Anda di halaman 1dari 67

LAPORAN KEGIATAN

PELAKSANAAN PROGRAM MAGANG II


DI SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA) NEGERI 02 BATU

LAPORAN

Diajukan untuk Melengkapi Persyaratan


Penyelesaian Program Magang

Oleh
JULIANA AMINAH SINDY
201410060311165

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN


UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
TAHUN 2016

HALAMAN PENGESAHAN
Laporan Kegiatan Magang II telah diperiksa dan disetujui oleh:

Dosen Pembimbing Magang (DPM),

Guru Pembimbing Magang (GPM),

_Dr. Rr. Eko Susetyorini, M.Si


NIP. 19650806 1990032001

_Dwi Pudji Hastutik, S.Pd., M.Pd


NIP. 19700727 200801 2 021

Disetujui
Kepala Sekolah,

Drs. Pamor Patriawan _


NIP. 19611009 198803 1 006

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan kepada Allah SWT, karena atas rahmat dan nikmatNya Laporan Program Magang II, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP),
Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) dapat kami selesaikan.
Salah satu prinsip pembelajaran dalam rangka pembentukan keterampilan,
pengembangan pengetahuan, dan peneguhan sikap dalam pendidikan akademik versi LPTK
adalah belajar dengan berbuat. Magang adalah muatan hal baru dalam kurikulum LPTK. Oleh
karena itu, kami membuat Laporan Program Magang II yang telah kami laksanakan pada
tanggal 15-20 Februari 2016 di SMA Negeri 02 Batu.
Laporan Hasil Program Magang II ini disusun untuk memenuhi Mata Kuliah Magang
II di FKIP UMM. Laporan Program Magang II ini dilengkapi dengan hasil observasi beserta
lampiran kegiatan hasil magang. Diharapkan Laporan Program Magang II ini dapat dijadikan
pedoman penulisan Laporan Program Magang II oleh peserta magang selanjutnya dan dapat
dimanfaatkan secara baik. Tidak lupa kami ucapan terimakasih kepada pihak-pihak yang
mendukung kegiatan dan membantu penyusunan Laporan Pelaksanaan Program Magang yaitu
kepada:
1.
2.
3.
4.

Bapak Drs. Pamor Patriawan, selaku Kepala Sekolah SMA Negeri 2 Batu
Ibu Dr. Rr. Eko Susetyorini, M.Si, selaku Dosen Pembimbing Magang II
Ibu Dwi Pudji Hastutik, S.Pd, M.Pd, selaku Guru Pembimbing Magang II
Tak lupa penulis ucapkan terimakasih kepada pihak-pihak terkait yang telah banyak
membantu pelaksanaan Magang II ini.
Kami menyadari bahwa masih banyak dijumpai kekurangan pada Laporan Program

Magang II ini. Untuk itu, kami mengharapkan kritik dan saran yang membangun untuk
memperbaiki dan menyempurnakan kekurangan dan kesalahan tersebut. Semoga Laporan
Program Magang II ini dapat dimanfaatkan sebagaimana mestinya.

Malang, 23 Februari 2016

Juliana Aminah Sindy


DAFTAR ISI

HALAMAN PENGESAHAN....................................................................................................ii
KATA PENGANTAR................................................................................................................iii
DAFTAR ISI..............................................................................................................................iv
DAFTAR LAMPIRAN.vii

BAB I PENDAHULUAN...........................................................................................................1
A.

Latar Belakang.............................................................................................................1

B.

Rumusan Masalah........................................................................................................2

B.

Tujuan...........................................................................................................................2

C.

Manfaat.........................................................................................................................2

BAB II HASIL............................................................................................................................4
A.

Penelaahan Kurikulum dan Perangkat Pembelajaran yang Digunakan Guru..............4


1.

Kompetensi/capaian pembelajaran, indikator, dan alokasi waktu............................4

2.

Perumusan tujuan pembelajaran dan materi yang dirancang...................................4

3.

Rancangan media dan sumber pembelajaran yang digunakan.................................5

4.

Pengembangan materi...............................................................................................5

5.

Skenario pembelajaran yang dirancang....................................................................5

6.

Sistem evaluasi atau penilaian yang direncanakan...................................................6

7.

Kualitas komunikasi kepada guru pamong dalam menelaah kurikulum dan


perangkat pembelajaaran yang telah disusun...........................................................6

B.

Penelaahan Strategi Pembelajaran...............................................................................7


1.

Kesesuaian pembelajaran dengan tujuan yang akan dicapai....................................7

2.

Kontekstualitas pembelajaran...................................................................................7

3.

Keterbukaan sikap dan kebiasaan positif siswa........................................................7

4.

Efektifitas dan efisiensi pembelajaran yang dilaksanakan.......................................7

5.

Kekondusifan pembelajaran.....................................................................................8

C.

Penelaahan terhadap Sistem Evaluasi..........................................................................8


1.

Perangkat dan instrumen evaluasi yang dikembangkan...........................................8

2.

Alat evaluasi dengan kompetensi yang dicapai/tujuan pembelajaran......................9

3.

Kualitas sikap dan perilaku siswa dalam mengikuti pembelajaran..........................9

4.

Kualitas proses pengajaran guru...............................................................................9

5.

Metode, media, strategi yang digunakan guru..........................................................9

6.

Alat penilaian yang digunakan guru.......................................................................10

7.

Refleksi dan penugasan siswa yang dilakukan oleh guru.......................................10

8.

Komunikasi yang dibangun dengan guru dalam pembelajaran..............................10

D.

Perancangan RPP.......................................................................................................10
1.

Kompetensi, indicator, dan alokasi waktu..............................................................11

2.

Perumusan tujuan....................................................................................................11

3.

Rancangan metode, media, dan sumber pembelajaran...........................................11

4.

Pengembangan materi dengan tujuan pembelajaran...............................................11

5.

Keruntunan Skenario pembelajaran (kegiatan awal, inti, dan akhir)......................11

6.

Ketepatan perumusan kegiatan penutup pembelajaran adanya tindak lanjut (tugas


pengayaan/pemantapan...........................................................................................12

7.
E.

Ketepatan system penilaian (penilaian proses, alat, dan bentuk)...........................12


Pengembangan Media Pembelajaran.........................................................................12

1.

Relevansi media pembelajaran...............................................................................12

2.

Keefektifan proses penggunaan media...................................................................13

3.

Keterlibatan siswa dalam pemanfaatan media........................................................13

4.

Partisipasi aktif siswa dalam pembelajaran............................................................13

F. Pengembangan Bahan Ajar............................................................................................13

G.

1.

Bahan ajar dengan kompetensi yang dikembangkan..............................................13

2.

Penataan materi bahan ajar berbasis aktif, kreatif, dan menyenangkan.................14

3.

Validasi atau keakuratan materi bahan ajar yang digunakan..................................14

4.

Dokumentasi...........................................................................................................14
Pengembangan Perangkat Evaluasi............................................................................14

1.

Evaluasi yang dirancang dengan tujuan pembelajaran...........................................14

2.

Keautentikan evaluasi atau penilaian yang dikembangkan....................................14

3.

Refleksi dan inovasi dalam pembelajaran..............................................................15

BAB III PENUTUP..................................................................................................................16


A.

Kesimpulan.................................................................................................................16

B.

Saran...........................................................................................................................17

LAMPIRAN..............................................................................................................................18

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1 Kurikulum.........................................................................................................18
Lampiran 2 Perangkat Pembelajaran....................................................................................27
Lampiran 3 Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) yang Digunakan Guru..................34
Lampiran 4 Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) yang Disusun................................35
Lampiran 5 Dokumentasi......................................................................................................51
Lampiran 6 Agenda Kegiatan Sekolah.................................................................................54

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang

Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Muhammadiyah Malang


(FKIP UMM) sebagai Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan (LPTK) terikat oleh
kebijakan pendidikan nasional di bidang kurikulum. Kebijakan kurikulum baru untuk
LPTK mensyaratkan bahwa institusi pendidikan harus menetapkan profil lulusan.
Profil lulusan tersebut akan menentukan rumusan capaian pembelajaran (learning
outcome). Penetapan capaian pembelajaran harus mengacu pada market signal dan
standar kompetensi. Standar kompetensi bagi lulusan haruslah sesuai dengan Peraturan
Presiden RI Nomor 8 tahun 2012 tentang Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia
(KKNI). Berdasarkan pertimbangan tersebut maka capaian pembelajaran lulusan FKIP
UMM akan menjadi dasar pengembangan keahlian sesuai dengan strata keahlian
profesi, yaitu guru pertama, guru muda, guru madya, dan guru utama.
Pasal 1 ayat (1) PP No. 74/2008 tentang guru, menyatakan bahwa guru adalah
pendidik profesional dengan tugas utama mendidik, mengajar, membimbing,
mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi peserta didik pada jalur pendidikan
formal di tingkat pendidikan dasar dan menengah. Sejalan dengan pernyataan itu,
seorang guru harus memiliki kompetensi yang diharapkan, yaitu kompetensi
pedagogik, profesional, kepribadian, dan sosial. Kompetensi ini disiapkan melalui
pendidikan akademik dan pendidikan profesi.
Salah satu prinsip pembelajaran dalam rangka pembentukan keterampilan,
pengembangan pengetahuan, dan peneguhan sikap dalam pendidikan akademik versi
LPTK adalah belajar dengan berbuat. Magang adalah kegiatan belajar sambil
melakukan

(learning

by

doing)

dalam

rangka

pembentukan

pengetahuan,

keterampilan, dan sikap. Program magang terdiri dari mata kuliah Magang I, Magang
II, dan Magang III. Kegiatan magang ini dilaksanakan pada komunitas sekolah,
sedangkan pembimbingannya dilakukan oleh Dosen Pembimbing Magang (DPM) dan
Guru Pembimbing Magang (GPM) di sekolah yang memenuhi persyaratan
sebagaimana yang ditentukan. Program magang ini diharapkan dapat mengembangkan
kreativitas mahasiswa dalam bidang akademik dan profesi.

B. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang dapat dirumuskan masalah dalam Program Magang II


sebagai berikut:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Bagaimana kurikulum dan perangkat pembelajaran yang digunakan guru?


Bagaimana sistem strategi pembelajaran yang digunakan?
Bagaimana sistem evaluasi yang digunakan?
Bagaimana rancangan RPP yang baik?
Bagaimana pengembangan media pembelajaran yang sesuai?
Bagaimana pengembangan bahan ajar yang baik?
Bagaimana perangkat evaluasi yang hasrus digunakan?

C. Tujuan

Program Magang II bertujuan memantapkan kompetensi akademik kependidikan


dan kaitannya dengan kompetensi akademik bidang studi dan menetapkan kemampuan
awal calon guru dalam mengembangkan perangkat pembelajaran melalui:
1. penelaahan kurikulum dan perangkat pembelajaran yang digunakan guru;
2. Sistem strategi pembelajaran;
3. penelaahan sistem evaluasi;
4. perencanaan RPP;
5. pengembangan media pembelajaran;
6. Pengembangan bahan ajar; dan
7. pengembangan perangkat evaluasi.
D. Manfaat

Program magang ini diharapkan bermanfaat bagi mahasiswa, sekolah tempat


magang, dan FKIP UMM. Semua itu dijabarkan sebagai berikut.
1. Manfaat bagi Mahasiswa
Mahasiswa diharapkan:
a. mendapatkan pemahaman, pengayaan, dan pengalaman di bidang manajemen
dan kultur sekolah;
b. mendapatkan pengalaman melalui pengamatan terhadap proses membangun
kompetensi pedagogik, kepribadian, dan sosial di sekolah;
c. mendapatkan pengalaman dan penghayatan melalui pengamatan terhadap proses
pembelajaran dikelas;
d. memperoleh pengalaman tentang cara berfikir dan bekerja secara interdisipliner,
sehingga dapat memahami adanya keterkaitan ilmu dalam mengatasi
permasalahan pendidikan yang ada di sekolah;
e. memperoleh daya penalaran dalam melakukan penelaahan, perumusan dan
pemecahan masalah pendidikan yang ada di sekolah;
f. memperoleh pengalaman dan keterampilan untuk melaksanakan pembelajaran
dan kegiatan manajerial di sekolah; dan

g. memberi kesempatan untuk dapat berperan sebagai motivator, fasilitator,


dinamisator, dan membantu pemikiran sebagai problem solver.
2. Manfaat bagi Sekolah Terhadap Magang
Sekolah tempat magang diharapkan:
a. menciptakan kerjasama yang saling menguntungkan antara sekolah tempat
magang dengan FKIP UMM;
b. memperoleh kesempatan untuk ikut serta dalam menyiapkan calon guru yang
berdedikasi dan profesional; dan
c. mendapatkan bantuan pemikiran,

tenaga,

ilmu,

dan

teknologi

dalam

merencanakan serta melaksanakan pengembangan sekolah.


3. Manfaat bagi FKIP UMM
FKIP UMM diharapkan:
a. mendapatkan informasi tentang manajemen dan kultur sekolah;
b. mendapatkan informasi tentang proses membangun kompetensi pedagogik,
kepribadian, dan sosial di sekolah;
c. mendapatan informasi tentang proses pembelajaran di kelas;
d. mendapatkan masukan yang berguna untuk penyempurnaan kurikulum yang
sesuai dengan kebutuhan lapangan kerja;
e. membangun sinergitas antara sekolah dengan FKIP UMM dalam mempersiapkan
lulusan yang bermutu;
f. mendapatkan umpan balik tentang kompetensi akademik mahasiswa FKIP
UMM; dan
g. membina jaringan kerjasama dengan sekolah tempat magang dalam upaya
meningkatkan keterkaitan dan kesepadanan antara substansi akademik dengan
pengetahuan dan keterampilan sumber daya manusia yang dibutuhkan dalam
pengembangan pendidikan masyarakat.

BAB II
HASIL

A. Penelaahan Kurikulum dan Perangkat Pembelajaran yang


Digunakan Guru

Kurikulum yang digunakan SMAN 2 Batu adalah Kurikulum 2013 (K13).


Perangkat pembelajaran yang akan di telaah adalah perangkat pembelajaran yang
digunakan oleh guru matematika. Selengkapnya telah terlampir

1. Kompetensi/capaian pembelajaran, indikator, dan alokasi waktu.

Kompetensi/capaian pembelajaran, indicator, dan alokasi waktu dapat


dilihat pada Rancangan Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) yang telah dirancang.
Kesesuaian tersebut dapat di lihat saat guru memulai pembelajaran dengan
berpedoman pada Rancangan Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) yang telah
dirancang sebelumnya.
Kompetensi/capaian pembelajaran dapat ditentukan dari kesesuaian
Kompetensi Inti (KI) dan Kompetensi Dasar (KD) yang telah ditentukan oleh
Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) 2015. Kompetensi Inti
(KI) terbagi menjadi 4 Kompetisi Inti (4KI), yaitu: Kompetensi Inti 1 (KI 1) yang
memuat tentang sikap spiritual, Kompetensi Inti 2 (KI 2) memuat tentang sikap
soaial, Kompetensi Inti 3 (KI 3) memuat tentang pengetahuan, dan Kompetensi Inti
4 (KI 4) memuat tentang keterampilan.
Indikator dan alokasi waktu dapat di perkirakan dan disesuaikan dengan KI
dan KD yang telah ditentukan. Hal ini dapat dilakukan saat pembuatan RPP, lebih
tepatnya saat pembuatan skenario atau kegiatan pembelajara
2. Perumusan tujuan pembelajaran dan materi yang dirancang

Guru tidak menggunakan perumusan tujuan, sesuai dengan permendikbud


No. 103 Tahun 2014 tentang penyusunan Rancangan Pelaksanaan Pembelajaran
(RPP) tidak lagi memuat tujuan pembelajaran. Sehingga guru menggunakan
indikator pencapaian. Indikator pencapaian dapat di peroleh dari perumusan hal
yang akan dicapai dengan menyesuaikan Kompetensi Inti (KI) dan Kompetensi
Dasar (KD) yang telah ditentukan oleh Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan
(Kemendikbud) 2015. Materi yang dirancang akan menyesuaikan dengan KI dan
KD tersebut.
3. Rancangan media dan sumber pembelajaran yang digunakan

Media dirancang dengan menyesuaikan materi pembelajaran yang akan


disampaikan. Sesuai RPP yang ditelaah, media yang digunakan dalam materi
pembelajaran Peluang adalah white board, spidol white board, penggaris, kapur,
laptop, LCD, media presentasi, dan Lembar Aktivitas Siswa (LAS).
Sumber pembelajaran adalah segala sumber yang dapat digunakan oleh
siswa. Sumber pembelajaran yang digunakan adalah:

1. Buku Guru Matematika SMA/MA/SMK/MAK Kelas XI, Jakarta Kementrian


Pendidikan dan Kebudayaan, 2014. ISBN: 078-602-282-026-0
2. Sembiring, S., dkk. 2008. Pelajaran Matematika untuk SMA/ MA Kelas XI IPA
Semester 1 dan 2. Bandung: Penerbit Yrama Widya.
3. Sinaga, B., dkk. Buku Guru Matematika. Jakarta: Kementrian Pendidikan dan
Kebudayaan
4. Pengembangan materi

Pengembangan materi yang dirancang oleh guru Matematika di SMAN 2


Batu yang terdapat didalam RPP sudah sangat sesuai. Sehingga pelaksanaan
pembelajarannya sudah dapat mencapai sasaran yang diinginkan. Sasaran tersebut
disesuaikan dengan Kompetensi Inti (KI), Kompetensi Dasar (KD), dan Indikator
Pencapaian Kompetensi yang telah dirancang oleh guru.
5. Skenario pembelajaran yang dirancang

Skenario atau kegiatan pembelajaran merupakan kegiatan yang ingin


dilakukan oleh guru pada saat proses pembelajaran di kelas. Skenario atau kegiatan
belajar dirancang untuk mempermudah seorang guru dalam proses pembelajaran
bersama siswa, guru akan menyesuaikan dengan skenario yang dirancang dan
alokasi waktu yang telah ditentukan.
Skenario atau kegiatan belajar terdiri dari: pendahuluan, inti, dan penutup.
Alokasi waktu dapat diperkirakan oleh guru dalam melakukan pendahuluan, inti,

dan penutup. Pendahuluan berisi tentang apersepsi, motivasi, pengucapan salam,


review materi sebelumnya, dan sebagainya. Sedangkan inti berisi pembelajaran,
menyampaikan materi, atau diskusi, dan sebagainya. Penutup berisi refleksi,
penugasan, dan penyampaian informasi tentang materi pelajaran selanjutnya.
Penugasan terdiri: tugas tidak terstruktur (PR) dan tugas terstruktur (lembar kerja
siswa). Skenario atau kegiatan pembelajaran dirancang dengan menentukan model
pembelajaran yang akan digunakan.
6. Sistem evaluasi atau penilaian yang direncanakan

Terdapat

penilaian,

yaitu:

penilaian

sikap,

pengetahuan,

dan

keterampilan. Penilaian sikap yang tercantum di RPP adalah sosial, tanggung


jawab, dan rasa ingin tahu. Pengetahuan dinilai dari pemahaman materi yang telah

disampaikan saat pembelajaran. Sedangkan keterampilan dinilai dari kemampuan


siswa dalam berketerampilan saat menyelesaikan permasalah yang diberikan.
Sistem evaluasi penilaian yang dirancang:
1. Penilaian sikap dapat dilakukan secara observasi dan pemberian angket.
2. Penilaian pengetahuan dilakukan dengan pemberian tugas individu maupun
kelompok dan tes tulis maupun tes lisan.
3. Penilaian keterampilan dilakukansecara individu maupun kelompok, yaitu: tes
praktik, pojek portofolio, dan unjuk kerja.

7. Kualitas komunikasi kepada guru pamong dalam menelaah


kurikulum dan perangkat pembelajaaran yang telah disusun

Guru pamong atau Guru Pendamping Magang (GPM) adalah guru yang
menjadi pendamping saat magang di SMAN 2 Batu. Sehingga yang ditelaah adalah
kurikulum yang digunakan GPM dalam pembelajaran dan perangkat pembelajaran
yang telah disusun oleh GPM.
Komunikasi yang dilakukan dengan GPM, ketika GPM memiliki waktu
luang untuk diwawancara dan berkonsultasi dalam penelaahan tersebut. Kualitas
komunikasi yang di lakukan sangatlah baik, karena GPM yang sangat detail dalam
menjelaskan sehingga mudah di pahami dan dimengerti.

B. Penelaahan Strategi Pembelajaran

Strategi pembelajaran adalah strategi apa dan bagaimana dalam menyampaikan


materi pembelajaran kepada siswa secara terarah, aktif, efektif, bermakna dan
menyenangkan. Strategi pembelajaran memuat rangkaian kegiatan yang harus
dilakukan oleh guru secara beruntun untuk mencapai tujuan pembelajaran. Penentuan
urutan langkah pembelajaran sangat penting artinya bagi materi-materi yang
memerlukan prasyarat tertentu.
1. Kesesuaian pembelajaran dengan tujuan yang akan dicapai

Kesesuai tujuan yang akan dicapai, tujuan dalam kurikulum yang terbaru
telah ditiadakan, dikarenakan tujuan merupakan indikator pencapaian sehinggan
yang digunakan adalah indikator pencapaian bukan tujuan. Sesuai dengan
permendikbud No. 103 Tahun 2014 tentang penyusunan Rancangan Pelaksanaan
Pembelajaran (RPP) tidak lagi memuat tujuan pembelajaran.

Guru akan berusaha menyampaikan materi pembelajaran demi pencapaian


indicator yang telah dirancang sesuai Kompetensi Inti (KI) dan Kompetensi Dasar
(KD) yang telah ditentukan oleh Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan
(Kemendikbud) 2015
2. Kontekstualitas pembelajaran

Kurikulum 2013 telah tercantum materi yang harus diberikan saat


pembelajaran, yaiutu sesuai KI dan KD yang ditentukan. Materi-materi yang
paparkan saat pembelajaran dapat dikatakan konteks dan menyeluruh. Dikatakan
konteks dan menyeluruh adalah ketika siswa dapat memahami materi yang telah
disampaikan.
3. Keterbukaan sikap dan kebiasaan positif siswa

Kebiasaan positif siswa dapat dilihat dengan cara siswa yang berantusias
dalam proses belajar di kelas. Siswa juga memberikan respon baik sehingga siswa
dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan yang diberikan oleh guru.
4. Efektifitas dan efisiensi pembelajaran yang dilaksanakan

Proses pembelaajaran dinyatakan efektif dan efisien ketika pembelajaran


dilakukan dengan kebutuhan siswa, sehingga siswa mempu menyerap materi yang
telah disampaikan. Guru mampu melaksanakan pembelajaran yang afektif dan
efisirn agar dapat memperoleh hasil yang diinginkan dengan indicator yang telah
ditentukan.
5. Kekondusifan pembelajaran

Pembelajaran yang dilakukan didalam kelas dapat dikatakan sudah


kondusif. Kekondusifan tersebut memberikan respon positif dari siswa, karena
dengan keadaan pembelakaran yang kondusif, siswa mampu menerima materi
pembelajaran dengan baik dan mudah dipahami. Sehingga guru harus mampu
menciptakan pembelajaran yang kondusif, agar memudahkan untuk mencapai
hasil yang diinginkan.

C. Penelaahan terhadap Sistem Evaluasi

Evaluasi pembelajaran merupakan sebuah kegiatan mengevaluasi atau


mengoreksi hal-hal yang telah terjadi atau dilakukan selama kegiatan pembelajaran

yang telah berlangsung. Evaluasi pembelajaran sangat baik digunakan untuk


mengetahui kekurangan yang terdapat pada saat pembelajaran yang telah berlangsung.
Dengan mengetahui kekurangan pembelajaran yang terdahulu maka seorang tenaga
pendidik (guru) akan dapat melakukan perbaikan pada pembelajaran yang selanjutnya.
1. Perangkat dan instrumen evaluasi yang dikembangkan

Perangkat evaluasi merupakan alat-alat yang digunakan dalam sistem


evaluasi. Instrumen evaluasi terdiri dari instrumen tes dan instrumen non tes.
Instrumen tes terdiri dari tes objekif dan tes subjektif yang biasa digunakan untuk
mengukur domain pengetahuan. Tes objektif adalah tes yang memiliki beberapa
bentuk, yaitu: bentuk jawaban singkat, bentuk soal benar-salah, dan bentuk soal
menjodohkan. Tes subjektif adalah tes yang berbentuk uraian atau essy.
Sedangkan instrumen non tes yang digunakan untuk menilai domain sikap dan
keterampilan terdiri dari observasi, angket, wawancara, penilaian kinerja,
penilaian produk, penilaian diri dan teman sebaya, portofolio, penilaian proses,
serta penilaian karakter atau sikap. Untuk mengembangkan perangkat dan
instrumen evaluasi harus memperhatikan domain yang akan diukur.

2. Alat evaluasi dengan kompetensi yang dicapai/tujuan


pembelajaran

Alat evaluasi yang digunakan oleh guru akan menyesuaikan indikator


pencapaian yang telah ditentukan dalam Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
(RPP) yang telah disusun.
3. Kualitas sikap dan perilaku siswa dalam mengikuti
pembelajaran

Kualitas sikap dan perilaku siswa saat mengikuti pembelajaran sangatlah


baik, tetapi ada beberapa siswa yang kualitas sikap dan perilakunya kurang baik.
Ketika guru menyampaikan materi, siswa akan mendengarkan dan memahami
materi tersebut. Ketika guru memberikan beberapa pertanyaan dari materi yang
diterangkan, siswa merespon atau menjawab pertanyaan tersebut dengan baik.
Ketika ada siswa yang tidak merespon, dapat diartikan bahwa siswa tersebut tidak
memahami materi tersebut. Sehingga guru memberikan pertanyaan kepada siswa
yang tidak merespon. Guru akan mengulangi pertanyaan hingga ssemua siswa
memahami materi yang telah disampaikan.

4. Kualitas proses pengajaran guru

Kualitas proses pengajaran guru di SMAN 2 Batu sangatlah berkualitas.


Kualitas tersebut dapat dilihat dari RPP (Rencana Pelaksanaan Pembelajaran),
jurnal harian, buku kinerja guru, perangkat pembelajaran, dan 4 kompetensi yang
telah dimiliki guru.
Kualitas proses guru dapat dilihat secara langsung saat memulai
pembelajaran dikelas dan kesuaian proses pembelajaran dengan RPP (Rencana
Pelaksanaan Pembelajaran) yang telah dirancang serta dilihat dari kemampuan 4
kompetensi.
Guru dinyatakan berkualitas tinggi ketika guru menguasai kompetensi
pedagogik, professional, sosial, dan kepribadian. Guru di SMAN 2 Batu telah
menguasai 4 kompetensi tersebut, sehingga guru mampu mencapai indikator yang
telah dirancang sebelumnya.
5. Metode, media, strategi yang digunakan guru

Metode pembelajaran adalah suatu cara atau upaya yang dilakukan oleh
para pendidik agar proses pembelajaran pada siswa tercapai sesuai dengan
indicator pencapaian yang telah ditentukan. Media pembelajaran merupakan alat
bantu guru untuk memudahkan siswa meyerap materi yang disampaikan. Strategi
pembelajaran merupakan suatu serangkaian rencana kegiatan yang termasuk
didalamnya penggunaan metode dan pemanfaatan berbagai sumber daya atau
kekuatan dalam suatu pembelajaran.
Metode, media, dan strategi yang digunakan guru di SMAN 2 Batu.
Metode pembelajaran yang digunakan guru adalah ceramah, Tanya jawab, dan
diskusi. Sedangkan media pembelajaran yang digunakan menyesuaikan dengan
materi yang akan disampaikan. Strategi pembelajarannya adalah serangkai
rancangan yang telah disusunnya dalam RPP.
6. Alat penilaian yang digunakan guru

Alat penilaian yang digunakan guru dapat dilihat dari RPP yang telah
dirancangnya. Telah terlampir
7. Refleksi dan penugasan siswa yang dilakukan oleh guru

Refleksi merupakan penyimpulan atau pengarahan kepada siswa atas


kekeliruan dalam memahami materi, sehingga guru dapat merefleksi. Penugasan
oleh guru terdapat 2 macam penugasan, yaitu penugasan terstruktur (tugas
mandiri di sekolah) dan penugasan tidak terstruktur (pekerjaan rumah atau PR)
8. Kualitas komunikasi yang dibangun dengan guru dalam
pembelajaran

Komunikasi yang dilakukan guru dalam pembelajaran sangatlah baik.


Komunikasi ini sangat penting dan dibutuhkan saat dalam pembelajaran, karena
dari komunikasi yang baik dapat menciptakan suasana kelas yang kondusif.
Sehingga siswa mampu menyerap dan memahami materi yang telah disampaikan
dan memudahkan untuk mendapatkan hasil yang diinginkan sesuai indicator
pencapaian.

D. Perancangan RPP

Rencana

pelaksanaan

pembelajaran

(RPP)

adalah

rencana

yang

menggambarkan prosedur dan pengorganisasian pembelajaran untuk mencapai suatu


indicator pencapaian yang telah ditentukan berdasar KI dan KD.. RPP disususn
berdasarkan materi yang akan diajarkan dengan alokasi waktu yang harus sesuia
dengan banyak tidaknya materi yang akan disampaikan dengan tujuan pembelajaran
yang dirumuskan berdasarkan KI dan KD. Rancangan RPP telah terlampir
1. Kompetensi, indikator, dan alokasi waktu

Kompetensi terbagi menjadi 2, yaitu: Kompetensi Inti (KI) dan


Kompetensi Dasar (KD) yang telah ditetapkan oleh kemendikbud. Indikator
merupakan indicator pencapaian atau target yang harus dicapai selama
pembelajaran, dengan menyesuaikan KI dan KD. Alokasi waktu dapat
menyesuaikan dengan materi yang akan disampaikan selama proses pembelajaran
2. Perumusan tujuan

RPP yang disusun tidak menggunakan perumusan tujuan, sesuai dengan


permendikbud No. 103 Tahun 2014 tentang penyusunan Rancangan Pelaksanaan
Pembelajaran (RPP) tidak lagi memuat tujuan pembelajaran. Sehingga guru
menggunakan indikator pencapaia. Indikator pencapaian dapat di peroleh dari
perumusan hal yang akan dicapai dengan menyesuaikan Kompetensi Inti (KI)

dan Kompetensi Dasar (KD) yang telah ditentukan oleh Kementrian Pendidikan
dan Kebudayaan (Kemendikbud) 2015.
3. Rancangan metode, media, dan sumber pembelajaran

Metode, media, dan sumber pembelajaran menyesuaikan dengan apa yang


dibutuhkan saat proses pembelajaran. Telah terlampir
4. Pengembangan materi dengan tujuan pembelajaran

Pengenmbangan materi dan tujuan pembelajaran (indicator pencapain


telah disesuaikan dengan KI dan KD yang ditentukan oleh kemendikbud.
Pengembangan materi dapat disesuakan dengan kebutuhan materi tambahan
sebagai pendorong atau memudahkan pembelajaran yang berlangsung.
5. Keruntunan Skenario pembelajaran (kegiatan awal, inti, dan
akhir)

Skenario pembelajaran adalah kegiatan pembelajaran yang di susun oleh


guru untuk memudahkan proses pembelajaran dikelas. Skenario atau kegiatan
pembelajaran dirancang dengan adanya pendahuluan, inti, dan penutuh.
Pendahuluan berisi kegiatan guru yang ingin dilaksanakan sebelum memulai
pembelajaran. Kegiatan inti berisi proses pembelajaran yang telah disusun oleh
guru. Penutup berisi kegiatan pengakhiran proses pembelajaran, guru
memberikan kesimpulan selama proses pembelajaran berlangsung dan diakhiri
dengan penutupan kegiatan serta memberikan informasi tentang materi pelajaran
selanjutnya.
6. Ketepatan perumusan kegiatan penutup pembelajaran adanya
tindak lanjut (tugas pengayaan/pemantapan)

Kegiatan penutupan pembelajaran dirumuskan untuk mencapai indikator


pencapaian yang telah dirancang, sehingga diperlukan adanya tindak lanjut.
Tindak lanjut yang dilakukan adalah memberikan tugas setelah pembelajaran
usai. Tugas tersebut merupakan tugas yang diselesaikan oleh siswa dengan cara
mengulang materi yang telah disampaikan sebelumnya, sehingga siswa tetap
belajar dan memahami materi tersebut. Tugas pengayaan diberikan ketika
pembelajaran usai, sebagai pemahaman siswa tentang materi yang telah
disampaikan.
7. Ketepatan sistem penilaian (penilaian proses, alat, dan
bentuk)

Sistem penilaian dilakukan dengan menyesuaikan KI dan KD serta


indikator pencapaian yang telah ditentukan. Penilaian proses dilakukan ketika
pembelajaran berlangsung atau saat proses pembelajaran selesai, alat yang
digunakan adalah tes, yang berbentuk tes tulis. Tes tulis tersebut berisi
pertanyaan tentang materi yang telah disampaikan guru.

E. Pengembangan Media Pembelajaran

Media

pembelajaran

adalah

alat

yang

digunakan/diperlukan

untuk

menyampaikan materi saat pembelajaran. Media pembelajaran digunakan agar


memudahkan siswa dalam memahami materi pembelajaran yang disampaikan.
1. Relevansi media pembelajaran

Media pembelajaran yang digunakan bisa dikatakan relevan jika sesuai


dengan indikator pencapaian pembelajaran yang ingin dicapai dan tepat unuk
menyampaikan materi pelajaran. Pemilihan media pembelajaran disesuaikan
dengan media-media yang dibutuhkan berdasarkan sumber pembelajaran yang
digunakan.

2. Keefektifan proses penggunaan media

Penggunaah media dapat dikatakan efektif ketika media yang digunakan


dapat membantu siswa dalam memahami materi yang disampaikan. Media
pembelaran yang digunakan harus bersifat mudah digunakan, mudah diperoleh,
dan praktis, sehingga tidak mempersusah guru dalam mempersiapkan media
pembelajaran yang digunakan.
3. Keterlibatan siswa dalam pemanfaatan media

Media pembelajaran yang mudah digunakan dan mudah diperoleh, dapat


dimanfaatkan oleh siswa saat pembelajaran. Sehingga siswa dapat terlibat secara
langsung dalam proses pembelajaran.
4. Partisipasi aktif siswa dalam pembelajaran

Siswa akan lebih berperan aktif dalam pembelajaran saat penggunaan


media. Media pembelajaran membantu siswa dalam memahami materi, sehingga
siswa lebih tertarik dan berperan aktif dalam proses pembelajaran dikelas.

F. Pengembangan Bahan Ajar

Bahan ajar merupakan bahan atau materi yang harus dipelajari siswa dalam
satu kesatuan waktu tertentu, bahan tersebut dapat berupa teori, konsep, dan rumusrumus.
1. Bahan ajar dengan kompetensi yang dikembangkan

Bahan ajar yang digunakan adalah buku pegangan siswa matematika wajib
kelas XI. Kesesuaian bahan ajar ini di lihat dari KI (Kompetensi Inti) dan KD
(Kompetensi Dasar) yang telah ditententukan oleh Kementrian Pendidikan dan
Kebudayaan (Kemendikbud) 2015. Sehingga bahan ajar yang akan digunakan
harus menyesuaikan dengan kompetensi-kompetensi yang telah ditentukan
tersebut.

2. Penataan materi bahan ajar berbasis aktif, kreatif, dan


menyenangkan

Materi bahan ajar disusun sesuai dengan bahan ajar yang digunakan.
Bahan ajar yang digunakan telah tertata sesuai basis-basis yang ditentukan oleh
kurikulum 2013. Basis tersebut terdiri dari basis aktif, kreatif, dan menyenangkan.
3. Validasi atau keakuratan materi bahan ajar yang digunakan

Bahan ajar yang digunakan dapat dikatakan valid atau akurat karena bahan
ajar yang digunakan diambil dari Buku Matematika Pegangan Guru Kelas XI dan
Buku Matematika Pegangan Siswa Kelas XI Semester 2 yang diterbitkan oleh
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan pada tahun 2014.
4. Dokumentasi

Dokumentasi kegiatan pembelajaran dikelas terlampir.

G. Pengembangan Perangkat Evaluasi


1. Evaluasi yang dirancang dengan tujuan pembelajaran

Evaluasi dirancang sesuai dengan indikator pencapaian yang telah


dirancang. Penilaian dilakukan dengan cara observasi atau pemberian angket
untuk penilai sikap. Penilaian pengetahuan dilakukan dengan cara pemberian
tugas dan postes. Keterampilan dilakukan dengan cara pemberian tugas
kelompok.
2. Keautentikan evaluasi atau penilaian yang dikembangkan

Perangkat evaluasi yang digunakan dapat dikatakan autentik, karena


perangkat evaluasi yang dirancang sesuai dengan pencapaian indikator yang
telah dirancang dalam RPP. Evaluasi tersebut memuat penilaian sikap,
pengetahuan, dan keterampilan.

3. Refleksi dan inovasi dalam pembelajaran

Refleksi merupakan penyimpulan atau pengarahan kepada siswa atas


kekeliruan dalam memahami materi, sehingga guru dapat merefleksi. Sedangkan
inovasi dalam pembelajaran dilakukan pada saat kegiatan pembelajaran, seperti
penggunaan media dan bahan ajar.

BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan

Hasil pengamatan di SMAN 2 Batu dapat disimpulkan:


1. Hasil penelaahan kurikulum yang dilakkukan selama magang II dilakukan, terdapat
banyak pengetahuan yang di peroleh. Kurikulum 2013 memilik 4 Kompetensi Inti,
yaitu: Kompetensi Inti 1 (KI 1) yang memuat tentang sikap spiritual, Kompetensi
Inti 2 (KI 2) memuat tentang sikap soaial, Kompetensi Inti 3 (KI 3) memuat tentang
pengetahuan, dan Kompetensi Inti 4 (KI 4) memuat tentang keterampilan. Selain
pengetahuan tentang kurikulum yang diperoleh, terdapat pengetahuan tentang
perangkat pembelajaran yang digunakan Guru, sehingga perangkat pembelajaran
yang digunakan guru menyesuaikan dengan KI dan KD yang telah di tentukan oleh
Kemendikbud.
2. Strategi pembelajaran yang digunakan oleh guru sangatlah efektif dan mampu
mencapai indikator pencapaian yang telah ditentukan. Strategi digunakan pada saat
pembelajaran atau kegiatan pembelajaran berlangsung. Strategi pembelajaran
dirancang didalam RPP guru.
3. Sistem evaluasi merupakan cara penilaian akhir yang dilakukan guru untuk
mengetahui kemampuan siswa dalam proses pembelajaran. Evaluasi penilaian
terbagi menjadi tiga, yaitu: evaluasi penilaian sikap, evaluasi penilaian pengetahuan,
dan evaluasi penilaian keterampilan.
4. Perancangan RPP merupakan susunan rencana yang akan dilakukan oleh guru saat
melakukan proses belajar mengajar di kelas. Hal ini terdapat beberapa hal yang
perlu di perhatikan, yaitu: identitas sekolah, Kompetensi Inti (KI), Kompetensi
Dasar (KD), indikator pencapaian, materi ajar, skenario, sumber bahan
pembelajaran, media, dan evaluasi.
5. Pengembangan media pembelajaran disesuaikan dengan materi yang akan
disampaikan. Media pembelajaran harus bersifat mudah didapat, mudah digunakan,
dan efektif, sehingga siswa dapat berperan aktif dan berpartisipasi dalam
penggunaan media selama kegiatan belajar berlangsung. Media pembelajaran juga
harus menarik perhatian siswa, karena akan memudahkan siswa dalam memahami
materi yang disampaikan dalam proses pembelajaran.

6. Pengembangan bahan ajar disesuaikan dengan KI, KD, dan indikator pencapaian
yang ditentukan. Penyusunan bahan ajar berbasis aktif, kreatif, dan menyenangkan.
Bahan ajar harus valid dan akurat.
7. Pengembangan perangkat evaluasi menyesuaikan dengan aspek-aspek yang akan
dievaluasi. Perangkat evaluasi merupakan perangkat yang digunakan untuk
mengetahui kemampuan siswa. Evaluasi yang dirancang dapat disesuaikan dengan
pencapaian indikator yang telah dirancang dalam RPP. Evaluasi tersebut memuat
penilaian sikap, pengetahuan, dan keterampilan.

B. Saran

1. Mahasiswa harus lebih disiplin waktu, karena disiplin merupakan sikap yang harus
dimiliki calon pendidik. Mahasiswa harus bersikap aktif dan bersahabat dengan siswa.
2. Guru Pembimbing Magang telah membimbing untuk meningkatkan kualitas dan strategi
pembelajaran. Guru pembimbing magang telah memberikan kesempatan lebih kepada
peserta magang dalam menyiapkan diri untuk menjadi calon guru yang dapat menyusun
rancangan pelaksanaan pembelajaran (RPP).
3. Bagi Sekolah, mampu meningkatkan kualitas kerjasama dengan FKIP UMM dan
membantu mahasiswa dalam menambah wawasan sebagai guru yang berdedikasi serta
professional.
4. Bagi FKIP UMM mampu menyempurnakan kurikulum yang sesuai dengan kebutuhan
lapangan kerja. Meningkatkan kualitas kerjasama dengan sekolah tempat magang.
Meningkatkan sinergitas dalam mempersiapkan lulusan yang bermutu antara sekolah
dengan FKIP UMM.

LAMPIRAN
Lampiran 1
Kurikulum

Kurikulum adalah perangkat mata pelajaran dan program pendidikan yang diberikan
oleh suatu lembaga penyelenggara pendidikan yang berisi rancangan pelajaran yang akan
diberikan kepada peserta didik dalam satu periode jenjang pendidikan. Kurikulum yang
digunakan oleh SMAN 2 Batu adalah Kurikulum 2013. Kurikulum 2013 (K-13) merupakan
kurikulum yang diterapkan oleh pemerintah untuk menggantikan Kurikulum Tingkat Satuan
Pendidikan (KTSP) yang telah berlaku selama kurang lebih 6 tahun. Dibawah ini adalah KI
dan KD yang telah ditentukan oleh kemendikbud 2015:
Kompetensi Inti (KI) dan Kompetensi Dasar (KD) untuk mata pelajaran Matematika SMA
kelas XI yang telah di tetapkan oleh kemendikbud 2015
Kompetensi Inti
5. Menghayati dan mengamalkan
ajaran agama yang dianutnya
6. Menghayati dan mengamalkan
perilaku

ajaran

agama yang dianutnya


2.1. Memiliki motivasi internal, kemampuan

disiplin,

bekerjasama, konsisten, sikap disiplin, rasa

tanggungjawab, peduli (gotong

percaya diri, dan sikap toleransi dalam

royong,

toleran,

perbedaan strategi berpikir dalam memilih

damai), santun, responsif dan pro-

dan menerapkan strategi menyelesaikan

aktif

masalah.

dan

jujur,

Kompetensi Dasar
1.1 Menghayati dan mengamalkan

kerjasama,
menunjukkan

sikap

sebagai bagian dari solusi atas


berbagai

permasalahan

dalam

2.2. Mampu

mentransformasi
jujur,

berinteraksi secara efektif dengan

berpilaku

lingkungan sosial dan alam serta

masalah,

dalam menempatkan diri sebagai

melakukan tugas belajar matematika.

kritis

tangguh

diri

dan

dalam

mengadapi

disiplin

dalam

cerminan bangsa dalam pergaulan


dunia.

2.3. Menunjukkan sikap bertanggung jawab,


rasa ingin tahu, jujur dan perilaku peduli
lingkungan.

Kompetensi Inti
3. Memahami,

Kompetensi Dasar

menerapkan,

3.1. Mendeskripsikan konsep sistem persamaan

menganalisis dan mengevaluasi

dan pertidaksamaan linierduavariabel dan

pengetahuan faktual, konseptual,

menerapkannyadalam pemecahan masalah

prosedural,

program linear.

dan

metakognitif

berdasarkan rasa ingin tahunya


tentang
teknologi,

ilmu
seni,

humaniora

pengetahuan,
budaya,

dengan

kemanusiaan,

3.2. Menerapkan

proseduryangsesuai

untuk

dan

menyelesaikan masalah program linear

wawasan

terkait masalah nyata dan menganalisis

kebangsaan,

kebenaran langkah-langkahnya.

kenegaraan, dan peradaban terkait


penyebab fenomena dan kejadian,
serta

menerapkan

3.3. Menganalisis bagaimana menilai validitas

pengetahuan

argumentasi logis yang digunakan dalam

prosedural pada bidang kajian

matematika yang sudah dipelajari terkait

yang spesifik sesuai dengan bakat

pemecahan masalah program linier.

dan minatnya untuk memecahkan


masalah.

3.4. Mendeskripsikan dan menganalisis konsep


dasar operasi matriks dan sifat-sifat operasi
matriks

serta

menerapkannya

dalam

pemecahan masalah.
3.5. Mendeskripsikan

konsep

fungsi

dan

menerapkan operasi aljabar (penjumlahan,


pengurangan, perkalian, dan pembagian)
pada fungsi.
3.6. Menganalisis konsep dansifat suatu fungsi
dan melakukan manipulasi aljabar dalam
menentukan invers fungsi dan fungsi invers.
3.7. Mendeskripsikan dan menganalisis sifat
suatu fungsi sebagai hasil operasi dua atau
lebih fungsi yang lain.

Kompetensi Inti

Kompetensi Dasar

3.8. Mendeskripsikan konsep komposisi fungsi


dengan menggunakan konteks sehari-hari
dan menerapkannya.
3.9. Mendeskripsikan konsep barisan tak hingga
sebagai fungsi dengan daerahasal himpunan
bilangan asli.
3.10. Menganalisis sifat duagaris sejajar dan
saling tegak lurus dan menerapkannya
dalam menyelesaikan masalah.
3.11. Mendeskripsikan
aturan

sinus

dan
dan

menganalisis
kosinus

serta

menerapkannya dalam menentukan luas


daerahsegitiga.
3.12. Mendeskripsikan

dan

menggunakan

berbagai ukuran pemusatan, letak dan


penyebaran

data

sesuai

dengan

karakteristik data melalui aturan dan rumus


serta

menafsirkan

dan

mengkomunikasikannya.
3.13. Mendeskripsikan
berbagai

aturan

dan

menerapkan

pencacahan

melalui

beberapa contoh nyata serta menyajikan


alur

perumusan

(perkalian,

aturan

permutasi

pencacahan
dankombinasi)

melalui diagram atau cara lainnya.


3.14.

Menerapkan berbagai konsepdan

prinsip permutasi dan kombinasi dalam


pemecahan masalah nyata.
Kompetensi Dasar

Kompetensi Inti

3.15. Mendeskripsikan konsep ruang sampel


dan menentukan peluangsuatu kejadian
dalam suatu percobaan.
3.16. Mendeskripsikan dan menerapkan aturan/
rumus

peluang

dalam

memprediksi

terjadinya suatu kejadian dunia nyata serta


menjelaskan alasan- alasannya.
3.17. Mendeskripsikan konsep peluang dan
harapan

suatu

menggunakannya

kejadian

dan

dalam

pemecahan

konsep

persamaan

masalah.
3.18. Mendeskripsikan
lingkaran

dan

menganalisissifat

garis

singgung lingkaran dengan menggunakan


metode koordinat.
3.19. Mendeskripsikan

konsep

dan

kurva

lingkaran dengan titik pusat tertentu dan


menurunkan persamaan umum lingkaran
dengan metode koordinat.
3.20. Menganalisis

sifat-sifat

transformasi

geometri (translasi, refleksi garis,dilatasi


dan rotasi) dengan pendekatan koordinat
dan menerapkannyadalam menyelesaikan
masalah.
3.21.

Mendeskripsikan konsep turunan

dengan menggunakan konteks matematik


atau konteks lain dan menerapkannya.

Kompetensi Inti

Kompetensi Dasar

3.22. Menurunkan aturan dan sifat turunan


fungsialjabar dari aturan dan sifat limit
fungsi.
3.23. Memilih

dan

menerapkan

strategi

menyelesaikan masalah dunia nyatadan


matematika yang melibatkan turunan dan
integral

tak

tentu

dan

memeriksa

kebenaran langkah-langkahnya.
3.24. Mendeskripsikan konsep turunan dan
menggunakannya

untuk

menganalisis

grafik fungsi dan menguji sifat-sifat yang


dimiliki untuk mengetahui fungsi naik dan
fungsi turun.
3.25. Menerapkan konsep dan sifat turunan
fungsi untuk menentukan gradien garis
singgung kurva, garis tangen, dan garis
normal.
3.26. Mendeskripsikan

konsep

dan

sifat

turunan fungsi terkait dan menerapkannya


untuk menentukan titik stasioner (titik
maximum, titik minimum dan titik belok).
3.27. Menganalisisbentuk model matematika
berupa

persamaan

fungsi,

serta

menerapkan konsep dan sifat turunan


fungsi

dalam

memecahkan

maximum dan minimum.

Kompetensi Inti

Kompetensi Dasar

masalah

3.28. Mendeskripsikan konsep integral tak


tentu suatu fungsi sebagai kebalikandari
turunan fungsi.
3.29. Menurunkan

aturan

dan

sifat

integral tak tentu dari aturan dan


sifat turunan fungsi.

4. Mengolah, menalar, menyaji, dan

4.1. Merancang dan mengajukan masalah nyata

mencipta dalam ranah konkret

berupa

dan ranah abstrak terkait dengan

menerapkan

pengembangan

aturanpenyelesaian sistem pertidaksamaan

dari

yang

masalah

berbagai

linear,

dan

konsep

linier

mandiri serta bertindak secara

dengan menggunakan fungsi selidik yang

efektif dan kreatif, dan mampu

ditetapkan.

kaidah keilmuan.

metoda

menentukan

nilai

dan

dipelajarinya di sekolah secara

menggunakan

dan

program

optimum

sesuai
4.2. Memadu
operasi

berbagai
matriks

matematika

dari

konsep
dan

dan

aturan

menyajikanmodel

suatu

masalah

nyata

dengan memanfaatkan nilai determinan atau


invers matriks dalam pemecahannya.
4.3. Mengolah data masalah nyata dengan
menerapkan aturan operasi dua fungsi atau
lebih dan menafsirkan nilai variabel yang
digunakan untuk memecahkan masalah.
4.4. Memilih
menyajikan

strategi
model

yang

efektif

matematika

dan
dalam

memecahkan masalah nyata terkait fungsi


invers dan invers fungsi.

Kompetensi Inti

Kompetensi Dasar

4.5. Merancangdan mengajukan masalah dunia


nyata yang berkaitan dengan komposisi
fungsi dan menerapkan berbagai aturan
dalam menyelesaikannya.
4.6. Menerapkan konsep barisan dan deret tak
hingga

dalam

penyelesaian

masalah

sederhana.
4.7. Menganalisis kurva-kurva yang melalui
beberapa titik untuk menyimpulkan berupa
garis lurus, garis-garis sejajar, ataugarisgaris tegak lurus.
4.8. Merancang dan mengajukan masalah nyata
terkaitluas segitiga dan menerapkan aturan
sinus dan kosinus untuk menyelesaikannya.
4.9. Menyajikan dan mengolah data statistik
deskriptif kedalam tabel distribusi dan
histogram

untuk

memperjelas

dan

menyelesaikan masalah yang berkaitan


dengan kehidupan nyata.
4.10. Memilih

dan

menggunakan

aturan

pencacahan yang sesuai dalam pemecahan


masalah

nyata

serta

memberikan

alasannya.
4.11. Mengidentifikasi

masalah

nyatadan

menerapkan aturan perkalian, permutasi,


dan kombinasi dalam pemecahan masalah
tersebut.

Kompetensi Inti

Kompetensi Dasar
4.12. Mengidentifikasi, menyajikan

model

matematika dan menentukan peluang dan


harapan suatu kejadian dari masalah
kontektual.
4.13. Mengolah informasi dari suatu masalah
nyata,

mengidentifikasi

sebuah

titik

sebagai pusat lingkaran yang melalui suatu


titik tertentu, membuat model matematika
berupa

persamaan

lingkaran

dan

menyelesaikan masalah tersebut.


4.14. Merancang dan mengajukan masalah
nyata terkait garis singgung lingkaran serta
menyelesaikannya
manipulasi

dengan

melakukan

dan

menerapkan

aljabar

berbagai konsep lingkaran.


4.15. Menyajikan

objek

kontekstual,

menganalisis informasi terkaitsifat-sifat


objek dan menerapkan aturan transformasi
geometri (refleksi, translasi, dilatasi, dan
rotasi) dalam memecahkan masalah.
4.16. Memilih

strategi

yang

efektif

dan

menyajikan model matematika dalam


memecahkan

masalah

nyata

tentang

turunan fungsi aljabar.


4.17. Memilih

strategi

yang

efektif

dan

menyajikan model matematika dalam


memecahkan masalah nyata tentang fungsi
naikdan fungsi turun.
Kompetensi Inti

Kompetensi Dasar
4.18. Merancang dan mengajukan masalah
nyata serta menggunakan konsep dan sifat

turunan fungsi terkait dalam titik stasioner


(titik maximum, titik minimum dan titik
belok).
4.19. Menyajikan data dari situasi nyata,
memilih

variabel

mengkomunikasikannya
model

matematika

dan

dalam

berupa

bentuk

persamaan

fungsi, serta menerapkan konsep dan sifat


turunan

fungsi

dalam

memecahkan

masalah maximum dan minimum.


4.20. Memilih strategi yang efektif dan
menyajikan model matematika dalam
memecahkan

masalah

nyata

tentangintegral taktentu dari fungsi


aljabar.

Lampiran 2
Perangkat Pembelajaran

1. Kalender Pendidikan
Kalender pendidikan adalah kalender yang dirancang atau kalender yang berisi
tentang agenda-agenda sekolah selama setahun. Kalender pendidikan yang digunakan
SMA Negeri 2 Batu, untuk tahun pelajaran 2015/2016 terdapat 265 hari efektif sekolah,
123 hari di semester ganjil dan 142 hari di semester genap. Sedangkan untuk hari efektif
fakultatif ada 3 hari. Selain itu, terdapat beberapa hari libur sekolah, seperti libur umum
(LU), libur sekitar hari raya (LHR), libur hari besar (LHB), libur semester 1 (LS1), libur
permulaan puasa (LPP), dan libur semester 2 (LS2). Tidak hanya itu, di dalam kalender
pendidikan juga terdapat jadwal-jadwal ujian, seperti ulangan tengah semester (UTS),
ulangan akhir semester (UAS), ujian sekolah, try out, ujian nasional (UNAS), hingga
UKK.
2. Jadwal Tatap Muka
Jadwal tatap muka guru dapat dilihat dari jadwal mengajar guru. Umumnya jadwal
tatap muka dibuat dalam bentuk yang terdiri dari kolom hari, jam ke-n pelajaran, dan
minggu ke-n. Jadwal tatap muka juga dapat dilihat dari jurnal mengajar atau agenda
harian guru.

3. Jurnal Mengajar (Agenda Harian Guru)


Jurnal mengajar juga dapat disebut dengan jurnal harian kinerja pendidik. Dalam
jurnal ini guru menuliskan uraian kerja yang dilakukan pada setiap hari kerjanya beserta
dengan hari/tanggal, waktu, dan target/produk kerja.
4. Absensi Siswa
Absensi siswa merupakan dokumen yang berisikan daftar nama siswa dari setiap
kelas yang diajar oleh guru. Dokumen ini berfungsi sebagai presensi siswa dan daftar
nilai siswa.

5. Pekan Efektif Sekolah


Pekan efektif adalah hitungan hari-hari efektif yang ada pada tahun pelajaran
berlangsung.

Menyusun

pekan

efektif

dapat

dilakukan

dengan

melihat

dan

memperhatikan kalender akademik yang sedang berlangsung yang menjadi pedoman


sekolah dalam menetapkan jumlah minggu/pekan efektif.

Mata Pelajaran

: Matematika

Tahun

Pelajaran:

Kelas

: XI (Sebelas)

Banyaknya Pekan Semester

Jam

Jumlah

Ganjil

pelajaran

Jam Per

Per Pekan

Efektif

2015/2016

A. SEMESTER GANJIL

Bulan

Keterangan

*)

1
2
3
4

Juli
Agustus
September
Oktober

Seluruhnya

Tidak

Efektif

Efektif
2

4
4
5

1
0
1

3
4
4

4
4
4
4

Libur Hari

12
16
16

Raya
HUT RI
UTS Ganjil
KTS &
Study Wisata

5
6

November
Desember

4
5

0
3

4
2

4
4

16
8

UAS Ganjil,
KAS, LS
Ganjil

Jumlah

25

18

72

B. SEMESTER GENAP
N

Bulan

Banyaknya Pekan Semester

Jam

Jumlah

Ganjil

pelajaran

Jam Per

Per Pekan

Efektif

*)

Januari

Seluruhnya

Tidak

Efektif

Efektif
0

16

Keterangan

2
3

Februari
Maret

4
4

0
1

4
3

4
4

16
12

UAS 6
Try out, US,
UTS Genap,

4
5
6

April
Mei
Juni

5
4
4

1
0
3

4
4
1

4
4
4

16
16
4

TO
UN
UKK, LPP,
KAS, LS
Genap

Jumlah
25
7
18
80
*) Jam pelajaran per pekan disesuaikan dengan mata pelajaran masing-masing
*) Jumlah pekan Efektif kelas XII : 12 pekan
6. Program Tahunan
Program Tahunan adalah rencana penetapan alokasi waktu satu tahun untuk
mencapai indikator pencapaian yang telah ditetapkan. Penetapan alokasi waktu
diperlukan agar seluruh kompetensi dasar yang ada dalam kurikulum seluruhnya dapat
dicapai oleh siswa. Program Tahunan merupakan program umum setiap mata pelajaran
untuk setiap kelas, berisi tentang garis-garis besar yang hendak dicapai dalam satu tahun
dan dikembangkan oleh guru sebelum tahun pelajaran dimulai, karena merupakan
pedoman bagi pengembangan program-program berikutnya, yakni program semester,
mingguan dan harian serta pembuatan silabus dan sistem penilaian komponen-komponen
program tahunan meliputi identifikasi (satuan pendidikan, mata pelajaran, tahun
pelajaran) standar kompetesi, kompetensi dasar, alokasi waktu dan keterangan.
7. Perhitungan Alokasi Waktu
Penyusunan RPE dilakukan berdasarkan penghitungan yang berdasar pada
kalender pendidikan. Penghitungan alokasi waktu dihitung berdasarkan pekan yang
merupakan pekan efektif dan tidak efektif yang tertera pada kalender pendidikan yang
kemudian akan dijumlah. Setelah itu hasil dari penjumlahan jam efektif dikalikan
kembali dengan jumlah jam pealajaran per pekan dan kemudian jumlah keseluruhan
diperinci ke dalam distribusi alokasi waktu yang berdasarkan KD yang digunakan.
Perhitungan pekan semester 2
Alokasi Waktu
Bulan
Januari
Februai
Maret
April
Mei

Banyaknya Waktu
4
4
4
5
4

Juni
Jumlah

4
25

Perhitungan pekan tidak efektif


Alokasi Waktu
Bulan
Januari
Februai
Maret
April
Mei
Juni
Jumlah

Banyaknya Waktu
0
0
1
1
0
3
5

Dari perhitungan pekan efektif dan pekan tidak efektif, dapat menentukan jam efektif.
Banyak pecan efektif banyak pecan tidak efektif = 20
Banyak jam efektif = 20 x 4 jan pertemuan = 80 jam pertemuan
Sehingga alokasi waktu dalam pembelajaran selama semester genap adalah 80
jam pertemuan, maka guru dapat memperkiran alokasi waktu untuk dibutuhkan dalam
pembelajaran.
8. Program Semester
Program semester (Promes) adalah rancangan kegiatan belajar mengajar secara
garis besar yang dibuat dalam jangka waktu satu semester dengan memperhatikan
program tahunan dan alokasi waktu tiap minggu. Dalam promes alokasi waktu dibuat
lebih rinci dengan menuliskan alokasi waktu tiap minggu pada setiap bulan.
9. Kriteria Ketuntasan Minimum (KKM)
Kriteria kelulusan minimal (KKM) merupakan kriteria yang harus dicapai siswa
untuk lulus pada setiap kompetensi dasar. Kriteria kelulusan minimal (KKM) untuk SMA
Negeri 2 Batu adalah 75. Nilai ini akan diperoleh siswa jika ia mencapai indikator dari
suatu kompetensi dasar. Kriteria kelulusan minimal (KKM) ditentukan dengan
mempertimbangkan kompleksitas, intaks, dan daya dukung.
10. Analisis SK, KI, dan KD
Analisis SK, KI, dan KD dibuat dalam bentuk tabel. Analisis ini didasarkan pada
domain yang diukur. Selain itu, analisis ini juga dilengkapi dengan lingkup materi,
teknik, serta bentuk instrumen penilaian. Standar kompetensi lulusan adalah kriteria
mengenai kualifikasi kemampuan lulusan yang mencakup sikap, pengetahuan, dan
keterampilan.

Kompetensi Lulusan (KL) SMA/MA/SMK/SMALB/Paket C

Dimensi
Sikap

SMA/MA/SMK/MAK/SMALB/Paket C
Kualifikasi Kemampuan
Memiliki perilaku yang mencerminkan sikap orang
beriman, berakhlak mulia, berilmu, percaya diri, dan
bertanggung jawab dalam berinteraksi secara efektif
dengan

lingkungan

sosial

dan

alamserta

dalam

menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam


Pengetahuan

pergaulan dunia.
Memiliki pengetahuan faktual, konseptual, prosedural,
dan metakognitif dalam ilmu pengetahuan, teknologi,
seni, dan budaya dengan wawasan kemanusiaan,
kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab
serta dampak fenomena dan kejadian.

Dimensi
Keterampila

SMA/MA/SMK/MAK/SMALB/Paket C
Kualifikasi Kemampuan
Memiliki kemampuan pikir dan tindak yang efektif dan

kreatif dalam ranah abstrak dan konkret sebagai


pengembangan dari yang dipelajari di sekolah secara
mandiri.

Kompetensi/capaian pembelajaran terdiri dari kompetensi inti dan kompetensi


dasar. Rumusan kompetensi inti menggunakan notasi sebagai berikut:
a. Kompetensi Inti-1 (KI-1) untuk kompetensi inti sikap spiritual;
b. Kompetensi Inti-2 (KI-2) untuk kompetensi inti sikap sosial;
c. Kompetensi Inti-3 (KI-3) untuk kompetensi inti pengetahuan; dan
d. Kompetensi Inti-4 (KI-4) untuk kompetensi inti keterampilan.
Kompetensi dasar dirumuskan untuk mencapai kompetensi inti.Kompetensi
dasar dibagi menjadi 4 kelompok sesuai dengan
pengelompokkan kompetensi inti sebagai berikut:
a. Kelompok 1

: kelompok kompetensi dasar sikap spiritual dalam rangka

menjabarkan KI-1;
b. Kelompok 2 : kelompok kompetensi dasar sikap sosial dalam rangka
menjabarkan KI-2;

c. Kelompok 3

: kelompok kompetensi dasasr pengetahuan dalam rangka

menjabarkan KI-3;
d. Kelompok 4

: kompetensi dasar keterampilan dalam rangka menjabarkan

KI-4.
11. Silabus
Silabus adalah rencana pembelajaran pada suatu kelompok mata pelajaran/tema
tertentu

yang

mencakup

pokok/pembelajaran,

kegiatan

standar

kompetensi,

pembelajaran,

kompetensi

penilaian,

alokasi

dasar,
waktu,

materi
dan

sumber/bahan/alat belajar.
Pembelajaran yang baik adalah pembelajaran yang meliputi 5M, yaitu:
Mengamati, Menanya, Mengeksplorasi, Mengasosiasi, dan Mengomunikasi. Penilaian
yang dilakukan adalah dengan pemberian tugas, portofolio, dan tes atau nontes. Alokasi
ditentukan dari banyak jam pertemuan atau tatap muka dengan siswa, serta
menyesuaikan KI dan KD. Sedangkan sumber belajar yang digunakan adalah buku
paket matematika kelas XI.
12. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) adalah rencana yang menggambarkan
prosedur dan pengorganisasian pembelajaran untuk mencapai satu kompetensi dasar yang
ditetapkan dalam Standar Isi dan dijabarkan dalam silabus. RPP merupakan rencana
operasional kegiatan pembelajaran setiap atau beberapa KD dalam setiap tatap muka di
kelas. Lingkup RPP paling luas mencakup satu Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar
yang terdiri dari indikator pencapaian untuk setiap pertemuan atau setiap pembelajaran
dikelas.
13. Rancangan PT dan KMTT
Rancangan PT dan KMTT merupakan rancangan yang memuat kegiatan
pembelajaran tatap muka (TM), penugasan terstruktur (PT), dan kegiatan mandiri tidak
terstruktur (KMTT) yang didasarkan pada alokasi waktu, KI, KD, dan indikator.
Penugasan terstruktur merupakan penugasan yang diberikan guru kepada siswa ketika
pembelajaran sedang berlangsung. Sedangkan kegiatan mandiri tidak terstruktur
merupakan penugasan yang dilakukan masing-masing siswa secara mandiri di luar waktu
pembelajaran.
14. Program Remidi dan Pengayaan
Program remidi dan pengayaan merupakan program yang dirancang bagi siswa
yang belum mencapai KKM (remidi) dan bagi siswa yang telah mencapai KKM

(pengayaan). Program ini dibuat berdasarkan KI dan KD dan dilengkapi dengan strategi
pembelajaran, bentuk, teknik, tempat, serta waktu pelaksanaan.

Lampiran 3
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) yang Digunakan Guru

Lampiran 4
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) yang Disusun

Lampiran 5
Dokumentasi

5.1 Proses Kegiatan Pembelajaran

5.2 Penyampaian Materi

5.3 Penggunaan Media dalam Proses Pembelajaran

5.4 Keterlibatan Siswa dalam Penggunaan Media Pembelajaran

5.5 Antusias dan Sikap Positif Siswa dalam Proses Pembelajaran

Lampiran 6
Agenda kegiatan sekoah

Hari/Tgl

Waktu
06.30
06.30-06.45
06.45-08.00

Kegiatan
Tiba di SMAN 2 Batu
Kumpul di basecamp
Mempersiapkan kegiatan sekolah selama satu

08.00-10.00
10.00-10.30
10.30-13.00
13.00
06.30
06.30-07.30

minggu bersama peserta magang II


Konsultasi dengan GPM
Istirahat
Berdiskusi dengan kelompok magang
Pulang
Tiba di SMAN 2 Batu
Kegiatan menyambut peserta didik di gerbang

2016

07.30-10.00
10.00-10.30
10.30-12.30
13.00
06.30
06.45-08.30
08.30-10.00
10.00-10.30
10.30-13.00

sekolah
Diskusi dengan kelompok magang
Istirahat
Diskusi dengan kelompok magang
Pulang
Tiba di SMAN 2 Batu
Piket di ruang Tartib
Diskusi dengan kelompok magang
Istirahat
Konsultasi dengan GPM

Kamis/

13.00
06.30
06.30-07.00
07.00-08.30
08.30-10.00

Pulang
Tiba di SMAN 2 Batu
Kumpul di basecamp
Piket jurnal
Masuk kelas untuk observasi strategi pembelajaran

10.00-10.30
10.30-11.00
11.00-12.00
12.00-13.00
13.00
Waktu
06.30
06.30-07.00
07.00-09.00
09.00-09.30
09.30-11.30
11.30-12.30
12.30-13.10
13.10
06.50
06.50-07.00
07.00-09.00

dan sistem evaluasi


Istirahat
Piket jurnal
Menyusun RPP
Menelaah Perangkat Pembelajaran
Pulang
Kegiatan
Tiba di SMAN 2 Batu
Kumpul dibasecamp
Piket UKS
Istirahat
Konsultasi dengan GPM
Mengisi Keputrian
Kumpul dengan peserta magang II
Pulang
Tiba di SMAN 2 Batu
Kumpul dibasecamp
Piket perpus

Senin/
15 Februari
2016

Selasa/
16 Februari
2016

Rabu/
17 Februari

18 Februari
2016

Hari/Tgl

Jumat/
19 Februari
2016

Sabtu/
20 Februari

2016

09.00-10.00
10.00-10.30
11.00-12.00
12.00-13.00
13.00-14.30
14.30-15.00
15.00-16.00

Konsultasi dengan GPM


Istirahat
Piket perpus
ishoma
Berdiskusi dengan kelompok
Persiapan penutupan magang II
Acara penutupan dan penyerahan cideramata

16.00

dengan pihak sekolah serta sesi foto bersama


pulang