Anda di halaman 1dari 26

TUGAS MATA KULIAH

FILSAFAT ILMU
KEBENARAN ILMIAH

NAMA

: IFTITAH INDRIANI

NPM

: 1114500081

SEMESTER/KELAS : 3/C

YAYASAN PENDIDIKAN PANCASAKTI TEGAL

UNIVERSITAS PANCASAKTI TEGAL


FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
PROGRAM STUDI BIMBINGAN DAN KONSELING
Jalan Halmahera KM. 1 (0283) 357122
2015

KATA PENGANTAR

Puji syukur saya panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena saya
dapat menyelesaikan makalah ini yang bertujuan untuk memenuhi tugas mata
kuliah Filsafat Ilmu.
Saya ucapkan terima kasih kepada Yth. Bapak Dr. H. Maufur, M.Pd
selaku dosen mata kuliah Filsafat Ilmu yang telah membimbing saya agar dapat
menyelesaikan penyusunan makalah ini.
Akhirnya saya menyadari bahwa makalah ini masih ada kekurangan. Oleh
karena itu, dengan segala kerendahan hati, saya menerima kritik dan saran agar
penyusunan makalah selanjutnya menjadi lebih baik. Untuk itu saya mengucapkan
terima kasih dan semoga karya tulis ini bermanfaat bagi saya dan bagi pembaca.

Tegal, 24 November 2015

IFTITAH INDRIANI

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ......................................................................................... i


KATA PENGANTAR....................................................................................... ii
DAFTAR ISI...................................................................................................... iii

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang .............................................................................................. 1
1.2 Rumusan Masalah ......................................................................................... 2
1.3 Tujuan Penulisan........................................................................................... 2

BAB II PEMBAHASAN
2.1 Pengertian Kebenaran ................................................................................... 3
2.2 Teori Kebenaran............................................................................................ 7
2.3 Keterkaitan Antara Fakta dengan Kebenaran................................................14
2.4 Kesenjangan Antara Kebenaran dan Fakta ...................................................18
2.5 Cara Menemukan Kebenaran ........................................................................19

BAB III PENUTUP


3.1 Kesimpulan ...................................................................................................22
3.2 Saran .............................................................................................................22

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................23

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Manusia selalu berusaha menemukan kebenaran. Beberapa cara ditempuh


untuk memperoleh kebenaran, antara lain dengan menggunakan rasio seperti para
rasionalis dan melalui pengalaman atau empiris. Pengalaman-pengalaman yang
diperoleh manusia membuahkan prinsip-prinsip melalui penalaran rasional,
kejadian-kejadian yang berlaku di alam itu dapat dimengerti. Ilmu pengetahuan
harus dibedakan dari fenomena alam. Fenomena alam adalah fakta, kenyataan
yang patuh pada hukum-hukum yang menyebabkan fenomena itu muncul.
Pendidikan pada umumnya dan ilmu pengetahuan pada khususnya
mengemban tugas utama untuk menemukan, pengembangan, menjelaskan,
menyampaikan nilai-nilai kebenaran. Semua orang yang berkeinginan untuk
menjadi benar, bertindak sesuai dengan kebenaran. Kebenaran adalah satu nilai
utama di dalam kehidupan manusia. Sebagai nilai-nilai yang menjadi fungsi
rohani manusia. Artinya sifat manusiawi atau martabat kemanusiaan (human
dignity) selalu berusaha memeluk suatu kebenaran. Kebenaran sebagai ruang
lingkup dan obyek pikir manusia sudah lama menjadi penyelidikan manusia.
Manusia sepanjang sejarah kebudayaannya menyelidiki secara terus menerus
apakah hakikat kebenaran itu.

1.2. Rumusan Masalah


1) Apa pengertian kebenaran?
2) Bagaimana teori kebenaran?
3) Apa keterkaitan antara fakta dengan kebenaran?
4) Apa kesenjangan kebenaran dan fakta?
5) Bagaimana cara menemukan kebenaran?

1.3. Tujuan
1) Agar mengetahui kebenaran.
2) Agar memahami teori kebenaran.
3) Agar mengetahui keterkaitan antara fakta dengan kebenaran.
4) Agar mengetahui kesenjangan kebenaran dan fakta.
5) Agar mengetahui dan memahami cara menemukan kebenaran.

BAB II
PEMBAHASAN

2.1. Pengertian Kebenaran


Kebenaran adalah satu nilai utama di dalam kehidupan manusia. Sebagai
nilai-nilai yang menjadi fungsi rohani manusia. Artinya sifat manusiawi atau
martabat kemanusiaan (human dignity) selalu berusaha memeluk suatu
kebenaran. Berbicara tentang kebenaran ilmiah tidak bisa dilepaskan dari makna
dan fungsi ilmu itu sendiri sejauh mana dapat digunakan dan dimanfaatkan oleh
manusia. Di samping itu proses untuk mendapatkannya haruslah melalui tahaptahap metode ilmiah.
Kriteria ilmiah dari suatu ilmu memang tidak dapat menjelaskan fakta dan
realitas yang ada. Apalagi terhadap fakta dan kenyataan yang berada dalam
lingkup agama, metafisika dan mistik, ataupun yang non ilmiah lainnya. Maka
perlunya pengembangan sikap dan kepribadian yang mampu meletakkan manusia
dalam dunianya. Dapat dipahami karena apa yang disebut ilmu pengetahuan
diletakkan dengan ukuran. Pertama, pada dimensi fenomenalnya yaitu bahwa ilmu
pengetahuan menampakkan diri sebagai masyarakat, sebagai proses dan sebagai
produk. Kedua, pada dimensi strukturalnya yaitu bahwa ilmu pengetahuan harus
terstruktur atas komponen-komponen, obyek sasaran yang akan diteliti atau
dipertanyakan tanpa mengenal titik henti atas dasar motif dan tata cara tertentu,
sedang hasil-hasil temuannya diletakkan dalam satu kesatuan sistem.
Anggapan yang kurang tepat mengenai apa yang disebut ilmiah telah
mengakibatkan pandangan yang salah terhadap kebenaran ilmiah dan fungsinya
bagi kehidupan manusia. Ilmiah atau tidak ilmiah kemudian dipergunakan orang
untuk menolak atau menerima suatu pemikiran manusia. Maksud dari hidup ini
adalah untuk mencari kebenaran. Tentang kebenaran ini, Plato pernah berkata:
Apakah kebenaran itu? lalu pada waktu yang tidak bersamaan, bahkan jauh
belakangan Bradley menjawab; Kebenaran itu adalah kenyataan, tetapi

bukanlah kenyataan (dos sollen) itu tidak selalu yang seharusnya (dos sein)
terjadi. Kenyataan yang terjadi bisa saja berbentuk ketidakbenaran (keburukan).
Dalam bahasan, makna kebenaran dibatasi pada kekhususan makna
kebenaran keilmuan (ilmiah). Kebenaran ini mutlak dan tidak sama ataupun
selamanya, melainkan bersifat nisbi (relatif), sementara (tentatif) dan hanya
merupakan pendekatan. Kebenaran intelektual yang ada pada ilmu bukanlah suatu
efek dari keterlibatan ilmu dengan bidang-bidang kehidupan. Kebenaran
merupakan ciri asli dari ilmu itu sendiri. Dengan demikian maka pengabdian ilmu
secara netral, tidak bermuara, dapat melunturkan pengertian kebenaran sehingga
ilmu terpaksa menjadi steril. Uraian keilmuan tentang masyarakat sudah
semestinya harus diperkuat oleh kesadaran terhadap berakarnya kebenaran.
Kebenaran dapat dikelompokkan dalam tiga makna: kebenaran moral,
kebenaran logis, dan kebenaran metafisik. Kebenaran moral menjadi bahasan
etika, ia menunjukkan hubungan antara yang kita nyatakan dengan apa yang kita
rasakan. Kebenaran logis menjadi bahasan epistemologi, logika, dan psikologi,
yang merupakan hubungan antara pernyataan dengan realitas objektif. Kebenaran
metafisik berkaitan dengan yang ada sejauh berhadapan dengan akal budi, karena
yang ada mengungkapkan diri kepada akal budi yang ada merupakan dasar dari
kebenaran, dan akal budi yang menyatakannya.
Dalam kehidupan sehari-hari, persoalan atau masalah sering muncul akibat
beberapa pihak mempertahankan yang menurut pendapatnya merupakan suatu
kebenaran, dan kebenaran yang muncul satu dengan yang lain secara kebetulan
atau tidak ternyata berbeda. Menurut Jaaspers, sengketa merupakan situasi batas.
Setiap orang potensial menghadapi sengketa karena pendapatnya tidak selalu
sama dengan pendapat orang lain adalah suatu kemungkinan yang tidak bisa
dilawannya (Fuad Hasan, 1992).

Kebenaran Ilmu
Ilmu pada dasarnya merupakan upaya manusia untuk menjelaskan
berbagai fenomena empiris yang terjadi di alam ini, tujuan dari upaya tersebut
adalah untuk memperoleh suatu pemahaman yang benar atas fenomena tersebut.

Terdapat kecenderungan yang kuat sejak berjayanya kembali akal pemikiran


manusia adalah keyakinan bahwa ilmu merupakan satu-satunya sumber
kebenaran, segala sesuatu penjelasan yang tidak dapat atau tidak mungkin diuji,
diteliti, atau diobservasi adalah sesuatu yang tidak benar, dan karena itu tidak
perlu dipercayai.
Akan tetapi kenyataan menunjukan bahwa tidak semua masalah dapat
dijawab dengan ilmu, banyak sekali hal-hal yang merupakan konsern manusia,
sulit, atau bahkan tidak mungkin dijelaskan oleh ilmu seperti masalah Tuhan,
Hidup sesudah mati, dan hal-hal lain yang bersifat nonempiris. Oleh karena itu
apabila manusia hanya mempercayai kebenaran ilmiah sebagai satu-satunya
kebenaran, maka ia telah mempersempit kehidupan dengan hanya mengikatkan
diri dengan dunia empiris, untuk itu diperlukan pemahaman tentang apa itu
kebenaran baik dilihat dari jalurnya (gradasi berfikir) maupun macamnya.
Apabila dilihat dari gradasi berfikir kebenaran dapat dikelompokan ke dalam
empat gradasi berfikir yaitu :
1. Kebenaran Biasa, yaitu kebenaran yang dasarnya adalah common sense atau
akal sehat. Kebenaran ini biasanya mengacu pada pengalaman individual tidak
tertata dan sporadis sehingga cenderung sangat subjektif sesuai dengan variasi
pengalaman

yang

dialaminya.

Namun

demikian

seseorang

bisa

menganggapnya sebagai kebenaran apabila telah dirasakan manfaat praktisnya


bagi kehidupan individu atau orang tersebut.
2. Kebenaran Ilmu, yaitu kebenaran yang sifatnya positif karena mengacu pada
fakta-fakta empiris, serta memungkinkan semua orang untuk mengujinya
dengan metode tertentu dengan hasil yang sama atau paling tidak relatif sama.
3. Kebenaran Filsafat, yaitu kebenaran ini sifatnya spekulatif, mengingat sulit
atau tidak mungkin dibuktikan secara empiris, namun apabila metode
berfikirnya dipahami maka seseorang akan mengakui kebenarannya. Satu hal
yang sulit adalah bagaimana setiap orang dapat mempercayainya, karena cara
berfikir dilingkungan filsafatpun sangat bervariasi.
4. Kebenaran Agama, yaitu kebenaran yang didasarkan kepada informasi yang
datangnya dari Tuhan melalui utusannya, kebenaran ini sifatnya dogmatis,

artinya ketika tidak ada kepahaman atas sesuatu hal yang berkaitan dengan
agama, maka orang tersebut tetap harus mempercayainya sebagai suatu
kebenaran.
Dari uraian di atas bahwa masalah kebenaran tidaklah sederhana, tingkatantingkatan atau gradasi berfikir akan menentukan kebenaran apa yang dimiliki atau
diyakininya, demikian juga sifat kebenarannya juga berbeda. Hal ini menunjukan
bahwa apabila seseorang berbicara mengenai sesuatu hal, dan apakah hal itu benar
atau tidak, maka perlu dianalisis tentang tataran berfikirnya, sehingga tidak serta
merta menyalahkan atas sesuatu pernyataan, kecuali apabila pembicaraannya
memang sudah mengacu pada tataran berfikir tertentu.
Dalam konteks Ilmu,

kebenaran pun mendapatkan perhatian yang serius,

pembicaraan masalah ini berkaitan dengan validitas pengetahuan atau ilmu,


apakah pengetahuan yang dimiliki seseorang itu benar atau tidak, untuk itu para
ahli mengemukakan berbagai teori kebenaran (Theory of Truth), yang dapat
dikategorikan ke dalam beberapa jenis teori kebenaran yaitu :

1. Teori korespondensi (The Correspondence theory of truth). Menurut teori ini


kebenaran, atau sesuatu itu dikatakan benar apabila terdapat kesesuaian antara
suatu pernyataan dengan faktanya (a proposition - or meaning - is true if there
is a fact to which it correspond, if it expresses what is the case). Menurut
White Patrick truth is that which conforms to fact, which agrees with reality,
which corresponds to the actual situation. Truth, then can be defined as fidelity
to objective reality. Sementara itu

menurut Rogers, keadaan benar

(kebenaran) terletak dalam kesesuaian antara esensi atau arti yang kita berikan
dengan esensi yang terdapat di dalam objeknya. Contoh: jika seseorang
menyatakan bahwa Kuala lumpur adalah ibukota Malaysia, maka pernyataan
itu benar jika dalam kenyataannya memang ibukota Malayasia itu Kuala
lumpur.

2. Teori Konsistensi (The coherence theory of truth). Menurut teori ini


kebenaran adalah keajegan antara suatu pernyataan dengan pernyataan lainnya

yang sudah diakui kebenarannya, jadi suatu proposisi itu benar jika sesuai/ajeg
atau koheren dengan proposisi lainnya yang benar. Kebenaran jenis ini
biasanya mengacu pada hukum-hukum berfikir yang benar. Misalnya semua
manusia pasti mati, Roy adalah Manusia, maka Roy pasti mati, kesimpulan
Roy pasti mati sangat tergantung pada kebenaran pernyataan pertama (semua
manusia pasti mati).

3. Teori Pragmatis (The Pragmatic theory of truth). Menurut teori ini kebenaran
adalah sesuatu yang dapat berlaku, atau dapat memberikan kepuasan, dengan
kata lain sesuatu pernyataan atau proposisi dikatakan benar apabila dapat
memberi manfaat praktis bagi kehidupan, sesuatu itu benar apabila berguna.
Teori-teori kebenaran tersebut pada dasarnya menunjukan titik berat kriteria
yang berbeda, teori korespondensi menggunakan kriteria fakta, oleh karena itu
teori ini bisa disebut teori kebenaran empiris, teori koherensi menggunakan
dasar fikiran sebagai kriteria, sehingga bisa disebut sebagai kebenaran rasional,
sedangkan teori pragmatis menggunakan kegunaan sebagai kriteria, sehingga
bisa disebut teori kebenaran praktis.

2.2. Teori Kebenaran


Kebenaran merupakan tujuan yang hendak dicapai oleh filsafat maupun
ilmu pengetahuan. Kebenaran memiliki anggapan dasar (asumsi) bahwa
kebenaran itu berlaku atau diakui, karena ia memang menggambarkan
menyatakan realitas yang sesungguhnya.
Menurut A.M.W. Pranarka (1987), yang perlu kita sadari bahwa konformitas
antara obyek dan subyek bukan konformitas yang tuntas paripurna, tetapi parsial
dan relatif. Karena jika telah mutlak maka kita sudah tidak bisa mendiskusikan
tentang kebenaran lagi.
Ada beberapa rumusan tentang kebenaran, diantaranya dikemukakan oleh
Michael Williams, yaitu;
a) Kebenaran Koherensi

10

Menurut teori ini, suatu pernyataan dianggap benar bila pernyataan bersifat
koheren atau konsisten dengan pernyataan-pernyataan sebelumnya yang dianggap
benar. Contoh sebagai berikut: Bila kita beranggapan bahwa semua manusia pasti
akan mati adalah pernyataan yang selama ini memang benar adanya. Karena si
Fullan adalah manusia, maka pernyataan si Fullan pasti akan mati, merupakan
pernyataan yang benar pula. Sebab pernyataan kedua konsisten dengan pernyataan
yang pertama.

b) Kebenaran Korespondensi
Teori ini berpedoman bahwa suatu pernyataan adalah benar jika materi
pengetahuan yang dikandung pernyataan itu berkoresponden (berhubungan)
dengan obyek yang dituju oleh pernyataan tersebut. Contoh: Jika seseorang
menyatakan bahwa Semarang adalah ibukota Provinsi Jawa Tengah, pernyataan
itu benar karena pernyataan tersebut berkoresponden dengan obyek yang bersifat
faktual, yakni Semarang memang menjadi ibukota Provinsi Jawa Tengah.

c) Kebenaran Pragmatis
Bagi para pragmatisme, kebenaran suatu pernyataan diukur dengan
menggunanakan kriteria fungsional. Suatu pernyataan benar, jika pernyataan
tersebut memiliki fungsi atau kegunaan dalam kehidupan praktis. Contoh: Jika
ada pernyataan bahwa Teori titik ba dapat mempercepat peningkatan pemahaman
peserta didik dalam mempelajari mata pelajaran matematika. Pernyataan itu
benar, jika secara ilmiah diteliti ternyata terbukti memang mampu meningkatkan
kemampuan belajar siswa. Oleh karena itu teori titik ba fungsional dan memiliki
kegunaan.

d) Kebenaran Performatif
Oleh teori ini suatu pernyataan kebenaran bukanlah kualitas atau sifat sesuatu,
tetapi sebuah tindakan/berbicara (performatif).

e) Kebenaran Proposisi

11

Menurut teori ini, suatu pernyataan disebut benar apabila sesuai dengan
pernyataan materiilnya suatu proposisi, bukan pada syarat formal proposisi.
Contoh: Jika sebuah tabung diisi yang hanya setengah bagian, maka orang bisa
mengatakan bahwa isi tabung yang hanya setengah sama dengan isi tabung yang
kosong. Pernyataan tersebut secara formal benar, tetapi tidak secara materiil.
Karena secara materiil isi tidak sama dengan kosong.

f) Kebenaran Sintaksis
Penganut aliran ini berpangkal pada ketarturan atau grametika yang dipakai
oleh suatu pernyataan atau tata bahasa yang melekatnya, dengan demikian suatu
pernyataan memiliki nilai benar apabila pernyataan itu mengikuti aturan-aturan
sintaksis yang baku.

Dasar Pembenaran
Dasar pembenaran yang akan kita gunakan mengharuskan seluruh cara
kerja ilmiah yang diarahkan untuk mendapatkan derajat kepastian yang
semaksimal mungkin dari pengetahuan yang dihasilkan. Hal demikian
mengandung pengertian sebagai berikut:
Pertama, pemahaman yang akan diuji dalam suatu cara kerja ilmiah haruslah
dapat dibenarkan secara a priori (sebelum teruji melalui metode ilmiah).
Kedua, cara pengujian itu sendiri harus memiliki dasar pembenaran yang sudah
teruji, sehingga dapat disebut sebagai metode ilmiah.
Ketiga, setelah teruji melalui metode ilmiah, pemahaman tadi menjadi
pengetahuan ilmiah atau ilmu, seyogyanya dapat dibenarkan secara a postereori
(setelah teruji melalui metode ilmiah).
Dalam banyak situasi, pemahaman yang dapat dibenarkan secara a priori
yaitu, pemahaman yang akan diuji melalui suatu metode ilmiah, adalah hasil
kajian cara berfikir deduktif atau induktif dari berbagai pengetahuan yang telah
memiliki kadar kebenaran tertentu, dan karenanya pemahaman itu sendiri sering
sudah merupakan pengetahuan atau pemahaman a posteori pada kesempatan lain.
Cara-cara bertingkat itu akan berlangsung terus menerus dan dengan demikian

12

paing sedikit akan menjadikan: Pertama, makin tingginya tingkat kepastian suatu
kebenaran ilmiah. Kedua, makin berkembang dan bervariasinya ilmu karena
potensi besar ke arah itu yang boleh dikatakan dimiliki oleh setiap ilmu.

Beberapa Macam Kebenaran


1)

Kebenaran Relatif
Relativitas adalah suatu aliran atau paham yang mengajarkan bahwa
kebenaran itu ada, akan tetapi kebenaran itu tidak mempunyai sifat mutlak.
Kebenaran yng bersifat relatif dapat dibedakan ke dalam 3 jenis kebenaran:

Kebenaran epistemologis adalah kebenaran yang berhubungan dengan


pengetahuan manusia.

Kebenaran ontologism adalah kebenaran sebagai sifat dasar yang


melekat pada hakikat segala sesuatu yang ada atau diadakan.

Kebenaran semantic, kebenaran ini adanya melekat dalam tutur kata


dan bahasa, yang sering orang menggunakan istilah sintaksis.

2)

Kebenaran Absolut
Kebenaran absolut adalah kebenaran yang sifatnya mutlak, yakni memiliki
ciri benar dengan sendirinya, karena memang begitu adanya, sehingga tidak
membutuhkan pengakuan dari siapa pun dan dari pihak manapun.

3)

Kebenaran Normatif
Kebenaran normatif adalah kebenaran yang mendasarkan pada sistem sosial
yang berlaku secara adat kebiasaan, atau kesepakatan sosial yang telah lama
dianut oleh sekelompok masyarakat yang bersangkutan.

4)

Kebenaran Religius
Kebenaran religius adalah kebenaran yang mendasarkan kepada keyakinan
atas dasar ajaran dan nilai-nilai yang berlaku dalam agama yang dianutnya.

5)

Kebenaran Filosofis
Kebenaran filosofis adalah kebenaran yang diperoleh berdasarkan hasil dari
perenungan yang mendalam dan refleksi para filosof (ahli filsafat) atau ahli
pikir tentang hakikat sesuatu.

6)

Kebenaran Pragmatis
13

Kebenaran pragmatis adalah kebenaran yang mendasarkan pada manfaat


atau faedah dari sesuatu terhadap individu maupun kelompok orang.
7)

Kebenaran Spekulatif
Kebenaran spekulatif adalah kebenaran yang didapat mendasarkan
perkembangan atau perhitungan rasio yang logis.

8)

Kebenaran Estetis
Kebenaran estetis adalah kebenaran yang berdasarkan pada kriteria sesuatu
dipandang indah atau buruk.

9)

Kebenaran Ilmiah
Kebenaran ilmiah adalah kebenaran yang telah memenuhu persyaratan
sesuatu dapat dikategorikan ilmiah.

10)

Kebenaran Konstitusional
Kebenaran konstitusional adalah kebenaran sesuatu berdasarkan kesesuaian
dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

11)

Kebenaran Ideologis
Kebenaran ideologis hampir mirip dengan kebenaran religius, bedanya
kebenaran ideologis mendasarkan pada firman Tuhan yang tertuang dalam
kitab suci.

12)

Kebenaran Logis
Kebenaran logis adalah kebenaran yang didapat berdasarkan lurusnya
berfikir, biasanya dalam bentuk definisi atau pengertian-pengertian.

Ukuran Kebenaran
Bila dalam filsafat bersifat logis tidak empiris atau logis dan logis saja,
maka ukuran kebenarannya adalah logis tidaknya pengetahuan itu. Bila logis
maka dipandang benar, dan bila tidak logis maka salah. Sementara itu dalam ilmu
bersifat logis empiris.
Ukuran kebenaran dalam ilmu pengetahuan, filsafat, dan mistis juga memiliki
kriteria yang berbeda. Kebenaran teori filsafat ditentukan oleh logis tidaknya teori
itu akan terlihat pada argumen yang menghasilkan simpulan atau teori tersebut.

14

Oleh karena itu pada kebenaran filsafat tidak diperlukan menuntut bukti empiris,
karena kebenaran filsafat cukup logis san logis saja.
Berbeda pula dengan ukuran kebenaran penegtahuan mistis. Pengetahuan
mistis memiliki berbagai ukuran. Pertama, jika pengetahuan tersebut dari Tuhan,
maka ukurannya teks Tuhan yang ada dalam kitab suci. Bila teksnya menyebutkan
demikian, yaitulah ukuran kebenatannya. Kedua, adakalanya ukuran kebenaran
mendasarkan kepada kepercayaan. Sesuatu dianggap benar karena kita
mempercayainya bahwa itu benar. Misal, kita percaya bahwa jin (tuyul) dapat
disuruh mencari atau mencuri uang, maka kepercayaan kitalah ukuran
kebenarannya. Ketiga, kadang ukuran kebenaran mistis juga menuntut bukti
empiris, maka dalam hal ini bukti empiris itulah kebenarannya. Misal, mulut
seseorang yang tidak merasa sakit atau tidak luka ketika kedua pipinya ditembus
kawat, atau justru pipinya tidak tembus ditusuk jarum yang runcing. Meskipun
yang bersangkutan pun tidak dapat menjelaskan secara rasional hubungan sebab
akibat yang ada dalam peristiwa itu. Oleh karena itu pada segi-segi tertentu cukup
merepotkan memahami atau menjelaskan pengetahuan mistis bila teori itu tidak
punya bukti empirik atau secara rasional tidak terbukti dan bukti empirik tidak
ada.

Sifat-sifat Kebenaran
Kebenaran berbeda dalam lingkup rasional antara subyek dan obyek. Oleh
karena itu menurut A.M.W. Pranarka (1978) perlu kita pahami sifat kebenaran
dari aspek subyek dan obyeknya. Kebenaran ditinjau dari aspek obyeknya, akan
berarti kebenaran epistemologikal yang tidak tuntas. Hal ini mengingatkan bahwa
obyek itu sendiri adalah suatu totalitas yang kompleks, banyak aspek dan seginya.
Kebenaran dalam arti formal adalah apabila pengetahuan benar tersebut telah
memenuhi hakikat ataupun pengertian dasar dari kebenaran epistemolokal, yakni
secara defacto ada conformitas antara terminus a quo dan terminus ad quem
didalam pengetahuan. Jika konformitas itu ada, maka secara formal pengetahuan
tersebut telah memenuhi hakikat kebenaran, terlepas dari subyeknya ataupun
totalitas obyeknya. Istilah yang lazim disebut veritas formaliter spectata.

15

Kebenaran ini sifatnya mutlak, tidak berubah-ubah, tidak dapat ditambah-tambah


maupun dikurangi. Berlaku dimana dan kapan saja secara formal ia adalah benar.
Menurut Gordon (1980), dalam masyarakat modern, politik cukup
berpengaruh terhadap kebenaran atau pembenaran dengan karakteristik sebagai
berikut:
1. Kebenaran difokuskan pada wacana ilmiah serta institusi-institusi yang
menghasilkannya.
2. Kebenaran tunduk kepada pengarahan pihak-pihak yang berperan dalam
ekonomi dan politik.
3. Kebenaran berkembang melalui institusi pendidikan dan informasi yang
terdapat dalam masyarakat.
4. Kebenaran dihasilkan serta disebarluaskan dibawah kontrol atau dominasi
segelintir aparat politik dan ekonomi.
5. Kebenaran menjadi isu semua kebenaran politik dan pertentangan atau
perdebatan ideology dan social.

Relativitas Kebenaran
Relativitas adalah suatu aliran atau paham yang mengajarkan bahwa
kebenaran iti tidak mmpunyai sifat mutlak. Tentu ini berbeda dengan aliran
skeptisme yang mengajarkan bahwa kebenaran itu tidak pernah ada. Oleh karena
itu, orang-orang yang menyatakan bahwa kebenaran bersifat tetap dan tidak dapat
berubah serta mengaku-ngaku telah memiliki kuncinya, pada hakikatnya mereka
termasuk orang-orang yang telah dibohongi oleh banyak kebenaran dan
dibenturkan dengan multi realitas. Karena kebenaran hanya merupakan pedoman
prinsip, sistem aksioma, kerangka acuan untuk melihat sesuatu dan dasar
pemikiran untuk meneliti.

Jenis Kebenaran
Kebenaran yang bersifat relatif dapat dibedakan ke dalam 3 jenis sebagai berikut:
1. Kebenaran Epistemologis adalah kebenaran yang berhubungan dengan
pengetahuan manusia.

16

2. Kebenaran Ontologis adalah kebenaran sebagai sifat dasar yang melekat pada
hakikat segala sesuatu yang ada atau diadakan.
3. Kebenaran Sementis, kebenaran ini adanya melekat dalam tutur kata dan
bahasa, yang sering orang menggunakan istilah sintaksis.

Julianne Ford (Lincoln & Guba, 1985) mengemukakan empat jenis kebenaran
yang berbeda, yakni:
1. Kebenaran empiris adalah kebenaran yang sudah biasa digunakan oleh para
ilmuwan yang dirumuskan dalam bentuk hipotesis untuk menerima atau
menolak sesuatu sebagai kebenaran.
2. Kebenaran logis merupakan pernyataan hipotesis yang secara logis atau
matematis sejalan dengan pernyataan lain yang telah diketahui sebagai sesuatu
kebenaran.
3. Kebenaran etis menyatakan kebenaran adalah benar jika yang menyatakan
berbuat sesuai dengan ukuran (standart) pelaksanaan yang bersifat moral atau
professional.
4. Kebenaran metafisis (kepercayaan dasar) merupakan kepercayaan yang harus
diterima sebagaimana adanya. Kebenaran ini tidak dapat dibuktikan dengan
ketidakbenaran karena kebenaran ini menghadirkan batas akhir yang berbeda
dengan segala yang teruji.

2.3. Keterkaitan Antara Fakta dengan Kebenaran


Kebenaran adalah sesuatu yang ada secara objektif, logis, dan merupakan
sesuatu yang empiris. Sedangkan fakta merupakan kenyataan yang terjadi yang
dapat diterima secara logis dan dapat diamati secara nyata dengan panca indra
manusia.
Kasus jatuhnya pesawat Mandala di Medan beberapa tahun yang lalu
merupakan contoh suatu fakta yang terjadi di lapangan. Kenyataan berupa kasus
jatuhnya pesawat tersebut merupakan sesuatu kasus yang benar adanya. Dengan
kebenaran atas terjadinya kecelakaan pesawat merupakan suatu fakta yang tidak
bisa dibantah lagi atas kebenarannya, baik secara logika maupun secara empiris.

17

Contoh lain shalat dapat mencegah manusia kepada kemungkaran merupakan


suatu kebenaran wahyu yang tidak dapat dibantah lagi, baik secara logika maupun
secara empiris, karena dalam kenyataanya apabila orang shalatnya baik dan benar
maka perilakunya menjadi bagus di masyarakat.
Dari uraian dan kedua contoh diatas, menunjukan bahwa antara kebenaran dan
fakta merupakan dua sisi mata uang yang tidak dapat dipisahkan satu sama lain.
Dengan kata lain, antara fakta dan kebenaran, dan antara kebenaran dengan fakta
merupakan dua hal yang berkaitan sangat erat.

Hubungan Antara Metode dengan Kebenaran


Kebenaran ilmiah muncul dari hasil penelitian ilmiah, artinya suatu
kebenaran tidak mungkin muncul tanpa adanya tahapan-tahapan yang harus
dilalui untuk memperoleh pengetahuan ilmiah. Secara metafisis kebenaran ilmu
bertumpu pada objek ilmu, melalui penelitian dengan dukungan metode serta
sarana penelitian maka diperoleh suatu pengetahuan. Semua objek ilmu benar
dalam dirinya sendiri, karena tidak ada kontradiksi di dalamnya. Kebenaran dan
kesalahan timbul tergantung pada kemampuan menteorikan fakta.
Bangunan suatu pengetahuan secara epistemologis bertumpu pada suatu
asumsi metafisis tertentu, dari asumsi metafisis ini kemudian menuntut suatu cara
atau metode yang sesuai untuk mengetahui objek. Dengan kata lain metode yang
dikembangkan merupakan konsekuensi logis dari watak objek. Oleh karena itu
pemaksaan standar tunggal pengetahuan dengan paradigma (metode, dan
kebenaran) tertentu merupakan kesalahan, apapun alasannya, apakah itu demi
kepastian maupun objektivitas suatu pengetahuan. Secara epistemologis
kebenaran adalah kesesuaian antara apa yang diketahui dengan kenyataan yang
sebenarnya yang menjadi objek pengetahuan. Kebenaran terletak pada kesesuaian
antara subjek dan objek, yaitu apa yang diketahui subjek dan realitas sebagaimana
adanya.
Setiap tradisi epistemologi beranggapan bahwa kebenaran suatu pengetahuan
dapat diperoleh berkat metode yang dipergunakannya, adapun metode-meode
tersebut adalah sebagai berikut:

18

1) Empirisme
Empirisme sangat menghargai pengamatan empiris dan cara kerja Empirisme
bertitik tolak dari adanya kualitas antara pengenal dan apa yang dikenal.
Mereka menginginkan agar apa yang terdapat dalam pengetahuan pengenal
bersesuaian dengan kenyataan yang ada di luarnya. Mereka memberi peran
yang besar pada objek yang mau dikenal, sedang pengenal bersifat pasif. Teori
Kebenaran Korespondensi adalah sarana bagi mereka untuk menguji hasil
pengetahuan, menurut teori ini suatu pernyataan dikatakan benar apabila sesuai
dengan fakta empiri yang menjadi objeknya. Menurut Abbas, teori kebenaran
korespondensi adalah teori kebenaran yang paling awal, sehingga dapat
digolongkan ke dalam teori kebenaran tradisional karena Aristoteles sejak awal
(sebelum abad Modern) mensyaratkan kebenaran pengetahuan harus sesuai
dengan kenyataan yang diketahuinya.
Kelemahan teori kebenaran korespondensi ialah munculnya kekhilafan karena
kurang cermatnya penginderaan, atau indera tidak normal lagi. Disamping itu
teori kebenaran korespondensi tidak berlaku pada objek atau bidang
nonempiris atau objek yang tidak dapat diinderai. Kebenaran dalam ilmu
adalah kebenaran yang sifatnya objektif, ia harus didukung oleh fakta-fakta
yang berupa kenyataan dalam pembentukan objektivanya. Kebenaran yang
benar-benar lepas dari kenyataan subjek.

2) Rasionalisme
Spinoza dan Hegel menekankan pada pengenal dibanding dengan apa yang
dikenal sebagai suatu kenyataan, mereka adalah tokoh yang menekankan
dibangunnya pengetahuan yang bersifat a priori sebagaimana ilmu falak dan
mekanika. Ilmu falak dan mekanika tidak bisa memakai kenyataan objektif
untuk mendukung pernyataan-pernyataan teoritisnya, karena menurutnya ilmu
cukup bertumpu pada kerangka teoritis yang bersifat a priori. Mereka
menggunakan

Teori

Kebenaran

Koherensi

dalam

menguji

produk

pengetahuannya. Teori Kebenaran Koherensi berpandangan bahwa suatu


pernyataan dikatakan benar bila terdapat kesesuaian antara pernyatan satu

19

dengan pernyataan terdahulu atau lainnya dalam suatu sistem pengetahuan


yang dianggap benar.
Sebab sesuatu adalah anggota dari suatu sistem yang unsur-unsurnya
berhubungan secara logis. Teori kebenaran koherensi tergolong dalam teori
kebenaran yang tradisional. Selain melalui hubungan gagasan-gagasan secara
logis sistemik, ada beberapa cara pembuktian dalam berpikir rasional, yaitu
melalui hukum-hukum logika dan perhitungan matematis. Kebenaran
koherensi mempunyai kelemahan mendasar, yaitu terjebak pada penekanan
validitas, teorinya dijaga agar selalu ada koherensi internal. Suatu pernyataan
dapat benar dalam dirinya sendiri, namun ada kemungkinan salah jika
dihubungkan dengan pernyataan lain di luar sistemnya. Hal ini bisa mengarah
pada relativisme pengetahuan. Misal pada zaman pertengahan ilmu bertumpu
pada mitos dan cerita rakyat, kebenaran argumen tidak pernah bertumpu pada
pengalaman dunia luar.

3) Induktivisme
Induktivisme berpendapat bahwa pengetahuan ilmiah bertolak dari observasi,
dan observasi memberikan dasar yang kokoh untuk membangun pengetahuan
ilmiah di atasnya, sedangkan pengetahuan ilmiah disimpulkan dari keteranganketerangan observasi yang diperoleh melalui induksi. Hal itu berarti bahwa
pengetahuan ilmiah bukanlah pengetahuan yang telah dibuktikan, melainkan
pengetahuan yang probabel benar. Makin besar jumlah observasi yang
membentuk dasar suatu induksi, dan makin besar variasi kondisi di mana
observasi dilakukan, maka makin besarlah pula probabilitas hasil generalisasi
itu benar.
Namun kebenaran ilmu akan mundur menuju ke arah probabilitas. Kebenaran
yang bertumpu pada pola induksi adalah selalu dalam kemungkinan, dengan
kata lain produk ilmu bersifat tentatif, ia benar sejauh belum ada data yang
menunjukkan pengingkaran terhadap teori.

2.4. Kesenjangan Antara Kebenaran dan Fakta

20

Di zaman dahulu, nilai-nilai kebenaran sangat dijunjung tinggi oleh para orang
tua, pendidik, ulama dan anggota masyarakat dalam menjalankan kehidupan
bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Prinsip satu kata dengan perbuatan atau
perilaku masih terwujud dalam fakta yang dapat diamati. Sebagai contoh,
keluarga kaum ulama pada zaman dahulu masih konsisten dalam menjalankan
ajaran agama Islam tentang etika bergaul antara pria dan wanita, etika tata cara
berpakaian menurut Islam bagi kaum pria dan wanita, serta etika-etika lainnya
yang semuanya telah diatur dalam Alquran dan Alhadist. Ajaran-ajaran dalam
Islam tersebut merupakan suatu kebaikan dan kebenaran yang sifatnya mutlak.
Karena itu, tata cara bergaul antara pria dan wanita serta tata cara berpakaian
antara pria dan wanita Islam di zaman praglobalisasi penuh dengan nilai-nilai
serta etika tentang sopan santun. Fenomena ini terwujud dalam fakta di
masyarakat yang dapat diamati dalam kehidupan sehari-hari.
Sebaliknya, di era globalisasi nilai-nilai kebenaran khususnya kebenaran etika
bergaul dan berpakaian antara pria dan wanita menurut Islam sudah mulai
ditinggalkan oleh sebagian anggota masyarakat remaja yang terwujud dalam
fakta. Sebagai contoh ajaran islam (larangan mendekati zina) sebagai suatu ajaran
yang mengandung nilai kebenaran mutlak, kini telah ditinggalkan oleh sebagian
remaja yang berpola pikir kebarat-baratan. Islam juga mengajarkan nilai sopan
santun yang mengandung nilai kebenaran tentang keharusan kaum wanita untuk
menutup aurat, namun dalam faktanya, sebagian remaja kita telah menganggap
ajaran itu tidak benar atau kuno, sehingga mereka berpakaian sangat seksi. Karena
itu dapat disimpulkan bahwa nilai kebenaran agama mengalami krisis dan
kesenjangan dengan kenyataan atau fakta yang diamati dalam kehidupan seharihari di masyarakat.

2.5. Cara Menemukan Kebenaran


Seperti halnya bagaimana cara mendapatkan ilmu pengetahuan, maka
cara-cara memperoleh kebenaran pun memiliki kesamaan, disamping tentu ada
perbedaannya. Adapun beberapa cara menemukan kebenaran antara lain:

21

1) Secara Kebetulan
Disebut secara kebetulan karena memang menemukannya tidak sengaja atau
direncanakan, tetapi memiliki kegunaan bagi manusia. Seperti halnya
ditemukannya kina sebagai obat malaria.
2) Secara Coba-coba (Trial and Error)
Aktifitas mencari kebenaran dilakukan secara spekulasi, tidak dapat dipastikan
dapat tidaknya. Biasanya memerlukan waktu yang lama, tetapi tidak menutup
kemungkinan justru lebih cepat dibanding cara lain.
3) Melalui Otoritas atau Kewibawaan
Meski tidak berdasarkan pembuktian secara ilmiah, tetapi seringkali pendapat
orang-orang yang memiliki kewibawannya karena kedudukannya, diterima
sebagai kebenaran.
4) Penemuan Kebenaran Secara Spekulatif
Cara ini memiliki persamaan dengan coba-coba, perbedaannya adalah memiliki
sejumlah alternatif. Maka alternatif yang dipilih adalah yang memiliki tingkat
keberhasilan yang paling memungkinkan.
5) Melalui Berfikir Kritis dan Rasional
Dengan kemampuan berfikirnya yang kritis, dan tingkat rasionalitasnya yang
terlatih, serta pemahamannya atas berbagai pengalaman yang dimiliki,
seseorang dapat menemukan kebenaran tanpa harus mengadakan penelitian
secara ilmiah.
6) Melalui Penelitian Ilmiah
Kebenaran yang diperoleh melalui penelitian ilmiah biasanya memiliki
akuratisasi atau obyektifitas yang memadai, karena dilakukan dengan prosedur
atau langkah-langkah yang standart, dan dengan metodologi yang dapat
dipertanggungjawabkan.

Cara Menemukan Kebenaran Menurut Ilmu, Filsafat, dan Agama


Menurut perspektif sains atau ilmu pengetahuan, kebenaran dapat diperoleh
melalui ilmu penyelidikan dengan menggunakan metode ilmiah, logis untuk
mencari bukti empiris dalam upaya untuk menguji hipotesis menjadi tesis atau

22

tidak dan untuk menarik kesimpulan yang dapat digeneralisasikan. Dengan kata
lain, kebenaran menurut ilmu pengetahuan dapat di cari dan ditemukan melalui
cara-cara yang ilmiah dengan prosedur yang sistematis dan ilmiah dalam
melakukan penyelidikan empiris untuk menarik kesimpulan sebagai suatu
kebenaran. Jadi kebenaran ilmiah dapat dicari dan ditemukan dengan data yang
logis dan empiris.
Kebenaran yang diperoleh melalui data ilmiah yang penuh dengan logika dan
bukti-bukti empiris untuk menemukan suatu kesimpulan sebuah kebenaran
merupakan kebenaran yang ilmiah. Kebenaran ilmiah dapat menjadi sebuah teori
ilmiah yang membangun ilmu penetahuan. Salah satu contoh tentang cara mencari
kebenaran menurut perspektif ilmu pengetahuan ialah dengan melakukan
penyelidikan untuk mencari dan menemukan data empiris dengan menggunakan
metode dan prosedur yang ilmiah. Sebagai contoh sederhana adalah, apakah benar
pemberian pupuk dapat menyuburkan pertumbuhan tanaman, maka dilakukan
eksperimen dengan membentuk dua kelompok objek penelitian yaitu sekelompok
tanaman diberikan pupuk secukupnya dalam jangka waktu tertentu dengan
metode ilmiah, sedangkan kelompok lain tidak diberikan pupuk, maka dapat
dilihat hasil yang diperolehnya.
Dari hasil eksperimen yang dilakukan diatas, dapat diperoleh kesimpulan
bahwa; ada pengaruh pupuk terhadap pertumbuhan tanaman, merupakan sebuah
kebenaran ilmiah yang diperoleh dengan bukti empiris melalui hasil penyelidikan
berupa eksperimen dilapangan. Survei tentang jumlah penduduk disuatu negara
dan jenis-jenis pekerjaan yang dijalani juga merupakan cara mencari kebenaran
tentang data kependudukan. Kesimpulan hasil survei tersebut adalah juga
merupakan sebuah kebenaran ilmiah.
Menurut perspektif agama, suatu kebenaran dapat dicari dan ditemukan, serta
diterima melalui proses ilmiah sebagai basis yang utama. Namun demikian, proses
aqliah atau pikiran (logika) juga dapat digunakan sebagai alat penunjang proses
imaniah untuk memperkuat kebenaran wahyu sebagai proses imaniah. Contoh
kebenaran wahyu atau agama yang hanya dapat diterima melalui proses imaniah
ialah peristiwa isra miraj nabi besar Muhammad Saw kesitratul muntaha.

23

Peristiwa ini tidak dapat diterima melalui proses logika, namun ini sebuah fakta
dan kebenaran yang hanya dapat diterima melalui proses imaniah.
Menurut perspektif filsafat, suatu kebenaran dapat dicari, ditemukan, dan
diterima melalui proses logika. Dengan kata lain, filsafat ialah kebenaran yang
dihasikan melalui berpikir radikal. Bukti empiris tidak diperlukan dalam mencari,
menemukan, dan menerima suatu kebenaran melainkan proses pikir dan hasil
pikir yang logis merupakan ukuran dalam mencari, menemukan, dan menerima
suatu kebenaran. Karena itu, hakikat kenyataan secara total (ontologi), hakikat
mengetahui kenyataan (epistemologi), dan hakikat menilai kenyataan (aksiologi)
yang berhubungan dengan etika dan estetika menjadi objek dari filsafat.

Sifat Kebenaran Menurut Pespektif Ilmu, Agama, dan Filsafat


Kebenaran yang ditemukan berdasarkan perspektif agama adalah kebenaran
yang bersifat mutlak dan tidak perlu disangsikan kebenarannya karena merupakan
kebenaran wahyu yang diterima melalui proses imaniah dan logika sebagai proses
pikir penunjang. Kebenaran yang ditemukan berdasarkan perspektif sains atau
ilmu adalah kebenaran yang bersifat relatif dan masih perlu disangsikan
kebenarannya, melalui penelitian ilmiah hanya sekitar 95% sampai 99% atau
sifatnya tidak mutlak. Sedangkan kebenaran yang ditemukan berdasarkan
perspektif filsafat juga merupakan kebenaran yang tidak bersifat mutlak dan
masih perlu disangsikan kebenarannya melalui proses logika yang lebih radikal.

24

BAB III
PENUTUP

3.1. Kesimpulan
Kebenaran adalah satu nilai utama di dalam kehidupan manusia. Sebagai
nilai-nilai yang menjadi fungsi rohani manusia. Kebenaran merupakan tujuan
yang hendak dicapai oleh filsafat maupun ilmu pengetahuan. Kebenaran memiliki
anggapan dasar (asumsi) bahwa kebenaran itu berlaku atau diakui, karena ia
memang menggambarkan menyatakan realitas yang sesungguhnya.
Artinya sifat manusiawi atau martabat kemanusiaan (human dignity) selalu
berusaha memeluk suatu kebenaran. Berbicara tentang kebenaran ilmiah tidak
bisa dilepaskan dari makna dan fungsi ilmu itu sendiri sejauh mana dapat
digunakan dan dimanfaatkan oleh manusia. Di samping itu proses untuk
mendapatkannya haruslah melalui tahap-tahap metode ilmiah.

3.2. Saran
Dengan memahami tentang kebenaran ilmiah dapat menjadi manusia yang
selalu berusaha menemukan kebenaran, melalui beberapa cara yang ditempuh
untuk memperoleh kebenaran, antara lain dengan menggunakan rasio seperti para
rasionalis dan melalui pengalaman atau empiris.

25

DAFTAR PUSTAKA

Dr. Maufur. 2012. Filsafat Ilmu. Bandung: CV Bintang WarliArtika.

Dr. Maufur. 2008. Filsafat Ilmu. Bandung: CV Bintang WarliArtika.

Susanto, A. 2011. Filsafat Ilmu. Jakarta: Bumi aksara.

Katsoff, Louis O. 1987. Pengantar Filsafat. Yogyakarta: Medio Agustus.

Ihsan, Fuad. 2010. Filsafat Ilmu. Jakarta: Rineka cipta.

http://makalahmeza.blogspot.co.id/2012/04/makalah-filsafat-ilmu-tentangteori.html. Diunduh pada tanggal 23 November 2015. Pukul 09.23 WIB.

26