dengan jalan menyayat benda tersebut dengan suatu pahat penyayat, posisi benda kerja berputar
sesuai dengan sumbu mesin dan pahat diam bergerak kekanan/kekiri searah dengan sumbu mesin
bubut menyayat benda pekerjaan. Mesin bubut merupakan mesin perkakas yang paling banyak
menghasilkan berbagai produk atau komponen-komponen misalnya komponen silindris,
bantalan, poros dan lain-lain.

Gambar II. 1 Mesin Bubut

II.2 Prinsip dan Cara Kerja Mesin Bubut


Mesin Bubut merupakan mesin yang bekerja menggunakan perkakas bubut berupa pahat.
Prinsip Kerjanya yaitu: Prinsip kerja mesin bubut yaitu mesin menyayat benda kerja yang
berputar pada spindel dengan menggunakan pahat yang digerakkan secara mendatar atau
melintang.
Pahat diberikan gaya kepada benda kerja (benda kerja dan pahat saling bersentuhan),
tekanan atau gaya pada pahat yang ditekankan pada benda kerja mengalahkan gaya tarik menarik
antar partikel atom benda kerja, sehingga terbentuklah geram. Dalam hal ini benda kerjalah yang
melakukan gerakan rotasi, sementara penyetelan dilakukan oleh perkakas (pahat).
3

Cara Kerja mesin bubut adalah: benda kerja di ikat atau di pegang dengan suatu alat
pemegang yang disebut dengan cekam atau Chuck. Cekam ditempatkan atau dipasang pada
ujung poros utama mesin bubut dengan sambungan pasak atau sambungan ulir, sehingga benda
kerja pada cekam ikut berputar bila mesin bubut dijalankan. Pahat dipasangkan pada suatu
kedudukan pahat yang disebut dengan tool post.
Toolpost dapat bergerak sejajar dengan sumbu bubut ataupun membujur. Dapat pula
bergerak melintang terhadap sumbu benda kerja. Alat ini dipasang diatas eretan kecil yang
diletakkan diatas asutan melintang (Cross Slide), dan keduanya (eretan kecil dan melintang)
diletakkan diatas eretan membujur yang disebut pula dengan Support. Karena pahat beserta tool
post-nya diletakkan diatas eretan melintang maka pahat dapat bergerak melintang dan membujur.
Membentuk dan mengerjakan benda kerja pada mesin bubut umumnya disebut dengan
Membubut (Turning).
Pekerjaan-pekerjaan yang umumnya dikerjakan oleh mesin bubut antara lain:
1. Membubut luar
2. Membubut dalam
3. Membubut tirus
4. Membuat Permukaan
5. Memotong
6. Membuat ulir
II.3 Jenis-Jenis Mesin Bubut
Secara garis besar, maka mesin bubut dapat diklasifikasikan menjadi 5 macam, yaitu:
1. Engine Lathe

Gambar II. 2 Engine Lathe

2. Relieving Lathe

Gambar II. 3 Relieving Lathe


3. Facing Lathe

Gambar II. 4 Facing Lathe


4. Turret Lathe

Gambar II. 5 Turret Lathe

5. Automatic Lathe

Gambar II. 6 Automatic Lathe

II.4 Bagian-Bagian Utama Mesin Bubut


Bagianbagian mesin bubut dapat dilihat pada gambar ini.

Gambar II. 7 Bagian-Bagian mesin bubut


Keterangan :
1. Head stock
2. Knob pengatur kecepatan putaran
3. Handle pengatur kecepatan
4. Chuck
5. Benda kerja
6. Pahat (tool)
7. Tool post eratan atas
8. Eretan lintang
9. Bed mesin
10. Senter jalan
11. Tail stock
12. Pengunci barel
13. Lead screw

14. Feeding shaft


15. Roda pemutar / penggerak eretan memanjang
16. Rem mesin
17. Main swich
18. Coolant motor swich
19. Tabel mesin
20. Pengatur arah feeding shaft
21. Handle lead screw
Secara garis besar, mesin bubut dibagi menjadi 4 bagian utama, yaitu Alas Mesin (bed),
kepala tetap, kepala lepas dan eretan.
1. Alas Mesin (bed)

Alas mesin adalah kerangka utama mesin bubut, yang diatas kerangka tersebut adalah
eretan serta kepala lepas bertumpu serta bergerak, adapun alur alas mesin (bed) berbentuk
V datar atau rata.

Gambar II. 8 Alas mesin (bed)

2. Kepala Tetap
Didalam kepala tetap, spindel utama terpasang pada bantalan, fungsinya untuk
memindahkan putaran ke benda kerja, spindel harus terpasang kuat dan terbuat dari baja
yang kuat, pada umumnya bagian dalam spindel dibuat berlubang

Gambar II. 9 Kepala tetap

3. Kepala Lepas
Kepala lepas dipakai sebagai penyangga benda kerja yang panjang, mengebor dan
meluaskan lubang (reamer), kepala lepas dilengkapi dengan kerucut morse, gunanya
untuk memasang alat-alat yang akan dipasang pada kepala lepas seperti: drill, reamer,
senter jalan dan lain-lain.

Gambar II. 10 Kepala lepas

4. Eretan
Eretan terdiri dari sadel/pelana, eretan melintang, eretan kombinasi, pemegang pahat,
kotak apron (kotak mekanik pengatur). Eretan adalah penopang utama dan pembawa
pahat bubut yang dapat disetel.

Gambar II. 11 Eretan

II.5 Alat Kelengkapan Mesin


II.5.1 Cekam (Chuck)
Alat ini digunakan untuk menjepit benda kerja pada proses pemesinan. Beberapa macam
cekam yang digunakan pada mesin bubut.:
II.5.1.A Cekam Rahang Tiga
Cekam rahang tiga daunnya digunakan untuk menjepit benda-benda kerja yang berbentuk
bulat dan persegi beraturan yang dengan kelipatan tiga.

Gambar II. 12 Cekam rahang tiga

II.5.1.B Cekam Rahang Empat


Cekam rahang empat mempunyai empat buah rahang penjepit. Pada permukaan rahang
ini ada yang rata dan ada yang bergaris berbentuk lingkaran, yang bergaris garis gunanya untuk

10

mempercepat peyentelan benda kerja pada kedudukan senter. Proses penyetelan benda kerja
secara manual

Gambar II. 13 Cekam rahang empat

II.5.1.C Cekam rata


Benda kerja yang memiliki bentuk lain tidak bisa dipegang atau diikat chuck rahang tiga
atau rahang empat, maka benda kerja tersebut harus dijepit dengan cekam rata.

Gambar II. 14 Cekam Rata

II.5.2 Senter
Alat ini untuk memegang titik sumbu dari kedua ujung dari benda kerja, dimana kedua
ujung benda kerja di drill runcing sedikit untuk menempatkan ujung senter tersebut, dimana
senter ini memungkinkan pengerjaan membubut tirus maupun lurus.
II.5.2.A Senter Biasa (Senter Tetap)
Senter ini dipasang pada sumbu utama kepala lepas. Senter ini juga disebut senter kepala
lepas atau senter tetap. Senter ini ujungnya mempunyai ciri-ciri :
1.

Runcing dan bersudut 60o

2.

Berbentuk bola

3.

Berlubang

4.

Bercoak ( lubang landai )

11

Gambar II. 15 Center biasa (center tetap)

II.5.2.B Senter Putar


Senter ini disebut juga senter kepala tetap (head stock center) dalam hal ini bagian
runcing disambung dengan badan yang dilengkapi dengan bantalan peluru atau bantalan rol,
sehingga bagian kepala senter dapat berputar dan dipasang pada kepala lepas.

Gambar II. 16 Center Putar (Live center)

II.5.3 Pembawa
Alat ini dipasang bersama-sama pelat pembawa dengan maksud untuk membawa serta
benda kerja supaya ikut berputar seirama sumbu mesin.

Gambar II. 17 Pembawa

12

II.5.4 Penyangga (Kacamata)


Alat ini digunakan dalam pengerjaan batang bulat yang panjang, untuk menyangga benda
kerja supaya tidak melengkung kebawah, sehingga tetap lurus segaris sumbu. Macam dari
penyangga ini ada dua macam yaitu:
II.5.4.A Penyangga Jalan
Penyangga ini dipasang pada sisi lintang yang ikut bergerak bersama pahat bubut.

Gambar II. 18 Penyangga Jalan

II.5.4.B Penyangga Tetap


Penyangga ini dipasang pada alas bed mesin dan tidak dapat bergerak, alat ini digunakan
untuk menyangga benda kerja yang panjang dan besar.

Gambar II. 19 Penyangga tetap

13

II.5.5 Kartel
Kartel adalah suatu alat yang gunanya untuk membuat alur-alur kecil pada benda kerja
dengan maksud supaya tidak licin jika dipegang dengan tangan seperti pemegang-pemegang,
kartel ini dipasang seperti pahat.

Gambar II. 20 Kartel

II.5.6 Pahat Bubut


Pahat bubut adalah suatu alat (tool) yang dipakai untuk melakukan penyayatan pada
proses pemesinan berlangsung. Pahat ini dibedakan berdasarkan bentuk dan fungsi dari tool
tersebut.
II.5.6.A Pahat jalan
Pahat jalan ini memiliki sisi potong sebelah kanan dan kiri, pahat ini dapat langsung
digunakan untuk pemakanan kekiri dan kekanan tanpa harus mengganti pahat yang lain.
II.5.6.B Pahat Ulir
Pahat ulir ini memiliki bentuk sesuai dengan kebutuhan pembuatan ulir misalnya: segi
empat, trapesium dan segi tiga. Bentuk pahat ini hampir serupa dengan pahat potong, tetapi pahat
ini memiliki sudut sesuai dengan ulir yang dikehendaki.
Dalam pembuatan ulir segi tiga, baik ulir ISO (Metrik) maupun ulir Whit-worth (W),
harus diperhatikan radius pada bagian ujungnya. Sudut pahat ulir harus sesuai dengan jenis
ulirnya, yakni 6O untuk ulir ISO dan 55 untuk ulir Whit-worth.

14

Gambar II. 21 Sudut pahat ulir


II.5.6.C Pahat Potong
Pahat potong berfungsi untuk memotong benda kerja pada mesin bubut. Pahat ini
bentuknya sempit dan diasa dengan sudut bebas sedemikian rupa (kebawah semakin tipis) agar
tidak terjepit sewaktu sedang dipergunakan.

Gambar II. 22 Pahat Potong

Pahat potong yang dapat dibentuk dari pahat bubut biasa tetapi ada yang sudah dibuat
demikian rupa dan pabriknya. Pahat semacam yang terakhir ini bentuknya pipih dan harus
dipasang pada pemegang pahat (tool holder).

II.5.6.D Pahat Muka Rata


Bila diperhatikan bentuk pahat ini hampir sama dengan pahat bubut rata. Perbedaannya
terletak pada besar sudut puncaknya, yaitu 55
Guna pahat ini ialah untuk membubut atau meratakan permukaan ujung benda pekerjaan,
baik pekerjaan itu dijepit pada cekam maupun tidak.

15

Gambar II. 23 Pahat muka rata


II.5.6.E Pahat Rata
Pahat bubut rata digunakan untuk membubut diameter luar benda pekerjaan diperoleh
dari permukaan yang rata. Besar sudut puncaknya 80. Walaupun bentuk pengasahan bermacammacam, namun sudut relatifnya tidak banyak berubah. Menurut pemakaian pahat ini dibedakan
atas:
1.

Pahat kanan.

2.

Pahat kiri

Pahat kanan, penyayatannya dimuIai dari kanan kekiri. Sebaliknya pahat kiri,
penyayatannya dari kiri kekanan.

Gambar II. 24 Pahat Kanan

16

Gambar II. 25 Pahat Kiri

Bahan-bahan bubut dari pahat bubut yang sering dipakai adalah:


1. Tool steel (baja karbon tinggi)
2. Intan (Diamond)
3. Baja kabon tinggi (High speed steel)
4. Alloy steel (Baja campuran yang mengandung tungsten)
5. Karbida
6. Keramik
II.6 Elemen Dasar Pemesinan
Lima elemen dasar proses pemesinan yaitu:
1. Kecepatan potong (cutting speed)

v (m/min)

2. Kecepatan makan (feeding speed)

vf (mm/min)

3. Kedalaman potong (dept of cut)

a (mm)

4. Waktu pemotongan (cutting time)

tc (min)

5. Kecepatan penghasil geram (rate of metal removal)

Z (cm3/min)

Elemen proses pemesinan tersebut (v, vf, a, tc dan Z) dihitung berdasarkan dimensi benda
kerja atau pahat serta besaran dari mesin perkakas.
Proses pemesinan yang umum dikenal yaitu proses bubut, dipakai sebagai acuan untuk
membandingkan dengan proses pemesinan yang lain: proses skrap, proses gurdi dan proses frais.
Dengan memperhatikan sudut potong utama (principal cutting edge angle) dan sudut
geram (rake angle) dapat disimpulkan bahwa sesungguhnya semua proses pemesinan adalah
serupa. Kedua sudut tersebut berpengaruh antara lain pada penampang geram, gaya pemotongan
serta umur pahat.

17

Proses bubut (turning)

Gambar II. 26 Preoses bubut


Dari gambar diatas kondisi pemotongan ditentukan sebgai berikut:
Benda kerja :

Pahat :
Mesin bubut

do

= diameter awal; mm,

dm

= diameter akhir; mm,

lt

= panjang pemesinan; mm,

r
o
a

= sudut potong utama

= (do dm) / 2; mm,

= gerak makan; mm/(r),

= putaran poros utama (benda kerja); (r)/min.

= sudut geram
= kedalaman potong; mm,

Elemen dasar
1. Kecepatan potong

:V

.d .n
mm/min
1000

dimana, d = diameter rata-rata


d = (do + dm) / 2; mm

2. Kecepatan makan

: Vf = f . n ;mm/min

3. Waktu pemotongan

: Tc = lt / vf ;min
dimana lt = lw + ln + lv

4. Kecepatan penghasil geram

: Z = A. V
dimana penampang geram sebelum terpotong
A = f . a ;mm
a=

do dm
mm
2

18

maka
Z = f . a . V ;cm3/min

Tabel II. 1 Kecepatan potong untuk proses pemesinan dengan gerakan


pemakanan
Bahan
Besi
tuang

HSS
Karbida
HSS

Baja
tuang

Karbida
HSS

ST 37

Karbida
HSS
ST 50
Karbida
HSS
ST 70
Karbida
HSS
Perungg
u

Mesin bubut
Kasar
Halus
15-30
30-50

f
V

0,3-0,5
40-80

0,15-0,3
80-120

0,1-0,6
0,1-0,6

25-250
-

0,3-6
-

f
V

0,3-3
10-30

0,15-0,3
30-50

20-30

15-30

10-15

f
V

0,3-5
30-80

0,15-0,3
80-120

0,05-0,1
0,1-0,6

25-250
-

0,3-6
-

f
V

0,3-3
25-60

0,15-0,3
60-100

25-35

20-50

15-30

f
V

0,3-5
70-90

0,15-0,3
110-180

0,1-0,5
-

30-300
-

0,3-6
-

f
V

0,3-3
20-40

0,13-0,3
40-70

25-35

15-35

10-20

f
V

0,3-5
30-80

0,15-0,3
100-160

0,1-0,5
-

30-300
-

0,3-6
-

f
V

0,3-3
10-30

0,15-0,3
30-50

20-35

10-20

10-15

f
V

0,5-5
30-50

0,15-0,3
80-120

0,1-0,4
-

30-300
-

0,3-6
-

f
V

0,3-3
30-90

0,13-0,3
120-160

50-70

20-60

15-60

f
V

0,3-5
70-220

0,15-0,3
220-240

0,15-0,6
-

30-300
-

0,2-5
-

0,3-3

0,15-0,3

0,171
0,192
0,206
0,219

G1A
12B
G2B
K2A

0,439
0,480
0,548
0,685

Pahat

Karbida

Gurdi

Freis

Ketam

15-25

20 -40

10-20

Tabel II. 2 Feeding mesin bubut GDW LZ-350


K1E
H1E
HE
G1E

0,017
0,021
0,024
0,027

12E
G2E
H1C
K2D

0,069
0,069
0,082
0,086

K2C
HB
H2C
G1B

19
K1D
H1D
K2E
HD
H2E
C1D

0,034
0,041
0,043
0,048
0,051
0,055

HC
H2D
G1C
12D
G2D
H1B

0,096
0,103
0,110
0,120
0,137
0,164

12C
K1A
H1A
K2B
HA
H2B

0,240
0,274
0,329
0,343
0,384
0,411

H2A
12A
G2A
-

0,822
0,959
1,096
-

Tabel II. 3 Putaran mesin bubut GDW LZ-350


I
II

G
F
G
F

45
280
90
560

70
400
140
800

110
630
220
1260

175
1000
350
2000

II.7 Coolant dan Toleransi


II.7.1 Coolant (Pendingin)
II.7.1.A Tujuan Pendinginan
a. Mendinginkan panas yang timbul pada benda kerja
b. Membersihkan permukaan benda kerja dari kotoran yang menempel.

Gambar II. 27 Pemberian Coolant

II.7.1.B Syarat-Syarat Pendingin yang Baik


a. Mampu menyerap panas dengan baik.
b. Tidak mudah panas.
c. Mempunyai tingkat kekentalan rendah (Viskovitas).
d. Tidak mengandung asam.

20

Gambar II. 28 Kaleng Coolant

II.7.1.C Jenis-Jenis Pendingin


a. Soluble oils
Oli tambang dengan bahan tambah. Bila dicampur dengan air akan terbentuk suatu
campuran yang berwarna putih seperti susu. Tipe oli ini banyak ditemukan
dipasaran sering disebut dengan Dromus D dan K produk dari SHELL.

Gambar II. 29 Coolant Campuran

b. Pendingin campuran kimia


Campuran kimia yang mengandung sodium nitride, triethanolamine dan sodium
mercaptobenzolhia zole. Pendingin ini mempunyai keseimbangan yang baik,
pelindung karat yang baik dan mempunyai sifat tembus pandang.
Contoh: BP Energo GF.15 dengan perbandingan sebagai berikut:

II.7.1.D Cara-Cara Pendinginan yang Baik


a. Posisi nozle harus dapat diatur dengan baik sehingga cairan pendingin dengan tepat

dapat menyemprot pada benda kerja dan alat potong.

21

Gambar II. 30 Posisi


Nozzle
b. Sirkulasi dan sistem penyaringan pendingin harus dapat menjamin keseimbangan
cairan pendingin.
II.7.2 Toleransi
II.7.2.A Toleransi Bagian-Bagian
Oleh karena ketidak telitian pada proses pembuatan yang tidak dapat dihindari, suatu alat
tidak dapat dibuat setepat ukuran yang diminta. Agar supaya persyaratannya dapat dipenuhi,
ukuran yang sebenarnya diukur pada benda kerja boleh terletak antara dua batas ukuran yang
diizinkan. Perbedaan dua batas ukuran disebut toleransi.

Gambar II. 31 Defenisi istilah mengenai toleransi

Toleransi yaitu perbedaan penyimpangan atas dan bawah, harus dipilih secara seksama,
agar sesuai dengan persyaratan fungsionalnya. Kemudian macam-macam nilai nomerik dari
toleransinya untuk tiap pemakaian dapat dipilih oleh siperencana. Untuk menghindari keraguan
dan untuk keseragaman nilai toleransi standar telah ditentukan oleh ISO/R286 (ISO System of

22

Limits and Fits-Sistem ISO untuk limits dan suaian). Toleransi standar ini disebut toleransi
internasional atau IT.
II.7.2.B Kwalitas Toleransi
Dalam sistem standar limits dan suaian, sekelompok toleransi yang dianggap mempunyai
ketelitian yang setaraf untuk semua ukuran dasar disebut kwalitas toleransi.
Telah ditentukan 18 kwalitas toleransi, yang disebut toleransi standar yaitu IT 01, IT 0, IT
1, sampai dengan IT 16.
Nilai toleransi meningkat dari IT 01 sampai IT 16. IT 01 sampai dengan IT 4
diperuntukkan pekerjaan yang sangat teliti, seperti alat ukur, instrument-instrumen optic, dsb.
Tingkat IT 5 sampai IT 11 dipakai dalam bidang pemesinan umum, untuk bagian-bagian mampu
tukar, yang dapat digolongkan pula dalam pekerjaan yang sangat teliti, dan pekerjaan biasa.
Tingkat IT 12 s/d IT 16 dipakai untuk pekerjaan kasar.

Tabel II. 4 Nilai Numerik untuk toleransi standar (metric)

Tabel II. 5 Nilai toleransi standar untuk kwalitas 5 s/d 16

Nil

IT 5

IT 6

IT 7

IT 8

IT 9

7i

10 i

16 i

25 i

40 i

IT

IT

IT

IT

IT

IT

IT

10
64 i

11
100

12
160

13
250

14
400

15
600

16
100

23
ai

0i

Tabel II. 6 Nilai toleransi standar untuk kwalitas 0.1, 0 dan 1


IT 0,1
Nilai dlm mikron
utk D dlm mm

0,3+0,008 D

IT 0

IT 1

0,5+0,012 D

0,8+0,020 D

II.7.2.C Suaian
1. Jenis-Jenis Suaian
Dua benda yang berhubungan mempunyai ukuran-ukuran yang berbeda sebelum dirakit.
Perbedaan ukuran yang diizinkan untuk suatu pemakaian tertentu dari pasangan ini, disebut
suaian. Tergantung dari kedudukan masing-masing daerah toleransi lubang atau poros, terdapat
tiga jenis suaian yaitu:
1. Suaian longgar (clearance fit)
2. Suaian pas (transition fit)
3. Suaian paksa (interference fit)
Tiap-tiap suaian harus dipilih sesuai dengan persyaratan fungsional dari pasangan
bersangkutan.

Gambar II. 32 Jenis-jenis suaian

2. Sistem Satuan Lubang dan Sistem Satuan Poros

Dua sistem suaian dapat digunakan pada sistem ISO, terhadap garis nol, yaitu garis
dengan penyimpangan nol, dan merupakan ukuran dasar. Dua sistem ini adalah sistem satuan
lubang dan sistem satuan poros.
Pada sistem satuan lubang, penyimpangan bawah dari lubang diambil sama dengan nol,
sedangkan pada sistem satuan poros penyimpangan atas diambil sama dengan nol. Lubang atau
poros semacam ini disebut lubang dasar dan poros dasar.
Pada sistem lubang dasar, poros dengan berbagai penyimpangan disesuaikan pada lubang
dasar dan pada sistem poros dasar adalah sebaliknya.

24

Sistem lubang dasar lebih umum dipakai dari pada sistem poros dasar, oleh karena
pembuatan lubang lebih sukar dari pada pembuatan poros, lagi pula alat ukur lubang (plug
gauge) lebih mahal dari pada alat ukur poros.

Gambar II. 33 Sistem satuan poros dan sistem satuan lubang

II.7.2.D Lambang untuk Toleransi, Penyimpangan dan Suaian


Untuk memenuhi persyaratan umum untuk bagian-bagian tunggal dan suaian, sistem ISO
untuk limit suaian telah memberikan suatu daerah toleransi dan penyimpangan yang menetukan
posisi dari toleransi tersebut terhadap garis nol, untuk tiap ukuran dasar.
Kedudukan daerah toleransi terhadap garis nol, yang merupakan suatu fungsi dari ukuran
dasar, dinyatakan oleh sebuah lambang huruf (dalam beberapa hal dengan dua huruf), yaitu huruf
besar untuk lubang dan huruf kecil untuk poros.
Lambang H mewakili lubang dasar dan lambang h mewakili poros dasar. Sesuai dengan
ini jika lambang H dipakai untuk lubang berarti sistem lubang dasar yang dipakai. Nilai toleransi
ditentukan oleh tingkat toleransi. Toleransi dinyatakan dengan sebuah angka, yang sesuai dengan
angka kwalitas. Dengan demikian ukuran yang diberi toleransi didefinisikan oleh nilai
nominalnya diikuti oleh sebuah lambang, yang terdiri dari sebuah huruf (kadang-kadang dua
huruf) dan sebuah huruf.
Contoh 45g7
Berarti : diameter poros 45mm, suaian longgar dalam sistem lubang dasar dengan nilai
toleransi dari tingkat IT 7.
Gabungan antara lambang-lambang untuk lubang dan poros menentukan jenis suaian.
Contoh:

(1)

Lubang H

Suaian:

poros g
(2)

Lubang H
poros m

Suaian

longgar

dalam

sistem

lubang dasar
Suaian:

Suaian pas dalam sistem lubang


dasar

25

(3)

Lubang R

Suaian:

Suaian paksa dalam sistem poros

poros h
dasar
Sebuah suaian dinyatakan oleh ukuran dasar, disebut juga dengan ukuran nominal, yang
sama untuk kedua benda, diikuti oleh lambang yang sesuai untuk tiap komponen. Lambang
untuk lubang disebut pertama.
H8

Contoh: 45 H8/g7 mungkin juga 45H8-g7 atau 45 g 7

Gambar II. 34 Daerah toleransi untuk lubang dan poros

II.7.2.E Toleransi Geometrik


Toleransi geometrik mencakup toleransi bentuk, posisi, tempat dan penyimpangan putar.
Toleransi bentuk membatasi penyimpangan dari sebuah elemen (titik, garis, sumbu, permukaan
atau bidang meridian) dari bentuk geometrik ideal. Posisi, tempat dan penyimpangan putar
membatasi penyimpangan posisi atau tempat bersama dari dua atau lebih elemen.
Tabel II. 7 Lambang untuk sifat yang diberi toleransi
Elemen dan toleransi

Sifat yang

Lambang

26

diberi

Elemen
tunggal
Elemen
tunggal atau

Toleransi
bentuk

toleransi
Kelurusan
Kedataran
Kebulatan
Kesilindrisan
Profil garis
Profil

yang

permukaan

berhubungan
Toleransi
orientasi
Elemen yang
berhubungan

Toleransi
lokasi
Toleransi
putar

Kesejajaran
Ketegak
lurusan
Ketirusan
Posisi
Konsentrisitas
dan
koaksialitas
Kesimetrisan
Putar tunggal
Putar total

a. Ketentuan Umum untuk Toleransi Geometrik


Sebuah toleransi geometrik dari suatu elemen menentukan daerah didalam mana elemen
tersebut harus berada. Sesuai sifat yang akan diberi toleransi, cara memberi ukurannya, daerah
toleransi adalah salah satu daerah yang disebut sebagai berikut:
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Luas dalam lingkaran.


Luas antara dua lingkaran sepusat.
Luas antara dua garis berjarak sama, atau dua garis lurus sejajar.
Ruang dalam bola.
Ruang dalam silinder.
Ruang antara dua silinder bersumbu sama.
Elemen yang diberi toleransi dapat berbentuk apa saja, atau posisi dalam daerah toleransi,

kecuali dikatakan lain. Toleransi berlaku untuk seluruh panjang garis atau permukaan, kecuali
ditentukan lain.

27

Tabel II. 8 Hubungan antara sifat yang diberi toleransi dan daerah toleransi

BAB III
JURNAL PRAKTIKUM

III.1 Maksud dan tujuan


1. Mengenal mesin bubut dan cara kerjanya serta beberapa alat bantu yang digunakan pada
pembuatan khusus.
2. Mengenal beberapa jenispahat potong dan gaya-gaya yang terjadi pada saat pemotongan.
3. Mempelajari jenis-jenis pemotongan dan jenis ulir pada pekerjaan bubut.

III.2 Alat dan Bahan


1.
2.
3.
4.
5.
6.

Mesin bubut.
Jangka sorong.
Penggaris besi.
Gergaji besi.
Pisau pahat.
Batang besi berdiameter 20 mm.

III.3 Proses pengerjaan


1.
2.
3.
4.
5.

Potong batang besi sepanjang 150 mm


Pasang batang besi kekepala tetap dengan kencang.
Setting pahat sesuai senter.
Atur kecepatan mesin bubut.
Sayat batang besi secara 1 mm sampai mencapai diameter 15 mm dan panjangnya 26

mm.
6. Pada saat menyayat batang besi berikan cairan cooland agar pisau pahat tidak tumpul.
7. Sayat batang besi secara merata dan perlahan.

III.4 Kesimpulan
1. Pengukuran yang tepat serta ketelitian dalam pemakanan kerja akan mendukung untuk
2.
3.
4.
5.

hasil yang lebih baik.


Dalam proses penyayatan kita harus berhati-hati dam mengerjakan eretan.
Sebelum membua poros besi ada baiknya melakukan metode pengukuran terlebih dahulu.
Utamakan keselamatan kerja.
Jangan terburu-buru jika ingin hasil yang terbaik.
28

29

III.5 Sketsa Gambar

Gambar III. 1 Konstruksi Geometris

BAB IV
PEMBAHASAN SOAL

IV.1 Pertanyaan
1. Sebutkan 4 macam pahat?
2. Berapa kecepatan rpm pada kecepatan 1, 2, 3, dan 4?
3. Ada berapa type pada mesin bubut?

IV.2 Jawaban
1. Pahat rata, Pahat muka rata, Pahat alur, dan Pahat ulir

2.

Spindel Speeds

1200

720

485

360

rpm

260

155

105

70

3. Berdasarkan jenisnya ada 8 macam mesin bubut, diantaranya adalah:


1.

Mesin bubut standart

2.

Mesin bubut korsel

3.

Mesin bubut tugas berat

4.

Mesin bubut terret vertical

5.

Mesin bubut otomat

6.

Mesin bubut revolver

7.

Mesin bubut turret horizontal otomatis

30

31

BAB V
KESIMPULAN

V.1 Kesimpulan
1. Banyak hal yang mempengaruhi tingkat kehalusan benda kerja yang dikerjakan oleh
mesin bubut, diantaranya:
a. Kecepatan potong/ makan
b. Ketebalan pemakanan
c. Ketajaman mata pahat
d. Kotoran beram
e. Laju aliran coolant
f. Teknik menggerakkan eretan
2. Dengan hanya mengetahui jenis pahat yang digunakan serta bahan benda kerja, maka Vc
dan f dapat diperoleh dari tabel, sehingga elemen-elemen pemesinan dapat dicari.
3. Proses pembubutan secara otomatis harus didahului dengan perhitungan elemen-elemen
pemesinannya,sementara untuk yang secara manual tidak perlu.
4. Mesin bubut termasuk mesin yang multi fungsi, karena dapat melakukan beberapa tipe
pengerjaan material,seperti pemotongan dan drilling.
5. Untuk mendapatkan hasil lasan yang baik dan memuaskan hal yang sangat harus di
perhatikan adalah ketelitian kita dalam bekerja.

32

DAFTAR PUSTAKA

http://rahmatulafdal.blogspot.com/2012/07/bubut.html

Diakses pada hari Rabu tanggal 24 bulan September 2014

http://id.scribd.com/doc/116400974/Laporan-AKhir-Bubut

Diakses pada hari Minggu tanggal 28 bulan September 2014

33

LAMPIRAN

34

35

Anda mungkin juga menyukai