Anda di halaman 1dari 70

BAHAN AJAR

DISEMINASI DAN SOSIALISASI KETEKNIKAN


BIDANG PLP SEKTOR PERSAMPAHAN

MODUL 09
TEKNOLOGI PENGOLAHAN
SAMPAH

K E M E N T E R I A N
P E K E R J A A N
D I R E K T O R A T J E N D E R A L C I P T A
DIREKTORAT PENGEMBANGAN PENYEHATAN

U M U M
K A R Y A

LINGKUNGAN PERMUKIMAN

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI .................................................................................................................. i
DAFTAR GAMBAR .................................................................................................... ii
DAFTAR TABEL ........................................................................................................ iii
1. PENGOLAHAN SAMPAH .......................................................................... 617
2. SKALA PENGOLAHAN SAMPAH............................................................ 619
3. TEKNOLOGI PENGOLAHAN SAMPAH .................................................. 621
3.1. Teknologi Pemilahan............................................................................. 622
3.2. Anaerobik Digester ............................................................................... 628
3.3. Composting (pengomposan):................................................................. 631
3.4. Insinerasi (Pembakaran) ........................................................................ 639
3.5. Pirolisis dan Gasifikasi .......................................................................... 641
3.6. Daur Ulang Sampah .............................................................................. 646
3.7. Stasiun Peralihan Antara (SPA) ............................................................ 649
3.8. Tempat Pengolahan Sampah Terpadu (TPST)/IPST ............................. 660
3.9. Intermediate Treatment Facility (ITF) .................................................. 674
3.10.
Teknologi Pengolahan Plastik ........................................................... 675
3.11.
Pengolahan Sampah Kertas ............................................................... 678

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2. 1 Pengolahan skala individu ................................................................................... 619
Gambar 2. 2Proses pengolahan skala kawasan ......................................................................... 620
Gambar 2. 3 Proses pengolahan sampah kota........................................................................... 620
Gambar 3. 1 Contoh pemilahan sampah di German pada tahun 1893 ...................................... 622
Gambar 3. 2 Pemilahan sampah secara manual ........................................................................ 623
Gambar 3. 3 Magnetic Separation dan Mechanical Shredding, contoh teknologi pemilahan
sampah secara mekanis ............................................................................................................. 623
Gambar 3. 4 Skema pengolahan mekanis dengan MBT ........................................................... 624
Gambar 3. 5 Skema pengolahan biologis dalam MBT ............................................................. 625
Gambar 3. 6 Skema integrasi pengolahan mekanis dan biologis dalam MBT .......................... 626
Gambar 3. 7 Tahap pengolahan mekanis dalam MBT .............................................................. 627
Gambar 3. 8 Tahap aerated heaps pada MBT ........................................................................... 627
Gambar 3. 9 Sampah yang dapat dikomposkan ........................................................................ 632
Gambar 3. 10 Aerobic composting ............................................................................................ 633
Gambar 3. 11 Pengayakan kompos ........................................................................................... 637
Gambar 3. 12Unit-unit pada insinerator skala kota................................................................... 641
Gambar 3. 13Skema perbedaan pirolisis, gasifikasi, dan pembakaran ..................................... 642
Gambar 3. 14Berbagai jenis gasifier ......................................................................................... 645
Gambar 3. 15 Hirarki pengelolaan sampah ............................................................................... 646
Gambar 3. 16 Analisis kelayakan pembangunan SPA skala kawasan ...................................... 651
Gambar 3. 17 Contoh denah SPA skala kawasan ..................................................................... 655
Gambar 3. 18 Contoh tampak samping SPA skala kawasan ..................................................... 655
Gambar 3. 19 Mekanisme penanganan sampah di SPA skala kawasan .................................... 656
Gambar 3. 20 Contoh salah satu model pengolahan sampah di TPST ...................................... 662

ii

DAFTAR TABEL
Tabel 3. 1 Kelebihan dan kelemahan alternatif sistem pengolahan sampah ............................ 621
Tabel 3. 2 Perbandingan pengomposan aerob dan anaerob ...................................................... 634
Tabel 3. 3 Standar kualitas kompos .......................................................................................... 638
Tabel 3. 4 Cakupan pelayanan SPA skala kawasan .................................................................. 651
Tabel 3. 5 Kebutuhan luas lahan SPA ....................................................................................... 652
Tabel 3. 6 Alternatif model pengolahan lindi di SPA skala kawasan ....................................... 653
Tabel 3. 7 Kebutuhan tenaga kerja SPA skala kawasan............................................................ 658
Tabel 3. 8 Rekapitulasi pedoman teknis pembangunan SPA skala kawasan ............................ 659
Tabel 3. 9 Contoh bahan, operasi, serta kebutuhan peralatan dalam TPST .............................. 662
Tabel 3. 10 Luas TPS dan volume kontainer yang digunakan .................................................. 669
Tabel 3. 11 Luas lahan untuk kontainer .................................................................................... 669
Tabel 3. 12 Dimensi bak penimbunan ....................................................................................... 670
Tabel 3. 13 Kebutuhan composting dengan aerobic windrow composting untuk 1m3 sampah
imput/jam .................................................................................................................................. 673
Tabel 3. 14 Kebutuhan lahan fasilitas daur ulang dan composting dengan anaerobic facultative
untuk 1m3 sampah input/jam ..................................................................................................... 674
Tabel 3. 15 Jenis, sumber dan produk daur ulang sampah kertas.............................................. 678

iii

iv

TEKNOLOGI PENGOLAHAN SAMPAH


1. PENGOLAHAN SAMPAH
Pengolahan sampah merupakan bagian dari penanganan sampah dan menurut UU Nomor 81
Tahun 2008 didefinisikan sebagai proses perubahan bentuk sampah dengan mengubah
karakteristik, komposisi, dan jumlah sampah. Pengolahan sampah merupakan kegiatan yang
dimaksudkan untuk mengurangi jumlah sampah, disamping memanfaatkan nilai yang masih
terkandung dalam sampah itu sendiri, baik berupa bahan daur ulang, produk lain, maupun
energi. Pengolahan sampah yang pada umumnya dilakukan dapat berupa pengomposan,
recycling/daur ulang, pembakaran (insinersi), dan lain-lain. Menurut PP Nomor 81 Tahun 2012
Pasal 16, pengolahan sampah meliputi beberapa hal sebagai berikut.
a. Pemadatan
b. Pengomposan
c. Daur ulang material dan/atau
d. Daur ulang energi
Teknologi pengolahan sampah yang saat ini berkembang dan sangat dianjurkan bertujuan bukan
hanya untuk memusnahkan sampah tetapi juga untuk me-recovery bahan dan/atau enersi yang
terkandung di dalamnya. Pemanfaatan enersi merupakan salah satu teknologi yang paling
banyak dikembangkan dan diterapkan, khususnya dalam bentuk teknologi waste-to-energy,
yang menghasilkan enersi panas atau gas-bio yang berhasil dikeluarkan untuk kebutuhan enersi
terbarukan (Damanhuri & Tri Padmi, 2010).
Pengolahan secara umum merupakan proses transformasi sampah baik secara fisik, kimia,
maupun biologi. Masing masing definisi dari proses transformasi tersebut dapat dijelaskan
sebagai berikut.
a. Transformasi Fisik
Perubahan sampah secara fisik melalui beberapa metoda atau cara yaitu :
- Pemisahan komponen sampah: dilakukan secara manual atau mekanis. Sampa yang bersifat
heterogen dipisahkan menjadi komponen- komponennya, sehingga bersifat lebih homogen.
Langkah ini dilakukan untuk keperluan daur ulang. Demikian pula sampah yang bersifat
berbahaya dan beracun (misalnya sampah laboratorium berupa sisa-sisa zat kimia) sedapat
mungkin dipisahkan dari jenis sampah lainnya, untuk kemudian diangkut ke tempat
pembuangan khusus.
- Mengurangi volume sampah dengan pemadatan atau kompaksi. Dilakukan dengan
tekanan/kompaksi. Tujuan dari kegiatan ini adalah untuk menekan kebutuhan ruang
sehingga mempermudah penyimpanan, pengangkutan, dan pembuangan. Reduksi volume

617

juga bermanfaat untuk mengurangi biaya pengangkutan dan pembuangan. Jenis sampah yang
membutuhkan reduksi volume antara lain kertas, karton, plastik, dan kaleng.
- Mereduksi ukuran dari sampah dengan proses pencacahan. Tujuan hampir sama dengan
proses kompaksi dan juga bertujuan memperluas permukaan kontak dari komponen
sampah.
b. Transformasi Kimia
Perubahan bentuk sampah secara kimiawi dengan menggunakan prinsip proses pembakaran
atau insenerasi. Proses pembakaran sampah dapat didefinisikan sebagai pengubahan bentuk
sampah padat menjadi fasa gas, cair, dan produk padat yang terkonversi, dengan pelepasan
energi panas.
Proses pembakaran ini sangat dipengaruhi oleh karakteristik dan komposisi sampah yaitu :
1. Nilai kalor dari sampah, dimana semakin tinggi nilai kalor sampah maka akan semakin
mudah proses pembakaran berlangsung. Persyaratan nilai kalor adalah 4500 kJ/kg sampah
agar dapat terbakar.
2. Kadar air sampah, semakin kecil dari kadar air maka proses pembakaran akan berlangsung
lebih mudah.
3. Ukuran partikel, semakin luas permukaan kontak dari partikel sampah maka semakin
mudah sampah terbakar.
Jenis pembakaran dapat dibedakan atas :
1. Pembakaran stoikhiometrik, yaitu pembakaran yang dilakukan dengan suplai udara/oksigen
yang sesuai dengan kebutuhan untuk pembakaran sempurna.
2. Pembakaran dengan udara berlebih, yaitu pembakaran yang dilakukan dengan suplai udara
yang melebihi kebutuhan untuk berlangsungnya pembakaran sempurna.
3. Gasifikasi, yaitu proses pembakaran parsial pada kondisi substoikhiometrik, di mana
produknya adalah gas-gas CO, H2, dan hidrokarbon.
4. Pirolisis, yaitu proses yang berlangsung tanpa kehadiran oksigen sama sekali, menggunakan
enersi dari luar untuk menggerakkan reaksi pirolisa yang bersifat endotermis
(Damanhuri&Tri Padmi, 2010).
c. Transformasi Biologi
Perubahan bentuk sampah dengan memanfaatkan aktivitas mikroorganisme untuk
mendekomposisi sampah menjadi bahan stabil yaitu kompos. Teknik biotransformasi yang
umum dikenal adalah:
1. Komposting secara aerobik (produk berupa kompos).
2. Penguraian secara anaerobik (produk berupa gas metana, CO2 dan gas- gas lain, humus

618

atau lumpur). Humus/lumpur/kompos yang dihasilkan sebaiknya distabilisasi terlebih


dahulu secara aerobik sebelum digunakan sebagai kondisioner tanah.
Tujuan akhir pengolahan sampah secara mekanikal-biologis
1. Penurunan volume sampah yang akan ditimbun di landfill
- Untuk mengurangi kebutuhan kapasitas landfill dan untuk memperpanjang usia pakai
landfill
2. Penurunan aktivitas biologis
- Pengurangan fraksi limbah biologis dapat meminimalkan produksi gas yang tidak
terkontrol.
3. Pengurangan substansi yang berbahaya
- Mengantisipasi adanya substansi berbahaya yang dapat mencemari air tanah bila lindi
tidak terkumpul atau terkelola dengan baik.
4. Mengurangi kandungan air yang masuk ke dalam landfill
5. Mengurangi pengendapan yang dapat terjadi di landfill
6. Recovery material dan energi
- Pengolahan sampah sebisa mungkin menghasilkan energi contohnya biogas
7. Pengurangan biaya operasional dan post-operation landfill
8. Meningkatkan kestabilan landfill
- Tidak diperlukan sistem pengumpul gas dan mengurangi potensi pencmaran
lingkungan akibat lindi
2.
SKALA PENGOLAHAN SAMPAH
Berdasarkan metoda pengolahan dan tanggung jawab pengelolaan maka skala pengolahan
dapat dibedakan atas beberapa skala yaitu :
Skala individu; yaitu pengolahan yang dilakukan oleh penghasil sampah secara langsung di
sumbernya (rumah tangga/kantor). Contoh pengolahan pada skala individu ini adalah
pemilahan sampah atau komposting skala individu.

Pemilahan sampah

Proses komposting

Gambar 2. 1 Pengolahan skala individu

619

Skala kawasan: yaitu pengolahan yang dilakukan untuk melayani suatu lingkungan/ kawasan
(perumahan, perkantoran, pasar,dll). Lokasi pengolahan skala kawasan dilakukan di TPST
(Tempat Pengolahan Sampah Terpadu). Proses yang dilakukan pada TPST umumnya berupa
: pemilahan, pencacahan sampah organik, pengomposan, penyaringan kompos, pengepakan
kompos, dan pencacahan plastik untuk daur ulang.

Pemilahan sampah

Proses komposting

Gambar 2. 2 Proses pengolahan skala kawasan


Skala kota; yaitu pengolahan yang dilakukan untuk melayani sebagian atau seluruh
wilayah kota dan dikelola oleh pengelola kebersihan kota. Lokasi pengolahan dilakukan di
Instalasi Pengolahan Sampah Terpadu (IPST) yang umumnya menggunakan bantuan
peralatan mekanis.

Lokasi MRF skala kota

Proses komposting skala kota

Gambar 2. 3 Proses pengolahan sampah kota

620

3.
TEKNOLOGI PENGOLAHAN SAMPAH
Terdapat beberapa teknologi pengolahan yang dapat diterapkan. Berdasarkan SNI 19-2454-2002
tentang Tata cara teknik operasional pengelolaan sampah perkotaan, teknik pengolahan sampah,
terdapat beberapa teknik pengolahan sampah, antara lain:
1. Pengomposan
a. Berdasarkan kapasitas (individual, komunal, skala lingkungan)
b. Berdasarkan proses (alami, biologis dengan cacing, biologis dengan mikro organisme
tambahan)
2. Insinerasi yang berwawasan lingkungan
3. Daur ulang
a. Sampah an organic disesuaikan dengan jenis sampah
b. Menggunakan kembali sampah organic sebagai makanan ternak
4. Pengurangan volume sampah dengan pencacahan atau pemadatan
5. Biogasifikasi (pemanfataan energi hasil pengolahan sampah)
Damanhuri & Tri Padmi (2010) menyebutkan kelebihan dan kelemahan beberapa tekonologi
pengolahan sampah, seperti yang tertera pada Tabel 3.1.
Tabel 3. 1 Kelebihan dan kelemahan alternatif sistem pengolahan sampah (Damanhuri & Tri
Padmi, 2010)
Jenis pengolahan
Composting
(pengomposan):
High rate (modern)
Windrow composting
(sederhana)

Kelebihan

- Proses pengomposan
-

Pemadatan

lebih cepat
Volume sampah yang
terbuang berkurang
Tidak memerlukan
banyak peralatan
Sesuai untuk sampah
yang banyak
mengandung unsur
organik
Volume sampah yang
terbuang berkurang
Biaya investasi lebih
murah
Volume sampah yang
terbuang dapat
dikurangi
Praktis/efisien dalam
pengangkutan ke TPA

Kelemahan

- Memerlukan
-

Catatan

- Harga kompos yang

peralatan lebih
dihasilkan lebih
banyak dan kompleks
mahal daripada
pupuk kimia
Biaya investasi mahal
Biaya operasi lebih
Perlu perawatan yang
tinggi dari harga
baik dan kontinu
jual
Proses pengomposan
lebih lama
Memerlukan tenaga
lebih banyak

- Biaya investasi,
operasi, dan
pemeliharaan realtif
mahal

- Dianjurkan bila
jarak ke pemrosesan
akhir lebih dari 25
km.

621

Jenis pengolahan
Insinerasi (Pembakaran)

Recycling (Daur Ulang)

Kelebihan
Untuk kapasitas besar
hasil sampingan dari
pembakaran dapat
dimanfaatkan antara
lain untuk
pembangkitan tenaga
listrik
Volume sampah
menjadi sangat
berkurang
Hygienis
Pemanfaatan kembali
bahan-bahan
(anorganik) yang
sudah terpakai
Merupakan lapangan
kerja bagi pemulung
sampah (informal)
Volume sampah yang
terbuang berkurang,
menghemat lahan
pembuangan akhir.

Kelemahan
- Biaya investasi dan
operasi mahal
- Dapat menimbulkan
polusi udara

Catatan
Ada 2 (dua) tipe:
- Sistem pembakaran
berkesinambungan
untuk kapasitas
besar (>100
ton/hari)
- Sistem pembakaran
terputus untuk
kapasitas kecil
(<100 ton/hari).

- Tidak semua jenis

- Dianjurkan

sampah bisa di daur


ulang
- Memerlukan
peralatan yang relatif
lebih mahal bila
dilaksanakan secara
mekanis
- Kurang sehat bagi
pemulung sampah
(informal)

pemisahan mulai
dari sumber
sampahnya.

3.1. Teknologi Pemilahan


Salah satu cara yang dapat digunakan untuk meminimalkan timbulan sampah di TPA adalah
pemilahan sampah sejak di sumber. Pengumpulan sampah secara terpisah sudah mulai
diterapkan di Negara German pada tahun 1893, yaitu dengan memisahkan wadah sampah
kering, debu atau butiran, dan sampah organik.

Gambar 3. 1 Contoh pemilahan sampah di German pada tahun 1893

622

Seiring perkembangan jaman, proses pemilahan sampah tidak lagi dilakukan secara manual,
tetapi menggunakan mesin atau dilakukan secara mekanik.

Gambar 3. 2 Pemilahan sampah secara manual

Gambar 3. 3 Magnetic Separation dan Mechanical Shredding, contoh teknologi pemilahan


sampah secara mekanis
Pada perkembangannya, pemilahan sampah secara mekanis dilakukan secara terintegrasi dalam
suatu unit pemilahan mekanis. Tidak jarang, pengolahan secara mekanis tersebut berlanjut
dengan pengolahan biologis. Integrasi pengolahan mekanis dan biologis ini dikenal dengan
teknologi Mechanical Biological Treatment (MBT).
Mechanical Biological Treatment (MBT).
MBT merupakan integrasi dari proses pengolahan biologis dan mekanis. Berikut disajikan
skema pengolahan mekanis, skema pengolahan biologis dan integrasi dari kedua pengolahan
tersebut.

623

Gambar 3. 4 Skema pengolahan mekanis dengan MBT

624

Gambar 3. 5 Skema pengolahan biologis dalam MBT

625

Gambar 3. 6 Skema integrasi pengolahan mekanis dan biologis dalam MBT


Prinsip kerja dari MBT adalah pemilahan material dengan beberapa tujuan, yaitu:
Memisahkan material untuk recovery energi
Memisahkan material untuk recovery material
Memisahkan material untuk mempermudah proses pengolahan biologis
Setelah mengalami pemisahan, material-material tersebut akan mengalami dua proses dasar
pengolahan yaitu stabilisasi dan pengeringan sampah untuk recovery energi dan pengolahan
sampah untuk mengurangi emisi yang akan ditimbulkan landfill. MBT menerapkan system
pengolahan yang berbeda untuk setiap tipe material sampah. Sampah dengan kandungan air
yang tinggi akan mengalami proses pengolahan biologis dengan tahapan aerated windrow heap
composting. Sedangkan pada tahap mekanik, tipe material ini akan melalui proses shredder,
sieving drum, magnetic separator, dan sorting. Material dengan kandungan air yang rendah akan
mengalami tahap mekanis terlebih dahulu sebelum menjalani proses pengolahan secara biologis.
Proses mekanis yang dilalui berupa sieving drum, magnetic separator, sorting cabin. Sedangkan
proses biologisnya tetap menggunakan aerated windrow heap composting.

626

Gambar 3. 7 Tahap pengolahan mekanis dalam MBT

Gambar 3. 8 Tahap aerated heaps pada MBT


Sebagai teknologi pra-treatment sampah, MBT menawarkan beberapa keuntungan, antara lain
sebagai berikut.
1. Menurunkan besar timbulan sampah lebih dari 50%
2. Meningkatkan usia pakai landfill hingga 3-4 kali
3. Menurunkan aktivitas biolgis hingga lebih dari 90%
4. Mengurangi potensi emisi landfill hingga lebih dari 90% (gas dan lindi yang dihasilkan oleh
landfill menurun)
5. Mengurangi kandungan air
6. Mengurangi aktivitas pengendapan
7. Recovery material dan energy

627

8. Mengurangi biaya operasional dan post-operasional


9. Mempermudah operasional landfill
10. Memiliki proses operasional dan control yang sederhana
11. Meningkatkan kestabilan landfill
3.2.
Anaerobik Digester
Proses anaerob adalah proses pengolahan secara biologi yang terjadi tanpa kehadiran oksigen.
Pengolahan secara anaerob dilakukan oleh mikroorganisme fakultatif dan obligat anaerob,
dimana tanpa kehadiran oksigen akan mengubah senyawa organic menjadi gas sebagai hasil
akhir semacam karbondioksida dan metana. Pada proses anaerob yang menjadi akseptor
electron adalah senyawa organic dari perubahan organic menjadi CH4. Fermentasi anaerob
membutuhkan organisme lain dalam mendegradasi senyawa organic menjadi metan karena
terbatasnya jumlah substratyang dikatabolisme oleh bakteri metanogen (Sawatdeenarunat,
2006).
Anaerobic digestion (AD) serupa dengan pengomposan tetapi dalam kondisi tanpa oksigen.
Terdapat berbagai variasi anaerobic digestion yang meliputi (Juniper, 2005):
Proses kering (penambahan air minimal) dan basah (suspense atau slurry)
Proses mesofilik (35o) dan termofilik (55oC)
Proses satu tahap dan dua tahap
Perkolasi, hidrolisis dan fermentasi dari fasa yang mengandung air
Proses interval (aerobic-anaerobik-aerobik)
Digestion dibagi menjadi dua kelompok berdasarkan kandungan airnya, yaitu fermentasi kering
dengan kadar padatan terlarut > 25% dan fermentasi basah dengan kadar padatan terlarut <15%.
Anaerobi digestion pada umumnya dikombinasikan dengan tahap dari proses pengomposan
karena tidak semua substansi organic dapat didegradasi dalam kondisi anaerob.
Anaerobic digestion wet (basah) membutuhkan biaya operasional yang lebih tinggi dibanding
dengan anaerobic digestion dry (kering). Pada system basah, proses degradasi menghasilkan
lebih banyak residu berupa air sehingga operasional anaerobic digestion juga harus dilengkapi
dengan sarana pengolahan efluen tersebut. Keuntungan dari system kering adalah permasalahan
seperti settling, foaming, dan flotasi yang sering muncul pada system basah dapat dihindari.
Namun anaerobic digestion kering sangat ditentukan oleh material input, sehingga proses ini
sangat bergantung pada pengadukan eksternal dari input sampah untuk homogenitas.

628

Untuk melakukan pengolahan sampah dengan metode anaerobic digestion, terdapat beberapa
faktor yang harus diperhatikan, antara lain ketersediaan oksigen, kadar air, ukuran dan densitas,
temperature, pH dan alkalinitas, rasion C/N, kelembaban, toksisitas, dan logam berat.
Ketersediaan Oksigen
Bakteri metanogen adalah bakteri strict anaerob, makan kehadiran O2 akan mengganggu proses
dan merupakan inhibitor.
Kadar Air
Kadar air sangat berpengaruh dalam proses dekomposisi secara biologi. Selain itu juga dapat
menstimulasi pertumbuhan bakteri dan proses metanogenesis. Kurva yang terbentuk akan
cenderung naik pada tahap hidrolisis kemudian menurun dan stabil. Kadar air yang rendah akan
menghambat proses degradasi karena mikroorganisme yang ada di dalam reactor akan lebih
banyak tertutup oleh air dibandingkan udara sehingga akan menciptakan suasana anaerob.
Ukuran dan Densitas
Kecepatan dekomposisi tergantung dari rasio luas permukaan terhadap volume. Semakin besar
rasio, berarti ukuran semakin kecil, maka dekomposisi semakin cepat. Jika dekomposisi
berlangsung cepat, maka pembentukan gas CH4 akan semakin cepat pula.
Temperatur
Temperatur merupakan parameter proses yang sangat penting. Bakteri anaerob bertahan hidup
dari temperature beku hingga 70oC, tetapi berkembang dengan baik pada kondisi mesofilik
(25oC 40oC, optimum pada 35oC) atau dalam kondisi termofilik (50oC-65oC, optimum pada <
55oC). Bakteri metan tumbuh baik pada temperature mesofilik (30oC-40oC) maupun termofilik
(45oC-55oC). Kecepatan reaksi mikroorganisme menurun pada range diantara kedua
temperature optimum tersebut.
Sebagian besar digester anaerob dioperasikan pada temperature mesofilik, tapi proses
metanogenesis juga dapat terjadi pada temperature terendah, 4oC. Menjaga temperature agar
konstan lebih penting daripada menjaga temperature yang memberikan laju maksimum dalam
proses metanogenesis karena penyesuaian bakteri matanogen terhadap perubahan kondisi lebih
lambat dari pada bakteri asidogen. Hal tersebut menyebabkan akumulasi produk asam-asam
organic. Akibatnya akan terjadi ketidakseimbangan yang dapat menjurus pada kegagalan proses.
pH dan Alkalinitas
pH merupakan variable utama yang harus diatur dan dijaga. pH digester yang diperbolehkan
sekitar 5,5-8,5. Namun, bakteri metanogen hanya dapat hidup pada pH 6,7-7,4 (Buekens, 2005).
Komposisi maupun kecepatan produksi dipengaruhi oleh perubahan dalam pH digester.

629

Sebagian besar mikroorganisme tumbuh di bawah pH netral karena nilai pH yang lain berakibat
tidak baik pada metabolism dengan merubah kesetimbangan kimia dari reaksi enzimatik atau
dengan merusak enzim mikroorganisme kelompok metanogen yang paling sensitive terhadap
pH.
Pada dasarnya alkalinitas menyatakan jumlah total asam yang dapat dinetralkan oleh basa yang
ditambahkan ke dalam system. Jika konsentrasi asam volatile naik, pH dibuffer oleh alkalinitas
bikarbonat. Dengan demiian nilai alkalinitas yang rendah dalam reactor anaerob bukan
merupakan factor yang aman bila terjadi peningkatan konsentrasi asam volatile. Untuk
mengontrol alkalinitas dan pH dilakukan penambahan bahan-bahan alkali seperti kapur, Na2CO3
atau NaOH ke dalam reaktor.
Rasio C/N
Rasio C/N yang optimum untuk proses anaerob adalah 30. Range rasio C/N optimum untuk
pembentukan metan 20-35%, sedangkan rasio C/P ideal hanya 150 (Oktaviani, 2008). Jika
kandungan substrat diukur sebagai COD, maka seringkali dinyatakan bahwa rasio COD:N:P
pada air limbah yang akan diolah harus mendekati 250:5:1 untuk pengolahan anaerobic (Metcalf
and Eddy, 1991).
Kelembaban
Disamping merupakan kebutuhan mikroorganisme, kelembaban juga dibutuhkan untuk
mengencerkan cairan nutrisi dan mendistribusikan nutrisi dalam timbunan sampah. Disamping
itu, laju produksi gasbio akan bertambah dengan bertambahnya kelembaban. Peningkatan laju
produksi gasbio sangat berarti pada kandungan kelembaban sekitar 60-70% dan cenderung
menurun pada level yang lebih tinggi.
Toksisitas
Proses digesti dihambat oeh tingkat toksik dari berbagai zat. Indikator paling sensitif dari
toksisitas adalah produksi metan, selain peningkatan asam volatil. Senyawa yang dapat
mengganggu berlangsungnya proses anaerob itu antara lain adalah asam volatile, ammonia,
hydrogen sulfide, logam berat, dan salinitas (Grady & Lin, 1990)
Logam berat
Kehadiran logam, terutama logam berat dalam tanah dan air tanah patut mendapatkan perhatian
yang serius paling tidak karena hal-hal berikut.
Sifat racun logam dan potensial karsinogeniknya
Mobilitas dalam tanah bisa dengan cepat berubah, dari yang tadinya immobile atau dalam
bentuk logamnya menjadi bentuk terlarut dalam spesies yang dengan mudah dapat berubah.

630

Logam mempunyai sifat konservatif dan cenderung kumulatif dalam tubuh manusia.
3.3.
Composting (pengomposan):
Kompos didefinisikan sejenis pupuk organik, dimana kandungan unsur N, P dan K yang tidak
terlalu tinggi , hal ini membedakan kompos dengan pupuk buatan. Kompos sangat banyak
mengandung unsur hara mikro yang berfungsi membantu memperbaiki struktur tanah dengan
meningkatkan porositas tanah sehingga tanah menjadi gembur dan lebih mampu menyimpan
air (Tchobanoglous et al.,1993). Adapun manfaat dari kompos adalah :
Memperbaiki struktur tanah;
- Sebagai bahan baku pupuk organik;
- Sebagai media remediasi tanah yang tercemar (pemulih tanah akibat pencemaran bahan
kimia yang toxic terhadap mikroba tanah);
- Meningkatkan oksigen dalam tanah;
- Menjaga kesuburan tanah;
- Mengurangi kebutuhan pupuk inorganik.
Cara atau metoda untuk membuat kompos adalah proses komposting. Proses komposting ini
merupakan proses dengan memanfaatkan proses biologis yaitu pengembangan massa mikroba
yang dapat tumbuh selama proses terjadi. Metoda ini adalah proses biologi yang
mendekomposisi sampah (terutama sampah organic yang basah) menjadi kompos karena
adanya interaksi kompleks dari organisme yang terdapat secara alami. Berdasarkan prinsip
proses biologis ini, maka karakteristik dari mikroba menjadi penting untuk diperhatikan. Jenis
mikroba yang dimaksud adalah jenis mikroba yang diklasifikasikan dari cara hidupnya, yaitu :
-

Mikroba anarobik (yaitu mikroba yang hidup tanpa oksigen); jenis mikroba ini juga dibagi
dalam 2 jenis, yaitu: mesofilik (hidup pada temperature 20-40oC), dan thermophilic (hidup
pada temperature 45-70oC)
Mikroba aerobic adalah mikroba yang hanya dapat hidup dengan adanya oksigen. Sama
dengan mikroba anaerobic berdasarkan fluktuasi kondisi suhu di dalam tumpukan kompos
dapat dibedakan menjadi mesophilic dan thermophilic.

Proses komposting merupakan suatu proses yang paling relatif mudah dan murah, serta
menimbulkan dampak lingkungan yang paling rendah. Proses ini hampir sama dengan
pembusukan secara lamiah, dimana berbagai jenis mikroorganisme berperan secara serentak
dalam habitatnya masing-masing. Makanan untuk mikorooganisme adalah sampah, sedangkan
suplai udara dan air diatur dalam proses komposting ini.

631

Jenis sampah sangat mempengaruhi proses composting ini. Sampah yang dapat dikomposkan
adalah sampah organik atau sering disebut sampah basah adalah jenis sampah yang berasal
dari jasad hidup sehingga mudah membusuk dan dapat hancur secara alami. Contohnya
adalah sayuran, daging, ikan, nasi, ampas perasan kelapa, dan potongan rumput /daun/
ranting dari kebun.

Gambar 3. 9 Sampah yang dapat dikomposkan (ESP, USAID)


Berdasarkan teknologi proses, pengolahan kompos dapat dibedakan menjadi komposting
aerobik dan anaerobik.
a.
Komposting aerobik
Komposting aerobik, adalah komposting yang menggunakan oksigen dan memanfaatkan
respiratory metabolism, dimana mikroorganisme yang menghasilkan energi karena adanya
aktivitas enzim yang membantu transport elektron dari elektron donor menuju external
electron acceptor adalah oksigen.
Reaksi yang terjadi :

Ada beberapa metoda atau teknologi proses komposting secara aerobik, yaitu:

632

1.

2.

Windrow composting didefinisikan sebagai sistem terbuka, pemberian oksigen secara


alamiah, dengan pengadukan/pembalikan, dibutuhkan penyiraman air untuk menjaga
kelembabannya.
Aerated static pile composting memiliki pengertian sistem composting dengan
menggunakan pipa berlubang yang berfungsi untuk mengalirkan udara. Proses composting
diatur melalui pengaliran oksigen. Bila temperature terlalu tinggi, aliran oksigen
dihentikan, sementara bila temperature turun aliran oksigen ditambah

Gambar 3. 10 Aerobic composting


Windrow composting
Aerated static pile
Keuntungan :
- Biaya relatif murah untuk windrow komposting
- Proses lebih sederhana dan cepat (khususnya yang menggunakan aerasi mekanis)
- Dapat dibuat dalam skala kecil dan mobile (in-vessel composting) Sehingga dapat dibuat
dalam bentuk modul-modul)
Kerugian :
- Masih menimbulkan dampak negatif berupa bau, lalat, cacing dan rodent, serta air
leachate
- Operasional kontrol temperatur dan kelembaban sulit, karena kontak langsung dengan udara
bebas, sering tidak mencapai kondisi optimal
- Membutuhkan lahan yang luas untuk sistem windrow composting, karena proses
pengomposan sampai pematangan membutuhkan waktu minimal 60 hari.
b.
Komposting anaerobik
Proses komposting tanpa menggunakan oksigen. Bakteri yang berperan adalah bakteri
obligate anaerobik. Proses berlangsung dengan reaksi sebagai berikut :

633

Dalam proses ini terdapat potensi hasil sampingan yang cukup mempunyai arti secara
ekonomis yaitu gas bio, yang merupakan sumber energi alternatif yang sangat potensial.
Berdasarkan pendekatan waste to energy (WTE) diketahui bahwa 1 ton sampah organik dapat
menghasilkan 403 Kwh listrik.
Keuntungan :
- Tidak membutuhkan energi, tetapi justru menghasilkan energi
- Dalam tangki tertutup sehingga tedak menimbulkan dampak negatif terhadap lingkungan
Kerugian :
- Untuk pemanfaatan biogas dibutuhkan kapasitas yang besar karena factor skala ekonomis
sehingga kurang cocok diterapkan pada suatu kawasan kecil.
- Biaya lebih mahal, karena harus dalam reaktor yang tertutup.
Pengomposan aerobik lebih banyak dilakukan karena tidak menimbulkan bau, waktu
pengomposan lebih cepat, temperatur proses pembuatannya tinggi sehingga dapat membunuh
bakteri patogen dan telur cacing, sehingga kompos yang dihasilkan lebih higienis. Dalam
produk akhir, materi organik belumlah dapat dikatakan stabil, namun dapat disebut stabil secara
biologis. Adapun perbedaan antara pengomposan secara aerob dan anerob ditunjukkan pada
Tabel 3.2 berikut (Damanhuri & Tri Padmi, 2010).
Tabel 3. 2 Perbandingan pengomposan aerob dan anaerob
No.

Karakteristik

Aerob

1.

Reaksi
pembentukannya

Eksotermis, butuh enersi luar,


dihasilkan panas

2.
3.
4.
5.
6.
7.

Produk akhir
Reduksi volume
Waktu proses
Tujuan utama
Tujuan sampingan
Estetika

Humus, CO2, H2O


Lebih dari 50%
20-30 hari
Reduksi volume
Produksi kompos
Tidak menimbulkan bau

Anaerob
Endotermis, tidak butuh enersi
luar, dihasilkan gas bio sumber
enersi
Lumpur, CO2, CH4
Lebih dari 50%
20-40 hari
Produksi enersi
Stabilisasi buangan
Menimbulkan bau

Untuk menunjang keberhasilan dalam proses komposting ada beberapa faktor yang perlu
diperhatikan dan sangat mempengaruhi berjalannya proses ini yaitu :
1. Kadar air, untuk menjaga aktivitas mikroorganisme. Kadar air berkisar antara 50-60%,
optimum 55%.
2. Rasio C/N, dimana karbon (C) merupakan sumber energi bagi mikrooganisme, sedangkan

634

nitrogen (N) berfungsi untuk membangun sel-sel tubuh mikroorganisme. Perbandingan C


dan N awal yang baik dalam bahan yang dikomposkan adalah 25-30 (satuan Berat kering),
sedang C/N di akhir proses adalah 12 15. Pada rasio yang lebih rendah, ammonia akan
dihasilkan dan aktivitas biologi akan terhambat, sedang pada ratio yang lebih tinggi, nitrogen
akan menjadi variabel pembatas (Damanhuri & Tri Padmi, 2010).
3. Temperatur, merupakan faktor penting dalam kehidupan mikroorganisme agar dapat hidup
dengan baik. Suhu pada hari-hari pertama pengomposan harus dipertahankan berkisar
antara 50-55oC, sedangkan pada hari-hari berikutnya 55-60oC.
4. pH, juga sebagai indikator kehidupan mikroorganisme. Rentang pH dipertahankan berkisar
antara 7 sampai 7,5.
5. Ukuran partikel, berhubungan dengan peningkatan rata-rata reaksi dalam proses. Ukuran
partikel berkisar antara 25-75 mm. Bila ukuran sampah makin kecil, akan makin luas
permukaan, sehingga makin baik kontak antara bakteri dan materi organik, akibatnya akan
makin cepat proses pembusukan. Namun bila diameter terlalu kecil, kondisi bisa menjadi
anaerob karena ruang untuk udara mengecil (Damanhuri & Tri Padmi, 2010).
6. Blending dan Seeding , pencampuran ini dipengaruhi oleh rasio C/N dan kadar air. Lumpur
tinja sering ditambahkan pada kompsting sampah untuk meningkatkan rasio C/N.
7. Suplai oksigen, sangat penting dalam proses pengomposan secara aerobic. Suplai
oksigen secara teoritis biasanya ditentukan berdasarkan komposisi sampah yang
dikomposkan. Pada proses konvensional, suplai oksigen dilakukan dengan pembalikan
tumpukan sampah. Pembalikan menyebabkan distribusi sampah dan mikroorganisme akan
lebih merata. Secara praktis, pembalikan biasanya dilakukan setiap 5 hari sekali. Pada
pengomposan tradisional, tersedianya oksigen akan dipengaruhi tinggi tumpukan. Tinggi
tumpukan sebaiknya 1,25 - 2 m. Pada proses mekanis, suplai oksigen dilakukan secara
mekanis, biasanya dengan menarik udara yang berada dalam kompos, sehingga udara dari
luar yang kaya oksigen menggantikan udara yang ditarik keluar yang kaya CO2. Untuk hasil
yang optimum, diperlukan udara yang mengandung lebih dari 50% oksigen (Damanhuri &
Tri Padmi, 2010).
8. Pengadukan, berfungsi untuk menjaga kadar air, menyeragamkan nutrient dan
mikroorganisme.
9. Kontrol pathogen, dilakukan dengan pengontrolan suhu, dimana pathogen biasanya akan
mati pada suhu 60-700C selama 24 jam.
Operasional Proses Komposting
Operasional proses komposting secara umum sangat tergantung dari teknologi yang
digunakan dan tergantung dari alat komposter dan lokasi dimana proses komposting
dilaksanakan.

635

a. Pemilahan
Pada pengomposan, sampah dipilah dan bahan organik biodegradabel diproses menjadi kompos.
Ada beberapa metode pemilahan yaitu :
Secara manual; dimana sampah dibongkar dan dipilah sepenuhnya dengan tenaga manusia.
Secara semi mekanis yaitu dengan bantuan ban berjalan yang dibantu oleh petugas pemilah;
Secara mekanis :
- Sampah berjalan diatas conveyor selanjutnya akan mengalami beberapa tahapan proses yaitu
- Pemisahan logam besi dengan menggunakan magnet
- Pemisahan sampah ringan dengan air separator
- Pemisahan organik dengan saringan putar (rotary screen) atau saringan getar
b. Pencacahan
Pencacahan ini berfungsi untuk memperbesar luas permukaan kontak dari sampah sehingga
mempercepat proses komposting.
Pencacahan pada skala kawasan
- Motor penggerak mesin cacah dihidupkan hingga stationer
- Sampah organik dituangkan ke dalam hopper hingga tercacah dan keluar dalam bentuk
serpihan dan ditampung untuk proses berikutnya
Pencacahan pada skala kota
- Sampah dituangkan ke lubang penerimaan (hopper)
- Dengan menggunakan conveyor, sampah dimasukkan kedalam mesin cacah (chrusher)
- Pencacahan dalam mesin dengan menggunakan penghancur (hammer)
- Sampah yang telah hancur berjalan melalui conveyor menuju proses selanjutnya.
c. Proses Komposting
Windrow composting :
- Sampah organik ditumpuk diatas lorong udara sampai ketinggian 1,5 m membentuk
lajur-lajur (row) dengan panjang sesuai rencana
- Aliran udara dari lorong akan menyediakan udara/oksigen bagi proses
- dekomposisi yg berlangsung
- Tumpukan sampah dibalik untuk menjaga agar kelembaban atau suhu selalu berada dalam
batas yang diijinkan
- Kompos akan terbentuk sekitar 5-6 minggu
- Proses pematangan kompos perlu waktu 1-2 minggu
Static pile composting :
- Sampah organik ditumpuk diatas lahan yang telah dilengkapi dengan sistem perpipaan
porous untuk penghawaan
- Aliran udara diberikan melalui perpipaan dengan bantuan blower

636

- Kompos akan terbentuk sekitar 3-4 minggu


- Proses pematangan kompos perlu waktu 1-2 minggu
d. Proses Pematangan
Hal lain yang perlu diperhatikan dalam composting adalah fase kematangan kompos.
Kematangan kompos didefinisikan sebagai keadaan antara bahan organic mentah dengan busuk
sempurna atau mati. Indikator yang biasanya digunakan sebagai indikasi kematangan kompos
adalah :
- Suhu, setelah beberapa lama dalam keadaan termofilik suhu akan menurun mendekati suhu
ruangan. Jika proses pengadukan tidak menyebabkan suhu meningkat kembali dan suhu
sudah stabil, maka dapat dianggap kompos mencapai kematangan.
- Rasio C/N, selama proses berlangsung rasio C/N akan mengalami penurunan. Standard
pengukuran kematangan kompos adalah rasio C/N 20.
- Bentuk fisik, secara sederhana untuk mengetahui kompos sudah matang atau tidak adalah
dari bentuk fisik yang menyerupai tanah.
- Bau, jika kompos diambil dalam dua genggaman tangan, dimasukkan dalam kantong plastik
dan diamkan selama 2 x 24 jam. Bila kantong palstik menggelembung dan panas atau waktu
kantong dibuka menimbulkan bau yang menyengat, maka kompos belum matang.
e. Pengayakan
Berfungsi untuk memisahkan sampah halus dan sampah kasar, serta berfungsi untuk
memisahkan antara sampah yang belum menjadi kompos dengan produk kompos.

Gambar 3. 11 Pengayakan kompos

637

Standar Kompos
Pengendalian mutu dari kompos sangat penting diperhatikan karena akan mempengaruhi kondisi
tanah dan tanaman yang akan menyerap unsur-unsur yang disediakan oleh kompos. Selain itu
kompos dibuat dari bahan seperti sampah dengan campuran lumpur dan kotoran sehingga
diharuskan ada quality control untuk mencegah adanya kontaminasi dari bahan berbahaya
yang terkandung dalam bahan baku pembuat kompos.
Tabel 3. 3 Standar kualitas kompos
No Parameter
1 Kadar Air
2 Temperatur

Satuan
%

Minim
C

3 Warna

4 Bau
5 Ukuran Partikel
6 Kemampuan
Ikat Air
7 pH
8 Bahan Asing
Unsur Makro

Maks
50
Suhu air tanah

No
17
18

Parameter
Cobal (Co)
Chromium
(Cr)

Satuan
mg/kg
mg/kg

Minim
*
*

Maks
34
210

Kehitaman

19

Tembaga
(Cu)

mg/kg

100

Berbau tanah

20

Mercuri (Hg)

mg/kg

0,8

mm
%

0,55
58

25

21
22

Nikel (Ni)
Timbal (Pb)

mg/kg
mg/kg

*
*

62
150

6,80
*

7,49
1,5

23
24

Selenium (Se)
Seng (Zn)
Unsur Lain

mg/kg
mg/kg

*
*

2
500

9 Bahan Organik
10 Nitrogen

%
%

27
0,40

58

25
26

Calsium
Magnesium
(Mg)

%
%

*
*

25,50
0,60

11
12

Karbon
Phosfor (P205)

%
%

9,80
0,10

32

27
28

%
%

2,00
2,20

13
14

10
0,20

20
*

29

15

C/N-rasio
Kalium (K20)
Unsur Mikro
Arsen

mg/kg

13

Besi (Fe)
Aluminium
(Al)
Mangan (Mn)
Bakteri
Fecal Coli
Salmonella sp.

16

Cadmium (Cd)

mg/kg

30
31

0,10

MPN/gr
MPN/4 gr

1000
3

Keterangan : * Nilainya lebih besar dari minimum atau lebih kecil dari maksimum

638

3.4.
Insinerasi (Pembakaran)
Salah satu jenis pengolah sampah yang sering digunakan sebagai alternatif penanganan sampah
adalah insinerator. Teknologi insinerasi merupakan teknologi yang mengkonversi materi padat
(dalam hal ini sampah) menjadi materi gas (gas buang), serta materi padatan yang sulit terbakar,
yaitu abu (bottom ash) dan debu (fly ash). Salah satu kelebihan yang dikembangkan terus dalam
teknologi terbaru dari insinerator ini adalah pemanfaatan enersi, sehingga nama insinerator
cenderung berubah seperti waste-to-energy, thermal converter (Vesiling & Rimer dalam
Damanhuri & Tri Padmi, 2010). Meskipun teknologi ini mampu melakukan reduksi volume
sampah hingga 70%, namun teknologi insinerasi membutuhkan biaya investasi, operasi, dan
pemeliharaan yang cukup tinggi.
Insinerasi merupakan proses pengolahan buangan dengan cara pembakaran pada temperatur
yang sangat tinggi (>800C) untuk mereduksi sampah yang tergolong mudah terbakar
(combustible), yang sudah tidak dapat didaurulang lagi. Sasaran insinerasi adalah untuk
mereduksi massa dan volume buangan, membunuh bakteri dan virus dan meredukdi materi
kimia toksik, serta memudahkan penanganan limbah selanjutnya. Insinerasi dapat mengurangi
volume buangan padat domestik sampai 85-95 % dan pengurangan berat sampai 70-80 %.
Khusus untuk sampah kota, sebuah insinerator akan dianggap layak bila selama pembakarannya
tidak dibutuhkan subsidi enersi dari luar. Jadi sampah tersebut harus terbakar dengan sendirinya.
Sejenis sampah akan disebut layak untuk insinerator, bila mempunyai nilai kalor sebesar paling
tidak 1200 kcal/kg-kering. Untuk sampah kota di Indonesia, angka ini umumnya merupakan
ambang tertinggi. Disamping itu, sampah kota di Indonesia dikenal mempunyai kadar air yang
tinggi (sekitar 60 %), sehingga akan mempersulit untuk terbakar sendiri. Hambatan utama
penggunaan insinerator adalah kekhawatiran akan pencemaran udara (Damanhuri & Tri Padmi,
2010).
Terdapat 3 parameter utama dalam operasi insinerator yang harus diperhatikan, yaitu 3-T
(Temperature,Time, dan Turbulence) [Wilson, 1977]:
Temperature (Suhu): Berkaitan dengan pasokan oksigen (melalui udara). Udara yang
dipasok akan menaikkan temperature karena proses oksidasi materi organik bersifat
eksotermis. Temperatur ideal untuk sampah kota tidak kurang dari 800 oC.
Time (waktu): Berkaitan dengan lamanya fasa gas yang harus terpapar dengan panas yang
telah ditentukan. Biasanya sekitar 2 detik pada fase gas, sehingga terjadi pembakaran
sempurna.
Turbulensi: Limbah harus kontak sempurna dengan oksigen. Insinerator besar diatur
dengan kisi-kisi atau tungku yang dapat bergerak, sedang insinerator kecil (modular)
tungkunya adalah statis.

639

Teknologi insinerasi mempunyai beberapa sasaran, yaitu (Damanhuri & Tri Padmi, 2010):
a. Mengurangi massa / volume: proses insinerasi adalah proses oksidasi (dengan oksigen atau
udara) limbah combustible pada temperatur tinggi. Akan dikeluarkan abu, gas, limbah sisa
pembakaran dan abu, dan diperoleh pula enersi panas. Bila pembakaran sempurna, akan
tambah sedikit limbah tersisa dan gas yang belum sempurna terbakar (seperti CO). Panas
yang tersedia dari pembakaran limbah sebelumnya akan berpengaruh terhadap jumlah
bahan bakar yang dipasok. Insinerator yang bekerja terus menerus akan menghemat bahan
bakar.
b. Mendestruksi komponen berbahaya: insinerator tidak hanya untuk membakar sampah kota.
Sudah diterapkan untuk limbah non-domestik, seperti dari industri (termasuk limbah B3),
dari kegiatan medis (untuk limbah infectious). Insinerator tidak hanya untuk membakar
limbah padat. Sudah digunakan untuk limbah non-padat, seperti sludge dan limbah cair
yang sulit terdegradasi. Teknologi ini merupakan sarana standar untuk menangani limbah
medis dari rumah sakit. Sasaran utamanya adalah mendestruksi patogen yang berbahaya
seperti kuman penyakit menular. Syarat utamanya adalah panas yang tinggi (dioperasikan
di atas 800o C). Dalam hal ini limbah tidak harus combustible, sehingga dibutuhkan subsidi
bahan bakar dari luar
c. Insinerasi adalah identik dengan combustion, yaitu dapat menghasilkan enersi yang dapat
dimanfaatkan. Faktor penting yang harus diperhatikan adalah kuantitas dan kontinuitas
limbah yang akan dipasok. Kuantitas harus cukup untuk menghasilkan enersi secara
kontinu agar suplai enersi tidak terputus.
Skema insinerator kapasitas besar untuk sampah kota umumnya terdiri atas bagian-bagian
berikut ini.
Unit Penerima: perlu untuk menjaga kontinuitas suplai sampah.
Sistem Feeding/Penyuplai: agar instalasi terus bekerja secara kontinu tanpa tenaga
manusia.
Tungku pembakar: harus bisa mendorong dan membalik sampah.
Suplai udara: agar tetap memasok udara sehingga sistem dapat terbakar. Pasokan udara dari
bawah adalah suplai utama. Udara sekunder perlu untuk membakar bagian-bagian gas yang
tidak sempurna.
Kebutuhan udara: tergantung dari jenis limbah
Pembubuhan air: mendinginkan residu/abu dan gas yang akan keluar stack agar tidak
mencemari lingkungan.
Unit pemisah: memisahkan abu dari bahan padat yang lain.
APC (Air Pollution Control): terdapat beragam pencemaran yang akan muncul, khususnya:

Debu atau partikulat

640

Air asam
Gas yang belum sempurna terbakar: CO
Gas-gas hasil pembakaran seperti CO2, NOx , SOx,
Dioxin
Panas

Setiap jenis pencemar, membutuhkan APC yang sesuai pula, sehingga bila seluruh jenis
pencemar ini ingin dihilangkan, maka akan dibutuhkan serangkaian unit-unit APC yang sesuai.
Pada insinerator modular yang sering digunakan di kota-kota di Indonesia, dapat dikatakan
sarana ini belum dilengkapi unit APC, paling tidak untuk mengurangi partikel-partikel debu
yang keluar.
Cerobong (stack): semakin tinggi akan semakin baik, terutama untuk daerah sekitarnya,
tetapi tidak berarti tidak mengotori udara. Dengan cerobong yang tinggi maka terjadi
pendinginan-pengenceran.
Dinding insinerator harus tahan panas, dan tidak menyalurkan panas keluar.

Gambar 3. 12Unit-unit pada insinerator skala kota


3.5.
Pirolisis dan Gasifikasi
a. Pirolisis
Pirolisis adalah degradasi limbah organic secara thermal dalam kondisi tanpa oksigen untuk
menghasilkan arang karbon, minyak dan gas yang dapat dibakar. Besarnya produk yang akan
dihasilkan dipengaruhi kondisi proses, terutama temperature dan laju pemanasan. Perbedaan
utama antara pirolisis, gasifikasi, dan insinerasi terdapat pada jumlah oksigen yang disuplai ke
reactor thermal. Pirolisis berjalan tanpa kehadiran oksigen dan gasifikasi menggunakan suplai

641

oksigen yang terbatas. Melalui kedua proses tersebut pembakaran sempurna tidak terbentuk,
sehingga selain gas yang dapat dibakar, karbon monoksida dan hydrogen juga akan dihasilkan.
Oksigen untuk gasifikasi disuplai dalam bentuk udara, panas, atau oksigen murni. Insinerasi
melibatkan oksidasi sempurna dari limbah dalam kondisi suplai oksigen berlebih untuk
menghasilkan karbon dioksida, air dan abu, ditambah beberapa produk seperti logam, trace
hidrokarbon, gas asam, dan lain-lain.

Gambar 3. 13Skema perbedaan pirolisis, gasifikasi, dan pembakaran

Materi limbah terdiri dari senyawa kimia yang kompleks, misal limbah domestik yang terdiri
dari kertas dan karbon yang tersusun dari polimer kompleks rantai panjang, rantai molekul
organic seperti selulosa, hemiselulosa dan lignin. Demikian pula dengan limbah biomassa yang
lain. Plastik tersusun dari rantai polimer panjang. Proses degradasi thermal atau pirolisis
terhadap material tersebut, dalam kondisi tanpa oksigen, menghasilkan pemutusan rantai
panjang polimer dan menghasilkan molekul yang lebih pendek dalam bentuk minyak dan gas.
Pirolisis berjalan pada temperature yang relative rendah, yaitu dalam rentang 400-800oC.
Kondisi proses yang bervariasi mengakibatkan perbedaan produk arang, gas, atau minyak yang
dihasilkan. Panas disuplai melalui pemanasan tidak langsung, seperti pembakaran dari gas atau
minyak, atau pemanasan langsung menggunakan transfet gas panas. Pirolisis memiliki
kelebihan dalam menghasilkan gas atau produk minyak dari limbah yang dapat digunakan
sebagai bahan bakar untuk proses pirolisis itu sendiri.
Produk arang padat dari karbonisasi atau pirolisis lambat terhadap kayu telah digunakan selama
berabad-abad sebagai proses menghasilkan arang kayu untuk pemanfaatan sebagai bahan bakar
dan hasil produk kayu bakar biasanya antara 30-40%. Pirolisis dari bahan limbah juga
menghasilkan produk arang dimana persen produksinya tergantung pada kondisi proses.
Pirolisis dari limbah domestic (sampah kota) mengahsilkan 35% produk arang dengan kadar abu

642

hingga 37%, dan pirolisis dengan laju pemanasan yang lambat terhadap limbah ban akan
menghasilkan arang hingga 50% dengan kadar abu sekitar 10%. Arang dapat saja digunakan
langsung sebagai bahan bakar, dipadatkan menjadi briket bahan bakar, digunakan sebagai bahan
adsorpsi seperti karbon aktif, dihancurkan dan dicampur dengan produk minyak pirolisis
menghasilkan lumpur (slurry) untuk pembakaran.
Nilai kalori dari arang relative tinggi, missal arang dari sampah kota memiliki nilai kalori
sekitar 19MJ/kg, arang dari ban sekitar 29KJ/kg dan limbah kayu menghasilkan arang dengan
nilai kalori sekitar 22MJ/kg. Nilai kalori ini sangat kompetitif bila dibandingkan dengan batu
bara yang memiliki nilai kalor 20 MJ/kg. Dengan besaran nilai kalor tersebut, arang dari limbah
dapat digunakan sebagai bahan bakar kelas menengah.
Produk minyak dari pirolisis limbah memiliki keuntungan dapat digunakan dalam system
pembangkitan listrik secara konvensional, seperti mesin diesel atau turbin gas. Akan tetapi,
karakteristik dari bahan bakar proses pirolisis dapat tidak sesuai dengan spesifikasi bahan bakar
minyak alam dan ada kemungkinan memerlukan modifikasi sebagai pembangkit tenaga atau
peningkatan kualitas bahan bakar.
Minyak dari pirolisis memiliki nilai kalor yang bervariasi mulai dari 25 MJ/kg untuk minyak
dari limbah domestic (sampah) sampai dengan 42 MJ/kg untuk minyak dari limbah ban. Minyak
bahan bakar petroleum memiliki nilai kalor 46 MJ/kg. Bila dibandingkan dengan minyak diesel
atau bahan olahan petroleum, minyak dari limbah mempunyai beberapa kemiripan. Akan tetapi,
penggunaan langsung minyak dari limbah dalam system pembakaran yang didesain untuk
minyak petroleum akan menghadapi beberapa kendala, antara lain: minyak dari biomassa dan
sampah bersifat viskos, tingkat asam tinggi, karena kehadiran asam organic dalam minyak dan
dapat segera terpolimerisasi. Minyak hasil pirolisis kemungkinan mengandung partikel solid
karena proses pengangkutan dari reactor pirolisis. Sebagai konsekuensinya, penggunaan minyak
piroisis dalam system liquid spray atau otomatisasi pembakaran seperti mesin diesel, furnace
dan boiler, bisa mengakibatkan system menjadi terhambat dan/ atau karatan.
Gas yang dihasilkan dari proses pirolisis terhadap sampah atau biomassa didominasi oleh
karbon dioksida, karbon mono oksida, hydrogen, methan, dan sebagian kecil gas hidrokarbon
lainnya. Tingginya konsentrasi gas karbon dioksida dan karbon mono oksida berasal dari
struktur oksigen yang ada dalam bahan aslinya, antara lain sellulosa, hemisellulosa, dan lignin.
Pirolisis dari limbah ban dan campuran plastic akan menghasilkan konsentrasi yang lebih tinggi
untuk gas hydrogen, methan, dan gas hidrokarbon lainnya karena materi limbah mempunyai
senyawa karbon dan hydrogen yang tinggi, sedangkan senyawa oksigennya lebih kecil. Gas
hasil pirolisis memiliki nilai kalor yang signifikan, sebagai contoh, gas pirolisis konvensional

643

dari sampah mempunyai nilai kalor sekitar 18MJ/m3 dan limbah kayu menghasilkan nilai kalor
sebesar 16MJ/m3.
b.
Gasifikasi
Gasifikasi adalah suatu teknologi proses yang mengubah bahan padat menjadi gas. Bahan padat
yang dimaksud adalah bahan bakar padat, termasuk diantaranya biomassam batubara, dan arang.
Gas yang dimaksud adalah gas-gas yang keluar dari proses gasifikasi dan umumnya berbentuk
CO, CO2, H2, dan CH4. Proses gasifikasi dati limbah terjadi pada temperature yang lebih tinggi
dari pirolisis dan dengan penambahan oksigen yang terkontrol. Produk berupa campuran hgas
CO dan H2 dikenal sebagai syngas dan bisa digunakan sebagai substitusi gas alami. Reaksi
dasar gasifikasi adalah sebagai berikut.
CnHm + 0,55n O2 -> nCO + 0,5m H2
Proses gasifikasi pada hakikatnya mengoksidasi suplai hidrokarbon pada lingkungan yang
terkontrol untuk memproduksi gas sintetis yang memiliki nilai komersial yang signifikan.
Gasifikasi adalah suatu alternative yang menarik karena proses ini mencegah pembentukan
dioksin dan senyawa aromatic. Proses gasifikasi juga menghasilkan reduksi utama pada volume
input limbah rata-rata sekitar 75%.
Gasifikasi berbeda denagn pirolisis dan pembakaran. Ketiganya dibedakan berdasrkan
kebutuhan udara yang diperlukan selama proses. Jika jumlah udara: bahan bakar (AFR, Air Fuel
Ratio) sama dengan 0, maka proses disebut pirolisis. Jika AFR yang diperlukan selama proses
kurang dari 1,5, maka proses disebut gasifikasi. Jika AFR yang diperlukan lebih dari 1,5, maka
proses disebut proses pembakaran.
Berdasarkan medium gasifikasik, reaktor gasifikasi (gasifier) dapat diklasifikasikan menjadi 2
kelompok:
1. Aliran udaram dimana udara sebagai medium gasifikasinya
2. Aliran oksigen, dimana oksigen murni sebagai medium gasifikasinya
Gasifikasi udara menghasilkan gas dengan nilai panas yang rendah (5000-6000 kJ/kg atau 3-6
MJ/m3, LHV), yang terdiri dari sekitar 50% nitrogen dan dapat digunakan sebagai bahan bakar
mesin dan furnace.Oksigen yang dialirkan bebas dari pencampur seperti nitrogen akan
menghasilkan LHV yang lebih tinggi (15000kJ/kg atau 10-12MH/m3). Sebagai informasi, gas
alam mempunyai LHV sekitar 50000 KJ/kg atau 40 MJ/m3.
Berdasarkan metode kontak antara gas dan bahan bakar, gasifier dapat dibagi menjadi 4 jenis,
sebagai berikut.

644

1.
2.
3.
4.

Entrained bed
Fluiduzed bed (Bubbling atau Circulating)
Spouted bed (metode semburan)
Fixed atau moving bed

Gambar 3. 14Berbagai jenis gasifier


Sistem entrained flow merubah partikel tersuspensi dalam aliran oksigen (atau udara) dan panas
menjadi gas. Abu bara yang meleleh pada pengoperasian temperature tinggi dari gasifier
disisihkan sebagai liquid slag. Beberapa perusahaan menawarkan teknologi ini secara komersial
dalam aplikasi skala besar, seperti Texaco, Shell, dan Koppers-Totzek. Gasifier tipe ini
beroperasi pada tekanan hingga 35 bar dan menggunakan oksigen sebagai gasifier mediumnya.
Gasifier system entrained ini tersedia dalam kapasitas yang lebih besar dibadingkan gasifier
lain(>100Mwe), tetapi kebanyakan digunakan untuk bahan bakar fosil seperti batu bara, limbah
pemurnian (refinery waste), dll. Penggunaan untuk gasifikasi biomassa masih terbatas karena
system ini memerlukan partikel bahan bakar yang sangat halus (sekitar 80-100 mikron).
Untuk fluidized bed gasifier, bahan bakar digasifikasi dalam suatu unggun (bed) partikel kecil
yang terfluidisasi dengan medium gasifikasi yang sesuai seperti udara atau uap panas (steam).
Gasifier unggun terfluidisasi dibagi menjadi 2 jenis utama, yaitu Bubbling fluidized bed gasifier
dan Circulating fluidized bed gasifiers. Dalam system gasifier fluidized bed, udara dan bahan

645

bakar bercampur dalam suatu lapisan oanas dari granular padar seperti pasir. Karena intensitas
pengadukan gas dan padatan, zona yang berbeda-pengeringan, pirolisis, oksidasi, reduksi tidak
dibedakan secara nyata, tetapi temperature menjadi seragam di seluruh lapisan. Berbeda dengan
gasifier ficxed bed, rasio udara:bahan bakar dapat berubah sehingga temperature lapisan dapat
dikontrol dengan mudah. Salah satu kelebihan yang dimiliki gasifier fluidized bed disbanding
tipe lain adalah abu yang dihasilkan tidak mudah leleh sehingga penyisihannya menjadi relative
lebih sederhana.
Dalam spouted bed, medium gasifikasi menembus lapisan dengan partikel yang relative kasar
dengan kecepatan tinggi yang membawa padatan ke lapisan permukaan dimana akan dijatuhkan
seperti kran. Padatan ini turun ke bawah bersama dengan medium seperti lapisan yang bergerak
untuk dimasukkan kembali ke lapisan. Dalam fixed bed atau moving bed gasifier, medium
gasifikasi dialirkan secara menerus dan mencapai kontak dengan lapisan tetap dari partikel
bahan bakar padatan. Berdasarkan arah aliran dari medium gasifikasi sepanjang lapisan bahan
bakar, tipe gasifier ini dapat dibagi menjadi 3 jenis, yaitu Updraft (medium mengalir ke atas),
Downdraft (medium mengalir kebawah), Sidedraft (bahan bakar dimasukkan dari atas dan gas
mengalir dari samping melewatinya). Suatu gasifier tipe fixed atau moving bed akan terbagi
menjadi 2 zona, yaitu pembakaran dan gasifikasi pencampuran gas-solid.
3.6.
Daur Ulang Sampah
Daur ulang didefinisikan suatu proses mengumpulkan, memisahkan, melakukan proses, menjual
material yang dapat dimanfaatkan kembali atau mengubah menjadi material baru. Dalam
pengelolaan sampah terpadu daur ulang merupakan salah satu bagian penting yang
ditunjukkan dengan hirarki sebagai berikut.

Gambar 3. 15 Hirarki pengelolaan sampah

646

Daur ulang adalah salah satu komponen dalam hirarki pengelolaan sampah. Konsep daur-ulang
(recycle) mengandung pengertian pemanfaatan semaksimal mungkin residu melalui proses, baik
sebagai bahan baku untuk produk sejenis seperti asalnya, atau sebagai bahan baku untuk produk
yang berbeda, atau memanfaatkan enersi yang dihasilkan dari proses recycling tersebut
(Damanhuri & Tri Padmi, 2010). Mengubah bentuk dan sifat sampah melalui proses bio-fisikkimiawi menjadi produk baru (sampah basah diolah menjadi kompos, sampah plastik diolah
menjadi pellet.
Dalam sistem pengelolaan persampahan, upaya daur-ulang memang cukup menonjol, dan
umumnya melibatkan sektor informal. Beberapa alasan mengapa daur-ulang mendapat perhatian
[Damanhuri & Tri Padmi, 2010]:
a. Alasan ketersediaan sumber daya alam: beberapa sumber daya alam bersifat dapat
terbarukan dengan siklus yang sistematis, seperti siklus air. Yang lain termasuk dalam
katagori tidak terbarukan, sehingga ketersediaannya di alam menjadi kendala utama.
Berdasarkan hal itu, maka salah satu alasan daur-ulang adalah ketersediaan sumber-daya
alam
b. Alasan nilai ekonomi: limbah yang dihasilkan dari suatu kegiatan ternyata dapat bernilai
ekonomi bila dimanfaatkan kembali. Pemanfaatan tersebut dapat dalam bentuk pemanfaatan
enersi, atau pemanfaatan bahan, baik sebagai bahan utama ataupun sebagai bahan pembantu
c. Alasan lingkungan: alasan lain yang paling mendapat perhatian adalah perlindungan
terhadap lingkungan. Komponen limbah yang dibuang ke lingkungan dalam banyak hal
mendatangkan dampak negatif pada lingkungan dengan pencemarannya. Pengolahan limbah
akan menjadi kewajiban. Namun bila dalam upaya tersebut dapat pula dimanfaatkan nilai
ekonomisnya, maka hal tersebut akan menjadi pilihan yang cukup menarik.
Keuntungan yang diperoleh dengan menerapkan daur ulang dalam pengelolaan sampah antara
lain:
Menghemat penggunaan sumber daya alam, karena dengan adanya daur ulang secara
langsung akan menghemat bahan baku dalam proses produksi.
Menghemat lahan TPA, karena akan mengurangi volume sampah yang masuk ke TPA
sehingga dapat memperpanjang masa pakai TPA.
Menghemat energi, karena dapat mempersingkat alur dalam proses produksi.
Menciptakan lapangan kerja, baik dalam proses pemilahan, pembuatan produk mapun
penjualan.
Mengurangi biaya pengelolaan sampah, merupakan dampak langsung dari berkurangnya
sampah yang diangkut ke TPA.
Meningkatkan kualitas lingkungan, karena dengan adanya daur ulang volume sampah
semakin sedikit.

647

Program daur ulang dalam perencanaan dan pelaksanaan memerlukan beberapa tahap:
a. Pengembangan rencana daur ulang.
b. Penentuan kuantitas dan kualitas sampah yang dapat di daur ulang dan menentukan jenis
bahan yang dapat di daur ulang.
c. Rencana pelayanan ke berbagai sumber timbulan (perumahan, komersil dll).
d. Merencanakan dan mempersiapkan fasilitas proses yang diperlukan.
e. Mengembangkan pasar dari produk-produk daur ulang.
Jenis sampah yang dapat di daur ulang sangat banyak dan dengan berbagai proses akan
menjadi bahan baku untuk proses produksi, antara lain:
Penggunaan langsung: kayu, drum, meubel, dsb
Bahan baku untuk remanufakturing: logam aluminium, besi, kertas, karton, gelas, plastik,
karet, dsb. Setiap bahan memerlukan spesifikasi yang ditentukan pembeli, seperti: tingkat
kemurnian, densitas, model pengemasan
Bahan baku untuk konversi biologik dan kimiawi: sampah organik untuk produksi kompos
dan gas
Bahan bakar: recovery energi panas menjadi listrik melalui proses pembakaran, melalui
konversi sampah menjadi minyak, gas, pelet dsb.
Reklamasi lahan: sampah konstruksi bangunan, kompos
Berdasarkan jenis sampah di atas dapat ditentukan secara spesifik proses pengolahan lanjutan
yang akan dilakukan, seperti:
a. Penggunaan langsung: masih dapat digunakan kembali, tingkat kebersihan (contoh: sepeda,
meubel bekas)
b. Bahan baku untuk remanufakturing:
- Aluminium: ukuran partikel, tingkat kebersihan, kelembaban, densitas, jumlah, cara
pengiriman, pembeli
- Kertas & karton: sumber, grade, tidak ada majalah, tidak ada perekat, kelembaban,
jumlah, cara penyimpanan, pembeli
- Gelas: warna, tidak ada label, logam, & keramik, tingkat kebersihan, jumlah, cara
penyimpanan, pembeli
- Logam besi: sumber, densitas, tingkat kebersihan, tingkat kontaminasi dengan kaleng,
aluminium, timbal, jumlah, cara pengiriman, pembeli
- Logam non-besi: bervariasi menurut kebutuhan dan pasar
- Tekstil: jenis bahan, tingkat kebersihan
c. Bahan baku untuk biokonversi:
Sampah kebun: komposisi, ukuran partikel, distribusi ukuran, tingkat kontaminasi

648

Sampah organik: komposisi, tingkat kontaminasi d. Bahan baku untuk bahan bakar:
Sampah kebun: komposisi, ukuran partikel, kadar air
Sampah organik: komposisi, nilai kalori, kelembaban, keterbatasan penyimpanan, jumlah,
pemasaran dan distribusi produk energi
Kayu: komposisi, tingkat kontaminasi.
d. Reklamasi:
Sampah konstruksi: komposisi, tingkat kontaminasi, peraturan reklamasi yang berlaku,
tata guna lahan
3.7.
Stasiun Peralihan Antara (SPA)
Didalam sistem penanganan sampah, SPA Skala Kawasan merupakan bagian dari kegiatan
pengolahan antara dengan tujuan mereduksi volume sampah sebelum diangkut ke TPA dan atau
TPST, dan atau pengguna akhir olahan sampah. Fungsi SPA antara lain sebagai tempat untuk
proses reduksi volume, sebelum diangkut ke TPA dan atau TPST dan atau pengguna akhir
olahan sampah. Selain itu SPA berfungsi untuk tempat pemindahan sampah dari kendaraan
pengumpul kecil ke kendaraan pengangkut besar dan sebagai tempat pemindahan tanggung
jawab penanganan sampah, dari pengumpul sampah ke penanggung jawab penanganan sampah.
Terdapat beberapa manfaat yan g dapat diambil dari penggunaan SPA, antara lain mengurangi
jumlah dan atau volume sampah terangkut ke TPA melalui proses pemadatan, salah satu upaya
mengurangi biaya pengangkutan sampah ke TPA dengan adanya reduksi kebutuhan ritasi
kendaraan angkut ke TPS dan atau TPST, atau ke lokasi pemrosesan akhir lainnya,
memperpanjang Umur TPA dengan pola pemrosesan penimbunan (landfiling), sebagai solusi
bagi Pemerintah Kota dan atau Kabupaten dalam menangani permasalahan kesulitasn lahan
TPA di dalam kota, dan tingginya beban pengangkutan.
Pengelola SPA Skala Kawasan dilakukan oleh Dinas atau Lembaga pengelola sampah lainnya
di lingkungan pemerintahan Kota/Kabupaten.Dasar kebijakan pedoman pembangunan SPA
Skala Kawasan diantaranya:
1. Undang-undang No. 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan
Nasional
2. Undang-undang No. 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang
3. Undang-undang Republik Indonesia No. 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah
4. Undang-undang No. 25 tahun 2009 tentang Pelayanan Publik
5. Undang-undang No. 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan
Hidup
6. Undang-undang No. 36 Tahun 2009 tentang kesehatan
7. Undang-undang No 1 Tahun 2011 tentang Perumahan dan Kawasan Pemukiman

649

8. Peraturan pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan


Penerapan Standar Pelayanan Minimal
9. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 200t tentang Pembagian Urusan Pemerintahan
antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi dan Pemerintahan Daerah
Kota/Kabupaten
10. Peraturan Presiden No 67 Tahun 2005 tentang Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha
Swasta dalam Penyediaan Infrastruktur
11. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 21/PRT/M/2006, tentang kebijakan dan
Strategi Nasional Pengembangan Sistem Pengelolaan Persampahan
12. SNI T-13-1990-F tentang tata cara pengelolaan teknik sampah perkotaan
13. SNI M-36-1991-03 tentang metoda pengambilan dan pengukuran contoh timbulan dan
komposisi sampah perkotaan
14. SNI S-04-1991-03 tentang spesifikasi timbulan sampah untuk kota kecil dan kota
sedang di Indonesia
15. SNI 03-3242-1994 tentang tata cara pengelolaan sampah di permukiman
a. Persyaratan Umum Perencanaan
Kabupaten/kota dapat merencanakan pembangunan SPA skala kawasan dengan syarat
melakukan analisis kelayakan yang dapat membuktikan bahwa keberadaan SPA skala kawasan
akan berdampak terhadap penurunan biaya pengangkutan ke TPA. Hasil analisis kelayakan ini
akan menjadi dasar pertimbangan dalam pengembangan rencana detail.
Syarat yang harus dipenuhi dalam analisis kelayakan adalah sebagai berikut :
1. Beban pelayanan di suatu kawasan telah mencapai 20 ton/hari.
2. Ritasi kendaraan angkut ke TPA, rata-rata hanya 1 rit per hari (disebabkan waktu operasi
pengangkutan yang lama)
3. Jarak TPA dari pusat pelayanan 25 km
4. SPA skala kawasan harus dibangun pada lahan milik pemerintah
5. Biaya pengoperasian dan pemeliharaan SPA skala kawasan disyaratkan lebih kecil dari
penyisihan biaya transportasi yang terjadi dikarenakan adanya SPA skala kawasan.
Analisis kelayakan pembangunan SPA skala kawasan dapat digambarkan sebagai berikut :

650

Gambar 3. 16 Analisis kelayakan pembangunan SPA skala kawasan


b. Skala Pelayanan
SPA skala kawasan memiliki kriteria sebagai berikut :
1. Kapasitas 20 30 ton/hari
2. Cakupan pelayanan untuk 40.000 - 60.000 jiwa, atau 4 6 Kelurahan
Tabel 3. 4 Cakupan pelayanan SPA skala kawasan
Besaran
Pelayanan
1
Kapasitas SPA Skala kawasan
ton/hari
20-30
2
Penduduk Terlayani
Jiwa
40.000-60.000
3
Rumah Terlayani
Rumah
8.000-12.000
4
RT Terlayani
RT
400-600
5
RW Terlayani
RW
40-60
6
Kelurahan Terlayani
Kelurahan
4-6
7
Radius Pelayanan
Km
1,1-1,4
Catatan : 1 Rumah = 5 Orang, 1 RT = 20 Rumah, 1 RW = 10 RT, 1 Kelurahan = 10 RW
No

Parameter Pelayanan

Satuan

651

c. Jenis Sampah yang Dilayani


Sampah yang dapat ditangani di SPA skala kawasan adalah sampah sejenis sampah rumah
tangga, diperbolehkan dalam kondisi tercampur dan atau residu olahan, sedangkan untuk
sampah Bahan Berbahaya dan Beracun (B3) rumah tangga harus ditangani secara khusus.
d. Kebutuhan Lahan
Kebutuhan lahan SPA skala kawasan ditentukan berdasarkan :
1) Beban sampah tertangani di SPA
2) Proses penanganan sampah yang akan dioperasikan di SPA
3) Jenis/moda kendaraan pengumpul sampah yang masuk ke SPA
4) Jenis/moda kendaraan pengangkut sampah ke TPA
5) Sarana Prasarana yang ada di dalamnya
Tabel 3. 5 Kebutuhan luas lahan SPA
No

Uraian

Kapasitas

Minimal Kebutuhan Lahan

Satuan

Kriteria

ton/hari
m2
Ha

20-30
560
0,056

Catatan:
- Lay out SPA skala kawasan dapat dilihat di Lampiran II
- SPA Skala kawasan skala kawasan minimal 560 m2 (dengan panjang minimal 28 m)
e. Pembangunan
Sarana dan prasarana SPA skala kawasan terdiri dari :
1) Fasilitas Utama
2) Fasilitas Perlindungan Lingkungan
3) Fasilitas Pendukung
f. Fasilitas Utama
Fasilitas Utama terdiri atas :
1. Area transfer sampah masuk dan keluar dapat berupa ramp;
2. Unit pemilahan sampah; dan
3. Unit pereduksi volume sampah.
g. Fasilitas Perlindungan Lingkungan
Terdiri atas :
1. Area Drainase

652

2. Area Penghijauan
3. Unit penanganan lindi
Penanganan lindi di SPA skala kawasan, minimal dengan menyediakan bak penampung lindi.
Volume bak disesuaikan dengan kapasitas pelayanan SPA skala kawasan atau jumlah lindi yang
dihasilkan, selanjutnya lindi tersebut harus ditangani secara berkala melalui penyedotan dan
dibawa/disiramkan ke sel penimbunan sampah di area TPA atau ke Instalasi Pengolahan Lindi
(IPL). Jika luas lahan memungkinkan, dapat dibangun Instalasi Pengolahan Lindi di dalam area
SPA skala kawasan dengan kriteria pengolahan lindi dapat dilihat pada tabel berikut ini.
Tabel 3. 6 Alternatif model pengolahan lindi di SPA skala kawasan
No
1
2

Komponen
Sistem Pengolahan
Air Lindi
Laju Air Lindi

Alternatif 1

Alternatif 2

Alternatif 3

Sederhana

Moderat

Lengkap

500-600 Lt/hari

500-600 Lt/hari

500-600 Lt/hari

Atas permukaan :

Kebutuhan Lahan

Beban Organik

Efisiensi
penyisihan
dan COD

BOD

Atas permukaan :
Atas permukaan :
Min 6,5 x 3 m
Min 7 x 3 m
Min 8,5 x 3 m
Bawah permukaan Bawah permukaan Bawah permukaan :
: Min 5 x 3
:Min 6,5 x 3 m
Min 7,5 x 3 m
Sebagai BOD : 2000 4000 mg/L
Sebagai COD : 3000 8000 mg/L
80-85 %

Bak

Unit Proses

penampungan/
pengendap awal
Biofilter Anaerob
Biofilter Aerob
Bak pengendapan
akhir

85-95 %

Bak

penampungan/
pengendap awal
Netralisasi dan
penambahan
nutrisi
Biofilter Anaerob
Biofilter Aerob
Bak pengendapan
akhir
Filtrasi
pasir/karbon aktif

90-98 %

Bak penampungan/

pengendap awal
Netralisasi dan
penambahan nutrisi
Biofilter Anaerob
Biofilter Aerob
Bak pengendapan 1
Koagulasi-flokulasisedimentasi
Filtrasi pasir/karbon
aktif

Sumber : Perencanaan Teknologi Pengolahan Lindi Skala Kecil, PT Prakarindo Buana, 2012

653

h. Fasilitas Pendukung
Fasilitas pendukung dalam SPA terdiri atas :
1. Unit pencatatan data sampah masuk dan keluar
2. Pos jaga
3. Kantor pengelola
4. Area parkir
5. Rambu-rambu keselamatan
6. Pintu masuk
7. Pagar keliling
8. Papan nama
9. Instalasi air bersih
10. Toilet
11. Truk pengangkut sampah hasil pemadatan (disyaratkan berupa truk tertutup)
12. Gudang B3 rumah tangga
Ukuran dan atau dimensi fasilitas pendukung dapat dilihat sebagai berikut :
Kebutuhan Lahan SPA Skala Kawasan Untuk Kapasitas 20 30 Ton/Hari
1
Pos jaga
=
2
Kantor Pengelola
=
3
Toilet
=
4
Ruang Pemadat
=
5
Ruang Pemilahan
=
6
Ruang Genset
=
7
Gudang B3
=
8
Bak Penampung Lindi
=
9
Area Parkir
=
10
Ramp untuk sampah masuk
=
11
Ramp untuk sampah keluar
=
12
Drainase
=
13
Area hijau dan lainnya
=
Total Luas
=

654

4 m2
9 m2
3 m2
70 m2
21 m2
20 m2
7 m2
10 m2
117.5 m2
50 m2
8.5 m2
48 m2
192 m2
560 m2

Gambar 3. 17 Contoh denah SPA skala kawasan

Gambar 3. 18 Contoh tampak samping SPA skala kawasan


i. Mekanisme Penanganan Sampah di SPA Tenaga Kerja
Mekanisme penanganan sampah di SPA terdiri atas 5 (lima) tahapan proses:
1) Pencatatan
2) Transfer sampah masuk SPA
3) Proses reduksi volume
4) Proses transfer sampah keluar
5) Pemrosesan akhir

655

Mekanisme penanganan sampah dapat digambarkan sebagai berikut :

Gambar 3. 19 Mekanisme penanganan sampah di SPA skala kawasan

1) Pencatatan
Jenis Pencatatan data meliputi pencatatan harian dan bulanan.
a. Pencatatan Harian, meliputi pencatatan data sampah masuk dan keluar SPA.
Pencatatan data sampah masuk ke SPA meliputi :
- Jenis kendaraan pengumpul,
- Nomor Kendaraan,
- Sumber sampah,
- Berat atau volume sampah masuk (ton atau m3).
Pencatatan data sampah keluar dari SPA meliputi :
- Berat atau volume sampah terangkut (ton atau m3),
- Ritasi pengangkutan
b. Pencatatan Bulanan, meliputi :

656

Pencatat harian harus dilaporkan menjadi pencatatan bulanan dengan item pencatatan sebagai
berikut :
Berat atau volume sampah masuk SPA per bulan (ton atau m3)
Rekapitulasi bulanan jumlah kendaraan pengumpul per jenis
Sampah terangkut perbulan (ton atau m3)
Rekapitulasi bulanan jumlah kendaraan pengangkut (per jenis).
2) Transfer sampah masuk SPA
Sampah masuk ke dalam SPA skala kawasan dengan kriteria sebagai berikut :
Kendaraan pengumpul berupa :
- Gerobak
- Motor sampah
- Becak sampah
- Mobil pick-up
Sistem transfer sampah masuk dilengkapi dengan ramp
3) Proses Reduksi Volume
Proses reduksi volume di SPA skala kawasan dilakukan dengan metoda pemadatan. Sebelum
proses pemadatan, disyaratkan dilakukan proses pemilahan sampah potensi daur ulang.
a. Pemilahan
Pemilahan sampah di SPA skala kawasan bertujuan melakukan pengambilan kembali sampah
potensi daur ulang dari sampah yang masuk.
Teknik pemilahan di SPA skala kawasan dapat dilakukan dengan 2 cara :
Manual, pemilahan dilakukan tanpa bantuan peralatan mekanik. Disyaratkan harus
disediakan area pembongkaran sampah dan area pemilahan yang ditempatkan sebelum
pemadatan.
Mekanis, pemilahan dilakukan dengan bantuan conveyor belt, dengan kriteria sebagai
berikut:
- Kapasitas conveyor belt (15-25) m3/jam
- Penggerak : Motor Listrik/ Diesel, dengan daya 5-10 Hp.
- Kecepatan minimal conveyor belt 0,3-0,4 km/jam
- Lebar efektif conveyor belt minimal 60 cm
- Tinggi conveyor belt (70-80) cm, dari lantai (kerja pemulung berdiri)
- Tinggi sampah diatas conveyor belt 10 cm
- Panjang conveyor belt minimal 6-10 m, dengan jumlah pemulung di setiap sisi minimal 5
orang
- Diperlukan Unit input sampah ke conveyor, yang dapat berupa bak yang ditempatkan
sebelum conveyor.

657

Pada proses pemilahan, pemisahan sampah B3 RT harus dilakukan dengan seksama, sehingga
tidak ada lagi sampah B3 RT yang masuk ke dalam Unit Pemadatan. Sampah B3 RT,
dipisahkan dan disimpan secara terpisah dalam sebuah kontainer khusus sampah B3 RT dan
disimpan sementara dalam gudang B3 RT. Selanjutnya pemusnahan sampah B3 RT dilakukan
bekerjasama dengan lembaga pengelola sampah B3 yang telah ditunjuk.
b. Pemadatan
Pemadatan sampah di SPA skala kawasan bertujuan meningkatkan densitas sampah dengan cara
memberikan tekanan tertentu terhadap suatu besaran volume sampah sehingga volume sampah
berkurang.
Kriteria teknis pemadatan adalah sebagai berikut :
Rasio pemadatan 4 : 1
Metoda pemadatan vertikal satu arah
4) Transfer sampah keluar
Setelah dipadatkan sampah dipindahkan ke dalam kendaraan pengangkut.
Kriteria kendaraan pengangkut adalah sebagai berikut :
Kapasitas minimal 5 ton
Kontainer tertutup
5) Pemrosesan akhir
Pemrosesan akhir sampah terpadatkan dari SPA dapat dilakukan dengan cara :
Penimbunan di TPA dengan syarat tidak dilakukan pembongkaran kembali terhadap sampah
terpadatkan.
Pemrosesan lebih lanjut di TPST.
j. Tenaga Kerja
1) Kebutuhan Tenaga kerja
Tenaga kerja SPA skala kawasan minimal dioperasikan oleh 3 orang operator (1 orang sebagai
penanggung jawab pengaturan pemadatan, 2 orang sebagai operator pengoperasian pereduksi
volume dan IPL).
Tabel 3. 7 Kebutuhan tenaga kerja SPA skala kawasan
No
1
2

658

Posisi
Kepala SPA skala kawasan
Operator pengoperasian
Total

Satuan
Orang
Orang
Orang

Jumlah
1
2
3

2) Tugas dan Tanggung Jawab


Kepala SPA : Bertanggung jawab atas kinerja SPA skala kawasan beserta seluruh sarana
prasarana yang ada serta merekapitulasi dan menyimpan data pelayanan SPA skala kawasan
Operator pengoperasian : mengoperasikan seluruh sarana utama dan IPL yang ada di SPA
skala kawasan serta pemeliharaannya setiap hari (termasuk penanganan lindi di SPA skala
kawasan)
3) Kriteria Tenaga Kerja
Penanggung jawab dan operator SPA skala kawasan adalah tenaga kerja terlatih dan
bersertifikasi training pengoprasian dan pemeliharaan mesin.
k. Waktu Operasi
1. SPA skala kawasan dioperasikan 7-8 Jam (pagi hingga sore hari)
2. Sampah organik tidak boleh berada di SPA skala kawasan lebih dari 24 jam
l. Rekapitulasi Pedoman Teknis Pembangunan SPA Skala Kawasan

Tabel 3. 8 Rekapitulasi pedoman teknis pembangunan SPA skala kawasan


No
1
2

3
4

Fasilitas
Kebutuhan
Kapasitas
20-30 ton/hari
Jenis
Sampah
sampah sejenis sampah rumah tangga kondisi tercampur
Tertangani
sampah sejenis sampah rumah tangga berupa residu olahan
B3 Rumah Tangga harus ditangani secara khusus.
Kebutuhan Lahan
560 m2
Mekanisme Penanganan
Pencatatan
Sampah di SPA
- Pencatatan harian
- Pencatatan bulanan
Transfer sampah masuk
- Kendaraan Pengumpul :
Gerobak
Motor sampah
Becak sampah
Mobil pick-up
- Transfer masuk dilengkapi RAMP
Proses Reduksi Volume
- Pemilahan :
Manual
Mekanis : Conveyor Belt

659

No

Fasilitas

Kebutuhan

Pemadatan
Transfer sampah keluar
- Kendaraan pengangkut
Kapasitas minimal 5 ton
Kontainer tertutup
Pemrosesan akhir
5
6

9
10

Kebutuhan
Tenaga
3 Orang
Kerja
Fasilitas Utama
Area transfer sampah masuk dan keluar (dapat berupa Ramp)
Unit pemilahan sampah
Unit pereduksi volume sampah
Fasilitas Perlindungan
Drainase Area SPA Skala kawasan
Lingkungan
Penghijauan
Unit penanganan lindi
Fasilitas Pendukung
Unit pencatatan data sampah masuk dan keluar
Pos Jaga
Kantor Pengelola
Area parkir
Rambu-rambu keselamatan
Pintu masuk
Pagar keliling
Papan nama
Instalasi air bersih
Toilet
Truk pengangkut sampah hasil pemadatan (disyaratkan berupa
truk tertutup)
Kontainer B3 rumah tangga
Biaya Investasi
Rp 2,000,000,000.00 3,000,000,000.00
Biaya OP per ton
Rp 18,638.97

3.8.
Tempat Pengolahan Sampah Terpadu (TPST)/IPST
a. Definisi dan Pertimbangan Teknis
TPST atau Material Recovery Facility (MRF) didefinisikan sebagai tempat berlangsungnya
kegiatan pemisahan dan pengolahan sampah secara terpusat. Kegiatan pokok di TPST adalah:
1. pengolahan lebih lanjut sampah yang telah dipilah di sumbernya
2. pemisahan & pengolahan langsung komponen sampah kota
3. peningkatan mutu produk recovery/recycling

660

Sehingga
fungsi
TPST
adalah
sebagai
tempat
berlangsungnya
pemisahan,
pencucian/pembersihan, pengemasan, dan pengiriman produk daur ulang sampah.
Pertimbangan teknis adanya TPST adalah :
1. Penetapan definisi dan fungsi TPST.
2. Penentuan komponen sampah yang akan diolah untuk saat sekarang dan masa mendatang.
3. Identifikasi spesifikasi produk.
4. Pengembangan diagram alir proses pengolahan.
5. Penentuan laju beban pengolahan.
6. Penentuan lay-out dan disain.
7. Penentuan peralatan yang digunakan.
8. Penentuan upaya pengendalian kualitas lingkungan.
9. Penentuan pertimbangan-pertimbangan estetika.
10. Penentuan adaptabilitas peralatan terhadap perubahan-perubahan yang mungkin terjadi.
b. Rancangan TPST
TPST sebagai tempat daur ulang sampah, memerlukan fasilitas berdasarkan komponen sampah
yang masuk dan yang akan dikelola. Secara umum dibedakan atas:
1. Fasilitas pre-processing, merupakan tahap awal pemisahan sampah, mengetahui jenis
sampah yang masuk, meliputi proses-proses sebagai berikut:
1) Penimbangan, mengetahui jumlah sampah yang masuk
2) Penerimaan dan penyimpanan, menentukan area untuk mengantisipasi jika sampah
yang terolah tidak secepat sampah yang datang ke lokasi.
2. Fasilitas pemilahan, bisa secara manual maupun mekanis. Secara manual akan membutuhkan
area dan tenaga kerja untuk melakukan pemilahan dengan cepat, sedangkan secara mekanis
akan mempermudah proses pemilahan dan menghemat waktu. Peralatan mekanis yang
digunakan antara lain:
1) Alat untuk memisahkan berdasarkan ukuran: reciprocating screen, trommel screen, disc
screen.
2) Alat untuk memisahkan berdasarkan berat jenis : air classifier, pemisahan inersi, dan
flotation.
3. Fasilitas pengolahan sampah secara fisik, setelah dipilah sampah akan ditangani menurut
jenis dan ukuran material tersebut. Peralatan yang digunakan antara lain : hammer mill dan
shear shredder.
4. Fasilitas pengolahan yang lain seperti komposting, ataupun RDF.

661

Gambar 3. 20 Contoh salah satu model pengolahan sampah di TPST


Faktor-faktor
faktor yang menentukan fungsi dari TPST adalah :
1. Peranan TPST dalam pengelolaan sampah.
2. Jenis komponen yang diolah.
3. Bentuk sampah yang diserahkan ke TPST.
4. Pengemasan dan penyimpanan produk.
Pada tabel berikut dapat dilihat contoh bahan yang dapat di daur ulang di TPST, proses operasi
dan kebutuhan peralatan.
eralatan dalam TPST
Tabel 3. 9 Contoh bahan, operasi, serta kebutuhan peralatan
Bahan
Kertas dan Karton

Plastik campuran

Gelas campuran

662

Operasi
Pemisah secara manual kertas
yang berkualitas tinggi dan
karton, baling
Pemisahan manual PETE &
HDPE, baling, penyimpanan

Kebutuhan Peralatan
Front end loader, conveyor,
baler, forklift

Area penerimaan, conveyor,


kontainer untuk penyimpanan,
baler, forklift
Pemisah manual gelas warna Area penerimaan, conveyor,
hijau, bening, dan warna lain penghancur gelas, kontaoner
penyimpanan
untuk penyimpanan, baler,
forklift

c. Proses Pengolahan Sampah


Pengolahan sampah ditujukan untuk mengurangi volume sampah dan/atau mengurangi daya
cemar sampah. Proses pengolahan sampah dapat diklasifikasikan menjadi:
1. Proses pengolahan sampah secara fisik
Umumnya ditujukan sebagai proses pendahuluan dari sebuah rangkaian proses pengolahan
sampah. Berbagai jenis proses untuk pengolahan sampah secara fisik adalah:

Proses pencacahan.
Proses ini ditujukan untuk memperkecil ukuran partikel sampah dan memperluas bidang
permukaan sentuh sampah. Proses pencacahan dapat mereduksi volume hingga
mencapai 3 kali lipat atau densitas sampah akan meningkat 3 kali lipat melalui proses
ini. Kebutuhan energi untuk proses ini mencapai 3 MJ/ton sampah. Proses ini dapat
dikatakan menjadi proses wajib sebelum sampah diolah lebih lanjut dengan proses
kimia-termal atau biologi, karena reduksi ukuran partikel akan selalu meningkatkan
kinerja proses lanjut yang akan dipilih.
Proses pemilahan berdasarkan nilai massa jenis/densitas (secara gravitasi).
Merupakan proses yang bertujuan untuk memilah berbagai jenis sampah berdasarkan
densitasnya, yang umumnya dilakukan untuk sampah plastik. Proses ini dapat dilakukan
melalui proses peniupan (dengan menggunakan semburan udara pada laju alir tertentu)
atau menggunakan proses sentrifugasi (dengan mengalirkan sampah plastik pada aliran
berbentuk heliks, sehingga sampah plastik dengan densitas tertentu dapat terpisahkan).
Proses pemilahan berdasarkan nilai magnetik.
Umumnya dilakukan untuk pemilahan sampah logam, dengan mengikat logam pada
magnet berukuran besar, yang dapat berupa magnet permanen atau magnet tidak
permanen (elektromagnetik). Dengan proses ini, maka sampah logam yang bersifat
ferromagnetik dan non-ferromagnetik dapat dipisahkan.
Proses pemilahan berdasarkan nilai adsorbansi/transmitansi (secara optik).
Merupakan proses yang bertujuan untuk memilah sampah gelas, berdasarkan perbedaan
nilai transmitansi gelombang cahaya yang diarahkan. Sebuah hamparan cahaya dengan
panjang gelombang tertentu diemisikan kepada sampah gelas yang akan dipilah.
Gelombang cahaya tersebut akan direfleksikan kembali oleh sampah gelas dan
ditangkap oleh sebuah sensor. Sensor akan menentukan tingkat refleksi gelombang yang
dihasilkan dan diterjemahkan oleh suatu program komputasi untuk penentuan jenis
sampah gelas, yang akan dilanjutkan dengan proses pemilahan sesuai dengan yang
diprogramkan.

663

2. Proses pengolahan sampah secara biologi


Proses ini banyak dipilih karena dianggap lebih berwawasan lingkungan dan menimbulkan
dampak lingkungan yang relatif lebih kecil. Sebagai suatu proses yang memanfaatkan
mikroorganisme/bioproses, maka proses ini bercirikan kepada sistem kontrol yang lebih
rumit dan waktu detensi yang panjang. Proses pengolahan secara biologis terdiri dari:
a. Proses anaerobik.
Merupakan proses oksidasi parsial untuk mereduksi volume dan daya cemar sampah
dengan bantuan mikroorganisme anaerobik dalam kondisi ketiadaan oksigen (udara).
Proses oksidasi parsial ini akan mengunci nilai kalor pada senyawa produk dari proses
tersebut, di antaranya gas hidrogen (H2), gas metana (CH4), etanol (C2H5OH),
isopropanol (C3H7OH), dan butanol (C4H9OH). Hingga saat ini, aplikasi untuk proses
anaerobik lebih banyak ditujukan untuk menghasilkan gas metana, karena ketersediaan
mikroorganisme penghasil gas metana, Methanogens, yang lebih berlimpah di alam,
dapat bersimbiosis dengan mikroorganisme lain (tidak membutuhkan kultur murni), dan
relatif tahan terhadap perubahan kondisi reaktor.
Proses pembentukan gas metana diawali dengan proses hidrolisis (konversi senyawa
polisakarida menjadi senyawa monosakarida), asidogenesis (konversi senyawa
monosakarida menjadi senyawa asam lemak volatil dan gas hidrogen), dan
metanogenesis (konversi senyawa asam lemak volatil dan gas hidrogen menjadi gas
metana dan gas karbon dioksida). Proses ini cukup banyak diterapkan, khususnya untuk
sampah yang memiliki nilai Chemical Oxygen Demand (COD) yang tinggi. Nilai COD
yang sudah tereduksi dalam proses ini, masih dapat direduksi dengan lebih cepat lagi
dengan proses aerobik. 1 kilogram (berat kering) sampah organik dapat menghasilkan
hingga 130 liter gas metana atau sekitar 260 liter gas bio, dengan kadar volume gas
metana sebesar 50-60 %.
Nilai kalor (netto) yang dapat dibangkitkan dari gas bio adalah 1,25 kWh/m3 gas bio.
Proses dapat dilakukan dengan menggunakan reaktor yang dioperasikan secara manual
(tenaga manusia) maupun secara mekanik (alat berat). Selain menghasilkan gas bio,
proses ini juga akan menghasilkan kompos padat dan kompos cair, dengan waktu
detensi 3-10 minggu dan reduksi volume mencapai 30-50 %.
Modifikasi dari proses ini di antaranya adalah dengan proses tunggal (dimana proses
hidrolisis, asidogenesis, dan metanogenesis terjadi dalam satu tangki) dan proses ganda
(dimana proses hidrolisis dan asidogenesis terjadi dalam satu tangki, sementara proses
metanogenesis terjadi pada tangki terpisah). Untuk meningkatkan kinerja proses, kadar
air sampah juga dapat dijaga/ditingkatkan dengan meresirkulasi air lindi yang telah
terbentuk ke dalam sampah organik yang diolah.

664

b.

Proses aerobik.
Merupakan proses oksidasi parsial untuk mereduksi volume dan daya cemar sampah
dengan bantuan mikroorganisme aerobik dalam kondisi keberadaan oksigen (udara).
Proses oksidasi parsial ini memiliki nilai oksidasi yang lebih tinggi ketimbang proses
anaerobik, meskipun masih akan dihasilkan kompos padat dan kompos cair (tanpa
produksi gas bio).
Rangkaian proses ini diawali dengan proses hidrolisis (konversi senyawa polisakarida
menjadi senyawa monosakarida) dan dilanjutkan dengan proses konversi senyawa
monosakarida menjadi gas karbon dioksida. Proses aerobik ini akan mengubah sampah
organik menjadi kompos padat, kompos cair, dan gas karbon dioksida, dengan
menggunakan oksigen sebagai oksidatornya, serta waktu detensi 3-8 minggu. Reduksi
volume yang dapat dihasilkan dalam proses ini mencapai 40-60 %. Proses dapat
dilakukan dengan aerasi alami (windrow composting) maupun aerasi dipaksakan (forced
aeration).

3. Proses pengolahan sampah secara kimia-termal


Proses pengolahan ini bertujuan untuk mereduksi volume sampah dan daya cemar sampah,
dengan tingkat oksidasi yang lebih tinggi ketimbang proses fisika dan proses biologi.
Umumnya dilakukan dengan eskalasi temperatur, sehingga kandungan air pada sampah akan
berkurang (menguap) dan akhirnya mengalami proses pembakaran. Berdasarkan tingkat
oksidasinya, pengolahan secara termal terdiri dari:

Proses pengeringan.
Proses ini ditujukan untuk mereduksi volume dan daya cemar sampah melalui
penguapan air yang terkandung dalam sampah. Umumnya diawali dengan proses
pencacahan untuk meningkatkan kinerja penguapan, dengan temperatur kerja 105-120
o
C dan waktu tinggal 1-2 jam. Proses ini akan menghasilkan sampah dengan volume
yang tereduksi (hingga mencapai 20 % volume sebagai residu padat akhir). Sampah
yang telah mengalami reduksi volume tersebut, juga akan mengalami reduksi kadar air
dan peningkatan nilai kalor sampah, serta dapat dimanfaatkan sebagai bahan bakar
alternatif berbentuk padat. Untuk penyeragaman bentuk dan ukuran, seringkali residu
tersebut dibuat menjadi briket (Refuse Derived Fuel/RDF).

Proses pirolisis.
Proses ini ditujukan untuk mereduksi volume (hingga mencapai 30 % volume sebagai
residu padat akhir) dan daya cemar sampah melalui penguapan air dan senyawa volatil
yang terkandung dalam sampah, tanpa kehadiran oksigen sebagai oksidator. Umumnya
diawali dengan proses pencacahan untuk meningkatkan kinerja penguapan air dan
senyawa volatil, dengan temperatur kerja 200-550 oC dan waktu tinggal 0,5-2 jam.

665

666

Sebagai suatu proses oksidasi parsial, proses ini akan menghasilkan senyawa yang
memiliki nilai kalor dalam wujud padat/char, wujud cair/tar, dan wujud gas/syngas
(karbon dioksida, karbon monoksida, hidrogen, dan hidrokarbon ringan).
Proses gasifikasi.
Proses ini ditujukan untuk mereduksi volume (hingga mencapai 20 % volume sebagai
residu padat akhir) dan daya cemar sampah melalui penguapan air dan senyawa volatil
yang terkandung dalam sampah, dengan kehadiran oksigen terbatas (substoikiometrik)
sebagai oksidator. Umumnya diawali dengan proses pencacahan untuk meningkatkan
kinerja penguapan air dan senyawa volatil, dengan temperatur kerja 700-1.000 oC dan
waktu tinggal 0,5-1 jam. Sebagai suatu proses oksidasi parsial (namun memiliki tingkat
oksidasi lebih tinggi ketimbang proses pirolisis), maka proses ini akan menghasilkan
senyawa berwujud gas yang memiliki nilai kalor/syngas (karbon dioksida, karbon
monoksida, dan hidrogen).
Proses insinerasi.
Proses ini ditujukan untuk mereduksi volume (hingga mencapai 10 % volume sebagai
residu padat akhir) dan daya cemar sampah melalui penguapan air dan senyawa volatil
yang terkandung dalam sampah, dengan kehadiran oksigen berlebih
(superstoikiometrik) sebagai oksidator. Umumnya diawali dengan proses pencacahan
untuk meningkatkan kinerja penguapan air dan senyawa volatil, dengan temperatur
kerja 700-1.200 oC dan waktu tinggal 0,5-1 jam. Sebagai suatu proses oksidasi yang
relatif sempurna, maka akan dihasilkan gas yang tidak memiliki nilai kalor, berupa gas
karbon dioksida, belerang di/tri oksida, nitrogen mono/di oksida, serta abu yang relatif
bersifat stabil/ inert.
Proses plasma-gasifikasi.
Proses ini ditujukan untuk mereduksi volume (hingga mencapai 5 % volume sebagai
residu padat akhir) sampah melalui penguapan air dan senyawa volatil yang terkandung
dalam sampah, dengan kehadiran oksigen terbatas (substoikiometrik) sebagai oksidator,
serta disempurnakan dengan tekanan udara tinggi (dimampatkan) dan tegangan
listik/voltase tinggi. Proses ini akan menghasilkan plasma yang berwarna kebiruunguan.
Umumnya diawali dengan proses pencacahan untuk meningkatkan kinerja penguapan
air dan senyawa volatil, dengan temperatur kerja 2.000-14.000 oC dan waktu tinggal
0,5-1 jam. Sebagai suatu proses oksidasi parsial (namun memiliki tingkat oksidasi lebih
tinggi ketimbang proses pirolisis, gasifikasi, dan insinerasi), maka proses ini akan
menghasilkan senyawa berwujud gas yang memiliki nilai kalor/syngas (karbon
dioksida, karbon monoksida, dan hidrogen) dengan kemurnian sangat tinggi dan abu
yang sangat stabil.

Selain keuntungan ada beberapa masalah yang harus diperhatikan dalam penerapan TPST yaitu:
1. Lokasi TPST
Lokasi sebaiknya jauh dari permukiman penduduk dan industri, dengan pertimbangan TPST
akan mendapatkan daerah penyangga yang baik dan mampu melindungi fasilitas yang ada.
Tetapi tidak menutup kemungkinan lokasi dekat dengan permukiman atau industri, hanya
saja dibutuhkan pengawasan terhadap pengoperasian TPST sehingga dapat diterima
dilingkungan.
2. Emisi ke lingkungan
TPST yang akan dioperasikan harus melihat kemampuan lingkungan dalam menerima
dampak yang ditimbulkan dari adanya fasilitas TPST, misalnya : kebisingan, bau,
pencemaran udara, estetika yang buruk dan lain-lain. Pendekatan desain yang terbaik adalah
merencanakan dengan baik penentuan lokasi TPST, menerapkan sistem bersih lokasi dan
pengoperasian yang ramah lingkungan.
3. Kesehatan dan kemanan masyarakat
Kesehatan dan keamanan masyarakat secara umum sangat terkait denganproses yang ada di
dalam TPST. Jika proses di TPST direncanakan dandilaksanakan dengan baik, maka dampak
negatif yang akan ditimbulkan pada masyarakat dapat diminimalkan.
4. Kesehatan dan keselamatan pekerja
Pengoperasian TPST juga menimbulkan resiko terhadap para pekerja, seperti kemungkinan
adanya paparan dari bahan-bahan toksik yang masuk ke lokasi TPST, sehingga pekerja harus
dilengkapi peralatan safety pribadi. Contoh peralatan tersebut pakaian yang aman, sepatu
boot, sarung tangan, masker dan lain-lain.
d. Perancangan TPST
Langkah- langkah untuk merencanakan TPST. yaitu:
1. Analisis Keseimbangan Material (material balance analysis)
mengetahui jumlah sampah yang masuk kelokasi pengolahan termasuk komposisi dan
karakteristik sampah. Langkah ini bertujuan untuk membuat material balance guna
mengetahui proses pengolahan yang akan dilakukan serta berapa produk yang di hasilkan
dan residu yang dihasilkan. Langkah ini juga merupakan langkah awal untuk menentukan
prakiraan luas lahan serta kebutuhan peralatan bagi sitem di TPST.
2. Identifiksi seluruh kemungkinan pemanfaatan material
mengetahui karakteristik sampah dan pemanfaatannya untuk bisa mengembangkan diagram
alir proses pemanfaatan material balance.
3. Perhitungan akumulasi sampah
Menentukan dan menghitung jumlah akumulasi dari sampah, berapa sampah yang akan di
tangani TPST dan laju akumulasi dengan penetapan waktu pengoperasian dari TPST.
4. Perhitungan material loading rate
perhitungan jumlah pekerja dan alat yang akan dibutuhkan serta jam kerja dan waktu

667

pengoperasian dari peralatan yang digunakan di dalam TPST


5. Layout dan desain
Tata letak di dalam lokasi TPST agar mempermudah pelaksanaan pekerjaan.
Beberapa parameter yang harus dipertimbangkan dalam menentukan luas TPST, antara lain
adalah :
1. Kapasitas pengolahan, dihitung berdasarkan kebutuhan luas lahan yang diperlukan untuk
sorting dan kebutuhan luas penimbunan setiap 1 m3 bahan terpilah dengan memperhitungkan
maksimum waktu penyimpanan
2. Ruang Pengkomposan
Sampah organik yang diterima depo daur ulang sampah kemudian mengalami proses
pemilahan oleh petugas sebelum di komposkan, dicacah kemudian ditumpuk untuk proses
pengomposan. Luasan untuk pengkomposan tergantung pada metode pengkomposan yang
digunakan, apakah dengan proses aerobik atau proses anaerobik/fakultatif.
3. Bangunan Pelengkap
Untuk penyimpanan material daur ulang yang telah terpilah disediakan gudang penyimpanan
dengan ukuran 3x3 m. Sedangkan rumah jaga untuk petugas pengoperasian TPST adalah 4x6
m.
Contoh rancangan TPST :
Fasilitas daur ulang sampah direncanakan pada lokasi depo yang memiliki luas
< 400 m2, sedangkan depo dengan luas > 400 m2 digunakan untuk fasilitas komposting.
Pemilihan lokasi juga memperhatikan jumlah depo masing-masing kelurahan.
TPS (Tempat Pembuangan Sementara) dibagi menjadi 3 bagian utama yaitu: tempat
kontainer, tempat pemilahan dan tempat penyimpanan.
Kontainer hanya digunakan untuk pengumpulan residu yang akan dibuang ke TPA. Satu TPS
dirancang hanya membutuhkan satu kontainer. Jenis kontainer untuk masing-masing TPS
direncanakan seperti yang tercantum dalam Tabel 3.10. Luas lahan yang diperlukan untuk
meletakkan kontainer dapat dilihat pada Tabel 3.11.
Kapasitas pengolahan dihitung berdasarkan kebutuhan lahan yang diperlukan untuk sorting
(pemilahan) dan penimbunan tiap 1 m3 sampah.

668

Tabel 3. 10 Luas TPS dan volume kontainer yang digunakan


Luas Lahan TPS
(m2)
50
100
200
300
400
500
1000

Dimensi Lahan (m x
m)
5 x 10
10 x 10
10 x 20
10 x 30
15 x 27
15 x 34
15 x 67

Volume Kontainer yang Digunakan


(m3)
8
8
14
14
14
14
14

Tabel 3. 11 Luas lahan untuk kontainer


Luas Lahan TPS (m2)
50
100
200
300
400
500
1000

Dimensi/Ukuran
Kontainer
(m x m)
4 x5
4 x 10
8 x 10
8 x 10
8 x 15
8 x 15
8 x 15

Luas Lahan untuk Kontainer (m3)


20
40
80
80
120
120
120

Perhitungan Luas Tempat Sorting (Pemilahan)


Tinggi maksimum timbulan sampah pada bak pemilah = 0.3 m
Lebar bak pemilah = 2 m; Untuk mempermudah pemisahan sampah oleh pekerja. Pekerja
bekerja pada kedua sisi meja sorting (pemilahan).
Dalam 1 m3 sampah daur ulang diperlukan luas tempat sorting (pemilahan):
Lebar
=2m
Tinggi
= 0.3 m
Panjang
= 1.7 m
Luas area
= luas tempat sorting (pemilahan) + luas jarak antara = 3.4 + 9.18 = 12.58 m2

669

Apabila diperkirakan waktu yang diperlukan untuk memilah sampah dengan volume
1 m3 dengan 2 orang pekerja selama 30 menit, maka untuk 7 jam kerja dapat dipilah sampah
sebesar 14 m3 sampah.
Perhitungan Luas Penimbunan Bahan Terpilah
Volume bahan terpilah tiap 1 m3 sampah input, didapat :
Kertas = 0.29071 m3
Logam = 0.00616 m3
Plastik = 0.17425 m3
Kaca = 0.00089 m3
Residu ke TPA = 0.52858 m3
Dari neraca massa di atas, dihitung luas lahan yang diperlukan untuk tiap komponen terpilah.
Dengan waktu penyimpanan maksimum 1 hari atau 7 jam kerja, maka volume bak penimbunan
yang dibutuhkan :
Tabel 3. 12 Dimensi bak penimbunan

Material

Volume
(m3)

Dimensi bak
(m)

Kertas
Logam
Plastik
Kaca
Residu ke TPA

4.06994
0.086
2.439
0.0124
7.4

1.5x0.8x0.5
1.5x0.5x0.5
1.5x0.8x0.5
0.2x0.5x0.5
1.5x0.8x0.5

Frek.
Pengambilan
(kali/hari)
8
1
4
1
12

Bangunan Pelengkap
Untuk penyimpanan material daur ulang yang telah terpilah disediakan gudang penyimpanan
dengan ukuran 3 meter x 3 meter. Sedangkan rumah jaga untuk petugas
pengoperasian TPST dengan ukuran 4 meter x 6 meter.
Pengomposan
Sampah organik yang diterima oleh Depo Daur Ulang Sampah kemudian mengalami proses
pemilahan oleh petugas sebelum dikomposkan. Sampah yang mudah dikomposkan, dicacah,
kemudian ditumpuk untuk proses pengomposan. Ada beberapa alternatif pengomposan yang
dapat dilakukan, yaitu :
a. Proses Aerobik

670

Sampah ditumpuk di atas para-para. Sampah perlu dibalik pada perioda waktu tertentu,
untuk memastikan pemberian oksigen pada sampah cukup merata. Lama pengomposan
sampah dengan cara ini 60 hari. Cara ini telah dilakukan di UPDK Bratang.
Untuk mempercepat waktu pengomposan, mengingat keterbatasan lahan, maka pemberian
oksigen dapat dilakukan dengan cara memberi oksigen ke dalam tumpukan sampah. Tetapi
sebagai konsekwensinya, perlu energi tambahan untuk proses pemberian (suplay) oksigen.
Sampah dimasukkan ke dalam tong berlubang yang dapat diputar. Kapasitas tong tidak lebih
dari 1 m3, karena jika terlalu besar, sampah tidak dapat tercampur pada saat diputar.
b. Proses Anaerobik/Fakultatif
Sampah yang telah dicacah dimasukkan ke dalam bak sampah tertutup. Sampah dicampur
dengan biofermentor. Lindi yang diperoleh dari hasil pengomposan juga sudah mengandung
mikroba, sehingga dapat dimanfaatkan kembali pada proses pengomposan selanjutnya. Jika
lama pengomposan yang diperlukan 30 hari, maka diperlukan 30 unit bak-bak dengan
volume bak sampah sesuai dengan kapasitas pengolahan setiap hari. Atau bak dapat
dirancang untuk menerima sampah selama 5 hari, maka jumlah bak sampah yang diperlukan
menjadi 6 unit. Penggunaan cara ini, dapat mengurangi kebutuhan luas lahan, karena bak
dapat dibangun ke atas.
Contoh Soal : Daur Ulang di TPS
Model Desain Fasilitas Komposting, rencana desainnya adalah :
1. TPS dibagi menjadi tiga bagian utama, yaitu tempat kontainer, tempat proses awal dan lahan
pematangan.
2. Kontainer hanya digunakan untuk pengumpulan residu yang akan dibuang ke TPA.
3. Dilakukan pemilahan awal secara manual untuk bahan yang tidak dapat dikomposkan.
4. Dilakukan pencacahan bahan hingga mencapai ukuran 2 cm.
5. Sistem komposting terpilih adalah:
Alternatif 1 : Secara anaerobik fakultatif, dengan penambahan inokulum EM 4. Waktu proses
komposting selama 30 hari.
Alternatif 2 : Secara aerobic, windrow komposting terbuka, dengan penambahan inokulum EM
4. Waktu proses komposting selama 30 hari.
Alternatif 1
Perhitungan luas lahan komposting :
Luas lahan komposting dihitung dengan kebutuhan lahan yang diperlukan untuk sorting
(pemilahan), alat pencacah dan areal pematangan tiap 1 m3 sampah.

671

Lahan sorting (pemilahan) awal


Volume sampah input : 1 m3
Sorting dilakukan dengan garpu penggaruk manual, kedalaman timbulan pada
bak sorting : 0.5 m.
Luas bak sorting = 1 / 0.5 = 2 m2
Maka : panjang = 2 m, lebar = 1 m
Luas total = Luas bak sorting (pemilahan) + luas jarak antara = 2 m2 + 10 m2 = 12 m2.
Apabila diperkirakan waktu yang diperlukan untuk memilah sampah dengan volume 1 m3
dengan 2 orang pekerja selama 30 menit, maka untuk 7 jam kerja dapat dipilah sampah
sebesar 14 m3 sampah.
Pencacahan
Volume bahan yang dicacah = (0.8 x 14) m3/hari = 11.2 m3/hari (80% yang akan
dimanfaatkan)
Kapasitas alat pencacah mekanis : 2 m3/jam
Dimensi alat : p x l x t = 1 x 2 x 1 m
Dengan jam pengoperasian alat selama 7 jam maka alat dapat mencacah sampah sebanyak
14 m3/hari.
Kebutuhan luas penampung hasil cacahan :
Tinggi = 1 m, Panjang = 1 m, Lebar = 1,5 m
Luas total = luas penampung + luas alat + luas jarak antara = 1.5 + 2 + 13 = 16.5 m2.
Luas areal pematangan
Volume hasil pencacahan = 11.2 m3/hari
Desain waktu pengomposan : 30 hari pada anaerobic fakultatif composting dengan
penambahan inokulum EM 4.
Perhitungan luas area composting:
V= 11.2 m3/hari x 30 hari = 336 m3
Bila dimensi bak komposting :
Tinggi = 1.2 m, Lebar = 1.5 m, Panjang bak = 186 m
Luas area = Luas bak + luas jarak antara = 279 + 375 = 654 m2
Alternatif 2
Luas areal pematangan
Volume hasil pencacahan = 11.2 m3/hari
Disain waktu pengomposan : 30 hari secara aerobic windrow composting terbuka dengan
penambahan inokulum EM 4.
Perhitungan luas area composting: V= 11.2 m3/hari x 30 hari = 336 m3
Luas penampang timbunan (UPDK, 1992)

672

L1 = 0.6 m T2 = 0.6 m
L2 = 1.75 m P = 10 m
T1 = 1.5 m
Luas penampang = {(1.75 + 1)/2}*1.5 = 2.0625 m2 = 2 m2
Kebutuhan panjang tumpukan = 336 m3 / 2 m3 = 168 m
Luas area timbunan = 168 x 1.75 = 294 m2
Kebutuhan luas lahan untuk composting secara aerobik dapat dilihat pada table berikut ini.
Tabel 3. 13 Kebutuhan composting dengan aerobic windrow composting untuk 1m3 sampah
imput/jam
Sampah input
Jumlah Pekerja
Sampah Hasil Sorting (pemilahan)
Bak Sorting

Pencacah

Areal Pematangan

Gudang / unit
Rumah jaga / unit
Kontainer
Total Luas Area Komposting

Komposting dengan Aerobik Windrow


1m3 / 30 menit
(14 m3/hari)
2 orang / m3 / 30 menit
0,8m3/30 menit
(11,2 m3/30 menit)
Panjang = 2m
Lebar = 1 m
Timbulan = 0,5 m
Luas Total = 12m2
Kapasitas = 2m3/jam
Dimensi = 1x2x1 m
Penampung :
Tinggi = 1 m
Panjang = 1 m
Lebar = 1,5 m
Luas Total = 16,5 m2
Tinggi = 1,2 m
Volume Timbulan Windrow = 336 m3
Luas Penampang Windrow = 2m2
Lebar Tumpukan = 1,75m
Area Tumpukan = 294m2
3 x 3m (9m2)
4 x 6 m (24m2)
Lihat tabel 3 dan tabel 4
355,5 m2 = 400 m2

673

Tabel 3. 14 Kebutuhan lahan fasilitas daur ulang dan composting dengan anaerobic facultative
untuk 1m3 sampah input/jam

Sampah Input
Jumlah Pekerja
Sampah
Hasil
(pemilahan)
Bak Sorting

Pencacah

Areal Pematangan
Gudang / Unit
Rumah Jaga/ Unit
Luas Area Fasilitas

Komposting
1m /30 menit (14m3/hari)
2 orang / m3/30 menit
Sorting 0,8 m3/ 30 menit
(11,2 m3/hari)
Panjang = 2m
Lebar = 1m
Timbulan = 0,5m
Luas Total = 12m2
Kapasitas = 2m3/jam
Dimensi = 1x2x1m
Penampung
Tinggi = 1m
Panjang = 1m
Lebar =1,5m
Luas Total = 16,5 m2
Panjang = 186 m
Luas Area = 654 m2
3 x 3m (9m2)
4 x 6m (24m2)
715,5 m2
3

Daur Ulang
1m /30 menit (14m3/hari)
2 orang / m3/30 menit
0,472m3/30 menit
(6,608 m3/hari)
Lebar = 2m
Panjang = 1,7m
Timbulan = 0,3m
Luas Area= 12,5m2
3

3 x 3m (9m2)
4 x 6m (24m2)
45,5 m2

3.9.
Intermediate Treatment Facility (ITF)
Intermediate treatment facility merupakan suatu system pengolahan sampah terpadu yang
ditujukan untuk melakukan pengolahan berbagai jenis material limbah. Sebuah ITF dapat terdiri
dari beberapa komponen yaitu fasilitas manajemen, fasilitas sorting, fasilitas daur ulang material
kayu, fasilitas konversi plastic menjadi bahan bakar, fasilitas daur ulang papan gypsum, tempat
penampungan limbah.
Fasilitas manajemen dalam ITF bertujuan sebagai pusat pendataan aktivitas yang berlangsung di
ITF. Dalam fasilitas ini pengelola ITF mendata manifestasi berupa kendaraan. Bila kendaraan
dinyatakan tidak cacat, dibuatlah suatu dokumen kontrak. Limbah secara terpisah disalurkan ke
fasilitas sorting. Setelah melalui proses screening secara manual atau mekanis, setiap jenis
limbah akan disalurkan ke fasilitas pengolahan. Fasilitas sorting ini dapat mengurangi timbulan
sampah yang masuk ke landfill dan meningkatkan potensi daur ulang. Material limbah yang

674

dapat ditangani oleh fasilitas sorting ini meliputi limbah plastic, scrap metal, limbah kertas,
limbah kayu, limbah tekstil, scrap rubber, limbah karet, limbah kaca, limbah besi dan baja, serta
limbah gerabah.Pemilahan yang terjadi dalam fasilitas ini dapat menggolongkan limbah ke
dalam 30 jenis atau lebih. Residu dari proses pemilahan ini akan menjalani screening ulang
untuk kemudian didaur ulang.
Limbah berupa material kayu masuk ke dalam fasilitas daur ulang kayu dan dipisahkan kembali
untuk dua keperluan, yaitu fuel chip dan chip material. Material kayu yang sudahh terpilah
masuk ke dalam mesin penghancur. Fuel chip digunakan dalam boiler sedangkan chip material
didaur ulang menjadi serbuk kayu yang nantinya akan digunakan untuk beberapa kerpeluan
seperti pupuk untuk lahan pertanian. Substansi pengotor yang tertempel pada serbuk kayu
disisihkan secara dengan penyisihan magnetic dan metal detector sehingga dihasilkan chip
berkualitas baik yang tidak mengandung allortio.
Limbah plastic dalam ITF dikelola berdasarkan jenisnya. ITF dapat menghasilkan bahan bakar
padat dengan mengkombinasikan limbah plastic (non-chlorine soft) dengan campuran kertas.
Industri manufaktur kertas menggunakan bahan bakar padat ini sebagai alternative bahan bakar
boiler. Crush hard plastic (non-chlorinated) dan pipa PVC merupakan material yang dapat
didaur ulang. Jenis plastic yang tidak cocok untuk didaur ulang akan digunakan kembali sebagai
bahan bakar boiler. Fasilitas konversi limbah plasti ke bentuk bahan bakar ini dapat menangani
material plastic, kertas, dan tekstil.
Gipsum adalah salah satu limbah yang tidak boleh ditimbun dalam landfill. Hamper semua
gypsum disalurkan ke industry untuk diolah kembali. Untuk fasilitas pengolahan gypsum ini,
dapat digunakan rotary dryer system dan gypsum separator yang memisahkan plaster dan kertas
yang terdapat dalam gypsum. Hemi hydrate digunakan untuk penyubur tanah sekaligus bahan
baku semen. Material kertas hasil sorting juga dapat digunakan sebagai bahan baku RPF. Proses
daur ulang yang terjadi dalam fasilitas ini mencapai 100%.
Komponen terakhir dalam ITF adalah area penampungan limbah. Area ini adalah tempat
penampungan sementara bagi limbah yang akan menjalani proses pemilahan di fasilitas sorting.
Limbah-limbah yang akan diolah dalam ITF masuk terlebih dahulu ke dalam area penampungan
sementara ini.
3.10. Teknologi Pengolahan Plastik
Plastik merupakan salah satu bahan yang banyak digunakan untuk pembuatan peralatan rumah
tangga, otomotif dan sebagainya. Penggunaan bahan plastik semakin lama semakin meluas
karena sifatnya kuat dan tidak mudah rusak oleh pelapukkan. Namun demikian plastik
memiliki dampak buruk terhadap lingkungan karena sifatnya yang tidak lapuk ketika

675

dibuang sehingga mengurangi efisiensi pembuangan sampah. Di kota Jakarta, misalnya, jumlah
sampah plastik yang ditimbun diperkirakan mencapai sekitar 400 ton.
Jenis plastik yang ditemui dalam sampah perkotaan antara lain Low Density Poly Ethylcne
(LDPE), Poly Propylene (PP), High Density Poly Ethylene (HDPE), Poly Vinyl Chloride
(PVC), Poly Ethylene Terephtalate (PET) Styrofoam, dll. Sampah plastik dari jenis PP dan
HDPE paling banyak ditemui. HDPE banyak digunakan untuk produk plastik yang
memerlukan kekuatan dan tahan bahan kimia seperti ember, jerigen dan botol plastik,
sedangkan PP digunakan untuk produk plastik yang mempunyai daya regang yang tinggi seperti
kantung plastik, blister (bungkus snack), dll. Beberapa dari jenis plastik tersebut mempunyai
nilai pasar akan tetapi kebanyakan plastik yang terdiri dari bungkus snack tidak mempunyai
nilai pasar.
Teknologi pengolahan sampah plastik yang saat ini banyak digunakan adalah teknologi
perajangan plastik, pelelehan plastik dan pencetakkan plastik. Kebanyakan pelaku daur ulang
hanya sampai dalam pemilahan dan pencucian sampah plastik. Hanya beberapa pengusaha
daur ulang yang melakukan perajangan plastik. Hasil dari perajangan tersebut berbentuk
plastik serpih atau flakes. Sangat jarang pelaku daur ulang yang melelehkan plastik untuk
memproduksi bijih plastik sebagai bahan baku pabrik plastik.
Sampah plastik sebelum dimasukkan kedalam mesin perajang telah dipisah sesuai dengan
jenisnya seperti Low density Poly Ethylene (LDPE), High Density Poly Ethylene (HDPE),
Poly Eihylene Terephthalote (PET), Poly vinyl Chloride (PVC), Polypropylene (PP),
Polystyrene (PS), dll. Para perajang biasanya mempunyai beberapa pekerja yang profesional
di bidangnya. Untuk memilahkan segala jenis barang bekas dari plastik, belum ada alat
yang dapat memilahkan secara otomatis, hampir semua pemilahan dilakukan secara manual
dengan visual dan rabaan tangan ahli mereka. Biasanya pekerjaan ini dilakukan oleh 2-5
orang pemilah sesuai dengan besarnya pabrik tersebut.
Setelah terpisah sesuai kategorinya, kemudian dilakukan perajangan di mesin perajang yang
biasanya mempunyai kapasita 350 kg sampai 500 kg per jam. Mesin perjang ini digerakkan
oleh motor listrik kekuatan besar atau langsung di kopel dengan mesin diesel. Keluar dari
mesin perajang, barang bekas plastik tersebut hancur menjadi serpihan dengan ukuran sekitar 1
cm2 dan langsung masuk ke bak pencuci.
Setelah melalui proses pencucian, plastik diangin-anginkan diudara terbuka yang langsung
terkena sinar matahari. Setelah kering, serpihan plastik ini siap untuk diproses untuk

676

dilelehkan dalam mesin ekstruder untuk pada suhu antara 150C sampai dengan 250C. Plastik
leleh berupa pasta akan terdorong melalui lubang-lubang dengan ukuran tertentu di ujung mesin
ekstruder dan masuk kedalam bak panjang yang berisi air. Dari sini, plastik pasta yang sudah
dingin masuk ke alat pemotong untuk dipotong sesuai ukuran bijih plastik.
Mesin perajang yang digunakan terdiri dari tromol utama yang terdiri dari pisau pencacah
yang dapat dilepas dan diganti, rumah gilingan, saringan dan roda gila (flywheel).
Untuk menggerakkan mesin perajang dengan diameter tromol 20 inchi diperlukan motor listrik
30.000 kVA, culcup besar untuk industri kecil menengah. Biasanya, mesin perajang ini
dikopel langsung dengan mesin diesel 140 HP atau lebih kecil. Mesin diesel bekas truk tidak
dapat digunakan langsung akan tetapi perlu ada modifikasi untuk sistem kopelnya, diperlukan
kompling khusus yang dapat dioperasikan dengan tangan.
Pada saat operasi mesin perajang ini akan mengeluarkan getaran cukup besar sehingga
dudukan mesin harus terbuat dari beton cor yang baik supaya tidak retak. Pada dudukan
mesin dipasang baut tanam minimal 4 pada setiap sudut sehingga tidak mudah bergerak.
Perlu diperhatikan, bahwa saat proses perajangan benturan antara plastik dengan pisau perajang
mengeluarkan suara yang cukup keras dan ribut sehingga dapat mengganggu penghuni
sekitarnya.
Untuk memudahkan pengumpanan sampah plastik ke dalam mesin perajang dengan corong
pengumpannya sekitar 1,5 m dari lantai, perlu dibuat panggung dari kayu yang cukup kuat
untuk dua orang dan beberapa ratus kilogram sampah plastik. Seorang petugas khusus
mengumpan plastik ke dalam corong dari atas dan seorang lagi mengambil hasil rajangan
dari bawah. Ke dalam mesin perajang dimasukkan air dengan sabun sehingga plastik sambil
digiling juga dicuci sehingga banyak yang menyebut mesin perajang plastik dengan istilah
"cuci-rajang".
Begitu keluar dari mesin perajang, plastik yang sudah hancur langsung masuk ke bak pencucian
dan dicuci beberapa kali pada bak berlaitian. Setelah proses ini plastik serpih dikeringkan
dengan bantuan matahari sehingga kering dan siap di distribusikan ke pabrik yang
memerlukan atau masuk ke mesin peleleh (mesin ekstrusi). Mesin peleleh sampah plastik jenis
ekstruder terdiri dari rumah ulir, ulir, rumah roda gigi dan mesin penggerak. Pada rumah ulir
dipasang elemen-elemen pemanas listrik. Elemen pemanas dipasang sepanjang rumah ulir.
Elemen pemanas listrik ini dilengkapi dengan alat pengatr suhu yang dapat mengatur suhu
antara 150C sampai 300C. Plastik yang sudah dihancurkan masuk melalui corong. Ulir akan
berputar lambat yang digerakkan oleh sebuah motor listrik. Plastik yang ada didalam mesin

677

peleleh akan dipanasi sesuai suhu leleh dan didorong keluar mesin secara perlahan. Plastik akan
keluar dalam bentuk pasta yang kemudian dapat diproses lebih lanjut, baik untuk dijadikan
pellet (bijih plastik) maupun dicetak untuk produk plastik.
3.11. Pengolahan Sampah Kertas
Sampah kertas jenisnya bermacam-macam, misalnya kertas HVS (kertas komputer dan kertas
tulis), kertas kraft, karton, kertas berlapis plastik, dsb. Biasanya aktivitas yang berbeda
menghasilkan jenis-jenis sampah kertas yang berbeda pula.
Masing-masing jenis kertas juga memiliki karakteristik tersendiri sehingga kemampuannya
untuk didaurulang dan produknya juga berbeda-beda. Sementara itu sebagian besar kertas
pembungkus makanan tidak di daur ulang, begitu juga dengan kertas tissue. Kertas
pembungkus makanan sulit di daur ulang karena adanya lapisan plastik, sedangkan kertas
tissue karena sifatnya yang mudah hancur.
Agar sampah kertas dapat dimanfaatkan secara optimal, proses pemilahan sampah kertas
sebaiknya dilakukan langsung di sumbernya. Tanpa terpilah terlebih dahulu sampah kertas
akan bercampur dengan sampah jenis lainnya sehingga akan mudah terdekomposisi atau
hancur. Akibatnya sampah kertas tersebut tidak dapat dimanfaatkan atau didaur ulang lagi.
Dari seluruh kertas yang dikonsumsi oleh masyarakat kita hanya sekitar 25 - 30% yang
kembali ke pabrik untuk diolah menjadi kertas baru, tetapi diperkirakan angka tersebut akan
meningkat. Disekitar Jakarta terdapat sembila industri pengolah kertas bekas. Enam diantaranya
termasuk klasifikasi besar sedangkan yang 3 termasuk klasifikasi sedang. Sedangkan produk
daur ulangnya berupa kertas tulis dan karton box.
Tabel 3. 15 Jenis, sumber dan produk daur ulang sampah kertas
Jenis Sampah Kertas

678

Sumber

Produk Daur Ulang

Kertas Komputer dan


Kertas Tulis

Perkantoran
Percetakan Sekolah

Kertas
computer
kertas tulis Art paper

Kantong kraft

Pabrik Pasar
Pertokoan

Karton, art paper

Karton dan box

Pabrik Pasar
Pertokoan

Karton, art paper

dan

Jenis Sampah Kertas

Sumber

Produk Daur Ulang

Koran, majalah dan


buku

Perkantoran Pasar
Rumah tangga

Kerta koran, art paper

Kertas bekas
campuran

Rumah tangga
Perkantoran
TPS/TPA Pertokoan

Kertas tissue, kertas tulis


kualitas rendah, art paper

Kertas pembungkus
makanan

Pertokoan Rumah
tangga
Perkantoran
Rumah tangga
Perkantoran Rumah
makari Pertokoan

Tidak dapat didaur ulang

Kertas tissue

Kertas tissue (tetapi


sangat jarang yang didaur
ulang kembali)

Disamping pemanfaatan kertas bekas seperti di atas, kertas bekas dapat dimanfaatkan untuk
berbagai keperluan lain misalnya sebagai bahan penyekat telor dan buah-buahan, kertas seni,
cindera mata, tempat pensil, dll.
Kertas seni dibuat melalui proses manual dimana campuran bubur kertas dan lem disaring
dan ditaburkan dengan sedikit penekanan. Setelah melalui conditioning, dihasilkan lembaranlembaran kertas yang artistik. Kegiatan ini cocok dilakukan pada skala home industry dan tidak
memerlukan peralatan yang mahal dan rumit.
Sampah kertas juga dapat dibuat sebagai partikel board atau papan kertas. Proses
pembuatannya tergolong sederhana dimana pada prinsipnya kertas yang rusak dan kotor dicuci
lalu dilumatkan hingga menjadi bubur kertas. Kemudian dicampur dengan bahan lain dan
dicetak dengan cara memberikan tekanan secukupnya.

679

680

Anda mungkin juga menyukai