Anda di halaman 1dari 10

PERKUATAI\ T,STRENGTHENTNq STRUKTUR BETON DENGAN

FIBER REINFORCED POLYMER (FRP)


Ignatius Christiawan
Jurusan Teknik Sipil PSD III Teknik, UNDIP Semarang
Jl, Prof Sudarto SH, Pedalangarl Tembalang, Semaran g 50239
Abstract

In efort fulfill requirement the well building infrastructure, safety of building user such as
building avalanche damage as result of earthquake is principal priority. Load addition on
butlding tryceeds the planning load as result of the iwoluntary building function change
always generating the building ovalanche damage. It was needed evalaate to the strength of
building structure ut the aisting condition and strengthening if it was needed before the
structure given the new load One of the strength procedure is external reinforcement method
especially give Fiber Reinforced Polymer (FRP) that it was adhered on the concrete
companent surface which reinforced by epoxy glue. From several former reseorches, base
anatysis and bent plannrng along with uample of the praaice catqtlation of beam strength
by FRP can be concluded that the use of FRP in combination with the others strength method
is eary and .oracticefor conducted and also capable to increase the strength of concrete beam
bent.

Kcywords: loqd addition, strength, sofety

I. PENDAIIULUAN

dalam mendukung beban baru

Dalam usaha memenuhi kebutuhan

akibat

pertambahan beban.

keselamatan pengguna bangunan terhadap

Perkuatan struktur biasanya


dilakukan sebagai upaya pencegahan

bahaya keruntuhan bangunan merupakan

sebelum

prioritas utama Penambahan beban pada

kerusakan/kehancuran. Perkuatan atau

bangunan diluar beban rencana sebagai

perbaikan struktur diperlukan apabila terjadi

akibat perubahan fungsi bangunan tanpa

kerusakan yang menyebabkan degradasi

disengaja sen'ng menimbulkan

bencana

yang berakibat tidak terpenuhi lagi

keruntuhan bangunan. Diperlukan evaluasi

persyaratan-persyaratan yang bersifat teknik

kekuatan struktur bangunan pada kondisi

yaitu kekuatan, kekakuan dan

existing dan perkuatan (strengthening) bila

kestabilan, serta ketahanan terhadap kinerja

diperlukan sebelum struktur diberi beban

tertentu (Triwiyono, 1998)

infrastruktur bangunan gedung yang baik

yang baru

Perkuatan diterapkan pada struktur


atau komponen struktur yang belum rusak,

struktur

Secara umum

mengalami

daktilitas,

dilakukannya

perkuatan disebabkan oleh beberapa hal


antara lain

agar didapatkan kapasitas yang lebih besar


25

(a). Kesalahan perencanaan

melindungi beton terhadap kerusakan.

(b). Kesalahan pelaksanaan

Bahan selubung

(c). Perubahan fungsi yang berakibat

metaUbajq karet, beton, komPosit.

(c).

penambahan beban,

ini daPat beruPa

Penambahan tulangan, metode ini

(d). Perkembangan ilmu pengetahuan,

digunakan untuk memperkuat elemen

(e). Timbulnya keluhan terhadaP

struktur agar dapat berfungsi lagi atau

menambah kemampuan elemen


struktur memikul beban. Tulangan
tambatran dapat berupa tulangan

kenyamanan struktur

(f). Perubahan persyaratan untuk


memenuhi peraturan Yang baru.
Setelah diketahui dan dimungkinkan

longitudinal ataupun lateral.


Perkuatan dengan pemberian bahan

struktur dapat diperkuat maka langkah


selanjutnya adalah pemilihan metode

Fiber Reinforced Polymer (F'nP)

perkuatatr untuk masing-masing elemen

dilakukan dengan oara menempelkan pada

struktur. Pemilihan metode

perkuatan

permukaan beton lama dengan banfuan

dipengaruhi oleh beberapa pertimbangan,

perekat epory pada prinsipnya sama dengan

antara lain

metode steel plate bonding

yang

steel and

concrete jacketing.

(a). Efektifitas perkuatan

(b). Kemudahan pelaksanaan

IL Perkuatan Struktur Dengan Frp

perkuatan

(c). Biaya, dalam hal ini terkait

dengan

pemilihan bahan agar diperoleh hasil

2.1 Kelebihan dan

Kekurangan

Penggunaan FRP

perbaikan yang kekuatannya sesuai

Perkuatan struktur dilakukan apabila

dengan yang diinginkan dan daPat

di masa yang akan datang diperkirakan akan

tahan larna.

terjadi kerusakan yang

menyebabkan

Beberapa metode perkuatan yang dapat

penurunan kekuatan, kekakuan, stabilitas

dilakukan diantaranya adalah

dan integritas serta ketahanan

terhadap

(a). Shotcrete, metode ini dilakukan dengan

kondisi lingkungan yang bersifat merusak

cara menyemprotkan mortar atau beton

bangunan. Pemilihan metode perkuatan

(biasanya dengan ukuran agregat yang

merupakan keputusan

kecil) pada permuakaan beton

Yang

terhadap beberapa aspek antara lain aspek

alat

biay4 tersedianya bahan/material,

diperbaiki dengan suatu


bertekanan,

(b).

Jaclceting, merupakan penggunarul

hasil

kompromi

kelengkapan peralatan, pembebanan, tenaga

dan waktu pelaksanaan serta aspek estetika

bahan berupa selubung Yang daPat


26

llllllllllillilllllllllllllllilllilLilili

LlilLil,

i,l

r.u

dan arsitektur bangunan.

Sehingga untuk mengatasi kekurangan ini

FRP diproduksi dalam bentuk pelat

dan

lembaran

tipis

sehingga

bisa

diperlukan proteksi, misalnya

dengan

pelapisan atau penutupan dengan mortar.

menyesuaikan dengan bentuk komponen

Penggunaan FRP pada bangunan

yang akan diperkuat. Beberapa faktor

yang mungkin terjadi kebakaran

keunggulanlkelebihan penggunaan FRp

dibatasi kenaikan kapasitas lenturnya agar

(Hartono dan Sentos4 2003) antara lain

nantinya

a.

yd

Kuat tarik sangat tinggi (+ 7

10

kali lebih tinggi dari baja U39)

b.

c.

Sangat ringan (density

atau

kerusakan pada FRP karena suhu yang

1,4 -2,4

masih bisa tetap bertahan memikul beban

gt/cm3,4 s/d 6 kali lebih ringan dari

selama kebakaran berlangsung (sekitar 30%

baja)

dari beban hidup) (Triwiyono, 2006\.

Pelaksanaan pekerjaan

sangat

2.2 Penelitian Tentang Perkuatan Dengan

d. Pada pekerjaan perbaikan/


perkuatan jembatan tidak

F.RP

Sejauh

ini

diketahui

bahwa

memerlukan penutupan lalu-lintas.

penelitian tentang perkuatan struktur beton

Tidak memerlukan area kerja yang

antara lain pada pelat, balok dan kolom

luas.

dengan .FRP telah banyak dilakukan, antara

f. Tidak memerlukan
g.

jika terjadi kegagalan

sangat tinggi, komponen struktur diharapkan

mudah dan cepat.

e.

harus

sambungan

lain Nguyen dkk, (2003)

datam

$oint) walaupun bentang yang harus

penelitiannya menyatakan

bahwa

diperkuat cukup paqiane.

plat carbon fiber reinforced


polymer (CRFP) menunjukkan adanya
penambahan

Tidakberkarat.

peningkatan kapasitas ultimit balok sampai

Sedangkan

faktor kekurangan

diantaranya adalah

a-

b.

FRp

132

dengan bentuk kegagalan yang

tergantung pada panjang pelat CRFP. Jenis

Kurang tahan terhadap suhu yang

kegagal an y ang teqadi arftara lain kegagalan

tinggi, dengan suhu sekitar 70o C,

lentur dan pecahnya beton antara plat CRFP

bahan perekat epo)ty resin akan

dan tulangan longitudinal pada bagian ujung

berubah dari kondisi keras menjadi

plat CRFP,

lunak, bersifat plastis sehingga daya

te{adi ketika balok diperkuat dengan pelat

lekatnya akan menurun.

CRFP dengan panjang pelat terbatas.

Kurang tahan tcrhadap sinar ulha

kegagalan pecahnya beton

l,orenzis dkk, (2000)"

dalam

violet.
27

penelitiannya menggunakan batang Near

2.3. Perkuatan Lentur Dengan .ERP

Surface Mounted Fiber Reinforced Polymer

Dalam Triwiyono (2006), dasar

(NSM FitP) sebagai perkuatan kapasitas

perhitungan kapasitas lentur balok yang

lentur dan geser balok beton bertulang.

diperkuat dengan FM berdasarkan


rekomendasi dari ACI Committee 440

Balok yang diperkuat pada bagian lentur


menunjukkan peningkatan kapasitas antara
25,7 yo sampai 44,3 yo bila dibandingkan

(20AT, dengan asumsi batrwa

dengan balok kontrol. Sedangkan pada balok

gagal lekat antara beton dengan pelat FXP,

yang diperkuat pada bagian geser

akan

lepasnya beton disekitar pelat maupun

terjadi peningkatan kapasitas hingga 105,7

panjang penyaluran yang kurang. Kapasitas

Yo. Dalam penggunaan metode

ini,

lekatan

antara batang NSM FRP dan


merupakan

hal

penting yang

saat mncapai kekuatan lentur tidak terjadi

lentur balok didasarkan pada limit state

ACI 318, yang ditentukan

beton

sesuai dengan

Perlu

oleh batasan kuat tekan beton dan tegangan

leleh baja tulangan serta tegangan efektif

diperhatikan.

Chajes

kerusakan

dkk. (1996),

dalam

penelitiannya dengan mempelajari lekatan

antara plat komposit dan

FRP.
resln tvoe

Reducfron
foctor Co

Carbodepory

0,95

Glass/epoxy

Aramid/epow

0.75
0,85

Carboilepory

0,85

Glass/epow

0,65

Aramid/epoxy

0,75

Carboilepory

0,85

Glass/epory

0.50

Aramid/epoxy

0,70

Fiber and

Exltosurc condilion

beton

menyimpulkan bahwa persiapan permukaan

beton dapat mempengaruhi kuat

lnlerior uposure

lekat
Interior exposure

ultimit. Dalam mendapatkan kemungkinan

(bridges,piers, and

lekatan yang paling baik, permukaan beton

unenclosed parking

harus dibersihkan terlebih dahulu.


Permukaan plat komposit jugu harus
dikasarkan dengan menggunakan semprotan

sarase)
Aggressive
erwlronment
(chemical plants,
wsste water treatment
nlants)

butiran-butiran dan kemudian dibersihkan


Tabel 2.

dengan suatu larutan seperti aseton.

Dalam penelitian Arjanto (2002)

l. Erwirouental

reduction factor (ACI


Committee 440)

Kuat tarik

ultimitfi

yang digunakan

didapatkan hasil bahwa perbaikan dengan

sebagai dasar perencanaan dan analisis

FfiP ini tidak banyak mempengaruhi sifat-

adalah sama dengan tegangan

sifat dinamik komponen sfuktur, misalnya

pabrik

redaman dan frekuensi alaminyq sehingga

reduksi (reduction factor) Cr yarl,g nilainya

bila diterapkan nantinya juga tidak

dipengaruhi oleh kondisi lingkungan tempat

akan

mengubah sifat-sifat dinamik struktur sectra


keseluruhan.

ultimit dari

f*n yang dikalikan dengan faktor

bangunan brada" demikian

pula nilai

il

regangannya, lihat persamaan (2.1) dan (Z.Z)

Kuat tarik

serta Tabel 2.1.

f n: Crfn
n: CrQ*t

iltimit f7, yang di gunakan

sebagai dasar perencanaan dan analisis


adalah sama dengan tegangan ultimit dari

............(2.1)

..............Q.2)

pabrik

fxr

yang dikalikan dengan faktor

Karena bahan fiber adalah bahan yang

reduksi (reduction factor) C6 yang nilainya

elastik hingga patah, nilai

modulus

dipengaruhi oleh kondisi lingkungan tempat

elastisitasnya dihitung berdasarkan hukum

bangunan beradq demikian pula nilai

Hook:

regangannyq lihat persamaan (2.1) dan


(2.2) serlaTabel 2.1.

.c
Jn
uf" f,
- .....'.'..

.......(2.3)

Crfn
s ft: C6*fu
.f n:

Agar perkuatan optimal persyaratan


minimum kualitas beton harus dipenuhi,
yaitu
a"

ftZ

.......,.....,Q.2)

Karena bahan fiber adalah bahan yang

elastik hingga patah,

nilai

modulus

elastisitasnya dihitung berdasarkan hukum

1,4 Mpa

b.fc217

............(2.1)

Itrook:

Mpa

c. sebaiknya tidak digunakan pada

f*

t-'r-

beton yang terjadi proses korosi baja

...-......

.......(2.3)

"fu

Agar

tulangan.

Persyaratan kekuatan lentur pada kondisi

perkuatan optimal persyaratan


minimum kualitas beton harus dipenuhi,

batas secara umum berlaku

yaitu

oM,

>_

M,

............

....(2.4)

Dalam analisis tampang,

sebagai

dasar perhitungan untuk mendapatkan

.11,

"ft>_ 1,4 Mpa

b.fcZ l7 Mpa
c. sebaiknya tidak digunakan pada

pada kondisi lentur murni dapat diturunkan

beton yang terjadi proses korosi baja

dari

tulangan.

persamaan kesetimbangan gaya-gaya

dalam, lihat persamaan (2.5) dan Gambar

Persyaratan kekuatan lentur pada kondisi

2.1.

batas secara umum berlaku

T, +

77,

= C" * C" ........................(2.5)

dengan :

T,

\2

gayatarik baja tulangan

gayatarik sumbangan

FM

Dalam analisis tampang

sebagai

dasar perhitungan untuk mendapatkan

pada kondisi lentur murni dapat diturunkan

dari

persamaan kesetimbangan gaya-gaya

C":

gayatekan baon

dalam, lihat persamaan (2.5) dan Gambar

C, :

gayatekan baja tulangan

2.1.

Kekuatan geser Y1 kontribusi FftP dapat

W-t"rv

nt" = -dengan:

h
7p

dihitung berdasar persamaan (2.14) berikurt

7.................(2.r l)

,, _ Arf n(sin a + cos a)d,

faktor pembesaran

ST

momen (diambil 1,2)


Ma

d:
A,

f,
rt,

Selain

itu

A =Znt

momen desain

rw,

...........(2.15)

tinggi efektif balok

Tegangan

Iuas tulangan

regangan yang terjadi pada kondisi batas

longitudinal (tarik)

geser, yaitu

efektif FRP ditentukan

dari

:tegangm leleh tulangan

"fr

kuat tarik FRP

= Ey,E1

dalam Altmark dkk (1998)

disarankan bahwa kuat lentur nominal balok

setelah diperkuat

M, tidak boleh

melebihi

dua kali kuat lentur sebelum diperkuat


atau

M,-

l<ll

:
4a

M,/M*< 2 ..........................(2. I 2)
Gambar 2.2. Perkuatan geser dengan

2.4. PERKUATAN GESER DENGAN

FRP tipa sisi

FRP

Kuat geser nominal I/, merupakan


gabungan konstribusi beton T" dan tulangan
geser V, dan FRP

l/t(ACI Committee

440).

Ketahanan geser masih dikalikan dengan

fa}tor reduksi kekuatan, sehinga


dituliskan sebagai berikut
@l/n

=@{Y"+ Y, +

Dalam pelaksanaannya regangan e6 dibatasi

nilai berikut:
a. untuk wrap yang direkatkan pada empat
sisi

dapat

= 0,004 < 0,75e ,..-.............(2-17)

tyYl)............(2. l3)

dengan:

b. untuk wrap yang direkatkan pada figa sisi

@ : 0,65 (faktor reduksi kekuatan)

y : 0,95 untukkomponanditutup
lembaran keempat sisinya

y" = ku9 <0,004


tu..................(2.18)

0,85 untuk U-wrap tiga sisi atau


bentuk pelat

dengan k adalah faktor reduksi untuk lekatan


geser, yang nilainya adalah sebagai berikut
31

dengan FRP tebal

o. =

t" =

*W<

sebanyak 2 buah.

0,7r......... ......(2.1s)

23300
"Q'20)

,r rrfn

o,=(+\'1.
' \27 ) """' """"'
sedangkan harga

k2

..........(zzt)

dibedakan untuk 2

kondisi seperti pada persamaan (2.22)

k.=dr-L"
'

fc

dr-L"
untuk 2 sisi

dl

2.5. Contoh Penentuan Kuat

Balok yang diperkuat dengan FRP

Penentuan

FRP:
Suatu balok dimensi 200 x 300 mm dengan

0,

Mpa, nutu baja

t :

f,'

17

390 Mpa dari hasil

analisis didapatkan hanya mampu memikul

momen

rencana

sedangkan

M, :

52,57 *t',Im,

akibat penambahan

beban

didapatkan momen yang harus dipikul

menjadi M6

78,68 kNm,

rnm
mm
mm
mm
mm

Jumlah tulangan

A. :
A"' :

kuat lentur balok setelah diperkuat dengan

tulangan rangkap 3Dl9 mutu treton

Mpa

d' : 32,5 mm
d : 267,5 mm
M6 78,69 kNm

Lentur

Berikut adalah contoh

Mpa

17

:3e0
:300
:200

h
b
@u: 19
b"8
t =15

...untuk U-wrap

dr

"

DataBalok:

ry

berikut:

= I mm, Iebar: 100 mm,

sehingga

diperlukan penambatran kuat lentur. Dicoba

6.u

3Dl9 (850,6
3Dl9

nrm2)

(850,6 mm2)

0,85

0,003

I14,8 mm

c :135
Data FRP

ts
fn
Fn =
tn1
t*r,

mm

nrm

589 Mpa

620 Mpa
0,01615
0,017
32

(c) distribusi teg"

(a) pcnampang

ekivala

pada
Gambar 2.1. Distribusi regangan, distribusi tgg?qgan dan keseimbangan gaya
penampang balok

Dengan perbandmgan segltlga sebangun


dapat dicari regangan yang terjadi pada baja

T, + Tft : C"

* C, ........................(2.5)

dengan : Ts

gayatarik baja tulangan

Tye

$a!a taik

tulangan sehingga nilai


pada persamaan(2.9)

4 dapat

dicari dari

sumbangan

A,.f,-A',f',+AIFP

FRP

q--

C": gayatekan

beton

C, : gayatekan

baja tulangan

Dengan memperhatikan letak

titik

Atas saran ACI Committee 440, kontribusi

masing-

masing resultan gaya selta

0,85f"

FRP masih perlu dikalikan

dengan faktor

ukuran

reduksi V1:0,85, sehingga momen nominal

penampang, akan didapatkan kuat lentur

total Mn dapat dicari dengan persirmaan

nominal M".

(2.10) berikut

Regangan

efektif efr sebagai

dasar

perhitungan kuat lentur pada kondisi batas

o,? A+ A / "(d -dvw + t,Q$


"

Karena pertimbangan kompabilitas regangan

adalah:

t 1' = ,n= I

FRP sebaiknya hanya digunakan

t"-^\

\c )l-

eo,

3 k,e*......(2.6)

untuk

menahan gaya taxik (ACI Committee 440,

2002\. Dimungkinkan FfiP digunakan pada


komponen struktur yang menerima momen

Agar keruntuhan lentur terjadi

tanpa

positif dan negatif secara bergantian, namun

tekan

didahului dengan kerusakan delaminasi,

disarankan kekuatan

yang sifat keruntuhannya tiba-tiba, maka

diperhitungkan dalam menghitung kuat

regangan esperlu dibatasi sebagaimana pada

lenturnya.

persamaan

(2.6), dengan nilai

persamaax (2.7) berikut

pada

Untuk perencanan awal Qreliminary design)

kebutuhan luas penampang

k'-m= t (r-n'"'\rlp
360000
60e,

k^

tidak

Aft

digunakan rumus pendekatan

dapat

sebagai

berikut:
30

Vr
E6 :
Cs :

0,85

Dari perhitungan diatas didapatkan settlah

3700 Mpa

diperkuaf dengan FRP maka balok mampu

0,95 (reductionfactor)

menahan momen lentur sebesar M,

103,68

kNm, sehingga mampu memikul beban baru

) = I mm ;
jumlah (n) :2 buah dan lebar (b) : 100 mm
didapat luas aktual FRP Ar :200 mmz .
dicoba dengan .FnP bbal

tr

Agar keruntuhan lentur terjadi tanpa

didahului dengan kerusakan delaminasi,


yang sifat keruntuhannya tiba-tib4 maka
regangan er" perlu dibatasi dengan nilai k_

(M,:

:78,69 kNm).

KESIMPULAN

Dari uraian dan contoh perhitungan

diatas

maka dapat disimpulkan sebagai berikut

I.

Pemberian FRP untuk perkuatan lentur

balok dapat meningkatkan kuat lentur

UntuknErtr:74000

K- =0,82 <

103,68 kNm>M6

suatu balok.

2.

0,9

diambil hargaKm:0,90

Kapasitas lentur balok dibatasi agar

penampang masih dalam kategori

Regangan efektif e6 sebagai dasar


perhitungan kuat lentur pada kondisi batas
adalah:

daktail

3.

Kapasitas lentur balok dibatasi agar

tidak terjadi keruntuhan

(n-"\
ro, < K_p
\c ^ )l-

debonding

antara F'RP dengan beton pada bagian

p = ",1

ujungnya.

DATTAR PUSTAKA
diambil harga qu

ACI Committen,2002, Guidefor the Design

: 0,0145

and Construction

of

Externalty

Bonded FRP System for


Tegangar efektifnya (f6l adalah

J ye

-D
- " fo- f"

Strengthening Concrete Structure s,

American Concrete Institute.

537,g Mpa

Arjanto, 2002, Perilaku Dinamik Balok


Beton Bertulang Retrofit dengan

^_A"fr-A'"f,+A1fp 37,22mm
A="
(0$5/")6

CRFP WRAP, Tesis Progran pasca


Sarjana Universitas Gadjah Mada

,, = n-f,? :

t).

r, t

"10

- d). w,e, r,fu -

Yogyakarta

;)

Badan Standarisasi Nasional, 2002, Tata


Cara Pcrhitungan Struktur Beton

103,68 kNm

untuk Bangunan Gedung

SNI-

2487-2002, Jakarta
33

Teknik Struktur, Program Studi


Teknik Sipil, Program Pasca

Chajes, M.J.,Finch, W.W-, Januszka, T-F.,


an Thomson,

T.A-, 1996, Bond and

Force Transfer of ComPosite


Material Plates Bonded , to

Sarj

ana UGM, YogYakarta.

Triwiyono,A.,

2006,

Perbaikan

dan

Concrete, ACI Structural Journal,

Perkuatan Struktur Beton Pasca

vol. 93, no.2, Mar-APr,PP-208-217

Gempa dengan FRP, Makalah

PU, 1983,

Peraturan

Seminar Perkembangan Standard

Pembebanan Indonesia Untuk

dan Methodologi Konstruksi Tahan

Gedung 1983, YaYasan Lembaga

Gempg HimPunan Ahli Konstruksi

Penyelidikan Masalah Gedung,

Indonesia, Medan.

Departemen

Bandung

A. dan Tegola, A,
2000, Flexural and Shear

Lorenzis,L.D., Nanni,

Strengthening

of

Reinforced

with Near
Surface Mounted FRP Rods,
Concrete Structures

Proc.,3'd Inter. Conf. On Advanced

Composite Materials in Bridge and

Structures, Ottawa, Canada'


J.Humar and A.G. RazaqPur,
Editors, 15-18 Aug, PP 521-528.
Nguyen,D.M.,Chan, T.K., dan Cheng, H.K.,
2003, Efects of Plates Lenght on

the Stength of

Reinforced

Concrete Beams Bonded with

CFRP

Plates,

http//ww. must. edu.my/tkchan/n guy


en1999a.pdf.

Triwiyono,,{.,

2004,

Evaluasi

dan

Rehabilitasi Bangunan Gedung

Bahan Ajar MPSP

UGM,

Yogyakarta.

Triwiyono,A.,

2001,

Perbaikan dan

Perkuatan Struktur Beton

Bahan

Ajar Special ToPic, Minat

Studi
34