Anda di halaman 1dari 5

latar belakang

bayi anak dan wanita hamil berada pada peningkatan risiko untuk konsekuensi
serius dari infeksi influenza. Vaksin influenza yang tidak aktif dianjurkan untuk
wanita hamil tapi tidak berlisensi untuk bayi yang lebih muda dari usia 6 bulan.
Kami menilai efektivitas klinis vaksin influenza inaktif diberikan selama
kehamilan di Bangladesh.
metode
Dalam penelitian secara acak ini, kami ditugaskan 340 ibu untuk menerima
vaksin dilemahkan influenza (kelompok influenza-vaksin) atau 23-valent
pneumococcal vaksin polisakarida (kelompok kontrol). Ibu diwawancarai
mingguan untuk menilai penyakit sampai 24 minggu setelah kelahiran. Subyek
dengan penyakit pernapasan demam dinilai secara klinis, dan bayi sakit diuji
untuk antigen influenza. Kami memperkirakan kejadian penyakit, rasio tingkat
kejadian, dan efektivitas vaksin.
hasil
Ibu dan bayi yang diamati dari Agustus 2004 sampai Desember 2005. Di antara
bayi dari ibu yang menerima vaksin influenza, ada sedikit kasus influenza yang
dikonfirmasi laboratorium dibandingkan antara bayi pada kelompok kontrol (6
kasus dan 16 kasus, masing-masing), dengan vaksin efektivitas 63% (95%
confidence interval [CI], 5-85). penyakit pernafasan dengan demam terjadi pada
110 bayi dalam kelompok influenza-vaksin dan 153 bayi pada kelompok kontrol,
dengan efektivitas vaksin dari 29% (95% CI, 7-46). Di antara ibu, ada penurunan
tingkat penyakit pernafasan dengan demam 36% (95% CI, 4-57).
kesimpulan
Vaksin influenza yang tidak aktif mengurangi penyakit influenza terbukti dengan
63% pada bayi sampai dengan usia 6 bulan dan dihindari sekitar sepertiga dari
semua penyakit pernapasan demam pada ibu dan bayi muda. imunisasi
influenza ibu adalah strategi dengan manfaat besar bagi ibu dan bayi.
(ClinicalTrials.gov nomor,
NCT00142389.)
Infeksi virus influenza dikaitkan dengan penyakit serius dan dirawat di rumah
sakit pada bayi women1-3 dan hamil muda,
termasuk infeksi influenza Ibu neonates.4-6 telah dikaitkan dengan peningkatan
risiko rawat inap ibu, malformasi janin, dan infeksi illnesses.7,8 Influenza lainnya
pada bayi muda sering meminta rawat inap dan dapat mempengaruhi bayi untuk
pneumonia bakteri atau otitis media. 9,10 Studi dari America11 Utara dan Hong
Kong12 telah menunjukkan tingginya tingkat rawat inap antara bayi dengan
influenza, terutama mereka yang di bawah 6 bulan age.13 tingkat rawat inap
untuk bayi tersebut lebih tinggi dari itu untuk kelompok berisiko tinggi lainnya.
Sebuah survei nasional di Amerika Serikat menunjukkan bahwa kematian anak
yang terkait dengan influenza yang paling sering pada bayi di bawah usia 6
months.14
antibodi influenza ibu alami melindungi bayi selama beberapa bulan pertama
life.15,16 Sebuah studi imunisasi influenza ibu hamil menunjukkan bahwa
transpor aktif dari imunoglobulin G menghasilkan tingkat antibodi tali pusat yang
lebih tinggi daripada di serum.17 ibu Data epidemiologi menunjukkan bahwa
menyusui juga melindungi terhadap influenza di infants.18 muda

Imunisasi ibu hamil dengan vaksin trivalent influenza yang tidak aktif telah
direkomendasikan di Amerika Serikat selama lebih dari satu decade19 dan oleh
Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sejak 2.005,20 Namun, beberapa ibu
menerima vaccine.7 The keselamatan umum dari strategi ini telah terbukti ,
21,22 tapi belum ada acak, calon evaluasi obat antivirus effectiveness.19,23
klinis tidak direkomendasikan untuk digunakan dalam pregnancy.19 awal
Sejak tahun 2003 di Amerika Serikat, imunisasi influenza telah direkomendasikan
untuk bayi antara usia 6 bulan dan 23 bulan, 19 meskipun imunogenisitas vaksin
dapat dikurangi pada anak-anak di bawah usia 2 years.24,25 vaksin influenza
tidak berlisensi di Amerika Serikat untuk digunakan pada bayi di bawah usia 6
bulan, dan obat antivirus untuk terapi influenza tidak berlisensi untuk bayi di
bawah usia 1 year.19,26
Proyek Hadiah Ibu adalah uji coba secara acak dari strategi imunisasi ibu,
dengan tujuan utama untuk menilai keamanan dan imunogenisitas berurutan
imunisasi ibu dan bayi dengan vaksin pneumokokus di Bangladesh. Dalam
penelitian kami vaksin influenza, ibu-ibu di kelompok kontrol menerima vaksin
pneumokokus saja. Tidak ada bayi menerima vaksin influenza. Kami membuat
penggunaan kesempatan yang diberikan oleh acak, desain buta untuk menilai
penyakit yang berhubungan dengan influenza dari ibu-ibu yang telah menerima
vaksin influenza dan bayi mereka, dibandingkan dengan mereka yang hanya
menerima vaksin pneumokokus. Kami melaporkan di sini memperkirakan
efektivitas klinis imunisasi ibu dengan vaksin influenza yang tidak aktif pada
penyakit influenza pada bayi dan ibu.
imunisasi influenza, para ibu dan bayi mereka dianalisis dalam dua kelompok:
mereka yang menerima vaksin influenza dan kelompok kontrol (lihat Tambahan
Lampiran, tersedia dengan teks lengkap artikel ini di www. nejm.org).
Urutan pengacakan adalah computergenerated, dikelompokkan menurut klinik,
dan diblokir dalam kelompok empat; berurutan nomor amplop buram dengan
data mengenai tugas belajar kelompok diberikan untuk masing-masing klinik.
Ibu, keluarga, dan staf studi yang mengumpulkan data mengenai penyakit dan
efek samping tidak menyadari tugas studi-kelompok. Darah dikumpulkan dari ibu
sebelum dan setelah imunisasi; untuk bayi, darah tali dikumpulkan saat lahir,
dan sampel diambil pada 6, 10, 14, dan 18 minggu dan antara 22 dan 24 minggu
untuk penilaian serologi. Semua bayi menerima imunisasi rutin anak lokal di 6,
10, dan 14 minggu. Bayi dalam studi imunogenisitas utama menerima baik tiga
dosis vaksin pneumococcal conjugate (Prevnar, Wyeth) atau Haemophilus
influenzae tipe b conjugate vaksin (Hiberix, GlaxoSmithKline) pada 6, 10, dan 14
minggu.
Protokol proyek telah diperiksa dan apPenelitian influenza vaksin - bandingkan tarif reaksi dan penyakit dalam
kelompok (1 + 2) vs (3 + 4)
Gambar 1. Asli Studi Desain, Menampilkan Subkelompok dari Ibu dan Bayi
Termasuk dalam Current Analysis.
Setelah menjalani pemeriksaan, 340 wanita hamil secara acak ditugaskan untuk
salah satu dari empat kelompok untuk studi utama dari keamanan dan
imunogenisitas ibu berurutan dan imunisasi bayi dengan vaksin pneumokokus,
dengan ibu dalam kelompok 1 dan 2 menerima vaksin pneumokokus dan orangorang dalam kelompok 3 dan 4 menerima vaksin influenza. Untuk analisis kami

saat ini efek dari imunisasi influenza ibu, ibu dan bayi mereka dianalisis dalam
dua kelompok yang lebih besar: ibu yang menerima vaksin influenza yang tidak
aktif dan mereka yang menerima vaksin pneumokokus saja (kelompok kontrol).
Tak satu pun dari bayi menerima vaksin terhadap virus influenza.
Hib menunjukkan Haemophilus influenzae tipe b, bakteri yang menyebabkan
berbagai infeksi berat, termasuk meningitis.
dibuktikan dengan dewan review kelembagaan di International

Desain studi
Kami melakukan studi prospektif, terkontrol, buta, percobaan acak untuk menilai keamanan
dan imunogenisitas vaksin pneumokokus, serta efektivitas klinis vaksin influenza (Gbr. 1).
Hasil utama pada bayi adalah episode pertama dari influenza yang dikonfirmasi laboratorium
sebelum 24 minggu usia. hasil lainnya pada bayi yang konfirmasi dari penyakit influenza
seperti oleh dokter dan konfirmasi dengan mendapatkan swab tenggorokan untuk pengujian
antigen influenza. hasil studi untuk kedua ibu dan bayi yang jumlah episode penyakit
pernafasan dengan demam atau demam didokumentasikan lebih dari 38 C, klinik kunjungan
dengan penyakit pernapasan, dan episode diare (titik akhir nonrespiratory untuk kedua
kelompok).
Kriteria eksklusi untuk ibu yang memiliki riwayat penyakit sistemik, sebelumnya rumit
kehamilan atau kelahiran prematur, aborsi spontan atau medis, kelainan kongenital, dan
hipersensitivitas atau penerimaan vaksin studi di 3 tahun-tahun sebelumnya. Setelah
memberikan izin tertulis, wanita hamil secara acak ke salah satu dari empat kelompok untuk
studi primer, dengan perempuan di kelompok 1 dan 2 menerima vaksin pneumokokus dan
orang-orang di kelompok 3 dan 4 menerima vaksin influenza. Untuk analisis kita tentang efek
maternal
Pusat Penyakit diare Penelitian, Bangladesh, dan Bloomberg School of Public
Health di Johns Hopkins University, Baltimore. Penggunaan vaksin penelitian
disetujui oleh Direktorat Drug Administration, Pemerintah Republik Rakyat
Bangladesh. Semua penulis menjamin untuk kelengkapan data dan analisis yang
disajikan.
penelitian Vaksin
Ibu secara acak ditugaskan untuk menerima vaksin virus influenza yang tidak
aktif, Fluarix (nomor lot, AFLUA004BC), yang mengandung strain untuk 2004
(termasuk A / Kaledonia Baru / 20/99 [H1N1], A / Fujian / 411/2002 [H3N2], dan B
/ Hong Kong / 330/2001), seperti yang direkomendasikan oleh WHO untuk
belahan bumi selatan, atau 23-valent polisakarida vaksin pneumokokus,
Pneumovax (nomor lot, 0987N). Semua vaksin studi yang dibeli dari produsen.
anggota staf klinik yang tidak terlibat dengan penilaian studi-hasil diberikan
semua dosis vaksin dengan injeksi intramuskular.

Pengawasan
Semua ibu diwawancarai 8, 24, 48, dan 72 jam setelah imunisasi dan kemudian
1 minggu kemudian melalui telepon atau wawancara rumah untuk merekam efek
samping lokal dan sistemik. Kebanyakan ibu diikuti dari 2 minggu setelah dan
diajarkan untuk merekam suhu aksila bayi mereka. Keluarga diminta untuk
membawa bayi yang sakit ke klinik studi untuk evaluasi, pengujian influenzaantigen, dan pengobatan. Untuk penyakit akut demam pernafasan dokterdikonfirmasi pada bayi, cairan tenggorokan dikumpulkan dan diuji dalam waktu
24 jam setelah pengumpulan oleh teknisi laboratorium di Pusat Internasional
untuk Penyakit diare Penelitian di Dhaka, menggunakan rapid test untuk kedua
influenza A dan B (Zstat, ZymeTx ). Hasil tes diberikan ke dokter untuk memandu
pengobatan pasien. Karena kekurangan tes cepat, episode penyakit pernafasan
dengan demam pada bayi dari Agustus 2004 sampai Oktober 2004 tidak dapat
diuji, dan penyakit ibu tidak diuji. Papan data dan keamanan pemantauan
independen dan kedua dewan review kelembagaan meninjau semua efek
samping yang parah (untuk rincian, lihat Lampiran Tambahan).

Analisis statistik
Jumlah mata pelajaran yang dibutuhkan untuk studi primer dihitung untuk
mendeteksi perbedaan yang ditentukan dalam titer antibodi pneumokokus
berarti dalam dua groups27 (lihat Lampiran Tambahan untuk rincian). Ukuran
sampel memiliki kekuatan 80% untuk mendeteksi perbedaan dalam tingkat
penyakit dari 30% atau lebih. Untuk perbandingan kelompok belajar, kami
menilai kelompok berarti dengan tes t dan proporsi dengan uji chi-square dan uji
Fisher; semua tes dua sisi. analisis intention-totreat dilakukan pada data hasil.
rasio tingkat kejadian (IRR) dihitung untuk hasil studi dengan menggunakan
model regresi Poisson (lihat Lampiran Tambahan untuk rincian). Perkiraan
efektivitas klinis dihitung dengan rumus (1 - IRR) 100. Kami menggunakan
analisis post hoc dengan istilah interaksi untuk menilai efek dari semua vaksin
bayi yang tidak mengandung virus influenza yang tidak aktif. Tidak ada analisis
sementara dari data. Semua nilai P adalah dua sisi dan tidak disesuaikan untuk
beberapa pengujian. Asosiasi dengan nilai P kurang dari 0,05 atau keyakinan
efektivitas interval yang tidak termasuk 0 dianggap memiliki signifikansi
statistik.
cine, 6 memiliki influenza yang dikonfirmasi laboratorium, dibandingkan dengan
16 di antara 157 bayi yang ibunya berada di kelompok kontrol, sebuah
efektivitas 63% (95% confidence interval, 5-85). imunisasi influenza juga
memiliki efektivitas yang cukup besar terhadap hasil klinis lainnya pada bayi,
termasuk pengurangan 29% dalam tingkat penyakit pernapasan demam,
penurunan 42% dalam tingkat kunjungan klinik bayi untuk penyakit pernapasan
demam, dan pengurangan 49% dalam tingkat pengujian dokter untuk influenza.
influenza antigen-test-positif terdeteksi dari Januari sampai Oktober 2005, dan
efektivitas vaksin tampaknya agak berbeda selama 15 bulan pengamatan,
dengan peningkatan efektivitas jelas dari Maret sampai November 2005
(Gambar. 2).
Ibu yang menerima vaksin influenza secara signifikan lebih cenderung memiliki
penyakit pernapasan demam, dibandingkan dengan kelompok kontrol, dan

memiliki penyakit pernapasan lebih sedikit dengan suhu lebih dari 38 C dan
klinik dilihat lebih sedikit (Tabel 2). Kami mengamati efektivitas klinis dalam
pengurangan penyakit pernapasan demam pada bayi sampai dengan 5 dan 6
bulan usia (Gambar. 3 dan 4). Dilaporkan penyakit diare pada ibu dan bayi
adalah serupa pada kedua kelompok studi. Analisis post hoc yang dilakukan
dengan menggunakan regresi Poisson termasuk istilah interaksi akuntansi untuk
vaksin anak noninfluenza tidak menunjukkan interaksi yang signifikan untuk data
bayi end-point (P = 0.80), menunjukkan efektivitas imunisasi influenza ibu
lakukan tidak bervariasi sesuai dengan imunisasi bayi dengan vaksin H. influenza
tipe B atau vaksin pneumokokus.