Anda di halaman 1dari 22

REFERAT

TINITUS

Disusun oleh:
Nadira Danata
1102011188

Kepaniteraan Klinik THT RS Moh. Ridwan Meuraksa


Periode 9 Mei 2016 - 11 Juni 2016
FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS YARSI
JAKARTA

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI.................................................................................................................2
BAB I PENDAHULUAN.............................................................................................3
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Anatomi telinga................................................................3
2.1.1. Vaskularisasi Telinga Dalam.....................................3
2.1.2. Persarafan Telinga Dalam........................................3
2.2. Fisiologi pendengaran......................................................3
2.3. Definisi Tinitus.................................................................5
2.4. Epidemiologi Tinitus.........................................................5
2.5. Klasifikasi Tinutis.............................................................9
2.6. Etiologi Tinitus.................................................................9
2.7. Patofisiologi Tinitus..........................................................9
2.8. Diagnosis Tinitus..............................................................9
2.9. Penatalaksanaan Tinitus...................................................9

PRESENTASI KLINIS..............................................................................................11
Anamnesa............................................................................11
Pemeriksaan Fisik.................................................................11
Komplikasi............................................................................12

DAFTAR PUSTAKA.................................................................................................26

BAB I
PENDAHULUAN
Tinitus merupakan sensasi adanya persepsi suara tanpa sumber suara dari luar, yang
biasanya berupa suara berdenging atau berdengung.
Berdasarkan data epidemiologi, didapati prevalensi tinitus pada orang dewasa
secara konstan yakni sebesar 10 sampai 15 persen dari populasi dunia. Namun, ditemukan
peningkatan menjadi 29.630.3% pada orang tua . Prevalensi tinitus meningkat mencapai
70%-80% pada orang yang mengalami gangguan pendengaran. Tinitus disebabkan oleh
beragam penyebab. Tinitus dapat disebabkan oleh gangguan telinga dalam seperti tuli
mendadak dan acustic neuroma, dapat juga disebabkan oleh gangguan lain seperti penyakit
meiere, dan tuli konduktif. Selain itu, penyebab lain tinitus adalah tinitus idiopatik yang
tidak diketahui penyebabnya . Namun, penyebab tersering tinitus adalah pajanan bising .
Penderita dengan tinitus biasanya telah terpapar dengan pajanan bising , tetapi tidak selalu.
Berdasarkan salah satu studi epidemiologi menunjukan bahwa pajanan bising merupakan
penyebab paling sering kejadian tinitus dengan angka kejadian sebesar 37,8% .
Bunyi yang diterima sangat bervariasi. Keluhan tinitus dapat berupa
bunyimendenging, menderu, mendesis atau berbagai macam bunyi lannya. Biasanya
keluhan tinitus selalu disertai dengan gangguan pendengaran. Penyebab tinitus sampai
sekarang masih belum diketahui secara pasti, sebagian besar kasus tidak diketahui
penyebabnya. Penatalaksanaan tinitus bersifat empiris dan sampai saat ini masih menjadi
perdebatan.

BAB II
2

TINJAUAN PUSTAKA
TINITUS
2.1.
Anatomi Telinga
Secara umum telinga terbagi atas telinga luar, telinga tengah dan telinga dalam.
Telinga luar sendiri terbagi atas daun telinga, liang telinga dan bagian lateral dari membran
timpani.
Daun telinga di bentuk oleh tulang rawan dan otot serta ditutupi oleh kulit. Ke arah liang
telinga lapisan tulang rawan berbentuk corong menutupi hampir sepertiga lateral, dua
pertiga lainnya liang telinga dibentuk oleh tulang yang ditutupi kulit yang melekat erat dan
berhubungan dengan membran timpani. Bentuk daun telinga dengan berbagai tonjolan dan
cekungan serta bentuk liang telinga yang lurus dengan panjang sekitar 2,5 cm, akan
menyebabkan terjadinya resonansi bunyi sebesar 3500 Hz.
Telinga tengah berbentuk seperti kubah dengan enam sisi. Telinga tengah terbagi atas tiga
bagian dari atas ke bawah, yaitu epitimpanum terletak di atas dari batas atas membran
timpani, mesotimpanum disebut juga kavum timpani terletak medial dari membran timpani
dan hipotimpanum terletak kaudal dari membran timpani.
Organ konduksi di dalam telinga tengah ialah membran timpani, rangkaian tulang
pendengaran, ligamentum penunjang, tingkap lonjong dan tingkap bundar.
Kontraksi otot tensor timpani akan menarik manubrium maleus ke arah anteromedial,
mengakibatkan membran timpani bergerak ke arah dalam, sehingga besar
energi suara yang masuk dibatas.
Fungsi dari telinga tengah akan meneruskan energi akustik yang berasal dari telinga luar
kedalam koklea yang berisi cairan. Sebelum memasuki koklea bunyi akan diamplifikasi
melalui perbedaan ukuran membran timpani dan tingkap lonjong, daya ungkit tulang
pendengaran dan bentuk spesifik dari membran timpani. Meskipun bunyi yang diteruskan
ke dalam koklea mengalami amplifikasi yang cukup besar, namun efisiensi energi dan
kemurnian bunyi tidak mengalami distorsi walaupun intensitas bunyi yang diterima sampai
130 dB.
Aktifitas dari otot stapedius disebut juga reflek stapedius pada manusia akan muncul pada
intensitas bunyi diatas 80 dB (SPL) dalam bentuk reflek bilateral dengan sisi homolateral
lebih kuat. Reflek otot ini berfungsi melindungi koklea, efektif pada frekuensi kurang dari
2 khz dengan masa latensi 10 mdet dengan daya redam 5-10 dB. Dengan demikian dapat
dikatakan telinga mempunyai filter terhadap bunyi tertentu, baik terhadap intensitas
maupun frekuensi.
3

Gambar 2.1. Anatomi Telinga (Dhingra PL., 2007)

Telinga dalam terdiri dari organ kesimbangan dan organ pendengaran. Telinga dalam
terletak di pars petrosus os temporalis dan disebut labirin karena bentuknya yang kompleks.
Telinga dalam pada waktu lahir bentuknya sudah sempurna dan hanya mengalami
pembesaran seiring dengan pertumbuhan tulang temporal. Telinga dalam terdiri dari dua
bagian yaitu labirin tulang dan labirin membranosa. Labirin tulang merupakan susunan
ruangan yang terdapat dalam pars petrosa os temporalis ( ruang perilimfatik) dan
merupakan salah satu tulang terkeras. Labirin tulang terdiri dari vestibulum, kanalis
semisirkularis dan kohlea.
Vestibulum merupakan bagian yang membesar dari labirin tulang dengan ukuran panjang 5
mm, tinggi 5 mm dan dalam 3 mm. Dinding medial menghadap ke meatus akustikus
internus dan ditembus oleh saraf. Pada dinding medial terdapat dua cekungan yaitu
spherical recess untuk sakulus dan eliptical recess untuk utrikulus. Di bawah eliptical
recess terdapat lubang kecil akuaduktus vestibularis yang menyalurkan duktus
endolimfatikus ke fossa kranii posterior diluar duramater

Di belakang spherical recess terdapat alur yang disebut vestibular crest. Pada ujung bawah
alur ini terpisah untuk mencakup recessus kohlearis yang membawa serabut saraf kohlea
kebasis kohlea. Serabut saraf untuk utrikulus, kanalis semisirkularis superior dan lateral
menembus dinding tulang pada daerah yang berhubungan dengan N. Vestibularis pada
fundus meatus akustikus internus. Di dinding posterior vestibulum mengandung 5 lubang
ke kanalis semisirkularis dan dinding anterior ada lubnag berbentuk elips ke skala vestibuli
koklea.

Gambar 2.2 Anatomi Telinga Dalam (Dhingra PL., 2007)

Ada tiga buah semisirkularis yaitu kanalis semisirkularis superior, posterior dan lateral
yang terletak di atas dan di belakang vestibulum. Bentuknya seperti dua pertiga lingkaran
dengan panjang yang tidak sama tetapi dengan diameter yang hampir sama sekitar 0,8 mm.
Pada salah satu ujungnya masing-masing kanalis ini melebar disebut ampulla yang berisi
epitel sensoris vestibular dan terbuka ke vestibulum.
Ampulla kanalis superior dan lateral letaknya bersebelahan pada masing-masing ujung
anterolateralnya, sedangkan ampulla kanalis posterior terletak dibawah dekat lantai
vestibulum. Ujung kanalis superior dan inferior yang tidak mempunyai ampulla bertemu
dan bersatu membentuk crus communis yang masuk vestibulum pada dinding posterior
bagian tengah. Ujung kanalis lateralis yang tidak memiliki ampulla masuk vestibulum
sedikit dibawah cruss communis.
Kanalis lateralis kedua telinga terletak pada bidang yang hampir sama yaitu bidang miring
ke bawah dan belakang dengan sudut 30 derajat terhadap bidang horizontal bila orang
berdiri. Kanalis lainnya letaknya tegak lurus terhadap kanal ini sehingga kanalis superior
sisi telinga kiri letaknya hampir sejajar dengan posterior telinga kanan demikian pula
dengan kanalis posterior telinga kiri sejajar dengan kanalis superior teling kanan.

Koklea membentuk tabung ulir yang dilindungi oleh tulang dengan panjang sekitar 35 mm
dan terbagi atas skala vestibuli, skala media dan skala timpani. Skala timpani dan skala
+

vestibuli berisi cairan perilimfa dengan konsentrasi K 4 mEq/l dan Na 139 mEq/l. Skala
media berada dibagian tengah, dibatasi oleh membran reissner, membran basilaris, lamina
+

spiralis dan dinding lateral, berisi cairan endolimfa dengan konsentrasi K 144 mEq/l dan
+

Na 13 mEq/l. Skala media mempunyai potensial positif (+ 80 mv) pada saat istirahat dan
berkurang secara perlahan dari basal ke apeks .

Gambar 2.3 Kohklea (Dhingra PL., 2007)

Organ corti terletak di membran basilaris yang lebarnya 0.12 mm di bagian basal dan
melebar sampai 0.5 mm di bagian apeks, berbentuk seperti spiral. Beberapa komponen
penting pada organ corti adalah sel rambut dalam, sel rambut luar, sel penunjang Deiter,
Hensenx, Claudius, membran tektoria dan lamina retikulari. Sel-sel rambut tersusun
dalam 4 baris, yang terdiri dari 3 baris sel rambut luar yang terletak lateral terhadap
terowongan yang terbentuk oleh pilar-pilar Corti, dan sebaris sel rambut dalam yang
terletak di medial terhadap terowongan. Sel rambut dalam yang berjumlah sekitar 3500 dan
7

sel rambut luar dengan jumlah 12000 berperan dalam merubah hantaran bunyi dalam
bentuk energi mekanik menjadi energi listrik.

Gambar 2.4 Organ Corti

Vaskularisasi telinga dalam


Vaskularisasi telinga dalam berasal dari A. Labirintin cabang A. Cerebelaris anteroinferior
atau cabang dari A. Basilaris atau A. Verteberalis. Arteri ini masuk ke meatus akustikus
internus dan terpisah menjadi A. Vestibularis anterior dan A. Kohlearis communis yang
bercabang pula menjadi A. Kohlearis dan A. Vestibulokohlearis. A. Vestibularis anterior
memperdarahi N. Vestibularis, urtikulus dan sebagian duktus semisirkularis.
A.Vestibulokohlearis sampai di mediolus daerah putaran basal kohlea terpisah menjadi
cabang terminal vestibularis dan cabang kohlear. Cabang vestibular.

2.1.2. Persarafan Telinga Dalam


N.Vestibulokohlearis (N.akustikus) yang dibentuk oleh bagian kohlear dan
vestibular, didalam meatus akustikus internus bersatu pada sisi lateral akar N.Fasialis dan
masuk batang otak antara pons dan medula. Sel-sel sensoris vestibularis dipersarafi oleh
N.Kohlearis dengan ganglion vestibularis (scarpa) terletak didasar dari meatus akustikus
internus.
Sel-sel sensoris pendengaran dipersarafi N.Kohlearis dengan ganglion spiralis corti terletak
di modiolus.
2.2.
Fisiologi Pendengaran
Beberapa organ yang berperan penting dalam proses pendengaran adalah membran
tektoria, sterosilia dan membran basilaris. Interaksi ketiga struktur penting tersebut sangat
berperan dalam proses mendengar. Pada bagian apikal sel rambut sangat kaku dan terdapat
penahan yang kuat antara satu bundel dengan bundel lainnya, sehingga bila mendapat
stimulus akustik akan terjadi gerakan yang kaku bersamaan. Pada bagian puncak
stereosillia terdapat rantai pengikat yang menghubungkan stereosilia yang tinggi dengan
stereosilia yang lebih rendah, sehingga pada saat terjadi defleksi gabungan stereosilia akan
mendorong gabungan-gabungan yang lain, sehingga akan menimbulkan regangan pada
rantai yang menghubungkan stereosilia tersebut. Keadaan tersebut akan mengakibatkan
terbukanya kanal ion pada membran sel, maka terjadilah depolarisasi.
Gerakan yang berlawanan arah akan mengakibatkan regangan pada rantai tersebut
berkurang dan kanal ion akan menutup. Terdapat perbedaan potensial antara intra sel,
perilimfa dan endolimfa yang menunjang terjadinya proses tersebut. Potensial listrik koklea
disebut koklea mikrofonik, berupa perubahan potensial listrik endolimfa yang berfungsi
sebagai pembangkit pembesaran gelombang energi akustik dan sepenuhnya diproduksi oleh
sel rambut luar.

Pola pergeseran membran basilaris membentuk gelombang berjalan dengan amplitudo


maksimum yang berbeda sesuai dengan besar frekuensi stimulus yang diterima. Gerak
gelombang membran basilaris yang timbul oleh bunyi berfrekuensi tinggi (10 kHz)
mempunyai pergeseran maksimum pada bagian basal koklea, sedangkan stimulus
berfrekuensi rendah (125 kHz) mempunyai pergeseran maksimum lebih kearah apeks.
Gelombang yang timbul oleh bunyi berfrekuensi sangat tinggi tidak dapat mencapai bagian
apeks, sedangkan bunyi berfrekuensi sangat rendah dapat melalui bagian basal maupun
bagian apeks membran basilaris. Sel rambut luar dapat meningkatkan atau mempertajam
puncak gelombang berjalan dengan meningkatkan gerakan membran basilaris pada frekuensi
tertentu. Keadaan ini disebut sebagai cochlear amplifier.
Skema proses mendengar diawali dengan ditangkapnya energi bunyi oleh telinga luar, lalu
menggetarkan membran timpani dan diteruskan ketelinga tengah melalui rangkaian tulang
pendengaran yang akan mengamplifikasi getaran tersebut melalui daya ungkit tulang
pendengaran dan perkalian perbandingan luas membran timpani dan tingkap lonjong. Energi
getar yang telah diamplifikasikan akan diteruskan ke telinga dalam dan di proyeksikan pada
membran basilaris, sehingga akan menimbulkan gerak relatif antara membran basilaris dan
membran tektoria. Proses ini merupakan rangsang mekanik yang menyebabkan terjadinya
defleksi stereosilia sel-sel rambut, sehingga kanal ion terbuka dan terjadi pelepasan ion
bermuatan listrik dari badan sel. Keadaan ini menimbulkan proses depolarisasi sel rambut,
sehingga melepaskan neurotransmiter ke dalam sinapsis yang akan menimbulkan potensial
aksi pada saraf auditorius, lalu dilanjutkan ke nukleus auditorius sampai ke korteks
pendengaran.
2.3.

Definisi Tinitus
Tinitus adalah bentuk gangguan pendengaran berupa sensasi suara tanpa adanya
rangsangan dari luar, dapat berupa sinyal mekanokaustik maupun listrik. Keluhan ini dapat
berupa bunyi mendenging, menderu, mendesis, atau berbagai macam bunyi yang lain.
2.4.

Epidemiologi Tinitus
Berdasarkan data epidemiologi, didapati prevalensi tinitus pada orang dewasa secara
konstan yakni sebesar 10 sampai 15 persen dari populasi dunia. Namun, ditemukan
peningkatan menjadi 29.630.3% pada orang tua. Prevalensi tinitus meningkat mencapai
70%-80% pada orang yang mengalami gangguan pendengaran.
2.5.

Klasifikasi Tinitus
Tinitus dapat dibedakan mendadi dua, yakni tinitus objektif dan tinitus subjektif.
A. Tinitus Subjektif
Tinitus objektif adalah apabila suara tersebut hanya didengar oleh pasien
sendiri, jenis ini sering terjadi. Tinitus subjektif bersifat nonvibratorik, disebabkan
oleh proses iritatif atau perubahan degeneratif traktus auditorius mulai dari sel-sel
rambut getar koklea sampai pusat saraf pendengaran. Tinitus subjetif dapat bervariasi
dalam intensitas dan frekuensi. Berat ringannya dapat bervariasi dari waktu ke waktu.
Variasi intensitas tinitus juga dihubungkan dengan ambang stres, aktivitas fisik, dan
keadaan lingkungan penderita.

B. Tinitus Objektif
Tinitus objektif apabila apabila suara tersebut dapat didengar oleh pemeriksa
atau dengan auskultasi di sekitar telinga. Tinitus objektif bersifat vibratorik, berasal
dari transmisi vibrasi sistem muskular atau kardiovaskular di sekitar telinga.
Umumnya disebabkan oleh kelainan vaskular, sehingga tinitusnya berdenyut sesuai
dengan denyut jantung. Tinitus ini dapat ditemukan pada pasien malformasi
arteriovena, tumor glomus jugular, dan aneurisma. Tinitus yang dijumpai pada
penyakit yang berhubungan dengan sendi temporomandibular dapat dijumpai sebagai
suara klik (clicking sound) akibat dari kontraksi spontan otot pendengaran telinga
tengah atau mioklonus palatal. Tuba Eustachius paten dapat menyebabkan tinitus
karena hantaran suara dari nasofaring ke rongga telinga tengah.
2.6.

Patofisologi Tinitus
Pada tinitus terjadi aktivitas elektrik pada area auditorius yang menimbulkan perasaan
adanya bunyi, namun impuls tersebut bukan berasal dari bunyi eksternal, melainkan berasal
dari impuls abnormal dari dalam tubuh pasien sendiri. Impuls abnormal ini dapat disebabkan
oleh berbagai kelainan telinga.
Tinitus dapat terjadi dalam berbagai intensitas. Tinitus dengan nada rendah seperti
bergerumuh, atau nada tinggi seperti berdengung. Tinitus bernada rendah biasanya
disebebkan oleh tuli konduksi. Tinitus bernada rendah dan terdapat gangguan konduksi,
biasanya terjadi pada sumbatan telinga karena seruma atau tumor, tuba katar, otitis media,
otoskelerosis, dan lain-lain.
Tinitus juga dapat disebabkan karena tuli sensori neural. Jika disertai dengan
inflamasi, bunyi timbul berdengung disertai rasa denyut (tinitus pulsasi). Tinitus dengan nada
rendah yang berpulsasi tanpa gangguan pendengaran merupakan gejala dini tumor glomus
jugulare. Tinitus dapat terus menerus atau hilang timbul.
Tinitus objektif sering ditimnbulkan oleh gangguan vaskuler. Bunyinya seirama
dengan denyut nadi, misalnya pada aneurisma dan aterosklerosis. Gangguan mekanis dapat
juga mengakibatkan tinitus objektif, seperti tuba eustachius terbuka, sehingga ketika bernapas
membran timpani bergerak dan terjadi tinitus.
Kejang klonus muskulus tensor timpani dan muskulus stapedius, serta otot-otot
palatum dapat menimbulkan tinitus objektif. Bila ada gangguan vaskuler di telinga tengah,
seperti tumor karotis (carotid body tumor), maka suara aliran darah akan mengakibatkan
tinitus juga.
Pada intoksikasi obat seperti salisilat, kina, streptomisin, dehidro-streptomisin,
garamisin, digitalis, kanamisin, dapat terjadi tinitus nada tinggi, terus menerus atupun hilang
timbul. Pada hipertensi endolimfatik, seperti penyakit meniere dapat terjadi tinitus pada nada
rendah atau tinggi, sehingga terdengar bergemuruh atau berdengung. Gangguan ini disertai
dengan vertigo dan tuli sensorineural.
Gangguan vaskuler koklea terminal yang terjadi pada pasien yang stres akibat
gangguan keseimbangan endokrin, seperti menjelang menstruasi, hipometabolisme atau saat
hamil dapat juga timbul tinitus dan gangguan tersebut akan hilang bila keadaannya sudah
normal kembali
2.7.

Etiologi Tinitus

A. Tinitus karena kelainan somatik daerah leher dan rahang


a. Trauma kepala dan Leher
Pasien dengan cedera yang keras pada kepala atau leher mungkin akan mengalami
tinitus yang sangat mengganggu. Tinitus karena cedera leher adalah tinitus somatik
yang paling umum terjadi. Trauma itu dapat berupa Fraktur tengkorak, Whisplash
injury.
b. Artritis pada sendi temporomandibular (TMJ)
Berdasarkan hasil penelitian, 25% dari penderita tinitus di Amerika berasal dari
artritis sendi temporomandibular. Biasanya orang dengan artritis TMJ akan mengalami
tinitus yang berat. Hampir semua pasien artritis TMJ mengakui bunyi yang di dengar
adalah bunyi menciut. Tidak diketahui secara pasti hubungan antara artritis TMJ dengan
terjadinya tinitus.
B. Tinitus akibat kerusakan n. Vestibulokoklearis
Tinitus juga dapat muncul dari kerusakan yang terjadi di saraf yang menghubungkan
antara telinga dalam dan kortex serebri bagian pusat pendengaran. Terdapat beberapa
kondisi yang dapat menyebabkan kerusakan dari n. Vestibulokoklearis, diantaranya infeksi
virus pada n.VIII, tumor yang mengenai n.VIII, dan Microvascular compression syndrome
(MCV). MCV dikenal juga dengan vestibular paroxysmal. MCV menyebabkan kerusakan
n.VIII karena adanya kompresi dari pembuluh darah. Tapi hal ini sangat jarang terjadi.
C. Tinitus karena kelainan vascular
Tinitus yang di dengar biasanya bersifat tinitus yang pulsatil. Akan didengar bunyi
yang simetris dengan denyut nadi dan detak jantung. Kelainan vaskular yang dapat
menyebabkan tinitus diantaranya:
a. Atherosklerosis
Dengan bertambahnya usia, penumpukan kolesterol dan bentuk-bentuk deposit lemak
lainnya, pembuluh darah mayor ke telinga tengah kehilangan sebagian elastisitasnya. Hal
ini mengakibatkan aliran darah menjadi semakin sulit dan kadang-kadang mengalami
turbulensi sehingga memudahkan telinga untuk mendeteksi iramanya.
b. Hipertensi
Tekanan darah yang tinggi dapat menyebabkan gangguan vaskuler pada pembuluh
darah koklea terminal.
c. Malformasi kapiler
Sebuah kondisi yang disebut AV malformation yang terjadi antara koneksi arteri dan
vena dapat menimbulkan tinitus.
d. Tumor pembuluh darah
Tumor pembuluh darah yang berada di daerah leher dan kepala juga dapat
menyebabkan tinitus. Misalnya adalah tumor karotis dan tumor glomus jugulare dengan
ciri khasnya yaitu tinitus dengan nada rendah yang berpulsasi tanpa adanya gangguan
pendengaran. Ini merupakan gejala yang penting pada tumor glomus jugulare.
D. Tinitus karena kelainan metabolic

Kelainan metabolik juga dapat menyebabkan tinitus. Seperti keadaan hipertiroid dan
anemia (keadaan dimana viskositas darah sangat rendah) dapat meningkatkan aliran darah
dan terjadi turbulensi. Sehingga memudahkan telinga untuk mendeteksi irama, atau yang
kita kenal dengan tinitus pulsatil.
Kelainan metabolik lainnya yang bisa menyebabkan tinitus adalah defisiensi vitamin
B12, begitu juga dengan kehamilan dan keadaan hiperlipidemia.
E. Tinitus akibat kelainan neurologis
Yang paling umum terjadi adalah akibat multiple sclerosis. multiple sclerosis adalah
proses inflamasi kronik dan demyelinisasi yang mempengaruhi system saraf pusat.
Multiple sclerosis dapat menimbulkan berbagai macam gejala, di antaranya kelemahan
otot, indra penglihatan yang terganggu, perubahan pada sensasi, kesulitan koordinasi dan
bicara, depresi, gangguan kognitif, gangguan keseimbangan dan nyeri, dan pada telinga
akan timbul gejala tinitus.
F. Tinitus akibat kelainan psikogenik
Keadaan gangguan psikogenik dapat menimbulkan tinitus yang bersifat sementara.
Tinitus akan hilang bila kelainan psikogeniknya hilang. Depresi, anxietas dan stress adalah
keadaan psikogenik yang memungkinkan tinitus untuk muncul.
G. Tinitus akibat obat-obatan
Obat-obatan yang dapat menyebabkan tinitus umumnya adalah obat-obatan yang
bersifat ototoksik. Diantaranya :
a. Analgetik, seperti aspirin dan AINS lainnya
b. Antibiotik, seperti golongan aminoglikosid (mycin), kloramfenikol, tetrasiklin,
minosiklin.
c. Obat-obatan kemoterapi, seperti Belomisisn, Cisplatin, Mechlorethamine,
methotrexate,vinkristin
d. Diuretik, seperti Bumatenide, Ethacrynic acid, Furosemide
e. lain-lain, seperti Kloroquin, quinine, Merkuri, Timah
H. Tinitus akibat gangguan mekanik
Gangguan mekanik juga dapat menyebabkan tinitus objektif, misalnya pada tuba
eustachius yang terbuka sehingga ketika kita bernafas akan menggerakkan membran
timpani dan menjadi tinitus. Kejang klonus muskulus tensor timpani dan muskulus
stapedius serta otot-otot palatum juga akan menimbulkan tinitus.
I. Tinitus akibat gangguan konduksi
Gangguan konduksi suara seperti infeksi telinga luar (sekret dan oedem), serumen
impaksi, efusi telinga tengah dan otosklerosis juga dapat menyebabkan tinitus. Biasanya
suara tinitusnya bersifat suara dengan nada rendah.
J. Tinitus akibat sebab lainnya
a. Tuli akibat bising

Disebabkan terpajan oleh bising yang cukup keras dan dalam jangka waktu yang
cukup lama. Biasanya diakibatkan oleh bising lingkungan kerja. Umumnya terjadi pada
kedua telinga. Terutama bila intensitas bising melebihi 85db, dapat mengakibatkan
kerusakan pada reseptor pendengaran korti di telinga dalam. Yang sering mengalami
kerusakan adalah alat korti untuk reseptor bunyi yang berfrekuensi 3000Hz sampai
dengan 6000Hz. Yang terberat kerusakan alat korti untuk reseptor bunyi yang
berfrekuensi 4000Hz.
b. Presbikusis
Tuli saraf sensorineural tinggi, umumnya terjadi mulai usia 65 tahun, simetris kanan
dan kiri, presbikusis dapat mulai pada frekuensi 1000Hz atau lebih. Umumnya
merupakan akibat dari proses degenerasi. Diduga berhubungan dengan faktor-faktor
herediter, pola makanan, metabolisme, aterosklerosis, infeksi, bising, gaya hidup atau
bersifat multifaktor. Menurunnya fungsi pendengaran berangsur dan kumulatif.
Progresivitas penurunan pendengaran lebih cepat pada laki-laki disbanding perempuan.
c. Sindrom Meniere
Penyakit ini gejalanya terdiri dari tinitus, vertigo dan tuli sensorineural. Etiologi dari
penyakit ini adalah karena adanya hidrops endolimf, yaitu penambahan volume
endolimfa, karena gangguan biokimia cairan endolimfa dan gangguan klinik pada
membrane labirin

Gambar
Tinitus
2.8.

1. Etiologi

Diagnosis Tinitus
Tinitus
merupakan
manifestasi klinik
dari suatu kelainan
telinga. Oleh sebab itu diperlukan penegakkan
diagnosis
untuk
mencari penyebabnya sehingga dapat ditatalaksana sesuai dengan penyebab tersebut.
A. Anamnesis
Anamnesis merupakan hal utama dan sangat penting dalam diagnosis tinitus. Dapat
ditanyakan mengenai:
a. Kualitas dan kuantitas tinitus
b. Lokasi, apakah terjadi di satu telinga ataupun di kedua telinga
c. Sifat bunyi yang di dengar, apakah mendenging, mendengung, menderu, ataupun
mendesis dan bunyi lainnya
d. Apakah bunyi yang di dengar semakin mengganggu di siang atau malam hari

e. Gejala-gejala lain yang menyertai seperti vertigo dan gangguan pendengaran serta
gangguan neurologik lainnya.
f. Lama serangan tinitus berlangsung, bila berlangsung hanya dalam 1 menit dan
setelah itu hilang, maka ini bukan suatu keadaan yang patologik, tetapi jika tinitus
berlangsung selama 5 menit, serangan ini bisa dianggap patologik.
g. Riwayat medikasi sebelumnya yang berhubungan dengan obat-obatan dengan sifat
ototoksik
h. Kebiasaan sehari-hari terutama merokok dan meminum kopi
i. Riwayat cedera kepala, pajanan bising, trauma akustik
j. Riwayat infeksi telinga dan operasi telinga
Berikut ini merupakan riwayat klinis pasien yang dapat dihubungkan dengan penyebab
tinitus:
Riwayat
Penyebab
Onset

Gangguan pendengaran yang progresif


dan umur lanjut mengarah ke
presbiakusis. Onset bisa berhubungan
dengan pemaran bising yang lama atau
trauma kepala.

Lokasi

Tinitus unilateral dapat disebabkan


karena sumbatan serumen, otitis externa,
dan otitis media. Tinitus dengan tuli
sensorineural unilateral merupakan tanda
dari neuroma akustik.

Frekuensi

Tinitus yang berkelanjutan sering


bersamaan dengan gangguan
pendengaran. Tinitus episodeik
berhubungan dengan penyakit meniere.
Tinitus yang pulsatile berkatian dengan
pembuluh darah.

Karakteristik tinitus

Tinitus nada rendah mengarah ke


penyakit meniere, tinitus nada tinggi
mengarah ke tuli sensorineural.

Adanya vertigo, aura, dan gangguan


pendegaran sensorineural

Meniere's disease

Adanya obat ototoksik/ faaktor lain

Noise-induced or medication-induced
hearing loss

Hyperlipidemia, kelainan tiroid,


defisiensi vitamin B12, anemia

Dapat menjadi faktor yang ikut


berkontribusi pada gangguan telinga.

Lain-lain

Tergantung indivudi. Penatalaksaan


didasarkan pada bagaimana tinitus
mempengaruhi kualitas hidup pasien.

Tabel 1. Anamnesis tinitus


B. Pemeriksaan Fisik dan Penunjang
Pemeriksaan Fisik
Pemeriksaan disik THT dan otoskopi rutin perlu dilakukan. Pemeriksaan secara
komprehensif pada telinga meliputi kanalis akustikus eksternus, serumen, membrane
timpani, ataupun kemungkinan adanya infeksi. Pemeriksaan saraf kranial perlu dilakukan
untuk mengidentifikasi adanya kerusakan otak atau tuli. Auskultasi pada leher,
periaurikularis, orbita dan mastoid juga harus dilakukan.
Uji pendengaran menggunakan garpu tala (Weber dan Rinne) juga seharusnya
dilakukan. Hal ini untuk menentukan apakah ada tuli konduktif maupun sensorineural.
Biasanya pemeriksaan menggunakan garpu tala 512 Hz atau 1024 Hz.
Pada tes Weber, garpu tala diletakkan di garis dahi, pangkal hidung, atau dagu.
Terdapat lateralisasi di telinga yang berlawanan dengan pada pasien dengan tuli
sensorineural, sedangkan lateralisasi di telinga yang pada pasien dengan tuli konduktif.
Pada pasien normal seharusnya suara yang ditangkap pada telinga kanan dan kiri sama.
Tidak ada lateralisasi.
Pada tes Rinne, garpu tala diletakkan di tulang mastoid untuk menguji hantaran
tulang. Ketika suara tidak lagi dapat didengar, garpu tala diletakkan di meatus akustikus
eksterna untuk menguji hantaran udara. Apabila hantaran udara lebih baik dibandingkan
hantaran tulang, pendengaran pasien normal atau tuli sensorineural. Apabila hantaran
tulang lebih baik daripada hantara tulang, berarti tuli konduktif.
Pemeriksaan Penunjang
Semua pasien dnegan tinitus harus dilakukan pemeriksaan audiometri, karena keluhan
biasanya berhubungan dengan gangguan pada struktur pendengaran.
Pemeriksaan penunjang sudah termasuk audiografi, speech discrimination test, dan
timpanometri. Audiometri nada murni terutama untuk menguji fungsi bagian perifer
aparatus pendengaran. Suara harus ditafsirkan oleh sistem saraf pusat sebelum dapat
didengar pasien. Hasil yang kurang baik pada tes bicara biasanya menggambarkan
kelainan di sistem saraf pusat. Timpanometri akan mengidentifikasi adanya efusi telinga
tengah, kekakuan membran timpani akibat tabung eustachius paten atau mioklonus otot
stapedius dan palatum.
Pemeriksaan audiologi lainnya termasuk pitch masking (menyamakan frekuensi
tinitus dengan stimulus yang berbeda), Loundness matching (mengukur kerasnya tinitus
dengan nada murni atau bising, minumum masking level (tes untuk mengukur level
terendah dimana tinitus dapat di masked oleh stimulus), dan hambatan residual (tinitusnya
berkurang atau hilang setelah diberikan masking pada pitch dan intensitas tinitus).
Peemriksaan ini dapat memberikan informasi apakah tinitus dapat di tutupi oleh bising
eksternal (terapi masking).
Pemeriksaan laboratorium seperti darah lengkap, kimia darah, profil lipid, dan lain
lain dibtuuhkan apabila pasien kemungkinan memiliki banyak masalah kesehatan.
Pasien dengan unilateral atau pulsatil tinitus biasanya penyakit yang mendasarinya
berat. Karena tinitus pulsatil biasanya disebbabkan oleh kelainan vaskular, maka perlu

dilakukan CT scan dengan kontras atau MRI otak. Pada pasien dengan tinitus non-pulsatil
(kontinu) dapat dipilih gadolinum-enhanced MRI.
Pendekatan diagnostik dalam langkah manajemen tinnitus berdasarkan kemungkinan
penyebabnya dapat dilakukan melalui algoritma yang dibuat oleh Crummer & Hassan
(2004) sebagaimana tertera pada gambar 3.

Gambar

3.
Skema
diagnostik tinitus

Pemeriksaan fisik pada pasien dengan tinitus dimulai dari pemeriksaan auskultasi
dengan menggunakan stetoskop pada kedua telinga pasien. Hal ini dilakukan dengan
tujuan untuk menentukan apakah tinitus yang didengar pasien bersifat subjektif atau
objektif. Jika suara tinitus juga dapat didengar oleh pemeriksa, artinya bersifat subjektif,
maka harus ditentukan sifat dari suara tersebut. jika suara yang didengar serasi dengan
pernapasan, maka kemungkinan besar tinitus terjadi karena tuba eustachius yang paten.
Jika suara yang di dengar sesuai dengan denyut nadi dan detak jantung, maka
kemungkinan besar tinitus timbul karena aneurisma, tumor vaskular, vascular
malformation, dan venous hum. Jika suara yang di dengar bersifat kontinu, maka
kemungkinan tinitus terjadi karena venous hum atau emisi akustik yang terganggu.
Pada tinitus subjektif, yang mana suara tinitus tidak dapat didengar oleh pemeriksa
saat auskultasi, maka pemeriksa harus melakukan pemeriksaan audiometri. Hasilnya dapat
beragam, di antaranya:
a. Normal, tinitus bersifat idiopatik atau tidak diketahui penyebabnya.
b. Tuli konduktif, tinitus disebabkan karena serumen impak, otosklerosis ataupun otitis
kronik.
c. Tuli sensorineural, pemeriksaan harus dilanjutkan dengan BERA (Brainstem Evoked
Respons Audiometri).
Hasil tes BERA, bisa normal ataupun abnormal. Jika normal, maka tinitus mungkin
disebabkan karena terpajan bising, intoksikasi obat ototoksik, labirinitis, meniere, fistula
perilimfe atau presbikusis. Jika hasil tes BERA abnormal, maka tinitus disebabkan karena
neuroma akustik, tumor atau kompresi vaskular.

Gambar. 2 Alur pemeriksaan fisik dan pemeriksaan penunjang tinitus


Pada tinitus objektif, perlu dilakukan pemeriksaan berupa CT scan, MRI, ataupun MRA
(Megnetic Resonance Angiography). Dengan pemeriksaan tersebut, pemeriksa dapat menilai
ada tidaknya kelainan vaskular, kelainan kontraksi otot stapedius, atau kelainan pada saraf
pusat yang dapat berupa multipel sklerosis, infark dan tumor.

Gambar x. Gambaran MRI menunjukkan akustik neuroma dari n.vestibulokoklear (AN =


Acoustic Neuroma, BS = brain stem, C = cerebellum)
2.9.

Penatalaksanaan Tinitus

Pengobatan tinitus merupakan masalah yang kompleks dan merupakan fenomena


psikoakustik murni, sehingga tidak dapat diukur. Perlu diketahui penyebab tinitus agar dapat diobati
sesuai dengan penyebabnya. Misalnya serumen impaksi cukup hanya dengan ekstraksi serumen.
Tetapi masalah yang sering di hadapi pemeriksa adalah penyebab tinitus yang terkadang sukar
diketahui. Pada umumnya pengobatan gejala tinitus dapat dibagi dalam 4 cara yaitu :
1. Elektrofisiologik yaitu dengan membuat stimulus elektro akustik dengan intensitas suara yang
lebih keras dari tinitusnya, dapat dengan alat bantu dengar atau tinitus masker.
2. Psikologik, dengan memberikan konsultasi psikologik untuk meyakinkan pasien bahwa
penyakitnya tidak membahayakan dan dengan mengajarkan relaksasi setiap hari.
3. Terapi medikamentosa, sampai saat ini belum ada kesepakatan yang jelas diantaranya
untuk meningkatkan aliran darah koklea, tranquilizer, antidepresan, sedatif, neurotonik, vitamin,
dan mineral.
4. Tindakan bedah dilakukan pada tinitus yang telah terbukti disebabkan oleh akustik neuroma.
Pada keadaan yang berat, dimana tinitus sangat keras terdengar dapat dilakukan Cochlear
nerve section. Keberhasilan tindakan ini sekitar 50%. Cochlear nerve section merupakan tindakan
yang paling terakhir yang dapat dilakukan.
Pasien tinitus sering sekali tidak diketahui penyebabnya, jika tidak tahu penyebabnya,
pemberian antidepresan dan antiansietas sangat membantu mengurangi tinitus. Obat-obatan yang
biasa dipakai diantaranya Lorazepam atau Klonazepam yang dipakai dalam dosis rendah, obat ini
merupakan obat golongan Benzodiazepine yang biasanya digunakan sebagai pengobatan gangguan
kecemasan. Obat lainnya adalah Amitriptyline atau Nortriptyline yang digunakan dalam dosis rendah
juga, obat ini adalah golongan antidepresan trisiklik.
Pasien yang menderita gangguan ini perlu diberikan penjelasan yang baik, sehingga rasa takut
tidak memperberat keluhan tersebut. Obat penenang atau obat tidur dapat diberikan saat menjelang
tidur pada pasien yang tidurnya sangat terganggu oleh tinitus itu. Kepada pasien harus dijelaskan
bahwa gangguan itu sukar diobati dan dianjurkan agar beradaptasi dengan gangguan tersebut.
Penatalaksanaan terkini yang dikemukakan oleh Jastreboff, berdasar pada model
neurofisiologinya adalah kombinasi konseling terpimpin, terapi akustik dan medikamentosa bila
diperlukan. Metode ini disebut dengan Tinnitus Retraining Therapy. Tujuan dari terapi ini adalah
memicu dan menjaga reaksi habituasi dan persepsi tinitus dan atau suara lingkungan yang
mengganggu. Habituasi diperoleh sebagai hasil modifikasi hubungan sistem auditorik ke sistem
limbik dan sistem saraf otonom. TRT walau tidak dapat menghilangkan tinitus dengan sempurna,
tetapi dapat memberikan perbaikan yang bermakna berupa penurunan toleransi terhadap suara.
TRT adalah suatu cara dimana pasien diberikan suara lain sehingga keluhan telinga berdenging
tidak dirasakan lagi. Hal ini bisa dilakukan dengan mendengar suara radio FM yang sedang tidak
siaran, terutama pada saat tidur.
TRT dimulai dengan anamnesis awal untuk mengidentifikasi masalah dan keluhan pasien.
Menentukan pengaruh tinitus dan penurunan toleransi terhadap suara sekitarnya, mengevakuasi
kondisi emosional pasien, mendapatkan informasi untuk memberikan konseling yang tepat dan
membuat data dasar yang akan digunakan untuk evaluasi terapi.
Terapi edukasi yang dapat diberikan kepada pasien, antara lain :
a. Hindari suara keras yang dapat memperberat tinitus
b. Kurangi makanan bergaram dan berlemak karena dapat meningkatkan tekanan darah yang
merupakan salah satu penyebab tinitus

c. Hindari faktor-faktor yang dapat merangsang tinitus seperti kafein, nikotin dan alkohol.
d. Tetap berolah raga, istarahat yang cukup dan hindari kelelahan.

BAB III
KESIMPULAN
Tinitus adalah persepsi suara yang bukan merupakan rangsangan dari luar. Suara yang
terdengar begitu nyata dan serasa berasal dari dalam telinga atau kepala.Tinitus bukanlah suatu
diagnosis penyakit tetapi merupakan gejala dari suatu penyakit. Tinitus mungkin dapat timbul dari
penurunan fungsi pendengaran yang dikaitkan dengan usia dan proses degenerasi, trauma telinga
ataupun akibat dari penyakit vascular. Tinitus dapat bersifat subjektif dan objektif. Tetapi hampir
sebagian besar kasus, tinitus bersifat subjektif. Penyebab tinnitus antara lain, Tinitus karena kelainan
somatik daerah leher dan rahang, Tinitus akibat kerusakan n. Vestibulokoklearis, Tinitus karena
kelainan vascular, Tinitus karena kelainan metabolic, Tinitus akibat kelainan neurologis, Tinitus akibat
kelainan psikogenik, Tinitus akibat obat-obatan, Tinitus akibat gangguan mekanik, Tinitus akibat
gangguan konduksi, Tinitus akibat sebab lainnya. Penegakan diagnosis seseorang bergejala tinnitus
dapat ditegakan berdasarkan anamnesis, pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan penunjang. Pengobatan
tinitus merupakan masalah yang kompleks dan merupakan fenomena psikoakustik murni, sehingga
tidak dapat diukur. Perlu diketahui penyebab tinitus agar dapat diobati sesuai dengan penyebabnya.

DAFTAR PUSTAKA

1. Bashiruddin J, Sosialisman. Tinitus. Dalam: Soepardi EA, Iskandar N, Bashiruddin J,


Restuti RD, editors. Buku Ajar Ilmu Kesehatan Telinga Hidung Tenggorokan Kepala &
Leher. 7th ed. Jakarta: Balai Penerbit FKUI; 2012. P89-91.
2. Makar Sujoy, Biswas Anirban, Shatapathy Pragati. 2014. The Impact of Tinnitus on
Sufferers in Indian Population. Indian J Otolaryngol Head Neck Surg. Vol.66 (Suppl 1):
3751. doi: 10.1007/s12070-011-0291-x
3. Crummer, Richard W., M.D., and Hassan Ghinwa A., M.D. 2004. Diagnostic Approach to
Tinnitus. Available from: http://www.aafp.org/afp/20040101/120.html. (diunduh Mei
2016).
4. Putra, Valensia. 2014. Kualitas Hidup Penderita Tinitus pada Pekerja Pandai Besi yang
Terpajan
Bising
di
Kota
Medan.
Available
from:
http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/40187/5/ (diunduh Mei 2016).
5. X Xu, X Bu, et al. 2011. An epidemiologic study of tinnitus in a population in Jiangsu
Province, China. J Am Acad Audiol. Vol. 22(9):578-85. doi: 10.3766/jaaa.22.9.3.
6. Markian, Riki. 2011. Skrining Pendengaran Prajurit Batalyon Infantri 100 Raider Kodam I
Bukit Barisan. Available at: http://repository.usu.ac.id/handle/123456789/30607.