Anda di halaman 1dari 6

Pemeriksaan ASTO adalah tata cara pemeriksaan laboratorium untuk menentukan kadar

Anti streptolisin O secara kualitatif / semi kuantitatif


ASTO ( anti-streptolisin O) merupakan antibodi yang paling dikenal dan paling sering
digunakan untuk indikator terdapatnya infeksi streptococcus. Lebih kurang 80 % penderita
demam reumatik / penyakit jantung reumatik akut menunjukkan kenaikkan titer ASTO ini;
bila dilakukan pemeriksaan atas 3 antibodi terhadap streptococcus, maka pada 95 % kasus
demam reumatik / penyakit jantung reumatik didapatkan peninggian atau lebih
antibodi terhadap streptococcus.
Apa itu jantung rematik /demam rematik( Asto Positif) ?
Penyakit demam rematik diawali dengan infeksi bakteri Streptococcus beta-hemolyticus
golongan A pada kerongkongan. Infeksi ini menyebabkan penderita mengeluh nyeri
kerongkongan dan demam.
Jika infeksi tidak segera diobati, bakteri Streptococcus yang ada akan melakukan
perlengketan yang kuat (adherence) di daerah sekitarnya dan merangsang pengeluaran
antibodi (Ig-G). Antibodi yang dihasilkan akan mengikat kuman Streptococcus dan
membentuk suatu kompleks imun dan akan menyebar ke seluruh tubuh, terutama ke
jantung, sendi, dan susunan saraf.
Diagnosa jantung rematik / demam rematik ( Asto Positif ):
Diagnosa demam rematik/ melewati beberapa fase dan manifestasi klinisnya kurang spesifik.
fase awal: Penderita biasanya mengalami keluhan yang tidak khas, seperti nyeri
kerongkongan, demam, kesulitan makan dan minum, lemas, sakit kepala, dan batuk. Pada
fase ini, kebanyakan penderita hanya didiagnosa mengalami penyakit flu atau amandel
(tonsilitis) dan biasanya diberikan obat-obat penurun panas dan penghilang rasa sakit.
Demam rematik mulai bisa diindikasikan jika penderita beberapa minggu kemudian
mengalami keluhan dengan keluhan yang lebih spesifik dan serius, terutama yang berkaitan
dengan sendi, jantung, dan saraf.
Uji Laboratoriom:
Diagnosa penyakit demam rematik (ASTO) perlu dilakukan pemeriksaan laboratorium, di
antaranya berupa pemeriksaan kadar LED (laju endap darah), CRP (C reaktive protein), dan
ASTO (anti-streptolysin titer O). Pemeriksaan tambahan lain yang dapat dilakukan adalah
pemeriksaan sinar X, EKG, dan echocardiography.
Pemeriksaan ASTO (anti-streptolysin O)
Tujuan
: Merupakan pemeriksaan yang dapat mendeteksi penyakit jaringan sendi,
misal demam rematik akut
Prinsip :

Terbentuknya aglutinasi sebagai hasil reaksi antara serum yang mengandung antibody ASTO
dengan suspensi latex yang mengandung partikel yang dilapis dengan streptolysin O yang
dimurnikan ddan distabilkan.
Metode

: slide aglutinasi

Sampel

: serum

Alat

Rotator

Slide

stick/ pengaduk
mikropipet 50 -200 ul, 200 1000 ul

Reagen

: sesuai prosedur yang tertera dalam pedoman insert kit

Cara Kerja

a.

Mempersiapkan alat- alat yang diperlukan

b. Mempersiapkan reagen yang diperlukan, sesuai prosedur yang tertera dalam pedoman
insert kit reagen.
c. biarkan kit reagen dan sampel pasien mencapai suhu ruang (20-250C) sebelum dikerjakan.
d.

Melakukan pemeriksaan :

1. ASTO kualitatif

Meneteskan diatas slide 50 ul serum ditambah 50 ul reagen latex yang sudah


dihomogenkan pada slide plastik

Mencampur dengan stick / pengaduk

tetapkan slide di atas rotator, goyang dan putar pada kecepatan 70 rpm secara berlahan
selama 2 menit dengan menggunakan tangan atau angular rotator.

Amati terjadinya aglutinasi tepat 2 menit dibawah cahaya lampu yang terang.

Jika hasil positif dilakukan pemeriksaan kuantitatif, jika hasil negative tidak perlu
pemeriksaan lebih lanjut.
2. ASTO semi kuantitatif

Melakukan pengenceran serum dengan NaCl 0,9% dari pengenceran yaitu , , 1/8,
1/16, 1/32, 1/64 dan seterusnya

cara pengenceran :

Contoh :
o 1:2 ambil 1 bagian serum + 1 bagian NaCl 0,9%
o 1:4 ambil 1 bagian serum + 3 bagian NaCl 0,9%
Ulangi langkah kerja 1 s/d 5 diatas untuk setiap pengenceran dan campur dengan
menggunakan mikropipet.

Ambil 50 ul serum pada masing masing pengenceran dalam slide.

Tambahkan reagen latex 50 ul

Lebarkan dengan menggunakan stick / pengaduk sampai bundaran slide hitam penuh.

Goyangkan, dan lakukan pengamatan aglutinasi di depan cahaya dalam waktu 2 menit
dengan menyalakan stopwatch.
Penilaian
1.

Kualitatif

a. ASTO (+) : terjadi aglutinasi (kadar 200 IU /ml)


b. ASTO (-) : tidak terjadi aglutinasi
2.

Semi kuantitatif

Titer

: pengenceran tertinggi yang masih menunjukkan aglutinasi

Tentang iklan-iklan ini

LAPORAN PRAKTIKUM IMUNOLOGI ( PEMERIKSAAN ASTO )


LAPORAN PRAKTIKUM IMUNO-SEROLOGI
Praktikum ke : V
Hari/Tanggal : Kamis/02-Mei-2013
Materi
Prinsip

: Pemeriksaan ASTO

:Aglutinasi lateks menggunakan partikel lateks yang dilapisi streptolisin O,

kemudian

mereaksikan ini dengan serum penderita.Adanya anti streptolisin dalam serum penderita
dinyatakan dengan terjadinya aglutinasi dan partikel tersebut.
Tujuan

:Untuk menentukkan Antibody terhadap Streptococcus -hemolisa yang menyebabkan


rematik ,tonsillitis,dan glomerulus
: Lateks
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Alat dan Bahan :


Tangkai pengaduk
Slide hitam
Clinipete 50 l
Yellow tipe
Rotatar
Tissu dan kotak sampah
Lateks
Kontrol positif dan negatif
Sampel : Asto H 7
LANDASAN TEORI
Streptokokus grup A (Streptokokus beta hemolitik) dapat menghasilkan berbagai
produk ekstraseluler yang mampu merangsang pembentukan antibodi. Antibodi itu tidak
merusak kuman dan tidak memiliki daya perlindungan, tetapi adanya antibodi tersebut dalam
serum menunjukkan bahwa di dalam tubuh baru saja terdapat Streptokokus yang aktif.
Antibodiyang terbentuk adalah Antistreptolisin O, Antihialuronidase (AH), antistreptokinase
(Anti-SK),

anti-desoksiribonuklease

(AND-B),

dan

anti

nikotinamid

adenine

dinukleotidase(anti-NADase).Demam rematik merupakan penyakit vascular kolagen


multisystem yang terjadi setelah infeksi Streptokokus grup A pada individu yang memiliki
faktor predisposisi. Penyakit ini masih merupakan penyebab terpenting penyakit jantung
didapat (acquired heart disease)pada anak dan dewasa muda di banyak negara terutama
Negara berkembang. Keterlibatan kardiovaskuler pada penyakit ini ditandai oleh adanya
inflamasi endokardium dan mmiokardium melalui suatu proses autoimun yang menyebabkan

kerusakan jaringan.Serangan pertama demam reumatik akut terjadi paling sering antara umur
5 15 tahun.Demam reumatik jarang menyerang anak dibawah umur lima tahun. Demam
reumatik akut menyertai faringitis Streptokokus beta hemolitik grup A yang tidak diobati.
Pengobatan yang tuntas terhadap faringitis akut hampir meniadakan risiko terjadinya demam
reumatik.Diperkirakan hanya 3 % dari individu yang belum pernah menderita demam
reumatik akan menderita komplikasi ini setelah menderita faringitis Streptokokus yang tidak
diobati.ASTO (Anti Streptolisin O) merupakan antibodi yang paling banyak dikenal dan
paling sering digunakan untuk indikator terdapatnya infeksi Streptokokus. Lebih kurang 80 %
penderita demam reumatik menunjukan peningkatan titer antibodi terhadap Streptokokus.
Penelitian menunjukkan bahwa komponen Streptokokus yang lain memiliki rekativitas
bersama dengan jaringan lain. Ini meliputi reaksi silang imunologik di antara karbohidrat
Streptokokus dan glikoprotein katup, diantaranya membran protoplasma Streptokokus
dan jaringan saraf subtalamus serta nuclei kaudatus dan antara hialuronat kapsul dan
kartilagoartikular.
Ada dua prinsip dasar penetuan ASTO, yaitu:
1.

Netralisasi/penghambat hemolisis
Streptolisin O dapat menyebabkan hemolisis dari sel darah merah, akan tetapi bila
Streptolisin O tersebut di campur lebih dahulu dengan serum penderita yang mengandung
cukup anti streptolisin O sebelum di tambahkan pada sel darah merah, maka streptolisin O
tersebut akan di netralkan oleh ASO sehingga tidak dapat menibulkan hemolisis lagi.
Pada tes ini serum penderita di encerkan secara serial dan di tambahkan sejumlah
streptolisin O yang tetap (Streptolisin O di awetkan dengan sodium thioglycolate). Kemudian
di tambahkan suspensi sel darah merah 5%. Hemolisis akan terjadi pada pengenceran serum
di mana kadar/titer dari ASO tidak cukup untuk menghambat hemolisis tidak terjadi pada
pengencaran serum yang mengandung titer ASO yang tinggi.

2. Aglutinasi pasif
Streptolisin O merupakan antigen yang larut. Agar dapatmenyebabkan aglutinasi
dengan ASO. Maka Streptolisin O perlu disalutkan pada partikel-partikel tertentu. Partikel
yangsering dipakai yaitu partikel lateks.Sejumlah tertentu Streptolisin O (yang dapat
mengikat 200 IU/ml ASO) di tambahkan pada serum penderita sehingga terjadi ikatan
Streptolisin O anti Strepolisin O (SO ASO).
Bila dalam serum penderita terdapat ASO lebih dari 200 IU/ml, maka sisa ASO yang
tidak terikat oleh Streptolisin O akan menyebabkan aglutinasi dari streptolisin O yang
disalurkan pada partikel partikel latex . Bila kadar ASO dalam serum penderita kurang dari

200 IU / ml , maka tidak ada sisa ASO bebas yang dapat menyebabkan aglutinasi dengan
streptolisin O pada partikel partikel latex.
Tes hambatan hemolisis mempunyai sensitivitas yang cukup baik , sedangkan tes
aglutinasi latex memiliki sensitivitas yang sedang. Tes aglutinasi latex hanya dapat
mendeteksi ASO dengan titer di atas 200 IU/ml
CARA KERJA
Metode kualitatif
a. Biarkan sampel dan reagen pada suhu kamar
b. Teteskan diatas serum slide sebanyak 50 l.
c.

Tambahhkan lateks sebanyak satu tetes ,lalu aduk

d. Goyangkan selama 2-3 menit dengan rotator atau dengan tangan


e. Kalau terjadi aglutinasi (hasil positif) lanjutkan dengan tes kuantitatif
f.

Untuk control positif dan negatif perlakuan sama saperti serum


INTERPRETASI HASIL
Negatif (-) : Tidak terjadi Aglutinasi
Positif (+) : Terjadi Aglutinasi