Anda di halaman 1dari 9

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Salah satu sediaan dengan pelepasan obat yang dimodifikasi adalah sediaan dengan
pelepasan diperlambat. Banyak metode yang dapat digunakan untuk membuat sediaan
lepas lambat, salah satunya adalah sediaan yang dirancang untuk tetap tinggal di dalam
lambung. Bentuk sediaan yang dapat dipertahankan di dalam lambung disebut Gastro
Retentive Drug Delivery System (GRDDS). Keuntungan GRDDS diantaranya adalah
mampu meningkatkan bioavailabilitas, mengurangi obat yang terbuang dengan sia-sia,
meningkatkan kelarutan obat-obatan yang kurang larut pada lingkungan pH yang tinggi.
GRDDS juga memiliki kemampuan untuk menghantarkan obat-obatan secara lokal di
dalam lambung (contoh: antasid dan anti Helicobacter pylori) dan usus kecil bagian atas.
Ada beberapa pendekatan yang dapat digunakan untuk meningkatkan waktu tinggal
obat di dalam lambung/Gastrict Residence Time (GRT), diantaranya adalah suatu sistem
bioadesif yang dapat melekat pada permukaan mukosa lambung, sistem penghantaran
yang dapat meningkatkan ukuran obat dengan segera sesudah obat tersebut ditelan
sehingga tertahan di dalam lambung, sistem dengan densitas yang besar sehingga ketika
masuk lambung akan segera tenggelam di bagian lekukan lambung, sistem yang dikontrol
secara magnetik bekerja dengan menggabungkan magnetit oksida atau dilapisi oleh
magnet dan suatu sistem dengan densitas yang rendah ( 1,004 gram/ cm3 ) bila
dibandingkan dengan cairan lambung sehingga dapat mengapung di dalamnya.
Sebuah usaha telah dilakukan untuk mengembangkan sistem pengiriman obat
mukoadhesif gastroretentif untuk obat seperti Baclofen karena Baclofen adalah pusat
berperan relaksan otot rangka, dan ditunjukkan dalam pengobatan jangka panjang
kelenturan. Sulit untuk merumuskan baclofen bentuk sediaan pelepasan berkelanjutan
karena penyerapan pada saat kedatangan untuk usus (atau bahkan sebelum) yang rendah
atau tidak ada. Berbagai polimer dicoba dalam kombinasi dan formulasi dievaluasi untuk
profil in vitro pelepasan obat, pembengkakan karakteristik dan in vitro mucoadhesion
properti. Studi stabilitas dilakukan untuk memastikan karakterisasi lengkap dari formulasi
juga menemukan bahwa berbagai mekanisme rilis yang terlibat dalam pelepasan obat.
1.2 Rumusan Masalah

Apa itu gastroretentif Tablet mukoadhesif


Metode apa yang digunakan ?
Evaluasi apa yang dilakukan ?
1.3 Tujuan
Tujuan dari pekerjaan penelitian adalah untuk mengembangkan gastroretentif sistem
penghantaran obat mukoadhesif Baclofen menggunakan polimer sintetis untuk pelepasan
obat yang berlangsung lama di bagian atas usus.

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Gastro Retentive
Merupakan sistem penghantaran obat yang memiliki kemampuan menahan obat di
dalam saluran pencernaan khususnya di lambung untuk memperpanjang lambung untuk
memperpanjang periode waktu.Setelah obat lepas selama periode waktu yang disyaratkan,
bentuk sediaan harus terdegradasi tanpa menyebabkan gangguan pencernaan.
Pemberian obat penglepasan terkendali Oral baru-baru ini telah meningkatkan
minat
bidang farmasi untuk mencapai peningkatan keuntungan terapi, seperti kemudahan dosis
administrasi, kepatuhan pasien dan fleksibilitas dalam formulasi. Sering dosis diperlukan

untuk mencapai aktivitas terapeutik sesuai untuk obat yang mudah diserap dari saluran
pencernaan (GIT) dan memiliki umur paruh pendek. Untuk menghindari keterbatasan ini,
melalui mulut formulasi penglepasan terkendali dikembangkan untuk melepaskan obat
secara perlahan ke dalam saluran pencernaan (GIT) dan mempertahankan konsentrasi obat
yang efektif dalam sirkulasi sistemik untuk waktu yang lama.
Retensi Gastro sangat penting untuk obat yang diserap dari perut, kurang larut atau
terdegradasi oleh pH lebih tinggi dari usus, dan obat-obatan dengan penyerapan yang
dapat dimodifikasi dengan perubahan waktu pengosongan lambung. Bentuk sediaan
gastroretentif juga berguna untuk pengiriman obat lokal serta berkelanjutan untuk kondisi
tertentu, seperti infeksi H. pylori yang merupakan penyebab tukak lambung. Bentuk
sediaan ini meningkatkan bioavailabilitas, keberhasilan terapi dan bahkan mungkin juga
memungkinkan kemungkinan penurunan dosis karena tingkat terapeutik stabil obat.
Sebuah gastro sistem pengiriman obat kuat yang optimal dapat didefinisikan sebagai suatu
sistem yang tetap di perut untuk interval waktu yang cukup terhadap semua hambatan
fisiologis, melepaskan bagian aktif dalam cara yang terkontrol, dan akhirnya mudah
dimetabolisme dalam tubuh. Mereka juga membantu dalam mencapai pengiriman lokal
obat untuk lambung dan usus kecil proksimal.
Bioadhesion dapat didefinisikan sebagai keadaan di mana dua bahan, setidaknya
salah satunya adalah biologis di alam, yang dipegang bersama untuk waktu yang lama
oleh pasukan antar muka. Dalam ilmu farmasi, ketika lampiran perekat adalah untuk
lendir atau selaput lendir, fenomena ini disebut sebagai mucoadhesion 1. Pengembangan
sistem pengiriman mukoadhesif melalui mulut selalu sangat menarik sebagai sistem
pengiriman mampu mengikuti pencernaan tertentu (GI) segmen akan menawarkan
berbagai keuntungan. Dengan beberapa pengecualian, bagaimanapun, sistem pengiriman
obat mukoadhesif sejauh ini belum mencapai potensi penuh mereka dalam pengiriman
obat oral, karena adhesi sistem pengiriman obat disaluran pencernaan dalam banyak kasus
tidak cukup untuk memberikan waktu tinggal berkepanjangan dari system pengiriman di
lambung atau usus kecil.
Baclofen relaksan otot yang bekerja sentral memiliki jendela penyerapan di saluran
cerna atas saluran, dan karena ini, sering menampilkan bioavailabilitas rendah 5. Baclofen
sulit untuk merumuskan menjadi produk rilis berkelanjutan karena pada saat kedatangan

untuk usus (atau bahkan sebelum) penyerapan rendah atau tidak ada. Beberapa
administrasi menghasilkan tingginya insiden efek samping, apalagi bentuk sediaan
konvensional menyebabkan fluktuasi tingkat obat plasma karena itu perlu dirumuskan
pemberian obat mukoadhesif .
Oleh karena itu, tujuan dari pekerjaan ini adalah untuk meninjau literatur terbaru,
teknologi saat ini dan penggunaannya dalam pengembangan bentuk sediaan mukoadhesif
melalui mulut menggunakan polimer sintetis seperti karbopol P 934P, HPMC K4M,
Noveon AA-1 (polikarbofil), Poli vinil pirolidon, Poly vinil alkohol, Poly hidroksietil
metakrilat, Poly etilen oksida dll.
2.2 Metode yang digunakan
studi kompatibilitas
Studi kompatibilitas obat-eksipien dilakukan dengan menggunakan Fourier
Transform Infrared Spectrophotometer (FTIR). Spektrum infra-merah obat murni dan
campuran obat dan eksipien dicatat. Sebuah koreksi garis dasar dibuat menggunakan
kalium bromide dikeringkan dan kemudian spektrum campuran obat kering , campuran
formulasi dan kalium bromida dicatat pada FTIR.
Metode mempersiapkan Baclofen tablet mukoadhesif
Baclofen mukoadesif Tablet 150 mg berat yang diformulasikan dengan
menggunakan teknik kompresi langsung. Obat, polimer dan bahan pengisi dicampur
secara homogen dalam mortar kaca selama 15 menit. Komposisi formulasi tablet
ditunjukkan dalam campuran Tabel no.1. The kemudian dikompresi menggunakan 8 mm
pukulan dalam-stroke tunggal dengan menggunakan mesin rotary 10-stasiun dengan 20
RPM (The Rimek Mini Press-1).

2.3 Evaluasi yang dilakukan

Tes evaluasi fisik untuk tablet mukoadhesif semua formulasi dilakukan dan nilai
rata-rata dihitung. Analisis variasi berat dilakukan dengan menimbang 20 tablet secara
individual, berat rata-rata dihitung dan variasi% dari setiap tablet dari berat rata-rata tablet
dihitung. Kekerasan dan kerapuhan dari formulasi tablet mukoadhesif dievaluasi
menggunakan Pfizer kekerasan tester dan Roche friabilator masing-masing.
Konten Keseragaman Obat
20 Tablet ditimbang dan bubuk, dari itu rata-rata setara berat ditimbang dan
ditambahkan ke dalam 100 ml labu ukur, bubuk ini dilarutkan dalam 0,1 N HCl dan
disonikasi selama 10 menit. Dari solusi atas 1 ml diambil dan diencerkan sampai 10 ml
dengan 0,1 N HCl untuk mendapatkan konsentrasi 20 ug / ml. Maka solusi ini dianalisis
pada UV spektrofotometer menggunakan 220 nm panjang gelombang 8,9.
pembengkakan Indeks
Untuk setiap batch formulasi, satu tablet ditimbang dan ditempatkan dalam
keranjang stainless steel dengan 200 mesh dari aperture dan ditimbang. Keranjang itu
kemudian ditempatkan dalam gelas yang berisi 100 ml 0,1 N HCl Media. Tablet diizinkan
membengkak di 37c. Keranjang secara berkala beratnya sampai 8 setelah mengeluarkan
kelebihan air pada permukaan dengan kertas saring. Indeks pembekakan dihitung
menggunakan rumus berikut 10.
SI =

WtWo
Wo

Dimana :
SI = pembekakan indeks
Wt =berat tablet pada waktu t
Wo = berat tablet sebelum menempatkan dalam gelas
Kekuatan mukoadhesi

Kekuatan mukoadhesif ditentukan dengan menggunakan dimodifikasi method11,12


keseimbangan fisik, yang Kambing perut mukosa dikumpulkan dari lokal menyembelih
rumah dan disimpan dalam larutan Krebs. Mukosa yang ditempel pada slide kaca
menggunakan

ganda

stiker sisi yang sudah ditempel pada bawah 100 ml gelas, dan gelas ini ditempatkan di 1ltr
gelas yang sudah berisi 0,1 N HCl pH 1,2. Tablet yang ditempel di sisi yang lebih rendah
panci kiri keseimbangan pan ganda menggunakan ganda stiker sisi, baik panci
keseimbangan kosong gelas ditempatkan dan berat badan mereka disesuaikan.
Mukosa dan tablet permukaan yang dibasahi dengan beberapa tetes 0,1 N HCl dan
pada tablet pan kiri 5 berat gm ditempatkan selama 5 menit. untuk memungkinkan kontak
awal dari mucoadhesion. Kemudian drop air bijaksana ditambahkan dalam gelas panci
yang tepat sampai detasemen tablet dari selaput lendir diamati. Kemudian berat hadir air
dalam panci yang tepat gelas ditentukan, menggunakan rumus berikut.
Kekuatan mukoadhesif (gm) = (Wt dari gelas + Wt dari air) Wt dari gelas kosong
Setelah penentuan mukoadhesif strengthForce adhesi dihitung menggunakan rumus,

Kekuatan adhesi (N) =

kekuatanmukoad h esif
9,81
1000

Waktu mukoadhesif
vivo mucoadhesion studi waktu dilakukan setelah aplikasi tablet pada baru dipotong
mukosa perut kambing . mukosa itu tetap pada slide kaca menggunakan perekat sisi ganda
dan satu sisi slide kaca itu tetap ke thread yang akhir lain itu tetap dengan lengan alat uji
tablet disintegrasi. Sebuah sisi setiap tablet dibasahi dengan medium disolusi dan melekat
pada mukosa dengan menerapkan gaya ringan dengan ujung jari selama 20 detik. Gelas itu
penuh dengan 900 ml cairan lambung buatan dan disimpan di 37C; setelah 2 menit slide
ditempatkan dalam gelas dan peralatan dimulai. Perawatan diambil bahwa sementara atas
dan ke bawah gerakan tablet lengan harus tetap di media. Perilaku dan waktu mukoadhesif
tablet dipantau sampai deta sementara lengkap atau pembubaran terjadi.
Dalam studi pelepasan obat in vitro

Tablet dievaluasi untuk in vitro pelepasan obat dilakukan dengan menggunakan alat
uji IP pembubaran jenis dayung menggunakan 900 ml 0,1 N HCL pH 1,2 sebagai media,
rotasi dayung ditetapkan untuk 50 RPM dan Suhu dijaga pada 370 0.50C. Sampel 5ml
ditarik setelah selang 1 jam dan diganti dengan jumlah yang sama dari jumlah medium.The
segar Baclofen dirilis ditentukan spektroskopi tanpa menipiskan sampel ditarik pada 220
nm, dan persentase kumulatif Baclofen dicabut sehubungan dengan waktu untuk setiap
kelompok dicatat.
studi stabilitas
Tablet batch F1 dan F5 dikenakan untuk Studi stabilitas dipercepat, batch
terbungkus ke aluminums foil dan disimpan di ruang stabilitas pada 40C dan 75% RH
selama 1 bulan, Kekuatan mukoadesif, dan profil disolusi obat dan kandungan obat sampel
terkena dilakukan. Hasil yang diperoleh dari uji evaluasi ini pada suhu kamar ditunjukkan
pada Tabel no. 8 dan 9. Setelah membandingkan dengan formulasi nol bulan, F1
perumusan dan F5 menunjukkan hasil yang memuaskan.

BAB III
PENITUP

Baclofen adalah relaksan otot yang bekerja sentral dan memiliki jendela
penyerapan di saluran cerna atas sistem. Perumusan pemberian obat rilis berkelanjutan
Baclofen adalah sulit karena produk pada saat kedatangan untuk usus penyerapan rendah
atau tidak ada karena jendela penyerapan sempit. Tujuan dari pekerjaan penelitian adalah
untuk mengembangkan gastroretentif sistem pengiriman obat mukoadhesif Baclofen
menggunakan polimer sintetis untuk pelepasan obat berkepanjangan di bagian atas usus.
Survei literatur tentang sistem pengiriman obat mukoadhesif mengungkapkan
bahwa sistem pengiriman obat memberikan hasil yang menjanjikan untuk obat dosis
rendah, juga obat yang

memiliki penyerapan di bagian atas GIT. Baclofen yang

merupakan agonis GABA B memiliki aktivitas antispasticity tetapi memiliki tinggi


pertama metabolisme lulus dan sempit penyerapan properti ini membuat calon baclofen
baik untuk gastro dpt menyimpan sistem pengiriman obat mukoadhesif Lima formulasi
dari baclofen dirumuskan menggunakan berbagai polimer dalam proporsi yang berbeda
dan kombinasi dengan teknik kompresi langsung. The preformulation dan kompatibilitas
studi obat dengan polimer telah dilakukan, kurva kalibrasi obat ditentukan dengan
menggunakan spektroskopi UV. Tablet dievaluasi untuk karakterisasi fisik. Pengamatan
semua formulasi untuk karakterisasi fisik menunjukkan bahwa, semua dari mereka sesuai
dengan spesifikasi Farmakope resmi.
Semua formulasi juga dievaluasi untuk perilaku in vitro pembengkakan, in vitro
mucoadhesion, in vitro obat studi rilis dan studi stabilitas. Hasil pembengkakan studi
menunjukkan bahwa semua batch yang indeks pembengkakan baik. Sesuai dilaporkan,
dua
aparatur, keseimbangan pan ganda dan alat uji disintegrasi di laboratorium yang
memodifikasi untuk mucoadhesion dan evaluasi waktu tinggal. Mucoadhesion tes dan invitro waktu tinggal dilakukan dengan menggunakan mukosa lambung kambing. Hasil di
profil pelepasan in vitro menunjukkan hasil yang menjanjikan, seperti pembebasan mereka
dari tablet baik. Semua hasil yang ditemukan memuaskan. Rilis studi kinetik untuk batch
dilakukan yang menunjukkan Matrix, Peppas dan ketertiban nol sebagai fit model terbaik.
Formulasi F1 dan F5 terpilih sebagai formulasi yang menjanjikan untuk studi lebih lanjut
tergantung pada pembengkakan yang, mucoadhesion, pelepasan obat dan studi kinetik.

Studi stabilitas dilakukan pada tablet batch F1 dan F5 pada 40 2o C, selama satu bulan.
Dan Tablet dievaluasi untuk pengukuran bioadhesion dan pelepasan obat, yang
menyimpulkan bahwa formulasi stabil.