Anda di halaman 1dari 52

LAPORAN PENDAHULUAN DAN ASUHAN KEPERAWATAN

CHRONIC KIDNEY DISEASE (CKD) DENGAN ANEMIA


DI RUANG HEMODIALISA RSUD Dr. SAIFUL ANWAR
MALANG

Untuk Memenuhi Tugas Praktik Profesi Ners


Departemen Medical
Periode 18 April 2016 - 23 April 2016

Disusun Oleh :
Sheradika Intan R
NIM. 150070300113006

PROGRAM PROFESI NERS


PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN
FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2016

LAPORAN PENDAHULUAN
GAGAL GINJAL KRONIS

1.

Definisi Gagal Ginjal Kronik


Gagal ginjal kronis atau chronic kidney disease (CKD) adalah
kegagalan

fungsi

ginjal

untuk

mempertahankan

metabolisme

serta

keseimbangan cairan dan elektrolit akibat destruksi struktur ginjal yang


progresif dengan manifestasi penumpukan sisa metabolit (toksik uremik) di
dalam darah. Gagal ginjal terjadi ketika ginjal tidak mampu mengangkut
sampah metabolik tubuh atau melakukan fungsi regulasinya. Suatu bahan
yang biasanya dieliminasi di urin menumpuk dalam cairan tubuh akibat
gangguan eksresi renal dan menyebabkan gangguan fungsi endokrin dan
metabolik, cairan, elektrolit serta asam-basa. Gagal ginjal merupakan
penyakit sistemik dan merupakan jalur akhir yang umum dari berbagai
peyakit urinary tract dan ginjal (Arif Muttaqin, 2011).
Gagal ginjal kronik adalah gangguan fungsi renal yang progresif dan
irreversible dimana kemampuan tubuh gagal untuk mempertahankan
metabolisme dan keseimbangan cairan dan elektrolit, menyebabkan uremia
(retensi urea dan sampah nitrogen lain dalam darah). (Brunner and Suddart,
2002).
Gagal

ginjal

kronis

adalah

kerusakan

ginjal

atau

penurunan

kemampuan filtrasi glomerulus (Glomerular Filtration Rate/GFR) yang terjadi


selama lebih dari 3 bulan, berdasarkan kelainan patologis atau pertanda
kerusakan gagal ginjal seperti proteinuria. Jika tidak ada tanda kerusakan
ginjal, diagnosis penyakit gagal ginjal kronis ditegakkan jika nilai laju filtrasi
glomerolus kurang dari 60ml/menit/1,73 m2 (National Kidney Disease
Outcomes Quality Initiative dikutip dari Arora. 2009).
Gagal ginjal kronis adalah kerusakan ginjal yang progresif yang
berakibat fatal dan ditandai dengan uremia (urea dan limbah nitrogen lainnya
beredar dalam darah serta komplikasinya jika tidak dilakukan dialysis atau
transplantasi ginjal) (Nursalam dan Fransisca B.B. 2009)

2.

Klasifikasi Gagal Ginjal Kronik


Klasifikasi sesuai dengan test kreatinin klien, maka GGK dapat terbagi
menjadi:
100 76 ml/mnt disebut insufiensi ginjal berkurang

75 26 ml/mnt disebut insufiensi ginjal kronik


25 5 ml/mnt disebut GGK
<5ml/mnt disebut gagal ginjal terminal
Derajat
A
B
C
D
E
F

Primer LFG (%)


Normal
50-80
20-50
10-20
5-10
<5

Sekunder Kreatinin (mg%)


Normal
Normal-2,4
2,5-4,9
5-7,9
8-12
>12

Berdasarkan stadiumnya gagal ginjal di bedakan menjadi 3 stadium :


Stadium 1 : penurunan cadangan ginjal (GFR turun 50%)
- Tahap ringan dimana faal ginjal masih bagus
- Asimptomatik
- Kreatinin dan BUN (Blood Urea Nitrogen) dalam batas normal
- Gangguan dapat di lihat dengan : tes pemekatan urin dan GFR

teliti
Stadium 2 : insufisiensi ginjal
- Tahap dimana dari 75% jaringan ginjal yang berfungsi telah rusak,
yang terjadi apabila GFR turun menjadi 20-35% dari normal.
Nefron-nefron yang tersisa sangat rentan mengalami kerusakan
sendiri karena beratnya beban yang mereka terima.
- Kreatinin dan BUN mulai meningkat diatas batas normal
(tergantung dari kadar protein diet pasien)
- Nokturia dan poliuria (dapat terjadi karena gagal untuk melakukan
pemekatan urin)
- Ada 3 derajat insufisiensi ginjal :

1. Ringan
40% - 80% fungsi ginjal dalam keadaan normal
2. Sedang
15% - 40 % fungsi ginjal normal
3. Berat
<20% fungsi ginjal normal
Stadium 3 : tahap akhir (GGK terminal) atau uremia
- GFR menjadi kurang dari 5% dari normal. Hanya sedikit nefron
fungsional yang tersisa (sekitar 90% dari massa nefron telah
hancur dan rusak).
- Kreatinin dan BUN meningkat

sangat mencolok sehingga

penurunan fungsi ginjal.


- Gejala parah karena ketidakmapuan ginjal menjaga homeostasis
cairan dan elektrolit tubuh
- Oliguria bisa terjadi (output urin kurang dari 500 ml/ hari karena
kegagalan glomerulus)

- Uremia terjadi.
- Pada seluruh ginjal ditemukan jaringan parut dan atrofi tubulus.
Klasifikasi gagal ginjal kronik berdasarkan nilai laju glomerulus, yaitu stadium
yang lebih tinggi menunjukkan nilai laju filtrasi glomerulus yang lebih rendah.
(Parazella, 2005)
Tabel Klasifikasi dari GFR (Clarkson, 2005 dan K. K. Zadeh (2011) dan E.
Chang (2010):
Std
0

Deskripsi
Risiko meningkat

Kerusakan

2
3
4
5

normal/meningkat
Penurunan ringan LFG
Penurunan moderat LFG
Penurunan berat LFG
Gagal ginjal

ginjal

LFG (ml/mnt/1,73m2)
>90 dengan faktor
dengan

risiko
LFG >90
60-89
30-59
15-29
<15 dan dialisis

Pengukuran nilai GFR untuk menentukan tahapan PGK yang paling


akurat adalah dengan menggunakan Chronic Kidney Disease Epidemiology
Collaburation (CKD-EPI) dibanding dengan model Modification of Diet in
Renal Disease (MDRD) atau dengan rumus Cockcroft-Gault (Michels,
Grootendorst & Verduijn, 2010). Praktek pengukuran GFR untuk menentukan
tahapan PGK yang sering digunakan adalah menggunakan rumus CockcroftGault. Adapun rumus dari Cockcroft-Gault dalam Ahmed & Lowder (2012)
adalah :
Rumus Cockcroft-Gault untuk laki-laki :
GFR = (140-umur) x BB
72 x serum Creatin
Sedangkan untuk wanita adalah :
GFR = (140-umur) x BB x 0,85
72 x serum Creatin
Klasifikasi gagal ginjal kronik dapat dilihat berdasarkan sindrom klinis yang
disebabkan penurunan fungsinya yaitu berkurang, ringan, sedang dan tahap
akhir (Suhardjono, 2003). Ada beberapa klasifikasi dari gagal ginjal kronik
yang dipublikasikan oleh National Kidney Foundation (NKF) Kidney Disease
Outcomes Quality Initiative (K/DOQI). Klasifikasi tersebut diantaranya adalah
:

Klasifikasi Penyakit Ginjal Kronik


Kelainan ginjal dengan albuminuria persisten dan
merupakan tahap dimana telah terjadi kerusakan ginjal
dengan peningkatan LFG (>90 mL/min/1.73 m2) atau
LFG normal.
Kelainan ginjal dengan albuminuria persisten dan Reduksi
LFG mulai berkurang sedikit (kategori mild) yaitu 60-89
mL/min/1.73 m2.
Reduksi LFG telah lebih banyak berkurang (kategori
moderate) yaitu 30-59 mL/min/1.73.

Stadium 1

Stadium 2
(ringan)
Stadium 3
(sedang)
Stadium 4

Reduksi LFG sangat banyak berkurang yaitu 15-29


mL/min/1.73.

(berat)
Stadium 5

Telah terjadi gagal ginjal dengan LFG yaitu <15


mL/min/1.73. (Arora, 2009).

(terminal)

Klasifikasi atas dasar diagnosis dapat dibagi menjadi tiga bagian yaitu

penyakit ginjal diabetis seperti penyakit diabetes tipe 1 dan tipe


2,

penyakit ginjal nondiabetis seperti penyakit glomerular, penyakit


vascular

(penyakit

pembuluh

darah

besar,

hipertensi

dan

mikroangiopati), penyakit tubulointerstitial (infeksi saluran kemih, batu

obstruksi dan toksisitas obat), penyakit kistik


penyakit pada transplantasi seperti penyakit rejeksi kronis,
keracunan

obat,

penyakit

recurren,

transplantasi

glomerulopathy

(Suhardjono, 2003 dikutip dari Susalit). Krause (2009) menambahkan


bahwa penyebab dari gagal ginjal kronik sangat beragam. Pengetahuan

akan penyebab yang mendasari penyakit penting diketahui karena akan


menjadi dasar dalam pilihan pengobatan yang diberikan. Penyebab
gagal ginjal tersebut diantaranya meliputi :
a. Penyebab dengan frekuensi paling tinggi pada usia dewasa serta
anak-anak adalah glomerulonefritis dan nefritis interstitial.
b. Infeksi kronik dari traktus urinarius (menjadi penyebab semua
golongan usia).
c. Gagal ginjal kronik dapat pula dialami ana-anak yang menderita
kelainan

kongenital

seperti

hidronefrosis

kronik

yang

mengakibatkan bendungan pada aliran air kemih atau air kemih


mengalir kembali dari kandung kemih.
d. Adanya kelainan kongenital pada ginjal.
e. Nefropati herediter.
f. Nefropati diabetes dan hipertensi umumnya menjadi penyebab
pada usia dewasa.
g. Penyakit polisistik, kelainan pembuluh darah ginjal dan nefropati
analgesik tergolong penyebab yang sering pula.
h. Pada beberapa daerah, gangguan ginjal terkait dengan HIV
menjadi penyebab yang lebih sering.
i. Penyakit yang tertentu seperti glomerulonefritis pada penderita
transplantasi ginjal. Tindakan dialisis merupakan pilihan yang
tepat pada kondisi ini.
j. Keadaan yang berkaitan dengan individu yang mendapat obat
imunosupresif

ringan

sampai

sedang

karena

menjalani

transplantasi ginjal. Obat imunosupresif selama periode atau


masa transisi setelah transplantasi ginjal yang diberikan untuk
mencegah

penolakan

tubuh

terhadap

organ

ginjal

yang

dicangkokkan menyebabkan pasien beresiko menderita infeksi,


termasuk infeksi virus seperti herpes zoster.
3. EPIDEMIOLOGI
Menurut United State Renal Data System (USRDS, 2008) di Amerika
Serikat prevalensi penyakit gagal ginjal kronis meningkat sebesar 20-25%
setiap tahunnya. Di Kanada insiden penyakit gagal ginjal tahap akhir
meningkat rata-rata 6,5 % setiap tahun (Canadian Institute for Health
Information (CIHI), 2005), dengan peningkatan prevalensi 69,7 % sejak

tahun 1997 (CIHI, 2008). Sedangkan di Indonesia prevalensi penderita gagal


ginjal hingga kini belum ada yang akurat karena belum ada data yang
lengkap mengenai jumlah penderita gagal ginjal kronis di Indonesia. Tetapi
diperkirakan, bahwa jumlah penderita gagal ginjal di Indonesia semakin
meningkat. WHO memperkirakan di Indonesia akan terjadi peningkatan
penderita gagal ginjal antara tahun 1995-2025 sebesar 41,4%. Berdasarkan
data dari Yayasan Ginjal Diatras Indonesia (YGDI) RSU AU Halim Jakarta
pada tahun 2006 ada sekitar 100.000 orang lebih penderita gagal ginjal di
Indonesia.
4.

ETIOLOGI
Kondisi klinis yang memungkinkan dapat mengakibatkan gagal ginjal kronis
bisa disebabkan dari ginjal sendiri dan dari luar ginjal (Arif Muttaqin, 2011) :
a. Penyakit dari Ginjal
Glomerulonefritis
Penyebab dengan frekuensi paling tinggi pada usia dewasa serta

anak-anak dan nefritis interstitial.


Infeksi kuman: pyelonefritis, ureteritis
Batu ginjal: nefrolitiasis
Kista di Ginjal: polcystis kidney
Trauma langsung pada ginjal
Keganasan pada ginjal
Sumbatan: batu, tumor, penyempitan/struktur.
Penyakit tubulus primer: hiperkalemia primer, hipokalemia kronik,

keracunan logam berat seperti tembaga, dan kadmium.


Penyakit vaskuler: iskemia ginjal akibat kongenital atau stenosis
arteri ginjal, hipertensi maligna atau hipertensi aksekrasi.
Obstruksi: batu ginjal, fobratis retroperi toneal, pembesaran prostat
striktur uretra, dan tumor.
Menurut David Rubenstein

dkk.

(2007),

penyebab

GGK

diantaranya: Penyakit ginjal herediter, Penyakit ginjal polikistik, dan


Sindrom Alport (terkait kromosom X ditandai dengan penipisan dan
pemisahan membrane basal glomerulus)
Keadaan yang berkaitan dengan individu yang mendapat obat
imunosupresif ringan sampai sedang karena menjalani transplantasi
ginjal. Obat imunosupresif selama periode atau masa transisi
setelah transplantasi ginjal yang diberikan untuk mencegah
penolakan

tubuh

terhadap

organ

ginjal

yang

dicangkokkan

menyebabkan pasien beresiko menderita infeksi, termasuk infeksi


virus seperti herpes zoster.
b.

Penyakit dari Luar Ginjal


DM, hipertensi, kolesterol tinggi
Dyslipidemia
SLE
TBC paru, sifilis, malaria, hepatitis
Preeklamsi
Obat-obatan
Luka bakar
Dari data yang sampai saat ini dapat dikumpulkan oleh Indonesian Renal

Registry (IRR) pada tahun 2007-2008 didapatkan urutan etiologi terbanyak


sebagai berikut glomerulonefritis (25%), diabetes melitus (23%), hipertensi (20%)
dan ginjal polikistik (10%) (Roesli, 2008).
a. Glomerulonefritis : Istilah glomerulonefritis digunakan untuk berbagai
penyakit ginjal yang etiologinya tidak jelas, akan tetapi secara umum
memberikan gambaran histopatologi tertentu pada glomerulus (Markum,
1998). Berdasarkan sumber terjadinya kelainan, glomerulonefritis dibedakan
primer dan sekunder. Glomerulonefritis primer apabila penyakit dasarnya
berasal dari ginjal sendiri sedangkan glomerulonefritis sekunder apabila
kelainan ginjal terjadi akibat penyakit sistemik lain seperti diabetes melitus,
lupus eritematosus sistemik (LES), mieloma multipel, atau amiloidosis
(Prodjosudjadi, 2006).
Gambaran klinik glomerulonefritis mungkin tanpa keluhan dan ditemukan
secara kebetulan dari pemeriksaan urin rutin atau keluhan ringan atau
keadaan darurat medik yang harus memerlukan terapi pengganti ginjal seperti
dialisis (Sukandar, 2006).
b. Diabetes melitus : Menurut American Diabetes Association (2003) dalam
Soegondo (2005) diabetes melitus merupakan suatu kelompok penyakit
metabolik dengan karakteristik hiperglikemia yang terjadi karena kelainan
sekresi insulin, kerja insulin atau kedua-duanya.
Diabetes melitus sering disebut sebagai the great imitator, karena
penyakit ini dapat mengenai semua organ tubuh dan menimbulkan berbagai
macam keluhan. Gejalanya sangat bervariasi. Diabetes melitus dapat timbul
secara perlahan-lahan sehingga pasien tidak menyadari akan adanya

perubahan seperti minum yang menjadi lebih banyak, buang air kecil lebih
sering ataupun

berat

badan yang

menurun.

Gejala tersebut

dapat

berlangsung lama tanpa diperhatikan, sampai kemudian orang tersebut pergi


ke dokter dan diperiksa kadar glukosa darahnya (Waspadji, 1996).
c. Hipertensi: tekanan darah sistolik 140 mmHg dan tekanan darah diastolik
90 mmHg, atau bila pasien memakai obat antihipertensi (Mansjoer, 2001).
Berdasarkan penyebabnya, hipertensi dibagi menjadi dua golongan yaitu
hipertensi esensial atau hipertensi primer yang tidak diketahui penyebabnya
atau idiopatik, dan hipertensi sekunder atau disebut juga hipertensi renal
(Sidabutar, 1998).
d. Ginjal polikistik: Kista adalah suatu rongga yang berdinding epitel dan berisi
cairan atau material yang semisolid. Polikistik berarti banyak kista. Pada
keadaan ini dapat ditemukan kista-kista yang tersebar di kedua ginjal, baik di
korteks maupun di medula. Selain oleh karena kelainan genetik, kista dapat
disebabkan oleh berbagai keadaan atau penyakit. Jadi ginjal polikistik
merupakan kelainan genetik yang paling sering didapatkan. Nama lain yang
lebih dahulu dipakai adalah penyakit ginjal polikistik dewasa (adult polycystic
kidney disease), oleh karena sebagian besar baru bermanifestasi pada usia di
atas 30 tahun. Ternyata kelainan ini dapat ditemukan pada fetus, bayi dan
anak kecil, sehingga istilah dominan autosomal lebih tepat dipakai daripada
istilah penyakit ginjal polikistik dewasa.
5. FAKTOR RESIKO
Faktor risiko gagal ginjal kronik, yaitu pada pasien dengan diabetes mellitus
atau hipertensi, obesitas , perokok, berumur lebih dari 50 tahun, dan dengan
riwayat penyakit diabetes mellitus, hipertensi, dan penyakit ginjal dalam
keluarga. (National Kidney Foundation, 2009)
Faktor risiko yang dapat dimodifikasi, antara lain :
Diabetes : Diabetes tipe 2 merupakan penyebab nomor satu. Dengan
mengendalikan kadar gula darah risiko terjadinya kerusakan ginjal

dapat dicegah.
Tekanan darah tinggi (hipertensi) : Hipertensi yang berkelanjutan
dapat merusak atau mengganggu pembuluh darah halus dalam ginjal
yang lama kelamaan dapat mengganggu kemampuan ginjal untuk
menyaring

darah.

Dengan

menjaga

berat

badan

tetap

ideal,

berolahraga teratur, dan menggunakan obat yang sudah diresepkan

dokter

dapat

membantu

mencegah

atau

memperlambat

perkembangan penyakit ginjal menjadi gagal ginjal.


Mengkonsumsi obat pereda rasa nyeri yang mengandung ibuprofen
berlebihan maupun dalam jangka waktu panjang dapat menyebabkan
timbulnya nefritis intersitialis, yaitu peradangan ginjal yang dapat
mengarah pada gagal ginjal. Jika Anda mengalami gangguan fungsi
ginjal

dan

sedang

mengkonsumsi

obat

secara

rutin,

coba

konsultasikan ke dokter. Untuk obat baru, konsultasikan dengan dokter


bila Anda mengalami gejala tertentu. Penyalahgunaan obat / zat
tertentu Pemakaian obat terlarang, seperti heroin atau kokain, dapat
menyebabkan kerusakan fungsi ginjal yang dapat mengarah pada

gagal ginjal.
Agent : NTA akibat toksik terjadi akibat menelan zat-zat nefrotoksik.
Ada banyak sekali zat atau obat-obat yang dapat merusak epitel
tubulus dan menyebabkan GGA, yaitu seperti :

Antibiotik :

aminoglikosoid, penisilin, tetrasiklin, amfotersisin B, sulfonamida, dan


lain-lainnya. Obat-obat dan zat kimia lain : fenilbutazon, zat-zat
anestetik, fungisida, pestisida, dan kalsium natrium adetat. Pelarut
organik : karbon tetraklorida, etilon glikol, fenol, dan metal alkohol.
Logam berat : Hg, arsen, bismut, kadmium, emas, timah, talium, dan

uranium. Pigmen heme : Hemoglobin dan mioglobin


Radang : Penyakit tertentu, seperti glomerulonefritis (radang pada
glomerulus/unit penyaring ginjal) dapat merusak ginjal, sehingga ginjal
tidak bisa lagi menyaring zat-zat sisa metabolisme tubuh. Untuk
mengetahui lebih lanjut, biasanya dokter akan meminta Anda

melakukan serangkaian pemeriksaan di laboratorium.


Pekerjaan : Orang-orang yang pekerjaannya berhubungan dengan
bahan-bahan kimia akan dapat mempengaruhi kesehatan ginjal.
Bahan-bahan kimia yang berbahaya jika terpapar dan masuk kedalam
tubuh dapat menyebabkan penyakit ginjal. Misalnya pada pekerja di

pabrik atau industri.


Perilaku minum : Air merupakan cairan yang sangat penting di dalam
tubuh. Lebih kurang 68% berat tubuh terdiri dari air. Minum air putih
dalam jumlah cukup setiap hari adalah cara perawatan tubuh terbaik.
Air ini sebagai simpanan cairan dalam tubuh. Sebab bila tubuh tidak
menerima air dalam jumlah yang cukup, tubuh akan mengalami
dehidrasi. Di mulai dengan simpanan air tubuh yang menurunan dapat

mengakibatkan gangguan kesehatan. Organ-organ tubuh yang vital


juga sangat peka terhadap kekurangan air, salah satunya adalah
ginjal. Ginjal tidak dapat berfungsi dengan baik bila tidak cukup air.
Pada proses penyaringan zat-zat racun, ginjal melakukannya lebih dari
15 kali setiap jam, hal ini membutuhkan jumlah air yang banyak
sebelum diedarkan ke dalam darah. Bila tidak cukup cairan atau
kurang minum, ginjal tidak dapat bekerja dengan sempurna maka
bahan-bahan yang beredar dalam tubuh tidak dapat dikeluarkan
dengan baik sehingga dapat menimbulkan keracunan darah dan

menyebabkan penyakit ginjal.


Environment : Cuaca panas dapat mempengaruhi terjadinya penyakit
ginjal. Jika seseorang bekerja di dalam ruangan yang bersuhu panas,
hal ini dapat mempengaruhi kesehatan ginjalnya. Yang terjadi adalah
berkurangnya aliran atau peredaran darah ke ginjal dengan akibat
gangguan penyediaan zat-zat yang diperlukan oleh ginjal dan pada

ginjal yang rusak hal ini akan membahayakan


Beberapa faktor risiko yang tidak dapat dimodifikasi, adalah:
Riwayat Keluarga Penyakit Ginjal : Jika ada anggota keluarga
menderita

GGK,

atau

yang

sedang

menjalani

dialisis,

atau

transplantasi ginjal, Anda memiliki risiko mengalami penyakit ini. Salah


satu jenis penyakit yang bersifat diturunkan adalah penyakit ginjal
polikistik, yaitu penyakit ketika jaringan normal ginjal secara perlahan

digantikan oleh kista-kista berisi cairan.


Kelahiran Premature : Bayi prematur (lahir kurang dari 32 minggu
kehamilan) berisiko memiliki penumpukan endapan kalsium di bagian
nefron ginjal, yang dikenal dengan nefrokalsinosis. Hal ini mungkin
disebabkan oleh menurunnya kemampuan menghambat proses
penggumpalan kristal akibat beban kalsium yang disaring meningkat
dan ekskresi sitrat berkurang. Bila tidak diatasi, bayi yang memiliki
kondisi seperti ini memiliki risiko untuk menderita gangguan fungsi

ginjal di kemudian hari.


Usia : Seiring dengan pertambahan usia, fungsi ginjal pun dapat
menurun. Usia penderita gagal ginjal berkisar antara 40-50 tahun,
tetapi hampir semua usia dapat terkena penyakit ini. Menurut
penelitian D.W. Bates penyakit gagal ginjal paling banyak pada
penderita yang berumur 45 tahun.

Jenis kelamin : Kejadian pada laki-laki dan wanita hampir sama.


Menurut penelitian Orfeas Liangas dkk (2001), dari 558.032 penderita
gagal ginjal 51,8% adalah laki-laki, sedangkan perempuan sebesar

48,2%.
Ras/etnik : (African-American, Hispanic, American Indian,Asian)
Trauma atau Kecelakaan : Kecelakaan, cedera, beberapa jenis

operasi, juga dapat mengganggu atau merusak ginjal.


Jenis Penyakit Tertentu dapat meningkatkan risiko terjadinya GGK.
Penyakit ini antara lain penyakit lupus, anemia sel sabit (sickle cell
anemia), kanker, AIDS, hepatitis C dan gagal jantung berat. (Bahan
dari Koesh-Bandung)

6. ANEMIA PADA CKD


Menurut World Health Organization (WHO), anemia didefinisikan
sebagai konsentrasi hemoglobin (Hb) yang lebih rendah dari 13.0 g/dL pada
pria dan wanita postmenopause dan lebih rendah dari 12.0 g/dL pada wanita
premenopause. Sedangkan anemia pada pasien dengan CKD didefinisikan
sebagai konsentrasi Hb di bawah 11.5 g/dL pada wanita, 13.5 g/dL pada pria
70 tahun, dan 12.0 g/dL pada pria lebih dari 70 tahun (The European Best
Practice Guidelines).
Penyebab terjadinya anemia pada pasien dengan CKD antara lain:
kehilangan darah, pemendekan masa hidup sel darah merah, uremic milieu,
defisiensi erythropoietin (EPO), defisiensi zat besi, dan inflamasi (Nurko,
2006).
1) Kehilangan darah
Pasien dengan CKD memiliki risiko kehilangan darah karena disfungsi
platelet. Penyebab utama kehilangan darah pada pasien CKD yaitu dialysis,
terutama hemodialisis, dan kehilangan darah ini menyebabkan defisiensi zat
besi yang berat. Pasien dengan hemodialisis mungkin mengalami penurunan
3 sampai 5 gram zat besi per tahun. Secara normal, setiap orang mengalami
penurunan zat besi sebesar 1 sampai 2 mg per hari, jadi pada pasien
dengan dialysis terjadi penurunan zat besi 10 sampai 20 kali lipat lebih besar
dibanding individu normal.
2) Pemendekan masa hidup sel darah merah
Masa hidup sel darah merah mengalami penurunan kurang lebih
sebesar 1/3 pada pasien hemodialisis.
3) Uremic milieu

Uremic milieu merupakan istilah yang umum digunakan untuk


menjelaskan adanya disfungsi organ multiple pada CKD. Penelitian pada
pasien yang mendapatkan terapi hemodialisis menunjukkan adanya
peningkatan hematokrit ketika terjadi peningkatan intensitas hemodialisis.
Hal

ini

menunjukkan

bahwa

dengan

menurunkan

uremia

dapat

mengembalikan atau meningkatkan fungsi sumsum tulang belakang.


4) Defisiensi EPO
Erythropoietin (EPO) adalah hormon peptida yang terlibat dalam kontrol
produksi erythrocyte oleh sumsum tulang. Sumber utama dari erythropoietin
adalah ginjal, walaupun disekresikan juga dalam jumlah sedikit oleh hati. Sel
ginjal yang mensekresi adalah sekumpulan sel di interstitium. Stimulus dari
pengsekresian erythropoietin adalah berkurangnya tekanan parsial oksigen
pada ginjal, seperti pada anemia, hipoksia arterial, dan tidak adekuatnya
aliran darah ginjal. Erythropoietin menstimulasi sumsum tulang untuk
meningkatkan produksi eritrosit.
Defisiensi EPO diduga merupakan penyebab utama terjadinya anemia
pada pasien CKD. Sel-sel yang memproduksi erythropoietin mengalami
deplesi atau kerusakan seiring dengan perkembangan CKD, sehingga
produksi EPO menjadi lebih rendah. Defisiensi EPO pada CKD mungkin
merupakan respon fungsional terhadap penurunan GFR. Mekanisme yang
mendasari mungkin sel-sel yang memproduksi EPO pada ginjal tidak
mengalami hypoxia. Jika GFR rendah, maka reabsorbsi natrium juga
mengalami penurunan. Reabsorbsi natrium merupakan determinan utama
konsumsi oksigen di ginjal, sehingga pada ginjal mungkin terdapat oksigen
yang berlebih yang dapat menyebabkan down regulasi produksi EPO
(Donnelly, 2001). Selain itu, pasien yang mendapatkan terapi dialysis dapat
mempertahankan kemampuan untuk meningkatkan produksi EPO.
5) Defisiensi zat besi
Homeostasis zat besi dalam tubuh tergantung pada jumlah zat besi
yang diabsorbsi dalam duodenum dan dari sel darah merah yang telah mati.
Sebagian besar zat besi terikat pada hemoglobin dan disimpan dalam
hepatosit dan makrofag pada sistem reticuloendothelial. Zat besi ditransport
ke eritrosit yang matur oleh protein yang disebut transferrin, yang
mengangkut zat besi yang diserap dan dilepas makrofag. Pada pasien
dengan CKD terjadi gangguan pada homeostasis zat besi. Transferrin pada
pasien dengan CKD hanya terdapat sebesar 1/3 sampai dari jumlah
normal, yang menunjukkan kapasitas sistem transport zat besi dalam tubuh.

Hal ini diduga disebabkan oleh ketidakmampuan untuk melepas zat besi
yang disimpan dalam makrofag dan hepatosit.
7. MANIFESTASI KLINIS
Gejala menurut (Long,1996 : 369)
Gejala dini : lethargi,sakit kepala, kelelahan fisik dan mental, berat
badan berkurang,mudah tersinggung, depresi
Gejala yg lebih lanjut : anoreksia, mual disertai muntah,nafas dangkal
Gejala berdasarkan organ yang terkena, antara lain:
1. Kardiovaskuler: Hipertensi,nyeri dada, gagal jantung kongesti, edema
pulmoner,perikarditis, Pitting edema (kaki, tangan, sacrum), edema
periorbital,
2.

friction

rub

pericardial,

pembesaran

vena

leher

(peningkatan JVP)
Dermatologi : Warna kulit abu-abu mengkilat, pucat,kulit kering
bersisik, pruritus, ekimosis, kuku tipis dan rapuh, rambut tipis dan

3.

kasar
Pulmoner : Krekels, sputum kental dan liat, nafas dangkal, dan

4.

pernafasan kussmaul
Gastrointestinal : Anoreksia, mual, muntah, cegukan, nafas berbau
ammonia, Ulserasi,perdarahan mulut, konstipasi, diare, perdarahan

5.

saluran cerna.
Neurologi : Tidak

mampu

konsentrasi,

kelemahan,

keletihan,

perubahan tingkat kesadaran, disorientasi, kejang, rasa panas pada


6.

telapak kaki, perubahan perilaku


Muskuloskeletal : Keram otot, kekuatan otot hilang, pegal kaki
sehingga selalu digerakkan (kesemutan dan terbakar, terutama di
telapak kaki), tremor, miopati (kelemahan dan hipertrofi otot-otot

7.

ekstremitas)
Endokrin: gangguan seksualitas, libido fertilisasi dan ereksi menurun,
gangguan menstruasi dan aminore, gangguan metabolik glukosa,

8.
9.

lemak dan vitamin D


Persendian : Gout, pseudogout, kalsifikasi ekstra tulang
Kelainan mata : Azotemia ameurosis, retinopati, nistagmus, miosis dan
pupil asimetris, red eye syndrome akibat iritasi dan hipervaskularisasi,
Keratopati mungkin juga dijumpai pada beberapa pasien gagal ginjal
kronis akibat penyulit hiperparatiroidisme sekunder atau tersier. Visus
hilang (azotemia amaurosis) hanya dijumpai pada sebagian kecil
pasien gagal ginjal kronik. Gangguan visus cepat hilang setelah
beberapa hari mendapat pengobatan gagal ginjal kronik yang adekuat,

misalnya hemodialisis. Kelainan saraf mata menimbulkan gejala


nistagmus, miosis dan pupil asimetris. Kelainan retina (retinopati)
mungkin disebabkan hipertensi maupun anemia yang sering dijumpai
pada pasien gagal ginjal kronik. Penimbunan atau deposit garam
kalsium pada conjunctiva menyebabkan gejala red eye syndrome
akibat iritasi dan hipervaskularisasi. Keratopati mungkin juga dijumpai
pada

beberapa

pasien

gagal

ginjal

kronik

akibat

penyulit

hiperparatiroidisme sekunder atau tersier.


10. Sistem hematologi : Kelainan hemopoeisis, Anemia normokrom
normositer dan normositer (MCV 78-94 CU), Kelelahan dan lemah
karena anemia atau akumulasi substansi buangan dalam tubuh.
Perdarahan

karena

mekanisme

pembekuan

darah

yang

tidak

berfungsi. Selain itu hemopoesis dapat terjadi karena berkurangnya


produksi eritropoitin, hemolisis, defisiensi besi
11. Gangguan cairan elektrolit dan keseimbangan asam basa: Biasanya
retensi garam dan air tetapi dapat juga kehilangan natrium, asidosis,
hiperkalemia, hipomagnesia, hipokalsemia
12. Farmakologi : Obat-obatan yang diekskresi oleh ginjal
13. Kelainan saluran cerna
Mual dan muntah sering merupakan keluhan utama dari sebagian
pasien

gagal

ginjal

kronik

terutama

pada

stadium

terminal.

Patogenesis mual dan muntah masih belum jelas, diduga mempunyai


hubungan dengan dekompresi oleh flora usus sehingga terbentuk
amonia. Amonia inilah yang menyebabkan iritasi atau rangsangan
mukosa lambung dan usus halus. Keluhan-keluhan saluran cerna ini
akan segera mereda atau hilang setelah pembatasan diet protein dan
antibiotika.
14. Kelainan kulit
Gatal sering mengganggu pasien, patogenesisnya masih belum jelas
dan diduga berhubungan dengan hiperparatiroidisme sekunder.
Keluhan gatal ini akan segera hilang setelah tindakan paratiroidektomi.
Kulit biasanya kering dan bersisik, tidak jarang dijumpai timbunan
kristal urea pada kulit muka dan dinamakan urea frost.
15. Kelainan selaput serosa
Kelainan selaput serosa seperti pleuritis dan perikarditis sering
dijumpai pada gagal ginjal kronik terutama pada stadium terminal.
Kelainan selaput serosa merupakan salah satu indikasi mutlak untuk
segera dilakukan dialisis.
16. Kelainan neuropsikiatri

Beberapa kelainan mental ringan seperti emosi labil, dilusi, insomnia,


dan depresi sering dijumpai pada pasien gagal ginjal kronik. Kelainan
mental berat seperti konfusi, dilusi, dan tidak jarang dengan gejala
psikosis juga sering dijumpai pada pasien GGK. Kelainan mental
ringan atau berat ini
17. Gejala lain : Gangguan pengecapan, berat badan turun dan lesu,
gatal-gatal, gangguan tidur, cairan diselaput jantung dan paru-paru,
otot-otot mengecil, Gerakan-gerakan tak terkendali, kram, Sesak nafas
dan confusion, Perubahan berkemih : Poliuria, nokturia, oliguria
8. PEMERIKSAAN DIAGNOSTIKA
Pemeriksaan Laboratorium
Laju endap darah: meninggi yang diperberat oleh adanya anemia dan
hipoalbuminemia
Hiponatremia: umumnya karena kelebihan cairan
Hiperkalemia: biasanya terjadi pada gagal ginjal lanjut bersama
dengan menurunnya diuresis
Hipoalbuminemia dan hipokolesterolemia: umumnya disebabkan
gangguan metabolisme dan diet rendah protein
Peninggian gula darah, akibat gangguan metabolisme karbohidrat
pada gagal ginjal, (resistensi terhadap pengaruh insulin pada jaringan
perifer)
Asidosis metabolik dengan kompensasi respirasi menunjukkan pH
yang menurun, HCO3 yang menurun, PCO2 yang menurun,
semuanya disebabkan retensi asam-basa organik pada gagal ginjal.
Ht: menurun karena pasien mengalamii anemia Hb < 7-8 gr/dl
BUN/Kreatinin
: meningkat, kadar kreatinin 10 mg/dl diduga tahap
akhir. Rasio BUN dan kreatinin = 12:1 20:1
GDA: asidosis metabolic, PH <7,2
Protein albumin : menurun
Natrium serum : rendah, Nilai normal 40-220 mEq/l/hari tergantung
berapa banyak cairan dan garam yang dikonsumsi.
Kalium, magnesium
: meningkat
Kalsium : menurun
Pemeriksaan Urin
Volume : biasanya < 400-500ml/24 jam atau bahkan tidak ada urin
(anuria)
Warna : secara abnormal urin keruh kemungkinan disebabkan oleh
zat yang tidak terreabsorbsi maksimal atau terdiri dari pus, bakteri,

lemak, fosfat atau urat sedimen kotor, kecoklatan menunjukkan


adanya darah, Hb, mioglobin.
Berat jenis : < 1,010 menunjukkan kerusakan ginjal tubular
Klirens kreatinin : mungkin menurun.
Natrium : > 40 mEq/L karena ginjal tidak mampu mereabsorbsi
natrium.
Protein : derajat tinggi proteinuria (3-4+) secara kuat menunjukkan
kerusakan glumerulus bila SDM dan fragmen juga ada.
Osmolalitas: < 350 mOsm/kg, rasio urin/serum = 1:1
Pemeriksaan Radiologi: ditujukan untuk menilai keadaan ginjal dan
menilai derajat dari komplikasi yang terjadi
a. USG: untuk menilai besar dan bentuk ginjal, tebal parenkim ginjal,
kepadatan parenkim ginjal, anatomi sistem pelviokalises, ureter
proksimal, kandung kemih serta prostat.
b. IVP (Intra Vena Pielografi): untuk menilai sistem pelviokalises dan
ureter. Pemeriksaan ini mempunyai resiko penurunan faal ginjal pada
keadaan tertentu, misalnya: usia lanjut, DM dan nefropati Asam urat.
c. Foto Polos Abdomen : untuk menilai bentuk dan besar ginjal dan
apakah ada batu atau obstruksi lain. Foto polos yang disertai dengan
tomogram memberikan hasil keterangan yang lebih baik.Dehidrasi
akan memperburuk keadaan ginjal oleh sebab itu penderita
diharapkan tidak puasa.
d. Endoskopi : untuk menentukkan pelvis ginjal, batu, hematuria, dan
pengangkatan tumor selektif
e. Renogram: untuk menilai fungsi ginjal kanan dan kiri, lokasi dari
gangguan (vaskuler, parenkim, eksresi), serta sisa fungsi ginjal.
f. EKG : untuk mengetahui kemungkinan hipertropi ventrikel kiri dan
kanan, tanda-tanda perikarditis, disritmia, gangguan elektrolit.
g. Renal anterogram : mengkaji terhadap sirkulasi ginjal dan
ekstravaskularisasi serta adanya masa.
h. Rotgen thorak : mengetahui tanda-tanda kardiomegali dan odema
paru.

Pemeriksaan Patologi Anatomi


Biopsy ginjal : Dilakukan bila ada keraguan diagnostic gagal ginjal kronik
atau perlu diketahui etiologi daru penyakit ini

9. PENATALAKSANAAN MEDIS
a. Terapi konservatif : tujuannya mencegah memburuknya faal ginjal
secara progresif, meringankan keluhan-keluhan akibat akumulasi toksin

azotemia, memperbaiki metabolisme secara optimal dan memelihara


keseimbangan cairan dan elektrolit (Sukandar, 2006).
Peranan Diet: 1) Mencapai dan mempertahankan status gizi optimal
dengan memperhitungkan sisa fungsi ginjal, agar tidak memberatkan
kerja ginjal.2)Mencegah dan menurunkan kadar ureum darah yang
tinggi

(uremia).3)Mengatur

keseimbangan

cairan

dan

elektrolit.4)Mencegah atau mengurangi progresifitas gagal ginjal,


dengan memperlambat turunnya laju filtrasi glomerulus (Almatsier,
2006). Terapi diet rendah protein (DRP) menguntungkan untuk
mencegah atau mengurangi toksin azotemia, tetapi untuk jangka lama
dapat merugikan terutama gangguan keseimbangan negatif nitrogen.
Protein rendah, yaitu 0,6 0,75 gr/kg BB. Sebagian harus bernilai
biologik tinggi.Lemak cukup, yaitu 20-30% dari kebutuhan total energi,
diutamakan lemak tidak jenuh ganda. Karbohidrat cukup, yaitu :
kebutuhan energi total dikurangi yang berasal dari protein dan
lemak.Natrium dibatasi apabila ada hipertensi, edema, acites, oliguria,
atau anuria, banyak natrium yang diberikan antara 1-3 g. Kalium
dibatasi (60-70 mEq) apabila ada hiperkalemia (kalium darah > 5,5
mEq), oliguria, atau anuria.
Kebutuhan Jumlah Kalori: untuk GGK harus adekuat dengan

tujuan utama, yaitu mempertahankan keseimbangan positif


nitrogen, memelihara status nutrisi dan memelihara status gizi.
Energi cukup yaitu 35 kkal/kg BB.
Kebutuhan Cairan: Bila ureum serum > 150 mg% kebutuhan cairan
harus adekuat supaya jumlah diuresis mencapai 2 L per hari. Cairan
dibatasi yaitu sebanyak jumlah urine sehari ditambah dengan
pengeluaran cairan melalui keringat dan pernapasan (500 ml).
Kebutuhan Elektrolit dan Mineral: bersifat individual tergantung dari
LFG dan penyakit ginjal dasar (underlying renal disease).
Vitamin cukup, bila perlu berikan suplemen piridoksin, asam folat,
vitamin C, vitamin D.
b. Terapi Simtomatik
Asidosis Metabolic: harus dikoreksi karena meningkatkan serum kalium
(hiperkalemia). Untuk mencegah dan mengobati asidosis metabolik dapat

diberikan suplemen alkali. Terapi alkali (sodium bicarbonat) harus segera


diberikan intravena bila pH 7,35 atau serum bikarbonat 20 mEq/L.
Anemia:
Transfusi darah misalnya Paked Red Cell (PRC) merupakan salah
satu pilihan terapi alternatif, murah, dan efektif. Terapi pemberian
transfusi darah harus hati-hati karena dapat menyebabkan kematian
mendadak.
Penatalaksanaan

anemia

dengan

rekombinan

erythropoiesis-

stimulating agents (ESAs) dapat memperbaiki kondisi pasien CKD


dengan anemia secara signifikan. ESAs harus diberikan untuk mencapai
dan mempertahankan konsentrasi hemoglobin 11.0 sampai 12.0 gr/dL.
Pasien juga harus menerima suplemen zat besi selama menerima terapi
ESA karena erythropoiesis yang diinduksi secara farmakologis dibatasi
oleh supply zat besi, ditunjukkan dengan kebutuhan ESA yang lebih
sedikit setelah pasien menerima suplemen zat besi. Selain itu, karena
tubuh membentuk banyak sel darah merah, tubuh juga memerlukan
banyak zat besi sehingga dapat terjadi defisiensi zat besi. Serum ferritin
dan persen transferrin saturation mengalami penurunan setelah 1 minggu
terapi ESA pada pasien dengan CKD yang menerima dialysis. Karena
pasien CKD mengalami gangguan metabolism zat besi, serum ferritin dan
persen transferrin saturation harus dipertahankan lebih tinggi daripada
individu normal. Maintenance serum ferritin yang disarankan yaitu 200
ng/mL, dan persen transferrin saturation 20%. Sebagian besar pasien
CKD membutuhkan suplementasi zat besi parenteral untuk mencapai
kadar zat besi yang disarankan.
Keluhan Gastrointestinal: Anoreksi, cegukan, mual dan muntah,
merupakan

keluhan

yang

sering

dijumpai

pada

GGK.

Keluhan

gastrointestinal ini merupakan keluhan utama (chief complaint) dari GGK.


Keluhan gastrointestinal yang lain adalah ulserasi mukosa

mulai dari

mulut sampai anus. Tindakan yang harus dilakukan yaitu program terapi
dialisis adekuat dan obat-obatan simtomatik.
Kelainan kulit : Tindakan yang diberikan harus tergantung dengan jenis
keluhan kulit.
Kelainan neuromuskular: Beberapa terapi pilihan yang dapat dilakukan
yaitu terapi hemodialisis regular yang adekuat, medikamentosa atau
operasi subtotal paratiroidektomi.
Hipertensi : Pemberian obat-obatan anti hipertensi.

Kelainan sistem kardiovaskular : Tindakan yang diberikan tergantung dari


kelainan kardiovaskular yang diderita.
c. Terapi Medis
Terapi pengganti ginjal dilakukan pada penyakit ginjal kronik stadium 5,
yaitu pada LFG kurang dari 15 ml/menit. Terapi tersebut dapat berupa
hemodialisis, dialisis peritoneal, dan transplantasi ginjal .
Dialisis : Dapat dilakukan untuk mencegah komplikasi gagal ginjal yang
serius seperti hiperkalemia, perikarditis, dan kejang. Dialysis memperbaiki
abnormalitas biokimia, menyebabkan cairan, protein, dan natrium dapat
dikonsumsi secara bebas, menghilangkan kecenderungan perdarahan,
dan membantu penyembuhan luka. Dialisis adalah suatu proses difusi zat
terlarut dan air secara pasif melalui suatu membran berpori dari suatu
kompartemen cair menuju kompartemen cair lainnya. Terdapat dua teknik
yang digunakan dalam dialisis, yaitu :
Hemodialisis

adalah

suatu

proses

yang

digunakan

untuk

mengeluarkan cairan atau produk limbah karena dalam tubuh


penderita gagal ginjal tidak mampu melaksanakan proses tersebut
(Brunner&Suddarth, 2002). Menurut corwin (2000), hemodialisis
adalah dialisa yang dilakukan di luar tubuh. Selama hemodialisa
darah dikeluarkan dari tubuh melalui sebuah kateter masuk
kedalam

sebuah

mesin

yang

dihubungkan

dengan

sebuah

membran semipermeable (dializer) yang terdiri dari dua ruangan.


Satu ruangan dialirkan darah dan ruangan yang lain dialirkan
dialisat, sehingga keduanya terjadi difusi. Setelah darah dilakukan
pembersihan oleh dializer darah dikembalikan ke dalam tubuh
melalui arterio venosa shunt (AV-shunt). Tindakan terapi dialisis
tidak boleh terlambat untuk mencegah gejala toksik azotemia, dan
malnutrisi. Tetapi terapi dialisis tidak boleh terlalu cepat pada pasien
GGK yang belum tahap akhir akan memperburuk faal ginjal (LFG).
Indikasi tindakan terapi dialisis, yaitu indikasi absolut dan indikasi
elektif. Beberapa yang termasuk dalam indikasi absolut, yaitu
perikarditis, ensefalopati/neuropati azotemik, bendungan paru dan
kelebihan cairan yang tidak responsif dengan diuretik, hipertensi
refrakter, muntah persisten, dan Blood Uremic Nitrogen (BUN) >
120 mg% dan kreatinin > 10 mg%. Indikasi elektif, yaitu LFG antara

5 dan 8 mL/menit/1,73m, mual, anoreksia, muntah, dan astenia


berat. Hemodialisis di Indonesia dimulai pada tahun 1970 dan
sampai sekarang telah dilaksanakan di banyak rumah sakit rujukan.
Umumnya dipergunakan ginjal buatan yang kompartemen darahnya
adalah kapiler-kapiler selaput semipermiabel (hollow fibre kidney).
Kualitas hidup yang diperoleh cukup baik dan panjang umur yang
tertinggi sampai sekarang 14 tahun. Kendala yang ada adalah biaya
yang mahal.
Menurut Havens dan Terra (2005) tujuan dari pengobatan
hemodialisa antara lain :
a. Menggantikan fungsi ginjal dalam fungsi eksresi, yaitu
membuang sisa-sisa metabolisme (ureum, kreatinin, dll).
b. Menggantikan fungsi ginjal dalam mengeluarkan cairan
tubuh yang seharusnya dikeluarkan sebagai urin saat
ginjal sehat
c. Meningkatan

kualitas

penurunan fungsi ginjal.

hidup

klien

yang

menderita

Dialisis

peritoneal

merupakan

alternatif

hemodialisa

pada

penanganan gagal ginjal akut dan kronis. Pengobatan ini jarang


dipakai untuk jangka panjang. Akhir-akhir ini sudah populer
Continuous Ambulatory Peritoneal Dialysis (CAPD) di pusat ginjal di
luar negeri dan di Indonesia. Indikasi medik CAPD, yaitu pasien
anak-anak dan orang tua (umur lebih dari 65 tahun), pasien-pasien
yang telah menderita penyakit sistem kardiovaskular, pasien-pasien
yang cenderung akan mengalami perdarahan bila dilakukan
hemodialisis, kesulitan pembuatan AV shunting, pasien dengan
stroke, pasien GGT (gagal ginjal terminal) dengan residual urin
masih cukup, dan pasien nefropati diabetik disertai co-morbidity dan
co-mortality. Indikasi non-medik, yaitu keinginan pasien sendiri,

tingkat intelektual tinggi untuk melakukan sendiri (mandiri), dan di


daerah yang jauh dari pusat ginjal.
Koreksi Hiperkalemi : Mengendalikan kalium darah sangat penting
karena hiperkalemi dapat menimbulkan kematian mendadak. Hal yang
pertama

diingat

jangan

menimbulkan

hiperkalemia.

Bila

terjadi

hiperkalemia, maka obati dengan mengurangi intake kalium, pemberian


Na Bikarbonat, dan pemberian infuse glukosa.
Koreksi Anemia: Usaha pertama harus dilakukan untuk mengatasi factor
defisiensi, kemudian mencari apakah ada perdarahan yang mungkin
dapat diatasi. Pengendalian gagal ginjal pada keseluruhan akan dapat
meninggikan Hb. Tranfusi darah hanya dapat diberikan bila ada indikasi
kuat, misalnya: insufisiensi koroner.
Koreksi Asidosis: Pemberian makanan dan obat harus dihindari.
Natrium Bikarbonat dapat diberikan peroral atau parenteral. Pada
permulaan 100 mEq natrium bikarbonat diberi intravena perlahan-lahan.
Jika diperlukan dapat diulang. Hemodialisis dan dialysis peritoneal juga
dapat mengatasi asidosis.
Pengendalian Hipertensi

Pemberian

obat

Beta-Blocker,

Alpa

Metildopa, dan vasodilator dilakukan. Mengurangi intake garam dan


mengendalikan hipertensi harus hati-hati karena tidak sama gagal ginjal
disertai retensi natrium.
Transplantasi Ginjal: Dengan pencangkokan ginjal yang sehat ke pasien
GGK, maka seluruh faal ginjal diganti oleh ginjal baru. Pertimbangan
program transplantasi ginjal :
Cangkok ginjal dapat mengambil alih seluruh 100% fungsi dan faal
ginjal
Kualitas hidup normal kembali
Survival rate meningkat
Komplikasi (biasanya dapat di antisipasi) terutama berhubungan
dengan obat imunosupresif untuk mencegah reaksi penolakan.
Tindakan standar adalah dengan merotasi ginjal donor dan meletakkan
pada fosa iliaka kontralateral resipien. Ureter kemudian lebih mudah
beranastomosis atau berimplantasi kedalam kemih resipien. Arteri
renalis berimplantasi pada arteri iliaca interna dan vena renalis
beranastomosis dengan vena iliaca komunis atau eksterna.

Terapi Obat
hindari antacids or laxatives magnesium to prevent magnesium
toxicity.
antipruritics, such as diphenhydramine (Benadryl)
vitamin supplements (particularly B vitamins and vitamin D)
loop diuretics, such as furosemide (if some renal function remains),
along with fluid restriction to reduce fluid retention
digoxin (Lanoxin) to mobilize edema fluids
antihypertensives to control blood pressure and associated edema
antiemetics taken before meals to relieve nausea and vomiting
famotidine (Pepcid) or nizatidine (Axid) to decrease gastric irritation.

Penatalaksanaan Menurut Derajat CKD


Derajat

LFG
(ml/mnt/1,873 m2)

>90

60-89

30-59

15-29

<15

Perencanaan
Penatalaksanaan Terapi
Dilakukan terapi pada penyakit dasarnya,
kondisi

kormobid,

evaluasi

perburukan

(progresion) fungsi ginjal, memperkecil risiko


kardiovaskuler.
Menghambat perburukan (progresion) fungsi
ginjal
Mengevaluasi dan melakukan terapi pada
komplikasi
Persiapan untuk pengganti ginjal (dialisis)
Dialysis
dan
mempersiapkan
terapi
penggantian ginjal (transplantasi ginjal)

10. KOMPLIKASI
Seperti penyakit kronis dan lama lainnya, penderita CKD akan mengalami
beberapa komplikasi. Komplikasi dari CKD
(2001) serta Suwitra (2006) antara lain adalah :

menurut Smeltzer dan Bare

a.

Hiperkalemi

akibat

penurunan

sekresi

asidosis

metabolik,

b.

katabolisme, dan masukan diit berlebih.


Perikarditis, efusi perikardial, dan tamponad jantung akibat retensi

c.

produk sampah uremik dan dialisis yang tidak adekuat.


Hipertensi akibat retensi cairan dan natrium serta malfungsi sistem
renin angiotensin aldosteron. Tekanan Darah Tinggi. Karena salah
satu fungsi ginjal adalah mengatur tekanan darah,maka anda bisa
mengalami tekanan darah tinggi ketika terjadi gangguan kronis dari
fungsi ginjal. Selanjutnya kondisi demikian akan mempercepat

d.
e.

peningkatan risiko penyakit jantung.


Anemia akibat penurunan eritropoitin.
Penyakit tulang serta klasifikasi metabolik akibat retensi fosfat, kadar
kalsium serum yang rendah, metabolisme vitamin D yang abnormal
dan peningkatan kadar alumunium akibat peningkatan nitrogen dan

f.
g.
h.
i.
j.
k.
l.
m.
n.
o.

ion anorganik.
Uremia akibat peningkatan kadar uream dalam tubuh.
Gagal jantung akibat peningkatan kerja jantung yang berlebihan.
Malnutrisi karena anoreksia, mual, dan muntah.
Hiperparatiroid dan Hiperfosfatemia.
Perdarahan
Neuropati perifer
Esofagitis, Pankreatitis, Infeksi
Hipertrofi ventrikel kiri
Kardiomiopati dilatasi, Oateodistrofi
Penyakit Jantung. Ketika anda mengalami GGK, maka anda sangat
berisiko terkena penyakit jantung. Dan dilaporkan lebih dari
separuhkematian pada orang dengan GGK berasal dari adanya
penyakit jantung ini. Serangan Jantung dan Stroke. Penyakit jantung
dan pembuluh darah merupakan penyebab utama kematian lebih dr
20 juta org di Amerika Serikat yang menderita GGK. Penderita dg
GGK memiliki risiko lebih tinggi utk mengalami serangan jantung atau
stroke, bahkan pada penderita yg masih pada stadium awal atau

p.

ringan sekalipun.
Perubahan Kulit. Ketika fungsi ginjal anda terganggu, akan tjd
endapan garam kalsium-fosfat di bawah kulit hingga menimbulkan
rasa gatal. Rasa gatal ini secara alamiah anda akan menggaruknya,
hingga kadang2 sampai terluka dan terinfeksi. Proses ini tidak
kunjung membaik hingga keindahan kulit menjadi rusak, bahkan

q.

terkesan kotor & berubah seperti kulit jagung (kasar & kering)
Kematian. Risiko kematian pada penderita GGK cukup tinggi. Dalam
kejadian di lapangan, kematian sering diawali dengan sesak nafas,

atau kejang otot jantung, atau tidak sadarkan diri, atau infeksi berat
sebelumnya.

11.

PENCEGAHAN
Pencegahan Primer : Pengaturan diet protein, menghindari obat
netrotoksik, menghindari kontak radiologik yang tidak amat perlu,
mencegah kehamilan pada penderita yang berisiko tinggi, konsumsi
garam sedikit. makin tinggi konsumsi garam, makin tinggi pula
kemungkinan

ekskresi

kalsium

dalam

air

kemih

yang

dapat

mempermudah terbentuknya kristalisasi ikatan kalsium urat oleh sodium.


Pencegahan Sekunder : berupa penatalaksanaan konservatif yang
terdiri atas pengobatan penyakit-penyakit co morbid (penyakit penyerta)
untuk menghambat progresifitas dan persiapan pengobatan pengganti
yang terdiri dari dialisis dan transplantasi ginjal. Pengobatan Konservatif
: memanfaatkan faal ginjal yang masih ada, menghilangkan berbagai
faktor pemberat, dan bila mungkin memperlambat progresivitas gagal
Pengaturan diet kalium, natrium dan cairan
Diet rendah kalium .Asupan kalium dikurangi, diet yang dianjurkan adalah
40-80 mEq/hari. Penggunaan makanan dan obat-obatan yang tinggi
kadar kaliumnya dapat menyebabkan hiperkalemia. Selain itu,Diet rendah
natrium Diet Na yang dianjurkan adalah 40-90 mEq/hari (1-2 gr Na).
Dapat mengakibatkan retensi cairan, edema perifer, edema paru,
hipertensi gagal jantung kongestif. Pengaturan cairan Asupan yang bebas

dapat menyebabkan beban sirkulasi menjadi berlebihan, dan edema.


Sedangkan asupan yang terlalu rendah mengakibatkan dehidrasi,
hipotensi dan gangguan fungsi ginjal
Pencegahan Tersier : upaya mencegah terjadinya komplikasi yang lebih
berat atau kematian, tidak hanya ditujukan kepada rehabilitasi medik
tetapi juga menyangkut rehabilitasi jiwa. Pencegahan tersier bagi
penderita GG dapat berupa: mengurangi stress, menguatkan sistem
pendukung sosial atau keluarga untuk mengurangi pengaruh tekanan
psikis pada penyakit GGK, meningkatkan aktivitas sesuai toleransi,
hindari imobilisasi karena hal tersebut dapat meningkatkan demineralisasi
tulang, meningkatkan kepatuhan terhadap program terapeutik, mematuhi
program diet yang dianjurkan untuk mempertahankan keadaan gizi yang
optimal agar kualitas hidup dan rehabilitasi dapat dicapai.

ASUHAN KEPERAWATAN
Pengkajian fokus yang disusun berdasarkan pada Gordon dan mengacu
pada Doenges (2001), serta Carpenito (2006) sebagai berikut :
1. Demografi.
Penderita CKD kebanyakan berusia diantara 30 tahun, namun ada juga yang
mengalami CKD dibawah umur tersebut yang diakibatkan oleh berbagai hal
seperti proses pengobatan, penggunaan obat-obatan dan sebagainya. CKD
dapat terjadi pada siapapun, pekerjaan dan lingkungan juga mempunyai peranan
penting sebagai pemicu kejadian CKD. Karena kebiasaan kerja dengan duduk /
berdiri yang terlalu lama dan lingkungan yang tidak menyediakan cukup air

minum / mengandung banyak senyawa / zat logam dan pola makan yang tidak
sehat.
2. Riwayat penyakit yang diderita pasien sebelum CKD seperti DM, glomerulo
nefritis, hipertensi, rematik, hiperparatiroidisme, obstruksi saluran kemih, dan
traktus urinarius bagian bawah juga dapat memicu kemungkinan terjadinya CKD.
3. Pengkajian pola fungsional Gordon
a. Pola persepsi dan pemeliharaan kesehatan pasien
Gejalanya adalah pasien mengungkapkan kalau dirinya saat ini sedang sakit
parah. Pasien juga mengungkapkan telah menghindari larangan dari dokter.
Tandanya adalah pasien terlihat lesu dan khawatir, pasien terlihat bingung
kenapa kondisinya seprti ini meski segala hal yang telah dilarang telah dihindari.
b. Pola nutrisi dan metabolik.
Gejalanya adalah pasien tampak lemah, terdapat penurunan BB dalam kurun
waktu 6 bulan. Tandanya adalah anoreksia, mual, muntah, asupan nutrisi dan air
naik atau turun.
c. Pola eliminasi
Gejalanya adalah terjadi ketidak seimbangan antara output dan input. Tandanya
adalah penurunan BAK, pasien terjadi konstipasi, terjadi peningkatan suhu dan
tekanan darah atau tidak singkronnya antara tekanan darah dan suhu.
d. Aktifitas dan latiHan.
Gejalanya adalah pasien mengatakan lemas dan tampak lemah, serta pasien
tidak dapat menolong diri sendiri. Tandanya adalah aktifitas dibantu.
e. Pola istirahat dan tidur.
Gejalanya adalah pasien terliat mengantuk, letih dan terdapat kantung mata.
Tandanya adalah pasien terliat sering menguap.
f. Pola persepsi dan koknitif.
Gejalanya penurunan sensori dan rangsang. Tandanya adalah penurunan
kesadaran seperti ngomong nglantur dan tidak dapat berkomunikasi dengan
jelas.
g. Pola hubungan dengan orang lain.
Gejalanya pasien sering menghindari pergaulan, penurunan harga diri sampai
terjadinya HDR (Harga Diri Rendah). Tandanya lebih menyendiri, tertutup,
komunikasi tidak jelas.
h. Pola reproduksi

Gejalanya penurunan keharmonisan pasien, dan adanya penurunan kepuasan


dalam

hubungan.

Tandanya

terjadi

penurunan

libido,

keletihan

saat

berhubungan, penurunan kualitas hubungan.


i. Pola persepsi diri.
Gejalanya konsep diri pasien tidak terpenuhi. Tandanya kaki menjadi edema,
citra diri jauh dari keinginan, terjadinya perubahan fisik, perubahan peran, dan
percaya diri.
j. Pola mekanisme koping.
Gejalanya emosi pasien labil. Tandanya tidak dapat mengambil keputusan
dengan tepat, mudah terpancing emosi.
k. Pola kepercayaan.
Gejalanya pasien tampak gelisah, pasien mengatakan merasa bersalah
meninggalkan perintah agama. Tandanya pasien tidak dapat melakukan kegiatan
agama seperti biasanya.
5. Pengkajian fisik
a. Penampilan / keadaan umum.
Lemah, aktifitas dibantu, terjadi penurunan sensifitas nyeri. Kesadaran pasien
dari compos mentis sampai coma.
b. Tanda-tanda vital.
Tekanan darah naik, respirasi riet naik, dan terjadi dispnea, nadi meningkat dan
reguler.
c. Antropometri.
Penurunan berat badan selama 6 bulan terahir karena kekurangan nutrisi, atau
terjadi peningkatan berat badan karena kelebian cairan.
d. Kepala.
Rambut kotor, mata kuning / kotor, telinga kotor dan terdapat kotoran telinga,
hidung kotor dan terdapat kotoran hidung, mulut bau ureum, bibir kering dan
pecah-pecah, mukosa mulut pucat dan lidah kotor.
e. Leher dan tenggorokan.
Peningkatan kelenjar tiroid, terdapat pembesaran tiroid pada leher.
f. Dada
Dispnea sampai pada edema pulmonal, dada berdebar-debar. Terdapat otot
bantu napas, pergerakan dada tidak simetris, terdengar suara tambahan pada

paru (rongkhi basah), terdapat pembesaran jantung, terdapat suara tambahan


pada jantung.
g. Abdomen.
Terjadi peningkatan nyeri, penurunan pristaltik, turgor jelek, perut buncit.
h. Genital.
Kelemahan dalam libido, genetalia kotor, ejakulasi dini, impotensi, terdapat ulkus.
i. Ekstremitas.
Kelemahan fisik, aktifitas pasien dibantu, terjadi edema, pengeroposan tulang,
dan Capillary Refil lebih dari 1 detik.
j. Kulit.
Turgor jelek, terjadi edema, kulit jadi hitam, kulit bersisik dan mengkilat / uremia,
dan terjadi perikarditis.
6. Pemeriksaan penunjang.
a. Pemeriksaan Laboratorium :
1. Urin
a) Volume : Biasanya kurang dari 400 ml/jam (oliguria), atau urine tidak ada
(anuria).
b) Warna : Secara normal perubahan urine mungkin disebabkan oleh pus /
nanah, bakteri, lemak, partikel koloid, fosfat, sedimen kotor, warna kecoklatan
menunjukkan adanya darah, miglobin, dan porfirin.
c) Berat Jenis : Kurang dari 1,015 (menetap pada 1,010 menunjukkan
kerusakan ginjal berat).
d) Osmolalitas : Kurang dari 350 mOsm/kg menunjukkan kerusakan tubular,
amrasio urine / ureum sering 1:1.
2. Kliren kreatinin mungkin agak menurun.
3. Natrium : Lebih besar dari 40 Emq/L karena ginjal tidak mampu mereabsorbsi
natrium.
4. Protein : Derajat tinggi proteinuria ( 3-4+ ), secara kuat menunjukkan
kerusakan glomerulus bila sel darah merah (SDM) dan fregmen juga ada.
5. Darah
a) Kreatinin : Biasanya meningkat dalam proporsi. Kadar kreatinin 10 mg/dL
diduga tahap akhir (mungkin rendah yaitu 5).
b) Hitung darah lengkap : Hematokrit menurun pada adanya anemia. Hb
biasanya kurang dari 7-8 g/dL.

c) SDM (Sel Darah Merah) : Waktu hidup menurun pada defisiensi eritropoetin
seperti pada azotemia.
d) GDA (Gas Darah Analisa) : pH, penurunan asidosis metabolik (kurang dari
7,2) terjadi karena kehilangan kemampuan ginjal untuk mengeksekresi hidrogen
dan amonia atau hasil akhir katabolisme protein. Bikarbonat menurun PCO2
menurun.
e) Natrium serum : Mungkin rendah, bila ginjal kehabisan natrium atau normal
(menunjukkan status dilusi hipernatremia).
f) Kalium : Peningkatan sehubungan dengan retensi sesuai dengan perpindahan
selular (asidosis), atau pengeluaran jaringan (hemolisis SDM). Pada tahap akhir ,
perubahan EKG mungkin tidak terjadi sampai kalium 6,5 mEq atau lebih besar.
Magnesium terjadi peningkatan fosfat, kalsium menurun. Protein (khuusnya
albumin), kadar serum menurun dapat menunjukkan kehilangan protein melalui
urine, perpindahan cairan, penurunan pemasukan, atau penurunan sintesis
karena kurang asam amino esensial. Osmolalitas serum lebih besar dari 285
mosm/kg, sering sama dengan urine.
b. Pemeriksaan Radiologi
1. Ultrasono grafi ginjal digunakan untuk menentukan ukuran ginjal dan adanya
masa , kista, obtruksi pada saluran perkemihan bagian atas.
2. Biopsi Ginjal dilakukan secara endoskopik untuk menentukan sel jaringan
untuk diagnosis histologis.
3. Endoskopi ginjal dilakukan untuk menentukan pelvis ginjal.
4. EKG mungkin abnormal menunjukkan ketidakseimbangan elektrolit dan asam
basa.
5. KUB foto digunakan untuk menunjukkan ukuran ginjal / ureter / kandung kemih
dan adanya obtruksi (batu).
6. Arteriogram ginjal adalah mengkaji sirkulasi ginjal dan megidentifikasi
ekstravaskuler, massa.
7. Pielogram retrograd untuk menunjukkan abormalitas pelvis ginjal.
8. Sistouretrogram adalah berkemih untuk menunjukkan ukuran kandung kemih,
refluk kedalam ureter, dan retensi.
9. Pada pasien CKD pasien mendapat batasan diit yang sangat ketat dengan diit
tinggi kalori dan rendah karbohidrat. Serta dilakukan pembatasan yang sangat
ketat pula pada asupan cairan yaitu antara 500-800 ml/hari.

10. pada terapi medis untuk tingkat awal dapat diberikan terapi obat anti
hipertensi, obat diuretik, dan atrapit yang berguna sebagai pengontol pada
penyakit DM, sampai selanjutnya nanti akan dilakukan dialisis dan transplantasi.
DIAGNOSA KEPERAWATAN
a. Kelebihan volume cairan berhubungan dengan edema sekunder :
volume cairan tidak seimbang oleh karena retensi Na dan H2O
b. Intoleransi Aktivitas berhubungan dengan kelemahan karena supply
oksigen menurun
c. Resiko Infeksi berhubungan dengan penusukan daerah insersi
d. Ketidakseimbangan nutrisi: kurang/lebih dari kebutuhan

tubuh

behubungan dengan prognosis penyakit dan gangguan metabolik serta


kadar asam basa dalam tubuh
e. Nyeri akut behubungan dengan aktivasi receptor nyeri di area insersi
f.
Gangguan perfusi jaringan berhubungan dengan supply darah dan
oksigen ke jaringan menurun
g. Gangguan pertukaan gas berhubungan dengan peningkatan tekanan
kapiler paru dan edema paru.

ISK

Nefrosklerosis
Hipertensif

Glomerulusnefriti
s

Penyakit
ginjal kronik

Gout

DM

Hiperparateoroidis
me

Parenkim
ginjal
terinfeksi
akibat refluks
urine

Perubaha
n
patologis
PD ginjal

Proteinuria &
hemoturia

Kista-kista
multiple
bilateral

Asam urat
plasma
meningkat

Nefropati
diabetika

nefrokalasino
sis

Nefropati
toksik
Insufisiensi
ginjal

Gagal ginjal

Produksi eritropoitin menurun


& usia SDM memendek

Destrusi
gromerulus
GFR menurun

Gangguan
erotropoesis
Produksi eritrosit
menurunn

BUN darah
meningkat
Foiter uremik

Anemia

Hemoglobin
menurun

Aktifitas miokard
meningkat

Anoreksia
Insufisiensi O2
jantung

Keletihan

Cidera

Intoleransi
aktivitas

Mual &
muntah

Angina

Gangguan rasa nyaman


nyeri

Gangguan
pemenuhan nutrisi

Gaangguan metabolism
Kalsium & Fosfat

Retensi cairan dan elektrolit

Edema

Cairan >>>

Hemodilusi

Suplay O2 kejaringan &


organ organ menurun

Gangguan filtrasi, reabsorpsi %


ekskresi

Aktifitas
system RAA

Fosfat meningkat & Ca serum


menurun
Sekresi H+
menurun

hipertensi

Risti penurunan curah


jantung
Gangguan pola
napas

Calsium tulang
menurun

Asam
metabolik

Osteodistrofi
renal

Gangguan
keseimbangan asam
basa
produksi ADH
terganggua

Disfungsi
kognitif

Deficit cairan
tubuh

Sel saraf
pusat

lemah
kejang

dehidrasi
Kekurangan
volume cairan

Eksresi
natrium
hipernatrem
i

Pengkerutan
sel

bingun
g

CIS keluar ke CES untuk


menyeimbangkan osmolarits
CES

Tg
l

No
Dx
1

Diagnosa
Keperawatan
Kelebihan
volume cairan

Tujuan Kriteria Standart

Intervensi

Setelah dilakukan asuhan keperawatan selama 2x24


jam, volume cairan seimbang
NOC

N
o

Indikator

Tekanan darah

Berat badan

Edema

Pusing

1-4. 1 kaji intake dan output cairan,

2,3. 2 Jelaskan pada pasien dan


keluarga tentang pembatasan
cairan
1-4. 2 monitor hasil lab terkait retensi
cairan
2-4. 1 Kaji lokasi dan berat edema
1-4. 3 Kolaborasi tindakan dialisis

Keterangan Penilaian :
1 : Severe
2 : Substantial.
3 : Moderate
4 : Mild deviation
5 : None.

Diagnosa

Fluid management

2,3. 1 timbang berat badan secara rutin


Fluid overload severity

h. T No

TT

Tujuan Kriteria Standart

2.1

monitor BB pasien setelah dialisis

Intervensi

TT

g
Dx
l
2

Keperawatan
Intoleransi

Setelah dilakukan asuhan keperawatan selama 2x24

Activity therapy, pain management

aktivitas

jam, terdapat perbaikan dalam klien beraktivitas

1-4. 1 kaji kemampuan pasien untuk

NOC

beraktivitas sehari hari


Activity tolerance

1-4. 2 dampingi pasien saat beraktivitas

Indikator

o
1

Jarak berjalan

1-4.3 berikan reinforcement saat klien

kelelahan

biasa beraktivitas mandiri

kemampuan

1-4. 4 monitor status emosional, sosial

untuk mengidentifikasi defisit aktivitas

beraktivitas
4

1-4.2 dampingi pasien atau keluarga

sehari

dan spiritual sebagai respon aktivitas

hari

4.1 kaji dampak nyeri terhadap aktivitas

nyeri otot

4.2 ajarkan manajemen nyeri misal

Keterangan Penilaian :
1 : Severe compromised
2 : Substantial compromised
3 : Moderate compromised
4 : Mild deviation compromised
5 : No compromised

teknik distraksi, relaksasi

Tg

No

Dx
3

Diagnosa

Tujuan Kriteria Standart


Keperawatan
Resiko
infeksi Setelah dilakukan asuhan keperawatan selama 1x24

1-4.1 monitor TTV

b.d

1-4.2 hindari mengukur TD di lengan

prosedur jam, tidak terdapat tanda tanda infeksi

invasif
hemodialisa

NOC

yang terdapat fistula

N
o
1

Indikator

1-3. 1 pakai teknik aseptik saat prosedur


dialisa

Warna kulit sekitar

1-4.3 ajarkan klien dan keluarga tanda

insersi

gejala yang membutuhkan penanganan

Suhu

insersi

disekitar

Rembesan drainase
4

Intervensi

di sekitar insersi
Pergeseran kanula

Keterangan Penilaian :
1 : Severe compromised
2 : Substantial compromised
3 : Moderate compromised
4 : Mild deviation compromised
5 : No compromised

medis
1-4.4 kaji daerah sekitar insersi

TT

DAFTAR PUSTAKA

Corwin, E.J. 2009. Buku Saku Patofisiologi, edisi 3. Jakarta: EGC.


Mansjoer A, et al. 2002. Gagal ginjal Kronik. Kapita Selekta Kedokteran Jilid II
Edisi 3. Jakarta: Media Aesculapius FKUI.
NIH.

2008. The National Kidney and Urologic Diseases Information


Clearinghouse (NKUDIC). the National Institute of Diabetes and Digestive
and Kidney Diseases (NIDDK). (http://www.kidney.niddk.nih.gov).

Patel, P. R. 2007. Lecture Notes: Radiologi Ed. 2. Surabaya: Erlangga.


Purnomo, B. Basuki.2000.Dasar-dasar Urolog , cetakan I. Jakarta : CV.
Infomedika
Purnomo, Basuki. B. 2011. Dasar Dasar Urologi. Edisi Ke Tiga. Jakarta
:Sagung Seto
Rasad, Sjahriar. 2005. Radiologi Diagnostik Ed. 2. Jakarta: Balai Penerbit FKUI.
Renal Services & Urology Directorate. 2005. Nephrotic Syndrome. a patients
guide. (http://www.kidney.org.uk).
Rindiastuti, Yuyun. 2006. Keperawatan Medikal Bedah, edisi 8. Jakarta: EGC.
Silvia A. Price, Lorraince M. Wilson. Patofisiologi. Jakarta: EGC. 2003.
Sjamsuhidajat, R. & Jong, Wim de. 2005. Buku Ajar Ilmu Bedah. Jakarta: EG
Smeltzer C.S. dan Bare Brenda. 2003. Brunner and Suddarths Textbook of
Medical Surgical Nursing 10th edition. Philadelphia: Lippincott.
Soeparman & Waspadji . 2001. Ilmu Penyakit Dalam, Jld.I. Jakarta: BP

FKU

Sudoyo, Aru W., dkk. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam. ed. IV. Jakarta: FKUI.
2006.
Suhardjono, Lydia A, Kapojos EJ, Sidabutar RP. 2001. Gagal Ginjal Kronik. Buku
Ajar Ilmu Penyakit Dalam Jilid II Edisi 3. Jakarta: FKUI.427-434.
Susanne, C Smelzer. 2002. Keperawatan Medikal Bedah (Brunner &Suddart) ,
Edisi VIII, Volume 2. Jakarta: EGC
Suwitra K. 2006. Penyakit Ginjal Kronik. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam Jilid I
Edisi IV. Jakarta: Pusat Penerbitan Departemen Ilmu Penyakit Dalam FKUI.
581-584.
Tierney LM, et al. 2003. Gagal Ginjal Kronik. Diagnosis dan Terapi Kedokteran
Penyakit Dalam Buku 1. Jakarta: Salemba Medika

Universitas
Sumatera
Utara.
2011.
Bab
2
Tinjuan
Pustaka.
http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/16742/4/Chapter%20II.pdf.
diakses pada tanggal 09 Juli 2015
Guyton, A.C. & Hall, J.E., 2008. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran 11th ed. Jakarta:
EGC.
Ocallaghan, Chris et al. 2009. At a Glance Sistem Ginjal 2nd ed. Jakarta :
Erlangga.
Price S., Wilson L. 2006. Patofisiologi Konsep Klinis Proses-Proses Penyakit,
edisi 6. Jakarta: EGC.
Tjokroprawiro, Askandar et al. 2007. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam. Surabaya :
Airlangga Univesity Press

HEMODIALISA
A. KONSEP DASAR HEMODIALISA
1. Pengertian
Hemodialisa bersal dari bersal bahasaa yunani yaitu hemo yang
berarti darah dan dialysis yang berarti pemisahan zat terlarut melalui
membrane semi permeable. Hemodialisis merupakan suatu proses yang
digunakan pada pasien dalam keadaan sakit akut dan memerlukan terapi
dialaisi jangka panjang atau pasien denagn penyakit ginjal pada stadium
terminal yang membutuhkan terapi jangka panjang atau terapi permanen.
Unit hemodialisa adalah merupakan ruangan khusus yang tidak
terpisah dari satu rumah sakit untuk melaksanakan tindakan hemodialisis
baik akut maupun kronik / terminal.
2. Prinsip kerja hemodialisis
Ada

tiga

prisip

yang

mendasari

kerja

hemodialisia

yaitu:

difusi,osmosis dan ultrafiltrasi. Toksin dan zat limbah didalam darah


dikeluarkan secara difusi dan dari darah yang berkonsentrasi tnggi ke
cairan dialisa yang berkonsentrasi rendah.air yang berlebihan dikeluarkan
dari dalm tubuh melalui proses osmosis dimana air bergerak dari daerah
tekanan tinggi (tubuh pasien) ketekanan yang lebih rendah (cairan
dializat)
3. Peralatan Unit Hemodialisis
a

Peralatan khusus hemodialisis set hemodialisis.


Mesin hemodialisis, Dializer / ginjal buatan, Arteri blood line, Venous
blood line, AV fistula / abocath No. G 14, G 15, G 16, Dialisat.

Alat-alat kesehatan.
1). Tempat tidur fungsional.
2). Timbangan berat badan.
3). Pengukur tinggi badan.
4). Stetoskop.
5). Thermometer.
6). Peralatan E.K.G.
7). Set pemberi 02 lengkap.

8). Slym zuiger


9). Meja tindakan: Korentang, Neerbeken, Bak spuit, Klem besar 2
buah, Arteri klem
Kassa steril dalam botol, Sarung tangan steril, Kain alas
( perlak ), Verband, Plester micropore, Gunting verband,
Infuse set, Kapas dalam tempatnya
Betadin dalam tempatnya, Spuit dengan berbagai ukuran
( 1cc, 3cc, 20cc dll), Bantal pasir, Maatkan/ gelas ukur
c

Obat-obat dan cairan.


1). Obat-obat hemodialisis
a). Heparin. Heparin digunakan untuk menjaga terjaadinya
pembekuan pada alat-alat HD dan untuk mengurangi
terjadinya anemi
b). Protamin
c). Lidocain untuk anestesi
2). Cairan infus : NaCl 0.9 %, Dektrose 5 %, 10 %
3). Dialisat : Cairan yang digunakan untuk proses HD yaitu cairan
kosentrat asam bikarbonat atau aceatt yang mengandung
Na,Ca, Mg,astetat, bignat,dekstrose denagn perbaandingan
34 RO :1 cairan konsentrat
4). Desinfektan : Alkohol 70 %, Beytadine, Sodium hypochlorite 5
%
5). Obat-obatan emergency yang perlu disediakan : Oradexon,
Dopamine,

Anti-histamine,

Valium,

Primperan,

Sodium

bicarbonate 7% (meglon), Calcium gluconat, Sulfat atropine,


Catapres injeksi, Adalat tablet
6). Alat-alat tulis kantor ( ATK )
a). ATK umum
b). ATK khusus: Formulir hemodialisi, Formulir traveling
dialysis, Formulir izin tindakan hemodialisis, Formulir
laboratorium,

Formulir

radiology,

hemodialisis / kartu hemodialisis.

Resep,

Jadwal

4. Penatalaksanaan hemodialisis
a

Perawatan sebelum hemodialisis


1). Menyiapkan mesin hemodialisis
2). Menyiapkan sirkulasi darah
3). Persiapan pasien
a). Menimbang berat badan
b). Memberitahukan dan menjelaskan pada pasien bahwa akan
dilakukan hemodialisis ( pasien baru )
c). Mengatur posisi
d). Mengobservasi keadaan umum
e). Observasi tanda-tanda vital
f). Melakukan kanulasi/punksi untuk menghubungkan sirkulasi
biasanya mempergunakan salah satu jalan darah / Blood
axces seperti dibawah ini:
(1) Dengan internal A/V shunt/fistula cimino
(2) Dengan eksternal A/V shunt/ schribnea
(3) Tanpa 1 dan 2 ( vena femoralis)

Memulai desinfektan
1). Jepitlah kassa betadine dengan arteri klem, oleskan daerah
cimino dan vena lain dengan cara memutar dari dalam ke luar
2). masukkan kassa ke dalam kantong plastik
3). Jepitlah kassa alcohol dengan arteri klem, bersihkan daerah
cimino dan vena lain caranya sama seperti di atas
4). Lakukan sampai bersih
5). letakkan kasa kotor pada plastic, sedangkan klem arteri letakkan
pada gelas ukur
6). Letakkan kain alas steril di bawah tangan
7). letakkan kain belah steril di atas tangan

Memulai fungsi cimino / Graft


1). memberikan anestesi lokal pada cimino ( tempat keluarnya darah
dari tubuh ke mesin ), dengan spuit insulin 1cc
2). tusukan tempat cimino dengan jarak 8-10 cm dari anastomose
3). tusukklah secara intrakutan dengan diameter 0,5 cm
4). memberikan anestesi lokal pada tusukan vena lain ( tempat
masuknya darah dari mesin ke tubuh)

5). bekas tusukan di pijat sebentar dengan kassa steril


d

Memasukkan jarum AV Fistula


1). masukkan jarum AV Fistula pada tusukan yang telah dibuat pada
saat pemberian anestesi local
2). setelah darah keluar isaplah dengan spuit 5 ml dan bilas kembali
dengan NaCl 0,9 %
3). Av fistula di klem, spuit 5 ml dilepaskan , ujung AV fistula di tutup,
tempat tusukan fiksasi dengan micropore/plester
4). masukkan jarum AV fistula pada vena lain
5). tinggalkan kain alas steril dibawah tangan pasien, sebagai alas
dan penutup selama proses dialysis berlangsung
6). alat kotor masukkan ke dalam plastik ,sedangkan alat-alat yang
dapat dipakai kembali di bawa ke ruang disposal
7). bedakan dengan alat-alat yang terkontaminasi
8). bersihkan dari darah,masukkan ke kantong plastik

Perawatan Cimino
1). Sebelum tindakan dialysis
a). anjurkan pasien mencuci tangan dengan cairan disenfektan
b). basuh tangan sampai bersih,pada tempat cimino
c). keringkan tangan
2). Memulai tindakan dialysis : lakukan penusukan cimino dengan
teknik aseptik
3). Selama dialysis
a). tutup tusukan cimino dengan duk steril
b). jika ada rembesan pada tusukan cimino,bersihkan dengan
kassa betadine
c). berikan bubuk antibiotic
d). fiksasi dengan micropore

4). Mengakhiri dialysis


a). bekas tusukan cimino, tekan dengan kassa betadine sampai
darah tidak keluar lagi
b). berikan band aid dan balut dengan verban
5). Hal-hal yang harus dihindari

a). Hindari permukaan pada kulit,tidak boleh digaruk/diurut


b). Hindari terjadinya perdarahan ( terbentur)
c). Hindari untuk pengambilan darah
d). Tidak boleh untuk tensi
e). Lengan di tinggikan jika ada edema
6). Memulai pelaksanaan hemodialisis
a). lakukan tindakan antiseptic di tempat penusukan dengan
betadine 10 %, kemudian di bersihkan dengan alcohol 70 %
b). Cari daerah yang mudah dilakukan penusukan
c). lakukan penusukan pertama kali pada daerah vena (outlet)
disertai pemberian loding heparin 1000 IU / sesuai dosis
d). lakukan penusukan di daerah inlet dengan arteri blood line dan
jalankan blood pum dengan kecepatan mulai dari status ml /
menit

sampai

seluruh

blood

line

berisi

penuh,

baru

disambungkan dengan bagian jarum fistula outlet


e). jalankan blood pum perlahan-lahan sampai 200 ml/ menit
f). set mesin hemodialisis sesuai program HD sesuai program HD
masing-masing
g). bila aliran darah kurang dari 100 ml/menit karena ada penyulit,
pertimbangkan untuk dilakukan penusukan pada daerah
femoral.
7). Pengawasan
a). mesin
(1) pengawasan sirkulasi darah di luar ekstrakorporeal blood
monitoring

pengawasan

kecepatan

aliran

darah,

pengawasan terhadap tekanan: arteri dan venous pressure


(2) pengawan heparin pum
(3) pengawasan terhadap sirkulasi dializat pada dializat
monitoring : kebocoran dializer ( blood Leak ), temperature,
conductivity, trans membrane pressure, positife pressure
b). pasien
(1)

keadaan umum, tekanan darah, nadi, pernapasan

(2) pengawasan

terhadap

kemungkinan

komplikasi

selama dialysis: mual, kram otot, masalah pada akses


8). Pengamatan Selama Dialisis

lain

a). observasi tanda-tanda vital setiap jam


b). jaga ketepatan pencatatan dalam lembar dialysis
c). perhatikan kelancaran aliran darah pada cimino atau graft
d). perhatikan sambungan pada: AV fistula dengan selang arteri,
dan selang arteri dengan dialiser
e). berikan pasien posisi tidur yang nyaman
f). perhatikan edema pada: muka,punggung tangan, asites,mata
kaki dan dorsum pedis
g). perhatikan pemakaian oksigen
h). perhatikan rembesan luka, fungsi cimino/ graft, bersihkan
rembesan darah dengan kapas alcohol
i). kaji keluhan pasien
j). evaluasi hasil dialysis pasien
5. Indikasi HD
a). GGA : Intoksikasi makanan,obat-obatan dan darah, GE berat, Trauma
ginjal
b). CKD
c). Dialisis preparative
d). Dilikukan

segera

pada:

Uremikum,

Perikarditis,

Hiperkalemi,

Overhidrasi, Odema paru, oligoria


e). Profilaksis : Gejala uremia, Asidosis, Kreatinin >8mg%, Ureum
2,14xbun, Bun >100mg%, Cct <5m/menit
6. Kontraindikasi
a). Kelainan psikologis berat
b). Gangguan kardiovaskular
c). Tumor ganas
d). Keadaan umum buruk; hiperpiretik,hipertensi,hb <5mg%.
7. Komplikasi HD
1)

Akut
a)

Hipotensi
(1) Penyebab: terlalu banyak darah dalam sirkulasi mesin,
ultrafiltrasi berlebihan, obat-obatan anti hipertensi

(2) Gejala : lemas, berkeringat, pandangan kabur berkunangkunang, mual, muntah, sesak, sakit dada
(3) Penanganan : posisi tidur,posisi kepala lebih rendah dari
kaki, kecepatan aliran darah dan UFR diturunkan, berikan
NaCl 0,9 % 100ml, berikan 02 1-2 liter, kalau perlu
istirahatkan dialysis untuk sementara
(4) Pencegahan : anjurkan pasien membatasi kenaikkan
badan intradialisis kurang dari 1 kg

per hari, anjurkan

pasien minum obat antihipertensi sesuai aturan dokter, bila


perlu gunakan dializat bikarbonat, observasi tanda-tanda
vital selama dialysis berlangsung
b)

Mual dan Muntah


(1) Penyebab: gangguan GIT , ketakutan, reaksi obat,
hipotensi
(2) Penanganan : kecilkan aliran darah sampai 100 RPM,
kecilkan UFR sampai 0,0, observasi tanda-tanda vital, jika
tensi turun , guyur NaCl 0,9 % sesuai dengan keadaan
pasien, jika keadaan umum sudah baik, program dialysis di
atur secara bertahap sesuai kebutuhan pasiekaji penyebab
muntah: hipotensi,penarikan cairan terlalu cepat atau
kenaikkan BB lebih dari 1 kg/hari
(3) Pencegahan :
(a) hindari hipotensi dengan menurunkan kecepatan aliran
darah selama jam pertama dialysis, selanjutnya di
naikkan secara bertahap sesuai kebutuhan pasien
(b) ganti cairan dialiset dengan cairan bicarbonat sesuai
persetujuan dokter
(c) anjurkan pasien untuk membatasi cairan
(d) observasi tanda-tanda vital

c)

Sakit Kepala
(1) Penyebab : tekanan darah naik, ketakutan
(2) Penanganan : kecilkan kecepatan aliran darah sampai 100
RPM, observasi tanda-tanda vital, jika keluhan sudah
berkurang jalankan program dialysis secara semula secara

bertahap, kaji penyebab sakit kepala: cairan dializat,


minum kopi
(3) Pencegahan : mengganti cairan dializat sesuai persetujuan
dokter ,anjurkan pasien mengurangi minum kopi.
d)

Demam disertai menggigil


(1) Penyebab : Reaksi pirogen, Reaksi transfuse, Kontaminasi
bakteri pada sirkulasi darah
(2) Penanganan : observasi tanda-tanda vital, berikan selimut,
beritahu dokter untuk pemberian terapi ( panadol bila suhu
m,eningkat), Mencari penyebab demam

e) Nyeri dada
(1) Penyebab : minum obat jantung tidak teratur, program HD
yang terlalu cepat
(2) Penanganan : kecilkan kecepatan aliran darah, pasang
EKG monitor, Beritahu dokter untuk pemberian terapi
(3) Pencegahan : sirkulasi pada waktu priming agak lama
antara 10 15 menit, minum obat jantung secara teratur,
anjurkan pasien untuk control ke dokter secara teratu
f) Gatal-gatal
(1) Penyebab : jadwal dialysis yang tidak teratur ( toksin
uremia kurang terdialisis), sedang tranfusi / sesudah
tranfusi, kulit kering
(2) Penanganan : gosoklah dengan talk / krem khusus untuk
gatal, jika karena tranfusi beritahu dokter untuk pemberian
avil 1 ml/IV
(3) Pencegahan : anjurkan pasien makan esuai diet , anjurkan
pasien selalu menjaga kebersihan badan.
g) Perdarahan cimino setelah dialysis
(1) Penyebab : tempat tusukan membesar, masa pembekuan
darah lama, dosis heparin berlebihan, tekanan darah
tinggi, penekanan tusukan tidak tepat
(2) Penanganan : tekan daerah tusuka dengan tepat, kaji
penyebab pendarahan dengan tepat, observasi tandatanda vital, lapor dokter jaga jika perdarahan berhenti.

(3) Pencegahan:

sebelum

dialysis

kalo

perlu

periksa

laboraatorium terhadap BTCT, bekas tusukan semino tidak


boleh digaruk atau dipijat, hindari penusukan pada bekas
tusukan dialisis sebelumnya.
h) Kram Otot
(1) Penyebab : penarikan cairan dibawah berat badan
setandar, penarkan cairan terlalu cepat (UFR tinggi), cairan
dialisa dengan kadar Na rendah, berat badan naik > 1
kg /hari, posisi tidur berubah terlalu cepat
(2) Penanganan : kecilkan UFR, massage pada darah yang
keram, guyur dengan Nacl 0,9% sebanyak 100-200 ml dan
sesuikan dengan keadaan umum pasien, kompres air
hangat, observasi tanda-tanda vital
(3) Pencegahan : jangan menarik cairan terlalu cepat / UFR
tinggi

pada

awal

dialysis,

anjurkan

pasien

untuk

membatasi intake cairan, anjurkan pasien untuk mentaati


diet agar kenaikan berat badan tidak lebih dari 1 kg/hari,
gunakan cairan dielisa dengan kadar Na tinggi
2)

Kronik
a) Hipertensi
b) Osteodistrofi ginjal
c) Neuropati perifer
d) Ensefalopati
e) Overhidrasi
f)

Hepatitis

8. Penatalaksanaan Diet Pada Gagal Ginjal Kronik Dengan Terapi


Pengganti Hemodialisis
Anjurkan kebutuhan energi minimal 35 Kcal/kg berat badan ideal,
sedangkan protein 1.2 g/ kg berat badan ideal, 50 % dianjurkan bernilai
biologi tinggi. Asupan protein sulit dipenuhi apabila pasien tidak ada nafsu
makan karena kehilangan cita rasa. Tambahan protein yang biasa
diberikan apabila asupan protein kurang adalah produk yang tinggi
protein tinggi kalori, sebagai contoh adalah susu yang sudah dimodifikasi
susunan elektrolitnya.

Garam dan air perlu perhatian khusus, karena berat badan


interdialitik kadang tidak terkendali. Anjuran kenaikan berat badan adalah
tidak lebih dari 5 % berat badan kering diantara dua waktu dialysis.
Membatasi asupan cairan berdasarkan jumlah urin yang keluar selama 24
jam ditambah air yang keluar melalui keringat dan pernapasan berkisar
500ml. Semua makanan yang mencair diperhitungkan sebagai air.
Pasien hemodialisis perlu mengurangi garam tergantung jumlah
urin.Apabila jumlah urin 500ml, maka natrium yang dibutuhkan adalah
1000mg Na + 1000mg Na ( penambahan Na untuk urin 500ml) = 2000mg
Na setara dengan 5 g NaCl ( garam dapur). Makin sedikit jumlah urin
makin dibatasi asupan garam.Apabila pasien tidak ada urinnya sama
sekali, maka asupan Na hanya dianjurkan 1000 mg Na setara dengan 2.5
gram garam dapur. Selain asupan garam diperhitungkan, makanan yang
tinggi natrium juga harus dihindari.
Kalium biasa juga disebut dengan potassium, pada pasien
hemodialisis kebutuhan kalium tergantung dengan jumlah urin 24 jam,
frekuensi hemodialisis, dan kaliun yang terkandung pada cairan dialysis.
Kebutuhan dasar kalium apabila pasien tidak ada urinnya sama sekali
adalah 2000 mg setara dengan 51 meq.Jika pasien masih ada urinnya
500 ml per hari maka kebutuhan kalium dapat ditambahkan menjadi 2000
mg + 500 mg ( tambahan kalium untuk urin 500 ml ) = 2500 mg setara
dengan 64 meq. Apabila tidak terkontrol dengan diet maka dianjurkan
untuk diberikan obat pengikat kalium ( kayexalate) yang masih jarang
digunakan di Indonesia. Cara lain untuk menurunkan kadar kalium adalah
mengurangi konsumsi buah dan sayurb serta mengolah buah dan sayur
dengan cara direndam terlebih dahulu sebelum dimasak, sehingga kalium
sebagian hilang / larut dalam air. Perlu diketahui pula bahwa komposisi
buah dan sayur selain mengandung kalium, 90 % adalah air.
Mineral lain yang perlu perhatian khusus adalah kalsium dan
fosfor. Pada pasien hemodialisis biasa di jumpai hiperfosfatemiia dan
hipokalsemia.Menurunkan kadar fosfor dan meningkatkan kadar kalsium
dalam makanan sangat sulit,karena makanan yang tinggi fosfor juga
tinggi kalsium. Anjuran asupan fosfor adalah < 17 mg/kg berat badan.
Sebagai contoh apabila pasien dengan berat badan 60 kg konsumsi
fosfornya diharapkan kurang dari 1020 mg, ditambah dengan obat

pengikat fosfat yang biasa di pakai adalah CaCo3. Sedangkan konsumsi


kalsium yang dianjurkan adalah berkisar 1200 mg/hari. Tambahan
kalsium melalui obat diperlukan bila serum fosfat terkontol akan tetapi
serum kalsium masih rendah.
Anemia menjadi masalah bagi pasien hemodialisis. Menaikan
kadar Hb pasien sangat sulit,apabila asupan proten tidak mencukupi, oleh
karena itu tambahan Fe oral maupun parenteral dianjurkan apabila
cadangan besi tidak adekuat. Tambahan vitamin yang larut dalam air
diperlukan, karena asupan dari buah dan sayur segar dibatasi, selain itu
kehilangan selama dialysis. Tambahan vitamin yang dianjurkan adalah Vit
C 100 mg, asam folat 1 mg dan pyridoxine 10 mg
B. ASUHAN KEPERAWATAN
1. Pengkajian
a. Aktifitas/ istirahat
Kelelahan ekstrem, malaise, gangguan tidur (insomnia, gelisah atau
somnolen) kelemahan otot, kehilangan tonus, penurunan rentang
gerak.
b. Sirkulasi
Riwayat hipertensi, palpitasi, nyeri dada (angina), disritmia jantung,,
nadi kuat, edema jaringan

dan pitting edema, nadi lemah, halus,

hipotensi ortostatik menunjukkan hipovolemia, friction rub pericardial,


pucat, kulit kehijauan, kecenderungan perdarahan.
c. Intergritas ego
Stress finansial, perasaan tidak berdaya, tidak ada harapan, ansietas,
penolakan, takut, marah.
d. Eliminasi
Oliguria, anuria, distensi abdomen, diare, konstipasi, perubahan
warna urine menjadoi pekat, merah, kecoklatan.
e. Nutrisi dan cairan
Berat badan meningkat (edema), malnutrisis, anoreksis, nyeri ulu hati,
mual, muntah, pernafasan amonia, asites, hepatomegali, perubahan
turgor dan kelembaban kulit, ulserasi gusi/ lidah
f.

Neurosensori

Sakit kepala, penglihatan kabur, kram otot, kejang, kebas dan rasa
terbakar pada kaki, neuropati perifer, gangguan status mental,
penurunan konsentrasi, tingkat kesadaran dan kehilangan memori,
kejang, rambut tipis, kuku rapuh.
g. Nyeri / ketidaknyamanan
Nyeri panggul, kram otot, gelisah
h. Pernafasan
Nafas pendek, dipsnea nokturnal paroksimal, takipnea, pernafasan
kussmaul, edema paru.
i.

Integumen
Infeksi berulang, kulit gatal, pruritus, demam, petekie, ekimosis,
kalsifikasi metastatik pada kulit, keterbatasan gerak sendi.

j.

Seksualitas
Penurunan libido, amenor, inertilitas.

2. Diagnosa Keperawatan
a. Kelebihan volume cairan b.d penurunan haluaran urine, intake
berlebihan, retensi cairan dan natrium
b. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh bd anoreksia, mual
muntah, pembatasan diet dan perubahan membran mukosa mulut
c. Kurang pengetahuan tentang kondisi dan program pengobatan
d. Intoleransi aktifitas b.d keletihan, anemia, retensi produk sampahdan
prosedur dialisis.
e. Gangguan konsep diri: harga diri rendah b.d ketergangtungan,
perubahan peran, perubahan citra diri dan disfungsi seksual.
f.

kerusakan intergritas kulit b.d gangguan status metabolik, sirkulasi


(anemia) dan sensasi (neuropati perifer)

g. defisit volume cairan b.d kehilangan darah, heparinisasi yang tidak


tepat selama dialisis.
h. Resiko tinggi cedera b.d akses vaskuler dan komplikasi emboli udara.
3. Intervensi
a. DX 1
1) Kaji status cairan
-

timbang berat badan harian

keseimbangan intake dan output harian

turgor kulit dan adanya edema

distensi vena jugularis

tekanan darah, denyut dan irama jantung

R/: peningkatan berat badan harus tidak lebih dari 0,5 kg/ hari ,
hipertensi dan takikardi dapat diakibatkan overhidrasi dan
atau gagal jantung
2) Batasi intake cairan kurang lebih 1 lt/ hari
R/: pembatasan cairan akan menentukan berat tubuh ideal,
haluaran urin dan respon terhadap terapi
3) Identifikasi sumber potensial cairan
R/: sumber cairan yang tidak diketahui dapat memperberat gagal
ginjal
4) Jelaskan pada klien / keluarga rasional pembatasan cairan
R/: pemahaman pasien / keluarga meningkatkan kerjasama dan
kepatuhan terapi
5) Perhatikan adanya status perubahan mental
R/: hipervolemia berpotensi untuk edema serebral
6) Kolaborasi untuk pengawasan kadar natrium serum
R/: kadar natrium yang tinggi dihubungkan dengan kelebihan
cairan, edema, dan komplikasi jantung
b. DX 2
1) Kaji status nutrisi: perubahan berat badan, pengiukuran
antropometik
R/: menyediakan data dasar untuk memantau perubahan dan
mengevaluasi intervensi
2) Kaji pola diet nutrisi klien: riwayat diet , makanan kesukaan dan
intake cairan
R/: pola diet dapat dipertimbangkan dalam menyususn menu
dengan mengkonsumsi makanan tinggi kalori dalam batasan
diet.
3) Kaji adanya anoreksia, mual, muntah, depresi, stomatitis dan
kurang memahami batasan diet

R/: data untuk mengetahui faktor yang dapat dirubah atau


dihilangkan untuk meningkatkan masukan diet
4) Tingkatkan intake protein bernilai biologis tinggi (telur, daging,
susu)
R/: protein yang lengkap untuk mencapai keseimbangan nitrogen
untuk pertumbuhan dan penyembuhan
5) Kaji bukti adanya intake protein yang tidak adekuat
R/: insufisiensi protein dapat ditandai dengan pembentukan
edema, penyembuhan luka yang lambat dan rendahnya
kadar albumin serum.
c. DX 3
1) Kaji pengetahuan klien tentang penyebab gagal ginjal, pengertian
gagal ginjal, pemahaman tentang fungsi ginjal, dan rasional
penanganan gagal ginjal
R/: tingkat pengetahuan klien tentang gagal ginjal merupakan
intruksi dasar untuk pemberian penkes yang dibutuhkan
2) Sediakan infor,masi yang tepat tentang fungsi dan kegagalan
ginjal, pembatasan cairan dan diet, medikasi, tanda dan gejala,
jadwal tindak lanjut
R/: informasi yang tepat dapat digunakan sebagai klarifikasi
terhadap proses penyakit
3) Kaji ulang pembatasan diet termasuk fosfat dan magnesium
R/: pembatasan fosfat merangsang kelenjar paratiroid untuk
pergeseran kalsium dari tulang (osteodistrasi ginjal) dan
akumulasi magnesium mengganggu fungsi neurologis dan
mental