Anda di halaman 1dari 4

PENANGANAN TUMPAHAN CAIRAN DAN SERBUK B3

DENGAN SPILL KIT


No. Dokumen
038/PPI/XII/2015

STANDAR
PROSEDUR
OPERASIONAL
( SPO )
PENGERTIAN

TUJUAN
KEBIJAKAN

No. Revisi
01

Halaman
1/2

Ditetapkan,
Direktur RS Kartini
Tanggal Terbit
04 Desember 2015
dr. Yudith Marieta Kota, M.Kes
NIK 29111301101
1. B3 adalah Bahan Berbahaya dan Beracun
2. Limbah B3 cair adalah Semua jenis limbah B3 yang berupa cair
3. Limbah B3 serbuk adalah semua jenis limbah yang memiliki
komponen serbuk
4. Limbah B3 meliputi Limbah B3 yang diatur meliputi limbah dengan
karakteristik :
a. Infeksius;
b. Benda tajam;
c. Patologis;
d. Bahan kimia kadaluwarsa, tumpahan, atau sisa kemasan;
e. Radioaktif;
f. Farmasi;
g. Sitotoksik;
h. Peralatan medis yang memiliki kandungan logam berat tinggi;
dan
i. Tabung gas atau kontainer bertekanan.
Sebagai acuan dalam penerapan langkah-langkah untuk melakukan
pengelolaan limbah B3 secara baik dan benar
1. SK Direktur RS Kartini No 121/SK/DIR/VIII/2015 Tentang
Kebijakan Pelayanan Komite Pencegahan dan Pengendalian Infeksi
di Rumah Sakit Kartini
2. SK Direktur RS Kartini No 122/SK/DIR/VIII/2015 Tentang
pedoman Pelayanan Pencegahan dan Pengendalian Infeksi di
Rumah Sakit Kartini

PENANGANAN TUMPAHAN CAIRAN B3 DENGAN SPILL KIT

No. Dokumen
038/PPI/XII/2015

No. Revisi
01

Halaman
2/2

PROSEDUR

1. Cuci tangan sesuai prosedur


2. Buka tutup kotak spill kit
3. Pasang tanda peringatan ada tumpahan cairan berbahaya
4. Memakai alat pelindung diri dengan urutan : skort, masker, topi,
google/kacamata dan gloves
5. Buka 2 plastik sampah dan letakkan dekat tumpahan cairan
6. Jenis tumpahan
a. Berupa cairan : tutup dan serap dengan kertas penyerap/ koran
/underpad
b. Berupa serbuk : tutup dengan kertas penyerap/koran/underpad
yang telah dibasahi dengan air
c. Berupa merkuri: tutup / taburi dengan pasir, bersihkan, ambil
pasir dan masukan dalam plastik khusus untuk di simpan dalam
gudang b3
7. Buang kertas, koran bekas/tissue penyerap ke dalam kantong
sampah
infeksius (kecuali merkuri di buang simpan dalam plastik khusus
dan disimpan gudang b3)
8. Bersihkan daerah bekas tumpahan darah/cairan tubuh pasien dengan
larutan chlorine 0.5% (disinfektan)
9. Buka sarung tangan dan alat pelindung lainnya dan taruh dalam
plastik yang satu
10. Buang plastik infeksius dalam tempat sampah infeksius
11. Rapikan semua peralatan yang telah digunakan dan tempatkan
kembali spill kit pada tempat semula
12. Cuci tangan dengan air mengalir sesuai prosedur.

UNIT TERKAIT

Seluruh unit pelayanan