Anda di halaman 1dari 2

KRITERIA PERANCANGAN KOTA

1.
Kriteria :
a.
Instrumen yang digunakan sebagai persyaratan untuk mencapai tujuan.
b.
Berkaitan dengan penggunaan standar, ukuran, bakuan, atau norma-norma.
2.
Obsesi /Tujuan Akhir Perancangan Kota : menciptakan the public domain (dunia/ruang publik) yang
berkualitas buat kemanusiaan, sehingga dapat termanfaatkan secara sosial, artistik, dan berbudaya.
3.
Kriteria perancangan kota mencakup : kriteria terukur , kriteria tak terukur, dan generik .
KRITERIA TERUKUR
Digunakan oleh perancang teknokrat yang memandang perancangan sebagai persoalan fungsi dan efisiensi.
a. Dikenal 2 kelompok kriteria ini, yaitu :
Kriteria lingkungan alam.
Kriteria bentuk dan massa bangunan
Kriteria bentuk dan massa bangunan adalah : ketinggian, kepejalan (bulk), KLB (FAR), KDB (BC), SEP,
GSB, density.
- Floor Area Ratio (FAR )= FSI = Total Luas Lantai (TLL) dibagi Total Luas Tanah (TLT).
- Building Coverage (BC/KDB) = Luas Lantai Dasar (LLD) dibagi Total Luas Tanah (TLT)
- Tinggi Bangunan (TB) = Total Luas Lantai (TLL) dibagi Luas Lantai Dasar (LLD), kemudian
dikalikan Tinggi Tiap Lantai (TTL).
Hubungan FAR dengan BC , misalnya :
jika FAR =1.00 ; BC = 100% maka TB = 1 TTL,
jika FAR = 1.00 ; BC = 50% maka TB = 2 TTL,
jika FAR = 2.00 ; BC = 50% maka TB = 4 TTL, dstnya.
Garis Sempadan Bangunan (GSB)
Rumus : GSB = L+S+Telajakan
L = Damaja (Daerah Manfaat Jalan)
S = Jarak pagar bangunan (min. 2.00 m)
Telajakan = min. 0.75 m (lebar jalan 6 8.00 m)
Kriteria terukur lainnya, adalah :
Pertimbangan Jalur Pesawat Terbang,
Pertimbangan Terhadap Kebakaran,
Pertimbangan Terhadap Optimum Harga Lahan / Konstruksi,
Pertimbangan Terhadap Angin,
Pertimbangan Terhadap Daya Dukung Lahan Minimum,
Pertimbangan Terhadap Gempa,
Pertimbangan Terhadap Transportasi
KRITERIA TAK TERUKUR
Digunakan pada perancangan tradisional yang menekankan pada estetika.
Banyak digunakan oleh para perancang yang menekankan seni pada rancangannya.
Kriteria perancangannya tidak selalu terukur dan lebih banyak menekankan pada perasaan dan
pengamatan

NO

KONSEP FUNDAMENTAL
The Urban Design of San Fransisco

URBAN SYSTEM RESEARCH


AND ENGINEERING, INC.

KEVIN LYNCH

1
2
3
4
5
6
7
8

(Shirvani,1985)
KENYAMANAN
VISUAL MENARIK
KEGIATAN
JELAS DAN MENYENANGKAN
KARAKTER DAN IDENTITAS
ESTETIS
VARIASI/KONTRAS
HARMONI

SKALA / POLA

KESESUAIAN DENGAN SETTING


EKSPRESI DAN IDENTITAS
PENCAPAIAN DAN ORIENTASI
KEGIATAN PENDUKUNG
PANDANGAN/VIEW
ELEMEN ALAM
KENYAMANAN VISUAL
PERHATIAN
DAN
PEMELIHARAAN

VITALITY
RASA
KECOCOKAN
PENCAPAIAN
KONTROL

KRITERIA GENERIK
Merupakan gabungan dari kriteria terukur dan tak terukur ditambah dengan kesederajatan dan keadilan
sesama warga kota.
Kriteria Perancangan Kota
o Konsep FundamentalThe Urban Design of San Francisco (Hamid Shirvani, 1985) :
o Kenyamanan : lingkungan kota wajib menjamin kualitas hidup yang nyaman , terutama bagi pedestrian.
o Visual yang menarik : kualitas estetik yang menarik (arsitektur dan detail-detail lingkungan).
o Kegiatan : menekankan pentingnya pergerakan, daya tarik dan aktifitas kehidupan di jalan, untuk
menghidupkan ruang fisik kota.
o Jelas dan menyenangkan : orientasi, aksessibilitas dan kualitas estetik dan kenikmatan jalur pedestrian.
o Karakter / identitas lokal yang kuat
o Estetis : pengalaman visual estetik.
o Variasi / kontras : keberagaman bangunan diselingi kontras.
o Harmoni : pada aspek arsitektur dan keindahan
o Skala : city scale, skala pandang lingkup neighborhood
o Pola : urban fabric : grid, stellar, ribbon, fan, radioconcentric.
8 kriteria kualitas visual (Urban System Research and Engineering, Inc., dalam Shirvani 1985) :
Kesesuaian dengan setting yaitu evaluasi dari harmoni antara rancangan dengan konteks lokasi.
Ekspresi dan identitas : pentingnya faktor sosial dan fungsional pada ekspresi visual
Pencapaian dan orientasi yang merupakan issue dari kejelasan dan keamanan