Anda di halaman 1dari 6

ACARA II

POLIPLOIDISASI
A. Hasil Pengamatan
Hasil Pengamatan Metafase pada Akar Bawang Merah (Allium cepa L.)
Penambahan Colchicine (C-metafase)
Jumlah Kromosom : 32

Tanpa Pemberian Colchicine (metafase)


Jumlah Kromosom : 16

B. Pembahasan
Individu poliploid merupakan suatu organisme yang memiliki kromosom lebih dari
dua set (2n) atau diploid. Sedangkan poliploidi adalah peristiwa organisme memiliki
kromosom lebih dari dua set, dan poliploidisasi merupakan usaha-usaha untuk
menghasilkan organisme atau individu poliploid (Suryo,1995; Nasir, 2001). Poliploidisasi
merupakan salah satu cara untuk meningkatkan kualitas tanaman. Tanaman poliploid
biasanya memiliki banyak kelebihan dibandingkan tanaman diploidnya, seperti
penampakan morfologi lebih kekar, daun lebih lebar, sel-sel lebih besar, lebih tahan
terhadap perubahan lingkungan, dan produksinya lebih tinggi (Ernawiati, 2007). Crowder
(1997) mengungkapkan kelebihan tanaman poliploid memiliki arti penting dalam proses
evolusi. Jenis dan kultivar baru yang mempunyai tingkat ploidi berbeda dapat
dikembangkan. Sedangkan kekurangan tanaman poliploid antara lain adanya sifat semisterilisasi sehingga gamet tidak viabel dan dapat menurunkan hasil biji.
Kolkisin (C22H25O6N) merupakan suatu alkaloid berwarna putih yang diperoleh dari
umbi tanaman Colchichum autumnale L. (Familia Liliaceae). Senyawa ini dapat
menghalangi terbentuknya benang-benang spindel pada pembelahan sel sehingga
menyebabkan terbentuknya individu poliploidi. Apabila kolkisin digunakan pada
konsentrasi yang tepat maka jumlah kromosom akan meningkat, sehingga tanaman
bersifat poliploid (Eigsti and Dustin, 1957; Suryo, 1995 cit., Suminah, dkk., 2002).
Mekanisme kolkisin yang menyebabkan mutasi pada kromosom bawang merah adalah
adanya senyawa ini mencegah terjadinya polimerasi mikrotubulus karena cincin yang
terdapat pada kolkhisin berikatan dengan alfa-tubulin dan beta-tubulin. Hal ini
menyebabkan mikrotubulus tidak dapat terbentuk sehingga pada saat pembelahan sel,
benangbenang spindel yang berasal dari mikrotubulus tidak muncul (Crowder, 1997).
Akibatnya pemisahan kromosom dari metafase ke anafase tidak berlangsung sehingga sel
tidak dapat membelah tetapi jumlah kromosom yang terkandung di dalamnya telah
mengalami duplikasi (memiliki sister kromatid). Sister kromatid dapat saling memisah di
dalam sitoplasma pada tahap c-anafase yang dilanjutkan dengan pembentukan dinding
inti. Sehingga inti sel memiliki jumlah kromosom yang berlipat ganda (Suryo, 1995).
Dalam dunia pertanian, peningkatan keanekaragaman genetik akibat mutasi,
rekombinasi serta separasi dan segregasi selama meiosis merupakan sumber plasma
nutfah untuk pemuliaan tanaman. Keanekaragaman ini dapat terjadi secara spontan
dengan laju yang rendah atau dapat diinduksi oleh pengaruh kimia dan fisik dengan

mematahkan kromosom atau mengubah perilakuannya selama pembelahan meiosis atau


mitosis (Crowder, 1986 cit., Suminah, dkk., 2002). Keanekaragaman ini memungkinkan
untuk mengetahui banyak karakter gen, sehingga aberasi dan poliploidi mempunyai nilai
tinggi dalam penemuan kultivar unggul. Tanaman poliploid biasanya lebih kuat dari pada
tanaman diploid, ukuran daun, batang, bunga, buah, dan inti sel lebih besar, kandungan
vitamin dan protein bertambah, tekanan osmotik berkurang, serta pembelahan sel
melambat, sehingga umur vegetatif tanaman akan lebih lama (Suryo, 1995 cit., Suminah,
dkk., 2002).
Berdasarkan hasil yang diperoleh dalam praktikum Dasar-Dasar Pemuliaan Tanaman
tentang Poliploidi diketahui bahwa jumlah kromosom bawang merah yang diberi
perlakuan dengan kolkisin meningkat atau bertambah 2 kali lipat menjadi 32
dibandingkan dengan jumlah kromosom pada bawang merah kontrol (normal) yang
memiliki jumlah kromosom 16. Hal ini membuktikan bahwa kolkisin mengakibat
peristiwa poliploidi pada sel tanaman. Sel tanaman yang ditambahkan kolkisin fase selnya
akan tertahan di fase metafase, sehingga pada sel tanaman tersebut tidak dijumpai fase
anafase dan telofase.

Kesimpulan
Berdasarkan praktikum Dasar-Dasar Pemuliaan Tanaman tentang Poliploidi dapat
ditarik kesimpulan sebagai berikut:
1. Penggandaan kromosom pada tanaman dapat dilakukan dengan menambahkan kolkisin
(colchicine).
2. Colchicine mengakibatkan suatu sel mengalami peristiwa poliploidi.
3. Tanaman poliploid memiliki ciri-ciri jumlah sel lebih banyak, penampakan morfologi
lebih kekar, daun lebih lebar, lebih tahan terhadap perubahan lingkungan, dan tingkat
produksinya lebih tinggi.

Daftar Pustaka
Crowder, L.V. 1997. Genetika Tumbuhan. Gadjah Mada University Press, Yogyakarta.
Ernawiati, E. 2007. Efek antimitosis ekstrak umbi kembang sungsang (Gloriosa superba
Linn.) terhadap pembelahan sel akar tanaman cabai merah (Capsicum annum L.). J.
Sains MIPA 13(1): 35-38.
Nasir, M. 2001. Pengantar Pemuliaan Tanaman. Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi
Departemen Pendidikan Nasional, Jakarta.
Suminah, Sutarno dan A.D. Setyawan. 2002. Induksi poliploidi bawang merah (Allium
ascalonicum L.) dengan pemberian kolkisin. Biodiversitas 3(1): 174-180.
Suryo. 1995. Sitogenetika. Gadjah Mada University Press, Yogyakarta.

Lampiran

Anafase pada Sel Bawang Merah


(Kontrol)

Telofase pada Sel Bawang Merah


(Kontrol)