Anda di halaman 1dari 22

BAB I

PENDAHULUAN
1.2

Latar Belakang
Klebsiella pneumonia pertama kali ditemukan oleh Carl Friedlander. Carl Friedlander

adalah patologis dan mikrobiologis dari Jerman yang membantu penemuan bakteri penyebab
pneumonia pada tahun 1882. Carl Friedlander adalah orang yang pertama kali
mengidentifikasi bakteri Klebsiella pneumonia dari paru-paru orang yang meninggal karena
pneumonia. Karena jasanya, Klebsiella pneumonia sering pula disebut bakteri Friedlander.
Klebsiella pneumonia adalah bakteri Gram negatif yang berbentuk batang (basil). Klebsiella
pneumonia tergolong bakteri yang tidak dapat melakukan pergerakan (non motil).
Berdasarkan kebutuhannya akan oksigen, Klebsiella pneumonia merupakan bakteri fakultatif
anaerob.

1.2

Tujuan
Dengan berbagai referensi yang dibutuhkan semoga pembaca dapat mengambil

manfaat dan mengamalkannya dalam kehidupan sehari-hari

BAB II
PEMBAHASAN
2.1

Klasifikasi Klebsiella

Kingdom

: Bacteria

Phylum

: Proteobacteria

Class

: Gamma Proteobacteria

Orde

: Enterobacteriales

Family

: Enterobacteriaceae

Genus

: Klebsiella

Species

: K. pneumonia

Klebsiella pneumonia pertama kali ditemukan oleh Carl Friedlander. Carl Friedlander
adalah patologis dan mikrobiologis dari Jerman yang membantu penemuan bakteri penyebab
pneumonia pada tahun 1882. Carl Friedlander adalah orang yang pertama kali
mengidentifikasi bakteri Klebsiella pneumonia dari paru-paru orang yang meninggal karena
pneumonia. Karena jasanya, Klebsiella pneumonia sering pula disebut bakteri Friedlander.
Klebsiella pneumonia adalah bakteri Gram negatif yang berbentuk batang (basil). Klebsiella
pneumonia tergolong bakteri yang tidak dapat melakukan pergerakan (non motil).
Berdasarkan kebutuhannya akan oksigen, Klebsiella pneumonia merupakan bakteri fakultatif
anaerob.
Klebsiella pneumonia menyebabkan pneumonia dapat menginfeksi tempat lain di
samping saluran pernafasan. Klebsiella merupakan suatu bakteri yang menimbulkan penyakit
infeksi saluran pernapasan atas (hidung) yang kronis dan endemik di berbagai negara,
termasuk Indonesia. Bakteri ini diberi nama berdasarkan penemunya, yaitu Edwin Klebs,

seorang ahli mikrobiologi Jerman di abad ke-19. Bakteri genus Klebsiella termasuk ke dalam
suku Klebsiellae, anggota famili Enterobacteriaceae.
Klebsiella pneumonia/Fridlander bacillus ditemukan di dalam hidung, flora normal
usus dan akan patogen bila menderita penyakit lain (penyakit paru-paru yang kronis).
1

Klebsiella ozaena penyebab penyakit azoena : mukosa hidung menjadi atrpopis progresif dan

berlendir serta berbau amis


2 Klebsiella rhinoscleromatis : penyebab penyakit rhinocleloma yaitu penyakit menahun
berupa granula dengan tanda-tanda sclerosis dan hipertropi jaringan dan menyebabkan
3

kerusakan hidung dan farings.


Klebsiella aerogenes/Aerobacter aerogenes
Kuman ini mempunyai sifat sama dengan E. coli, terdapat di air, tanah, sampah dan lain
sebagainya.
Dibedakan pada tes IMVic
E. coli

: ++

Klebsiella aerogenes : + +
Masuk dalam tubuh per oral, infeksi pada saluran urine biasanya setelah kateterisasi,
maka perlu tes resistensi dahulu : Pada pasien usia Lanjut atau pasien dengan respon imun
rendah, pneumonia tidak khas, yaitu berupa gejala non pernafasan seperti pusing, perburukan
dan penyakit yang sudah ada sebelumnya dan pingsan. Biasanya frekuensi napas bertambah
cepat dan jarang ditemukan demam.
Klebsiella pneumonia dapat memfermentasikan laktosa. Pada test dengan indol,
lebsiella pneumonia akan menunjukkan hasil negatif. Klebsiella pneumonia dapat mereduksi
nitrat. Klebsiella pneumonia banyak ditemukan di mulut, kulit, dan sal usus, namun habitat
alami dari Klebsiella pneumonia adalah di tanah.
Klebsiella pneumonia dapat menyebabkan pneumonia. Pneumonia adalah proses
infeksi akut yang mengenai jaringan paru-paru (alveoli). Pneumonia yang disebabkan oleh
Klebsiella pneumonia dapat berupa pneumonia komuniti atau community acquired
pnuemonia. Pneumonia komuniti atau community acquired pnuemonia adalah pneumonia
yang di dapatkan dari masyarakat. Strain baru dari Klebsiella pneumonia dapat menyebabkan
pneumonia nosomikal atau hospitality acquired pneumonia, yang berarti penyakit peumonia
tersebut di dapatkan saat pasien berada di rumah sakit atau tempat pelayanan kesehatan.
Klebsiella pneumonia umumnya menyerang orang dengan kekebalan tubuh lemah,
seperti alkoholis, orang dengan penyakit diabetes dan orang dengan penyakit kronik paruparu.
2.2

Morfologi dan sifat sifat

Bentuk batang, Gram negatif

Ukuran 0,5 1,5 x 1 2

Mempunyai selubung yang lebarnya 2 3 x ukuran kuman

Tidak berspora, tidak berflagela

Menguraikan laktosa

Membentuk kapsul baik invivo atau invitro, sehingga koloni berlendir (mukoid)

Kapsul terdiri dari antigen K dan antigen M dapat menutupi antigen O, berdasarkan
antigen ini ditemukan 70 tipe.

2.3

Identifikasi

Melihat selaput, maka diambil bahan pemeriksaan dari manusia, binatang dan
pembenihan

Selaput ini terlihat seperti lendir, maka koloni koloni terlihat basah dan berlendir.

Pneumococcus karena ada atau tidak mempunyai selubung/kapsul

2.4

Patogenesitas

Kapsul memiliki kemampuan untuk mempertahankan organisme terhadap fagositosis


dan pembunuhan oleh serum normal.

Galur yang berkapsul lebih virulen daripada galur yang tidak berkapsul (pada hewan
coba).

Tidak ada toksin selain endotoksin yang berperan pada infeksi oportunistik.

Galur klebsiella pneumonia ada yang memproduksi enterotoksin (pernah diisolasi dari
penderita tropical sprue) toksin ini mirip dengan ST (tahan panas) dan LT (heat-labile
enteretoksin) dari E.coli,kemampuan memproduksi toksin ini diperantarai oleh
plasmid.

2.5

Epidemologi dan Jenis-jenis Klebsiella


Bakteri Klebsiella terdapat di mana-mana. Koloninya bisa ditemukan di kulit,

kerongkongan, ataupun saluran pencernaan. Bahkan, bakteri ini juga bisa ada pada luka steril
dan air kencing (urin). Sebenarnya, bakteri golongan ini mungkin saja ada sebagai flora alami
penghuni usus besar dan kecil. Adapun pergerakan bakteri ini ke organ lain dikaitkan
dengan lemahnya daya tahan penderita.
Klebsiella pneumonia merupakan jenis bakteri golongan Klebsiellae yang banyak
menginfeksi manusia. Ia adalah kuman oportunis yang ditemukan pada lapisan mukosa
mamalia, terutama paru-paru. Penyebarannya sangat cepat, terutama diantara orang-orang
yang sedang terinfeksi bakteri-bakteri ini. Gejalanya berupa pendarahan dan penebalan
lapisan mukosa organ. Bakteri ini juga merupakan salah satu bakteri yang menyebabkan
penyakit bronchitis.
Klebsiella rhinoscleromatis dan KlebsieIla ozena adalah dua bakteri Klebsiella
penyebab penyakit langka. Rhinoschleroma sendiri adalah penyakit peradangan serius yang
terjadi pada rongga hidung. Sedangkan, ozaena adalah sejenis penyakit rhinitis atrofi.
Klebsiella pneumonia dapat menyebabkan penyakit karena mempunyai dua tipe
antigen pada permukaan selnya:
1

Antigen O
Antigen O adalah lipopolisakarida yang terdapat dalam sembilan varietas.
2 Antigen K
Antigen K adalah polisakarida yang dikelilingi oleh kapsula dengan lebih dari 80
varietas.
Kedua

antigen

ini

meningkatkan

patogenitas

Klebsiella

pneumonia.

Selain itu, Klebsiella pneumonia mampu memproduksi enzim ESBL (Extended Spektrum
Beta Lactamase) yang dapat melumpuhkan kerja berbagai jenis antibiotik. Hal ini dapat
menyebabkan bakteri kebal dan menjadi sulit dilumpuhkan.
Cara penularan ( infeksi ) dari Klebsiella pneumonia pada pasien rawat inap dapat
melalui 3 cara, yaitu :

1
2
3

Aspirasi cairan gaster atau orofaring yang mengandung koloni kuman patogen.
Penyebaran kuman secara hematogen ke paru
Penybaran melalui udara oleh aerosol atau droplet yang mengandung mikroba.
2.6

Daerah penyebaran
Jika bakteri Klebsiella pneumoniae dan Klebsiella oxytoca beserta penyakitnya

tersebar luas di seluruh penjuru dunia, lain halnya dengan Klebsiella rhinoscleromatis.
Bakteri penyebab penyakit rhinoschleroma ini tidak ada di Amerika Serikat. Ia hanya ada di
Eropa timur, Asia selatan, Afrika tengah, dan Amerika latin. Hal ini terjadi karena bakteri
Klebsiella pneumoniae dan Klebsiella oxytoca banyak terdapat di negara-negara miskin yang
mempunyai lingkungan jelek.
2.7

Gejala-gejala seseorang yang terinfeksi Klebsiella


Pada umumnya, gejala-gejala penyakit yang ditimbulkan oleh bakteri golongan

Klebsiellae adalah sama. Akan tetapi, setiap penyakit berdasarkan jenis spesies Klebsiellanya masing-masing punya ciri khas.
Klebsiella pneumoniae yang menyebabkan penyakit paru-paru memberikan
penampakan berupa pembengkakan paru-paru sehingga lobus kiri dan kanan paru-paru
menjadi tidak sama; demam (panas-dingin); batuk-batuk (bronkhitis); penebalan dinding
mukosa; dan dahak berdarah. Sedangkan, Klebsiella rhinoscleromatis dan Klebsiella ozaenae
yang menyebabkan rinoschleroma dan ozaena memberikan gejala pembentukan granul
(bintik-bintik), gangguan hidung, benjolan-benjolan di rongga pernapasan (terutama hidung),
sakit kepala, serta ingus hijau dan berbau.
Gejala-gejala seseorang yang terinfeksi Klebsiella pneumonia adalah napas cepat dan
napas sesak, karena paru meradang secara mendadak. Batas napas cepat adalah frekuensi
pernapasan sebanyak 50 kali per menit atau lebih pada anak usia 2 bulan sampai kurang dari
1 tahun, dan 40 kali permenit atau lebih pada anak usia 1 tahun sampai kurang dari 5 tahun.
Pneumonia Berat ditandai dengan adanya batuk atau (juga disertai) kesukaran bernapas,
napas sesak atau penarikan dinding dada sebelah bawah ke dalam (severe chest indrawing)
pada anak usia 2 bulan sampai kurang dari 5 tahun. Pada kelompok usia ini dikenal juga
Pneumonia sangat berat, dengan gejala batuk, kesukaran bernapas disertai gejala sianosis
sentral dan tidak dapat minum. Sementara untuk anak dibawah 2 bulan, pnemonia berat
ditandai dengan frekuensi pernapasan sebanyak 60 kali permenit atau lebih atau (juga
disertai) penarikan kuat pada dinding dada sebelah bawah ke dalam, batuk-batuk, perubahan

karakteristik dahak, suhu tubuh lebih dari 38 C. Gejala yang lain, yaitu apabila pada
pemeriksaan fisik ditemukan suara napas bronkhial, bronkhi dan leukosit lebih dari 10.000
atau kurang dari 4500/uL.
Pada pasien usia lanjut atau pasien dengan respon imun rendah, gejala pneumonia
tidak khas, yaitu berupa gejala non pernafasan seperti pusing, perburukan dari penyakit yang
sudah ada sebelumnya dan pingsan. Biasanya frekuensi napas bertambah cepat dan jarang
ditemukan demam. Beberapa jenis Klebsiella pneumonia dapat diobati dengan antibiotik,
khususnya antibiotik yang mengandung cincin beta-laktam.
Contoh antibiotik tersebut adalah ampicillin, carbenicillin, amoxicilline, dll. Dari hasil
penelitian diketahui bahwa Klebsiella pneumonia memiliki sensitivitas 98,4% terhadap
meropenem, 98,2% terhadap imipenem, 92,5% terhadap kloramfenikol, 80 % terhadap
siprofloksasin, dan 2% terhadap ampisilin. Strain baru dari Klebsiella pneumoniakebal
terhadap berbagai jenis antibiotik dan sampai sekarang masih dilakukan penelitian untuk
menemukan obat yang tepat untuk menghambat aktivitas atau bahkan membunuh bakteri
tersebut.
2.8 Penyaki yang disebabkan Klebsiella Pneumonia
Klebsiella pneumonia Bakteri ini sering menimbulkan penyakit pada tractus
urinarius karena nosocomial infection, meningitis, dan pneumonia pada penderita diabetes
mellitus atau pecandu alcohol. Gejala pneumonia yang disebabkan oleh bakteri ini berupa
gejala demam akut, malaise (lesu), dan batuk kering, kemudian batuknya menjadi produktif
dan menghasilkan sputum berdarah dan purulent (nanah). bila penyakitnya berlanjut, akan
terjadi abses, nekrosis jaringan paru, bronchiectasi dan vibrosis paru-paru.
Klebsiella pneumonia dapat menyebabkan gangguan saluran pernafasan dan saluran
pencernaan (Dorland :1996). Bakteri infeksi saluran kemih dapat disebabkan oleh bakteri
Klebsiella pneumonia.
2.9

Patologi rhinoskleroma
Rinoskleroma terbagi menjadi tiga stadium, yaitu stadium I, II, dan III. Pada stadium

I, gejala-gelaja yang dirasakan penderita tidak khas, seperti rinitis biasa. Dimulai dengan
keluarnya cairan hidung encer, sakit kepala, sumbatan hidung yang berkepanjangan,

kemudian diikuti dengan pengeluaran cairan mukopurulen berbau busuk yang dapat
mengakibatkan gangguan penciuman.
Stadium II ditandai dengan hilangnya gejala rinitis. Pada stadium ini terjadi
pertumbuhan yang disebut nodular submucous infiltration di mukosa hidung yang tampak
sebagai bintil di permukaan hidung. Lama-lama, bintil ini bergabung menjadi satu massa
bintil yang sangat besar, mudah berdarah, kemerahan, tertutup mukosa dengan konsistensi
padat seperti tulang rawan. Kemudian membesar ke arah posterior (belakang) maupun ke
depan (anterior). Sedangkan pada stadium III, massa secara perlahan-lahan membentuk
struktur jaringan lunak. Jaringan ini bisa menyempitkan jalan napas. Proses yang sama seperti
di hidung dapat juga terjadi pada mulut, tenggorokan, dan paru-paru.
2.10

Pemeriksaan laboratorium (pengambilan sampel, perlakuan, identifikasi)

1) Cara pengambilan sputum secara umum:


1. Pengambilan sputum sebaiknya dilakukan pada pagi hari,dimanakemungkinan untuk
mendapat sputum bagian dalam lebih besar. Atau juga bisa diambil sputum sewaktu.
Pengambilan sputum juga harus dilakukansebelum pasien menyikat gigi.
2. Agar sputum mudah dikeluarkan, dianjurkan pasien mengonsumsi air yang banyak
pada malam sebelum pengambilan sputum.
3. Jelaskan pada pasien apa yang dimaksud dengan sputum agar yangdibatukkan benarbenar merupakan sputum, bukan air liur/saliva ataupuncampuran antara sputum dan
saliva. Selanjutnya, jelaskan cara mengeluarkansputum.
4. Sebelum mengeluarkan sputum, pasien disuruh untuk berkumur-kumur dengan air
dan pasien harus melepas gigi palsu(bila ada)
5. Sputum diambil dari batukkan pertama(first cough)
Cara membatukkan sputum:
Tarik nafas dalam dan kuat (dengan pernafasan dada) batukkan kuat sputum dari
bronkus trakea mulut wadah penampung.Wadah penampung berupa pot steril bermulut besar
dan berpenutup (Screw Cap Medium)
Periksa sputum yang dibatukkan, bila ternyata yang dibatukkan adalahair liur/saliva,
maka pasien harus mengulangi membatukkan sputum.
Sebaiknya,pilih sputum yang mengandung unsur-unsur khusus,seperti, butir keju,
darah dan unsur-unsur lain.

Bila sputum susah keluarlakukan perawatan mulut Perawatan mulut dilakukan dengan
obat glyseril guayakolat(expectorant) 200 mg atau dengan mengonsumsi air teh manis saat
malam sebelum pengambilan sputum.
Bila sputum juga tidak bisa didahakkan, sputum dapat diambil secara:
-Aspirasi transtracheal
-Bronchial lavage
-Lung biopsy4
Cara pengiriman spesimen:
Baik spesimen yang dikirim dalam pot maupun wadah harus disertai
dengandata/keterangan, baik mengenai kriteria spesimen maupun pasien. Ada 2 data yang
harus disertakan, yaitu:
1. Data1:Pot/wadah dilabel dengan menempelkan label pada dinding luar pot. Proses
direct labelling yang berisi data: nama, umur, jenis kelamin, jenis spesimen, jenis tes
yang diminta dan tanggal pengambilan.
2. Data2:Formulir/kertas/buku yang berisi data keterangan klinis: dokter yangmengirim,
riwayat anamnesis, riwayat pemberian antibiotik terakhir (minimal 3 hari harus
dihentikan sebelum pengambilan spesimen), waktu pengambilanspesimen, dan
keterangan lebih lanjut mengenai biodata pasien.Jadi, data mengenai spesimen harus
-

jelas: label dan formulir.Spesimen tidak akan diterima apabila:


Tidak dilengkapi dengan data yang sesuai.
Jumlah yang dibutuhkan untuk pemeriksaan kurang.
Cara pengambilan tidak sesuai dengan prosedur yang ada.

Pengiriman: < 2 jam pada suhu ruang.


Bila tidak memungkinkan, simpan dalam media transport.
Media transport yang digunakan untuk spesimen sputum:Media Transport kegunaan medium
kuman anaerob fakultatif
Cara penyimpanan sputum:
Penyimpanan: < 24 jam pada suhu ruang.
Penyimpanan pada pot steril berpenutup.

2) Perlakuam dalam pemeriksaan


Klebsiella pneumoniae termasuk genus Klebsiella dalam famili Enterobacteriaceae
yang merupakan penghuni normal traktus digestivus. Kuman ini dan dapat diisolasi dari tinja
manusia atau hewan. Pada manusia, genus Klebsiella dapat merupakan kuman penyebab
pneumonia, disamping infeksi lain diluar sistim pernapasan misalnya: infeksi saluran kemih,
infeksi nosokomial. Pneumonia atau infeksi saluran napas bawah masih merupakan masalah
utama dalam bidang kesehatan, baik di negara sedang berkembang maupun yang sudah maju.
Di RSUP Persahabatan Jakarta tahun 2000, infeksi saluran napas bawah juga merupakan
penyakit utama, sedangkan di Malang pneumonia merupakan salah satu penyebab dari rawat
inap utama (2,3). Beberapa survei yang dilakukan di Jakarta dan Malang ternyata dapat
diketahui bahwa penyebab pneumonia utama yang diambil dari bahan sputum adalah kuman
K. pneumoniae. Soepadi P (1997) menemukan 42,85 % kasus pneumonia di Jakarta
disebabkan oleh K. pneumoniae, sedangkan Jabang M (1998) menemukan 36,36% pada
kasus pneumonia; Hadiarto M (1997) menemukan 44,4 % pada kasus pneumonia di Jakarta
dan Sartono dan Sumarno di Malang (2002) menemukan 19,4%. (2,3) Untuk mengetahui
penyebab pneumonia memerlukan waktu beberapa hari sehingga pada pemberian pengobatan
awal pneumonia maka diberikan antibiotika secara empiris. Untuk mengidentifikasi kuman
penyebab pneumonia dapat digunakan metode-metode: pengecatan dan kultur, Elisa,
histologi dan serologi yang semua ini memerlukan waktu yang cukup lama. Pada penelitian
ini kami mencoba mendeteksi kuman K. pneumoniae dengan menggunakan imunositokimia
dengan dasar deteksi adanya antigen spesifik kuman K. pneumoniae, yang selanjutnya
dilakukan tes sensitifitas dan spesifitasnya. METODE PENELITIAN Rancangan Penelitian
ini bertujuan untuk mengidentifikasi kuman K. pneumonia yang ada dalam sputum penderita
yang dicurigai menderita pneumonia yang disebabkan oleh kuman tersebut. Metode yang
digunakan adalah rancangan penelitian yang berupa penelitian deskriptif yang dilanjutkan
dengan uji diagnostik. Sampel adalah sputum yang dikelompokkan menjadi dua golongan
yaitu sputum dengan reaksi imunositokimia positif dan negatif yang kemudian dilakukan uji
silang dengan kultur sputum sebagai baku emas.. Sampel uji diagnostik Sampel diambil dari
sputum penderita yang dicurigai terinfeksi kuman K. pneumoniae yang menjalani rawat inap
di bangsal Rumah Sakit Dr. Saiful Anwar Malang. Pengambilan sampel dilakukan dengan
metode pengambilan sputum yang benar yaitu :

1. Berkumur dengan air hangat


2. Kebutuhan air cukup baik dari minum maupun lewat infus.
3. Bila diperlukan ditambahkan Gliceril guaiacolate.
4. Gerakan badan ringan.
5. Tepukan dada.
6. Cara batuk yang benar : - posisi duduk - inspirasi dalam - batuk dikeluarkan.
Kriteria Inklusi dan Eksklusi Kriteria Inklusi meliputi sputum dari penderita yang dicurigai
menderita pneumonia bakteriil yang belum mendapatkan terapi antibiotika dan sputum
diambil dengan cara pengambilan yang benar. Sedangkan kriteria eksklusi adalah sputum dari
penderita yang dicurigai menderita pneumonia bakteriil yang sudah mendapatkan terapi
antibiotika sebelumnya dan pengambilan sputum yang salah. Jumlah Sampel Besar sampel
diperkirakan dengan memperkirakan sensitifitas dan spesifisitas yang akan diperoleh,
penyimpangan sensitifitas dan spesifitas yang masih diterima. Baku Emas yang kita pakai
adalah hasil pemeriksaan kultur sputum. Baku emas ini dipilih karena memang merupakan
modalitas diagnostik terbaik untuk kelainan yang diteliti, dan selama ini dipakai sebagai alat
diagnostik. Cara kerja Penelitian Eksploratif Metode Mendapatkan Kuman Klebsiella
pneumoniae. Kuman yang digunakan dalam penelitian ini diambil dari penderita pneumonia
yang disebabkan oleh kuman K. pneumoniae yang diisolasi laboratorium Mikrobiologi Hasil
isolasi kuman K. pneumoniae dilakukan perbenihan dengan Biphasic Media (MH) Sampai
terbentuk koloni kuman kira-kira 50 botol yang masingmasing mempunyai volume 250 ml.
Metode Isolasi Protein dari Outer Membrane Protein Klebsiella pneumoniae (5) Koloni
kuman K. pneumoniae yang telah didapatkan dari perbenihan dilakukan sentrifugasi 6000
rpm selama jam, supernatannya dibuang dan diambil pelletnya. Pellet disuspensikan
dengan PBS dan ditambahkan nOctyl-B-D-glucopyranoside (NOG) 0,5 % dan selanjutnya
disentrifugasi 12.000 rpm dan diambil supernatannya. Supernatan dilakukan dialisa dan
disimpan untuk penelitian selanjutnya yaitu untuk menentukan spesifikasi kuman K.
pneumoniae dan untuk membuat antibodi.
SDS-PAGE K. Pneumonia dan kuman lain Metode ini dilakukan untuk menentukan
spesifitas kuman K. pneumoniae dengan membandingkan hasil SDS-PAGE dari kuman K.

pneumoniae dan kuman lain yaitu E.coli, Proteus, Shigella, Salmonella, Pseudomonas dan
Vibrio cholera sehingga dapat diperoleh kesimpulan bahwa protein tersebut hanya miliknya
K. pneumoniae. Elektroelusi (5) Elektoelusi ini bertujuan untuk mendapatkan protein sampel
yang murni dengan memotong secara horizontal gel protein yang dimaksud. Hasil potongan
tersebut dipotong lagi secara vertikal sehingga setiap potongan mengandung 3 pita protein
yang sama. Potongan protein dimasukkan kedalam membran dialisis yang berisi cairan
running buffer elektroforesis. Perlakuan elektroelusi protein tersebut dikerjakan secara
horizontal menggunakan aliran listrik 125 mV selama 20 menit. Hasil elusi didialisis selama
48 jam dengan cairan yang mengandung H2O pada 24 jam pertama. Sedang PBS pH 7,4
dipakai pada 24 jam kedua, masing-masing pada suhu 4 oC. Metode Isolasi Antibodi dari
Kuning Telur Ayam (5) Isolasi antibodi dari kuning telur ayam menggunakan petunjuk dari
Chung (1985). Dua butir telur pertama diambil untuk isolasi antibodi preimun, kemudian
pada bawah sayap ayam yang sudah bertelur tersebut disuntikkan 30 ug antigen hasil
elektroelusi melalui subkutan. Suntikan yang pertama dicampur dengan complete Freuds
adjuvan. Suntikan kedua dan selanjutnya dicampur dengan incomplete Freuds adjuvan
dengan selang waktu 1 minggu. Telur dipanen pada hari ke 5 sampai hari ke 17 setelah
pemberian suntikan booster ke 2. Isolasi antibodi IgY diambil dari kuning telur dengan cara
memisahkan bagian putih telur dan kulit kuning telur. Kuning telur disuspensikan dengan
cairan buffer A yang mengandung 10 mM kalium fosfat dan 100 mM NaCl pH 7 sampai
volume mencapai 30 ml. Kemudian dicampur dengan larutan prophylene ethylene glygol
(PEG) 6.000 30 ml 7%. Suspensi disentrifugasi 14.000 selama 10 menit suhu 4oC.
Supernatan diambil dan disaring dengan kasa steril. Ditambahkan PEG padat sampai
konsentrasi 12% dan diaduk sampai PEG larut. Larutan disentrifugasi 14.000 g selama 10
menit pada suhu 4oC. Pelet yang mengandung Imunoglobulin G Yolk sac (IgG Y) disuspensi
dengan buffer A dan dicampur dengan volume yang sama PEG 24 % dalam buffer A.
Suspensi disentrifugasi 14.000 g selama 10 menit suhu 4 oC. Pelet dilarutkan dengan buffer
A 10 ml kemudian dilakukan dialisa dalam bufer A semalam. Selanjutnya dilakukan
sentrifugasi 12.000 g selama 10 menit suhu 4oC untuk menghilangkan kotoran. Supernatan
disimpan pada suhu 20 oC disiapkan untuk penelitian selanjutnya. Metode Western Blotting
Metode ini bertujuan untuk menguji apakah antibodi yang kita dapatkan dari telur ayam
merupakan antibodi terhadap OMP dari Klebsiella pneumonia. Gel elektroforesis tanpa
pewarnaan direndam dalam transfer buffer selama 40 menit. Membran nitroselulosa direndam
dalam transfer buffer selama 40 menit. Filter tebal (2 buah) ditambah Kasa biasa (2 buah)
direndam dalam transfer buffer selama 5 menit.

Susun Sandwich terdiri dari filter tebal 2 buah, kertas saring 2 buah, Nitrocellulose
membrane, gel, kertas saring 2 buah dan filter tebal 2 buah. Transfer pada 0,3 A, 20 Volt
selama 2 jam. Cuci membrane nitroselulosa dengan aquadest untuk menghilangkan gel yang
melekat. Rendam dengan Ponceau 2 % selama 3 menit. Cuci dengan aquadest sampai warna
hilang. Blocking dengan TBS pH 7,4 dan BSA 3 % selama 2 jam menggunakan shaker pada
suhu ruangan. Tambahkan antibodi primer perbandingan 1: 100 overnight pada suhu 4oC.
Inkubasikan pada suhu ruangan pada shaker selama 2 jam. Cuci dengan TBS 3 kali 5 menit.
Tambahkan substrat alkaline phosphatase selama 30 menit dan siap direkam. Penelitian untuk
Uji diagnostik Prosedur Pengecatan (21) Usapkan sputum pada obyek glass dan keringkan
dalam udara. Fiksasi dengan alkohol 96 %. Rehidrasi dengan alkohol bertingkat (80%, 70%,
50%, 30%) masing-masing 3 menit. Cuci dengan PBS pH 7,4 selama 4 menit dan diulang
sampai 3 kali. Tetesi dengan BSA (Bovine Serum Albumin) dan diinkubasi 20 menit,
kemudian keringkan. Tetesi sampel tersebut dengan antibodi primer (IgG Y) dan inkubasi
selama 60-120 menit pada suhu ruangan atau semalam pada suhu 4oC. Kemudian cuci
dengan PBS pH 7,4 selama 2 menit sebanyak 3 kali. Tetesi dengan Antibodi sekunder
Alkaline phosphatase conjugate 20 menit dan cuci dengan PBS lagi 3 kali. Tetesi dengan
substrat untuk Alkaline phosphatase yaitu NBT (Nitro Blue Tetrazolium). Cuci dengan
destilated H2O dan dikeringkan. Counterstain dengan Mayer Hematoxiline 5 menit. Cuci
dengan air mengalir dan keringkan. Sampel dilihat dibawah mikroskop cahaya 1.000 x, bila
terdapat antigen dari kuman Klebsiella pneumoniae akan tampak warna biru keunguan,
sedangkan bahan lain berwarna biru kemerahan. Tes silang sampel sputum dangan kultur
Untuk membandingkan hasil peneriksaan imunositokimia ini, maka sputum juga dilakukan
kultur untuk melihat apakah sputum yang positif mengandung kuman K.pneumoniae dengan
reaksi imunositokimia akan tumbuh kuman K.pneumoniae dan sebaliknya sputum yang
negatif tidak akan terjadi pertumbuhan kuman K.pneumoniae. Pemeriksaan kultur sputum
dilakukan oleh Ahli Mikrobiologi Rumah Sakit Dr. Saiful Anwar Malang yang tidak
mengetahui hasil pemeriksaan imunositokimia sputum. Hasil kultur dinyatakan tumbuh
kuman Klebsiella pneumonia atau tidak. Analisis data Setelah pengumpulan data selesai,
dilakukan tabulasi hasil uji diagnostik (imunositokimia) dan hasil pemeriksaan baku emas
(kultur sputum) untuk setiap sputum pasien. Untuk mendapatkan kwalitas uji diagnostik
maka dibuat kriteria positif dengan menggunakan cut off sebagai berikut: - Positif 1 : bila
dari seluruh lapangan pandang hanya didapatkan sedikit bakteri. - Positif 2 : bila dari tiap
lapangan pandang terdapat sedikit bakteri. - Positif 3 : bila dari tiap lapangan pandang
terdapat banyak bakteri.

Dari gambar tersebut terlihat bahwa yang dikenali oleh antibodi terhadap K.
pneumoniae adalah pada bahan sputum yang mengandung kuman K. pneumoniae (sesuai
hasil kultur). Sedangkan sputum yang mengandung kuman yang lainnya tidak dikenali. Hasil
Pengecatan Gram Bakteri K. pneumoniae tampak pada Gambar 4.
Gambar 4. Hasil pengecatan gram bakteri Klebsiella pneumoniae. Pada pengecatan
gram bakteri K. pneumoniae tampak kuman batang biru kemerahan. Hasil imunositokimia
antibodi terhadap OMP K. pneumoniae pada sputum yang mengandung kuman K. pneumonia
dan kuman-kuman lainnya (konfirmasi dengan hasil kultur) seperti Gambar 5. Gambar 5.
Hasil imunositokimia antibodi terhadap OMP Klebsiella pneumoniae pada sputum yang
mengandung kuman Klebsiella pneumonia dan kuman-kuman lainnya (konfirmasi dengan
hasil kultur).
3) Identifikasi
Untuk mengidentifikasi Klesiella pneunoniae dapat dilakukan beberapa tahap identifiksi,
yaitu :
1) Kultur media pemupuk
Specimen ditanam pada media Brain Hearth Infusion Broth (BHIB), replikasi bakteri saluran
dari usus normal dan meningkatkan bakteri Klebsiella . Sesudah inkubasi 18-24 jam,
ditanam pada media differensial dan selektif.
2) Kultur media umum dan differensial

Media umum adalah media BAP (Blood Agar Plate) yang dipakai untuk
mengidentifikasi kemampuan bakteri dalam melisiskan sel-sel darah yang terdapat dalam
media ini dapat berupa zona lisis (alfa), (betha), dan (gamma). Bakteri Klebsiella, tumbuh
sebagai koloni yang berwarna abu-abu, smooth, cembung, mucoid atau tidak dan tidak
melisiskan darah pada media BAP.

Media differensial adalah media yang dipakai untuk identifikasi bakteri berdasarkan
dipakai untuk identifikasi bakteri berdasarkan sifat-sifat biokimia khusus dari bakteri yang
bersangkutan. Media yang dipakai untuk perbenihan bakteri adalah Mac Conkey, media ini
mengandung laktosa dan merah netral sebagai indikator, sehingga bakteri yang meragikan
laktosa akan tubuh sebagai koloni berwarna merah yang dapat membedakan dari bakteri yang
tidak meragikan laktosa yang tumbuh sebagai bakteri yang tidak berwarna. Klebsiellatumbuh
sebagai koloni yang berwarna merah muda namun tidak dapat meragikan laktosa secara
sempurna. Ciri-ciri koloni pada media Mac Conkey besar-besar, smooth, mucoid, cembung,
berwarna merah muda-merah bata. Jika diambil dengan ose, maka akan tertarik karena pada
koloni memiliki kapsul.
3) Identifikasi akhir
Koloni dari media padat diidentifikasi oleh bentuk reaksi biokimia dan tes aglutinasi
mikroskop dengans serum spesifik. (jawetz, et al, 2001). Media yang digunakan untuk reaksi
biokimia adalah (Gani A, 2003) :
Triple Sugar Iron agar (TSIA)
Media ini terdiri dari 0,1 % glukosa, 1 % sukrosa, 1 % laktosa, fernik sulfat untuk
pendeteksian produksi H2S, protein, dan indicator Phenol red.Klebsiella bersifat alkali acid,
alkali terbentuk karena adanya proses oksidasi dekarboksilasi protein membentuk amina yang
bersifat alkali denga adanya phenol red maka terbentuk warna
merah, Klebsiella memfermentasi glukosa yang bersifat asam sehingga terbentuk warna
kuning (Jawtz, et al, 2001).
Sulfur Indol Motility (SIM)
Media SIM adalah perbenihan semi solid yang dapat digunakan untuk mengetahui
pembentukan H2S, indol dan motility dari bakteri. Hampir semua

bakteri Klebsiella membentuk indol kecuali tipe pneumonia dan ozaenae. Motility negatif
sesuai dengan morfologi Klebsiella yang tidak memiliki flagella. sedangkan pembentukan
H2S juga tak terlihat pada semua jenisKlebsiella
Citrate
Bakteri yang memanfaatkan sitrat sebagai sumber karbon akan menghasilkan natrium
karbonat yang bersifat alkali, dengan adanya indicator brom tymol blue menyebabkan
terjadinya warna biru. Pada bakteri Klebsiella, hanya jenis rhinos yang tidak memanfaatkan
sitrat, sehingga pada penanaman media sitrat hasilnya negative. Sedangkan
spesiesKlebsiella lainnya seperti pneumonia, oxytoca, dan ozaenae menunjukkan hasil
positif pada media ini.
Urea
Bakteri tertentu dapat menghidolisis urea dan membentuk ammonia dengan
terbentunya wana merah karena adanya indicator phenol red,Klebsiella pada media urea
memiliki pertumbuhan yang lambat memberikan hasil positif pada pneumonia, oxytoca atau
bisa juga ozaenae karenaKlebsiella juga ada beberapa yang mampu menghidrolisis urea
dan membentuk ammonia.
Methyl red
Media ini bertujuan untuk mengetahui kemampuan dari beberapa bakteri yang
memproduksi asam kuat sebagai hasil fermentasi dari glukosa dalam media ini, yang dapat
ditunjukkan dengan penambahan larutan methyl red. Hampir semua Klebsiella
sp memproduksi asam yang kuat sehingga pada penambahan larutan methyl red terbentuk
warna merah, kecuali padapneumonia dan oxytoca yang juga dapat memberikan hasil negatif
Voges Proskauer
Bakteri tertentu dapat memproduksi acetyl metyl carbinol dari ferentasi glukosa yang
dapat diketahui dengan penambahan larutan voges proskauer, Klebsiella
ozaenae dan rhinos tidak memproduksi acetyl methyl carbinol sehingga penanaman pada
media ini meberikan hasil negative, berbeda dengan jenis pneumonia dan oxytoca yang
mampu memberikan hasil positif pada media ini.

Fermentasi Karbohidrat
Media ini berfungsi untuk melihat kemampuan bakteri memfermentasikan jenis
karbohidrat, jika terjadi fermentasi maka media terlihat berwarna kuning karena perubahan
pH menjadi asam. Klebsiella spmemfermentasi glukosa, maltose sedangkan sukrosa tidak
difermentasikan pada jenis rhinos atau bisa juga ozaenae

2.11

Pengobatan
Beberapa jenis Klebsiella pneumonia dapat diobati dengan antibiotik, khususnya

antibiotik yang mengandung cincin beta-laktam.


Contoh antibiotik tersebut adalah ampicillin, carbenicillin, amoxiciline, dll. Dari hasil
penelitian diketahui bahwa Klebsiella pneumonia memiliki sensitivitas 98,4% terhadap
meropenem, 98,2% terhadap imipenem, 92,5% terhadap kloramfenikol, 80 % terhadap
siprofloksasin, dan 2% terhadap ampisilin. Strain baru dan Klebsiella pneumonia kebal
terhadap berbagai jenis antibiotik dan sampai sekarang masih dilakukan penelitian untuk
menemukan obat yang tepat untuk menghambat aktivitas atau bahkan membunuh bakteri
tersebut.
2.12

Pencegahan

Memiliki rumah yang sekadar bersih tak cukup jika Anda ingin terhindari dari berbagai
risiko penyakit akibat penyebaran kuman di rumah. Gaya hidup higienis perlu menjadi
kebiasaan dalam keluarga jika ingin sehat dan meminimalisasi berkembang biaknya kuman di
berbagai benda dan peralatan juga perlengkapan rumah tangga.
Meski begitu, Anda tak lantas perlu bersikap berlebihan dengan menginginkan segalanya
serba steril. Bagaimana pun bakteri akan mudah didapati pada pakaian kotor, pada
permukaan di berbagai peralatan rumah tangga seperti di atas meja makan, di lantai yang
kerap ketumpahan susu atau sisa makanan, pada kain seperti selimut, seprai, sarung bantal,
handuk, gorden yang tak dibersihkan secara teratur berkala.

Kuman atau bakteri berkembang biak melalui berbagai medium di rumah tangga ini.
Terutama bakteri Klebsiella Pneumoniae yang banyak ditemui dalam kehidupan sehari-hari.
Jika tak dijaga kebersihannnya, berbagai peralatan rumah tangga dari kain memungkinkan
terpapar jenis bakteri ini.
Dokter spesialis infeksi tropis anak dari FKUI dan Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo,dr
Hindra Irawan Satari, SpA(K) mengatakan bersih belum tentu steril, namun Anda perlu
mengupayakan agar rumah tangga selalu higienis.
Dr Hindra menjelaskan, higienis merupakan suatu keadaan yang bersih, yang bisa
diterapkan individu akan menciptakan kebesihan di masyarakat.
"Edukasi higienitas diawali di keluarga, oleh para orangtua. Masyarakat bersih cermin
individu bersih, dan ini menjadi kunci untuk sehat. Budaya, perilaku, kebiasaan higienis
harus dibangun di keluarga," jelas dr Hindra yang kini menjabat sebagai Ketua Komite
Pencegahan dan pengendalian infeksi di Rumah Sakit ini.
Menerapkan kebiasaan hidup higienis bisa membantu Anda dan keluarga terhindar dari
infeksi bakteri yang merusak jaringan tubuh dan menimbulkan penyakit. Meskipun rumah
tangga tak bisa sepenuhnya steril dari bakteri, tapi setidaknya perilaku hidup higienis bisa
meminimalisasi risiko penyakit karena kuman.
"Kita tak harus steril 100 persen atau tidak perlu terlalu khawatir dengan kuman. Tidak
semua bakteri berbahaya. Makanan yang masuk ke dalam tubuh pun harus dicerna bakteri,
yogurt yang kita makan pun melewati proses fermentasi dengan bantuan bakteri. Yang perlu
dilakukan adalah perilaku higienis agar bakteri tidak menyebabkan penyakit," ungkapnya di
sela peluncuran pelembut dan pewangi pakaian anti bakteri.
Lantas

apa

yang

harus

kita

lakukan

agar

terhindar

dari

infeksi

bakteri?

Anda dan keluarga bisa mulai hidup lebih higienis untuk mencegah penjalaran kuman.
Fakta dari hasil penelitian International Scientific Forum on Home Hygiene (IFH)
menunjukkan pola hidup higienis di rumah tangga dapat mencegah terjadinya infeksi atau
penyakit.

Penelitian IFH di Kanada, Jepang, Amerika menyimpulkan bahwa bakteri dapat hidup
pada pakaian, maupun peralatan rumah tangga berbahan kain, jika tak terjaga kebersihannya.
Mata rantai penyakit infeksi karena penjalaran bakteri ini dapat diatasi dengan gata hidup
higienis.
Ryan Gene Gaia Sinclair, PhD, MPH, environmental microbiologist dari IFH mengatakan
banyak cara yang bisa dilakukan untuk mencegah penjalaran bakteri di rumah tangga.
Melakukan pembersihan rutin pada peralatan dan perlengkapan rumah tangga menjadi
langkah utamanya. Selain juga menggunakan disinfektan dalam setiap proses pembersihan.
"Biasanya kita hanya membersihkan rumah pada bagian tertentu saja, ada bagian yang
tidak tersentuh, di kolong kursi atau meja misalnya, di mana bakteri bisa berkembang biak di
sana. Penyebaran bakteri bisa diminimalisasi dengan rutin membersihkan berbagai peralatan
rumah tangga, dengan maksimal. Selain kebiasaan higienis lain yang perlu dilakukan seperti
cuci tangan, memastikan baju selalu bersih, dan rutin membersihkan perlengkapan rumah
tangga dari bahan," jelasnya.
Standar minimum pencegahan penjalaran bakteri dapat dipraktikkan dengan cara
sederhana yakni menggunakan komponen anti bakteri saat membersihkan berbagai peralatan
dan perlengkapan rumah tangga.
"Utamanya dalam membersihkan perlengkapan rumah tangga berbahan kain, karena
banyak bakteri yang bisa berkembang biak di pakaian," tutur Sinclair.
Kesadaran untuk hidup higienis di rumah tangga ini perlu dimiliki setiap anggota
keluarga Anda. Dengan memahami higienitas di rumah tangga, Anda lebih terlindungi dari
berbagai jenis bakteri yang menyebabkan penyakit, dan dampak jangka panjang dari bakteri
terhadap tubuh.

Pencegahan Klebsiella pneumonia


Pencegahan yang dapat dilakukan untuk mencegah penyakit Klebsiella pneumonia antara
lain :

1. Hindari kontak komunikasi 2 arah dengan jarak yang dekat dengan orang yang dicurigai
atau terkena penyakit akibat Klebsiella pneumonia.
2. Pakai masker bila berkomunikasi dengan orang yang terkena penyakit akibat bakteri ini.
3. Anjurkan kepada klien untuk tidak membuang dahak di sembaran tempat.
4. Bagi petugas kesehatan, jangan memegang spesimen sampel dahak Klebsiella pneumonia
tanpa menggunakan handskun, cuci tangan dengan sabun antiseptik setelah melakukan
tindakan kepada orang yang mengidap penyakit Klebsiella pneumonia.

Risikonya
Dr Hindra menjelaskan, penting bagi setiap anggota keluarga untuk memahami
berbagai

jenis

bakteri

dan

penyakit

yang

ditimbulkan

akibat

bakteri.

Contoh bakteri K. Pneumoniae yang seringkali dapat menyebabkan penyakit saluran


pernafasan atas, juga seringkali ditransmisikan akibat perilaku tidak higienis. Seperti jarang
membersihkan perlengkapan rumah tangga berbahan kain, kebiasaan cuci tangan yang belum
baik, atau proses pembersihan berbagai perlengkapan rumah tangga yang belum sudah
dianggap bersih namun belum higienis.
Namun, sekali lagi, satu catatan yang perlu diingat. Anda tak perlu berlebihan dengan
bersikap "terlalu steril" bahkan membatasi aktivitas terutama pada anak-anak. Anda tetap bisa
melakukan aktivitas apa pun di rumah, namun pastikan pakaian, peralatan dan perlengkapan
rumah tangga, lantai dan berbagai benda di rumah rutin dibersihkan dengan cara-cara yang
higienis, bukan sekadar bersih.

BAB III
PENUTUP
A Kesimpulan
Klebsiella pneumonia menyebabkan pneumonia dapat menginfeksi tempat lain di
samping saluran pernafasan. Klebsiella merupakan suatu bakteri yang menimbulkan penyakit
infeksi saluran pernapasan atas (hidung) yang kronis dan endemik di berbagai negara,
termasuk Indonesia. Klebsiella pneumonia dapat menyebabkan penyakit karena mempunyai
dua tipe antigen pada permukaan selnya :
1
2

Antigen
Antegen K

B Saran
Semoga dengan adanya makalah ini kita dapat mengetahui bahaya dari Klebsiella dan
dapat mengobati atau minimalkan terjadinya penyakit yang ditimbulkan oleh Klebsiella
sedini mungkin.