Anda di halaman 1dari 45

Abstrak

Latar Belakang: review sistematis ini diperbarui dan memperpanjang "UK bukti
laporan" oleh Bronfort et al. (Chiropr
Osteopati 18: 3, 2010) sehubungan dengan kondisi / intervensi yang menerima
'meyakinkan' atau bukti 'negatif'
Peringkat atau tidak tercakup dalam laporan.
Metode: Sebuah pencarian literatur lebih dari 10 database medis dan khusus
umum dilakukan pada bulan Agustus
2011 dan diperbarui pada Maret 2013. Tinjauan sistematis, studi banding primer
dan studi kualitatif
pasien dengan muskuloskeletal atau kondisi non-muskuloskeletal diobati dengan
terapi manual dan pelaporan klinis
hasil yang disertakan. kualitas penelitian dinilai menggunakan instrumen
standar, penelitian yang dirangkum, dan
hasilnya dibandingkan terhadap peringkat bukti Bronfort. Ini entah dikonfirmasi,
diperbarui, atau baru
kategori tidak dinilai oleh Bronfort ditambahkan.
Hasil: 25.539 catatan yang ditemukan; 178 studi baru dan tambahan
diidentifikasi, yang 72 yang sistematis
ulasan, 96 diacak uji coba terkontrol, dan 10 adalah studi primer non-acak. Paling
'meyakinkan' atau
peringkat 'moderat' bukti laporan bukti UK dikonfirmasi. peringkat bukti berubah
secara positif
arah dari meyakinkan sampai sedang penilaian bukti dalam hanya tiga kasus
(manipulasi / mobilisasi [dengan
Latihan] untuk gangguan rotator cuff; mobilisasi tulang belakang untuk sakit
kepala cervicogenic; dan mobilisasi untuk
sakit kepala lain-lain). Selain itu, bukti diidentifikasi pada sejumlah besar kondisi
non-muskuloskeletal
sebelumnya tidak dipertimbangkan; sebagian besar bukti ini dinilai sebagai tidak
meyakinkan.
Kesimpulan: Secara keseluruhan, ada sedikit bukti berkualitas tinggi untuk
efektivitas terapi manual. sebagian Ulasan
bukti adalah dari kualitas rendah sampai moderat dan tidak konsisten karena
keragaman metodologis dan klinis substansial.
Area yang membutuhkan penelitian lebih lanjut yang disorot.
Kata kunci: efektivitas klinis, terapi Manual, tinjauan sistematik, Muskuloskeletal,
Bronfor
masalah punggung di beberapa titik selama hidup mereka [5].
nyeri punggung juga sangat lazim di Inggris, yang mempengaruhi
sekitar 29% dari populasi per tahun [6].
Penggunaan chiropractic, osteopathic, dan bentuk lain
jasa memberikan berbagai jenis terapi manual
telah terus meningkat di Dunia Barat [7].
Misalnya, di Amerika Serikat, 33% orang dengan rendah
sakit punggung diperlakukan oleh chiropractor [8]. Sebuah UK berbasis
Penelitian yang disurvei prevalensi nyeri punggung dan penggunaan
layanan chiropractic / osteopati di dipilih secara acak
sampel orang dewasa berusia 18-64 tahun yang tinggal di empat kabupaten
Inggris [9]. Responden dengan nyeri punggung (15,6%),

13,4% telah berkonsultasi dengan ahli osteopati dan / atau chiropractic


praktisi.
Deskriptif ulasan diringkas survei melaporkan
tingkat penggunaan pengobatan komplementer dan alternatif
(CAM) terapi-terapi untuk manajemen nyeri pinggang dan
muskuloskeletal lain dan kondisi non-muskuloskeletal
[10]. Hasil review ini menunjukkan bahwa ahli tulang yang
digunakan oleh 6% sampai 12% dari populasi yang disurvei, mayoritas
yang mengeluh nyeri punggung.
Penelitian sebelumnya telah menunjukkan manfaat jangka pendek dari
terapi manual tulang belakang (yaitu, manipulasi, mobilisasi) terutama
dalam mengurangi nyeri punggung [11-20]. Ada sedikit dan
Bukti sebagian besar tidak meyakinkan dari percobaan acak
pada efektivitas terapi manual termasuk chiropractic
manipulasi untuk kondisi non-muskuloskeletal,
khusus untuk pasien dengan dismenorea, hipertensi,
penyakit kronis obstruktif paru-paru, asma, kekanak-kanakan
kolik, sindrom pramenstruasi, otitis media, nokturnal
enuresis [7,8,20].
Kejadian tahunan kerugian besar atau komplikasi
terkait dengan penggunaan prosedur manipulatif adalah
rendah. Secara umum, manipulasi menggunakan teknik dorong
membawa risiko yang lebih besar dari komplikasi utama dari
non-menyodorkan, rendah-kecepatan, rendah-amplitudo jaringan lunak
Pendekatan [21]. tinjauan sistematis dengan menggunakan berbagai
sumber data datang ke kesimpulan yang bertentangan mengenai
efek samping serius yang dapat hasil dari manipulasi tulang belakang,
manipulasi terutama serviks (termasuk Stroke
dan kematian) [22-29].
Review saat ini dibangun di atas "laporan bukti UK"
oleh Bronfort, Haas, Evans, Leininger dan Triano [20] pada
efektivitas terapi manual ditugaskan oleh
Inggris Umum Chiropractic Council (GCC). Inggris
Laporan bukti menyimpulkan bahwa manipulasi tulang belakang /
mobilisasi efektif pada orang dewasa untuk: akut, sub-akut,
dan nyeri punggung kronis rendah; migrain dan cervicogenic
sakit kepala; pusing cervicogenic; manipulasi / mobilisasi
efektif untuk kondisi sendi beberapa ekstremitas;
dan dada manipulasi / mobilisasi efektif untuk
akut / sub-akut nyeri leher. Bukti itu tidak meyakinkan
untuk serviks manipulasi / mobilisasi saja untuk sakit leher
durasi apapun, dan untuk manipulasi / mobilisasi untuk
pertengahan nyeri punggung, linu panggul, nyeri kepala tipe tegang, coccydynia,
gangguan sendi temporomandibular, fibromyalgia, premenstrual
sindrom, dan pneumonia pada orang dewasa yang lebih tua. spinal
manipulasi tidak efektif untuk asma dan dismenorea
bila dibandingkan dengan sham manipulasi, atau untuk panggung
1 hipertensi ketika ditambahkan ke diet antihipertensi. Di
anak-anak, bukti itu tidak meyakinkan mengenai
efektivitas untuk otitis media dan enuresis, dan itu
tidak efektif untuk kolik infantil dan asma bila dibandingkan

sham manipulasi. Bukti itu tidak meyakinkan untuk


osteoarthritis lutut, fibromyalgia, sindrom nyeri myofascial,
migrain, dan sindrom pramenstruasi.
Pada anak-anak, bukti itu tidak meyakinkan untuk asma dan
kolik infantil.
Bronfort et al. [20] disebut keterbatasan
bukti yang tersedia dan berbagai isu yang perlu mengeksplorasi
dalam tinjauan yang lebih luas. Pekerjaan saat ini
bertujuan untuk:
? Mensintesis bukti selain acak
uji coba terkontrol (RCT) dan tinjauan sistematik
ditangkap oleh Bronfort et al. [20] seperti dikendalikan
penelitian kohort, non-acak terkontrol klinis
percobaan (TTB), dan studi kualitatif, fokus pada
bukti dinilai sebagai 'meyakinkan' atau 'negatif' oleh
Bronfort, atau tidak tercakup dalam laporan
? Mensintesis bukti tambahan untuk Bronfort et al. [20]
(RCT dan tinjauan sistematis diterbitkan sejak
Bronfort dan jenis studi tambahan)
? Bandingkan kesimpulan dari studi tambahan
diringkas (RCT baru dan tinjauan sistematis dan
jenis studi tambahan) dengan yang Bronfort et al. [20]
berfokus khususnya pada daerah di mana
dinyatakan bahwa bukti yang ada adalah
meyakinkan atau yang terapi manual tidak efektif

metode
PRISMA checklist untuk kertas saat ini dapat ditemukan
dalam file tambahan 1.
strategi pencarian
Kami menggunakan berbagai variasi sumber untuk mengidentifikasi relevan
literatur. Sebuah pencarian literatur yang komprehensif dilakukan
di utama medis, yang berhubungan dengan kesehatan, ilmu pengetahuan dan
kesehatan ekonomi database bibliografi elektronik. Kita
sejajar dengan pencarian komprehensif yang dilakukan oleh
Bronfort et al. [20] melalui strategi pencarian yang jelas
menggunakan database: MEDLINE (Ovid), EMBASE,
Mantis, Indeks untuk Chiropractic Sastra, CINAHL, yang
trial database khusus Cochrane Airways Group
mendaftar, Cochrane Complementary Medicine Bidang register,
dan Cochrane Rehabilitasi Lapangan mendaftar (via TENGAH).
Kami dilengkapi pencarian tersebut dengan menggunakan berikut
database lain: Science Citation Index, AMED, CDSR,
NHS BERANI, NHS HTA, NHS EED, TENGAH (penuh
pencarian), dan Asiyah, Ilmu Sosial Indeks Citation.
istilah pencarian dibatasi untuk istilah yang terkait dengan pengguna

Terapi dan istilah yang lebih luas seperti 'fisioterapi' tidak


termasuk. pencarian termasuk teks bebas dan MESH
istilah, serta istilah untuk jenis studi yang memenuhi syarat (dari
strategi pencarian pretested). Untuk menjaga pencarian sebagai luas
mungkin, tidak ada istilah kondisi dimasukkan. Disana ada
ada pembatasan bahasa dalam pencarian namun karena terbatas
sumber hanya penelitian yang diterbitkan dalam bahasa Inggris, Perancis,
Jerman, dan Spanyol yang disertakan. Pencarian utama adalah
dilakukan Agustus 2011 (lihat tambahan berkas 2). SEBUAH
pembaruan pencarian itu dilakukan pada bulan Maret 2013.
kriteria inklusi
Studi yang memenuhi syarat untuk dimasukkan jika mereka teks lengkap
laporan tinjauan sistematis, RCT atau dikendalikan klinis
percobaan (TTB), studi kohort dengan kelompok pembanding, atau
Studi kualitatif pandangan pasien terapi manual.
studi utama harus menyertakan setidaknya 20 peserta.
Studi harus mencakup peserta dari segala usia dan dalam
setiap pengaturan dirawat karena setiap muskuloskeletal atau
nonmusculoskeletal
Kondisi yang dirawat dengan
pengguna pengobatan / terapi dimasukkan (sendiri atau dalam
kombinasi). Untuk memberikan gambaran secara keseluruhan, kondisi apapun
termasuk yang manual percobaan mendokumentasikan
pengobatan yang tersedia. Intervensi harus mencakup
unsur manipulasi atau mobilisasi, dan penekanan
itu pada intervensi biasanya dilakukan oleh manual
terapis / chiropractor / osteopati. Perbandingan menentang
terapi lainnya. Hasil yang dinilai termasuk intensitas nyeri,
kecacatan yang berhubungan dengan nyeri, penggunaan analgesik, fungsi,
mobilitas,
aktivitas sehari-hari, gejala khas atau indikator
penyakit, kepuasan pasien, kualitas hidup, pandangan /
Tema dari data kualitatif, efek samping (mis stroke,
patah tulang, nyeri), dan kematian. Fokus dari tinjauan ini
adalah bukti dinilai sebagai 'meyakinkan' atau 'negatif'
oleh Bronfort et al. [20] atau tidak tercakup dalam laporan.
Temukan studi
Dua pengulas independen menerapkan inklusi / eksklusi
kriteria untuk studi diidentifikasi melalui pencarian,
disaring judul / abstrak dan kemudian teks penuh dari setiap
catatan muncul untuk memenuhi kriteria inklusi. Apa saja perbedaan pendapat
atas dimasukkannya catatan diselesaikan oleh
diskusi.
ekstraksi data
Data diekstraksi oleh dua pengulas menggunakan apriori yang dikembangkan
bentuk ekstraksi data. Data yang diambil meliputi:
a) karakteristik studi (misalnya, nama penulis, tahun publikasi,
negara, desain penelitian, tujuan, durasi, tindak lanjut,
kualitas rating), b) jenis peserta (misalnya, nomor,
usia, jenis kelamin, inklusi / eksklusi kriteria), c) jenis
intervensi termasuk pembanding (misalnya, intervensi

kelompok, perbandingan, dosis, penyedia), d) hasil (mis


nyeri, fungsi, efek samping).
Pengujian kualitas
Alat penilaian berikut ini digunakan untuk menilai
setiap baru dan tambahan bukti: Amstar (untuk sistematis
ulasan); [30-32] Cochrane Risiko Bias (untuk RCT); [33]
CRD checklist (untuk studi kohort dikendalikan); [34] dan
CASP (untuk studi kualitatif) [35]. Berdasarkan hasil kualitas,
Studi dinilai sebagai tinggi (lebih dari dua pertiga dari
Kriteria bertemu), menengah (lebih dari sepertiga dari kriteria terpenuhi) atau
kualitas rendah (kriteria ketiga atau lebih sedikit bertemu).
Peringkat bukti
Menggunakan kriteria yang sama dengan Bronfort et al. [20] (berdasarkan
konsistensi antara studi, ukuran studi, kualitas dll),
bukti dinilai sebagai 'kualitas tinggi positif / negatif
bukti ',' moderat kualitas positif / bukti negatif ', atau
'Meyakinkan menguntungkan / non-menguntungkan / bukti jelas.
sintesis Data
Untuk mendapatkan gambaran baru dan berpotensi relevan
Studi dihilangkan oleh Bronfort et al. [20], semua ulasan sistematis
dan RCT disertakan oleh Bronfort ditabulasi, oleh
Kondisi seperti diklasifikasikan dalam laporan. Studi itu memenuhi syarat
diidentifikasi dalam strategi pencarian kami dimasukkan dalam Excel
meja dan disaring oleh kondisi yang relevan dan studi apapun
belum termasuk oleh Bronfort et al. [20] diperiksa
untuk relevansi mereka dan terdaftar (dengan ulasan sistematis,
RCT dan jenis studi lain yang tercantum dalam kolom terpisah)
jika mereka dinilai menjadi studi tambahan yang relevan.
Proses ini diikuti untuk semua kondisi, dan kondisi
tidak termasuk oleh Bronfort ditambahkan. studi yang
hanya dimasukkan dalam tabel setelah mendapatkan dan memeriksa
publikasi teks lengkap mereka. Ketika meringkas sistematis
ulasan tentang topik yang lebih luas dari yang dipertimbangkan dalam hal ini
Ulasan (mis terapi komplementer atau fisioterapi
pada umumnya), hanya bagian dari relevansi dengan
Ulasan saat ini dianggap. Meta-analisis tidak
dilakukan sebagai intervensi dan populasi peserta
yang sangat heterogen.
hasil
Hasil Pencarian
Pencarian database awal menghasilkan 25.539 catatan
(16.976 setelah deduplication). Dari jumlah tersebut, 178 diringkas
lebih detail (72 ulasan sistematik, 96 RCT,
10 studi utama non-acak), lihat Gambar 1 untuk
Penelitian flow chart. Alasan untuk pengecualian termasuk: tidak adanya
dari kelompok pembanding, hasil yang tidak relevan, studi di sehat
relawan, intervensi tidak memenuhi syarat, kondisi tidak memenuhi syarat,
intervensi yang relevan sama pada seluruh kelompok perbandingan,
abstrak konferensi atau komentar, non-sistematis

ulasan. Kappa statistik perjanjian antar-penilai itu


dihitung untuk kenyamanan sampel 20% dari studi
disaring oleh dua pengulas. Kappa adalah 0,74 (95% CI:
0.70, 0.77, setara dengan perjanjian 93,9%) menunjukkan
'Substansial' kesepakatan [36].
Tabel 1 dan 2 merangkum sejumlah studi dinilai
oleh Bronfort et al. [20] menjadi 'meyakinkan' atau 'negatif'
dibandingkan dengan studi baru / tambahan diidentifikasi di
Ulasan saat ini untuk kondisi muskuloskeletal, sakit kepala
dan gangguan lainnya (Tabel 1) dan non-muskuloskeletal
kondisi dan efek samping (Tabel 2).
Update pada klinis efektivitas-kondisi / intervensi
dinilai 'tidak meyakinkan', 'negatif' atau tidak tercakup di Inggris
laporan bukti
Bagian berikut memberikan ringkasan kondisi /
Intervensi dinilai 'tidak meyakinkan', 'negatif' atau tidak
tercakup dalam laporan bukti UK. Rincian karakteristik studi
dan kualitas penelitian dapat ditemukan di lain
file 3 dan file tambahan 4.
kondisi muskuloskeletal
Tabel 3, 4 dan 5 memberikan perbandingan antara
peringkat bukti keseluruhan termasuk dalam bukti UK
Laporan dan baru / studi tambahan dalam review ini
untuk kondisi muskuloskeletal.
Sciatica dan back-terkait leg-nyeri Dua baru / tambahan
menengah [37] untuk kualitas tinggi [38] RCT yang berkaitan dengan linu
panggul
dan kembali terkait sakit kaki diidentifikasi, dan protokol
dari studi yang sedang berlangsung [39]. Kualitas menengah RCT [37]
acak 40 pasien dengan linu panggul untuk menerima chiropractic
manipulasi tulang belakang (kecepatan tinggi, rendah-amplitudo, pendek
Teknik tuas) atau microdiskectomy bedah. Pada 12 minggu
tindak lanjut ada perbaikan yang signifikan dalam kualitas
hidup, rasa sakit dan cacat pada kedua kelompok intervensi,
dengan tidak ada perbedaan yang signifikan antara kelompok. tinggi
Kualitas RCT [38] secara acak 134 pasien dengan nonspesifik
nyeri punggung bawah (dengan atau tanpa linu panggul) untuk
terapi manual ortopedi (mobilisasi, kecepatan tinggi
-Kekuatan rendah manipulasi, translatoric manipulasi dorong),
metode McKenzie atau saran saja. Pada 12 bulan
tindak lanjut, semua kelompok menunjukkan perbaikan yang signifikan di
rasa sakit dan cacat, tetapi tidak ada perbedaan yang signifikan
antara kelompok.
Ringkasan: Inconclusive (menguntungkan) bukti untuk tulang belakang
manipulasi / mobilisasi dalam mengobati sciatica dan kembali terkait
leg-sakit (tidak ada perubahan dari laporan bukti UK).
Bukti menunjukkan bahwa chiropractic atau ortopedi
manipulasi mungkin efektif dalam mengurangi gejala
linu panggul pada orang dewasa, namun, tidak jelas karena kecil
ukuran sampel dari percobaan, jika teknik pengobatan panduan ini

lebih menguntungkan dibandingkan dengan operasi, McKenzie


metode, atau saran saja.
sakit leher (cervical manipulasi / mobilisasi saja)
Salah satu kualitas rendah, [40] empat kualitas menengah [41-43] dan
dua RCT kualitas tinggi [44,45] meneliti efek dari
manipulasi tulang belakang serviks atau mobilisasi sendiri untuk
sakit leher dari setiap durasi [40-46].
Sebuah kualitas menengah RCT [46] membandingkan efek dari sendi
mobilisasi diterapkan baik gejala atau tanpa gejala
tingkat serviks pada 48 pasien dengan non-spesifik kronis
sakit leher. Hasil hanya diukur segera
setelah pengobatan dan sementara ada beberapa
perbaikan dalam kelompok parameter sakit, ada
Tidak ada perbedaan yang signifikan antara kelompok. Di sebuah
kualitas menengah RCT, [42] 47 pasien secara acak
menerima pengobatan tiga minggu dengan manipulasi cervical
(Serviks / atas dada segmental kecepatan tinggi, amplitudo rendah
gerakan), mobilisasi (toraks serviks / atas
segmental kecepatan rendah, gerakan amplitudo rendah), atau
aktivator instrumen. Pada 12 bulan pasca-pengobatan,
proporsi pasien yang meningkat pada Pasien
Global Impression of Change skala tidak signifikan
yang berbeda di tiga kelompok studi, tidak adalah salah
perubahan cacat, sakit, atau kualitas hidup. Namun,
ada yang signifikan perbaikan dalam kelompok dari
dasar kecacatan dan intensitas nyeri untuk manipulasi
dan kelompok instrumen penggerak. Lima belas pasien
pada pasien manipulasi dan empat di masing-masing kelompok dari
mobilisasi dan aktivator mengalami minor yang merugikan
peristiwa (sakit kepala misalnya ringan, pusing ringan, lengan ringan
kelemahan). Klein et al. [45] dibandingkan sebuah straincounter tunggal
intervensi ketegangan dengan pengobatan palsu dalam
RCT berkualitas tinggi termasuk 61 pasien dengan nyeri leher.
Setelah perawatan, tidak ada perbedaan yang signifikan
antara kelompok-kelompok di pembatasan mobilitas atau sakit. Leaver
et al. [44] melakukan RCT berkualitas tinggi membandingkan
efektivitas manipulasi cervical (tinggi kecepatan, lowamplitude
Teknik dorong) terhadap mobilisasi (lowvelocity,
gerakan pasif berosilasi) diberikan
untuk 182 pasien dengan nyeri leher non-spesifik (kurang dari
3 bulan durasi) selama dua minggu. Pada tiga bulan
dari tindak lanjut, jumlah rata-rata hari untuk pemulihan
tidak berbeda secara signifikan antara manipulasi
dan kelompok mobilisasi, dan ada juga tidak ada yang signifikan
Perbedaan antara kedua kelompok dalam pengobatan pasca rata
intensitas nyeri, kecacatan, fungsi, dan di
global yang dirasakan efek. Efek samping yang paling sering
yang kecil dan termasuk peningkatan sakit leher (22%) dan
sakit kepala (22%). Peristiwa kurang sering lain pusing
(7%), mual (6%), dan parestesia (7%). frekuensi

efek samping tidak berbeda secara signifikan antara


kelompok belajar. Martel et al. [43] dilakukan media
kualitas RCT dari 98 pasien dengan leher kronis non-spesifik
nyeri, menyelidiki efektivitas manipulatif tulang belakang
Terapi (palpasi pasif standar pada serviks yang
dan tulang belakang dada) dibandingkan dengan terapi manipulatif tulang
belakang
ditambah latihan di rumah, atau ada pengobatan selama 10 bulan.
Setelah fase pengobatan, semua kelompok studi mengalami
perbaikan yang signifikan dalam kecacatan dan fleksi lateral.
Namun, perbedaan antara kelompok untuk semua hasil
langkah-langkah secara statistik tidak signifikan. Puentedura
et al. [41] melakukan RCT kualitas menengah membandingkan
efektivitas 2 minggu toraks dorong manipulasi sendi
(TJM) ditambah berbagai serviks gerak (ROM) latihan
dengan yang serviks toraks dorong manipulasi sendi ditambah
ROM serviks latihan dalam 24 orang dewasa dengan nyeri leher akut.
Pada enam bulan masa tindak lanjut, kelompok TJM serviks dibandingkan
untuk kelompok TJM toraks mengalami signifikan
Skor ditingkatkan untuk cacat leher dan keberhasilan secara keseluruhan.
Minor efek samping sementara (meningkat nyeri leher,
kelelahan, sakit kepala, nyeri punggung atas) dilaporkan oleh
70% -80% dari peserta dalam kelompok TJM toraks
versus 7% pada kelompok TJM serviks. Dalam kualitas rendah
RCT, Schumacher et al. [40] secara acak 126 peserta dewasa
dengan nyeri leher kronis untuk menerima 4 menit tunggal
teknik mobilisasi (traksi translatoric intermiten
pada sendi Zygapophyseal antara C2 dan C7 dengan
Kaltenborn kelas gaya II) diterapkan untuk gejala
tingkat (segmen sesuai) terhadap tingkat asimtomatik
(Tiga tingkat di bawah / di atas segmen sesuai) dari serviks yang
tulang belakang. The langsung pasca perawatan antara kelompok
perbedaan untuk perubahan berarti sakit secara statistik tidak
penting.
Ringkasan: Inconclusive (menguntungkan) bukti untuk
serviks tulang belakang manipulasi / mobilisasi sendirian di
mengobati sakit leher (tidak ada perubahan dari bukti UK
melaporkan). Meyakinkan (menguntungkan) bukti untuk manipulasi
dan mobilisasi dengan / tanpa jaringan lunak
pengobatan (tidak dievaluasi dalam laporan bukti UK).
bukti menunjukkan ada perbaikan serupa di
manipulasi dan / atau mobilisasi kelompok intervensi
dibandingkan dengan pengobatan aktif, namun, beberapa percobaan juga
ditemukan ada perbaikan dibandingkan dengan kelompok kontrol.
Non-spesifik nyeri punggung tengah Satu tambahan kualitas rendah
tinjauan sistematis [47] dan satu di-akan RCT [48] yang
diidentifikasi pada non-spesifik nyeri punggung tengah. sistematis
Ulasan disertakan hanya satu RCT [49] layak untuk saat ini
review, tapi ini sudah termasuk dalam UK
laporan bukti.

Ringkasan: Inconclusive (menguntungkan) bukti (tidak ada


berubah dari laporan bukti UK). Tidak mungkin
didirikan dari bukti saat apakah pengguna
Terapi ini lebih efektif daripada non-pengobatan, plasebo,
atau perawatan lain untuk pengobatan non-spesifik
nyeri punggung tengah.
Pergelangan kaki dan kaki kondisi Tiga tambahan sistematis
ulasan [50-52] (2 kualitas tinggi, [50,52] 1 kualitas medium
[51]) dan enam RCT tambahan [53-58] (1 kualitas tinggi, [58]
2 kualitas menengah [53,56] dan 3 kualitas rendah [54,55,57]) dan
satu RCT yang sedang berlangsung [59] diidentifikasi pada pengobatan
pergelangan kaki dan kondisi kaki menggunakan terapi manual.
Sebuah kualitas tinggi Ulasan Cochrane meneliti efek dari
intervensi rehabilitasi patah tulang pergelangan kaki [50]. Dengan
terhadap terapi manual, satu percobaan dengan risiko tinggi
Bias [57] dan satu percobaan dengan risiko rendah bias [58] yang
diidentifikasi. Persidangan oleh Wilson dan rekan disertakan
hanya 12 peserta total, yang memiliki patah tulang pergelangan kaki
diperlakukan dengan atau tanpa operasi. Kelompok intervensi
fisioterapi menerima termasuk pengguna berbasis Kaltenborn
Terapi dengan talocrural dan talocalcaneal sendi, baik
kelompok juga menerima intervensi latihan. setelah lima
minggu pengobatan, tidak ada yang signifikan secara statistik
peningkatan pembatasan kegiatan atau pergelangan kaki plantarflexion
rentang gerak, tetapi berbagai dorsofleksi pergelangan kaki dari
gerak secara statistik signifikan dalam mendukung panduan
terapi. Lin et al. pengobatan dibandingkan dengan pengguna
Terapi (anterior-posterior mobilisasi bersama atas
talus) ditambah program fisioterapi standar (percobaan)
dengan program fisioterapi standar saja
di 94 pasien dengan fraktur pergelangan kaki dalam waktu satu minggu dari cor

pemindahan. Tidak ada perbedaan yang signifikan antara


kelompok dalam fungsional, rasa sakit atau kualitas parameter kehidupan
pada 24 minggu 'follow-up. Para penulis menyimpulkan
bahwa tidak ada bukti bahwa terapi manual setelah
periode imobilisasi dapat meningkatkan jangkauan pergelangan
gerak pada pasien setelah fraktur pergelangan kaki. lain tinggi
kualitas tinjauan sistematis [52] meneliti efek dari
terapi manipulatif untuk kondisi ekstremitas bawah.
Para penulis mengidentifikasi satu tinggi, sepuluh moderat dan dua
uji kualitas rendah mengenai terapi manual setelah pergelangan kaki
inversi keseleo, satu tinggi dan satu percobaan berkualitas moderat
tentang plantar fasciitis, moderat dan satu rendah
trial kualitas mengenai metatarsalgia, empat kualitas moderat
percobaan tentang penurunan proprioception / balance /
berfungsi sekunder untuk kaki dan cedera pergelangan kaki / menurun
rentang gerak / disfungsi sendi, salah satu kualitas moderat
dihadapkan ke Mahkamah limitus hallux dan dua kualitas moderat
percobaan tentang hallux valgus abducto. mereka menyimpulkan

bahwa ada bukti moderat untuk terapi manual


(Mobilisasi / manipulasi) dari lutut dan / atau kinetik penuh
rantai dan dari pergelangan kaki dan / atau kaki, dikombinasikan dengan
multimodal
atau latihan terapi untuk pergelangan kaki inversi keseleo dan
bukti yang terbatas mengenai efek jangka panjang. Disana ada
juga bukti moderat untuk terapi manual (mobilisasi /
manipulasi / peregangan) dari pergelangan kaki dan / atau kaki dikombinasikan
dengan terapi multimodal atau latihan untuk jangka pendek
pengobatan plantar fasciitis. Ada bukti terbatas
untuk terapi manual (manipulasi / mobilisasi) dari
pergelangan kaki dan / atau kaki dikombinasikan dengan multimodal atau
berolahraga
Terapi untuk pengobatan jangka pendek metatarsalgia dan
hallux limitus / rigidus dan untuk kehilangan kaki dan / atau pergelangan kaki
proprioception dan keseimbangan. Ada bukti yang cukup
untuk terapi manual (mobilisasi / manipulasi)
dari pergelangan kaki dan / atau kaki untuk hallux valgus abducto. Itu
penulis menyarankan bahwa penelitian lebih lanjut berkualitas tinggi adalah
dibutuhkan.
Sebuah kualitas rendah RCT [54] meneliti efek dari otot
Teknik energi dibandingkan manipulasi dalam pengobatan
40 pasien dengan keseleo pergelangan kaki berulang kronis. setelah enam
perawatan chiropractic selama tiga minggu, ada yang signifikan
peningkatan dari waktu ke waktu di Standing Satu Kaki
Test (mata terbuka dan tertutup), McGill Sakit Kuesioner,
Fungsional Skala Evaluasi, dan di dorsofleksi
dan plantarflexion; Namun, tidak ada yang signifikan
Perbedaan antara kedua kelompok. Efek samping
melaporkan tapi tidak ada efek samping serius yang terlihat. du
Plessis et al. [53] melakukan uji coba kualitas medium
pengobatan chiropractic pada pasien dengan hallux abducto
valgus. Tiga puluh pasien dimasukkan dan intervensi
kelompok diperlakukan empat kali selama dua minggu dengan bergradasi
mobilisasi sendi sendi metatarsophalangeal pertama
ditambah manipulasi sendi, sedangkan kelompok kontrol menerima
malam belat. Pada akhir intervensi, tidak ada
perbedaan yang signifikan antara kelompok dalam hal nyeri
dan skor fungsi kaki (dengan kedua kelompok menunjukkan
nilai meningkat). Namun, perbaikan ini adalah
tidak dipertahankan pada kelompok kontrol, sementara mereka
dipelihara pada kelompok intervensi (perbedaan yang signifikan
antara kelompok yang mendukung terapi manual
kelompok di satu bulan follow-up, p <0,01). hallux dorsofleksi
secara signifikan lebih besar dalam terapi manual
Kelompok kedua pada akhir intervensi dan pada akhir
dari satu bulan follow-up. Efek samping yang dilaporkan
tapi tidak ada efek samping serius yang terlihat. media lain
Kualitas RCT [56] meneliti efek terapi manual
dalam pengobatan nyeri tumit plantar. trial termasuk 60
pasien yang dirawat empat kali seminggu selama empat minggu. Kedua

kelompok menerima intervensi diri peregangan (diarahkan pada


otot betis dan plantar fasia) dan intervensi
Kelompok juga menerima myofascial pemicu manual titik
terapi. Setelah intervensi, hasil untuk nyeri tekanan
ambang batas secara signifikan lebih baik untuk terapi manual
dibandingkan kelompok peregangan saja (p <0,03) dan hasil
untuk fungsi dan nyeri tubuh fisik subskala pada
kualitas SF-36 dari kuesioner hidup juga meningkat di
mendukung terapi manual. Tidak ada perbedaan yang signifikan yang
terlihat di setiap sub-skala lain dari SF-36. Demikian pula, rendah
Kualitas RCT [55] meneliti efek terapi myofascial
pada 30 pasien dengan plantar fasciitis dan menemukan signifikan
rasa sakit dan fungsi kaki nilai dalam intervensi
kelompok dibandingkan dengan kontrol.
Ringkasan: Inconclusive (menguntungkan) bukti bahwa
manipulasi, mobilisasi, dan teknik energi otot
adalah manfaat dalam pengobatan keseleo pergelangan kaki
(Tidak dievaluasi dalam laporan bukti UK). meyakinkan
(Menguntungkan) bukti untuk pengguna berbasis Kaltenborn
Terapi untuk rehabilitasi setelah fraktur pergelangan kaki (tidak
dievaluasi dalam laporan bukti UK). meyakinkan
(Menguntungkan) bukti untuk hallux valgus abducto yang
mobilisasi / manipulasi lebih efektif dalam terkemuka
untuk perbaikan dalam jangka menengah dari malam
splints (tidak ada perubahan dari laporan bukti UK). meyakinkan
(Menguntungkan) bukti untuk terapi memicu titik dalam mengobati
perawatan plantar fasciitis (tidak ada perubahan dari bukti UK
melaporkan). Meyakinkan (menguntungkan) bukti untuk panduan
Terapi (manipulasi / mobilisasi) dari pergelangan kaki dan / atau
kaki dikombinasikan dengan terapi multimodal atau latihan (tidak ada
perubahan dari laporan bukti UK) dalam mengobati Morton
Neuroma, metatarsalgia, hallux limitus / rigidus.
carpal tunnel syndrome Tiga tambahan kualitas medium
tinjauan sistematis, [60,61] salah satu kualitas tinggi yang sistematis
Ulasan [62] dan tiga RCT tambahan [63-65] pada efektivitas
terapi manual dalam carpal tunnel syndrome
diidentifikasi. Review kualitas menengah [60,61] dan
Ulasan kualitas tinggi [62] tidak mencakup uji layak
belum dipertimbangkan oleh laporan bukti UK dan
karena itu tidak dipertimbangkan di sini. Dua kualitas medium
RCT [63,64] termasuk dalam salah satu tambahan
tinjauan sistematis [66]. Hanya satu kualitas RCT menengah
[65] tidak termasuk dalam salah satu ulasan baru.
Kualitas menengah review sistematis [66] diringkas
bukti efektivitas pengobatan non-bedah
untuk carpal tunnel syndrome. Para penulis menyimpulkan bahwa
ada bukti terbatas bahwa mobilisasi tulang karpal adalah
lebih efektif sehubungan dengan perbaikan gejala
daripada tidak ada pengobatan dalam jangka pendek dalam pengobatan
carpal tunnel syndrome. Tidak ada bukti yang ditemukan untuk

efektivitas pengobatan neurodynamic dibandingkan carpal


mobilisasi tulang dalam jangka pendek, untuk efektivitas
teknik neurodynamic ditambah belat dibandingkan
dengan terapi sham ditambah kelompok belat dalam jangka pendek,
atau untuk efektivitas Graston instrumen yang dibantu lembut
mobilisasi jaringan ditambah rumah latihan dibandingkan dengan lembut
mobilisasi jaringan ditambah latihan rumah di ujian tengah semester.
Tidak ada bukti untuk efektivitas chiropractic
Terapi dibandingkan dengan pengobatan medis untuk
di ujian tengah semester.
Sebuah kualitas menengah RCT [65] adalah dan dibandingkan 15
sesi terapi memicu titik selama lima minggu dengan
pengobatan sham di 55 pasien dengan sindrom carpal tunnel.
Setelah akhir intervensi, ada yang signifikan
peningkatan keparahan gejala, fungsional
Status dan perbaikan dirasakan dalam intervensi
kelompok dibandingkan dengan kontrol (p <0,05).
Ringkasan: Inconclusive (menguntungkan) bukti carpal
mobilisasi tulang dan untuk terapi memicu titik di
pengobatan carpal tunnel syndrome (tidak ada perubahan dari
UK laporan bukti). Meyakinkan (tidak jelas) bukti untuk
pengobatan neurodynamic, mobilisasi jaringan lunak (dengan atau
tanpa Graston instrumen), dan diversifikasi chiropractic
peduli dalam pengelolaan carpal tunnel syndrome (tidak
dievaluasi dalam laporan bukti UK).
Lateral epicondylitis (tennis elbow) Delapan tambahan
rendah sampai sedang kualitas tinjauan sistematis, [60,67-73]
delapan RCT tambahan untuk kualitas rendah sampai sedang, [74-81]
salah satu yang sedang berlangsung RCT, [82] dan tiga kualitas rendah
nonrandomised
studi banding diidentifikasi [83-85].
Empat dari RCT tambahan [75,77-79] dimasukkan dalam
review tambahan baru.
Satu review sistematis kualitas medium [69] dievaluasi
efektivitas terapi manipulatif (MT) dalam mengobati
orang dewasa dengan epicondylitis lateral. review diidentifikasi dan
termasuk 13 percobaan acak dan non-acak adil
kualitas secara keseluruhan. Review Hasil penelitian menunjukkan
menguntungkan
efek dari mobilisasi Mulligan dengan gerakan (versus
ada pengobatan, plasebo, atau suntikan kortikosteroid) dan
Terapi manual yang diterapkan ke daerah tulang belakang serviks
(Versus plasebo). Cyriax fisioterapi ditemukan
lebih efektif daripada terapi konvensional (peregangan, latihan,
dan modalitas), tetapi kurang efektif dibandingkan kortikosteroid
injeksi atau latihan diawasi. Kohia et al. [70] sistematis
Ulasan efektivitas berbagai fisik
terapi perawatan selama lateral epicondylitis pada orang dewasa
(kualitas menengah). Secara total, 16 RCT terapi fisik
termasuk dalam review. Temuan menunjukkan bahwa di
jangka pendek (6 bulan atau kurang), suntikan kortikosteroid

lebih menguntungkan daripada terapi fisik (manipulasi siku


dan olahraga) atau Cyriax fisioterapi. Namun, di
jangka panjang (enam bulan atau lebih), tidak ada perbedaan
antara terapi fisik (manipulasi siku
dan olahraga) dibandingkan suntikan kortikosteroid atau tanpa pengobatan.
Selain itu, mobilisasi kepala radial lebih efektif
dibandingkan dengan pengobatan standar (USG, pijat,
peregangan, latihan untuk pergelangan tangan) di sebuah tindak lanjut dari 15
minggu.
Fisik protokol terapi (ultrasound berdenyut, gesekan
pijat, dan peregangan, latihan untuk pergelangan tangan) lebih efektif
dari penjepit dengan atau tanpa ultrasound berdenyut.
Cyriax fisioterapi lebih menguntungkan daripada cahaya
Terapi tapi kurang menguntungkan dari latihan diawasi dari
ekstensor pergelangan tangan. Dan akhirnya, penggunaan manipulasi
pergelangan
membawa perbaikan besar dalam lateral epicondylitis dari
kombinasi ultrasound, gesekan pijat, dan otot
penguatan. Menurut para penulis, tidak ada satu
teknik pengobatan terbukti menjadi yang paling efektif
dalam pengobatan epicondylitis lateral. Dalam satu sistematis
Ulasan kualitas menengah, [71] penulis menjelajahi
efektivitas fisioterapi, suntikan steroid, dan
Sisanya relatif untuk pengobatan lateral epicondylitis dewasa.
review diidentifikasi dan termasuk 30 studi dengan kualitas
skor mulai dari 2 hingga 9 (dari 11). Setelah 6 minggu
tindak lanjut, suntikan steroid dan fisioterapi multimodal
(Arm peregangan, penguatan, USG, dan
pijat) lebih efektif daripada yang lain relatif. Namun,
setelah 3 bulan, fisioterapi multimodal adalah lebih baik daripada
suntikan steroid tapi seefektif sisanya relatif. Itu
penulis menyimpulkan bahwa awal intervensi aktif seperti
sebagai suntikan steroid dan fisioterapi multimodal mungkin
meningkatkan gejala epicondylitis lateral pada orang dewasa. Di
media berkualitas tinjauan sistematik, [73] bukti itu
diringkas pada efektivitas pengobatan konservatif
(Misalnya, ultrasound, akupunktur, REBOX, olahraga,
menunggu dan melihat, mobilisasi / manipulasi, laser) untuk lateralis
epicondylitis pada orang dewasa. Secara total, 31 uji coba konservatif
pengobatan dimasukkan, yang empat percobaan dilaporkan
pada efektivitas mobilisasi / manipulasi relatif
dengan plasebo, standar fisioterapi, suntikan kortikosteroid,
atau manipulasi dalam kombinasi dengan perawatan.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa mobilisasi / manipulasi dipimpin
untuk perbaikan besar dalam gejala lateral epicondylitis
dibandingkan dengan plasebo atau fisioterapi standar.
Namun, pada satu tahun masa tindak lanjut, tidak ada perbedaan
antara suntikan kortikosteroid dan manipulasi /
mobilisasi (kelompok Cyriax). Para penulis menyimpulkan
bahwa 2b tingkat (Sackett rating bukti) bukti yang ditunjukkan

manfaat mobilisasi / manipulasi dalam mengobati lateralis


epicondylitis.
Dalam satu studi pilot kualitas rendah, [74] penulis
acak 30 orang dewasa dengan lateral epicondylitis untuk menerima
baik mobilisasi chiropractic (jaringan lunak ditambah
Teknik) atau tanpa pengobatan selama lima minggu. setelah tiga
bulan tindak lanjut, kelompok menunjukkan signifikan
perbaikan dalam Evaluasi Pasien-Rated Tennis Elbow
skala, yang menderita dan kekuatan pegangan bebas rasa sakit ketika
dibandingkan dengan dasar. Namun, tidak ada antara kelompok perbedaan
untuk langkah-langkah ini secara statistik signifikan.
Dalam satu percobaan dari kualitas menengah, [76] 60 peserta dewasa
dengan lateral epicondylitis diacak untuk 4 minggu
fisioterapi Cyriax dibandingkan phonophoresis dengan diklofenak
gel dan latihan diawasi. Pada 4 dan 8 minggu,
kedua kelompok menunjukkan perbaikan yang signifikan dalam
nyeri (VAS skala), bebas rasa sakit kekuatan pegangan (dinamometer),
dan status fungsional bila dibandingkan dengan baseline.
Di kedua tindak lanjut, ada secara signifikan lebih besar
berarti perbaikan dalam nyeri, bebas rasa sakit kekuatan pegangan,
dan status fungsional dengan Cyriax fisioterapi dibandingkan
untuk phonophoresis. Dalam non-acak terkontrol eksperimental
Persidangan kualitas rendah, [83] efek dari Mulligan
Teknik (mobilisasi, gerakan dan rekaman) ditambah tradisional
pengobatan (perlakuan termal, pijat, ultrasound,
latihan) dibandingkan dengan yang pengobatan tradisional
saja diberikan selama 4 minggu untuk 34 peserta dengan lateral yang
epicondylitis. Setelah 4 minggu, kedua kelompok menunjukkan
perbaikan yang signifikan dalam fungsi, nyeri, dan bebas rasa sakit
kekuatan pegangan bila dibandingkan dengan baseline dengan mean
perbaikan dari baseline kesakitan dan fungsi menjadi
secara signifikan lebih besar dalam teknik kelompok Mulligan dibandingkan
pengobatan tradisional saja. Kualitas RCT rendah
[80] membandingkan efek dari rilis myofascial dengan sham
USG di 68 profesional komputer dengan lateral epicondylitis
(12 sesi selama 4 minggu). Pada 12 minggu ikutan,
nilai-nilai pada Evaluasi Tennis Elbow Pasien-dinilai
Skala yang signifikan lebih ditingkatkan dalam intervensi
kelompok dibandingkan pada kelompok kontrol. Kualitas RCT rendah
[81] membandingkan efektivitas latihan diawasi
Program dengan yang Cyriax fisioterapi (12 sesi
lebih dari 4 minggu) pada 20 pasien dengan epicondylitis lateral.
Setelah akhir pengobatan, nyeri dan fungsi (Tenis
Siku Fungsi Scale) yang meningkat secara signifikan di kedua
kelompok, tetapi secara signifikan lebih pada kelompok latihan dari
pada kelompok fisioterapi Cyriax.
Dalam satu penelitian kohort observasional berkualitas rendah, [84]
penulis retrospektif membandingkan efektivitas
menambahkan tulang belakang leher terapi manual (mobilisasi pasif,
mobilisasi dengan gerakan, teknik energi otot)
untuk manajemen lokal diarahkan pada siku (USG berdenyut,

iontophoresis, pijat jaringan dalam, peregangan,


memperkuat latihan untuk otot-otot ekstremitas atas,
dingin pack, siku mobilisasi sendi) diberikan untuk
pasien dengan epicondylitis lateral. Para penulis Ulasan
dan grafik dari 112 peserta dibagi menjadi dua kelompok
tulang belakang leher pengguna terapi ditambah manajemen lokal
(N = 51) dibandingkan manajemen lokal saja (n = 61). The selfreported
hasil sukses (yaitu, kembali ke semua fungsional
kegiatan tanpa kekambuhan gejala siku setelah
debit dari terapi fisik) dipastikan melalui telepon
tindak lanjut wawancara (72-74 minggu setelah debit)
dengan tingkat respon dari 85% (95 responden). Dibandingkan dengan
kelompok manajemen lokal, tulang belakang leher panduan
kelompok terapi mengalami tingkat numerik yang lebih tinggi dari
keberhasilan dalam lebih sedikit kunjungan. Dalam dikontrol non-acak
percobaan eksperimental kualitas rendah [85] terapi manual (soft
mobilisasi tulang belakang leher / persimpangan cervicothoracic
dan fleksi mobilisasi pada sendi leher rahim) ditambah
extracorporeal rendah energi terapi shockwave (ESWT)
dibandingkan dengan yang ESWT saja diberikan kepada 60 peserta
dengan lateral epicondylitis kronis. Pada 12 bulan
tindak lanjut, kedua kelompok perlakuan mengalami signifikan
perbaikan dalam nyeri dibandingkan dengan baseline. Namun,
tidak ada perbedaan yang signifikan secara statistik antara
kelompok.
Ringkasan: Inconclusive (non-menguntungkan) bukti itu
ditemukan untuk pengobatan epicondylitis lateral (tenis
siku) dengan manipulasi saja (tidak ada perubahan dari Inggris
Laporan bukti). bukti Ulasan ditunjukkan beberapa
manfaat dari terapi manual dalam mengurangi gejala pada
pasien dengan epicondylitis lateral, ketika dalam kombinasi
dengan perlakuan lainnya (olahraga, fisioterapi tradisional,
manajemen lokal, terapi standar), bila dibandingkan dengan
tidak ada perawatan, atau nilai-nilai dasar (dalam kelompok perubahan),
Namun, bukti itu masih dinilai tidak meyakinkan
(Menguntungkan) bukti (tidak ada perubahan dari bukti UK
melaporkan). Ketika membandingkan terapi manual untuk perawatan lain
(Mis, plasebo, phonophoresis, rendah energi gelombang kejut
terapi, relatif istirahat), ada tidak meyakinkan atau tidak konsisten
(Menguntungkan) bukti (tidak ada perubahan dari Inggris
Laporan bukti).
kondisi bahu Lima belas baru atau tambahan sistematis
ulasan [60,86-99] diidentifikasi yang termasuk penilaian
terapi manual untuk nyeri bahu dan gangguan
dengan hasil tidak meyakinkan dalam laporan bukti UK, seperti
serta dua belas RCT baru atau tambahan [100-112]. Namun,
sebelas dari ulasan yang baik termasuk dalam lainnya
lebih komprehensif ulasan atau tidak termasuk studi apapun
selain yang dalam laporan bukti UK atau
yang termasuk dalam ulasan yang lebih spesifik, [60,89-93,95-99]
dan sembilan dari RCT termasuk dalam baru yang relevan

ulasan dan akan karena itu tidak dijelaskan secara terpisah


di sini [100,101,104-110]. Sisanya tinjauan sistematik
yang dinilai berkualitas menengah [86-88,94]. RCT baru tidak
dijelaskan dalam salah satu ulasan yang tinggi [103111] dan
menengah [112] kualitas.
percobaan yang dirancang menyelidiki chiropractic multi-modal
pengobatan.
Sebuah RCT kualitas rendah meneliti efek dari pengguna
Terapi (mobilisasi sendi glenohumeral dan lembut
jaringan menggunakan Kaltenborn teknik roll-glide, Cyriax
pijat melintang dalam, mobilisasi Mulligan dengan
gerakan dan khas teknik sendi glenohumeral
mobilisasi ke arah anteroposterior) pada 30 pasien
dengan cedera rotator cuff kronis [102]. durasi
pengobatan itu tidak jelas (setidaknya 15 perawatan) dan
intervensi dikombinasikan dengan rehabilitasi standar
(TENS, ultrasound, latihan). Berbagai mobilitas
parameter serta nyeri secara signifikan lebih ditingkatkan
pada kelompok terapi manual dari pada kontrol
kelompok setelah intervensi. Para penulis tidak melaporkan
tentang efek samping. Lain RCT [103] adalah kualitas tinggi
dan meneliti efek dari titik memicu myofascial
pengobatan pada 72 pasien dengan kronis unilateral non traumatik
nyeri bahu (tidak termasuk perekat capsulitis).
Perlakuan yang terlibat inaktivasi myofascial aktif
trigger poin dengan kompresi manual, yang dikombinasikan
dengan teknik manual lainnya, membelai yaitu dalam
atau memetik dan aplikasi dingin berselang.
Pasien juga diinstruksikan untuk melakukan sederhana lembut
statis peregangan dan relaksasi latihan di rumah beberapa
kali sehari untuk menerapkan panas dan menerima ergonomis
nasihat. Ada kelompok kontrol 'menunggu dan melihat' yang
menerima fisioterapi setelah masa percobaan. Pengobatan
diberi seminggu sekali hingga 12 minggu. Setelah 12 minggu,
pasien pada kelompok intervensi telah meningkat secara signifikan
nilai untuk cacat (DASH kuesioner), saat
nyeri, nyeri pada tujuh hari terakhir dan rasa sakit yang paling parah di
tujuh hari terakhir dibandingkan dengan kontrol. global
Efek yang dirasakan juga secara signifikan lebih baik dalam intervensi
dibandingkan pada kelompok kontrol (55% berbanding 14% dengan
perbaikan), seperti jumlah otot dengan aktif
memicu poin. Para penulis tidak melaporkan merugikan
efek. Sebuah kualitas menengah RCT [112] dibandingkan terapi
menurut model distorsi fasia dengan panduan klasik
terapi pada 60 pasien dengan bahu beku. pasien
menerima empat sesi perawatan selama empat minggu. Enam
minggu setelah akhir fungsi pengobatan dan nyeri ditingkatkan
pada kedua kelompok, tetapi secara signifikan lebih dalam
kelompok model distorsi fasia daripada di manual klasik
kelompok terapi. Pasien menemukan distorsi fasia

pengobatan model yang lebih nyaman daripada pengguna klasik


terapi, tetapi tidak ada efek samping serius yang terlihat. Tinggi
Kualitas RCT [111] membandingkan efektivitas endrange
Mobilisasi / scapular pengobatan mobilisasi di
Selain terapi fisik standar, dibandingkan dengan
terapi standar saja di 34 pasien dengan bahu beku
sindroma. Kelompok perlakuan utama termasuk pasien
memenuhi kriteria dari prediksi kinematika, dan
kelompok kontrol tambahan termasuk pasien tidak memenuhi
kriteria. Pengobatan disediakan dua kali seminggu untuk
delapan minggu. Pada delapan minggu, hasil untuk beberapa kisaran
parameter gerak dan fungsi secara signifikan lebih baik
untuk kelompok intervensi memenuhi kriteria dibandingkan
dengan kelompok kontrol yang memenuhi kriteria. Namun, ada
Tidak ada perbedaan antara kelompok intervensi dan
kelompok kontrol tidak memenuhi kriteria. hasil ini
mendukung penggunaan metode prediksi.
Ringkasan: Moderat bukti (positif) untuk penggunaan
terapi manual dikombinasikan dengan olahraga dalam pengobatan
gangguan rotator cuff (perubahan dari tidak meyakinkan
(Menguntungkan) bukti dalam laporan bukti UK). meyakinkan
(Menguntungkan) bukti untuk efektivitas mobilisasi
dengan gerakan (tidak dievaluasi dalam laporan bukti UK) atau
osteopati (teknik Niel-Asher) (tidak dievaluasi di Inggris
Laporan bukti) atau terapi manual dengan latihan di
pengobatan perekat capsulitis (tidak dievaluasi di Inggris
Laporan bukti). Meyakinkan (menguntungkan) bukti untuk
efektivitas mobilisasi meluncur lateralis serviks dan /
atau kecepatan tinggi amplitudo rendah manipulasi dengan lembut
rilis jaringan dan latihan di bahu neurogenic minor
nyeri (tidak dievaluasi dalam laporan bukti UK). Moderat
(Positif) bukti untuk menggunakan perawatan myofascial (iskemik
kompresi, gesekan pijat dalam, terapi
stretch) untuk gangguan jaringan lunak dari bahu (tidak dievaluasi
dalam laporan bukti UK).
Temporomandibular gangguan Satu review sistematis
protokol [113] dan lima RCT [114-118] (3 kualitas rendah,
[115116118] 2 kualitas tinggi [114117]) diidentifikasi
pada terapi manual untuk gangguan temporomandibular.
Craane et al. [114] melakukan RCT berkualitas tinggi dari 49
peserta dengan kunci tertutup temporomandibular yang
baik menerima terapi fisik (termasuk mobilisasi sendi,
latihan, dan pijat) atau perlakuan kontrol. Lebih
tahun masa tindak lanjut, semua variabel nyeri berkurang, dan semua
variabel fungsi meningkat secara signifikan dari waktu ke waktu untuk
kedua kelompok, tetapi tidak ada perbedaan yang signifikan antara
kelompok. Dalam RCT kualitas rendah, [116] 50 dewasa
dengan gangguan temporomandibular diacak
untuk menerima terapi manual osteopathic atau konvensional
terapi konservatif (alat oral, terapi fisik,
/ Dingin paket panas, stimulasi saraf transkutan listrik)

selama 6 bulan. Pada 8 bulan masa tindak lanjut, osteopathic yang


kelompok dibandingkan dengan konservatif konvensional
kelompok terapi mengalami peningkatan yang signifikan dalam
membuka mulut maksimal dan gerakan lateral
Kepala sekitar porosnya, tapi nilai rata-rata rahang nyeri antara
kedua kelompok tidak berbeda secara signifikan. Dalam tinggi
kualitas RCT, [117] 30 peserta dengan myogenous
gangguan temporomandibular secara acak
untuk menerima salah satu dari tiga perawatan selama 5 minggu:
intra-oral myofascial terapi (IMT), IMT ditambah perawatan diri
(Latihan rumah mandibula) dan pendidikan (kuliah didasar temporomandibular
bersama anatomi, biomekanik,
perpindahan disc, disfungsi), atau tanpa pengobatan. Di
6 bulan pasca perawatan tindak lanjut, kedua kelompok IMT
dibandingkan dengan tidak ada kelompok perlakuan mengalami signifikan
perbaikan dalam skor nyeri saat istirahat, membuka, dan mengepalkan
(P <0,01). Selain itu, IMT kelompok sendiri memiliki
peningkatan yang signifikan dalam nyeri saat istirahat (p = 0,04), nyeri
pada pembukaan (p <0,01), dan berbagai pembukaan (p <0,01) dibandingkan
untuk kombinasi IMT dengan pendidikan dan perawatan diri. SEBUAH
kualitas rendah uji coba secara acak [118] dibandingkan efektivitas
dari prosedur manipulasi tunggal ditambah nonsteroid
anti-inflamasi obat (NSAID) dengan yang
NSAID sendirian di 305 orang dewasa dengan temporomandibular
disc perpindahan bersama (kunci tertutup). Total sukses
Tingkat untuk kelompok terapi manual selama seluruh yang
waktu tindak lanjut adalah 172/204 (84,3%) sedangkan keberhasilan
tarif pada kelompok kontrol adalah 0%. Tidak ada perbandingan resmi
antara intervensi dan kelompok kontrol disajikan.
Dalam RCT kualitas rendah, [115] 30 pasien dengan
nyeri myofascial berlangsung selama setidaknya enam bulan diacak
untuk satu sesi suntikan botulinum toksin atau
manipulasi beberapa sesi fasia (tiga 50 sesi min
lebih dari dua sampai empat minggu). Pada tiga bulan follow-up,
ada penurunan yang signifikan pada persepsi nyeri pada
kedua kelompok, tetapi tidak ada perbedaan yang signifikan antara kelompok
di sebagian besar parameter yang diukur. Ada kecenderungan
terhadap pengurangan nyeri yang lebih besar dalam manipulasi
kelompok dan peningkatan yang lebih besar dalam berbagai gerakan di
botulinum yang
kelompok toksin.
Ringkasan: Hasil dari perbandingan efektivitas /
keamanan terapi manual untuk gangguan temporomandibular
tetap tidak meyakinkan (menguntungkan) bukti untuk mobilisasi,
pijat, myofascial atau manipulasi osteopathic (tidak ada
berubah dari laporan bukti UK).
Sakit kepala dan kondisi lain
Tabel 6 memberikan perbandingan antara bukti keseluruhan
peringkat termasuk dalam laporan bukti UK dan
baru / studi tambahan dalam review ini untuk sakit kepala
dan kondisi lainnya.

sakit kepala cervicogenic Dua kualitas tinggi baru yang sistematis


ulasan, [119120] salah satu kualitas tinggi RCT [121] dan satu
kualitas menengah RCT [122] diidentifikasi pada panduan
Terapi untuk sakit kepala cervicogenic.
Sebuah kualitas tinggi tinjauan sistematis [120] mengevaluasi
efek dari terapi manipulatif tulang belakang pada cervicogenic
sakit kepala. Hasil dari enam dari sembilan percobaan yang disarankan
bahwa terapi manipulatif tulang belakang lebih bermanfaat dalam
mengobati sakit kepala dibandingkan dengan terapi fisik,
pijatan ringan, terapi obat, atau tidak ada intervensi. Itu
tersisa tiga percobaan menunjukkan tidak ada perbedaan yang signifikan
intensitas sakit kepala, durasi, atau frekuensi antara
terapi tulang belakang manipulatif dan plasebo, terapi fisik,
pijat, atau daftar tunggu kontrol. Sistematis review oleh
Chaibi et al. [119] tidak menyertakan bukti baru di
Selain studi yang sudah diidentifikasi dan menyimpulkan
bahwa sementara RCT yang relevan disarankan fisioterapi yang
dan terapi manipulatif tulang belakang mungkin menjadi efektif
pengobatan dalam pengelolaan sakit kepala cervicogenic
studi yang sulit untuk mengevaluasi karena hanya satu disertakan
kelompok kontrol non-pengobatan dan peserta yang paling termasuk
dengan sakit kepala cervicogenic jarang. satu tinggi
Kualitas RCT [121] membandingkan efek dari temporomandibular
teknik terapi manual ditambah panduan serviks
Terapi untuk terapi manual serviks saja di 43 orang dewasa dengan
sakit kepala cervicogenic. Pada 6 bulan follow-up,
kelompok eksperimen mengalami berkurang secara signifikan
intensitas sakit kepala dan langkah-langkah temporomandibular
(Intensitas nyeri pembukaan mulut selama, kehadiran penyimpangan,
dan suara) dibandingkan dengan kontrol. Di media
kualitas RCT, [122] 38 pasien dengan sakit kepala berulang
dan sakit leher selama minimal dua bulan (usia 18 sampai 40 tahun)
diacak untuk mobilisasi atau pijat (12 pengobatan
sesi selama 6 minggu untuk setiap perlakuan). Mobilisasi
terlibat rendah kecepatan / gerakan osilasi amplitudo tinggi
dengan tulang leher bagian atas. pijat termasuk
myofascial release, petunjuk traksi serviks, titik pemicu
terapi, memfasilitasi teknik peregangan. semua peserta
juga mengikuti program peregangan dan latihan aktif.
Pada kedua kelompok, sakit kepala berkurang secara signifikan
setelah intervensi dan fungsi meningkat secara signifikan,
tetapi untuk sebagian besar variabel, perbaikan yang
secara signifikan lebih besar pada kelompok mobilisasi serviks.
Ringkasan: Moderat bukti (positif) untuk mobilisasi
teknik dalam cervicogenic sakit kepala (perubahan dari tidak meyakinkan
(Tidak jelas) bukti dalam laporan bukti UK).
Disimpulkan (non-menguntungkan) bukti untuk gesekan
pijat dan memicu poin di sakit kepala cervicogenic
(Tidak ada perubahan dari laporan bukti UK).
Nyeri kepala tipe tegang Empat RCT baru dan tambahan
[123-127] (3 kualitas menengah, [124-127] 1 kualitas rendah [123])

menilai efek terapi manual dalam nyeri kepala tipe tegang.


Sebuah tinjauan sistematis baru [128] tidak mencakup
bukti atas dan di atas studi sudah dipertimbangkan oleh
laporan bukti UK dan menyimpulkan bahwa bukti
bahwa manipulasi tulang belakang meredakan Jenis ketegangan sakit kepala
cukup menggembirakan, tapi tidak meyakinkan.
Sebuah kualitas rendah RCT [123] membandingkan efek dari
langsung versus teknik rilis myofascial tidak langsung
dengan kontrol (soft membelai) dalam pengobatan tensiontype
sakit kepala. Enam puluh tiga pasien menerima satu jam
sesi dua kali seminggu selama 12 minggu. Hari dengan sakit kepala
dan frekuensi sakit kepala berkurang secara signifikan lebih
pada kedua kelompok intervensi dibandingkan kelompok kontrol.
Tidak ada perbedaan yang signifikan secara statistik antara
kedua kelompok rilis myofascial dan tidak ada efek samping yang serius
peristiwa. Dalam RCT kualitas menengah mereka, Anderson et al.
[124] menilai pengaruh penambahan pengguna osteopathic
pengobatan untuk progresif latihan relaksasi otot
dibandingkan dengan progresif latihan relaksasi otot
sendirian di 29 pasien dengan nyeri kepala tipe tegang. Dua
minggu setelah pengobatan empat minggu, pasien yang menerima
pengobatan kombinasi mengalami signifikan
mengurangi frekuensi sakit kepala dibandingkan dengan
pasien ditugaskan untuk relaksasi otot progresif
latihan saja. The perbedaan antara kelompok untuk lainnya
parameter sakit kepala (Peringkat sakit kepala, indeks sakit kepala,
dan intensitas sakit kepala) secara statistik tidak signifikan.
Dalam RCT lain kualitas menengah, [125126] efektivitas
terapi manual (/ toraks mobilisasi tulang belakang leher,
latihan, postural koreksi) dibandingkan dengan yang biasa
peduli dengan dokter umum di 82 pasien dengan kronis
nyeri kepala tipe tegang. Segera setelah akhir pengobatan
(Di delapan minggu), pasien dalam kelompok terapi manual
mengalami perbaikan secara signifikan lebih besar di kepala
frekuensi, intensitas nyeri sakit kepala, terkait sakit kepala kecacatan,
Kisaran serviks gerakan, dan daya tahan
otot leher fleksor, daripada kelompok kontrol, tetapi tidak di
penggunaan obat penghilang rasa sakit. Pada 26 minggu masa tindak lanjut,
yang
perbedaan antara kelompok yang terpelihara signifikan
hanya untuk frekuensi sakit kepala dan intensitas nyeri sakit kepala
mendukung terapi manual. Medium kualitas RCT oleh
Vernon et al. [127] membandingkan efektivitas serviks
manipulasi, perawatan medis (10-25 mg / hari amitriptyline),
dan kombinasi dari dua perawatan di 20
orang dewasa dengan nyeri kepala tipe tegang. Durasi pengobatan
adalah 14 minggu. Ada pengaruh yang signifikan dari
terapi kombinasi dibandingkan dengan setiap perlakuan saja
pada frekuensi sakit kepala.
Ringkasan: Inconclusive (menguntungkan) bukti untuk

terapi manual (perawatan osteopathic, mobilisasi tulang belakang)


dalam mengobati nyeri kepala tipe tegang (tidak dievaluasi dalam
UK laporan bukti). Meyakinkan (tidak jelas) bukti
untuk manipulasi tulang belakang dalam mengobati nyeri kepala tipe tegang
(Tidak ada perubahan dari laporan bukti UK).
Miscellaneous sakit kepala Dua kualitas menengah yang sistematis
ulasan [129130] dan dua RCT kualitas medium
[131132] diidentifikasi pada terapi manual untuk aneka
sakit kepala.
Sistematis review oleh Bryans et al. [129] diselidiki
bukti manfaat dan bahaya pengguna terapi / chiropractic
pengobatan pada orang dewasa dengan sakit kepala miscellaneous
(Migrain, nyeri kepala tipe tegang, sakit kepala cervicogenic).
Ulasan termasuk 21 publikasi yang relevan termasuk
berikut: 11 percobaan acak, 5 percobaan terkontrol, dan
5 ulasan sistematis. bukti Ulasan ditunjukkan
manfaat manipulasi tulang belakang untuk orang dewasa dengan episodik /
migrain kronis dan sakit kepala cervicogenic, tetapi tidak untuk
mereka dengan episodik nyeri kepala tipe tegang. Bukti
mengenai manfaat manipulasi tulang belakang untuk kronis
nyeri kepala tipe tegang itu tidak meyakinkan. Cranio-serviks
mobilisasi dan mobilisasi sendi yang terbukti dari
Manfaat untuk episodik / kronis tipe tension sakit kepala dan
sakit kepala cervicogenic, masing-masing. bukti tentang
manfaat traksi manual, manipulasi jaringan ikat,
mobilisasi Cyriax 'atau latihan untuk tipe tension sakit kepala
itu tidak meyakinkan. Harms yang memadai dilaporkan hanya
enam percobaan dan risiko secara keseluruhan rendah. lain sistematis
mengulas [130] diselidiki jika 6-12 kunjungan ke chiropractor untuk
menerima terapi manipulatif tulang belakang atau mobilisasi akan
memberikan manfaat untuk orang dewasa dengan sakit kepala. Ulasan termasuk
47 percobaan acak. Hasil tidak mendukung
klaim membatasi perawatan chiropractic untuk 6-12 kunjungan. Itu
Data menunjukkan bahwa minimal 24 kunjungan akan
diperlukan untuk menstabilkan sakit kepala.
Sebuah RCT kualitas medium [131] dibandingkan efektivitas
manual terapi 6 minggu (kombinasi spinal
mobilisasi dan menstabilkan olahraga) ditambah perawatan biasa
(Pendidikan, profilaksis dan pengobatan serangan) itu
dari perawatan biasa saja di 37 orang dewasa dengan aneka
sakit kepala (tipe tegang, cervicogenic, migrain). Sana
tidak ada perbedaan signifikan antara kelompok dalam dirasakan
Akibatnya, dampak sakit kepala uji-6, frekuensi sakit kepala, nyeri
intensitas, asupan obat-obatan, dan absensi pada 26 minggu
dari tindak lanjut. Sebuah RCT pilot kualitas medium [132] dibandingkan
efek terapi manual (pendekatan Trager:
mobilisasi lembut daerah bersama kepala, leher,
punggung atas, dan bahu), pengobatan perhatian (kunjungan dan
diskusi dengan dokter tentang asupan obat-obatan, sebelumnya
sakit kepala minggu, dan persepsi kesejahteraan), atau

ada pengobatan (yaitu, hanya kelompok obat) di 33 peserta


minum obat sakit untuk kronis lain-lain
sakit kepala (yaitu, tipe tegang, cluster, migrain). Pada 6 minggu
dari tindak lanjut, baik terapi manual dan perhatian
kelompok mengalami penurunan rata-rata secara signifikan lebih besar
(Dari awal) dalam durasi sakit kepala dibandingkan dengan tidak ada yang
kelompok kontrol perlakuan, serta peningkatan yang lebih besar
kualitas hidup. Tidak ada perbedaan yang signifikan antara
kelompok pasca-pengobatan atau perbedaan antara kelompok
dalam perubahan berarti penggunaan obat, sakit kepala
intensitas, dan jumlah episode sakit kepala.
Ringkasan: Moderat bukti (positif) untuk manipulasi
dan mobilisasi untuk sakit kepala lain-lain (perubahan
dari meyakinkan (menguntungkan) bukti bukti UK
melaporkan).
Fibromyalgia Three kualitas menengah yang sistematis
[133-135] dinilai terapi manual pada pasien dengan fibromyalgia.
Namun, dua ulasan [133134] tidak termasuk
Studi belum termasuk dalam laporan bukti UK
dan keduanya menyimpulkan bahwa ada bukti yang cukup
untuk mendukung efektivitas terapi manual dalam
pengobatan fibromyalgia. Kualitas media lainnya
Ulasan [135] hanya termasuk tiga studi yang sangat kecil
(<25 peserta) dari manipulatif (chiropractic atau osteopathic)
terapi dan menyimpulkan bahwa tidak ada cukup
bukti untuk efektivitas terapi manipulatif di
fibromyalgia. Dua RCT baru (1 kualitas menengah, [136] 1
kualitas rendah [137]) tidak termasuk dalam review sistematis
diidentifikasi.
Kualitas RCT menengah menilai efek dari craniosacral
terapi pada 92 wanita dengan fibromyalgia [136]. Setelah
20 minggu pengobatan, ada peningkatan yang signifikan
di kesan global yang klinis perbaikan
dan kesan global yang klinis keparahan dan signifikan
pengurangan rasa sakit pada 13 dari 18 poin tender. Namun,
kebanyakan dari perbedaan-perbedaan ini tidak dipelihara satu tahun
setelah perawatan. Kualitas rendah RCT [137] dinilai
efek terapi rilis pijat-myofascial di 59
pasien dengan fibromyalgia. Setelah 20 minggu pengobatan,
ada peningkatan yang signifikan dalam nyeri (VAS), pada 8
dari 18 poin tender, dan empat dari delapan kualitas domain hidup
(SF-36). Sebagian besar perubahan ini tidak dipertahankan enam
bulan setelah intervensi.
Ringkasan: Inconclusive (menguntungkan) bukti untuk
Penggunaan manipulasi tulang belakang chiropractic di fibromyalgia
(Tidak ada perubahan dari laporan bukti UK). meyakinkan
(Menguntungkan) bukti untuk efektivitas cranio-sakral
terapi dan pijat-myofascial release terapi untuk
fibromyalgia.
kondisi non-muskuloskeletal
Tabel 7 memberikan perbandingan antara bukti keseluruhan

peringkat termasuk dalam laporan bukti UK dan


baru / studi tambahan dalam review ini untuk nonmusculoskeletal
kondisi.
Asma Kami mengidentifikasi tiga ulasan tambahan sistematis
pada terapi manual untuk asma, [138-140] satu tambahan
kualitas menengah RCT terapi cranio-sakral untuk asma
pada orang dewasa, [141] dan satu kualitas tinggi studi kualitatif pada
Penggunaan terapi komplementer pada pasien dengan asma [142].
Hanya satu kualitas medium review sistematis [139] termasuk
studi yang relevan atas dan di atas mereka yang sudah termasuk dalam
ulasan lain.
Ulasan menyelidiki pengobatan chiropractic untuk
asma dan termasuk delapan studi, yang tiga itu
RCT dan satu adalah CCT, sedangkan sisanya tidak terkendali
studi. Tiga dari penelitian yang termasuk berada di
anak-anak. Dalam studi banding, tidak ada perbedaan yang signifikan
antara kelompok pembanding terlihat di pernapasan
parameter, gejala atau tindakan subjektif. Dalam
studi terkontrol, perbaikan yang umumnya dipandang
dalam langkah-langkah subjektif - Namun, perbaikan di subjektif
Tindakan juga terlihat pada kelompok kontrol
studi banding. Hanya satu studi melaporkan merugikan
Peristiwa (tidak dilaporkan). Para penulis menyimpulkan
bahwa beberapa pasien mungkin mengalami perawatan chiropractic sebagai
menguntungkan, tapi secara keseluruhan tidak ada efek signifikan
dalam hasil dibandingkan pengobatan palsu. Namun,
kualitas bukti itu umumnya miskin dan lebih

Bukti diperlukan using hasil temuan reliabel Dan valid


Pengukuran.
KUALITAS Menengah RCT [141] termasuk 89 dewasa orangutan
DENGAN asma Dan membandingkan Efek Dari cranio-sakral
terapi yang Saja, Akupunktur Saja, dikombinasikan cranio-sakral
terapi yang Dan Akupunktur, Kontrol Perhatian Dan Menunggu
PT Kontrol. Penelitian Penyanyi Kurang bertenaga untuk review nomor Penyanyi
Kelompok pembanding Dan TIDAK ADA Perbedaan Yang signifikan
can be ditemukan ANTARA Kelompok intervensi Dan ANTARA
Kelompok Kontrol, Kelompok intervensi Dan Kontrol
Kelompok disatukan (Yaitu TIDAK ADA hasil temuan Yang disajikan untuk review
Terapi cranio-sakral Saja). Kelompok intervensi
(Akupunktur Dan / ATAU cranio-sakral terapi yang) menunjukkan TIDAK ADA
Perbedaan Yang signifikan DENGAN Kelompok Kontrol hearts paru
Langkah-Langkah fungsi fungsi ATAU depresi (Beck Depression Scale),
Namun, PENGGUNAAN obat Beroperasi signifikan berkurang Baik
pasca-intervensi Dan PADA Enam bulan Tindak lanjut hearts
Kelompok intervensi (Yaitu fungsi fungsi paru-paru Yang sama can
PADA dipertahankan Tingkat Yang LEBIH Rendah Dari PENGGUNAAN obat), Dan
KUALITAS asma SKOR Hidup Beroperasi signifikan LEBIH ditingkatkan
pasca-intervensi (TIDAK PADA Enam bulan follow-up)
Dari PADA Kelompok Kontrol. Efek kontinuitas PROVIDER

also ditemukan, DENGAN Efek PADA KUALITAS Hidup Menjadi


KUAT hearts Kelompok has memiliki 12 SESI Perawatan
DENGAN PROVIDER tunggal, Dan DENGAN Kelompok-Kelompok Penyanyi also
memiliki
Beroperasi signifikan Mengurangi Tingkat kecemasan (Beck Anxiety
Interventory).
TIDAK ADA Efek Samping Yang ditemukan.
Dalam Studi kualitatif, [142] 50 Pasien DENGAN asma
(21 orangutan dewasa Dan 29 Anak-anak DENGAN orangutan tua mereka)
diwawancarai
TENTANG PENGGUNAAN terapi yang komplementer. Dari
Penyanyi, 13 TIDAK using terapi yang komplementer. Alasan
untuk review non-PENGGUNAAN terapi yang komplementer termasuk Sales
manager
skeptisisme, Percaya PADA Dokter konvensional, Dan TIDAK memiliki
Mencoba shalat terapi yang komplementer Belum, meskipun
tertarik Dan Terbuka. Terapi komplementer Utama
digunakan Oleh sisanya teknik pernapasan (mis Yang
Metode Buteyko) Dan homeopati, DENGAN beberapa dilaporkan
chiropractics PENGGUNAAN, osteopati Dan osteopati kranial.
Alasan using terapi yang komplementer termasuk kekhawatiran
TENTANG Efek Samping Dari obat konvensional,
obat ketergantungan, dan Obat-obatan eskalasi (push
faktor). Tarik faktor termasuk keinginan untuk review LEBIH Alami
ATAU Perawatan non-invasif, KUALITAS Konsultasi
(Pendekatan holistik, Waktu Yang Dibutuhkan, mendengarkan), komitmen
untuk review Filsafat kesehatan alternatif, Dan Pengalaman
efektivitas. faktor Penting lainnya termasuk Fakta
bahwa PENGGUNAAN terapi yang komplementer memberikan lingkup Yang LEBIH
gede
untuk review swadaya Dan mengambil Kendali, Dan bahwa HAL ITU diizinkan
Eksplorasi LEBIH Luas penyebab asma dibandingkan
pendekatan konvensional. TIDAK ADA pernyataan KHUSUS Dari
Dilihat Dari terapi yang pengguna Yang ditawarkan.
Ringkasan: Inconclusive (TIDAK Jelas) Bukti PENGGUNAAN
Manipulasi tulang Belakang hearts Mengobati asma (perubahan Dari
moderat (negatif) Bukti hearts Laporan Bukti UK).
Meyakinkan (menguntungkan) Bukti untuk review pengguna osteopathic
Terapi hearts Mengobati asma (TIDAK ADA perubahan Dari Bukti UK
melaporkan). Meyakinkan (menguntungkan) Bukti untuk review
Terapi cranio-sakral Mengobati hearts asma (TIDAK dievaluasi
hearts Laporan Bukti UK).
Attention Deficit / Hyperactivity Disorder (ADHD) /
Ketidakmampuan belajar Salah Satu KUALITAS Menengah Yang sistematis
Ulasan [143] Dan doa RCT kualitas rendah [144145] Yang
diidentifikasi PADA PENGGUNAAN terapi yang PADA pengguna Anak-Anak ATAU
remaja DENGAN attention deficit / hyperactivity disorder
(ADHD).
Satu ulasan sistematis [143] berusaha untuk review menilai Efek
Pengobatan chiropractic PADA Anak-anak ATAU remaja DENGAN
ADHD. Namun, Penulis menemukan ADA Penelitian memenuhi

Kriteria inklusi mereka. Dua RCT kualitas rendah - Yang


memiliki deskripsi Yang Sangat Terbatas Metodologi Studi Dan
populasi Penelitian - Baik menilai Efek Dari osteopathic
Pengobatan Anak-anak DENGAN ADHD. Anak-anak memiliki
Tiga [145] Dan empat dalam [144] Perawatan dipisahkan osteopathic
Oleh beberapa minggu. Kedua Percobaan melaporkan hasil temuan Yang Lebih
Baik
PADA skala Anda ADHD Connors untuk review Kelompok intervensi
dibandingkan DENGAN Kelompok Kontrol, bagaimanapun, TIDAK ADA statistik
analisis dilaporkan.
Ringkasan: Mengingat keterbatasan metodologis Yang Parah
Penelitian Yang termasuk, ADA TIDAK meyakinkan (TIDAK Jelas) Bukti
efektivitas Mengenai Pengobatan osteopathic
untuk review ADHD (TIDAK dievaluasi hearts Laporan Bukti UK).
Perawatan Kanker Satu kualitas rendah tinjauan sistematis [146]
dinilai Perawatan chiropractic Dari Pasien DENGAN Kanker. TIDAK
Studi Banding diidentifikasi. SEMENTARA ulasan
melaporkan Bukti bahwa Pasien DENGAN Kanker Sering
berkonsultasi Ahli tulang, TIDAK ADA Bukti Mengenai Efek
Dari Pengobatan dilaporkan chiropractic. doa Tinggi
KUALITAS RCT, [147148] Satu KUALITAS Menengah, [149] Dan
shalat Satu kualitas rendah RCT [150] menilai Efek Dari pengguna
Terapi (myofascial release PIJAT, mobilisasi) di
Kanker Pasien. Moderat KUALITAS kohort dikendalikan
Penelitian [151] dinilai Efek Samping Dari terapi yang manipulatif
PADA Pasien DENGAN osteosarkoma.
Cantarero-Villanueva et al. [147] Delapan dibandingkan
Program multimodal minggu (latihan Stabilitas inti
Dan rilis myofascial PIJAT, Instruksi DVD) DENGAN
Perawatan biasa di 78 Penderita Kanker Payudara. Segera
Penghasilan kena pajak Perawatan Dan PADA Enam bulan, gatra kelelahan,
Suasana Hati,
Ketahanan Keriting batang, Dan kekuatan kesemek menunjukkan LEBIH gede
Perbaikan hearts Kelompok eksperimen dibandingkan DENGAN
Kontrol Kelompok. Fernandez-Lao et al. [150] dibandingkan
Efek Dari doa 40 SESI Menit Dari Rilis myofascial
PIJAT difokuskan PADA daerah adalah Leher-bahu DENGAN biasa
Peduli ditambah 40 Menit Kontrol Perhatian PADA Kanker Payudara 20
selamat DENGAN kelelahan Berlangganan Kanker. Penghasilan kena pajak
intervensi,
pengguna peningkatan Yang signifikan terlihat hearts
kelompok terapi sehubungan dengan ketegangan-kecemasan, kelelahan,
dan keadaan mood secara umum dibandingkan dengan kontrol.
Lopez-Mengirim et al. [148] dibandingkan fisioterapi sebuah
intervensi (enam sesi sekitar 30 menit untuk dua
minggu) yang melibatkan beberapa teknik pijat dan regangan /
teknik counterstrain atas tender poin dengan
intervensi sentuhan sham di 92 pasien dengan kanker terminal
dan nyeri. daerah berisiko dihindari. Setelah intervensi,
ada peningkatan secara signifikan lebih besar di

beberapa parameter rasa sakit dan dalam suasana hati di intervensi


kelompok dibandingkan pada kelompok kontrol. Kualitas RCT menengah
(Pace do Amaral 2012) [149] meneliti efek dari pengguna
terapi kombinasi dengan latihan ekstremitas atas dengan
latihan sendiri untuk rehabilitasi bahu di 131 perempuan
setelah operasi untuk kanker payudara. terapi manual terdiri
di mobilisasi dan pijat. Pasien menerima 12 2 sesi
lebih dari satu bulan. rentang bahu gerak dan
fungsi yang meningkat secara signifikan pada kedua kelompok, tetapi
tidak ada perbedaan yang signifikan antara kelompok.
Sehubungan dengan efek samping, salah satu kualitas moderat
dikontrol penelitian kohort (Wu 2010) [151] menilai
prognosis pasien dengan osteosarkoma yang memiliki atau memiliki
tidak memiliki terapi manipulatif (pasien telah berusaha manipulatif
terapi karena gejala non-spesifik,
bukan untuk pengobatan kanker). karakteristik Tumor dan
karakteristik demografi adalah serupa antara kedua
kelompok, bagaimanapun, pasien yang menerima manipulatif
Terapi memiliki prognosis secara signifikan lebih buruk
selama 42-50 bulan masa tindak lanjut dari
kelompok non-manipulasi (survival rate yang lebih rendah, lebih paru
metastasis, kekambuhan lebih lokal).
Ringkasan: Moderat bukti (positif) untuk efektivitas
teknik pijat yang melibatkan terapi manual
elemen dalam penderita kanker payudara dan kanker terminal
pasien tapi tidak meyakinkan (tidak jelas) bukti penggunaan
perawatan chiropractic untuk perawatan kanker (tidak dievaluasi dalam
UK laporan bukti). Dalam beberapa jenis kanker seperti
osteosarcoma, terapi manipulatif mungkin memiliki signifikan
efek samping dan kontraindikasi.
cerebral palsy pada anak-anak Tiga RCT (1 kualitas rendah,
[152] dua kualitas menengah [153154]) diidentifikasi bahwa
menilai efek dari osteopati pada anak-anak dengan cerebral
kelumpuhan. Salah satu uji coba adalah kualitas rendah dan dua orang
kualitas menengah. Sebuah tinjauan sistematis [155] pada intervensi
menilai kualitas tidur pada anak-anak dengan cerebral palsy
tidak termasuk studi apapun atas dan di atas mereka yang sudah
Ulasan.
Sebuah kualitas rendah percobaan [152] menilai efek osteopati
(Cranio-sakral dan teknik rilis myofascial)
dibandingkan akupunktur dan kontrol perhatian di 50 anak-anak
dengan cerebral palsy. Hasil didasarkan pada orang tua '
persepsi saja (dan orang tua tidak dilaporkan memiliki
telah dibutakan). perbedaan statistik antara kelompok yang
tidak dilaporkan. Kebanyakan perbaikan terlihat di leg atau
menggunakan tangan dan dalam tidur, dan ini muncul serupa antara
kedua kelompok intervensi. Perbaikan dalam pidato /
air liur dan kognisi tampaknya lebih untuk akupunktur
kelompok dari kelompok osteopati, sementara ada
adalah perbaikan serupa dalam suasana hati. Jumlah sampel
kecil dan signifikansi perbedaan antara

kelompok masih belum jelas. Sidang kedua [153] adalah


kualitas menengah dan lagi dibandingkan osteopati dengan
akupunktur atau perhatian kontrol di 55 anak-anak dengan
cerebral palsy. Osteopati terdiri dari langsung atau tidak langsung
teknik di bidang tengkorak dan / atau rilis myofascial
(10 sesi selama 24 minggu), dibandingkan dengan 30 sesi
akupunktur (kulit kepala, tubuh dan akupunktur auricular).
Tidak ada efek signifikan dari akupunktur terlihat untuk setiap
dari fungsi motorik atau cacat hasil kotor, sementara
osteopati mengakibatkan efek yang signifikan untuk dua dari enam
hasil motorik kasar dan cacat dinilai (Gross
Motor Fungsi Pengukuran persen dan Fungsional
Kemerdekaan Ukur untuk mobilitas Anak-anak). medium
kualitas RCT oleh Wyatt et. Al. [154] membandingkan efek
enam sesi osteopati tengkorak dengan kontrol perhatian
kelompok dalam 142 anak-anak dengan cerebral palsy. setelah enam
bulan, tidak ada perbedaan yang signifikan antara
dua kelompok dalam fungsi motorik kasar atau kualitas hidup.
Demikian pula, tidak ada perbedaan signifikan mengenai
parameter yang berhubungan dengan tidur, penilaian orangtua dari
nyeri anak dan kualitas pengasuh utama untuk hidup. Namun,
secara signifikan lebih tua dalam kelompok osteopati dinilai
kesehatan global anak mereka sebagai 'baik' setelah enam bulan dari
pada kelompok kontrol - tetapi orang tua tidak buta ke
Kondisi intervensi.
Ringkasan: Inconclusive (tidak jelas) bukti untuk
efektivitas terapi manual osteopathic dalam pengobatan
cerebral palsy (tidak dievaluasi dalam bukti UK
melaporkan).
Cervicogenic pusing / keseimbangan Satu kualitas tinggi yang sistematis
Ulasan diidentifikasi pada efek dari pengguna
Terapi dengan atau tanpa rehabilitasi vestibular di
manajemen pusing cervicogenic, [156] serta
salah satu kualitas rendah RCT pada efek dari perawatan chiropractic
pada orang dewasa tua dengan gangguan keseimbangan [157] dan
protokol percobaan yang sedang berlangsung tentang efek panduan
pengobatan terapi untuk orang dengan pusing cervicogenic
dan nyeri [158].
Kualitas tinggi tinjauan sistematis [156] termasuk lima
RCT (tiga dari mereka studi Cina) dan delapan
non-dikendalikan studi kohort. Salah satu RCT adalah
kualitas baik, sedangkan sisanya adalah kualitas moderat. Enam
studi (dua RCT) digunakan manipulasi / mobilisasi
hanya sebagai intervensi, sedangkan sisanya digunakan multimodal a
pendekatan. Tak satu pun dari percobaan menggunakan rehabilitasi vestibular
intervensi. Dua belas studi (termasuk semua RCT) ditemukan peningkatan pusing
dan terkait gejala
setelah terapi manual, dan dua dari RCT menemukan
peningkatan kinerja neraca. Efek samping
hanya dilaporkan oleh tiga studi, tapi dua ini
tidak menemukan efek samping dan satu-satunya minor. Itu

Ulasan penulis menyimpulkan bahwa ada bukti moderat


dalam arah yang menguntungkan untuk mendukung penggunaan panduan
Terapi (mobilisasi tulang belakang dan / atau manipulasi) untuk
cervicogenic pusing tetapi penelitian yang dibutuhkan pada
menggabungkan terapi manual dengan rehabilitasi vestibular.
Sebuah kualitas rendah RCT [157] membandingkan efek terbatas
atau diperpanjang saja perawatan chiropractic pada keseimbangan,
sakit kronis, dan pusing terkait di 34 orang dewasa yang lebih tua
dengan gangguan keseimbangan. Dalam perawatan chiropractic terbatas
kelompok, pasien dirawat dua kali seminggu selama delapan minggu
menggunakan teknik diversifikasi (manipulasi, jaringan lunak
perawatan, paket panas), pada kelompok jadwal diperpanjang
pasien menerima perawatan bulanan tambahan selama sepuluh
bulan. pelaporan hasil terjun dalam penelitian ini adalah
diandalkan sebagai pasien diminta pada setiap perlakuan / penilaian
kunjungi ada nomor yang tidak sama dari kunjungan antara
kelompok dan pasien dengan lebih banyak kunjungan dilaporkan jatuh lebih.
Tidak ada perbedaan yang signifikan antara kelompok dalam
skor pada Berg Balance Scale, depresi, Nyeri
Cacat Index, atau pusing.
Ringkasan: Inconclusive (menguntungkan) bukti untuk
efektivitas manipulasi / mobilisasi untuk cervicogenic
pusing (tidak dievaluasi dalam laporan bukti UK).
Meyakinkan (tidak jelas) bukti chiropractic diversifikasi
pengobatan dalam perbaikan keseimbangan pada lansia
orang (tidak dievaluasi dalam laporan bukti UK).
sindrom kelelahan kronis / myalgic encephalomyelitis
Salah satu kualitas tinggi tinjauan sistematis diidentifikasi bahwa
mempelajari efek dari intervensi pengobatan alternatif
(Termasuk terapi manual) pada pasien dengan kronis
sindrom kelelahan atau fibromyalgia [134]. para penulis
diidentifikasi satu kualitas rendah RCT menilai efek dari
terapi manual osteopathic di 58 pasien dengan myalgic
encephalomyelitis. Dalam persidangan bahwa ada yang signifikan
perbaikan gejala pada kelompok intervensi
tapi tidak pada kelompok kontrol (perbedaan yang signifikan antara
kelompok).
Ringkasan: Inconclusive (menguntungkan) bukti untuk
pengguna terapi meningkatkan gejala osteopathic dari
encephalomyelitis myalgic (tidak dievaluasi di Inggris
Laporan bukti).
panggul sakit kronis Dua kualitas tinggi tinjauan sistematik
[159160] dan tiga RCT (1 kualitas menengah,
[161162] dan 2 kualitas rendah [163164]) diidentifikasi
yang dinilai efek terapi manual dalam kronis
nyeri panggul.
Sebuah kualitas tinggi tinjauan sistematis [159] menilai
efek dari terapi manual osteopathic saat buang air kecil perempuan
gangguan. Ulasan termasuk dua RCT dan
tiga TTB pengobatan osteopathic untuk kencing perempuan
inkontinensia atau gangguan berkemih. Semua studi memiliki tinggi

risiko bias. Ada efek terapi yang signifikan


pengobatan osteopathic (hasil tidak dilaporkan) ketika
dibandingkan dengan kelompok kontrol tidak ada perawatan, tapi tidak ada
Perbedaan bila dibandingkan dengan otot dasar panggul
latihan. Lain kualitas tinggi tinjauan sistematis [160]
meneliti efek dari manajemen fisioterapi
(Termasuk terapi manual) pada wanita dengan kronis
nyeri panggul. Tiga RCT kualitas yang memadai terkait dengan
terapi manual yang disertakan. Ada tingkat bukti 1d
(Resiko tinggi bias) yang physiotherapeutic distensi
struktur panggul menyakitkan dikombinasikan dengan nyeri
konseling meningkatkan pengalaman rasa sakit dibandingkan dengan
pengobatan biasa.
Salah satu kualitas RCT menengah [161162] membandingkan efek
dari 10 minggu terapi fisik myofascial atau umum
pijat seluruh tubuh Western di 47 orang dewasa dengan interstitial
cystitis / menyakitkan sindrom kandung kemih atau laki-laki dengan kronis
prostatitis / nyeri panggul kronis. Secara keseluruhan, secara signifikan lebih
pasien mengalami perbaikan gejala sedang atau ditandai
dengan terapi myofascial dibandingkan dengan terapi pijat
(57% berbanding 21%, 'responden'). Ketika mempertimbangkan
subkelompok dengan interstitial cystitis / sindrom kandung kemih menyakitkan
atau dengan prostatitis / nyeri panggul kronis kronis, sebuah
perbedaan yang signifikan antara kelompok hanya terlihat untuk
mantan (50% vs 7%, p = 0,03), sementara substansial
proporsi yang terakhir juga 'responden' untuk memijat
Terapi (64% terapi myofascial, 40% terapi pijat).
Secara signifikan lebih banyak perbaikan terlihat untuk kedua
Interstitial Cystitis Gejala dan Masalah Indeks untuk
kelompok terapi myofascial dari kelompok pijat, sementara
tidak ada perbedaan dalam frekuensi kencing atau urgensi,
fungsi seksual, nyeri, atau kualitas hidup (SF-12). Sebuah kualitas rendah
RCT [163] membandingkan efek distensi menyakitkan
struktur panggul (dua sesi) di 50 wanita dengan
nyeri panggul kronis dengan kelompok kontrol konseling. Di
akhir pengobatan, kelompok intervensi memiliki signifikan
mengurangi nyeri panggul, hubungan seksual yang menyakitkan, rendah
sakit punggung, gangguan tidur, kualitas tidur, kelelahan mental,
dan kemarahan daripada kelompok kontrol. Tidak ada yang signifikan
Perbedaan depresi atau suasana hati. Lain kualitas rendah
RCT [164] membandingkan efek dari delapan minggu osteopathic
peduli dengan kelompok kontrol latihan sederhana di 35 laki-laki
dengan prostatitis kronis / sindrom nyeri panggul kronis. Enam
minggu setelah pengobatan terakhir, kelompok osteopati memiliki
memiliki secara signifikan meningkatkan Internasional Gejala Prostat
Skor, kronis Prostatitis Gejala Index, dan kualitas
kehidupan skor dibandingkan dengan kelompok kontrol.
Ringkasan: Inconclusive (menguntungkan) bukti untuk
penggunaan pengobatan osteopathic pada gangguan buang air kecil perempuan

(Tidak dievaluasi dalam laporan bukti UK). meyakinkan


(Menguntungkan) bukti penggunaan terapi myofascial
di interstitial cystitis / sindrom kandung kemih menyakitkan atau kronis
prostatitis / nyeri panggul kronis (tidak dievaluasi di Inggris
Laporan bukti). Meyakinkan (menguntungkan) bukti untuk
distensi dari struktur panggul menyakitkan di panggul kronis
nyeri pada wanita dan untuk terapi manual osteopathic di
pria dengan prostatitis / nyeri panggul kronis kronis (tidak dievaluasi
dalam laporan bukti UK).
Cystic fibrosis Satu kualitas menengah kecil RCT dinilai
efek dari perawatan muskuloskeletal termasuk mobilisasi
untuk tulang rusuk dan tulang belakang dada di 20 dewasa
dengan fibrosis kistik [165]. Pasien dalam intervensi
kelompok menerima enam sesi perawatan, pasien di kontrol
kelompok menerima perawatan biasa saja. Setelah 12 minggu, ada
Tidak ada perbedaan yang signifikan antara kelompok kesakitan atau
FEV1. Namun, kualitas hidup telah meningkat secara signifikan
lebih banyak pada kelompok intervensi dibandingkan kelompok kontrol.
Ringkasan: Inconclusive (tidak jelas) bukti penggunaan
mobilisasi (tulang rusuk dan tulang belakang dada) pada pasien
dengan fibrosis kistik (tidak dievaluasi dalam bukti UK
melaporkan).
dyfunctional Pediatri berkemih Satu RCT kualitas rendah
diidentifikasi yang dinilai terapi manual di pediatrik
disfungsional berkemih [166]. Anak-anak (n = 21) dengan vesikoureteral
refluks dan / siang inkontinensia diacak
terapi standar atau terapi standar ditambah empat
sesi terapi fisik manual berdasarkan sebuah osteopathic
pendekatan. Secara keseluruhan, anak-anak yang menerima osteopathic
terapi manual memiliki signifikan lebih (p = 0,008) perbaikan
gejala setelah 10 minggu pengobatan daripada anak-anak
pada kelompok kontrol, namun, signifikansi tidak
cukup dicapai dalam subkelompok dengan refluks vesicoureteral hanya
atau dengan siang hari inkontinensia hanya (mungkin sebagian karena
jumlah kecil). efek samping yang tidak dinilai.
Ringkasan: Inconclusive (menguntungkan) bukti untuk
pengguna terapi meningkatkan gejala osteopathic dari
pediatrik berkemih disfungsional (tidak dievaluasi dalam
UK laporan bukti).
Gangguan pencernaan Salah satu media tambahan
kualitas tinjauan sistematis [167] dan dua tambahan rendah
RCT kualitas [168169] diidentifikasi yang menyelidiki
perawatan manual untuk gangguan pencernaan.
Review sistematis [167] termasuk salah satu RCT dan
satu CCT yang dilaporkan efek tulang belakang chiropractic
manipulasi pada pasien dengan gastroesophageal reflux
Penyakit dan ulkus duodenum. Karena kurangnya dan rendah
kualitas bukti Ulasan, review tidak bisa
menarik kesimpulan yang pasti mengenai efek dari
manipulasi tulang belakang dibandingkan kompresi iskemik atau
pengobatan konvensional.

Satu tambahan kualitas rendah RCT menilai manfaat


dan bahaya osteopati dibandingkan dengan perawatan standar di
1, 3, dan 6 bulan pasca-dasar tindak lanjut untuk 39 pasien
dengan sindrom iritasi usus besar [169]. posttreatment
Perubahan pada 6 bulan secara statistik signifikan
mendukung osteopati dibandingkan perawatan standar untuk keseluruhan /
penilaian global, usus Fungsional Disorder Severity
nilai indeks, dan kualitas hidup. Demikian pula, akhir-titik
berarti skor gejala berkurang secara signifikan dalam mendukung
dari osteopati lebih kelompok perawatan standar. Tidak ada
terjadinya efek samping. Sebuah kualitas rendah RCT [168]
dibandingkan dua sesi (pada 0 dan 7 hari) osteopati
dengan sham osteopati pada 30 pasien dengan iritasi usus
sindroma. Tingkat keparahan sindrom iritasi usus menurun
pada kedua kelompok, namun pada hari ke 7 penurunan secara signifikan
lebih jelas pada kelompok osteopati. Namun,
tidak ada perbedaan yang signifikan antara kelompok di
satu bulan follow-up.
Ringkasan: Inconclusive (tidak jelas) bukti untuk tulang belakang
manipulasi untuk gangguan pencernaan (tidak dievaluasi
dalam laporan bukti UK). Meyakinkan (menguntungkan)
bukti untuk terapi manual osteopathic untuk irritable
bowel syndrome (tidak dievaluasi dalam bukti UK
melaporkan).
Hipertensi Kami mengidentifikasi satu kualitas medium baru
tinjauan sistematis [170] dan satu media tambahan
uji klinis non-acak berkualitas tidak termasuk dalam
tinjauan sistematis [171] pada penggunaan terapi manual dalam
pengobatan hipertensi.
Sebuah tinjauan sistematis [170] meneliti efek dari tulang belakang
terapi manipulatif pada hipertensi. Hasil lima
RCT menggunakan berbagai teknik spinal dilaporkan
(Gonstead chiropractic penyesuaian, teknik NUCCA,
"Penyesuaian diversifikasi", instrumen Activator, dan osteopathic
terapi manipulatif). Dua uji coba disertakan dengan
risiko rendah bias tidak menemukan perbedaan yang signifikan untuk
penyesuaian diversifikasi ditambah diet dibandingkan diet saja atau dari
Gonstead penyesuaian chiropractic dibandingkan pijat singkat
atau kontrol pada tekanan darah sistolik atau diastolik (bagaimanapun,
sidang perawatan chiropractic Gonstead memiliki sangat kecil
ukuran sampel). Dari tiga percobaan dengan risiko jelas bias, dua
(Keduanya menggunakan sebagian besar hanya penyesuaian tunggal)
ditemukan secara signifikan
penurunan lebih besar dari kedua sistolik dan diastolik
tekanan darah dengan manipulasi tulang belakang menggunakan Activator yang
instrumen atau teknik NUCCA dibandingkan kontrol,
sementara satu percobaan tidak menemukan perbedaan yang signifikan dalam
crossover
sidang antara efek manipulatif osteopathic
terapi dan sham pijat pada tekanan darah.
Sebuah uji klinis non-acak [171] meneliti

efek dari terapi manipulatif dua mingguan osteopathic


ditambah terapi farmakologi terhadap farmakologi
pengobatan hanya pada tekanan darah dan ketebalan media intima
(Femoralis dan karotis bifurkasi) selama 12 bulan di 63 pasien dengan hipertensi.
Setelah disesuaikan untuk rentang
faktor pembaur, pengobatan osteopathic secara signifikan
terkait dengan kedua penurunan yang lebih besar di sistolik
tekanan darah dan di intima media dari
pengobatan farmakologis saja.
Ringkasan: Inconclusive (menguntungkan) bukti atas
manipulasi NUCCA serviks untuk tahap 1 hipertensi
(Tidak ada perubahan dari laporan bukti UK). meyakinkan
(Tidak jelas) bukti untuk instrumen dibantu manipulasi tulang belakang
hipertensi (tidak dievaluasi dalam bukti UK
melaporkan). Meyakinkan (tidak jelas) bukti untuk efektivitas
dari Gonstead penuh tulang perawatan chiropractic atau osteopathic
terapi manipulatif untuk hipertensi (tidak dievaluasi dalam
Inggris laporan bukti).
Infantile colic Empat berpotensi relevan baru sistematis
ulasan [138,172-174] termasuk perawatan manual
kolik bayi diidentifikasi. Tiga dari tinjauan sistematis
tidak termasuk setiap studi baru yang belum dianggap
oleh laporan bukti UK atau memenuhi syarat menurut
kriteria inklusi dari tinjauan saat ini [138172174].
Sebuah kualitas tinggi Ulasan Cochrane termasuk enam yang relevan
RCT [173]. Secara keseluruhan, meta-analisis terkait menemukan
pengurangan yang signifikan dalam menangis waktu dengan manipulatif
pengobatan. Namun, penelitian yang termasuk dalam review
umumnya kecil dan metodologis cenderung bias,
dan penulis menyimpulkan bahwa itu tidak mungkin untuk tiba
pada kesimpulan yang pasti tentang efektivitas
terapi manipulatif untuk kolik infantil. Laporan ini juga
termasuk RCT berkualitas tinggi baru [175] chiropractic
terapi manual yang ditemukan mengurangi waktu menangis di
bayi yang diobati, terlepas dari orang tua menyilaukan.
Ringkasan: Inconclusive (menguntungkan) bukti tengkorak
terapi manual osteopathic dalam mengobati kolik infantil.
Meyakinkan (menguntungkan) bukti manipulasi tulang belakang
dalam mengobati kolik infantil (berubah dari moderat
(Negatif) bukti yang dilaporkan dalam laporan bukti UK).
Insomnia Satu kualitas rendah tinjauan sistematis [176]
menilai efek dari chiropractic tulang belakang manipulatif
Terapi pada insomnia primer. Tidak relevan dikontrol
studi telah diidentifikasi (studi hanya dikontrol disebutkan
sebenarnya relawan sehat (tidak disebutkan
oleh pengulas) dan dengan demikian tidak ada hasil yang relevan yang
melaporkan).
Ringkasan: Inconclusive (tidak jelas) bukti tentang manfaat
terapi manual pada orang dengan insomnia primer
(Tidak dievaluasi dalam laporan bukti UK).
gejala menopause Satu kecil berkualitas RCT rendah

[177] menilai efek dari kekuatan osteopathic rendah Fox


teknik dan tengkorak metode dalam pengobatan menopause
gejala pada 30 wanita berusia antara 50 dan
60 tahun, dibandingkan dengan prosedur plasebo. Perawatan
diaplikasikan seminggu sekali selama 10 minggu dan tindak lanjut adalah
pada 15 minggu. Empat dari enam gejala menopause yang
meningkat pada kelompok intervensi setelah akhir
periode intervensi dibandingkan dengan kontrol, dan tiga
berkurang setelah masa tindak lanjut lima minggu. Pada
tindak lanjut, ada juga penurunan yang signifikan dalam leher
nyeri dibandingkan dengan kontrol pada pasien yang telah memiliki
sakit leher kronis pada awal persidangan; perbedaan
hampir signifikan untuk sakit punggung (nomor kecil).
Ringkasan: Inconclusive (menguntungkan) bukti untuk
efektivitas penggunaan gabungan kekuatan osteopathic rendah Fox
teknik dan teknik kranial dalam pengobatan
gejala menopause (tidak dievaluasi dalam bukti UK
melaporkan).
sindrom nyeri myofascial Dua media tambahan
tinjauan sistematis kualitas menilai efektivitas
terapi manual dalam sindrom nyeri myofascial diidentifikasi
[178179]. Namun, ada ulasan termasuk uji coba setiap
atas dan di atas yang disebutkan dalam laporan bukti UK.
Tiga tambahan kualitas menengah RCT [180-182]
dan satu kualitas rendah RCT [183] diidentifikasi pada
efek dari terapi manual pada orang dengan nyeri myofascial.
Dua uji coba [180181] hasil hanya dinilai segera
setelah pengobatan tunggal dan jangka karena lagi
efek tidak jelas. Dalam sidang pertama, [180] efek iskemik
Terapi kompresi dengan terapi memicu titik
menggunakan instrumen Activator di 52 peserta
dibandingkan dengan poin trapezius pemicu aktif atas. perbaikan
terlihat pada kedua kelompok pada rasa sakit, tekanan
ambang nyeri dan kesan global perbaikan,
tapi tidak ada perbedaan yang signifikan antara kedua
kelompok intervensi. Dalam sidang kedua, [181] efek
kompresi iskemik, memicu pelepasan tekanan titik,
dan pengobatan sham di 45 pasien dengan sub-akut mekanik
sakit leher dibandingkan dengan trapezius atas aktif
memicu poin. Setelah intervensi, tidak ada
perbedaan yang signifikan antara tiga kelompok di leher
nyeri, ambang nyeri tekanan atau fleksi leher rahim lateral.
Namun, ada secara signifikan lebih peserta dalam
Kelompok kompresi iskemik yang melaporkan peningkatan
(Pengurangan nyeri minimal 20 mm (VAS)) daripada di
kelompok sham. Tak satu pun dari dua percobaan melaporkan merugikan
peristiwa. Dalam sidang yang lain, [182] 60 pasien dengan nonspesifik
sakit leher sub-akut dan trapezius atas aktif
memicu poin diperlakukan 12 kali selama periode empat
minggu menggunakan teknik energi otot atau terintegrasi
Teknik penghambatan neuromuskular (iskemik

kompresi ditambah ketegangan-counterstrain ditambah otot energi


teknik). Setelah intervensi, peserta
Kelompok penghambatan neuromuskular yang terintegrasi memiliki signifikan
hasil yang lebih baik untuk nyeri, cacat leher dan
fleksi serviks lateral yang dari peserta dalam otot
kelompok energi. Para penulis tidak melaporkan merugikan

peristiwa. Sarrafzadeh et al. [183] membandingkan efek


rilis tekanan dengan orang-orang dari phonophoresis hidrokortison
atau terapi ultrasonik (enam sesi untuk setiap
pengobatan) di 60 wanita dengan trapezius atas laten
memicu poin myofascial. Setelah pengobatan, nyeri
intensitas, ambang tekanan rasa sakit dan serviks aktif
fleksi lateral secara signifikan lebih ditingkatkan di
tekanan rilis dan kelompok phonophoresis daripada di
kelompok USG.
Ringkasan: Inconclusive (menguntungkan) bukti iskemik
kompresi (manual atau menggunakan alat Activator)
di deaktivasi trapezius pemicu atas
poin (tidak dievaluasi dalam laporan bukti UK). meyakinkan
(Non-menguntungkan) bukti yang menunjukkan pemicu yang
Titik rilis tidak seefektif kompresi iskemik
di menonaktifkan aktif atas trapezius memicu poin dan
meningkatkan nyeri leher yang terkait (tidak dievaluasi di Inggris
Laporan bukti). Meyakinkan (menguntungkan) bukti untuk
teknik penghambatan neuromuskular terpadu di
manajemen nyeri leher dengan aktif trapezius pemicu atas
poin (tidak dievaluasi dalam laporan bukti UK).
Otitis media Satu baru berkualitas tinggi review sistematis
diidentifikasi pada pengobatan otitis media pada anak-anak
dengan terapi manipulatif tulang belakang [184]. Satu percobaan yang sedang
berlangsung
diidentifikasi pada lima minggu standar osteopathic manipulatif
protokol pengobatan ditambah perawatan standar dibandingkan
untuk perawatan standar hanya pada anak-anak antara enam bulan dan
dua tahun dengan otitis media akut [185]. satu sistematis
Ulasan [138] tidak termasuk bukti atas dan di atas
yang sudah ditinjau.
Review oleh Pohlmann et al. [184] diringkas 49
Studi dari semua jenis (termasuk empat uji klinis) tetapi hanya
bukti kualitas terbatas diidentifikasi dan penulis
menyimpulkan bahwa ada saat ini tidak ada bukti untuk mendukung
atau membantah menggunakan terapi manipulatif tulang belakang untuk otitis
media dan tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa tulang belakang
manipulatif
Terapi menghasilkan efek samping yang serius untuk anak-anak dengan
otitis media.
Ringkasan: Inconclusive (tidak jelas) bukti untuk osteopathic
terapi manual dalam mengobati otitis media (tidak ada perubahan
dari laporan bukti UK).

Penyakit Parkinson Satu kualitas rendah kecil dikendalikan


percobaan [186] menilai efek dari sesi 30 menit tunggal
terapi manual osteopathic pada kinerja kiprah di
pasien dengan penyakit Parkinson. parameter gait yang
meningkat secara signifikan dibandingkan dengan kelompok kontrol,
tapi tidak ada hasil lain pasien-relevan dinilai dan
Efek jangka panjang dari manipulasi osteopathic di Parkinson
penyakit tetap tidak jelas. efek samping yang tidak dinilai.
Selain itu, uji coba yang sedang berlangsung rehabilitasi yang berbeda
program (melibatkan mobilisasi sendi) di Parkinson
Penyakit diidentifikasi [187].
Ringkasan: Inconclusive (menguntungkan) bukti untuk
efektivitas terapi manual osteopathic di Parkinson
Penyakit (tidak dievaluasi dalam laporan bukti UK).
Pediatri enuresis nokturnal Satu kualitas tinggi baru
sistematis (Cochrane) Ulasan diidentifikasi yang dinilai
efek dari intervensi pelengkap dan lain-lain
(Termasuk chiropractic) untuk enuresis nokturnal di
anak [188]. Namun, review tidak mencakup
percobaan baru memenuhi kriteria inklusi yang tidak
sudah dianggap oleh laporan bukti UK. Lain
baru kualitas tinggi tinjauan sistematis penggunaan chiropractic
manipulasi tulang belakang dalam kondisi kesehatan anak
[138] juga tidak mencakup uji relevan yang belum
termasuk dalam laporan bukti UK.
Ringkasan: Inconclusive (menguntungkan) bukti untuk
manipulasi tulang belakang di enuresis nokturnal anak (tidak ada
berubah dari laporan bukti UK).
penyakit arteri perifer Satu menengah kualitas RCT
[189] diidentifikasi yang dinilai efek myofascial
melepaskan terapi manual dikombinasikan dengan kinesiotherapy
dibandingkan dengan kinesiotherapy sendirian di 65 pascamenopause
wanita dengan insufisiensi vena. Setelah 10 minggu pengobatan
(20 sesi terapi manual rilis myofascial),
ada perbaikan yang signifikan dalam metabolisme basal,
air intraseluler, tekanan darah diastolik, darah vena
mengalir kecepatan, nyeri, dan peran emosional dalam myofascial yang
kelompok terapi dibandingkan dengan kontrol.
Salah satu kualitas medium non-percobaan terkontrol acak
diidentifikasi terapi manipulatif osteopathic pada pasien
dengan klaudikasio intermiten [190]. tiga puluh laki-laki
pasien dirawat selama enam bulan dengan berbagai
teknik manual osteopathic ditambah farmakologis standar
pengobatan atau terapi farmakologi standar
hanya. Setelah enam bulan, pasien di intervensi
kelompok telah meningkat secara signifikan nilai untuk anklebrachial yang
Indeks tekanan saat istirahat dan setelah latihan, klaudikasio
waktu rasa sakit dan total waktu berjalan di atas treadmill, dengan
perubahan tidak signifikan terjadi pada kelompok kontrol
(Perbedaan antara kelompok tidak dilaporkan - ini adalah
mungkin tidak signifikan). Empat dari delapan kualitas hidup

langkah-langkah yang secara signifikan lebih ditingkatkan dalam intervensi


kelompok dibandingkan pada kelompok kontrol (fungsi fisik,
keterbatasan peran /, nyeri tubuh fisik, general
kesehatan); tidak ada perbedaan yang signifikan dalam jiwa
kesehatan, keterbatasan peran / emosional, fungsi sosial atau
daya hidup.
Ringkasan: Inconclusive (menguntungkan) bukti untuk
efektivitas terapi manual osteopathic dalam pengobatan
klaudikasio intermiten dan rilis myofascial
terapi manual dikombinasikan dengan kinesiotherapy dalam pengobatan
insufisiensi vena. Pneumonia dan COPD One kualitas tinggi Cochrane
meninjau [191] diidentifikasi yang dinilai efek
fisioterapi dada pada orang dewasa dengan pneumonia, serta
kualitas menengah review sistematis dari terapi manual
untuk COPD [192] yang juga termasuk media baru
Kualitas RCT [193] pengobatan manipulatif osteopathic
pada pasien usia lanjut dengan paru obstruktif kronik
Penyakit (PPOK). Selain itu, kami mengidentifikasi tinggi baru
kualitas RCT pengobatan pengguna osteopathic di parah
COPD [194] yang tidak termasuk dalam salah satu ulasan.
Ada juga RCT berkelanjutan osteopathic
pengobatan manipulatif pada pasien usia lanjut dengan pneumonia
[195]. review lain sistematis [140] tidak termasuk
penelitian lebih lanjut yang layak relevan dengan bagian ini.
A Cochrane review [191] termasuk dua RCT dari osteopathic
terapi manipulatif untuk orang dewasa dengan pneumonia.
Kedua termasuk osteopathic standar manipulatif
protokol pengobatan dibandingkan sham (sentuhan ringan) pengobatan
yang diterapkan dua kali sehari selama 10 sampai 15 menit selama
rumah sakit tinggal di 21 dan 58 pasien dengan usia rata-rata
77-82 tahun. Tidak ada pengaruh yang signifikan dari osteopathic
pengobatan pada kematian, angka kesembuhan, durasi demam,
laju peningkatan dada X-ray, atau durasi lisan
terapi antibiotik. Tinggal di rumah sakit pada kelompok osteopati
secara signifikan berkurang dua hari dibandingkan dengan kontrol
dan kedua durasi total terapi antibiotik dan intravena
Terapi berkurang sekitar dua hari di
osteopati dibandingkan kelompok kontrol. Para penulis
menyimpulkan bahwa terapi manipulatif osteopathic mungkin
mengurangi durasi rata-rata tinggal di rumah sakit dan antibiotik
pengobatan tetapi yang berkualitas tinggi lebih lanjut bukti itu
diperlukan sebelum fisioterapi dada dapat direkomendasikan
sebagai tambahan untuk terapi konvensional di pneumonia di
orang dewasa. Sebuah RCT yang sedang berlangsung [195] digunakan kelompok
kontrol kedua
terapi konvensional saja. review lain sistematis
[192] termasuk tujuh studi (lima RCT) dari terapi manual
untuk COPD, enam di antaranya dinilai berisiko tinggi bias dan
salah satu risiko rendah bias. Empat studi termasuk osteopathic
manipulasi tulang belakang, satu pijat yang digunakan, satu otot
peregangan, dan satu gerakan pasif. perbandingan itu

terhadap manajemen rutin, sentuhan ringan atau tidak ada intervensi.


Setelah intervensi osteopathic, perubahan pernapasan
parameter yang variabel, tetapi perbaikan
umumnya terlihat pada parameter subjektif. para penulis
menyimpulkan bahwa tidak ada bukti untuk mendukung atau menyangkal
penggunaan teknik terapi manual dalam praktek klinis
untuk meningkatkan fungsi paru-paru pada pasien PPOK.
Persidangan oleh Zanotti et al. [194] dibandingkan paru
rehabilitasi (latihan olahraga, dukungan pendidikan, psikologis
konseling, intervensi gizi) ditambah lembut
manipulasi dengan rehabilitasi paru ditambah osteopathic
pengobatan manipulatif pada 20 pasien dengan stabil
PPOK berat. Pengobatan diberikan lima hari seminggu
selama empat minggu. Setelah pengobatan, kapasitas latihan
(Enam menit tes berjalan) meningkat secara signifikan di kedua
kelompok, tetapi secara signifikan lebih banyak di penerima kelompok
pengobatan osteopathic. Selain itu, ada yang signifikan
pengurangan volume residu di osteopati yang
kelompok (perbedaan yang signifikan untuk mengontrol).
Ringkasan: Inconclusive (menguntungkan) bukti untuk
pengobatan manipulatif osteopathic pneumonia di
orang dewasa yang lebih tua (tidak ada perubahan dari laporan bukti UK).
Meyakinkan (menguntungkan) bukti untuk osteopathic manipulatif
pengobatan pada pasien dengan PPOK (tidak dievaluasi
dalam laporan bukti UK).
Kehamilan / kebidanan perawatan / neonatal perawatan Dua sistematis
ulasan (1 kualitas menengah, [196] 1 kualitas tinggi [197])
dan tiga kualitas media utama studi terkontrol
[198-200] diidentifikasi yang dilaporkan pada efektivitas
terapi manipulatif yang digunakan dalam kehamilan, kebidanan
dan / atau pengaturan perawatan neonatal, serta protokol
percobaan yang sedang berlangsung pada pengobatan manipulatif osteopathic
di unit perawatan intensif neonatal [201].
Satu review sistematis kualitas medium [196] dievaluasi
bukti tentang efek manipulatif tulang belakang
Terapi pada nyeri punggung dan gejala lain yang berhubungan dengan
kehamilan.
Ulasan mengidentifikasi 32 publikasi yang relevan,
sebagian besar yang non-acak dan tidak terkendali
dan hasil mereka didukung bahwa penggunaan manipulatif tulang belakang
terapi selama kehamilan dikaitkan dengan penurunan
sakit punggung. Bukti tentang tenaga kerja, pengiriman dan
efek samping yang cukup untuk menjadi konklusif. Itu
penulis menyimpulkan bahwa karena ada sejumlah
pengobatan yang efektif untuk sakit punggung yang berhubungan dengan
kehamilan,
dokter mungkin mempertimbangkan terapi manipulatif tulang belakang sebagai
pilihan pengobatan, jika tidak ada kontraindikasi yang hadir.
Sebuah tinjauan kualitas tinggi Cochrane [197] dinilai efektivitas
pijat, refleksi dan manual lainnya
metode untuk manajemen nyeri dalam persalinan. Namun, semua

studi termasuk yang dari terapi pijat dan karena itu lakukan
tidak memenuhi kriteria inklusi dari tinjauan saat ini.
Kualitas menengah RCT [199] acak 57 hamil
wanita dengan nyeri pinggang untuk berolahraga, manipulasi tulang belakang,
atau Neuro-Emosional Teknik (pengobatan sekali bulanan
sampai 28 minggu kehamilan, dua kali setiap bulan sampai 36 minggu
kehamilan,
dan mingguan setelahnya). Setidaknya 50% dari peserta
di masing-masing kelompok perlakuan mengalami bermakna secara klinis
perbaikan gejala untuk Roland Morris Cacat
Daftar pertanyaan. Juga setidaknya 50% dari latihan dan tulang belakang
peserta manipulasi mengalami bermakna secara klinis
peningkatan kesakitan. Namun, tidak ada yang signifikan
perbedaan antara kelompok di salah satu hasil. Di sebuah
kualitas menengah RCT, [198] 72 sangat prematur (gestational
usia <32 minggu) bayi yang lahir dengan berat lahir sangat rendah
(<1500 gram) secara acak menerima perkembangan
terapi fisik (34 bayi) atau tidak ada terapi fisik (38
bayi) selama 4 bulan. The Alberta Bayi motor Skala(AIMS) digunakan untuk
menilai efek dari terapi fisik
pada perkembangan motorik pada bayi pada 4 bulan
pasca-pengacakan. Pada penilaian 4 bulan, ada
Tidak ada perbedaan yang signifikan pada AIMS antara
pengobatan dan tidak ada kelompok perlakuan (persentil median
rank: 65 vs 72,5, p = 0,191). Dalam perbandingan kualitas menengah
Studi kohort 350 bayi prematur selama rawat inap,
[200] penulis meneliti efek
pengobatan manipulatif osteopathic pada gastrointestinal
Fungsi dan lama tinggal di rumah sakit. Osteopathic manipulatif
pengobatan selain perawatan konvensional dibandingkan
untuk perawatan konvensional saja. Hasil penelitian menunjukkan
bahwa bayi yang menerima osteopathic manipulatif
pengobatan berisiko lebih rendah untuk memiliki
gejala usus sehari-hari serta memiliki mengurangi panjang
tinggal di rumah sakit dibandingkan dengan kelompok kontrol.
Ringkasan: Inconclusive (menguntungkan) bukti untuk tulang belakang
terapi manipulatif untuk nyeri punggung selama kehamilan
(Tidak dievaluasi dalam laporan bukti UK). meyakinkan
(Tidak jelas) bukti untuk terapi manual selama persalinan atau
pengiriman (tidak dievaluasi dalam laporan bukti UK). meyakinkan
(Tidak jelas) bukti untuk terapi manual dalam
perawatan bayi prematur (tidak dievaluasi dalam bukti UK
melaporkan).
Rehabilitasi Ada tiga baru dan tambahan
RCT (1 kualitas rendah, [202] 2 kualitas menengah [203204])
dan tiga studi non-acak [205-207] (2 kualitas rendah
penelitian kohort, [205.207] 1 kualitas medium penelitian kohort
[206]) pada perawatan manual dalam rehabilitasi
gangguan non-muskuloskeletal. Lima studi terdaftar pascaoperasi
orang dewasa yang menerima terapi manual sebagai bagian dari rehabilitasi
proses. Dalam studi ini, peserta

menjalani kolesistektomi, [204] histerektomi abdominal,


[202] pembedahan perut, [205] lutut / hip arthroplasty
[206] dan arteri koroner graft bypass (CABG)
operasi [207]. Dalam satu studi, peserta yang diterima
terapi manual sebagai pengobatan rehabilitasi pasca stroke
[203].
Sebuah kualitas menengah RCT [203] secara acak 76 orang dewasa
setelah stroke untuk menerima fisioterapi konvensional saja
atau dengan tambahan tiga dosis yang berbeda dari 30, 60, atau
120 menit terapi manual (/ mobilisasi jaringan lunak sendi,
pijat, stimulasi taktil, aktif dibantu gerakan,
peregangan jaringan lunak, dan / atau kompresi) untuk dua
minggu. Tidak ada perbedaan yang signifikan secara statistik baik
pasca perawatan Indeks Motricity atau Penelitian Tindakan Arm
Tes yang diamati di seluruh kontrol (konvensional
fisioterapi saja) dan tiga kelompok perlakuan. Sana
adalah tidak terjadinya efek samping. Sleszynski et al.
[204] secara acak 42 orang dewasa yang telah memiliki kolesistektomi
untuk menerima bentuk terapi manual tulang belakang (yaitu,
dada pompa limfatik) atau spirometri insentif (IS)
dan dibandingkan rata-rata kapasitas vital paksa, dipaksa
Volume ekspirasi, dan kejadian atelektasis (komplikasi
operasi perut) antara dua perlakuan
kualitas trial menengah). 5-hari frekuensi pasca perawatan
dari atelektasis adalah serupa pada kedua perlakuan
kelompok. Ada pemulihan lebih cepat dari kapasitas vital paksa
dan volume ekspirasi paksa peserta menerima
terapi manual vs spirometri insentif. Sebuah kualitas rendah
RCT, [202] acak 39 wanita setelah pasca-abdominal
histerektomi untuk menerima plasebo (pra dan pasca operasi),
terapi manual osteopathic (pasca operasi), morfin
(Pre-operatif), atau kombinasi dari morfin (pre-operatif)
dan terapi manual osteopathic (pasca operasi).
Tidak ada perbedaan signifikan antara kelompok dalam
nyeri, mual, atau muntah berarti skor pada setiap saat,
48 jam tindak lanjut pasca-operasi. Total 24 jam pasca operasi
dosis morfin secara signifikan lebih rendah di
pra-operasi morfin ditambah osteopathic pasca-operasi
terapi manual dan di terapi manual osteopathic
kelompok dibandingkan dengan pra-operasi morfin sendiri
kelompok.
Sebuah studi kohort retrospektif dari kualitas rendah dieksplorasi
efek pengobatan manipulatif osteopathic di
Panjang tinggal di rumah sakit pada orang dewasa yang telah dikembangkan
ileus
setelah operasi perut [205]. Catatan 331 postabdominal
peserta operasi dengan diagnosis ileus
diidentifikasi dan dibagi menjadi kelompok: a) pasien yang
telah menerima pengobatan manipulatif osteopathic dan b)
pasien yang tidak menerima osteopathic manipulatif
pengobatan. Hasil menunjukkan signifikan lebih pendek

tinggal untuk penerima pengobatan manipulatif osteopathic


kelompok dibandingkan kelompok kontrol. Yurvati et al. [207] dilakukan
studi kohort untuk menentukan efek osteopathic
pengobatan manipulatif pada hemodinamik jantung
di 29 orang dewasa setelah operasi bypass arteri koroner graft.
Kelompok perlakuan terdiri dari 10 peserta yang diobati
dengan pengobatan manipulatif osteopathic setelah operasi dan
kelompok kontrol, yang diidentifikasi melalui review grafik, terdiri
dari 19 subyek yang menjalani operasi tetapi tidak
diperlakukan dengan pasca-operasi pengobatan manipulatif osteopathic.
Perlakuan dan kelompok kontrol pasca operasi
dibandingkan sehubungan dengan perubahan campuran vena
saturasi oksigen dan indeks jantung. penelitian ini adalah
dinilai menjadi berkualitas rendah. Berarti oksigen vena campuran
kejenuhan dan indeks jantung meningkat secara signifikan
lebih banyak pada kelompok perlakuan manipulatif osteopathic
dibandingkan dengan kontrol. Dalam penelitian kohort lain dari media
kualitas, [206] penulis menilai efek dari osteopathic
pengobatan manipulatif pada jarak berjalan, hari ke
negosiasi independen tangga, panjang tinggal di rumah sakit,
perlu untuk analgesik tambahan, dan persepsi nyeri
di 76 peserta dewasa yang memiliki lutut atau hip artroplasti.
The pasca-operasi rata jumlah hari untuk independen
negosiasi tangga dalam pengobatan manipulatif osteopathic
kelompok secara signifikan lebih pendek dibandingkan dengan kelompok kontrol.
Tidak ada perbedaan yang signifikan secara statistik
dalam jarak ambulated, panjang tinggal di rumah sakit,
dan perlu untuk analgesik tambahan.
Ringkasan: Inconclusive (menguntungkan) bukti untuk
terapi manual osteopathic untuk rehabilitasi operasi (tidak
dievaluasi dalam laporan bukti UK - kecuali untuk lutut / pinggul
artroplasti). Meyakinkan (tidak jelas) bukti untuk mobilisasi
untuk rehabilitasi stroke (tidak dievaluasi di Inggris
Laporan bukti).
Sistemik Sklerosis Dua kecil RCT kualitas rendah oleh
kelompok riset yang sama, [208209] meneliti penggunaan
McMennell manipulasi sendi dalam konteks
program rehabilitasi yang komprehensif untuk pasien
dengan sclerosis sistemik.
penekanannya adalah pada keterlibatan tangan, meskipun satu
studi juga meneliti parameter yang terkait dengan wajah
keterlibatan. Kedua percobaan tidak melaporkan perbandingan resmi
antara intervensi dan kelompok kontrol. Di
kedua percobaan, beberapa parameter mobilitas (Tangan Mobility di
Scleroderma Test) ditingkatkan baik setelah sembilan
intervensi minggu dan setelah sembilan minggu pasca-intervensi
mengikuti. Beberapa kualitas hidup yang diukur (SF-36) hanya
membaik setelah intervensi tetapi tidak pada sembilan minggu
mengikuti. Dalam satu percobaan, langkah-langkah cacat ditingkatkan
pada kelompok intervensi baik setelah intervensi dan
di follow-up, sementara di persidangan lain peningkatan kecacatan

tidak bertahan pada pengukuran tindak lanjut.


Namun, karena hasil ini tidak statistik dibandingkan
dengan orang-orang dari kelompok pembanding (hasil dilaporkan sebagai
tidak berubah) manfaat dari intervensi harus
tetap tidak jelas.
Ringkasan: Inconclusive (tidak jelas) bukti untuk
McMennell manipulasi sendi digunakan dalam rehabilitasi kompleks
Program di sclerosis sistemik (tidak dievaluasi dalam
Inggris laporan bukti).
Tidak ada studi baru atau tambahan yang ditemukan untuk berikut
kondisi: coccydynia, dismenorea, premenstrual
sindroma.
Efek samping Tujuh tinjauan sistematis [24,25,28,29,
210-213] dan tujuh studi utama [214-220] diidentifikasi
khusus mengenai efek samping dari terapi manual.
Ringan sampai sedang efek samping dari transient
alam (misalnya, gejala memburuk, peningkatan rasa sakit, nyeri,
sakit kepala, pusing, kelelahan, mual, muntah)
yang relatif sering. Misalnya, bukti dari tinggi,
menengah, dan kualitas rendah tinjauan sistematik khusus
berfokus pada efek samping menyarankan bahwa sekitar
setengah dari orang yang menerima terapi manual mengalami
ringan sampai sedang peristiwa buruk yang telah diselesaikan
dalam 24-74 jam. Dalam perjanjian dengan bukti UK
Laporan, bukti menunjukkan bahwa serius (atau besar) yang merugikan
peristiwa setelah terapi manual yang sangat langka (misalnya,
peristiwa serebrovaskular, herniasi, arteri vertebralis
diseksi, cauda equine syndrome, stroke, dislokasi,
fraktur, transient ischemic attack). Bukti keamanan
terapi manual pada anak-anak atau populasi pediatrik
langka; temuan dari dua studi kohort kualitas rendah
dan satu survei konsisten dengan yang untuk orang dewasa
yang ringan sementara sampai sedang efek samping intensitas dalam
perawatan manual yang umum dibandingkan dengan lebih serius
atau efek samping utama yang sangat langka.
Namun, bukti efek samping dalam manual
waran terapi hati-hati karena kekurangan relatif bukti
dan kualitas metodologi miskin termasuk
studi utama.
Diskusi
Laporan saat ini diringkas baru dan tambahan sistematis
ulasan, RCT dan non-acak utama
Studi tidak disertakan oleh Bronfort et al. [20] fokus pada
kondisi / intervensi dengan 'tidak meyakinkan' atau negatif '
peringkat bukti dalam laporan bukti UK, atau mereka tidak
termasuk. 178 studi dimasukkan. Yang paling umum
Desain penelitian adalah RCT tersebut. Ada relatif sedikit
non-acak studi banding dan kualitatif
memenuhi kriteria inklusi saat ini.
Mayoritas kondisi sebelumnya dilaporkan memiliki
'Meyakinkan' penilaian bukti oleh Bronfort tetap

sama. peringkat bukti berubah ke arah yang positif


dari meyakinkan sampai sedang penilaian bukti (positif)
hanya tiga kasus (manipulasi / mobilisasi [dengan
Latihan] untuk gangguan rotator cuff, mobilisasi tulang belakang untuk
cervicogenic dan mobilisasi untuk sakit kepala lain-lain).
New moderat (positif) bukti diidentifikasi
untuk gangguan bahu jaringan lunak menggunakan perawatan myofascial
(Kompresi iskemik, yang dalam gesekan pijat,
stretch terapi) tidak dilaporkan dalam laporan bukti UK.
Selain itu, bukti diidentifikasi pada sejumlah besar
kondisi non-muskuloskeletal yang memiliki sebelumnya tidak
dianggap oleh Bronfort, sebagian besar bukti ini
dinilai sebagai tidak meyakinkan; meskipun moderat
(Positif) bukti yang diidentifikasi untuk penggunaan pijat
termasuk myofascial release / regangan / counterstrain
untuk perawatan kanker.
Meskipun kekurangan dicatat dalam kualitas bukti,
review saat ini juga mendukung "moderat (positif)"
peringkat bukti oleh Bronfort untuk penggunaan:
? Manipulasi / mobilisasi (dengan gerakan) untuk
bahu korset nyeri / disfungsi;
? mobilisasi kelas tinggi untuk capsulitis perekat;
? perawatan myofascial (kompresi iskemik, deep
gesekan pijat, peregangan terapi) untuk jaringan lunak
gangguan bahu;
? Manipulasi / mobilisasi (dengan latihan) untuk
plantar fasciitis ;
? Self-memobilisasi apophyseal meluncur untuk cervicogenic
sakit kepala;
? Self-memobilisasi apophyseal meluncur untuk cervicogenic
pusing; dan
? Pijat termasuk myofascial release / regangan /
counterstrain untuk perawatan kanker.
Kedua Bronfort et al. [20] dan review saat ini dianggap
bukti untuk mengobati berbagai macam nonmusculoskeletal
kondisi, tetapi meskipun menemukan tambahan
bukti dalam beberapa kasus, review saat ini tidak mampu
mengubah peringkat bukti meyakinkan untuk kondisi ini
termasuk:
? Asma menggunakan terapi manual osteopathic;
? enuresis nokturnal Pediatri menggunakan tulang belakang
manipulasi;
? kolik bayi menggunakan terapi manual kranial osteopathic
(Meskipun bukti baru muncul lebih menguntungkan
dari yang dilaporkan dalam laporan bukti UK);
? sindrom pramenstruasi menggunakan manipulasi tulang belakang;
? Tahap 1 hipertensi menggunakan serviks atas (NUCCA)
manipulasi tulang belakang;
? Tahap 1 hipertensi menggunakan berperan dibantu
manipulasi tulang belakang;

? otitis media dan pneumonia pada orang dewasa tua menggunakan


terapi manual osteopathic; dan
? Pneumonia pada orang dewasa tua menggunakan osteopathic
terapi manual.
Keterbatasan dan kekuatan
Review efektivitas klinis dibatasi oleh sejauh
dari informasi yang diberikan dalam studi utama termasuk
dan klinis / keragaman metodologis bukti disertakan.
Kebanyakan penelitian memiliki ukuran sampel yang kecil dan metodologis
keterbatasan. Bagi sebagian besar RCT itu tidak
jelas apakah metode untuk pengacakan yang memadai dan
alokasi pengobatan tepat tersembunyi. Di
banyak kasus, baik studi tidak buta atau
membutakan status penilai hasil tidak dapat ditentukan.
Perlu dicatat bahwa dalam banyak situasi di mana
perawatan fisik yang diterapkan, membutakan sangat sulit
atau tidak mungkin untuk dicapai. Kurangnya deskripsi
kecukupan metode pengacakan, alokasi pengobatan
penyembunyian, dan membutakan dalam studi rumit valid
interpretasi hasil tinjauan. Selain itu, ada
adalah keragaman klinis dan metodologis substansial
di studi termasuk yang mungkin telah berkontribusi
inkonsistensi diamati dalam hasil. Sebagai contoh,
telah terjadi variasi besar dalam jenis terapi manual
dan mode mereka aplikasi di studi, yang
diperparah oleh perbedaan perlakuan kontrol sehingga
membatasi perbandingan antara hasil penelitian. Bahkan,
penyedia terapi ini pengalaman, pelatihan, dan pendekatan
digunakan bervariasi di seluruh cobaan dan variasi ini mungkin memiliki
tambahan berdampak pada hasil uji coba. tersebut di atas yang
keragaman klinis terbatas luasnya statistik
penyatuan hasil uji coba. bahaya buruk dan hampir dilaporkan
Data terbatas kemampuan kita untuk membuat perbandingan bermakna
dari tingkat efek samping antara perawatan.
Kami berusaha untuk memperhitungkan perspektif pengguna
dengan mempertimbangkan studi kualitatif, namun, kami hanya diidentifikasi
jumlah yang sangat terbatas dari studi yang mencerminkan pasien
dilihat dari terapi manual.
Salah satu kekuatan utama dari efektivitas klinis
Ulasan adalah ruang lingkup yang luas dalam hal intervensi Ulasan,
populasi / kondisi, dan ukuran hasil.
Ulasan ini diidentifikasi, dinilai, dan diringkas
sejumlah besar literatur yang relevan. Para penulis
dipekerjakan sistematis, komprehensif, dan independen
strategi untuk meminimalkan risiko bias dalam mencari, mengidentifikasi,
memilih, penggalian, dan menilai bukti.
Strategi pencarian yang luas, tidak dibatasi oleh bahasa
atau tahun publikasi, diaplikasikan ke beberapa elektronik
dan sumber bibliografi lainnya.
kebutuhan penelitian / rekomendasi
Penelitian saat ini telah menyoroti kebutuhan untuk jangka panjang

besar pragmatis percobaan head-to-head pelaporan secara klinis


hasil efikasi yang relevan dan divalidasi. Jika etis
dibenarkan, percobaan masa depan harus menyertakan palsu atau tanpa
pengobatan
lengan untuk memungkinkan penilaian dan pemisahan spesifik
efek (misalnya, harapan pasien) dari perlakuan
efek. Selain itu, penelitian masa depan perlu mengeksplorasi
yang karakteristik terapi manual (misalnya, modus
administrasi, panjang perawatan, jumlah sesi,
dan pilihan spinal wilayah / poin) yang penting dalam hal
dampaknya terhadap klinis yang relevan dan berpusat pada pasien
hasil. Juga, upaya yang kuat dibutuhkan untuk meningkatkan kualitas
pelaporan studi utama terapi manual.
Berikut kebutuhan penelitian kunci dan rekomendasi
yang disorot dari temuan laporan:
? Studi perlu dikembangkan yang melibatkan kualitatif
metode penelitian untuk mengeksplorasi sikap sabar,
kepuasan dan akseptabilitas pengguna
pengobatan terapi, ini juga bisa mengambil bentuk
Studi metode campuran menjelajahi kedua efektivitas
dan pandangan pasien;
? konsistensi yang lebih besar diperlukan di seluruh kelompok penelitian
di daerah ini dalam hal definisi peserta,
intervensi, pembanding dan hasil;
? Penelitian lebih lanjut diperlukan pada non-muskuloskeletal
kondisi; dan
? kualitas tinggi, jangka panjang, besar, uji acak
melaporkan efektivitas dan efektivitas biaya
terapi manual yang diperlukan untuk moredefinitive
kesimpulan.
Kesimpulan
Kami menganggap bahwa tidak mungkin bahwa bukti yang
tersedia memberikan representasi yang handal dari kemungkinan
keberhasilan terapi manual sebagaimana di Inggris. Itu
besarnya manfaat dan bahaya semua terapi manual
intervensi di banyak kondisi yang dilaporkan
pada tidak dapat diestimasi secara handal karena kurangnya orang, miskin
kualitas metodologi dan keragaman klinis termasuk
studi.
Perbedaan dalam pengalaman penyedia terapi ',
pelatihan, dan pendekatan mungkin tambahan kontribusi
dengan hasil yang tidak konsisten. penelitian terbatas
telah dipublikasikan pada banyak kondisi non-muskuloskeletal.
Ada kesenjangan yang cukup besar dalam bukti,
pelaporan yang tidak konsisten pada teknik dan intervensi
digunakan (dengan sering kurangnya deskripsi teknik),
dan banyak studi gagal untuk mempertimbangkan generalisability yang
temuan ke berbagai pengaturan di mana pengguna
Terapi dipraktekkan di Inggris.