Anda di halaman 1dari 38

ANALISA SISTEM PERIKLANAN PADA CV.

BIS PRODUCTION
SURAKARTA

LAPORAN KULIAH KERJA PRAKTIK


WICAKSONO DWI H
NIM: 12134019
RIFKI
NIM: 12130265

Program Studi Manajemen Informatika


Akademi Manajemen Infromatika dan Komputer Bina Sarana Informatika
Jakarta
2015

KATA PENGANTAR

Dengan mengucapkan puji syukur kehadirat Allah SWT atas terselesaikannya


Laporan Kuliah Kerja Praktik (KKP) dengan judul : "Analisa Sistem Periklanan
Pada CV. BIS Production". yang merupakan salah satu syarat kelulusan mata Kuliah
Kerja Praktik Lapangan Program Studi

Manajemen Informatika Akademi

Manajemen Informatika dan Komputer Bina Sarana Informatika.


Selama melaksanakan Praktek Kerja Lapangan dan dalam menyelesaikan laporan ini,
penulis telah banyak menerima bimbingan, pengarahan, petunjuk dan saran, serta
fasilitas yang membantu hingga akhir dari penulisan laporan ini. Untuk itu penulis
menyampaikan ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada yang terhormat:
1. Direktur Akademi Manajemen Informatikan dan Komputer Bina Sarana
Informatika.
2. Ketua Program Studi Manajemen Informatika Akademi Manajemen Informatika
dan Komputer Bina Sarana Informatika.
3. Ibu Jefina Tri Kumalasari, M.Kom selaku Dosen Penasehat Akademik yang telah
memberikan bimbingan dan pengarahan dalam penyelesaian laporan ini.
4. Bpk. Awang Febrysondha selaku direktur CV BIS Production.
5. Arya Seftiyan Fazry yang telah membantu membuat makalah ini, we love you
full.
6. Penghuni kost-an yang mendukung kami dalam membuat makalah ini.
Akhirnya penulis berharap semoga laporan ini bermanfaat bagi semua pihak
yang membantu, meskipun dalam laporan ini masih banyak kekurangannya. Oleh
karena itu kritik dan saran yang membangun tetap penulis harapkan.
Jakarta,

Desember 2015

Penulis

DAFTAR ISI
Kata Pengantar.............................................................................................................. i
Daftar Isi.......................................................................................................................ii
Daftar Simbol ..............................................................................................................iii
Daftar Gambar .............................................................................................................iv
Daftar Tabel .................................................................................................................v
Tabel Lampiran ............................................................................................................vi
BAB I PENDAHULUAN......................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang........................................................................................................1
1.2 Maksud dan Tujuan................................................................................................1
1.3 Metode Penelitian................................................................................................... 2
1.4 Ruang Lingkup....................................................................................................... 2
1.5 Sistematika Penulisan............................................................................................. 3
BAB II LANDASAN TEORI.................................................................................... 4
2.1 Konsep Dasar Sistem.............................................................................................. 4
2.1.1 Pengertian Sistem................................................................................................5
2.1.2 Karakteristik Sistem............................................................................................5
2.1.3 Pengertian Informasi............................................................................................ 6
2.1.4 Pengertian Sistem Informasi................................................................................7
2.1.5 Sistem Informasi Manajemen.............................................................................. 8
2.2 Peralatan Pendukung (Tools System)...................................................................... 9
2.2.1 Diagram Alir Data............................................................................................... 9
2.2.1 Kamus Data.........................................................................................................11
2.3 Definisi Jaringan Komputer....................................................................................14
2.4 Macam Macam Jaringan Komputer....................................................................15
2.4.1 Local Area Network.............................................................................................17
2.4.2 Metropolitan Area Network.................................................................................19
2.4.3Wide Area Network..............................................................................................20
2.4.4 Jaringan Tanpa Kabel..........................................................................................22

2.5 Topologi..................................................................................................................23
BAB IIIANALISA SISTEM JARINGAN KOMPUTER..........................24
3.1 Umum.....................................................................................................................24
3.2 Tinjauan Perusahaan...............................................................................................24
3.2.1 Sejarah Perusahaan..........................................................................24
3.2.2 Struktur Organisasi dan Fungsi.......................................................26
3.3 Prosedur Sistem Berjalan........................................................................................28
3.4 Diagram Alir Data (DAD) Sistem Berjalan............................................................29
3.4.1 Diagram Konteks.............................................................................29
3.4.2 Diagram Nol....................................................................................30
3.4.3 Diagram Detail................................................................................31
3.5 Kamus Data............................................................................................................32
3.6 Spesifikasi Sistem Berjalan....................................................................................32
BAB IVPENUTUP......................................................................................................33
4.1 Kesimpulan..........................................................................................................33
4.2 Saran....................................................................................................................33
DAFTAR PUSTAKA..................................................................................................34
DAFTAR RIWAYAT HIDUP.....................................................................................35
SURAT KETERANGAN PKL..................................................................................36
NILAI KULIAH KERJA PRAKTIK.......................................................................37
LAMPIRAN

38

DAFTAR SIMBOL

A. Simbol Data Flow Diagram

EXTERNAL ENTITY
Digunakan untuk menggambarkan suatu sumber
atau tujuan pada arus data.
DATA FLOW
Digunakan untuk menggambarkan suatu arus data.

PROCESS
Digunakan untuk menggambarkan suatu proses yang
sedang berlangsung.

DATA STORE
Digunakan untuk menggambarkan suatu tempat untuk menyimpan
atau mengambil data yang diperlukan.
B. Simbol Konfigurasi Komputer

DISPLAY
Digunakan untuk menggambarkan kegiatan menampilkan data
melalui CRT (Cathode Ray Tube) atau monitor.
MANUAL INPUT
Digunakan untuk menggambarkan kegiatan memasukan data
dengan menggunakan terminal (keyboard).

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1 Dua Jenis Jaringan Broadcast......................................................................17
Gambar 2 Arsitektur MAN DQD................................................................................20
Gambar 3 Hubungan antara Host-host dengan Subnet.................................................21
Gambar 4 Beberapa Topologi Subnet untuk Poin to Point...........................................22
Gambar 5 Topologi Bus................................................................................................25
Gambar 6 Topologi Star................................................................................................27
Gambar 7Topologi Ring...............................................................................................28
Gambar 8 Topologi Tree...............................................................................................29
Gambar 9 Topologi Mesh.............................................................................................30
Gambar 10 Diagram Konteks Sistem Jaringan LAN...................................................33
Gambar 11 Diagram Nol Sistem Jaringan LAN...........................................................34
Gambar 12 Diagram Detail Sistem Jaringan LAN.......................................................35

DAFTAR TABEL
Tabel 1 Notasi Tipe Data..............................................................................................13
Tabel 1Notasi Tipe Data...............................................................................................13
Tabel 2 Notasi Struktur Data........................................................................................16
Tabel 3 Klasifikasi Prosesor Interkoneksi Berdasarkan Jarak......................................16
Tabel 4 Komunikasi Jaringan Tanpa Kabel dan Komputasi Mobile ...........................16
Tabel 5 Spesifikasi Komputer Server...........................................................................25

TABEL LAMPIRAN

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Dunia periklanan adalah fenomena bisnis modern. Tidak ada

perusahaan yang ingin maju dan memenangkan kompetsi bisnis


tanpa mengandalkan iklan. Demikian penting peran iklan dalam
bisnis modern sehingga salah satu bentuk bonafiditas perusahaan
terletak pada seberapa besar dana yang dialokasikan untuk iklan
tersebut. Di samping itu, iklan merupakan jendela kamar dari
sebuah perusahaan. Keberadaannya menghubungkan perusahaan
dengan masyarakat, khususnya para konsumen.
Berdasarkan uraian diatas penulis tertarik untuk membahas
laporan Kuliah Kerja Praktik ini yaitu dengan judul Analisa Sistem
Periklanan Pada CV BIS Produchtion.
Dengan penulisan laporan KKP ini

diharapkan

dapat

membantu tercapainya tujuan perusahaan.


1.2

Maksud dan Tujuan


Adapun maksud dan tujuan dari penulisan laporan Kuliah
Kerja Praktik ini adalah :
1. Untuk lebih memperdalam dan menambah pengetahuan
serta pengalaman praktik sistem jaringan.
2. Menganalisa cara kerja dan fungsi suatu jaringan yang
digunakan pada BIS Productions.
3. Sebagai

bahan

penilaian

tugas

Kuliah

Kerja

Praktik

Program Diploma III (tiga), Bina Sarana Informatika (BSI).

1.3

Metode Penelitian
Penyusunan

metodelogi

penulisan

dalam

laporan

ini

dimaksudkan agar penulisan laporan kerja ini menjadi lebih


terarah.

Didalam

kegiatan

penelitian

penulis

melakukan

pengumpulan data melalui:


1. Wawancara (Interview)
Penulis melakukan wawancara langsung pada kepada
kepala bagian periklanan.
2. Pengamatan (Observation)
Penulis

melakukan

pengamatan

langsung

terhadap

kegiatan yang berhubungan dengan masalah yang penuls


ambil, dari observasi tersebut dapat diketahui kesalahan
atau proses kegiatan tersebut.
3. Studi Pustaka
Penulis mencari referensi dan mempelajari buku-buku yang
relevan guna memberi pemahaman lebih baik terhadap
topik pembahasan dan memperkaya pengetahuan penulis
terhadap sistem periklanan.
1.4

Ruang Lingkup
Topik

pembahasan

yang

dianalisa

hanya

pada

sistem

periklanan saja, tanpa menganalisa cara kerja divisi lain, selain itu
juga untuk memudahkan pengamatan dan lebih rinci dalam
melakukan analisa. Adapun yang penulis analisa adalah:

Sistem Pemesanan Pembuatan Iklan.

1.5

Sistematika Penulisan
Sebelum

membahas

lebih

lanjut,

sebaiknya

penulis

menjelaskan dahulu secara garis besar mengenai sistematika


penulisan, sehingga memudahkan pembaca untuk memahami isi
laporan KKP ini.

BAB I

PENDAHULUAN
Dalam Bab ini penulis menguraikan tentang masalah
umum, maksud dan tujuan penulisan laporan KKP,
metode

penelitian,

ruang

lingkup

dan

sistematika

penulisan laporan KKP.

BAB II

LANDASAN TEORI
Dalam

Bab

ini

berisi

tentang

pengertian

dasar

mengenai sistem jaringan khususnya mengenai jenisjenis jaringan, topologi serta IP Addres dan konsep
dasar jaringan.
BAB III

ANALISA CARA PEMESASANAN IKLAN.


Bab ini menjelaskan hasil analisa sistemasi pemesanan
iklan pada CV. BIS Production.

BAB IV

PENUTUP

Bab

ini

merupakan

bab

terakhir

yang

berisikan

kesimpulan dari apa yang telah dibahas, dilanjutkan


dengan

saran-saran

untuk

mencapai

pemecahan

masalah dan tujuan akhir.

BAB II
LANDASAN TEORI
2.1 Konsep Dasar Sistem
2.1.1

Pengertian Sistem
Setiap sistem dibuat untuk menangani sesuatu yang secara terus-menerus

(continue) dan berulang kali atau yang secara rutin terjadi. Untuk memudahkan
pemahaman mengenai sistem pertama-tama kita peroleh dari definisinya, dengan
demikian definisinya ini mempunyai peranan yang penting dalam pendekatan
untukmempelajari suatu sistem. Mempersoalkan sistem sebenarnya bukan membahas
hal yang baru.
Terdapat dua kelompok pendekatan didalam mendifinisikan sistem, yaitu yang
menekankan pada prosedurnya dan yang menekankan pada komponen atau
elemennya. Pendekatan sistem menurut Mulyadi lebih menekankan pada prosedurnya
dan mendifinisikan sistem sebagai berikut :

Menurut Jerry Fitz Gerald dan Warren D. Stalling Jr. Suatu sistem adalah
Suatu jaringan kerja dari prosedur-prosedur yang saling berhubungan, berkumpul
bersama-sama untuk melakukan suatu kegiatan atau untuk menyelesaikan suatu
sasaran yang tertentu. [Jogiyanto H.M, 1999 hal 1] pengertian sistem menurut Drs.
Komarudin, Sistem diartikan suatu susunan yang teratur dari kegiatan yang
behubungan satu sama lainnya serta prosedur-prosedur yang berkaitan untuk
melaksanakan dan memudahkan pelaksanaan kegiatan dan suatu organisasi
[Komaruddin 1998] Menurut Stephen A. Mascove dan Mark G. Simkin dalam
bukunya yang berjudul Accounting Information Sistem Concepts and Practice For
Effective Decision Making.
Menyatakan bahwa sistem adalah suatu kesatuan yang terdiri dari interaksi
subsistem yang berusahaan untuk mencapai tujuan (Goal) yang sama [Jogiyanto,
1999] dari definisi-definisi sistem tersebut diatas dapat dikatakan bahwa sistem
terdiri dari unsur-unsur atau elemen-elemen yang merupakan bagian yang saling
terpadu dan saling berhubungan secara erat antara satu dengan yang lainnya dengan
sifat serta kerjasamanya antar unsur atau elemen tersebut mempunyai bentuk yang
tertentu dan saling mempengaruhi untuk mencapai satu atau beberapa maksud secara
bersama - sama berkeinginan untuk mencapai tujuan yang sama pula. Dapat pula
dikatakan bahwa suatu sistem terdiri dari struktur dan proses. Struktur merupakan
unsur-unsur yang secara terintegrasi membentuk sistem tersebut. Sedangkan proses
merupakan penjelasan prosedur atau tata urutan kerja dari suatu sistem untuk
mencapai tujuan tertentu. Agar suatu sistem dapat bekerja secara efisien dan efektif
maka setiap struktur dan proses tersebut harus saling berkaitan antara satu dengan
yang lainnya.
2.1.2

Karakteristik Sistem
Model umum sebuah sistem adalah input, proses dan input. Hal ini merupakan

konsep sebuah sistem dapat mempunyai beberapa masukan dan keluaran. Suatu
sistem mempunyai karakteristik atau sifat-sifat tertentu, yaitu terdiri dari :
1. Komponen (Company)

Suatu sistem terdiri dari sejumlah komponen yang saling berinteraksi


membentuk satu kesatuan.
2. Batasan Sistem (Boundary)
Merupakan daerah yang membatasi antara satu sistem dengan sistem yang
lainnya atau dengan lingkungan luarnya.
3. Lingkungan Luar (Enviroment)
Enviroment dari suatu sistem adalah apapun diluar batas sistem yang
mempengaruhi operasi sistem, lingkungan luar system dapat bersifat
menguntungkan dan juga dapat bersifat merugikan sistem tersebut.
4. Penghubung Sistem (Interface)
Penghubung atau interface merupakan media penghubung antara suatu
subsistem dengan subsistem lainnya.
5. Masukan Sistem (Input)
Adalah energi yang dimasukkan ke dalam sistem. Masukan dapat berupa
masukkan perawatan (Maintenance Input) dan masukkan sinyal (Signal Input).
6. Keluaran Sistem (Input)
Keluaran (input) adalah hasil dari energi yang diolah dan diklasifikasikan
menjadi keluaran yang berguna. Keluaran dapat masukkan untuk subsistem
yang lain atau kepada supra sistem.
7. Pengolah Sistem
Suatu sistem dapat mempunyai suatu bagian pengolah yang akan merubah
masukkan menjadi keluaran.
8. Sasaran Sistem (Objective)
Suatu sistem pasti mempunyai tujuan (goal) atau sasaran (objective), kalau

suatu sistem tidak mempunyai sasaran maka operasi sistem tidak akan ada
gunanya.
2.1.3

Pengertian Informasi
Telah diketahui bahwa informasi merupakan hal yang sangat penting bagi

manajemen didalam pengambilan keputusan. Informasi menunjukkan hasil dari


pengolahan data yang telah diorganisasikan dan berguna bagi orang yang
menerimanya. Sistem Informasi adalah Suatu Sistem didalam organisasi yang
mempertemukan kebutuhan pengolahan transaksi harian, mendukung operasi, bersifat
manajerial dan kegiatan strategi dari luar organisasi dan menyediakan pihak luar
tertentu dengan pihak luar tertentu. Dengan laporan yagn diperlukan [Jogiyanto HM
1999]. Dari pengertian informasi di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa
informasimerupakan hasil akhir dari data yang telah diproses pada suatu sistem
sehingga menjadi bentuk yang lebih berguna bagi yang menerimanya untuk
pengambilan keputusan.
2.1.4

Pengertian Sistem Informasi


Menurut M.G Alexander dalam bukunya yang berjudul Informasi Sistem

Analysis Theory and Applications mengatakan bahwa Sistem adalah suatu group
dari elemen-elemen baik berbentuk fisik maupun bukan fisik yang menunjukkan
suatu kumpulan saling berhubungan diantaranya dan berinteraksi bersama-sama
menuju satu atau lebih tujuan sasaran akhir dari sistem [Jogiyanto HM, 1999, hal. 1]
Menurut Robert A. Letch dan K. Roscoe Davids dalam bukunya yang berjudul
Accounting Information Sistem mengatakan bahwa Sistem adalah kumpulan dan
elemen-elemen

(orang,

perangkat

keras,

informasi

dan

lain-lain)

diorganisasikanuntuk mencapai satu tujuan tertentu [Jogiyanto HM, 1999]


Sistem informasi terdiri dari komponen-komponen yang tersebut dengan blok
bangunan (Building Blok) yang terdiri dari :
a. Blok Masukan
Input mewakili data yang masuk kedalam sistem informasi, input disini

termasuk metode dan media untuk menangkap data yang akan dimasukkan, yang
berupa dokumen-dokumen dasar.
b. Blok Model
Blok ini terdiri dari kombinasi prosedur, logika dan matematika yang akan
memanipulasi data input dan data yang tersimpan dibasis data dengan cara yang
sudah tertentu untuk menghasilkan keluaran yang diinginkan.
c. Blok Keluaran
Produk dari keluaran sistem informasi adalah keluaran yang merupakan
informasi yagn berkualitas dan dokumentasi yang berguna untuk semua tingkat
manajemen serta semua pemakai sistem.
d. Blok Teknologi
Teknologi merupakan tool box dalam sistem informasi, teknologi
digunakan untuk menerima input, menjalankan model, menyimpan dan
mengakses data, menhasilkan dan mengirimkan keluaran dan membentuk
pengendalian dari system secara keseluruhan. Tekhnologi terdiri dari tiga bagian
utama yaitu tekhnisi (brainware), perangkat lunak (software) dan perangkat keras
(hardware).
e. Blok Basis Data
Basis Data (database) merupakan kumpulan data yang saling berkaitan dan
berhubungan satu dengan yang lainnya, tersimpan diperangkat keras computer
digunakan perangkat untuk memanimpulasinya. Basis Data diakses atau
dimanipulasi dengan menggunakan perangkat lunak paket yang disebut dengan
DBMS (Database Management System).
f. Blok Kendali
Banyak hal yang dapat merusak sistem Informasi, seperti bencana alam,

api,temperatur, air, debu, kecurangan-kecurangan, kegagalan-kegagalan sistem itu


sendiri, ketidak efesienan, sabotase dan lain sebagainya. Beberapa pengendalian
perlu dirancang dan diterapkan untuk meyakinkan bahwa hal-hal yang dapat
merusak sistem dapat dicegah ataupun bila terlanjur terjadi kesalahan-kesalahan
dapat langsung cepat diatasi.
2.1.5

Sistem Informasi Manajemen


Definisi Sistem Informasi Manajemen menurut Wilkinson [Kamaruddin,

1998]bahwa sistem informasi manajemen adalah Suatu kerangka yang menjadi alatalat penghubung bagi sumber daya-sumber daya terkoordinasi guna mengumpulkan,
memproses, mengendalikan dan informasi yang disampaikan melalui jaringan
komunikasi ke berbagai pemakaian menuju satu tujuan atau lebih. [Kamaruddin,
1998].
Pendapat lain juga dikemukakan oleh Barry E Cushing, menurutnya Sistem
Informasi Manajemen adalah Suatu kumpulan manusia dan sumber modal di dalam
suatu organisasi yang bertanggung jawab untuk mengumpulkan dan mengolah data
dalam menghasilkan informasi yang berguna bagi setiap tingkat manajemen dalam
perancangan dan pengendalian aktivitas-aktivitas organisasi. [Komaruddin, 1998].
Jadi Sistem Informasi Manajemen merupakan suatu penerapan sistem yang
melakukan fungsi-fungsi untuk menyediakan semua informasi yang mempengaruhi
semua operasi organisasi yang berguna untuk menyediakan informasi-informasi yang
dibutuhkan suatu organisasi dan semua tingkatan manajemen.
2.2 Peralatan Pendukung (Tools System)
Dalam penulisan kuliah kerja praktik ini penulis menggunakan peralatan
(Tools System) sebagai alat bantu dalam menyediakan kuliah kerja praktik ini,
adapun peralatan yang digunakan :
2.2.1

Diagram Alir Data (DAD atau DFD)


Menurut Raymond Me Leod, Jr. Diagram Alir Data Merupakan alat

pembuatan model yang memungkinkan profesional sistem untuk menggambarkan

sistem sebagai suatu jaringan proses fungsional yang dibutuhkan satu sama lain
dengan alur data baik secara manual ataupun terkomputerisasi. Data Flow Diagram
atau Diagram Arus data adalah suatu gambaran gratis dan suatu sistem yang
menggunakan sejumlah bentuk-bentuk symbol untuk menggambarkan bagaimana
data mengalir melalui suatu proses yang berkaitan.
Simbol atau lambang yang digunakan dalam membuat diagram alir data
yang lazim digunakan, terdiri dari empat buah symbol yaitu :
1. Entitas/Lingkungan Luar (External Entity). Simbol ini digunakan untuk
menggambarkan asal atau tujuan data, menunjukkan entitas atau kesatuan
yang berhubungan dengan sistem, dapat berupa orang, organisasi, atau sistem
lainnya yang akan memberikan input atau menerima input dari sistem atau
keduanya digunakan dengan symbol empat persegi panjang.
2. Proses (Process). Simbol ini digunakan untuk proses pengolahan atau
transformasi data, menunjukkan kegiatan atau kerja yang dilakukan oleh
orang, mesin atau komputer dan hasil suatu data yang masuk kedalam proses
untuk menghasilkan arus data yang akan keluara dari proses, digambarkan
dengan simbol lingkaran.
3. Arus Data (Data Flow). Simbol ini digunakan untuk menggambarkan aliran
data yang berjalan, menunjukan arus data yang berupa masukan untuk Sistem
atau hasil dari proses Sistem yang mengalir diantara proses (process),
simpanan data (data store) dan entitas (external entity) digambarkan dengan
arah panah.
4. Simpanan Data (Data Store). Simbol ini digunakan untuk menggambarkan
Data Flow yang sudah disimpan, menunjukan suatu tempat penyimpanan data
yang dapat berupa suatu file di Sistem Komputer, arsin atau catatan maual,
tabel acuan dan lain-lain digambarkan dengan sepasang garis horizontal.
Tahap pembuatan Diagram Alir Data (DAD) dibagi menjadi tiga
tingkatankontruksi Diagram Alir Data yaitu :
1. Diagram Konteks

Diagram ini dibuat untuk menggambarkan sumber serta tujuan data yang akan
diproses atau dengan kata lain diagram tersebut untuk menggambarkan
system secara global dari keseluruhan sistem yang ada.
2. Diagram Nol
Diagram ini dibuat untuk menggambarkan tahap-tahap proses yang akan ada
didalam konteks atau penjabaran secara rinci.
3. Diagram Detail
Diagram ini dibuat untuk menggambarkan arus data secara lebih detail dan
terperinci dari tahapan proses yang ada dalam diagram nol Berikut ini adalah
aturan main Diagram Alir Data dan bentuk rambut-rambut atau aturan main
yang baku dan berlaku dalam penggunaan diagram alir data untuk membuat
model sistem yaitu :
a. Didalam diagram alir data tidak boleh menghubungkan antara eksternal
entity dengan eksternal entity lain secara langsung.
b. Didalam diagram alir data tidak boleh menghubungkan data store dengan
data store yang lain secara langsung.
c. Didalam diagram alir data tidak diperkenakan menghubungkan data store
dengan eksternal entity secara langsung.
d. Setiap proses harus ada data flow yang masuk dan ada juga data flow yang
keluar.
2.2.2 Kamus Data (Data Dictionary)
Kamus data adalah katalog fakta tentang data dan kebutuhan-kebutuhan
informasi dari suatu sistem informasi. Kamus data dibuat berdasarkan arus data yang
ada pada Diagram Alir Data. Arus data yang ada didalam Diagram Alir Data sifatnya
global dan hanya dapat mencerminkan keterangan yang jelas tentang data yang
dicatat. Untuk maksud keperluan ini, maka kamus data harus memuat hal-hal berikut:
1. Arus Data

Arus data menunjukkan dari mana data mengalir dan kemana data
akan menuju. Keterangan arus data ini perlu dicatat di kamus data supaya
memudahkan mencari arus data didalam diagram arus data.
2. Nama Arus Data
Karena kamus data dibuat berdasarkan arus data yang mengalir
diagram alir data, maka nama dari arus data ini perlu dicatat di kamus data,
sehingga mereka yang membaca Diagram Alir Data memerlukan
penjelasan lebih lanjut tentang suatu arus data tertentu di diagram alira data
dapat langsung mencarinya dengan mudah di kamus data.
3. Tipe Data
Telah diketahui bahwa arus data dapat mengalir dari hasil suatu proses
ke proses yang lainnya. Data yang mengalir ini biasanya dalam bentuk
laporan serta dokumen hasil cetakan komputer. Dengan demikian bentuk
dari yang mengalir dapat berupa dokumen dasar atau formulir, dokumen
hasil cetakan komputer, laporan tercetak, tampilan layar di monitor,
variabel, parameter dan field-field. Bentuk data seperti ini perlu dicatat di
kamus data.
4. Struktur Data
Struktur data menunjukkan arus data yang dicatat pada kamus data
yang terdiri dari item-item atau elemen-elemen data.
5. Alias
Alias atau nama lain dari data yang harus dituliskan. Alias perlu ditulis
karena data yang sama mempunyai nama yang berbeda untuk orang atau
departemen yang satu dengan yang lainnya.

6. Volume
Volume perlu dicatat didalam kamus data adalah tentang volume ratarata dan volume puncak dari arus data. Volume rata-rata menunjukkan

banyaknya arus data yang mengalir dalam satu periode tertentu. Sedangkan
volume puncak menunjukkan volume yang terbanyak.
7. Periode
Periode ini menunjukkan kapan terjadinya arus data ini. Periode perlu
dicatat di kamus data karena digunakan untuk mengidentifikasikan kapan
input data harus dimasukkan kedalam sistem, kapan proses program harus
dilakukan dan kapan laporan-laporan harus dihasilkan.
8. Penjelasan
Untuk lebih memperjelas lagi tentang makna dari arus data yang
dicatat di kamus data, maka bagian penjelasan dapat diisi dengan
keterangan-keterangan tentang analisis data tersebut.
Selain hal tersebut diatas, kamus data juga mempunyai suatu bentuk untuk
mempersingkat arti atau makna dari simbol yang dijelaskan, yang disebut notasi tipe
data Notasi atau Simbol yang digunakan dibagi menjdai dua macam yaitu sebagai :
a. Notasi Tipe Data
Notasi ini digunakan untuk membuat spesifikasi format input maupun
input suatu data. Notasi yang umum digunakan antara lain :
Notasi
X
9
A
Z
.
,
/

Keterangan
Setiap karakter
Angka numeric
Karakter alphabet
Angka nol ditampilkan sebagai spasi kosong
Titik sebagai pemisah ribuan
Koma sebagai pemisah pecahan
Hypen sebagai tanda penghubung
Slash sebagai tanda pembagi
Tabel 1 Notasi Tipe Data

b. Notasi Struktur Data

Notasi ini digunakan untuk membuat spesifikasi elemen data. Dimana notasi yang
umum digunakan adalah sebagai berikut :

Notasi
=
+
()
{}
[]
|
*
@

Keterangan
Terdiri
Dan (And)
Pilih (boleh Ya atau Tidak)
Pengulangan suatu proses (Iterasi)
Pilih salah satu pilihan
Pemisahan pilihan di dalam tanda [ ]
Keterangan atau catatan
Petunjuk (keyfield)
Tabel 2 Notasi Struktur Data

2.3 Definisi Jaringan Komputer


Dengan berkembangnya teknologi komputer dan komunikasi suatu model
komputer tunggal yang melayani seluruh tugas-tugas komputasi suatu organisasi kini
telah diganti dengan sekumpulan komputer yang terpisah-pisah akan tetapi saling
berhubungan dalam melaksanakan tugasnya, sistem seperti ini disebut jaringan
komputer (computer network).
Dalam buku ini kita akan menggunakan istilah jaringan komputer untuk
mengartikan suatu himpunan interkoneksi sejumlah komputer yang autonomous. Dua
buah komputer dikatakan terinterkoneksi bila keduanya dapat saling bertukar
informasui. Betuk koneksinya tidak harus melalui kawat tembaga saja melainkan
dapat emnggunakan serat optik, gelomabng mikro, atau satelit komunikasi.
Untuk memahami istilah jaringan komputer sering kali kita dibingungkan
dengan sistem terdistribusi (distributed system). Kunci perbedaannya adalah bahwa
sebuah sistem terdistribusi,keberadaan sejumlah komputer autonomous bersifat
transparan bagi pemakainya. Seseorang dapat memberi perintah untuk mengeksekusi
suatu program, dan kemudian program itupun akan berjalan dan tugas untuk memilih
prosesor, menemukan dan mengirimkan file ke suatu prosesor dan menyimpan
hasilnya di tempat yang tepat mertupakan tugas sistem operasi. Dengan kata lain,

pengguna sistem terditribusi tidak akan menyadari terdapatnya banyak prosesor


(multiprosesor), alokasi tugas ke prosesor-prosesor, alokasi f\ile ke disk, pemindahan
file yang dfisimpan dan yang diperlukan, serta fungsi-fungsi lainnya dari sitem harus
bersifat otomatis.
Pada suatu jaringan komputer, pengguna harus secara eksplisit log ke sebuah
mesin, secara eksplisit menyampaikan tugasnya dari jauh, secara eksplisity
memindahkan file-file dan menangani sendiri secara umum selusurh manajemen
jaringan. Pada sistem terdistribusi, tidak ada yang perlu dilakukan secara eksplisit,
sermunya sudah dilakukan secara otomatis oleh sistem tanpa sepengetahuan pemakai.
Dengan demikian sebuah sistem terdistribusi adalah suatu sistem perangkat
lunak yang dibuat pada bagian sebuah jaringan computer

BAB III
ANALISA SISTEM BERJALAN

3.1. Umum
CV BIS Production adalah suatu perusahaan yang bergerak dibidang usaha
kreatif, antara lain advertising dan sound system, equipment, lighting, artis agency
dan lainlain.
3.2. Tinjauan Perusahaan
3.2.1. Sejarah Perusahaan
CV BIS Production didirikan pada tahun 2004. Perusahaan ini memulai
usahanya sebagai event organizer dengan nama Bis Production. Sebelumnya
perusahaan ini hanya focus pada penyelenggaraan sebuah acara yaitu sebagai
event organizer. Lambat laun dan seiring dengan berkembangnya perusahaan
ini dan banyaknya harapan untuk lebih memajukan perusahaan, BIS
Production mempunyai sebuah cita-cita untuk membentuk divisi baru yang
nantinya akan memperluas kreatifitas dan ide-ide dalam berbagai bentuk untuk
kepuasan klien. Kemudian cita-cita tersebut menjadi kenyataan, BIS
Production pun membuat devisi baru, guna untuk perluasan proyek yang
membutuhkan kreativitas, property dan ide-ide yang tujuan utamanya adalah
untuk kepuasan klien, antara lain advertising dan sound system, equipment,
lighting, artis agency, dan lain-lain. Semua ini semata-mata diperuntukan bagi
kepuasan suatu perusahaan atau klien untuk mempermudah dan mempercepat
di dalam melakukan semua permintaan (Sumber: CV BIS Production).
3.2.2. Struktur Organisasi dan Fungsi

1. Derector
Mengatur jalannya perusahaan menyeluruh.
2. Secretary
a. Mengerjakan pekerjaan director yang bersifat administrative dan
umum agar efektif, lancar, dan sukses serta menjalankan tanggung
jawab lain yang dibebankan.
b. Membuat jadwal acara Director yang bersifat harian dan mingguan,
baik internal maupun eksternal.
c. Mengadakan dan mengatur perjanjian dengan klien.
3. Manager Operational
Memimpin dan bertanggung jawab atas kegiatan oprasional perusahaan secara
menyeluruh.
4. Account executive
Melaksanakan kegiatan marketing yakni mencari klien dan menjaga hubungan baik
dengan mereka.
5. Creative Departement
a. Menciptakan ide-ide melalui proses brainstorming dan menciptakan
inovasi desain.
b. Memvisualisasikan konsep desain.
6. Media Department
a. Media buying
Melakukan survei tempat yang kemudian akan dipesan, mengurus
perijinan tempat yang akan dipakai dan melakukan tawar menawar
biaya dengan media yang bersangkutan.
b. Media planning
Memegang peranan dalam perancangan dan pemilihan media untuk
klien yang sesuai dengan strategi media serta mengumpulkan datadata guna riset atau referensi.
7. Finance
Bertanggung jawab atas kegiatan pembukuan yaitu mencatat keluar masuknya kas,
menyajikan laporan keuangan sampai urusan pajak perusahaan.
3.3

Prosedur Sistem Berjalan

Prosedur Pemesanan iklan CV BIS Production


1. Proses Pencarian customer
Proses ini dilakukan oleh bagian Account executive dengan cara menjemput bola,
yaitu dengan mendatangi perusaaan-perusahaan yang sekiranya membutuhkan jasa
pembuatan iklan
2. Proses Pengajuan kosep
Setelah Account executive mendapatkan customer lalu divisi Creative Department
mengajukan beberapa kosep iklan yang nantinya dapat dipilih oleh customer.
3. Pemayaran Down Payment (DP)

Setela customer memilih atau menyetujui konsep yang telah diajukan oleh creative
department lalu customer membayar down payment (DP) kepada agian Finance.
4. Eksekusi atau Pelaksanaan Pemuatan Iklan
Setela customer melakukan pembayaran lalu Media Department mempersiapkan
segala sesuatu hyang dibutuhkan untuk pembuatan iklan tersebut. Dan setelah segala
keperluan sudah dipersiapkan mulailah pengerjaan iklan tersebut.
5. Laporan
Semua divisi tesebut melakukan laporan kepada manager oprational yang nantinya
akan dilaporkan lagi kebagian Secretary untuk dimasukan ke laporan kegiatan yang
akan diberikan ke Director.
3.4. Diagram Alir Data (DAD) Sistem Berjalan
3.4.1

Diagram Konteks

Pem_iklan

Pembayaran
eks

Laporan

Ran_iklan

1
CREATIVE
DEPARTMEN

3.4.2

Gambar I
Diagram Alir Data Sistem Berjalan
Diagram Nol Sistem Berjalan

Mencari
Mitra

Creative
Departmen

Membuat
Iklan

melakukan
4

konsep

Pembayaran

Acc
Proses

Eksekusi

Laporan Kegiatan

7
Manager
Oprational

Periksa

1Pembukuan

8
Sekertaris

Gambar 3
Diagram Nol Sistem Berjalan

3.4.3

Diagram Detail Sistem Berjalan

DETAIL I
PROPOSAL
KWITANSI

DETAIL II
KWITANSI

DETAIL III
LAPORAN KEGIATAN

2.0
MEMBUAT
IKLAN

3.0
PEMBAYAR
AN

4.0
Proses laporan

D1

ARSIP
PEMBAYARAN
D2

D3

Gambar 2
Diagram Detail Sistem Berjalan

ARSIP

3.5

Kamus Data

Pada kamus data ini terdapat keterangan tertulis mengenai suatu data secara
lebih rinci, karena kamus data harus dapat memberikan keterangan yang jelas tentang
data yang dicari. Yang akan dijelaskan disini adalah dokumen masukan dan dokumen
keluaran yang berhubungan dengan penggunaan router.
A. Kamus data dokumen masukan
a) Nama arus data : Pemesanan iklan
Alias
: Pem_iklan
Bentuk data
: Cetakan Manual
Arus data
: Costumer Creative Departemen
Periode
: Setiap kali pemesanan
Penjelasan
: Sebagai prosedur pemesanan
Volume
: Setiap ada pesanan
Struhktur data
: Header+isi+Footer
Header=Nm_pem+jenis_form+Judul
Keterangan
: Judul *Pemesanan*
Isi = tanggal_pemesanan+jenis_pemesanan
B. Kamus data dokumen keluaran
a) Nama arus data : Eksekusi
Alias
: Eks
Bentuk data
: Cetakan manual
Arus data
: Creative departemen Media departemen
Periode
: Setiap kali pemesanan
Penjelasan
: Sebagai tindak lanjut pembuatan iklan
Volume
: Jika konsep sudah disetujui
Struktur data
: Header+isi+Footer
Header =Nm_pem+jenis_form+judul
Keterangan
: Judul *Pemesanan*
Isi = Tanggal_pemesanan+jenis_pemesanan+
jadwal selesai
b) Nama arus data
Alias
Bentuk data
Arus data
Periode

: Laporan
: Laporan
: Cetak manual
: Creative departemen Direktur
: Satu bulan sekali

Penjelasan
Volume
Struktur data

: Sebagai laporan pesanan selama satu bulan


: Setiap pesanan selesai
: Header+isi+Footer
Header=Nm_pem+jenis_pemesanan+tanggal_
selesai

c) Nama arus data


Alias
Bentuk data
Arus data
Periode
Penjelasan
Volume
Struktur data

Keterangan

: pembayaran
: Pembayaran
: Cetak auto
: Costumer Finnace
: Setiap kali pembayaran
: Sebagai kewajiban customer
: Jika iklan sudah selesai dibuat
: Header+isi+Footer
Header=Nm_pem+Jenis_pemesanan+jumlah_h
arga
: Judul *Pemesanan*
Isi=Nm_pem+Jenis_pemesanan+jumlah_harga

3.6

Spesifikasi Sistem Berjalan

Yang dimaksud dengan spesifikasi sistem berjalan adalah perincian dari bentuk
dokumen-dokumen yang digunakan dalam proses penyewaan kamar. Bentuk
dokumen itu sendiri digolongkan dalam dua bagian, yaitu dokumen masukan dan
dokumen keluaran.
A. Speksifikasi dokumen masukan
a) Nama arus data
Alias
Bentuk data
Arus data
Periode
Penjelasan
Volume
Struhktur data

: Pemesanan iklan
: Pem_iklan
: Cetakan Manual
: Costumer Creative Departemen
: Setiap kali pemesanan
: Sebagai prosedur pemesanan
: Setiap ada pesanan
: Header+isi+Footer
Header=Nm_pem+jenis_form+Judul
Keterangan
: Judul *Pemesanan*
Isi = tanggal_pemesanan+jenis_pemesanan
B. Spesifikasi dokumen keluaran
a) Nama arus data

: Eksekusi

Alias
Bentuk data
Arus data
Periode
Penjelasan
Volume
Struktur data
Keterangan

: Eks
: Cetakan manual
: Creative departemen Media departemen
: Setiap kali pemesanan
: Sebagai tindak lanjut pembuatan iklan
: Jika konsep sudah disetujui
: Header+isi+Footer
Header =Nm_pem+jenis_form+judul
: Judul *Pemesanan*
Isi = Tanggal_pemesanan+jenis_pemesanan+
jadwal selesai

BAB IV
PENUTUP
4.1

Kesimpulan

Berdasrkan penjelasan dari hasil laporan magang di CV BIS Production, dapat


disimpulkan sebagai berikut :
1. Metode jemput bola yang dilakukan oleh CV BIS Production sangatlah
efektif dalam menyiasati banyaknya perusaaan sejenis yang bergerang
dibidang ini.
2. Dalam departemen kreatif dalam perusahaan iklan diperlukan orang-orang
kreatif sebagai tokoh yang sentral dalam dunia periklanan. Karena proses
pembuatan iklan dimulai dari konsep dasar yaitu brainstorming sampai
dengan layout iklan. Bagian kreatif memiliki tugas yaitu menjual ide atau
gagasan sesuai dengan keinginan konsumen.

4.2

Saran
1. Bagi CV BIS Production

Bagi perusahaan disarankan untuk lebih memperhatikan kemampuan karyawan,


khususnya di departemen kreatif karena kemampuan yang dimiliki karyawan
menunjukan kreatifitas yang dapat membantu perusahaan dalam meningkatkan
kepuasan pelanggan. Cara perusahaan untuk dapat memiliki karyawan yang kreatif
dapat dilakukan saat perekrutan karyawan.
2. Bagi karyawan CV BIS Production
Disaran bagi karayawan, khususnya di departemen kreatif meskipun sudah
memiliki kreativitas yang diharapkan masih mau untuk belajar dan mampu terus

menggali kreativitas yang dimiliki sehingga gagasan dan pekerjaan menghasilkan


karya yang kreatif dan mampu meningkatkan perkembangan perusahaan. Cara yang
dapat dilakukan karyawan di departemen kreatif, antara lain :
a. Dapat meningkatkan kreativitas melalui media elektronik seperti
internet, dan di media cetak di surat kabar atau majalah.
b. Mau belajar dari karyawan lain yang sudah lebih berpengalaman.
c. Mau bertukar informasi dan ide-ide yang dimiliki

DAFTAR PUSTAKA

www.google.com

DAFTAR RIWAYAT HIDUP


A. Biodata Mahasiswa
N.I.M

: 12134019

Nama Lengkap

: Wicaksono Dwi H

Tempat/Tanggal Lahir : Jakarta/18 Mei 1994


Agama

: Islam

Alamat Lengkap

: Karangasem Rt002/004, Gumpang, Kartasura, Sukoharjo

B. Riwayat Pendidikan Formal


a. SDN Pucangan 04
b. SMP N 03 Kartasura
c. SMA N 01 Kartasura

Jakarta, Desember 2015


Saya yang bersangkutan

___________________
Wicaksono Dwi H.

DAFTAR RIWAYAT HIDUP


A. Biodata Mahasiswa
N.I.M

: 12130265

Nama Lengkap

: Rifki

Tempat/Tanggal Lahir : Jakarta/05 Desember 1993


Agama

: Islam

Alamat Lengkap

: Jl.Krt.Dr.Radjiman

B. Riwayat Pendidikan Formal


a. SDN Jatinegara 09 pagi
b. SMP N 92 Rawa Mangun
c. SMK N 39
C.Riwayat Organisasi
a.Senat Mahasiswa BSI Jatiwaringin

Jakarta, Desember 2015


Saya yang bersangkutan

___________________
Rifki.

LAMPIRAN