Anda di halaman 1dari 143

PENGANTAR

FILSAFAT ILMU

Oleh: Miswanto

SEKOLAH TINGGI AGAMA HINDU (STAH)


SHANTIKA DHARMA MALANG
2015

KATA PENGANTAR

O Swastyastu
Puja dan puji astuti senantiasa saya haturkan kepada Isa Sang Hyang Widdhi Wasa
karena penulisan buku berjudul Pengantar Filsafat Ilmu ini dapat terselesaikan. Buku ini
disusun sebagai pegangan dan bahan ajar mata Filsafat Ilmu untuk mahasiswa STAH
Shantika Dharma Malang.
Meskipun penuh dengan keterbatasan, buku ini diharapkan dapat menjadi
pendamping bagi mahasiswa dalam menyelami ilmu pengetahuan. Untuk itu saya tetap
berharap kepada segenap mahasiswa untuk mencari sumber atau referensi lain.
Isi bahan ajar ini mencakup materi pokok mata kuliah Filsafat Ilmu yakni: manusia,
berpikir, dan pengetahuan; ilmu filsafat; ilmu pengetahuan; dan filsafat ilmu. Bahan ajar
ini dapat digunakan sebagai salah satu literatur di bidang filsafat ilmu dan penelitian dalam
bidang keilmuan lainnya.
Pada kesempatan ini penyusun menyampaikan terima kasih kepada semua pihak
yang telah membantu penyusun dalam menyelesaikan bahan ajar ini. Mudah-mudahan
bahan ajar ini dapat memberikan sedikit manfaat bagi para mahasiswa pada umumnya
yang mengambil mata kuliah Filsafat Ilmu di STAH Shantika Dharma Malang.
Saya menyadari bahwa penulisan buku ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh
karena itu saya sangat berharap kritik dan saran yang konstruktif bagi penyempurnaan
bahan ajar ini. Semoga bisa memberikan manfaat untuk semua yang telah membaca karya
sederhana ini. Om iddhirastu Tat Astu Swh.
O nti nti nti O.
Malang, September 2015

Penulis

ii

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL ......................................................................................................
KATA PENGANTAR ....................................................................................................
DAFTAR ISI ..................................................................................................................
DAFTAR TABEL ..........................................................................................................
DAFTAR GAMBAR......................................................................................................
BAB I. PENDAHULUAN .........................................................................................
A. Latar Belakang ........................................................................................
B. Maksud dan Tujuan.................................................................................
C. Sistimatika...............................................................................................
D. Silabus .....................................................................................................
BAB II. MANUSIA, BERPIKIR, DAN PENGETAHUAN .......................................
A. Makna menjadi Manusia .........................................................................
B. Makna Berpikir .......................................................................................
C. Makna Pengetahuan ................................................................................
D. Berpikir dan Pengetahuan .......................................................................
BAB III. ILMU FILSAFAT ..........................................................................................
A. Pengertian Filsafat ..................................................................................
B. Ciri-ciri Filsafat .......................................................................................
C. Objek Filsafat ..........................................................................................
D. Sistimatika Filsafat..................................................................................
E. Cabang-cabang Filsafat ...........................................................................
F. Pendekatan dalam Mempelajari Filsafat ................................................
G. Sudut Pandang terhadap Filsafat .............................................................
H. Sejarah Singkat Filsafat ..........................................................................
BAB IV. ILMU PENGETAHUAN...............................................................................
A. Pengertian Ilmu dan Ilmu Pengetahuan ..................................................
B. Ciri-ciri Ilmu (Ilmu Pengetahuan) ..........................................................
C. Fungsi dan Tujuan Ilmu (Ilmu Pengetahuan) .........................................
D. Struktur Ilmu (Ilmu Pengetahuan) ..........................................................
1. Fakta dan Konsep.............................................................................
2. Generalisasi dan Teori .....................................................................
3. Proposisi dan Asumsi.......................................................................
4. Definisi / Batasan .............................................................................
5. Paradigma ........................................................................................

i
ii
iii
v
vi
1
1
4
4
5
7
7
12
15
17
20
20
24
25
26
27
29
30
30
37
37
40
41
43
44
47
49
51
52

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

iii

E. Objek Ilmu (Ilmu Pengetahuan)..............................................................


F. Pembagian / Pengelompokan Ilmu .........................................................
G. Penjelasan Ilmiah (Scientific Explanation) .............................................
BAB V. FILSAFAT ILMU ..........................................................................................
A. Orientasi Filsafat Ilmu ............................................................................
B. Perkembangan Filsafat Ilmu ...................................................................
C. Ciri-ciri Ilmu Modern .............................................................................
D. Paradigma Ilmu Menurut Beberapa Aliran .............................................
E. Hubungan Filsafat dan Ilmu....................................................................
F. Pengertian Filsafat Ilmu ..........................................................................
G.
H.
I.
J.

Bidang Kajian dan Masalah-masalah dalam Filsafat Ilmu .....................


Kebenaran Ilmu .......................................................................................
Keterbatasan Ilmu ...................................................................................
Manfaat Mempelajari Filsafat Ilmu ........................................................

BAB VI. DIMENSI ONTOLOGIS, EPISTEMOLOGIS,


DAN AKSIOLOGIS ILMU ...........................................................................
A. Dimensi Ontologis Ilmu..........................................................................
B. Dimensi Epistemologis Ilmu...................................................................
C. Dimensi Aksiologis Ilmu ........................................................................
BAB VII. AGAMA, KEBUDAYAAN, ILMU PENGETAHUAN
DAN TEKNOLOGI .......................................................................................
A. Hubungan Ilmu dan Teknologi ...............................................................
B. Hubungan Ilmu dan Kebudayaan............................................................
C. Hubungan Teknologi dan Kebudayaan ...................................................
D. Hubungan antara Agama, Filsafat dan Ilmu ...........................................
E. Patokan Nilai dalam Pengembangan Ilmu Pengetahuan
dan Teknologi .........................................................................................
BAB VIII.PENUTUP .....................................................................................................
DAFTAR PUSTAKA .....................................................................................................

53
54
56
60
60
69
94
95
97
98
101
102
105
106
107
107
114
120
123
123
124
126
127
129
131
132

RIWAYAT HIDUP PENULIS ....................................................................................... 136

iv

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

DAFTAR TABEL
TABEL
HALAMAN
2.1 Silabus Mata Kuliah Filsafat Ilmu ........................................................................
5
4.1. Penjabaran Konsep ................................................................................................ 47
4.2. Tipe Proposisi, Perolehan dan Pengujiannya ........................................................ 51
5.1. Macam-macam Paradigma Ilmu ........................................................................... 97
6.1. Karakter Maisng-masing Cara Memperoleh Pengetahuan ................................... 115

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

DAFTAR GAMBAR
GAMBAR
HALAMAN
2.1. Dimensi-Dimensi Ilmu .......................................................................................... 12
2.2. Hubungan Berpikir dengan Pengetahuan .............................................................. 18
2.3. Hirarki Gradasi Berpikir ....................................................................................... 19
3.1. Skema Wilayah Filsafat ........................................................................................ 27
4.1. Bagan Struktur Ilmu .............................................................................................. 45
5.1. Hubungan Filsafat, Ilmu, dan Filsafat Ilmu .......................................................... 101
6.1. Dimensi Ilmu......................................................................................................... 109
6.2. Bagan Hakikat Ilmu .............................................................................................. 110
6.3. Bagan Struktur Ilmu .............................................................................................. 114
6.4. Metoda Deduktif dan Induktif............................................................................... 119
6.5. Metoda Ilmiah ....................................................................................................... 120
6.6. Proses Penelitian Siklikal ...................................................................................... 121

vi

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

BAB I
PENDAHULUAN

slWi/ni k= gu! mijilk r muninF`,r [fo'sz meturkuakoti m/k,


r m/k [swu kseln- sujnM tuzGl\, [yog-olpenTzti $uf su$l tuzGl\.

Segala macam pengetahuan ini sesungguhnya berasal dari orang yang maha suci. Segala
yang buruk muncul dari si pendusta yang bodoh. Jika terdapat seorang orang yang baik
diantara seribu orang pendusta, hendaklah seorang yang baik dan suci itu dipisahkan.
Kakawin Nti stra XV.12

A. Latar Belakang
Terminologi bahan ajar dangan berbagai varian bentuk yang dimiliki masih belum
memiliki definisi yang baik. Beberapa aturan perundangan menggunakan istilah yang
berbeda untuk kepentingan yang sama. Berkait dengan tugas utama dosen, pengembangan
bahan ajar merupakan salah satu unsur yang harus dipenuhi utamanya dalam pembelajaran.
Pengahargaan bahan ajar yang dibuat oleh dosen sebagai penunjang proses pembelajaran
juga memiliki nilai tersendiri. Pengembangan bahan ajar memiliki angka kredit sesuai
bobot produk yang dihasilkan. Sebagai penunjang proses akreditasi program studi, bahan
ajar juga mendapat penilaian tersendiri.
Pengembangan bahan ajar matatakuliah tidak lepas dari rangakain pengembangan
kurikulum program studi. Produk bahan ajar sedapat mungkin mengacu pada kompetensi
dan kebutuhan pengguna lulusan. Bahan ajar, baik dalam bentuk tertulis atau tidak,
hendaknya disusun secara sistematis sehingga mampu menciptakan lingkungan/suasana
memunkinkan terjadinya proses pembelajaran.
Matakuliah yang baik sudah dilengkapi dengan instrumen kurikulum, seperti:
deskripsi kompetensi, silabus dan satuan acara perkuliahan. Kelengkapan instrumen
kurikulum yang sistematis tentunya sudah lengkap dengan materi, pengalaman belajar dan
evaluasi pembelajaran. Komponen-komponen ini merupakan pijakan dalam pengembangan
bahan ajar.
Bahan pengajaran yang dimaksud bisa berupa:

Buku ajar adalah buku pegangan untuk suatu mata kuliah yang ditulis dan disusun
oleh pakar di bidangnya yang diedit oleh pakar bidang terkait, memenuhi kaidah buku
teks dan diterbitkan secara resmi serta disebarluaskan.

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

Diktat adalah bahan ajar untuk suatu mata kuliah yang ditulis dan disusun oleh
pengajar mata kuliah tersebut, mengikuti kaidah tulisan ilmiah dan disebarluaskan
kepada peserta kuliah.

Modul adalah bagian dari bahan ajar untuk suatu mata kuliah yang disusun oleh
pengajar mata kuliah tersebut, mengikuti tata cara penulisan modul dan digunakan
dalam perkuliahan.

Petunjuk praktikum adalah pedoman pelaksanaan praktikum yang berisi tata cara
persiapan, pelaksanaan, analisis data dan pelaporan, yang disusun dan ditulis oleh
seorang atau kelompok staf pengajar yang menangani praktikum tersebut dan
mengikuti kaidah tulisan ilmiah.

Model adalah alat peraga atau simulasi komputer, yang digunakan untuk menjelaskan
fenomena yang terkandung dalam penyajian dalam suatu mata kuliah, untuk
meningkatkan pemahaman peserta kuliah.

Alat Bantu adalah perangkat keras maupun perangkat lunak yang digunakan untuk
membantu pelaksanaan perkuliahan dalam rangka meningkatkan pemahaman peserta
kuliah tentang suatu fenomena.

Audio visual adalah alat bantu perkuliahan yang menggunakan kombinasi antara
gambar dan suara, digunakan dalam kuliah untuk meningkatkan pemahaman peserta
didik tentang suatu fenomena.

Naskah tutorial adalah bahan rujukan untuk kegiatan tutorial suatu mata kuliah, yang
disusun oleh pengajar mata kuliah atau oleh pelaksana kegiatan tutorial tersebut, dan
mengikuti kaidah tulisan ilmiah.
Kadang kala karena keterbatasan waktu dosen sering kali hanya membuat hand
out yang kemudian diberikan kepada mahasiswanya. Hand out ini tentu tidak termasuk
dalam bahan pengajaran sebagaimana disebutkan di atas, karena hand out tidak mengikuti
kaidah penulisan ilmiah dan isinya hanya poin-poin presentasi yang tentunya hanya bisa
dimengerti oleh si pembuat hand out tersebut.
Tugas utama dosen yang mencakup Tridharma Perguruan Tinggi semestinya
menganjurkannya untuk tidak hanya membuat bahan ajar dalam bentuk hand out saja.
Mengingat ia berkewajiban untuk melakukan kegiatan ilmiah (penelitian) yang terkait
dengan bidang ilmu yang ditekuninya maka setidaknya ia harus membuatkan makalah atas
hasil pemikiran atau penelitian yang ia lakukan. Selanjutnya produk karya ilmiah hasil
penelitian atau hasil penelitian yang dipublikasikan dalam bentuk buku: 1) monograf
adalah sauatu tulisan ilmiah dalam bentuk buku yang substansi pembahasannya hanya pada
satu hal saja dalam satu bidang ilmu; dan 2) buku referensi yaitu suatu tulisan dalam
bentuk buku yang substansi pembahasannya pada satu bidang ilmu. Khusus produk karya

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

ilmiah atau hasil penelitian yang dipublikasikan dalam bentuk buku yang digunakan dalam
proses pembelajaran otomatis menjadi bahan ajar.
Dalam paparan di atas terdapat beberapa jenis buku, dintaranya: buku ajar,
monograf dan buku referensi. Secara fisik, aturan penyusunan buku yang baik mengikuti
kaedah format UNESCO yaitu mengandung paling sedikit 40 jumlah halaman cetak
dengan ukuran minimal 15,5 cm x 23 cm yang diterbitkan oleh Badan Ilmiah/ Organisasi/
Perguruan Tinggi dan memiliki ISBN yang tercatat di Perpustakaan Nasional.
Pengertian buku ajar di perguruan tinggi, secara luas merupakan jenis buku yang
diperuntukkan bagi mahasiswa sebagai bekal pengetahuan dasar dan digunakan sebagai
sarana belajar serta dipakai untuk menyertai proses pembelajaran. Di beberapa negara,
jenis buku ini disebut sebagai textbook, tapi alih bahasa menjadi buku teks tidak cocok
untuk menamai buku ini. Sesuai dengan jenis penggunaannya, istilah buku ajar lebih tepat
dipakai sebagai padanan istilah text book dalam pembelajaran.
Definisi yang berdeda tercantum dalam Peraturan Menteri Pendidikan Nasional
Nomor 11 Tahun 2005 yang menjelaskan bahwa buku teks (buku pelajaran) adalah buku
acuan wajib untuk digunakan di sekolah yang memuat materi pembelajaran dalam rangka
peningkatan keimanan dan ketakwaan, budi pekerti dan kepribadian, kemampuan
penguasaan ilmu pengetahuan dan teknologi, kepekaan dan kemampuan estetis, potensi
fisik dan kesehatan yang disusun berdasarkan standar nasional pendidikan.
Sebagai bahan ajar, buku ajar dan atau buku teks hendaknya dapat menimbulkan
minat baca, ditulis dan dirancang berdasar kebutuhan peserta didik, merujuk pada
kompetensi yang harus dicapai, disusun untuk proses instruksional dan memiliki
mekanisme mengumpulkan umpan balik dari peserta didik. Ini berarti bahwa peserta didik
dapat menggunakan bahan ajar secara mandiri, kapan saja dan dimana saja. Peserta didik
dapat belajar sesuai dengan kecepatan masing-masing sesuai dengan urutan yang dipilih
sendiri. Secara umum dapat dikatan bahwa buku ajar dapat mengembangkan potensi
peserta didik menjadi pembelajar mandiri.
Keberadaan bahan pengajaran untuk mahasiswa STAH Shantika Dharma Malang
merupakan hal yang sangat penting dan dibutuhkan oleh seluruh mahasiswa mengingat
keterbatasan pustaka yang ada di kampus. Selain itu STAH Shantika Dharma Malang
adalah kampus yang baru berkembang karena baru berdiri sejak tahun 2010. Selain itu
kehausan mahasiswa akan sumber belajar tidak cukup hanya diberikan catatan-catatan
yang berupa hand out. Lebih dari itu keberadaan bahan pengajaran bagi mahasiswa
sekaligus bisa mendidik mereka untuk terbiasa dengan pola penulisan ilmiah.
Mata kuliah Filsafat Ilmu adalah mata kuliah yang menjadi dasar pengembangan
keilmuan bagi mahasiswa yang mempelajarinya. Mata kuliah ini memberikan penekanan
yang mendalam terhadap mahasiswa tentang proses berpikir dan ilmu pengetahuan. Meski

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

memiliki bobot yang agak berat sebagai filsafat, namun mata kuliah ini wajib diberikan
kepada seluruh mahasiswa yang belajar di perguruan tinggi. Bahkan ketika mereka
melanjutkannya ke jenjang magister atau pun doktoral, mata kuliah ini pun menjadi mata
kuliah yang masih harus ditempuh oleh mereka.
Terkait dengan hal tersebut maka penulis mencoba untuk menulis dan menyajikan
bahan ajar Mata Kuliah Fisafat Ilmu yang saat ini ada di hadapan anda. Karena buku bahan
pengajaran ini untuk mahasiswa pemula, maka buku ini hanya merupakan pengantar untuk
mempelajari filsafat ilmu. Untuk itu sangat penting kita membaca lebih banyak lagi bukubuku referensi lain yang terkait dengan mata kuliah ini.
B. Maksud dan Tujuan
Adapun maksud dari penulisan bahan ajar ini adalah memberikan gambaran
sekilas tentang mata kuliah filsafat ilmu yang ditempuh oleh mahasiswa. Dengan gambaran
sekilas itu diharapkan mereka akan tertarik untuk mendalami topik-topik yang disajikan di
dalamnya. Sehingga nantinya mereka bisa mencari lebih banyak referensi lain untuk
menyempurnakan pengetahuannya tentang filsafat ilmu itu sendiri.
Sementara itu tujuan penulisan bahan pengajaran Mata Kuliah Filsafat Ilmu ini
bagi mahasiswa STAH Shantika Dharma Malang adalah sebagai berikut:

Menjelaskan arti dan hakikat manusia sebagai makhluk yang bepikir dan pemikir;

Memberikan contoh pemikir sejati;

Menjelaskan hakikat pikiran sebagai pengobat rasa ingin tahu;

Menjelaskan hakikat pikiran sebagai tenaga keilmuan;

Menjelaskan hubungan antara manusia, proses berpikir dan ilmu pengetahuan;

Menjelaskan hakikat, sejarah, ciri-ciri, objek, cabang, sistimatika, sudut pandang, dan
pendekatan dalam ilmu filsafat;

Menjelaskan hakikat, ciri-ciri, fungsi, tujuan, struktur, pembagian, objek, penjelasan


ilmiah dari ilmu pengetahuan;

Menjelaskan hal-hal yang terkait dengan filsafat ilmu seperti: hakikat, orientasi, ciriciri, perkembangan, paradigma, kebenara, dan manfaat mempelajari filsafat ilmu.

C. Sistimatika
Penulisan bahan pengajaran matakuliah ini terbagi atas beberapa bab sebagaimana
penulisan ilmiah, yaitu:

Bab I Pendahuluan; yang berisi tentang latar belakang, maksud dan tujuan, sistimatika,
dan silabus mata kuliah;

Bab II Manusia, Berpikir, dan Pengetahuan; yang berisi makna menjadi manusia, makna
berpikir, makna pengetahuan, keterkaitan berpikir dan pengetahuan;

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

Bab III Ilmu Filsafat; yang berisi: pengertian filsafat, ciri-ciri filsafat, objek filsafat
sistimatika filsafat, cabang-cabang filsafat, pendekatan dalam mempelajari filsafat, sudut
pandang terhadap filsafat dan sejarah singkat filsafat;

Bab IV Ilmu Pengetahuan; yang berisi: pengertian ilmu dan ilmu pengetahuan, ciri-ciri
ilmu (ilmu pengetahuan), fungsi dan tujuan ilmu (ilmu pengetahuan), struktur ilmu (ilmu
pengetahuan, objek ilmu (ilmu pengetahuan), pembagian / pengelompokan ilmu, dan
penjelasan ilmiah (scientific explanation)

Bab V Filsafat Ilmu; yang berisi: orientasi filsafat ilmu, perkembangan filsafat ilmu, ciriciri ilmu modern, paradigma ilmu menurut beberapa aliran, hubungan filsafat dan ilmu,
pengertian filsafat ilmu, bidang kajian dan masalah-masalah dalam filsafat ilmu, kebenaran
ilmu, keterbatasan ilmu, manfaat mempelajari filsafat ilmu

Bab VI Penutup; yang berisi uraian kata penutup

Daftar pustaka; yang berisi tentang referensi yang digunakan dalam penulisan buku ini

Riwayat Hidup Penulis; yang berisi tentang riwayat hidup penulis.

D. Silabus

Standar Kompetensi
Memahami secara luas dan mendalam tentang hakikat, proses, dan perkembangan
pemikiran filsafat dan ilmu pengetahuan serta menerapkannya dalam kegiatan
penelitian.

Kompetensi Dasar, Indikator, dan Materi Pembelajaran


Tabel. 1.1. Silabus Mata Kuliah Filsafat Ilmu
Kompetensi Dasar

Indikator Pencapaian Kompetensi

Mendeskripsikan
1. Mendeskrispikan
makna
menjadi
makna
manusia,
manusia
berpikir
dan 2. Mendeskripsikan makna dan hakikat
pengetahuan
berpikir.
3. Mendeskripsikan makna pengetahuan.
4. Mendeskrispikan hubungan antara
berpikir dan pengetahuan
Mendeskripsikan
1. Mendeskripsikan pengertian filsafat
pengertian, ciri-ciri, 2. Menyebutkan ciri-ciri filsafat
objek,
sistimatika, 3. Menyebutkan objek filsafat
cabang-cabang,
4. Mendeskripsikan sistimatika filsafat
pendekatan,
sudut 5. Mendeskripsikan
cabang-cabang
pandang, dan sejarah
filsafat
filsafat
6. Mendeskripsikan pendekatan yang
digunakan dalam mempelajari filsafat
7. Mendeskripsikan sudut pandang filsafat
8. Mendeskripsikan sejarah filsafat
Mendeskripsikan
1. Menjelaskan pengertian ilmu dan ilmu
pengertian, ciri-ciri,
pengetahuan
fungsi,
tujuan, 2. Menyebutkan
ciri-ciri
ilmu

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

Materi Pembelajaran
Manusia, Berpikir, dab
Pengetahuan:
Makna
menjadi Manusia; Makna
Berpikir;
Makna
Pengetahuan;
Berpikir
dan Pengetahuan
Ilmu Filsafat; Pengertian
Filsafat; Ciri-Ciri Filsafat,
Objek
Filsafat,
Sistimatika
Filsafat,
Cabang-Cabang Filsafat,
Pendekatan
dalam
Mempelajari
Filsafat,
Sudut Pandang terhadap
Filsafat, dan Sejarah
Singkat Filsafat
Ilmu
Pengetahuan;
Pengertian Ilmu dan Ilmu
Pengetahuan;
Ciri-Ciri

Kompetensi Dasar

Indikator Pencapaian Kompetensi

struktur, pembagian
pengetahuan
dan penjelasan imu 3. Menyebutkan fungsi dan tujuan ilmu
pengetahuan
pengetahuan
4. Menjelaskan struktur ilmu pengetahuan
5. Menjelaskan
pembagian
/
pengelompokkan ilmu pengetahuan
6. Mendeskripsikan penjelasan ilmiah
ilmu pengetahuan
Mendeskripsikan
orientasi,
perkembangan,
bidang
kajian,
masalah, dan manfaat
mempelajari filsafat
ilmu

Mendeskripsikan
dimensi
ontologis,
epistemologis,
dan
aksiologis ilmu

Menganalisis
hubungan
antara
agama, kebudayaan,
ilmu pengetahuan dan
teknologi

1. Menjelaskan orientasi filsafat ilmu


2. Mendeskripsikan
perkembangan
filsafat ilmu
3. Mendeskripsikan
ciri-ciri
ilmu
modern.
4. Mendeskripsikan paradigma ilmu
5. Mendeskripsikan hubungan antara
filsafat dan ilmu
6. Menjelaskan pengertian filsafat ilmu
7. Mendeskripsikan bidang kajian filsafat
ilmu
8. Mengidentifikasi
masalah-masalah
yang ditimbulkan oleh perkembangan
ilmu pengetahuan
9. Menyebutkan manfaat mempelajari
filsafat ilmu
1. Mendeskripsikan dimensi ontologis
ilmu
2. Mendeskripsikan
dimensi
epistemologis ilmu
3. Mendeskripsikan dimensi aksiologis
ilmu
1. Menganalisis hubungan antara ilmu
dan teknologi
2. Menganalisis hubungan antara ilmu
dan kebudayaan
3. Menganalisis
hubungan
antara
teknologi dan kebudayaan
4. Menganalisis hubungan antara agama,
filsafat, dan ilmu
5. Mendeskripskan patokan nilai dalam
pengembangan ilmu pengetahuan dan
teknologi

Materi Pembelajaran
Ilmu Pengetahuan, Fungsi
dan
Tujuan
Ilmu
Pengetahuan,
Struktur
Ilmu
Pengetahuan,
Pembagian
/
Pengelompokkan
Dan
Imu
Pengetahuan,
Penjelasan Ilmiah Ilmu
Pengetahuan
Filsafat Ilmu: Orientasi
Filsafat
Ilmu;
Perkembangan
Filsafat
Ilmu;
Ciri-ciri
Ilmu
Modern; Paradigma Ilmu
menurut Beberapa Aliran;
Hubungan Filsafat dan
Ilmu; Pengertian Filsafat
Ilmu; Bidang Kajian dan
Masalah-masalah dalam
Filsafat Ilmu; Kebenaran
Ilmu; Keterbatasan Ilmu;
Manfaat
Mempelajari
Filsafat Ilmu.

Dimensi
Ontologis,
Epistemologis,
dan
Aksiologis
Ilmu:
Dimensi Ontologis Ilmu;
Dimensi
Epistemologis
Ilmu; Dimensi Aksiologis
Ilmu.
Agama,
Kebudayaan,
Ilmu Pengetahuan, dan
Teknologi:
Hubungan
antara Ilmu Teknologi;
Hubungan antara Ilmu
dan
Kebudayaan;
Hubungan
antara
Teknologi
dan
Kebudayaan; Hubungan
antara Agama, Filsafat,
dan Ilmu; Patokan Nilai
dalam
Pengembangan
Ilmu Pengetahuan dan
Teknologi

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

BAB II
MANUSIA, BERPIKIR, DAN PENGETAHUAN

Tanpa saudara kandungnya Pengetahuan, Akal (Instrumen berpikir Manusia)


bagaikan si miskin yang tak berumah, sedangkan Pengetahuan tanpa akal seperti
rumah yang tak terjaga. Bahkan, Cinta, Keadilan, dan Kebaikan akan terbatas
kegunaannya jika akal tak hadir
(Kahlil Gibran)

Pengetahuan merupakan suatu kekayaan dan kesempurnaan. Seseorang yang tahu


lebih banyak adalah lebih baik kalau dibanding dengan yang tidak tahu apa-apa
(Louis Leahy)

Mengetahui merupakan kegiatan yang menjadikan subjek berkomunikasi Secara


dinamik dengan eksistensi dan kodrat dari ada benda-benda
(Sartre)
A. Makna Menjadi Manusia
Kemampuan manusia untuk menggunakan akal dalam memahami lingkungannya
merupakan potensi dasar yang memungkinkan manusia berpikir. Dengan berpikir manusia
menjadi mampu melakukan perubahan dalam dirinya. Dan memang sebagian besar
perubahan dalam diri manusia merupakan akibat dari aktivitas berpikir. Oleh karena itu
sangat wajar apabila berpikir merupakan konsep kunci dalam setiap diskursus mengenai
kedudukan manusia di muka bumi. Ini berarti bahwa tanpa berpikir, kemanusiaan manusia
pun tidak punya makna bahkan mungkin tak akan pernah ada.
Manusia adalah makhluk yang diciptakan paling sempurna di antara makhlukmakhluk yang lain. Kesempurnaan itu terletak pada akal budinya, dan itulah yang
membedakan manusia dengan ciptaan yang lain seperti hewan, tumbuhan, dan sebagainya.
Dalam ajaran Hindu di antara makhluk yang berpikir atau manusia maka orang yang
mampu menggunakan pikirannya dengan baik (brahmaa) saja yang disebut yang utama.
Hal ini sebagaimana disebutkan dalam Manawa Dharma stra I.96 berikut:
>aUTaaNaa&-Paai<aNa"-[eSQaa" Pa[ai<aNaa&-buiJaqivNa" )
buiMaTSau-Nara"-[eSQaa NareSau-b[a<aa"-SMa*Taa" ))
Terjemahannya:
Di antara semua makhluk ciptaan itu manusia yang berakal budi yang paling utama. Di
antara manusia yang berakal brahmanalah yang paling baik.
Berpikir juga memberi kemungkinan manusia untuk memperoleh pengetahuan,
dalam tahapan selanjutnya pengetahuan itu dapat menjadi fondasi penting bagi kegiatan

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

berpikir yang lebih mendalam. Semua ini dimaksudkan agar manusia dapat berubah dari
tidak tahu menjadi tahu, dengan tahu dia berbuat, dengan berbuat dia beramal bagi
kehidupan. Semua ini pendasarannya adalah penggunaan akal melalui kegiatan berpikir.
Dengan berpikir manusia mampu mengolah pengetahuan. Dengan pengolahan tersebut,
pemikiran manusia menjadi makin mendalam dan makin bermakna. Dengan pengetahuan
manusia mengajarkan, dengan berpikir manusia mengembangkan, dan dengan
mengamalkan serta mengaplikasikannya manusia mampu melakukan perubahan dan
peningkatan ke arah kehidupan yang lebih baik. Semua itu telah membawa kemajuan yang
besar dalam berbagai bidang kehidupan manusia (sudut pandang positif/normatif).
Singkatnya dengan menjadi manusia dengan segala akal budi yang dimilikinya
maka manusia bisa menyempurnakan hidupnya sebagaimana disebutkan dalam
Sarasamucaya loka 2 yang menyatakan:

risek;n&s(wvUt,hik&jnwju* gw)n*gumwyk)nik*]uV_]uvk(m,kuen*pn)nsk)n
r&]uvk(mjughik\]uvk(m|ln&ddiw*.
Terjemahannya:
Di antara semua mahluk hidup, hanya yang dilahirkan menjadi manusia sajalah yang
dapat melaksanakan perbuatan baik ataupun buruk, leburlah ke dalam perbuatan baik
segala perbuatan buruk itu, demikianlah gunanya (pahalanya) menjadi manusia.
Dari petikan Sarasamucaya tersebut dapat diketahui bahwa manusia memiliki
akal budi yang mampu menunjukkan pada dirinya jalan yang baik dan benar. Dengan akal
budi itu, manusia juga bisa memperbaiki kesalahan-kesalahannya di masa lampau. Dengan
demikian kemampuan untuk berubah dan perubahan yang terjadi pada manusia merupakan
makna pokok yang terkandung dalam kegiatan berpikir dan berpengetahuan. Disebabkan
kemampuan berpikirlah, maka manusia dapat berkembang lebih jauh dibanding makhluk
lainnya. Bahkan dengan Berpikir manusia mampu mengeksplorasi, memilih dan
menetapkan keputusan-keputusan penting untuk kehidupannya. Terkait dengan hal tersebut
Bhagawad Gt IV.36 menegaskan:
AiPa cediSa PaaPae>Ya" SaveR>Ya" PaaPak*-taMa" )

Sav| jaNaveNaEv v*iJaNa& SaNTairZYaiSa ))


Terjemahan:
Walaupun engkau orang yag paling bedosa dengan perahu ilmu pengetahuan lautan
dosa akan engkau seberangi.
Pernyataan di atas pada dasarnya menggambarkan keagungan manusia berkaitan
dengan karakteristik eksistensial manusia sebagai upaya memaknai kehidupannya dan
sebagai bagian dari Alam ini. Dalam konteks perbandingan dengan bagian-bagian alam
lainnya, para ahli telah banyak mengkaji perbedaan antara manusia dengan makhluk-

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

makhluk lainnya terutama dengan makhluk yang agak dekat dengan manusia yaitu hewan.
Secara umum komparasi manusia dengan hewan dapat dilihat dari sudut pandang
Naturalis/biologis dan sudut pandang sosiopsikologis. Secara biologis pada dasarnya
manusia tidak banyak berbeda dengan hewan, bahkan Ernst Haeckel (1834-1919)
mengemukakan bahwa manusia dalam segala hal sungguh-sungguh adalah binatang beruas
tulang belakang, yakni binatang menyusui, demikian juga Lamettrie (1709-1751)
menyatakan bahwa tidaklah terdapat perbedaan antara binatang dan manusia dan
karenanya bahwa manusia itu adalah suatu mesin.
Kalau manusia itu sama dengan hewan, tapi kenapa manusia bisa bermasyarakat
dan berperadaban yang tidak bisa dilakukan oleh hewan ?, pertanyaan ini telah melahirkan
berbagai pemaknaan tentang manusia, seperti manusia adalah makhluk yang
bermasyarakat (Sosiologis), manusia adalah makhluk yang berbudaya (Antropologis),
manusia adalah hewan yang ketawa, sadar diri, dan merasa malu (Psikologis), semua itu
kalau dicermati tidak lain karena manusia adalah hewan yang berpikir/bernalar (the animal
that reason) atau Homo Sapien.
Dengan memahami uraian di atas, nampak bahwa ada sudut pandang yang
cenderung merendahkan manusia, dan ada yang mengagungkannya, semua sudut pandang
tersebut memang diperlukan untuk menjaga keseimbangan memaknai manusia. Blaise
Pascal (1623-1662) menyatakan bahwa adalah berbahaya bila kita menunjukan manusia
sebagai makhluk yang mempunyai sifat-sifat binatang dengan tidak menunjukan kebesaran
manusia sebagai manusia. Sebaliknya adalah bahaya untuk menunjukan manusia sebagai
makhluk yang besar dengan tidak menunjukan kerendahan, dan lebih berbahaya lagi bila
kita tidak menunjukan sudut kebesaran dan kelemahannya sama sekali. Guna memahami
lebih jauh siapa itu manusia, berikut ini akan dikemukakan beberapa definisi yang
dikemukakan oleh para ahli:1

Plato (427-348) memandang manusia dilihat secara dualistik yaitu unsur jasad dan
unsur jiwa, jasad akan musnah sedangkan jiwa tidak, jiwa mempunyai tiga fungsi
(kekuatan) yaitu: logystikon (berpikir/rasional), thymoeides (keberanian), dan
epithymetikon (keinginan)

Aristoteles (384-322 SM) menyatakan bahwa manusia itu adalah hewan yang berakal
sehat, yang mengeluarkan pendapatnya, yang berbicara berdasarkan akal pikirannya.
Manusia itu adalah hewan yang berpolitik atau hewan yang bijaksana (Zoon Politicon/
Political Animal), hewan yang membangun masyarakat di atas famili-famili menjadi
pengelompokan impersonal dari pada kampung dan negara.

Ibnu Sina (980-1037 M) mengatakan bahwa manusia adalah makhluk yang


mempunyai kesanggupan : 1) makan, 2) tumbuh, 3) ber-kembang biak, 4) pengamatan

Uhar Suharsaputra, Filsafat Ilmu Jilid I, (Jakarta: Universitas Kuningan, 2004), h. 6-7.

10

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

hal-hal yang istimewa, 5) pergerakan di bawah kekuasaan, 6) ketahuan (pengetahuan


tentang) hal-hal yang umum, dan 7) kehendak bebas. Menurut dia, tumbuhan hanya
mempunyai kesanggupan 1, 2, dan 3, serta hewan mempunyai kesanggupan 1, 2, 3, 4,
dan 5.

Ibnu Khaldun (1332-1406), menyatakan manusia adalah hewan dengan kesanggupan


berpikir, kesanggupan ini merupakan sumber dari kesempurnaan dan puncak dari
segala kemulyaan dan ketinggian di atas makhluk-makhluk lain.

Ibnu Miskawaih, menyatakan bahwa manusia adalah makhluk yang mempunyai


kekuatan-kekuatan yaitu: 1) Al Quwwatul Aqliyah (kekuatan berpikir/akal), 2) Al
Quwwatul Godhbiyyah (Marah, 3) Al Quwwatu Syahwiyah (sahwat).

Harold H. Titus menyatakan: man is an animal organism, it is true but he is able to


study himself as organism and to compare and interpret living forms and to inquire
about the meaning of human existence (manusia adalah organisme hewan, itu benar,
tetapi ia mampu mempelajari dirinya sebagai organisme dan untuk membandingkan
dan menafsirkan bentuk hidup dan untuk menanyakan tentang makna keberadaan
manusia). Selanjutnya Dia menyebutkan beberapa faktor yang berkaitan (menjadi
karakteristik) dengan manusia sebagai pribadi yaitu:
Self conscioueness (kesadaran diri)
Reflective thinking, abstract thought, or the power of generalization (berpikir

reflektif, pemikiran abstrak, atau kekuatan generalisasi)


Ethical discrimination and the power of choice (Diskriminasi etika dan kekuatan
pilihan)
Aesthetic appreciation (apresiasi estetik)
Worship and faith in a higher power (Ibadah dan iman dalam kekuatan yang lebih
tinggi)
Creativity of a new order (kreatifitas dari orde baru)2

William E. Hocking menyatakan: man can be defined as the animal who thinks in term
of totalities (manusia bisa didefinisikan sebagai binatang yang berpikir dalam istilah
secara keseluruhan).

C.E.M. Joad, menyatakan: every thing and every creature in the world except man
acts as it must, or act as it pleased, man alone act on occasion as he ought (segala
sesuatu dan setiap ciptaan di dunia kecuali manusia bertindak menurut kehendaknya
sendiri, atau bertindak sesuai kesenangannya, manusia sendiri bertindak pada saat
memang dia harus melakukannya)

R.F. Beerling, menyatakan bahwa manusia itu tukang bertanya.

Harold H. Titus, Living Issues in Philosophy: An Introductory Textbook, (New York: American Book
Company, 1986), h.513-515.

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

11

Dari uraian dan berbagai definisi tersebut di atas dapatlah ditarik beberapa
kesimpulan tentang siapa itu manusia yaitu :

Secara fisikal, manusia sejenis hewan juga

Manusia punya kemampuan untuk bertanya

Manusia punya kemampuan untuk berpengetahuan

Manusia punya kemauan bebas

Manusia bisa berprilaku sesuai norma (bermoral)

Manusia adalah makhluk yang bermasyarakat dan berbudaya

Manusia punya kemampuan berpikir reflektif dalam totalitas dengan sadar diri

Manusia adalah makhluk yang punya kemampuan untuk percaya pada Tuhan
Apabila dibagankan dengan mengacu pada pendapat di atas akan nampak sebagai
berikut :

Gambar 2.1. Dimensi-dimensi Manusia


Dengan demikian nampaknya terdapat perbedaan sekaligus persamaan antara
manusia dengan makhluk lain khususnya hewan. Secara fisikal/biologis perbedaan
manusia dengan hewan lebih bersifat gradual dan tidak prinsipil, sedangkan dalam aspek
kemampuan berpikir, bermasyarakat dan berbudaya, serta bertuhan perbedaannya sangat
asasi/prinsipil. Ini berarti jika manusia dalam kehidupannya hanya bekutat dalam urusanurusan fisik biologis seperti makan, minum, beristirahat, maka kedudukannya tidaklah jauh
berbeda dengan hewan. Satu-satunya yang bisa mengangkat manusia lebih tinggi adalah
penggunaan akal untuk berpikir dan berpengetahuan serta mengaplikasikan
pengetahuannya bagi kepentingan kehidupan sehingga berkembanglah masyarakat beradab
dan berbudaya.

12

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

Di samping itu kemampuan tersebut telah mendorong manusia untuk berpikir


tentang sesuatu yang melebihi pengalamannya seperti keyakinan pada Tuhan yang
merupakan inti dari seluruh ajaran Agama. Oleh karena itu carilah ilmu dan berpikirlah
terus agar posisi kita sebagai manusia menjadi semakin jauh dari posisi hewan dalam
konstelasi kehidupan di alam ini. Meskipun demikian penggambaran di atas harus
dipandang sebagai suatu pendekatan saja dalam memberi makna manusia, sebab manusia
itu sendiri merupakan makhluk yang sangat multi dimensi. Sehingga gambaran yang
seutuhnya akan terus menjadi perhatian dan kajian yang menarik. Untuk itu tidak
berlebihan apabila Louis Leahy berpendapat bahwa manusia itu sebagai makhluk
paradoksal dan sebuah misteri, hal ini menunjukan betapa kompleks nya memaknai
manusia dengan seluruh dimensinya.3
B. Makna Berpikir
Semua karakteristik manusia yang menggambarkan ketinggian dan keagungan
pada dasarnya merupakan akibat dari anugrah akal yang dimilikinya, serta pemanfaatannya
untuk kegiatan berpikir. Bahkan Tuhan pun memberikan tugas dharma (yang terbingkai
dalam perintah dan larangan) di muka bumi pada manusia tidak terlepas dari kapasitas akal
untuk berpikir, berpengetahuan, serta membuat keputusan untuk melakukan atau tidak
melakukan yang tanggungjawabnya inheren pada manusia, sehingga perlu dimintai
pertanggungjawaban.
Sutan Takdir Alisjahbana 4 menyatakan bahwa pikiran memberi manusia
pengetahuan yang dapat dipakainya sebagai pedoman dalam perbuatannya, sedangkan
kemauanlah yang menjadi pendorong perbuatan mereka. Oleh karena itu berpikir
merupakan atribut penting yang menjadikan manusia sebagai manusia, berpikir adalah
fondasi dan kemauan adalah pendorongnya. Hal ini sebagaimana termaktub dalam
Sarasamucaya 80 yang menyebutkan:

pnik*mn;\rn,yhikwiti\iniy,mpwtityr&]uV_]uvk(m,mt\nik*mn;
jugpih)nkhtnsker*,
Terjemahannya:
Sebab yang disebut pikiran itu, adalah sumbernya nafsu, ialah yang mnggerakkan
perbuatan baik ataupun buruk itu, karena pikiranlah yang segera patut diusahakan
pengekangan/pengendaliannya.
Merujuk pada loka di atas, maka sesungguhnya pikiran (niat) itu yang bisa
menyebabkan semua yang dilakukan oleh manusia. Sebagai makhluk ciptaan Tuhan yang
paling sempurna maka manusia harus bisa menggunakan pikirannya dengan baik sesuai
3
4

Uhar Suharsaputra, Filsafat Ilmu Jilid I, op.cit., h.9.


dalam Uhar Suharsaputra, Filsafat Ilmu Jilid I, op.cit., h.9-10.

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

13

dengan arti dari manusia itu sendiri yang dalam bahasa Sanskerta disebut MaNauZYa / MaaNauZYa /
MaaNauXa

(mereka yang memiliki pikiran atau mereka yang berpikir) atau MaNauJa (mereka yang

terlahir dengan pikiran). Kata ini erat kaitannya dengan kata MaNa" (pikiran) dan berasal dari
akar kata MaNa( (memikirkan, berpikir), dan jika suku kata ma dalam akar kata ini dirubah
menjadi dirgha maka akan menjadi MaaNa( (mereka yang mencari pengetahuan).5 Singkatnya
apapun yang dilakukan oleh manusia tidak bisa lepas dari berpikir dan pikiran itu sendiri.
Kalau berpikir (penggunaan kekuatan akal) merupakan salah satu ciri penting
yang membedakan manusia dengan hewan, sekarang apa yang dimaksud berpikir, apakah
setiap penggunaan akal dapat dikategorikan berpikir, ataukah penggunaan akal dengan cara
tertentu saja yang disebut berpikir. Para ahli telah mencoba mendefinisikan makna berpikir
dengan rumusannya sendiri-sendiri, namun yang jelas tanpa akal nampaknya kegiatan
berpikir tidak mungkin dapat dilakukan, demikian juga pemilikan akal secara fisikal tidak
serta merta mengindikasikan kegiatan berpikir.
Menurut J.M. Bochenski berpikir adalah perkembangan ide dan konsep. Definisi
ini nampak sangat sederhana namun substansinya cukup mendalam. Berpikir bukanlah
kegiatan fisik namun merupakan kegiatan mental. Bila seseorang secara mental sedang
mengikatkan diri dengan sesuatu dan sesuatu itu terus berjalan dalam ingatannya, maka
orang tersebut bisa dikatakan sedang berpikir. Jika demikian berarti bahwa berpikir
merupakan upaya untuk mencapai pengetahuan. Upaya mengikatkan diri dengan sesuatu
merupakan upaya untuk menjadikan sesuatu itu ada dalam diri (gambaran mental)
seseorang, dan jika itu terjadi tahulah dia, ini berarti bahwa dengan berpikir manusia akan
mampu memperoleh pengetahuan, dan dengan pengetahuan itu manusia menjadi lebih
mampu untuk melanjutkan tugas kekhalifahannya di muka bumi serta mampu
memposisikan diri lebih tinggi dibanding makhluk lainnya.6
Sementara itu Pratap Singh Mehra 7 memberikan definisi berpikir (pemikiran)
yaitu mencari sesuatu yang belum diketahui berdasarkan sesuatu yang sudah diketahui.
Definisi ini mengindikasikan bahwa suatu kegiatan berpikir baru mungkin terjadi jika
akal/pikiran seseorang telah mengetahui sesuatu, kemudian sesuatu itu dipergunakan untuk
mengetahui sesuatu yang lain. Sesuatu yang diketahui itu bisa merupakan data, konsep atau
sebuah idea, dan hal ini kemudian berkembang atau dikembangkan sehingga diperoleh
suatu yang kemudian diketahui atau bisa juga disebut kesimpulan. Dengan demikian kedua
definisi yang dikemukakan ahli tersebut pada dasarnya bersifat saling melengkapi. Berpikir
merupakan upaya untuk memperoleh pengetahuan dan dengan pengetahuan tersebut proses

I Made Surada, Kamus Sanskerta-Indonesia, (Denpasar: Widya Dharma, 2008), h.248, 251.
Uhar Suharsaputra, Filsafat Ilmu Jilid I, op.cit., h.9-10.
7
Loc.cit., h.11
6

14

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

berpikir dapat terus berlanjut guna memperoleh pengetahuan yang baru, dan proses itu
tidak berhenti selama upaya pencarian pengetahuan terus dilakukan.
Menurut Jujus S. Suriasumantri 8 berpikir merupakan suatu proses yang
membuahkan pengetahuan. Proses ini merupakan serangkaian gerak pemikiran dalam
mengikuti jalan pemikiran tertentu yang akhirnya sampai pada sebuah kesimpulan yang
berupa pengetahuan. Dengan demikian berpikir mempunyai gradasi yang berbeda dari
berpikir sederhana sampai berpikir yang sulit, dari berpikir hanya untuk mengikatkan
subjek dan objek sampai dengan berpikir yang menuntut kesimpulan berdasarkan ikatan
tersebut. Sementara itu Pratap Singh Mehra menyatakan bahwa proses berpikir mencakup
hal-hal sebagai berikut yaitu:

Conception (pembentukan gagasan)

Judgement (menentukan sesuatu)

Reasoning (pertimbangan pemikiran/penalaran)9


Bila seseorang mengatakan bahwa dia sedang berpikir tentang sesuatu, ini
mungkin berarti bahwa dia sedang membentuk gagasan umum tentang sesuatu, atau sedang
menentukan sesuatu, atau sedang mempertimbangkan (mencari argumentasi) berkaitan
dengan sesuatu tersebut.
Cakupan proses berpikir sebagaimana disebutkan di atas menggambarkan bentuk
substansi pencapaian kesimpulan, dalam setiap cakupan terbentang suatu proses (urutan)

berpikir tertentu sesuai dengan substansinya. Menurut John Dewey proses berpikir
mempuyai urutan-urutan (proses) sebagai berikut :

Timbul rasa sulit, baik dalam bentuk adaptasi terhadap alat, sulit mengenai sifat,
ataupun dalam menerangkan hal-hal yang muncul secara tiba-tiba.

Kemudian rasa sulit tersebut diberi definisi dalam bentuk permasalahan.

Timbul suatu kemungkinan pemecahan yang berupa reka-reka, hipotesa, inferensi atau
teori.

Ide-ide pemecahan diuraikan secara rasional melalui pembentukan implikasi dengan


jalan mengumpulkan bukti-bukti (data).

Menguatkan pembuktian tentang ide-ide di atas dan menyimpulkannya baik melalui


keterangan-keterangan ataupun percobaan-percobaan.10
Sementara itu Kelly mengemukakan bahwa proses berpikir mengikuti langkahlangkah sebagai berikut :

Timbul rasa sulit

Jujun S. Suriasumantri, Filsafat Ilmu Sebuah Pengantar Populer, (Jakarta: Pustaka Sinar Harapan, 2010),
h.10-30.
9
Uhar Suharsaputra, Filsafat Ilmu Jilid I, op.cit., h.11-12
10
Loc.cit., h.12-13

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

15

Rasa sulit tersebut didefinisikan

Mencari suatu pemecahan sementara

Menambah keterangan terhadap pemecahan tadi yang menuju kepada kepercayaan


bahwa pemecahan tersebut adalah benar.

Melakukan pemecahan lebih lanjut dengan verifikasi eksperimental

Mengadakan penelitian terhadap penemuan-penemuan eksperimental menuju


pemecahan secara mental untuk diterima atau ditolak sehingga kembali menimbulkan
rasa sulit.

Memberikan suatu pandangan ke depan atau gambaran mental tentang situasi yang
akan datang untuk dapat menggunakan pemecahan tersebut secara tepat.11
Urutan langkah (proses) berpikir seperti tersebut di atas lebih menggambarkan
suatu cara berpikir ilmiah, yang pada dasarnya merupakan gradasi tertentu disamping
berpikir biasa yang sederhana serta berpikir radikal filosofis, namun urutan tersebut dapat
membantu bagaimana seseorang berpikir dengan cara yang benar, baik untuk hal-hal yang
sederhana dan konkrit maupun hal-hal yang rumit dan abstrak, dan semua ini dipengaruhi
oleh pengetahuan yang dimiliki oleh orang yang berpikir tersebut.
C. Makna Pengetahuan
Berpikir mensyaratkan adanya pengetahuan (knowledge) atau sesuatu yang
diketahui agar pencapaian pengetahuan baru lainnya dapat berproses dengan benar. Lalu
sekarang apa yang dimaksud dengan pengetahuan? Menurut Langeveld pengetahuan ialah
kesatuan subjek yang mengetahui dan objek yang diketahui, di tempat lain dia
mengemukakan bahwa pengetahuan merupakan kesatuan subjek yang mengetahui dengan
objek yang diketahui, suatu kesatuan dalam mana objek itu dipandang oleh subjek sebagai
dikenalinya. Dengan demikian pengetahuan selalu berkaitan dengan objek yang diketahui.
Sedangkan Feibleman menyebutnya hubungan subjek dan objek (knowledge: relation
between object and subject). Subjek adalah individu yang punya kemampuan mengetahui
(berakal) dan objek adalah benda-benda atau hal-hal yang ingin diketahui. Individu
(manusia) merupakan suatu realitas dan benda-benda merupakan realitas yang lain,
hubungan keduanya merupakan proses untuk mengetahui dan bila bersatu jadilah
pengetahuan bagi manusia.12
Di sini terlihat bahwa subjek mesti berpartisipasi aktif dalam proses penyatuan
sedang objek pun harus berpartisipasi dalam keadaannya, subjek merupakan suatu realitas
demikian juga objek, ke dua realitas ini berproses dalam suatu interaksi partisipatif, tanpa
semua ini mustahil pengetahuan terjadi, hal ini sejalan dengan pendapat Max Scheler yang
11
12

Ibid.
Loc.cit., h.12-13.

16

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

menyatakan bahwa pengetahuan sebagai partisipasi oleh suatu realita dalam suatu realita
yang lain, tetapi tanpa modifikasi-modifikasi dalam kualitas yang lain itu. Sebaliknya
subjek yang mengetahui itu dipengaruhi oleh objek yang diketahuinya.13
Pengetahuan pada hakikatnya merupakan segenap apa yang diketahui tentang
objek tertentu, termasuk ke dalamnya ilmu. Pengetahuan tentang objek selalu melibatkan
dua unsur yakni unsur representasi tetap dan tak terlukiskan serta unsur penafsiran konsep
yang menunjukan respon pemikiran. Unsur konsep disebut unsur formal sedang unsur tetap
adalah unsur material atau isi. Interaksi antara objek dengan subjek yang menafsirkan,
menjadikan pemahaman subjek (manusia) atas objek menjadi jelas, terarah dan sistimatis
sehingga dapat membantu memecahkan berbagai masalah yang dihadapi. Pengetahuan
tumbuh sejalan dengan bertambahnya pengalaman, untuk itu diperlukan informasi yang
bermakna guna menggali pemikiran untuk menghadapi realitas dunia dimana seorang itu
hidup.
Pengetahuan dalam bahasa Sanskerta disebut iv (pengetahuan, belajar). Kata
iv

ini berasal dari akar kata ivd( (mengetahui, menemukan, memperoleh). Orang yang

belajar atau mencari pengetahuan disebut ivd / ivSa( (pelajar, belajar). Para pelajar yang
mampu mencerna pengetahuan dan menjadi manusia terpelajar disebut ivdGDa / ivdur
(cendekiawan). Dengan menjadi orang yang terpelajar dan mampu mencerna pengetahuan
suci maka mereka akan bisa menebus (ivi) semua dosa dan kesalahannya hingga mereka
menemukan ivi (Tuhan) itu sendiri.14
Dengan ilmu pengetahuan seseorang akan bisa mengarungi samudra penderitaan
yang ada di dunia. Ilmu pengetahuan juga bisa dijadikan sebagai bekal dalam kehidupan.
Jika orang tua mewariskan harta benda berupa sawah, rumah, emas dan materi lainnya,
maka harta yang diwariskan tersebut bisa habis karena dijual oleh anak-anaknya. Tetapi
jika orang tua tersebut mewariskan ilmu pengetahuan kepada anak-anaknya, maka ilmu itu
bisa digunakan sebagai bekal untuk mendapatkan harta benda. Singkatnya ilmu
pengetahuan merupakan sarana untuk mencapai tujuan yang diinginkan sebagaimana
disebutkan dalam Caakya Nti stra IV.5 berikut.
k-aMaDaeNau-Gau<aa-iva-k-ale-f-le-daiYaNaq

Pa[vaSae-MaaRTa*-Sad*Xaq-iva-Gau&-DaNa&-SMa*TaMa( ))
Terjemahan:
Ilmu pengetahuan bagaikan sapi kamadhuk. Dengan ini di semua musim kita dapat
memetik hasil panen. Seperti seorang ibu, yang memberi makanan untuk anaknya
dalam setiap waktu. Oleh karena itu ilmu pengetahuan ibarat harta yang tersembunyi.

13
14

Ibid.
I Made Surada, Kamus Sanskerta-Indonesia, op.cit., h.274-275.

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

17

D. Berpikir dan Pengetahuan


Berpikir dan pengetahuan merupakan dua hal yang menjadi ciri keutamaan
manusia, tanpa pengetahuan manusia akan sulit berpikir dan tanpa berpikir pengetahuan
lebih lanjut tidak mungkin dapat dicapai. Karena sesungguhnya pengetahuan itu sendiri
ada dalam pikiran setiap orang sebagaimana disebutkan dalam Yajurweda 34.5 berikut:
YaiSMaNa*c"-SaaMa-YaJaUiHz-YaiSMaNPa[[iTaiTaa-rQaNaa>aaivvar" )
YaiSMaita&-SavRMaaeTaMPa[jaNaaNTaNMae-MaNa"-iXav-Sa&k-LPaMaSTau ))

Terjemahan:
Seperti dalam kereta kuda terdapat jari-jari pada rodanya. Dalam pikiran terdapat
pengetahuan gweda, Smaweda, Yajurweda, dan Atharwaweda. Demikian juga
terdapat pengetahuan tentang tingkah laku manusia. Dengan itu maka pikiran manusia
akan menjadi baik dan tenang.
Menyimak mantra dari Yajurweda di atas, maka dapat dilihat benang merah antara
pikiran dan pengetahuan. Pikiran yang diolah dengan baik akan dapat menemukan
pengetahuan yang baik pula. Sementara pengetahuan yang baik dapat mempengaruhi
pikiran menjadi baik. Oleh karena itu nampaknya berpikir dan pengetahuan mempunyai
hubungan yang sifatnya siklikal, bila digambarkan nampak sebagai berikut:

Gambar 2.2. Hubungan Berpikir dengan Pengetahuan


Gerak sirkuler antara berpikir dan pengetahuan akan terus membesar mengingat
pengetahuan pada dasarnya bersifat akumulatit, semakin banyak pengetahuan yang
dimiliki seseorang semakin rumit aktivitas berpikir, demikian juga semakin rumit aktivitas
berpikir semakin kaya akumulasi pengetahuan. Semakin akumulatif pengetahuan manusia
semakin rumit, namun semakin memungkinkan untuk melihat pola umum serta
mensistimatisirnya dalam suatu kerangka tertentu, sehingga lahirlah pengetahuan ilmiah
(ilmu), disamping itu terdapat pula orang-orang yang tidak hanya puas dengan mengetahui,
mereka ini mencoba memikirkan hakekat dan kebenaran yang diketahuinya secara radikal
18

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

dan mendalam, maka lahirlah pengetahuan filsafat, oleh karena itu berpikir dan
pengetahuan dilihat dari ciri prosesnya dapat dibagi ke dalam :

Berpikir biasa dan sederhana menghasilkan pengetahuan biasa (pengetahuan


eksistensial)

Berpikir sistematis faktual tentang objek tertentu menghasilkan pengetahuan ilmiah


(ilmu)

Berpikir radikal tentang hakekat sesuatu menghasilkan pengetahuan filosofis (filsafat)


Semua jenis berpikir dan pengetahuan tersebut di atas mempunyai poisisi dan
manfaatnya masing-masing, perbedaan hanyalah bersifat gradual, sebab semuanya tetap
merupakan sifat yang inheren dengan manusia. Sifat inheren berpikir dan berpengetahuan
pada manusia telah menjadi pendorong bagi upaya-upaya untuk lebih memahami kaidahkaidah berpikir benar (logika), dan semua ini makin memerlukan keahlian. Sehingga
makin rumit tingkatan berpikir dan pengetahuan makin sedikit yang mempunyai
kemampuan tersebut. Namun serendah apapun gradasi berpikir dan berpengetahuan yang
dimiliki seseorang tetap saja mereka bisa menggunakan akalnya untuk berpikir untuk
memperoleh pengetahuan, terutama dalam menghadapi masalah-masalah kehidupan.
Sehingga manusia dapat mempertahankan hidupnya (pengetahuan macam ini disebut
pengetahuan eksistensial). Gradasi berpikir dan berpengetahuan sebagai dikemukakan
terdahulu dapan dibagankan sebagai berikut :

Gambar 2.3. Hirarki Gradasi Berpikir


Berpengetahuan merupakan syarat mutlak bagi manusia untuk mempertahankan
hidupnya, dan untuk itu dalam diri manusia telah terdapat akal yang dapat dipergunakan
berpikir untuk lebih mendalami dan memperluas pengetahuan. Paling tidak terdapat dua
alasan mengapa manusia memerlukan pengetahuan/ilmu yaitu:

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

19

manusia tidak bisa hidup dalam alam yang belum terolah, sementara binatang siap
hidup di alam asli dengan berbagai kemampuan bawaannya.

manusia merupakan makhluk yang selalu bertanya baik implisit maupun eksplisit dan
kemampuan berpikir serta pengetahuan merupakan sarana untuk menjawabnya.

Dengan demikian berpikir dan pengetahuan bagi manusia merupakan instrumen


penting untuk mengatasi berbagai persoalah yang dihadapi dalam hidupnya di dunia, tanpa
itu mungkin yang akan terlihat hanya kemusnahan manusia (meski kenyataan menunjukan
bahwa dengan berpikir dan pengetahuan manusia lebih mampu membuat kerusakan dan
memusnahkan diri sendiri lebih cepat).
Dalam Hindu orang yang mampu mencapai kebijaksanaan tertinggi atau mencapai
tataran filsuf disebut dengan istilah stitha praja. Konsep tentang sthita praja ditegaskan
dalam Bhagawad Gt II.55-56 berikut ini:
Pa[JahaiTa Yada k-aMaaNSavaRNPaaQaR MaNaaeGaTaaNa( )
AaTMaNYaevaTMaNaa Tau" iSQaTaPa[jSTadaeCYaTae )) 55 ))
du"%eZvNauiGanMaNaa" Sau%ezu ivGaTaSPa*h" )

vqTaraGa>aYa-aeDa" iSQaTaDaqMauRiNaCYaTae )) 56 ))

Bilamana seseorang sudah dapat menyingkirkan segala bentuk kepuasan akan


nafsunya, wahai Prtha, dan manakala jiwanya telah merasa terpuaskan pada
kesadaran diri, maka mereka itulah yang disebut orang yang kecerdasannya stabil
(sthita praja).
Ia yang pikirannya tidak terusik di tengah-tengah kesedihan, dan terbebas dari hasrat
keinginan di tengah-tengah kesenangan, yang nafsu, rasa takut, dan kemarahannya
telah lenyap, ia disebut sebagai orang bijak yang teguh dalam pengetahuannya.
Pada akhirnya mereka yang terlahir sebagai manusia (JaNa), harus bisa menggunakan
pikirannya untuk berpikir (MaNa), supaya ia bisa menjadi orang yang ngerti dan tahu akan
pengetahuan (ja). Dengan pengetahuan yang baik atau jna (jaNa) maka sang jana (JaNa)
yang tadinya manusia biasa akan menjadi manusia paripurna atau jina (iJaNa).

20

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

BAB III
ILMU FILSAFAT

Aku tidak boleh mengatakan bahwa mereka bijaksana, sebab kebijaksanaan adalah
sesuatu yang luhur, dan hanya dimiliki oleh Tuhan sendiri. Sebutan yang
bersahaja, yaitu yang selayaknya diberikan kepada mereka adalah pencinta
kebijaksanaan atau ahli filsafat.
(Socrates dalam Phaedrus karya Plato)
A. Pengertian Filsafat
Secara etimologis filsafat berasal dari kata Yunani (phillosophia).
Dari kata ini pula muncul istilah filosofi yang dipungut dari bahasa Belanda juga diserap
dalam bahasa Indonesia. Bentuk terakhir ini lebih mirip dengan aslinya. Dalam bahasa
Yunani, kata phillosophia merupakan kata majemuk dan berasal dari kata-kata phillo
dan sophia. Kata phillo berarti persahabatan atau cinta dalam arti seluas-luasnya.
Sementara itu kata sophia berarti kebijaksanaan. Bijaksana artinya pandai, mengerti
dengan mendalam, jadi menurut namanya saja filsafat boleh dimaknakan ingin mengerti
dengan mendalam atau cinta dengan kebijaksanaan. Kecintaan akan kebijaksanaan ini
membuat sang pencinta kebijaksanaan selalu ingin tahu lebih mendalam. Karena
keingintahuannya secara mendalam inilah maka fisafat atau falsafah merupakan dasar
untuk memahami hakekat15.
Kecintaan pada kebijaksanaan haruslah dipandang sebagai suatu bentuk proses,
artinya segala upaya pemikiran untuk selalu mencari hal-hal yang bijaksana. Bijaksana di
dalamnya mengandung dua makna yaitu baik dan benar. Baik adalah sesuatu yang
berdimensi etika, sedangkan benar adalah sesuatu yang berdimensi rasional, jadi sesuatu
yang bijaksana adalah sesuatu yang etis dan logis. Dengan demikian berfilsafat berarti
selalu berusaha untuk berpikir guna mencapai kebaikan dan kebenaran, berpikir dalam
filsafat bukan sembarang berpikir namun berpikir secara radikal sampai ke akar-akarnya,
oleh karena itu meskipun berfilsafat mengandung kegiatan berpikir, tapi tidak setiap
kegiatan berpikir berarti filsafat atau berfilsafat.
Sutan Takdir Alisjahbana menyatakan bahwa pekerjaan berfilsafat itu ialah
berpikir, dan hanya manusia yang telah tiba di tingkat berpikir, yang berfilsafat.

15

Poedjawijatna, Pembimbing ke Arah Alam Filsafat, (Jakarta : Rineka Cipta,2005), h. 1

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

21

Pada zaman Weda dan Upaniad jauh sebelum masa Yunani, para brahmaa Hindu
telah banyak mengupas filsafat tentang ketuhanan. Mereka yang memiliki kemampuan
berfilsafat layak disebut sebagai seorang brahmaa. Guna lebih memahami mengenai
makna filsafat berikut ini akan dikemukakan definisi filsafat yang dikemukakan oleh para
ahli:16
Plato salah seorang murid Socrates yang hidup antara 427-347 SM mengartikan filsafat
sebagai pengetahuan tentang segala yang ada, serta pengetahuan yang berminat
mencapai kebenaran yang asli.
Akapda Gautama dalam Nyya Sutra I.1.3 menyatakan:

Pa[TYa+aaNauMaaNaaePaMaaNaXaBda"-Pa[Maa<aaiNa

(filsafat atau pengetahuan yang benar itu merupakan hasil dari tanggapan atas apa yang
diterima paca indriya, lalu dikaji secara mendalam dalam pikiran, dengan pendekatan
pemikiran yang universal, dan melalui kesaksian lisan dari orang-orang yang bisa
dipercaya.17
Aristoteles (382-322 SM) murid Plato, mendefinisikan filsafat sebagai ilmu
pengetahuan yang meliputi kebenaran yang terkandung di dalamnya ilmu-ilmu
metafisika, logika, retorika, etika, ekonomi, politik dan estetika. Dia juga berpendapat
bahwa filsafat itu menyelidiki sebab dan asas segala benda.
Cicero (106-43 SM), mendefinisikan filsafat adalah pengetahuan tentang sesuatu yang
maha agung dan usaha-usaha mencapai hal tersebut.
Al Farabi (870-950 M), seorang Filsuf Muslim mendefinisikan filsafat sebagai ilmu
pengetahuan tentang alam maujud, bagaimana hakikatnya yang sebenarnya.
Immanuel Kant (1724-1804), mendefinisikan filsafat sebagai ilmu pokok dan pangkal
segala pengetahuan yang mencakup di dalamnya empat persoalan yaitu :
Metafisika (apa yang dapat kita ketahui).
Etika (apa yang boleh kita kerjakan).
Agama ( sampai dimanakah pengharapan kita).
Antropologi (apakah yang dinamakan manusia).
Rabindranath Tagore (1861-1941), menyatakan bahwa filsafat berpangkal pada
keyakinan bahwa ada kesatuan fundamental antara manusia dan alam, harmoni antara
individu dan kosmos. Untuk itu orang tidak harus menguasai alam tetapi bagaimana
dia bisa berteman dengan alam.18
C.C.J. Webb dalam bukunya History of Philosophy menyatakan bahwa filsafat
mengandung pengertian penyelidikan. Tidak hanya penyelidikan hal-hal yang khusus
16

Wardiman, Pendekatan Manusiawi dan Hukum dalam Pancasila dan Undang-Undang Dasar 45, (Jakarta:
UPN, 1984), h. 33-40.
17
Akapda Gautama, The Nyya Sutr of Gotama, tr.by., Mahmahopdhyya Sata Chandra
Vidybhuana, (Allababad: Sudhindrantha Vasu, 1915), h. 28.
18
Harry Hamersma, Pintu Masuk ke Dunia Filsafat, (Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2008), h.38.

22

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

dan tertentu saja, bahkan lebih-lebih mengenai sifat-hakekat baik dari dunia kita,
maupun dari cara hidup yang seharusnya kita selenggarakan di dunia ini.19
Harold H. Titus dalam bukunya Living Issues in Philosophy mengemukakan beberapa
pengertian filsafat yaitu:
Philosophy is an attitude toward life and universe (Filsafat adalah sikap terhadap
kehidupan dan alam semesta).
Philosophy is a method of reflective thinking and reasoned inquiry (Filsafat adalah
suatu metode berpikir reflektif dan pengkajian secara rasional)
Philosophy is a group of problems (Filsafat adalah sekelompok masalah)
Philosophy is a group of systems of thought (Filsafat adalah serangkaian sistem
berpikir).20
Dari beberapa pengertian di atas nampak bahwa ada ahli yang menekankan pada
subtansi dari apa yang dipikirkan dalam berfilsafat seperti pendapat Plato dan pendapat Al
Farabi, Aristoteles lebih menekankan pada cakupan apa yang dipikirkan dalam filsafat
demikian juga Kant setelah menyebutkan sifat filsafatnya itu sendiri sebagai ilmu pokok,
sementara itu Cicero disamping menekankan pada substansi juga pada upaya-upaya
pencapaiannya. Demikian juga C.C.J. Webb melihat filsafat sebagai upaya penyelidikan
tentang substansi yang baik sebagai suatu keharusan dalam hidup di dunia. Definisi yang
nampaknya lebih menyeluruh adalah yang dikemukakan oleh Titus, yang menekankan
pada dimensi-dimensi filsafat dari mulai sikap, metode berpikir, substansi masalah, serta
sistem berpikir.
Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia 21 , disebutkan bahwa istilah filsafat
mempunyai kesamaan makna dengan istilah falsafah. Kata falsafah dalam bahasa
Indonesia merupakan kata serapan dari kata Arab . Dalam bahasa Indonesia
seseorang yang mendalami bidang falsafah disebut filsuf.
Selanjutnya dijelaskan bahwa falsafah adalah anggapan, gagasan dan sikap batin
paling dasar yang dimiliki oleh seseorang atau masyarakat. Falsafah juga dapat diartikan
sebagai pandangan hidup. Pengertian ini senada dengan terminologi filsafat yang
diidentikkan dengan istilah way of life, weltanschaung, wereldbeschowing, wareld en
levens atau beschouwing. Kesemua istilah tersebut merujuk pada pengertian pandangan,
pegangan dan petunjuk hidup22.
Definisi kata filsafat tersebut pada hakekatnya merupakan sebuah problem falsafi
pula. Tetapi, paling tidak bisa dikatakan bahwa filsafat itu kira-kira merupakan studi
tentang arti dan berlakunya kepercayaan atau pengetahuan manusia pada sisi yang paling
19

C.C.J. Webb, History of Philosophy, (London: Oxford University Press, 1915), h.1-9.
Harold H. Titus, Living Issues in Philosophy: An Introductory Textbook, op.cit., h.6-10.
21
Tim Penyusun, Kamus Besar Bahasa Indonesia, (Jakarta: Balai Pustaka, 1995), .hal. 274
22
Sudarto, Metodologi Penelitian Filsafat, (Jakarta : Raja Grafindo Persada, 1997), hal. 39
20

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

23

dasar dan universal. Studi ini didalami tidak dengan melakukan eksperimen-eksperimen
dan percobaan-percobaan, tetapi dengan mengutarakan problem secara persis, mencari
solusi untuk itu, memberikan argumentasi dan alasan yang tepat untuk solusi tertentu, serta
akhir dari proses-proses itu dimasukkan ke dalam sebuah proses dialektik. Dialektik ini
secara singkat bisa dikatakan merupakan sebuah bentuk dialog. Untuk studi falsafi, mutlak
diperlukan logika berpikir dan logika bahasa23.
Sejauh ini sejarah filsafat hanya mencatat nama-nama besar filsuf Barat sebagai
tokohnya. Nama-nama yang ditokohkan tersebut diantaranya: Thales, Anaximanros,
Socrates, Plato, Aristoteles, Agustinus, Thomas Aquinas, Rene Descartes, August Comte,
Karl Marx, Husserl dan Sartre 24 . Para tokoh tersebut lebih dikenal dengan gerakangerakan dan paham-paham Barat seperti Renaissance, Aufklarung, Skolastik, Rasionalisme,
Empirisme, Eksistensialisme, Modernisme serta Postmodernisme. Kesemuanya itu telah
diabadikan dalam dunia filsafat dan menjadi bagian dari sejarahnya. Sehingga tidak
mengherankan apabila banyak dari kalangan akademisi Timur selalu berkiblat ke Barat dan
sering diistilahkan sebagai kebarat-baratan atau senada dengan istilah westernisasi a la
Koentjoroningrat.
Menurut J.V. Schall, filsafat dalam konteks kebudayaan dapat dijelaskan sebagai
berikut.
Philosophy has some very valuable, indeed essential contribution to make before there
can be any adequate knowledge of what is meant by culture. Furthermore, the key to a
very important problem in the field of religion and culture can also be found in
philosophy. The immediate task that confronts the philosopher is a dialectic one, that
is, what do modern historians and social scientists commonly mean by culture, what is
the reality that they attempt to describe?25.
Filsafat dan kebudayaan memang akan selalu terkait satu sama lain sebagaimana
diungkapkan Schall dalam pendapatnya tentang filsafat di atas. Keduanya akan saling
memberi dan menerima. Ketika orang berfilsafat, maka orang itu akan melakukan proses
berbudaya. Sebaliknya, falsafah hidup akan menentukan nilai peradaban manusia itu
sendiri.
Meskipun demikian, bila diperhatikan secara seksama, nampak pengertianpengertian tersebut lebih bersifat saling melengkapi, sehingga dapat dikatakan bahwa
berfilsafat berarti penyeledikan tentang apanya, bagaimananya, dan untuk apanya, dalam
konteks ciri-ciri berpikir filsafat, yang bila dikaitkan dengan terminologi filsafat tercakup
dalam ontologi (apanya), epistemologi (bagaimananya), dan axiologi (untuk apanya).

23

Lihat http://www.id.wikipedia.org/wiki/Filsafat
Sudarto. op.cit. hal. 9-25
25
J.W.M. Bakker. op.cit. hal. 12
24

24

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

B. Ciri-Ciri Filsafat
Bila dilihat dari aktivitasnya filsafat merupakan suatu cara berpikir yang
mempunyai karakteristik tertentu. Menurut Sutan Takdir Alisjahbana syarat-syarat
berpikir yang disebut berfilsafat yaitu : a) berpikir dengan teliti, dan b) berpikir menurut
aturan yang pasti. Dua ciri tersebut menandakan berpikir yang insaf, dan berpikir yang
demikianlah yang disebut berfilsafat.26
Sementara itu Sidi Gazalba menyatakan bahwa ciri ber-filsafat atau berpikir filsafat
adalah: radikal, sistematik, dan universal. Radikal bermakna berpikir sampai ke akarakarnya (radix artinya akar), tidak tanggung-tanggung sampai dengan berbagai
konsekwensinya dengan tidak terbelenggu oleh berbagai pemikiran yang sudah diterima
umum. Sistematik artinya berpikir secara teratur dan logis dengan urutan-urutan yang
rasional dan dapat dipertanggungjawabkan. Universal artinya berpikir secara menyeluruh
tidak pada bagian-bagian khusus yang sifatnya terbatas.27
Sementara itu Sudarto menyatakan bahwa ciri-ciri berpikir filsafat adalah:28
1. Metodis: menggunakan metode, cara, yang lazim digunakan oleh filsuf (ahli filsafat)
dalam proses berpikir.
2. Sistematis: berpikir dalam suatu keterkaitan antar unsur-unsur dalam suatu keseluruhan
sehingga tersusun suatu pola pemikiran filsafati.
3. Koheren: diantara unsur-unsur yang dipikirkan tidak terjadi sesuatu yang bertentangan
dan tersusun secara logis
4. Rasional: mendasarkan pada kaidah berpikir yang benar dan logis (sesuai dengan kaidah
logika)
5. Komprehensif: berpikir tentang sesuatu dari berbagai sudut (multidimensi).
6. Radikal: berpikir secara mendalam sampai ke akar-akarnya atau sampai pada tingkatan
esensi yang sedalam-dalamnya (radix = akar)
7. Universal: muatan kebenarannya bersifat universal, mengarah pada realitas kehidupan
manusia secara keseluruhan
Dengan demikian berfilsafat atau berpikir filsafat bukanlah sembarang berpikir tapi
berpikir dengan mengacu pada kaidah-kaidah tertentu secara disiplin dan mendalam. Pada
dasarnya manusia adalah homo sapien, hal ini tidak serta merta semua manusia menjadi
filsuf, sebab berpikir filsafat memerlukan latihan dan pembiasaan yang terus menerus
dalam kegiatan berpikir sehingga setiap masalah/substansi mendapat pencermatan yang
mendalam untuk mencapai kebenaran jawaban dengan cara yang benar sebagai manifestasi
kecintaan pada kebenaran.
26

diakses dari https://sabrinafauza.wordpress.com/category/filsafat-ilmu/ tanggal 20 September 2015, jam


07.43 WIB.
27
Ibid.
28
Sudarto, op.cit., h. 1-10.

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

25

C. Objek Filsafat
Pada dasarnya filsafat atau berfilsafat bukanlah sesuatu yang asing dan terlepas dari
kehidupan sehari-hari, karena segala sesuatu yang ada dan yang mungkin serta dapat
dipikirkan bisa menjadi objek filsafat apabila selalu dipertanyakan, dipikirkan secara
radikal guna mencapai kebenaran. Louis Kattsoff menyebutkan bahwa lapangan kerja
filsafat itu bukan main luasnya yaitu meliputi segala pengetahuan manusia serta segala
sesuatu yang ingin diketahui manusia. Langeveld (1955) menyatakan bahwa filsafat itu
berpangkal pada pemikiran keseluruhan secara radikal dan menurut sistem, sementara itu
Mulder (1966) menjelaskan bahwa tiap-tiap manusia yang mulai berpikir tentang diri
sendiri dan tentang tempat-tempatnya dalam dunia akan menghadapi beberapa persoalan
yang begitu penting, sehingga persoalan-persoalan itu boleh diberi nama persoalanpersoalan pokok yaitu : 1) Adakah Tuhan, dan siapakan Tuhan itu?; 2) apa dan siapakah
manusia?; 3) Apakah hakekat dari segala realitas, apakah maknanya, dan apakah
intisarinya?.
Lebih jauh A.C. Ewing dalam bukunya Fundamental Questions of Philosophy
(1962) menyatakan bahwa pertanyaan-pertanyaan pokok filsafat (secara tersirat
menunjukan objek filsafat) ialah: truth (kebenaran), matter (materi), mind (pikiran), the
relation of matter and mind (hubungan antara materi dan pikiran), space and time (ruang
dan waktu), causes (sebab-sebab), freedom (kebebasan), monism versus pluralism (serba
tunggal lawan serba jamak), dan God (Tuhan).29
Pendapat-pendapat tersebut di atas menggambarkan betapa luas dan mencakupnya
objek filsafat baik dilihat dari substansi masalah maupun sudut pandang nya terhadap
masalah, sehingga dapat disimpulkan bahwa objek filsafat adalah segala sesuatu yang
maujud dalam sudut pandang dan kajian yang mendalam (radikal). Secara lebih sistematis
para ahli membagi objek filsafat ke dalam objek material dan objek formal. Objek material
adalah objek yang secara wujudnya dapat dijadikan bahan telaahan dalam berpikir,
sedangkan objek formal adalah objek yang menyangkut sudut pandang dalam melihat
objek material tertentu.
Menurut Descartes objek material filsafat adalah segala hal yang ada (segala
sesuatu yang berwujud), yang pada garis besarnya dapat dibagi atas tiga persoalan pokok
yaitu: 1) hakekat Tuhan; 2) hakekat alam; dan 3) hakekat manusia atau jiwa.30 Sedangkan
objek formal filsafat ialah usaha mencari keterangan secara radikal terhadap objek material
filsafat. Dengan demikian objek material filsafat mengacu pada substansi yang ada dan
mungkin ada yang dapat dipikirkan oleh manusia, sedangkan objek formal filsafat

29

A.C. Ewing, Fundamental Questions of Philosophy, (London and New York: Routledge, 1985), h.53-230.
Simon Petrus L. Tjahjadi, Tuhan para Filsuf dan Ilmuwan: dari Descartes sampai Whitehead,
(Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2007), h. 30.
30

26

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

menggambarkan tentang cara dan sifat berpikir terhadap objek material tersebut, dengan
kata lain objek formal filsafat mengacu pada sudut pandang yang digunakan dalam
memikirkan objek material filsafat.
D. Sistimatika Filsafat
Adapun Bidang-bidang kajian/sistimatika filsafat antara lain adalah :
1. Ontologi, bidang filsafat yang meneliti hakikat wujud/ada (on= being/ada; logos=
pemikiran/ilmu/teori).
2. Epistemologi, filsafat yang menyelidiki tentang sumber, syarat serta proses terjadinya
pengetahuan (episteme = pengetahuan/knowledge; logos = ilmu/teori/pemikiran)
3. Axiologi, bidang filsafat yang menelaah tentang hakikat nilai-nilai (axios = value; logos;
teori/ilmu/pemikiran)
Sementara itu pendekatan filsafat melalui sistimatika dapat dilakukan dengan
mengacu pada tiga pernyataan yang dikemukakan oleh Immanuel Kant yaitu:
Apa yang dapat saya ketahui?
Apa yang dapat saya harapkan?
Apa yang dapat saya lakukan?
Ketiga pertanyaan tersebut menghasilkan tiga wilayah besar filsafat yaitu wilayah
pengetahuan, wilayah ada, dan wilayah nilai. Ketiga wilayah besar tersebut kemudian
dibagi lagi kedalam wilayah-wilayah bagian yang lebih spesifik. Wilayah nilai mencakup
nilai etika (kebaikan) dan nilai estetika (keindahan); wilayah Ada dikelompokan ke dalam
Ontologi dan Metafisika; dan wilayah pengetahuan dibagi ke dalam empat wilayah yaitu
filsafat Ilmu, epistemologi, metodologi, dan logika. Lebih lanjut ketiga wilayah tersebut
diskemakan sebagai berikut:

Gambar 3.1. Skema Wilayah Filsafat

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

27

E. Cabang-Cabang Filsafat
Dengan memahami Bidang-bidang kajian/sistimatika filsafat, nampak bahwa
betapa luas cakupan filsafat mengingat segala sesuatu yang ada dapat dijadikan substansi
bagi pemikiran filsafat, namun demikian dalam perkembangannya para ahli mencoba
mengelompokan cabang-cabang Filsafat kedalam beberapa pengelompokan sehingga
nampak lebih fokus dan sistematis. Pencabangan ini pada dasarnya merupakan
perkembangan selanjutnya dari pembidangan/sistematika filsafat, seiring makin
berkembangnya pemikiran manusia dalam melihat substansi objek material filsafat dengan
titik tekan penelaahan yang bervariasi. Berikut ini akan dikemukakan pendapat beberapa
pakar tentang cabang-cabang filsafat.
Plato (427-347 SM), membedakan lapangan atau bidang-bidang filsafat kedalam:
1)Dialektika (yang mengandung persoalan idea-idea atau pengertian-pengertian umum),
2) Fisika (yang mengandung persoalan dunia materi), 3) Etika (yang mengandung
persoalan baik dan buruk).
Aristoteles (382-322 SM), berpendapat bahwa Filsafat dapat dibagi ke dalam empat
cabang yaitu :
Logika, merupakan ilmu pendahuluan bagi filsafat.
Filsafat teoritis, yang mencakup tiga bidang: 1) fisika, 2) matematika, 3) metafisika.
Filsafat praktis, mencakup tiga bidang yaitu 1) etika, 2) ekonomi, 3) politik.
Poetika (kesenian)
Al Kindi. Membagi Filsafat ke dalam tiga bidang yaitu :
Ilmu thabiiyat (fisika), merupakan tingkatan terendah
Ilmu riyadhi (matematika), merupakan tingkatan menengah
Ilmu rububiyat (ketuhanan), merupakan tingkatan tertinggi
Al Farabi, membagi filsafat ke dalam dua bagian yaitu :
Filsafat teori, meliputi matematika, fisika, dan metafisika.
Filsafat Praktis, meliputi etika dan politik.
H. De Vos, menggolongkan filsafat ke dalam:
Metafisika (pemikiran di luar kebendaan)

28

Logika (cara berpikir benar)


Ajaran tentang ilmu pengetahuan
Filsafat alam
Filsafat kebudayaan
Filsafat sejarah
Etika (masalah baik dan buruk)
Estetika (masalah keindahan, seni)
Antropologi (masalah yang berkaitan dengan manusia)

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

Hasbullah Bakry, menyatakan bahwa di zaman modern ini pembagian/cabang filsafat


terdiri:
Filsafat teoritis yang terdiri dari: logika, metafisika, filsafat alam, filsafat manusia.
Filsafat praktis, terdiri dari: etika, filsafat agama, filsafat kebudayaan.
Ismaun membagi cabang-cabang filsafat sebagai berikut :
Epistemologi (filsafat pengetahuan)
Etika (filsafat moral.
Estetika (filsafat seni)
Metafisika
Politik (filsafat pemerintahan/negara)

Filsafat Agama
Filsafat pendidikan
Filsafat ilmu
Filsafat hukum
Filsafat sejarah
Filsafat matematika

Richard A. Hopkin, membahas filsafat ke dalam tujuh cabang penelaahan yaitu :


Ethics (etika)
Political Philosophy (filsafat politik)

Metaphisics (metafisika)
Philosophy of Religion (filsafat Agama)
Theory of Knowledge (teori pengetahuan)
Logics (logika)

Alburey Castell, membagi filsafat ke dalam :


Ketuhanan (theological problem)
Metafisika (methaphysical problem)
Epistemologi (epistemological problem)
Etika (ethical problem)
Politik (political problem)
Sejarah (historical problem)
Endang Saifuddin Anshori, membagi cabang-cabang filsafat sebagai berikut :
Metafisika. Filsafat tentang hakekat yang ada dibalik fisika, tentang hakekat yang
bersifat transenden, di luar atau di atas jangkauan pengalaman manusia.
Logika. Filsafat tentang pikiran yang benar dan yang salah.
Etika. Filsafat tentang tingkah laku yang baik dan yang buruk.
Estetika. Filsafat tentang kreasi yang indah dan yang jelek
Epistemologi. Filsafat tentang ilmu pengetahuan

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

29

Filsafat-filsafat khusus lainnya seperti: filsafat hukum, filsafat sejarah, filsafat alam,
filsafat agama, filsafat manusia, filsafat pendidikan dan lain sebagainya
Pencabangan filsafat sebagaimana tersebut di atas amat penting dipahami guna
melihat perkembangan keluasan dari substansi yang dikaji dan ditelaah dalam filsafat, dan
secara teoritis hal itu masih mungkin berkembang sejalan dengan kemendalaman
pengkajian terhadap objek materi filsafat.
F. Pendekatan dalam Mempelajari Filsafat
Upaya memahami apa yang dimaksud dengan filsafat dapat dilakukan melalui
berbagai pendekatan, secara umum, pendekatan yang diambil dapat dikategorikan
berdasarkan sudut pandang terhadap filsafat, yakni filsafat sebagai produk dan filsafat
sebagai proses. Sebagai produk artinya melihat filsafat sebagai kumpulan pemikiran dan
pendapat yang dikemukakan oleh filsuf, sedangkan sebagai proses, filsafat sebagai suatu
bentuk/cara berpikir yang sesuai dengan kaidah-kaidah berpikir filsafat.
Menurut Donny Gahral Adian, terdapat empat pendekatan dalam
melihat/memahami filsafat yaitu:
Pendekatan Definisi
Dalam pendekatan ini filsafat dicoba difahami melalui berbagai definisi yang
dikemukakan oleh para ahli, dan dalam hubungan ini penelusuran asal kata menjadi
penting, mengingat kata filsafat itu sendiri pada dasarnya merupakan kristalisasi/
representasi dari konsep-konsep yang terdapat dalam definisi itu sendiri, sehingga
pemahaman atas kata filsafat itu sendiri akan sangat membantu dalam memahami definisi
filsafat.
Pendekatan Sistimatika.
Objek material Filsafat adalah sarwa yang ada dengan berbagai variasi substansi
dan tingkatan. Objek material ini bisa ditelaah dari berbagai sudut sesuai dengan fokus
keterangan yang diinginkan. Variasi fokus telaahan yang mengacu pada objek formal
melahirkan berbagai bidang kajian dalam filsafat yang menggambarkan sistimatika,
Pendekatan Tokoh.
Pada umumnya para filsuf jarang membahas secara tuntas seluruh wilayah filsafat,
seorang filsuf biasanya mempunyai fokus utama dalam pemikiran filsafatnya. Dalam
pendekatan ini seseorang mencoba mendalami filsafat melalui penelaahan pada pemikiranpemikiran yang dikemukakan oleh para filsuf, yang terkadang mempunyai kekhasan
tersendiri, sehingga membentuk suatu aliran filsafat tertentu, oleh karena itu pendekatan
tokoh juga dapat dikelompokan sebagai pendekatan aliran, meskipun tidak semua Filsuf
memiliki aliran tersendiri.

30

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

Pendekatan Sejarah.
Pendekatan ini berusaha memahami filsafat dengan melihat aspek sejarah dan
perkembangan pemikiran filsafat dari waktu ke waktu dengan melihat kecenderungankecenderungan umum sesuai dengan semangat zamannya, kemudian dilakukan periodisasi
untuk melihat perkembangan pemikiran filsafat secara kronologis.31
Dari pendekatan-pendekatan tersebut di atas, nampak sekali bahwa untuk
memahami filsafat seseorang dap`at memasukinya melalui empat pintu, namun demikian
bagi pemula, pintu-pintu tersebut harus dilalui secara terurut, mengingat pintu pendekatan
Tokoh dan pendekatan Historis perlu didasari dengan pemahaman awal tentang filsafat
yang dapat diperoleh melalui pintu pendekatan definisi dan pendekatan sistematika.
G. Sudut Pandang terhadap Filsafat
Terdapat tiga sudut pandang dalam melihat Filsafat, sudut pandang ini
menggambarkan variasi pemahaman dalam menggunakan kata Filsafat, sehingga dalam
penggunaannya mempunyai konotasi yang berbeda. Adapun sudut pandang tersebut
adalah:
Filsafat sebagai metode berpikir (philosophy as a method of thought)
Filsafat sebagai pandangan hidup (philosophy as a way of life)
Filsafat sebagai Ilmu (philosophy as a science)
Filsafat sebagai metode berpikir berarti filsafat dipandang sebagai suatu cara
manusia dalam memikirkan tentang segala sesuatu secara radikal dan menyeluruh. Filsafat
sebagai pandangan hidup mengacu pada suatu keyakinan yang menjadi dasar dalam
kehidupan baik intelektual, emosional, maupun praktikal, sedangkan filsafat sebagai Ilmu
artinya melihat filsafat sebagai suatu disiplin ilmu yang mempunyai karakteristik yang
khas sesuai dengan sifat suatu ilmu.
H. Sejarah Singkat Filsafat
Banyak pendapat mengenai pembagian zaman dalam sejarah filsafat. Misalnya
menurut K. Bertens membagi zaman filsafat menjadi: masa purba Yunani, masa patristik
dan abad pertengahan, serta masa modern. Sementara pembagian periodisasi yang
nampaknya lebih rinci, dikemukakan oleh Susane K. Langer yang membagi sejarah filsafat
ke dalam enam tahapan yaitu: 1) masa Yunani Kuno; 2) masa filsuf Yunani; 3) abad
pertengahan; 4) masa filsafat modern; 5) masa Positivisme; 6) alam simbolis yang
kemudian dilanjutkan dengan masa Post Modernisme.

31

Donny Gahral Adian, Pilar-pilar Filsafat Kontemporer, (Yogyakarta: Penerbit Jalasutra, 2002), h.10-50

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

31

Namun demikian dari berbagai pendapat tersebut sejarah filsafat dapat diperiodisasi
ke dalam empat periode yaitu: 32
Tahap/masa Yunani kuno (Abad ke-6 SM sampai akhir abad ke-3 SM)
Pada tahap awal kelahirannya filsafat menampakkan diri sebagi suatu bentuk
mitologi, serta dongeng-dongeng yang dipercayai oleh Bangsa Yunani, baru sesudah
Thales (624-548 S.M) mengemukakan pertanyaan aneh pada waktu itu, filsafat berubah
menjadi suatu bentuk pemikiran rasional (logos). Pertanyaan Thales yang menggambarkan
rasa keingintahuan bukanlah pertanyaan biasa seperti apa rasa kopi?, atau pada tahun
keberapa tanaman kopi berbuah?, pertanyaan Thales yang merupakan pertanyaan filsafat,
karena mempunyai bobot yang dalam sesuatu yang ultimate (bermakna dalam) yang
mempertanyakan tentang Apa sebenarnya bahan alam semesta ini (What is the nature of
the world stuff?), atas pertanyaan ini indra tidak bisa menjawabnya, sains juga terdiam,
namun Filsuf berusaha menjawabnya. Thales menjawab air (Water is the basic principle of
the universe), dalam pandangan Thales air merupakan prinsip dasar alam semesta, karena
air dapat berubah menjadi berbagai wujud.
Kemudian silih berganti Filsuf memberikan jawaban terhadap bahan dasar (Arche)
dari semesta raya ini dengan argumentasinya masing-masing. Anaximandros (610-540
S.M) mengatakan Arche is to Apeiron. Apeiron adalah sesuatu yang paling awal dan abadi.
Pythagoras (580-500 SM) menyatakan bahwa hakekat alam semesta adalah bilangan.
Demokritos (460-370 SM) berpendapat hakekat alam semesta adalah atom. Anaximenes
(585-528 SM) menyatakan udara, dan Herakleitos (544-484 SM) menjawab asal hakekat
alam semesta adalah api. Dia berpendapat bahwa di dunia ini tak ada yang tetap, semuanya
mengalir. Variasi jawaban yang dikemukakan para filsuf menandai dinamika pemikiran
yang mencoba mendobrak dominasi mitologi. Mereka mulai secara intens memikirkan
tentang alam/dunia, sehingga sering dijuluki sebagai philosopher atau ahli tentang filsafat
alam (natural philosopher), yang dalam perkembangan selanjutnya melahirkan Ilmu-ilmu
kealaman.
Kaum Sofis adalah golongan yang tidak lagi memikirkan alam, malainkan melatih
kemahiran manusia dalam berpidato, berargumentasi untuk mempertahankan kebenaran.
Akan tetapi bagi mereka kebenaran itu sifatnya relatif tergantung kemampuan
berargumentasi. Salah seorang tokohnya adalah Protagoras yang berpendapat bahwa man
is the measure of all things (manusia adalah ukuran dari segala sesuatu).
Pada perkembangan selanjutnya, disamping pemikiran tentang Alam, para ahli
pikir Yunani pun banyak yang berupaya memikirkan tentang hidup kita (manusia) di
dunia. Dari titik tolak ini lahirlah filsafat moral (atau filsafat sosial) yang pada tahapan
berikutnya mendorong lahirnya ilmu-ilmu sosial. Diantara filsuf terkenal yang banyak
32

Ibid.

32

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

mencurahkan perhatiannya pada kehidupan manusia adalah Socrates (470-399 SM). Dia
sangat menentang ajaran kaum Sofis yang cenderung mempermainkan kebenaran,
Socrates berusaha meyakinkan bahwa kebenaran dan kebaikan sebagai nilai-nilai yang
objektif yang harus diterima dan dijunjung tinggi oleh semua orang. Dia mengajukan
pertanyaan pada siapa saja yang ditemui dijalan untuk membukakan batin warga Athena
kepada kebenaran (yang benar) dan kebaikan (yang baik). Dari prilakunya ini pemerintah
Athena menganggap Socrates sebagai penghasut, dan akhirnya dia dihukum mati dengan
jalan meminum racun.
Sesudah Socrates meninggal, filsafat Yunani terus berkembang dengan Tokohnya
Plato (427-347 S.M), salah seorang murid Socrates. Diantara pemikiran Plato yang
penting adalah berkaitan dengan pembagian relaitas ke dalam dua bagian yaitu
realitas/dunia yang hanya terbuka bagi rasio, dan dunia yang terbuka bagi pancaindra,
dunia pertama terdiri dari idea-idea, dan dunia ke-dua adalah dunia jasmani (pancaindra),
dunia ide sifatnya sempurna dan tetap, sedangkan dunia jasmani selalu berubah. Dengan
pendapatnya tersebut, menurut Kees Berten (1976), Plato berhasil mendamaikan
pendapatnya Herakleitos dengan pendapatnya Permenides, menurut Herakleitos segala
sesuatu selalu berubah, ini benar kata Plato, tapi hanya bagi dunia Jasmani (Pancaindra),
sementara menurut Permenides segala sesuatu sama sekali sempurna dan tidak dapat
berubah, ini juga benar kata Plato, tapi hanya berlaku pada dunia idea saja.
Dalam sejarah Filsafat Yunani, terdapat seorang filsuf yang sangat legendaris yaitu
Aristoteles (384-322 SM), seorang yang pernah belajar di Akademia Plato di Athena.
Setelah Plato meninggal Aristoteles menjadi guru pribadinya Alexander Agung selama dua
tahun, sesudah itu dia kembali lagi ke Athena dan mendirikan Lykeion. Dia sangat
mengagumi pemikiran-pemikiran Plato meskipun dalam filsafat. Aristoteles mengambil
jalan yang berbeda. Aristoteles pernah mengatakan33 amicus Plato, magis amica veritas
(Plato memang sahabatku, tapi kebenaran lebih akrab bagiku). Ungkapan ini terkadang
diterjemahkan bebas menjadi Saya mencintai Plato, tapi saya lebih mencintai kebenaran.
Aristoteles mengkritik tajam pendapat Plato tentang idea-idea, menurut dia yang
umum dan tetap bukanlah dalam dunia idea akan tetapi dalam benda-benda jasmani itu
sendiri, untuk itu Aristoteles mengemukakan teori Hilemorfisme (hyle = materi, morphe =
bentuk). Menurut teori ini, setiap benda jasmani memiliki dua hal yaitu bentuk dan materi,
sebagai contoh, sebuah patung pasti memiliki dua hal yaitu materi atau bahan baku patung
misalnya kayu atau batu, dan bentuk misalnya bentuk kuda atau bentuk manusia, keduanya
tidak mungkin lepas satu sama lain. Contoh tersebut hanyalah untuk memudahkan
pemahaman, sebab dalam pandangan Aristoteles materi dan bentuk itu merupakan prinsipprinsip metafisika untuk memperkukuh dimungkinkannya ilmu pengetahuan atas dasar
33

ada juga yang berpendapat bahwa ini bukan ucapan Aristoteles.

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

33

bentuk dalam setiap benda konkrit. Teori hilemorfisme juga menjadi dasar bagi
pandangannya tentang manusia, manusia terdiri dari materi dan bentuk, bentuk adalah
jiwa, dan karena bentuk tidak pernah lepas dari materi, maka konsekuensinya adalah
bahwa apabila manusia mati, jiwanya (bentuk) juga akan hancur.
Di samping pendapat tersebut Aristoteles juga dikenal sebagai Bapak Logika yaitu
suatu cara berpikir yang teratur menurut urutan yang tepat atau berdasarkan hubungan
sebab akibat. Dia adalah yang pertama kali membentangkan cara berpikir teratur dalam
suatu sistem, yang intisarinya adalah sylogisme34 yaitu menarik kesimpulan dari kenyataan
umum atas hal yang khusus.
Tahap/masa Abad Pertengahan (akhir abad ke-3 SM sampai awal abad ke-15 Masehi)
Semenjak meninggalnya Aristoteles, filsafat terus berkembang dan mendapat
kedudukan yang tetap penting dalam kehidupan pemikiran manusia meskipun dengan
corak dan titik tekan yang berbeda. Periode sejak meninggalnya Aristoteles (atau sesudah
meninggalnya Alexander Agung (323 S.M) sampai menjelang lahirnya Agama Kristen oleh
Droysen disebut periode Hellenistik35. Dalam masa ini Filsafat ditandai antara lain dengan
perhatian pada hal yang lebih aplikatif, serta kurang memperhatikan Metafisika, dengan
semangat yang Eklektik (mensintesiskan pendapat yang berlawanan) dan bercorak Mistik.
Menurut A. Epping, ciri manusia (pemikiran filsafat) abad pertengahan adalah:
Ciri berfilsafatnya dipimpin oleh Gereja
Berfilsafat di dalam lingkungan ajaran Aristoteles
berfilsafat dengan pertolongan Augustinus
Pada masa ini filsafat cenderung kehilangan otonominya, pemikiran filsafat abad
pertengahan bercirikan Teosentris (kebenaran berpusat pada wahyu Tuhan), hal ini tidak
mengherankan mengingat pada masa ini pengaruh Agama Kristen sangat besar dalam
kehidupan manusia, termasuk dalam bidang pemikiran.
Filsafat abad pertengahan sering juga disebut filsafat scholastik, yakni filsafat yang
mempunyai corak semata-mata bersifat keagamaan, dan mengabdi pada teologi. Pada masa
ini memang terdapat upaya-upaya para filsuf untuk memadukan antara pemikiran Rasional
(terutama pemikiran-pemikiran Aristoteles) dengan Wahyu Tuhan sehingga dapat
dipandang sebagai upaya sintesa antara kepercayaan dan akal. Keadaan ini pun terjadi
dikalangan umat Islam yang mencoba melihat ajaran Islam dengan sudut pandang Filsafat
(rasional), hal ini dimungkinkan mengingat begitu kuatnya pengaruh pemikiran-pemikiran

34

masalah ini akan diuraikan khusus dalam topik Logika


Hellenisme adalah istilah yang menunjukan kebudayaan gabungan antara budaya Yunani dan Asia Kecil,
Siria, Mesopotamia, dan Mesir Kuno
35

34

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

ahli filsafat Yunani/hellenisme dalam dunia pemikiran saat itu, sehingga keyakinan Agama
perlu dicarikan landasan filosofisnya agar menjadi suatu keyakinan yang rasional.
Pemikiran-pemikiran yang mencoba melihat Agama dari perspektif filosofis terjadi
baik di dunia Islam maupun Kristen, sehingga para ahli mengelompokan filsafat skolastik
ke dalam filsafat skolastik Islam dan filsafat skolastik Kristen.
Di dunia Islam (Umat Islam) lahir filsuf-filsuf terkenal seperti Al Kindi (801-865
M), Al Farabi (870-950 M), Ibnu Sina (980-1037 M), Al Ghazali (1058-1111 M), dan
Ibnu Rusyd (1126-1198), sementara itu di dunia Kristen lahir Filsuf-filsuf antara lain
seperti Peter Abelardus (1079-1180), Albertus Magnus (1203-1280 M), dan Thomas
Aquinas (1225-1274). Mereka ini disamping sebagai Filsuf juga orang-orang yang
mendalami ajaran agamanya masing-masing, sehingga corak pemikirannya mengacu pada
upaya mempertahankan keyakinan agama dengan jalan filosofis, meskipun dalam banyak
hal terkadang ajaran Agama dijadikan Hakim untuk memfonis benar tidaknya suatu hasil
pemikiran Filsafat (Pemikiran Rasional).
Tahap/masa Modern (akhir abad ke-15 M sampai abad ke-19 Masehi)
Pada masa ini pemikiran filosofis seperti dilahirkan kembali dimana sebelumnya
dominasi gereja sangat dominan yang berakibat pada upaya mensinkronkan antara ajaran
gereja dengan pemikiran filsafat. Kebangkitan kembali rasio mewarnai zaman modern
dengan salah seorang pelopornya adalah Descartes, dia berjasa dalam merehabilitasi,
mengotonomisasi kembali rasio yang sebelumnya hanya menjadi budak keimanan.
Diantara pemikiran Desacartes (1596-1650) yang penting adalah diktum
kesangsian, dengan mengatakan Cogito ergo sum, yang biasa diartikan saya berpikir, maka
saya ada. Dengan ungkapan ini posisi rasio/pikiran sebagai sumber pengetahuan menjadi
semakin kuat, ajarannya punya pengaruh yang cukup besar bagi perkembangan ilmu
pengetahuan, segala sesuatu bisa disangsikan tapi subjek yang berpikir menguatkan kepada
kepastian.
Dalam perkembangnnya argumen Descartes (rasionalisme) mendapat tantangan
keras dari para filosof penganut Empirisme seperti David Hume (1711-1776), John Locke
(1632-1704). Mereka berpendapat bahwa pengetahuan hanya didapatkan dari pengalaman
lewat pengamatan empiris. Pertentangan tersebut terus berlanjut sampai muncul Immanuel
Kant (1724-1804) yang berhasil membuat sintesis antara rasionalisme dengan empirisme,
Kant juga dianggap sebagai tokoh sentral dalam zaman modern dengan pernyataannya
yang terkenal sapere aude(berani berpikir sendiri), pernyataan ini jelas makin mendorong
upaya-upaya berpikir manusia tanpa perlu takut terhadap kekangan dari Gereja.
Pandangan empirisme semakin kuat pengaruhnya dalam cabang ilmu pengetahuan
setelah munculnya pandangan August Comte (1798-1857) tentang Positivisme. Salah satu

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

35

buah pikirannya yang sangat penting dan berpengaruh adalah tentang tiga
tahapan/tingkatan cara berpikir manusia dalam berhadapan dengan alam semesta yaitu :
tingkatan Teologi, tingkatan Metafisik, dan tingkatan Positif
Tingkatan Teologi (Etat Theologique). Pada tingkatan ini manusia belum bisa
memahami hal-hal yang berkaitan dengan sebab akibat. Segala kejadian dialam semesta
merupakan akibat dari suatu perbuatan Tuhan dan manusia hanya bersifat pasrah, dan yang
dapat dilakukan adalah memohon pada Tuhan agar dijauhkan dari berbagai bencana.
Tahapan ini terdiri dari tiga tahapan lagi yang berevolusi yakni dari tahap animisme, tahap
politeisme, sampai dengan tahap monoteisme.
Tingkatan Metafisik (Etat Metaphisique). Pada dasarnya tingkatan ini merupakan
suatu variasi dari cara berpikir teologis, dimana Tuhan atau Dewa-dewa diganti dengan
kekuatan-kekuatan abstrak misalnya dengan istilah kekuatan alam. Dalam tahapan ini
manusia mulai menemukan keberanian dan merasa bahwa kekuatan yang menimbulkan
bencana dapat dicegah dengan memberikan berbagai sajian-sajian sebagai penolak
bala/bencana.
Tingkatan Positif (Etat Positive). Pada tahapan ini manusia sudah menemukan
pengetahuan yang cukup untuk menguasai alam. Jika pada tahapan pertama manusia selalu
dihinggapi rasa khawatir berhadapan dengan alam semesta, pada tahap kedua manusia
mencoba mempengaruhi kekuatan yang mengatur alam semesta, maka pada tahapan positif
manusia lebih percaya diri, dengan ditemukannya hukum-hukum alam, dengan bekal itu
manusia mampu menundukan/mengatur (pernyataan ini mengindikasikan adanya
pemisahan antara subyek yang mengetahui dengan objek yang diketahui) alam serta
memanfaatkannya untuk kepentingan manusia, tahapan ini merupakan tahapan dimana
manusia dalam hidupnya lebih mengandalkan pada ilmu pengetahuan.
Tahap/masa dewasa ini/filsafat kontemporer (abad ke-20 Masehi)
Dengan memperhatikan tahapan-tahapan seperti dikemukakan di atas nampak
bahwa istilah positivisme mengacu pada tahapan ketiga (tahapan positif/pengetahuan
positif) dari pemikiran Comte. Tahapan positif merupakan tahapan tertinggi, ini berarti
dua tahapan sebelumnya merupakan tahapan yang rendah dan primitif, oleh karena itu
filsafat Positivisme merupakan filsafat yang anti metafisik, hanya fakta-fakta saja yang
dapat diterima. Segala sesuatu yang bukan fakta atau gejala (fenomin) tidak mempunyai
arti, oleh karena itu yang penting dan punya arti hanya satu yaitu mengetahui (fakta/gejala)
agar siap bertindak (savoir pour prevoir).
Manusia harus menyelidiki dan mengkaji berbagai gejala yang terjadi beserta
hubungan-hubungannya diantara gejala-gejala tersebut agar dapat meramalkan apa yang
akan terjadi. Comte menyebut hubungan-hubungan tersebut dengan konsep-konsep dan
36

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

hukum-hukum yang bersifat positif dalam arti berguna untuk diketahui karena benar-benar
nyata bukan bersifat spekulasi seperti dalam metafisika.
Pengaruh positivisme yang sangat besar dalam zaman modern sampai sekarang ini,
telah mengundang para pemikir untuk mempertanyakannya, kelahiran post modernisme
yang narasi awalnya dikemukakan oleh Daniel Bell dalam bukunya The cultural
Contradiction of Capitalism, yang salah satu pokok pikirannya adalah bahwa etika
kapitalisme yang menekankan kerja keras, individualitas, dan prestasi telah berubah
menjadi hedonis konsumeristis.
Postmodernisme
Postmodernisme pada dasarnya merupakan pandangan yang tidak/kurang
mempercayai narasi-narasi universal serta kesamaan dalam segala hal. Paham ini lebih
memberikan tempat pada narasi-narasi kecil dan lokal yang berarti lebih menekankan pada
keberagaman dalam memaknai kehidupan.

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

37

BAB IV
ILMU PENGETAHUAN

There can be no living science unless there is a widespread instinctive conviction


in the exixtence of an order of things, and in particular, of an order of nature.
(Alfred North Whitehead)
A. Pengertian Ilmu dan Ilmu Pengetahuan
Ilmu atau ilmu pengetahuan dalam bahasa Sanskerta disebut sebagai
berasal dari akar kata kerja

ivd(

yang berarti tahu atau mengetahui. Kata

pengetahuan atau ilmu pengetahuan. Kitab suci Hindu yang disebut sebagai

iv

yang

iv

berarti

ved

adalah

kitab yang berisi tentang pengetahuan-pengetahuan suci.


Kata ilmu sendiri sebenarnya merupakan kata serapan dari bahasa Arab,
, yang berarti tahu atau mengetahui. Sedangkan kata ilmu sendiri dari segi bahasa
berarti kejelasan, oleh karena itu segala kata yang terbentuk dari akar kata ini mempunyai
ciri kejelasan. Seperti kata yang berarti jejak, yang berarti tanda, yang berarti
alam dunia, dan sebagainya. Sehingga Ilmu dapat diartikan sebagai pengetahuan yang jelas
tentang sesuatu. Bila diperhatikan secara seksama, kata ilmu dan alam merupakan dua kata
yang bersumber dari satu akar kata yaitu alima. Ternyata ada relasi yang sangat kuat
antara ilmu yang dalam bahasa Arab disebut dengan alam yang dalam bahasa Arab
disebut al-lam . Untuk menggambarkan secara singkat hal ini, marilah kita lihat kata
ilm. Kata ilm yang berasal dari 3 huruf, , mengandung makna mengetahui sesuatu
dengan hakikatnya. Dalam susunan bentuk yang sama, kata ilm bisa dibaca dengan ,
yaitu dengan memberi harakat fathah pada ain dan lam. Kata ini berarti jejak yang dapat
menunjukkan pada sesuatu.36
Sedangkan kata adalah sebuah istilah dalam bahasa Arab yang digunakan untuk
menunjukkan suatu ruang astronomis dan segala yang terkandung di dalamnya baik berupa
makrokosmos maupun mikrokosmos. Pada dasarnya kata lam dimaknai sebagai sesuatu
yang karenanya sesuatu yang lain bisa diketahui. Bentuk kata yang sama dengan ,
seperti khatam atau stempel, memiliki makna sebagai sesuatu yang digunakan untuk
memberi stempel atau cap bagi yang lain. Maka makna lam adalah sesuatu yang
digunakan untuk memberi tahu tentang sesuatu yang lain. Adapun bentuknya yang berupa

36

Muhammad Quraish Shihab, Wawasan Al-Quran: Tafsir Maudhui atas Pelbagai Persoalan Umat,
(Bandung: Mizan, 2000), h.434.

38

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

isim fa'il (kata benda yang bermakna subyek/ pelaku) mengisyaratkan fungsi kata lam ini
sebagai pemberitahu akan keberadaan penciptanya, yaitu Tuhan.
Sementara itu secara istilah ilmu diartikan sebagai Idroku syai bi haqiqotih
(mengetahui sesuatu secara hakiki). Dalam bahasa Inggris Ilmu biasanya dipadankan
dengan kata science, sedangkan pengetahuan dengan knowledge. Dalam bahasa Indonesia
kata science (berasal dari bahasa Latin dari kata scio, scire yang berarti tahu) umumnya
diartikan ilmu tapi sering juga diartikan dengan ilmu pengetahuan, meskipun secara
konseptual mengacu pada makna yang sama. Untuk lebih memahami pengertian ilmu
(science) di bawah ini akan dikemukakan beberapa pengertian:

Ilmu adalah pengetahuan tentang sesuatu bidang yang disusun secara bersistem
menurut metode-metode tertentu yang dapat digunakan untuk menerangkan gejalagejala tertentu dibidang (pengetahuan) itu
Kamus Besar Bahasa Indonesia

Science is knowledge arranged in a system, especially obtained by observation and


testing of fact (Ilmu pengetahuan disusun dalam suatu sistem, terutama diperoleh
melalui observasi dan pengujian fakta)
An English readers dictionary

Science is a systematized knowledge obtained by study, observation, experiment (Ilmu


pengetahuan adalah pengetahuan sistematis yang diperoleh studi, observasi, eksperimen)

Websters super New School and Office Dictionary

Science is the complete and consistent description of facts and experience in the
simplest possible term (Ilmu adalah deskripsi lengkap dan konsisten tentang fakta dan
pengalaman dalam jangka sederhana mungkin)
Karl Pearson

Science is a systematized knowledge derives from observation, study, and

experimentation carried on in order to determinethe nature or principles of what


being studied (Ilmu adalah pengetahuan sistematis berasal dari pengamatan, studi, dan
eksperimen yang dilakukan di dalam rangka untuk menentukan harga sifat atau prinsip-prinsip
apa yang sedang dipelajari)

Ashley Montagu

Science is the system of mans knowledge on nature, society and thought. It reflect the
world in concepts, categories and laws, the correctness and truth of which are verified
by practical experience (Ilmu adalah pengetahuan sistematis berasal dari pengamatan,
studi, dan eksperimen yang dilakukan di dalam rangka untuk menentukan harga sifat
atau prinsip-prinsip apa yang sedang dipelajari)
V. Avanasyev

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

39

Sementara itu The Liang Gie menyatakan dilihat dari ruang lingkupnya pengertian
ilmu adalah sebagai berikut:37

Ilmu merupakan sebuah istilah umum untuk menyebutkan segenap pengetahuan


ilmiah yang dipandang sebagai suatu kebulatan. Jadi ilmu mengacu pada ilmu
seumumnya.

Ilmu menunjuk pada masing-masing bidang pengetahuan ilmiah yang mempelajari


pokok soal tertentu, ilmu berarti cabang ilmu khusus.
sedangkan jika dilihat dari segi maknanya The Liang Gie mengemukakan tiga sudut
pandang berkaitan dengan pemaknaan ilmu/ilmu pengetahuan yaitu :

Ilmu sebagai pengetahuan, artinya ilmu adalah sesuatu kumpulan yang sistematis, atau
sebagai kelompok pengetahuan teratur mengenai pokok soal atau subject matter.
Dengan kata lain bahwa pengetahuan menunjuk pada sesuatu yang merupakan isi
substantif yang terkandung dalam ilmu.

Ilmu sebagai aktivitas, artinya suatu aktivitas mempelajari sesuatu secara aktif,
menggali, mencari, mengejar atau menyelidiki sampai pengetahuan itu diperoleh. Jadi
ilmu sebagai aktivitas ilmiah dapat berwujud penelaahan (study), penyelidikan
(inquiry), usaha menemukan (attempt to find), atau pencarian (search).

Ilmu sebagi metode, artinya ilmu pada dasarnya adalah suatu metode untuk menangani
masalah-masalah, atau suatu kegiatan penelaahan atau proses penelitian yang mana
ilmu itu mengandung prosedur, yakni serangkaian cara dan langkah tertentu yang
mewujudkan pola tetap. Rangkaian cara dan langkah ini dalam dunia keilmuan dikenal
sebagai metode.38

Sementara itu, definisi ilmu dengan melihat pada sudut proses historis dan
pendekatannya yaitu:

Ilmu merupakan akumulasi pengetahuan yang disistematiskan atau kesatuan


pengetahuan yang terorganisasikan

Ilmu dapat pula dilihat sebagai suatu pendekatan atau suatu metode pendekatan
terhadap seluruh dunia empiris, yaitu dunia yang terikat oleh faktor ruang dan waktu,
dunia yang pada prinsipnya dapat diamati oleh pancaindra manusia.
Dari pengertian di atas nampak bahwa ilmu memang
mengandung arti
pengetahuan, tapi bukan sembarang pengetahuan melainkan pengetahuan dengan ciri-ciri
khusus yaitu yang tersusun secara sistematis, dan untuk mencapai hal itu diperlukan upaya
mencari penjelasan atau keterangan. Dalam hubungan ini pengetahuan didapat dengan

37
38

The Liang Gie, Pengantar Filsafat Ilmu, (Yogyakarta: Liberty, 2010), h.5-20.
Ibid.

40

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

jalan keterangan disebut ilmu. Dengan kata lain ilmu adalah pengetahuan yang diperoleh
melalui upaya mencari keterangan atau penjelasan.
Lebih jauh dengan memperhatikan pengertian-pengertian ilmu sebagaimana
diungkapkan di atas, dapatlah ditarik beberapa kesimpulan berkaitan dengan pengertian
ilmu yaitu:

Ilmu adalah sejenis pengetahuan

Tersusun atau disusun secara sistematis

Sistimatisasi dilakukan dengan menggunakan metode tertentu

Pemerolehannya dilakukan dengan cara studi, observasi, eksperimen.


Dengan demikian sesuatu yang bersifat pengetahuan biasa dapat menjadi suatu
pengetahuan ilmiah bila telah disusun secara sistematis serta mempunyai metode berpikir
yang jelas, karena pada dasarnya ilmu yang berkembang dewasa ini merupakan akumulasi
dari pengalaman/pengetahuan manusia yang terus dipikirkan, disistimatisasikan, serta
diorganisir sehingga terbentuk menjadi suatu disiplin yang mempunyai kekhasan dalam
objeknya.
B. Ciri-Ciri Ilmu (Ilmu Pengetahuan)
Secara umum dari pengertian ilmu dapat diketahui apa sebenarnya yang menjadi
ciri dari ilmu, meskipun untuk tiap definisi memberikan titik berat yang berlainan. Menurut
The Liang Gie secara lebih khusus menyebutkan ciri-ciri ilmu sebagai berikut :

Empiris (berdasarkan pengamatan dan percobaan)

Sistematis (tersusun secara logis serta mempunyai hubungan saling bergantung dan
teratur)

Objektif (terbebas dari persangkaan dan kesukaan pribadi)

Analitis (menguraikan persoalan menjadi bagian-bagian yang terinci)

Verifikatif (dapat diperiksa kebenarannya).39


Sementara itu Beerling menyebutkan ciri ilmu (pengetahuan ilmiah) adalah:

Mempunyai dasar pembenaran

Bersifat sistematik

Bersifat intersubjektif
Ilmu perlu dasar empiris, apabila seseorang memberikan keterangan ilmiah maka
keterangan itu harus memmungkintan untuk dikaji dan diamati, jika tidak maka hal itu
bukanlah suatu ilmu atau pengetahuan ilmiah, melainkan suatu perkiraan atau pengetahuan
biasa yang lebih didasarkan pada keyakinan tanpa peduli apakah faktanya demikian atau
tidak. Upaya-upaya untuk melihat fakta-fakta memang merupakan ciri empiris dari ilmu,

39

Ibid.

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

41

namun demikian bagaimana fakta-fakta itu dibaca atau dipelajari jelas memerlukan cara
yang logis dan sistematis, dalam arti urutan cara berpikir dan mengkajinya tertata dengan
logis sehingga setiap orang dapat menggunakannya dalam melihat realitas faktual yang
ada.
Disamping itu ilmu juga harus objektif dalam arti perasaan suka-tidak suka,
senang-tidak senang harus dihindari, kesimpulan atau penjelasan ilmiah harus mengacu
hanya pada fakta yang ada, sehingga setiap orang dapat melihatnya secara sama pula tanpa
melibatkan perasaan pribadi yang ada pada saat itu. Analitis merupakan ciri ilmu lainnya,
artinya bahwa penjelasan ilmiah perlu terus mengurai masalah secara rinci sepanjang hal
itu masih berkaitan dengan dunia empiris, sedangkan verifikatif berarti bahwa ilmu atau
penjelasan ilmiah harus memberi kemungkinan untuk dilakukan pengujian di lapangan
sehingga kebenarannya bisa benar-benar memberi keyakinan.
Dari uraian di atas, nampak bahwa ilmu bisa dilihat dari dua sudut peninjauan,
yaitu ilmu sebagai produk/hasil, dan ilmu sebagai suatu proses. Sebagai produk ilmu
merupakan kumpulan pengetahuan yang tersistematisir dan terorganisasikan secara logis,
seperti jika kita mempelajari ilmu ekonomi, sosiologi, biologi. Sedangkan ilmu sebagai
proses adalah ilmu dilihat dari upaya perolehannya melalui cara-cara tertentu, dalam
hubungan ini ilmu sebagai proses sering disebut metodologi dalam arti bagaimana caracara yang mesti dilakukan untuk memperoleh suatu kesimpulan atau teori tertentu untuk
mendapatkan, memperkuat/menolak suatu teori dalam ilmu tertentu, dengan demikian jika
melihat ilmu sebagai proses, maka diperlukan upaya penelitian untuk melihat fakta-fakta,
konsep yang dapat membentuk suatu teori tertentu.
C. Fungsi dan Tujuan Ilmu (Ilmu Pengetahuan)
Lahirnya dan berkembangnya Ilmu Pengetahuan telah banyak membawa perubahan
dalam kehidupan manusia, terlebih lagi dengan makin intensnya penerapan Ilmu dalam
bentuk teknologi yang telah menjadikan manusia lebih mampu memahami berbagai gejala
serta mengatur Kehidupan secara lebih efektif dan efisien. Hal itu berarti bahwa ilmu
mempunyai dampak yang besar bagi kehidupan manusia, dan ini tidak terlepas dari fungsi
dan tujuan ilmu itu sendiri.
Ada dua sudut pandang tentang ilmu yaitu pandangan statis dan pandangan
dinamis. Dalam pandangan statis, ilmu merupakan aktivitas yang memberi sumbangan
bagi sistimatisasi informasi bagi dunia, tugas ilmuwan adalah menemukan fakta baru dan
menambahkannya pada kumpulan informasi yang sudah ada, oleh karena itu ilmu dianggap
sebagai sekumpulan fakta, serta merupakan suatu cara menjelaskan gejala-gejala yang
diobservasi, berarti bahwa dalam pandangan ini penekanannya terletak pada keadaan
pengetahuan/ilmu yang ada sekarang serta upaya penambahannya baik hukum, prinsip

42

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

ataupun teori-teori. Dalam pandangan ini, fungsi ilmu lebih bersifat praktis yakni sebagai
disiplin atau aktivitas untuk memperbaiki sesuatu, membuat kemajuan, mempelajari fakta
serta memajukan pengetahuan untuk memperbaiki sesuatu (bidang-bidang kehidupan).
Pandangan ke dua tentang ilmu adalah pandangan dinamis atau pandangan
heuristik (arti heuristik adalah menemukan), dalam pandangan ini ilmu dilihat lebih dari
sekedar aktivitas, penekanannya terutama pada teori dan skema konseptual yang saling
berkaitan yang sangat penting bagi penelitian. Dalam pandangan ini fungsi ilmu adalah
untuk membentuk hukum-hukum umum yang melingkupi prilaku dari kejadian-kejadian
empiris atau objek empiris yang menjadi perhatiannya sehingga memberikan kemampuan
menghubungkan berbagai kejadian yang terpisah-pisah serta dapat secara tepat
memprediksi kejadian-kejadian masa datang, seperti dikemukakan oleh Richard Bevan
Braithwaite mengemukakan:
the function of science is to establish general laws covering the behaviour of the
empirical events or objects with which the science in question is concerned, and thereby
to enable us to connect together our knowledge of the separately known events, and to
make reliable predictions of events as yet unknown.40
fungsi ilmu pengetahuan adalah untuk menetapkan hukum-hukum umum yang meliputi
perilaku peristiwa empiris atau objek yang dengan ilmu yang bersangkutan konsen
terhadap semua pertanyaan, dan dengan demikian memungkinkan kita untuk
menghubungkan bersama-sama pengetahuan kita tentang peristiwa terpisah yang
dikenal, dan untuk membuat prediksi yang dapat diandalkan dari peristiwa yang belum
diketahui.
Dengan memperhatikan penjelasan di atas nampaknya ilmu mempunyai fungsi
yang amat penting bagi kehidupan manusia, Ilmu dapat membantu untuk memahami,
menjelaskan, mengatur dan memprediksi berbagai kejadian baik yang bersifat kealaman
maupun sosial yang terjadi dalam kehidupan manusia. Setiap masalah yang dihadapi
manusia selalu diupayakan untuk dipecahkan agar dapat dipahami, dan setelah itu manusia
menjadi mampu untuk mengaturnya serta dapat memprediksi (sampai batas tertentu)
kemungkinan-kemungkinan yang akan terjadi berdasarkan pemahaman yang dimilikinya,
dan dengan kemampuan prediksi tersebut maka perkiraan masa depan dapat didesain
dengan baik meskipun hal itu bersifat probabilistik, mengingat dalam kenyataannya sering
terjadi hal-hal yang bersifat unpredictable.
Dengan dasar fungsi tersebut, maka dapatlah difahami tentang tujuan dari ilmu, apa
sebenarnya yang ingin dicapai oleh ilmu. Sheldon G. Levy menyatakan: 41
science has three primary goals. The first is to be able to understand what is observed
in the world. The second is to be able to predict the events and relationships of the real
40

R.B. Braithwaite, Scientific Explanation: A Study of The Function of Theory, Probability and Law in
Science, (Cambridge: Cambridge University Press, 1953) h.1-2.
41
Sheldon G. Levy, Inferential Statistics in The Behavioral Sciences, (New York: Holt, Rinehart and
Winston, 1968), h.2.

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

43

world. The third is to control aspects of the real world (ilmu memiliki tiga tujuan
utama, yang pertama adalah untuk dapat memahami apa yang diamati di dunia. Yang
kedua adalah untuk dapat memprediksi kejadian dan hubungan dari dunia nyata. Yang
ketiga adalah untuk mengontrol aspek dunia nyata)
Sementara itu Kerlinger menyatakan bahwa the basic aim of science is theory.42
Dengan demikian dapatlah dikatakan bahwa tujuan dari ilmu adalah untuk memahami,
memprediksi, dan mengatur berbagai aspek kejadian di dunia, disamping untuk
menemukan atau memformulasikan teori, dan teori itu sendiri pada dasarnya merupakan
suatu penjelasan tentang sesuatu sehingga dapat diperoleh kepahaman, dan dengan
kepahaman maka prediksi kejadian dapat dilakukan dengan probabilitas yang cukup tinggi,
asalkan teori tersebut telah teruji kebenarannya.
D. Struktur Ilmu (Ilmu Pengetahuan)
Secara harfiah struktur dapat diartikan sebagai: cara sesuatu disusun atau dibangun;
susunan; bangunan; yang disusun dengan pola tertentu; pengaturan unsur atau bagian suatu
benda; ketentuan unsur-unsur dari suatu benda; atau pengaturan pola dalam bahasa secara
sintagmatis.
Struktur adalah sekumpulan variabel yang masing-masing dapat berbeda tipe, dan
dikelompokkan ke dalam satu nama. Struktur juga dikenal sebagai record. Struktur
membantu mengatur data-data yang rumit, khususnya dalam program yang besar, karena
struktur membiarkan sekelompok variabel diperlakukan sebagai satu unit daripada sebagai
entity yang terpisah.
Struktur ilmu menggambarkan bagaimana ilmu itu tersistimatisir dalam suatu
lingkungan (boundaries), di mana keterkaitan antara unsur-unsur nampak secara jelas.
Struktur ilmu tersebut merupakan ilustrasi hubungan antara fakta, konsep serta
generalisasi. Keterkaitan tersebut membentuk suatu bangun struktur ilmu. Secara
terminologi struktur ilmu dapat diartikan seperangkat pertanyaan kunci dan metoda
penelitian yang akan membantu memperoleh jawabannya, serta berbagai fakta, konsep,
generalisasi dan teori yang memiliki karakteristik yang khas yang akan mengantar kita
untuk memahami ide-ide pokok dari suatu disiplin ilmu yang bersangkutan.
Dengan demikian nampak dari dua pendapat di atas bahwa terdapat dua hal pokok
dalam suatu struktur ilmu yaitu :
A body of Knowledge (kerangka ilmu) yang terdiri dari fakta, konsep, generalisasi, dan
teori yang menjadi ciri khas bagi ilmu yang bersangkutan sesuai dengan boundary yang
dimilikinya
42

F.N. Kerlinger, Foundations of Behavioural Research, (New York: Holt, Rinehart and Winston, 1970),
h.8-10.

44

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

A mode of inquiry atau cara pengkajian/penelitian yang mengandung pertanyaan dan


metode penelitian guna memperoleh jawaban atas permasalahan yang berkaitan dengan
ilmu tersebut.
Kerangka ilmu terdiri dari unsur-unsur yang berhubungan, dari mulai yang konkrit
yaitu fakta sampai level yang abstrak yaitu teori, makin ke fakta makin spesifik, sementara
makin mengarah ke teori makin abstrak karena lebih bersifat umum. Bila digambarkan
akan nampak sebagai berikut :

Gambar 4.1. Bagan Struktur Ilmu


Dari gambar tersebut nampak bahwa bagian yang paling dasar adalah fakta-fakta, faktafakta tersebut akan menjadi bahan atau digunakan untuk mengembangkan konsep-konsep,
bila konsep-konsep menunjukan ciri keumuman maka terbentuklah generalisasi, untuk
kemudian dapat diformulasikan menjadi teori. Fakta-fakta sangat dibatasi oleh nilai
transfer waktu, tempat dan kejadian. Konsep dan generalisasi memiliki nilai transfer yang
lebih luas dan dalam, sementara itu teori mempunyai jangkauan yang lebih universal,
karena cenderung dianggap berlaku umum tanpa terikat oleh waktu dan tempat, sehingga
bisa berlaku universal artinya bisa berlaku dimana saja (hal ini sebenarnya banyak dikritisi
para ahli). Namun demikian keberlakuannya memang perlu juga memperhatikan jenis
ilmunya.
1. Fakta dan Konsep
Fakta merupakan building blocks untuk mengembangkan konsep, generalisasi, dan
teori. Menurut Bertrand Russel fakta adalah segala sesuatu yang berada di dunia, ini berarti
gejala apapun baik gejala alam maupun gejala human merupakan fakta yang bisa menjadi

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

45

bahan baku bagi pembentukan konsep-konsep, namun demikian karena luasnya, maka tiaptiap ilmu akan menyeleksi fakta-fakta tersebut sesuai dengan orientasi ilmunya.43
Fakta mempunyai peranan yang penting bagi teori, dan mempunyai interaksi yang
tetap dengan teori. Adapun peranan fakta terhadap teori adalah:
Fakta menolong memprakarsai teori
Fakta memberi jalan dalam mengubah atau memformulasikan teori baru
Fakta dapat membuat penolakan terhadap teori
Fakta memperterang dan memberi definisi kembali terhadap teori.
Pengertian konsep didefinisikan sebagai sesuatu yang dibentuk dalam pikiran, ide,
pendapat seperti sebuah filsafat yaitu suatu ide umum atau abstrak sebuah opini universal.
Hasil dari suatu kegiatan mental membuat generalisasi. Konstruksi teoritis, logika yaitu
suatu ide yang mencakup atribut-atribut etensial dari suatu kelas atau setesis-setesis logis,
suatu istilah universal atau pernyataan.
Konsep adalah label atau penamaan yang dapat membantu seseorang membuat arti
informasi dalam pengertian yang lebih luas serta memungkinkan dilakukan
penyederhanaan atas fakta-fakta sehingga proses berpikir dan pemecahan masalah lebih
mudah. Dengan demikian, konsep merupakan abstraksi atas kesamaan atau keterhubungan
dari sekelompok benda atau sifat.
Berbeda dengan fakta, konsep-konsep pada hakikatnya adalah definisi konsepkonsep mengandung karakteristik yang umum dari suatu kelompok pengalaman. Tidak
seperti fakta-fakta yang merujuk kepada suatu objek peristiwa atau indipidu tunggal maka
konsep-konsep mengandung beberapa hal yang umum dari sejumlah objek, peristiwa, atau
individu-individu.
Sebagaimana banyak diungkapkan oleh ahli ilmu-ilmu social, bahwa dalam ilmu
sosial dikenal tiga jenis konsep yaitu:
Konsep konjungtif, yaitu konsep yang paling rendah yang menggambarkan benda atau
sifat yang menjadi anggota konsep dengan tingkat persamaan yang tinggi dengan
jumlah atribut yang banyak. Contoh konep Buku Pengantar Manajemen Perkantoran
yaitu buku yang ditulis untuk mahasiswa yang baru belajar manajemen perkantoran
oleh pengarang A, warna sampul biru, tebalnya 200 halaman.
Konsep disjungtif, adalah konsep yang memiliki anggota dengan atribut yang memiliki
nilai beragam, konsep jenis ini punya kedudukan lebih tinggi. Sontoh konsep alat
kantor. Atribut untuk konsep ini cukup beragam dengan masing-masing punya bentuk
dan fungsi khusus seperti kertas untuk dipakai menulis, mesin tik untuk mengetik,
perforator, hekter yang mempunyai fungsi berbeda-beda.

43

Bertrand Russel, Fact and Fiction, (New York: Routledge, 2010), h. xi.

46

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

Konsep relasional, yaitu konsep yang menunjukan kebersamaan antara anggotanya


dalam suatu atribut berdasarkan kriteria yang abstrak dan selalu dalam hubungan
dengan kriteria tertentu. Konsep ini terbentuk karena adanya relasi/hubungan yang
diciptakan dalam pengertian yang dikandungnya. Contoh konsep Jarak. Konsep ini
dikembangkan berdasarkan kedudukan dua titik, yang apabila dihitung secara objektif
akan diperoleh angka yang menggambarkan posisi kedua titik tersebut, sehingga dapat
diketahui jauh dekatnya.
Sementara itu, jika dilihat hubungannya dengan realitas/fakta, akan ditemui dua
jenis konsep yaitu pertama konsep-konsep yang jelas hubungannya dengan realitas
(Misalnya: meja, lemari, kursi) dan kedua konsep-konsep yang lebih abstrak dan lebih
kabur hubungannya dengan realitas (misalnya: emosi, kecerdasan, komitmen).
Penjabaran-penjabaran konsep untuk kepentingan suatu penelitian dapat
dirumuskan ke dalam tiga tingkatan yaitu konsep teori, konsep empiris dan konsep analitis,
Konsep teori mempunyai tingkat abstraksi yang tinggi dan merupakan pengertian esensil
dari suatu fenomena, konsep empiris merupakan gambaran konsep yang sudah dapat
diobservasi, sementara konsep analitis merupakan konsep yang menunjukan apa dan
bagaimana konsep empiris tersebut dapat diketahui untuk keperluan analisa, sebagai
contoh dapat dilihat dalam tabel berikut:
Tabel 4.1. Penjabaran Konsep
No

1.

2.

3.

Konsep/Teori

Konsep Empiris

Pendidikan

Asal Sekolah
Waktu menyelesaikan
Ijazah terakhir yang
dimiliki

Tri Sandhya

Waktu pelaksanaan Tri


Sandhya
Bagaimana pelaksanaan Tri
Sandhya
Lafal atau mantra Tri
Sandhya

Tembang
Macapat

Uger-uger Tembang
Macapat
Notasi dan cara melagukan
Tembang Macapat
Makna yang terkandung
dalam Tembang Macapat

Konsep Analitis
Jawaban responden tentang
asal sekolah,
waktu
menyelesaikan sekolah dan
ijazah terakhir yang dimiliki
Jawaban responden tentang
waktu pelaksanaan Tri
Sandhya, bagaimana mereka
melakukannya, apa dan
bagaimana
melafalkan
mantra Tri Sandhya
Jawaban responden tentang
uger-uger, notasi dan cara
melagukan
Tembang
Macapat, serta makna yang
terkandung dalam Tembang
Macapat

dst.

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

47

2.

Generalisasi dan Teori


Generalisasi adalah kesimpulan umum yang ditarik berdasarkan hal-hal khusus
(induksi), generalisasi menggambarkan suatu keterhubungan beberapa konsep dan
merupakan hasil yang sudah teruji secara empiris (empirical generalization). Generalisasi
empiris adalah pernyataan suatu hubungan berdasarkan induksi dan terbentuk berdasarkan
observasi tentang adanya hubungan tersebut. Kebenaran suatu generalisasi ditentukan oleh
akurasi konsep dan referensi pada fakta-fakta. Generalisasi yang diakui kebenarannya pada
satu saat memungkinkan untuk dimodifikasi bila diperoleh fakta baru atau bukti-bukti
baru, bahkan mungkin juga ditinggalkan jika lebih banyak bukti yang mengingkarinya.
Generalisasi berbeda dengan teori sebab teori mempunyai tingkat keberlakuan lebih
universal dan lebih kompleks, sehingga teori sudah dapat digunakan untuk menjelaskan
dan bahkan memprediksi kejadian-kejadian, pernyataan tersebut menunjukan bahwa
apabila suatu generalisasi telah bertahan dari uji verifikasi maka generalisasi tersebut dapat
berkembang menjadi teori, sebagaimana dikemukakan oleh Goetz & Le Compte bahwa
teori adalah komposisi yang dihasilkan dari pengembangan sejumlah proposisi atau
generalisasi yang dianggap memiliki keterhubungan secara sistematis.
Kerlinger dalam Bukunya Foundation of Behavioural Research44 mendefinisikan
teori sebagai a set of interrelated constructs (concepts), definition, and proposition that
present a systematic view of phenomena by specifying relation variables, with the purpose
of explaining and predicting the phenomena (seperangkat konstruksi yang saling terkait
/konsep, definisi, dan proposisi yang menyajikan pandangan sistematis dari sebuah
fenomena dengan menentukan variabel khusus yang saling berhubungan, dengan tujuan
menjelaskan dan memprediksi fenomena). Sementara itu Kenneth D. Bailey dalam
bukunya Methods of Social Research45, menyatakan bahwa teori merupakan suatu upaya
untuk menjelaskan gejala-gejala tertentu serta harus dapat diuji, suatu pernyataan yang
tidak dapat menjelaskan dan memprediksi sesuatu bukanlah teori, lebih jauh Bailey
menyebutkan bahwa komponen-komponen dasar dari teori adalah konsep (concept) dan
variabel (variable).
Teori terdiri dari sekumpulan konsep yang umumnya diikuti oleh relasi antar
konsep sehingga tergambar hubungannya secara logis dalam suatu kerangka berpikir
tertentu. Konsep pada dasarnya merupakan suatu gambaran mental atau persepsi yang
menggambarkan atau menunjukan suatu fenomena baik secara tunggal ataupun dalam
suatu kontinum, konsep juga sering diartikan sebagai abstraksi dari suatu fakta yang
menjadi perhatian Ilmu, baik berupa keadaan, kejadian, individu ataupun kelompok.
Umumnya konsep tidak mungkin/sangat sulit untuk diobservasi secara langsung, oleh
44
45

dalam Uhar Suharsaputra, Filsafat Ilmu Jilid I, op.cit., h.58.


Ibid.

48

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

karena itu untuk keperluan penelitian perlu adanya penjabaran-penjabaran ke tingkatan


yang lebih kongkrit agar observasi dan pengukuran dapat dilakukan. Dalam suatu teori,
konsep-konsep sering dinyatakan dalam suatu relasi atau hubungan antara dua konsep atau
lebih yang tersusun secara logis, pernyataan yang menggambarkan hubungan antar konsep
disebut proposisi, dengan demikian konsep merupakan himpunan yang membentuk
proposisi, sedangkan proposisi merupakan himpunan yang membentuk teori.
Adapun teori menurut Redja Mudyahardjo dapat dibagi menurut tingkatannya ke
dalam teori induk, teori formal, dan teori substantif dengan penjelasan sebagai berikut:46
Teori induk dan model/paradigma teoritis, yaitu sistem pernyataan yang saling
berhubungan erat dan konsep-konsep abstrak yang menggambarkan, memprediksi atau
menerangkan secara komprehensif hal-hal yang luas tentang gejala-gejala yang tidak
dapat diukur tingkat kemungkinannnya (misalnya teori-teori manajemen). Teori induk
dapat dikembangkan/dijabarkan ke dalam model-model teoritis yang menggambarkan
seperangkan asumsi, konsep atau pernyataan yang saling berkaitan erat yang
membentuk sebuah pandangan tentang kehidupan (suatu masalah). Model teoritis
biasanya dapat dinyatakan secara visual dalam bentuk bagan.
Teori formal dan tingkat menengah, yaitu pernyataan-pernyataan yang saling
berhubungan, yang dirancang untuk menerangkan suatu kelompok tingkah laku secara
singkat (misalnya teori manajemen menurut F.W. Taylor)
Teori substantif, yaitu pernyataan-pernyataan atau konsep-konsep yang saling
berhubungan, yang berkaitan dengan aspek-aspek khusus tentang suatu kegiatan
(misalnya fungsi perencanaan)
Sementara itu Goetz dan LeCompte membagi teori ke dalam empat jenis yaitu:47
Grand Theory (teori besar), yaitu sistem yang secara ketat mengkaitkan proposisiproposisi dan konsep-konsep yang abstrak sehingga dapat digunakan menguraikan,
menjelaskan dan memprediksi secara komprehensif sejumlah fenomena besar secara
non-probabilitas.
Theoritical model atau model teoritis, yaitu keterhubungan yang longgar (tidak ketat)
antara sejumlah asumsi, konsep, dan proposisi yang membentuk pandangan ilmuwan
tentang dunia.
Formal and middle-range theory (teori formal dan tingkat menengah) yaitu proposisi
yang berhubungan, yang dikembangkan untuk menjelaskan beberapa kelompok tingkah
laku manusia yang abstrak.

46
47

Loc.cit., h.59.
Ibid.

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

49

Substantive theory (teori substantif) adalah teori yang paling rendah tingkatan abstraksi
dan sangat terbatas dalam keumuman generalisasinya.
Teori pada dasarnya merupakan alat bagi ilmu (tool of science), dan berperan dalah
hal-hal berikut:
Teori mendefinisikan orientasi utama ilmu dengan cara memberikan definisi terhadap
jenis-jenis data yang akan dibuat abstraksinya.
Teori memberikan rencana konseptual, dengan rencana manafenomena-fenomena yang
relevan disistematiskan, diklasifikasikan dan dihubung-hubungkan.
Teori memberi ringkasan terhadap fakta dalam bentuk generalisasi empiris dan sistem
generalisasi.
Teori memberikan prediksi terhadap fakta.
Teori memperjelas celah-celah dalam pengetahuan kita.48
3.

Proposisi dan Asumsi


Konstruksi sebuah teori terbentuk dari proposisi, dan proposisi merupakan suatu
pernyataan mengenai satu atau lebih konsep/variabel. Proposisi yang menyatakan variabel
tunggal disebut proposisi univariate, bila menghubungkan dua variabel disebut proposisi
duoivariat sedang bila proposisi itu menghubungkan lebih dari dua variabel disebut
proposisi multivariat. Adapun jenis-jenis proposisi (sub tipe proposisi) adalah:
Hipotesis
Hipotesis adalah proposisi yang dinyatakan untuk dilakukan pengujian. Menurut kamus
Websters, Hypothesis adalah a tentative assumption made in order to draw out and
testits logical or empirical consequences (asumsi tentatif dibuat untuk mengambil dan
mengujinya menurut konsekuensi logis atau empiris). 49 sementara itu Bailey
mendefinisikan hipotesis sebagai a tentative explanation for which the evidence
necessary for testing (sebuah penjelasan tentatif untuk bukti yang diperlukan pada
pengujian). 50 Dengan demikian hipotesis dapat dipahami sebagai anggapan atau
penjelasan sementara yang masih memerlukan pengujian di lapangan. Jadi jika kita
berpendapat bahwa terdapat hubungan antara konsep/variabel X dengan variabel Y,
maka pertama dinyatakan sebagai hipotesis untuk kemudian menguji hipotesis tersebut
di lapangan (dalam penelitian), apakah fakta lapangan menerima atau menolaknya.
Adapun dasar hipotesis dapat diperoleh dari berbagai sumber misalnya dari
pengamatan sehari-hari, dari hasil penelitian yang sudah ada, dari analisis data
lapangan, atau dari teori.

48

Ibid.
http://www.merriam-webster.com/dictionary/hypothesis, diakses 22 September 2015, jam 18.32 WIB.
50
dalam Uhar Suharsaputra, Filsafat Ilmu Jilid I, op.cit., h. 61.
49

50

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

Generalisasi empiris.
Pernyataan hubungan yang didasarkan pada hasil penelitian lapangan (induksi).
Generalisasi merupakan keumuman sifat atau pola yang disimpulkan dari penelitian atas
fakta-fakta yang terdapat di lapangan. Artinya jika fakta-fakta di tempat lain yang sama
dengan penelitian yang dilakukan tersebut berarti dapat diberlakukan generalisasi
sebagaimana disebutkan di atas.
Aksioma
Aksioma merupakan proposisi yang kebenarannya mengacu pada proposisi-proposisi
lainnya. Aksioma terkadang disebut teori deduktif, dengan konotasi matematis dan
proposisi jenis ini biasanya mempunyai tingkat abstraksi yang tinggi. Sandaran aksioma
adalah rasional logis berdasarkan hukum berpikir yang benar.
Postulat
Postulat adalah proposisi yang punya makna hampir sama dengan aksioma namun
kebenaran pernyataannya telah teruji secara empiris.
Teorema
Teorema adalah Proposisi yang didasarkan pada serangkaian aksioma atau postulat.
adapun karakteristik dari proposisi tersebut di atas hubungannya dengan perolehan dan
kemungkinan pengujiannya dapat dilihat dari tabel berikut :
Tabel 4.2. Tipe Proposisi, Perolehan dan Pengujiannya
Nama proposisi

Perolehan

Pengujian langsung

Hypothesis

Deduksi atau berdasarkan data

Bisa

Generalisasi empiris

Berdasarkan data

Bisa

Aksioma

Benar karena definisi

Tidak

Postulat

Dianggap benar

Tidak

Teorema

Deduksi dari aksioma atau postulat

Bisa

Sumber: diolah dari berbagai sumber

Asumsi biasanya dipadankan dengan istilah anggapan dasar. Secara terminologis,


asumsi dapat diartikan sebagai sesuatu yang dianggap tidak berpengaruh atau dianggap
konstan. Asumsi dapat berhubungan dengan syarat-syarat, kondisi-kondisi dan tujuan.
Asumsi memberikan hakekat, bentuk dan arah argumentasi. Dan asumsi bermaksud
membatasi masalah. dalam setiap judgment dan atau kesimpulan dalam bidang ilmu di
dalamnya tersirat suatu anggapan dasar tertentu yang menopang kekuatan
kesimpulan/judgment tertentu.
Dalam ilmu ekonomi dikenal istilah Ceteris Paribus artinya keadaan lain dianggap
tetap, ini merupakan asumsi yang dapat memperkuat suatu kesimpulan atau teori, misalnya

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

51

hukum permintaan menyatakan bahwa bila permintaan naik maka harga akan naik, hukum
ini jelas tidak akan berlaku bila misalnya penawaran naik, untuk itu faktor penawaran naik
dianggap tidak ada atau tidak berpengaruh terhadap harga (ceteris paribus), ini berarti
bahwa asumsi bisa dipandang sebagai syarat berlakunya suatu kesimpulan (atau kondisi
tertentu) Dengan demikian asumsi merupakan hal yang sangat penting untuk dipahami,
mengingat tidak stiap pernyataan/kesimpulan ilmiah menyatakan dengan jelas/eksplisit
asumsinya, meskipun sebaiknya dalam penulisan karya ilmiah seperti skripsi dinyatakan
secara eksplisit.
4.

Definisi / Batasan
Ilmu harus benar-benar bercirikan keilmiahan, dia perlu terus melakukan
pengkajian, mengumpulkan konsep-konsep dan hukum-hukum/prinsip-prinsip umum,
tidak memihak dalam mengembangkan ruang lingkup pengetahuan. Di dalamnya
dikembangkan relasi antar konsep/variabel, meneliti fakta-fakta untuk kemudian
dikembangkan generalisasi dan teori-teori serta perlu dilakukan upaya verifikasi untuk
menguji validitas teori/ilmu dengan menggunakan metode-metode tertentu sesuai dengan
arah kajiannya, dan untuk menghindari berbagai pendapat yang bisa mengaburkan atas
suatu aktivitas ilmiah, maka konsep-konsep/variabel-variabel perlu diberikan pembatasan
atau definisi sebagai koridor untuk mencapai pemahaman yang tepat.
Isi dari suatu konsep baru jelas apabila konsep tersebut didefinisikan, disamping
menghindari salah pemahaman mengingat suatu konsep terkadang mempunyai banyak
makna dan pengertian. Definisi adalah pernyataan tentang makna atau arti yang terkandung
dalam sebuah istilah atau konsep. Dalam setiap karya ilmiah menentukan definisi menjadi
hal yang sangat penting. Apabila ditinjau dari sudut bentuk pernyataannya definisi dapat
dibedakan dalam dua macam yaitu:

52

Definisi konotatif, yaitu definisi yang menyatakan secara jelas/eksplisit tentang isi
yang terkandung dalam istilah/konsep yang didefinisikan. Definisi konotatif dapat
dibedakan ke dalam dua kelompok, yaitu: 1) definisi leksikan atau definisi yang
berdasarkan pada kamus; dan 2) definisi stiputatif yaitu definisi yang menyebutkan
syarat-syarat yang menjadi makna konsep tersebut, atau ketentuan dari suatu pihak
mengenai arti apa yang hendaknya diberikan. Dalam definisi stipulatif terdapat
beberapa jenis definisi yaitu: a) definisi nominan atau definisi verbal yaitu definisi
yang memperkenalkan istilah-istilah baru dalam menyatakan konsep yang
didefinisikan; b) definisi deskriptif yaitu definisi yang menggambarkan lebih lanjut
dan rinci dari definisi leksikal; dan c) definisi operasional / definisi kerja yaitu definisi
yang menggambarkan proses kerja atau kegiatan yang spesifik dan rinci yang
diperlukan untuk mencapopai tujuan yang menjadi makna konsep yang didefinisikan;

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

serta d) definisi teoritis yaitu definisi yang menyatakan secara tersurat karakteristik
yang tepat tentang sustu istilah atau konsep.

Definisi denotatif, yaitu definisi yang menyatakan secara tersurat luas pengertian dari
istilah/konsep yang didefinisikan. Luas pengertian adalah hal-hal yang merupakan
bagian kelas dari konsep yang didefinisikan. Cara untuk mendefinisikan konsep secara
denotatif adalah dengan jalan menyebutkan keseluruhan bagian atau salahsatu bagian
yang termasuk dalam kelas dari konsep yang didefinisikan.
Sementara itu menurut Hasbulah Bakry,51 terdapat lima macam definisi yaitu :

Obstensive definition, yaitu definisi yang menerangkan sesuatu secara deminstratif,


misalnya: ini (itu) adalah kursi (sambil menunjuk pada kursinya), oleh karena
demikian maka definisi macam ini sering juga disebut demonstrative definition.

Biverbal definition, yaitu definisi yang menjelaskan sesuatu dengan memberikan


sinonimnya, misalnya sapi adalah lembu. Dalam bahasa dan kesusastraan Jawa
Kuna/Baru sering disebut dengan istilah dasanama. Misalnya kata lmah (tanah) bisa
disebut dengan istilah: bhumi, maala, ksiti, bhuwana, basundari, jagad, kisma,
buntala, bantala, pratala, pretiwi, dan lain-lain.

Extensive definition, yaitu definisi yang menerangkan sesuatu dengan memberikan


contoh-contohnya, misalnya ikan adalah hewan yang hidup dalam air seperti mujair,
nila, gurame, dan sebagainya; Dewa Yaja adalah sebuah yaja yang ditujukan untuk
Sang Hyang Widdhi Wasa beserta manifestasi-Nya, misalnya: Piodalan, Melaspas,
Ngenteg Linggih, dan lain-lain.

Analytic definition, yaitu definisi yang menerangkan sesuatu dengan menguraikan


bagian-bagiannya, misalnya: negara adalah suatu wilayah yang punya pemerintahan,
rakyat dan batas-batas daerahnya; Tri Kaya Pariuddha adalah ajaran sula Hindu
yang terdiri atas manahcika, wacika dan kayika.

Descriptive definition, yaitu definisi yang menerangkan sesuatu dengan melukiskan


sifat-sifatnya yang mencolok, misalnya: gajah adalah binatang yang tubuhnya besar
seperti gerbong, kakinya besar seperti pohon nyiur.
5.

Paradigma
Menurut Websters Dictionary, paradigma adalah, pola, contoh atau model,
sebagai istilah dalam bidang ilmu (sosial) paradigma adalah perspektif atau kerangka
acuan untuk memandang dunia, yang terdiri dari serangkaian konsep dan asumsi. 52
Sebenarnya konsep paradigma bukan hal yang baru, namun semakin mendapat penekanan
sejak terbitnya buku karya Thomas Kuhn (1962) yang berjudul The structure of Scientific
51
52

Loc.cit., h.65-66.
http://www.merriam-webster.com/dictionary/paradigm, diakses 22 September 2015, jam 18.33 WIB.

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

53

Revolution, dimana Kuhn sendiri mendefinisikan paradigma antara lain sebagai


keseluruhan konstelasi daripada kepercayaan, nilai, teknologi dan sebagainya yang
dimiliki bersama oleh anggota-anggota dari suatu kelompok tertentu. Definisi Kuhn ini
banyak dikritik karena dianggap tidak jelas, namun pada edisi kedua dari bukunya Kuhn
memberikan definisi yang lebih spesifik yang mempersamakan paradigma dengan contoh
(exemplars). Karya Kuhn dalam perkembangannya telah membangkitkan diskusi di
kalangan para ahli mengenai paradigma dalam hubungannya dengan perkembangan ilmu
pengetahuan.53
George Ritzer menyatakan bahwa paradigma merupakan citra dasar bidang kajian
di dalam suatu ilmu (fundamental image of the subject matter within a science), lebih
lanjut dia mengatakan bahwaterdapat empat komponen pokok yang membentuk suatu
paradigma yaitu: contoh suatu penelitian dalam bidang kajian, suatu citra tentang bidang
kajian, teori, serta metode dan alat penelitian. 54 Sementara itu Bailey mendefinisikan
paradigma sebagai jendela mental seseorang untuk melihat dunia.55
Dengan dasar pengertian di atas, maka suatu masalah yang sama akan
menghasilkan analisis dan kesimpulan yeng berbeda bila paradigma yang digunakan
berbeda, sebagai contoh masalah kemiskinan (ledakan penduduk), menurut Malthus hal itu
terjadi karena penduduk bertambah menurut deret ukur sedangkan bahan makanan
bertambah menurut deret hitung, dan untuk mengatasinya perlu dilakukan population
control; sementara menurut Marx, hal itu terjadi karena kapitalisme yang mengeksplotasi
manusia, dan untuk mengatasinya adalah dengan pembentukan masyarakat sosialis.
Terjadinya perbedaan tersebut tidak lain karena perbedaan paradigma antara Malthus
dengan Marx.
E. Objek Ilmu (Ilmu Pengetahuan)
Setiap ilmu mempunyai objeknya sendiri-sendiri, objek ilmu itu sendiri akan
menentukan tentang kelompok dan cara bagaimana ilmu itu bekerja dalam memainkan
perannya melihat realitas. Secara umum objek ilmu adalah alam dan manusia, namun
karena alam itu sendiri terdiri dari berbagai komponen, dan manusiapun mempunyai
keluasan dan kedalam yang berbeda-beda, maka mengklasifikasikan objek amat
diperlukan. Terdapat dua macam objek dari ilmu yaitu objek material dan objek formal.
Objek material adalah seluruh bidang atau bahan yang dijadikan telaahan ilmu,
sedangkan objek formal adalah objek yang berkaitan dengan bagaimana objek material itu
ditelaah oleh suatu ilmu, perbedaan objek setiap ilmu itulah yang membedakan ilmu satu
dengan lainnya terutama objek formalnya. Misalnya ilmu ekonomi dan sosiologi
53

dalam Uhar Suharsaputra, Filsafat Ilmu Jilid I, op.cit., h. 62.


George Ritzer (ed.), Encyclopedia of Social Theory Volume II, (London: Sage Publication, 2004), h. 543
55
Uhar Suharsaputra, Filsafat Ilmu Jilid I, op.cit., h. 67.
54

54

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

mempunyai objek material yang sama yaitu manusia, namun objek formalnya jelas
berbeda, ekonomi melihat manusia dalam kaitannya dengan upaya memenuhi kebutuhan
hidupnya, sedangkan sosiologi dalam kaitannya dengan hubungan antar manusia.
F. Pembagian / Pengelompokan Ilmu
Semakin lama pengetahuan manusia semakin berkembang, demikian juga
pemikiran manusia semakin tersebar dalam berbagai bidang kehidupan, hal ini telah
mendorong para ahli untuk mengklasifikasikan ilmu ke dalam beberapa kelompok dengan
sudut pandangnya sendiri-sendiri, namun seara umum pembagian ilmu lebih mengacu pada
objek formal dari ilmu itu sendiri, sedangkan jenis-jenis di dalam suatu kelompok mengacu
pada objek formalnya. Pada tahap awal perkembangannya ilmu terdiri dari dua bagian
yaitu:56

Trivium yang terdiri dari:


gramatika, tata bahasa agar orang berbicara benar
dialektika, agar orang berpikir logis
retorika, agar orang berbicara indah

Quadrivium yang terdiri dari:


aritmetika, ilmu hitung
geometrika, ilmu ukur
musika, ilmu musik
astronomis, ilmu perbintangan
Pembagian tersebut di atas pada dasarnya sesuai dengan bidang-bidang ilmu yang
menjadi telaahan utama pada masanya, sehingga ketika pengetahuan manusia
berkembangan dan lahir ilmu-ilmu baru maka pembagian ilmupun turut berubah,
sementara itu Mohammad Hatta57 membagi ilmu pengetahuan ke dalam:

ilmu alam (terbagi dalam teoritika dan praktika)

ilmu sosial (juga terbagi dalam teoritika dan praktika)

ilmu kultur (kebudayaan)


Sementara itu Stuart Chase58 membagi ilmu pengetahuan sebagai berikut :

ilmu-ilmu pengetahuan alam (natural sciences)


biologi
antropologi fisik
ilmu kedokteran
ilmu farmasi
ilmu pertanian

56

Loc.cit., h.68-69.
Ibid.
58
Loc.cit., h.69-70
57

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

55

ilmu pasti
ilmu alam
geologi
dan lain sebagainya

Ilmu-ilmu kemasyarakatan
Ilmu hukum
Ilmu ekonomi
Ilmu jiwa sosial
Ilmu bumi sosial
Sosiologi

Antropologi budaya dan sosial


Ilmu sejarah
Ilmu politik
Ilmu pendidikan
Publisistik dan jurnalistik
Dan lain sebagainya

Humaniora
Ilmu agama
Ilmu filsafat
Ilmu bahasa
Ilmu seni
Ilmu jiwa
Dan lain sebagainya
Dalam pembagian ilmu sebagaimana dikemukakan di atas, bahwa hal itu
hendaknya jangan dianggap tegas demikian/mutlak, sebab mungkin saja ada ilmu yag
masuk satu kelompok namun tetap bersentuhan dengan ilmu dalam kelompok lainnya.
Selanjutnya A.M. Ampere berpendapat bahwa pembagian ilmu pengetahuan sebaiknya
didasarkan pada objeknya atau sasaran persoalannya, dia membagi ilmu ke dalam dua
kelompok yaitu:59

ilmu yang cosmologis, yaitu ilmu yang objek materilnya bersifat jasadi, misalnya
fisika, kimia dan ilmu hayat.

ilmu yang noologis, yaitu ilmu yang objek materilnya bersifat rohaniah seperti ilmu
jiwa.

59

Loc.cit., h.70-71

56

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

August Comte 60 membagi ilmu atas dasar kompleksitas objek materilnya yang
terdiri dari :

ilmu pasti

ilmu binatang

ilmu alam

ilmu kimia

ilmu hayat

sosiologi

Herbert Spencer, membagi ilmu atas dasar bentuk pemikirannya/objek formal,


atau tujuan yang hendak dicapai, dia membagi ilmu ke dalam dua kelompok yaitu:61

ilmu murni (pure science), yaitu ilmu yang maksud pengkajiannya hanya semata-mata
memperoleh prinsi-prinsip umum atau teori baru tanpa memperhatikan dampak praktis
dari ilmu itu sendiri, dengan kata lain ilmu untuk ilmu itu sendiri (science for science).

ilmu terapan (applied science), ilmu yang dimaksudkan untuk diterapkan dalam
kehidupan paraktis di masyarakat.

Pembagian ilmu sebagaimana dikemukakan di atas mesti dipandang sebagai


kerangka dasar pemahaman, hal ini tidak lain karena pengetahuan manusia terus
berkembang sehingga memungkinkan tumbuhnya ilmu-ilmu baru, sehingga
pengelompokan ilmu pun akan terus bertambah seiring dengan perkembangan tersebut,
yang jelas bila dilihat dari objek materilnya ilmu dapat dikelompokan ke dalam dua
kelompok saja, yaitu ilmu yang mengkaji/menelaah alam dan ilmu yang menelaah
manusia, dementara variasi penamaannya tergantung pada objek formal dari ilmu itu
sendiri.
G. Penjelasan Ilmiah (Scientific Explanation)
Sesuai dengan fungsinya untuk memberikan penjelasan tentang berbagai gejala,
baik itu gejala alam maupun gejala sosial, maka ilmu mempunyai peranan penting dalam
memberikan pemahaman tentang berbagai gejala tersebut. Semua orang punya
kecenderungan untuk mencoba menjelaskan sesuatu gejala, namun tidak semua penjelasan
tersebut merupakan penjelasan ilmiah (scientific explanation), mengingat penjelasan
ilmiah (penjelasan yang mengacu pada ilmu).
Penjelasan ilmiah adalah adalah pernyataan-pernyataan mengenai masing-masing
karakteristik sesuatu serta hubungan-hubungan yang terdapat di antara karakteristik
60
61

Ibid.
Ibid.

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

57

tersebut, yang diperoleh melalui cara sistematis, logis, dapat dipertanggungjawabkan, serta
terbuka/dapat diuji kebenarannya. Dengan demikian penjelasan ilmiah merupakan
penjelasan yang merujuk pada suatu kerangka ilmu, baik itu teori maupun fakta yang sudah
mengalami proses induksi. Terdapat beberapa jenis penjelasan ilmiah yaitu :

Genetic explanation, yaitu penjelasan tentang sesuatu gejala dengan cara melacak
sesuatu tersebut dari awalnya atau asalnya. Misalnya:
Kata yaja berasal dari akar kata YaJa( yang berarti berkurban, yaja berarti kurban
suci.

Intentional explanation, yaitu penjelasan tentang sesuatu gejala dengan melihat hal-hal
yang mendasarinya atau yang menjadi tujuannya. Misalnya:
Yaja adalah kurban suci yang ditujukan untuk memohon kebaikan dan keselamatan
baik untuk diri manusia yang melaksanakannya maupun untuk alam semesta.

Dispositional explanation, yaitu penjelasan tentang suatu gejala dengan melihat


karakteristik atau sifat dari gejala tersebut. Misalnya:
Yaja adalah segala bentuk pengorbanan yang dilaksanakan secara tulus dan ikhlas.

Reasoning explanation (explanation through reason), yaitu penjelasan yang


dihubungkan dengan alasan mengapa sesuatu itu terjadi atau sesuatu itu dilakukan.
Misalnya:
Yaja pada hakikatnya adalah kurban suci yang dilaksanakan untuk membayar ketiga
hutang atau tri a baik itu kepada Tuhan beserta manifestasi-Nya, para i, dan para
leluhur.

Functional explanation, yaitu penjelasan dengan melihat suatu gejala dalam konteks
keseluruhan dari suatu sistem atau gejala yang lebih luas. Misalnya:
Global warming merupakan sebuah peningkatan suhu permukaan bumi dan
merupakan akibat dari efek rumah kaca. Efek rumah kaca adalah sebuah istilah untuk
mendefinisikan terperangkapnya karbondioksida sehingga menyebabkan bumi
menjadi panas. Semakin lama, maka pemanasan global akan semakin meningkat dan
iklim di dalam bumi akan terus berubah menjadi semakin panas. Anda tentu
merasakan bahwa saat ini suhu yang ada di bumi terasa begitu panas di siang hari.
Kemudian, kita semua pasti berpikir bahwa ada masalah dengan perubahan iklim
dimana semuanya menjadi tidak teratur dan musim yang terjadi di bumi tidak bisa
diprediksi seperti beberapa tahun yang lalu. Anda perlu tahu bahwa keteraturan
tersebut disebabkan oleh global warming.
Secara detail, pemanasan global disebabkan oleh aktivitas manusia. Saat ini banyak
didirikan berbagai jenia pabrik yang menghasilkan karbondioksida sebagai limbah

58

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

mereka. Ketika banyak pabrik didirikan, maka semakin banyak pula karbondioksida
yang dihasilkan. Tumbuhan merupakan satu-satunya elemen yang bisa menyerap
karbondioksida dan kemudian mengubahnya menjadi oksigen. Kendati demikian,
tumbuhan yang ada di bumi terus berkurang karena penebangan liar, kebakaran hutan,
dan pengalihan hutan sebagai tempat pemukiman penduduk. Semua itu menyebabkan
jumlah tumbuhan terus berkurang dan tidak mampu menyerap seluruh karbondioksida
secara maksimal. Akibatnya, karbondioksida terperangkap di bumi dan menghasilkan
suhu udara yang panas. Salah satu efek yang terlihat dari pemanasan global adalah es
di kutub yang terus mencair sehingga bisa membanjiri garis pantai yang ada di seluruh
dunia.

Explanation through empirical generalization, yaitu penjelasan yang dibuat dengan


cara menyimpulkan hubungan antara sejumlah gejala. Misalnya:
Pejabat seharusnya malu hidup dengan fasilitas mewah dengan menggunakan uang
rakyat sedangkan rakyat yang punya uang itu masih banyak yang hidup dibawah garis
kemiskinan. Namun ada sementara oknum pejabat Kapupaten yang sengaja tampil
bermewah-mewah dengan pengawalan berlapis dengan staf yang menerima printah
sang pejabata bagaikan Kaisar. Tampil seperti itu tentunya amat memboroskan uang
rakyat dan jelas tidak ada dampaknya untuk kesejahtraan rakyat. Pamer wibawa
berlebihan itu hanya memuaskan ego sang pejabat karena hati nuraninya tersumbat
oleh gejolak rajah tamah. Oleh karena itu paradigma yang harus dikembangkan agar
para pejabat tersebut bisa hemat adalah mengutamakan fungsi bukan gengsi.

Explanation through formal theory, yaitu penjelasan yang menekankan pada adanya
aturan, hukum atau prinsip yang umumnya terbentuk melalui deduksi. Misalnya:
Candra Vasu dalam kitab iva Samhita secara terinci menjelaskan tentang konsep
guru. Dalam bab III sloka 14 disebutkan: Gau"iPaTaa-GauMaaRTaa-GaudeRvae-Na-Sa&XaYa"-) k-MaR<aa-MaNaSaavaca-TaSMaaTSav"-Pa[SaevYaTae ))

(Tak ada keraguan sedikitpun bahwa guru adalah ayah, guru

adalah ibu dan bahkan guru adalah Tuhan dan dengan demikian ia harus
dilayani/diikuti oleh semuanya dengan pemikiran, perkataan dan perbuatan).
Menyimak makna sloka tersebut, maka tidaklah berlebihan jika dalam tradisi
masyarakat Jawa, kata guru dijarwadhosokkan sebagai digugu lan ditiru. Artinya,
seorang guru harus selalu berkata benar karena ia akan digugu oleh para sisyanya dan
ia harus bertingkah laku baik karena itu akan ditiru oleh para sisyanya.
Dalam memberikan suatu penjelasan seseorang bisa saja menggunakan berbagai
jenis penjelasan untuk makin memperkuat argumentasinya, dan hal ini tergantung pada
gejala atau masalah yang ingin dijelaskannya.

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

59

H. Sikap Ilmiah
Sikap ilmiah merupakan sikap yang harus dimiliki oleh ilmuwan, atau para
pencari ilmu. Menurut Harsoyo62, sikap ilmiah mencakup hal-hal sebagai berikut :

sikap objektif (objektivitas)

sikap serba relatif

sikap skeptis

kesabaran intetelektual

kesederhanaan

sikap tak memihak pada etik


Sementara itu, Tini Gantini menyebutkan delapan ciri dari sikap ilmiah yaitu :

mempunyai dorongan ingin tahu, yang mendorong kegelisahan untuk meneliti faktafakta baru

tidak berat sebelah dan berpandangan luas terhadap kebenaran

ada kesesuaian antara apa yang diobservasi dengan laporannya

keras hati dan rajin dalam mencari kebenaran

mempunyai sifat ragu, sehingga terus mendorong upaya pencarian kebenaran/tidak


pesimis

rendah hati dan toleran terhadap hal yang diketahui dan yang tidak diketahui

kurang mempunyai ketakutan

pikiran terbuka terhadap kebenaran-kebenaran baru.63


Dari pendapat di atas dapat ditarik beberapa pokok yang menjadi ciri sikap ilmiah
yaitu: objektif, terbuka, rajin, sabar, tidak sombong, dan tidak memutlakan suatu kebenaran
ilmiah. Ini berarti bahwa ilmuwan dan para pencari ilmu perlu terus memupuk sikap
tersebut dalam berhadapan dengan ilmu, karena selalu terjadi kemungkinan bahwa apa
yang sudah dianggap benar hari ini seperti suatu teori, mungkin saja pada suatu waktu akan
digantikan oleh teori lain yang mempunyai atau menunjukan kebenaran baru.

62
63

Loc.cit., h.73-74.
Ibid.

60

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

BAB V
FILSAFAT ILMU

Metode-metode dan penemuan-penemuan sains modern telah mendominasi dunia,


dan filsafat hanya dianggap sebagai pelayan sains. Kesuksesan dan kemajuan
ilmiah telah diterima sebagai kebenaran, konsepsi dunia ilmiah mendikte apa
yang boleh diterima secara filosofis, karena filsafat diturunkan menjadi peran
sekunder, tugas justifikasi sains tidak lagi dianggap esensial. Sain menentukan
apa yang dimaksud dengan kebenaran, dan tidak ada ruang untuk
mempertanyakan apakah sain satu-satunya kebanaran atau hanya sebuah jalan
menuju kebenaran.
(R. Trigg dalam Rationality and Science)
A. Orientasi Filsafat Ilmu
Setelah mengenal pengertian dan makna apa itu filsafat dan apa iti ilmu, maka
pemahaman mengenai filsafat ilmu tidak akan terlalu mengalami kesulitan. Hal ini tidak
berarti bahwa dalam memaknai filsafat ilmu tinggal menggabungkan kedua pengertian
tersebut, sebab sebagai suatu istilah, filsafat ilmu telah mengalami perkembangan
pengertian serta para ahli pun telah memberikan pengertian yang bervariasi, namun
demikian pemahaman tentang makna filsafat dan makna ilmu akan sangat membantu
dalam memahami pengertian dan makna filsafat ilmu (Philosophy of science).
Lahirnya ilmu menimbulkan persoalan-persoalan yang berada di luar minat,
kesempatan, atau jangkauan dari ilmuan sendiri untuk menyelesaikannya. Tetapi, ada
sebagian cendikiawan yang dengan budinya mencoba menemukan jawaban-jawaban yang
kiranya tepat terhadap persoalan yang menyangkut ilmu itu. Mereka adalah philosophers
yang dengan pemikiran reflektif berusaha memecahkan persoalan-persoalan tersebut.
Pemikiran para filosuf mengenai ilmu merupakan philosophy of science. Berbagai definisi
philosophy of science dari para filosuf dapat dikutipkan sebagai berikut:64
Robert Ackerman mengatakan philosophy of science in one aspect as a critique of
current scientific opinions by comparison to proven past views, but such a philosophy
of science is clearly not a discipline autonomous of actual scientific practice.
(Filsafat ilmu dalam suatu segi adalah suatu tinjauan kritis tentang pendapat-pendapat
ilmiah dewasa ini dengan perbandingan terhadap kriteria-kriteria yang dikembangkan

64

The Liang Gie, Pengantar Filsafat Ilmu, op.cit., h.57-61

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

61

dari pendapat-pendapat demikian itu, tetapi filsafat ilmu jelas bukan suatu
kemandirian cabang ilmu dari praktek ilmiah secara aktual).
Lewis White Beck menjelaskan Philosophy of science questions and evaluates the
methods of scientific thinking and tries to determine the value and significance of
scientific enterprise as a whole. (Filsafat ilmu membahas dan mengevaluasi metodemetode pemikiran ilmiah serta mencoba menemukan dan pentingnya upaya ilmiah
sebagai suatu keseluruhan).
A. Comelius Benjamin mengatakan That philosopic disipline which is the systematic
study of the nature of science, especially of its methods, its concepts and
presuppositions, and its place in the general scheme of intellectual discipines.
(Cabang pengetahuan filsafati yang merupakan telaah sistematis mengenai ilmu,
khususnya metode-metodenya, konsep-konsepnya dan praanggapan-praanggapan,
serta letaknya dalam kerangka umum cabang-cabang pengetahuan intelektual)65.
Stephen R. Toulmin menjelaskan As a discipline, the philosophy of science attempts,
first, to elucidate the elements involved in the process of scientific inquiry
observational procedures, patens of argument, methods of representation and
calculation, metaphysical presuppositions, and so on and then to veluate the grounds
of their validity from the points of view of formal logic, practical methodology and
metaphysics. (Sebagai suatu cabang ilmu, filsafat ilmu mancoba pertama-tama
menjelaskan unsur-unsur yang terlibat dalam proses penyelidikan ilmiah prosedurprosedur pengematan, pola-pola perbincangan, metode-metode penggantian dan
perhitungan, pra-anggapan-pra-anggapan metafisis, dan seterusnya dan selanjutnya
menilai landasan-landasan bagi kesalahannya dari sudut-sudut tinjauan logika formal,
metodologi praktis, dan metafisika).66
Berdasarkan pendapat tersebut di atas kita memperoleh gambaran bahwa filsafat
ilmu merupakan telaah kefilsafatan yang ingin menjawab pertanyaan mengenai hakikat
ilmu, baik ditinjau dari segi ontologis, epistemologis maupun aksiologisnya. Dengan kata
lain filsafat ilmu merupakan bagian dari epistemologi (filsafat pengetahuan) yang secara
spesifik mengkaji hakikat ilmu, seperti:

Objek apa yang ditelaah ilmu? Bagaimana wujud yang hakiki dari objek tersebut?
Bagaimana hubungan antara objek tadi dengan daya tangkap manusia yang
membuahkan pengetahuan? (Landasan ontologis)

Bagaimana proses yang memungkinkan ditimbanya pengetahuan yang berupa ilmu?


Bagaimana prosedumya? Hal-hal apa yang harus diperhatikan agar mengadakan
pengetahuan yang benar? Apakah kriterianya? Apa yang disebut kebenaran itu?
Adakah kriterianya? Cara/teknik/sarana apa yang membantu kita dalam mendapatkan
pengetahuan yang berupa ilmu? (Landasan epistemologis)

65
66

Untuk apa pengetahuan yang berupa ilmu itu dipergunakan? Bagaimana kaitan antara
cara penggunaan tersebut dengan kaidah-kaidah moral? Bagaimana penentuan objek
Loc.cit., h.58.
Loc.cit., h.61.

62

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

yang ditelaah berdasarkan pilihan-pilihan moral? Bagaimana kaitan antara teknik


prosedural yang merupakan operasionalisasi metode ilmiah dengan norma-norma
moral/profesional? (Landasan aksiologis).67
Berdasarkan beberapa pengertian di atas, dapatlah dimaknai bahwa filsafat ilmu
merupakan suatu akumulasi pemikiran reflektif, radikal, sistematis mengenai berbagai
persoalan ilmu dan dalam hubungannya dengan segala aspek kehidupan manusia
Pada dasarnya filsafat ilmu merupakan kajian filosofis terhadap hal-hal yang
berkaitan dengan ilmu, dengan kata lain filsafat ilmu merupakan upaya pengkajian dan
pendalaman mengenai ilmu (Ilmu Pengetahuan/Sains), baik itu ciri substansinya,
pemerolehannya, ataupun manfaat ilmu bagi kehidupan manusia. Pengkajian tersebut tidak
terlepas dari acuan pokok filsafat yang tercakup dalam bidang ontologi, epistemologi, dan
axiologi dengan berbagai pengembangan dan pendalaman yang dilakukan oleh para ahli.
Secara historis filsafat dipandang sebagai the mother of sciences atau induk segala
ilmu, hal ini sejalan dengan pengakuan Descartes yang menyatakan bahwa prinsip-prinsip
dasar ilmu diambil dari filsafat. Filsafat alam mendorong lahirnya ilmu-ilmu kealaman,
filsafat sosial melahirkan ilmu-ilmu sosial, namun dalam perkembangannya dominasi ilmu
sangat menonjol, bahkan ada yang menyatakan telah terjadi upaya perceraian antara
filsafat dengan ilmu, meski hal itu sebenarnya hanya upaya menyembunyikan asal usulnya
atau perpaduannya. Meskipun sains modern mendeklarasikan independensinya dari aliran
filsafat tertentu, namun ia sendiri tetap berdasarkan sebuah pemahaman filosofis partikular
baik tentang karakteristik alam maupun pengetahuan kita tentangnya, dan unsur terpenting
di dalamnya adalah Cartesianisme-Newtonianisme yang tetap bertahan sebagai bagian
inheren dari pandangan dunia ilmiah modern.
Senada dengan hal tersebut Husein Heriyanto mengatakan:
Peradaban modern yang dibangun sejak abad ke-17 M tidak mungkin dapat dipahami
tanpa mengenal paradigma Cartesian-Newtonian. Karakter peradaban modern
dicirikan dengan meluas dan mendalamnya pengaruh paradigma Cartesian-Newtonian
terhadap cara-pandang, pola pikir, visi, dan sistem nilai manusia modern pada
umumnya hegemoni paradigma Cartesian-Newtonian terhadap pandangan-dunia
manusia modern terkait erat dengan kenyataan sejarah bahwa peradaban modern
memang dibangun atas dasar ontologi, kosmologi, epistemologi, dan metodologi yang
dicanangkan oleh dua tokoh utama penggerak modernisme, yaitu Rene Descartes dan
Isaac Newton.68
Dominasi ilmu terutama aplikasinya dalam bentuk teknologi telah menjadikan
pemikiran-pemikiran filosofis cenderung terpinggirkan, hal ini berdampak pada cara
67

Waryani Fajar Riyanto, Filsafat Ilmu Topik-topik Estimologi, (Yogyakarta: Integrasi Interrkoneksi Press,
2011), h.141.
68
Husein Heriyanto, Paradigma Holistik: Dialog Filsafat, Sains, dan Kehidupan Menurut Shadra dan
Whitehead, (Jakarta: Teraju, 2003), h.25-26

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

63

berpikir yang sangat pragmatis-empiris dan parsial, serta cenderung menganggap


pemikiran radikal filosofis sebagai sesuatu yang asing dan terasa tidak praktis, padahal
ilmu yang berkembang dewasa ini di dalamnya terdapat pemahaman filosofis yang
mendasarinya.
Perkembangan ilmu memang telah banyak pengaruhnya bagi kehidupan manusia,
berbagai kemudahan hidup telah banyak dirasakan, semua ini telah menumbuhkan
keyakinan bahwa ilmu merupakan suatu sarana yang penting bagi kehidupan, bahkan lebih
jauh ilmu dianggap sebagai dasar bagi suatu ukuran kebenaran. Akan tetapi kenyataan
menunjukan bahwa tidak semua masalah dapat didekati dengan pendekatan ilmiah, sekuat
apapun upaya itu dilakukan.
Walaupun ilmu pengetahuan mencari pengertian menerobos realitas sendiri,
pengertian itu hanya dicari di tataran empiris dan eksperimental. Ilmu pengetahuan
membatasi kegiatannya hanya pada fenomena-fenomena, yang entah langsung atau tidak
langsung, dialami dari pancaindra. Dengan kata lain ilmu pengetahuan tidak menerobos
kepada inti objeknya yang sama sekali tersembunyi dari observasi. Maka ia tidak memberi
jawaban prihal kausalitas yang paling dalam.
Terkait dengan hal tersebut maka cukup sulit bahkan tidak mungkin ilmu mampu
menembus batas-batas yang menjadi wilayahnya yang sangat bertumpu pada fakta empiris,
memang tidak bisa dianggap sebagai kegagalan bila demikian selama klaim kebenaran
yang disandangnya diberlakukan dalam wilayahnya sendiri, namun jika hal itu menutup
pintu refleksi radikal terhadap ilmu maka hal ini mungkin bisa menjadi ancaman bagi
upaya memahami kehidupan secara utuh dan kekayaan dimensi di dalamnya.
Meskipun dalam tahap awal perkembangan pemikiran manusia khususnya jaman
Yunani kuno cikal bakal ilmu terpadu dalam filsafat, namun pada tahap selanjutnya
ternyata telah melahirkan berbagai disiplin ilmu yang masing-masing mempunyai asumsi
filosofisnya (khususnya tentang manusia) masing-masing. Ilmu ekonomi memandang
manusia sebagai homo economicus yakni makhluk yang mementingkan diri sendiri dan
hedonis, sementara sosiologi memandang manusia sebagai homo socius yakni makhluk
yang selalu ingin berkomunikasi dan bekerjasama dengan yang lain, hal ini menunjukan
suatu pandangan manusia yang fragmentaris dan kontradiktif, memang diakui bahwa
dengan asumsi model ini ilmu-ilmu terus berkembang dan makin terspesialisasi, dan
dengan makin terspesialisasi maka analisisnya makin tajam, namun seiring dengan itu
hasil-hasil penelitian ilmiah selalu berusaha untuk mampu membuat generalisasi, hal ini
nampak seperti contradictio in terminis (pertentangan dalam istilah)
Dengan demikian eksistensi ilmu mestinya tidak dipandang sebagai sesuatu yang
sudah final, dia perlu dikritisi, dikaji, bukan untuk melemahkannya tapi untuk
memposisikan secara tepat dalam batas wilayahnya, hal inipun dapat membantu terhindar
64

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

dari memutlakan ilmu dan menganggap ilmu dan kebenaran ilmiah sebagai satu-satunya
kebenaran, disamping perlu terus diupayakan untuk melihat ilmu secara integral
bergandengan dengan dimensi dan bidang lain yang hidup dan berkembang dalam
memperadab manusia. Dalam hubungan ini filsafat ilmu akan membukakan wawasan
tentang bagaimana sebenarnya substansi ilmu itu, hal ini karena filsafat ilmu merupakan
pengkajian lanjutan, yang menurut Beerling, sebagai Refleksi sekunder atas illmu dan ini
merupakan syarat mutlak untuk menentang bahaya yang menjurus kepada keadaan cerai
berai serta pertumbuhan yang tidak seimbang dari ilmu-ilmu yang ada, melalui
pemahaman tentang asas-asas, latar belakang serta hubungan yang dimiliki/dilaksanakan
oleh suatu kegiatan ilmiah.69
B. Perkembangan Filsafat Ilmu
1. Sejarah Ilmu Pengetahuan di Dunia
Meksiko Kuno
Pada zaman prasejarah, saran dan pengetahuan disampaikan dari generasi ke
generasi selanjutnya dalam bentuk tradisi lisan. Sebagai contoh, domestikasi jagung untuk
pertanian telah berusia sekitar 9.000 tahun yang lalu di Meksiko selatan, sebelum
perkembangan sistem penulisan. Demikian pula, bukti arkeologi menunjukkan
perkembangan pengetahuan astronomi pada masyarakat yang pra-buta-huruf.70
Perkembangan penulisan memungkinkan pengetahuan untuk disimpan dan
dikomunikasikan lintas generasi dengan ketepatan yang jauh lebih besar. Dikombinasikan
dengan perkembangan pertanian, yang memungkinkan untuk surplus makanan, menjadi
memungkinkan bagi peradaban awal untuk berkembang, karena lebih banyak waktu yang
bisa dicurahkan untuk pekerjaan-pekerjaan lain selain untuk bertahan hidup.
Banyak peradaban kuno mengumpulkan informasi astronomi secara sistematis
melalui pengamatan yang sederhana. Meskipun mereka tidak memiliki pengetahuan
tentang struktur fisik sebenarnya dari planet-planet dan bintang-bintang, banyak penjelasan
teoretis yang diajukan. Fakta dasar tentang fisiologi manusia dikenal di beberapa tempat,
dan alkimia dipraktekkan di beberapa peradaban. Pengamatan yang cukup tentang flora
dan fauna makrobiotik juga telah dilakukan.
Sumeria (Irak Kuno)
Di Sumeria (sekarang Irak) sekitar 3500 SM, orang Mesopotamia mulai mencoba
untuk merekam beberapa pengamatan dunia dengan data numerik. Tapi pengamatan dan
pengukuran mereka tampaknya dilakukan untuk tujuan selain untuk hukum ilmiah. Sebuah
contoh konkret Teorema Pythagoras tercatat, pada awal abad ke-18 SM: pada papan huruf69

Beerling, Kwee san liat, Morij dan Van Peursen, Pengantar Filsafat Ilmu, terj. Soejono Soemargono,
(Yogyakarta: Tiara Wacana, 1985), h.1-2.
70
Clive Ruggles, Astronomy in Prehistoric Britain and Ireland, (New Haven: Yale University, 1999), h.1-10.

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

65

paku Mesopotamia, tercatat sejumlah tripel Pythagoras (3,4,5) (5,12,13) dan seterusnya,
yang berusia 1900 SM, mungkin ribuan tahun sebelum Pythagoras, tetapi formulasi abstrak
teorema Pythagoras bukan pada masa itu.71
Babilonia
Di Babilonia, catatan pergerakan dari bintang, planet, dan bulan berada dalam
ribuan papan tanah liat diciptakan oleh para ahli tulis. Bahkan saat ini, periode astronomi
yang diidentifikasi oleh para ilmuwan Mesopotamia masih banyak digunakan dalam
kalender Barat seperti tahun matahari dan bulan lunar. Menggunakan data ini mereka
mengembangkan metode aritmetika untuk menghitung panjang perubahan siang hari di
sepanjang tahun dan untuk memprediksi muncul dan hilangnya Bulan dan planet-planet
dan gerhana Matahari dan Bulan. Hanya beberapa nama astronom yang dikenal, seperti
Kidinnu, seorang astronom dan ahli matematika dari Dinasti Chaldean. Nilai Kiddinu
untuk tahun surya digunakan untuk kalender masa sekarang. Astronomi Babilonia adalah
upaya pertama dan sangat sukses untuk memberikan deskripsi pengolahan matematis dari
fenomena astronomi. Menurut sejarawan A. Aaboe, semua varietas dari astronomi
ilmiah, di dunia Helenistik, di India, dalam Islam, dan di Barat jika memang bukan
semua usaha selanjutnya dalam ilmu eksakta bergantung pada astronomi Babilonia
dengan cara-cara yang fundamental dan pasti.72
Mesir Kuno
Di zaman Mesir kuno ditemukan kemajuan yang signifikan dalam bidang
astronomi, matematika dan pengobatan. Perkembangan geometri adalah hasil dari
perkembangan dari pengukuran tanah yang diperlukan untuk melestarikan tata letak dan
kepemilikan lahan pertanian, yang selalu kena banjir setiap tahun oleh sungai Nil. Segitiga
siku-siku 3-4-5 dan aturan praktis lainnya digunakan untuk membangun struktur bujursangkar, dan arsitektur pos dan palang Mesir. Mesir juga merupakan pusat penelitian
alkimia untuk kebanyakan lembah sungai Mediterania. Papirus Edwin Smith adalah salah
satu dokumen medis pertama yang sampai sekarang masih ada, dan mungkin dokumen
awal yang mencoba untuk mendeskripsikan dan menganalisis otak: hal ini dipandang
sebagai awal dari ilmu saraf modern. Namun, saat pengobatan Mesir memiliki beberapa
praktek yang efektif, itu bukan berarti tidak adanya praktek yang tidak efektif dan kadangkadang juga membahayakan. Sejarawan medis percaya bahwa farmakologi Mesir kuno,
misalnya, sebagian besar tidak efektif. Namun, orang Mesir kuno menerapkan komponenkomponen berikut untuk pengobatan penyakit: pemeriksaan, diagnosis, pengobatan, dan
prognosis, yang menampilkan paralelisasi yang kuat dengan dasar metode empiris sains
71

Paul Hoffman, The Man who Loved only Numbers: The Story of Paul Erds and The Search for
Mathematical Truth, (New York: Hyperion, 1998), h. 187.
72
A. Aaboe. Scientific Astronomy in Antiquity. Philosophical Transactions of the Royal Society 276 (May
2, 1974). h. 2142.

66

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

dan menurut G. E. R. Lloyd memainkan peran penting dalam pengembangan metodologi


ini. Papirus Ebers (sekitar 1550 SM) juga mengandung bukti empirisme tradisional.
Dalam Peninggalan Kuno Klasik, penyelidikan tentang cara kerja alam semesta
terjadi baik dalam penyelidikan yang ditujukan untuk tujuan praktis seperti membuat
kalender yang dapat digunakan atau menentukan bagaimana cara menyembuhkan berbagai
penyakit dan dalam investigasi abstrak yang dikenal sebagai filsafat alam. Orang-orang
kuno yang dianggap sebagai ilmuwan pertama mungkin menganggap diri mereka sebagai
filsuf alam, sebagai praktisi dari profesi terampil (misalnya, dokter), atau sebagai pengikut
tradisi keagamaan (misalnya, tabib kuil).
Yunani Kuno
Di zaman Yunani Kuno, banyak yang dikenal filsuf pada masa pra-Sokrates, yang
memberikan jawaban alternatif atas pertanyaan-pertanyaan yang ditemukan dalam mitosmitos di daerah sekitar mereka: Bagaimana Kosmos yang teratur tempat di mana kita
hidup terbentuk? Filsuf pra-Sokrates, Thales (640-546 SM), dijuluki sebagai bapak
sains adalah yang pertama mendalilkan penjelasan non-supranatural untuk fenomena
alam, misalnya, tanah yang mengapung di atas air dan bahwa gempa bumi disebabkan oleh
agitasi dari air yang di atasnya tanah mengapung, bukan oleh dewa Poseidon.73 [19] Murid
Thales, Pythagoras dari Samos, mendirikan sekolah sekolah Pythagorean, yang melakukan
investigasi matematika untuk kepentingan mereka sendiri, dan adalah yang pertama
mendalilkan bahwa Bumi berbentuk bulat. Leucippus (abad ke-5 SM) memperkenalkan
Atomisme, teori bahwa semua materi terbuat dari unit-unit yang tak terpisahkan dan kekal
yang disebut atom. Ini dikembangkan lagi oleh muridnya Democritus.74
Selanjutnya, Plato dan Aristoteles menghasilkan diskusi yang sistematis pertama
tentang filsafat alam, yang banyak menentukan investigasi selanjutnya tentang alam.
Perkembangan dari penalaran deduktif mereka adalah penting dan berguna bagi
penyelidikan ilmiah nantinya. Plato mendirikan Akademi Platonis pada 387 SM, dengan
motonya adalah biarkan yang tak paham dalam geometri masuk ke sini, dan ternyata
menghasilkan banyak filsuf terkenal. Murid Plato, Aristoteles, memperkenalkan
Empirisme dan gagasan bahwa kebenaran universal dapat diturunkan melalui observasi
dan induksi, sehingga meletakkan dasar-dasar bagi metode ilmiah. 75 Aristoteles juga
menghasilkan banyak tulisan-tulisan biologis yang empiris secara alami, dengan fokus
pada penyebab biologis dan keragaman kehidupan. Dia membuat pengamatan tentang alam
yang tak terhitung jumlahnya, terutama kebiasaan dan atribut tumbuhan dan hewan di
dunia sekelilingnya, mengklasifikasikan lebih dari 540 spesies hewan, dan membedah
73

F.M. Cornford, Principium Sapientiae: The Origins of Thought Filosofis Yunani, (Gloucester, Mass: Peter
Smith, 1971), h. 159.
74
D.R. Dicks, Early Greek Astronomy to Aristotle, (Ithaca, N.Y.: Cornell University Press, 1974). h.72-198.
75
G.E.R. Lloyd, Early Greek Science: Thales to Aristotle, (New York: W. W. Norton, 1970), h. 144-146.

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

67

setidaknya 50. Tulisan Aristoteles sangat mempengaruhi pelajar-pelajar Islam dan Eropa
selanjutnya, meskipun mereka akhirnya digantikan dengan Revolusi Ilmiah.
Archimedes menggunakan metode penghabisan untuk memperkiran nilai (baca:
phi). Warisan penting periode ini termasuk kemajuan substansial dalam pengetahuan
faktual, terutama dalam anatomi, zoologi, botani, mineralogi, geografi, matematika dan
astronomi; kesadaran akan pentingnya permasalahan ilmiah tertentu, khususnya yang
berkaitan dengan masalah perubahan dan penyebabnya, dan pengakuan terhadap
pentingnya penerapan metodologi matematika untuk fenomena alam dan dalam melakukan
penelitian empiris. Pada zaman Helenistik para pelajar sering menggunakan prinsip-prinsip
yang dikembangkan dalam pemikiran sebelumnya di Yunani: Penerapan matematika dan
penelitian empiris yang disengaja, dalam penyelidikan ilmiah mereka. 76 Dengan demikian,
tampak jelas garis pengaruh yang tak terputus dari Yunani kuno dan filsuf Helenistik kuno,
sampai ke para filsuf Muslim abad pertengahan dan ilmuwan Islam, sampai ke Eropa
Renaisans dan Abad Pencerahan, sampai ke sains sekuler pada masa modern. Baik alasan
atau penyelidikan tidak bermula dari Yunani Kuno, tetapi metode Sokrates bermula dari
sana, bersamaan dengan ide tentang Bentuk, kemajuan besar dalam geometri, logika, dan
ilmu-ilmu alam. Menurut Benjamin Farrington, mantan Profesor Klasik di Universitas
Swansea:
Manusia telah menimbang selama ribuan tahun sebelum Archimedes mengerjakan
hukum keseimbangan, mereka pasti telah memiliki pengetahuan praktis dan intuisi
dari prinsip-prinsip yang terlibat. Apa yang Archimedes lakukan adalah memilah
implikasi teoretis dari pengetahuan praktis ini dan menyajikannya dalam sebuah badan
pengetahuan sebagai sebuah sistem koheren secara logis.
Dengan takjub kita menemukan diri kita di ambang sains modern. Juga tidak
seharusnya bahwa dengan beberapa trik terjemahan, ekstraksi tersebut telah
memberikan udara modernitas. Jauh dari itu. Perbendaharaan kata dari tulisan ini dan
gaya tulisannya adalah sumber dari perbendaharaan kata kita sendiri dan gaya yang
telah diturunkan.77
Astronom Aristarchus dari Samos adalah orang pertama yang diketahui
mengusulkan model heliosentris dari tata surya, sedangkan ahli geografi Eratosthenes
secara akurat menghitung keliling Bumi. Hipparchus (sekitar 190-120 SM) memproduksi
katalog bintang sistematis yang pertama. Tingkat pencapaian dalam astronomi dan
rekayasa Helenistik secara mengesankan ditunjukkan oleh mekanisme Antikythera (150100 SM), sebuah komputer analog untuk menghitung posisi planet. Artefak teknologi
dengan kompleksitas yang sama tidak muncul lagi sampai abad ke-14, ketika jam
astronomi mekanik muncul di Eropa.
76
77

Loc.cit., h.177.
Ibid.

68

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

Dalam hal pengobatan, Hippocrates (460-370 SM) dan para pengikutnya adalah
yang pertama menjelaskan banyak penyakit dan kondisi medis dan mengembangkan
Sumpah Hippocratic untuk dokter, masih relevan dan digunakan sampai saat sekarang.
Herophilos (335-280 SM) adalah orang pertama yang mendasarkan kesimpulannya pada
pembedahan tubuh manusia dan menjelaskan menggambarkan sistem saraf. Galen (129200 M) melakukan banyak operasi yang berani termasuk operasi otak dan mata yang
tidak dicobakan lagi selama hampir dua ribu tahun.
Matematikawan Euclid meletakkan dasar-dasar ketelitian matematika dan
memperkenalkan konsep definisi, aksioma, teorema dan pembuktian; masih digunakan
sampai saat sekarang dalam Elements-nya, dianggap sebagai buku yang paling
berpengaruh yang pernah ditulis. Archimedes, dianggap sebagai salah satu matematikawan
terbesar sepanjang masa, dia diakui lewat penggunaan metode penghabisan untuk
menghitung luas parabola dengan penjumlahan terbatas, dan memberikan perkiraan yang
sangat akurat dari . 78 Dia juga dikenal dalam fisika untuk meletakkan dasar-dasar
hidrostatika, statika, dan penjelasan dari prinsip tuas.
Theophrastus menulis beberapa deskripsi awal tanaman dan hewan, menetapkan
taksonomi pertama dan melihat mineral dalam hal sifat mereka seperti kekerasan. Pliny the
Elder menghasilkan salah satu ensiklopedia terbesar tentang dunia alam pada tahun 77 M,
dan harus dianggap sebagai penerus sah dari Theophrastus. Sebagai contoh, ia secara
akurat menggambarkan bentuk oktahedral dari berlian, dan menyebutkan bahwa debu
berlian digunakan oleh pengukir untuk memotong dan memoles permata lain karena
kekerasannya. Penemuannya tentang pentingnya bentuk kristal adalah prekursor
kristalografi modern, selain juga menyebutkan berbagai mineral lainnya mendahului
mineralogi. Dia juga menemukan bahwa mineral lain memiliki karakteristik bentuk kristal,
tetapi dalam satu contoh, mencampurkan sifat kristal dengan pekerjaan para pemotong
perhiasan. Dia juga yang pertama mengenali bahwa amber adalah resin fosil dari pohon
pinus karena ia telah melihat sampel-sampel dengan serangga yang terperangkap di
dalamnya.
India Kuno
Jejak awal ilmu pengetahuan di anak benua India muncul dengan Peradaban
Lembah Indus (4-3 SM). Orang-orang peradaban ini membuat batu bata yang dimensi-nya
berada dalam proporsi 4:2:1, dianggap menguntungkan bagi stabilitas struktur bata.
Mereka juga berusaha untuk membakukan pengukuran panjang sampai pada tingkat
akurasi yang tinggi. Mereka merancang penggaris-penggaris Mohenjo-daro yang panjang
unit-unitnya (sekitar 1,32 inci atau 3,4 cm) dibagi menjadi sepuluh bagian yang sama. Batu

78

Ronald Calinger, A Contextual History of Mathematics, (Saddle River, NJ: Prentice-Hall, 1999). h. 150.

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

69

bata yang diproduksi di Mohenjo-daro kuno sering memiliki dimensi yang merupakan
kelipatan dari unit panjang ini.79
Astronom dan matematikawan India, Aryabhata (476-550), dalam bukunya
Aryabhatiya (499) memperkenalkan sejumlah fungsi trigonometri (termasuk sinus, versine,
kosinus dan sinus invers), tabel trigonometri dan teknik-teknik dan algoritma aljabar. Pada
tahun 628 M, Brahmagupta menyatakan bahwa gravitasi adalah suatu kekuatan tarikmenarik.80 Dia juga secara gamblang menjelaskan penggunaan nol baik sebagai pengganti
dan sebagai digit desimal, bersama dengan sistem angka Hindu-Arab yang sekarang
digunakan secara universal di seluruh dunia. Terjemahan bahasa Arab dari teks kedua
astronom tersebut kemudian berada di dunia Islam, memperkenalkan apa yang akan
menjadi angka Arab ke Dunia Islam pada abad ke-9.81 Selama abad ke-14 sampai abad ke16, sekolah astronomi dan matematika Kerala membuat kemajuan yang signifikan dalam
astronomi dan terutama matematika, termasuk bidang-bidang seperti trigonometri dan
analisis. Secara khusus, Madhava dari Sangamagrama dianggap sebagai pendiri analisis
matematika.
Dalam bidang Astronomi, India dikenal kaya akan konsep-konsep astronomi,
bahkan ada yang menyebutkan bahwa konsep astronomi berasal dari Weda. Dalam kitab
gweda kita bisa menemukan spekulasi cerdas tentang asal usul alam semesta dari
ketiadaan, konfigurasi alam semesta, bumi yang bulat, dan tahun dari 360 hari dibagi
menjadi 12 bagian yang sama dari 30 hari masing-masingnya dengan bulan kabisat
berkala. Dua-belas bab pertama dari Siddhanta Shiromani, ditulis oleh Bhaskara pada abad
ke-12, mencakup topik seperti: rata-rata bujur planet-planet, bujur sebenarnya dari planet,
tiga permasalahan rotasi diurnal, syzygies, gerhana bulan, gerhana matahari, lintang planetplanet, terbit dan pengaturan, bulan sabit, konjungsi planet-planet satu sama lain, konjungsi
planet-planet dengan bintang tetap, dan patas dari matahari dan bulan. Tiga-belas bab dari
bagian kedua menjelaskan dari sifat bola, serta perhitungan astronomi dan trigonometri
yang signifikan berdasarkan sifat tersebut. Risalah astronomi Nilakantha Somayaji yaitu
Tantrasangraha mirip dengan sistem Tychonic yang diajukan oleh Tycho Brahe telah
menjadi model astronomi paling akurat sampai pada masa Johannes Kepler pada abad ke17.82
Dalam bidang Linguistik, peradaban India Kuno sudah mengenal kegiatan
linguistik yang baik. Beberapa kegiatan linguistik awal dapat ditemukan di Zaman Besi
79

R.S. Bisht, Excavations at Banawali, Harappan Civilization: A Contemporary Perspective, Gregory L.


(ed.), (New Delhi: Oxford and IBH Publishing CO., 1982), h. 113124.
80
Mainak Kumar Bose, Late Classical India, (Calcutta: A. Mukherjee & Co., 1988), h. 277.
81
Georges Ifrah, The Universal History of Numbers: From Prehistory to the Invention of the Computer,
(New York: John Wiley & Son, 2000), h.10-30
82
George G. Joseph, The Crest of the Peacock: Non-European Roots of Mathematics, (New Jersey: Princeton
University Press, 2000), h. 408.

70

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

India (sekitar 1000 SM) dengan analisis bahasa Sanskerta untuk tujuan pembacaan yang
benar dan interpretasi teks-teks Weda. Ahli bahasa bahasa Sanskerta yang paling menonjol
adalah Pini (sekitar 520-460 SM), yang tata bahasanya merumuskan sekitar 4.000 aturan
yang bersama-sama membentuk tata bahasa generatif yang padat dari bahasa Sanskerta.
Melekat dalam pendekatan analitik-nya adalah konsep fonem, morfem, dan akar.
Dalam dunia pengobatan, penemuan kuburan Neolitik di tempat yang sekarang
dikenal dengan Pakistan memperlihatkan bukti dari proto-kedokteran-gigi di antara budaya
pertanian awal. Ayurweda adalah sistem pengobatan tradisional yang berasal dari India
kuno sebelum 2500 SM, dan sekarang dipraktekkan sebagai bentuk pengobatan alternatif
di bagian lain dunia.83 Teks yang paling terkenal adalah Surutasamhit dari Susruta, yang
terkenal karena menggambarkan prosedur pada berbagai bentuk operasi, termasuk operasi
hidung, perbaikan lobus telinga yang robek, perineum litotomi, operasi katarak, dan
beberapa pemotongan dan prosedur bedah lainnya.
Dalam bidang Metalurgi pada zaman India Kuno sudah ditemukan Baja Wootz,
wadah dan tahan karat, dan banyak diekspor ke dunia Mediterania klasik. Hal itu diketahui
dari Pliny the Elder sebagai zat besi indicum. Baja Wootz India dihargai tinggi di
Kekaisaran Romawi, yang sering dianggap sebagai yang terbaik. Setelah di Zaman
Pertengahan, baja tersebut diimpor di Suriah untuk memproduksi dengan teknik khusus
Baja Damaskus pada tahun 1000. 84 Orang Hindu unggul dalam pembuatan besi, dan
dalam mempersiapkan bahan-bahan bersama dengan penyatuan untuk mendapatkan
semacam besi lunak yang biasanya bergaya baja India (Hindiah). Mereka juga memiliki
bengkel dimana yang ditempa adalah pedang paling terkenal di dunia.
China Kuno
Dari awal orang Cina menggunakan sistem desimal posisional pada papan
penghitungan untuk menghitung. Untuk mengungkapkan angka 10, sebuah batang tunggal
ditempatkan di kotak kedua dari kanan. Bahasa lisan menggunakan sistem yang mirip
dengan bahasa Indonesia: misalnya, empat ribu dua ratus tujuh. Tidak ada simbol yang
digunakan untuk nol. Pada abad ke-1 SM, angka negatif dan pecahan desimal digunakan
dan The Nine Chapters on the Mathematical Art mengikutkan metode untuk mengekstraksi
akar orde tinggi dengan metode Horner dan memecahkan persamaan linear dengan
Teorema Pythagoras. Persamaan kubik dipecahkan pada Dinasti Tang dan solusi dari
persamaan orde lebih tinggi dari 3 muncul pada cetakan tahun 1245 M oleh Ch'in Chiushao. Segitiga Pascal untuk koefisien binomial dijelaskan sekitar tahun 1100 oleh Jia Xian.
Meskipun upaya pertama pada aksiomatisasi geometri muncul di kanon Mohist
pada tahun 330 SM, Liu Hui mengembangkan metode geometri aljabar pada abad ke-3 M
83
84

Pullaiah, Biodiversity in India Volume 4, (New Delhi: Daya Publishing House, 2006), h. 83.
C. S. Smith, A History of Metallography, (Chicago: Chicago University Press, 1960), h.1-50

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

71

dan juga menghitung Phi sampai 5 angka. Pada tahun 480, Zu Chongzhi memperbaiki hal
tersebut dengan menemukan rasio 355/113 yang menjadi nilai yang paling akurat selama
1200 tahun. Salah satu peta bintang dari Su Song Xin Yi Xiang Fa Yao diterbitkan pada
tahun 1092, menampilkan proyeksi asilindris mirip dengan proyeksi Mercator dan
mengkoreksi posisi dari bintang utara berkat pengamatan astronomi dari Shen Kuo.85
Dalam bidang astronomi, pengamatan dari China merupakan urutan kontinu
terpanjang dari setiap peradaban dan mengikutkan pencatatan bintik matahari (112 catatan
dari tahun 364 SM), supernova (1054), lunar dan gerhana matahari. Pada abad ke-12,
mereka bisa cukup akurat memprediksi gerhana, tetapi pengetahuan ini hilang selama
dinasti Ming, sehingga Jesuit Matteo Ricci mendapatkan banyak keuntungan pada tahun
1601 dengan prediksinya. Sejak tahun 635 astronom Cina telah mengamati bahwa ekor
komet selalu menunjuk menjauh dari matahari.86
Dari zaman dahulu, orang Cina menggunakan sistem khatulistiwa untuk
menggambarkan langit dan peta bintang tahun 940 digambar menggunakan sebuah
proyeksi silinder (Mercator). Penggunaan sebuah bola dunia tercatat dari abad ke-4 SM
dan sebuah bola permanen terpasang di sumbu khatulistiwa sejak tahun 52 SM. Pada tahun
125 M Zhang Heng menggunakan tenaga air untuk memutar bola supaya tepat waktu. Hal
tersebut termasuk cincin untuk meridian dan ekliptika. Pada tahun 1270 mereka telah
memasukkan prinsip-prinsip torquetum Arab.
Dalam bidang Seismologi, Zhang Heng pada zaman China Kuno telah menemukan
sebuah seismometer pada tahun 132 M untuk lebih mempersiapkan bencana, yang mampu
memberikan peringatan instan kepada pihak berwenang di ibukota Luoyang bahwa gempa
bumi terjadi di lokasi yang ditunjukkan oleh arah kardinal atau ordinal tertentu. Meskipun
tidak ada getaran yang bisa dirasakan di ibukota ketika Zhang mengatakan kepada
pengadilan bahwa gempa baru saja terjadi di barat laut, sebuah pesan segera datang setelah
itu bahwa gempa bumi memang melanda 400 km (248 mil) sampai 500 km (310 mil) barat
laut dari Luoyang (sekarang Gansu)87 Zhang menyebut perangkatnya alat untuk mengukur
angin musiman dan pergerakan bumi (Houfeng Didong yi ), dinamakan
demikian karena dia dan orang lain berpikir bahwa gempa bumi kemungkinan besar
disebabkan oleh kompresi besar dari udara yang terjebak.88
Ada banyak kontributor terkemuka untuk bidang sains Cina sepanjang zaman.
Salah satu contoh terbaik adalah Shen Kuo (1031-1095), seorang ilmuwan polymath dan
negarawan yang pertama menggambarkan kompas ber-jarum-magnetik yang digunakan
85

Joseph Needham, Mathematics and the Sciences of the Heavens and the Earth, Science and Civilization
in China: Volume 3, (Taipei: Caves Books Ltd, 1986), h. 208.
86
Loc.cit., h. 422.
87
Loc.cit., h. 484.
88
Loc.cit., h. 626.

72

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

untuk navigasi, menemukan konsep utara sejati, meningkatkan desain gnomon astronomi,
bola dunia, tabung penglihatan, dan clepsydra, dan menggambarkan penggunaan galangan
untuk memperbaiki perahu. Setelah mengamati proses alami dari genangan lanau dan
menemukan fosil laut di Pegunungan Taihang (ratusan mil dari Samudera Pasifik), Shen
Kuo menyusun teori pembentukan tanah, atau geomorfologi. Ia juga mengadopsi teori
perubahan iklim secara bertahap di daerah-daerah dari waktu ke waktu, setelah mengamati
bambu yang membatu yang ditemukan di bawah tanah di Yan'an, provinsi Shaanxi. Jika
bukan karena tulisan Shen Kuo,89 karya arsitektur Yu Hao akan sedikit diketahui, bersama
dengan penemu mesin cetak jenis bergerak, Bi Sheng (990-1051). Su Song (1020-1101),
seangkatan dengan Shen, juga seorang polymath brilian, seorang astronom yang
menciptakan sebuah atlas langit dari peta bintang, menulis sebuah risalah farmasi dengan
subyek terkait botani, zoologi, mineralogi, dan metalurgi, dan telah mendirikan sebuah
menara jam astronomi besar di kota Kaifeng tahun 1088. Untuk mengoperasikan pendirian
bola dunia tersebut, menara jam itu menggunakan sebuah mekanisme pengatur gerakan
dan penggunaan tertua di dunia dari transmisi-tenaga rantai penggerak tak berakhir.
Misi Yesuit Cina dari abad ke-16 dan ke-17 Belajar untuk menghargai prestasi
ilmiah dari budaya kuno dan membuat mereka dikenal di Eropa; melalui korespondensi
mereka, ilmuwan Eropa pertama kali belajar tentang sains dan budaya China.90 Pemikiran
akademisi Barat terhadap sejarah teknologi dan sains Cina digalvanisasi oleh karya Joseph
Needham dan Needham Research Institute. Di antara prestasi teknologi China adalah,
menurut sarjana Inggris, Needham, detektor seismologi awal (Zhang Heng pada abad ke2), yang globe langit bertenaga air, korek api, penemuan independen dari sistem desimal,
galangan, kaliper geser, pompa piston aksi ganda, besi cor, tanur tinggi, besi bajak, benih
bor multi-tabung, gerobak dorong, jembatan gantung, mesin penampi, kipas berputar,
parasut, gas alam sebagai bahan bakar, peta garis-menonjol, baling-baling, busur panah,
dan bahan bakar roket padat, roket multitahap, tali kekang kuda bersama dengan kontribusi
dalam logika, astronomi, pengobatan dan bidang lainnya.
Namun, faktor budaya mencegah prestasi Cina ini berkembang menjadi apa yang
kita sebut sains modern. Menurut Needham, mungkin kerangka religius dan filosofis
intelektual Cina yang membuat mereka tidak dapat menerima ide-ide hukum alam:
Bukannya tidak ada keteraturan dalam alamnya orang Cina, tapi karena ia bukanlah
keteraturan yang ditasbihkan oleh makhluk rasional pribadi, dan oleh karena itu tidak
ada keyakinan bahwa seorang yang rasional mampu menyebutkan dengan bahasa
bumi mereka aturan-aturan kode ilahi yang mana mereka sabdakan sepanjang waktu.

89

Lihat Joseph Needham, Kenneth G. Robinson, dan Jen-Y Huang, Science and Civilisation in China,
Cambridge: Cambridge University Press, 2004), h.244.
90
Agustn Udas, Searching the Heavens and the Earth: The History of Jesuit Observatories, (Dordrecht, The
Netherlands: Kluwer Academic Publishers, 2003), h.53.

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

73

Para Taois, tentu saja, akan mencemooh gagasan seperti itu karena terlalu naif bagi
kesederhaan dan kompleksitas dari alam semesta yang mereka intuisikan.91
Abad Pertengahan
Dengan pembagian Kekaisaran Romawi, Kekaisaran Romawi Barat kehilangan
kontak dengan banyak masa lalunya. Perpustakaan Alexandria, yang telah menderita
karena jatuh di bawah kekuasaan Romawi, telah dihancurkan sejak tahun 642, segera
setelah Arab menaklukan Mesir. Sementara Kekaisaran Bizantium masih memegang
sebagai pusat pembelajaran seperti Konstantinopel, pengetahuan Eropa Barat
terkonsentrasi di biara sampai pengembangan universitas abad pertengahan pada abad ke12 dan 13. Kurikulum sekolah monastik termasuk studi dari beberapa teks kuno yang
tersedia dan karya baru pada mata pelajaran praktis seperti obat dan pencatatan waktu.92
Sementara itu, di Timur Tengah, filsafat Yunani bisa mendapatkan beberapa
dukungan di bawah Kekaisaran Arab yang baru tercipta. Dengan menyebarnya Islam pada
abad ke-7 dan ke-8, masa pendidikan Muslim, yang dikenal sebagai Zaman Keemasan
Islam, berlangsung hingga abad ke-13. Masa pendidikan ini dibantu oleh beberapa faktor.
Penggunaan satu bahasa, bahasa Arab, memungkinkan komunikasi tanpa perlu
penerjemah. Akses ke teks bahasa Yunani dan bahasa Latin dari Kekaisaran Bizantium
bersama dengan sumber-sumber pembelajaran dari India memberikan cendekiawan
Muslim sebuah basis pengetahuan.
Di Dunia Islam
Ilmuwan Muslim menekankan jauh lebih besar pada eksperimen daripada orangorang Yunani. Hal ini menyebabkan metode ilmiah awal berkembang di dunia Muslim, di
mana kemajuan yang signifikan dalam metodologi terjadi, dimulai dengan percobaan dari
Ibn al-Haytham (Alhazen) pada optik dari sekitar tahun 1000, dalam bukunya Book of
Optics. Hukum pembiasan cahaya dikenal oleh orang-orang Persia. 93 Perkembangan yang
paling penting dari metode ilmiah adalah penggunaan eksperimen untuk membedakan
antara kumpulan teori-teori ilmiah yang bersaing di antara orientasi empiris secara umum,
yang dimulai oleh para ilmuwan Muslim. Ibn al-Haytham juga dianggap sebagai bapak
optik, terutama untuk bukti empirisnya tentang teori intromission cahaya. Beberapa juga
menggambarkan Ibn al-Haytham sebagai ilmuwan pertama untuk pengembangannya
terhadap metode ilmiah modern.
Dalam matematika, matematikawan Persia Muhammad ibn Musa al-Khwarizmi
memberikan namanya pada konsep algoritma, sedangkan istilah aljabar berasal dari al-jabr,
91

Joseph Needham dan Ling Wang (), Science and Civilisation in China. (Cambridge: Cambridge
University Press, 1954), h.581.
92
Michael H. Shank, The Scientific Enterprise in Antiquity and the Middle Ages, (Chicago: University of
Chicago Press, 2000), h. 163-181.
93
Robert Briffault, The Making of Humanity, (London: G. Allen & Unwin Ltd., 1919), h. 190-202.

74

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

judul awal dari salah satu publikasinya. Apa yang sekarang dikenal sebagai angka Arab
aslinya berasal dari India, tapi ahli matematika Muslim memang membuat beberapa
perbaikan pada sistem angka, seperti pengenalan notasi titik desimal. Matematikawan
Sabian, Al-Battani (850-929), memberikan kontribusi untuk astronomi dan matematika,
sedangkan pelajar Persia, Al-Razi, memberikan kontribusi untuk kimia dan obat-obatan.
Dalam astronomi, Al-Battani memperbaiki pengukuran dari Hipparchus, disimpan
dalam terjemahan Ptolemy H Megal Syntaxis (Risalah Terbaik) diterjemahkan sebagai
Almagest. Al-Battani juga memperbaiki ketepatan pengukuran presesi sumbu bumi.
Perbaikan yang dilakukan terhadap model geosentris oleh al-Battani, Ibnu al-Haytham,94
Averroes dan astronom Maragha seperti Nasir al-Din al-Tusi, Mo'ayyeduddin Urdi dan Ibn
al-Shatir mirip dengan model heliosentris Copernicus. Teori heliosentris mungkin juga
telah dibahas oleh beberapa astronom Muslim lainnya seperti Ja'far bin Muhammad Abu
Ma'shar al-Balkhi, Abu-Rayhan Biruni, Abu Said al-Sijzi, Quthb al-Din al- Shirazi, dan
Najm al-Din al-Qazwini al-Ktib.95
Para alkimia dan ahli kimia Muslim memainkan peran penting dalam dasar kimia
modern. Cendekiawan seperti Will Durant dan Fielding H. Garrison menganggap
kimiawan Muslim sebagai pendiri kimia. Secara khusus, Jabir bin Hayyan adalah
dianggap oleh banyak orang sebagai bapak kimia. Karya-karya ilmuwan Arab
mempengaruhi Roger Bacon (yang memperkenalkan metode empiris ke Eropa, sangat
dipengaruhi oleh bacaannya dari penulis-penulsi Persia), dan kemudian Isaac Newton.96
Ibnu sina atau Avicenna dianggap sebagai ilmuwan dan filsuf paling berpengaruh
dalam dunia Islam. Ia memelopori ilmu kedokteran eksperimental dan adalah dokter
pertama yang melakukan uji klinis. Dua karyanya yang paling menonjol dalam kedokteran
adalah Kitb al-shif (Buku Penyembuhan) dan The Canon of Medicine, yang keduanya
digunakan sebagai standar teks pengobatan dalam dunia Muslim dan di Eropa hingga abad
ke-17. Di antara banyak kontribusinya adalah penemuan sifat menular dari penyakit
menular, dan pengenalan farmakologi klinis. 97
Beberapa ilmuwan terkenal lain dari dunia Islam termasuk al-Farabi (polymath),
Abu al-Qasim al-Zahrawi (pelopor bedah), Ab Rayhn al-Brn (pelopor Indologi,
geodesi dan antropologi), Nasr al-Dn al-Ts (polymath), dan Ibnu Khaldun (pendahulu

94

Edward Rosen, The Dissolution of the Solid Celestial Spheres. Journal of the History of Ideas 46 (1985),
h. 19-21.
95
Seyyed H. Nasr, An Introduction to Islamic Cosmological Doctrines, (New York: University of New York
Press, 1993), h.135-136.
96
Faruqi, Yasmeen M, Contributions of Islamic Scholars to The Scientific Enterprise, International
Education Journal 7 Number 4 (2006), h. 391-396.
97
Danielle Jacquart, Islamic Pharmacology in the Middle Ages: Theories and Substances, (Cambridge:
Cambridge University Press, 2008), h. 219270.

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

75

dari Ilmu sosial seperti demografi, sejarah budaya, historiografi, filsafat sejarah dan
sosiologi, dan masih banyak lagi lainnya.
Sains Islam mulai menurun pada abad ke-12 atau ke-13, dalam hubungannya
dengan Renaissance di Eropa, dan sebagian karena Penaklukan Mongol pada abad ke-11
sampai ke-13, di mana perpustakaan, observatorium, rumah sakit dan universitas
dihancurkan. Akhir zaman keemasan Islam ditandai dengan penghancuran pusat intelektual
Baghdad, ibukota Khalifah Abbasiyah pada tahun 1258.
Sains di Eropa Abad Pertengahan
Sebuah revitalisasi intelektual Eropa dimulai dengan lahirnya universitas abad
pertengahan pada abad ke-12. Kontak dengan dunia Islam di Spanyol dan Sisilia, dan
selama Reconquista dan Perang Salib, memungkinkan akses orang Eropa terhadap teksteks ilmiah bahasa Yunani dan bahasa Arab, termasuk karya-karya Aristoteles, Ptolemy,
Jabir bin Hayyan, al-Khawarizmi, Alhazen, Ibnu Sina, dan Ibnu Rusyd. Para pelajar Eropa
memiliki akses ke program terjemahan Raymond dari Toledo, yang mensponsori Sekolah
para Penerjemah Toledo dari bahasa Arab ke Latin pada abad ke-12. Penerjemahpenerjemah akhir seperti Michael Scotus akan belajar bahasa Arab untuk mempelajari
teks-teks tersebut secara langsung. Universitas-universitas Eropa dibantu secara material
dengan terjemahan dan penyebaran teks-teks tersebut dan memulai infrastruktur baru yang
dibutuhkan untuk komunitas-komunitas ilmiah. Bahkan, universitas Eropa menaruh
banyak pekerjaan tentang dunia alam dan studi alam di pusat kurikulum mereka, dengan
hasil bahwa universitas abad pertengahan memberi penekanan jauh lebih besar pada sains
daripada rekannya yang modern dan turunannya.98
Selain itu, orang Eropa mulai berusaha lebih jauh dan jauh lagi ke Timur (yang
terkenal, mungkin, Marco Polo) sebagai akibat dari Pax Mongolica. Hal ini menyebabkan
peningkatan pengaruh sains India dan bahkan Cina pada tradisi Eropa. Kemajuan teknologi
juga terjadi, seperti penerbangan awal dari Eilmer dari Malmesbury (yang pernah belajar
Matematika pada abad ke-11 Inggris), dan pencapaian metalurgi dari tungku tiup
Cistercian di Laskill.
Pada awal abad ke-13, terdapat terjemahan Latin yang cukup akurat dari hampir
semua karya-karya utama penting penulis kuno intelektual, yang memungkinkan transfer
ide-ide ilmiah melalui universitas dan biara-biara. Pada saat itu, filsafat alam yang
terkandung dalam teks-teks tersebut mulai dikembangkan oleh skolastik terkenal seperti
Robert Grosseteste, Roger Bacon, Albertus Magnus dan Duns Scotus. Prekursor dari
metode ilmiah modern, dipengaruhi oleh kontribusi sebelumnya dari dunia Islam, sudah
dapat dilihat dalam penekanan Grosseteste pada matematika sebagai cara untuk memahami
98

James M. Kittleson and Pamela J. Transue, ed., Rebirth, Reform and Resilience: Universities in Transition,
1300-1700 , (Columbus: Ohio State University Press, 1984), h. 68

76

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

alam, dan dalam pendekatan empiris yang dikagumi oleh Bacon, khususnya dalam Opus
Majus-nya. Tesis provokatif Pierre Duhem terhadap Gereja Katolik Condemnation of 1277
menyebabkan studi ilmu abad pertengahan sebagai suatu disiplin yang serius, tapi tidak
ada lagi orang di bidang tersebut yang mendukung pandangannya bahwa sains modern
dimulai pada tahun 1277. Paruh pertama dari abad ke-14 terlihat banyak karya ilmiah
penting yang dilakukan, terutama dalam kerangka tanggapan-tanggapan skolastik terhadap
tulisan-tulisan ilmiah Aristoteles. 99 William Ockham memperkenalkan prinsip
penghematan: filsuf alam seharusnya tidak mendalilkan entitas yang tidak perlu, sehingga
pergerakan bukanlah hal yang berbeda tetapi hanya objek bergerak dan sebuah perantara
spesies yang masuk akal tidak diperlukan untuk mengirimkan gambar dari sebuah objek
ke mata. Cendekiawan seperti Jean Buridan dan Nicole Oresme mulai menafsirkan unsurunsur mekanika Aristoteles. Secara khusus, Buridan mengembangkan teori bahwa gaya
dorong adalah penyebab dari gerak proyektil, yang merupakan langkah pertama menuju
konsep modern dari inersia. 100 Kalkulator Oxford mulai menganalisis secara matematis
gerak kinematika, membuat analisis ini tanpa mempertimbangkan penyebab pergerakan.
Pada tahun 1348, Kematian Hitam dan bencana lainnya secara mendadak
menghentikan periode perkembangan filosofis dan ilmiah yang besar. Namun, penemuan
kembali teks-teks kuno ditingkatkan kembali setelah Kejatuhan Konstantinopel pada tahun
1453, ketika banyak pelajar Kekaisaran Bizantium harus mencari perlindungan di Barat.
Sementara itu, pengenalan alat cetak mulai memiliki pengaruh besar pada masyarakat
Eropa. Memfasilitasi penyebaran luasan alat cetak men-demokratisasi cara belajar dan
membolehkan penyebaran ide-ide baru yang lebih cepat. Ide-ide baru juga membantu
mempengaruhi perkembangan sains Eropa pada saat itu: paling tidak pengenalan Aljabar.
Perkembangan ini membuka jalan bagi Revolusi Ilmiah, yang juga dapat dipahami sebagai
kembalinya proses penyelidikan ilmiah, yang berhenti di awal Kematian Hitam.
Pembaharuan cara belajar di Eropa, yang dimulai dengan Skolastisisme pada abad
ke-12, berakhir pada saat Kematian Hitam, dan periode awal selanjutnya dari Renaisans
Italia kadang-kadang dianggap sebagai meredanya aktivitas ilmiah. Renaissance Utara, di
sisi lain, menunjukkan pergeseran yang menentukan fokus dari filsafat alam Aristoteleian
ke kimia dan ilmu-ilmu biologi (botani, anatomi, dan obat-obatan). Dengan demikian sains
modern di Eropa dilanjutkan dalam periode pergolakan besar: Reformasi Protestan dan
Kontra-Reformasi Katolik, penemuan Amerika oleh Christopher Columbus, Kejatuhan
Konstantinopel; tetapi juga penemuan kembali Aristoteles selama periode skolastik
menandakan perubahan sosial dan politik yang besar. Dengan demikian, lingkungan yang
99

Edward Grant, The Foundations of Modern Science in the Middle Ages: Their Religious, Institutional, and
Intellectual Contexts, (Cambridge: Cambridge University Press, 1996), h. 127-231).
100
David C. Lindberg, Theories of Vision from al-Kindi to Kepler, (Chicago: University of Chicago Press,
1976), h. 140-142.

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

77

sesuai tercipta di mana hal tersebut memungkinkan untuk mempertanyakan doktrin ilmiah,
dengan cara yang sama saat Martin Luther dan John Calvin mempertanyakan doktrin
agama. Karya-karya Ptolemeus (astronomi) dan Galenus (pengobatan) diketahui tidak
selalu sesuai pengamatan sehari-hari. Karya dari Vesalius tentang mayat manusia
mendapat masalah dengan pandangan anatomi Galenic.101
Kemauan untuk mempertanyakan kebenaran yang sebelumnya dipegang dan
mencari jawaban baru menghasilkan sebuah periode kemajuan ilmiah yang besar, sekarang
dikenal sebagai Revolusi Ilmiah. Revolusi Ilmiah secara tradisional dipegang oleh
kebanyakan sejarawan telah dimulai pada tahun 1543, ketika buku De Humani Corporis
Fabrica (cara kerja tubuh manusia) oleh Andreas Vesalius, dan juga De Revolutionibus,
oleh astronom Nicolaus Copernicus, untuk pertama kalinya dicetak. Tesis dari buku
Copernicus adalah bahwa Bumi bergerak mengelilingi Matahari. Periode ini memuncak
dengan diterbitkannya Philosophi Naturalis Principia Mathematica tahun 1687 oleh Isaac
Newton, representasi dari pertumbuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam
publikasi ilmiah di seluruh Eropa.
Kemajuan ilmiah signifikan lainnya terjadi selama masa tersebut dilakukan oleh
Galileo Galilei, Edmond Halley, Robert Hooke, Christiaan Huygens, Tycho Brahe,
Johannes Kepler, Gottfried Leibniz, dan Blaise Pascal. Dalam filsafat, kontribusi besar
dibuat oleh Francis Bacon, Sir Thomas Browne, Rene Descartes dan Thomas Hobbes.
Metode ilmiah juga jauh lebih berkembang baik sebagai cara berpikir modern yang
menekankan percobaan dan akal sehat dibandingkan pertimbangan tradisional.102
Abad Pencerahan adalah peristiwa di Eropa. Abad ke-17 "Age of Reason" (Zaman
Akal) membuka jalan untuk langkah-langkah yang menentukan sains modern, yang terjadi
selama abad ke-18 Abad Pencerahan. Secara langsung didasari oleh karya-karya [100]
dari Newton, Descartes, Pascal dan Leibniz, jalannya sekarang semakin jelas ke arah
perkembangan matematika, fisika dan teknologi modern oleh generasi dari Benjamin
Franklin (1706-1790), Leonhard Euler (1707-1783), Mikhail Lomonosov (1711-1765) dan
Jean le Rond d'Alembert (1717-1783), dicontohkan dengan munculnya Denis Diderot
dalam Encyclopdie antara tahun 1751 dan 1772. Dampak dari proses ini tidak terbatas
pada sains dan teknologi, tapi juga mempengaruhi filsafat (Immanuel Kant, David Hume),
agama (terutama dengan munculnya ateisme positif, dan dampak yang semakin signifikan
dari sains terhadap agama), dan masyarakat dan politik secara umum (Adam Smith,
Voltaire), Revolusi Perancis tahun 1789 dengan terjadinya Cesura berdarah menunjukkan
awal modernitas politik. Periode modern awal dipandang sebagai berbunganya
101

Edward Grant, The Foundations of Modern Science in the Middle Ages: Their Religious, Institutional, and
Intellectual Contexts, op.cit., h.100-103.
102
John L. Heilbron, ed., The Oxford Companion to the History of Modern Science, (New York: Oxford
University Press, 2003), 740-741.

78

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

Renaissance Eropa, dalam apa yang sering dikenal sebagai Revolusi Ilmiah, dipandang
sebagai dasar sains modern.103
Gerakan Romantisme pada awal abad ke-19 mengubah wajah sains dengan
membuka pencarian baru yang tak terduga dalam pendekatan klasik Pencerahan.
Terobosan besar datang dalam biologi, khususnya dalam teori evolusi Darwin, serta fisika
(elektromagnetisme), matematika (geometri non-Euclidean, teori grup) dan kimia (kimia
organik). Penurunan Romantisisme terjadi karena gerakan baru, Positivisme, mulai
memegang cita-cita intelektual setelah tahun 1840 dan berlangsung sampai sekitar tahun
1880.
Revolusi Ilmiah menjadikan sains sebagai sumber untuk perkembangan
pengetahuan. Selama abad 19, praktek sains menjadi diprofesionalkan dan dilembagakan
dalam cara yang terus berlanjut sampai abad ke-20. Saat peran pengetahuan ilmiah tumbuh
di masyarakat, hal tersebut menjadi digabungkan dengan banyak aspek fungsi negarabangsa. Sejarah sains ditandai dengan rantai kemajuan teknologi dan pengetahuan yang
selalu saling melengkapi. Inovasi teknologi membawa penemuan-penemuan baru dan
dibesarkan oleh penemuan lain, yang menginspirasi kemungkinan dan pendekatan yang
baru untuk isu-isu sains lama.104
Sains Modern
Revolusi Ilmiah adalah batas yang dekat antara pemikiran kuno dan fisika klasik.
Nicolaus Copernicus menghidupkan kembali model heliosentris dari tata surya yang
dijelaskan oleh Aristarchus dari Samos. Hal ini diikuti oleh pengenalan model pertama
gerakan planet-planet yang diberikan oleh Kepler pada awal abad ke-17, yang
mengusulkan bahwa planet mengikuti orbit elips, dengan Matahari sebagai fokus dari
elips. Galileo Galilei (Bapak Fisika Modern) juga menggunakan eksperimen untuk
memvalidasi teori fisik, elemen kunci dari metode ilmiah.
Sains Alam: Fisika
Pada tahun 1687, Isaac Newton menerbitkan Principia Mathematica, merincikan
dua teori fisika yang komprehensif dan sukses: hukum Newton tentang gerak, yang
mengarah ke mekanika klasik, dan Hukum Newton tentang Gravitasi, yang
menggambarkan kekuatan fundamental gravitasi. Sifat listrik dan magnetisme dipelajari
oleh Michael Faraday, George Ohm, dan yang lainnya selama awal abad ke-19. Studi-studi
ini menyebabkan penyatuan dua fenomena menjadi sebuah teori tunggal
elektromagnetisme, oleh James Clerk Maxwell (dikenal sebagai Persamaan Maxwell).
Awal abad ke-20 memulai sebuah revolusi dalam fisika. Teori-teori lama yang
dipegang Newton diperlihatkan tidak benar dalam segala situasi. Dimulai pada tahun 1900,
103
104

Loc.cit., h.741-744.
Ibid

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

79

Max Planck, Albert Einstein, Niels Bohr, dan lain-lain mengembangkan teori kuantum
untuk menjelaskan berbagai hasil eksperimen yang anomali, dengan memperkenalkan
tingkat energi diskrit. Tidak hanya mekanika kuantum menunjukkan bahwa hukum
gerakan tidak berlaku pada skala kecil, tetapi bahkan lebih mengkhawatirkan, teori
relativitas umum, yang diusulkan oleh Einstein pada tahun 1915, menunjukkan bahwa
dasar tetap dari ruang-waktu, yang mana mekanika Newton dan relativitas khusus
bergantung, tidak bisa ada. Pada tahun 1925, Werner Heisenberg dan Erwin Schrdinger
merumuskan mekanika kuantum, yang menjelaskan teori kuantum sebelumnya.
Pengamatan oleh Edwin Hubble pada tahun 1929 bahwa kecepatan di mana galaksi
mundur secara positif berkorelasi dengan jarak mereka, menyebabkan pemahaman bahwa
alam semesta mengembang, dan perumusan teori Ledakan Besar oleh Georges Lemaitre.
Perkembangan selanjutnya terjadi selama Perang Dunia II, yang menyebabkan
aplikasi praktis dari radar dan pengembangan dan penggunaan bom atom. Meskipun proses
tersebut telah dimulai dengan penemuan cyclotron oleh Ernest O. Lawrence pada tahun
1930-an, fisika dalam periode pasca perang memasuki fase yang para sejarawan sebut
sebagai Sains Besar, membutuhkan mesin besar, anggaran, dan laboratorium untuk
menguji teori mereka dan pindah ke wilayah baru. Pemerintahan Negara menjadi
pelindung utama dari fisika, yang mengakui bahwa dukungan dari dasar penelitian sering
bisa mengarah pada teknologi yang berguna untuk aplikasi militer dan industri. Saat ini,
relativitas umum dan mekanika kuantum tidak konsisten satu sama lain, dan upaya sedang
dilakukan untuk menyatukan keduanya.
Sains Alam: Kimia
Sejarah kimia modern dapat dikatakan bermula dengan perbedaan kimia dari
alkimia oleh Robert Boyle dalam karyanya The Sceptical Chymist, tahun 1661 (meskipun
tradisi alkimia terus berlanjut untuk beberapa waktu setelah itu) dan prakter percobaan
gravimetri dari kimia medis seperti William Cullen, Joseph Black, Torbern Bergman, dan
Pierre Macquer. Langkah penting lainnya dibuat oleh Antoine Lavoisier (Bapak Kimia
Modern) melalui pengenalan tentang oksigen dan hukum kekekalan massa, yang
membantah Teori phlogiston. Teori bahwa semua materi terbuat dari atom, yang
merupakan unsur terkecil dari materi yang tidak dapat dipecah tanpa kehilangan kimia
dasar dan sifat fisik dari materi, diberikan oleh John Dalton pada tahun 1803, meskipun
pertanyaan tersebut membutuhkan seratus tahun untuk dapat dibuktikan. Dalton juga
merumuskan hukum hubungan massa. Pada tahun 1869, Dmitri Mendeleev membuat tabel
periodik elemen berdasarkan penemuan Dalton.
Sintesis urea oleh Friedrich Whler membuka bidang penelitian baru, kimia
organik, dan pada akhir abad ke-19, ilmuwan mampu mensintesis ratusan senyawa
organik. Bagian akhir dari abad ke-19 melihat eksploitasi petrokimia bumi, setelah
80

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

kehabisan pasokan minyak dari ikan paus. Pada abad ke-20, produksi sistematis dari
bahan-bahan yang halus memberikan pasokan produk jadi yang menyediakan tidak hanya
energi, tetapi juga bahan sintetis untuk pakaian, obat-obatan, dan sumber daya pakai
sehari-hari. Penerapan teknik kimia organik untuk organisme hidup menghasilkan kimia
fisiologis, pendahulu dari biokimia. Abad ke-20 juga melihat integrasi fisika dan kimia,
dengan sifat kimia dijelaskan sebagai akibat dari struktur elektronik atom. Buku Linus
Pauling tentang The Nature of the Chemical Bond menggunakan prinsip mekanika
kuantum untuk menjelaskan ikatan simpul dalam molekul yang lebih rumit. Karya Pauling
memuncak dalam pemodelan fisik dari DNA, the secret of life (menurut Francis Crick,
tahun 1953). Pada tahun yang sama, percobaan Miller-Urey didemonstrasikan dalam
sebuah simulasi proses primordial, bahwa unsur dasar protein, asam amino sederhana, bisa
dibangun sendiri dari molekul sederhana.
Sains Alam: Geologi
Geologi tercipta dari sebuah kumpulan dari ide tentang batuan, mineral, dan
bentang alam yang terisolasi dan terputus, jauh sebelum menjadi ilmu yang koheren. Karya
Theophrastus tentang bebatuan, Peri lithn, tetap menjadi pegangan selama ribuan tahun:
penafsirannya tentang fosil tidak terbantahkan sampai setelah Revolusi Ilmiah. Polymath
dari Cina Shen Kua (1031-1095) adalah yang pertama kali merumuskan hipotesis untuk
proses pembentukan tanah. Berdasarkan pengamatannya pada fosil dalam strata geologi di
pegunungan yang ratusan mil jauhnya dari laut, ia menyimpulkan bahwa tanah dibentuk
oleh erosi pegunungan dan oleh deposisi dari lumpur.
Geologi tidak mengalami restrukturisasi sistematis selama Revolusi Ilmiah, tapi
teori-teori individu membuat kontribusi yang penting. Robert Hooke, misalnya,
merumuskan teori gempa bumi, dan Nicholas Steno mengembangkan teori superposisi dan
berpendapat bahwa fosil adalah sisa-sisa makhluk yang pernah hidup. Dimulai dengan
Sacred Theory of the Earth -nya Thomas Burnet pada tahun 1681, filsuf alam mulai
mengeksplorasi gagasan bahwa bumi telah berubah dari waktu ke waktu. Burnet dan teman
sezamannya menafsirkan Bumi pada masa lalu sesuai dengan kejadian-kejadian yang
dijelaskan dalam Alkitab, tetapi pekerjaan mereka meletakkan dasar-dasar intelektual
untuk interpretasi sekuler dari sejarah Bumi.
Geologi modern, seperti kimia modern, secara bertahap berevolusi selama abad ke18 dan awal abad ke-19. Benot de Maillet dan Comte de Buffon melihat bumi jauh lebih
tua dari 6.000 tahun seperti yang dibayangkan oleh para pelajar Alkitab. Jean-tienne
Guettard dan Nicolas Desmarest mendaki Perancis tengah dan mencatat pengamatan
mereka pada beberapa peta geologi yang pertama. Abraham Werner menciptakan skema
klasifikasi sistematis untuk batuan dan mineralsebuah prestasi yang signifikan untuk
geologi seperti yang Linnaeus lalukan untuk biologi. Werner juga mengusulkan penafsiran

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

81

umum dari sejarah bumi, seperti yang dilakukan polymath kontemporer dari Skotlandia
James Hutton. Georges Cuvier dan Alexandre Brongniart, memperluas karya Nicolas
Steno, berpendapat bahwa lapisan batuan bisa dihitung usianya dari fosil yang terkandung
didalamnya: prinsip pertama yang diterapkan pada geologi dari lembah sungai Paris.
Penggunaan indeks fosil menjadi alat yang ampuh untuk membuat peta geologi, karena
memungkinkan ahli geologi untuk mengkorelasikan bebatuan dalam satu wilayah dengan
bebatuan yang sama usianya di wilayah lain, daerah yang jauh. Selama paruh pertama abad
ke-19, ahli geologi seperti Charles Lyell, Adam Sedgwick, dan Roderick Murchison
menerapkan teknik baru untuk bebatuan di seluruh Eropa dan Amerika Utara bagian timur,
menerapkan tingkat yang lebih tinggi untuk proyek pemetaan yang rinci dan didanai
pemerintah di beberapa dekade kemudian.
Pertengahan abad ke-19, fokus pada geologi bergeser dari deskripsi dan klasifikasi
menjadi usaha-usaha untuk memahami bagaimana permukaan bumi telah berubah. Teoriteori komprehensif pertama tentang terjadinya pegunungan diajukan selama periode ini,
seperti halnya teori modern pertama tentang gempa bumi dan gunung berapi. Louis
Agassiz dan lain-lain mendirikan realitas benuameliputi Zaman es, dan "fluvialists"
seperti Andrew Crombie Ramsay yang berpendapat bahwa lembah sungai yang terbentuk,
selama jutaan tahun oleh sungai yang mengalir melalui tempat tersebut. Setelah penemuan
radioaktivitas, metode penanggalan radiometrik dikembangkan, dimulai pada abad ke-20.
Teori Alfred Wegener tentang "pergeseran benua" secara luas ditolak ketika ia
mengusulkan itu pada tahun 1910-an, namun data-data baru yang dikumpulkan pada tahun
1950 dan 1960-an menyebabkan teori lempeng tektonik yang menyediakan mekanisme
yang masuk akal untuk hal itu. Lempeng tektonik juga memberikan penjelasan terpadu
untuk berbagai fenomena geologi yang tampaknya tidak berhubungan. Sejak tahun 1970
teori tersebut telah menjadi prinsip pemersatu dalam geologi.
Ahli geologi yang mendukung lempeng tektonik menjadi bagian dari perluasan
studi batuan menjadi studi tentang Bumi sebagai planet. Unsur-unsur lain dari transformasi
ini meliputi: studi geofisika dari interior bumi, pengelompokan geologi dengan
meteorologi dan oseanografi sebagai salah satu "ilmu bumi", dan perbandingan bebatuan di
Bumi dengan planet dalam sistem surya lainnya.
Aristarkhus dari Samos menerbitkan karya tentang bagaimana menentukan ukuran
dan jarak Matahari dan Bulan, dan Eratosthenes menggunakan karya ini untuk mengetahui
ukuran Bumi. Hipparchus kemudian menemukan presisi dari Bumi. Kemajuan dalam
astronomi dan dalam sistem optik pada abad ke-19 menghasilkan observasi pertama dari
sebuah asteroid (1 Ceres) pada tahun 1801, dan penemuan Neptunus pada tahun 1846.
George Gamow, Ralph Alpher, dan Robert Herman telah menghitung bahwa harus ada
bukti untuk Big Bang pada suhu dasar alam semesta. Pada tahun 1964, Arno Penzias dan
82

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

Robert Wilson menemukan desis dasar 3 Kelvin dalam teleskop Bell Labs mereka, yang
menjadi bukti untuk hipotesis tersebut, dan membentuk dasar untuk sejumlah hasil yang
membantu menentukan usia alam semesta.
Supernova SN1987A diamati oleh para astronom di Bumi secara visual, dan
sebagai kemenangan bagi astronomi neutrino, dengan detektor neutrino surya di
Kamiokande. Tapi fluks solar neutrino adalah sebagian kecil dari nilai teoretis yang
diharapkan. Perbedaan ini memaksa perubahan pada beberapa nilai dalam model standar
untuk fisika partikel.
Sains Alam: Biologi Kedokteran dan Genetika
Pada tahun 1847, dokter dari Hungaria Ignc Flp Semmelweis secara dramatis
mengurangi terjadinya demam nifas dengan hanya memerlukan dokter untuk mencuci
tangan mereka sebelum datang ke perempuan yang akan melahirkan. Penemuan ini
mendahului teori kuman penyakit. Namun, temuan Semmelweis tidak dihargai oleh orang
sezamannya dan mulai digunakan hanya dengan penemuan oleh ahli bedah British Joseph
Lister, yang pada tahun 1865 membuktikan prinsip-prinsip antisepsis. Karya Lister
didasarkan pada temuan penting oleh ahli biologi Perancis Louis Pasteur. Pasteur mampu
menghubungkan mikroorganisme dengan penyakit, merevolusi pengobatan. Ia juga
merancang salah satu metode yang paling penting dalam melakukan pengobatan
pencegahan, ketika pada tahun 1880 ia menghasilkan vaksin anti rabies. Pasteur
menemukan proses pasteurisasi, untuk membantu mencegah penyebaran penyakit melalui
susu dan makanan lainnya.
Mungkin teori yang paling menonjol, kontroversial dan jauh jangkauannya dalam
semua sains adalah teori evolusi lewat seleksi alam yang dikemukakan oleh naturalis
Inggris Charles Darwin dalam bukunya On the Origin of Species pada tahun 1859. Darwin
mengemukakan bahwa fitur-fitur semua makhluk hidup, termasuk manusia, dibentuk oleh
proses alam selama jangka waktu yang lama. Teori evolusi dalam bentuknya yang
sekarang mempengaruhi hampir semua bidang biologi. Implikasi evolusi pada bidang di
luar sains murni telah menyebabkan oposisi dan dukungan dari bagian masyarakat yang
berbeda, dan sangat mempengaruhi pemahaman populer tempat manusia dalam alam
semesta.105
Pada awal abad ke-20, studi tentang keturunan menjadi penyelidikan besar setelah
penemuan kembali pada tahun 1900 dari hukum-hukum warisan yang dikembangkan oleh
biksu dari Moravia, Gregor Mendel pada tahun 1866. Hukum Mendel mengawali studi
genetika yang menjadi bidang utama penelitian untuk penelitian ilmiah dan industri. Pada
tahun 1953, James D. Watson, Francis Crick, dan Maurice Wilkins menjelaskan struktur
105

Theodosius Dobzhansky, Biology, Molecular and Organismic, American Zoologist, Volume 4 (1964), h.
443-452

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

83

dasar DNA, bahan genetik untuk mengungkapkan kehidupan dalam segala bentuknya.
Pada akhir abad ke-20, kemungkinan rekayasa genetika menjadi praktis untuk pertama
kalinya, dan upaya internasional besar-besaran dimulai pada tahun 1990 untuk memetakan
seluruh genom manusia Human Genome Project.106
Sains Alam: Ekologi
Bumi muncul melewati Bulan, Apollo 8, NASA. Gambar ini membantu
menciptakan kesadaran akan posisi Bumi, dan batas-batas dari sumber daya alam-nya.
Disiplin ekologi biasanya dapat ditelusuri asal-usulnya ke sintesis dari evolusi Darwin dan
Biogeografi Humboldtian, di akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20. Sama penting dalam
munculnya ekologi, bagaimanapun, mikrobiologi dan ilmu tanahkhususnya konsep
siklus kehidupan, terkemuka dalam karya Louis Pasteur dan Ferdinand Cohn. Kata ekologi
diciptakan oleh Ernst Haeckel, yang secara khusus merupakan pandangan holistik terhadap
alam secara umum (dan teori Darwin secara khususnya) sangat penting dalam penyebaran
pemikiran ekologis. Pada tahun 1930, Arthur Tansley dan lain-lain mulai mengembangkan
bidang ekologi ekosistem, yang dikombinasikan ilmu tanah eksperimental dengan konsep
fisiologis dari energi dan teknik-teknik dari bidang biologi. Sejarah ekologi pada abad ke20 terkait erat dengan environmentalisme, hipotesis Gaia, pertama kali dirumuskan pada
tahun 1960, dan menyebar pada tahun 1970, dan baru-baru ini pergerakan religius-ilmiah
dari Deep Ecology telah membawa keduanya lebih dekat.
Keberhasilan penggunaan metode ilmiah dalam ilmu fisika menyebabkan
metodologi yang sama diadaptasi untuk lebih memahami berbagai bidang usaha manusia.
Dari upaya ini ilmu-ilmu sosial telah dikembangkan.
Ilmu Sosial: Ilmu Politik di India
Literatur yang paling banyak dipelajari tentang ilmu politik dari India Kuno adalah
risalah India kuno tentang tata negara, kebijakan ekonomi dan strategi militer yang
mengidentifikasi penulisnya dengan nama Kautilya dan Vihugupta, yang secara
tradisional diidentifikasi dengan Chakya (sekitar 350-283 SM). Dalam risalah ini,
perilaku dan hubungan masyarakat, Raja, Negara, Pengawas Pemerintah, Keluarga Istana,
Musuh, Penjajah, dan Korporasi dianalisis dan didokumentasikan. Roger Boesche
menggambarkan Arthasastra sebagai sebuah buku realisme politik, sebuah buku yang
menganalisis bagaimana dunia politik tidak bekerja dan tidak terlalu sering menyatakan
bagaimana hal tersebut harus berjalan, sebuah buku yang sering mengungkapkan kepada
raja bagaimana perhitungan dan kadang-kadang tindakan brutal harus yang harus raja
lakukan untuk melestarikan negara dan kepentingan umum.107
106

James D. Watson and Francis H. Crick. Letters to Nature : Molecular structure of Nucleic Acid, Nature
171 (1953), h. 737-738.
107
I. W. Mabbett,. The Date of the Arthastra, Journal of the American Oriental Society 84 (April 1964),
h. 162-169

84

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

Ilmu Sosial: Ilmu politik dalam Budaya Barat dan Islam


Sementara, dalam Budaya Barat, studi politik pertama kali ditemukan di Yunani
Kuno, ilmu politik sedikit terlambat dalam hal ilmu sosial. Namun, disiplin tersebut
memiliki seperangkat jelas pendahulunya seperti filsafat moral, filsafat politik, politik
ekonomi, sejarah, dan bidang lainnya yang terkait dengan penentuan normatif dari apa
yang seharusnya dan dengan menyimpulkan karakteristik dan fungsi dari bentuk ideal
pemerintahan. Dalam setiap periode sejarah dan di hampir setiap wilayah geografis, kita
dapat menemukan seseorang mempelajari politik dan meningkatkan pemahaman politik.
Meskipun akar politik mungkin sudah ada dalam prasejarah, pendahulu dari politik
Eropa memiliki akar mereka jauh lebih awal dari Plato dan Aristoteles, khususnya dalam
karya-karya Homer, Hesiod, Thucydides, Xenophon, dan Euripides. Kemudian, Plato
menganalisis sistem politik, mengabstraksikan analisis mereka dari studi-studi berorientasi
literaturdan sejarahdan menerapkan pendekatan yang kita pahami sebagai lebih dekat
dengan filsafat. Demikian pula, Aristoteles membuat analisisnya berdasarkan analisis Plato
untuk menyertakan bukti empiris historis dalam analisisnya.
Selama pemerintahan Roma, sejarawan terkenal seperti Polybius, Livy dan Plutarch
mendokumentasikan munculnya Republik Romawi, dan organisasi dan sejarah bangsa lain,
sedangkan negarawan seperti Julius Caesar, Cicero dan lain-lain memberikan kita contoh
politik dari republik dan kekaisaran dan perang Roma. Studi politik pada masa ini
berorientasi pada pemahaman sejarah, memahami metode pemerintahan, dan menjelaskan
operasi pemerintah.
Dengan runtuhnya Kekaisaran Romawi, timbullah arena yang lebih luas untuk studi
politik. Munculnya monoteisme dan, terutama untuk tradisi Barat, Kekristenan, membawa
ruang baru bagi politik dan aksi politik[butuh rujukan]. Selama Abad Pertengahan, studi
politik menyebar luas di gereja-gereja dan pengadilan. Karya-karya dari Agustinus dari
Hippo seperti The City of God mensintesis filsafat dan tradisi politik pada masa itu dengan
orang-orang Kristen, mendefinisikan ulang batas antara mana yang agama dan mana yang
politik. Sebagian besar pertanyaan seputar hubungan antara Gereja dan Negara
diklarifikasi dan diperdebatkan dalam periode ini.
Di Timur Tengah dan daerah-daerah Islam selanjutnya, karya-karya dari Rubaiyat
dari Omar Khayyam dan Epic of Kings oleh Ferdowsi memberikan bukti bagi analisis
politik, sedangkan Aristoteleian Islam seperti Ibnu Sina dan kemudian Maimonides dan
Ibnu Rusyd, melanjutkan tradisi Aristoteles dengan analisis dan empirisme, menulis
komentar tentang karya-karya Aristoteles.
Selama Renaisans Italia, Niccol Machiavelli memberikan penekanan ilmu politik
modern pada pengamatan empiris langsung terhadap lembaga dan aktor politik. Kemudian,
ekspansi dari paradigma ilmiah selama Abad Pencerahan lebih lanjut mendorong studi

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

85

politik ke determinasi normatif[butuh rujukan]. Secara khusus, studi tentang statistik,


untuk mempelajari subyek negara, telah diterapkan untuk jajak pendapat dan memberikan
suara.
Ilmu Sosial: Ilmu politik modern
Pada abad ke-20, studi tentang ideologi, behaviouralisme dan hubungan
internasional menyebabkan banyaknya subdisiplin politik-sains termasuk teori pilihan
rasional, teori voting, Teori permainan (juga digunakan dalam ekonomi), psephology,
geografi politik / geopolitik, psikologi politik / sosiologi politik, ekonomi politik, analisis
kebijakan, administrasi publik, analisis politik komparatif dan studi perdamaian / analisis
konflik.
Pada awal abad ke-21, ilmuwan politik semakin menggunakan pemodelan deduktif
dan teknik verifikasi sistematis empiris (metode kuantitatif) membawa disiplin mereka
lebih dekat ke aliran utama ilmiah.
Linguistik
Sejarah linguistik muncul sebagai bidang studi independen pada akhir abad ke-18.
Sir William Jones mengusulkan bahwa bahasa Sanskerta, bahasa Persia, bahasa Yunani,
bahasa Latin, bahasa Gotik, dan Rumpun bahasa Keltik, semua memiliki dasar umum yang
sama. Setelah Jones, upaya untuk meng-katalog-kan semua bahasa di dunia dilakukan
sepanjang abad ke-19 dan abad ke-20. Publikasi Ferdinand de Saussure Cours de
linguistique gnrale menciptakan perkembangan linguistik deskriptif. Linguistik
deskriptif, dan gerakan strukturalisme yang terkait lainnya menyebabkan linguistik untuk
fokus pada bagaimana bahasa berubah dari waktu ke waktu, bukan hanya menggambarkan
perbedaan antara bahasa. Noam Chomsky lebih lanjut men-diversifikasi linguistik dengan
perkembangan linguistik generatif pada tahun 1950-an. Usahanya didasarkan pada model
matematika dari bahasa yang memungkinkan untuk deskripsi dan prediksi sintaks yang
valid. Spesialisasi tambahan seperti sosiolinguistik, linguistik kognitif, dan linguistik
komputasi telah muncul dari kolaborasi antara linguistik dan disiplin lainnya.
Ekonomi
Dasar bagi ekonomi klasik membentuk karya Adam Smith dalam An Inquiry into
the Nature and Causes of the Wealth of Nations, yang diterbitkan pada tahun 1776. Smith
mengkritik merkantilisme, menganjurkan suatu sistem perdagangan bebas dengan
pembagian kerja. Dia menduga sebuah Tangan Tak Terlihat yang meregulasi sistem
ekonomi terdiri dari aktor-aktor hanya dipandu oleh kepentingan pribadi. Karl Marx
mengembangkan teori ekonomi alternatif, yang disebut ekonomi Marxis. Ekonomi Marxis
didasarkan pada teori nilai kerja dan mengasumsikan nilai suatu barang berdasarkan pada
jumlah tenaga kerja yang dibutuhkan untuk memproduksinya. Berdasarkan asumsi ini,
kapitalisme didasarkan pada para majikan tidak membayar dengan penuh nilai dari pekerja
86

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

buruh mereka untuk menciptakan keuntungan. Mazhab Austria menanggapi ekonomi


Marxis dengan melihat kewirausahaan sebagai kekuatan pendorong pembangunan
ekonomi. Ini menggantikan teori nilai kerja dengan sistem penawaran dan permintaan.
Pada tahun 1920-an, John Maynard Keynes mendorong pembagian antara
mikroekonomi dan makroekonomi. Dalam ekonomi Keynesian tren makroekonomi dapat
membanjiri pilihan ekonomi yang dibuat oleh individu. Pemerintah harus mempromosikan
permintaan agregasi untuk barang sebagai sarana untuk mendorong ekspansi ekonomi.
Setelah Perang Dunia II, Milton Friedman menciptakan konsep monetarisme. Monetarisme
berfokus pada penggunaan penawaran dan permintaan uang sebagai metode untuk
mengendalikan kegiatan ekonomi. Pada tahun 1970-an, monetarisme telah diadaptasi
menjadi ekonomi sisi-penawaran yang menganjurkan pengurangan pajak sebagai sarana
untuk meningkatkan jumlah uang yang tersedia untuk ekspansi ekonomi.
Aliran pemikiran ekonomi modern lainnya adalah ekonomi Klasik Baru dan
ekonomi Keynesian Baru. Ekonomi klasik baru dikembangkan pada tahun 1970-an,
menekankan ekonomi mikro yang solid sebagai dasar untuk pertumbuhan ekonomi makro.
Ekonomi Keynesian Baru diciptakan sebagian sebagai tanggapan terhadap ekonomi Klasik
Baru, dan berhubungan dengan bagaimana ketidak-efisiensianan di pasar menciptakan
kebutuhan untuk kontrol oleh bank sentral atau pemerintah.
Sejarah ekonomi di atas mencerminkan buku teks ekonomi modern dan ini berarti
bahwa tahap terakhir dari ilmu direpresentasikan sebagai puncak dari sejarahnya sendiri
(Kuhn, 1962). "Tangan tak terlihat" yang disebutkan dalam sebuah halaman yang hilang di
tengah sebuah bab dalam "Wealth of Nations", tahun 1776, berkembang sebagai pesan
utama dari Smith. Hal tersebut mengesampingkan bawah "tangan tak terlihat" hanya
bertindak "secara sering" dan bahwa itu adalah "bukan bagian dari niat nya [individu]"
karena persaingan mengarah ke harga yang lebih rendah dengan meniru "si pelaku".
Bahwa tangan tak terlihat lebih memilih dukungan dari dalam negeri ke industri asing
dibersihkanterkadang tanpa indikasi bahwa bagian dari kutipan dipotong. Bagian
pembukaan dari Wealth yang berisi pesan Smith tidak pernah disebutkan karena tidak
dapat diintegrasikan ke dalam teori modern: Kekayaan bergantung pada pembagian kerja
yang berubah bersamaan dengan volume pasar dan proporsi tenaga kerja produktif sampai
yang tidak produktif.
Psikologi
Pada akhir abad ke-19 menandai awal dari psikologi sebagai usaha ilmiah. Tahun
1879 umumnya dipandang sebagai awal dari psikologi sebagai bidang studi independen.
Pada tahun itu Wilhelm Wundt mendirikan laboratorium pertama yang didedikasikan
khusus untuk penelitian psikologis (di Leipzig). Kontributor awal lainnya dalam bidang
tersebut mengikutkan Hermann Ebbinghaus (pelopor dalam studi memori), Ivan Pavlov

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

87

(yang menemukan pengkondisian klasik), William James, dan Sigmund Freud. Pengaruh
Freud telah sangat besar, meskipun lebih sebagai ikon budaya daripada sebuah kekuatan
dalam psikologi ilmiah.
Abad ke-20 melihat penolakan teori-teori Freud sebagai terlalu tak-ilmiah, dan
sebagai reaksi terhadap pendekatan pemikiran atomistik Edward Titchener. Hal ini
menyebabkan perumusan behaviorisme oleh John B. Watson, yang dipopulerkan oleh B.F.
Skinner. Behaviorisme mengajukan secara epistemologis membatasi studi psikologis untuk
membuka perilaku, karena hal tersebut dapat diukur. Pengetahuan ilmiah dari "pikiran"
dianggap terlalu metafisik, maka mustahil untuk dicapai.
Dekade terakhir abad ke-20 telah melihat munculnya pendekatan interdisipliner
baru untuk mempelajari psikologi manusia, dikenal secara kolektif sebagai ilmu kognitif.
Ilmu Kognitif menganggap pikiran sebagai bahan penyelidikan, menggunakan alat
psikologi, linguistik, ilmu komputer, filsafat, dan neurobiologi. Metode baru dalam
visualisasi aktivitas otak, seperti PET Scan dan CAT Scan, mulai mengerahkan pengaruh
mereka, menyebabkan beberapa peneliti untuk menyelidiki pikiran dengan menyelidiki
otak, daripada kognisi. Bentuk-bentuk baru penyelidikan berasumsi bahwa pemahaman
yang luas terhadap pikiran manusia adalah mungkin, dan bahwa pemahaman semacam itu
dapat diterapkan ke domain penelitian lain, seperti kecerdasan buatan.
Sosiologi
Ibnu Khaldun dapat dianggap sebagai sosiolog sistematis ilmiah awal. Sosiologi
modern, muncul di awal abad 19 sebagai respon akademik terhadap modernisasi dunia. Di
antara banyak sosiolog awal (misalnya, mile Durkheim), tujuan dari sosiologi adalah
pada strukturalisme, memahami kohesi kelompok sosial, dan mengembangkan sebuah
"penangkal" untuk disintegrasi sosial. Max Weber memperhatikan modernisasi masyarakat
melalui konsep rasionalisasi, yang dia percaya akan menjebak individu dalam sebuah
"sangkar besi" dari pemikiran rasional. Beberapa sosiolog, termasuk Georg Simmel dan
W.E.B. Du Bois, lebih memanfaatkan analisis mikrososiologi dan kualitatif. Pendekatan
tingkat mikro ini memainkan peran penting dalam sosiologi Amerika, dengan teori-teori
dari George Herbert Mead dan muridnya Herbert Blumer mengakibatkan penciptaan
pendekatan interaksionisme simbolis pada sosiologi.108
Sosiologi Amerika pada tahun 1940-an dan 1950-an sebagian besar didominasi
oleh Talcott Parsons, yang berpendapat bahwa aspek masyarakat yang mempromosikan
integrasi struktural adalah "fungsional". Pendekatan fungsionalisme struktural
dipertanyakan pada tahun 1960-an, ketika sosiolog melihat pendekatan ini hanya sebagai
pembenaran untuk ketidaksetaraan yang ada dalam status quo. Reaksinya, teori konflik
108

Muhammed Abdullah Enan, Ibn Khaldun: His Life and Works, (Chicago: Kazi Publication, 1993), h. 104105.

88

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

dikembangkan, yang sebagian didasarkan pada filsafat Karl Marx. Para pendukung Teori
konflik melihat masyarakat sebagai arena di mana kelompok yang berbeda bersaing untuk
kontrol atas sumber daya. Interaksionisme simbolis juga dianggap sebagai pusat pemikiran
sosiologis. Erving Goffman melihat interaksi sosial sebagai panggung sandiwara, dengan
individu mempersiapkan "belakang panggung" dan mencoba untuk mengendalikan
penonton mereka lewat manajemen kesan. Sementara teori-teori tersebut saat ini menonjol
dalam pemikiran sosiologis, pendekatan lain juga ada, termasuk teori feminis, poststrukturalisme, teori pilihan rasional, dan postmodernisme.
Antropologi
Antropologi dapat dipahami dengan baik sebagai hasil dari Abad Pencerahan.
Selama periode ini orang Eropa berusaha secara sistematis untuk mempelajari perilaku
manusia. Tradisi yurisprudensi, sejarah, filologi dan sosiologi dikembangkan selama masa
tersebut dan memberikan perkembangan bagi ilmu-ilmu sosial yang mana antropologi
merupakan bagian darinya.
Pada saat yang sama, reaksi romantis untuk Abad Pencerahan menghasilkan
pemikir seperti Johann Gottfried Herder dan kemudian Wilhelm Dilthey yang karyanya
membentuk dasar untuk konsep budaya yang merupakan pusat untuk disiplin ini. Secara
tradisional, kebanyakan dari sejarah subjek ini didasarkan pada pertemuan kolonial antara
Eropa Barat dan seluruh dunia, dan sebagian besar antropologi abad ke-18 dan ke-19
sekarang digolongkan sebagai bentuk rasisme ilmiah.
Selama akhir abad ke-19, pertempuran atas "ilmu tentang manusia" terjadi antara
orang-orang dari persuasi "antropologi" (mengandalkan teknik antropometris) dan orangorang dari persuasi "etnologis" (melihat budaya dan tradisi), dan perbedaan ini menjadi
bagian yang nantinya membagi antara antropologi fisik dan antropologi budaya, yang
terakhir disampaikan oleh mahasiswa Franz Boas.
Pada pertengahan abad ke-20, banyak metodologi dari studi antropologi dan
etnografi sebelumnya yang dievaluasi ulang dengan melihat ke arah etika penelitian,
sementara pada saat yang sama ruang lingkup penyelidikan telah meluas jauh melampaui
studi tradisional "kebudayaan primitif" (praktek ilmiah itu sendiri sering merupakan arena
bagi studi antropologi).
Munculnya paleoantropologi, disiplin ilmiah yang mengacu pada metodologi dari
paleontologi, antropologi fisik dan etologi, di antara disiplin ilmu lainnya, dan
meningkatnya cakupan dan momentum dari pertengahan abad ke-20, terus menghasilkan
wawasan lebih jauh tentang asal usul manusia, evolusi, genetika dan warisan budaya, dan
perspektif tentang keadaan manusia kontemporer.

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

89

Disiplin yang Muncul


Selama abad ke-20, sejumlah bidang ilmiah interdisipliner telah muncul. Contohcontohnya meliputi:

Studi Komunikasi menggabungkan komunikasi hewan, Teori informasi, pemasaran,


hubungan masyarakat, telekomunikasi dan bentuk komunikasi lainnya.

Ilmu komputer dibangun di atas dasar teori linguistik, matematika diskrit, dan teknik
elektro, mempelajari sifat dan batas-batas komputasi. Subbidangnya termasuk
komputabilitas, kompleksitas komputasi, desain basis data, jaringan komputer,
kecerdasan buatan, dan desain perangkat keras komputer. Salah satu bidang di mana
kemajuan dalam komputasi telah memberi kontribusi pengembangan sains yang lebih
umum adalah dengan memfasilitasi pengarsipan data ilmiah skala besar. Ilmu
komputer kontemporer biasanya membedakan dirinya sendiri dengan menekankan
pada 'teori' matematika daripada penekanan praktis dari rekayasa perangkat lunak.

Ilmu lingkungan adalah bidang interdisipliner. Hal ini berdasarkan disiplin ilmu
biologi, kimia, ilmu bumi, ekologi, geografi, matematika, dan fisika.

Ilmu material berakar dalam metalurgi, mineralogi, dan kristalografi. Ilmu material
menggabungkan kimia, fisika, dan beberapa disiplin ilmu teknik. Bidang tersebut
mempelajari logam, keramik, kaca, plastik, semikonduktor, dan material komposit.

Studi Akademis
Sebagai bidang akademik, sejarah sains dimulai dengan diterbitkannya History of
the Inductive Sciences oleh William Whewell (pertama kali diterbitkan pada tahun 1837).
Sebuah penelitian yang lebih formal dari sejarah sains sebagai disiplin independen
diluncurkan oleh publikasi-publikasi George Sarton, Introduction to the History of Science
(1927) dan jurnal Isis (didirikan pada tahun 1912). Sarton menunjukan pandangan awal
abad ke-20 terhadap sejarah sains sebagai sejarah orang-orang besar dan ide-ide besar. Ia
berbagi dengan banyak orang sezamannya kepercayaan Whiggish tentang sejarah sebagai
catatan kemajuan dan keterlambatan dalam pawai kemajuan. Sejarah sains bukan
subbidang yang diakui dalam sejarah Amerika pada periode itu, dan sebagian besar
pekerjaan dilakukan oleh para ilmuwan dan dokter yang tertarik bukan oleh sejarawan
profesional. Dengan karya I. Bernard Cohen di Harvard, sejarah sains menjadi sebuah subdisiplin sendiri dari sejarah setelah tahun 1945. 109
Sejarah matematika, sejarah teknologi, dan sejarah filsafat adalah area penelitian
yang berbeda dan dibahas dalam artikel lainnya. Matematika terkait erat tetapi berbeda dari

109

Nathan Reingold, History of Science Today, British Journal for the History of Science 19 (3, 1986), h.
243262

90

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

ilmu alam (setidaknya dalam konsepsi modern). Teknologi juga berkaitan erat tapi jelas
berbeda dengan mencari kebenaran empiris.
Sejarah sains adalah suatu disiplin akademik, dengan komunitas internasional dari
pada ahli. Organisasi profesial utama untuk bidang ini meliputi History of Science Society,
British Society for the History of Science, dan European Society for the History of Science.
Teori dan Sosiologi Sejarah Sains
Sebagian besar studi tentang sejarah sains telah dikhususkan untuk menjawab
pertanyaan tentang apaitu sains, bagaimana fungsinya, dan apakah memperlihatkan pola
dan tren skala besar. Sosiologi sains pada khususnya telah difokuskan pada cara-cara di
mana para ilmuwan bekerja, mencermati cara-cara di mana mereka "menghasilkan" dan
"membangun" pengetahuan ilmiah. Sejak tahun 1960-an, kecenderungan umum dalam
studi sains (studi sosiologi dan sejarah sains) telah menekankan "komponen manusia" dari
pengetahuan ilmiah, dan menghilangkan pandangan bahwa data ilmiah adalah bukti yang
jelas, bernilai bebas, dan bebas konteks.110 Bidang Studi Sains dan Teknologi, daerah yang
tumpang tindih dan sering menginformasikan studi sejarah sains, berfokus pada konteks
sosial sains dalam periode kontemporer dan historis.
Sebuah subjek utama kepedulian dan kontroversi dalam filsafat ilmu adalah sifat
dari perubahan teori dalam sains. Karl Popper berargumen bahwa pengetahuan ilmiah
bersifat progresif dan kumulatif; Thomas Kuhn, bahwa pengetahuan ilmiah bergerak
melalui "pergeseran paradigma" dan belum tentu progresif; dan Paul Feyerabend, bahwa
pengetahuan ilmiah tidak kumulatif atau progresif dan bahwa tidak ada demarkasi dalam
hal metode antara sains dan bentuk lain dari investigasi. Sejak publikasi Kuhn The
Structure of Scientific Revolutions pada tahun 1962, sejarawan, sosiolog, dan filsuf sains
telah mendebat makna dan objektivitas dari sains.
2. Perkembangan Filsafat Ilmu
Secara umum dapat dikatakan bahwa sejak perang dunia ke-2, yang telah
menghancurkan kehidupan manusia, para ilmuwan makin menyadari bahwa perkembangan
ilmu dan pencapaiannya telah mengakibatkan banyak penderitaan manusia, ini tidak
terlepas dari pengembangan ilmu dan teknologi yang tidak dilandasi oleh nilai-nilai moral
serta komitmen etis dan agamis pada nasib manusia, padahal Albert Einstein pada tahun
1938 dalam pesannya pada Mahasiswa California Institute of Technology mengatakan:
Perhatian kepada manusia itu sendiri dan nasibnya harus selalu merupakan perhatian
pada masalah besar yang tak kunjung terpecahkan dari pengaturan kerja dan

110

Robert King Merton, The Sociology of Science: Theoretical and Empirical Investigations, (Chicago:
University of Chicago Press, 1979), h.20-50

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

91

pemerataan benda, agar buah ciptaan dari pemikiran kita akan merupakan berkah dan
bukan kutukan terhadap kemanusiaan.111
Akan tetapi penjatuhan bom di Hirosima dan Nagasaki tahun 1945 menunjukan
bahwa perkembangan iptek telah mengakibatkan kesengsaraan manusia, meski disadari
tidak semua hasil pencapaian iptek demikian, namun hal itu telah mencoreng ilmu dan
menyimpang dari pesan Albert Einstein, sehingga hal itu telah menimbulkan keprihatinan
filosof tentang arah kemajuan peradaban manusia sebagai akibat perkembangan ilmu
(Iptek).
Untuk itu nampaknya para filosof dan ilmuan perlu merenungi apa yang
dikemukakan Harold H Titus mengutip beberapa pendapat cendikiawan seperti Northrop
yang mengatakan it would seem that the more civilized we become, the more incapable of
maintaining civilization we are (akan terlihat bahwa semakin beradab kita menjadi
semakin tidak mampu mempertahankan peradaban kita), demikian juga pernyataan Lewis
Mumford yang berbicara tentang:
the invisible breakdown in our civilization: erosion of value, the dissipation of human
purpose, the denial of any distinction between good and bad, right or wrong, the
reversion to sub human conduct (pemecahan terlihat dalam peradaban kita: erosi nilai,
menghilangnya tujuan manusia, penolakan dari setiap perbedaan antara baik dan
buruk, benar atau salah, pengembalian ke perilaku setengah manusia).112
Ungkapan tersebut di atas hanya untuk menunjukan bahwa memasuki dasawarsa
1960-an kecenderungan mempertanyakan manfaat ilmu menjadi hal yang penting,
sehingga pada periode ini (1960-1970) dimensi aksiologis menjadi perhatian para filosof,
hal ini tak lain untuk meniupkan ruh etis dan agamis pada ilmu, agar pemanfaatannya
dapat menjadi berkah bagi manusia dan kemanusiaan, sehingga telaah pada fakta empiris
berkembang ke pencarian makna dibaliknya atau seperti yang dikemukakan oleh H.
Ismaun113 dari telaah positivistik ke telaah meta-science yang dimulai sejak tahun 1965.
Memasuki tahun 1970-an, pencarian makna ilmu mulai berkembang khususnya di
kalangan pemikir khususnya di Indonesia. Hal ini tidak terlepas dari sikap apologetik
mereka terhadap kemajuan barat, sampai-sampai ada ide untuk melakukan sekularisasi,
seperti yang dilontarkan oleh Nurcholis Majid pada tahun 1974 yang kemudian banyak
mendapat reaksi keras dari pemikir-pemikir lainnya seperti dari Prof. H.M Rasyidi dan
Endang Saifudin Anshori.
Mulai awal tahun 1980-an, makin banyak karya pemikir Indonesia yang berbicara
tentang integrasi ilmu dan agama, seperti terlihat dari berbagai karya mereka yang
mencakup variasi ilmu seperti karya Ilyas B. Yunus tentang Sosiologi Islam, serta karya111

Jujun S. Suriasumantri, Filsafat Ilmu Sebuah Pengantar Populer, op.cit., h.249.


Harold H. Titus, Living Issues in Philosophy: An Introductory Textbook, Op.cit. h.3.
113
Ismaun, Catatan Kuliah Filsafat Ilmu (Jilid 1 dan 2), (Bandung. UPI, 2000), h.131.
112

92

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

karya dibidang ekonomi, seperti karya Syed Haider Naqvi Etika dan Ilmu Ekonomi, karya
Umar Chapra Al Quran, nenuju Sistem Moneter yang Adil, dan karya-karya lainnya, yang
pada intinya semua itu merupakan upaya penulisnya untuk menjadikan ilmu-ilmu tersebut
mempunyai landasan nilai agama.
Memasuki tahun 1990-an, khususnya di Indosesia perbincangan filsafat diramaikan
dengan wacana post modernisme, sebagai suatu kritik terhadap modernisme yang berbasis
positivisme yang sering mengklaim universalitas ilmu, juga diskursus post modernisme
memasuki kajian-kajian agama.
Post modernisme yang sering dihubungkan dengan Michael Foccault dan Derrida
dengan beberapa konsep/paradigma yang kontradiktif dengan modernisme seperti
dekonstruksi, desentralisasi, nihilisme dan sebagainya, yang pada dasarnya ingin
menempatkan narasi-narasi kecil ketimbang narasi-narasi besar, namun post modernisme
mendapat kritik keras dari Ernest Gellner dalam bukunya Post modernism, Reason and
Religion yang terbit pada tahun 1992. Dia menyatakan bahwa post modernisme akan
menjurus pada relativisme dan untuk itu dia mengajukan konsep fundamentalisme
rasionalis, karena rasionalitas merupakan standar yang berlaku lintas budaya.114
Dan pada periode ini pula teknologi informasi sangat luar biasa, berakibat pada
makin pluralnya perbincangan/diskursus filsafat, sehingga sulit menentukan diskursus
mana yang paling menonjol, hal ini mungkin sesuai dengan apa yang digambarkan oleh
Alvin Tofler sebagai the third wave, dimana informasi makin cepat memasuki berbagai
belahan dunia yang pada gilirannya akan mengakibatkan kejutan-kejutan budaya tak
terkecuali bidang pemikiran filsafat.115
Meskipun nampaknya perkembangan filsafat ilmu erat kaitan dengan dimensi
axiologi atau nilai-nilai pemanfaatan ilmu, namun dalam perkembangannya keadaan
tersebut telah juga mendorong para ahli untuk lebih mencermati apa sebenarnya ilmu itu
atau apa hakekat ilmu, mengingat dimensi ontologis sebenarnya punya kaitan dengan
dimensi-dimensi lainnya seperti ontologi dan epistemologi, sehingga dua dimensi yang
terakhir pun mendapat evaluasi ulang dan pengkajian yang serius.
Diantara tonggak penting dalam bidang kajian ilmu (filsafat ilmu) adalah terbitnya
Buku The Structure of Scientific Revolution yang ditulis oleh Thomas S. Kuhn, yang untuk
pertama kalinya terbit tahun 1962, buku ini merupakan sebuah karya yang monumental
mengenai perkembangan sejarah dan filsafat sains, dimana didalamnya paradigma menjadi
konsep sentral, disamping konsep sains/ilmu normal. Dalam pandangan Kuhn ilmu
pengetahuan tidak hanya pengumpulan fakta untuk membuktikan suatu teori, sebab selalu
ada anomali yang dapat mematahkan teori yang telah dominan.
114
115

Uhar Suharsaputra, Filsafat Ilmu Jilid I, op.cit., h.98


Ibid.

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

93

Pencapaian manusia dalam bidang pemikiran ilmiah telah menghasilkan teori-teori,


kemudian teori-teori terspesifikasikan berdasarkan karakteristik tertentu ke dalam suatu
Ilmu. Ilmu (teori) tersebut kemudian dikembangkan, diuji sehingga menjadi mapan dan
menjadi dasar bagi riset-riset selanjutnya, maka Ilmu (sains) tersebut menjadi sains normal
yaitu riset yang dengan teguh berdasar atas suatu pencapaian ilmiah yang lalu, pencapaian
yang oleh masyarakat ilmiah tertentu pada suatu ketika dinyatakan sebagai pemberi
fundasi bagi praktek (riset) selanjutnya.116
Pencapaian pemikiran ilmiah tersebut dan terbentuknya sains yang normal
kemudian menjadi paradigma, yang berarti apa yang dimiliki bersama oleh anggota suatu
masyarakat sains dan sebaliknya masyarakat sains terdiri atas orang yang memiliki suatu
paradigma tertentu. 117 Paradigma dari sains yang normal kemudian mendorong riset
normal yang cenderung sedikit sekali ditujukan untuk menghasilkan penemuan baru yang
konseptual atau yang hebat. 118 Ini berakibat bahwa sains yang normal, kegunaannya
sangat bermanfaat dan bersifat kumulatif.
Teori yang memperoleh pengakuan sosial akan menjadi paradigma, dan kondisi ini
merupakan periode ilmu normal. Kemajuan ilmu berawal dari perjuangan kompetisi
berbagai teori untuk mendapat pengakuan intersubjektif dari suatu masyarakat ilmu. Dalam
periode sain normal ilmu hanyalah merupakan pembenaran-pembenaran sesuai dengan
asumsi-asumsi paaradigma yang dianut masyarakat tersebut, ini tidak lain dikarenakan
paradigma yang berlaku telah menjadi patokan bagi ilmu untuk melakukan penelitian,
memecahkan masalah, atau bahkan menyeleksi masalah-masalah yang layak dibicarakan
dan dikaji.
Akan tetapi didalam perkembangan selanjutnya ilmuwan banyak menemukan halhal baru yang sering mengejutkan, semua ini diawali dengan kesadaran akan anomali atas
prediksi-prediksi paradigma sains normal, kemudian pandangan yang anomali ini
dikembangkan sampai akhirnya ditemukan paradigma baru yang mana perubahan ini
sering sangat revolusioner. Paradigma baru tersebut kemudian melahirkan sains normal
yang baru sampai ditemukan lagi paradigma baru berikutnya.
Pencapaian sains normal dan paradigma baru bukanlah akhir, tapi menjadi awal
bagi proses perubahan paradigma dan revolusi sains berikutnya, bila terdapat anomali atas
prediksi sains normal yang baru tersebut. Pendapat Kuhn tersebut pada dasarnya
mengindikasikan bahwa secara substansial kebenaran ilmu bukanlah sesuatu yang tak
tergoyahkan, suatu paradigma yang berlaku pada suatu saat, pada saat yang lain bisa

116

Tomas S. Kuhn, The Strukture of Scientific Revolution, (Chicago: The University of Chicago Press, 2010),
h. 10.
117
Loc.cit., 171.
118
Loc.cit., 134.

94

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

tergantikan dengan paradigma baru yang telah mendapat pengakuan dari masyarakat
ilmiah, itu berarti suatu teori sifatnya sangat tentatif sekali.
Untuk lebih jelasnya maka struktur perubahan keilmuan tersebut bisa digambarkan
sebagai berikut.

Gambar 5.1. Struktur Perubahan Keilmuan

C. Ciri-Ciri Ilmu Modern


Dalam bab terdahulu telah dikemukakan ciri-ciri dari suatu ilmu, ciri-ciri tersebut
pada prinsipnya merupakan suatu yang normatif dalam suatu disiplin keilmuan. Namun
dalam perkembangannya ilmu khususnya teknologi sebagai aplikasi dari ilmu telah banyak
mengalami perubahan yang sangata cepat, perubahan ini berdampak pada pandangan
masyarakat tentang hakekat ilmu, perolehan ilmu, serta manfaatnya bagi masyarakat,
sehingga ilmu cenderung dianggap sebagai satu-satunya kebenaran dalam mendasari
berbagai kebijakan kemasyarakatan, serta telah menjadi dasar penting yang mempengaruhi
penentuan prilaku manusia. Keadaan ini berakibat pada karakterisasi ciri ilmu modern,
adapun ciri-ciri tersebut adalah: 119

119

Bertumpu pada paradigma positivisme. Ciri ini terlihat dari pengembangan ilmu dan
teknologi yang kurang memperhatikan aspek nilai baik etis maupun agamis, karena

M. Sastrapratedja, (ed), Manusia Multi Dimensional, (Jakarta: Gramedia, 1982), h. 125.

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

95

memang salah satu aksioma positivisme adalah value free (bebas nilai) yang
mendorong tumbuhnya prinsip science for science (ilmu untuk ilmu)

Mendorong pada tumbuhnya sikap hedonisme dan konsumerisme. Berbagai


pengembangan ilmu dan teknologi selalu mengacu pada upaya untuk meningkatkan
kenikmatan hidup , meskipun hal itu dapat mendorong gersangnya ruhani manusia
akibat makin memasyarakatnya budaya konsumerisme yang terus dipupuk oleh media
teknologi modern seperti iklan besar-besaran yang dapat menciptakan kebutuhan semu
yang oleh Herbert Marcuse didefinisikan sebagai kebutuhan yang ditanamkan ke
dalam masing-masing individu demi kepentingan sosial tertentu dalam represinya.

Perkembangannya sangat cepat. Pencapaian sain ddan teknologi modern menunjukan


percepatan yang menakjubkan, berubah tidak dalam waktu tahunan lagi bahkan
mungkin dalam hitungan hari, ini jelas sangat berbeda denngan perkembangan iptek
sebelumnya yang kalau menurut Alfin Tofler dari gelombang pertama (revolusi
pertanian) memerlukan waktu ribuan tahun untuk mencapai gelombang ke dua
(revolusi industri, dimana sebagaimana diketahui gelombang tersebut terjadi akibat
pencapaian sains dan teknologi.

Bersifat eksploitatif terhadap lingkungan. Berbagai kerusakan lingkungan hidupdewasa


ini tidak terlepas dari pencapaian iptek yang kurang memperhatikan dampak
lingkungan.

D. Paradigma Ilmu menurut Beberapa Aliran


Sebagaimana kehidupan yang selalu berubah dan seperti pepatah yang mengatakan
bahwa di dunia ini yang abadi adalah perubahan itu sendiri, maka paradigma sains pun
mengalami perubahan. Secara historis perubahan dalam paradigma sains tersebut berjalan
melalui beberapa tahapan-tahapan tertentu. Adapun tahapan-tahapan tersebut antara lain:
Tahap pertama disebut masa pra-positivisme, yang diawali dari jaman Aristoteles
sampai David Hume, dimana aplikasinya dalam penelitian adalah mengamati secara
pasif, tidak ada upaya memanipulasi lingkungan dan melakukan eksperimen terhadap
lingkungan.
Tahapan kedua adalah tahapan positivisme, dimana paradigma ini menjadi dasar bagi
metode ilmiah dengan bentuk penelitian kuantitatif, yang mencoba mencari prinsipprinsip atau hukum-hukum umum tentang dunia kenyataan.
Tahapan ketiga adalah paradigma post positivisme sebagai reaksi atas pendirian
positivisme, dimana dalam pandangan ini, kebenaran bukan sesuatu yang tunggal (it is
an increasing complexity) sebagaimana diyakini positivisme.
Namun demikian paradigma yang paling menonjol di jaman modern ini
nampaknya adalah positivisme, meskipun ada beberapa sempalan dalam positivisme itu.
96

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

Untuk lebih mengetahui berbagai paradigma sains modern, berikut disajikan macammacam paradigma ilmu.
Tabel 5.1. Macam-macam Paradigma Ilmu
Aliran
paradigma
wacana ilmu
Positivistik

Formalistik/
strukturalistik
Penafsiran
(interpretatif)

Teoritis

Sumber/daya
Bentuk
Titik
/potensi
pengetahuan
berat
pengertian dan
dan tugasnya
pada
tugasnya
Akal sehat dan
Empirikal
fakta
melakukan
Statis-tik dan
observasi
memilih metoda

Model
verifikasi

Konsistensi
dan Kepastian
yang
empirikal,
rasional/logis
metode Konsistensi
empirikal

Nalar reflektif
dan Menemukan
Makna
Intuisi dan
Menemukan
Metoda

Empirikal
statistikal dan
Menyusun fakta
Teoritikal
makna
Filosofis
Subyektivitas
Transendental,
dan
menjelaskan
teori
Intuisi dan
Teoritikal
Teori
Menemukan Nilai Filosofis
Menemukan
Makna
Personal Sosial Nilai
dan Melakukan
Observasi

Kohesi
teoritik

Kohesi
Teoritik

Kritis

Intuisi dan
Menemukan
Teori

Konsensus
atas dasar
pengalaman

Pengamat
Partisipan

Akal sehat dan


Personal Sosial Observa Konsensus
menemukan fakta dan
si
atas dasar
Menemukan
pengalaman
Fakta

Modalitas
menyeluruh

Esensi
ontologis

Objek yang
spesifik dan
terukur

Realitas
yang
memisah/
khusus

Objek yang
spesifik dan
terukur
Identitas objek
yang masuk
akal dan
kemampuan
mentransformas
ikan

Realitas
yang
melanjut
Realitas
yang
melanjut

Identitas objek
yang masuk
akal dan
karakteristik
yang unggul
Identitas objek
yang masuk
akal dan
karakteristik
yang unggul
Identitas objek
yang masuk
akal dan fungsi
yang khas

Realitas
yang
menyatu
Realitas
yang
menyatu
Realitas
yang
memisah

Paradigma-paradigma yang tercantum dalam tabel tersebut masih dapat


dikelompokan pada kategori yang sama atau mendekati. Dilihat dari esensi ontologisnya
paradigma positivistik sama dengan pengamat partisipan yakni bahwa realitas itu terpisah,
paradigma teoritis sama dengan paradigma kritis, sedang paradigma formalistik strukturalis
sama dengan paradigma interpretatif. Dilihat dari sumber, positivistik sama dengan
pengamat partisipan dan mendekati paradigma interpretatif serta formalistik strukturalis,
sedangkan paradigma teoritis sama dengan paradigma kritis.
Dari segi bentuk pengetahuan, positivistik sama dengan formalistik, interpretatif
sama dengan teoritis. Sedangkan paradigma kritis sama dengan paradigma pengamat
partisipan. Demikian juga dilihat dari segi model verifikasi banyak kesamaannya, hanya
dari tugas dan titik berat keenam paradigma itu berbeda.

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

97

Namun demikian paradigma yang paling menonjol sekarang ini adalah paradigma
positivistik, dimana kenyataan menunjukan paradigma ini banyak memberikan sumbangan
bagi perkembangan teknologi dewasa ini. Akan tetapi tidak berarti paradigma lainnya tidak
berperan, peranannya tetap ada terutama dalam hal-hal yang tak dapat dijelaskan oleh
paradigma positivistik. Hal ini terlihat dengan berkembangnya paradigma naturalistik
yang telah mendorong berkembangnya penelitian kualitatif. Oleh karena itu nampaknya
paradigma-paradigma tersebut tidak bersifat saling menghilangkan tapi lebih bersipat
saling melengkapi. Hal ini didasari keyakinan betapa kompleksnya realitas dunia dan
kehidupan di dalamnya.
E. Hubungan Filsafat dengan Ilmu
Meskipun secara historis antara ilmu dan filsafat pernah merupakan suatu kesatuan,
namun dalam perkembangannya mengalami divergensi, dimana dominasi ilmu lebih kuat
mempengaruhi pemikiran manusia, kondisi ini mendorong pada upaya untuk
memposisikan ke duanya secara tepat sesuai dengan batas wilayahnya masing-masing,
bukan untuk mengisolasinya melainkan untuk lebih jernih melihat hubungan keduanya
dalam konteks lebih memahami khazanah intelektuan manusia
Harold H. Titus120 mengakui kesulitan untuk menyatakan secara tegas dan ringkas
mengenai hubungan antara ilmu dan filsafat, karena terdapat persamaan sekaligus
perbedaan antara ilmu dan filsafat, disamping dikalangan ilmuwan sendiri terdapat
perbedaan pandangan dalam hal sifat dan keterbatasan ilmu, dimikian juga dikalangan
filsuf terdapat perbedaan pandangan dalam memberikan makna dan tugas filsafat.
Adapun persamaan (lebih tepatnya persesuaian) antara ilmu dan filsafat adalah
bahwa keduanya menggunakan berpikir reflektif dalam upaya menghadapi/memahami
fakta-fakta dunia dan kehidupan. Terhadap hal-hal tersebut baik filsafat maupun ilmu
bersikap kritis, berpikiran terbuka serta sangat consern pada kebenaran, disamping
perhatiannya pada pengetahuan yang terorganisisr dan sistematis.
Sementara itu perbedaan filsafat dengan ilmu lebih berkaitan dengan titik tekan,
dimana ilmu mengkaji bidang yang terbatas. Ilmu lebih bersifat analitis dan deskriptif
dalam pendekatannya, ilmu menggunakan observasi, eksperimen dan klasifikasi data
pengalaman indra serta berupaya untuk menemukan hukum-hukum atas gejala-gejala
tersebut. Sedangkan filsafat berupaya mengkaji pengalaman secara menyeluruh sehingga
lebih bersifat inklusif dan mencakup hal-hal umum dalam berbagai bidang pengalaman
manusia. Filsafat lebih bersifat sintetis dan sinoptis dan kalaupun analitis maka analisanya
memasuki dimensi kehidupan secara menyeluruh dan utuh. Filsafat lebih tertarik pada
pertanyaan kenapa dan bagaimana dalam mempertanyakan masalah hubungan antara fakta
120

98

Harold H. Titus, Living Issues in Philosophy: An Introductory Textbook, Op.cit., h.3.

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

khusus dengan skema masalah yang lebih luas. Filsafat juga mengkaji hubungan antara
temuan-temuan ilmu dengan klaim agama, moral serta seni.
Dengan memperhatikan ungkapan di atas nampak bahwa filsafat mempunyai
batasan yang lebih luas dan menyeluruh ketimbang ilmu. Ini berarti bahwa apa yang sudah
tidak bisa dijawab oleh ilmu, maka filsafat berupaya mencari jawabannya, bahkan ilmu itu
sendiri bisa dipertanyakan atau dijadikan objek kajian filsafat (Filsafat Ilmu). Namun
demikian filsafat dan ilmu mempunyai kesamaan dalam menghadapi objek kajiannya yakni
berpikir reflektif dan sistematis, meski dengan titik tekan pendekatan yang berbeda.
Dengan demikian, ilmu mengkaji hal-hal yang bersifat empiris dan dapat
dibuktikan. Filsafat mencoba mencari jawaban terhadap masalah-masalah yang tidak bisa
dijawab oleh Ilmu dan jawabannya bersifat spekulatif. Sedangkan Agama merupakan
jawaban terhadap masalah-masalah yang tidak bisa dijawab oleh filsafat dan jawabannya
bersifat mutlak/dogmatis. Pengetahuan ilmu lapangannya segala sesuatu yang dapat diteliti
(riset dan/atau eksperimen); batasnya sampai kepada yang tidak atau belum dapat
dilakukan penelitian. Pengetahuan filsafat: segala sesuatu yang dapat dipikirkan oleh budi
(rasio) manusia yang alami (bersifat alam) dan nisbi; batasnya ialah batas alam namun
demikian ia juga mencoba memikirkan sesuatu yang di luar alam, yang disebut oleh agama
Tuhan. Sementara itu ada pendapat lain yang mengatakan bahwa ilmu memberikan
kepada kita pengetahuan, dan filsafat memberikan hikmad atau kebijaksanaan. Dari sini
nampak jelas bahwa ilmu dan filsafat mempunyai wilayah kajiannya sendiri-sendiri.
Meskipun filsafat ilmu mempunyai substansinya yang khas, namun dia merupakan
bidang pengetahuan campuran yang perkembangannya tergantung pada hubungan timbal
balik dan saling pengaruh antara filsafat dan ilmu. Oleh karena itu pemahaman bidang
filsafat dan pemahaman ilmu menjadi sangat penting, terutama hubungannya yang bersifat
timbal balik. Meski dalam perkembangannya filsafat ilmu itu telah menjadi disiplin yang
tersendiri dan otonom dilihat dari objek kajian dan telaahannya.
F. Pengertian Filsafat Ilmu
Dilihat dari segi katanya filsafat ilmu dapat dimaknai sebagai filsafat yang
berkaitan dengan atau tentang ilmu. Filsafat ilmu merupakan bagian dari filsafat
pengetahuan secara umum, ini dikarenakan ilmu itu sendiri merupakan suatu bentuk
pengetahuan dengan karakteristik khusus, namun demikian untuk memahami secara lebih
khusus apa yang dimaksud dengan filsafat ilmu, maka diperlukan pembatasan yang dapat
menggambarkan dan memberi makna khusus tentang istilah tersebut.
Para ahli telah banyak mengemukakan definisi/pengertian filsafat ilmu dengan
sudut pandangnya masing-masing, dan setiap sudut pandang tersebut amat penting guna

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

99

pemahaman yang komprehensif tentang makna filsafat ilmu, berikut ini akan
dikemukakan beberapa definisi filsafat ilmu:121
The philosophy of science is a part of philosophy which attempts to do for science what
philosophy in general does for the whole of human experience (Peter Caws)
Filsafat ilmu adalah bagian dari filsafat yang mencoba berbuat bagi ilmu sebagaimana
yang pada umumnya filsafat lakukan untuk seluruh pengalaman manusia.
The philosophy of science attemt, first, to elucidate the elements involved in the process
of scientific inquiry-observational procedures, patterns of argument, methods of
representation and calculation, metaphysical presupposition, and so on, and then to
evaluate the grounds of their validity from the points of view of formal logic, practical
methodology and metaphysics (Steven R. Toulmin).
Filsafat ilmu sebagai upaya. Pertama, untuk menjelaskan unsur-unsur yang terlibat
dalam proses penyelidikan-pengamatan prosedur ilmiah, pola argumen, metode
representasi dan perhitungan, pra-anggapan metafisis, dan seterusnya. Kemudian
mengevaluasi alasan validitas mereka dari sudut pandang logika formal, metodologi
praktis dan metafisika
Philosophy of science questions and evaluates the methods of scientific thinking and
tries to determine the value and significance of scientific enterprise as a whole (L.
White Beck)
Filsafat ilmu membahas dan mengevaluasi metode pemikiran ilmiah dan mencoba
untuk menentukan nilai dan pentingnya upaya ilmiah sebagai suatu keseluruhan
Philosophy of science.. that philosophic discipline which is the systematic study of the
nature of science, especially of its methods, its concepts and presupposition, and its
place in the general scheme of intelectual discipline (A.C. Benyamin)
Filsafat ilmu .... bahwa disiplin filosofis yang merupakan studi sistematis dari hakikat
ilmu, khususnya metode, konsep dan anggapan, dan tempatnya dalam skema umum
disiplin intelektual.
Philosophy of science.. the study of the inner logic of scientific theories, and the
relations between experiment and theory, i.e of scientific method (Michael V. Berry)
Filsafat ilmu... studi tentang logika dalam teori-teori ilmiah, dan hubungan antara
percobaan dan teori, yakni metode ilmiah.
Pengertian-pengertian di atas menggambarkan variasi pandangan beberapa ahli
tentang makna filsafat ilmu. Peter Caw memberikan makna filsafat ilmu sebagai bagian
dari filsafat yang kegiatannya menelaah ilmu dalam kontek keseluruhan pengalaman
manusia, Steven R. Toulmin memaknai filsafat ilmu sebagai suatu disiplin yang diarahkan
121

Uhar Suharsaputra, Filsafat Ilmu Jilid I, op.cit., h.93

100

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

untuk menjelaskan hal-hal yang berkaitan dengan prosedur penelitian ilmiah, penentuan
argumen, dan anggapan-anggapan metafisik guna menilai dasar-dasar validitas ilmu dari
sudut pandang logika formal, dan metodologi praktis serta metafisika. Sementara itu White
Beck lebih melihat filsafat ilmu sebagai kajian dan evaluasi terhadap metode ilmiah untuk
dapat difahami makna ilmu itu sendiri secara keseluruhan, masalah kajian atas metode
ilmiah juka dikemukakan oleh Michael V. Berry setelah mengungkapkan dua kajian
lainnya yaitu logika teori ilmiah serta hubungan antara teori dan eksperimen, demikian
juga halnya Benyamin yang memasukan masalah metodologi dalam kajian filsafat ilmu
disamping posisi ilmu itu sendiri dalam konstelasi umum disiplin intelektual (keilmuan).
Menurut The Liang Gie, filsafat ilmu adalah segenap pemikiran reflektif terhadap
persoalan-persoalan mengenai segala hal yang menyangkut landasan ilmu maupun
hubungan ilmu dengan segala segi kehidupan manusia. Pengertian ini sangat umum dan
cakupannya luas, hal yang penting untuk difahami adalah bahwa filsafat ilmu itu
merupakan telaah kefilsafatan terhadap hal-hal yang berkaitan/menyangkut ilmu, dan
bukan kajian di dalam struktur ilmu itu sendiri. Terdapat beberapa istilah dalam pustaka
yang dipadankan dengan filsafat ilmu seperti: theory of science, meta science,
methodology, dan science of science, semua istilah tersebut nampaknya menunjukan
perbedaan dalam titik tekan pembahasan, namun semua itu pada dasarnya tercakup dalam
kajian filsafat ilmu.122
Sementara itu Gahral Adian123 mendefinisikan filsafat ilmu sebagai cabang filsafat
yang mencoba mengkaji ilmu pengetahuan (ilmu) dari segi ciri-ciri dan cara
pemerolehannya. Filsafat ilmu selalu mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang
mendasar/radikal terhadap ilmu seperti tentang apa ciri-ciri spesifik yang menyebabkan
sesuatu disebut ilmu, serta apa bedanya ilmu dengan pengetahuan biasa, dan bagaimana
cara pemerolehan ilmu. Pertanyaan-pertanyaan tersebut dimaksudkan untuk membongkar
serta mengkaji asumsi-asumsi ilmu yang biasanya diterima begitu saja (taken for granted).
Dengan demikian filsafat ilmu merupakan jawaban filsafat atas pertanyaan ilmu atau
filsafat ilmu merupakan upaya penjelasan dan penelaahan secara mendalam hal-hal yang
berkaitan dengan ilmu. Apabila digambarkan hubungan tersebut nampak sebagai berikut:

Gambar 5.1. Hubungan Filsafat, Ilmu dan Filsafat Ilmu


122
123

Loc.cit., h.94.
Ibid.

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

101

Secara historis filsafat merupakan induk ilmu, dalam perkembangannya ilmu makin
terspesifikasi dan mandiri. Namun mengingat banyaknya masalah kehidupan yang tidak
bisa dijawab oleh ilmu, maka filsafat menjadi tumpuan untuk menjawabnya. Filsafat
memberi penjelasan atau jawaban substansial dan radikal atas masalah tersebut, sementara
ilmu terus mengembangakan dirinya dalam batas-batas wilayahnya, dengan tetap dikritisi
secara radikal. Proses atau interaksi tersebut pada dasarnya merupakan bidang kajian
filsafat Ilmu. Oleh karena itu filsafat ilmu dapat dipandang sebagai upaya menjembatani
jurang pemisah antara filsafat dengan ilmu, sehingga ilmu tidak menganggap rendah pada
filsafat, dan filsafat tidak memandang ilmu sebagai suatu pemahaman atas alam secara
dangkal.
G. Bidang Kajian dan Masalah-Masalah dalam Filsafat Ilmu
Bidang kajian filsafat ilmu ruang lingkupnya terus mengalami perkembangan, hal
ini tidak terlepas dengan interaksi antara filsafat dan ilmu yang makin intens. Bidang
kajian yang menjadi telaahan filsafat ilmu pun berkembang dan diantara para ahli terlihat
perbedaan dalam menentukan lingkup kajian filsafat ilmu, meskipun bidang kajian iduknya
cenderung sama, sedang perbedaan lebih terlihat dalam perincian topik telaahan. Berikut
ini beberapa pendapat ahli tentang lingkup kajian filsafat ilmu:124
Edward Madden menyatakan bahwa lingkup/bidang kajian filsafat ilmu adalah:
Probabilitas
Induksi
Hipotesis
Ernest Nagel
Logical pattern exhibited by explanation in the sciences
Construction of scientific concepts
Validation of scientific conclusions
Scheffer
The role of science in society
The world pictured by science
The foundations of science
Dari beberapa pendapat di atas nampak bahwa semua itu lebih bersifat menambah
terhadap lingkup kajian filsafat ilmu. sementara itu Jujun S. Suriasumantri menyatakan
bahwa filsafat ilmu merupakan bagian dari epistemology yang secara spesifik mengkaji
hakekat ilmu. Dalam bentuk pertanyaan, pada dasar filsafat ilmu merupakan telahaan
berkaitan dengan objek apa yang ditelaah oleh ilmu (ontologi), bagaimana proses
124

Uhar Suharsaputra, Filsafat Ilmu Jilid I, op.cit., h.96

102

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

pemerolehan ilmu (epistemologi), dan bagaimana manfaat ilmu (axiologi), oleh karena itu
lingkup induk telaahan filsafat ilmu adalah:125
ontologi
epistemologi
axiologi
Ontologi berkaitan tentang apa objek yang ditelaah ilmu, dalam kajian ini
mencakup masalah realitas dan penampakan (reality and appearance), serta bagaimana
hubungan ke dua hal tersebut dengan subjek/manusia. Epistemologi berkaitan dengan
bagaimana proses diperolehnya ilmu, bagaimana prosedurnya untuk memperoleh
pengetahuan ilmiah yang benar. Axiologi berkaitan dengan apa manfaat ilmu, bagaimana
hubungan etika dengan ilmu, serta bagaimana mengaplikasikan ilmu dalam kehidupan.
Ruang lingkup telaahan filsafat ilmu sebagaimana diungkapkan di atas di dalamnya
sebenarnya menunjukan masalah-masalah yang dikaji dalam filsafat ilmu, masalahmasalah dalam filsafat ilmu pada dasarnya menunjukan topik-topik kajian yang pastinya
dapat masuk ke dalam salahsatu lingkup filsafat ilmu. Adapun masalah-masalah yang
berada dalam lingkup filsafat ilmu adalah (Ismaun) :
masalah-masalah metafisis tentang ilmu
masalah-masalah epistemologis tentang ilmu
masalah-masalah metodologis tentang ilmu
masalah-masalah logis tentang ilmu
masalah-masalah etis tentang ilmu
masalah-masalah tentang estetika
Metafisika merupakan telaahan atau teori tentang yang ada. Istilah metafisika ini
terkadang dipadankan dengan ontologi jika demikian, karena sebenarnya metafisika juga
mencakup telaahan lainnya seperti telaahan tentang bukti-bukti adanya Tuhan.
Epistemologi merupakan teori pengetahuan dalam arti umum baik itu kajian mengenai
pengetahuan biasa, pengetahuan ilmiah, maupun pengetahuan filosofis. Metodologi ilmu
adalah telaahan atas metode yang dipergunakan oleh suatu ilmu, baik dilihat dari struktur
logikanya, maupun dalam hal validitas metodenya. Masalah logis berkaitan dengan
telaahan mengenai kaidah-kaidah berpikir benar, terutama berkenaan dengan metode
deduksi. Problem etis berkaitan dengan aspek-aspek moral dari suatu ilmu, apakah ilmu itu
hanya untuk ilmu, ataukah ilmu juga perlu memperhatikan kemanfaatannya dan kaidahkaidah moral masyarakat. Sementara itu masalah estetis berkaitan dengan dimensi
keindahan atau nilai-nilai keindahan dari suatu ilmu, terutama bila berkaitan dengan aspek
aplikasinya dalam kehidupan masyarakat.
125

Loc.cit., h.97

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

103

H. Kebenaran Ilmu
Ilmu pada dasarnya merupakan upaya manusia untuk menjelaskan berbagai
fenomena empiris yang terjadi di alam ini, tujuan dari upaya tersebut adalah untuk
memperoleh suatu pemahaman yang benar atas fenomena tersebut. Terdapat
kecenderungan yang kuat sejak berjayanya kembali akal pemikiran manusia adalah
keyakinan bahwa ilmu merupakan satu-satunya sumber kebanaran, segala sesuatu
penjelasan yang tidak dapat atau tidak mungkin diuji, diteliti, atau diobservasi adalah
sesuatu yang tidak benar, dan karena itu tidak patut dipercayai. Akan tetapi kenyataan
menunjukan bahwa tidak semua masalah dapat dijawab dengan ilmu, banyak sekali hal-hal
yang merupakan konsern manusia, sulit, atau bahkan tidak mungkin dijelaskan oleh ilmu
seperti masalah Tuhan, Hidup sesudah mati, dan hal-hal lain yang bersifat non empiris.
Oleh karena itu bila manusia hanya mempercayai kebenaran ilmiah sebagai satu-satunya
kebenaran, maka dia telah mempersempit kehidupan dengan hanya mengikatkan diri
dengan dunia empiris, untuk itu diperlukan pemahaman tentang apa itu kebenaran baik
dilihat dari jalurnya (gradasi berpikir) maupun macamnya.
Bila dilihat dari gradasi berpikir kebenaran dapat dikelompokan kedalam empat
gradasi berpikir yaitu :
kebenaran biasa. Yaitu kebenaran yang dasarnya adalah common sense atau akal sehat.
Kebenaran ini biasanya mengacu pada pengalaman individual tidak tertata dan sporadis
sehingga cenderung sangat subjektif sesuai dengan variasi pengalaman yang
dialaminya. Namun demikian seseorang bisa menganggapnya sebagai kebenaran
apabila telah dirasakan manfaat praktisnya bagi kehidupan individu/orang tersebut.
Kebenaran Ilmu. Yaitu kebenaran yang sifatnya positif karena mengacu pada faktafakta empiris, serta memungkinkan semua orang untuk mengujinya dengan metode
tertentu dengan hasil yang sama atau paling tidak relatif sama.
Kebenaran Filsafat. Kebenaran model ini sifatnya spekulatif, mengingat sulit/tidak
mungkin dibuktikan secara empiris, namun bila metode berpikirnya difahami maka
seseorang akan mengakui kebenarannya. Satu hal yang sulit adalah bagaimana setiap
orang dapat mempercayainya, karena cara berpikir dilingkungan filsafatpun sangat
bervariasi.
kebenaran Agama. Yaitu kebenaran yang didasarkan kepada informasi yang datangnya
dari Tuhan melalui utusannya, kebenaran ini sifatnya dogmatis, artinya ketika tidak ada
kefahaman atas sesuatu hal yang berkaitan dengan agama, maka orang tersebut tetap
harus mempercayainya sebagai suatu kebenaran.
Dari uraian di atas nampak bahwa maslah kebenaran tidaklah sederhana, tingkatantingkatan/gradasi berpikir akan menentukan kebenaran apa yang dimiliki atau diyakininya,
demikian juga sifat kebenarannya juga berbeda. Hal ini menunjukan bahwa bila seseorang
104

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

berbicara mengenai sesuatu hal, dan apakah hal itu benar atau tidak, maka pertama-tama
perlu dianalisis tentang tataran berpikirnya, sehingga tidak serta merta menyalahkan atas
sesuatu pernyataan, kecuali apabila pembicaraannya memang sudah mengacu pada tataran
berpikir tertentu.
Dalam konteks Ilmu,
kebenaran pun mendapatkan perhatian yang srius,
pembicaraan masalah ini berkaitan dengan validitas pengetahuan/ilmu, apakah
pengetahuan yang diliki seseorang itu benar/valid atau tidak, untuk itu para ahli
mengemukakan berbagai teori kebenaran (Theory of Truth), yang dapat dikategorikan ke
dalam beberapa jenis teori kebenaran yaitu :

Teori korespondensi (The Correspondence theory of truth).


Menurut teori ini kebenaran, atau sesuatu itu dikatakan benar apabila terdapat
kesesuaian antara suatu pernyataan dengan faktanya (a proposition - or meaning - is
true if there is a fact to which it correspond, if it expresses what is the case). Menurut
White Patrick truth is that which conforms to fact, which agrees with reality, which
corresponds to the actual situation. Truth, then can be defined as fidelity to objective
reality (kebenaran adalah bahwa yang sesuai dengan fakta, yang sesuai dengan
kenyataan, yang sesuai dengan situasi aktual. Kebenaran, kemudian dapat
didefinisikan sebagai kesetiaan pada realitas objektif). Sementara itu menurut
Rogers, keadaan benar (kebenaran) terletak dalam kesesuaian antara esensi atau arti
yang kita berikan dengan esensi yang terdapat di dalam objeknya. Contoh: kalau
seseorang menyatakan bahwa Kualalumpur adalah ibukota Malaysia, maka pernyataan
itu benar kalu dalam kenyataannya memang ibukota Malaysia itu Kualalumpur.

Teori Konsistensi (The coherence theory of truth).


Menurut teori ini kebenaran adalah keajegan antara suatu pernyataan dengan
pernyataan lainnya yang sudah diakui kebenarannya, jadi suatu proposisi itu benar jika
sesuai/ajeg atau koheren dengan proposisi lainnya yang benar. Kebenaran jenis ini
biasanya mengacu pada hukum-hukum berpikir yang benar. Misalnya Semua manusia
pasti mati, Uhar adalah Manusia, maka Uhar pasti mati, kesimpulan uhar pasti mati
sangat tergantung pada kebenaran pernyataan pertama (semua manusia pasti mati).

Teori Pragmatis (The Pragmatic theory of truth).


Menurut teori ini kebenaran adalah sesuatu yang dapat berlaku, atau dapat
memberikan kepuasan, dengan kata lain sesuatu pernyataan atau proposisi dikatakan
benar apabila dapat memberi manfaat praktis bagi kehidupan, sesuatu itu benar bila
berguna.
Teori-teori kebenaran tersebut pada dasarnya menunjukan titik berat kriteria yang
berbeda, teori korespondensi menggunakan kriteria fakta, oleh karena itu teori ini bisa
disebut teori kebenaran empiris, teori koherensi menggunakan dasar pikiran sebagai

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

105

kriteria, sehingga bisa disebut sebagai kebenaran rasional, sedangkan teori pragmatis
menggunakan kegunaan sebagai kriteria, sehingga bisa disebut teori kebenaran praktis.
I. Keterbatasan Ilmu
Hubungan antara filsafat dengan ilmu yang dapat terintegrasi dalam filsafat ilmu,
dimana filsafat mencoba menjawab pertanyaan-pertanyaan yang diajukan ilmu,
menunjukan adanya keterbatasan ilmu dalam menjelaskan berbagai fenomena kehidupan.
Disamping itu dilingkungan wilayah ilmu itu sendiri sering terjadi sesuatu yang dianggap
benar pada satu saat ternyata disaat lain terbukti salah, sehingga timbul pertanyaan apakan
kebenaran ilmu itu sesuatu yang mutlak ?, dan apakah seluruh persoalan manusia dapat
dijelaskan oleh ilmu ?. pertanyaan-pertanyaan tersebut sebenarnya menggambarkan betapa
terbatasnya ilmu dalam mengungkap misteri kehidupan serta betapa tentatifnya kebenaran
ilmu.
Untuk menjawab pertanyaan di atas, ada baiknya diungkapkan pendapat para ahli
berkaitan dengan keterbatasan ilmu, para ahli tersebut antara lain adalah :

Jean Paul Sartre menyatakan bahwa ilmu bukanlah sesuatu yang sudah selesai
terpikirkan, sesuatu hal yang tidak pernah mutlak, sebab selalu akan disisihkan oleh
hasil-hasil penelitian dan percobaan baru yang dilakukan dengan metode-metode baru
atau karena adanya perlengkapan-perlengkapan yang lebih sempurna, dan penemuan
baru tiu akan disisihkan pula oleh ahli-ahli lainnya.

D.C Mulder menyatakan bahwa tiap-tiap ahli ilmu menghadapi soal-soal yang tak
dapat dipecahkan dengan melulu memakai ilmu itu sendiri, ada soal-soal pokok atau
soal-soal dasar yang melampaui kompetensi ilmu, misalnya apakah hukum sebab
akibat itu ?, dimanakah batas-batas lapangan yang saya selidiki ini?, dimanakah
tempatnya dalam kenyataan seluruhnya ini?, sampai dimana keberlakuan metode yang
digunakan?. Jelaslah bahwa untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut ilmu
memerlukan instansi lain yang melebihi ilmu yakni filsafat.

Harsoyo menyatakan bahwa ilmu yang dimiliki umat manusia dewasa ini belumlah
seberapa dibandingkan dengan rahasia alam semesta yang melindungi manusia.
Ilmuwan-ilmuwan besar biasanya diganggu oleh perasaan agung semacam kegelisahan
batin untuk ingin tahu lebih banyak, bahwa yang diketahui itu masih meragu-ragukan,
serba tidak pasti yang menyebabkan lebih gelisah lagi, dan biasanya mereka adalah
orang-orang rendah hati yang makin berisi makin menunduk. Selain itu Harsoyo juga
mengemukakan bahwa kebenaran ilmiah itu tidaklah absolut dan final sifatnya.
Kebenaran-kebenaran ilmiah selalu terbuka untuk peninjauan kembali berdasarkan
atas adanya fakta-fakta baru yang sebelumnya tidak diketahui.

J. Boeke menyatakan bahwa bagaimanapun telitinya kita menyelidiki peristiwaperistiwa yang dipertunjukan oleh zat hidup itu, bagaimanapunjuga kita mencoba

106

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

memperoleh pandangan yang jitu tentang keadaan sifatzat hidup itu yang bersamasama tersusun, namun asas hidup yang sebenarnya adalah rahasiah abadi bagi kita,
oleh karena itu kita harus menyerah dengan perasaan saleh dan terharu.
Dengan memperhatikan penjelasan di atas, nampak bahwa ilmu itu tidak dapat
dipandang sebagai dasar mutlak bagi pemahaman manusia tentang alam, demikian juga
kebenaran ilmu harus dipandang secara tentatif, artinya selalu siap berubah bila ditemukan
teori-teori baru yang menyangkalnya. Dengan demikian dapatlah ditarik kesimpulan
berkaitan dengan keterbatasan ilmu yaitu :
ilmu hanya mengetahui fenomena bukan realitas, atau mengkaji realitas sebagai suatu
fenomena (science can only know the phenomenal, or know the real through and as
phenomenal - R. Tennant)
Ilmu hanya menjelaskan sebagian kecil dari fenomena alam/kehidupan manusia dan
lingkungannya
kebenaran ilmu bersifat sementara dan tidak mutlak
Keterbatasan tersebut sering kurang disadari oleh orang yang mempelajari suatu
cabang ilmu tertentu, hal ini disebabkan ilmuwan cenderung bekerja hanya dalam batas
wilayahnya sendiri dengan suatu disiplin yang sangat ketat, dan keterbatasan ilmu itu
sendiri bukan merupakan konsern utama ilmuwan yang berada dalam wilayah ilmu
tertentu.
J. Manfaat Mempelajari Filsafat Ilmu
Filsafat ilmu berusaha mengkaji hal tersebut guna menjelaskan hakekat ilmu yang
mempunyai banyak keterbatasan, sehingga dapat diperoleh pemahaman yang padu
mengenai berbagai fenomena alam yang telah menjadi objek ilmu itu sendiri, dan yang
cenderung terfragmentasi. Untuk itu filsafat ilmu bermanfaat untuk :
Melatih berpikir radikal tentang hakekat ilmu
Melatih berpikir reflektif di dalam lingkup ilmu
Menghindarkan diri dari memutlakan kebenaran ilmiah, dan menganggap bahwa ilmu
sebagai satu-satunya cara memperoleh kebenaran
Menghidarkan diri dari egoisme ilmiah, yakni tidak menghargai sudut pandang lain di
luar bidang ilmunya.

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

107

BAB VI
DIMENSI ONTOLOGIS, EPISTEMOLOGIS, DAN
AKSIOLOGIS ILMU

Cobalah dulu,baru cerita. Pahamilah dulu,baru menjawab. Pikirlah dulu,baru


berkata.Dengarlah dulu,baru beri penilaian .Berusahalah dulu,baru berharap
(Socrates)
A. Dimensi Ontologis Ilmu
1. Beberapa Tafsiran Metafisika
Ontologi merupakan cabang dari metafisika yang membicarakan eksistensi dan
ragam-ragam dari suatu kenyataan. Ada beberapa tafsiran tentang kenyataan diantaranya
adalah supernaturalisme dan naturalisme. Menurut supernaturalisme, bahwa terdapat
wujud-wujud yang bersifat gaib (supernatural) dan wujud ini bersifat lebih tinggi atau lebih
kuasa dibanding wujud alam yang nyata. Animisme, pandangan yang menyatakan bahwa
terdapat roh-roh yang bersifat gaib, yang terdapat dalam benda-benda tertentu, seperti batu,
gua, keris, dan seterusnya., merupakan kepercayaan yang didasarkan supernaturalisme.
Ada pandangan yang bertolak belakang dengan supernaturalisme. Pandangan ini
dikenal dengan naturalisme. Materialisme, merupakan paham yang berdasarkan
naturalisme, mengganggap bahwa gejalagejala alam tidak disebabkan oleh pengaruh
kekuatan gaib tetapi oleh kekuatan yang terdapat dalam itu sendiri, yang dapat dipelajari
dan dengan demikian dapat diketahui. Tokoh yang dipandang sebagai pioneer materialisme
adalah Democritos (460-370 SM).
2. Dimensi Ilmu
Ilmu, yang dalam bahasa Inggris dinyatkan dengan science, bukan sekadar
kumpulan fakta, meskipun di dalamnya juga terdapat berbagai fakta. Selain fakta, di dalam
ilmu juga terdapat teori, hukum, prinsip, dan seterusnya, yang diperoleh melalui prosedur
tertentu yaitu metoda ilmiah. Jadi ilmu merupakan pengetahuan yang didapatkan lewat
metoda ilmiah. 126 Sedangkan pengetahuan dapat diperoleh melalui beberapa cara, yaitu
pengalaman, intuisi, pendapat otoritas, penemuan secara kebetulan dan coba-coba (trial
and error) maupun penalaran.
Ada paradigma baru yang memandang ilmu bukan hanya sebagai produk. The
Liang Gie, setelah mengkaji berbagai pendapat tentang ilmu, menyatakan bahwa ilmu
126

Jujun S. Suriasumantri, Filsafat Ilmu Sebuah Pengantar Populer, op.cit., h.119

108

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

dapat dipandang sebagai proses, prosedur, dan produk. Sebagai proses, ilmu terwujud
dalam aktivitas penelitian. Sebagai prosedur, ilmu tidak lain adalah metoda ilmiah. Dan
sebagai produk, ilmu merupakan pengetahuan yang tersusun secara sistematis.127
Ketiga dimensi ilmu tersebut merupakan kesatuan logis yang harus ada secara
berurutan. Ilmu harus diusahakan dengan aktivitas tertentu, yaitu penelitian ilmiah.
Aktivitas tersebut harus dilaksanakan dengan metoda ilmiah yang diharapkan
menghasilkan pengetahuan ilmiah. Kesatuan dan interaksi antara aktivitas, metoda, dan
pengetahuan ilmiah tersebut oleh The Liang Gie digambarkan sebagai segitiga:128

Gambar 6.1. Dimensi Ilmu


Masing-masing dimensi tersebut memiliki karakteristik tertertentu. Ilmu sebagai
aktivitas merupakan langkah-langkah yang bersifat rasional, kognitif, dan teleologis (The
Liang Gie. Ilmu sebagai metoda ilmiah memiliki unsur-unsur pola prosedural, tata langkah,
teknik-teknik, dan instrumen-instrumen tertentu.129
Pendapat The Liang Gie tentang hakikat ilmu kemudian kemudian dirumuskan
sebagai berikut. Ilmu adalah rangkaian aktivitas manusia yang rasional dan kognitif dengan
berbagai metoda berupa aneka prosedur dan tata langkah sehingga menghjasilkan
kumpulan pengetahuan yang sistematis mengenai gejala-gejala kealaman, kemasyarakatan,
atau keorangan untuk tujuan mencapai kebenaran memperoleh pemahaman, memberikan
penjelasan, ataupun melakukan penerapan. Pendapat The Liang Gie tentang hakikat ilmu
dapat dirangkum dalam bentuk bagan berikut ini.130

127

The Liang Gie, Pengantar Filsafat Ilmu, op.cit., h.90.


Loc.cit., h.88.
129
Loc.cit., h.108, 118.
130
Loc.cit., h.130.
128

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

109

Gambar 6.2. Bagan Hakikat Ilmu


3. Objek Ilmu
Apakah batas yang merupakan lingkup penjelajahan ilmu ? Dari manakah ilmu
mulai ? Dan di mana ilmu berhenti ? Ilmu mempelajari alam sebagaimana adanya dan
terbatas pada lingkup pengalaman manusia. 131 Ilmu memulai penjelajahannya pada
pengalaman manusia dan berhenti di batas pengalaman manusia. Ilmu tidak berbicara

131

Jujun S. Suriasumantri, Filsafat Ilmu Sebuah Pengantar Populer, op.cit., h.105.

110

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

tentang sesuatu yang berada di luar lingkup pengalaman manusia, seperti surga, neraka,
roh, dan seterusnya.
Mengapa ilmu hanya mempelajari hal-hal yang berada dalam jangkauan
pengalaman manusia ? Jawaban dapat diberikan berdasarkan fungsi ilmu, yaitu deskriptif,
prediktif, dan pengendalian.
Fungsi dekriptif adalah fungsi ilmu dalam menggambarkan objeknya secara jelas,
lengkap, dan terperinci. Fungsi prediktif merupakan fungsi ilmu dalam membuat perkiraan
tentang apa yang akan terjadi berkenaan dengan objek telaahannya. Dan fungsi
Pengendalian merupakan fungsi ilmu dalam menjauhkan atau menghindar dari hal-hal
yang tidak diharapkan serta mengarahkan pada hal-hal yang diharapkan. Fungsifungsi
tersebut hanya bisa dilakukan bila yang dipelajari berupa ilmu dunia nyata atau dunia yang
dapat dijangkau oleh pengalaman manusia.
Objek setiap ilmu dibedakan menjadi dua : objek material dan objek formal. Objek
material adalah fenomena di dunia ini yang ditelaah ilmu. Sedangkan objek formal adalah
pusat perhatian ilmuwan dalam penelaahan objek material. Atau dengan kata lain, objek
formal merupakan kajian terhadap objek material atas dasar tinjauan atau sudut pandang
tertentu.
4. Struktur Ilmu
Ilmu sebagai produk merupakan suatu sistem pengetahuan yang di dalamnya berisi
penjelasan-penjelasan tentang berbagai fenomena yang menjadi objek kajiannya. Dengan
demikian ilmu terdiri dari komponenkomponen yang saling berhubungan. Saling hubungan
di antara berbagai komponen tersebut merupakan struktur dari pengetahuan ilmiah.
Menurut The Liang Gie 132 sistem pengetahuan ilmiah mencakup lima kelompok
unsur, yaitu: jenis-jenis sasaran, bentukbentuk pernyataan, ragam-ragam proposisi, ciri-ciri
pokok, dan pembagian sistematis.

Jenis-jenis sasaran
Setiap ilmu memiliki objek yang terdiri dari dua macam, yaitu objek material dan
objek formal. Objek material adalah fenomena di dunia ini yang menjadi bahan kajian
ilmu, sedangkan objek formal adalah pusat perhatian ilmuwan dalam mengkaji objek
material. Objek material suatu ilmu dapat dan boleh sama dengan objek material ilmu yang
lain. Tetapi objek formalnya tidak akan sama. Bila objekformarnya sama maka sebenarnya
mereka merupakan ilmu yang sama tetapi diberi sebutan berbeda.
Ada bermacam-macam fenomena yang ditelaah ilmu. Dari bermacam-macam
fenomena tersebut The Liang Gie 133 telah mengidentifikasi 6 macam fenomena yang
132
133

The Liang Gie, Pengantar Filsafat Ilmu, op.cit., h.139


Loc.cit., h. 141

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

111

menjadi objek material ilmu, yaitu: 1) ide abstrak; 2) benda fisik; 3) jasad hidup; 4)gejala
rohani; 5) peristiwa social; 6) proses tanda.

Bentuk-bentuk pernyataan
Berbagai fenomena yang dipelajari ilmu tersebut selanjutnya dijelaskan ilmu
melalui pernyataan-pernyataan. Kumpulan pernyataan yang merupakan penjelasan ilmiah
terdiri dari empat bentuk, yaitu : deskripsi, preskripsi, eksposisi pola, dan rekonstruksi
historis. 134
Deskripsi
Deskripsi adalah pernyataan yang bersifat menggambarkan tentang bentuk,
susunan, peranan, dan hal-hal rinci lainnya dari fenomena yang dipelajari ilmu.
Pernyataan dengan bentuk deskripsi terdapat antara lain dalam ilmu anatomi dan
geografi.
Preskripsi
Preskripsi merupakan bentuk pernyataan yang bersifat preskriptif, yaitu berupa
petunjuk-petunjuk atau ketentuanketentuan mengenai apa yang perlu berlangsung
atau sebaiknya dilakukan berkenaan dengan ojkek formal ilmu. Preskripsi dapat
dijumpai antara lain dalam ilmu pendidikan dan psikologi pendidikan.
Eksposisi Pola
Bentuk ini merangkum pernyataan-pernyataan yang memaparkan pola-pola dalam
sekumpulan sifat, ciri, kecenderungan, atau proses lainnya dari fenomena yang
ditelaah. Pernyataan semacam ini dapat dijumpai antara lain pada antropologi.
Rekonstruksi Historis
Rekonstruksi historis merupakan pernyataan yang berusaha menggambarkan atau
menceritakan sesuatu secara kronologis. Pernyataan semacam ini terdapat pada
historiografi dan paleontologi.

Ragam-ragam proposisi
Selain bentuk-bentuk pernyataan seperti di atas, ilmu juga memilik ragam-ragam
proposisi, yaitu azas ilmiah, kaidah ilmiah, dan teori ilmiah. Ketiga ragam proposisi
tersebut dijelaskan seperti berikut ini.
Azas ilmiah, adalah sebuah proposisi yang mengandung kebenaran umum
berdasarkan fakta-fakta yang telah diamati.
Kaidah ilmiah, suatu kaidah atau hukum dalam pengetahuan ilmiah adalah sebuah
proposisi yang mengungkapkan keajegan atau hubungan tertib yang dapat diuji
kebenarannya.
134

Loc.cit., h. 142-143

112

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

Teori ilmiah, adalah sekumpulan proposisi yang saling berkaitan secara logis
berkenaan dengan penjelasan terhadap sejumlah fenomena. Teori ilmiah
merupakan unsur yang sangat penting dalam ilmu. Bobot kualitas suatu ilmu
terutama ditentukan oleh teori ilmiah yang dimilikinya. Pentingnya teori ilmiah
dalam illmu dapat dijelaskan dari fungsi atau kegunaannya. Fungsi teori ilmiah
adalah: a) Sebagai kerangka pedoman, bagan sistematisasi, atau sistem acuan
dalam menyususn data maupun pemikiran tentang data sehingga tercapai
hubungan yang logis diantara aneka data; b) Memberikan suatu skema atau
rencana sementara mengenai medan yang semula belum dipetakan sehingga
terdapat suatu orientasi; c) Sebagai acuan dalam pengkajian suatu masalah;
d)Sebagai dasar dalam merumuskan kerangka teoritis penelitian; e) Sebagai dasar
dalam merumuskan hipotesis; f) Sebagai informasi untuk menetapkan cara
pengujian hipotesis; g) Untuk mendapatkan informasi histories dan perspektif
permasalahan yang akan diteliti; h) Memperkaya ide-ide baru; i) Untuk
mengetahui siapa saja peneliti lain dan pengguna di bidang yang sama.

Ciri-ciri pokok ilmu


Ilmu merupakan pengetahuan yang memiliki karakteristik tertentu sehingga dapat
dibedakan dengan pengetahuan-pengetahuan yang lain. Adapun ciri-ciri pokok ilmu antara
lain: sistematisasi, keumuman (generality); rasionalitas; objektivitas; verifiabilitas;
komunalitas.
Sistematisasi, memiliki arti bahwa pengetahuan ilmiah tersusun sebagai suatu
sistem yang di dalamnya terdapat pernyataanpernyataan yang berhubungan secara
fungsional.
Keumuman (generality), menunjuk pada kualitas pengetahuan ilmiah untuk
merangkum berbagai fenomena yang senantiasa makin luas dengan penentuan
konsep-konsep yang paling umum dalam pembahasannya.
Rasionalitas, berarti bahwa ilmu sebagai pengetahuan ilmiah bersumber pada
pemikiran rasional yang mematuhi kaidahkaidah logika.
Objektivitas, menunjuk pada keharusan untuk bersikap objektif dalam mengkaji
suatu kebenaran ilmiah tanpa melibatkan unsur emosi dan kesukaan atau
kepentingan pribadi.
Verifiabilitas, berarti bahwa pengetahuan ilmiah harus dapat diperiksa
kebenarannya, diteliti kembali, atau diuji ulang oleh masyarakat ilmuwan.
Komunalitas, mengandung arti bahwa ilmu merupakan pengetahuan yang menjadi
milik umum (public knowledge). Itu berarti hasil penelitian yang kemudian

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

113

menjadi khasanah dunia keilmuan tidak akan disimpan atau disembunyikan untuk
kepentingan individu atau kelompok tertentu.

Pembagian sistematis
Pengetahuan ilmiah senantiasa mengalami perkembangan seiring dengan semakin
banyaknya jumlah ilmuwan dan juga semakin luasnya peluang untuk melakukan
penelitian. Perkembangan ilmu antara lain ditandai dengan lahirnya bermacam-macam
aliran dan terutama cabang. Untuk memudahkan memperoleh pemahaman mengenai
bermacam-macam aliran dan cabang tersebut diperlukan pembagian sistematis.
Gambaran tentang ilmu yang secara struktural terdiri dari jenisjenis sasaran,
bentuk-bentuk pernyataan, ragam-ragam proposisi, ciriciri pokok, dan pembagian
sistematis sebagaimana dijelaskan di atas oleh The Liang Gie135 1991 : 151) dirangkum
dalam bentuk tabel seperti berikut ini

Gambar 6.3. Bagan Struktur Ilmu


135

Loc.cit., h.151

114

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

B. Dimensi Epistemologis Ilmu


1. Cara-cara Mendapatkan Pengetahuan
Telah dibicarakan pada bab 1 bahwa pengetahuan berkembang antara lain karena
manusia memiliki rasa ingin tahu (curiousity is beginning of knowledge). Hasrat ingin tahu
manusia terpuaskan bila dirinya memperoleh pengetahuan yang benar (kebenaran)
mengenai apa yang dipertanyakan. Untuk itu manusia menempuh berbagai cara agar
keinginan tersebut terwujud.
Berbagai tindakan untuk memperoleh pengetahuan secara garis besar dibedakan
menjadi dua, yaitu secara nonilmiah, yang mencakup: a) akal sehat, b) prasangka, c)intuisi,
d) penemuan kebetulan dan cobacoba, dan e) pendapat otoritas dan pikiran kritis, serta
tindakan secara ilmiah (Sumadi Suryabrata, 2000: 3). Usaha yang dilakukan secara
nonilmiah menghasilkan pengetahuan (knowledge), dan bukan science. Sedangkan melalui
usaha yang bersifat ilmiah menghasilkan pengetahuan ilmiah atau ilmu.
W. Huitt, dalam artikelnya yang berjudul Measurement, Evaluation, and Research:
Ways of Knowing, menyatakan bahwa ada lima macam cara untuk mendapatkan
pengetahuan yang benar (kebenaran) yaitu : pengalaman, intuisi, agama, filsafat, dan ilmu.
Dengan cara-cara tersebut dapat diperoleh diperoleh kebenaran pengalaman atau
kebenaran indera, kebenaran intuitif, kebenaran religius, kebenaran filosofis, dan
kebenaran ilmiah. Karakteristik dari masing-masing cara tersebut dapat disajikan dalam
tabel berikut ini.
Tabel 6.1. Karakteristik Masing-masing Cara Memperoleh Pengetahuan
DIMENSION EXPERIENCE
Primary Focus The study of
reality beginning
with personal
experience as
known through
the senses

INTUITION
The study of
reality beginning
with unconscious
knowledge or
insight

RELIGION
The study of
reality beginning
with the
metaphysical or
spiritual aspect
of the universe

PHILOSOPHY
The study of
reality as viewed
through the
human mind
The study of the
essence of reality

Foundation of
Investigation

Faith in sensory Faith in personal Faith in authority Faith in reason


data and
intuition,
of revelation
perceptions
inspiration, and
Faith in ultimate
feelings
unknowns

Methods of
Acquiring
Knowledge

Personal
interaction with
the material,
human and
spiritual aspects
of self and
environment
Reflection on life
experiences

Criteria for

Personal,

Meditiation
Reflection
Dream analysis
Right-brain
thinking
techniques

Personal,

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

Prayer

Observation

Meditation

Reflection

Reading/listening Discourse
to scriptures
Other methods
Discipline of
used in science
material self/ego and religion

SCIENCE
The study of
reality beginning
with the material
aspect of the
universe

Faith in reason
and the
experience of
utilizing the
scientific method
Careful
description/ data
collection
Correlational/
predictive
Experimental/
causal

Association with Left-brain


Association/
other believers thinking
literature
techniques
Personal,
Public, objective Public, objective

115

DIMENSION EXPERIENCE INTUITION


subjective
subjective
Validation

RELIGION
subjective

PHILOSOPHY

Logically
Consistent with Interpretation of Interpretation of consistent
prior xperiences, feeling, affect
revealed word or
Appropriate to
reflections and
scriptures.
issue or topic
interpretations
Consistent with under
prior
investigation
interpretations
and reflections

SCIENCE
Verifiable
Replicable,
cumulative
Concise,
systematic

2.

Kebenaran
a. Jenis-jenis kebenaran
Telah dipaparkan di atas bahwa berdasarkan cara memperolehnya kebenaran
dibedakan menjadi lima jenis, yaitu kebenaran pengalaman, kebenaran intuisi, kebenaran
religius, kebenaran filosofis, dan kebenaran ilmiah.
b. Teori-teori kebenaran
Ilmu dikembangkan untuk mendapatkan pengetahuan yang benar atau kebenaran
ilmiah. Persoalan esensial yang perlu dijawab adalah: kebenaran itu apa ? Atau, bilamana
suatu pernyataan dinyatakan benar? Ada beberapa teori yang berbicara tentang kebenaran,
yaitu teori koherensi, teori korespondensi, dan teori pragmatisme.

136

Teori Koherensi (coherence theory of truth)


Menurut teori koherensi, suatu pernyataan dianggap benar bila pernyataan itu
bersifat koheren atau konsisten dengan pernyataanpernyataan sebelumnya yang
dianggap benar. Bila pernyataan semua logam bila kena panas memuai adalah suatu
pernyataan yang benar, maka pernyataan bahwa besi merupakan logam, sehingga bila
besi kena panas memuai adalah pernyataan yang benar. Matematika adalah bentuk
pengetahuan yang penyusunannya dilakukan dengan pembuktian berdasarkan teori
koherensi. Plato (427-347 SM) dan Aristoteles (384-322) telah mengembangkan teori
koherensi berdasarkan pola pemikiran yang digunakan Euclid dalam menyusun ilmu
ukurnya.136
Teori koherensi menjadi dasar dalam pengembangan ilmu deduktif atau
matematik. Nama ilmu deduktif diberikan karena dalam menyelesaikan suatu masalah
atau membuktikan suatu kebenaran tidak didasarkan pada pengalaman atau hal-hal
yang bersifat faktual, melainkan didasarkan atas deduksi-deduksi atau penjabaranpenjabaran.
Apa yang harus dipenuhi agar ciri-ciri deduksi dapat diketahui dengan tepat,
merupakan masalah pokok yang dihadapi filsafat ilmu. Pendirian yang banyak dianut
sampai saat ini adalah: deduksi merupakan penalaran yang sesuai dengan hukumJujun S. Suriasumantri, Filsafat Ilmu Sebuah Pengantar Populer, op.cit., h.57

116

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

hukum serta-serta aturan logika formal, dalam hal ini orang menganggap bahwa
tidaklah mungkin titik tolak-titik tolak yang benar menghasilkan kesimpulankesimpulan yang tidak benar.137 (Beerling at al, 1996 : 23).

Teori korespondensi (correspondence theory of truth)


Teori ini dikembangkan oleh Bertrand Russel (1872-1970). Menurut teori
korespondensi, suatu pernyataan dapat dianggap benar bila materi pengetahuan yang
terkandung dalam pernyataan tersebut berkorespondensi (berhubungan) dengan objek
yang dituju oleh pernyataan tersebut. Pernyataan bahwa si A sedang mengalami
depresi berat dapat dipandang sebagai pernyataan yang benar bila secara faktual
memang si A sedang mengalami depresi berat.
Teori korespondensi dijadikan dasar dalam pengembangan ilmu-ilmu empiris.
Ilmu-ilmu empiris memperoleh bahan-bahannya melalui pengalaman. Tetapi
pengalaman atau empiria ilmiah sesungguhnya lebih dari sekadar pengalaman seharihari serta hasil tangkapan inderawi, cara ilmiah untuk menangkap sesuatu harus
dipelajari terlebih dahulu dan untuk sebagian besar tergantung pada pendidikan ilmiah
yang harus ditempuh oleh peneliti.138 (Beerling at al, 1996 : 53)

Teori pragmatisme (pragmatic theory of truth)


Pencetus teori pragmatisme adalah Charles S. Peirce (1839-1914). Menurut
teori ini, suatu pernyataan dianggap benar bila pernyataan tersebut bersifat fungsional
dalam kehidupan praktis. Pernyataan bahwa motivasi merupakan faktor yang sangat
penting untuk meningkatkan prestasi belajar anak dapat dianggap benar bila
pernyataan tersebut mempunyai kegunaan praktis, yaitu bahwa prestasi belajar anak
dapat ditingkatkan melalui pengembangan motivasi belajarnya. Teori pragmatisme
dijadikan dasar dalam pengembangan ilmu terapan.
aa
3. Metoda Ilmiah
a. Pengertian metoda Ilmiah
Menurut Soerjono Soemargono 139 , istilah metoda berasal dari bahasa Latin
methodos, yang secara umum artinya cara atau jalan untuk memperoleh pengetahuan
sedangkam metoda ilmiah adalah cara atau jalan untuk memperoleh pengetahuan ilmiah.
The Liang Gie 140 , menyatakan bahwa metoda ilmiah adalah prosedur yang mencakup
berbagai tindakan pikiran, pola kerja, tata langkah, dan cara teknis untuk memperoleh
pengetahuan baru atau memper-kembangkan pengetahuan yang telah ada.
137

Beerling, et. all, Pengantar Filsafat Ilmu, (Yogyakarta: Tiara Wacana, 1998), h.23
Loc.cit., h.53.
139
Soerjono Soemargono, Filsafat Ilmu Pengetahuan, (Yogyakarta: Nur Cahaya, 1993), h.17.
140
The Liang Gie, Pengantar Filsafat Ilmu, op.cit., h.110
138

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

117

Dalam beberapa literatur seringkali metoda dipersamakan atau dicampuradukkan


dengan pendekatan maupun teknik. Metoda, (methode), pendekatan (approach), dan teknik
(technique) merupakan tiga hal yang berbeda walaupun bertalian satu sama lain.141 Dengan
mengutip pendapat benerapa pakar, The Liang Gie menjelaskan perbedaan ketiga hal
tersebut sebagai berikut.
Pendekatan pada pokoknya adalah ukuran-ukuran untuk memilih masalah-masalah
dan data yang bertalian, sedangkan metoda adalah prosedur untuk mendapatkan dan
mempergunakan data. Pendekatan dalam menelaah suatu masalah dapat dilakukan
berdasarkan atau dengan memakai sudut tinjauan dari ilmu-ilmu tertentu, misalnya
psikologi, sosiologi, politik, dst. Dengan pendekatan berdasarkan psikologi, maka masalah
tersebut dianalisis dan dipecahkan berdasarkan konsep-konsep psikologi. Sedangkan bila
masalah tersebut ditinjau berdasarkan pendekatan sosiologis, maka konsep-konsep
sosiologi yang dipakai untuk menganalisis dan memecahkan masalah tersebut.
Pengertian metoda juga tidak sama dengan teknik. Metoda ilmiah adalah berbagai
prosedur yang mewujudkan pola-pola dan tata langkah dalam pelaksanaan penelitian
ilmiah. Pola dan tata langkah prosedural tersebut dilaksanakan dengan cara-cara
operasional dan teknis yang lebih rinci. Cara-cara itulah yang mewujudkan teknik. Jadi,
teknik adalah suatu cara operasional teknis yang seringkali bercorak rutin, mekanis, atau
spesialistis untuk memperoleh dan menangani data dalam penelitian.142
b. Unsur-unsur metoda ilmiah
Metoda ilmiah yang merupakan suatu prosedur sebagaimana digambarkan oleh The
Liang Gie, memuat berbagai unsur atau komponen yang saling berhubungan. Unsur-unsur
utama metoda ilmiah menurut The Liang Gie 143 adalah pola prosedural, tata langkah,
teknik, dan instrument.
Pola prosedural, antara lain terdiri dari : pengamatan, percobaan, peng-ukuran,
survai, deduksi, induksi, dan analisis. Tata langkah, mencakup : penentuan masalah,
perumusan hipotesis (bila perlu), pengumpulan data, penurunan kesimpulan, dan pengujian
hasil. Teknik, antara lain terdiri dari : wawancara, angket, tes, dan perhitungan. Aneka
instrumen yang dipakai dalam metoda ilmiah antara lain : pedoman wawancara, kuesioner,
timbangan, meteran, komputer.
c. Macam-macam Metoda ilmiah
Johson dalam arkelnya yang berjudul Educational Research: Quantitative and
Qualitative, 144 membedakan metoda ilmiah menjadi dua metoda deduktif dan metoda
induktif. Menurut Johnson, metode deduktif terdiri tiga langkah utama, yaitu: first, state
141

Loc.cit.., h.116.
Loc.cit.., h.117.
143
Loc.cit.., h.118.
144
diakses dari http://www.south.edu/coe/bset/johnson tanggal 24 September 2015 jam 17.25 WIB.
142

118

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

the hypothesis (based on theory or research literature); next, collect data to test
hypothesis; finally, make decision to accept or reject the hypothesis {pertama, menyatakan
hipotesis (berdasarkan teori atau literatur penelitian); selanjutnya, mengumpulkan data
untuk menguji hipotesis; akhirnya, membuat keputusan untuk menerima atau menolak
hipotesis} Sedangkan tahapan utama metoda induktif menurut Johnson adalah: first,
observe the world; next, search for a pattern in what is observed; and finally, make a
generalization about what is occurring (pertama, mengamati dunia; selanjutnya, mencari
pola dalam apa yang diamati; dan akhirnya, membuat generalisasi tentang apa yang
terjadi). Kedua metoda tersebut selanjutnya oleh Johnson divisualisasikan sebagai berikut.

Gambar 6.4. Metoda Deduktif dan Induktif


Metoda deduktif merupakan metoda ilmiah yang diterapkan dalam penelitian
kuantitatif. Dalam metoda ini teori ilmiah yang telah diterima kebenarannya dijadikan
acuan dalam mencari kebenaran selanjutnya. Sedangkan metoda induktif merupakan
metoda yang diterapkan dalam penelitian kualitatif. Penelitian ini dimulai dengan
pengamatan dan diakhiri dengan penemuan teori.

Metoda Deduktif
Jujun S. Suriasumantri menyatakan bahwa pada dasarnya metoda ilmiah
merupakan cara ilmu memperoleh dan menyusun tubuh pengetahuannya berdasarkan :
a) kerangka pemikiran yang bersifat logis dengan argumentasi yang bersifat konsisten
dengan pengetahuan sebelumnya yang telah berhasil disusun; b) menjabarkan
hipotesis yang merupakan deduksi dari kerangka pemikiran tersebut; dan c)melakukan
verifikasi terhadap hipotesis termaksud untuk menguji kebenaran pernyataannya
secara faktual.145

145

Jujun S. Suriasumantri, Ilmu dalam Perspektif Moral, Sosial, dan Politik: Sebuah Dialog tentang Dunia
Keilmuan Dewasa Ini, (Jakarta: Gramedia, 1996), h. 6.

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

119

Selanjutnya Jujun menyatakan bahwa kerangka berpikir ilmiah yang berintikan


proses logico-hypothetico-verifikatif ini pada dasarnya terdiri dari langkah-langkah
sebagai berikut:146
Perumusan masalah, yang merupakan pertanyaan mengenai objek empiris yang
jelas batas-batasnya sertadapat diidentifikasikan faktor-faktor yang terkait di
dalamnya.
Penyusunan kerangka berpikir dalam penyusunan hipotesis yang merupakan
argumentasi yang menjelaskan hubungan yang mungkin terdapat antara berbagai
faktor yang saling mengait dan membentuk konstelasi permasalahan. Kerangka
berpikir ini disusun secara rasional berdasarkan premis-premis ilmiah yang telah

teruji kebenarannya dengan memperhatikan faktor-faktor empiris yang relevan


dengan permasalahan.
Perumusan hipotesis yang merupakan jawaban sementara atau dugaan terhadap
pertanyaan yang diajukan yang materinya merupakan kesimpulan dari dari

kerangka berpikir yang dikembangkan.


Pengujian hipotesis yang merupakan pengumpulan faktafakta yang relevan
dengan hipotesis, yang diajukan untuk memperlihatkan apakah terdapat faktafakta yang mendukung hipoteisis tersebut atau tidak.
Penarikan kesimpulan yang merupakan penilaian apakah hipotesis yang diajukan
itu ditolak atau diterima.
Langkah-langkah atau prosedur penelitian tersebut kemudian oleh Jujun S.
Suriasumantri divisualisasikan dalam bentuk bagan sebagai berikut:

Gambar 6.5. Bagan Metoda Ilmiah


146

Loc.cit., h. 127-128.

120

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

Metoda Induktif
Metoda induktif merupakan metoda ilmiah yang diterapkan dalam penelitian
kualitatif. Metoda ini memiliki dua macam tahapan: tahapan penelitian secara umum dan
secara siklikal.147
Tahapan penelitian secara umum
Tahapan penelitian secara umum secara garis besar terdiri dari tiga tahap
utama, yaitu (1) tahap pralapangan, (2) tahap pekerjaan lapangan, dan (3) tahap
analisis data. Masing-masing tahap tersebut terdiri dari beberapa langkah.
Tahapan penelitian secara siklikal
Menurut Spradle148, tahap penelitian kualitatif, khususnya dalam etnografi
merupakan proses yang berbentuk lingkaran yang lebih dikenal dengan proses
penelitian siklikal, yang terdiri dari langkah-langkah : (1) pengamatan deskriptif,
(2) analisis demein, (3) pengamatan terfokus, (4) analisis taksonomi, (5)
pengamatan terpilih, (6) analisis komponen, dan (7) analisis tema. Secara visual
proses tersebut dapat digambarkan sebagai berikut.

Gambar 6.6. Proses Penelitian Siklikal


C. Dimensi Aksiologis Ilmu
1. Pengertian Aksiologi
Tinjauan ilmu secara filosofis menyangkut perenungan ilmu secara aksiologis.
Apakah yang dimaksud dengan aksiologi. Aksiologi didefinisikan sebagai a branch of
philosophy dealing with the nature of values and types of values as in morals, aesthetics,
ethics, religion, and methaphysics (cabang filsafat yang berurusan dengan sifat nilai-nilai

147
148

J. Lexy Moleong, Metodologi Penelitian Kualitatif, (Bandung: Remaja Rosdakarya, 2005), h. 126.
Loc.cit., h.148.

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

121

dan jenis nilai seperti dalam moral, estetika, etika, agama, dan metafisika). 149 John
Warfield mendefinisikan sebagai, the study of the nature of types of and criteria of values
and of value judgments, especially in ethics (studi tentang sifat jenis dan kriteria nilai-nilai
dan pertimbangan nilai, terutama dalam etika). Sedangkan Lotze mendefinisikannya, the
general theory of value; the study of objects of interest (teori umum nilai; studi tentang
obyek yang menarik)150
Pendapat lain tentang aksiologi dikemukakan oleh Pizarro seperti berikut ini.
Axiology involves the values, ethics, and belief systems of a philosophy/paradigm. Within
the critical race theory, axiology is the paradigm's leading influence on research studies.
Ontology and epistemology are secondary to the axiology. Critical race theory's, axiology
is composed of two elements: equity and democracy (Aksiologi melibatkan nilai-nilai,
etika, dan sistem kepercayaan dari filsafat / paradigma. Dalam teori ras kritis, aksiologi
merupakan paradigma yang berpengaruh penting pada studi penelitian. Ontologi dan
epistemologi adalah yang kedua untuk aksiologi tersebut. Kritis teori ras aksiologi terdiri
dari dua elemen: ekuitas dan demokrasi).151
Dari beberapa pendapat tersebut dapat diambil intisari pengertian aksiologi sebagai
berikut.
Aksiologi merupakan cabang filsafat yang berhubungan macam-macam dan kriteria
nilai serta keputusan atau pertimbangan dalam menilai, terutama dalam etika atau
nilainilai moral.
Aksiologi merupakan paradigma yang berpengaruh penting dalam penelitian ilmiah.
2.

Ilmu dan Azas Moral


Kaitan ilmu dan moral telah lama menjadi bahan pembahasan para pemikir antara
lain Merton, Popper, Russel, Wilardjo, Slamet Iman Santoso, dan Jujun Suriasumantri.152
Pertanyaan umum yang sering muncul berkenaan dengan hal tersebut adalah: apakah itu itu
bebas dari sistem nilai? Atakah sebaliknya, apakah itu itu terikat pada sistem nilai?
Ternyata pertanyaan tersebut tidak mendapatkan jawaban yang sama dari para
ilmuwan. Ada dua kelompok ilmuwan yang masing-masing punya pendirian terhadap
masalah tersebut. Kelompok pertama menghendaki ilmu harus bersifat netral terhadap
sistem nilai. Menurut mereka tugas ilmuwan adalah menemukan pengetahuan ilmiah. Ilmu
ini selanjutnya dipergunakan untuk apa, terserah pada yang menggunakannya, ilmuwan
tidak ikut campur. Kelompok kedua sebaliknya berpendapat bahwa netralitas ilmu hanya
149

Nataly Z. Chesky and Mark R. Wolfmeyer, Philosophy of STEM Education: A Critical Investigation,
(New York: Palgrave Macmillan, 2015), h.19.
150
http://pespmc1.vub.ac.be/asc/axiology.html diakses tanggal 24 September 2015 jam 18.20 WIB.
151
www.edb.utexas. Nedu / faculty / scheurich/proj7/axiology.html./accesed: March 7, 2006
152
Jujun S. Suriasumantri, Ilmu dalam Perspektif Moral, Sosial, dan Politik: Sebuah Dialog tentang Dunia
Keilmuan Dewasa Ini, op.cit., h.2.

122

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

terbatas pada metafisik keilmuan, sedangkan dalam penggunaannya, bahkan pemilihan


objek penelitian, maka kegiatan keilmuan harus berlandaskan azas-azas moral.153
Hubungan antara ilmu dengan moral oleh Jujun S. Suriasumantri dikaji secara hatihati dengan mempertimbangkan tiga dimensi filosofis ilmu. Pandangan Jujun S.
Suriasumantri154 mengenai hal tersebut adalah sebagai berikut.

Untuk mendapatkan pengertian yang benar mengenai kaitan antara ilmu dan moral
maka pembahasan masalah ini harus didekati dari segi-segi yang lebih terperinci yaitu
segi ontologi, epistemologi, dan aksiologi.

Menafsirkan hakikat ilmu dan moral sebaiknya memperhitungkan faktor sejarah, baik
sejarah perkembangan ilmu itu sendiri, maupun penggunaan ilmu dalam lingkup
perjalanan sejarah kemanusiaan.

Secara ontologis dalam pemilihan wujud yang akan dijadikan objek penelaahannya
(objek ontologis / objek formal) ilmu dibimbing oleh kaidah moral yang berazaskan
tidak mengubah kodrat manusia, tidak merendahkan martabat manusia, dan tidak
mencampuri masalah kehidupan.

Secara epistemologis, upaya ilmiah tercermin dalam metoda keilmuan yang


berporoskan proses logiko-hipotetiko-verifikatif dengan kaidah moral yang berazaskan
menemukan kebenaran, yang dilakukan dengan penuh kejujuran, tanpa kepentingan
langsung tertentu dan berdasarkan kekuatan argumentasi an sich.

Secara aksiologis ilmu harus digunakan dan dimanfaatkan untuk kemaslahatan


manusia dengan jalan meningkatkan taraf hidupnya dan dengan memperhatikan kodrat
manusia, martabat manusia, dan keseimbangan / kelestarian alam. Upaya ilmiah ini
dilakukan dengan penggunaan dan pemanfaatan pengetahuan ilmiah secara komunal
universal.
Ternyata keterkaitan ilmu dengan sistem nilai khususnya moral tidak cukup bila
hanya dibahas dari tinjauan aksiologi semata. Tinjauan ontologis dan epistemologi
diperlukan juga karena azas moral juga mewarnai perilaku ilmuwan dalam pemilihan objek
telaah ilmu maupun dalam menemukan kebenaran ilmiah.

153

Jujun S. Suriasumantri, Filsafat Ilmu Sebuah Pengantar Populer, op.cit., h.235.


Jujun S. Suriasumantri, Ilmu dalam Perspektif Moral, Sosial, dan Politik: Sebuah Dialog tentang Dunia
Keilmuan Dewasa Ini, op.cit., h.15-16.
154

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

123

BAB VII
AGAMA, KEBUDAYAAN, ILMU PENGETAHUAN,
DAN TEKNOLOGI

Science without Religion is Lame, Religion without Science is blind.


(Albert Einstein)
A. Hubungan Ilmu dan Teknologi
Mengenai teknologi ada tiga pendapat: 1) teknologi bukan ilmu, melainkan
penerapan ilmu; 2) teknologi merupakan ilmu, yang dirumuskan dengan dikaitkan aspek
eksternal, yaitu industri dan aspek internal yang dikaitkan dengan objek material ilmu
maupun aspek murni-terapan. 3) teknologi merupakan keahlian yang terkait dengan
realitas kehidupan sehari-hari.
Untuk lebih memperjelas identifikasi ilmu dan teknologi ada tujuh pembeda.
Teknologi merupakan suatu system adapatasi yang efisien untuk tujuan-tujuan yang
telah ditetapkan sebelumnya. Tujuan akhir dari teknologi adalah untuk memecahkan
masalah-masalah material manusia, atau untuk membawa perubahan-perubahan praktis
yang diimpikan manusia. Sedangkan ilmu bertujuan untuk memahami dan menerangkan
fenomena fisik, biologis, psikologis, dan dunia sosial manusia secara empires.
Ilmu berkaitan dengan pemahaman dan bertujuan untuk meningkatkan pikiran manusia,
sedangkan teknologi memuasatkan diri pada manfaat dan tujuannya adalah untuk
menambah kapasitas kerja manusia.
Tujuan ilmu adalah memajukan pembangkitan pengetahuan, sedangkan teknologi
adalah memajukan kapasitas teknis dan membuat barang atau layanan.
Perbedaan ilmu terknologi berkaitan dengan pemegang peran. Bagi ilmuan diharapkan
untuk mencari pengetahuan murni dari jenis tertentu, sedangkan teknolog untuk tujuan
tertentu. Ilmuan mencari tahu, teknologi mengerjakan.
Ilmu bersifat supranasional (mengatasi batas Negara) sedangkan teknologi harus
menyesesuaikan diri lingkungan tertentu.
Input teknologi bermacam-macam jenis yaitu material alamiah, daya alamiah, keahlian,
teknik, alat, mesin, ilmu, dan pengetahuan sari berbagai macam, misalnya akal sehat,
pengalaman, ilham, intuisi, dan lain-lain. Adapun imput ilmu adalah pengetahuan yang
telah tersedia.

124

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

Output ilmu adalah pengetahuan baru, sedangkan teknologi menghasilkan produk


berdimensi tiga.
Dari penelusuran terhadap konsep ilmu dan teknologi dengan berbgai aspek dan
nuansanya, kiranya mulai jelas keterkaitan antara ilmu dan teknologi. Beberapa titik
singgung antara keduanya mungkin dapat dirumuskan :
Bahwa baik ilmu maupun teknologi merupakan komponen dari kebudayaan.
Baik ilmu maupun teknologi memiliki aspek ideasional maupun faktual, dimensi
abstrak maupun konkrit, dan aspek teoritis maupun praktis.
Terdapat hubungan dialektis (timbal balik) antara ilmu dan teknologi. Pada satu sisi
ilmu menyediakan bahan pendukung penting bagi kemajuan teknologi, yakni teori-teori.
Pada sisi lain penemuan-penemuan teknologi sangat membantu perluasan cakrawala
penelitian ilmiah yakni dengan dikembangkannya perangkat-perangkat penelitian
berteknologi mutakhir. Bahkan dapat dikatakan bahwa dewasa ini kemajuan ilmu
mengandaikan dukungan teknologi, sebaiknya sebaiknya kemajuan teknologi
mengabaikan dukungan ilmu.
Sebagai klarifikasi konsep, istilah ilmu lebih dapat dikatakan dengan konteks teknologi,
sedankan istilah pengetahuan lebih sesuai digunakan dalam konteks teknis.
B. Hubungan Ilmu dengan Kebudayaan
Ilmu merupakan bagian dari pengetahuan dan pengetahun merupakan unsure dari
kebudayaan. Kebudayaan disini merupakan seperangkat sistem nilai, tata hidup dan sarana
bagi manusia dalam kehidupannya. Kebudayaan nasional merupakan kebudayaan yang
mencerminkan aspirasi dan cita-cita suatu bangsa yang diwujudkan dengan kehidupan
bernegara. Pengambangan kebudayaan nasional merupakan bagian kegiatan dari suatu
bangsa, baik disari atau tidak maupun dinyatakan secara eksplisit atau tidak.
Ilmu dan kebudayaan berada dalam posisi yang saling tergantung dan saling
mempengaruhi. Pada suatu pihak pengembangan ilmu dalam suatu masyarakat tergantung
dari kondisi kebudayaannya. Sedangkan dilain pihak, pengembangan ilmu akan
mempengaruhi jalannya kebudayaan. Ilmu terpadu secara intim dengan keseluruhan
struktur sosial dan tradisi kebudayaan, mereka saling mendukung satu sama lain: dalam
beberapa tipe masyarakat ilmu dapat berkembangkan secara pesat, demikian sebaliknya,
masyarakat tersebut tak dapat berfungsi dengan wajar tanpa didukung perkembangan yang
sehat dari ilmu dan penerapannya.
Dalam rangka pengembangan kebudayaan nasional ilmu mempunya peranan ganda.
Ilmu merupakan sumber nilai yang mendukung terselenggaranya pengembangan
kebbudayaan nasional.
Ilmu merupakan sumber nilai yang mengisi pembentukan watak suatu bangsa.

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

125

Pada kenyataanya kedua fungsi ini terpadu satu sama lain dan sukar dibedakan.
Pengkajian pengembangan kebudayaan nasional kita tidak dapat dilepaskan dari
pengembangan ilmu. Dalam kurun waktu dewasa ini yang terkenal sebagai kurun ilmu
teknologi, kebudayaan kita pun tak lepas dari pengaruhya, dan mau tidak mau harus ikut
memperhitungkan faktor ini. Sayangnya yang lebih dominan pengaruhnya terhadap
kehidupan kita adalah teknologi yang merupakan produk dari kegiatan ilmiah. Sedangkan
hakikat keilmuan itu sendiri yang merupakan sumber nilai yang konstruktif bagi
pengembangan kebudayaan nasional pengaruhnya dapat dikatakan minimal sekali.
Ada pemahaman yang memisahkan ilmu dan kebudayaan baik secara konseptual
maupun faktual, tidak dapat diterima lagi. Ilmu merupakan komponen penting dari
kebudayaan. Bahkan kecenderungan akhir abad ini semakin member tempat bagi dominasi
ilmu dalam menciptakan universum-universum simbolok atau dunia kemasukakalan. Tidak
perlu disangkal bahwa memang timbul segala marginalisasi unsure-unsur pengetahuan non
ilmiah sebagai unsur pengetahuan yang berada diluat objektivitas.
Sebagaimana watak yang sudah melekat pada kebudayaan manusia scientism pada
akhirnya dapat reaksi paling tidak dengan munculnya reorientasi atau pengembangan
orientasi baru bagi pengembangan ilmu baru. Gejala yang tampak semakin luas adalah
mulai ditinggalkannya ideologi ilmu untuk ilmu atau ilmu bebas nilai. Ideoloi yang
sedemikian jelas mengingkari hubungan dialektis antara ilmu sebagai unsur sistem
kebudayaan dengan unsur sistem kebudayaan yang lain, baik itu religi, struktur sosial
kepentingan politis maupun subjektifitas manusia itu sendiri.
Persoalan yang kemudian menuntut pemikiran bersama lebih lanjut adalah strategi
pengembangan ilmu yang sungguh-sungguh mempertimbangkan unsur-unsur sistem
kebudayaan yang lain secara integral dan integratif. Kesalahan pemilihan strategi
pembelajaran ilmu akan mempunyai akibat langsung bagi integrasi kebudayaan dari
masyarakat yang bersangkutan. Setiap kebudayaan memiliki hierarki nilai yang berbeda
sebagai dasar penentuan skala prioritas. Ada sistem kebudayaan yang menentukan nilai
teori dengan mendudukan rasiolisme, empirisme, dan metode ilmiah sebagai dasar penentu
dunia objektif.
Terdapat pula sistem kebudayaan yang menempatkan nilai ekonomi sebagai acua
dasar dari seluruh dinamika unsur kebudayaan yang lain. Ada juga sistem kebudayaan
yang meletakkan nilai positif sebagai dasar pengendali unsur-unsur kebudayaan yang lain,
selain ada sistem kebudayaan yang menempatkan nilai religius, nilai estetis, nilai sosial
sebagai dasar dasn orientasi seluruh kebudayaan setiap pilihan orientsi nilai dari
kebudayaan akan memiliki konsekuensi masing-masing, baik pada taraf ideasional maupun
operasional.

126

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

Untuk meningkatkan peranan dan kegiatan keilmuan pada pokoknya mengandung


beberapa pikiran.
Ilmu merupakan bagian dari kebudayaan dan oleh sebab itu langkah-langkah kearah
peningkatan peranan dan kegiatan keilmuan harus memperhatikan situasi kebudayaan
masyarakat kita.
Ilmu merupakan salah satu cara dalam menemukan kebenaran. Disamping ilmu masih
terdapat cara-cara lain yang sah sesuai lingkungan dan permasalahannya masingmsaing.
Asumsi dasar dari semua kegiatan dalam menemukan kebenaran adalah rasa percaya
terhadap metode yang dipergunakan dalam kegiatan tersebut.
Pendidikan keilmuan harus sekaligus dikaitkan dengan pendidikan moral.
Pengembangan bidang keilmuan harus disertai dengan pengembangan dalam bidang
filsafat terutama yang menyangkut keilmuan.
Kegiatan ilmiah harus bersifat otonomi yang terbatas dari tekanan struktur kekuasaan.
Pada hakikatnya semua unsur kebudayaan harus diberi otonomi dalam menciptakan
paradigma mereka sendiri. Terlalu banyak campur tangan dari luar hanya menimbulkan
paradigma mereka semua yang tidak ada gunanya. Paradigma agar bias berkembang
dengan baik membutuhkan dua syarat yakni kondisi rasionalitas dan kondisi psikososial
kelompok. Kondisi rasionalitas menyangkut dasar pikiran paradigma yang berkaitan
dengan makna, hakikat dan relevansinya dengan keterlibatan semua anggota kelompok
dalam mengembangkan dan melaksanakan paradigma tersebut.
C. Hubungan Teknologi dan Kebudayaan
Sejak dimulai revolusi industri di Eropa, teknologi yang dihasilakan oleh
masyarakat Eropa, kemudian disebarkan keseluruh dunia ternyata memiliki berikut :
Watak ekonomis yang pada intinya berorientasi pada efisiensi ekonomis dengan
mengutamakan kendali pada elit pendukong finansial dan elit tenaga ahli.
Ditinjau dari aspek sosial teknologi barat ternyata bersifat melanggengkan sifat
ketergantungan. Ketergantungan ini terkait, baik dengan teknik produksi maupun pola
konsumsi. Mata rantai produsen dan konsumen terputus. Artinya, produsen menentukan
produk lebih berorientasi pada kemajuan teknologi. Iklan-iklan berbagai media massa
merupakan nabi-nabi bagi pencipta kebutuhan baru.
Struktur kebudayaan teknologi barat telah melahirkan struktur kebudayaan yang:
Memandang ruang geografis dengan kacamata pusat pinggiran dengan dunia barat
sebagai pusatnya;
Adapun kecenderungan untuk melihat waktu sebagai suatu hal yang berkaitan
dengan kemajuan dan berkembang secara linier;

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

127

Adanya kecenderungan untuk memahami relaitas secara terpisah, dan memahami


hubungan antara bagian sebagai hubungan mekanistis sehingga perubahan pada suatu
bagian menuntut adanya penyesesuaian pada bagian yang lain;
Kecenderungan untuk memandang manusia sebagai tuan atas alam dan hak-hak yang
terbatas.
Dengan mempertimbangkan watak teknologi barat yang demikian, sulit kiranya
untuk tidak menyebut ahli teknologi barat sebagai invasi kebudayaan barat. Globalisasi
merupakan bukti betapa gelombang invasi terjadi dengan dahsyatnya. Perbincangan
tentang hubungan antara teknologi dan kebudayaan dapat dititip dari dua sudut pandang,
yakni dari teknologi dan kebudayaan.
Dari sudut pandang teknologi terbuka alternatif untuk memandang hubungan antara
teknologi dan kebudayaan dalam paradigma positifistis atau dalam paradigma teknologi
tepat. Masing-masing pilihan mengandung konsekuensi yang berbeda terhadap komponenkomponen kebudayaan yang lain. Paradigma teknologi positifistis yang didasari oleh
metafisika matearialistis jelas memiliki kekuatan dalam menguasai, menguras, dan
memuaskan hasrat manusia yang tak terbatas. Sedangkan paradigma teknologi tepat lebih
menuntut kearifan manusia secara wajar.
Dari sudut pandang kebudayaan bagaimanapun juga teknologi dewasa ini
merupakan anak kandung kebudayaan barat. Hal ini berarti bahwa penerimaan ataupun
penolakan secara sistematik terhadap teknologi harus dilihat dalam rangka komunikasi
antar sistem kebudayaan. Dengan demikian, Negara atau masyarakat pengembang
teknologi bahwa suatu penemuan teknologi baru merupakan momentum proses
eksternalisasi dalam rangka membangun dunia objektif yang baru, sedangkan bagi Negara
atau masyarakat konsumen teknologi, suatu konsumsi teknologi baru dapat bermakna
inkulturasi kebudayaan, akulturasi kebudayaan, atau bahkan invasi kebudayaan.
D. Hubungan antara Agama, Filsafat dan Ilmu
1. Tiga Institut Kebenaran
Manusia ialah makhluk pencari kebenaran. Ada tiga jalan untuk mencari,
menghampiri, dan menemukan kebenaran, yaitu: ilmu, filsafat, dan agama. Ketiga cara ini
mempunyai ciri-ciri tersendiri dalam mencari, menghampiri, dan menemukan kebenaran.
Ketiga institut itu mempunya titik persamaan, titik kebenaran, dan titik singgung yang satu
terhadap yang lain.
Ilmu pengetahuan ialah usaha pemahaman manusia yang disusun dalam suatu sistem
mengenai kenyataan, struktur, pembagian, bagian-bagian dan hokum-hukum tentang hal
ikhwal yang diselidikinya (alam, manusia, dan juga agama) sejauh yang dapat dijangkau

128

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

daya pikiran manusia yag dibantu pengindraannya, yang kebenarannya diuji secara
empiris, riset dan eksperimental.
Filsafat merupakan ilmu istimewa yang mencoba menjawab masalah-masalah yang
tidak dapat dijawab oleh ilmu pengetahuan biasa, karena masalah-masalah termaksud
diluar atau diatas jangkauan ilmu pengetahuan biasa. Filsafat ialah hasil daya upaya
manusia dengan akal budinya untuk memahami (mendalami dan menyelami) secara
radikal dan integral hakikat dari Tuhan; alam semesta; dan manusia. Oleh karena itu
manusia harus bersikap bijak sebagai konsekuensi dari pada faham (pemahaman)-nya
terhadap ketiga hal tersebut.
Agama yang merupakan satu sistem credo (tata keimanan atau tata keyakinan), ritus
(tata peribadatan), dan norma (tata kaidah) atas apa yang diyakininya. Dalam agama
juga diatur hubungan antara manusia dengan Tuhan, sesama manusia, dan alam
semesta.
2.

Titik Persamaan
Baik ilmu, filsafat ataupun agama bertujuan sekurang-kurangnya berurusan
dengan hal yang sama, yaitu: kebenaran. Ilmu pengetahuan, dengan tidak merasa terikat
oleh ikatan apapun, kecuali oleh metodenya sendiri, mencari kebenaran tentang alam dan
(termasuk didalamnya) manusia. Filsafat, dengan wataknya sendiri pula, menghampiri
kebenaran, baik tentang alam maupun tentang manusia (yang belum atau tidak dapat
dijawab oleh ilmu, karena di luar atau di atas jangkauannya) ataupun tentang Tuhan.
Agama, dengan karakteristiknya sendiri pula, memberikan jawaban atas segala persoalan
asasi yang dipertanyakan manusia baik tentang alam, manusia ataupun Tuhan.
3.

Titik Perbedaan
Baik ilmu maupun filsafat, keduanya hasil dari sumber yang sama, yaitu: pikiran
(akal, budi, rasio, nous, rede, vertand, vernunft) manusia. Sedangkan agama bersumber
pada wahyu Tuhan yang lebih cenderung ke rasa. Ilmu pengetahuan, mencari kebenaran
dengan jalan penyelidikan (riset), pengalaman (empiris), dan percobaan (eksperimen)
sebagai batu ujian. Filsafat menghampiri kebenaran dengan cara mengembarakan atau
mengelanakan akal budi secara radikal (mengakar) dan integral (menyeluruh) serta
universal, tangannya sendiri bernama logika. Manusia mencari dan menemukan kebenaran
agama dengan jalan mempertanyakan (mencari jawaban tentang) berbagai masalah asasi
dari atau kepada kitab suci, kodifikasi, sabda Tuhan melalui orang-orang suci untuk
manusia di atas planet bumi ini.
Kebenaran ilmu pengetahuan adalah kebenaran positif (berlaku sampai dengan saat
ini), kebenaran filsafat adalah kebenaran spekulatif (dugaan yang tak dapat dibuktikan
secara empiri, riset, dan eksperimental). Baik kebenaran ilmu, maupun kebenaran filsafat,

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

129

kedua-duanya nisbi (relatif). Sedangkan kebenaran agama bersifat mutlak (absolut), karena
agama adalah wahyu yang diturunkan oleh Tuhan Yang Maha Benar, Maha Mutlak dan
Maha Sempurna.
Baik ilmu maupun filsafat, kedua-duanya dimulai dengan sikap sangsi atau tidak
percaya baru dapat menemukan kebenaran. Sedangkan agama dimulai dengan sikap
percaya pada iman / sraddha dan dijalankan dengan bhakti yang tulus (rasa) hingga ia bisa
merasakan kehadiran Tuhan sebagai kebenaran itu sendiri.
4. Titik Singgung
Tidak semua masalah yang dipertanyakan manusia dapat dijawab secara positif
oleh ilmu-pengetahuan, karena ilmu itu terbatas; terbatas oleh subjeknya (sang penyelidik),
oleh objeknya (baik objek material maupun objek formanya), oleh metodologinya. Tidak
semua masalah yang tidak atau belum terjawab oleh ilmu, lantas dengan sendirinya dapat
dijawab oleh filsafat. Jawaban filsafat sifatnya spekulatif dan juga alternatif, tentang suatu
masalah asasi yang sama terdapat pelbagai jawaban filsafat (para filsuf) sesuai dan sejalan
dengan titik tolak sang ahli filsafat itu. Agama memberi jawaban tentang banyak (pelbagai)
soal asasi yang sama sekali tidak dijawab oleh ilmu, yang dipertanyakan (namun tidak
terjawab semua secara bulat) oleh filsafat. Akan tetapi perlu kita tegaskan disini; juga tidak
semua persoalan manusia terdapat jawabanya dalam agama. Adapun soal-soal manusia
yang tiada jawabannya dalam agama dapat kita sebutkan sebgai berikut:
Pertama, soal-soal kecil, detail, yang tidak prinsipil, seperti: jalan kendaraan sebelah kiri
atau sebelah kanan, soal rambut panjang atau pendek, soal cek, wesel dan sebagainya.
Kedua, persoalan-persoalan yang tiada jelas dan tegas tersurat dalam kitab suci, yang
diserahkan kepada hasil daya pemikiran manusia yang tiada berlawanan dengan jiwa
dan semangat kitab suci.
Ketiga, persoalan-persoalan yang tetap merupakan misteri, dikabuti rahasia yang tiada
terjangkau akal-budi dan fakultas-fakultas rohaniah manusia lainnya karena
kebijaksanaan-Nya, tiada dilimpahkan-Nya kepada manusia; seperti hakikat jiwa,
hakikat takdir/lila dan sebagainya.
Dengan kekuatan akal-budi (ilmu dan filsafat)-Nya, manusianaik menghampiri
dan memetik kebenaran yang dapat dijangkau dengan kapasitasnya sendiri yang terbatas
itu. Di samping itu karena kuasa-Nya, Tuhan berkenan menurunkan wahyu-Nya dari
atas kepada umat manusia di atas planet bumi ini, agar mereka mencapai dan
menemukan kebenaran asasi dan hakiki, yang tidak dapat dicapai dan ditemukan hanya
sekedar dengan kekuatan akal-budinya semata-mata.
D. Patokan Nilai dalam Pengembangan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi
Ada 4 hal pokok ilmu pengetahuan dan teknologi dikembangkan secara manusiawi:
130

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

Penghormatan pada hak-hak asasi manusia, yang menegaskan bahwa secara positif dan
secara konkrit unsur-unsur nama yang tidak boleh dilanggar dalam pengembangan ilmu
pengetahuan dan teknologi dalam masyarakat agar masyarakat itu tetap manusiawi.
Rumusan hak asasi merupakan sarana hokum untuk menjamin penghormatan terhadap
manusia. Individu-individu perlu dilindungi dari pengaruh penindasan ilmu
pengetahuan.
Keadilan dalam bidang sosial, politik dan ekonomi sebagai hal yang mutlak.
Perkembangan teknologi sudah membawa akibat konsentrasi kekuatan ekonomi
maupun kekuatan politik. Mau memanusiakan pengembangan ilmu pengetahuam dam
teknologi berarti mau mendesentralisasikan monopoli pengambilan keputusan dam
bidang polotik dan ekonomi. Ini berarti pelaksanaan keadilan harus member pada setia
individu kesempatan yang sama menggunakan hak-haknya.
Soal lingkungan hidup, tak seorangpun berhak menguras tandas sumber-sumber alam
dan manusiawi tanpa memperhatikan akubat-akibatnya pada seluruh masyarakat.
Ekologi mengajarkan kita bahwa ada kaitan erat antar benda yang satu dengan benda
yang lain di alam ini. Ada hubungan timbale balik antara manusia, alam dan bendabenda. Ini berarti pengolahan sepihak terhadap salah satu dari tiga rtealitas tadi akan
membawa akibat dan pengaruh pada bagian-bagian lain. Ekologi mengejar kita pula
mengetasi batas-batas kritis dari dunia: energy dan sumber daya alam yang terbatas.
Pertimbangan soal lingkungan menuntut perhatian pada akibat-akibat pada pencemaran
alam, penyiujtasn kehidupan dimasa depan bagi bangsa manusia.
Nilai manusia sebagai pribadi. Daslam dunia yang dikuasa teknik, harga manusia dinilai
dari tempatnya sebagai salah satu instrumen sistem administrasi kantor tertentu.
Akibatnya manusia dinilai bukan sebagai pribadi tetapi lebih dari sudut kegunaannya
atau dilihat sejauh manfaat praktisnya bagi suatu sistem. Nilainya sebagai pribadi
berdasarkan hubungan sosial, dasar kerihanian dan penghayatan hidup sebagai manusia
dikesampingkan. Bila pengembangan ilmu penetahuan dan teknologi mau manusiawi
perhatian pada nilai manusia sebagai nilai pribadi tak boleh dikalahkan oleh mesin.
Hal ini penting karena system teknokratis cenderung kearah dehumanisasi.
Mengapa? Karena nilai-nilai sistem teknokrasi berdasar pada yang objek nyata. Sebagai
data serta paham instrumentalisme. Teknologi ternyata mengeser nilai-nilai dasar manusia
sebagai dasar pribadi. Maka pengembangan teknologi yang manusiawi harus secara dasar
menempatkan manusia sebagai pribadi, sebagai objek yang bernilai pada dirinya. Itulah 4
hal pokok sebagai ulasan bagi jalan keluarga masalah kompleksitas pengembangan ilmu
pengetahuan dasn teknologi.

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

131

BAB VIII
PENUTUP

?[z l| Iku k l [ko [n k nQi lku, 2 k [s l w nK s\, te


ge[sksV[nTosni,set-buf-pzeke[sfurzKr.
Ilmu itu harus dijalankan dengan laku, yang dilakukan dengan sungguhsungguh, bisa mendapatkan kesentosaan, dan menyingkirkan angkara murka
(Mangkunegara IV)
Filsafat ilmu adalah studi gabungan yang terdiri atas beberapa studi yang beraneka
macam yang ditujukan untuk menetapkan batas yang tegas mengenai ilmu tertentu. Filsafat
ilmu bermanfaat untuk menjelaskan keberadaan manusia di dalam mengembangkan ilmu
pengetahuan dan teknologi yang merupakan alat untuk membuat hidup menjadi lebih baik.
Filsafat ilmu sangat penting bagi seorang mahasiswa karena untuk membiasakan diri
bersikap kritis, logis dan rasional serta menumbuhkan rasa toleransi dalam perbedaan
pandangan.
Sebagai seorang mahasiswa kita harus mempelajari filsafat ilmu agar dapat
mengembangkan semangat toleransi dalam perbedaan pandangan, mampu membiasakan
diri untuk bersikap logis-rasional, opini dan argumentasi, mampu berpikir secara cermat
dan tidak kenal lelah, serta mampu membiasakan diri untuk bersikap kritis. Sebagai
manusia yang bermasyarakat, mahasiswa juga harus bisa menerapkan apa yang telah
dipelajarinya dalam filsafat ilmu. Mahasiwa dituntut untuk tidak hanya pandai dalam teori
saja tapi harus bisa mempraktekannya langsung dalam masyarakat.

132

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

DAFTAR PUSTAKA

Aaboe, A. Scientific Astronomy in Antiquity, Philosophical Transactions of the Royal


Society 276 (May 2, 1974).
Adian, Donny Gahral. Pilar-pilar Filsafat Kontemporer. Yogyakarta: Penerbit Jalasutra,
2002.
Beerling, et. all. Pengantar Filsafat Ilmu. Yogyakarta: Tiara Wacana, 1998.
Beerling, Kwee san liat, Morij dan Van Peursen. Pengantar Filsafat Ilmu, terj. Soejono
Soemargono. Yogyakarta: Tiara Wacana, 1985.
Bisht, R.S. Excavations at Banawali. Harappan Civilization: A Contemporary
Perspective. Gregory L. (ed.). New Delhi: Oxford and IBH Publishing CO., 1982.
Bose, Mainak Kumar. Late Classical India. Calcutta: A. Mukherjee & Co., 1988.
Braithwaite, R.B. Scientific Explanation: A Study of The Function of Theory, Probability
and Law in Science. Cambridge: Cambridge University Press, 1953.
Briffault, Robert. The Making of Humanity. London: G. Allen & Unwin Ltd., 1919.
Calinger, Ronald. A Contextual History of Mathematics. Saddle River, NJ: Prentice-Hall,
1999.
Chesky, Nataly Z. and Mark R. Wolfmeyer. Philosophy of STEM Education: A Critical
Investigation. New York: Palgrave Macmillan, 2015.
Cornford, F.M. Principium Sapientiae: The Origins of Thought Filosofis Yunani.
Gloucester, Mass: Peter Smith, 1971.
Dicks, D.R. Early Greek Astronomy to Aristotle. Ithaca. N.Y.: Cornell University Press,
1974.
Dobzhansky, Theodosius. Biology, Molecular and Organismic. American Zoologist,
Volume 4 (1964).
Enan, Muhammed Abdullah. Ibn Khaldun: His Life and Works. Chicago: Kazi Publication,
2007.
Ewing, A.C. Fundamental Questions of Philosophy. London and New York: Routledge,
1985.
Faruqi, Yasmeen M. Contributions of Islamic Scholars to The Scientific Enterprise.
International Education Journal 7 Number 4 (2006).
Gautama, Akapda. The Nyya Sutr of Gotama. tr.by., Mahmahopdhyya Sata
Chandra Vidybhuana. Allababad: Sudhindrantha Vasu, 1915.
Grant, Edward. The Foundations of Modern Science in the Middle Ages: Their Religious,
Institutional, and Intellectual Contexts. Cambridge: Cambridge University Press,
1996.
Hamersma, Harry. Pintu Masuk ke Dunia Filsafat. Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2008.

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

133

Heilbron, John L., ed. The Oxford Companion to the History of Modern Science. New
York: Oxford University Press, 2003.
Heriyanto, Husein. Paradigma Holistik: Dialog Filsafat, Sains, dan Kehidupan Menurut
Shadra dan Whitehead. Jakarta: Teraju, 2003.
Hoffman, Paul. The Man who Loved only Numbers: The Story of Paul Erds and The
Search for Mathematical Truth. New York: Hyperion, 1998.
http://pespmc1.vub.ac.be/asc/axiology.html diakses tanggal 24 September 2015 jam 18.20
WIB.
http://www.id.wikipedia.org/wiki/Filsafat
http://www.merriam-webster.com/dictionary/hypothesis, diakses 22 September 2015, jam
18.32 WIB.
http://www.merriam-webster.com/dictionary/paradigm, diakses 22 September 2015, jam
18.33 WIB.
http://www.south.edu/coe/bset/johnson diakses tanggal 24 September 2015 jam 17.25
WIB.
https://sabrinafauza.wordpress.com/category/filsafat-ilmu, diakses tanggal 20 September
2015, jam 07.43 WIB.
Ifrah, Georges. The Universal History of Numbers: From Prehistory to the Invention of the
Computer. New York: John Wiley & Son, 2000.
Ismaun. Catatan Kuliah Filsafat Ilmu (Jilid 1 dan 2). Bandung. UPI, 2000.
Jacquart, Danielle. Islamic Pharmacology in the Middle Ages: Theories and Substances.
Cambridge: Cambridge University Press, 2008.
Joseph, George G. The Crest of the Peacock: Non-European Roots of Mathematics. New
Jersey: Princeton University Press, 2000.
Kerlinger, F.N. Foundations of Behavioural Research. New York: Holt, Rinehart and
Winston, 1970.
King Merton, Robert. The Sociology of Science: Theoretical and Empirical Investigations.
Chicago: University of Chicago Press, 1979.
Kittleson, James M. and Pamela J. Transue, ed. Rebirth, Reform and Resilience:
Universities in Transition, 1300-1700. Columbus: Ohio State University Press, 1984.
Kuhn, Tomas S. The Structure of Scientific Revolution. Chicago: The University of
Chicago Press, 2010.
Levy, Sheldon G. Inferential Statistics in The Behavioral Sciences. New York: Holt,
Rinehart and Winston, 1968.
Lindberg, David C. Theories of Vision from al-Kindi to Kepler. Chicago: University of
Chicago Press, 1976.
Lloyd, G.E.R. Early Greek Science: Thales to Aristotle. New York: W. W. Norton, 1970.
Mabbett, I. W. The Date of the Arthastra. Journal of the American Oriental Society 84
(April 1964).

134

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

Moleong, J. Lexy. Metodologi Penelitian Kualitatif. Bandung: Remaja Rosdakarya, 2005.


Nasr, Seyyed H. An Introduction to Islamic Cosmological Doctrines. New York:
University of New York Press.
Needham, J., Kenneth G. Robinson, dan Jen-Y Huang. Science and Civilisation in China.
Cambridge: Cambridge University Press, 2004.
Needham, Joseph dan Ling Wang (). Science and Civilisation in China. Cambridge:
Cambridge University Press, 1954.
Needham, Joseph. Mathematics and the Sciences of the Heavens and the Earth. Science
and Civilization in China: Volume 3. Taipei: Caves Books Ltd, 1986.
Poedjawijatna. Pembimbing ke Arah Alam Filsafat. Jakarta : Rineka Cipta, 2005.
Pullaiah. Biodiversity in India Volume 4. New Delhi: Daya Publishing House, 2006.
Reingold, Nathan. History of Science Today. British Journal for the History of Science
19 (3, 1986).
Ritzer, George, ed. Encyclopedia of Social Theory Volume II. London: Sage Publication,
2004.
Riyanto, Waryani Fajar. Filsafat Ilmu Topik-topik Estimologi. Yogyakarta: Integrasi
Interrkoneksi Press, 2011.
Rosen, Edward. The Dissolution of the Solid Celestial Spheres. Journal of the History of
Ideas 46 (1985).
Ruggles, Clive. Astronomy in Prehistoric Britain and Ireland. New Haven: Yale
University, 1999.
Shank, Michael H. The Scientific Enterprise in Antiquity and the Middle Ages. Chicago:
University of Chicago Press, 2000.
Shihab, Muhammad Quraish. Wawasan Al-Quran: Tafsir Maudhui atas Pelbagai
Persoalan Umat. Bandung: Mizan, 2000.
Smith, C. S. A History of Metallography. Chicago: Chicago University Press, 1960.
Soemargono, Soerjono. Filsafat Ilmu Pengetahuan. Yogyakarta: Nur Cahaya, 1993.
Sudarto. Metodologi Penelitian Filsafat. Jakarta: Raja Grafindo Persada, 1997.
Suharsaputra, Uhar. Filsafat Ilmu Jilid I. Jakarta: Universitas Kuningan, 2004.
Surada, I Made. Kamus Sanskerta-Indonesia. Denpasar: Widya Dharma, 2008.
Suriasumantri, Jujun S. Filsafat Ilmu Sebuah Pengantar Populer. Jakarta: Pustaka Sinar
Harapan, 2010.
Suriasumantri, Jujun S. Ilmu dalam Perspektif Moral, Sosial, dan Politik: Sebuah Dialog
tentang Dunia Keilmuan Dewasa Ini. Jakarta: Gramedia, 1996.
The Liang Gie. Pengantar Filsafat Ilmu. Yogyakarta: Liberty, 2010.
Tim Penyusun. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka, 1995.
Titus, Harold H. Living Issues in Philosophy: An Introductory Textbook. New York:
American Book Company, 1986.

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

135

Tjahjadi, Simon Petrus L. Tuhan para Filsuf dan Ilmuwan: dari Descartes sampai
Whitehead. Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2007.
Udas, Agustn. Searching the Heavens and the Earth: The History of Jesuit Observatories.
Dordrecht, The Netherlands: Kluwer Academic Publishers, 2003.
Wardiman. Pendekatan Manusiawi dan Hukum dalam Pancasila dan Undang-Undang
Dasar 45. Jakarta: UPN, 1984.
Watson, James D. and Francis H. Crick. Letters to Nature : Molecular structure of Nucleic
Acid. Nature 171 (1953).
Webb, C.C.J. History of Philosophy. London: Oxford University Press, 1915.
www.edb.utexas. Nedu / faculty / scheurich/proj7/axiology.html./accesed: March 7, 2006.

136

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

RIWAYAT HIDUP PENULIS

Miswanto, lahir di Pesanggaran, Banyuwangi, Jawa Timur, 10


Nopember 1981. Tamat SDN Pesanggaran VIII (1995), SLTP Katolik
"Yos Sudarso" Siliragung (1998), SMAN Pesanggaran (2001) kemudian
menyelesaikan pendidikan Sarjana S1 Pendidikan Agama Hindu pada
Fakultas Dharma Acarya Institut Hindu Dharma Negeri (IHDN)
Denpasar tahun 2005 dan Progam Pascasarjana S2 Magister Pendidikan
Agama Hindu di Universitas Hindu (Unhi) Denpasar tahun 2011. Kini
sedang menempuh Program Doktor (S3) Ilmu Sosial Konsentrasi Agama
dan Budaya pada Universitas Merdeka Malang.
Penulis mulai aktif berorganisasi sejak masih duduk di bangku SMA hingga
sekarang, dan pernah memangku berbagai jabatan dalam organisasi siswa di sekolah dan
maupun organisasi mahasiswa di kampusnya. Saat ini pun penulis mengemban beragam
jabatan dalam organisasi profesi, sosial dan keagamaan, di antaranya: Ketua Pasraman Giri
stra Kota Batu, Ketua Lembaga Punia Tri Murti Malang, Wakil Sekretaris PHDI
Provinsi Jawa Timur; Wakil Ketua IV Lembaga Pengembangan Dharma Gt (LPDG)
Provinsi Jawa Timur, Sekretaris Badan Penyiaran Hindu (BPH) Provinsi Jawa Timur,
Pemimpin Redaksi Jurnal Sasadhara, Pemimpin Umum Majalah Dwijaswara, dan Wakil
Ketua I Bidang Akademik Sekolah Tinggi Agama Hindu (STAH) Shantika Dharma
Malang
Karir menulisnya pun sudah dimulai sejak kuliah hingga sekarang, puluhan artikel
sudah diterbitkan di beberapa media massa seperti: Warta Hindu Dharma (WHD), Raditya,
Media Hindu, Koran Pendidikan, Dwijaswara, Jurnal Sasadhara, dan lain-lain. Buku
karyanya Esensi Falsafah Jawa bagi Peradaban Umat Hindu diterbitkan oleh Pramita
tahun 2009.
Selain itu, penulis sudah meniti karir dalam pekerjaannya sejak tahun 2006 hingga
sekarang, di antaranya sebagai: pengajar di SMP Kosgoro Pesanggaran (2006-2009), SMP
Negeri 2 Purwoharjo (2006-2009), Universitas 17 Agustus 1945 (UNTAG) Banyuwangi
(2007-2009), Sekolah Tinggi Hindu Dharma (STHD) Klaten (2007-2009), SMP Negeri 4
Batu (2009-sekarang); SMA Negeri 2 Batu (2009-sekarang), STAH Shantika Dharma
Malang (2011-sekarang), dan Sekolah Tinggi Akuntansi Negara (STAN) - Balai Diklat
Keuangan (BDK) Singosari Malang (2013-sekarang); sebagai nara sumber dalam forum
ilmiah di wilayah Jawa Timur dan aktif memberikan dharma wacana/ceramah agama
Hindu hingga ke pelosok Jawa, Lampung, Kalimantan, Nusa Tenggara Barat, dan di
beberapa stasiun TV dan radio seperti: TVRI, RRI, Bali TV, Gajayana TV, Surabaya TV
dan ATV Batu.
Prestasi yang pernah diraih: Juara I Lomba Penulisan Proposal Penelitian Kategori
Dosen pada Temu Karya Ilmiah antar Perguruan Tinggi Agama Hindu (TKI-PTAH) seIndonesia (2007) dan Juara II pada Lomba Penulisan Artikel Ilmiah Kategori Dosen pada
TKI-PTAH se-Indonesia (2012).
Penulis bisa dihubungi di nomor HP: 081336399693; atau di email:
miswantos@yahoo.co.id, gongmas@gmail.com.

Pengantar Filsafat Ilmu by Miswanto

137