Anda di halaman 1dari 12

PERCOBAAN II

PEMBUATAN SEDIAAN DALAM VIAL


(SEDIAAN DOSIS GANDA)
INJEKSI LUMINAL NATRIUM

I.
II.

TUJUAN
Mengetahui cara pembuatan vial injeksi Luminal Natrium dan pengujiannya
PRAFORMULASI
1. Tinjauan Farmakologi Bahan Obat
Injeksi adalah sediaan steril berupa larutan, emulsi atau suspensi atau serbuk
yang harus dilarutkan atau disuspensikan lebih dahulu sebelum digunakan,
yang disuntikkan dengan merobek jaringan kedalam kulit atau melalui kulit
atau selaput lendir.
Injeksi diracik dengan melarutkan , mengemulsikan atau mensuspensikan
sejumlah obat kedalam sejumlah pelarut atau dengan mengisikan sejumlah
obat kedalam wadah dosis tunggal atau wadah dosis ganda (Anonim,
1979;13).
Definisi dalam farmakope , sediaan steril untuk kegunaan parenteral
digolongkan mnjadi 5 jenis yang berbeda ,yaitu :
a. Obat atau larutan atau emulsi yang digunakan untuk injeksi ditandai
dengan nama, Injeksi..
b. Sediaan kering atau cairan pekat tidak mengandung dapar, pengencer atau
bahan tambahan lain dan larutan yang diperoleh setelah penambahan
pelarut yang sesuai memenuhi persyaratan injeksi dan dapat dibedakan
dari nama dan bentuknya, ...steril
c. Sediaan seperti tertera pada (b) tetapi mengandung satu atau lebih dapar,
pengencer atau bahan tambahan lain, dapat dibedakan dari nama
bentukya,.. untuk injeksi
d. Sediaan berupa suspensi serbuk dalam medium cair yang sesuai, dan tidak
disuntikkan secara intravena atau kedalam saluran spinalda dapat
dibedakan dari nama bentuknya, suspensi...steril
e. Sediaan padat kering dengan bahan pembawa yang sesuai, membentuk
larutan yang memenuhi semua persyaratan untuk suspensi steril setelah
penambahan bahan pembaw yang sesuai, dan dapat dibedakan dari nama
bentuknya,..steril untuk suspensi (Anonim,1995;9-11)
Macam macam cara penyuntikkan
a. Injeksi Intrakutan (i.k/i.c) atau intra dermal
Dimasukkan kedlam kulit yang sebenarnya, digunakan untuk diagnosis.
Volume antara 0,1 0,2ml, berupa larutan atau suspensi dalam air.
b. Injeksi Subkutan (s.k/s.c) atau hipodermik

c.

d.

e.

f.

g.

h.

i.

j.

k.

l.

Disuntikkan kedalam jaringan dibawah kulit kedalam alveolus, volume


tidak lebih dari 1ml. Umumnya larutan bersifat isotonis, pH netral, bersifat
depo (absorbsi lambat). Dapat diberikan dalam jumlah besar (volume 3-4
liter/hari, dengan penambahan enzim hialuronidase), jika pasien tidak
dapat menerima infus intravena, cara ini disebut hipodermoklisa.
Injeksi Intramuskular (i.m)
Disuntikkan kedalam atau diantara lapisan jaringan atau otot. Volume
penyuntikan 4-20ml, disuntikkan perlahan untuk mmencegah rasa sakit.
Injeksi dalam bentuk larutan (dapat diserap cepat) dan suspensi atau
emulsi (diserap lambat untuk mendapatkan efek yang lama)
Injeksi Intravena (i.v)
Disuntikkan langsung ke pembuluh darah vena. Bentuknya larutan. Bentuk
suspensi / emulsi tidak boleh diberikan iv, sebab akan menyumbat
pembuluh darah vena. Volume 1- 10ml. Dapat diberikan dalam dosis
tunggal dengan volume lebih dari 10ml disebut infus
intravena/infus/infundabilia, bebas pirogen, tidak boleh mengandung
bakterisid, jernih, isotonis.
Inejeksi Intraarterium (i.a)
Disuntikkan ke dalam pembuluh darah arteri/ perifer/ tepi, volume 1-10ml,
tidak boleh mengandung bakterisid.
Injeksi Intrakordial / intrakardiak (i.kd)
Disuntikkan langsung kedalam otot jantung, atau ventrikel, tidak boleh
mengandung bakterisid, disuntikkan hanya dalam keadaan gawat.
Injeksi Intratekal (i.t), intra spinal, intrasistenal (i.s), intradural(i.d),
subaraknoid
Disuntikkan langsugn kedalam saluran sumsum tulang belakang didasar
otak (antara 3-4 atau 5-6 lumban vertebrata) tempat terdapatnya cairan
cerebrospinal.
Injeksi Intraartikular
Disuntikkan kedalam cairan sendi didalam rongga sendi. Bentuk suspensi
atau larutan dalam air
Injeksi Subkonjungtivita
Disuntikkan kedalam selaput lendir dibawah mata. Berupa injeksi atau
larutan, tidak lenih dari 1ml
Injeksi Intrabursa
Disuntikkan kedalam bursa subcromilis / bursa olecranon dalam bentuk
larutan suspensi dalam air
Injeksi Intraperitoneal (ip)
Disuntikkan lansung kedalam rongga perut. Penyerapan berlangsung
cepat, bahaya injeksi besar
Injeksi Peridural (p.d), ekstradural, epidural
Disuntikkan kedalam rongga epidural, disebut durameter. Lapisan penutup
terluar dari otak dan sumsum tulang belakang (Syamsuri;199-200).
Komponen Obat Suntik
a. Bahan obat/ zat berkhasiat
b. Zat pembawa/ pelarut

c. Bahan pembantu / zat tambahan, ditambahkan dalam pembuatan


injeksi, dengan maksud :
- Untuk mendapatkan pH optimal
- Untuk mendapatkan larutan isotonik
- Untuk mendapatkan larutan isoionik
- Sebagai bakterisida
- Sebagai anastesi lokal
- Sebagai stabilisator (Syamsuri,2007; 200)
Syarat Injeksi, kecuali dinyatakan lain , meliputi :
-

Keseragaman bobot
Keseragaman volume
Pirogenitas, untuk sediaan steril lebih dari 10ml
Sterilitas (Anonim,1979;19)

Hipnotik Sedativ
Hipnotik dan sedativ merupakan golongan obat pendepresi susunan syaraf pusat
(SPP). Efeknya bergantung pada dosis, mulai dari yang ringan yaitu menyebabkan
tenang/ kantuk, menidurkan hingga yang berat yaitu hilangnya kesadaran, keadaan
anastesi, koma dan mati.
Pada dosis terapi, obat sedative menekan aktivitas mental, menurunkan respon
terhadap rangsangan emosi, sehingga menenangkan. Obat hipnotik menyebabkan
kantuk, dan mempermudah tidur serta memepertahankan tidur yang menyerupai tidur
fisiologis.
Efek sedasi yang merupakan efek samping beberapa obat golongan lain yang tidak
termasuk obat golongan depresan SSP. Walaupun obat tersebut memeperkuat
penekanan SSP, secara tersendiri obat tersebut memperlihatkan efek yang lebih
spesifik pada dosis yang jauh lebih kecil daripada dosis yang dibutuhkan untuk
mendepresi SSP secara umum (Anonim,2007;139)
Luminal Natrium (Barbiturat)
Selama beberapa waktu telah digunakan secara ekstensif sebagai hipnotik dan
sedatif. Namun sekarang selain untuk beberapa penggunaan yang spesifik , golongan
obat ini telah digantikan oleh benzodiazepin yang lebih aman.
a. Farmakodinamika
- SSP, efek utamanya ialah depresi SSP, semua tingkat depresi dapat
dicapai. Barbiturat tidak dapat mengurangai rasa nyeri tanpa
disertai hilangnya kesadaran. Dosis kecil dapat meningkatkan
reaksi terhadap rangsang nyeri.
- Efek pada tingkatan tidur. Efek hipnotik barbiturat meningkatkan
totol lama tidur dan mempengaruhi tingkatan tidur, bergantung
pada dosis.

b.

c.

d.

e.

f.

g.

Toleransi. Lebih berperan dalam penurunan efek dan berlangsung


lebih lama daripada toleransi farmakokinetik. Toleransi terhadap
efek sedasi dan hipnotik terjadi lebih segera dan lebih kuat
daripada efek konvulsi (lanjutan toleransi Luminal Na) dapat
terjadi toleransi silang terhadap senyawa dengan efek farmakologi
yang berbeda seperti opium dan fensiklidin
Farmakokinetika
Barbiturat bentuk garam natriumnya diabsorbsi lebih cepat daripada bentuk
asam bebasnya, terutama bila diberikan sebagai sediaan cair secara iv
digunakan mengatasi status epilepsi dan menginduksi serta mempertahankan
anastesi umum. Barbiturat sangat larut dengan lemak , barbiturat akan
ditimbun dijaringan lemak dan otot, sehingga menyebabkan penurunan
kadarnya dalam plasma dan otak secara cepat. Ekskresi dapat ditingkatkan
dengan diuresis osmotik. Eliminasi lebih cepat berlangsung pada yang berusia
dewasa, muda daripada yang tua dan anak-anak.
Efek Samping
Hang over/ after effects, berupa vertigo, mual, muntah, diare. Kadang timbul
kelainan emosional dan fobia jadi tambah hebat, eksitasi paradoksal,rasa nyeri
(myalgia, neuralgia, artrargia) , hipersensitivitas (alergi, dermatitis, erupsi,
demam, delirium/ kerusakan degeneratif hati).
Interaksi Obat
Kombinasi dengan etanol akan meningkatkan efek depresinya. Antihistamin,
INH, Metilfenidat, penghambat MAO juga dapat meningkatkan depresinya.
Menghambat metabolisme obat antidepresi trisiklik. Penggunaan absorbsi
kumarol dan griseovulvin.
Indikasi
Hipnotik sedativ, terapi darurat kejang (tetanus, eklamsia, status epilepsi,
perdarahan serebral, keracunan konvulsi), mengobati hiperbilirubin dan
kenicterus pada neunatus.
Kontra Indikasi
Pasien alergi barbiturat, penyakit hati dan ginjal, hipoksia, penyakit parkinson,
pasien psikoneuritik tertentu (Anonim,2007;148-152)
Dosis
Oral , i.m, i.v,
DM : 1x = 300mg, 1h= 600mg
DL : Antikonvulsi , im, iv 1x = 200 320 mg, prn diulang/ 6jam
Hipnotik
im, iv 1x= 130mg 200mg
Sedativ
im, iv 1x= 100mg- 130mg , prn diulang/6jam

2. Tinjauan Sifat Fisika Kimia Bahan Obat


a. Phenobarbital (Luminal) BM 232,24
Phenobarbital mengandung tidak kurang dari 98% dan tidak lebih dari
101,0% C12H12N2O3, dihitung terhadap zat yang dikeringkan.
Pemerian : hablur kecil atau serbuk hablur putih berkilat, tidak berbau,
tidak berasa, dapat terjadi polimorfisme, stabil diudara, pH larutan jenuh
kurang dari 5.

Kelarutan : sangat sukar larut dalam air, larut dalam etanol, dalam eter dan
dalam larutan alkalihidroksida, dan dalam alkali carbonat, agak sukar larut
dalam kloroform(Anonim,1995;659)
b. Phenobarbital Natrium (Luminal Na) BM 254,22
Mengandung tidak kurang dari 98,5% dan tidak lebih dari 101,0%
C12H11N1NAO3 dihitung terhadap zat yang telah dikeringkan.
Pemerian : hablur berlapis, atau hablur berbentuk granul, putih atau serbuk
putih higroskopis, tidak berbau, rasa pahit. Larutan bersifat basa terhadap
fenolftalein dan terurai bila dibiarkan.
Kelarutan : sangat mudah larut dalam air,larut dalam etanol, praktis tidak
larut dalam eter dan kloroform(Anonim,1995;660).
c. Phenobarbital Natrii Injection
Adalah larutan steril Phenobarbital Natrium dalam pelarut yang sesuai.
Untuk mengatur pH , phenobarbital dapat diganti dengan sejumlah setara
Phenobarbital Natrium. Injeksi Phenobarbital Natrium mengandung
Phenobarbital Natrium C12H11N2NAO3 tidak kurang dari 90,0% dan
tidak lebih dari 105,0% dari jumlah yang tertera pada etiket.
pH : 9,2 10,2
wadah : dalam wadah dosis tunggal/ ganda dan kaca tipe I
Khasiat :Antikonvulsi, sedatif,hipnotik (Anonim,1995;651)
d. Di Natrii Edetas (Na2EDTA)
Mengandung tidak kurang dari 99,0% dan tidak lebih dari 101,0%
C10H14N2NAO3 dihitung terhadap zat yang telah dikeringkan.
Pemerian : serbuk hablur putih
Kelarutan : larut dalam air
pH : 4,0 6,0
khasiat : chelating agent (Anonim,1995;329)(HOPE ed V;242)
e. Benzylalcoholicum (Benzilalkohol) BM 108,14
Pemerian : cairan, tidak berwarna, hampir tidak berbau, rasa tajam dan
membakar, mengandung tidak kurang dari 97,0% C7H8O
Kelarutan : larut dalam 25 bagian air, dapat campur dengan etanol 95%P
dengan kloroform dan eter P
Khasiat : penggunaan antiseptikum (Anonim,1979;113)
Penggunaan : parenteral preparation up to 2,0% v/v (HPE ed IV;64)
f. Propylenglycolum (Propilenglikolum) BM : 76,10
Pemerian : cairan kental , jernih, tidak berwarna, tidak berbau, rasa agak
manis, higroskopik.
Kelarutan : dapat campur dengan air, dengan etanol (95%)P dengan
kloroform P
Khasiat : zat tambahan, pelarut (Anonim,1979;534)
Penggunaan : solven or cosolven parenteral preparation 10-60% (HPE ed
IV; 64)
g. NaOH

Mengandung tidak kurang dari 97,5% alkali. Jumlah dihitung sebagai


NaOH dan tidak lebih dari 2,5% Na2CO3. Larutan bereaksi dengan alkali
kuat.
Kegunaan : peng alkalis (membuat pH injeksi menjadi basa)
(Anonim,1979;412)
h. Aqua Pro Injeksi
Adalah air suling segar yang disuling kembali, disterilakn dengan cara
sterilisasi A dan C
Kegunaan : zat pelarut untuk injeksi (FI ed III, 1979;97)
i. Benalkonium Chloride
Pemerian : gel kental atau potongan seperti gelatin, putih, atau putih
kekuningan. Biasanya berbau aromatik lemah, larutkan dalam air berasa
pahit, jika dikocok sangat berbusa dan biasanya sedikit alkali.
Kelarutan : sangat mudah larut dalam air dan etanol. Bentuk anhidrat
mudh larut dalam benzena dan agak sukar larut dalam eter(Anonim,
1995;130)
Kegunaan : antimikrobial 0,01%- 0,02% b/v (HOPE ed V ;56)
3. Cara Sterilisasi Masing Masing Bahan
a. Phenobabrbital Na : filtrasi, autoklaf
b. Di Natrium EDTA : autoklaf
c. Benzalkonium Chloride : filtrasi, autoklaf
d. Aqua P.I : filtrasi, autoklaf
4. OTT
Luminal Natrium incompatibel dengan Magnesium Carbonat, Povidon,
Etannol, Antihistamin, INH, Metilfenidat, Fumarol, Penghambat MAO,

III.

Griseovulvin.
5. Cara Penggunaan
Dosis Luminal Na 142,3mg/ ml Injeksi diberikan secara iv dan im.
FORMULASI
1. Permasalahan dan Penyelesaian
a. Permasalahan : Phenobarbital/ Luminal sangat sukar larut dalam air.
Penyelesaian : Luminal diganti dengan Luminal Natrium yang sifatnya
sangat mudah larut dalam air.
b. Permasalahan : Luminal Na larut dalam air
Penyelesaian : dilarutkan dalam aqua pi , dan propilenglikol tidak
diperlukan sebagai pelarut.
c. Permasalahan : Injeksi Luminal Na dikemas dalam vial (wadah dosis
ganda)
Penyelesaian : perlu penambahan Benzilalkohol sebagai antimikroba
d. Permasalahan : Injeksi Luminal Na dikemas dalam wadah kaca, yang
kemungkinan dapat bereaksi dengan zat aktiv
Penyelesaian : perlu penambahan NaEDTA sebagai chelating agent untuk
mencegah terbentuknya endapan alkaloid akibat sifat alkalis wadah kaca
vial.

e. Permasalahan : Injeksi Luminal Na harus memiliki pH 9,2 10,2


Penyelesaian : perlu penambahan larutan NaOH untuk membentuk injeksi
dengan pH yang sesuai dengan monografi(Penambahan NaOH secukupnya,
sampai masuk rentang ph yang dikendaki)(Anonim,1996;661).
Formula
a. Formula Acuan
Injeksi Phenobarbital FOI hal 108 no 251
R/
Phenobarbitalum Natrium
0,5
NaOH
0,03
Aqua pi qs ad 2ml
Larutkan segar
Sterilisasi cara 1
1ml : 0,25g Phenobarbital Na
1 v : ampul 1ml
b. Formula yang Digunakan
R/
Luminal Natrium
142,3 mg/ml
Di Natrium EDTA
0,1%
Benzyalklonium klorid 0,01%
NaOH
qs
Aqua pro Injeksi ad 5ml
Tiap kelompok membuat 3vial @ 5ml
IV.

PERHITUNGAN
a. Perhitungan Kesetaraan
1mg Luminal ~ ...mg Luminal Na
BM Luminal : 232,24
BM Luminal Na : 254,22
Konsentrasi Luminal injeksi : 130mg/ml(formula awal)
Luminal Na : 254,22 x 130mg/ml
232,24
: 142,3mg/ml (formula kesetaraan)
b. Perhitungan penambahan volume
V
: (n+2) x (v + kelebihan)
: (3 + 2) x (5 + 0,3)
: 26,5ml ~ 30ml
c. Perhitungan tonisitas
PTB Luminal Na
: 0,13 (Anonim ed IV,1244)
PTB Na2 EDTA
: 0,13 (Anonim ed IV,1242)
PTB Benzalkonium Cl: 0,13 (Anonim ed IV,1233)
Kadar luminal Na : 142,3mg/ml : 0,1423g x 5ml
1ml
: 0,7115g
%
: 0,7115g x 100%
5ml
: 14,23% b/v

PTB

: 0,52 (c1b1+c2b2+c3b3)
0,576
: 0,52 ((14,23 x 0,13)+(0,1x0,13)+(0,01x0,13))
0,576
: - 1,3442
0,576
: - 2,333
Jadi larutan tersebut hipertonis, maka tidak perlu penambahan NaCl
d. Perhitungan bahan dan trituratio
N
O
1
2
3
4

BAHAN

PERHITUNGAN

PENIMBANGAN

Luminal Na
Na2 EDTA
Benzalkonium Klorid
Aqua pi

14,23 % x 30ml : 4,269


0,1% x 30ml : 0,030
0,01 % x 30ml : 0,0030
30-(4,269+ 0,03+ 0,003)

4,7 gr
0,030 ~ 0,05
0,030 ~ 0,05
25,689 ml

Trituratio Na EDTA
T / 50mg Na2EDTA ad aqua pi 10ml
50mg ~ 10ml
30mg x 10ml / 50mg : 6ml
Trituratio Benzalkonium Kloride
T / 50mg Benzalkonium Kloride ad aqua pi 10ml
50mg ~ 10ml
3mg x 10ml / 50mg : 1,2ml
V.

PELAKSANAAN
Penyiapan Alat
1. Sterilisasi (menggunakan autoklaf 121 0C, 15menit)
alat

jumla
h
Erlenmayer
1
Bekerglass
1
Gelas ukur
1
Sendok logam
1
Batang pengaduk 1
Pipet tetes
3
Vial
3
Tutup karet vial
3
TAHAPAN
Waktu pemanasan
Waktu pengeluaran udara

ukuran

sterilisasi

suhu

waktu

autoklaf
autoklaf
autoklaf
autoklaf
autoklaf
autoklaf
autoklaf
autoklaf

121 0C
121 0C
121 0C
121 0C
121 0C
121 0C
121 0C
121 0C

15`
15`
15`
15`
15`
15`
15`
15`

WAKTU
16.54 17.09
17.09 17.17

Waktu penurunan
Waktu kesetimbangan
Waktu sterilisasi
Waktu jaminan sterilisasi
Waktu pendinginan

17.17 17.25
17.25 17.47
17.40
17.47
500 C 18.47

Waktu sterilisasi sediaan


N
o
1
2
3
4
5
6
7

VI.

Tahapan

Waktu

Waktu pemanasan
Waktu pengeluaran udara
Waktu penaikan
Waktu keseimbangan
Waktu sterilisasi
Waktu jaminan sterilisasi
Waktu pendinginan

16.50 17.00
17.00 17.37
17.37 18.00
18.00
18.00 18.15
18.15 18.22
19.00

CARA KERJA
a. Cara Kerja Pembuatan sediaan Luminal Na Injeksi

Ket

Jaminan
sterilisasi (50%
dan sterilisasi
pendinginan
500 C)

Ditimbang seksama Luminal 3,9 gr, masukkan


erlenmayer, tambahkan sedikit aqua pi, kocok ad larut

Ditimbang seksama Na2EDTA , dilakukan pengenceran,


masukkan dalam elenmayer (point a)

Ditimbang seksama Benzalkonium klorid , dilakukan


pengenceran, masukkan dalam elenmayer (point b)

ditambahkan aqua pi ad 30ml, kocok ad homogen

dicek pH dengan menggunakan kertas indikator universal


(9,2- 10,2), jika belum memenuhi maka bisa ditambahkan
NaOH 0,1N

dimasukkan dalam vial yang sudah steril sebanyak 5,3ml,


vial ditutup, lalu disterilisasi di autoklaf 121 0C, 15menit

dilakukan pengujian sediaan

b. Pengujian Sediaan

uji pH : dicek pH larutan mengunakan indikator universal

uji kebocoran : sediaan vial dimasukkan kedalam larutan


metilenblue, posisi terbalik, kemudian diberi tekana
(autoklaf) diamati apakah sediaan berubah warna
menjadi biru/ tidak

uji keseragaman volume : dipipet isi sediaan dalam vial


(memakai spuit) diambil berapa volume larutan dalam
masing - masing vial

uji kejernihan : diperiksa dengan melihat sediaan dalam


vial, dengan latar belakang hitam - putih, disinari dari
samping, kotoran berwarna akan terlihat pada latar
belakang putih, kotoran tidak berwarna akan terlihat
pada latar belakang hitam .

uji stabilitas : disediakan kontrol + dan -, sampel diisikan


dalam tab
ung media TSB/ FTM, diinkubasi 7hari, amati apakah ada
pertumbahan mikroorganisme.

VII.

HASIL
1. Uji pH
Menggunakan pH meter
Diambil sedikit sediaan injeksi, diberi kertas indikator universal
Diamati perubahan warna yang terjadi pada kertas indikator uniersal
pH sebelum sterilisasi : 9,3
pH sesudah sterilisasi : 7
2. Uji kejernihan

3.

4.

5.
6.

VIII.

Diletakkan sediaan pada latar belakang hitam putih, disinari dari samping.
Kotoran tidak terlihat. Sediaan dinyatakan jernih
Uji kebocoran
Sediaan vial dimasukkan kedalam larutan metilenblue, posisi terbalik,
kemudian diberi tekana (autoklaf) diamati , sediaan berubah warna menjadi
biru. Sediaan dinyatakan tidak memenuhi syarat .
Uji keseragaman volume
Dipipet isi sediaan dalam vial (memakai spuit) ,
Hasil : volume larutan vial 1 : 5,1ml, vial 2 : 5,1ml
Rata2 volume : 5,1 ml+ 5,1ml : 5,1ml
5,1ml
Uji sterilitas
Hasil : tidak ada koloni , sediaan dinyatakan steril
Uji organoleptis
Bentuk : cairan
Warna : jernih
Bau : tidak berbau

ETIKET, BROSUR, DAN KEMASAN