Anda di halaman 1dari 9

1.

KUALITAS LABA DAN EARNINGS RESPONSE COEFFICIENT (ERC)


1.1 KUALITAS LABA
Dalam PSAK Kerangka Dasar Penyusunan dan Penyajian Laporan Keuangan (2007)
kualitas laba merupakan karakteristik kualitatif yang membuat informasi dalam laporan
keuangan dapat berguna bagi para pengguna yang berkepentingan. Selain itu juga
kualitas laba dapat digunakan menjadi dasar untuk membuat keputusan yang tepat.
Menurut Suwardjono (2005;456) dari sudut pandang perekayasaan akuntansi, konsep
laba dikembangkan untuk memenuhi tujuan menyediakan informasi tentang kinerja
perusahaan secara luas. Sementara itu, pemakai berbeda-beda. Dari informasi laba yang
tercermin pemakai informasi dapat menunjukkan reaksinya.
Dari beberapa pengertian di atas, informasi laba menunjukkan posisi yang paling
dinanti-nantikan oleh pemakainya. Hal ini karena informasi laba digunakan untuk menilai
kinerja suatu perusahaan, apakah perusahaan tersebut melaporkan labanya lebih tinggi
atau lebih rendah dari tahun sebelumnya serta menilai keberlanjutan perusahaan di masa
depan.
Informasi laba adalah salah satu bahan pertimbangan penting dalam mengambil
keputusan. Jadi merupakan informasi yang sangat menolong pemakainya apabila laba
dalam laporan keuangan perusahaan menunjukkan keadaan laba yang sebenarnya.
Dengan kata lain, kualitas laba yang dilaporkan perusahaan menjadi hal yang penting
untuk dipertimbangkan oleh para pengguna laporan keuangan.
Dalam literatur penelitian akuntansi, terdapat berbagai pengertian kualitas laba dalam
perspektif kebermanfaatan pada pengambilan keputusan (decision usefulness). Schipper
dan Vincent (2003) dalam Sutopo (2009) mengelompokkan konstruk kualitas laba dan
pengukurannya berdasarkan cara menentukan kualitas laba, yaitu berdasarkan: sifat
runtun-waktu dari laba, karakteristik kualitatif dalam rerangka konseptual, hubungan
laba-kas-akrual, dan keputusan implementasi. Empat kelompok penentuan kualitas laba
ini dapat diikhtisarkan sebagai berikut:
1) berdasarkan sifat runtun-waktu laba, kualitas laba meliputi: persistensi, prediktabilitas
(kemampuan prediksi), dan variabilitas. Atas dasar persistensi, laba yang berkualitas
adalah laba yang persisten yaitu laba yang berkelanjutan, lebih bersifat permanen dan
tidak bersifat transitori. Persistensi sebagai kualitas laba ini ditentukan berdasarkan
perspektif kemanfaatannya dalam pengambilan keputusan khususnya dalam penilaian
ekuitas. Kemampuan prediksi menunjukkan kapasitas laba dalam memprediksi butir
informasi tertentu, misalnya laba di masa datang. Dalam hal ini, laba yang berkualitas

tinggi adalah laba yang mempunyai kemampuan tinggi dalam memprediksi laba di
masa datang. Berdasarkan konstruk variabilitas, laba berkualitas tinggi adalah laba
yang mempunyai variabilitas relatif rendah atau laba yang smooth.
2) kualitas laba didasarkan pada hubungan laba-kas-akrual yang dapat diukur dengan
berbagai ukuran, yaitu: rasio kas operasi dengan laba, perubahan akrual total, estimasi
abnormal/discretionary accruals (akrual abnormal/ DA), dan estimasi hubungan
akrual-kas. Dengan menggunakan ukuran rasio kas operasi dengan laba, kualitas laba
ditunjukkan oleh kedekatan laba dengan aliran kas operasi. Laba yang semakin dekat
dengan aliran kas operasi mengindikasikan laba yang semakin berkualitas. Dengan
menggunakan ukuran perubahan akrual total, laba yang berkualitas adalah laba yang
mempunyai perubahan akrual total kecil. Pengukuran ini mengasumsikan bahwa
perubahan total akrual disebabkan oleh perubahan discretionary accruals. Estimasi
discretionary accruals dapat diukur secara langsung untuk menentukan kualitas laba.
Semakin kecil discretionary accruals semakin tinggi kualitas laba dan sebaliknya.
Selanjutnya, keeratan hubungan antara akrual dan aliran kas juga dapat digunakan
untuk mengukur kualitas laba. Semakin erat hubungan antara akrual dan aliran kas,
semakin tinggi kualitas laba.
3) kualitas laba dapat didasarkan pada Konsep Kualitatif Rerangka Konseptual (Financial
Accounting Standards Board, FASB, 1978). Laba yang berkualitas adalah laba yang
bermanfaat dalam pengambilan keputusan yaitu yang memiliki karakteristik relevansi,
reliabilitas, dan komparabilitas /konsistensi. Pengukuran masing-masing kriteria
kualitas tersebut secara terpisah sulit atau tidak dapat dilakukan. Oleh sebab itu, dalam
penelitian empiris koefisien regresi harga dan return saham pada laba (dan ukuranukuran terkait yang lain misalnya aliran kas) diinterpretasi sebagai ukuran kualitas laba
berdasarkan karakteristik relevansi dan reliabilitas.
4) kualitas laba berdasarkan keputusan implementasi meliputi dua pendekatan. Dalam
pendekatan

pertama,

kualitas

laba berhubungan negatif

dengan banyaknya

pertimbangan, estimasi, dan prediksi yang diperlukan oleh penyusun laporan


keuangan. Semakin banyak estimasi yang diperlukan oleh penyusun laporan keuangan
dalam mengimplementasi standar pelaporan, semakin rendah kualitas laba, dan
sebaliknya. Dalam pendekatan kedua, kualitas laba berhubungan negatif dengan
besarnya

keuntungan

yang

diambil

oleh

manajemen

dalam

menggunakan

pertimbangan agar menyimpang dari tujuan standar (manajemen laba). Manajemen


laba yang semakin besar mengindikasi kualitas laba yang semakin rendah, dan
sebaliknya.

Menurut Fendi (2011), Kualitas laba perusahaan merupakan salah satu informasi
penting yang tersedia untuk public dan dapat digunakan investor untuk menilai
perusahaan. Rendahnya kualitas laba akan dapat membuat kesalahan pembuatan
keputusan para pemakainya seperti investor dan kreditor, sehingga nilai perusahaan akan
berkurang.
1.2 EARNINGS RESPONSE COEFFICIENT (ERC)
Salah satu indikator yang dapat digunakan untuk menilai kualitas laba
perusahaan adalah Earning Response Coefficient (ERC). Kuatnya reaksi pasar terhadap
informasi laba yang tercermin dari tingginya ERC, menunjukkan laba yang dilaporkan
berkualitas. Demikian sebaliknya, lemahnya reaksi pasar terhadap informasi laba yang
tercermin dari rendahnya ERC, menunjukkan laba yang dilaporkan kurang atau tidak
berkualitas. Hal yang sama juga dikemukakan oleh Scott (2000;159) bahwa besaran
earnings response coefecient (ERC) mencerminkan kualitas laba yang tinggi pula.
Dari penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa laporan laba sebagai produk
informasi yang dihasilkan perusahaan, tidak terlepas dari proses penyusunannya. Proses
penyusunan laporan ini melibatkan pihak pengurus dalam pengelolaan perusahaan,
diantaranya adalah pihak manajemen, dewan komisaris, dan pemegang saham.
Menurut Dechow P (2010) kualitas laba dapat diukur dengan beberapa cara. Salah
satunya, kualitas laba diukur dengan Earning Response Coefficient (ERC). ERC
merupakan efek atau pengaruh setiap rupiah unexpected earnings terhadap return saham,
biasanya diukur dengan slope koefisien dalam regresi abnormal return saham dan
unexpected earnings (Agung, 2005).
Sedangkan Scott (2000) menyatakan bahwa ERC mengukur besarnya abnormal
return saham (CAR) dalam merespon komponen kejutan dari earnings yang dilaporkan
perusahaan (UE).
Besarnya earnings response coefficient diperoleh dengan melakukan beberapa tahap
perhitungan. Tahap pertama menghitung cumulative abnormal return (CAR) masingmasing sampel dan tahap kedua menghitung unexpected earnings (UE) sampel. Tahaptahap dalam menghitung ERC sebagai berikut :
a. Cummulative Abnormal Return (CAR)
Penelitian ini mengukur return abnormal tiga hari di sekitar tanggal publikasi dan
pada tanggal publikasi laporan keuangan (t-3,t+3). Perhitungan Akumulasi Return Tidak
Normal (ARTN) atau Cummulative Abnormal Return (CAR) untuk masing-masing

perusahaan merupakan akumulasi dari rata-rata abnormal return selama periode jendela
dengan menggunakan rumus berikut ini:

Sumber: Jogiyanto (2007: 450)


Keterangan untuk penelitian ini :
ARTNi.t : Akumulasi Return Tidak Normal (cummulative abnormal return) sekuritas i
pada waktu t, yang diakumulasi dari return tidak normal (RTN) sekuritas ke-i mulai hari
awal periode peristiwa (t3) sampai hari ke-t
RTN i.a : Return tidak normal (abnormal return) untuk sekuritas ke-i pada hari ke-a, yaitu
mulai t3 (hari awal periode jendela) sampai hari ke-t
Abnormal return (Soewardjono, 2005) diperoleh dari :

Keterangan :
RAit= Return abnormal perusahaan i pada waktu t
Rit = Return perusahaan i pada waktu t
Rmt = Return pasar pada waktu t
Untuk memperoleh data abnormal return, terlebih dahulu harus mencari return saham
harian dan return pasar harian
1) Return saham harian dihitung dengan rumus:

Keterangan :
Rit= Return saham perusahaan i pada hari t
Pit = Harga penutupan saham i pada hari t
Pit-1 = Harga penutupan saham I pada hari t-1 2)
2) Return pasar harian dihitung sebagai berikut:
Keterangan :
Rmt = Return pasar harian
IHSGt = Indeks harga saham gabungan pada hari t
IHSGt-1= Indeks harga saham gabungan pada hari t-1
b. Unexpected Earnings (UE)
Unexpected Earnings diukur menggunakan pengukuran laba per lembar saham
(Riyatno, 2007):

Keterangan:
UEit= Unexpected earnings perusahaan i pada periode (tahun) t
EPSit= Laba akuntansi perusahaan i pada periode (tahun) t
EPSit-1= Laba akuntansi perusahaan i pada periode (tahun) sebelumnya
c. Earnings Response Coefficient (ERC)
Earnings Response Coefficient dihitung dari slope b pada hubungan CAR dengan UE
(Teets and Wasley 1996) yaitu :
CARit = a + bUEit + it
Keterangan :
CARit :Abnormal return kumulatif perusahaan i selama perioda pengamatan + 3 hari
dari publikasi laporan keuangan
UEit :Unexpected earnings
i :Komponen error dalam model atas perusahaan i pada perioda t
2.

CONTOH

EMPIRIS

KUALITAS

LABA

DAN

EARNINGS

RESPONSE

COEFFICIENT (ERC)
ANALISIS PENGARUH MEKANISME CORPORATE GOVERNANCE
TERHADAP NILAI PERUSAHAAN DENGAN KUALITAS LABA SEBAGAI
VARIABEL INTERVENING PADA PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG
TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA PERIODE 2004-2007
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh mekanisme corporate
Governance terhadap nilai perusahaan dengan kualitas laba sebagai variabel intervening.
Mekanisme corporate governance menggunakan empat variabel yaitu kepemilikan
manajerial, kepemilikan institusional, komposisi komisaris independen dan keberadaan
komite audit. Pengukuran kualitas laba menggunakan proksi Earnings Response
Coefficient (ERC) dan untuk nilai perusahaan menggunakan proksi Price Book Value
(PBV). Rasio PBV merupakan perbandingan antara nilai saham menurut pasar dengan
nilai buku ekuitas perusahaan. Nilai buku dihitung sebagai hasil bagi antara ekuitas
pemegang saham dengan jumlah saham yang beredar. PBV = Harga pasar per lembar
saham / Nilai buku per lembar saham.
Penelitian ini menggunakan data empiris dari Bursa Efek Indonesia dengan sampel
sebanyak 28 perusahaan untuk periode 2004-2007. Terdapat beberapa hipotesis dalam
penelitian ini yaitu:
H1 : kualitas laba berpengaruh terhadap nilai perusahaan
H

2a

: Kepemilikan manajerial berpengaruh terhadap kualitas laba

2b

: Kepemilikan manajerial berpengaruh terhadap nilai perusahaan

3a :

3b

: Kepemilikan institusional berpengaruh terhadap nilai perusahaan

4a

: Komposisi komisaris independen berpengaruh terhadap kualitas laba

4b

:Komposisi komisaris independen berpengaruh terhadap nilai perusahaan

5a :

5b

Kepemilikan institusional berpengaruh terhadap kualitas laba

Keberadaan komite audit berpengaruh terhadap kualitas laba

: Keberadaan komite audit berpengaruh terhadap nilai perusahaan

Sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah perusahaan manufaktur yang
memiliki kriteria tertentu. Metode pengambilan sampel yang digunakan adalah purposive
samplingyaitu pengambilan sampel dilakukan berdasarkan kriteria sebagai berikut ini.
a) Perusahaan manufaktur yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI) dari
tahun 2004-2007.
b) Perusahaan yang menerbitkan laporan keuangan tahunan dengan periode yang
berakhir 31 Desember.
c) Laporan keuangan disajikan dalam rupiah
d) Perusahaan yang memiliki data mengenai kepemilikan manajerial, kepemilikan
institusional, dewan komisaris, dan komite audit.
Variabel dependen yaitu nilai perusahaan (NP) yang diukur dengan price
book value (PBV) adalah 5607.12, mempunyai mean 1268.1070 dengan nilai minimum
0.69, yang berarti rata-rata sampel telah memiliki nilai pasar lebih besar dari nilai
bukunya. Variabel intervening yaitu kualitas laba yang diukur dengan menggunakan ERC
(Earnings Response Coefficient) menunjukkan ratarata ERC sebesar -1.965887 dengan
nilai maksimum 11.78971 dan nilai minimum -16.68186. Rata-rata koefisien ERC negatif
dimungkinkan karena pasar belum menyerap informasi laba perusahaan 3 hari setelah
pengumuman laporan keuangan. Untuk variabel kontrol, yaitu leverage (LEV) nilai
maksimumnya 0.87750, nilai minimum 0.17750 dengan rata-rata 0.4622321.
Pengujian hipotesis dibagi menjadi beberapa analisis regresi yaitu yang pertama,
Persamaan regresi 1 digunakan untuk menguji hipotesis 1 yaitu apakah
kualitas laba yang diukur dengan ERC (Earnings Response Coefficient)
berpengaruh terhadap nilai perusahaan (NP). Persamaan 1 mempunyai nilai F
hitung

sebesar 3.539 dan nilai signifikansi 0.044 (lihat tabel IV.3). Karena

signifikansi < 0.05, maka ERC dan LEV secara bersama-sama berpengaruh
terhadap variabel dependen. Melalui hasil regresi persamaan 1 dapat
diketahui bahwa ERC berpengaruh terhadap NP. Dengan nilai signifikansi yang
jauh lebih kecil dari 0.05 maka bisa ditarik kesimpulan bahwa kualitas laba

yang diproksikan dengan ERC berpengaruh terhadap nilai perusahaan,


sehingga hipotesis 1 diterima. Variabel kontrol leverage tidak berpengaruh
terhadap nilai perusahaan (nilai signifikansi > 0.05). Analisis regresi kedua
yaitu, Persamaan regresi 2 digunakan untuk menjawab hipotesis 2 a 3,

4,

a,

dan 5a serta untuk mengetahui apakah variabel kontrol juga berpengaruh


terhadap kualitas laba. Hasil regresi 2 memberikan nilai F

hitung

sebesar 2.826

dan nilai signifikansi 0.041 (lihat tabel IV.4). Karena signifikansi < 0.05, maka
variabel independen dan variabel kontrol secara bersama-sama berpengaruh
terhadap

variabel

dependen.

Regresi

memutuskan apakah hipotesis 2b 3,

4,

ke
b

yaitu

digunakan

untuk

dan 5b diterima atau ditolak serta

untuk mengetahui apakah leverage (LEV) berpengaruh terhadap nilai


perusahaan (NP). Hasil regresi 3 mempunyai nilai F

hitung

sebesar 3.031 dan

nilai signifikansi 0.031 (lihat tabel IV.5). Karena signifikansi < 0.05, maka
variable independen dan variabel kontrol secara bersama-sama berpengaruh
terhadap variabel dependen.

Dari hasil penelitian yang dilakukan dengan metode regresi berganda dapat diambil
kesimpulan bahwa kualitas laba yang diukur dengan ERC berpengaruh terhadap nilai
perusahaan. Variabel yang berpengaruh terhadap kualitas laba adalah keberadaan komite
audit dan kepemilikan manajerial. Variabel lainnya yaitu kepemilikan institusional dan
komposisi komisaris independen tidak berpengaruh terhadap kualitas laba. Untuk variabel
yang berpengaruh terhadap nilai perusahaan yaitu kepemilikan manajerial dan
kepemilikan institusional, sedangkan variabel yang tidak mempunyai pengaruh terhadap
nilai perusahaan adalah komposisi komisaris independen dan keberadaan komite audit.
Beberapa acuan dasar teori yang digunakan dalam penelitian ini
mendasari

tersusunnya

kerangka pemikiran di bawah ini:

DAFTAR PUSTAKA
Agung Suaryana, 2005. Pengaruh Komite Audit Terhadap Kualitas Laba. Kumpulan
Makalah, Simposium Nasional Akuntansi (SNA) VIII, Solo.
Bambang, Sutopo, 2009, Manajemen Laba dan Manfaat Kualitas Laba dalam
keputusan Investasi, UPT Perpustakaan UNS, Maret.
Cho, J.Y and K. Jung. 1991. Earnings Response Coefficient: A Sythesis of Theory and
Empirical Evidence. Journal of Accounting Literature. 10: 85-116
Dechow P. 2010. Understanding Earnings Quality: A Review of The Proxie, their
determinants and their consequences. Journal of Accounting and Economics 50
(2010) Pages 344-40
Fendi Permana Widjaja dan Rovila El Maghviroh. 2011. Analisis Perbedaan Kualitas
Laba dan Nilai Perusahaan Sebelum dan Sesudah Adanya Komite pada Bankbank Go Public di Indonesia. The Indonesian Accounting Review. Vol. 1 (2). Juli:
117-134.
IAI.2007. Kerangka Dasar Penyusunan & Penyajian Laporan Keuangan . PSAK.
Salemba Empat. Jakarta
Rifani, Aulia., 2013. Pengaruh Good Corporate Governance Terhadap Hubungan
Manajemen Laba dan Kualita Laba (Studi Empiris pada Perusahaan Go Public
yang Terdaftar di CGPI). Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Padang
Suwardjono. 2005. Teori Akuntansi dan Perekayasaan Pelaporan Keuangan.
Yogyakarta: BPFE-YOGYAKARTA
Scott, William R., 2000. Financial Accounting Theory. Second edition. Canada:
Prentice Hall.
Susanti, Angraheni Niken. 2009. Analisis Pengaruh Mekanisme Corporate Governance
Terhadap Nilai Perusahaan Dengan Kualitas Laba Sebagai Variabel Intervening
Pada Perusahaan Manufaktur yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia Periode
2004-2007. Fakultas Ekonomi Universitas Sebelas Maret. Surakarta