Anda di halaman 1dari 7

OBSERVASI FEBRIS

1. Definisi Demam
Demam adalah peninggian suhu tubuh dari variasi suhu normal seharihari yang berhubungan dengan peningkatan titik patokan suhu di hipotalamus
(Dinarello & Gelfand, 2005). Suhu tubuh normal berkisar antara 36,5-37,2C.
Derajat suhu yang dapat dikatakan demam adalah rectal temperature 38,0C
atau oral temperature 37,5C atau axillary temperature 37,2C (Kaneshiro &
Zieve, 2010). Istilah lain yang berhubungan dengan demam adalah
hiperpireksia. Hiperpireksia adalah suatu keadaan demam dengan suhu
>41,5C yang dapat terjadi pada pasien dengan infeksi yang parah tetapi paling
sering terjadi pada pasien dengan perdarahan sistem saraf pusat (Dinarello &
Gelfand, 2005).
2. Etiologi Demam
Demam dapat disebabkan oleh faktor infeksi ataupun faktor non infeksi.
Demam akibat infeksi bisa disebabkan oleh infeksi bakteri, virus, jamur,
ataupun parasit. Infeksi bakteri yang pada umumnya menimbulkan demam
pada anak-anak antara lain pneumonia, bronkitis, osteomyelitis, appendisitis,
tuberculosis,

bakteremia,

sepsis,

bakterial

gastroenteritis,

meningitis,

ensefalitis, selulitis, otitis media, infeksi saluran kemih, dan lain-lain (Graneto,
2010). Infeksi virus yang pada umumnya menimbulkan demam antara lain
viral pneumonia, influenza, demam berdarah dengue, demam chikungunya, dan
virus-virus umum seperti H1N1 (Davis, 2011). Infeksi jamur yang pada
umumnya menimbulkan demam antara lain coccidioides imitis, criptococcosis,
dan lain-lain (Davis, 2011). Infeksi parasit yang pada umumnya menimbulkan
demam antara lain malaria, toksoplasmosis, dan helmintiasis (Jenson &
Baltimore, 2007).
Demam akibat faktor non infeksi dapat disebabkan oleh beberapa hal
antara lain faktor lingkungan (suhu lingkungan yang eksternal yang terlalu
tinggi, keadaan tumbuh gigi, dll), penyakit autoimun (arthritis, systemic lupus
erythematosus, vaskulitis, dll), keganasan (Penyakit Hodgkin, Limfoma
nonhodgkin,

leukemia,

dll),

dan

pemakaian

obat-obatan

difenilhidantoin, dan antihistamin) (Kaneshiro & Zieve, 2010).

(antibiotik,

Selain itu anak-anak juga dapat mengalami demam sebagai akibat efek
samping dari pemberian imunisasi selama 1-10 hari (Graneto, 2010). Hal lain
yang juga berperan sebagai faktor non infeksi penyebab demam adalah
gangguan sistem saraf pusat seperti perdarahan otak, status epileptikus, koma,
cedera hipotalamus, atau gangguan lainnya (Nelwan, 2009).
3. Tipe Demam
Tipe demam Adapun tipe-tipe demam yang sering dijumpai antara lain:
Jenis Demam
Demam septic

Penjelasan
Pada demam ini, suhu badan berangsur naik ke
tingkat yang tinggi sekali pada malam hari dan turun

Demam hektik

kembali ke tingkat di atas normal pada pagi hari.


Pada demam ini, suhu badan berangsur naik ke
tingkat yang tinggi sekali pada malam hari dan turun

Demam remiten

kembali ke tingkat yang normal pada pagi hari


Pada demam ini, suhu badan dapat turun setiap hari

Demam intermiten

tetapi tidak pernah mencapai suhu normal


Pada demam ini, suhu badan turun ke tingkat yang

Demam Kontinyu

normal selama beberapa jam dalam satu hari.


Pada demam ini, terdapat variasi suhu sepanjang hari

Demam Siklik

yang tidak berbeda lebih dari satu derajat.


Pada demam ini, kenaikan suhu badan selama
beberapa hari yang diikuti oleh periode bebas demam
untuk beberapa hari yang kemudian diikuti oleh
kenaikan suhu seperti semula

(Sumber: Nelwan, Demam: Tipe dan Pendekatan, 2009)


4. Patofisiologi Demam
Demam terjadi karena adanya suatu zat yang dikenal dengan nama
pirogen. Pirogen adalah zat yang dapat menyebabkan demam. Pirogen terbagi
dua yaitu pirogen eksogen adalah pirogen yang berasal dari luar tubuh pasien.
Contoh dari pirogen eksogen adalah produk mikroorganisme seperti toksin atau
mikroorganisme seutuhnya. Salah satu pirogen eksogen klasik adalah
endotoksin lipopolisakarida yang dihasilkan oleh bakteri gram negatif. Jenis
lain dari pirogen adalah pirogen endogen yang merupakan pirogen yang berasal
dari dalam tubuh pasien. Contoh dari pirogen endogen antara lain IL-1, IL-6,

TNF-, dan IFN. Sumber dari pirogen endogen ini pada umumnya adalah
monosit, neutrofil, dan limfosit walaupun sel lain juga dapat mengeluarkan
pirogen endogen jika terstimulasi.
Proses terjadinya demam dimulai dari stimulasi sel-sel darah putih
(monosit, limfosit, dan neutrofil) oleh pirogen eksogen baik berupa toksin,
mediator inflamasi, atau reaksi imun. Sel-sel darah putih tersebut akan
mengeluarkan zat kimia yang dikenal dengan pirogen endogen (IL-1, IL-6,
TNF-, dan IFN). Pirogen eksogen dan pirogen endogen akan merangsang
endotelium hipotalamus untuk membentuk prostaglandin (Dinarello &
Gelfand, 2005). Prostaglandin yang terbentuk kemudian akan meningkatkan
patokan termostat di pusat termoregulasi hipotalamus. Hipotalamus akan
menganggap suhu sekarang lebih rendah dari suhu patokan yang baru sehingga
ini memicu mekanisme-mekanisme untuk meningkatkan panas antara lain
menggigil, vasokonstriksi kulit dan mekanisme volunter seperti memakai
selimut. Sehingga akan terjadi peningkatan produksi panas dan penurunan
pengurangan panas yang pada akhirnya akan menyebabkan suhu tubuh naik ke
patokan yang baru tersebut.
Demam memiliki tiga fase yaitu: fase kedinginan, fase demam, dan fase
kemerahan. Fase pertama yaitu fase kedinginan merupakan fase peningkatan
suhu tubuh yang ditandai dengan vasokonstriksi pembuluh darah dan
peningkatan aktivitas otot yang berusaha untuk memproduksi panas sehingga
tubuh akan merasa kedinginan dan menggigil. Fase kedua yaitu fase demam
merupakan fase keseimbangan antara produksi panas dan kehilangan panas di
titik patokan suhu yang sudah meningkat. Fase ketiga yaitu fase kemerahan
merupakan fase penurunan suhu yang ditandai dengan vasodilatasi pembuluh
darah dan berkeringat yang berusaha untuk menghilangkan panas sehingga
tubuh akan berwarna kemerahan (Dalal & Zhukovsky, 2006).
5. Tanda dan Gejala
Pada saat terjadi demam, gejala klinis yang timbul bervariasi tergantung pada
fase demam, meliputi (Dalal & Zhukovsky, 2006).:
a. Fase pertama awal (awitan dingin / menggigil)
a) Peningkatan denyut jantung
b) Peningkatan laju dan kedalaman pernafasan
c) Menggigil akibat tegangan dan kontraksi otot
d) Peningkatan suhu tubuh

e) Pengeluaran keringat berlebih


f) Rambut pada kulit berdiri
g) Kulit pucat dan dingin akiat vasokontriksi pembuluh darah
b. Fase kedua (proses demam)
a) Proses menggigil lenyap
b) Kulit terasa hangat / panas
c) Merasa tidak panas / dingin
d) Peningkatan nadi
e) Peningkatan rasa haus
f) Dehidrasi
g) Kelemahan
h) Kehilangan nafsu makan
i) Nyeri pada otot akibat katabolisme protein
c. Fase ketiga (pemulihan)
a) Kulit tampak merah dan hangat
b) Berkeringat
c) Menggigil ringan
d) Kemungkinan mengalami dehidrasi

6. Penatalaksanaan Demam
Demam merupakan mekanisme pertahanan diri atau reaksi fisiologis
terhadap perubahan titik patokan di hipotalamus. Penatalaksanaan demam
bertujuan untuk merendahkan suhu tubuh yang terlalu tinggi bukan untuk
menghilangkan demam. Penatalaksanaan demam dapat dibagi menjadi dua
garis besar yaitu: nonfarmakologi dan farmakologi. Akan tetapi, diperlukan
penanganan demam secara langsung oleh dokter apabila penderita dengan
umur >38C, penderita dengan umur 3-12 bulan dengan suhu >39C, penderita
dengan suhu >40,5C, dan demam dengan suhu yang tidak turun dalam 48-72
jam (Kaneshiro & Zieve, 2010).
6.1 Terapi non-farmakolgi
Terapi non-farmakologi Adapun yang termasuk dalam terapi nonfarmakologi dari penatalaksanaan demam:
1. Pemberian cairan dalam jumlah banyak untuk mencegah dehidrasi dan
beristirahat yang cukup.
2. Tidak memberikan penderita pakaian panas yang berlebihan pada saat
menggigil. Kita lepaskan pakaian dan selimut yang terlalu berlebihan.
Memakai satu lapis pakaian dan satu lapis selimut sudah dapat memberikan
rasa nyaman kepada penderita.

3. Memberikan kompres hangat pada penderita. Pemberian kompres hangat


efektif terutama setelah pemberian obat. Jangan berikan kompres dingin
karena akan menyebabkan keadaan menggigil dan meningkatkan kembali
suhu inti
4. Tidur yang cukup agar mencegah metabolism berlebih (Kaneshiro & Zieve,
2010).
6.2 Terapi farmakologi
Obat-obatan yang dipakai dalam mengatasi demam (antipiretik) adalah
parasetamol (asetaminofen) dan ibuprofen. Parasetamol cepat bereaksi dalam
menurunkan panas sedangkan ibuprofen memiliki efek kerja yang lama
(Graneto, 2010). Pada anak-anak, dianjurkan untuk pemberian parasetamol
sebagai antipiretik. Penggunaan OAINS tidak dianjurkan dikarenakan oleh
fungsi antikoagulan dan resiko sindrom Reye pada anak-anak (Kaushik,
Pineda, & Kest, 2010). Dosis parasetamol juga dapat disederhanakan menjadi:
Tabel 2.2. Dosis parasetamol menurut kelompok umur Umur (tahun)
Umur (tahun)
<1
1-3
4-6
6-12

Dosis paracetamol tiap pemberian (mg)


60
60-125
125-250
250-500

Selain pemberian antipiretik juga perlu diperhatikan mengenai pemberian obat


untuk mengatasi penyebab terjadinya demam. Antibiotik dapat diberikan untuk
mengatasi infeksi bakteri. Pemberian antibiotik hendaknya sesuai dengan tes
sensitivitas kultur bakteri apabila memungkinkan (Graneto, 2010).
7. Discharge Planning
a. Anjurkan pada orang tua mengenal tanda tanda kekambuhan dan laporkan
b.
c.
d.
e.

dokter/perawat
Instruksikan untuk memberikan pengobatan sesuai dengan dosis dan waktu
Ajarkan bagaimana mengukur suhu tubuh dan intervensi
Instuksikan untuk control ulang
Jelaskan faktor penyebab demam dan menghindari faktor pencetus

WOC OBSERVASI FEBRIS


Agen infeksius

Dehidrasi

Mediator inflamasi
Monosit/makrofag

Tubuh kehilangan cairan

Sitokin pirogen
Mempengaruhi hipothalamus

penurunan cairan intrasel

Anterior
Aksi antipiretik

Peningkatan evaporasi

DEMAM

meningkatnya

Ph berkurang

Metabolik tubuh
MK: Hipertermi
MK: Resiko defisit

anoreksia

volume cairan
Kelemahan

intake nutrisi
berkurang

MK: Intoleransi

MK: Resiko gangguan

Aktifitas

pemenuhan nutrisi
kurang dari kebutuhan
tubuh

DAFTAR PUSTAKA
Davis, C.P., 2011. Fever in Adults. University of Texas Health Science Center at
San Antonio. Diakses pada tanggal 16 Maret 2016 pukul 11.34 WIB
http://www.emedicinehealth.com/script/main/art.asp?articlekey=58831.
Dinarello, C.A., and Gelfand, J.A., 2005. Fever and Hyperthermia. In: Kasper,
D.L., et. al., ed. Harrisons Principles of Internal Medicine. 16th ed.
Singapore: The McGraw-Hill Company, 104-108
Graneto, J.W., 2010. Pediatric Fever. Chicago College of Osteopathic Medicine of
Midwestern University. Diakses pada tanggal 16 Maret 2016 pukul 11.45
WIB http://emedicine.medscape.com/article/801598-overview
Jenson, H.B., and Baltimore, R.S., 2007. Infectious Disease: Fever without a
focus. In: Kliegman, R.M., Marcdante, K.J., Jenson, H.B., and Behrman,
R.E., ed. Nelson Essentials of Pediatrics. 5th ed. New York: Elsevier
Kaushik, A., Pineda, C., and Kest, H., 2010. Diagnosis and Management of
Dengue Fever in Children. Pediatr. Rev., 31 (1), 28-35. Diakses pada
tanggal

16

Maret

2016

pukul

20.00

WIB

http://pedsinreview.aappublications.org/cgi/reprint/31/4/e28.pdf
Nelwan, R.H., 2009. Demam: Tipe dan Pendekatan. Dalam: Sudoyo, A.W.,
Setiyohadi, B., Alwi, I., Simadibrata, M., dan Setiati, S., ed. Buku Ajar
Ilmu Penyakit Dalam Jilid III. Edisi 5. Jakarta: Interna Publishing