Anda di halaman 1dari 24

LAPORAN PRAKTIKUM FARMAKOTERAPI SISTEM SARAF

SEMESTER GENAP 2015 2016


SISTEM RESPIRASI

Hari / Jam Praktikum


Tanggal Praktikum
Kelompok
Asisten

: KAMIS, 13.00-16.00
: 10 Maret 2016
:1
: 1. MOCHAMMAD INDRA P.
2. RAISSA DWI

Anggota Kelompok
NAMA
Ayu Apriliani
Putri Raraswati
Ummi Habibah
Ayyu Widyazmara
Anggia Diani A
Siti Nurrohamah

NPM
260110140078
260110140079
260110140080
260110140081
260110140082
260110140083

Ai Siti Rika F
Doni Dermawan

260110140084
260110140107

TUGAS
Teori Dasar
Pembahasan
Teori Dasar
Pembahasan
Pembahasan
Tujuan, Prinsip, Alat dan Bahan,
Prosedur dan Editor
Teori Dasar
Data Pengamatan

LABORATORIUM FARMAKOTERAPI SISTEM SARAF


FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS PADJADJARAN
JATINANGOR
2016

I.

TUJUAN
1. Memahami

peranan

sistem

respirasi

dalam

mempertahankan

homeostatis tubuh.
2. Memahami peranan organ-organ yang terlibat dalam sistem respirasi
3. Mengetahui cara-cara sederhana dalam mendeteksi adanya kelainan
pada sistem respirasi

II.

PRINSIP
1. Respirasi
Respirasi (pernapasan) adalah peristiwa menghirup udara dari
luar yang mengandung O2 (oksigen) ke dalam tubuh serta
menghembuskan

udara

yang

banyak

mengandung

CO2

(karbondioksida) sebagai sisa dari oksidasi keluar tubuh. Penghisapan


ini

disebut

inspirasi

dan

menghembuskan

disebut

ekspirasi

(Syaifuddin, 1996).
2. Ventilasi pulmonary
Ventilasi pulmonar adalah jalan masuk dan keluar udara dari
saluran pernapasan dan paru-paru (Sloane, 2003).
3. Respirasi eksternal
Respirasi eksternal adalah difusi O2 dan CO2 antara udara
dalam paru-paru dan kapilar pulmonar (Sloane, 2003).
4. Respirasi internal
Respirasi internal adalah difusi difusi O2 dan CO2 antara sel
darah dan sel-sel jaringan (Sloane, 2003).
5. Respirasi seluler
Respirasi seluler adalah penggunaan oksigen bersamaan
dengan bahan organik sebagai reaktan untuk menghasilkan banyaknya
molekul ATP untuk setiap molekul gula yang dioksidasinya
(Campbell, 2002).

III.

TEORI DASAR
Dengan bernapas setiap sel dalam tubuh menerima persediaan
oksigennya dan pada saat yang sama melepaskan produk oksidasinya.
Oksigen yang bersenyawa dengan karbon dan hydrogen dari jaringan,
memungkinkan

setiap

sel

sendiri-sendiri

melangsungkan

proses

metabolismenya yang berarti pekerjaan selesai dan hasil buangan dalam


bentuk karbon dioksida (CO2) dan air (H2O) dihilangkan. Pernapasan
adalah proses ganda yaitu terjadinya pertukanran gas di dalam jaringan
atau pernapasan dalam dan yang terjadi dalam paru-paru bernama
pernapasan luar. Udara ditarik ke dalam paru-paru pada menarik nafas dan
didorong keluar paru-paru pada waktu mengeluarkan napas. Udara masuk
melalui jalan pernapasan (Pearce, 2009).
Sisitem pernapasan meliputi : (Cambridge Communication Limited,
1999).
1. Rongga hidung yang mehangatkan, melembabkan, dan menyaring
udara inspirasi.
2. Laring

(adam`s

appel

atau

jakun)

yang

berperan

untuk

pembentukan suara dan untuk melindungi jalan nafas terhadap


mauknya makanan dan cairan, karena ini dapat menyebablkan batuk
bila terserang.
3. Trakea yang bercabang menjadi bronkus.
4. Bronkus dimana setiap cabang-cabangnya kemudian bercabang lagi
di dalam paru-paru yang akhirnya berujung dalam kantung tipisalveoli.
5. Paru-paru adalh struktur elasis seperti spon. Paru-paru berada dalam
rongga torak, yang terkansung dalam susunan tlang-tulang iga dan
letaknya disisi kiri dan kanan mediastinum (mediastinum adalah
struktur blokpadat yang berada dalam tulang dada. Paru-paru
menutupi jantung, arteri dan vena besar, esophagus dan trakea).

Lintasan udara meliputi: (Cambridge Communication Limited, 1999).


1. Rongga hidung, terdir dari tonjolan seperti rak yaitu turbinate yang
bekerja

seperti

kisi-kisi

radiator

utnuk

menghangatkan

danmelembabkan udara. Mukosa rongga ini memiliki banyak


pembuluh darah dan bervariasi.
2. Mulut, normalnya hanya dibutuhkan bila oksigen tambahan
dibutuhkan.
3. Palatum lunak, dapat menutup mulut dari faring dan hidung serta
memungkinkan pernapasan saat mengunyah.
4. Laring, adalah suatu kalup yang rumit pada persimpangan antara
lintasan makanan dan lintasan udara. Laring terangkat dibawah lidah
saat menelan dan karenanya mencegah makanan masuk ke trakea.
5. Trakea, dibagi menjadi satu pasang bronkus utama yang kemudian
dicabangkan lagi. Fungsinya untuk mencegahnya dari kemps selama
perubahan tekanan udara dalam paru-paru. Didalamnya terdapat silia
yang menghasilkan lender hal ini berguna untuk menangkap debudebu di mukosa kemudian disapu ke laring oleh silia dan dibatukka
keluar.
6. Bronkus, bronkus bercabang lagi dan seterusnya menjadi semakin
kecil yang membentuk bronkiolus yang tidak memiliki penyokong
kartilago tetapi memiliki dinding otot polos yang dapat berkontraksi
untuk menyempitkan jalan pernapasan.
7. Alveolus, ujung dari bronkiolus yang berdingding tipis dan
berkelompok-kelompok kantung. Alveoli dibungkus oleh anyaman
kapiler sangat halus yang mengandung darah. Udara dan darah
berhubungan lewat dinding tipis saja, pertukaran gas terjadi melalui
diffuse.
Spirometri merupakan suatu metode sederhana yang dapat mengukur
sebagian terbesar volume dan kapasitas paru-paru. Spirometri merekam

secara grafis atau digital volume ekspirasi paksa dan kapasitas vital paksa.
Volume Ekspirasi Paksa (VEP) atau Forced Expiratory Volume (FEV)
adalah volume dari udara yang dihembuskan dari paru-paru setelah
inspirasi maksimum dengan usaha paksa minimum, diukur pada jangka
waktu tertentu. Biasanya diukur dalam 1 detik (VEP1). Kapasitas Vital
paksa atau Forced Vital Capacity (FVC) adalah volume total dari udara yg
dihembuskan dari paru-paru setelah inspirasi maksimum yang diikuti oleh
ekspirasi paksa minimum. Pemeriksaan dengan spirometer ini penting
untuk pengkajian fungsi ventilasi paru secara lebih mendalam. Jenis
gangguan fungsi paru dapat digolongkan menjadi dua yaitu gangguan
fungsi paru obstruktif (hambatan aliran udara) dan restriktif (hambatan
pengembangan paru). Seseorang dianggap mempunyai gangguan fungsi
paru obstruktif bila nilai VEP1/KVP kurang dari 70% dan menderita
gangguan fungsi paru restriktif bila nilai kapasitas vital kurang dari 80%
dibanding dengan nilai standar (Alsagaff, dkk, 2005). Terdapat dua jenis
volume pada paru, yaitu volume static dan dinamik. Volume static
meliputi Volume Tidal (VT), Volume Cadangan Inspirasi (VCI), Volume
Cadangan Ekspirasi (VCE), Volume Residu (VR), Kapasitas Vital (KV),
Kapasitas Vital Paksa (KVP), Kapasitas Residu Fungsional (KRF), dan
Kapasitas PAru Total (KPT). Sedangkan volume dinamik yaitu Vital
Capacity (VC), Forced vital capacity (FVC), Forced expiratory volume
(FEV), dan Maximal voluntary ventilation (MVV) (Guyton, 2006).
Volume paru-paru terkait dengan ukuran dan tinggi tubuh. Pada anakanak dan remaja, pertumbuhan paru-paru tampaknya meningkat seiring
dengan percepatan pertumbuhan, dan ada pergeseran dalam hubungan
antara volume paru-paru dan tinggi selama masa remaja. Pada wanita
muda, tingkat pertumbuhan semua indeks spirometri menurun selama
rentang usia yang sama. Menggunakan hubungan alometrik sederhana

antara tinggi badan dengan volume paru-paru. Volume ini diprediksi


sangat tinggi pada wanita muda dan sangat rendah untuk wanita tua.
Selanjutnya, untuk berdiri sama tinggi, laki-laki muda memiliki nilai
fungsi paru-paru lebih besar daripada perempuan muda. Fungsi paru-paru
meningkat secara linear dengan usia sampai lonjakan pertumbuhan remaja
pada usia ~ 10 thn pada wanita dan 12 thn pada laki-laki. Fungsi paru
dibandingkan hubungan tinggi badan bergeser dengan usia selama masa
remaja. Dengan demikian, persamaan tunggal atau grafik pertumbuhan
fungsi-height paru saja tidak sepenuhnya menggambarkan pertumbuhan
selama periode remaja kompleks. Namun demikian, kurva pertumbuhan
ras- dan seks-spesifik fungsi paru dibandingkan tinggi membuatnya
mudah untuk menampilkan dan mengevaluasi tindakan berulang fungsi
paru untuk individu (Pallegrino et al, 2005).
Gangguan pada sistem pernapasan biasanya disebabkan oleh kelainan
dan penyakit yang menyerang alat-alat pernapasan. Beberapa jenis
kelainan dan penyakit pada sistem pernapasan sebagai berikut:
1. Asma, adalah menyempitnya saluran pernapasan yang terjadi karena
otot polos penyusun dinding saluran berkontraksi terus menerus yang
berakibat pelebaran saluran pernapasan terganggu. Asma antara lain
disebabkan oleh alergi dan kekurangan hormon adrenalin.
2. Bronkitis, merupakan radang tenggorokan (bronki) akibat infeksi
bakteri
yang menyerang selaput epitel bronki.
3. Pneumonia atau logensteking, yaitu penyakit radang paru-paru yang
disebabkan Diplococcus pneumoniae.
4. TBC (Tuberkulosis), merupakan penyakit spesifik yang disebabkan
Mycobacterium tuberculosae. Bakteri ini dapat menyerang semua orgsn
tubuh, tetapi yang paling sering adalah paru-paru dan tulang.

5. Kanker Paru-paru, biasa diderita oleh perokok. Kanker ini disebabkan


oleh adanya tumor ganas yang terbentuk di dalam epitel bronkiolus.

Gambar F5. Perbandingan Paru-paru yang merokok dan tidak merokok

6. Laringitis, merupakan radang pada laring, berasal dari iritasi ataupun


infeksi. Iritasi biasanya dari rokok. Jika radang sampai ke pita suara,
penderita akan kehilangan suara. Perokok berat biasanya menderita
serak berkepanjangan.
7. Emfisema, yaitu gangguan pada paru-paru yang ditandai dengan
rusaknya dinding-dinding alveolus sehingga kemampuan pertukaran
udara menjadi berkurang.

Gambar F7. Alveolus yang rusak karena disebabkan Emfisema

8. Emboli, adalah gumpalan darah yang menyumbat kapiler di paru-paru.


Sumbatan akan menghambat aliran darah yang membawa oksigen dan
karbon dioksida. Emboli paru-paru dapat terjadi jika terkena serangan
jantung, keracunan, overdosis obat, dan tersengat listrik. Emboli sangat
fatal bagi penderita.
9. Influenza, disebabkan oleh virus yang menimbulkan radang pada
selaput mukosa di saluran pernapasan.

10. Asfiksi, adalah gangguan dalam pengangkutan oksigen ke jaringan yang


disebabkan terganggunya fungsi paru-paru, pembuluh darah, ataupun
jaringan tubuh.
(Ganoong, 2005).

IV.

ALAT BAHAN
4.1 Alat
-

Alat pengukur [meteran]

- Spirometer

Korek api

- Stetoskop

4.2 Bahan

V.

Balon

Lilin

PROSEDUR
5.1 Anatomi
Menggambar anatomi system pernafasan beserta anatominya lengkap,
sesuai dengan literature.

5.2 Proses inspirasi dan ekspirasi


Dengan menggunakan alat meteran diukur rongga dada seorang rekan
pada saat melakukan respirasi dan inspirasi normal. Selanjutnya
diukur pula rongga dada seorang rekan yang sama saat melakukan
inspirasi maksimum. Kemudian, rekan tersebut diminta untuk meniup
balon dan meniup lilin. Lalu rongga dada juga diukur saat sedang
meniup balon dan meniup lilin. Bagian rongga dada yang diukur
adalah di daerah axila dan xiphoid.
5.3 Bunyi pernapasan
Ditempatkan stetoskop dengan posisi di daerah punggung seorang
rekan, lalu didengarkan bunyi pernapasan dari rekan tersebut.
Kemudian dihitung frekuensi pernapasan rekan tersebut [jumlah
pernapasan/waktu].
5.4 Menentukan perbandingan Volume Tidal [VT], Volume Ekspirasi
Cadangan [VEC], dan Volume Inspirasi Cadangan [VIC]
Menggunakan alat spirometer;
Inspirasi dan ekspirasi normal dilakukan kedalam alat spirometer, data
yang didapat adalah nilai VT. Kemudian dilakukan inspirasi normal
lalu ekspirasi maksimum kedalam alat spirometer, data yang didapat
adalah nilai VEC. Kemudian dilakukan inspirasi dan ekspirasi
maksimum kedalam alat spirometer, data yang didapat adalah nilai
KV. Lalu nilai VIC dicari menggunakan rumus [KV=VT+VIC+VEC],
dan dibuat perbandingan antara VT, VEC, VIC.

VI.

DATA PENGAMATAN
6.1 Anatomi

6.2 Proses inspirasi dan ekspirasi


Pengukuran rongga dada menggunakan alat pengukur (meteran). Nilai
dinyatakan dalam satuan cm.
Nama

Ayyu

Siti

Ayu

Putri

Doni

Rika

Bagian

Respirasi

Inspirasi

Respirasi

Respirasi

Tubuh

Normal

Maksimum

Saat

Saat

Meniup

Meniup

Lilin

Balon

Axila

83

87

83

80

Xiphoid

72

76

64

73

Axila

81

83

80

76

Xiphoid

73

80

70

73

Axila

87

88,5

85,5

87

Xiphoid

80

80,5

83,5

80

Axila

81

83

81

81

Xiphoid

75

75

72

74

Axila

81

86

82

79

Xiphoid

73

77

71,5

73

Axila

82

80

76

79

Ummi

Anggia

Xiphoid

69

73

69

69

Axila

75

79

74

72

Xiphoid

67

70

64

65

Axila

85

87

84

82

Xiphoid

76

78

72

75

Komponen yang terlibat dan perubahan yang terjadi pada proses


ekspirasi dan inspirasi
Proses

Komponen yang terlibat

Ekspirasi Diafragma

Inspirasi

Perubahan yang terjadi


Melengkung

Rongga dada

Mengecil

Tulang rusuk

Menurun

Diafragma

Lurus

Rongga dada

Membesar

Tulang rusuk

Terangkat

6.3 Bunyi penapasan


Nama

Bunyi

Frekuensi per Menit

Anggia

Halus seperti angin sepoy-sepoy

33

Rika

Halus seperti angin sepoy-sepoy

30

Siti

Halus seperti angin sepoy-sepoy

30

Ummi

Halus seperti angin sepoy-sepoy

25

Ayyu

Halus seperti angin sepoy-sepoy

24

Ayu

Halus seperti angin sepoy-sepoy

35

Putri

Halus seperti angin sepoy-sepoy

22

Doni

Halus seperti angin sepoy-sepoy

29

6.4 Menentukan perbandingan Volume Tidal [VT], Volume Ekspirasi


Cadangan [VEC], dan Volume Inspirasi Cadangan [VIC]
1. Forced Vital Capacity (FVC)
MEAS

PRED.

% PRED.

FVC

2,73

FEV1

1,76

FEV1/FVC

64,6

FEF.2-1.2

1,76

FEF 25-75%

1,45

FEF 75-85%

0,02

MEAS

PRED.

% PRED.

SVC

1,82

ERV (VEC)

0,45

IRV

1,25

TV (VT)

0,13

MEAS

PRED.

% PRED.

MVV

43,3

RR

50,1

TV

0,90

MV

RR

TV

2. Slow Vital Capacity (SVC)

3. Maximum Voluntary Ventilation (MVV)

4. Minute Ventilation (MV)

VII.

MEAS

PRED.

% PRED.

MVV

43,3

RR

50,1

TV

0,90

MV

6,9

RR

23,5

TV

0,3

PERHITUNGAN
Perhitungan dilakukan dengan menggunakan Spirometry Calculator

KV (FVC)

= 2,73 L

ERV (VEC)

= 0,45 L

VT (TV) = 0,9 L
VIC

= KV (VT + VEC)
= 2,73 (0,9 + 0,45)

VIC

= 1,38 L

VIII. PEMBAHASAN
Pada praktikum kali ini dilakukan percobaan yang berhubungan
dengan sistem respirasi. Sistem respirasi adalah proses mobilisasi energi
yang dilakukan makhluk hidup melalui pemecahan senyawa berenergi
tinggi untuk digunakan dalam menjalankan fungsi hidup, dengan kata lain
respirasi atau pernapasan adalah kegiatan menghirup oksigen (O2) dan
menghembuskan CO2. Respirasi ini merupakan proses yang sangat
penting bagi makhuk hidup, karena tanpa adanya proses respirasi makhluk
hidup tidak dapat bertahan hidup. Oksigen dibutuhkan oleh sel-sel tubuh
secara terus menerus untuk melakukan aktivitas vital (metabolisme sel),
sementara itu hasil dari aktivitas metabolism sel tersebut adalah
karbondioksida (CO2) yang harus segera dieliminasi karena membuat
susana menjadi asam dan racun, sehingga dengan adanya proses ekspirasi,
karbondioksida yang terbentuk dapat dieliminasi/dikeluarkan dari paruparu ke atmosfer.
Percobaan yang dilakukan pada percobaan system respirasi ini ada tiga
macam percobaan yaitu percobaan proses inspirasi dan ekspirasi,
percobaan bunyi pernafasan dan penentukan perbandingan Volume Tidal

(VT), Volume Ekspirasi Cadangan (VEC), dan Volume Inspirasi


Cadangan (VIC).
Percobaan yang pertama adalah proses inspirasi dan ekspirasi. Tujuan
dari percobaan ini adalah untuk mengetahui lebar rongga dada pada saat
respirasi normal, insiprasi maksimum (menarik nafas dalam) dan ekspirasi
maksimum (pada saat menghembuskan nafas dalam), sehingga dari
ukuran lebar rongga dada ini dapat diketahui normal atau tidaknya sistem
pernafasan seseorang.
Proses inspirasi atau inhalasi adalah proses menarik nafas (udara) dari
atmosfer kedalam paru-paru sedangkan proses ekspirasi atau ekshalasi
adalah proses menghembuskan nafas (udara) dari paru-paru ke atmosfer.
Percobaan proses inspirasi dan ekspirasi ini dilakukan dengan cara
mengukur rongga dada pada saat respirasi normal, insiprasi maksimum
dan ekspirasi maksimum pada daerah axila dan xiphoid menggunakan
meteran. Daerah axila adalah daerah pada bagian atas rongga dada dan
sejajar dengan ketiak sedangkan daerah xiphoid adalah daerah bagian
bawah rongga dada.
Hasil pengukuran yang diperoleh untuk pengujian respirasi normal
diperoleh luas rongga dada yang berbeda-beda. Ini disebabkan karena
postur tubuh praktikan yang melakukan percobaan berbeda-beda.
Praktikan dengan tubuh yang besar akan memiliki rongga dada yang
besar, sedangkan untuk praktikan yang memiliki tubuh yang kecil akan
memiliki rongga dada yang kecil.
Hasil pengukuran yang kedua yaitu pengukuran inspirasi maksimum
dengan cara menarik nafas dalam dan diukur pada daerah axila dan
xiphoid. Hasil pengukuran menunjukan seluruh praktikan yang diukur
rongga dadanya mengalami kenaikan luas rongga dada, ini menandakan
bahwa seluruh praktikan normal, karena pada saat proses inspirasi terjadi
kontraksi otot antar tulang rusuk sehingga rongga dada membesar dan

akibatnya tekanan dalam rongga dada menjadi lebih kecil daripada


tekanan di luar sehingga udara luar yang kaya oksigen masuk ke dalam
tubuh. Ketika udara dari luar masuk ke dalam tubuh, secara alamiah
rongga dada akan membesar kemudian tulang rusuk tertarik ke atas dan
otot diafragma lurus. Oleh karena itu pada proses inspirasi rongga dada
akan menjadi besar.
Hasil pengukuran yang ketiga adalah pengukuran ekspirasi dengan
menggunakan alat berupa balon dan lilin. Dua dari delapan praktikan yang
melakukan pengujian mengalami perbedaan dari yang seharusnya / dari
keadaan yang normal. Kelainan satu orang praktikan pada saat ekspirasi
lilin dan satu orang praktikan yang lain terjadi kelainan pada ekspirasi
balon. Kedua praktikan tersebut mengalami kenaikan pada saat ekspirasi.
Normalnya, pada saat seseorang melakukan ekspirasi akan mengalami
pengecilan rongga dada. Pengecilan rongga dada ini terjadi karena adanya
fasa relaksasi atau kembalinya otot antara tulang rusuk ke posisi semula
yang dikuti oleh turunnya tulang rusuk sehingga rongga dada menjadi
kecil dan otot diafragma melengkung. Sebagai akibatnya, tekanan di
dalam rongga dada menjadi lebih besar daripada tekanan luar, sehingga
udara dalam rongga dada yang kaya karbon dioksida keluar. Oleh karena
itu luas rongga dada menjadi mengecil.
Percobaan selanjutnya adalah percobaan bunyi pernafasan. Tujuan
percobaan kali ini adalah untuk mendeteksi dengan cara sederhana
kelainan pada sistem pernafasan yang ditinjau dari suara dan frekuensi
saat bernafas. Pada percobaan kali ini

yang dilakukan hanya

mendengarkan suara bernafas pada bagian punggung menggunakan


stestoskop. Pada saat mendengarkan suara bernafas yang harus
diperhatikan adalah suara dan frekuensinya. Frekuensi bernafas yang
dimaksud adalah jumlah suara bernafas dalam satu menit.

Pada percobaan kali ini yang pertama di bahas adalah bunyi


pernafasan yang selanjutnya akan dibahas frekuensi pernafasan. Bunyi
pernafasan yang normal terbagi menjadi tiga bagian yaitu suara napas
vesikuler, suara napas bronkial dan suara nafas bronkovesikuler. Suara
napas vesikuler adalah suara nafas bernada rendah, terdengar lebih
panjang pada fase inspirasi daripada ekspirasi dan kedua fase bersambung.
Suara nafas bronkial adalah suara nafas bernada tinggi dengan fase
ekspirasi lebih lama daripada inspirasi dan terputus. Dan suara nafas
bronkovesikuler adalah kombinasi suara nada tinggi dengan inspirasi dan
ekspirasi yang jelas dan tidak ada silent gaps.
Sedangkan bunyi pernafasan yang abnormal ada beberapa macam
diantaranya adalah stridor, crackles, wheezing (mengi), ronchi, pleural
friction rub dan gargling. Stridor adalah suara yang terdengar kontinu
(tidak terputus-putus), bernada tinggi yang terjadi baik pada saat inspirasi
maupun pada saat ekspirasi, dapat terdengar tanpa menggunakan
stetoskop, bunyinya ditemukan pada lokasi saluran napas atas (laring) atau
trakea, disebabkan karena adanya penyempitan pada saluran napas
tersebut. Wheezing adalah bunyi seperti bersiul, kontinu, yang durasinya
lebih lama dari krekels, terdengar selama inspirasi dan ekspirasi, secara
klinis lebih jelas pada saat ekspirasi. Penyebab wheezing akibat udara
melewati jalan napas yang menyempit/tersumbat sebagian, dapat
dihilangkan dengan batuk, karakter suara nyaring, suara terus menerus
yang berhubungan dengan aliran udara melalui jalan nafas yang
menyempit (seperti pada asma dan bronchitis kronik). Ronchi adalah
bunyi gaduh yang dalam. Terdengar selama ekspirasi dan penyebab
karena gerakan udara melewati jalan napas yang menyempit akibat
obstruksi (sumbatan akibat sekresi, odema, atau tumor ) napas, contohnya
suara ngorok. Pleural friction rub adalah suara tambahan yang timbul
akibat terjadinya peradangan pada pleura sehingga permukaan pleura

menjadi kasar, karakter suara kasar, berciut, disertai keluhan nyeri pleura,
terdengar selama akhir inspirasi dan permulaan ekspirasi, tidak dapat
dihilangkan dengan dibatukkan, terdengar sangat baik pada permukaan
anterior lateral bawah toraks. Sering didapatkan pada pneumonia, infark
paru, dan tuberculosis. Gargling adalah suara seperti berkumur, kondisi ini
terjadi karena ada kebuntuan yang disebabkan oleh cairan (eg: darah).
Percobaan bunyi pernafasan kali ini dilakukan terhadap 8 orang. Dari
8 orang

yang melakukan percobaan kali ini, bunyi yang didapatkan

semuanya sama yaitu suara napas vesikuler karena suara nafas terdengar
lebih panjang pada fase inspirasi daripada ekspirasi dan kedua fase
bersambung. Suara napas vesikuler adalah suara nafas normal maka 8
orang yang melakukan percobaan bunyi pernafasan kali ini dihasilkan
tidak memiliki kelainan atau normal namun ini hanya hasil deteksi
sederhana kelainan saluran pernafasan tidak dapat dijadikan parameter
mutlak test kesehatan.
Selain dari bunyi pernafasan, frekuensi pernafasan juga dapat menjadi
salah satu faktor untuk mendeteksi kelainan yang terjadi pada sistem
respirasi. Adapun freukuensi bernafas normal adalah bayi sebanyak 25
50 kali tiap menit, anak sebanyak 15 30 kali tiap menit dan dewasa
sebanyak 12 20 kali tiap menit. Pada percobaan kali ini dilakukan oleh
8 orang, dan hasil yang didapatkan dari 8 orang tersebut semuanya
meniliki frekuensi pernafasan melebihi frekuensi orang dewasa normal
yaitu 12 20 per menit. Ini dikarenakan saat bernafas freukuensi dan
tekanan tiap orang yang melakukan percobaan tidak konstan dan tidak
sama. Jika menurut data hasil frekuensi yang melibihi frekuensi normal
disebut takipnea yaitu frekuensi pernapasan cepat yang abnormal.
Pengujian yang terakhir adalah pengukuran volume pernafasan.
Penentuan VT (Volume Tidal), VEC (Volume Ekspirasi Cadangan), dan
VIC (Volume Inspirasi Cadangan) dapat dilakukan dengan menggunakan

alat yang disebut spirometer. Spirometri merupakan suatu alat sederhana


yang digunakan untuk mengukur volume udara dalam paru. Alat ini juga
dapat digunakan untuk mengukur volume statik dan volume dinamik paru.
Volume statik terdiri atas volume tidal (VT), volume cadangan inspirasi
(VCI),

volume

cadangan

ekspirasi

(VCE), volume

residu

(VR),

kapasitas vital (KV), kapasitas vital paksa (KVP), kapasitas residu


fungsional (KRF) dan kapasitas paru total (KPT). Contoh volume dinamik
adalah volume ekspirasi paksa detik pertama (VEP 1) dan maximum
voluntary ventilation (MVV). Nilai normal setiap volume atau kapasitas
paru dipengaruhi oleh usia, jenis kelamin, tinggi badan, berat badan, ras
dan bentuk tubuh. Terdapat berbagai macam alat spirometer, kesemuanya
melakukan prinsip kerja yang sama yaitu mengukur besaran udara yang
dihembuskan dan ditarik menggunakan sungkup mulut (mouthpiece).
Adapun cara kerja Tes Spirometri dengan Alat Spirometer adalah
dengan terlebih dahulu, pasien perlu mengukur berat badan dan tinggi
badan. Kemudian melakukan tes spirometri, dengan menarik napas dalam
dalam dengan posisi sungkup mulut terpasang pada mulut. Setelah
penuh, tutuplah mulut Anda. Kemudian hembuskan napas sekencang
kencangnya dan semaksimal mungkin hingga udara dalam paru paru
Anda keluar sepenuhnya dan paru paru Anda kosong. Proses ini
memakan waktu beberapa detik. Terkadang penghembusan napas
dilakukan perlahan hingga maksimum, tergantung jenis tes spirometri
yang diperlukan. Pada prosesnya terdapat Penggunaan Penutup Hidung
saat Melakukan Tes Spirometri yaitu sebuah klip penutup hidung dapat
dipasang pada hidung pasien untuk memastikan tidak ada hembusan napas
yang keluar melalui hidung saat tes dilakukan. Pengukuran spirometri
dapat diulang dua hingga tiga kali untuk memastikan pengukuran yang
akurat. Terkadang tes spirometri dilakukan dalam ruang tertutup khusus
untuk memperoleh hasil yang lebih akurat dan detail.

Volume tidal merupakan volume udara pada waktu inspirasi atau


ekspirasi secara normal. Nilai VT bisa diperoleh dengan cara melakukan
inhalasi secara normal dan kemudian ekshalasi ke dalam spirometer. Pada
percobaan nilai VT di dapat 900 mL. VEC merupakan jumlah udara yang
masih dapat dikeluarkan dengan berekspirasi sekuat-kuatnya pada saat
akhir ekspirasi normal. Pada percobaan VEC didapat 450 mL. Sedangkan
VIC merupakan volume ekstra udara yang masih dapat dihirup setelah
inspirasi normal sebagai volume udara tambahan terhadap volume-volume
tidal.

VIC

dapat

diperoleh

dari

persamaan

KV = VT + VEC + VIC
VIC = KV (VT + VEC)
KV merupakan kapasitas vital, yaitu jumlah udara maksimum yang
dapat dikeluarkan seseorang setelah mengisi paru-parunya secara
maksimum. Nilai KV dapat diperoleh dari alat spirometer dengan cara
melakukan inhalasi sedalam mungkin dan ekshalasikan sekuat-kuatnya ke
dalam spirometer. Pada percobaan nilai KV di dapat 2730 mL. Setelah
mendapatkan nilai KV maka kita dapat mengetahui nilai VIC. Maka nilai
VIC sebesar 1380 mL. Setelah mengetahui nilai VT, VEC, dan VIC, kita
dapat mengetahui apakah pernafasan pada orang yang diuji normal atau
tidak dengan cara membandingkan nilai VT, VEC, dan VIC. Pada
pernafasan normal nilai perbandingan VT, VEC, VIC sebesar 1 : 2 : 6.
Maka perbandingan nilai VT, VEC, dan VIC pada orang yang diuji adalah
1 : 0,5: 1,53.
Setelah dilakukan spirometri, akan keluar hasil pengukurannya yang
disebut spirogram. Spirogram hambatan jalan napas dapat dilihat dari hasil
volume dinamis, yaitu volume ekspirasi paksa dalam satu detik (FEV1)
dan kapasitas vital paksa (FVC). FEV1 merupakan volume udara yang
dapat dihembuskan selama detik pertama ekspirasi dalam suatu penentuan
VC. Biasanya FEV1 adalah sekitar 80% dari VC (Sherwood, 2012).

Perbandingan FEV1 dan FVC kurang dari 70% merupakan tanda dari
Penyakit Paru Obstruktif Kronis (PPOK) (Wijaya et al., 2012).

Tabel 1. Nilai Normal


RESTRIKSI (FVC% atau OBSTRUKSI
FVC/pred. %)

(FEV1/FVC)%

FEV1% (FEV1/pred.)

Normal

>80 %

>75%

Ringan

60 79 %

60 74%

Sedang

30 59 %

30 59%

Berat

<30 %

<30%

Parameter : FVC, FEVI adalah menentukan Fungsi Paru-paru

Tabel 2. Parameter FVC, FEV1


FVC : Forced Vital Capacity

FEV1 : Forced Expired Volume in


one second

Volume udara maksimum yang Volume udara yang dapat dihembuskan


dapat dihembuskan secara paksa

paksa pada satu detik pertama

kapasitas vital paksa


Umumnya dicapai dalam 3 detik

Normalnya 3,2 liter

Normalnya: 4 liter

Orang sehat dapat menghembuskan 75-80% atau lebih FVC-nya


dalam satu detik rasio FEV1/FVC = 75-80%.
Pada hasil pemeriksaan pada probanduns perempuan dengan umur 20
tahun dan tinggi 159 cm, kapasitas vital paru didapatkan nilai sebesar 72
%. Volume tidal 0.9, volume cadangan inspirasi 1,38 dan volume

cadangan ekspirasi 0,45 . Kapasitas vital didapat setelah pertambahan dari


volume tidal+volume cadangan inspirasi+volume cadangan ekspirasi.
Normal untuk kapasitas vital paru adalah 4800 cc dan 80% dari kapasitas
total paru. Dari hasil yang didapat bahwa kapasitas vital paru sebesar 72%
dari kapasitas total paru sehingga dapat di interpretasikan bahwa nilai
tersebut dibawah normal.
Selanjutnya hasil pemeriksaan kapasitas vital paksa paru

didapat

angka FEV1/FVC= 64 % dari nilai prediksi 88%. Pada obstructive lung


disease indikasinya adalah apabila FEV1/FVC < 75%. Semakin rendah
rasionya semakin parah osbtruksinya. Kemudian apabila restrictive lung
disease indikasinya FEV1/FVC normal atau meningkat dari standarnya
adalah 80% (Sherwood, 2011).
Setelah mengetahui perbandingan VT, VEC, dan VIC tersebut serta
berdasarkan hasil pengukuran volume ekspirasi paksa dalam satu detik
(FEV1) dan kapasitas vital paksa (FVC)

dapat disimpulkan bahwa

pernafasan pada orang tersebut tidak normal dan berdasarkan erbandingan


FEV1 dan FVC kurang dari 70% dimana hal ini merupakan tanda dari
Penyakit Paru Obstruktif Kronis (PPOK). Ketidak normalan tersebut dapat
dipengaruhi oleh cara melakukan inhalasi dan ekshalasi yang tidak tepat,
ukuran alat pernafasan, kemampuan dan kebiasaan bernafas, serta kondisi
kesehatan.

IX.

KESIMPULAN
1. Sistem pernapasan merupakan sistem yang berfungsi untuk mengabsorbsi
oksigen dan mengeluarkan karbondioksida dalam tubuh yang bertujuan
untuk mempertahankan homeostasis. Fungsi ini disebut sebagai respirasi.
Sistem pernapasan dimulai dari rongga hidung/mulut hingga ke alveolus, di
mana pada alveolus terjadi pertukaran oksigen dan karbondioksida dengan
pembuluh darah. Respirasi adalah suatu proses mulai dari pengambilan
oksigen, pengeluaran karbondioksida hingga penggunaan energi di dalam
tubuh.
2. Organ-organ yang terlibat dalam sistem respirasi adalah :
-

Lubang hidung berfungsi untuk menarik dan menghembuskan nafas

Rambut lubang hidung/silia berfungsi untuk menyaring partikel asing


seperti debu yang hadir pada udara

Trakea berfungsi untuk menyaring udara yang di hirup

Faring berfungsi untuk mengeluarkan suara

Paru-paru berfungsi sebagai organ utama sistem pernafasan

Tenggorokan adalah tabung tulang yang menghubungkan paru-paru


dengan mulut

Mulut berfungsi untuk tempat keluar masuknya udara dan makanan

3. Cara atau prosedur untuk mendeteksi kelainan pada sistem pernafasan


diantaranya dengan melakukan sistem inspirasi dan eksipirasi dengan
melihat dari ukuran axsila dan xiphoid, bunyi pernafasan yang ditinjau dari
bunyi nafas dan frekuensi nafas serta pengukuran volume pernafasan
dengan menentukan nilai VT (Volume Tidal), VEC (Volume Ekspirasi
Cadangan), dan VIC (Volume Inspirasi Cadangan) yang dapat dilakukan
dengan menggunakan alat yang disebut spirometer.

DAFTAR PUSTAKA
Alsagaff, Hood dan A, Mukty. 2005. Dasar-dasar Ilmu Penyakit Paru. Cetakan
Ketiga. Surabaya: Airlangga University Press
Cambridge Communication Limited. 1999. Anatomi Dan Fisiologi : System
Pernapasan Dan System Kardiovaskular. Edisi 2. Jakarta : EGC
Campbell, et al. 2002. Biologi Edisi Kelima Jilid 1. Jakarta : Erlangga.
Ganong, William. 2005. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran. Jakarta: Penerbit Buku
Kedokteran EGC.
Guyton, A.C., and Hall, J.E. 2006. Textbook of Medical Physiology. 11 th ed.
Philadelphia PA. USA: Elsevier Saunders.
http:// www.patient.info/doctor/spirometry-calculator/
Pallegrino, et al. 2005. Interpretative Strategies For Lung Function Test. European
Respiratory Journal No. 5.
Pearce, E., C. 2009. Anatomi Dan Fisiologi untuk Para Medis. Jakarta : Gramedia
Pustaka Utama
Sherwood, Lauralee. 2011. Fisiologi Manusia : Dari Sel ke Sistem Ed.6 (Alih Bahasa
: Brahm U Pendit). Jakarta : EGC.
Sloane, Ethel. 2003. Anatomi dan Fisiologi untuk Pemula. Jakarta : EGC.
Syaifuddin. 1996. Anatomi Fisiologi Untuk Siswa Perawat. Jakarta : EGC.
Wijaya, O., T.R. Sartono, S. Djajalaksana, dan A. Maharani. 2012. Peningkatan
Persentase Makrofag dan Neutrofil pada Sputum Penderita Penyakit Paru
Obstruktif

Kronik

Berhubungan

dengan

Tingginya

Skor

COPD

Assessment Test (CAT). Jurnal Respirasi Indonesia, Vol. 32(4): 240-247.

Anda mungkin juga menyukai