Anda di halaman 1dari 3

KRITERIA DESAIN JEMBATAN

POKOK-POKOK PERENCANAAN JEMBATAN


Perencanaan jembatan harus memenuhi pokok-pokok perencanaan sebagai berikut:
- Kekuatan dan Kekakuan Struktur
- Stabilitas Struktur
- Kelayanan Struktur
- Keawetan
- Kemudahan Pelaksanaan
- Ekonomis
- Bentuk Estetika
RUJUKAN
Perencanaan struktur jembatan harus mengacu kepada:
1. Peraturan Perencanaan Jembatan (Bridge Design Code) BMS 92 dengan revisi pada:
- Bagian 2 dengan Pembebanan Untuk Jembatan (SK.SNI T-02-2005), sesuai Kepmen PU No.
498/KPTS/M/2005.
- Bagian 6 dengan Perencanaan Struktur Beton untuk Jembatan (SK.SNI T-12-2004), sesuai Kepmen
PU No. 260/KPTS/M/2004.
- Bagian 7 dengan Perencanaan struktur baja untuk jembatan (SK.SNI T-03-2005), sesuai Kepmen
PU No. 498/KPTS/M/2005.
2. Standar Perencanaan Ketahanan Gempa untuk Jembatan (Revisi SNI 03-2883-1992).
3. Juga dapat mengikuti Manual Perencanaan Jembatan (Bridge Design Manual) BMS 92.
RUJUKAN (lanjutan)
1. Perencanaan jalan pendekat dan oprit harus mengacu kepada:
- Standar perencanaan jalan pendekat jembatan (Pd T-11-2003).
- Stndar-stndar perencanaan jalan yang berlaku.
2. Perhitungan atau analisa harga satuan pekerjaan mengikuti ketentuan:
- Panduan Analisa Harga Satuan, No. 028/T/Bm/1995, Direktorat Jenderal Bina Marga, Departemen
Pekerjaan Umum.
KRITERIA DESAIN
1. Umur Rencana jembatan standar adalah 50 tahun dan jembatan khusus adalah 100 tahun.
2. Pembebanan Jembatan menggunakan BM 100.
3. Geometrik:
- Lebar jembatan minimum jalan nasional kelas A adalah 1 + 7 + 1 meter.
- Superelevasi/kemiringan melintang adalah 2% pada lantai jembatan dan kemiringan memanjang
maksimum 5%.
- Ruang bebas vertikal di atas jembatan minimal 5,1 meter.
- Ruang bebas vertikal dan horisontal di bawah jembatan disesuaikan kebutuhan lalu lintas kapal
dengan diambil free board minimal 1,0 meter dari muka air banjir.
- Dihindari tikungan diatas jembatan dan oprit.
- Untuk kebutuhan estetika pada daerah tertentu/pariwisata dapat berupa bentuk parapet dan railing
maupun lebar jembatan dapat dibuat khusus atas persetujuan pengguna jasa.

- Geometrik jembatan tidak menutup akses penduduk di kiri kanan oprit.


4. Material:
- Mutu beton lantai K-350, bangunan atas minimal K-350, bangunan bawah K-250 termasuk untuk
isian tiang pancang, sedangkan untuk bore pile K-350.
- Mutu baja tulangan menggunakan BJTP 24 untuk < D13, dan BJTD 32 atau BJTD 39 untuk > D13,
dengan variasi diameter tulangan dibatasi paling banyak 5 ukuran.
5. Untuk memudahkan validasi koreksi atas gambar rencana, gambar rencana diusahakan sebanyak
mungkin dalam bentuk gambar tipikal dan gambar standar.
PERENCANAAN BANGUNAN ATAS JEMBATAN
Apabila tidak direncanakan secara khusus maka dapat digunakan bangunan atas jembatan standar
Bina Marga sesuai bentang ekonomis dan kondisi lalu-lintas air di bawahnya seperti:
- Box Culvert (single, double, triple), bentang 1 s/d 10 meter.
- Voided Slab sampai dengan bentang 6 s/d 16 meter.
- Gelagar Beton Bertulang Tipe T bentang 6 s/d 25 m.
- Gelagar Beton Pratekan Tipe I dan Box bentang 16 s/d 40 meter.
- Girder Komposit Tipe I dan Box bentang 20 s/d 40 meter.
- Rangka Baja bentang 40 s/d 60 meter.
Penggunaan bangunan atas diutamakan dari sistem gelagar beton bertulang atau box culvert serta
Gelagar pratekan untuk bentang pendek dan untuk kondisi lainnya dapat mengunakan gelagar
komposit atau rangka baja dan lain sebagainya.
Untuk perencanaan bangunan atas jembatan harus mengacu antara lain:
- Perencanaan struktur atas menggunakan Limit States atau Rencana Keadaan Batas berupa
Ultimate Limit States (ULS) dan Serviceability Limit States (SLS).
- Lawan lendut dan lendutan dari struktur atas jembatan harus dihitung dengan cermat, baik untuk
jangka pendek maupun jangka panjang agar tidak melampaui nilai batas yang diizinkan yaitu simple
beam < L/800 dan kantilever L/400.
- Memperhatikan perilaku jangka panjang material dan kondisi lingkungan jembatan berada
khususnya selimut beton, permeabilitas beton, atau tebal elemen baja dan galvanis terhadap resiko
korosi ataupun potensi degradasi meterial.
PERENCANAAN BANGUNAN BAWAH JEMBATAN
Perencanaan struktur bawah menggunakan Limit States atau Rencana Keadaan Batas berupa
Ultimate Limit States (ULS) dan Serviceability Limit States (SLS).
Abutment:
- Abutment tipe cap dengan tinggi tipikal 1,5 2 meter
- Abutment tipe kodok dengan tinggi tipikal 2 3,5 meter
- Abutment tipe dinding penuh dengan tinggi tipikal > 4 meter
Pilar:
- Pilar balok cap
- Pilar dinding penuh
- Pilar portal satu tingkat
- Pilar portal dua tingkat
- Pilar kolom tunggal (dihindarkan untuk daerah zona gempa besar)
- Struktur bawah harus direncanakan berdasarkan perilaku jangka panjang material dan kondisi
lingkungan, antara lain: selimut beton yang digunakan minimal 30mm (daerah normal) dan minimal
50 mm (daerah agresif).

1.
2.
3.
4.
5.

PERENCANAAN PONDASI JEMBATAN


Perencanaan pondasi menggunakan Working Stress Design (WSD)
Penentuan jenis pondasi jembatan:
Pondasi dangkal/pondasi telapak (dihindarkan untuk daerah potensi scouring besar):
Bebas dari pengaruh scouring, kedalaman optimal 0,3 s/d 3 meter.
Pondasi caisson:
Diameter 2,5 s/d 4,0 meter, kedalaman optimal 3 s/d 9 meter.
Pondasi tiang pancang pipa baja:
Diameter 0,4 s/d 1,2 meter, kedalaman optimal 7 m s/d 50 meter.
Pondasi tiang pancang beton pratekan:
Diameter 0,4 s/d 0,6 meter, kedalaman optimal 18 s/d 30 meter.
Pondasi Tiang Bor:
Diameter 0,8 s/d 1,2 meter, kedalaman optimal 18 s/d 30 meter.
Jenis fondasi diusahakan seragam untuk satu lokasi jembatan termasuknya dimensi-dimensinya,
hindari pondasi langsung untuk daerah dengan gerusan yang besar.
Fondasi dari tiang pancang pipa baja Grade-2 ASTM-252 yang diisi dengan beton bertulang nonshrinkage (semen type II) atau fondasi tiang bor.
Faktor keamanan. Bila analisa menggunakan data tanah dari sondir, maka:
- Tiang pancang, SF Point Bearing= 3 dan SF Friction pile= 5
- Sumuran, SF Daya dukung tanah = 20, SF Geser = 1,5 dan SF Guling = 1,5
Kalendering terakhir:
Tiang Pancang 1 3 cm / 10 pukulan untuk end point bearing dengan jenis hammer yang sesuai
sehinga dapat memenuhi daya dukung tiang rencana.
PERENCANAAN JALAN PENDEKAT
Tinggi timbunan tidak boleh melebihi H izin sebagai berikut:
H kritis = (c Nc + D Nq) /
H izin = H kritis / SF dengan SF = 3
Bila Tinggi timbunan melebihi H izin harus direncanakan dengan sistem perkuatan tanah dasar yang
telah ada.

PRINSIP PENERAPAN KESELAMATAN JEMBATAN


Dalam menerapkan keselamatan pada desain maka lajur jalan, bahu, jarak pandang alinyemen
horisontal, alinyemen vertikal perlu memenuhi kriteria desain (Ditjen Bina Marga 1997 dan 2004).
Disamping itu ada hal yang harus diperhatikan juga seperti:
1. Bangunan fisik jembatan dan perlengkapannya harus dapat menginformasikan kepada Pengguna
sedemikian rupa sehingga pengguna dapat mengetahui defisiensi standar jalan (Self Explaining
Road) seperti pemasangan:
- Rambu kecepatan, rambu belokan (chevron), rambu tanjakan, rambu rawan celaka dan
lainnya serta harus ditempatkan pada tempat yang seharusnya.
- Pita penggaduh (rumble strip) untuk mengingatkan pengemudi mendekati bangunan
jembatan.
2. Jembatan harus dapat mencegah fatalitas akibat kecelakaan seperti perlu adanya guard rail pada
oprit jembatan.