Anda di halaman 1dari 17

PERCOBAAN SINAR KONVENSIONAL DAN SINAR LASER DENGAN

POLARISATOR
Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah
ELEKTRODINAMIKA

Anggota Kelompok :
1.
2.
3.
4.
5.

Yuliani
Titik Widoretno
Tias Rahestin
Mazaya Noveriwa P.
Moh. Zaki Abdullah

11306141009
11306141013
11306141020
11306141027
07302244062

Jurusan Pendidikan Fisika


Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Negeri Yogyakarta
2013
A. TUJUAN
Dapat membuktikan bahwa sinar konvensional dan sinar laser merupakan
gelombang elektromagnetik berdasarkan sifatnya yang dapat terpolarisasi
B. DASAR TEORI

Pada tahun 1873, J.C Maxwell secara teori menjabarkan kemungkinan


adanya gelombang elektromagnetik di alam yang menjalar dengan kecepatan
sebesar kecepatan cahaya. Kemudian secara umum eksperimen Heinrich Hertz
pada tahun 1888, dengan memakai osilasi dipol listrik berhasil memperoleh
gelombang elektromagnetik yaitu gelombang-mikro yang ternyata dapat
dipantulkan, dibiaskan, difokuskan dengan lensa, dan seterusnya sebagaimana
lazimnya.
Sejak itu, cahaya diyakini sebagai gelombang elektromagnetik transversal
yang dimaksud dengan gelomabng elektromagetik adalah gelombang medan
listrik dan medan magnet. Artinya oleh adanya gelombang elektromagnetik maka
kuat medan magnet dan kuat medan listrik disetiap titik yang dilalui gelombang
elektromagnetik itu berubah-ubah terhadap waktu secara periodik dan perubahan
itu dijalankan sepanjang arah menjalarnya gelombang. Untuk menjalarnya
gelombang elektromagnetik tidak memerlukan medium dan bahkan adanya
medium maka menghambat menjalarnya gelomabang elektromagnetik.
Gelombang elektromagnetik dapat dipantulkan dan ditransmisikan, dari
pemantulan tersebut dapat terpolarisasi bidang. Gelombang elektromagnetik
dikatakan terpolarisasi bidang apabila bidang getar gelomabng medan listrik dan
medan magnetnya tertentu. Pada umumnya gelombang terdiri dari sinar-sinar dari
berbagai kemungkinan bidang getar bagi medan listrik dan medan magnetnya ,
bidang getar itu dinamakan bidang polarisasi. Dengan kata lain, polarisasi adalah
peristiwa terjadinya perubahan arah medan listriknya menjadi searah dengan
mengabaikan arah dari medan magnet.
Dengan prinsip polarisasi tersebut dilakuakn pada percobaan polarisasi
(hokum Malus) dengan menggunakan laser He-Ne sabagai sumber cahaya yang
termasuk dalam gelombang elektromagnetik. Dimana pada percobaan dilakukan
dua kali dengan menggunakan laser tanpa retarder (bidang penunda) dan
menggunakan retarder (bidang penunda). Untuk percobaan laser tanpa retarder
sebagai pembuktian Hukum Malus dimana laser dilewatkan pada polrizer 1 dan
diteruskan menuju polarizer 2 sebagai analyzer. Dan akan terlihat bayangan pada
layer yang terhubung dengan fotometer untuk mengetahui intensitasnya. Dengan
mengubah sudut analyzer akan diperoleh pula nilai intensitas yang berbeda.

Pada percobaan laser dengan menggunakan retarder hampir sama dengan


percobaan laser tanpa retarder hanya saja retarder diletakkan antara polarizer 1
dan polarizer 2 dan dipergunakan bidang penunda 140 nm . Sehingga diperoleh
intensitas awal pengukuran Io, intesitas dari fotometer I1 dan sudut analyzer
sebagai sudut datang . Dengan hal tersebut dapat menentukan hubungan
intensitas dengan sudut analyzer, mengetahui peristiwa polarisasi dan mengetahui
sifat dari bidang retarder. Prinsip percobaan tersebut memberikan manfaat untuk
mempelajari fotoelastisitas dan efek Kerr.
(http://dunianiara.blogspot.com/2010/11/polarisasi.html)
Cahaya putih merupakan cahaya polikromatik yang terdiri dari berbagai
panjang gelombang yang dapat bervibrasi kesegala arah. Cahaya putih dapat
diubah menjadi cahaya monokromatik (hanya terdiri dari satu panjang
gelombang) dengan menggunakan suatu filter atau sumber cahaya yang khusus.
Cahaya monokromatik ini disebut cahaya terpolarisasi.
Cahaya merupakan gelombang elektromagnit yang terdiri dari getaran
medan listrik dan getaran medan magnit yang saling tegak lurus. Bidang getar
kedua medan ini tegak lurus terhadap arah rambatnya. Sinar biasa secara umum
dapat dikatakan gelombang elektromagnit yang vektor-vektor medan listrik dan
medan magnitnya bergetar kesemua arah pada bidang tegak lurus arah rambatnya
dan disebut sinar tak terpolarisasi. Apabila sinar ini melalui suatu polarisator maka
sinar yang diteruskan mempunyai getaran listrik yang terletak pada satu bidang
saja

dan

dikatakan

sinar

terpolarisasi

bidang

(linear).

(ofidfisika.blogspot.com/2011/01/percobaan-polarimeter.html)
Sebagai gelombang transversal, cahaya dapat mengalami polarisasi.
Polarisasi cahaya dapat disebabkan oleh empat cara, yaitu refleksi (pemantulan),
absorbsi (penyerapan), pembiasan (refraksi) ganda dan hamburan. Berikut
penjelasannya :
1. Polarisasi karena refleksi
Pemantulan akan menghasilkan cahaya terpolarisasi jika sinar pantul dan sinar
biasnya membentuk sudut 90o. Arah getar sinar pantul yang terpolarisasi akan
sejajar dengan bidang pantul. Oleh karena itu sinar pantul tegak lurus sinar bias,
berlaku ip + r = 90 atau r = 90 ip . Dengan demikian, berlaku pula
3

Jadi, diperoleh persamaan

Dengan n2 adalah indeks bias medium tempat cahaya datang n1 adalah medium
tempat cahaya terbiaskan, sedangkan ip adalah sudut pantul yang merupakan sudut
terpolarisasi. Persamaan di atas merupakan bentuk matematis dari Hukum
Brewster.

Gambar 1. Polarisasi karena refleksi


2. Polarisasi karena absorbsi selektif

Gambar 2. Skema polarisasi selektif menggunakan filter polaroid. Hanya cahaya


dengan orientasi sejajar sumbu polarisasi polaroid yang diteruskan.
Polarisasi jenis ini dapat terjadi dengan bantuan kristal polaroid. Bahan polaroid
bersifat meneruskan cahaya dengan arah getar tertentu dan menyerap cahaya
dengan arah getar yang lain. Cahaya yang diteruskan adalah cahaya yang arah
getarnya sejajar dengan sumbu polarisasi polaroid.

Gambar 3. Dua buah

polaroid,

polaroid pertama

disebut

polarisator dan

analisator kedua

disebut analisator

dengan sumbu

transmisi membentuk

sudut

Seberkas cahaya alami menuju ke polarisator. Di sini cahaya dipolarisasi secara


vertikal yaitu hanya komponen medan listrik E yang sejajar sumbu transmisi.
Selanjutnya cahaya terpolarisasi menuju analisator. Di analisator, semua
komponen E yang tegak lurus sumbu transmisi analisator diserap, hanya
komponen E yang sejajar sumbu analisator diteruskan. Sehingga kuat medan
listrik yang diteruskan analisator menjadi:
E2 = E cos
Jika cahaya alami tidak terpolarisasi yang jatuh pada polaroid pertama
(polarisator) memiliki intensitas I0, maka cahaya terpolarisasi yang melewati
polarisator adalah:
I1 = I 0
Cahaya dengan intensitas I1 ini kemudian menuju analisator dan akan keluar
dengan intensitas menjadi:
I2 = I1 cos2 = I0 cos2
http://fisikamemangasyik.wordpress.com/fisika-3/optik-fisis/a-polarisasi-cahaya/

Ketika suatu berkas cahaya tidak terpolarisasi dengan intensitas Io


dilewatkan melalui dua lembar polaroid yang digandeng, intensitas yang
ditransmisikan I bervariasi sebagai kuadrat kosinus sudut antara dua sumbu
transmisi, yaitu:
I = I0 cos2
Hukum Malus dapat dipahami dari penjelasan berikut: Vektor medan
listrik E0 dari cahaya terpolarisasi yang dihasilkan oleh pelat polarisator ke-1
dapat dibagi ke dalam 2 komponen, yang satu sejajar dan yang lain tegak lurus

terhadap sumbu transmisi dari pelat polarisator ke-2, sebagaimana ditunjukkan


dalam diagram berikut:
Transmission axis
of polarizer
E
E 0
E

Transmission axis
of analyzer

//

E// = E0 cos
Gambar.4 Arah medan listrik dan medan magnet terhadap polarisator dan
analisator

Gambar.5 Skema Gelombang Elektromagnetik


Gambar.5 ini menunjukkan diagram skematik dari propagasi suatu gelombang
EM dalam arah sb-x dengan kecepatan c. Medan listrik E bergetar dalam bidang
x-y dan medan magnetik B bergetar dalam bidang x-z. E dan B selalu tegak lurus
satu sama lain. ( Yusman:Presentasi)
C. ALAT DAN BAHAN
1. Sumber sinar konvensional ( bohlam lampu )
2. Sumber sinar monokromatik ( laser )
3. 2 polarisator
4. Layar
5. Pengggaris
D. LANGKAH KERJA
1. Sinar Konvensional dengan 1 Polarisator
a. Menyiapkan alat dan bahan
b. Menyalakan sumber sinar konvensional berupa bohlam lampu
c. Meletakkan lensa di depan bohlam lampu untuk memfokuskan sinar
d. Mengatur jarak polarisator ke lensa sepanjang 10 cm
6

e. Mengatur jarak polarisator ke layar sepanjang 50 cm


f. Memutar sudut polarisator agar bayangan tepat jatuh di layar
g. Mengamati perubahan sudut polarisator terhadap bayangan yang
terbentuk
2. Sinar Konvensioanal dengan 2 Polarisator
a. Menyiapkan alat dan bahan
b. Menyalakan sumber sinar konvensional berupa bohlam lampu
c. Meletakkan lensa di depan bohlam lampu untuk memfokuskan sinar
d. Mengatur jarak polarisator 1 ke lensa sepanjang 10 cm (posisi sudut
polarisator 1 adalah 0)
e. Mengatur jarak polarisator 2 terhadap polarisator 1 sajauh 14 cm
f. Mengatur jarak polarisator 2 ke layar sepanjang 60 cm
g. Memutar sudut polarisator 2 agar bayangan tepat jatuh di layar dapt
dilihat
h. Mengamati perubahan sudut polarisator 2 terhadap bayangan yang
terbentuk
Gambar rangkaian seperti berikut :

Gambar.6 Rangkaian alat sinar konvensional dan polarisator


3. Sinar Laser dengan 1 Polarisator
a. Menyiapkan alat dan bahan
b. Menyalakan laser sebagai sumber sinar
c. Mengatur posisi polarisator terhadap laser sejauh 16 cm
d. Mengatur jarak polarisator dengan layar sejauh 45 cm
e. Memutar sudut polarisator agar bayangan tepat jatuh di layar
f. Mengamati perubahan sudut polarisator terhadap bayangan yang terbentuk
4. Sinar Laser dengan 2 Polarisator
a. Menyiapkan alat dan bahan
b. Menyalakan laser sebagai sumber sinar
c. Mengatur posisi polarisator 1 terhadap laser sejauh 16 cm
d. Mengatur posisi polarisator 2 terhadap polirisator 1 sejauh 15 cm
e. Mengatur jarak polarisator 2 ke layar sepanjang 45 cm
7

f. Memutar sudut polarisator 2 agar bayangan tepat jatuh di layar dapat


dilihat
g. Mengamati perubahan sudut polarisator 2 terhadap bayangan yang
terbentuk
Gambar rangkaian seperti berikut :

Gambar.7 Rangkaian Sinar Laser dengan Polarisator


E. DATA HASIL PERCOBAAN

1. Sinar Konvensional Dengan 1 Polarisator


Jarak lensa ke layar 60 cm
Memutar polarisator searah jarum jam
Sudut
Keadaan Bayangan
0360
Tidak ada perubahan
Memutar polarisator berlawanan jarum jam
Sudut
Keadaan Bayangan
0360
Tidak ada perubahan
Tabel.1 Data hasil percobaan sinar konvensional dengan 1 polarisator

2. Sinar Konvensional Dengan 2 Polarisator


Jarak antar polarisator 14 cm
Jarak lensa ke polarisator 60 cm
Memutar polarisator searah jarum jam
Sudut
Keadaan Bayangan
0
Muncul (terang)
85
Hilang (gelap)
86
Muncul (terang)
265
Hilang (gelap)

Memutar polarisator berlawanan jarum jam


Sudut
Keadaan Bayangan
0
Muncul (terang)
95
Hilang (gelap)
96
Muncul (terang)
285
Hilang (gelap)
360
Muncul (terang)
Tabel.2 Data hasil percobaan sinar konvensional dengan 2 polarisator

3.

Sinar Laser Dengan 1 Polarisator


Jarak laser ke polarisator 16 cm
Jarak polarisator ke layar 45 cm
Memutar polarisator searah jarum jam
Sudut
Keadaan Bayangan
0
Terang 1
35
Redup
145
Terang 2
215
Redup
315
Terang 3
360

Terang 1

Memutar polarisator berlawanan jarum


jam
Sudut
Keadaan Bayangan
50
Terang 1
145
Redup
220
Terang 2
325
Redup
Tabel.3 Data hasil percobaan sinar laser dengan 1 polarisator

4. Sinar Laser dengan 2 polarisator


Jarak antar polarisator 15 cm
Jarak polarisator ke layar 45 cm
Memutar polarisator searah jarum jam
Sudut
Keadaan Bayangan
0
Hidup (terang)
90
Mati (gelap)
91
Hidup (terang)
275
Mati (gelap)
360
Hidup (terang)

Memutar polarisator berlawanan jarum


jam
Sudut
Keadaan Bayangan
0
Hidup (terang)
90
Mati (gelap)
91
Hidup (terang)
270
Mati (gelap)
360
Hidup (terang)
Tabel.4 Data hasil percobaan sinar laser dengan 2 polarisator

F. ANALISIS DAN PEMBAHASAN


1. Sinar konvensional dengan polarisator
Pada fenomena yang pertama ialah menggunakan lampu yang merupakan
salah satu sumber cahaya polikromatis yang dilewatkan menuju layar yang
dihalangi oleh polarisator. Sebagaimana telah diketahui, gelombang cahaya
mempunyai banyak arah getar. Suatu gelombang yang mempunyai banyak arah
getar disebut gelombang tak terpolarisasi, sedangkan gelombang yang memiliki
satu arah getar disebut gelombang terpolarisasi. Pada percobaan yang pertama
hanya menggunakan satu polarisator yang terjadi ialah cahaya yang tertangkap
layar tidak berubah hanya agak sedikit redup. Hal ini karena intensitas cahaya
berkurang karena polarisator berwarna agak gelap sehingga sebagian dari
intensitas cahaya diserap polarisator. Cahaya yang terdiri dari medan magnet dan
medan listrik yang saling tegak lurus. Saat dilewatkan polaroid hanya medan
listrik saja yang diteruskan (perhatikan gambar.3) . Untuk menjelaskan fenomena
tersebut dapat digambarkan seperti yang ditunjukkan gambar.2
Cahaya konvensional memilki banyak arah getar seperti pada gambar di
atas dilewatkan pada satu polaroid yang mana polaroid hanya memilki satu sumbu
saja sehingga hanya ada satu arah getar saja yang dapat melewati polaroid. Namun
karena pada cahaya konvensional memiliki arah getarnya kesemua arah sehingga
walaupun polaroid diputar pada sudut berapapun tetap ada cahaya yang mampu
melewatinya sehingga tetap ada bayangan yang tertangkap layar dan tidak ada
perubahan. Namun cahaya yang telah melewati polaroid hanya memiliki satu arah
getar saja, dan hal ini disebut sebagai cahaya terpolarisasi.

10

Percobaan yang selanjutnya yaitu pada percobaan yang pertama ditambah


dengan satu polarisator lagi yang disebut sebagai analisator. Didapatkan data
sebagai berikut:
Memutar polarisator searah jarum jam
Sudut
Keadaan Bayangan
0
Muncul (terang)
85
Hilang (gelap)
86
Muncul (terang)
265
Hilang (gelap)
Memutar polarisator berlawanan jarum
Sudut
0
95
96
285
360

jam
Keadaan Bayangan
Muncul (terang)
Hilang (gelap)
Muncul (terang)
Hilang (gelap)
Muncul (terang)

Dari hasil percobaan yang didapatkan bahwa pada cahaya konvensional yang
dilewatkan pada dua polarisator akan terjadi keadaan gelap dan terang pada sudut
putar tertentu. Hal ini menandakan bahwa setelah dilewatkan polarisator yang
pertama cahaya yang melewatinya bersifat terpolarisasi atau hanya memilki satu
arah getar saja. Dan cahaya seperti ini biasanya disebut sebagai cahaya
monokromatis. Saat cahaya yang

hanya mempunyai satu arah getar saja

dilewatkan pada polarisator akan terjadi keadaan gelap terang dengan adanya
perputaran sudut polarisator. Polarisator jenis ini disebut sebagai analisator. Untuk
lebih memahami dapat digambarkan:

11

Gambar.8 Arah getar cahaya terpolarisasi yang melewati sumbu analisator


Saat arah getar dari cahaya yang terpolarisasi sejajar dengan sumbu alasitaor maka
akan pada layar akan terlihat cahaya yang paling terang. Ketika dilakukan
pemutaran sudut analisator maka sumbu analisator akan berubah juga sedangkan
sudut datang cahaya yang terpolarisasi tidak berubah

akan menyebabkan

terjadinya peredupan cahaya pada layar. Hal ini disebabkan karena hanya sedikit
intensitas cahaya yang mampu melewati sumbu analisator sedangkan yang
sebagian besar diserap sehingga nampak terjadi peredupan cahaya pada layar.
Bahkan pada saat sumbu analisator dan arah getar cahaya terpolarisasi berada
pada keadan saling tegak lurus tidak akan ada cahaya terpolarisasi yang
menembus analisator sehingga menghasilkan gelap pada layar. Perlu diingat
bahwa yang diteruskan oleh polarisator ataupun analisator ialah medan listrik.
Dikaitkan denga data hasil percobaan di atas dapat dijelaskna bahwa:
a) Terjadi pola gelap terang saat sudut analisator diubah. Dengan memutar
searah jarum jam, pada sudut

(85 5)

tidak terjadi bayangan pada

layar. Sesuai denga kajian di atas menandakan bahwa pada sudut tersebut
antara sumbu analisator dan cahaya terpolarisasi tegak lurus.
b) Saat diputar dengan arah yang berlawanan dengan arah jarum jam ternyata
pada sudut

(95 5)

juga tidak terjadi bayangan pada layar. Hal ini

juga pada sudut ini cahaya terpolarisasi dan sumbu analisator saling tegak
lurus.
c) Berdasarkan hasil a) dan b) dengan memutar sudut analisator secara
berlawanan maka dan ternyata saat dijumlahkan sudut keduanya yaitu
(180 5) . Dimana sudut 180

bersifat linier bila digambarkan

pada bidang, sudut inilah yang disebut sebagai beda fase. Yang berarti hal
ini menandakan bahwa cahaya terpolarisasi linier.
2. Sinar Laser dengan polarisator
Sinar laser merupakan salah satu gelombang elektromagnetik yang kohern,
artinya merupakan suatu sumber cahaya yang memancarkan panjang gelombang

12

yang diidentifikasi dari frekuensi yang sama serta beda fase yang konstan. Cahaya
laser termasuk gelombang transversal. Salah satu sifat cahaya adalah dapat
terpolarisasi. Polarisasi cahaya memiliki macam-macam sebab terpolarisasinya,
salah satunya polarisasi absropsi. Polarisasi absorpsi adalah terserapnya sebagian
arah getar gelombang, sehingga gelombang hanya memiliki satu arah getar.
Polarisasi hanya terjadi pada gelombang transversal dan tidak terjadi pada
gelombang longitudinal.
Percobaan dengan menggunakan sumber sinar laser, terdapat 2 tipe percobaan
yaitu percobaan dengan memakai 1 polarisator dan menggunakan 2 polarisator.
Percobaan dengan memakai 1 ploarisator sudah dapat terlihat bahwa cahaya dapat
terpolasrisasi, pertama-tama percobaan dengan memutar Polaroid ke kanan
(searah jarum jam) 360 secara perlahan-lahan, pada sudut-sudut tertetentu dapat
memperlihatkan bayangan cahaya redup dan pada sudut-sudut tertentu pula
menunjukkan bayangan terang. lalu Polaroid di setting kembali ke posisi 0.
Setelah itu polaroid di putar kekiri (berlawanan arah jarum jam) 360 secara
perlahan-lahan dan sama seperti sebelumnya akan telihat bayangan gelap atau
terang pada sudut-sudut tertentu Terdapat data hasil percobaan Polarisasi cahaya
Laser:

Memutar polarisator searah jarum jam


Sudut
Keadaan Bayangan
0
Terang 1
35
Redup
145
Terang 2
215
Redup
315
Terang 3
360

Terang 1

Memutar polarisator berlawanan jarum


Sudut
50
145
220

jam
Keadaan Bayangan
Terang 1
Redup
Terang 2

13

325

Redup

Percobaan diatas ini termasuk kedalam polarisasi akibat absorpsi, polarisasi


absorpsi bersifat meneruskan cahaya dengan arah getar tertentu dan menyerap
cahaya dengan arah getar yang lain.

Gambar.9 Cahaya terpolarisasi


Cahaya yang diteruskan adalah cahaya yang arah getarnya sejajar dengan
sumbu polarisasi polaroid. Pada percobaan ini sumbu polarisasi tidak dapat
terlihat oleh mata secara langsung karena ukurannya yang sangat kecil. Terlihat
dari data hasil percobaan pada percobaan 1, memutar polarimeter kekanan, sudut
35 dan 215 adalah letak sumbu polarimeter yang tegak lurus terhadap arah sinar
laser, sehingga bayangan sinar terlihat redup. Dan pada percobaan 2, memutar
polarimeter kekiri pada sudut 145 dan 325 lah yang yang mengindikasikan
sumbu polarimeter dan arah sinar laser tegak lurus, maka bayangan sinar terluhat
redup hampir hilang seluruhnya.
Suatu cahaya dikatakan terpolarisasi apabila cahaya itu bergerak merambat ke
arah tertentu. Arah polarisasi gelombang ini dicirikan oleh arah vektor bidang
medan listrik gelombang tersebut serta arah vektor bidang medan magnetnya.
Sedangkan untuk jenis polarisasinya, termasuk kedalam polarisasi linier, Suatu
gelombang dikatakan terpolarisasi linier apabila vektor medan elektrik (atau
medan magnetik) pada suatu titik selalu diorientasikan sepanjang garis lurus yang
sama pada setiap waktu sesaat. (http://utakatikituk.blogspot.com/2013/03/polarisasicahaya.html)
Pada percobaan ketiga yang kedua yaitu polarisasi sinar laser
menggunakan dua polarisator, sinar laser yang merupakan cahaya monokromatik,
diberikan perlakuan yang sama dengan percobaan kedua namun pada percobaan
ini menggunakan dua polarisator, polarisator pertama sudah dapat terlihat cahaya
14

laser terpolarisasi yang kemudian cahaya yang terpolarisasi tersebut masuk ke


polarisator ke dua, namun polarisator pertama diatur agar sudutnya tetap nol
derajat ( polarisator diam), kemudian polarisator kedua di putar kekanan(searah
jarum jam) 360 secara perlahan-lahan hingga memperoleh bayangan gelap dan
terang kemudian Polaroid di setting kembali keposisi nol lalu seperti pelkauan
sebelumnya, namun berbeda arah. Berikut hasil dari pengamatan yang dilakukan:
Memutar polarisator searah jarum jam
Sudut
Keadaan Bayangan
0
Hidup (terang)
90
Mati (gelap)
91
Hidup (terang)
275
Mati (gelap)
360
Hidup (terang)
Memutar polarisator berlawanan jarum jam
Sudut
Keadaan Bayangan
0
Hidup (terang)
90
Mati (gelap)
91
Hidup (terang)
270
Mati (gelap)
360
Hidup (terang)

Dari data yang didapat terlihat bahwa cahaya yang terpolarisasi pada
polarisator kedua terlihat bayangan gelap pada layar saat polarisator diputar
kearah kanan pada sudut 90o dan 275o. Dan pada saat polarisator diputar kearah
kiri bayangan gelap yang tertangkap oleh layar pada sudut putar 90 o dan 270o.
Hal ini terjadi karena rambat gelombang cahaya dari laser tegak lurus dengan
polarisator, sehingga cahaya tidak dapat diteruskan oleh polarisator. Keadaan ini
dapat terlihat seperti yang ditunjukkan pada gambar.8 .
Jika arah rambat dari cahaya tegak lurus dengan polarisator, maka cahaya
dapat terpolarisasi atau diteruskan, sehingga bayangan yang tertangkap pada layar
terang, namun bila polarisator di putar maka cahaya yang tertangkap oleh layar
semakin redup hingga gelap pada saat rambat cahaya tegak lurus dengan
polarisator. Jadi pada percobaan yang dilakukan, pada sudut sekitar 90 o dan sudut
270o polarisator dan arah rambat gelombang tegak lurus sehingga cahaya yang
tertangkap pada layar gelap.

15

Percobaan ini terdapat beberapa kekurangan diantaranya dikarenakan


ketika melakukan pengamatan praktikan masih kurang mengetahui bagaimana
menyatakan tingkat pola gelap terang dari bayangan hasil polarisasi setelah
perubahan sudut polarisator. Kurang telitinya dalam petaran sudut polarisator
dapat mempengaruhi sinar hasil polarisasi yang terjadi.

G. KESIMPULAN
Berdasarkan percobaan di atas dapat disimpulkan bahwa

polarisasi

merupakan proses pembatasan getaran vektor yang membentuk suatu gelombang


transversal sehingga menjadi satu arah. Suatu gelombang transversal mempunyai
arah rambat yang tegak lurus dengan bidang rambatnya. Apabila suatu gelombang
memiliki sifat bahwa gerak medium dalam bidang tegak lurus arah rambat pada
suatu garis lurus, dikatakan bahwa gelombang ini terpolarisasi linear. Sebuah
gelombang tali mengalami polarisasi setelah dilewatkan pada celah yang sempit.
Sinar konvensional dapat terpolarisasi setelah difilter menggunakan lensa agar
cahayanya fokus dan melewati 2 polarisator. Sedangkan sinar laser dapat
terpolarisasi dengan hanya melewati 1 polarisator saja. Sinar atau cahaya yang
dapat terpolarisasi termasuk ke dalam gelombang elektromagnetik.

H. DAFTAR PUSTAKA
http://dunianiara.blogspot.com/2010/11/polarisasi.html
http://fisikamemangasyik.wordpress.com/fisika-3/optik-fisis/a-polarisasi-cahaya/
ofidfisika.blogspot.com/2011/01/percobaan-polarimeter.html
http://utakatikituk.blogspot.com/2013/03/polarisasi-cahaya.html
16

17