Anda di halaman 1dari 9

KESETIMBANGAN ION DALAM LARUTAN

Teori asam basa

ARRHENIUS
Asam ialah senyawa yang dalam larutannya dapat menghasilkan ion H+.
Basa ialah senyawa yang dalam larutannya dapat menghasilkan ion OH-.
BRONSTED-LOWRY
Asam ialah proton donor, sedangkan basa adalah proton akseptor.
LEWIS
Asam adalah aseptor pasangan elektron dan Basa adalah donor pasangan electron

kekuatan asam basa


larutan adalah campuran homogen dua zat atau lebih yang saling melarutkan dan
masing-masing zat
penyusunnya tidak dapat dibedakan lagi secara fisik.
Larutan terdiri atas zat terlarut dan pelarut.
Berdasarkan daya hantar listriknya (daya ionisasinya), larutan dibedakan dalam dua
macam, yaitu
larutan elektrolit dan larutan non elektrolit.
Larutan elektrolit adalah larutan yang dapat menghantarkan arus listrik.
Larutan ini dibedakan atas :
1. ELEKTROLIT KUAT
Larutan elektrolit kuat adalah larutan yang mempunyai daya hantar listrik yang kuat,
karena zat terlarutnya didalam pelarut (umumnya air), seluruhnya berubah menjadi
ion-ion (alpha =1).
Yang tergolong elektrolit kuat adalah:
a. Asam-asam kuat, seperti :
HCl, HCl03, H2SO4, HNO3 dan lain-lain.
b. Basa-basa kuat, yaitu basa-basa golongan alkali dan alkali tanah, seperti:
NaOH, KOH,Ca(OH) 2, Ba(OH) 2 dan lain-lain.
c. Garam-garam yang mudah larut, seperti:
NaCl, KI, Al2(SO4) 3 dll.

2. ELEKTROLIT LEMAH
Larutan elektrolit lemah adalah larutan yang daya hantar listriknya lemah dengan harga
derajat ionisasi sebesar: O < alpha < 1.

Yang tergolong elektrolit lemah:


a. Asam-asam lemah, seperti : CH3COOH, HCN, H2CO3, H2S dan lain-lain
b. Basa-basa lemah seperti : NH4OH, Ni(OH) 2 dan lain-lain
c. Garam-garam yang sukar larut, seperti : AgCl, CaCrO4, PbI2 dll.
3.Larutan non elektrolit
adalah larutan yang tidak dapat menghantarkan arus listrik, karena zat
terlarutnya di dalam pelarut tidak dapat menghasilkan ion-ion (tidak mengion).
Tergolong ke dalam jenis ini misalnya:
Larutan urea Larutan sukrosa
Larutan glukosa
Larutan alkohol dan lain-lain

Perhitungan PH

Eksponen Hidrogen
Besarnya konsentrasi ion H+ dalam larutan disebut derajat keasaman.
Untuk menyatakan derajat keasaman suatu larutan dipakai pengertian pH.
pH = log [H+]
Untuk air murni (25oC): [H+] = [OH-] = 10-7 mol/l
pH = log 10-7 = 7
Atas dasar pengertian ini, ditentukan:
Jika nilai pH = pOH = 7, maka larutan bersifat netral
Jika nilai pH < 7, maka larutan bersifat asam
Jika nilai pH > 7, maka larutan bersifat basa
Pada suhu kamar: pKw = pH + pOH = 14
*Menyatakan pH Larutan Asam
Untuk menyatakan nilai pH suatu larutan asam, maka yang paling awal harus ditentukan
(dibedakan)antara asam kuat dengan asam lemah.
1. pH Asam Kuat= 1), Bagi asam-asam kuat ( alpha maka menyatakan nilai pH larutannya
dapat dihitung langsung
dari konsentrasi asamnya (dengan melihat valensinya).
2. pH Asam Lemah
Bagi 1 (0 asam-asam lemah, karena harga derajat ionisasinya alpha < alpha < 1) maka

besarnya konsentrasi ion H+ tidak dapat dinyatakan secara langsung dari konsentrasi
asamnya (seperti halnya asam kuat). Langkah awal yang harus ditempuh adalah menghitung
besarnya [H+] dengan rumus
[H+] = V Ca . Ka)
dimana:
Ca = konsentrasi asam lemah
Ka = tetapan ionisasi asam lemah
*Menyatakan pH Larutan Basa
Prinsip penentuan pH suatu larutan basa sama dengan penentuan pH larutam asam, yaitu
dibedakanuntuk basa kuat dan basa lemah.
1. pH Basa Kuat
= 1), maka Untuk menentukan pH basa-basa kuat (alpha terlebih dahulu dihitung nilai pOH
larutandari konsentrasi basanya.
2. pH Basa Lemah
Bagi basa-basa lemah, karena harga derajat ionisasinya alpha=1, maka untuk menyatakan
konsentrasi ion OH- digunakan rumus:
[OH-] = V.(Cb . Kb)
dimana:
Cb = konsentrasi basa lemah
Kb = tetapan ionisasi basa lemah

Titrasi Asam Basa

A.Pengertian
Titrasi asam basa suatu prosedur dalam analisis kimia untuk menentukan konsentrasi /
kemolaran larutan asam / basa. Hal ini dilakukan dengan meneteskan larutan standar asam /
basa yang kemolarannya sudah diketahui ke dalam larutan asam / basa yang kemolarannya
akan di tentukan menggunakan buret. Penambahan larutan standar dilakukan sampai
mencapai titik ekivalen, yakni dimana asam /basa habis bereaksi. Titik ekivalen dapat
ditentukan dengan menggunakan suatu indikator yang harus berubah warna di sekitar titik
tersebut. Titik dimana perubahan warna indikator terjadi disebut titik akhir titrasi.

B.Rumus Umum Titrasi


Pada saat titik ekuivalen maka mol-ekuivalent asam akan sama dengan mol-ekuivalent basa,
maka hal ini dapat kita tulis sebagai berikut:
mol-ekuivalen asam = mol-ekuivalen basa
Mol-ekuivalen diperoleh dari hasil perkalian antara Normalitas dengan volume maka rumus
diatas dapat kita tulis sebagai:
N x V asam = N x V basa
Normalitas diperoleh dari hasil perkalian antara molaritas (M) dengan jumlah ion H+ pada
asam atau jumlah ion OH pada basa, sehingga rumus diatas menjadi:
n x M x V asam = n x V x M basa
keterangan :
N = Normalitas
V = Volume
M = Molaritas
n = jumlah ion H+ (pada asam) atau OH (pada basa)
Kesetimbangan Ion-Ion dalam Larutan

Kurva Titrasi Asam Basa

Kurva titrasi dibuat dengan menghitung pH campuran reaksi pada


beberapa titik yang berbeda selama perubahan larutan basanya. Bentuk kurva titrasi
tergantung pada kekuatan asam dan basa yang direaksikan.

A. Titrasi Asam Kuat dengan Basa Kuat

B. Titrasi Asam Kuat dengan Basa Lemah

C. Titrasi Asam Lemah dengan Basa Kuat

D. Titrasi Asam Lemah dengan Basa Lemah

Larutan penyangga

adalah larutan yang digunakan untuk mempertahankan nilai pH tertentu agar tidak banyak
berubah selama reaksi kimia berlangsung. Sifat yang khas dari larutan penyangga ini adalah
pH-nya hanya berubah sedikit dengan pemberian sedikit asam kuat atau basa kuat.

Komponen larutan penyangga terbagi menjadi:

Larutan penyangga yang bersifat asam


Larutan ini mempertahankan pH pada daerah asam (pH < 7). Untuk mendapatkan larutan ini
dapat dibuat dari asam lemah dan garamnya yang merupakan basa konjugasi dari asamnya.
Adapun cara lainnya yaitu mencampurkan suatu asam lemah dengan suatu basa kuat dimana
asam lemahnya dicampurkan dalam jumlah berlebih. Campuran akan menghasilkan garam

yang mengandung basa konjugasi dari asam lemah yang bersangkutan. Pada umumnya basa
kuat yang digunakan seperti natriumNa), kalium, barium, kalsium, dan lain-lain.
Larutan penyangga yang bersifat basa
Larutan ini mempertahankan pH pada daerah basa (pH > 7). Untuk mendapatkan larutan ini
dapat dibuat dari basa lemah dan garam, yang garamnya berasal dari asam kuat. Adapun cara
lainnya yaitu dengan mencampurkan suatu basa lemah dengan suatu asam kuat dimana basa
lemahnya dicampurkan berlebih
Menghitung pH Larutan Penyangga
A. Larutan Penyangga Asam
Campuran asam lemah dengan basa konjugasinya, misalnya CH3COOH dengan CH3COO.
Kita ketahui bahwa hampir semua ion CH3COO dalam larutan berasal dari garam sebab
CH3COOH hanya sedikit sekali yang terionisasi
CH3COOH CH3COO + H+

B. Larutan Penyangga Basa


larutan yang mengandung basa lemah dengan asam konjugasinya. Misalnya, NH3 dan NH4 +
yang berasal dari garam (James E. Brady, 1990).
NH3 + H2O NH4+ + OH

Sistem Koloid
A. Sistem Koloid
Pengertian Koloid
Sistem koloid adalah suatu bentuk campuran yang keadaannya terletak antara larutan dan
suspensi (campuran kasar). Sistem koloid ini mempunyai sifat-sifat khas yang berbeda dari
sifat larutan atau suspensi. Keadaan koloid bukan ciri dari zat tertentu karena semua zat, baik
padat, cair, maupun gas, dapat dibuat dalam keadaan koloid.
B.Sifat Sifat Koloid
1. Efek Tyndal
Merupakan efek penghamburan cahaya, sehingga nampak adanya berkas cahaya bila cahaya
dilewatkan ke dalamnya
Contoh : sorot lampu mobil, lampu proyektor bila ada yang merokok, berkas sinar matahari
melalui celah dedaunan
2. Gerak Brown
Adalah gerak zig-zag dan terus menerus dari partikel koloid
Ditemukan pertama kali oleh Robert Brown (ahli biologi dari Inggris)
Terjadi akibat tumbukan antara partikel-partikel medium dengan partikel koloid.
3. Elektroforesis
Merupakan gerakan partikel koloid akibat pengaruh medan listrik, yang menunjukkan
bahwa partikel koloid bermuatan listrik
Partikel koloid bermuatan negatif akan bergerak ke arah anoda (elektrode positif)
Sebaliknya, partikel koloid bermuatan positif akan bergerak ke arah katode (elektrode
negatif)
4. Adsorbsi
Adalah kemampuan partikel koloid untuk menyerap ion / partikel lain pada permukaannya
Adsorbsi ion menyebabkan partikel koloid bermuatan listrik
5. Dialisis
Merupakan cara pemisahan partikel-partikel koloid dari ion-ion atau molekul sederhana
menggunakan selaput semipermeabel (contoh : kertas selofan, usus kambing)
Mesin dialisis dapat digunakan untuk alat cuci darah
C. Jenis-Jenis Koloid

D.Macam-macam koloid
Koloid memiliki bentuk bermacam-macam, tergantung dari fase zat pendispersi dan zat
terdispersinya. Beberapa jenis koloid:

Aerosol yang memiliki zat pendispersi berupa gas. Aerosol yang memiliki zat
terdispersi cair disebut aerosol cair (contoh: kabut dan awan) sedangkan yang
memiliki zat terdispersi padat disebut aerosol padat (contoh: asap dan debu dalam
udara).

Sol Sistem koloid dari partikel padat yang terdispersi dalam zat cair. (Contoh: Air
sungai, sol sabun, sol detergen dan tinta).

Emulsi Sistem koloid dari zat cair yang terdispersi dalam zat cair lain, namun kedua
zat cair itu tidak saling melarutkan. (Contoh: santan, susu, mayonaise, dan minyak
ikan).

Buih Sistem Koloid dari gas yang terdispersi dalam zat cair. (Contoh: pada
pengolahan bijih logam, alat pemadam kebakaran, kosmetik dan lainnya).

Gel sistem koloid kaku atau setengah padat dan setengah cair. (Contoh: agar-agar,
Lem).