Anda di halaman 1dari 8

BAB I

PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang
Bidang ilmu mikrobiologi mempelajari mengenai mikroba yang meliputi fungi,

bakteri, atau mikroorganisme kecil lainnya. Selain itu salah satu bagian terpenting dalam
mikrobiologi adalah pengetahuan tentang cara-cara mematikan, menyingkirkan, dan
menghambat

pertumbuhan

menghancurkan,

mikroorganisme

menghambat

pertumbuhan

tersebut.

Cara

yang

mikroorganisme

dan

dilakukan

untuk

menyingkirkan

mikroorganisme berbeda-beda tergantung spesiesnya. Namun, untuk melihat dengan jelas


penampakan

mikroba/mikroorganisme

dapat

dilakukan

dengan

menumbuhkan

dan

mengembangbiakkan mikroba tersebut.


Menumbuhkan dan mengembangbiakkan mikroba perlu suatu subtrat yang disebut
dengan medium. Medium tersebut merupakan campuran dari beberapa zat makanan untuk
pertumbuhan mikroba dan berfungsi sebagai nutrisi bagi mikroba itu sendiri. Sebelum
digunakan, medium tersebut harus dalam keadaan steril, artinya tidak ditumbuhi oleh
mikroba lain yang tidak diharapkan, agar mikroba yang akan dibiakkan dapat tumbuh dan
berkembangbiak dengan baik di dalam medium. Sehingga di dalam suatu medium harus
terkandung unsur hara yang diperlukan untuk pertumbuhan dan perkembangan mikroba,
susunan makanannya, tekanan osmosis, derajat keasaman (pH), temperature, serta sterilisasi.
Media dapat dibedakan berdasarkan fase (sifat fisik media) yaitu media padat, media
setengah padat dan media cair. Berdasarkan komposisinya, yaitu media sintetis, media semi
sintetis dan media non sintetis. Sedangkan berdasarkan fungsi, yaitu media umum, media
selektif, media diferensial, media uji dan media diperkaya.

1.2

Tujuan
1. Mengetahui cara pembuatan media pertumbuhan Mannitol Salt Agar (MSA)

BAB II
MATERI DAN METODE

2.1 Materi
2.1.1 MSA
Manitol Salt termasuk media selektif karena memiliki konsentrasi yang sangat tinggi
NaCl (7,5%). Kebanyakan bakteri tidak dapat bertahan hidup di lingkungan kadar garam
sangat tinggi (hipertonik). Tapi genus Staphylococcus mungkin sudah beradaptasi dengan
lingkungan tinggi kadar garam dan tumbuh baik di media ini.
Mannitol salt agar merupakan media pertumbuhan bakteri selektif yang mengandung
7,5%

NaCl,

yang

dapat

menghambat

pertumbuhan

kebanyakan

bakteria

selain Streptococcus. Kebanyakan bakteri tidak dapat bertahan hidup dalam lingkungan,
sangat saline hipertonik. Namun Staphylococcus genus ini juga disesuaikan dengan
lingkungan garam dan tumbuh dengan baik di media ini. Medium ini juga mengandung
mannitol, fenol red sebagai indikator pH yang berguna untuk mendeteksi adanya asam yang
dihasilkan oleh Staphylococcus yang memfermentasi mannitol dapat menghasilkan zona
berwarna kuning di sekitar pertumbuhannya, sedangkan yang tidak dapat memfermentasikan
manitol tidak akan menimbulkan perubahan warna. Hal ini digunakan untuk isolasi selektif
patogen dugaan staphlococcus.
Produk limbah yang dihasilkan bakteri, metabolit asam organik, mengubah indikator
pH di MSA dari merah menjadi kuning cerah. Patogen Staph, seperti Staphylococcus aureus,
adalah fermentor manitol, dan ketika tumbuh di Salt Agar Manitol, limbah mereka mengubah
MSA warna kuning cerah.
Sebaliknya, nonpathogenic Staph seperti Staphylococcus epidermidis(alias Staph epi),
flora normal yang tumbuh pada kulit manusia, tidak memfermentasi manitol. Ketika Staph
epi tumbuh di Salt Manitol, warna alami oranye-merah muda agar tidak berubah,
karena Staphylococcus epidermidis tidak makan manitol atau menghasilkan limbah asam
yang dihasilkan organik.

Hasil yang diharapkan :


a.

Gram + fermentasi manitol staphylococcus : Media berubah menjadi kuning

b.

Gram + fermentasi manitol tidak staphylococcus : Media tidak berubah warna

c.

Gram + streptococcus : Menghambat pertumbuhan

d.

Gram - : Pertumbuhan terhambat

2.2 Metode
Alat - alat yang digunakan pada pembuatan medium MSA adalah beaker glass,
pengaduk, hot plate stirrer dan stirrer bar, pH indikator universal, labu Erlenmeyer, autoklaf.
Sedangkan bahan bahan yang digunakan dalam pembuatan MSA adalah 0,05 gram lab
lemco powder, 0,5 gram peptone, 0,5 gram mannitol, 3,75 gram sodium Chloride, 1,25 x 104 gram phenol red, 0,75 gram agar, dan 50 ml akuades.

BAB III
HASIL DAN PEMBAHASAN

3.1

Hasil
Hasil yang diperoleh dari praktikum media pertumbuhan adalah pembuatan media

MSA. Selain itu juga ada media tegak, miring dan cawan petri untuk mengembangbiakkan
organisme tertentu.
3.2

Pembahasan
Media pertumbuhan mikroorganisme adalah suatu bahan yang terdiri dari campuran

zat-zat

makanan

(nutrisi)

yang

diperlukan

mikroorganisme

untuk

pertumbuhannya.Mikroorganisme memanfaatkan nutrisi media berupa molekul-molekul kecil


yang

dirakituntuk

menyusun

komponen

sel. Media

pertumbuhan

dapat digunakan

untuk isolasimikroorganisme menjadi kultur murni dan juga memanipulasi komposisi


media pertumbuhannya (Sumarsih,2003).
Penggolongan media berdasarkan komposisinya, yaitu :
1.

Medium sintesis yaitu media yang komposisi zat kimianya diketahui jenis dan

takarannya secara pasti, misalnya Glucose Agar, Mac Conkey Agar.


2.

Medium semi sintesis yaitu media yang sebagian komposisinya diketahui secara pasti,

misanya PDA (Potato Dextrose Agar) yang mengandung agar, dekstrosa dan ekstrak kentang.
Untuk bahan ekstrak kentang, kita tidak dapat mengetahui secara detail tentang komposisi
senyawa penyusunnya.
3.

Medium non sintesis yaitu media yang dibuat dengan komposisi yang tidak dapat

diketahui secara pasti dan biasanya langsung diekstrak dari bahan dasarnya, misalnya Tomato
Juice Agar, Brain Heart Infusion Agar, Pancreatic Extract.
Penggolongan media berdasarkan kegunaannya, yaitu :
1.

Media diperkaya yaitu media yang ditambahi zat-zat tertentu misalnya serum darah

ekstrak tanaman dan lain sebagainya, sehingga dapat digunakan untuk menumbuhkan
mikroba yang bersifat heterotrof.

2.

Media selektif yaitu media yang ditambahi zat kimia tertentu untuk mencegah

pertumbuhan mikroba lain (bersifat selektif). Misalnya media yang mengandung Kristal
violet pada kadar tertentu dapat mencegah pertumbuhan bakteri gram positif tanpa
mempengaruhi pertumbuhan bakteri gram negatif.
3.

Media diferensial yaitu media yang ditambahi zat kimia (bahan) tertentu yang

menyebabkan suatu mikroba membentuk pertumbuhan atau mengadakan perubahan tertentu


sehingga dapat dibedakan tipe-tipenya. Misalnya media daerah agar dapat digunakan untuk
membedakan bakteri homolitik (pemecah darah) dan bakteri non hemolitik.
4.

Media penguji yaitu media dengan susunan tertentu yang digunakan untuk pengujian

vitamin. Vitamin asam-asam amino, antibiotika dan lain sebagainya.


5.

Media untuk perhitungan jumlah mikroba yaitu media spesifik yang digunakan untuk

menghitung jumlah mikroba dalam suatu bahan.


6.

Media khusus yaitu media untuk menentukan tipe pertumbuhan mikroba dan

kemampuannya untuk mengadakan perubahan-perubahan kimia tertentu.


(Dwijoseputro, 1998)
Secara garis besar, pembuatan media yang tersusun atas beberapa bahan terdiri dari
beberapa tahap, yaitu :
1.

Mencampur bahan bahan : bahan bahan yang dilarutkan dalam air suling.

Kemudian dipanaskan dalam pemanas air supaya larutannya homogen.


2.

Menyaring : beberapa jenis media kadang-kadang perlu disaring, dan sebagai

penyaringan dapat digunakan kertas saring, kapas atau kain. Untuk media agar atau gelatin
penyaringan harus dilakukan dalam keadaan panas.
3.

Menentukan dan mengatur pH : penentuan pH media dapat dilakukan dengan

menggunakan kertas pH, pH meter atau dengan komparator blok. Pengaturan pH media dapat
dilakukan dengan penambahan asam atau basa (organik atau anorganik).
4.

Memasukkan media ke dalam tempat tertentu : sebelum disterilkan, media dimasukkan

ke dalam tabung reaksi, erlenmeyer atau wadah lain yang bersih, kemudian dibungkus kertas
sampul (kertas perkamen) supaya tidak basah sewaktu disterilkan.

5.

Sterilisasi : pada umumnya sterilisasi media dilakukan dengan uap panas di dalam

autoklaf, pada suhu 121 C selama 15 20 menit


(Hadioetomo, 1986)
Mannitol Shigella Agar
Fungsi dari media pertumbuhan MSA yang terpenting adalah karena dapat
membedakan mikroba secara cepat, serta memiliki konsentrasi yang tinggi. Selain itu juga
menghasilkan susu asam karena terdapat Mannitol di dalamnya, penurunan pH yang
berpaling dan juga menimbulkan plat kuning. Plat kuning ini timbul jika organisme
dapatmemfermentasi mannitol,

sebuah produk

sampingan asam terbentuk

yang akan

menyebabkan fenol merah dalam agar agar menjadi kuning. Hal ini digunakan untuk
isolasi selektif patogen dugaan (pp) Staphylococcus. Menurut Kateete (2010) Mannitol Salt
Agar juga dapat digunakan untuk meningkatkan identifikasi Staphylococcus aureus dalam
pengaturan sumber daya terbatas. Penelitian yang dilakukan dengan menggunakan Mannitol
Salt Agar dan tes deoxyribonulease (DNase) yaitu untuk meningkatkan efiensi tabung uji
koagulasi dalam pengaturan sumber daya yang terbatas.
Komposisi Mannitol Salt Agar, yaitu :
a.

Pepton 10 gr. Merupakan sumber nitrogen organik yang digunakan sebagai sumber
nutrisi yang diperlukan untuk pertumbuhan mikroba.

b.

Mannitol 10 gr. Berfungsi sebagai sumber karbon.

c.

Sodium Chlorida 75 gr. Berfungsi sebagai nitrogen dan menghambat pertumbuhan


bakteri lain kecuali Staphylococcus.

d.

Phenol red 0,0025 gr. Berfungsi sebagai indicator pH.

e.

Agar 15 gr. Berfungsi sebagai pemadat.

f.

Akuades 1000 ml. Berfungsi sebagai pelarut.

g.

Lab-Lemco powder 1,0 gr. Sebagai sumber vitamin B, karbon, dan asam amino
esensial.

(Atlas, 2006)

Teknik pembuatan media MSA ( Manitol Salt Agar ), yaitu :


1)

Resep medium menurut aturannya (untuk media instan biasanya tercantum pada tabel,

media non instan sesuai pustaka).


2)

Timbang masing masing bahan sesuai kebutuhan, misalnya butuh 500 ml, media

maka membuat setengah resep (1 resep pada umumnya untuk 1 L media).


3)

Masing masing bahan tersebut dihomogenkan ke dalam aquades, dapat dengan cara

diaduk dan dipanaskan.


4)

Media dimasukan pada suatu tempat (beker, tabung, dll) untuk kemudian ditutup dan

disteririlisasi.
(Hadioetomo, 1993)
Interpretasi hasil :
Positif

: media menjadi kuning, memfermentasikan mannitol menjadi asam

Negative

: media tetap berwarna merah, tidak memfermentasikan mannitol

Contoh bakteri :
Streptococcus hemolythicus dan staphylococcus aureus

BAB IV
PENUTUP

4.1

Kesimpulan
Pembuatan

medium

pertumbuhan

pada MSA ,

terjadi

proses

sterilisasi

berbeda. MSA menggunakan tyndalisasi.

4.2

Saran

1. Sebelum melakukan percobaan, alat, bahan, dan lingkungan sekitar harus steril, begitu
juga dengan praktikan.
2. Praktikan harus berhati hati dalam melakukan percobaan, karena sebagian besar alat
alat yang digunakan terbuat dari glass.
3. Praktikan sebaiknya tidak boleh bergurau ataupun gaduh ketika praktikum sedang
dilaksanakan, agar praktikum berjalan dengan lancar.