Anda di halaman 1dari 22

BAB I

PENDAHULUAN

Manufaktur adalah suatu cabang industri yang mengaplikasikan mesin,


peralatan dan tenaga kerja dan suatu medium proses untuk mengubah bahan
mentah menjadi barang jadi untuk dijual. Istilah ini bisa digunakan untuk aktivitas
manusia, dari kerajinan tangan sampai ke produksi dengan teknologi tinggi,
namun demikian istilah ini lebih sering digunakan untuk dunia industri, di mana
bahan baku diubah menjadi barang jadi dalam skala yang besar.
Manufaktur ada dalam segala bidang sistem ekonomi. Dalam ekonomi
pasar bebas, manufakturing biasanya selalu berarti produksi secara masal untuk
dijual ke pelanggan untuk mendapatkan keuntungan. Beberapa industri seperti
semikonduktor dan baja lebih sering menggunakan istilah fabrikasi dibandingkan
manufaktur. Sektor manufaktur sangat erat terkait dengan rekayasa atau teknik.
Perusahaan yang menjalankan pemasaran modern membutuhkan lebih dari
hanya sekedar mengembangkan produk dengan kualitas yang baik, ataupun
memberikan harga yang menarik serta terjangkau oleh pelanggan sasaran (target
market). Namun banyak aspek yang harus dipikirkan oleh perusahaan agar dapat
bertahan dan memenangkan persaingan. Untuk itu perusahaan dituntut mampu
menetapkan strategi pemasaran yang tepat, terutama berkaitan dengan
pengimplementasian strategi bauran pemasaran.
Perusahaan manufaktur proses adalah perusahaan yang memiliki kegiatan
pokok membeli bahan baku dan mengolahnya menjadi barang jadi untuk dijual
dengan harga tinggi, dan menggunakan metode harga pokok proses untuk
menentukan harga pokok produk. Ciri-ciri perusahaan manufaktur proses antara
lain kegiatan produksi dilakukan terus menerus dan spesifikasi produk yang
dihasilkan sama antara satu dan lainnya (standar). Pengertian Metode Harga
Pokok Proses adalah cara penentuan harga pokok produk dimana total biaya
produksi dibebankan kepada proses produksi selama periode yang bersangkutan
dan dibagikan sama rata kepada produk yang dihasilkan dalam periode tersebut.
1

Contoh: Perusahaan industri elektronika, Industri peralatan kantor, Industri mebel


dan furniture, Industri peralatan rumah tangga (houseware), Industri pakaian jadi
(garment), Industri kertas, Industri sepatu dan sandal, Industri lampu pijar,
Industri permen (candies).
Proses

bisnis

mengacu

pada

metode

dimana

pekerja

dikelola,

dikoordinasikan, dan difokuskan untuk memproduksi produk atau jasa yang


bernilai. Proses bisnis adalah arus kerja dari bahan baku, informasi, dan
pengetahuan seperangkat aktivitas dan juga mengacu pada cara unik dimana
manajemen memilih untuk mengkoordinasikan pekerjaan. Proses bisnis
perusahaan dapat menjadi sumber kekuatan kompetitif jika dapet memungkinkan
perusahaan untuk berinovasi atau menjalankannya dengan lebih baik dari
pesaingnya. Proses bisnis juga dapat menjadi kewajiban jika berdasarkan cara
bekerja yang telah usang telah menghalang kewaspadaan dan efisiensi organisasi.
Proses bisnis melewati banyak wilayah fungsional berbeda dan membutuhkan
koordinasi antar departemen.
Perusahaan

jasa

dalam

menjalankan

peran

sebagai

komunikator

mempunyai beberapa tugas, yaitu menginformasikan sekaligus memberikan


wawasan pada konsumen tentang organisasi/perusahaan serta merek dan manfaat
yang dapat diberikan, membujuk konsumen potensial untuk memanfaatkan jasa
sebagai penyelesaian yang terbaik dari kebutuhan konsumen dibandingkan dengan
pesaing, mengingatkan konsumen akan kemampuan perusahaan jasa maupun
motivasi perusahaan tersebut serta memperbaiki hubungan pelanggan dengan
menawarkan pengetahuan yang lebih banyak untuk mengoptimalkan penggunaan
jasa tersebut. Kotler, 2000)
Melihat begitu pentingnya peran komunikasi dalam perusahaan jasa, perlu
direncanakan dengan matang strategi komunikasi yang tepat. Kesalahan fatal yang
sering kali dilakukan oleh perusahaan jasa adalah membuat strategi komunikasi
yang sama dengan perusahaan manufaktur. Untuk itu pembahasan kali ini lebih
ditekankan pada pelurusan pandangan yang salah tersebut, yaitu berangkat dari
pemahanan bahwa karakteristik jasa berbeda dengan karakteristik produk

manufaktur. Dengan demikian diperlukan strategi pemasaran maupun strategi


komunikasi yang berbeda dengan produk manufaktur.

BAB II
LANDASAN TEORI
2.1.

Memahami Proses Bisnis Utama Perusahaan Manufaktur


Fungsi manufaktur dan produksi bertanggung jawab untuk benar-benar

memproduksi barang dan jasa perusahaan. System manufaktur dan produksi


berhubungn dengan perencanaan, pengembangan, dan pemeliharaan fasilitas
produksi; penetapan sasaran produksi; pengadaan, penyimpanan, dan ketersediaan
bahan produksi; dan penjadwalan peralatan, fasilitas, bahan baku, dan tenaga kerja
yang dibutuhkan untuk membentuk produk akhir. System manufaktur dan
produksi (manufacturing and production information system) mendukung
aktivitas ini.
2.1.1. Siklus Pendapatan
Siklus ini bertujuan untuk mengetahui perinciian saat terjadinya proses
penagihan kas berlangsung dan diterimanya pendapatan.

Gambar 2.1
Flow Chart Siklus Pendapatan

Gambar 2.2
DFD Aplikasi Siklus Pendapatan

2.1.1.1. Aktivitas Bisnis Siklus Pendapatan

a. Menerima Pesanan Penjualan (Sales Order Entry)


Dimulai dengan adanya penerimaan pesanan dari pelanggan yang
kemudian diproses oleh bagian pesanan penjualan untuk dipertanggung jawabkan
kepada wakil direktur bagian pemasaran.
1.

Menerima Pesanan
Banyak cara meningkatkan efisien dan efektifitas proses entri pesana
penjulan. Salah satunya adalah mengizinkan pelanggan memasuki data
pesanan penjualan sendiri ( dalam penjualan melaului website ). Cara lain
menggunakan elektronik data interchange (EDI) untuk berhubungan
langsung dengan pelanggan. Semua data yang dibutuhkan untuk memproses
pesanan dikumpulkan dan dicatat secra akurat. Untuk itu, perlu diadakan
pemeriksaan tentang :
a. Mencocokan informasi dalam file induk pelanggan file persediaan
barang
b. Memastikan bahwa semua informasi yang dibutuhkan telah tercantum
secar lengkap
c. Perifikasi kuantitas yang dipesan dengan riwayat penjualan barang

pelanggan yang bersangkutan


2. Persetujuan Kredit
Penjualan secara kredit banyak dilaksanakan dalam praktik bisnis
perusahaan. Biasanya dibuat batas kredit untuk setiap pelanggan catattan
kredit pelanggan terdahulu dan kemampuan untuk membayar. Biasanya
terdapat otorisasi khusus untuk menyetujui kredit bagi para pelanggan baru,
ketika sebuah pesanan melebihi batas maksimal kredit pelanggan tersebut.
3. Memeriksa ketersediaan persediaan
Langkah berikutnya menetapkan apakah jumlah persediaan barang cukup
memenuhi pesanan, agar dapai diinformasikan kepada pelanggan kapan
pesanannya akan dikirim. Apabila ketersediaan barang tidak mencukupi
pesanan

tersebut

maka

dibuat

pemesanan

ulang

untuk

berang tersebut. Ketika ketersediaan barang sudah bisa dipastikan, maka


buat kartu pengambilan barang yang berisi daftar jenis barang-barang
beserta jumlah barang yang dipesan.
4. Menginformasikan kepada pelanggan
5

Pelayanan pelanggan adalah hal yang penting bagi perusahaan, untuk itu
perusahaan dapat menggunakan sistem Customer Relationship Management
(CRM) mendukung proses penting dalam menjawab permintaan pelanggan.
Sistem ini mengatur data terinci mengenai pelanggan hingga data dapat
digunakan untuk memfasilitasi layanan yang lebih efisien serta personal
kepada pelnggan.
b. Pengiriman (Shipping)
Aktivitas dasar kedua dalam siklus pendapatan adalah mematuhi pesanan
pelanggan dan mengirimkan barang dagangan yang diinginkan tersebut.
2. Mengambil dan mengepak pesanan
Pegawai

bagian

gudang

menggunakan

kartu

pengambilan

barang

mengidentifikasi produk serta berapa banyak pesanan yang dikeluarkan dari


gudang. Para pegawai begian gudang akan mencatat jumlah setiap barang
yang diambil. Barang kemudian dipindahkan ke bagian pengiriman.
3. Pengiriman pesanan
Bagian pengiriman akan memeriksa jumlah fisik persediaan barang dengan
jumlah yang tertera dalam kartu pengambilan barang dengan jumlah yang
ditujukkan pada salinan pesanan penjualan yang dikirim langsung ke bagian
pengiriman berdasarkan pesanan penjualan. Tembusan pengemasan memuat
jumlah dari keterangan setaip barang yang dimasukkan kedalam daftar
pengiriman. Menyiapkan dokumen pengiriman yang merupakan kontrak resmi
dan menyatakan bahwa terdapat tanggung jawab atas sejumlah barang yang
dikirim.
c

Penagihan dan Piutang Usaha (Billing And Accounts Receivable)


Aktivitas dasar ke tiga salam siklus akuntansi pendapatan melibatkan

penagihan ke para pelanggan dan memelihara data piutang usaha. Aktivitas yang
terjadi pada piutang usaha adalah sebagi berikut:
1

Penagihan

Aktivitas penagihan adalah aktivitas pemrosesan informasi yang mengemas


ulang serta meringkas informasi dari entri pesanan penjualan dan aktivitas
pengiriman. Dalam aktivitas penagihan, dokumen dasar yang dibuat adalah
faktur penjualan yang menginformasikan kepada pelanggan tentang sejumlah
kewajiban mereka dari transaksi yang terjadi serta kapan dan dimana mereka
akan melunasinya.
2

Perawatan dan piutang


Fungsi penting data piutang usaha adalah menggunakan berbagai informasi
yang terdapat pada faktur penjualan sehingga memudahkan melakukan
pendebitan dan mengkredit rekening tersebut saat penerimaan tagihan. Ada
dua perlakuan untuk memelihara data piutang usaha tersebut, yaitu
menggunakan metode faktur terbuka dan menggunakan metode pembayaran
total.

d Menerima Pembayaran Kas (Cash Collection)


Siklus akhir pendapatan adalah penerimaan tagihan kas. Penerimaan kas
dan cek dari pelanggan dapat saja dicuri dengan mudah oleh orang yang tidak
bertanggung jawab. Untuk itu dapat digunakan beberapa langkah alternatif untuk
mengurangi risiko pencurian tersebut. Antara lain sebagai berikut :
1

Menugaskan staf bagian surat-menyurat untuk mempersiapkan daftar


pengiriman uang, Yaitu dokumen yang mengidentifikasi nama dan jumlah
semua kiriman uang pelanggan, serta mengirimkan daftar ini kebagian

piutang usaha.
Pengamanan pencurian kiriman uang pelanggan oleh karyawan perusahaan
dengan membuat sistem lockbok (merupakan sebuah alamt pos yang dituju
pelanggan ketika menyerahkan uang mereka ) di bank. Penggunaan lockbox
ini juga akan meningkatkan manajemen arus kas. Dengan adanya lockbox,
akan meniadakan penundaan yang berhubungan dengan pemrosesan kiriman
uang pelanggan sebelum penyimpanan. Namun petugas khusus setiap tanggal
jatuh tempo tagihan harus memeriksa kontak ini.
7

2.1.1.2.

Mekanisme Pemrosesan Bukti Transaksi


Ciri utama sistem siklus pendapatan ditunjukkan oleh kompleksitas data

dan integrasi data yang dihasilkan. Sistem pemproses data langsung (on-line)
yang menerima pesanan melaui internet atau pesanan kepada tenaga penjual,
memiliki keuntungan sebagai berikut :
1. Bisa dideteksi kesalahan dini sebab entri pesanan dilakukan ke pelanggan
2. Persetujuan kredit dapat dibuat segera pada waktu pelanggan menyerahkan
pesanannya
3. Kondisi persediaan lebih akurat dan menjamin pelayanan ke pelanggan
4. Penghematan waktu oleh bagian gudang dan bagian pengiriman
5. Kesalah dapat dideteksi lebih awal karena data yang dimasukkan oelh bagian
pengiriman dengan yang berada di file penjualan mudah diverifikasi
6. Peningkatan arus kas serta ukuran kinerja lebih tepat waktu
2.1.1.3.

Pengawasan
Fungsi lain dari SIA yang didesain secara baik merupakan proses

menyiapkan pengawasan dan pengendalian dengan tujuan untuk mengotorisasi


transaksi secara benar dan pencatatan secra valid, dapat menjaga keamanan data
kas, persediaan dari risiko kehilangan dan pencurian, dan dapat meningkatkan
efisiensi dan efektifitas kegiatan.

2.1.2. Siklus Pengeluaran


Siklus Pengeluaran adalah aktivitas bisnis yang berulang dan operasi
pemrosesan data yang terkait dengan pembelian dan pembayaran barang dan jasa.

Gambar 2.3
Flow Chart Siklus Pengeluaran

Gambar 2.4
DFD Aplikasi Siklus Pengeluaran

Tujuan utama dari siklus pengeluaran ini adalah untuk mempermudah


pertukaran kas dengan para pemasok untuk barang dan jasa yang dibutuhkan
dimana tujuan khusus yang terkandung didalamnya meliputi:
1
3

Memastikan bahwa seluruh barang dan jasa dipesan sesuai keperluan


Menerima seluruh barang yang dipesan dan menverifikasi bahwa barang

4
5

tersebut adalah valid dan benar


Menjaga barang tersebut sampai dibutuhkan
Memastikan bahwa faktur yang berhubungan dengan barang dan jasa adalah

6
7

valid dan benar


Mencatat dan mengklasifikasikan pengeluaran secara cepat dan tepat
Memposkan kewajiban dan pengeluaran kas ke dalam perkiraan pemasok

yang tepat di dalam buku besar utang usaha


Memastikan bahwa seluruh pengeluara kas berhubungan dengan pengealuran

yang sudah diotorisasi


Menyiapakn seluruh dokumen dan laporan manajerial yang diperlukan yang
berhubungan dengan barang atau jasa yang diperoleh

Fungsi dari Siklus Pengeluaran itu sendiri terdiri dari :


1
2
3
4
5
6
7

Mengetahui kebutuhan akan barang tersebut


Menempatkan Pesanan, Menerima dan menyimpan barang
Memastikan validitas kewajiban pembayaran
Menyiapkan pengeluaran kas
Mengelola utang usaha
Memposkan transaksi ke dalam buku besar umum
Menyiapkan laporan keuangan dan laporan manajemen yang diperlukan

2.1.2.1. Aktivitas Bisnis Siklus Pengeluaran


a Aktivitas Permintaan Pembelian Barang dan Jasa
Aktivitas permintaan pembelian barang dan jasa dilakukan dengan
menggunakan dokumen Purchase Requisition. Dokumen ini berisi daftar
pemesanan yang, meliputi tujuan pengiriman barang, tanggal pemesanan, nama
dan jenis barang dan kuantitas pemesanan. Prosedurnya adalah tiap-tiap
departemen

diperbolehkan

mengisi

dokumen

Purchase

Requisition

atas

persetujuan dari manajernya. Setelah itu dokumen Purchase Requisition


diserahkan ke departemen pembelian barang untuk dipesankan. Hal ini dilakukan
agar kebutuhan tiap-tiap departemen dapat terpenuhi dan juga merupakan
pengendalian perusahaan agar dapat tidak terjadi penggandaan pemesanan barang
ke supplier.

10

Ada 2 jenis metode pengendalian persediaan atau perlengkapan yaitu:


1. Metode Pengendalian Tradisional
Metode pengendalian persediaan tradisional ini sering disebut: kuantitas
pesanan ekonomis (EOQ). Pendekatan ini didasarkan pada perhitungan
jumlah optimal pesanan untuk meminimalkan jumlah biaya pemesanan,
penggudangan dan kekurangan persediaan
2. Metode Pengendalian Altenatif
a. MRP (Material Requirement Planning)
Pendekatan ini bertujuan mengurangi tingkat persediaan yang dibutuhkan
dengan cara menjadwalkan produksi, bukan memperkirakan kebutuhan.
b. JIT (Just In Time)
Sistem JIT berusaha untuk meminimalkan, jika bukan menghilangkan,
baik biaya penggudangan maupun kekurangan persediaan.

b. Aktivitas Penerimaan dan Penyimpanan Barang dan Jasa


Aktivitas penerimaan barang dan jasa yang telah dibeli dilakukan dengan
menggunakan dokumen Receiving Report. Dokumen ini berisi tentang pengakuan
penerimaan barang dan jasa, yang meliputi tanggal diterimanya barang, jenis dan
kuantitas barang yang telah diterima, asal pengiriman (Supplier), dan nomor
Purchase Order.
Pada aktivitas ini dilakukan pencocokan Faktur dengan Purchase Order
dengan tujuan untuk mengetahui apakah barang yang diterima telah sesuai dengan
yang dikirim melebihi kuantitas yang dipesan, atau bahkan telah terjadi salah
pengiriman, maka barang yang bersangkutan akan langsung dikembalikan kepada
Supplier yang bersangkutan. Pada aktivitas ini juga mungkin dilakukan adanya
retur/pengembalian atas barang yang rusak saat diterima.
Setelah itu, Bagian gudang akan membuat dokumen Receive Report untuk
mengakui pertambahan persediaan di gudang berdasarkan faktur. Dalam hal
mengakui pertambahan persediaan digudang berdasarkan Faktur. Dalam hal ini,
hanya barang-barang yang terdapat dalam Purchase Order saja yang boleh diakui,
sedangkan yang tidak sesuai langsung dikembalikan. Hal ini merupakan
11

pengendalian perusahaan agar dapat mengetahui barang apa saja yang telah
diterima dan yang belum dikirim oleh Supplier.
Laporan penerimaan adalah dokumen utama yang digunakan dalam
subsistem penerimaan dalam siklus pengeluaran, laporan ini mendokumentasikan
rincian mengenai: setiap kiriman, termasuk tanggal penerimaan, pengiriman,
pemasok, dan nomor pesanan pembelian. Bagian penerimaan mempunyai dua
tanggung jawab utama:
a. Memutuskan apakah menerima pengiriman
b. Memeriksa jumlah dan kualitas barang
c. Aktivitas Pembayaran Atas Pembelian Barang dan Jasa
Aktivitas persetujuan dari Supplier dalam rangka pembayaran atas
pembelian. Dilakukan dengan menggunakan dokumen Voucher Package.
Dokumen ini berisi tanggal pembuatannya, tanggal pemmbayaran, serta jumlah
harga barang dan jasa yang telah diterima berdasarkan Source Document yang ada
meliputi Faktur, Purchase Order, dan Receiving Report. Pada aktivitas ini
dilakukan pencocokan Receiving Report dengan Purchase Order dengan tujuan
untuk mengetahui apakah semua barang yang dipesan sedah diterima/dikirim
semua. Kemudian dibuatlah Voucher Package untuk memastikan jumlah harga
yang harus dibayar kepada Supplier. Hal ini merupakan pengendalian perusahaan
agar dapat mengetahui berapa jumlah yang harus dibayar sesuai dengan jumlah
barang yang telah diterima sesuai dengan kenyataannya. Tujuan utang usaha
adalah untuk mensahkan pembayaran hanya untuk barang dan jasa yang dipesan
dan benar-benar diterima. Memperbaiki Utang Usaha Efisiensi pemrosesan dapat
diperbaiki dengan:
1. Meminta para pemasok untuk memberikan faktur secara elektronis, baik
melalui EDI atau melalui Internet
2. Penghapusan faktur vendor (pemasok). Pendekatan tanpa faktur ini disebut
Evaluated Receipt Settlement (ERS).
Ada dua cara untuk memproses faktur penjualan dari vendor :
1. Sistem tanpa voucher
2. Sistem Voucher

12

Aktivitas pembayaran atas pembelian barang dan jasa yang telah dilakukan
dengan menggunakan dokumen pengeluaran kas. Dokumen ini berisi tanggal
pembayarann, jumlah harga yang harus dibayar, beserta nomor Faktur. Pada saat
jatuh tempo pembayaran, pihak Supplier akan mengih perusahaan sesuai dengan
dokumen voucher Package. Hal ini merupakan pengendalian perusahaan agar
dapat mengetahui jumlah pengeluaran kas perusahaan.
Pemrosesan

dan

Bagan

Arus

(Flowchart)

Siklus

Pengeluaran

Siklus Pengeluaran yang akan dibahas dibawah ini terbagi atas tiga yaitu :
1. Sistem Pembelian
2. Sistem Pengeluaran Kas
3. Sistem Pembayaran Gaji
Sistem Pembelian Bagian yang terkait dalam sistem ini meliputi:
a. Bagian pembelian, yang berfungsi melakukan pemesanan dari penjual dan
meng input nya ke komputer
b. Bagian hutang, yang bertanggung jawab untuk memelihara catatan berbagai
pembelian barang ke pemasok, sehingga dapat diketahui jumlah hutang
kepada masing-masing pemasok dan juga riwayat layanan pemasok.
c. Bagian gudang, yang bertugas menerima kiriman barang yang dipesan dan
dan membuat laporan kepada bagian pembelian bahwa barang sudah
diterima, sehingga siap menerima tagihan.
d. Bagian hutang, yang bertugas menerima faktur penjualan atau tagihan dari
pemasok.
e. Bagian keuangan atau kasir bertanggung jawab untuk membayar hutang
kepada pemasok sesuai dengan masa potongan sehingga perusahaan dapat
memperoleh potongan tunai dan menyelenggarakan pencatatan atas
pembayaran.
Dokumen yang digunakan dalam sistem akuntansi pemebelian ini terdiri
atas :
1. Permintaan Barang (Material requisition atau Purchase requisition)
Dokumen awal dalam siklus pengeluaran yang mengotorisasi penempatan
pesanan barang atau jasa.
2. Penawaran Barang (Qutation)
13

Dokumen yang digunakan dalam prosedur persaingan tawar-menawar,


menunjukkan barang dan jasa yang dibutuhkan dan harga pesaingnya, syarat,
dan lain sebagainya.
3. Pemesanan Barang (Purchase Order)
Dokumen ini mencantumkan dekripsi, kualitas dan kuantitas atau informasi
lain atas barang atau jasa yang hendak dibeli.
4. Bukti Penerimaan Barang (Delivery Receipt)
Dokumen yang menunjukkan tanggal barang diterima, nomor purchase order,
kode dan nama barang, banyaknya barang yang diterima dan identitas.
5. Faktur Penjualan (Invoice)
Dokumen yang menunjukkan deskripsi dan kuantitas barang yang dijual,
harga termasuk ongkos angkut, asuransi, syarat pembayaran, dan data lain
yang relevan.
2.1.3. Siklus Produksi
Siklus ini mencakup kegiatan mengubah bahan mentah dan buruh menjadi
produk jadi. Siklus produksi ini tidak termasuk harga pokok penjualan.
Pada siklus produksi, terdapat 4 aktivitas dasar bisnis yaitu :
1.

Desain Produk
Kenapa harus dilakukan desain produk? Karena desain produk ini bertujuan
agar produk yang dihasilkan nantinya laku dijual, memiliki kualitas yang
bagus, intinya agar produk yang dihasikan bisa menang bersaing dengan
produk lainnya.

2. Perencanaan dan Penjadwalan


Perencanaan dan penjadwalan disini terkait dengan proses pembuatan produk
yang telah di desain. Selain itu juga termasuk perencanaan perolehan bahan
baku, disini ada 2 metode yaitu :
a. Metode Perencanaan Sumber Daya Produksi
Yaitu perusahaan menyiapkan gudang untuk menampung bahan baku
agar nantinya ketika akan melakukan produksi kita telah memiliki bahan
baku.
b. Metode Just In Time

14

Yaitu perusahaan tidak memiliki gudang penyimpanan bahan baku


karena bahan baku dipesan ketika ada pesanan penjualan atau di pesan
saat itu juga (just in time).
3.

Operasi Produksi
Prosedur-prosedur yang dijalankan dalam rangka menghasilkan suatu
produk.

4.

Akuntansi Biaya
Memproses semua informasi yang berkaitan dengan biaya-biaya produksi
termasuk biaya bahan baku, biaya tenaga kerja maupun biaya overhead
pabrik. Sehingga nantinya diharapkan mampu menghasilkan biaya yang
akurat.

Gambar 2.5
Flow Chart Siklus Produksi

15

Gambar 2.6
DFD Aplikasi Siklus Produksi

2.1.3.1. Batasan Aplikasi Siklus Produksi


Pengendalian persediaan dapat dicapai melalui catatan-catatan dan
laporan-laporan persediaan yang menyajikan informasi seperti penggunaan
persediaan, saldo persediaan,tingkat minimal dan maksimal persediaan. Titik
order ulang dan prosedur-prosedurnya harus ditetapkan. Titik order ulang adalah
tingkat persediaan dimana harus dilakukan order tambahan untuk menghindari
kurangnya persediaan.
Penentuan titik order ulangmensyaratkan dilakukan analisis permintaan
produk, biaya setup pengorderan atau produksi,lead time pasokan atau produksi,
biaya penanganan persediaan, dan biaya-biaya yang berkaitan dengan kondisi
tidak adanya persediaan seperti kerugian penjualan atau penggunaan fasilitasfasilitas produksi secara tidak efisien. Karena tujuan pengendalian persediaan
adalah meminimalkan total biaya persediaan, keputusan penting yang harus di
buat adalah besarnya kuantitas ekonomis setiap order pembelian yang disebut
economicorder quantity (EOQ). Kuantitas order ulang harus sama dengan
carrying cost dan totalordering cost.
2.1.3.2.

SubSistem Aplikasi Siklus Produksi


Perancangan produk merupakan tahap awal dari sistem produksi yang

bertujuan untuk merancang sebuah produk yang memenuhi keinginan konsumen


dalam hal kualitas, lama pengerjaan, dan biaya produksi yang rendah.

16

2.1.3.3.

Sistem Akuntansi Biaya


Tahap akhir dalam sistem produksi adalah sistem akuntansi biaya yang

bertujuan yaitu :
1. Menghasilkan informasi untuk perencanaan, pengendalian, dan penilaian
kinerja dala produksi.
2. Menghasilkan informasi biaya yang akurat agar dapat digunakan sebagai dsar
penentuan

harga (pricing) dan kepututusan tentang komposisi produk

(product mix).
3. Menghasilkan informasi yang dapat digunakan untuk menghitung nilai
persediaan dan harga pokok penjualan.
Jenis sistem akuntansi biaya yang umum

digunakan oleh sebuah

perusahaan adalah sistem penentuan harga pokok pesanan (job order costing) dan
sistem peneentuan harga pokok proses (process costing) dan laporan yang
dihasilkan sistem akuntansi biaya umumnya berupa :
1. Laporan kontrol (control report).
2. Laporan harga pokok produksi (production cost report)
Catatan akuntansi yang diselenggarakan dalam sistem akuntansi biaya adalah :
1. Jika perusahaan mengolah data biaya secara manual (noncomputerized
record) :
a. Perusahaan jasa dan manufaktur menggunakan sebuah kartu harga pokok
produksi (production cost ledger) yang berfungsi sebagai kartu pembantu
untuk rekening persediaan produk dalam proses.
b. Jika perusahaan menggunakan sistem harga pokok pesanan, catatan ini
dibuat satu halaman untuk setiap pesanan.
c. Jika perusahaan menggunakan sistem harga pokok proses, catatan ini
dibuat dalam satu halaman untuk setiap pusat biaya. Untuk mencatat
informasi dalam catatan ini, digunakan arsip order produksi.
2. Jika perusahaan mengolah data biaya dengan menggunakan komputer :
File induk (masterfile) dan file transaksi (transaction file)
2.2. Mengidentifikasi Pengendalian Dan Ancaman Utama Dalam Proses
Bisnis Bisnis Manufaktur
Ada beberapa ancaman dan pengendaliannya pada siklus pendapatan ini,
umumnya seperti :

17

a. Kehilangan Data
Pengendalian untuk hal ini adalah pengendalian akses (secara fisik dan
logis)
b. Kinerja Yang Buruk
Pengendalian untuk hal ini adalah melakukan persiapan dan tinjauan
laporan kinerja

Penerimaan Pesanan
Penjualan

Pengiriman Barang

Penagihan Dan Piutang

Pada aktivitas entri pesanan penjualan ada


beberapa ancaman antara lain:
1.
Pesanan pelanggan yang tidak lengkap
atau tidak akurat
2.
Penjualan secara kredit ke pelanggan
yang memiliki catatan kredit buruk
3.
Terjadi legitimasi pesanan
4.
Habisnya
persediaan,
biaya
penggudangan, dan pengurangan harga
Pengendalian yang bisa dilakukan, yaitu:
1.
Pemeriksaan edit entri data
2.
Persetujuan kredit oleh manajer bagian
kredit, bukan oleh fungsi penjualan; catatan
yang akurat atas saldo rekening pelanggan
3.
Tanda tangan di atas dokumen kertas,
tanda tangan digital dan sertifikat digital
untuk e-business
4.
Sistem pengendalian persediaan
Pada aktivitas pengiriman barang ada beberapa
ancaman antara lain:
1.
Kesalahan jumlah barang, alamat ataupun
jenis barang yang dikirim.
2.
Pencurian persediaan
Pengendalian yang bisa dilakukan, yaitu:
1.
Rekonsiliasi pesanan penjualan dengan
kartu pengambilan dan slip pengepakan,
pemindai kode garis, pengendalian aplikasi
entri data
2.
Batasi akses fisik ke persediaan.
Dokumentasi semua transfer internal
persediaan. Perhitungan fisik persediaan
secara periodik persediaan dan rekonsiliasi
perhitungan dengan jumlah yang dicatat
Pada aktivitas penagihan dan piutang usaha ada
18

Usaha

Penagihan Kas

beberapa ancaman antaralain:


1.
Kegagalan untuk menagih pelanggan
2.
Kesalahan dalam penagihan
3.
Kesalahan dalam memasukkan data
ketika memperbarui piutang usaha
Pengendalian yang bisa dilakukan, yaitu:
1.
Pemisahan fungsi pengiriman dan
penagihan. Pemberian nomor terlebih
dahulu ke semua dokumen pengiriman dan
rekonsiliasi
faktur
secara
periodik.
Rekonsiliasi kartu pengambilan dan
dokumen pengiriman dengan pesanan
penjualan
2.
Pengendalian edit entri data dan daftar
harga
3.
Rekonsiliasi buku pembantu piutang
usaha dengan buku besar; laporan bulanan
ke pelanggan
Pada aktivitas penagihan kas ancaman yang biasa
terjadi adala :
Pencurian Kas
Hal ini dapat diatasi dengan beberapa cara, yaitu:
Pemisahan tugas; minimalisasi penanganan kas;
kesepakatan lockbox; konfirmasikan pengesahan
dan
penyimpanan
semua
penerimaan;
Rekonsiliasi periodik laporan bank dengan
catatan seseorang yang tidak terlibat dalam
pemrosesan penerimaan kas.

2.2.1. Ancaman dan Pengendalian dalam Siklus Pendapatan


Proses
Entri
pesanan
penjualan

Ancaman
Pesanan pelanggan yang
tidak lengkap atau tidak
akurat
Penjualan secara kredit ke
pelanggan yang memiliki
catt. Kredit buruk
Legitimasi pesanan

Habisnya persediaan, biaya

Prosedur Pengendalian
Pemeriksaan edit entri data

Persetujuan kredit oleh manajer


bag. Kredit bukan oleh fungsi
penjualan: catt yang akurat atas
saldo rek. pelanggan
Ttd diatas dokumen kertas, ttd
digital dan sertifikat digital
untuk e-biz
Sistem pengendalian persediaan
19

Pengiriman

penggudangan, dan
pengurangan harga
Kesalahan pengiriman:
barang dag., jumlah dan
alamat yang salah

Pencurian persediaan
Penagihan
Kegagalan untuk menagih
dan piutang pelanggan
Kesalahan dalam penagihan
usaha
Kesalahan dalam
memasukkan data ketika
memperbarui piutang usaha
Penagihan
kas

Pencurian kas

Masalah masalah
pengendalia
n umum

Kehilangan data

Kinerja yang buruk

Rekonsiliasi pesanan penjulana


dengan kartu pengambilan dan
slip pengepakan: pemindai kode
garis
Pengendalian aplikasi entri data
Batasi akses fisik ke persediaan
Pemisahan fungsi pengiriman
dan penagihan
Pengendalian edit entri data
Daftar harga
Rekonsiliasi buku pembantu
piutang usaha dengan buku
besar: laporan bulanan ke
pelanggan
Pemisahan tugas; minimalisasi
penanganan kas; kesepakatan
lockbox; konfirmasikan
pengesahan dan penyimpanan
semua penerimaan
Rekonsiliasi periodic laporan
bank dengan catt seseorang
yang tidak terlibat dalam
pemrosesan penerimaan kas
Prosedur cadangan dan
pemulihan dari bencana;
pengendalian akses (secara fisik
dan logis)
Persiapan dan tinjauan laporan
kinerja

2.2.2. Ancaman dan Pengendalian dalam Siklus Pengeluaran


Proses
Otorisasi
transaksi
Pemisahan
Pekerjaan

Supervisi
Catatan

Ancaman
Pengendalian persediaan
Pengendalian persediaan
dipisahkan dari bagian
pembelian dan
penyimpanan persediaan.
Buku besar utang usaha
terpisah dari buku besar.

Prosedur Pengendalian
Bagian utang usaha
mengotorisasi pembayaran
Pisahkan bagian buku besar
pembantu utang usaha,
pengeluaran kas dan buku
besar.
Pisahkan bagian buku besar
pembantu utang usaha,
20

akuntansi

Akses

Verifikasi
independen

Bagian penerimaan
Buku pembantu utang
usaha, buku besar, file
permintaan pembelian, file
laporan penerimaan.
Keamanan fisik aktiva.
Batasi akses hanya ke
catatan akuntansi diatas.
Bagian utang dagang
merekonsiliasi berbagai
dokumen sumber sebelum
mencatat kewajiban. Bagian
buku besar merekonsiliasi
akurasi umum proses
tersebut

pengeluaran kas dan buku


besar.
File voucher utang, buku
pembanyu utang usaha, jurnal
pengeluaran kas, akun kas di
buku besar.
Keamanan yang memadai atas
kas. Batasi akses ke berbagai
catatan akuntansi di atas.
Peninjauan akhir oleh bagian
pengeluaran kas. Rekonsiliasi
keseluruhan oleh bagian buku
besar. Rekonsiliasi keseluruhan
oleh bagian buku besar.
Rekonsiliasi bank secara
berkala oleh kontroler.

2.2.3. Ancaman dan Pengendalian dalam Siklus Produksi


Ancaman
Transaksi yang tidak diotorisasi
Pencurian atau pengrusakan
persediaan dan aktiva tetap
Kesalahan pencatatan dan posting

Kehilangan data
Masalah tidak efisien dan
pengendalian kualitas

Proses Pengendalian
Ramalan penjualan yang akurat dan
catatan persediaan
Otorisasi produksi
Larangan akses ke program
perencanaan produksi dan ke dokumen
pesanan produksi yang kosong
Tinjauan dan persetujuan biaya aktiva
modal

BAB III
PEMBAHASAN

21

BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN

BAB V
DAFTAR PUSTAKA
https://id.wikipedia.org/wiki/Manufaktur
http://dokumen.tips/download/document/?
id=H0ni8A306aARG7rPsaQlt7MlRX8cfP4cbB9yBjwk6ZafG4YlxbyoRb
ASyXShjvURK6PT8CP%2FxVWR%2BPbk%2Bhi0Vw%3D%3D
http://documents.tips/download/document/?id=elcpCT
%2B423pKDvjVoVy8i6VKHUYO1jMkSP6YAL78GNhq8fvH3EvJVY4nl
0QFoaXfuW5YlpL%2F8xcDVdYnOBIbmA%3D%3D
http://documents.tips/download/document/?id=elcpCT
%2B423pKDvjVoVy8i6VKHUYO1jMkSP6YAL78GNhq8fvH3EvJVY4nl
0QFoaXfuW5YlpL%2F8xcDVdYnOBIbmA%3D%3D
http://ndutagen.blogspot.co.id/2014/01/siklus-siklus-dalam-sistem-informasi.html
http://siaaprecia.blogspot.co.id/2012/04/1-siklus-pendapatan.html
http://siaaprecia.blogspot.co.id/2012/04/6-siklus-produksi-dan-persediaan.html
http://siaaprecia.blogspot.co.id/2012/04/2-siklus-pengeluaran-kas.html

22