Anda di halaman 1dari 22

Konsep Produk Unggulan (konsep OVOP)

Defenisi produk unggulan masih belum ada kesepakatan. Secara konsep, juga terdapat perbedaan
antara produk dan komoditas unggulan, walaupun banyak pendapat yang menyamakan kedua hal tersebut.
Namun jika dilihat secara saksama maka produk dapat diartikan sebagai hasil olahan bahan baku atau olahan
komoditas. Sedangkan komoditas adalah sesuatu yang berasal langsung dari alam atau hasil dari alam
(secara alamiah). Padi, rotan, cengkeh, kelapa sawit, ikan adalah komoditi. Dikatakan produk jika komoditi ini
sudah diolah secara lanjut; padi diolah menjadi kue atau tepung, rotan diolah menjadi furniture, cengkeh diolah
menjadi rokok, kelapa sawit diolah menjadi minyak kelapa sawit dan ikan diolah menjadi ikan kaleng. Baik
produk atau komoditi yang ada, belum tentu disebut produk atau komoditi unggulan suatu daerah. Hal ini
disebabkan, untuk disebut unggul maka diperlukan syarat-syarat atau karakteristik khusus.
Menurut Martani Huseini (pencetus Konsep SAKA-SAKTI), Komoditas unggulan adalah komoditas yang
memberikan nilai tambah dan sumbangan pendapatan tertinggi pada suatu perekonomian daerah. Pendapat
dari Martani Huseini ini didasari pada aspek nilai dan kontribusi suatu komoditas / produk. Komoditas yang
memberikan nilai tambah tertinggi sepanjang rantai nilai dan memberikan kontribusi terbesar dari suatu
perekonomian daerah adalah komoditas unggul. Sehingga untuk mengetahui komoditas yang memberikan nilai
tambah maka perlu dianalisis dengan dua pendekatan yaitu pendekatan pohon industri dan rantai nilai ( value
chain).
Pohon industri suatu komoditas pada dasarnya menggambarkan urutan suatu komoditas dari komoditas
awal sampai produk akhir. Contoh : komoditas pala (layer 1), diolah menjadi minyak asirin (layer 2) dan
kemudian minyak asirin diolah menjadi bahan obat-obatan (layer 3). Selanjutnya untuk menentukan nilai
tambah maka digunakan konsep value chain (rantai nilai), dengan cara kita menghitung nilai dari tiap layer.
Contoh : untuk komoditas pala, layer 1 (untuk 1kg kering pala) seharga Rp. 60.000, jika diolah menjadi minyak
asirin, untuk satu kg pala akan bernilai Rp. 120.000, dan jika keseluruhan minyak asirin ini diolah menjadi obatobatan maka akan bernilai Rp.200.000. berdasarkan pendapat dari Martani Huseini maka obat-obatan ini yang
memiliki nilai tambah lebih besar sehingga disebut sebagai komoditas / produk unggulan. Untuk syarat kedua,
yaitu sumbangan pendapatan tertinggi pada suatu perekonomian daerah, dapat dianalisis dari nilai eksport
pada komoditas / produk pala dan turunannya. Jika nilai eksport lebih besar pada produk layer 3 maka produk
itu disebut unggul. Namun yang menjadi masalah adalah ketika suatu komoditas (pada layer 3) tidak
seluruhnya menggunakan input bahan baku pada layer 2, sehingga walaupun memiliki value added yang tinggi
namun secara total rendah. Atau walaupun memiliki value added tinggi, namun hanya dikuasai oleh beberapa
orang atau perusahaan saja, tidak melibatkan masyarakat banyak (tidak mengakar di masyarakat).
Berdasarkan kondisi itu maka minimal ada tiga hal menarik menyangkut komoditas unggulan , yaitu :
1. Penentuan komoditas unggulan memegang peran kunci dalam pengembangan perekonomian daerah.
2. Tidak semua daerah sukses dalam pengembangan komoditas unggulan di daerahnya.
3. Penentuan komoditas unggulan dapat dilakukan dengan metode yang berbeda-beda.
Bank indonesia memiliki sudut pandang lain dalam penentuan komoditas unggulan, yaitu menggunakan
potensi dasar sehingga dapat dikatakan unggul,yaitu :
1. Aspek pasar dan pemasaran untuk memastikan bahwa komoditas yang dihasilkan dapat dipasarkan dengan
baik.
2. Aspek teknik dan produksi untuk menentukan kapasitas produksi daerah sekaligus pengendalian kualitas hasil
produksi.
3. Aspek sosial ekonomi dan lingkungan untuk menentukan daya dukung sumber daya ekonomi daerah serta
kaitannya dengan lingkungan.
4. Aspek manajemen dan legalitas untuk menjamin kelancaran proses produksi komoditas unggulan

5. Aspek keuangan untuk memastikan dukungan dana yang cukup bagi pelaksanaan proses produksi.
Defenisi dari Bank Indonesia sudah lebih luas dan relatif lebih detail dalam mendefenisikan produk /
komoditas unggulan. Bukan semata-mata hanya bersifat aspek ekonomi tetapi sudah melibatkan aspek pasar
dan manajemennya serta aspek tehnik /produksi dan pembiayaannya (keuangan). Namun kriteria yang
banyak digunakan oleh pemerintah daerah terhadap penentuan komoditas unggulan adalah produk khas
daerah, memiliki jumlah unit usaha relatif banyak dibanding komoditas lain, banyak menyerap tenaga kerja dan
memenuhi kepentingan beberapa dinas daerah yang terkait. Terlepas dari persyaratan itu, konsep produk atau
komoditas unggulan sebenarnya lahir di Jepang.
Pada tahun 1979, Hiramatsu,Gubernur daerah Oita di Jepang memperkenalkan pendekatan OVOP (one
villagee on product) atau satu desa, satu produk. Tujuan dari pendekatan ini adalah untuk membangun daya
saing suatu desa atau wilayah tertentu. Pendekatan ini didasari pada keyakinan bahwa daya saing suatu desa
(daerah) akan dapat dibangun jika desa yang bersangkutan memfokuskan kegiatan masyarakat di sana untuk
menghasilkan satu produk yang dipandang merupakan produk unggulan desa tersebut. Konsep ini diadopsi di
Thailand dengan nama OTOP (one tamboon / desa, one product). Maulana (2011: 17).
kelebihan dari OVOP adalah dapat dihindarinya persaingan tidak sehat diantara desa-desa bertetangga
karena setiap desa dapat mengembangkan produk unggulan yang saling berbeda dan karenanya dapat
mengisi pasar yang sama tampa harus bersaing secara langsung. Dengan demikian maka kejenuhan pasar
akibat membanjirnya produk yang sama dipasar dapat dicegah.
Kelemahan dari OVOP adalah terciptanya kemungkinan bahwa suatu desa menjadi terlalu sibuk
dengan produk unggulannya sehingga melupakan kemungkinan atau peluang adanya produk potensial lain
yang mungkin dikembangkan. Kekhawatiran yang lain adalah bahwa suatu desa menjadi terlalu berorientasi
pada produk masa kini dan mengabaikan peluang untuk mengembangkan produk masa depan yang
barangkali pada saat ini belum diterima pasar atau belum memberikan keuntungan financial yang memadai,
meskipun dimasa mendatang produk tersebut justru dapat menjadi tulang punggung perekonomian warga
desa. Maulana (2011: 17)
Defenisi Kompetensi Inti (core competence)
Pada dasarnya, kompetensi inti dibangun atas dasar produk / komoditas unggulan, namun tidak semua
produk /komoditas unggulan dapat menjadi suatu kompetensi inti suatu daerah. Dan bisa jadi suatu
kompetensi inti daerah, bukan berasal dari produk unggulan daerah tersebut. Hal ini disebabkan, defenisi dari
kompetensi inti yang lebih luas dan detail ketimbang produk /komoditas unggulan.
Menurut departemen perindustrian ( 2007: xxvi), kompetensi inti adalah suatu kumpulan yang
terintegrasi dari serangkaian keahlian dan teknologi yang merupakan akumulasi dari pembelajaran, yang akan
bermanfaat bagi keberhasilan bersaing suatu bisnis. Dalam perspektif ekonomi regional, kompetensi inti
adalah kemampuan suatu daerah untuk menarik investasi dari luar daerah itu, baik investasi asing maupun
investasi dalam negeri serta memfasilitasi perekonomian yang menghasilkan nilai tambah.
Defenisi ini sebenarnya dikutip dari pendapat Hamel dan Prahalad (1995). Defenisi ini dan banyak
defenisi kompetensi inti lainnya, bersandar pada aspek integrasi antara keahlian dan teknologi yang dihasilkan
dari proses pembelajaran, yang kemudian membentuk daya saing, yang karakteristiknya sulit ditiru oleh
pesaing atau daerah lainnya.
Defenisi

ini

juga

kebijakan pengembangan

mirip
industri

dengan

pendapat

nasional

dalam

dari

Tjahajana,

rangka

dalam

perkuatan

artikelnya

kompetensi

tentang
inti

daerah

(dalam departermen perindustrian, 2007:39), merumuskan kompetensi inti sebagai kumpulan yang terintegrasi
dari serangkaian keahlian dan teknologi yang merupakan akumulasi dari pembelajaran, yang akan bermanfaat

bagi keberhasilan bersaing suatu bisnis. Kompetensi inti dapat dipandang sebagai suatu hasil dari
pembelajaran kolektif, sebagai penyelarasan arus teknologi, tentang kerja organisasi dan penghantaran nilai
kepada pelanggan, sebagai komunikasi, keterlibatan dan komitmen yang mendalam terhadap kerja lintas batas
organisasi.
Berdasarkan kedua defenisi diatas maka kompetensi inti lahir dari aspek keahlian dan teknologi yang
unik, yang sulit ditiru pesaing dan berakar di suatu wilayah atau daerah serta laku dan memiliki daya saing
berkelanjutan di pasar. Keahian dan teknologi ini dihasilkan oleh suatu akumulasi pembelajaran dalam kurun
waktu yang relatif lama. Jadi berakar dari masyarakat dan industri yang ada disuatu daerah atau wilayah.
Departemen perindustrian ( 2007:xxvii), menyatakan pengembangan kompetensi inti daerah didasarkan atas
potensi komoditi unggulan yang dimiliki suatu daerah + sejauh mana industri pengolahan di daerah tersebut
berkembang (seringkali industri yang ada IKM dan home industri).
Suatu komoditas unggulan atau suatu industri unggulan tidak akan dikatakan memiliki kompetensi inti
jika pengembangannya bersifat tradisional. Dalam arti bahwa sifat tradisional ini menggunakan teknologi dan
keahlian yang sederhana, sehingga mudah dicontoh oleh pihak lain dalam pengembangannya serta memiliki
nilai tambah yang rendah. Contoh kasus produk kopra di Sulawesi Utara, sejak dahulu pengolahan buah
kelapa sampai menjadi kopra,dilakukan dengan cara tradisonal, yaitu dengan teknologi sederhana,
pengasapan. Dengan metode ini, kualitas kopra yang dihasilkan masih rendah karena memiliki kadar air yang
masih relatif tinggi dan bahkan mengandung zat-zat seperti karbondioksida yang melekat dikopra selama
proses pengasapan.
Pada kondisi ini, menurut hemat saya, tidak terjadi pembelajaran dalam pengolahan kopra, padahal
pengolahan kopra ini telah dilakukan secara turun temurun. Sebenarnya, ada teknologi yang lebih baik yang
dapat diadopsi oleh petani kelapa dalam proses pengolahan kopra yaitu penggunaan teknologi kopra putih
yang telah lama diadopsi di Philipina. Pada hal, bentuk rumah pengasapannya tidak jauh berbeda dengan
yang tradisional, hanya mekanisme pengasapannya yang berbeda. Jika teknologi tradisional menggunakan
pengasapan langsung maka teknologi kopra putih menggunakan pengasapan tidak langsung (seperti oven,
yang gunakan panas). Perbedaan ini justru menghasilkan harga kopra yang jauh berbeda, kopra putih lebih
mahal harganya. Kondisi ini tidak dapat bisa dijadikan kompetensi inti.
Menurut Tjahajana, dalam artikelnya tentang kebijakan pengembangan industri nasional dalam rangka
perkuatan kompetensi inti daerah (dalam departermen perindustrian, 2007:39-40), Kompetensi inti mengarah
pada pengembangan produk inti yaitu perwujudan fisik dari satu atau lebih kompetensi-kompetesi inti.
Produk inti (core product) bukanlah produk yang secara langsung dijual kepada penggunae akhir (end user).
Produk inti digunakan untuk mengembangkan beragam produk akhir. Kompetensi inti termanifestasi dalam
produk inti yang merupakan penghubung antara kompetensi inti dan produk akhir.
Defenisi dari Tjahajana, menjurus pada konsep diversifikasi produk dan rantai nilai yang relatif panjang
dari suatu komoditas. Semakin panjang rantai nilai maka semakin mungkin produk tersebut dijadikan
kompetensi inti, karena semakin panjang rantai nilai maka semakin besar value addednya. Namun defenisi
yang lebih luas datang dari Mulyadi dan Monstiska, (2011:8), kompetensi dari perpektif ekonomi regional,
adalah kemampuan suatu daerah untuk menarik investasi dari luar daerah, baik investasi asing maupun
investasi dalam negeri.
De`fenisi dari Mulyadi dan Monstiska, (2011:8), sudah melihat kompetensi inti dari perspektif ekonomi
regional. Defenisi yang lebih lengkap diutarakan oleh Maulana, dalam artikelnya : Pembangunan daerah dalam
membangun kompetensi inti daerah, dalam Departemen perindustrian ( 2007:145-158): mengutip pendapat
Hamel dan prahalad, mendefenisikan kompetensi ini sebagai berikut :

1) Suatu kumpulan kemampuan yang terintegrasi dari serangkaian sumberdaya dan perangkat pendukungnya
sebagai hasil dari proses akumulasi pembelajaran yang akan bermanfaat bagi keberhasilan bersaing suatu
bisnis. Kemampuan yang berjalan sendiri-sendiri tidak dapat optimal mendukung kemampuan bersaing
2) Hasil pembelajaran kolektif, khususnya mengenai bagaimana mengkoordinasikan kemampuan produksi yang
bermacam-macam dan mengintegrasikan dengan arus teknologi yang berkembang.
3) Penyelarasan arus teknologi, tentang kerja organisasi dan penghantaran nilai kepada pelanggan. Keutamaan
pemberian nilai kepada pelanggan akan memberikan peningkatan pada kemampuan bersaing daerah.
4) Komunikasi, keterlibatan dan komitmen yang mendalam terhadap kerja lintas batas organisasi di suatu daerah.
Masing masing organisasi dan institusi daerah harus terintegrasi satu sama lain dan secara bersama-sama
mengembangkan potensi daerah.
Defenisi-defenisi yang lain tentang kompetensi inti adalah:
1. Maulana, dalam artikelnya : Pembangunan daerah dalam membangun kompetensi inti daerah, dalam
Departemen perindustrian ( 2007:145-158): mengutip pendapat Barney, menyatakan bahwa sumber daya dan
kapabilitas penting bagi daya saing apabila bernilai bagi pasar, langka dan sulit ditiru pesaing. Kompetensi inti
juga disarikan menjadi kumpulan keahlian, pengetahuan dan teknologi yang vital bagi bisnis.
2. Maulana, dalam artikelnya : Pembangunan daerah dalam membangun kompetensi inti daerah, dalam
Departemen perindustrian ( 2007:145-158): mengutip pendapat Reve, mendefenisikan kompetensi ini sebagai
aset yang memiliki keunikan tinggi sehingga berbeda dengan asset yang dimiliki daerah lainnya dan sulit ditiru.
Keunggulan daya saing ditentukan oleh kemampuan yang unik sehingga mampu membentuk kompetensi inti.
3. Maulana, dalam artikelnya : Pembangunan daerah dalam membangun kompetensi inti daerah, dalam
Departemen perindustrian ( 2007:145-158): menyatakan bahwa kompetensi inti merupakan hasil dari
collective learning dalam organisasi agar mengkoordinasikan kemampuan produksi yang beragam dan
mengintegrasikan dengan teknologi yang beragam secara optimal. Ditinjau dari aspek teoritis dan manajerial,
maka terdapat tiga masalah utama yang berhubungan dengan kompetensi inti :
a) Penciptaan kompetensi inti muncul setelah melalui proses kewirausahaan atau kemampuan inovasi.
b) Upaya upaya yang dilakukan dalam melindungi kompetensi inti untuk menjaga tetap memiliki keunggulan
komparatif.
c) Diperlukan perencanaan yang komprehensip mengenai insentif terutama dalam menghadapi perilaku
masyarakat.
4. Menurut Kotler (1994), ada 3 (tiga) syarat dari kompetensi inti yaitu :
a) Kompetensi inti harus menjadi sumber utama bagi keunggulan bersaing sehingga dapat memberikan manfaat
bagi pengembangan ekonomi daerah
b) Kompetensi inti harus sulit ditiru pesaing.
c) Kompetensi inti harus memiliki bidang aplikasi yang luas dan dapat diterapkan kepada seluruh elemen
masyarakat di bidang pemerintahan, bidang usaha dan bidang lainnya.
5. Menurut Departemen perindustrian ( 2007:vi), pembangunan industri berbasis kompetensi inti daerah dapat
ditempuh dengan cara memberikan fasilitas kepada daerah sebagai pemicu ( trigger) dalam bentuk pendirian
Unit pelaksana teknis (common facilities service) yang berfungsi untuk memberikan bantuan layanan teknis di
bidang teknologi produksi dan manajemen bagi IKM di daerah.
6. kompetensi adalah kemampuan yang spesifik dalam suatu bidang atau jasa tertentu sehingga dapat menjadi
indikator penentu keberhasilan pembangunan disuatu daerah. Tjahajana, kebijakan pengembangan industri
nasional dalam rangka perkuatan kompetensi inti daerah (dalam departermen perindustrian, 2007:40).
Defenisi daya saing daerah

Defenisi daya saing, kebanyakan didasari pada konsep produktivitas. Suatu daerah yang memiliki
produktivitas tinggi dapat dikatakan memiliki daya saing yang tinggi. Dalam konteks produktivitas sebenarnya
menggambarkan aspek efisiensi dan efektivitas. Efisiensi lebih mengarah pada input sedangkan efektivitas
lebih mengarah pada output. Pambudhi, dalam artikelnya : Daya saing investasi daerah, opini dunia usaha,
dalam Departemen perindustrian ( 2007:95): menyatakan bahwa daya saing (competitiveness) pada umumnya
didefenisikan sebagai seberapa besar pangsa pasar produk suatu negara dalam pasar dunia. Tetapi defenisi
yang lebih tepat mengenai daya saing itu adalah produktivitas. Daya saing disini meliputi kondisi
makroekonomi, politik dan lingkungan hukum yang mendukung perekonomian yang maju.
Defenisi dari Pambudhi, ini didasari pada konsep penguasaan pasar suatu negara dalam pasar dunia
(daya saing negara). Atau penguasaan pasar suatu daerah dalam pasar nasional (daya saing daerah).
Semakin besar pangsa pasar yang dikuasai suatu negara atau daerah maka dikatakan semakin tinggi daya
saing negara atau daerah tersebut.
Defenisi lain dari daya saing, melihat dari sisi produktivitas. Menurut satriagung, dalam artikelnya :
kendala dan tantangan membangun daya saing daerah, dalam Departemen perindustrian ( 2007:111-124),
menyatakan bahwa konsep daya saing menurut porter (1990) adalah produktivitas yang didefenisikan sebagai
nilai output yang dihasilkan oleh tenaga kerja. Sedangkan menurut World economic forum, daya saing nasional
adalah kemampuan perekonomian nasional untuk mencapai pertumbuhan ekonomi yang tinggi dan
bekelanjutan.
Defenisi dari Satriagung dan World economic forum masih berbau produktivitas yang lebih menekankan
pada aspek output. Baik secara mikro (produktivitas) maupun secara makro (PDRB). Disamping sisi produk,
ada juga yang melihat daya saing dari sisi pendapatan.
Menurut UK-DTI, yang diterbitkan oleh Departemen perdagangan dan perindustrian Inggris, daya saing
adalah kemampuan suatu daerah dalam menghasilkan pendapatan dan kesempatan kerja yang tinggi dengan
tetap terbuka terhadap persaingan domestik maupun internasional. Menurut Centre for urban and regional
studies (CURDS) Inggris, daya saing daerah adalah kemampuan sektor bisnis atau perusahaan pada suatu
daerah dalam menghasilkan pendapatan yang tinggi serta tingkat kekayaan yang lebih merata untuk
penduduknya.
Defenisi yang lebih luas dari daya saing adalah melibatkan aspek atau kontribusinya pada kesejahtraan
dan keberlanjutan pertumbuhan. Menurut satriagung, dalam artikelnya : kendala dan tantangan membangun
daya saing daerah, dalam Departemen perindustrian ( 2007:111-124), jadi daya saing daerah adalah
kemampuan perekonomian daerah dalam mencapai pertumbuhan tingkat kesejahtraan yang tinggi dan
berkelanjutan dengan tetap terbuka pada persaingan domestik dan internasional. Beberapa indikator daya
saing daerah yang disebutkan oleh Pusat studi dan pendidikan kebanksentralan Bank Indonesia adalah :
1) perekonomian daerah
2) keterbukaan
3) sistem keuangan
4) infrastruktur dan sumber daya alam
5) ilmu pengetahuan dan teknologi
6) sumber daya alam
7) kelembagaan
8) governance dan kebijakan pemerintah
9) manajemen dan ekonomi mikro

Definisiproduk unggulan daerah


Produk Unggulan Daerah (PUD) merupakan suatu barang atau jasa
yang dimiliki dan dikuasai oleh suatu daerah, yang mempunyai nilai
ekonomis dan daya saing tinggi serta menyerap tenaga kerja dalam jumlah
besar, yang diproduksi berdasarkan pertimbangan kelayakan teknis (bahan
baku dan pasar), talenta masyarakat dan kelembagaan (penguasaan
teknologi, kemampuan sumberdaya manusia, dukungan infrastruktur, dan
kondisi sosial budaya setempat) yang berkembang di lokasi tertentu.
Pengembangan ekonomi lokal merupakan proses membangun dialog
dan kemitraan aksi para pihak yang meliputi pemerintah daerah, para
pengusaha, dan organisasi-organisasi masyarakat lokal. Pilar-pilar pokok
strateginya adalah meningkatkan daya tarik, daya tahan, dan daya saing
ekonomi lokal.
Produk unggulan adalah produk yang potensial dikembangkan pada
suatu wilayah dengan memanfaatkan SDA dan SDM lokal yang berorientasi
pasar dan ramah lingkungan. Sehingga memiliki keunggulan kompetitif dan
siap menghadapi persaingan global (Kementerian Koperasi &UKM).
Sedangkan
Prof.Dr.Ir.Soemarno,MS
dalam
bahan
kajian
starategi
Pengembangan Wilayah Berbasis Agribisnis memaparkan Produk Unggulan
atau Komoditi unggulan itu merupakan hasil usaha masyarakat pedesaan
dengan kriteria :
(a) Mempunyai daya saing yang tinggi di pasaran (keunikan /ciri spesifik, kualitas
bagus, harga murah);
(b) Memanfaatkan potensi sumberdaya lokal yang potensial dapat dikembangkan;
(c) Mempunyai nilai tambah tinggi bagi masyarakat perdesaan;
(d) Secara ekonomi menguntungkan dan bermanfaat untuk meningkatkan
pendapatan dan kemampuan sumberdaya manusia;
(e) Layak didukung oleh modal bantuan atau kredit.
Banyak penelitian dan kajian tentunya berkaitan dengan produk unggulan
atau sektor ungulan daerah, baik pendekatan menggunakan analisis
Location Quotients (LQ) maupun analisis lain. Tetapi titik beratnya sekarang
bukanlah menemukan apa produk ungulan yang ditemukan didaerah, tetapi
lebih mengarah kepada tingkat keseriusan pemerintah dan masyarakat
dalam pengelolaannya.
Produk unggulan apapun yang ada tentunya diperlukan pengelolaan dan
pengembangan serta pemasaran yang sinergis. Agar dapat meningkatkan
kesejahteraan masyarakat.

Apapun
produk
unggulannya
sangat
diperlukan
skenario
untuk
menjalankan program yang lebih tajam dengan pengendalian rantai rantai
sbb:
1. Secara aktif memperkenalkan produk kita;
2. Lirik pasar sasaran dengan memperhitungan kapasitas dan daya saing
kompetitif;
3. Amankan
jalur
distribusi
produk
terputusnya dimand supply;

ke

konsumen,

menjaga

tidak

4. Produktifitas atau aktifitas produksi, meliputi ketersediaan bahan baku,


sumber daya manusia;
5. Teknologi tepat guna, serta mempertimbangkan kendali mutu yang ketat
Harapannya adalah masyarakat bisa lebih fokus dan memiliki kepastian
dalam pengelolaan sumber daya apakah budi daya tanaman, peternakan
maupun industri kecil dan kerajinan. Dengan adanya pengelolaan dengan
aksi yang berkesinambungan tentunya tidak ada keraguan masyarakat untuk
memproduksi. Karena pemerintah maupun swasta sebagai mitra mampu
mengakomodir ke jalur distribusi atau pemasaran dengan target pasar yang
jelas.
Jika tidak ada pengelolaan mata rantai produksi, kapasitas dan ketersediaan
bahan baku, produksi dan Sumber Daya Manusia dan pemasaran yang jelas,
produk unggulan akan tenggelam dan terlupakan. Produk unggulan akan
menjadi sebatas referensi dan presentasi.
Seyogyanya produk unggulan itu adalah yang mudah dikenal, mudah
diingat, mudah ditemukan, dan Selalu tersedia. Produk unggulan yang
mencirikan suatu daerah, dan mensejahterakan masyarakat tentunya

Defenisi dayasaing daerah


Defenisi daya saing, kebanyakan didasari pada konsep produktivitas.
Suatu daerah yang memiliki produktivitas tinggi dapat dikatakan memiliki
daya saing yang tinggi. Dalam konteks produktivitas sebenarnya
menggambarkan aspek efisiensi dan efektivitas. Efisiensi lebih mengarah
pada input sedangkan efektivitas lebih mengarah pada output. Pambudhi,
dalam artikelnya : Daya saing investasi daerah, opini dunia usaha, dalam
Departemen perindustrian ( 2007:95): menyatakan bahwa daya saing
(competitiveness) pada umumnya didefenisikan sebagai seberapa besar
pangsa pasar produk suatu negara dalam pasar dunia.

1)
2)
3)
4)
5)
6)
7)
8)
9)

Defenisi dari Pambudhi, ini didasari pada konsep penguasaan pasar


suatu negara dalam pasar dunia (daya saing negara). Atau penguasaan
pasar suatu daerah dalam pasar nasional (daya saing daerah). Semakin
besar pangsa pasar yang dikuasai suatu negara atau daerah maka dikatakan
semakin tinggi daya saing negara atau daerah tersebut.
Defenisi yang lebih luas dari daya saing adalah melibatkan aspek atau
kontribusinya pada kesejahtraan dan keberlanjutan pertumbuhan. Menurut
satriagung, dalam artikelnya : kendala dan tantangan membangun daya
saing daerah, dalam Departemen perindustrian ( 2007:111-124), jadi daya
saing daerah adalah kemampuan perekonomian daerah dalam mencapai
pertumbuhan tingkat kesejahtraan yang tinggi dan berkelanjutan dengan
tetap terbuka pada persaingan domestik dan internasional. Beberapa
indikator daya saing daerah yang disebutkan oleh Pusat studi dan pendidikan
ke banksentralan Bank Indonesia adalah :
perekonomian daerah
keterbukaan
sistem keuangan
infrastruktur dan sumber daya alam
ilmu pengetahuan dan teknologi
sumber daya alam
kelembagaan
governance dan kebijakan pemerintah
manajemen dan ekonomi mikro
Defenisi KompetensiInti (core competence)
Pada dasarnya, kompetensi inti dibangun atas dasar produk / komoditas
unggulan, namun tidak semua produk /komoditas unggulan dapat menjadi
suatu kompetensi inti suatu daerah. Dan bisa jadi suatu kompetensi inti
daerah, bukan berasal dari produk unggulan daerah tersebut. Hal ini
disebabkan, defenisi dari kompetensi inti yang lebih luas dan detail
ketimbang produk /komoditas unggulan.
2.

TUJUAN

Tujuan utamanya adalah untuk menciptakan pertumbuhan yang tinggi dan


pembangunan berkelanjutan yang bermanfaat bagi semua pihak di daerah
dalam rangka meningkatkan kesempatan kerja baru, peningkatan dan
pengurangan kemiskinan secara signifikan.

Pariwisata, pendekatan konektivitas, ekowisata di Manado SUlawesi Utara


Strategi Pengembangan Pariwisata Dengan Pendekatan Konektivitas Antar Objek Wisata Dalam Konteks EcoWisata Di Kota Manado Sulawesi Utara

Dr. Joubert B Maramis, SE., MSi


(Dosen dan Peneliti dari Fakultas Ekonomi Universitas Sam Ratulangi Manado)
Email : barensmaramis@yahoo.com / HP.
1

Strategi pengembangan perilaku kewirausahaan petani pala di Sulawesi Utara


STRATEGI PENGEMBANGAN PERILAKU KEWIRAUSAHAAN PETANI PALA DI SULAWESI UTARA
Dra.Henriette Jacoba Roeroe.BSc,MSi (Bappeda Prov Sulawesi Utara)
Dr. Joubert Maramis, SE., MSi (Akademisi Fak Ekonomi Universitas Sam Ratulangi Manado)
Ir. Meiske Lumingkewas MSi ((Bappeda Prov Sulawesi Utara, BPPT)
Ir.

Model model pengembangan KEK


(Draf Buku : Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) dan Perekonomian Daerah)
oleh :
Dr. Joubert B Maramis, SE, MSi
(Dosen fakultas Ekonomi Universitas Sam Ratulangi Manado)
Hp.
1

sejarah, defenisi, keuntungan dan kelemahan KEK


BAB II
SEJARAH, DEFENISI, KEUNTUNGAN DAN KELEMAHAN KEK
(Draf Buku : Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) dan Perekonomian Daerah)
oleh :
Dr. Joubert B Maramis, SE, MSi
(Dosen fakultas Ekonomi Universitas Sam Ratulangi Manado)
Hp.

bagian 2: Kawasan Industri Dan Pembangunan Industri Nasional


(Draf Buku : Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) dan Perekonomian Daerah)
oleh :

Dr. Joubert B Maramis, SE, MSi


(Dosen fakultas Ekonomi Universitas Sam Ratulangi Manado)
Hp. 085823225666 / email : barensmaramis @ yahoo.com
tahun 2025 untuk menjadi sebuah Negara industri tangguh di dunia.

Bagian 1: kawasan industri dan pembangunan industri nasional


BAB IV
KAWASAN INDUSTRI DAN PEMBANGUNAN INDUSTRI NASIONAL
(Draf Buku : Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) dan Perekonomian Daerah)
oleh :
Dr. Joubert B Maramis, SE, MSi
(Dosen fakultas Ekonomi Universitas Sam Ratulangi Manado)
Hp.

Bagian 3: Produk Unggulan, Kompetensi Inti, Dan Daya Saing Perekonomian Daerah
(Draf Buku : Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) dan Perekonomian Daerah)
oleh :
Dr. Joubert B Maramis, SE, MSi
(Dosen fakultas Ekonomi Universitas Sam Ratulangi Manado)
Hp. 085823225666 / email : barensmaramis @ yahoo.com
a.

kepentingan beberapa dinas daerah yang terkait .


FEB

13

(bagian 2) Produk Unggulan, Kompetensi Inti, Dan Daya Saing


Perekonomian Daerah
(Draf Buku : Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) dan Perekonomian Daerah)
oleh :
Dr. Joubert B Maramis, SE, MSi

(Dosen fakultas Ekonomi Universitas Sam Ratulangi Manado)


Hp. 085823225666 / email : barensmaramis @ yahoo.com

Sejarah Daya Saing Pengusaha Lokal Di Indonesia


Menurut Adiningsih, dalam artikelnya : perkembangan daya saing perusahaan lokal, dalam
Departemen perindustrian ( 2007:127-141): perkembangan daya saing pengusaha lokal di Indonesia dapat
dibagi menjadi empat zaman yaitu zaman pra kemerdekaan, zaman revolusi, zaman orde baru dan zaman
reformasi.
1) Zaman pra kemerdekaan

Pada zaman ini indonesia masih merupakan jajahan Belanda.

Pengusaha lokal sangat dikontrol oleh pihak penjajah

Pengusaha lokal dipaksa harus menanam tanaman tertentu untuk memenuhi kebutuhan pihak penjajah

Hampir tidak ada peluang untuk lakukan inovasi bisnis dan pengembangan kreativitas lokal

Daya saing sangat rendah

Dualisme perekonomian di saman penjajahan yaitu perekonomian modern dipegang penjajah sedangkan
perekonomian tradisional dijalankan oleh pengusaha lokal. Sehingga kesenjangan ekonomi sangat tinggi.

2) Zaman revolusi

Pasca penyerahan kedaulatan oleh Belanda,masyarakat pribumi sangat bersemangat membangun negaranya

yang baru saja merdeka


Daya saing pada saat itu ditentukan oleh negara atau perusahaan yang terkait dengan perdagangan

internasional
Teori daya saing yang berkembang adalah keunggulan komparatif yang sangat bertumpu pada efisiensi

produksi sehingga biaya produksi menjadi murah.


Pemerintah Indonesia saat itu menjalankan Politik Banteng yang bertujuan untuk mengakumulasi kapital yang
ada guna mendukung pembangunan. Yang ditandai dengan nasionalisasi beberapa perusahaan asing yang
ada di Indonesia. Dan bertujuan untuk meningkatkan daya saing pengusaha lokal

3) Zaman orde baru

Pada saman ini KKN berkembang di segala bidang, industri berkembang dengan terkoneksi dengan

kekuasaan (patron).
Daya saing pengusaha yang tidak dalam lingkaran kekuasaan menjadi lemah.

Industri lokal diproteksi dari masuknya produk-produk pesaing, pembatasan import dilakukan untuk mencegah
masuknya barang dari luar. Kondisi ini justru menimbulkan efek negatif yaitu matinyadaya saing pengusaha

lokal. Proteksi yang berlebihan kepada produksi lokal menyebabkan ketidakefisienan.


Struktur ekonomi pada era orde baru relatif dangkal yang ditandai dengan besarnya komponen import pada
produk-produk domestik. Terjadinya ketergantungan bahanbaku dari luar negeri sehingga industri dalam negeri

rentan terhadap perubahan perekonomian luar negeri.


Sebagian besar eksport merupakan produksi industri padat karya dn berteknologi rendah sehingga tidak
inovatif dan memiliki kemampuan bersaing di pasar internasional yang rendah.

4) Zaman reformasi

Zaman reformasi dimulai sejak krisis ekonomi, seiring dengan kejatuhan Orde Baru

Daya saing pengusaha lokal masih rendah sehingga masih kalah bersaing dengan produk-produk dari luar

negeri (khsusnya china)


Setelah krisis, sektor industri mulai bangkit namun IKM masih belum berkontribusi besar dalam perekonomian

Jawa masih tetap menjadi pusat industri

`pada masa ini ekonomi nasional ditopang oleh investasi dalam negeri akibat hilangnya kepercayaan invesstor

asing akibat ketidakstabilan politik, keamanan dan sosial dalam negeri.


Persaingan industri semakin tinggi akibat adanya komitmen dan kerjasama perdagangan bebas (mis. APEC,
dll)
Faktor-Faktor Penentu Daya Saing Daerah
Membangun daya saing daerah, bukanlah pekerjaan mudah dan dapat dilakukan dalam jangka waktu
pendek. Hal ini dikarenakan, daya saing daerah bersifat multidimensi. Menurut Departemen perindustrian
( 2007: xxv), menciptakan daya saing daerah, tidaklah mudah karena menghadapi berbagai kendala, antara
lain : (1) kelembagaan (2) keamanan,politik, dan sosial budaya (3) ekonomi daerah (4) tenaga kerja (5)
infrastruktur fisik.
Banyak faktor yang harus dibenahi agar suatu daerah memiliki daya saing yang tinggi baik pada tingkat
nasional maupun global. Berikut ini beberapa faktor yang menentukan daya saing dari beberapa sumber :

1. Elemen daya saing menurut porter secara detail adalah :


a) Factor condition (kondisi faktor ): faktor-faktor produksi : SDM (tenaga kerja terampil), bahan baku,
pengetahuan, modal, infrastruktur.
b) Firm strategy, structure and rivalry (strategi, struktur dan tingkat persaingan perusahaan) : kondisi di dalam
suatu bangsa yang menentukan bagaimana unit-unit usaha terbentuk, diorganisasikan, dikelola dan tingkat
persaingan di dalam negeri.
c) Demand condition (kondisi permintaan) : sifat permintaan di dalam negeri terhadap produk atau layanan industri
bersangkutan.
d) Related and supporting industries (industri terkait dan pendukung) : keberadaan industri pemasok atau industri
pendukung yang mampu bersaing secara internasional.``
2. Menurut lembaga pemeringkat daya saing internasional yang berbasis di SWISS yaitu IMD, mengemukakan
ada 4 (empat) faktor penentu daya saing ekonomi suatu negara yaitu :
a) Kinerja ekonomi
b) Efisiensi sektor pemerintah
c) Efisiensi sektor dunia usaha
d) infrastruktur
3. Menurut IMD dalam world competitivenes report (1993), daya saing suatu negara sangat dipengaruhi oleh
delapan faktor penentu yaitu :
a) kekuatan ekonomi domestik
b) sumber daya manusia (ketersediaan dan kualitas sumberdaya manusia yang tinggi)
c) ilmu pengetahuan dan teknologi (kapasitas iptek yang unggul dan handal)
d) manajemen (pengelolaan secara inovatif, profitable dan responsible)
e) internasionalisasi (derajat partisipasi suatu negara dalam perdagangan dan investasi internasional)
f) keuangan (kinerja pasar modal dan kualitas pelayanan lembaga keuangan)

g) infrastruktur ( industri dan perdagangan yang memadai)


4. Menurut Pambudhi, dalam artikelnya : Daya saing investasi daerah, opini dunia usaha, dalam Departemen
perindustrian ( 2007:97), menurut hasil studi dari Komitepemantauan pelaksanaan otonomi daerah (KPPOD),
daerah yang berdaya saing tinggi dapat diindikasikan dari beberapa indikator yaitu :
a) Kelembagaan : mencakup kepastian hukum, aparatur dan pelayanan, kebijakan daerah dan kepemimpinan
lokal
b) Keamanan,politik dan sosial budaya
c) Ekonomi daerah : mencakup potensi ekonomi dan struktur ekonomi
d) Tenaga kerja : mencakup ketersediaan tenaga kerja, kualitas tenaga kerja dan biaya tenaga kerja
e) Infrastruktur fisik: mencakup ketersediaan infrastruktur fisik dan kualitas infrastruktur fisik
5. Menurut satriagung, dalam artikelnya : kendala dan tantangan membangun daya saing daerah, dalam
Departemen perindustrian ( 2007:111-124), daya saing menurut Pusat studi dan pendidikan kebanksentralan
Bank Indonesia (2002), harus mempertimbangkan beberapa hal yaitu :
a) daya saing mencakup aspek yang lebih luas dari sekedar produktivitas atau efisiensi pada level mikro. Hal ini
memungkinkan kita lebih memilih mendefenisikan daya saing sebagai kemampuan suatu perekonomian
daripada kemampuan sektor swasta atau perusahaan
b) pelaku ekonomi atau economic agent bukan hanya perusahaan, akan tetapi juga rumah tangga, pemerintah
dan lain lain. Semuanya berpadu dalam suatu sistem ekonomi yang sinergis. Tanpa memungkiri peran besar
sektor swasta perusahaan dalam perekonomian, fokus perhatian akan diperluas, tidak hanya terbatas akan hal
itu saja dalam rangka menjaga luasnya cakupan konsep daya saing.
c) Tujuan dan hasil akhir dari meningkatnya daya saing suatu perekonomian tak lain adalah meningkatnya tingkat
kesejahteraan penduduk di dalam perekonomian tersebut. Kesejahteraan atau level of living adalah konsep
yang mahaluas yang pasti tidak hanya tergambarkan dalam suatu besaran variabel seperti pertumbuhan
ekonomi. Pertumbuhan ekonomi hanya satu aspek dari pembangunan ekonomi dalam rangka peningkatan
standart kehidupan masyarakat.
d) Kata kunci dari konsep daya saing adalah kompetisi. Disinilah peran keterbukaan terhadap kompetisi dengan
kompetitor menjadi relevan. Kata daya saing menjadi kehilangan maknanya pada suatu perekonomian yang
tertutup.
6. Menurut Rachbini, strategi export led industry dan daya saing berkelanjutan, dalam Departemen perindustrian
( 2007:65-75):, faktor penentu daya saing adalah
a) Keterbukaan (institusi keuangan dan perdagangan), good governance
b) Ketersediaan infrastruktur (jalan, pelabuhan laut, bandara)
c) Peranan pemerintah (sebagai fasilitator, regulator dan pro ekonomi)
d) Teknologi, kelembagaan publik (terjaminnya hak kepemilikan), lingkungan ekonomi makro (indeks daya saing
pertumbuhan ekonomi)
e) Menurut porter : strategi, struktur dan persaingan perusahaan, sumber daya disebuah negara, permintaan
domestik dan keberadaan industri terkait dan pendukung.
Disamping faktor-faktor penentu diatas, maka dalam upaya meningkatkan daya saing daerah, maka
diperhadapkan dengan berbagai kendala baik yang berasal dari pemerintah pusat maupun pemerintah daerah.

1) Faktor-Faktor yang berasal dari Pemerintah pusat


a. Kurang lengkapnya undang-undang
b. Lemahnya dukungan insentif fiskal
c. Belum kuatnya kebijakan pengembangan industri unggulan nasional
d. Lemahnya integrasi antara pusat dan daerah
e. Lemahnya dukungan perundang-undangan untuk mendorong sektor intermediasi
f. Lemahnya penanganan terhadap gangguan daya saing industri
g. Kebijakan klastering sektor industri yang belum berjalan optimal
2) Faktor-faktor yang berasal dari internal kabupaten / kota
a. Kelembagaan (mencerminkan seberapa kuat iklim sosial, politik, hukum dan aspek kemaman mampu
mempengaruhi secara positip aktivitas perekonomian di daerah)
b. Infrastuktur (fisik dan non fisik)
c. Sumber daya manusia (angkatan kerja yang terampil, pelatihan dan pendidikan, sikap dan nilai, dan kualitas
hidup masyarakat)
d. Lemahnya jaringan informasi
e. Pelaku usaha (keterbatasan informasi peluang pasar, keterbatasan informasi potensi unggulan daerah,
lemahnya dukungan permodalan khususnya untuk industri baru)
f. Pertanahan (sulitnya proses pembebasan tanah, rumitnya proses sertifikasi)
g. Keterbatasan supply energi
Menurut Adiningsih, dalam artikelnya : perkembangan daya saing perusahaan lokal, dalam Departemen
perindustrian ( 2007:127-141), terdapat permasalahan-permasalah yang utama dalam perkembangan daya
saing pengusaha lokal yaitu:
1) permasalahan dalam aspek ketenagakerjaan
a. etos kerja dan motivasi kerja yang rendah ( 51.5%)
b. adanya ketentuan mengenai jam kerja yang menghambat produktivitas (12.4%)
c. hubungan antar tenaga kerja yang kurang harmonis (6.2%)
d. adanya konflik antara tenaga kerja dengan pengusaha dalam hubungan kerja (5.2%)
e. belum berfungsinya lembaga yang mengatasi perselisihan hubungan kerja (3.1 %)
2) permasalahan dalam aspek manajemen
a. pemasaran produk yang kurang efisien (33.0%)
b. perusahaan belum menerapkan sistem akuntansi dan audit yang baik (21.6%)
c. perusahaan kurang dapat beradaptasi dengan cepat pada perubahan lingkungan usaha (14.4%)
d. manajer kurang kompeten dalam manajemen usaha (12.4 %)
e. perusahaan belum dapat memenuhi kepuasan pelanggan ( 12.4%)
f. etika manajemen kurang mendukung (9.3%)
g. manajer kurang memiliki jiwa kewirausahaan (5.2%)
h. para manajer kurang memperhatikan masalah kesehatan, keamanan dan lingkungan (3.1 %)
i.

dewan penasehat di perusahaan kurang berfungsi secara efektif (2.1%)

j.

tanggungjawab sosial perusahaan belum maksimal (1.0%)

3) Permasalahan dalam aspek budaya


a. rendahnya fleksibilitas dan kemampuan adaptasi masyarakat terhadap tantangan baru (29.9%)
b. nilai-nilai masyarakat kurang mendukung budaya persaingan ( 25.5%)
c. masyarakat kurang memahami pentingnya perubahan kebijakan ekonomi dan sosial (18.6%)
d. kurangnya perilaku yang positip mengenai globalisasi (14.7%)
e. kurangnya citra positip terhadap pasar di luar negeri (11.7%)
f. nilai-nilai perusahaan dapat dipahami dan dijalankan oleh tenaga kerja (4.1`%)
Namun terlepas dari kendala dan kompleksitas faktor-faktor penentu daya saing daerah, kita tentunya
tidak boleh berkecil hati dalam mencapainya. Untuk itu pemerintah harus ciptakan iklim berusaha yang
kondusif : kebijakan daerah yang pro investasi, inovasi, berbagai peraturan daerah yang mendukung
perkembangan industri di daerah. Sehingga dalam jangka panjang daya saing daerah akan meningkat,
sehingga tujuan pembangunan ekonomi di daerah dapat secepatnya tercapai.
Konsep SAKA-SAKTI (satu kabupaten-satu kompetensi inti)
Konsep SAKA-SAKTI adalah salah satu konsep penciptaan kompetensi inti di tiap kabupaten di
Indonesia. Konsep ini diperkenalkan oleh Martani Huseini dalam pidato pengukuhan guru besarnya di
Universitas Indonesia, pada tahun 1999, memperkenalkan model Sakasakti (satu kabupaten, satu kompetensi
inti) untuk membangun daya saing daerah yang dapat dikatakan memanfaatkan konsep kompetensi inti dari
Hamel dan Prahalad (1995) dan Hitt (1996) tentang sumber sumber daya saing organisasi dan Sveiby (1999)
tentang daya saing berbasis sumber daya. Maulana (2011: 17)
Jika konsep OVOP bertitiktolak dari identifikasi dan pengembangan produk unggulan, maka model
sakasakti lebih difokuskan pada identifikasi kompetensi khas yang dimiliki suatu daerah yang diyakini menjadi
sumber terciptanya suatu produk unggulan. Artinya, model sakasakti difokuskan pada usaha menggali dan
mengidentifikasi kompetensi yang dimiliki (atau soyogyanya dimiliki) suatu daerah (kabupaten/kota) dengan
mempertimbangkan kekayaan sumber daya yang ada di suatu daerah. Maulana (2011: 17).
Model konseptual saka-sakti, merupakan keterkaitan antara rantai nilai dari komoditas unggulan yang
dibentuk dari 3 (tiga) komponen utama yaitu pembelajaran kolektif (collective learning), kompetensi
(competency) dan sumber daya (reseources: tangible maupun intangible). Ketiga komponen utama ini
dipengaruhi oleh social capacity yang terbentuk dari sembilan faktor yang dikembangkan oleh Choo and Moon
yaitu
1. Politisi dan birokrat
2. Tenaga kerja
3. Manajer dan insinyur profesional
4. Wirausahaan
5. Lingkungan bisnis
6. Sumber daya
7. Permintaan domestik
8. Industri terkait dan pendukung
9. Peluang eksternal
Selanjutnya Konsep SAKA-SAKTI, dikembangkan dengan memperhatikan :
1. Pemberdayaan para pelaku ekonomi di daerah dengan menggali potensi dasar sumber daya saing yang sudah
ditetapkan sebagai kompetensi inti, baik yang bersifat tangible, intangibles maupun very intangibles. `

2. Kabupaten /kota dikembangkan bukan berdasarkan komoditi atau produk unggulan melainkan berdasarkan
kompetensi inti. Komoditas unggulan tidak selalu mendapatkan seluruh dukungan dari sumber daya yang ada
di daerah tersebut. Namun salah satu komoditas unggulan dapat dijadikan dasar pengembagan pembentukan
kompetensi inti.
3. Pengembangan kompetensi inti didasarkan pada pembelajaran kolektif dari sumber daya manusia yang ada
sehingga dukungan pada kompetensi inti dapat diwujudkan.
4. Kerjasama atau kemitraan daerah dimungkinkan melalui penguasaan kompetensi inti yang berbeda contonya
melalui kebijakan rantai nilai lintas batas dan analisis skala dan cakupan ekonomis.
Ada 3 (tiga) variabel kunci implementasi SAKA-SAKTI :
1. Komoditas Unggulan. Komoditas unggulan adalah komoditas yang memberikan nilai tambah dan sumbangan
pendapatan tertinggi pada suatu perekonomian daerah. Terdapat tiga hal menarik menyangkut komoditas
unggulan , yaitu :
a. Penentuan komoditas unggulan memegang peran kunci dalam pengembangan perekonomian daerah.
b. Tidak semua daerah sukses dalam pengembangan komoditas unggulan di daerahnya.

Penentuan komoditas unggulan dapat dilakukan dengan metode yang berbeda-beda. Kriteria
yang banyak digunakan oleh pemerintah daerah terhadap penentuan komoditas unggulan
adalah produk khas daerah, memiliki jumlah unit usaha relatif banyak dibanding komoditas lain,
banyak menyerap tenaga kerja dan memenuhi

kepentingan beberapa dinas daerah yang terkait . jadi Harus ada perubahan paradigma dari orientasi produk
unggulan menjadi komptensi inti daerah.
1. Analisis rantai nilai (value chain analysis). Untuk analisis rantai nilai lebih detail, dapat dilihat pada bab
tentang rantai nilai.
2. Penyusunan Kompetensi inti.
Implementasi konsep saka sakti ,dapat dilakukan dengan beberapa langkah sebagai berikut :
1. Identifikasi komoditas / produk unggulan. Komoditas unggulan yang terpilih haruslah memiliki akses kepasar
domestik dan internasional yang mudah, memiliki kontribusi pada perekonomian daerah yang besar, tidak
mudah ditiru serta memiliki nilai tambah ekonomis dan sosial yang tinggi.
2. Analisis sembilan faktor daerah
3. Analisis rantai nilai komoditas unggulan yang menyeluruh mulai dari pasokan bahan baku, bahan setengah jadi,
produksi barang jadi hingga proses distribusi kepada konsumen.
4. Tentukan kompetensi inti yang akan dikembangkan berdasarkan hasil analisis rantai nilai. Kompetensi inti
didasarkan pada analisis yang akurat dan didukung oleh metode yang tepat
5. Identifikasi kesenjangan pada sembilan faktor yang ada. Kesenjangan ini harus segera diperkecil agar
pengembangan kompetensi inti tidak terkendala.
Keterkaitan antara kompetensi inti dengan pemasaran (MASUKKAN GAMBAR HAL 156) :
1. Pemasaran yang holistik diwujudkan dengan pemasaran fokus pada konsumen yang memiliki keterkaitan
dengan 3 komponen inti dari kompetensi inti yaitu ruang kompetensi, domain bisnis dan manajemen sumber
daya internal. Fokus pada konsumen dapat dicapai dengan memperhatikan tiga aspek yaitu :
a. Ruang kognitif
b. Keuntungan konsumen yang dapat diindikasikan dengan kepuasan konsumen
c. Pengelolaan hubungan dengan konsumen untuk menciptakan loyalitas konsumen agar produk dapat terus
berkembang
2. Hal-hal yang berkaitan dengan pemasaran logistik adalah :

a. Kemampuan daerah dalam mengidentifikasi peluang peluang baru yang bernilai tinggi (value exploration)
b. Kemampuan daerah untuk secara efisien menciptakan nilai-nilai baru yang lebih menjanjikan untuk ditawarkan
kepada pasar (value creation)
c. Kemampuan daerah dalam memanfaatkan kapabilitas dan infrastuktur yang dimiliki untuk menyampaikan nilai
baru yang ditawarkan secara lebih efisien (value delivery)
3. Value creation menuntut kebupaten / kota memiliki tiga ketrampilan penciptaan nilai yaitu :
a. Identifikasi manfaat yang dibutuhkan pasar. Pemerintah harus berusaha menciptakan pasar-pasar baru yang
mendorong berkembangnya komptensi inti daerah
b. Memanfaatkan kompetensi inti dari domain bisnisnya. Penciptaan nilai diharapkan dapat mengikutsertakan
kalangan bisni untuk berperan aktif dalam pembangunan daerah
c. Memilih dan mengelola mitra usaha dari jejaring kolaboratifnya untuk mendukung keseluruhan proses produksi
yang ada. Pemerintah daerah harus mengupayakan berbagai alternatif mitra bisnis untuk mengurangi
ketergantungan pada satu pihak saja. Kemitraan rantai nilai adalah suatu kemitraan yang dibangun oleh dua
atau lebih kabupaten/kota untuk mengembangkan suatu industry yang menghasilkan nilai tambah tinggi bagi
para pemangku kepentingan. Maulana (2011: 19)
Metodologi Penentuan Kompetensi Inti Di Daerah
Kompetensi inti di suatu daerah, tidak akan berjalan optimal jika tidak dianalisis dengan baik
eksistensinya. Pengembangan kompetensi inti, setidaknya berkaitan dengan produk atau komoditas unggulan
daerah, proses penetapannya dan perumusan strategi pengembangannya. Kesalahan dalam penentuan
industri yang berbasis kompetensi inti, akan menyebabkan pemborosan pembiayaan dan pengembangan daya
saing daerah. Menurut Tjahajana, kebijakan pengembangan industri nasional dalam rangka perkuatan
kompetensi inti daerah (dalam departermen perindustrian, 2007:39-41), dalam pelaksanaan strategi
pengembangan kompetensi inti daerah, hendaknya berawal dari penentuan sektor dan sub sektor unggulan
guna merumuskan kompetensi inti daerah yang bersangkutan sehingga dapat dirumuskan strategi
pengembangannya.
Untuk itu diperlukan suatu metodologi yang lebih akurat dalam penentuan kompetensi inti
daerah. Menurut Mulyadi, dalam artikel : metodologi penentuan kompetensi inti daerah, dalam Departemen
perindustrian ( 2007:197-222): ruang lingkup metodologi penentuan kompetensi inti daerah mencakup
pendalaman materi dan penyusunan dokumen-dokumen sebagai berikut :
1. Analisis terhadap faktor kompetensi inti dan gagasan pemikiran, strategi kebijakan aparat serta isu-isu terkait
dari perspektif dari stakeholders (termasuk masyarakat umum, pelaku usaha dan pihak lainnya)
2. Verifikasi dan konsolidasi berbagai perspektif, strategi dan kebijakan dalam rangka perumusan kompetensi inti
daerah.
3. Penentuan /perumusan kompetensi inti daerah
4. Penyusunan rencana tindak (rencana implementasi) pengembangan kompetensi inti daerah
5. Diseminasi hasil rumusan pengembanga kompetensi inti daerah (penentuan kompetensi inti, rencana strategis
dan rencana tindak) berupa seminar / workshop terbatas yang dihadiri oleh departemen perindustrian,
pemerintah daerah dan instansi / unsur lainnya yang terkait
Selanjutnya dikatakan bahwa ada delapan tahapan dalam menyusun kompetensi inti daerah yaitu :
1. Pengenalan kondisi dengan menyusun daftar potensi dan permasalahan yang ada
2. Identifikasi sektor berikut sub sektor industri yang menjadi andalan suatu daerah
3. Identifikasi produk unggulan
4. Penyaringan hasil identifikasi produk unggulan sehingga mendapatkan produk unggulan prioritas

5. Penyusunan rantai nilai atau value chain


6. Penyusunan kompetensi inti
7. Penyusunan strategi pengembangan kompetensi inti.
8. Penyusunan rencana tindak (action plan)
Secara umum tahapan kajian diuraikan sebagai berikut :

GAMBAR 3.1 Tahapan Penelitian Kompetensi Inti


Sumber : Mulyadi, dalam artikel : metodologi penentuan kompetensi inti daerah, dalam Departemen
perindustrian ( 2007:197-222)
Tahap pertama adalah identifikasi atas potensi, permasalahan dan tantangan yang ada disuatu
daerah. Setelah itu, diadakan analisis untuk menentukan sektor dan sub sektor andalan daerah. Tujuan
analisis ini adalah agar analisis lebih terkonsentrasi pada sektor dan sub sektor yang paling berperan dalam
perekonomian daerah. Dari analisis sektor dan sub sektor andalan tadi, kemudian diidentifikasi produk-produk
unggulannya. Setelah produk unggulan diketahui maka dipilih dua atau tiga produk yang akan disebut sebagai
produk unggulan strategis.
Berdasarkan produk-produk unggulan strategis maka langkah selanjutnya adalah dengan menganalisis
rantai nilainya (value chain), yang tentunya dianalisis berdasarkan pohon produknya. Dalam analisis rantai
nilai, akan diketahui produk turunan mana yang memberikan nilai tambah terbesar. Produk dengan nilai
tambah terbesar inilah yang menjadi dasar penentuan kompetensi inti suatu daerah. Agar penentuan
kompetensi inti ini lebih akurat maka harus ditambahkan analisis karakteristik kompetensi inti yang
berdasarkan pada karakteristik-karakteristik seperti : dikembangkan berdasarkan keahlian dan teknologi akibat
pembelajaran kolektif, sukar ditiru, memiliki daya saing yang tinggi di pasar regional, nasional dan global,
diterima dimasyarakat dan karakteristik kompetensi inti lainnya.
Setelah ditentukan kompetensi intinya maka kemudian disusun strategi pengembangan kompetensi
intinya. Setelah strategi pengembangan disusun maka dilakukan pembuatan rencana tindak (action plan).
Rencana tindak akan berisi tahapan pengembangan, sumber dan jumlah pembiayaan infrastuktur, peraturan
daerah yang memanyunginya dan aspek teknis lainnya.
Mulyadi, dalam artikel : metodologi penentuan kompetensi inti daerah, dalam Departemen perindustrian
( 2007:197-222), untuk penentuan produk unggulan maka :
1. Pengenalan kondisi berupa menyusun daftar potensi dan permasalahan yang ada dengan menggunakan
analisis SWOT.
a. Sel 1 adalah situasi yang paling menguntungkan. Disini perusahaan memiliki beberapa peluang lingkungan dan
memiliki berbagai kekuatan yang dapat digunakan untuk memanfaatkan peluang-peluang tersebut. Situasi ini
menyarankan strategi yang berorientasi pada pertumbuhan ( growth oriented strategy) untuk mengeksploitasi
perpaduan yang menguntungkan.
b. Sel 2 adalah situasi dimana perusahaan memiliki kekuatan-kekuatan utama namun berada dalam situasi yang
tidak menguntungkan. Dalam situasi ini, disarankan agar mengembangkan strategi alternatif yang dapat
memaksimalkan kekuatan-kekuatan yang ada untuk menghadapi ancaman yang ada.
c. Sel 3 adalah situasi dimana posisi perusahaan menghadapi peluang yang tinggi /impresif namun terhambat
oleh kelemahan-kelemahan internal. Fokus strategi dari perusahaan yang mengalami situasi ini adalah
menghilangkan kelemahan internal agar dapat lebih mengejar peluang (mendukung strategi yang berorientasi
turn around.

d. Sel 4 adalah situasi dimana posisi perusahaan berada pada kondisi yang paling tidak menguntungkan. Disini
perusahaan menghadapi ancaman lingkungan yang utama dari suatu posisi yang relatif lemah. Situasi ini jelas
memerlukan strategi-strategi yang efektif untuk mengurangi kelemahan-kelemahan yang ada sehingga
perusahaan dapat bertahan hidup dan terhindar dari kebangkrutan.

2. Memasukkan hasil analisis swot pada matrik seperti pada gambar 3.2
3. Merumuskan / menganalisis tahapan dari produk unggulan sampai penentuan kompetensi inti dengan
beberapa metode yang sering dipakai. Tahapan metode yang digunakan menurut tahapan penentuan
kompetensi inti adalah :
a. Penentuan kriteria untuk menghasilkan lima produk unggulan paling atas
b. Penggunaan metode AHP (analytic hierarchy process) dan diskusi untuk menyaring lima produk unggulan
menjadi dua produk unggulan prioritas. Dalam pelaksanaanya, terkadang digunakan SWOT untuk membantu
dan mengarahkan jalannya diskusi.
c. Penggunaan FGD (focus group discussion) dan analisis ROI untuk menentukan satu produk unggulan prioritas.
d. Penggunaan FGD (focus group discussion) untuk menentukan rantai nilai
e. Penggunaan Fuzzy untuk menentukan kompetensi inti.
4. Menggunakan metode AHP untuk menentukan dua produk unggulan prioritas. AHP adalah sebuah alat analisis
yang didukung oleh pendekatan matematika sederhana dan dapat dipergunakan untuk memecahkan
permasalahan decision making seperti pengambilan kebijakan atau penyusunan prioritas dengan cara
melakukan penilaian perbandingan antara komoditi /produk / jenis usaha untuk setiap kriteria didasarkan atas
kondisi saat ini dan prospeknya. Metode ini menggunakan penilaian seseorang atau beberapa orang yang
dianggap pakar untuk mengidentifikasi kriteria mana yang lebih penting yang dapat menunjukkan komoditi
/produk / jenis usaha unggulan. Dari persepsi pakar tersebut, nantinya akan diperoleh suatu bobot kuantitatif
bagi kriteria-kriteria penetapan komoditi /produk / jenis usaha unggulan. Metode AHP menggunakan kriteria
dan sub kriteria yang dimasukkan ke dalam level-level tertentu. Tujuan akhir dari metode AHP adalah
memberikan penilaian secara kuantitatif penetapan komoditi /produk / jenis usaha usaha unggulan. Nilai inilah
yang menunjukkan komoditi /produk / jenis usaha unggulan di suatu wilayah( masukkan gambar 11.4 pada
halaman 205)
5. Analisis Kompetensi inti.
6. Analisis rantai nilai
7. Penentuan kriteria kompetensi inti : memiliki bagian peluang (opportunity share), sanggup merebut market
share, memiliki production skill, teknologi, pembelajaran kolektif, sulit di tiru, memiliki aplikasi yang luas,
memberikan kontribusi yang nyata bagi konsumen, biaya yang rendah, penentu keberhasilan usaha, memiliki
keunikan yang tinggi.
8. Penyusunan strategi pengembangan dan implementasinya. (masukkan gambar 11.7 dan 11.8 dihalaman 215
dan 217).
Contoh kasus strategi dan implementasi dari pengembangan kompetensi inti daerah untuk kota palu (industri
rotan ).
TABEL 3.1
Strategi Dan Implementasi Dari Pengembangan Kompetensi Inti Daerah Untuk Kota Palu (Industri Rotan ).

Hubungan Kompetensi Inti dan Daya Saing Daerah


Kompetensi inti memiliki hubungan yang erat dengan daya saing daerah. menurut Mulyadi dan
Monstiska, (2011:8), seharusnya, kebijakan pengembangan industry diarahkan untuk mengembangkan
industry daerah dengan cara optimalisasi potensi sumber daya local, sehingga kebijakan pengembangan
kawasan industry di daerah harus diarakan untuk memfasilitasi industry yang berbasis kompetensi inti industry
daerah. Selanjutnya dikatakan bahwa manfaat dari pengembangan kompetensi inti adalah :
1. terwujudnya pertumbuhan ekonomi oleh karena meningkatnya pendapatan riil masyarakat, meningkatnya
penanaman modal dan meningkatnya tabungan masyarakat.
2. Terciptanya full employment atau tingkat penangguran yang rendah
3. Memperbaiki ketidakserasian akibat disparitas antar wilayah
4. Memungkinkan terjadinya kerjasama antar daerah berlandaskan kedekatan dan potensi yang sama serta
masuk dalam rantai nilai komoditi yang akan dikembangkan.
Hal ini identik dengan pendapat dari Departemen perindustrian ( 2007: xxvi), bahwa manfaat yang
diharapkan dari pengembangan kompetensi inti yang dimaksud antara lain :
1. Terwujudnya pertumbuhan ekonomi oleh karena meningkatnya pendapatan riil masyarakat, meningkatnya
penanaman modal dan meningkatnya tabungan masyarakat
2. Terciptanya full employment atau setidak-tidaknya pencapaian tingkat pengangguran yang rendah
3. Memperbaiki ketidakserasian sebagai akibat dari disparitas antar wilayah dalam upaya untuk memperkecil
perbedaan pendapatan per kapita antar golongan masyarakat dan antar wilayah
4. Memungkinkan terjadinya kerjasama antar daerah berlandaskan kedekatan dan potensi yang sama serta
masuk dalam rantai nilai komoditi yang akan dikembangkan.
Kedua pendapat diatas dalam menjelaskan hubungan atau manfaat dari pengembangan kompetensi inti
daerah dengan daya saing daerah. Suatu daerah yang memiliki satu atau beberapa kompetensi inti, akan
menyebabkan jumlah produk (barang atau jasa) yang dihasilkan suatu daerah akan meningkat. Mengapa
demikian ? karena produk yang menjadi kompetensi inti adalah produk yang laku dijual (daya saing tinggi)dan
sulit ditiru. Hal ini menyebabkan permintaan akan produk tersebut juga menjadi tinggi, sehingga secara
agregrat dapat meningkatkan nilai PDRB suatu daerah.
Semakin banyak produk yang menjadi kompetensi inti suatu daerah akan memicu perkembangan
industri atau perusahan yang berbasis produk tersebut. Hal ini akan menyebabkan industri itu menarik bagi
investor, konsekuensinya modal dari luar daerah (nasional maupun luar negeri) akan masuk ke daerah.
Perkembangan industri berbasis kompetensi ini juga akan menciptakan lapangan kerja baru sehingga akan
mengurangi pengangguran dan kemiskinan di daerah tersebut. Peningkatan daya serap tenaga kerja akan
diimbangi dengan penambahan pendapatan masyarakat dan otomatis meningkatkan daya menabung
masyarakat. Konsekuensi logis dari kondisi ini adalah meningkatnya kesejahtraan daerah yang dapat
meminimalkan disparitas kesejahtraan dengan wilayah yang lebih makmur lainnya.
Berkembangnya industri yang berbasis pada kompetensi inti disuatu daerah akan juga menyebabkan
permintaan bahan baku yang lebih besar. Apabila bahan baku tidak dapat dipenuhi dari dalam daerah tersebut
maka kemudian akan disupply dari daerah lain. Pada kondisi ini akan tercipta konektivitas dengan daerah lain
khususnya menyangkut supply bahan baku dan aspek produksi lainnya. Konektivitas antar wilayah juga akan
semakin kuat jika wilayah lain masuk dalam rantai nilai (value chain) dari produk yang dikembangkan disuatu
daerah.

Pendapat yang lain dikemukakan oleh Maulana, dalam artikelnya : Pembangunan daerah dalam
membangun kompetensi inti daerah, dalam Departemen perindustrian ( 2007:145-158): bahwa kompetensi inti
berperan dalam membangunan daya saing daerah dalam hal :
1. Menjadi pertimbangan utama dalam penyusunan kebijakan daerah mengenai industri yang akan
dikembangkan. Pemilihan industri yang tepat akan memberikan dampak yang lebih baik bagi pengembangan
daya saing daerah.
2. Sumber keunggulan daerah dalam menghadapi kompetisi global, serta mendorong kemandirian pembangunan.
Pendapat dari Maulana ini mengaitkan antara pengembangan kompetensi inti dengan kebijakan daerah.
Hal ini logis karena pengembangan industri yang berbasis kompetensi inti, tentunya perlu didukung oleh
infrastruktur dan kondisi atau iklim berusaha yang kondusif didaerah. Dengan bantuan pemerintah daerah,
salah satunya lewat kebijakan daerah yang pro investasi maka akan mempercepat pengembangan daya saing
daerah tersebut.
Peranan pemerintah dalam pengembangan kompetensi inti di daerah juga diutarakan oleh Huseini dan
Fauzi, dalam artikelnya : pengembangan kompetensi inti dibidang kelautan dan perikanan, dalam Departemen
perindustrian ( 2007:161-197): mereka menyatakan bahwa ada tiga agent dalam pengembangan kompetensi
inti yaitu (masukkan gambar di hal 185) :
1. Pemerintah daerah (aspek kawasan /teritorial, kelembagaan, politik, sosial budaya)
2. Pemerintah pusat (aspek SDM, kewenangan dan IPTEK)
3. Swasta (aspek Sense of business, market, net work, modal , lahan)
Tjahajana, dalam artikelnya tentang : kebijakan pengembangan industri nasional dalam rangka
perkuatan kompetensi inti daerah (dalam departermen perindustrian, 2007:39-41), menyatakan bahwa peran
dari kompetensi inti dalam mengembangkan daya saing daerah :
1

Kompetensi inti sebagai pemacu kegairahan perekonomian daerah (misalnya : adanya pembaharuan
peraturan-peraturan daerah yang dinilai kontra produktif dengan investasi / iklim bisnis di daerah)

Kompetensi inti sebagai indikator penentu keberhasilan pembangunan di daerah.

Kompetensi inti sebagai bahan pertimbangan penentuan kebijakan daerah

Kompetensi inti sebagai syarat berkompetisi

Kompetensi inti sebagai jati diri daerah


Untuk menyakinkan bahwa pengembangan kompetensi inti didaerah berhasil, maka ada beberapa
indikator yang dapat digunakan untuk mengukurnya. Menurut Maulana, dalam artikelnya : Pembangunan
daerah dalam membangun kompetensi inti daerah, dalam Departemen perindustrian ( 2007:145-158): indikator
yang dapat digunakan untuk mengukur keberhasilan kompetensi inti adalah :

1. Kinerja ekonomi, untuk menangkap outcome pengembangan kompetensi inti. Indikator ekonomi antara lain :
pendapatan asli daerah, tingkat pengangguran, tingkat inflasi maupun besaran-besaran setiap sektor usaha.
2. Jaringan dan kemitraan antara pemerintah daerah dan dunia usaha. Kemitraan juga dijalin antar daerah dan
apabila memungkinkan dapat menjalin kerjasama dengan investor luar negeri.
3. Perluasan modal sosial masyarakat. Modal ini diperlukan untuk mendukung proses pengembangan kompetensi
inti melalui semangat kerja dari masyarakat di daerah.
4. Inovasi melalui peningkatan penelitian dan pengembangan. Termasuk didalamnya; penambahan kapasitas
penelitian dan pengembangan. Indikator yang bisa digunakan adalah kreativitas dan inovasi-inovasi dan
pengembangan kompetensi inti daerah.
5. Indikator sumber daya manusia, berupa : keahlian, ketersediaan dan kualitas tenaga kerja daerah.

6. Pengembangan perekonomiandan dunia usaha yang dapat menunjukkan keterlibatan tenaga kerja serta
ketersediaan lapangan kerja. Indikator yang bisa digunakan adalah : tingkat pekerja, jumlah perusahaan
beserta kinerja dan hasilnya.
Lebih lanjut Maulana, menyatakan bahwa ada tiga macam sumber daya daerah yang dioptimalkan dalam
mendukung kompetensi inti daerah yaitu:
1. Sumber daya yang bersifat tangible, misalkan ; pegawai, masyarakat, sumber daya alam, sumber daya
keuangan, produk,infrastruktur. Sumber daya jenis ini lebih dapat dilihat paa ketersediaanya secara fisik saja.
2. Sumber daya yang bersifat intangible, antara lain : kemampuan pegawai, kualitas masyarakat, efisiensi biaya,
kualitas produk.
3. Sumber daya yang sifatnya very intangible,antara lain : moral pegawai, reputasi dimata masyarakat, reputasi
dimata investor. Sumber daya ini terkait dengan keperacayaan pihak luar kepada potensi daerah.