Anda di halaman 1dari 19

KONSEP DASAR KEPERAWATAN MATERNITAS

PENGERTIAN
Keperawatan maternitas merupakan salah satu bentuk pelayanan profesional keperawatan
yang ditujukan kepada perempuan mulai saat kehidupannya berkaitan dengan system
reproduksi terkait fase kehamilan, melahirkan, nifas, antara dua kehamilan dan bayi baru
lahir sampai umur 40 hari, dalam konteks keluarganya, berfokus pada pemenuhan kebutuhan
dasar , adaptasi secara fisik dan psikososial untuk mencapai derajat kesehatan dan
kesejahteraan keluarga yang optimal dengan menggunakan pendekatan proses keperawatan.
Setiap individu mempunyai hak untuk lahir sehat maka setiap individu berhak mendapatkan
pelayanan kesehatan yang berkualitas. Keperawatan ibu menyakini bahwa peristiwa kelahiran
merupakan proses fisik dan psikis yang normal serta membutuhkan adaptasi fisik dan
psikososial dari idividu dan keluarga. Keluarga perlu mendukung ibu untuk memandang
kehamilannya sebagai pengalaman yang positif dan menyenangkan. Upaya mempertahankan
kesehatan ibu dan bayinya sangat membutuhkan partisipasi aktif dari keluarganya.
Pengalaman melahirkan anak merupakan tugas perkembangan keluarga,yang dapat
menimbulkan krisis situasi , ketika anggota keluarga tidak lagi merupakan satu keluarga
yang utuh. Proses kelahiran merupakan permulaan bentuk hubungan baru dalam keluarga
yang sangat penting. Pelayanan keperawatan ibu akan mendorong interaksi positif dari orang
tua, bayi dan angggota keluarga lainnya dengan menggunakan sumber-sumber dalam
keluarga.. Sikap, nilai dan perilaku setiap individu dipengaruhi oleh budaya dan social
ekonomi dari calon ibu sehingga ibu serta individu yang dilahirkan akan dipengaruhi oleh
budaya yang diwarisi.
Asuhan keperawatan yang diberikan bersifat holistik dengan selalu menghargai klien dan
keluarganya serta menyadari bahwa klien dan keluarganya berhak menentukan perawatan
yang sesuai untuk dirinya. Kegiatan yang dilakukan meliputi kegiatan advokasi dan mendidik
serta memberikan asuhan keperawatan dalam mengatasi masalah kehamilan,persalinan dan
nifas, membantu dan mendeteksi penyimpangan-penyimpangan secara dini dari keadaan
normal selama kehamilan sampai persalinan dan masa diantara dua kehamilan, memberikan
konsultasi tentang perawatan kehamilan, pengaturan kehamilan, membantu dalam proses
persalinan atau menolong persalinan normal, memberikan penatalaksanaan asuhan
keperawatan pada masa nifas dan bayi baru lahir sampai umur 40 hari menuju kemandirian,
merujuk kepada pelayanan asuhan yang komprehensif beserta tim kesehatan lain untuk
kondisi-kondisi yang membutuhkan penanganan lebih lanjut.
Perawat mengadakan interaksi dengan klien untuk mengkaji masalah kesehatan dan sumbersumber yang ada pada klien, keluarga dan masyarakat; merencanakan dan melaksanakan
tindakan untuk mengatasi masalah-maslah klien, keluarga dan masyarakat; serta memberikan
dukungan pada potensi yang dimiliki klien dengan tindakan keperawatan yang tepat.
Keberhasilan penerapan asuhan keperawatan memerlukan kerjasama tim yang terdiri dari
pasien, keluarga, petugas kesehatan dan masyarakat.

PARADIGMA KEPERAWATAN MATERNITAS


Paradigma keperawatan pada keperawatan maternitas meliputi manusia, lingkungan, sehat
dan keperawatan.

a. Manusia
Terdiri dari wanita usia subur wanita pada masa usia subur (WUS) berkaitan dengan system
reproduksi, kehamilan, melahirkan, nifas, antara dua kehamilan dan bayi baru lahir sampai
umur 40 hari, beserta keluarganya adalah anggota keluarga yang unik dan utuh, merupakan
mahluk bio-psikososial dan spiritual yang memiliki sifat berbeda secara individual dan
dipengaruhi oleh usia dan tumbuh kembangnya. Salah satu tugas perkembangan wanita
adalah pengalaman melahirkan danak yang dapat merupakan krisis situasi dalam keluarga
tersebut apabila tidak mampu beradaptasi dengan baik.
Manusia
a) Memiliki karakteristik biokimiawi, fisiologi interpersonal dan kebutuhan dasar
hidup yang selalu berkembang.
b) Perkembangan terjadi melalui interaksi dengan orang lain yang mampu
memenuhi kebutuhan dirinya/membagi pengalamannya.
c) Kebutuhan manusia diorganisasikan meliputi perilaku serta berdasarkan
pengalaman masa lalu.
d) Memiliki kehidupan yang seimbang sebagai sarana pertahanan diri dan upaya
mengurangi kecemasan akibat kebutuhan yang tak terpenuhi.
b. Lingkungan
Sikap, nilai dan prerilaku seseorang sangat dipengaruhi oleh lingkungan budaya dan social
disamping pengaruh fisik Proses kehamilan danpersalinan serta nifas akan melibatkan semua
anggota keluarga dan masyarakat. Proses kelahiran merupakan permulaan suatu bentuk
hubungan baru dalam keluarga yang sangat penting, sehingga pelayanan maternitas akan
mendorong interaksi yang positif dari orang tua, bayi dan angota keluarga lainnya dengan
menggunakan sumber-sumber dalam keluarga.
a) Factor eksternal yang berpengaruh terhadap perkembangan manusia.
b) Lingkungan dapat membantu perawat dalam menjaga pola pertahanan tubuh
terhadap penyakit.
c) Perawat bertanggung jawab dalam tatanan pengobatan yang merupakan bagian
dari lingkungan fisik dan social.
d) Lingkungan dibagi dalam 2 aspek yaitu;
Aspek terstruktur
Aspek tidak terstruktur
Aspek terstruktur meliputi;
Alat
Terapi
Alur
Aspek tidak terstruktur meliputi; Interaksi antara perawat dengan klien daan

dengan lingkungan sekitar


c. Sehat
Sehat adalah suatu keadaan terpenuhinya kebutuhan dasar, bersifat dinamis dimana
perubahan-perubahan fisik dan psikososial mempengaruhi kesehatan seseorang.setiap
indivisu memeiliki hak untuk lahir sehat sehingga WUS dan ibu memiliki hak untuk
mendapatkan pelayanan kesehatan yang berkualitas.
a.Merupakan symbol perkembangan kepribadian yang berlangsung secara terus-menerus
menuj kehidupan yang kreatif.
b.Perilaku sehat; perilaku pemenuhan kebutuha kepuasan kesadaran diri dan integrasi
pengalaman,misalnya pengalaman sakit.
c.Manusia sehat berarti manusia yang tidak memiliki ansietas/ketegangan.
d.Intervensi keperawatan berfokus pada proses membina hubungan saling percaya guna
mengurangi ansietas
d. Keperawatan Ibu
Keperawatan ibu merupakan pelayanan keperawatan professional yang ditujukan kepada
wanita usia subur wanita pada masa usia subur (WUS) berkaitan dengan system reproduksi,
kehamilan, melahirkan, nifas, antara dua kehamilan dan bayi baru lahir sampai umur 40 hari,
beserta keluarganya yang berfokus pada pemenuhan kebutuhan dasar dalam melakukan
adaptasi fisik dan psikososial dengan menggunakan pendekatan proses keperawatan.
Keperawatan ibu memberikan asuhan keperawatan holistik dengan selalu menghargai klien
dan keluarganya serta menyadari bahwa klien dan keluarganya berhak menentukan perawatan
yang sesuai untuk dirinya.
a) Asuhan keperawatan pada ibu secara garis besar lebih banyak berisi pendidikan
ksehatan sampai dengan terjadinya perubahan perilaku dan tercapainya derajat
kesehatan perempuan yang optimal dan terbebas dari kecatatan dipertuntukan periode
kehamilan, persalinan,masa nifas,bayi baru lahir.
b) Aktivitas keperawatan diserahkan untuk ibu hamil, dan bayi mencapai kesehatan yang
optimal.
c) Fokus aktivitas keperawatan maternitas adalah masalah yang mencerminkan ruang
lingkup aktivitas keperawatan dan kemandirian dalam proses diagnosis,tindakan
(terapi), pendidikan riset.

Perkembangan Keperawatan Maternitas


Keperawatan maternitas merupakan pelayanan professional berkualitas yang difokuskan pada
kebutuhan adaptasi fisik dan psikososial ibu selama proses konsepsi/kehamilan, melahirkan, nifas,
keluarga,dan bayi baru lahir dengan menekankan pada pendekatan keluarga sebagai sentra
pelayanan. Reede, 1997)
Pada masyarakat modern, terjadi peningkatan kesempatan untuk meningkatkan pendidikan yang lebih
tinggi, peningkatan pendapatan dan meningkatnya kesadaran masyarakat terhadap hukum dan
menjadikan masysrakat lebih kritis. Kondisi itu berpengaruh kepada pelayanan kesehatan di mana
masyarakat yang kritis menghendaki pelayanan yang bermutu dan diberikan oleh tenaga yang
professional. Keadaan ini memberikan implikasi bahwa tenaga kesehatan khususnya keperawatan
dapat memenuhi standar global international dalam memberikan pelayanan kesehatan/keperawatan,
memiliki kemampuan professional, kemampuan intelektual dan teknik serta peka terhadap aspek social
budaya, memiliki wawasan yang luas serta menguasai perkembangan iptek. Menyadari peran profesi
keperawatan yang masih rendah dalam dunia kesehatan akan berdampak negative terhadap mutu
pelayanan kesehatan bagi tercapainya tujuan kesehatan,maka solusi yang harus ditempuh dalam
keperawatan maternitas adalah:
a. Pengembangan pendidikan keperawatan.
System pendidikan tinggi keperawatan sangat penting dalam pengembangan perawatan
professional, pengembangan teknologi keperawatan, pembinaan profesi dan pendidikan keperawatan
berkelanjutan. Akademi keperawatan merupakan pendidikan keperawatan yang menghasilkan tenaga
perawatan professional di bidang keperawatan. Sampai saat ini jenjang ini masih terus ditata dalam hal
SDM pengajar, lahan praktik dan sarana serta prasarana penunjang pendidikan.
b. Memantapkan system pelayanan keperawatan professional.
Departemen dalam negeri sampai saat ini sedang menyusun registrasi, lisensi dan sertifikasi praktik
keperawatan. Selain itu semua penerapan model praktik keperawatan professional dalam memberikan
asuhaan keperawatan harus segera dilakukan untuk menjamin kepuasan konsumen/klien.
c. Penyempurnaan organisasi keperawatan
Organisasi profesi keperawatan memerlukan suatu perubahan cepat dan dinamis serta kemampuan
mengakomodasi setiap kepentingan individu menjadi kepentingaan organisasi dan
mengintegrasikannya menjadi serangkaian kegiatan yang dapat dirasakan manfaatnya. Restrukrisasi
organisasi keperawatan merupakan pilihan tepat guna menciptakan suatu organisasi profesi yang
mandiri dan mampu menghidupi anggotanya melalui upaya jaminan kualitas kinerja dan harapan akan
masa depan yang lebih baik serta meningkat.
Peran perawat
Peran perawat dalam keperawatan maternitas menurut Reeder (1997):
a. Pelaksana : Perawat yang memberi asuhan keperawatan di pelayanan kesehatan.
b. Pendidik :Pendidik di sini dapat sebagai dosen bagi pasien maupun perawat memberikan
pendidikan kepada klien.
c. Konselor
Perawat sebagai seorang yang mempunyai keahlian dalam memberikan konseling kepada
klien,konselor bertanggungjawab memberikan layanan dan konseling.
d. Role Model bagi para ibu
Panutan bagi para ibu-ibu yang sedang menjalankan keperawatan maternitas.

e. Role model bagi teman sejawat


Panutan sesame perawat atau saling bekerja sama antar perawat.
f. Perumus masalah
Mengetahui masalah-masalah yang muncul pada pasien dan merumuskan masalah tersebut.
g. Ahli Keperawatan
Perawat harus ahli dalam melaksanakan tugas keperawatan.
Tujuan keperawatan maternitas:
a. Membantu klien dalam mengatasi masalah reproduksi dalam mempersiapkan diri untuk kehamilan.
b. Memberi dukungan agar ibu hamilnmemandang kehamilan sebagai pengalaman yang positif dan
menyenangkan.
c. Membantu memberikan informasi yang adekuat untuk calon orang tua.
d. Memahami social budaya klien.
e. Membantu mendeteksi secara dini penyimpangan abnormal pada klien.
Model konsep keperawatan maternitas:
1. Melaksanakan kelas untuk pendidikan prenatal orang tua.
2. Mengikut sertakan keluarga dalam perawatan kehamilan, persalinan dan nifas.
3. Mengikut sertakan keluarga dalam operasi.
4. Mengatur kamar bersalin seperti suasana rumah.
5. Menjalankan system kunjungan tidak ketat.
6. Pemulangan secepat mungkin.
7. Karakteristik
Karakteristik keperawatan maternitas yaitu:
1. Focus kebutuhan dasar
2. Pendekatan keluarga
3. Tindakan khusus dengan peran perawat
4. Terjadi interaksi
5. Kerja dalam tim
6. Tatanan pelayanan.
Tatanan pelayanan keperawatan maternitas yaitu :
1. Rumah sakit
2. Puskesmas
3. Rumah bersalin
4. Komunitas
5. Polindes.

KONSEP FAMILY CENTER


1. Dinamika Keluarga
Keluarga adalah dua individu atau lebih yang bergabung bersama karena ada ikatan untuk
saling berbagi dan ikatan kedekatan emosi yang mengidentifikasi diri mereka sebagai
keluarga. (Friedman,1992)
Definisi ini mencakup berbagai bentuk keluarga, antara lain:
Keluarga inti: yang terdiri dari orang tua dan anak-anaknya.
Keluarga besar : terdiri dari keluarga inti dan individu lain yang mempunyai
hubungan darah.
Keluarga orang tua tunggal : keluarga yang tidak memiliki pasangan.
Keluarga campuran/kombinasi: terdiri dari orang tua tiri atau anak tiri.
Fungsi Keluarga
Fungsi keluarga mencakup lima bidang dasar; biologi,ekonomi,pendidikan,psikologi
dan social budaya (WHO, 1998)
- Fungsi biologis meliputi reproduksi, upaya merawat dan membesarkan anak,
pemenuhan nutrisi, pemeliharaan kesehatan dan rekreasi.
Kemampuan untuk menjalankan fungsi-fungsi ini secara tidak langsung
membutuhkan pra sysrat tertentu; genetika yang sehat,fertilitas, perawatan selama
siklus maternitas, perilaku diet yang baik, pemanfaatan pelayanan kesehatan yang
optimal dan perawatan anggota keluarga.
-

Fungsi ekonomi, meliputi mencari nafkah yang cukup untuk menjalankan fungsifungsi lain,mengembangkan anggaran keluarga dan memastikan keamanan
keuangan anggota keluarga. Untuk dapat memenuhi tugas-tugas ini keluarga harus
memiliki keterampilan,kesempatan dan pengetahuan yang diperlukan.

Fungsi pendidikan, meliputi mengajarkan keterampilan,sikap dan pengetahuan


yang berhubungan dengan fungsi-fungsi lain.

Fungsi psikologi, keluarga diharapkan member lingkungan yang meningkatkan


perkembangan kepribadian secara alami. Tugas-tugas ini membutuhkan kesehatan
emosi yang stabil,ikatan kasih bersama juga kemampuan untuk saling
mendukung,menoleransi stress dan mengatasi krisis.

Fungsi social budaya,berhubungan dengan sosialisasi anak-anak. Fungsi ini


meliputi penyampaian nilai-nilai yang berhubungan dengan perilaku, tradisi,
bahasa, agama, sikap moral masyarakat yang berlaku. Untuk melakukan fungsi ini
keluarga harus memiliki standar yang diterima dan peka terhadap berbagai
kebutuhan social anak sesuai tingkatan usia mereka.

Melalui dinamika keluarga, para anggota keluarga Menerima peran social yang sesuai.
Peran social dipelajari dalam keluarga secara berpasangan (misalnya, ibu-ibu,orangtuaanak, kakak-adik). Sebuah peran social tidak bisa muncul dengan sendirinya tetapi

dirancang supaya bekerja dengan sebuah mitra peran. Peran-peran ini diharapkan saling
melengkapi.
Implikasi untuk keperawatan maternitas keluarga sebagai suatu kelompok dan keluarga
sebagai individu secara simultan terlibat dalam tugas-tagas perkembangan. Apabila tugas
perkembangan keluarga tidak selaras dengan tugas perkembangan individu, maka terjadi
ketidakharmonisan.
Contoh :
Ayah yang masih remaja memperjuangkan kebutuhan untuk lepas dari ikatan
keluarganya, sementara ia juga diharapkan untuk memantapkan keuangan dan
dukungan lain untuk keluarga barunya.
Seorang anak balita yang sedang mempelajari perilaku-perilaku yang yang dapat
diterima secara social, ketika diperkenalkan kepada seorang adik baru, dapat
kembali ke perilaku kanak-kanak.
Pengetahuan tentang implikasi situasi ini dapat bermanfaat saat membantu sebuah keluarga
mengembangkan mekanisme koping yang sesuai. Teori perkembangan memberi perawat
maternitas sebuah dasar untuk memahami unit keluarga juga memberi suatu pendekatan yang
familier melalui penggunaan proses keperawatan untuk meningkatkan kesehatan keluarga
usia subur.
Kultur sebagai bagian dalam konsteks keperawatan maternitas
Komunitas adalah lapangan keperawatan khusus yang merupakan gabungan ketrampilan ilmu
keperawatan,ilmu kesehatan masyarakat dan bantuan social, sebagai bagian dari program
kesehatan masyarakat secara keseluruhan guna meningkatkan kesehatan, penyempurnaan
kondisi social, perbaikan lingkungan fisik, rehabilitasi, pencegahan penyakit dan bahaya yang
lebih besarditujukan kepada individu, keluarga yang mempunyai masalah di mana hal itu
mempengaruhi masyarakat secara keseluruhan (WHO, 1959).
Menurut Ruth B Freeman keperawatan maternitas adalah suatu lapangan khusus bidang
keperawatan dimana teknik keperawatan, ketrampilan berorganisasi diterapkan dalam
hubungan yang serasi kepada keterampilan anggota profesi kesehatan lain dan kepada tenaga
social lain demi untuk memelihara kesehatan masyarakat.
Keperawatan komunitas adalah Suatu sintesa dari praktik kesehatan masyarakat yang
diterapkan untuk meningkatkan dan memelihara kesehatan penduduk (American Nursing
Association(ANA). Menurut Badan Kerja Keperawatan Kesehatan Masyarakat keperawatan
maternitas adalah suatu bidang dalam keperawatan yang merupakan perpaduan antara
keperawatan dan kesehatan masyarakat dengan dukungan peran serta aktif masyarakat.
a. Masalah
1. Penyebab angka kematian bayi masih tinggi disebabkan oleh penyakit menular
seperti radang paru-paru,diare dan malaria. Penyakit yang paling banyak
merenggut korban jiwa adalah radang paru-paru 18 persen, atau sebanyak 1,58
juta anak, diare (15 persen,1,34 juta) dan malaria 8 persen, 0,73 juta anak.
2. Penyebab angka kelahiran bayi masih tinggi
Penyebab angka kelahiran bayi masih tinggi adalah pelayanan kesehatan yang
semakin meningkat, kurangnya pengetahuan masyarakat program KB.

3. Angka kematian ibu (AKI) tiap tahun atau dua ibu tiap jam meninggal oleh sebab
yang berkaitan dengan kehamilan, persalinan dan nifas (Depkes RI, Dirjen
Binkenmas, 2004).
Penyebab kematian ibu cukup kompleks,dapat digolongkan atas faktor-faktor
reproduksi, komplikasi obstetric, pelayanan kesehatan dan sosio ekonomi.
Penyebab komplikasi obstetric langsung telah banyak di ketahui dan telah bayak
ditangani, meskipun pencegahannya terbukti sulit. Perdarahan sebagai penyebab
kematian ibu terdiri atas perdarahan antepartum dan perdarahan postpartum.
Perdarahan antepartum merupakankasus gawat darurat yang kejadiannya masih
banyak dari semua persalinan, penyebabnya antara lain plasenta previa,solusio
plasenta, dan perdarahan yang belum jelas sumbernya (Chalik TMA, 1997).
Secara sempit, risiko obstetric diartikan sebagai probabilitas kematian dari
seorang perempuan atau ibu apabila ia hamil. Indicator yang lebih kompleks
adalah risiko seumur hidup (lifetime risk) yang mengukur probabilitas perempuan
atau ibu sebagai akibat kehamilan dan persalinan yang dialaminya selama hidup.
Bila istilah pertama hanya mencantumkan kehamilan maka yang kedua
mempunyai dimensi yang lebih lebar yaitu kemampuan dan jumlah fertilitas.
Tingginya angka kematian ibu sebagian besar disebabkan oleh timbulnya penyulit
persalinan yang tidak dapat segera dirujuk ke fasilitas kesehatan yang lebih
mampu. Keterlambatan merujuk disebabkan berbagai factor seperti masalah
keuangan,transfortasi dsb. (Depkes RI, Dirjen Yanmedik, 2005)
4. Penyakit menular seksual
Penyakit menular seksual atau PMS adalah berbagai infeksi yang dapat menular
dari satu orang ke orang lain melalui kontak seksual. Kelompok remaja dan
dewasa muda (15-24 tahun) adalah kelompok umur yang memiliki resiko paling
tinggi untuk tertular PMS, 3 juta kasus baru tiap tahun adalah dari kelompok ini.
Hamper seluruh PMS dapat diobati. Namun, bahkan PMS yang mudah diobati
seperti gonore telah menjadi resisten terhadap berbagai antibiotik generasi lama.
PMS lain seperti herpes, AIDS, dan kutil kelamin, seluruhnya adalah PMS yang
disebabkan oleh virus, tidak dapat disembuhkan. Beberapa dari infeksi tersebut
sangat tidak mengenakkan, sementara yang lainnya bahkan dapat mematikan.
Sifilis, AIDS, kutil kelamin, herpes,hepatitis, dan bahkan gonore seluruhnya sudah
pernah dikenal sebagai penyebab kematian. Beberapa PMS dapat berlanjut pada
berbagai kondisi seperti Penyakit Radang Panggul (PRP), kanker service dan
berbagai komplikasi kelamin. Sehingga, pendidikan mengenai penyakit ini dan
upaya-upaya pencegahan penting untuk dilakukan.
Penemuan Teknologi Baru
1. Alat kontrasepsi implant atau susuk KB generasi ketiga yang dinamakan Gestplan.
Kelebihan alat kontrasepsi ini bisa bertahan hingga 7 tahun dibandingkan implant
saat ini yang berumur 5 tahun. Penemuan ini hasil dari penelitian dari jurusan
Farmakologi dan Toksikologi UGM.
2. Water Birth
Proses persalinan atau proses melahirkan yang dilakukan didalam air, manfaatnya
ibu akan merasakan lebih relaks karena semua otot yang berkaitan dengan proses

persalinan menjadi lebih elastic. Metode ini juga akan mempermudah proses
mengejan sehingga rasa nyeri selama persalinan tidak terlalu dirasakan, didalam
air proses pembukaan jalan lahir akan lebih cepat.
3. USG (Ultrasonografi) 3D dan 4D
Alat USG (Ultrasonografi) 3D dan 4D adalah USG yang berkemampuan
menampilkan gambar 3 dan 4 dimensi di teknologi ininjanin dapat terlihat
utuhndan jelas seperti layaknya bayi yang sesungguhnya (Dr Judi Januadi Endjun
S.pog). Alat USG ini bahkan dapat memperlihatkan seluruh tubuh bayi berikut
gerak-geriknya. Teknologi 3 dan 4 dimensi ini menjadi pelengkap bila diduga
janin dalam keadaan tidak normal dan perlu dicari kelainan bawaannya seperti
bibir sumbing,kelainan pada jantung dsb. Secara lebih detail kelebihan USG
(Ultrasonografi) 3D dan 4D ini pada janin dapat terbaca secara lebih akurat,
karena teknologi ini dikembangkan untuk meningkatkan ketepatan diagnosa.
4. Pil KB terbaru
Pil KB dengan dorspirenone merupakan pil KB terbaru yang memberikan
perlindungan kontrasepsi yang diandalkan, dengan berbagai manfaat tambahan
dalam suatu kombinasi yang unik pil KB dengan dorspirenone adalah pil yang
membuat seseorang merasa lebih nyaman. Mengandung progestin baru
dorspirenone yaitu hormone yang sangat menyerupai progesterone salah satu
hormone dalam tubuh.. Dorspirenone mempunyai profil farmakologis yang sangat
mirip dengan progesterone alami dengan karakteristik memiliki efek
antimineralokortoid dan antiandrogenik tidak memiliki aktivitas ekstrogenik,
androgenic, glukortikoid dengan sifat antineralokortikoid.
Pil KB dengan dengan dorspirenone dapat memberikan manfaat tambahan yaitu
tidak menaikkan berat badan, mengurangi gejala kembung, haid menjadi
teratur,mengurangi nyeri haid dan mengatur keluarnya darah haid, tidak
menaikkan tekanan darah dengan androgennya. Pil KB dengan dorspirenone
daapat memberikan manfaat tambahan yaitu mengurangi jerawat, dan
mempercantik rambut dan kulit.
5. Robot akan digunakan untuk mengobati orang sakit
Diagnostic ini robot akan menggunakan penelitian global untuk memberikan
pendapat ahli, beberapa dokter yang akan berani untuk diabaikan. Pelatihan medis
akan beralih dari apa yang orang tahu, untuk mendapatkan data yang akurat robot
bias membuat keputusan, dan menyediakan high-touch dukungan emosional.
Ahli bedah akan selalu berada pada premium,bersama-sama dengan tangan-on
wali yang akan berbasis masyarakat, dengan kualifikasi yang sangat khusus.
Operasi remote akan menjadi bagian rutin setiap pusat spesialis rutin. Batas antara
dokter dan perawat akan terus kabur sebagai perawat berwenang untuk membuat
lebih banyak keputusan. Akibatnya pelatihan perawat akan lebih panjang dan
perawat kelas akan lebih mahal.

Tujuan Keperaawatan Maternitas


Memberikan dukungan kepada keluarga untuk dapat melewati masa transisi pada
wanita.
Kecenderungan perubahan dalam keperawatan maternitas yang disebabkan oleh
perubahan struktur social, seperti :
Kondisi ekonomi
Kemajuan tekhnologi
Masalah etik
Masalah tanggung jawab dan tanggung gugat
Jenis keluarga
Anak yang diharapakan
Urutan atau bentuk keluarga yang berubah.
Sejarah Keperawatan Maternitas
1) Sebelum Abad ke-20
Persalinan dilakukan oleh dukun
Dokter dipanggil jika terjadi masalah dalam persalinan
Tempat persalinan di rumah
Angka kematian tinggi
Bayi : lahir premature, dehidrasi, kontak dengan penyakit
Ibu : perdarahan post partum, infeksi post partum, demam nifas, toxemia
2) Akhir Abad ke-19
Teknologi sudah berkembang
Terjadinya dokter dan asisten
Keperawatan belum terjadi karena :
Biaya pengobatan masih tinggi
Fungdi perawat msih berkurang
Perawatan antenatal sampai pestnatal dilakukan oleh dokter
Peran ibu dalam persalinan tidak ada
Angka ke,atian turun secara perlahan.
3) Awal Pertengahan Abad ke-20
Terjadinya perubahan dalam keperawatan maternitas
Persalinan dilakukan di RS atau Klinik bersalin
Terjadi pengontrolan biaya persalinan
Angka Kematian menurun
Pemenuhan kebutuhan dasar dalam melakukan adaptasi fisik dan psikologis
dengan menggunakan pendekatan proses keperawatan.
Pada masyarakat yang menuju ke arah moderen, terjadi peningkatan kesempatan untuk
meningkatkan pendidikan yang lebih tinggi, peningkatan pendapatan dan meningkatnya
kesadaran masyarakat terhadap hukum dan menjadikan masyarakat lebih kritis. Kondisi itu

berpengaruh kepada pelayanan kesehatan dimana masyarakat yang kritis menghendaki


pelayanan yang bermutu dan diberikan oleh tenaga yang profesional.
Keadaan ini memberikan implikasi bahwa tenaga kesehatan khususnya keperawatan dapat
memenuhi

standart

global

internasional

dalam

memberikan

pelayanan

kesehatan/keperawatan, memiliki kemampuan professional, kemampuan intelektual dan


teknik serta peka terhadap aspek social budaya, memiliki wawasan yang luas dan menguasi
perkembangan Iptek.
Menyadari peran profesi keperawatan yang masih rendah dalam dunia kesehatan akan
berdampak negatif terhadap mutu pelayanan kesehatan bagi tercapainya tujuan kesehatan,
maka solusi yang harus ditempuh dalam keperawatan maternitas adalah:
1. Pengembangan pendidikan keperawatan.
Sistem pendidikan tinggi keperawatan sangat penting dalam pengembangan
perawatan professional, pengembangan teknologi keperawatan, pembinaan profesi dan
pendidikan keperawatan berkelanjutan. Sampai saat ini jenjang ini masih terus ditata dalam
hal SDM pengajar, lahan praktik dan sarana serta prasarana penunjang pendidikan.
2. Memantapkan system pelayananperawatan professional
Depertemen Kesehatan RI sampai saat ini sedang menyusun registrasi, lisensi dan
sertifikasi praktik keperawatan. Selain itu semua penerapan model praktik keperawatan
professional dalam memberikan asuhan keperawatan harus segera di lakukan untuk menjamin
kepuasan konsumen/klien.
3. Penyempurnaan organisasi keperawatan
Organisasi profesi keperawatan memerlukan suatu perubahan cepat dan dinamis serta
kemampuan mengakomodasi setiap kepentingan individu menjadi kepentingan organisasi dan
mengintegrasikannya menjadi serangkaian kegiatan yang dapat dirasakan manfaatnya.
Restrukturisasi organisasi keperawatan merupakan pilihan tepat guna menciptakan suatu
organisasi profesi yang mandiri dan mampu menghidupi anggotanya melalui upaya jaminan
kualitas kinerja dan harapan akan masa depan yang lebih baik serta meningkat.
Peran perawat dalam keperawatan maternitas
1. Peran perawat dalam keperawatan maternitas menurut Reeder (1997):
Pelaksanaan

Perawat yang bekerja sebagai member asuhan keperawatan di tempat


pelayanan kesehatan.
Pendidikan
Pendidikan dapat sebagai dosen bagi pasien maupun perawat yang
memberikan pendidikan kepada klien.
Konselor
Perawata berperan sebagai orang yang mempunyai keahlian dalam melakukan
konseling kepada klien, konselor bertanggung jawab memberikan layanan dan
konseling.
Role model bagi para ibu
Dimana perawat berperan sebagai panutan bagi ibu-ibubyang sedang
menjalani keperawatan maternitas.
Role model bagi teman sejawat
Sebagai panutan bagi sesama perawat atau saling bekerja sama atau kolaborasi
sesame perawat.
Perumus masalah
Mengetahui masalah-masalah yang muncul pada pasien dan merumuskan
masalah tersebut.
Ahli keperawatan
Perawat harus ahli dalam melaksanakan tugas keperawatan.
KOMPETENSI PERAWAT SPESIALIS MATERNITAS
A. LATAR BELAKANG
Keperawatan Maternitas merupakan subsistem dari pelayanan kesehatan khususnya pelayanan
keperawatan,dimana perawat berkolaborasi dengan tenaga kesehatan lain dalam membantu klien
dan keluarga beradaptasi terhadap masalah yang mungkin timbul pada periode perinatal dan di
luar periode perinatal. Kesejahteraan dan sehatan perempuan di Indonesia saat ini masih perlu
ditingkatkan, terlihat dari angka kematian ibu dan bayi yang merupakan indikator derajat kesehatan
masih relatif tinggi dibandingkan dengan angka kematian ibu dan bayi di negara-negara ASEAN
lainnya. Masalah kesehatan perempuan yang semakin kompleks menuntut penyelesaian yang
komprehensif dan membutuhkan penatalaksanaan perawat yang kompeten di bidangnya.
Mengingat kompleksnya permasalahan kesehatan ini, maka perlu sumber daya manusia yang
profesional dan mempunyai pendidikan yang memadai ehingga mampu berespons dengan tepat
terhadap permasalahan kesehatan yang ada
Perawat spesialis maternitas dikembangkan dalam rangka menjawab tuntutan kebutuhan
masyarakat saat ini dan tuntutan perkembangan profesi keperawatan, melalui berbagai perannya
sehingga mampu bekerja sebagai pemberi dan pengelola asuhan keperawatan, pendidik, peneliti,
bimbingan dan konseling, advokasi, menerima dan melakukan rujukan dalam mengatasi masalah
klien dan pembaharu (change agent).
Perawat spesialis maternitas harus mempunyai kompetensi-kompetensi khusus agar mampu
mekasanakannya secara optimal sesuai dengan standar kompetensi yang ditetapkan. Standar
kompetensi perawat spesialis maternitas merupakan suatu dasar untuk memberikan pelayanan
yang berkualitas dan dapat dipertanggung jawabkan di masyarakat dan sebagai acuan dalam
melakukan praktik pelayanan keperawatan maternitas.

B. DEFINISI
Perawat Spesialis Maternitas adalah seorang perawat yang telah menyelesaikan pendidikan pada
tahap magister dan spesialis keperawatan maternitas. Kompetensi adalah pengetahuan,
keterampilan psikomotor dan sikap serta pertimbangan yang terintegrasi yang dipersyaratkan untuk
melakukan tindakan secara aman dalam lingkup praktik keperawatan. Kompetensi perawat
spesialis maternitas adalah kinerja yang ditampilkan secara menyeluruh oleh seorang perawat
spesialis maternitas dalam memberikan pelayanan professional kepada klien (perempuan yang
berkaitan dengan sistem reproduksi tanpa ada kehamilan, perempuan masa kehamilan, persalinan,
nifas dan bayi baru lahir sampai usia 40 hari, perempuan diantara dua kehamilan beserta
keluarganya), mencakup pengetahuan, keterampilan, dan pertimbangan yang dipersyaratkan
dalam situasi praktik.
C. ASUMSI
Asumsi dasar yang melatar belakangi penyusunan standar kompetensi perawat spesialis
maternitas adalah : Mempunyai pengalaman dan pendidikan dasar sebagai perawat generalis
Kompleksitas masalah keperawatan di pelayanan memerlukan tingkat kompetensi yang berbeda
dan menuntut suatu keterampilan yang lebih spesialistik. Kesehatan klien tergantung dari individu,
interaksi individu dengan lingkungan dan pelayanan keperawatan yang diperoleh. Standar
kompetensi memberi arah dalam melakukan praktik keperawatan spesialis maternitas
D. RUANG LINGKUP PRAKTIK SPESIALIS MATERNITAS
Sasaran dan fokus asuhan keperawatan maternitas adalah perempuan sepanjang usia subur
sampai periode kesuburan berakhir yang berkaitan dengan kesehatan sistem reproduksi,
perempuan masa kehamilan, persalinan, dan nifas, serta bayi baru lahir sampai usia 40 hari
beserta keluarganya yang berberfokus pada pemenuhan kebutuhan dasar dalam melakukan
adaptasi fisik dan psikososial dengan menggunakan pendekatan proses keperawatan. Seting
/lahan praktek /wahana meliputi Rumah Sakit, Puskesmas, keluarga dan komunitas.
Aturan-aturan/kebijakan yang mendasari merujuk pada Undang-Undang Kesehatan No. 23/1992,
Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No 1239/Menkes/SK/XI/2001 Tentang Registrasi
dan Praktik Perawat.
Kewenangan yang dilakukan khususnya meliputi kegiatan mendidik, bimbingan dan konseling,
melakukan advokasi, mengelola pelayanan, melakukan asuhan keperawatan berdasarkan temuan
riset, menerima dan melakukan rujukan dalam mengatasi masalah klien.
E. KONSEP YANG BERHUBUNGAN
1. Caring
2. Family Centered Care
3. Konsep adaptasi intra ekstra uterine
4. Bonding Attachment
5. Ekslusive Breast Feeding
6. Self Care
7. Hospitalisasi
8. Proses kehilangan
9. Safety and injury prevention

F. DOMAIN KOMPETENSI
1. Praktik professional, etis, legal, dan peka budaya
a. Bertanggung jawab dan bertanggung gugat terhadap praktik professional
1) Bertanggung jawab dan bertanggung gugat terhadap keputusan dan tindakan professional
2) Mengenal lingkup kewenangan dan batas pengetahuan sendiri sebagai perawat maternitas
3) Melakukan konsultasi atau merujuk kepada ahli apabila memerlukan keahlian di luar kompetensi
perawat maternitas
4) Memperlihatkan tanggungjawab terhadap tindakan sendiri
b. Melaksanakan praktek keperawatan sesuai kode etik
1) Menghormati hak klien
2) Melakukan praktek sejalan dengan kode etik profesional
3) Menjamin kerahasiaan informasi klien
4) Berperan aktif dan efektif dalam membuat keputusan
5) Peka terhadap budaya klien, keluarga dan kelompok, mendukung praktik tradisional yang
menguntungkan dan mencegah terhadap praktik yang membahayakan
c. Melaksanakan praktik secara legal
1) Praktik sesuai dengan peraturan perundangan-undangan dalam bidang keperawatan
2) Praktik sesuai dengan kebijakan lokal dan nasional
3) Mengenal praktik yang tidak aman dan berespon secara tepat untuk keselamatan klien
2. Pemberian dan pengelolaan asuhan keperawatan
a. Meningkatkan kesehatan keluarga yang berfokus pada kondisi ibu saat ini dan Keluarga
Berencana
1) Melakukan pengkajian secara komprehensif mengenai riwayat dan melaksanakan
pengkajian fisik yang berfokus pada kondisi ibu
2) Melakukan analisa hasil laboratorium, seperti Hb, Ht, analisa urine atau hasil mikroskopi
3) Memberikan pendidikan kesehatan dan konseling yang tepat, termasuk konseling pranikah.
4) Melaksanakan pelayanan keluarga berencana yang dapat diterima oleh budaya yang ada
5) Melakukan perawatan pada penyakit menular seksual serta masalah ginekologi
6) Memberikan informasi dan pendidikan kesehatan tentang kesehatan reproduksi terhadap
wanita dalam siklus kehidupannya termasuk penyakit menular seksual, HIV/AIDS dan
kesehatan remaja.
7) Memberikan penatalaksanaan manajemen stress pada perempuan. Mendokumentasikan
semua temuan termasuk hal-hal yang sudah dilakukan dan follow- up selanjutnya
b. Memberikan pelayanan antenatal yang effektif pada ibu hamil melalui kunjungan antenatal
1) Pengkajian riwayat kunjungan antenatal, pemeriksaan fisik dan menjelaskan hasil
pemeriksaan pada ibu hamil
2) Melakukan pemeriksaan kehamilan
3) Pemberian vitamin, imunisasi TT
4) Mengkaji status nutrisi ibu, pertumbuhan dan perkembangan janin
5) Melakukan pemeriksaan abdominal yang lengkap termasuk tinggi fundus uteri, posisi janin,
dan penurunan presentasi janin.
6) Memfasilitasi adaptasi fisiologis dan psikologis dan sosial
7) Edukasi antenatal (kelas prenatal), termasuk persiapan persalinan, bimbingan senam hamil,
dan persiapan menjadi orang tua.
Mengidentifikasi tanda tanda tidak normal selama kehamilan dan melakukan intervensi
9) Melakukan rujukan bila diperlukan

c. Memberikan dukungan fisik dan psikologis selama masa persalinan.


1)Melakukan pengkajian riwayat kesehatan yang spesifik dan pemeriksaan fisik, abdomen dan
pelvik untuk mengetahui posisi dan penurunan janin
2) Menilai kemajuan persalinan dengan menggunakan partograf
3) Melakukan rujukan bila ditemukan penyimpangan
4) Memberikan dukungan psikologis untuk ibu dan keluarganya
5) Memberikan nutrisi dan hidarasi yang adekuat dan perawatan kandung kemih
6) Memberikan penatalaksanaan nyeri persalinan secara non farmakologi.
7) Mengidentifikasi dengan cepat keadaan abnormal dan komplikasi, dan melakukan intervensi
atau rujukan dengan tepat.Melakukan amniotomi dan episiotomi
9) Melakukan pertolongan persalinan normal.
10) Melakukan periniografi sampai laserasi tingkat II
11) Memberikan obat utero-tonika
12) Memberikan infus dalam berbagai kondisi emergensi
13) Melakukan rujukan bila diperlukan
14) Melakukan manajemen aktif kala III dan meingkatkan kedekatan ibu-bayi
15) Melakukan secepat mungkin pemberian ASI, dan memfasilitasi pemberian ASI eksklusif
16) Melakukan resusitasi pada bayi baru lahir
17) Melakukan pengkajian fisik, neurologik, refleks dan perilaku pada bayi baru lahir
1 Melakukan penatalaksanaan kala IV
19) Mendokumentasikan semua tindakan yang dilakukan dan mengidentifikasi kebutuhan ibu
selanjutnya
d. Memberikan pelayanan keperawatan yang komprehensif pada bayi, ibu dan keluarga pada
masa post partum
1) Melakukan pengkajian tentang riwayat kehamilan dan persalinan
2) Melakukan pemeriksaan fisik yang berfokus pada involusio uteri, penyembuhan luka jahitan,
dan laserasi
3) Memfasilitasi pemberian ASI eksklusif
4) Memberikan pendidikan pada orang tua tentang cara perawatan diri dan bayi baru lahir.
5) Mengidentifikasi komplikasi postnatal (fisik dan psikologis) dan melakukan rujukan ke
pelayanan kesehatan lain bila diperlukan
6) Mendokumentasikan semua tindakan yang dilakukan dan mengidentifikasi kebutuhan
selanjutnya
7) Melakukan persiapan dan perencanaan pulang
Melakukan perawatan pada ibu nifas dengan kondisi khusus
9) Memberi bimbingan pada klien yang mengalami proses berduka
10) Melakukan bimbingan senam nifas
11) Memberikan pelayanan keperawatan pada klien pasca aborsi
12) Memberikan edukasi dan konseling mengenai pengaturan kehamilan, manajemen laktasi,
dan pencegahan PMS, termasuk HIV/AIDS
e. Memberikan pelayanan keperawatan pada bayi sampai usia 40 hari.
1) Memberikan perawatan pada bayi baru lahir dengan mempertahankan kehangatan,
mengeringkan dan meyakinkan bahwa jalan nafas efektif
2) Mengidentifikasi permasalahan pada bayi baru lahir
3) Melakukan stimulasi tumbh kembang bayi
4) Melakukan pijat bayi

5) Melakukan imunisasi bayi


6) Melakukan pemeriksaan fisik, dan melakukan
f. Memberikan pelayanan yang komprehensif kepada perempuan di luar masa perinatal
(remaja, perempuan diantara dua kehamilan, perempuan pada saat klimakterium, perempuan
dengan masalah ginekologi dan keganasan,dan perempuan yang mengalami tindak kekerasan
dan penganiayaan).
1) Memberikan lingkungan yang aman dan nyaman (penyediaan shelter) pada perempuan
korban kekerasan, termasuk korban perkosaan
2) Melakukan kerja sama lintas sektoral dalam pemberdayaan perempuan
3) Memberikan asuhan keperawatan pada remaja dengan kehamilan
4) Memberikan konseling dan edukasi masalah kesehatan remaja : STDs, bahaya merokok,
penyalahgunaan obat-obatan/napza, tindak kekerasan seksual, dan nutrisi.
5) Memberikan edukasi, konseling dan rujukan untuk perempuan dengan masalah infertilitas,
skrining genetik, disfungsi seksual, masalah psikososial : KDRT, stress, dan pelecehan
seksual.
6) Memberikan edukasi dan konseling pada perempuan dengan ganguan menstruasi dan
keganasan
7) Melakukan kolaborasi dengan tenaga kesehatan lain dalam mengatasi masalah klien bila
diperlukan Melakukan rujukan
9) Mengembangkan dan mempertahankan kualitas sistem pelayanan
g. Menggunakan proses pemecahan masalah yang sistematis dalam melaksanakan asuhan
keperawatan yang meliputi pengkajian, perencanaan, implementasi dan evaluasi
1) Pengkajian
Melaksanakan pengkajian yang komprehensif, sistematis, relevan dan akurat untuk individu,
kelompok dalam berbagai tatanan dengan pendekatan yang holistik, menganalisa dan
menginterpretasikan dokumen atau data yang akurat
2) Perencanaan
a) Merumuskan rencana keperawatan dengan melibatkan klien dan keluarga
b) Menentukan prioritas asuhan keperawatan bila mungkin dengan melibatkan klien dan
keluarga
c) Meyakinkan bahwa klien dan keluarga memahami tentang informasi yang disampaikan
d) Mengidentifikasi hasil yang diharapkan
e) Melakukan review dan melakukan revisi secara teratur
f) Mendokumentasikan tindakan keperawatan yang dilakukan
3) Implementasi
a) Memberikan asuhan keperawatan sesuai dengan perencanaan
b) Mengimplementasikan asuhan keperawatan dalam lingkup hubungan perawat-klien yang
profesional
c) Mendokumentasikan hasil implementasi
d) Memberikan asuhan keperawatan dalam kondisi emergensi yang effektif
e) Membuat keputusan dan respons yang effektif dalam menghadapi perubahan situasi yang
cepat dan tidak terduga
f) Menggunakan instrumen yang effektif

4) Evaluasi
a) Melakukan evaluasi dan mendokumentasikan kemajuan yang diharapkan secara teratur
b) Melibatkan keluarga untuk menilai perkembangan tujuan asuhan keperawatan yang
diharapkan
c) Mengevaluasi data untuk merevisi rencana keperawatan
h. Pengelolaan asuhan keperawatan
1) Memberikan lingkungan yang aman bagi klien dan keluarga
a) Menciptakan dan mempertahankan lingkungan yang aman dalam melaksanakan asuhan
keperawatan
b) Meyakinkan keamanan dalam pemberian therapi
c) Melaksanakan berbagai prosedur pencegahan infeksi
d) Mendokumentasikan dan melaporkan keamanan dan keselamatan kerja
2) Melaksanakan peran kolaborasi dengan tenaga kesehatan lainnya untuk klien dan keluarga
a) Merumuskan dan mendokumentasikan berbagai rencana keperawatan dengan melibatkan
klien dan keluarga
b) Melaksanakan kontribusi secara effektif dalam kelompok multidisiplin dan mempertahankan
hubungan kerjasama
3) Mendelegasikan dan melakukan supervisi dalam pelayanan asuhan keperawatan
a) Mendelegasikan kepada perawat lain sesuai dengan kemampuan dan lingkup kerjanya
b) Melakukan supervisi, dukungan dan evaluasi aspek-aspek asuhan keperawatan yang
didelegasikan
c) Memprioritaskan beban kerja dan pengelolaan waktu secara effektif
d) Meningkatkan tanggung jawab dan tanggung gugat dalam melakukan pendelegasian
kepada perawat lain
4) Mengembangkan dan meningkatkan sistem pemberian asuhan keperawatan
a) Menggunakan hasil-hasil penelitian dan penemuan yang valid untuk mengembangkan
kualitas asuhan dan standar asuhan keperawatan maternitas
b) Melakukan kerja sama dan berpartisipasi serta berinisiasi dalam peningkatan kualitas dan
prosedur penjaminan mutu
i. Hubungan antar manusia (komunikasi)
1) Mengggunakan komunikasi yang effektif dan hubungan interpersonal dalam memberikan
asuhan keperawatan
a) Menggunakan komunikasi secara effektif kepada individu maupun kelompok dengan
menggunakan model komunikasi formal dan nonformal.
b) Melakukan dokumentasi secara akurat
2) Menggunakan kemampuan interpersonal secara efektif dalam kerja kelompok dan
pemberian asuhan.

3. Pengembangan professional
a. Terlibat dalam program pendidikan berkelanjutan atau peningkatan diri
1) Mempertahankan pengetahuan terkait isu-isu tentang kesehatan perempuan dan bayi baru
lahir
2) Melakukan publikasi ilmiah
b. Meningkatkan profesionalisme keperawatan
1) Meningkatkan dan mempertahankan citra perawat maternitas
2) Memberikan kontribusi terhadap pendidikan dan perkembangan profesional mahasiswa dan
perawat
3) Melakukan peran sebagai role model dalam berespons terhadap masalah kesehatan
c. Meningkatkan mutu pelayanan dan asuhan keperawatan
1) Mengenal dan menilai perkembangan praktek profesional
2) Melakukan telaah ulang terhadap praktek yang telah dilakukan
3) Menggunakan bukti yang absah dalam mengevaluasi mutu praktik keperawatan.

KEPUSTAKAAN
Association of Womens Health Obstetric and Neonatal Nurses. (2002). Standards for
Professional Perinatal Nursing Practice and Certification in Canada.International Council of
Nurses (ICN). ICN Framework of Competencies for the Generalis Nurse. Geneva.
Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No 1239/Menkes/SK/XI/2001 Tentang
Registrasi dan Praktik Perawat.