Anda di halaman 1dari 22

BAB I

PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Bantuan hidup dasar atau basic life support (BLS) adalah pendekatan
sistematik untuk penilaian pertama pasien, mengaktifkan respon gawat darurat
dan juga inisiasi CPR atau RJP yaitu resusitasi jantung paru. RJP yang efektif
adalah dengan menggunakan kompresi dan dilanjutkan dengan ventilasi.
BLS boleh dilakukan oleh orang awam dan juga orang yang terlatih
dalam bidang kesehatan. RJP boleh dilakukan dan dipelajari dokter, perawat,
para medis dan juga orang awam. Keadaan di mana terdapat kegagalan
pernafasan yang boleh menyebabkan systemic cardiopulmonary arrest (SCA)
adalah seperti kecelakaan, sepsis, kegagalan respiratori, sudden infant death
syndrome dan banyak lagi.
Menurut American Heart Association, rantai kehidupan mempunyai
hubungan erat dengan tindakan resusitasi jantung paru, karena penderita yang
diberikan RJP, mempunyai kesempatan yang amat besar untuk dapat hidup
kembali. Pasien yang ditemukan dalam keadaan tidak sadar diri atau
mengalami penurunan pernafasan selalu diasumsi mempunyai gangguan SCA
terlebih dahulu.
RJP yang digunakan dirujuk kepada pedoman dari American Heart
Association yaitu 2015 American Heart Association Guidelines for
Cardiopulmonary Resuscitation and Emergency Cardiovascular Care. Ini
merupakan adaptasi daripada buku ABC of resuscitation yang ditulis oleh
Peter Safar pertama kali pada tahun 1957. Terdapat beberapa pembaharuan
pada pedoman pada tahun 2015 dan yang dahulu yaitu pada tahun 2010.
Update terbaru dari AHA mengenai guideline / algoritma CPR, lebih
memberikan penekanan pada detail kecepatan dan kedalaman kompresi dada
selama CPR. Sedikit berbeda dengan guideline 2010 yang hanya menekankan
untuk melakukan kompresi dada paling sedikit 100x/menit dan paling sedikit

kedalaman 2 inchi, guideline yang baru saja dirilis ini memberikan batasan
yang lebih detail yaitu kecepatan kompresi dada antara 100 hingga 120 kali
permenit dan kedalaman kompresi dada antara 2 hingga 2,4 inchi.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
Prinsip utama dalam resusitasi adalah memperkuat rantai kelangsungan
hidup (chain of survival). Keberhasilan resusitasi membutuhkan integrasi
koordinasi rantai kelangsungan hidup. Urutan rantai kelangsungan hidup pada
pasien dengan henti jantung (cardiac arrest) dapat berubah tergantung lokasi
kejadian: apakah cardiac arrest terjadi di dalam lingkungan rumah sakit (HCA)
atau di luar lingkungan rumah sakit (OHCA).
Gambar 1 menunjukkan chain of survival pada kondisi HCA maupun OHCA

Gambar 1. Rantai Kelangsungan Hidup HCA dam OHCA


Dalam melakukan resusitasi jantung-paru, AHA (American Heart
Association) merumuskan panduan BLS-CPR yang saat ini digunakan secara
global. Gambar 2 menunjukkan skema algoritma dalam tindakan resusitasi
jantung-paru pada pasien dewasa.

Gambar 2. Algoritma Resusitasi Jantung Paru Pada Pasien Dewasa


Dalam melakukan resusitasi jantung paru, ada beberapa hal yang perlu
diperhatikan:
1. Pengenalan dan pengaktifan cepat sistem tanggapan darurat

Jika melihat seorang yang tiba-tiba jatuh atau tidak responsive maka
petugas kesehatan harus mengamankan tempat kejadian dan memeriksa
respon korban. Tepukan pada pundak dan teriakkan nama korban sembari
melihat apakah korban tidak bernafas atau terengah-engah. Lihat apakah
korban merespon dengan jawaban, erangan atau gerakan. Penolong harus
memanggil bantuan terdekat setelah korban tidak menunjukkan reaksi.
Akan lebih baik bila penolong juga memeriksa pernapasan dan denyut
nadi korban seiring pemeriksaan respon pasien agar tidak menunda waktu
dilakukannya RJP..
2. Resusitasi Jantung Paru dini
Lakukan kompresi dada sebanyak 30 kompresi (sekitar 18 detik). Kriteria
penting untuk mendapatkan kompresi yang berkualitas adalah:

Kompresi dada diberikan dengan kecepatan minimal 100 kali per menit
dan maksimal 120 kali per menit. Pada kecepatan lebih dari 120 kali /
menit, kedalaman kompresi akan berkurang seiring semakin cepatnya
interval kompresi dada.

Kompresi dada dilakukan dengan kedalaman minimal 2 inci (5 cm) dan


kedalaman maksimal 2,4 inci (6 cm). Pembatasan kedalaman kompresi
maksimal diperuntukkan mengurangi potensi cedera akibat kedalaman
kompresi yang berlebihan. Pada pasien bayi minimal sepertiga dari
diameter anterior-posterior dada atau sekitar 1 inchi (4 cm) dan untuk
anak sekitar 2 inchi (5 cm). Pada pasien anak dalam masa pubertas
(remaja), kedalam kompresi dilakukan seperti pada pasien dewasa.

Lokasi kompresi berada pada tengah dada korban (setengah bawah


sternum). Petugas berlutut jika korban terbaring di bawah, atau berdiri
disamping korban jika korban berada di tempat tidur.
Tabel 1 mencantumkan beberapa hal yang perlu diperhatikan selama
melakukan kompresi dada dan pemberian ventilasi:

Tabel 1. Anjuran dan Larangan BLS untuk CPR Berkualitas Tinggi


pada Pasien Dewasa

Menunggu recoil dada yang sempurna dalam sela kompresi. Selama


melakukan siklus kompresi dada, penolong harus membolehkan rekoil
dada penuh dinding dada setelah setiap kompresi; dan untuk melakukan
hal tersebut penolong tidak boleh bertumpu di atas dada pasien setelah

setiap kompresi.
Meminimalisir interupsi dalam sela kompresi. Penolong harus berupaya
meminimalkan frekuensi dan durasi gangguan dalam kompresi untuk

mengoptimalkan jumlah kompresi yang dilakukan per menit.


Korban dengan tidak ada/tidak dicurgai cedera tulang belakang maka
bebaskan jalan nafas melalui head tilt chin lift. Namun jika korban
dicurigai cedera tulang belakang maka bebaskan jalan nafas melalui jaw

thrust.
Menghindari ventilasi berlebihan. Berikan ventilasi sebanyak 2 kali.
Pemberian ventilasi dengan jarak 1 detik diantara ventilasi. Perhatikan
kenaikan dada korban untuk memastikan volume tidal yang masuk

adekuat.
Setelah terpasang saluran napas lanjutan (misalnya pipa endotrakeal,
Combitube, atau saluran udar masker laring), penolong perlu memberikan
1 napas buatan setiap 6 detik (10 napas buatan per menit) untuk pasien
dewasa, anak-anak, dan bayi sambil tetap melakukan kompresi dada
berkelanjutan

Jika ada 2 orang maka sebaiknya pemberi kompresi dada bergantian setiap
2 menit.
Jika pasien mempunyai denyut nadi namun membutuhkan pernapasan

bantuan, ventilasi dilakukan dengan kecepatan 5-6 detik/nafas atau sekitar 10-12
nafas/menit dan memeriksa denyut nadi kembali setiap 2 menit. Untuk satu siklus
perbandingan kompresi dan ventilasi adalah 30 : 2.
RJP terus dilakukan hingga alat defibrilasi otomatis datang, pasien bangun,
atau petugas ahli datang. Bila harus terjadi interupsi, petugas kesehatan sebaiknya
tidak memakan lebih dari 10 detik, kecuali untuk pemasangan alat defirbilasi
otomatis atau pemasangan advance airway.
3. Alat defibrilasi otomatis
AED digunakan sesegera mungkin setelah AED tersedia. Bila AED belum
tiba, lakukan kompresi dada dan ventilasi dengan rasio 30 : 2. Defibrilasi / shock
diberikan bila ada indikasi / instruksi setelah pemasangan AED. Pergunakan
program/panduan yang telah ada, kenali apakah ritme tersebut dapat diterapi
shock atau tidak, jika iya lakukan terapi shock sebanyak 1 kali dan lanjutkan RJP
selama 2 menit dan periksa ritme kembali. Namun jika ritme tidak dapat diterapi
shock lanjutkan RJP selama 2 menit dan periksa kembali ritme. Lakukan terus
langkah tersebut hingga petugas ACLS (Advanced Cardiac Life Support) datang,
atau korban mulai bergerak.
4. Perbandingan Komponen RJP Dewasa, Anak-anak, dan Bayi
Pada pasien anak dan bayi, pada prinsipnya RJP dilakukan sama seperti
pada pasien dewasa dengan beberapa perbedaan.
Beberapa perbedaan ini seperti yang tercantum pada tabel 2.

Tabel 2. Perbedaan Komponen RJP Pada Dewasa, Anak, dan Bayi


Pada pasien pediatri, algoritma RJP bergantung apakah ada satu orang
penolong atau dua (atau lebih) orang penolong (gambar 3 dan 4). Bila ada satu

orang penolong, rasio kompresi dada dan ventilasi seperti pasien dewasa yaitu
30 : 2; tetapi bila ada dua orang penolong maka rasio kompresi dada dan ventilasi
menjadi 15 : 2. Jika anak/bayi mempunyai denyut nadi namun membutuhkan
pernapasan bantuan, ventilasi dilakukan dengan kecepatan 3-5 detik/nafas atau
sekitar 12-20 nafas/menit dan memeriksa denyut nadi kembali setiap 2 menit.
Untuk satu siklus perbandingan kompresi dan ventilasi adalah 30 : 2 untuk satu
orang penolong dan 15 : 2 untuk dua orang atau lebih penolong.

Gambar 3. Algoritma Resusitasi Jantung Paru Pada Pasien Pediatri Dengan


Satu Orang Penolong

Gambar 4. Algoritma Resusitasi Jantung Paru Pada Pasien Pediatri Dengan


Dua Orang Penolong

A. PROSEDUR CPR (RJPO)

Pada dasarnya resusitasi jantung mempunyai dua perkara yang harus


diterapkan. Pertamanya adalah kompresi dada dan yang kedua adalah bantuan
pernafasan dengan menggunakan nafas buatan. Sebelum menolong korban,
hendaklah dinilai keadaan lingkungan terlebih dahulu.
1. Circulation dan Chest compression

Kompresi dada dilakukan sebanyak 30 kali. Posisi kompresi dada,


dimulai dari lokasi prosessus xyphoideus dan tarik garis ke lokasi 2 jari
diatas prosessus xyphoideus dan melakukan kompresi dada di tempat
tersebut. Untuk kompresi dada yang yang efektif, teknik push hard, push
fast harus diterapkan. Kompresi sebanyak 100 kali hingga 120 kali per
menit dengan kedalaman kompresi minimal 5cm dan tidak lebih dari 6
cm. Selain itu, waktu untuk paru-paru rekoil setelah kompresi juga harus
ada. Perbandingan kompresi-ventilasi adalah 30:2
2. Airway

Menurut Pedoman AHA 2015 untuk CPR dan ECC, rekomendasi


terbaik adalah memulai kompresi sebelum ventilasi. 30 kompresi dan
kemudian 2 ventilasi membawa hasil yang lebih baik karena akan
memperbaiki juga sirkulasi darah. Keterlambatan memberi kompresi
dada harus dihindari. Kompresi dada boleh bersamaan dengan perbaikan
jalan nafas karena reposisi mouth-to-mouth atau penyediaan bag-mask
apparatus mengambil waktu. Posisikan kepala dalam keadaan terlentang
pada alas keras. Periksa jalan nafas korban dengan membuka mulut,
masukkan 2 jari dan lihat jika ada benda asing atau darah. Pada korban
tidak sadar, tonus otot menghilang sehingga lidah menyumbat laring.

Lidah yang jatuh dapat menyebabkan jalan nafas tertututp. Triple


manuver dilakukan yaitu dengan head tilt, dan jaw trust untuk membuka
jalan napas

B. RESCUER SPECIFIC CPR STRATEGIES


1. Untrained lay rescuer
Untuk orang awam yang tidak terlatih, hands only CPR adalah sangat
digalakkan dimana hanya kompresi dada yang dilakukan.
2. Trained lay recuer
Harus memberikan kompresi dada untuk korban SCA dan penolong boleh
memberi ventilasi, maka perbandingan 30:2.

3. Healthcare Provider
Resusitasi yang diberikan selalu tergantung kasus yang dihadapai.
Contohnya, jika terlihat korban jatuh secara tiba-tiba, asumsi yang
pertama karena SCA. Jika ada korban yang lemas atau korban yang
mempunyai obstruksi jalan pernapasan dan mengalami kurang kesadaran,
CPR diberikan. CPR dimulai dengan kompresi dada sebanyak 30 kali dan
diteruskan dengan ventilasi. Jika menemukan korban yang tidak responsif
atau tidak bernafas, maka diasumsikan sebagai SCA.
C. BANTUAN HIDUP LANJUT
1. Drugs
Bantuan hidup lanjut berhubungan dengan teknik yang ditujukan untuk
memperbaiki ventilasi dan oksigenasi korban dan pada diagnosis serta
terapi gangguan irama utama selama henti jantung. Bantuan hidup dasar
memerlukan peralatan khusus dan penggunaan obat. Harus segera dimulai
bila diagnosis henti jantung atau henti nafas dibuat dan harus diteruskan
sampai bantuan hidup lanjut diberikan. Setelah dilakukan CBA RJP dan
belum timbul denyut jantung spontan, maka resusitasi diteruskan dengan
langkah DEF.
Obat-obatan tersebut dibagi dalam 2 golongan yaitu penting dan berguna.
Obat-obatan yang termasuk penting adalah adrenalin, natrium bikarbonat,
sulfat atropin, dan lidokain. Sedangkan obat-obatan yang berguna adalah
isoproterenol, propanolol, kortikosteroid.
a. Natrium bikarbonat
Penting untuk melawan metabolik asidosis, diberikan iv dengan dosis
awal : 1 mEq/kgBB, baik berupa bolus ataupun dalam infus setelah
selama periode 10 menit. Dapat juga diberikan intrakardial, begitu
sirkulasi spontan yang efektif tercapai, pemberian harus dihentikan
karena

bisa

terjadi

metabolik

alkalosis,

takhiaritmia

dan

hiperosmolalitas. Bila belum ada sirkulasi yang efektif maka ulangi


lagi pemberian dengan dosis yang sama.

b. Adrenalin
Adrenalin : 0,5 1,0 mg dosis untuk orang dewasa, 10 mcg/ kg pada
anak- anak. Cara pemberian melalui iv, intratrakeal lewat pipa trakeal
(1 ml adrenalin diencerkan dengan 9 ml akuades steril, bukan NaCl,
berarti dalam 1 ml mengandung 100 mcg adrenalin). Jika keduanya
tidak mungkin, maka dilakukan intrakardial (hanya oleh tenaga yang
sudah terlatih).
Di ulang tiap 5 menit dengan dosis sama sampai timbul denyut
spontan atau mati jantung. Mekanisme kerja merangsang reseptor alfa
dan beta dan yang perlu diperhatikan dapat meningkatkan pemakaian
O2 myocard, takiaritmi, fibrilasi ventrikel.
c. Lidokain
Meninggikan ambang fibrilasi dan mempunyai efek antiaritmia
dengan cara meningkatkan ambang stimulasi listrik dari ventrikel
selama diastole. Pada dosis terapeutik biasa, tidak ada perubahan
bermakna dari kontraktilitas miokard, tekanan arteri sistemik, atau
periode refrakter absolut. Obat ini terutama efektif menekan
iritabilitas sehingga mencegah kembalinya fibrilasi ventrikel setelah
defibrilasi yang berhasil, juga efektif mengontrol denyut ventrikel
prematur yang mutlti fokal dan episode takhikardi ventrikel. Dosis 50100 mg diberikan iv sebagai bolus, pelan-pelan dan bisa diulang bila
perlu. Dapat dilanjutkan dengan infus kontinu 1-3 mg.menit, biasanya
tidak lebih dari 4 mg.menit, berupa lidocaine 500 ml dextrose 5 %
larutan (1 mg/ml).
d. Sulfat Artopin
Mengurangi tonus vagus memudahkan konduksi atrioventrikuler dan
mempercepat denyut jantung pada keadaan sinus bradikardi. Paling
berguna dalam mencegah arrest pada keadaan sinus bradikardi
sekunder karena infark miokard, terutama bila ada hipotensi. Dosis
yang dianjurkan mg, diberikan iv. Sebagai bolus dan diulang dalam
interval 5 menit sampai tercapai denyut nadi > 60 /menit, dosis total

tidak boleh melebihi 2 mg kecuali pada blok atrioventrikuler derajat 3


yang membutuhkan dosis lebih besar.

e. Isoproterenol
Merupakan obat pilihan untuk pengobatan segera (bradikardi hebat
karena complete heart block). Ia diberikan dalam infus dengan jumlah
2 sampai 20 mg/menit (1-10 ml larutan dari 1 mg dalam 500 ml
dectrose 5 %), dan diatur untuk meninggikan denyut jantung sampai
kira-kira 60 kali/menit. Juga berguna untuk sinus bradikardi berat
yang tidak berhasil diatasi dengan Atropine.
f. Propranolol
Suatu beta adrenergic blocker yang efek anti aritmianya terbukti
berguna untuk kasus-kasus takhikardi ventrikel yang berulang atau
fibrilasi ventrikel berulang dimana ritme jantung tidak dapat diatasi
dengan Lidocaine. Dosis umumnya adalah 1 mg iv, dapat diulang
sampai total 3 mg, dengan pengawasan yang ketat.
g. Kortikosteroid
Sekarang lebih disukai kortikosteroid sintetis (5 mg/kgBB methyl
prednisolon sodium succinate atau 1 mg/kgBB dexamethasone fosfat)
untuk pengobatan syok kardiogenik atau shock lung akibat henti
jantung. Bila ada kecurigaan edema otak setelah henti jantung, 60-100
mg methyl prednisolon sodium succinate tiap 6 jam akan
menguntungkan. Bila ada komplikasi paru seperti pneumonia post
aspirasi, maka digunakan dexamethason fosfat 4-8 mg tiap 6 jam.
2. EKG
Elektrokardigrafis untuk mengetahui adanya fibrilasi ventrikel dan
monitoring.

Ventricel Fibrilation Treatment

Tindakan defibrilasi untuk mengatasi fibrilasi ventrikel. Elektroda


dipasang sebelah kiri putting susu kiri dan di sebelah kanan sternum atas.

BAB III
KESIMPULAN
Resusitasi jantung paru adalah usaha yang dilakukan untuk apa-apa yang
mengindikasikan terjadinya henti nafas atau henti jantung. Kompresi dilakukan
terlebih dahulu dalam kasus yang terdapat henti pernafasan atau henti jantung
karena setiap detik yang tidak dilakukan kompresi merugikan sirkulasi darah dan
mengurangkan survival rate korban. Sistem RJP yang dilakukan sekarang adalah
adaptasi dan pembahauan dari pedoman yang telah diperkenalkan oleh Peter Safar
dan kemudiannya diadaptasi oleh American Heart Association.
Menurut Pedoman AHA 2015 untuk CPR dan ECC, rekomendasi terbaik
adalah memulai kompresi sebelum ventilasi. 30 kompresi dan kemudian 2
ventilasi. Kompresi dada dilakukan dengan kecepatan 100 sampai 120/menit
dengan kedalaman 2 inci (5 cm) dan tidak lebih besar dari 2,4 inci (6cm).

DAFTAR PUSTAKA
1. Fokus Utama Pembaruan Pedoman American Heart Association 2015 Untuk
CPR dan ECC. American Heart Association; 2015.
2. American Heart Association 2015. Part 4. Systems of Care & CQI
3. American Heart Association 2015. Part 5. Adult Basic Life Support in
Circulation Journal
4. American Heart Association 2015. Part 11. PBLS & CPR Quality