Anda di halaman 1dari 60

I.

PENGERTIAN EKONOMI POLITIK

Apa sebetulnya yang disebut ekonomi politik itu? Martin Staniland mendefinisikan
ekonomi politik dalam bukunya, What is Political Economy? A Study of Social Theory and
Underdevelopment (1985). Bahwa ekonomi politik yaitu mengacu pada masalah dasar dalam
teori sosial : hubungan antara politik dan ekonomi. Isu ini memiliki dua sisi baik eksplanatori
maupun normatif. Isu ini memunculkan pernyataan mengenai bagaimana kedua proses
tersbut saling terkait dan mengenai bagaimana seharusnya mereka terkait.
Namun, pakar-pakar ekonomi politik baru, ekonomi politik lebih diartikan sebagai
analisis ekonomi terhadap proses politik. Dalam kajian tersebut mereka mempelajari institusi
politik sebagai itentitas yang bersinggungan dengan pengambilan keputusan dan pilihan
publik, baik untuk kepentingan kelompoknya maupun untuk kepentingan masyarakat luas.
Dalam penggabungan analisis ekonomi dengan politik oleh pakar-pakar ekonomi
politik baru, banyak yang curiga bahwa para ekonom telah melakukan penjajahan dan
mengambil alih tugas para pakar politik. Kecurigaan ini bukannya tidak berdasar, sebab
menurut Albert

O. (1981), ekonomi politik memang merupakan penjajahan dari ilmu

ekonomi kedalam ilmu politik.


Jika istilah Penjajahan, terdengar terlalu kasar, dalam bahasa yang lebih halusnya,
ekonomi politik merupakan peralihan yang eskalatif dari ilmu ekonomi klasik yang sederhana
menuju ilmu politik pembangunan yang semakin kompleks dan karena itu semakin menarik
untuk dikaji lebih mendalam (Leo Agustino, 2000).
Bahwa ekonomi politik merupakan jajahan ilmu ekonomi terhadap ilmu politik atau
peralihan eskalatif dari ilmu ekonomi murni ke ekonomi pembangunan yang lebih kompleks,
sebetulnya tidak sepenuhnya benar. Buktinya,

para pakar politik juga mampu

memperlihatkan bahwa sistem politik menentukan hubungan antara mereka yang memiliki
kekuatan politik dengan yang kurang atau tidak memiliki kekuatan. Selain itu, sistem politik
menentukan hubungan antara penguasa dengan masyarakat.
Dengan demikian bagi ahli ekonomi politik, kegiatan ekonomi, seperti kegiatankegiatan lain dalam masyarakat, tidak terlepas dari konteks politik. Tegasnya, sistem politik
tidak hanya membentuk power relationship dalam masyarakat, tetapi juga menentukan nilainilai serta norma-norma yang ada sedikit banyak akan menentukan apa dan bagaimana
berbagai kegiatan ekonomi dilaksanakan dalam masyarakat.
Apakah para ekonom sudah mengambil alih tugas ahli-ahli politik atau justru para ahli
politik telah berhasil menjadikan politik sebagai panglima, sebetulnya tidak perlu
diperdebatkan, sebab yang namanya ilmu ekonomi politik merupakan sinergi antara ilmu
ekonomi dan ilmu politik. Dengan sudut pandang yang lebih positif ini diharapkan bahwa
kajian tentang ekonomi politik akan membawa kita pada pemahaman bahwa bekerjanya suatu
sistem ekonomi dam proses politik merupakan dua sisi dari satu mata uang yang sama.
Sebagai suatu disiplin ilmu yang lebih komprehensif, ekonomi politik lahir dari berbagai
upaya yang dilakukan untuk menemukan sinergi, mengisi kekosongan yang tidak dijumpai
dalam satu disiplin ekonomi atau disiplin politik saja (Arifin & Rachbini, 2001).
Sejarah Ekonomi Politik
Dalam abad ke 18, 19 dan memasuki abad ke-20, ilmu ekonomi (economics
science) pada umumnya disebut sebagai ekonomi politik (political economy). Penggunaan
istilah ini digambarkan antara lain dalam buku klasik John Stuart Mill, yakni Principles of
Political Economy. Terminologi yang dipergunakan ini merefleksikan pandangan yang
berlaku bahwa ekonomi dan politik terkait erat dengan faktor politik yang memainkan
peranan utama dalam menentukan hasil-hasil ekonomi (economic otucomes).

Ekonomi Politik ini sudah di bahas oleh filsuf Yunani Kuno seperti Aristoteles.
Pembahasan dan pengaplikasian Ekonomi Politik lebih berkembang pada abad ke-14, saat
terjadinya transisi dari kekuasaan raja kepada kaum saudagar, yang di kenal dengan era
Merkantilisme. Praktik yang di lakukan oleh para saudagar (merchant) yang sangat
merugikan petani tidak disukai oleh Francis Quesnay, yang pandangannya di kenal dengan
fisiokratisme.
Meski Ekonomi Politik sudah ada sejak jaman Yunani Kuno. Namun Ekonomi
Politik baru memperoleh bentuk pada pertengahan abad ke-18, sejak ditulisnya The Wealth of
Nations oleh Ekonom Klasik Adam Smith pada tahun 1776. Selain Smith, pakar Ekonomi
klasik yang paling awal mengembangkan Ekonomi Politik adalah David Ricardo (17721823). Ricardo menulis Essay on The Influence of a Low Price of Corn on the Profit of Stock
pada tahun 1815. Pakar klasik lain yang juga cukup intens membahas Ekonomi Politik adalah
Thomas Malthus (1766-1834) dan John Stuart Mill (1806-1873). Pemikiran Malthus tentang
Ekonomi Politik dapat dilihar dari dua bukunya, yaitu Principles of Political Economy (1820)
dan Definitions of Political Economy (1827), sedang gagasan JS Mill dapat dilihat pada
bukunya Principles of Political Economy with some of Their Application to Social
Philosophy (1848).
Pada masa klasik antara Ilmu Ekonomi dengan Politik masih menyatu. Tetapi
kemudian di tangan tokoh-tokoh Ekonomi Neoklasik, ilmu Ekonomi makin berkembang
berkat bantuan dari ilmu matematika (terutama kalkulus), dan ilmu statistika, sedangkan ilmu
politik relative berada di tempat. Sejak itu ilmu ekonomi berpisah dengan ilmu politik, dan
pakar-pakar Neoklasik meresmikan Ilmu Ekonomi sebagai disiplin ilmu tersendiri.
Setelah berpisah, akibat beberapa peristiwa tahun 60-an dan tahun 70-an memaksa
ilmu Ekonomi dan Politik rujuk kembali. Karena banyak saran yang dikemukakan oleh para
pakar Ekonomi murni yang tidak berjalan sewaktu diterapkan di Negara-negara berkembang

karena adanya perilaku kalap rente dari para penyelenggara Negara. Karena hal ini
menyangkut perilaku, pakar-pakar Ekonomi Politik Neoklasik mulai mempelajari tentang
teori perilaku seperti teori pertukaran dan teori perilaku birokratis. Selain itu juga karena
tuntutan-tuntutan Negara berkembang untuk menata ekonomi international yang lebih adil
telah memaksa ilmuwan sosial untuk memahami interaksi ekonomi dan politik.
Ilmu Ekonomi dengan ilmu Politik semakin rukun berkat karya-karya Kenneth
Arrow, Mancur Olson, William Riker, James Buchanan, dan Gordon Tullock. Mereka
mengembangkan apa yang disebut dengan Ekonomi Politik Baru dengan dua variasi : Teori
Pilihan Rasional dan Teori Pilihan Publik. Dilihat dari model Ekonomi Politik Baru dapat
disimpulkan bahwa terpisahnya ilmu Ekonomi dan Politik pada masa lalu karena pakar
ekonomi murni pada periode sebelumnya lebih sibuk dengan fenomena, transaksi, dan
penataan pasar, tetapi kurang mau terlibat dalam memperhatikan fenomena, transaksi, dan
non pasar. Padahal konsep non pasar dapat digunakan ekonom untuk menjelaskan dan
menganalisis berbagai kebijaksanaan publik.
Penggunaan metode analisis Ekonomi Politik dikembangkan lebih lanjut oleh
pakar-pakar ekonomi yang tergabung dalam aliran institusional. Aliran institusional
menggabungkan kedua analisis ekonomi dan politik secara timbal balik, yaitu penerapan
metode analisis politik ekonomi yang berasal dari teori politik untuk memahami
permasalah ekonomi, dan penerapan analisis ekonomi politik yang bersumber dari teori
ekonomi untuk memahami permasalahan politik.
Dengan semakin mengglobalnya perekonomian, banyaknya campur tangan
keuangan internasional seperti IMF dan Bank Dunia, diagendakannya perekonomian global
oleh WTO, serta banyaknya keterlibatan perusahaan-perusahaan multinasional dari Negaranegara maju yang didukung oleh masing-masing semuanya karena pengaruh Neoliberalisme,
maka ekonomi tidak bisa dipisahkan lagi dengan politik.

Ekonomi Politik adalah bagian dari ilmu sosial yang berbasis padadua subdisiplin
ilmu, yakni politik dan ekonomi. Pembelajaran Ekonomi Politik merupakan pembelajaran
ilmu yang bersifat interdisiplin,yakni terdiri atas gabungan dua disiplin ilmu dan dapat
digunakan untuk menganalisis ilmu sosial lainnya dengan isu-isu yang relevan dengan isu
ekonomi politik.Ilmu ini mengkaji dua jenis ilmu yakni ilmu politik dan ilmu ekonomiyang
digabungkan menjadi satu kajian ilmu ekonomi politik. Dalam penggunaannya secara
tradisional, istilah ekonomi politik dipakai sebagai sinonim atau nama lain dari istilah ilmu
ekonomi.Fokus dari studi ekonomi politik adalah fenomena-fenomena ekonomi secara
umum, yang bergulir serta dikaji menjadi lebih spesifik, yakni menyoroti interaksi antara
faktor-faktor ekonomi dan faktor-faktor politik. Namun, dalam perkembangan yang
berikutnya, istilah ekonomi politik selalu mengacu pada adanya interaksi antara aspek
ekonomi dan aspek politik. Adanya kelemahan instrumental ini menyebabkan banyak
kalangan ilmuwan dari kedua belah pihak berusaha untuk mempertemukan titik
temunya,sehingga para ilmuwan ini berusaha untuk mencoba mengkaji hal ini dengan
menggunakan

pendekatan-pendekatan

dalam

ekonomi

politik.

Dalam

upaya

memaksimalkan studi mengenai ekonomi politik, juga tidak boleh terlepas dari sistem
ekonomi di negara yang bersangkutan.Terkait dengan hal tersebut, setidaknya dalam berbagai
jenis yang ada,terdapat dua sistem ekonomi besar dunia yang dibagi menjadi dua kategori
pokok,yakni sistem ekonomi yang berorentasi pasar (ekonomiliberal) dengan sistem ekonomi
terencana atau yang lebih dikenal sebagai sistem ekonomi terpusat (sosialis). Sehingga dalam
studi ekonomi politik akan ditemui masalah atau pertanyaan yang sama peliknya mengenai
bagaimana faktor-faktor politik itu mempengaruhi kondisi-kondisi sosial ekonomi suatu
negara.

II.

SISTEM EKONOMI POLITIK

Ekonomi politik dalam bahasa Yunani terdiri dari kata : Oikonomike dan Polis yang
secara umum berarti keterkaitan erat antara faktor produksi, keuangan dan perdagangan
dengan kebijakan pemerintah di bidang moneter, fiskal dan komersial. Martin Staniland
mengatakan ekonomi politik menjelaskan interaksi sistematis antara aspek ekonomi dan
aspek politik.
Hubungan interaksi itu bisa dinyatakan dalam banyak cara baik dalam hubungan
kausalitas antara satu proses dengan proses yang lain yang bersifat determinalistik, atau
hubungan yang bersifat imbal balik (resipositas atau suatu proses perilaku yang berlangsung
terus menerus). Robert Dahl dan Charles Lindblom dalam bukunya Politics, Economics dan
Walfare tahun 1953 memuat perkaitan antara fenomena ekonomi dan politik yaitu :
1. Ada beberapa sudut pandang antara ekonomi konvensional dengan ekonomi politik
terutama berkaitan dengan interaksi ekonomi politik di zaman modern.
2. Ada perbedaan antara ekonomi politik klasik dan ekonomi politik modern yang berkaitan
dengan dinamika hubungan antara pasar dengan kebijakan pemerintah serta masyarakat
yang terkena dampak dari hubungan itu.
3. Ada kerancuan antara ekonomi politik dengan studi ekonomi pembangunan
4. Ekonomi politik dalam menganalisis berbagai masalah selain memakai pendekatan
kuantitatif juga memakai teori-teori atau alat analisis dari ilmu sosial lain.
5. Ekonomi politik digunakan pula untuk membahas masalah-masalah sosial lain sepanjang
ada kaitannya dengan kegiatan perekonomian.
Ekonomi politik modern banyak membahas ketidakadilan berkaitan dengan
pemerataan pendapatan, kemiskinan, pertumbuhan dan struktur lainnya, baik dalam ekonomi
nasional maupun ekonomi internasional.
Menurut Adam Smith, ekonomi politik adalah: cabang ilmu negarawan atau legislator
dengan tujuan :
1. Menciptakan suatu sumber pendapatan masyarakat dan
2. Menyediakan daya bagi negara agar mampu menjalankan berbagai tugas dan fungsinya.

Sementara itu, Gregory dan Stuart mencoba menjelaskan keterlibatan negara dalam
ekonomi suatu negara dengan mengemukakan empat aspek. Mereka mebuat suatu kerangka
analisis yang membedakan sistem ekonomi politik atas empat aspek dan masing-masing
aspek mengandung dua sisi, keempat aspek itu adalah :
1. Organisasi pembuatan keputusan yang mengandung dua sisi yaitu sentralisasi dan
desentralisasi.
2. Penyediaan informasi dan koordinasi yang mengandung sisi mekanisme pasar dan melalui
perencanaan pemerintah.
3. Hak kepemilikan yang mengandung sisi hak milik pribadi dan umum atau kooperatif
yangmemuat nsur kepemilikan pribadi dan umum.
4. Sistem insentif apakah bersifat moral atau material.
Berdasarkan kategori ini, maka didapatkan kategori sistem ekonomi politik yaitu
kapitalisme, sosialisme pasar dan sosialisme terencana. Gastil mengkategorikan sistem
ekonomi politik sebagai berikut :
1. Sistem kapitalisme dengan ciri kebebasan ekonomi seluas-luasnya, membatasi intervensi
pemerintah dalam mekanisme pasar.
2. Etatisme kapitalis, dengan ciri negara cukup banyak melakukan intervensi terhadap
mekanisme pasar dan secara langsung menangani sejumlah kegiatan ekonomi, namun
dalam batas tertentu pemerintah tetap mengakui fungsi pasar dan hak milik perorangan.
3. Kapitalisme campuran, dengan ciri dalam sistem ini pemerintah sangat aktif menangani
redistribusi pendapatan, mengintervensi dan mengatur mekanisme pasar secara langsung,
namun jumlah sumberdaya ekonomi tidak merampas porsi mayoritas perekonomian
nasional.
4. Sosialisme campuran, dengan ciri kebebasan ekonomi dalam batas tertentu masih ada, hak
milik pribadi dan inisiatif individu masih diakui, namun pemerintah memiliki peran yang
dominan dalam perekonomian sehingga sistem ini sudah termasuk dalam sistem sosialis.
5. Sistem sosialis, dengan ciri pemerintah praktis menguasai dan mengendalikan segenap
kegiatan ekonomi, individu sangat dibatasi bahkan tertekan.

III.

VARIASI-VARIASI EKONOMI POLITIK

Pendekatan Ekonomi Politik Klasik


Pendekatan klasik menyatakan bahwa pasar memiliki kemampuan untuk mengelola
dirinya sendiri dalam artian kuat (strong sense) dimana pandangan seperti ini seringkali
dijadikan dasar untuk melaksanakan kebijakan passar bebas, yang tidak kalah pentingnya
untuk dikemukakan adalah bahwa para teoritis klasik ini adalah yang pertama kalinya
memandang perekonomian sebagai sebuah sistem yang secara prinsip terpisah dari politik
dan rumah tangga.
Argumen yang mereka ajukan untuk konsep pasar yang mengatur dirinya sendiri
mengatakan bahwa sistem pasar adalah sebuah realita yang akan tercipta dengan sendirinya

tanpa campur tangan manusia, dimana pasar memiliki hubunngan dengan negara tapi pasar
bukan organ bawah dari negara. Ide ini adalah sebuah inovasi dimasa itu yang diajukan oleh
ekonomi politik beraliran klasik.
Pandangan ini memberikan dorongan yang besar bagi pergeseran fokus semacam ini
dimana penekanan terhadap politik dikurangi dan digeser ke arah pemahaman ekonomi.
Adam Smith sebagai salah satu pelopor memandang kebangkitan masyarakat sipil sebagai
dampak dari perilaku pencarian laba dan bukan sebagai akibat dari perencanaan yang dibuat
dan dicanangkan oleh proses politik atau kewenangan publik apapun. Memudarnya dominasi
politik ini tampak kelas di dalam konsep tangan tak terlihat (invisible hand) maksudnya
relasi pasar terhadap dirinya sendiri dari Adam Smith. Dia menyimpulkan bahwa politik tidak
berdampak apa-apa bagi masyarakat, dia punya pandangan yang pesimistis terhadap kaum
politisi yang negatif dan penuh dengan intrik-intrik kotor.
Sehingga inti dari pandangan ekonomi klasik bahwa pasar akan berjalan dengan baik
jika tanpa ada campur tangan politik. Biarkan pasar berjalan dengan sendirinya,meskipun
adanya penderitaan yang ditimbulkan pasar adalah penderitaaan pada individu per individu
saja. Maksudnya pendapatan dan kesejahteraan dari seorang penjual tertentu bisa saja
menurun oleh karena kondisi pasar, tapi pendapatan dan kesejahteraan dari semua penjual
sebagai satu kesatuan tidak mungkin bisa mengalami kerugian. Selain itu, kerugian yang
dialami oleh penjual atau pebisnis hanya bersifat sementara karena kesulitan itu akan berakhir
ketika si penjual menyesuaikan keterampilannya dan modalnya sehingga bisa menghasilkan
barang lain yang disukai pasar.
1. Teori neo-klasik merupakan pendekatan terhadap ekonomi politik sekitar abad ke 19,
Ekonomi Politik Neo Klasik adalah perspektif setelah klasik. Hal ini lahir karena import
yang berlebihan. Neo Klasik juga berperan ke dalam ranah pasar, akan tetapi peran ini
lebih besar karena adanya sistem company state. Pada klasik, dikarenakan import yang
terlalu berlebihan, mengakibatkan lahirnya Kebijakan kuota (pembatasan) dan Tarif, untuk

membatasi barang yang masik sehingga Birokrasi dan pemerintah berperan lebih aktif di
dalam ranah pasar untuk membatasinya. Dan apaila kuota tidak di berlakukan, akan
berakibat buruk kepada barang local dan pasar dan over supply akan berlaku.
Terjadinya pergeseran pasar dikarenakan peran politik, pemerintah, Negara, dan Birokrasi
di pasar di ikuti lahirnya kebijakan proteksi atau disebut juga dengan proteksionalism.
Proteksionalism adalah pembatasan, artinya membatasi barang masuk atau menaikan
tariff, untuk melindung ekonomi dalam negrii hal itu di lakukan karena banyaknya
perpindahan arus modal keluar dalam perpektif ekonomi Politik dalam neo klasik.
Perbedaan ekonomi politik Negara Indonesia dengan Negara Sosialis
Negara Indonesia

Negara Sosialis

1. Adanya Ikur campur Negara.

1. Tidak ada campur tangan negara

2. Proteksi dengan murni

2.

3.

Proteksi akan tetapi barang

Adanya rent seeking atau keluar dan masuk secara bebas

perburuan rente,

Karena terlalu 3. Tidak ada rent seeking

banyak barang yg masuk sehingga


tidak

ada

welfare

Market

disruption.
2. Teori ini dianggap pembaharuan dari teori klasik dan juga pembelaan teori klasik atas
kritik yang dilakukan oleh teori marxian. Adapun persamaan teori klasik dan neo-klasik
sama-sama memandang bahwa kegiatan ekonomi sebaga i sebuah sistem yang berdiri
sendiri. Akan tetapi pembaharuan neo-klasik menggunakan sifat utilitarian untuk
menjawab pertanyaan tentang apa sifat dan tujuan dari ekonomi pasar. Bagi para pemikir
neo-klasik, ekonomi adalah transaksi-transaksi swasta yang dilakukan untuk
memaksimalkan kegunaan yang didapatkan individu sementara politik adalah
penggunaan kewenangan publik untuk mencapai tujuan yang sama juga.
3. Pendekatan neo-klasik juga bertepatan dengan bangkitnya aliran marginalis dalam ilmu
ekonomi. Aliran marginalis membawa dampak perubahan yang cukup besar, dimana
perekonomian tidak lagi dipandang semata sebagai produksi dan reproduksi materi
melainkan sebagai logika dari tindakan manusia. Artinya bahwa setiap barang dan jasa
yang dibuat bersifat kemanfaatan dan tidak semata-mata hanya proses produksi. Dasar

berfikir ekonomi neo-klasik bahwa dalam penikmatan kebutuhan, manusia tidak selalu
terpenuhi kebutuhannya karena adanya sumber daya yang terbatas. Akibatnya untuk
pemenuhan kebutuhannya seorang individu harus membuat skala prioritas, yang
dimaksudkan individu harus mempunyai alternatif pilihan dalam sebuah tindakan
ekonominya.
4. Dalam teori neo-klasik mengasumsikan bahwa tindakan konsumsi terhadap berbagai
barang yang berbeda semuanya sama-sama menghasilkan satu dampak yang sama, yaitu
kepuasan (satisfication) atau kegunaan (utility) bagi konsumen (Caporaso dan Levine,
2008:187). Pilihan atau tindakan pelaku ekonomi harus berdasarkan tujuan yang
mengandung kepuasan dan kegunaan, yang dimaksudkan kegunaan setiap barang adalah
tiap-tiap individu dalam memenuhi kepuasan tentunya berbeda, hal inilah yang
dimaksudkan bahwa tiap-tiao barang juga memiliki kegunaan yang berbeda.
5. Pandangan ekonomi neoklasik selanjutnya juga menerapkan logika ekonomi dasar dari
pilihan terbatas terhadap situasi-situasi dimana transaksi pribadi tidak berhasil
memaksimalkan kesejahteraan. Istilah ekonomi disini digunakan dalam dua artian.
Artian yang pertama dan yang paling mendasar dari ekonomi disini adalah
penghematan yang dilakukan karena terbatasnya pilihan yang ada. Yang kedua,
ekonomi disini berarti menggunakan mekanisme pasar sebagai salah satu cara untuk
meningkatkan pemenuhan terhadap kebutuhan individu. Cara lainnya adalah lewat
politik. Jika membangun ilmu ekonomi politik berdasarkan pendekatan neoklasik adalah
sama dengan mempertimbangkan masalah kegagalan pasar (karena pendekatan neoklasik
sebenarnya tidak membutuhkan politik dan lebih menekankan pada ekonomi, maka
politik baru diperlukan kalai ekonominya gagal, atau dengan kata lain kalau pasarnya
tidak sempurna. Ekonomi politik neoklasik menelaah situasi dimana pasar tidak berhasil
memberikan peluang kepada individu-individu untuk mencapai level pemenuhan
kebutuhan yang semaksimal mungkin sesuai dengan sumberdaya yang tersedia.

IV. PERSPEKTIF TEORI EKONOMI POLITIK BARU


KAJIAN TERHADAP NEGARA, MASYARAKAT DAN PASAR

Perkembangan baru terlihat dari gairah pakar ekonomi terhadap ilmu ekonomi politik.
Perluasan arah pemikiran menuju ilmu ekonomi politik ini makin memberi peluang bagi ilmu
ekonomi untuk memperluas jangkauannya. Ilmu ekonomi politik bisa menjadi jembatan
untuk memahami realitas dan proses ekonomi yang berkaitan dengan proses politik.
Sebenarnya ilmu ekonomi politik telah diperkenalkan oleh Adam Smith ketika
menulis bukunya yang monumental tentang kemakmuran negara. Tetapi perkembangannya
dari waktu ke waktu tidak terlalu pesat, bahkan cenderung semakin tertinggal jauh
dibandingkan dengan disiplin ilmu-ilmu ekonomi positif lainnya. Disiplin dan cabang-cabang
ilmu ekonomi lainnya berkembang begitu pesat, seperti ilmu ekonomi keuangan, ekonomi
perusahaan, ekonomi regional, bahkan tumbuh alat-alat analisa baru seperti ekonometrika.
Tetapi semua cabang dan disiplin ilmu ekonomi tersebut hanya berkaitan dengan dan hanya
ada dalam lingkup pengetahuan dan teori mengenai mekanisme pasar.

Namun demikian, perkembangan ilmu ekonomi politik menunjukkan semangat baru


setelah lahir dan tumbuh perspektif teori Ekonomi Politik Baru (EPB) atau The New Political
Economy dalam tiga dekade terakhir ini. Perspektif teori ini kemudian terkenal dengan
sebutan Rational Choice (RC) dan Public Choice (PC). Perspektif teori baru ini berusaha
untuk menjembatani ilmu ekonomi, yang canggih untuk menelaah fenomena ekonomi dalam
perspektif mekanisme pasar, dengan fenomena dan kelembagaan nonpasar pada bidangbidang di luar ekonomi. Pendek kata, ilmu Ekonomi Politik Baru (EPB) ini berbeda dengan
ekonomi politik sejak kelahirannya, yang hanya menjangkau fenomena dan kelembagaan
ekonomi pasar. Pendekatan EPB pun berbeda dengan pendekatan ilmu sosial dan poltik
konvesional, seperti pendekatan konflik terhadap realitas didalam sistem politik, pendekatan
budaya atau pendekatan pruralisme.
Perkembangan EPB dalam tiga dekade terakhir makin terlihat jelas dan menyeruak ke
permukaan sehingga menjadi khasana kekayaan teori-teori baru. Perkembangannya yang
relatif cepat ditandai oleh tiga karya fundamental, yaitu :
1) Rational peasants (petani rasional, Popkin);
2) Market dan state (pasar dan negara, Robert Bates), dan
3) Scarcity, choice and public policy (kelangkaan, pilihan dan kebijakan publik, Rothchild
and Curry);
A. Petani Rasional
Karya Samuel Popkin bersifat monumental karena memberi kontribusi yang
signifikan terhadap kelahiran dan perkembangan pendekatan EPB, sekaligus merupakan
tanda yang mekin jelas tentang bertumbuhnya ekonomi politik baru tersebut. Analisa EPB
ini sangat aplikatif untuk melhat fenomena ekonomi dan politik yang sering terjadi di
negara-negara sedang berkembang. Karya Popkin tentang petani rasional ini sekaligus
membantah karya ilmiah, yang mendasarkan analisanya terhadap tindakan individual dan
kolektif yang berbasis moral (moral economy).
B. Pasar dan Negara

Penelitian Robert Bates adalah salah satu pilar penting dari proses pembentkan
pendekatan EPB karena keberhasilannya dalam menganalisa hubungan rasionalitas petani
dengan politik. Bates mengemukakan argumentasi temuan penelitiannya bahwa krisis
pangan di Afrika Tropis terjadi karena kesalahan kebijakan, meskipun kebijakan itu
sendiri sangat membantu kepentingan politik jangka pendek dari penguasa. Masalah
kebijakan ini berimplikasi buruk terhadap petani kecil karena sistem insentif yang kurang
baik, sehingga tidak memberi pengaruh dan efek stimulasi ekonomi bagi petani untuk
terlibat dalam proses produksi pangan secara masal. Sikap petani ini dinilai sebagai sikap
rasional biasa, yang bisa terjadi pada pelaku ekonomi lainnya.
C. Kebijakan Publik : Kelangkaan dan Pilihan
Studi Donald Rotchild dan Robert Curry berusaha untuk melihat hubunga
kepentingan individu dngan kepentingan publik, suatu hal yang biasanya dianggap
bertentangan dalam pandangan awam. Kaitan kedua masalah ini dapat dipahami jika kita
bisa memasukkan kepentingan (Interest) dan tujuan (goal) pada organisasi kolektif untuk
memperlakukan mereka (dalam organisasi atau yang terikat dalam kelembagaan sosial)
sebagai pengambil sikap yang rasional dan pelaku-pelaku yang berusaha untuk
memaksimumkan suatu utilitas. Kajian ini dimaksudkan untuk mengklarifikasi pilihanpilihan terbuka untuk pengambil keputusan (public of special) dan membantu mereka
dalam menganalisa biaya dan manfaat suatu tindakan kebijakan tertentu. Dengan dasar
analisa rasional seperti itu, maka pengambil keputusan bisa sampai pada plihan kebijakan
yang paling baik karena dasar-dasar rasionalitas, yang menjadi kerangka utamanya.
Pendekatan EPB dengan basis rasional bisa memberi nuansa optimisme terhadap
kemungkinan perbaikan kesejahteraan ekonomi, yang biasa dilaksanakan di dalam
program pembangunan di Afrika. Kritik Rotchild dan Curry tertuju pada karya Collin Ley

tentang neokolonialisme di Kenya, yang dianggap tidak memberi jawaban optimis bagi
suatu proses kebijakan publik.
Politik di Afrika berbeda jauh dengan politik di Amerika dimana pengaruh dan
kekuasaan dilatih dan diaplikasikan, pemilih dan pelobi melakukan kampanye secara
aktif, para politisi melakukan koalisi, mengkritik dan melakukan persaingan sebara
intensif. Perbedaan ini terlihat karena perbedaan nuansa sosial dan kematangan
masyarakat dan kemantapan kelembagaan antara kedua sistem tersebut. Politi di Afrika
tampaknya menghadapi apa yang disebut sedate atau ketenangan. Politisinya mempunyai
perhatian yang memadai untuk publik, mengelola politik secara bebas untk menentukan
The greatest good for the greates numbers sesuai informasi yang terbatas. Tetapi hasilnya
adalah kebingungan, inkompetensi, bahkan korupsi. Itu berarti ada yang salah dari
sistemyang mengaitkan antar kebijakan publik dengan masyarakatnya, dalam kaitan
pengalokasian sumber ekonomi.
D. Perspektif Public Choice
Keterpisahan antara ilmu ekonomi dan ilmu politik telah berlangsung lama
sehingga keduanya tidak mampu memberikan kesimpulan yang sama tentang obyek yang
ditelaah. Ilmu ekonomi hanya menelaah aspek kelembagaan pasar tanpa menyentuh
kelembagaan sosial nonpasar. Sebaliknya ilmu politik sangat miskin kerangka analisanya
untuk melihat fenomena ekonomi atas dasar institusi pasar. Perspektif Public Choice
muncul sebagai jembatan yang bisa menganalisa masalah diluar kerangka analisa yang
bertumpu pada fenomena pasar.
Ilmu ekonomi dan ilmu politik secara sistematis di dalam sejarah perjalananannya
makin terpisah dan menjauh satu sama lain. Masing-masing pihak, yang diwakili ahli
ilmu ekonomi dan ahli ilmu politik, melakukan penalaran dan pencarian teori dengan
pendekatan yang berbeda, sehingga bermuara pada bentuk paradigma ilmu dan output

yang berlainan. Satu sama lain saling tidak bertemu sehingga ketika dua kelompok
ilmuwan tersbut membahas masalah yang sama sekalipun, hasilnya jauh berbeda dan sulit
diperbandingkan.
Ke mana arah ekonomi politik Indonesia paska reformasi? Perubahan dunia politik juga
membawa perubahan pada fokus perhatian pengetahuan apa yang dipandang penting
diketahui, dikembangkan, dan diangkat ke publik. Salah satu analisa yang pada masa
pemerintahan Soeharto mendapat banyak perhatian adalah analisa ekonomi politik Orde
Baru. Buku, artikel, dan seminar banyak dihasilkan dan diselenggarakan untuk
memahami bagaimana politik memengaruhi pengalokasian sumber daya melalui kegiatan
ekonomi.
Pada masa paska reformasi, analisa ekonomi politik tidak banyak mendapat
perhatian. Perhatian publik dan cendekiawan terhisap pada masalah perubahan sistem
politik dan tata kelola pembangunan. Mengapa analisa ekonomi politik penting? Polapola penggunaan kekuasaan dengan menggunakan institusi negara --tidak hanya institusi
pemerintah melainkan juga institusi dewan perwakilan rakyat akan memengaruhi
struktur dan kegiatan di bidang ekonomi, serta akan menentukan siapa yang mendapat
keuntungan dari pola ekonomi tersebut. Dengan demikian, analisa ekonomi politik tidak
berhenti pada penggunaan yang benar maupun salah dari aset publik, melainkan melihat
bagaimana sumber daya tersebut memengaruhi atau dipengaruhi oleh para pelaku di
bidang ekonomi.
Analisa ekonomi politik memungkinkan kita untuk melihat apakah, misalnya,
hubungan khusus antara penguasa wewenang publik dengan pelaku bisnis akan membawa
negara tersebut pada kebangkrutan atau kemajuan ekonomi. Instrumen interaksi bisa
bermacam-macam, tergantung pada perspektif yang digunakan. Namun, analisa ekonomi
politik tetap pada pokoknya, yaitu penggunaan kekuasaan yang diambil dari lembaga

negara untuk mengarahkan sumber daya ke arah tertentu. Tiga elemen dasar dari analisa
ekonomi politik adalah tingkat kohesi para aktor yang menggunakan kekuasaan negara,
instrumen yang dipilih, model hubungan dengan para aktor di luar negara, khususnya
yang melakukan pengelolaan ekonomi, dan terakhir adalah model pengelolaan sumber
daya yang dihasilkan dari ketiga situasi di atas. Perlu dicatat bahwa ini adalah pemodelan
sederhana saja.
Di tahun delapan puluhan perspektif rezim sangat populer dalam menganalisa
keadaan suatu negara. Hal ini dapat dimengerti karena rezim otoriter adalah suatu
fenomena yang menonjol di banyak negara berkembang. Perspektif rezim mempunyai
asumsi bahwa terdapat keadaan konsolidasi relatif dari pihak penguasa di mana mereka
menggunakan instrumen negara sesuai dengan ideologi dan kepentingannya. Kebijakan
merupakan instrumen yang dipandang penting untuk menganalisa bagaimana para pelaku
melindungi kepentingannya.
Model yang populer pada saat itu yang juga diterapkan pada masa rezim
Soeharto - adalah sebagai berikut. Para elit di pemerintahan menggunakan instrumen
partai sebagai basis ke kuasaannya. Dengan partai politik dilakukan kontrol ke berbagai
bidang urusan kemasyarakatan dan suara parlemen. Para elit mengeluarkan kebijakan
baik yang bersifat kerangka pembangunan ekonomi maupun tentang bagaimana para
pelaku ekonomi mendapatkan izin untuk melakukan kegiatantya.
Dengan cara ini para elit dapat memilih kelompok ekonomi mana yang mendapat
keuntungan dari konsesi negara. Para klien menggunakan konsesi yang diberikan bukan
hanya untuk bersaing dengan pelaku ekonomi lainnya, namun juga untuk melakukan
tindakan penguatan dan pengalihan sumber daya melalui pengambilalihan, merger, swap,
dan akusisi BUMN. Jika para pelaku ekonomi punya kemampuan mengelola bisnis, maka
tumbuhlan kelompok-kelompok bisnis tertentu yang dekat dengan para elit politik.

Meskipun menimbulkan sistuasi ketimpangan yang serius, di banyak tempat model ini
bagaimanapun menghasilkan tingkat pertumbuhan ekonomi.
Bagaimana model ekonomi politik saat ini dan apa akibatnya? Apakah sistem
politik yang demokratis menghasilkan pertumbuhan dan pemerataan ekonomi yang lebih
baik? Apakah pelaku ekonomi kerakyatan mendapat dukungan dana dari negara secara
lebih baik?
Indonesia paska reformasi terjadi gerak positif di lembaga negara untuk
memperbaiki beberapa aspek dari governansi untuk mendorong perbaikan iklim usaha.
Masa pemerintahan sebelum Presiden SBY, gerak ini di dorong oleh perhatian berbagai
lembaga internasional yang memberikan bantuan teknis dan dana. Pada masa SBY, peran
donor berkurang, namun gerak ini dilanjutkan beberapa pembantu presiden di bidang
ekonomi yang mempunyai kompetensi tinggi. Perbaikan instrumen kenegaraan ini
dibantu oleh dorongan reformasi yang lebih umum, bagaimanapun kelemahannya, di
bidang birokrasi. Sekitar lima tahun belakangan, misalnya, salah satu fokus pelayanan
piblik adalah perbaikan perizinan usaha di daerah.
Akan tetapi perbaikan di bidang governansi ekonomi ini tidak dapat mencegah
terjadinya korupsi yang didorong oleh karakter dari para elit politik. Banyak kasus
korupsi di DPR dan kementerian melibatkan pejabat tingkat tinggi di kementerian dan
BUMN yang mengindikasikan keterlibatan partai-partai politik. Hal ini menunjukkan
bahwa terjadi modus korupsi yang lebih terbatas, namun strategis melalui dana
kementerian maupun BUMN di tengah upaya reformasi birokrasi yang ada pada tingkat
organisasi secara umum. Fakta ini juga menunjukkan bahwa penyimpangan dana negara
jatuh pada lebih banyak kelompok strategis, yaitu elemen partai yang jumlahnya lebih
banyak sejak reformasi. Kelompok strategis partai, para elit politik bukanlah kelompok

elit yang solid, dengan kepentingan yang banyak sekali. Dengan demikian, analisa politik
ekonomi tidak dapat menggunakan asumsi kesolidan relatif yang ada pada suatu rezim.
Kebijakan negara sendiri paska reformasi sering menonjolkan populisme.
Sebagian karena

dorongan fenomena kemiskinan yang

mengharuskan negara

mengalokasikan dana untuk kebutuhan dasar. Sebagian lagi populisme muncul karena
kebutuhan untuk dipandang pro-rakyat, dan sebagian lagi karena keterbatasan wawasan
kerangka pembangunan apa yang harus dikembangkan Indonesia di luar sekedar masalah
perbaikan iklim investasi (masih terutama soal perizinan). Beberapa studi, misalnya, telah
menunjukkan kecenderungan deindustrialisasi di Indonesia.
Jika di waktu rezim Soeharto, pola ekonomi politik di mana pimpinan negara
mempunyai model pembangunan ekonomi tertentu, ekonomi politik KKN ternyata
masih menghasilkan tumbuhnya pengusaha besar. Hal ini mungkin tidak terjadi dengan
pola yang sekarang. Dana yang diselewengkan atau di-KKN-kan lebih banyak digunakan
untuk kemewahan kehidupan pribadi dan kegiatan politik. Orientasi dan kapasitas para
politikus sekarang jauh dari kegiatan ekonomi, bahkan jika pun uang mereka ditanam
menjadi modal ikutan. Sebagian anggota masyarakat ikut menikmati uang politik ini,
namun sifatnya konsumtif. Pasti berbeda dampaknya jika para politikus mampu
membangun program ekonomi kerakyatan melalui instrumen kebijakan negara.
Komunikasi antara politisi dan kelompok-kelompok pengusaha yang tidak sistematik dan
minimal tidak memungkinkan pengambilan kebijakan yang baik.
E. Pandangan Buchanan
Sebagai pemikir, James Buchanan berusaha menerangkan konsep public choice
tidak sebagai teori yang sempit, melainkan sebagai sebuah perspektif. Disebut perspektif
public choice agar dalam pembahasan dan pemberian makna terhadap konsep public

choice bisa membantu penganalisa untuk memperoleh fokus pada catatan umum tentang
konsep ini.
Buchanan memulai dengan definisi negatif, yakni tentang apa yang bukan
merupakan arti public choice. Public choice bukanlah metode dalam arti biasa dan bukan
juga perangkat alat analisa. Public choice adalah sebuah perspektif untuk bidang politik
yang muncul dari pengembangan dan penerapan perangkat dan metode ilmu ekonomi
terhadap proses pengambilan keputusan kolektif dan berbagai fenomena nonpasar. Tetapi
diakui bahwa keterangan ini tidak cukup memberi deskripsi yang lengkap karena untuk
mencapai suatu perspektif bagi politik seperti ini diperlukan pendekatan ekonomi
tertentu.
Apa yang seharusnya dilakukan oleh ilmu ekonomi? Untuk menjawab masalah
ini, Buchanan mengembangkan paradigma ilmu ekonomi dalam konsep Catallacxy,
yakni ekonomi sebagai ilmu pertukaran. Ekonom seharusnya memaksimumkan kekayaan
paradigmanya dari tempat dominannya selama ini sehingga definisi disiplin ilmu ini tidak
hanya dalam kerangka atau terminologi hambatan kelangkaan sumber-sumber ekonomi
saja. Apa yang juga pernah dianalisa Adam Smith tentang barter dan pertukaran bisa
menjadi titik tanjak atau langkah awal untuk memulai pengembangan instrumen ilmu
ekonomi untuk bidang-bidang, yang sangat erat terkait (bidang politik, sosial adn
budaya).
Pendekatan terhadap ekonomi, yang disebut catallacxy sebenarnya telah dimulai
oleh para pemikir abad ke XIX. Yang terbaru misalnya dari F.A. Hayek, yang
menyarankan terminologi catallacxy, suatu pendekatan terhadap ekonomi sebagai
subyek pencarian dan gambaran perhatian langsung terhadap proses pertukaran (process
of exchange), perdagangan, atau perjanjian terhadap kontrak (agreement to contract).
Perkembangan dan Aplikasinya

Analogi permintaan dan penawaran komoditi sesuai hukum ekonomi klasik


menjadi dasar dan kerangka pemikiran PC dalam merambah bidang-bidang sosial dan
politik. Pemilih -- dalam hubungan yang lebih demokratis bisa dianggap sebagai
konsumen, yang meminta komoditi publik, yang seharusnya disediakan oleh politisi atau
pemerintah, yang memenangkan Pemilu karena dukungan para pemilih. Dengan analogi
tersebut, pemerintah bisa diasumsikan sebagai supplier, yang bisa menyediakan komoditi
publik untuk masyarakat.
F. Kritik Terhadap Public Choice dan Prospeknya
Bagaimanapun public choice (PC) atau rational choice (RC) juga mendapat kritik
dan dinilai sebagai pendekatan yang naif karena terlalu mempertimbangkan bahwa
tindakan individu hanya bertumpu pada sisi rasionalitas individu saja sehingga
mengesampingkan kekayaan lembaga, budaya dan politik masyarakat. Seperti ungkapan
Keohane, The assumption that individuis defined culturally rather than as an objective
given. Karena pendekatan PC mengabstraksikan pengambilan keputusan individu dari
pengaruh sosial yang irrasional dan menganggap masyarakat dan budaya adalah given,
maka pendekatan ini tidak bisa melihat kreasi selera, perubahan preferensi, dan proses
pengambilan keputusan individu yang sebenarnya bersifat sangat irasional bahkan intuitif.
Jawaban ahli PC atau RC terhadap kritik tersebut adalah bahwa pendekatan ini
memang tidak dimaksudkan untuk melihat hal-hal seperti itu. Karena pendekatannya
adalah deduktif, maka PC atau RC tidak bisa dilihat atau dijustifikasi semata-mata oleh
pendekatan induktif. Pendekatan RC lebih diutamakan untuk menjawab pertanyaan
tentang hubungan antara ekonomi dan politik atau pendekatan baru yang menghubungkan
antar ilmu politik danilmu ekonomi yang selam ini masih gelap karena keduanya
berkembang terpisah satu sama lain, tidak bersentuhan dan bergerak menuju arah yang
saling menjauh.

G. Perspektif Politik Ekonomi Masa Depan


Tidak ada seorangpun yang membantah bahwa kehidupan politk dan ekonomi
saling mempengaruhi secara interdependen. Konstelasi dan stabilitas politik sangat
mempengaruhi mungkin tidaknya kebijakan-kebijakanm ekonomi tertentu diberlakukan.
Tingkat perkembangan ekonomi sangat menentukan pola pikir dan toleransi di bidang
politik.
Perspektif politik-ekonomi masa depan tidak dapat dilepaskan dari dimensi
sejarah. Oleh karena itu, untuk menganalisis perspektif politik di masa depan, kita harus
terlebih menentukan posisi sejarah kehidupan politik kita dewasa ini. Pada masyarakat
primitif, pertikaian dan perkelahian suku (tribes war) merupakan gambaran umum.
Ketika lebih maju setahap lagi, agama menjadi faktor yang paling peka untuk
dipertentangkan. Setelah toleransi agama dapat ditegakkan, ideologi menjadi bahan
pertentangan. Negara bangsa yang paling maju lalu menjadi bosan dengan pertentangan
ideologi, dan kekuatan-kekuatan sosial politiknya lalu beralih arena beradu programprogram konkret dan pemikiran-pemikiran operasional untuk menyejahterakan dan
memakmurkan rakyatnya.
Bangsa Indonesia telah dapat melampaui pertentangan ideologi. Tidak karena
sudah bosan bertentangan mengenai ideologi, tetapi karena kita sejak awal sudah
mempunyai Pancasila, yang belum lama berselang telah diterima oleh seluruh kekuatan
sosial politik sebagai satu-satunya asas. Memang masih harus dibuktikan, apakah
penerimaan Pancasila sebagai satu-satunya asas hanya lip service belaka ataukah
memang mempunyai makna yang riel.
Maka pada saat ini, faktor yang cukup menentukan untuk perkembangan
demokratisasi selanjutnya adalah sampai dimana para politikus kita akan mampu
mengisi kehidupan politik dengan pemikiran-pemikiran yang rasional, dengan program

konkret dan dengan argumentasi yang kuat, sambil membebaskan diri dari slogan, uraian
yang panjang lebar dengan istilah-istilah baku yang indah, normatif, tetapi hampa
ditinjau dari segi makna riel dan kemungkinan pelaksanaannya secara konkret.

V. MENCARI ORDE EKONOMI INDONESIA


(DARI NIHLISME KE UTOPIA)
Akhir-akhir ini isu ini semakin santer dan bertubi-tubi. Anti-monopoli karena
monopoli merupakan penjual tunggal, sehingga monopolis bisa menentukan harga, kualitas,
kuantitas,dan bentuk barang semaunya sendiri. Maka rakyat bisa dirugikan, jadi harus
dicegah dan dilarang. Oligopoli juga jelek, karena produksi dan penawaran barang hanya
dikuasai oleh beberapa gelintir produsen belaka. Etatisme membunuh atau menghambat
rakyat kecil, karena semuanya dipegang oleh negara, sehingga rakyat kecil sulit tumbuh,
disamping bahwa yang dipegang oleh alat negara ini biasanya dikorup. Konglomerasi jelek,
karena serakah, apa-apa dimaui. Kapitalisme berbau kebarat-baratan dan liberalisme akan
membuat yang kuat menjadi semakin kuat dan yang miskin menjadi semakin miskin.
A. Nihilisme

Dalam hal ini ada dua kelompok diluar pemerintahan. Satu kelompok mengatakan
bahwa yang tersebut diatas harus dibubarkan atau dicegah semuanya. Kita harus
menganut sistem yang bukan kapitalisme, bukan liberalisme, tidak ada monopoli, tidak
ada oligopoli, tidak ada persaingan bebas yang saling menghancurkan, tidak ada
konglomerat dan tidak ada Marxisme. Paham seperti ini oleh Frans Seda dijuluki
dengan paham bukan-isme, suatu paham yang terdiri dari serba bukan. Menurut Bapak
Suhartoyo, itu adalah paham bubar-bubaran. Istilah ilmiahnya adalah nihilisme.
B. Utopia
Orde ekonomi Indonesia harus disusun sedemikian rupa, sehingga pertumbuhan
ekonomi cepat, pemerataan terjamin, di pasaran dunia produk-produk kita bisa bersaing,
kita lalu tidak tergantung lagi pada minyak, devisa kita melimpah. Didalam orde ekonomi
ini, manusianya adalah bekerja keras, semuanya menjadi wiraswasta pemilik, tidak ada
pemerasan manusia oleh manusia. Pendeknya, masyarakat dengan orde ekonomi yang
sedemikian rupa, sehingga yang ada hanya yang bagus, luhur, mulia, pertumbuhan tinggi,
keadilan sosial terjamin. Hadi Soesastro menamakan ini orde ekonomi dari masyarakat
yang dihuni oleh para malaikat. Istilah ilmiahnya adalah masyarakat utopia.
Monopoli adalah bentuk pasar, dimana produksi dari barang yang dimonopoli ada
di satu tangan. Jadi Pertamina, Garuda dan PLN adalah contoh-contoh monopoli.
C. Contoh Kartel dan Monopoli yang Baik dan Perlu
Di India dan Iran, pemerintah merupakan importir tunggal, dan mengatakan
kepada seluruh produsen TV di dunia supaya ikut tender untuk supply chassis yang
paling modern dan paling murah. Karena jumlahnya sangat besar, semua pabrik tergiur
untuk bisa menjual. Maka India dan Iran mendapatkan chassis yang paling bagus dan
paling murah dengan menggunakan kartel pembelian dan monopoli. Lalu perakit dalam
negeri hanya bisa membeli chassis dari monopolis ini saja. Mereka tetap bebas membuat

model-modelnya dengan merk-merknya sendiri-sendiri. Kartel adalah kerja sama antara


produsen yang saling bersaing di pasaran.
D. Oligopoli
Menurut teori pasar, oligopoli adalah bentuk pasar, dimana setiap supplier sampai
batas tertentu masih bisa mendapatkan harga yang lain daripada pesaingnya. Ini
disebabkan adanya diferensiasi produk seperti merk, kemasan, model, warna yang tidak
langsung bermanfaat bagi pemuasan kebutuhan. Kebalikannya adalah persaingan murni,
dimana harga 100 persen ditentukan oleh permintaan dan penawaran, karena harga barang
maupun bentuknya 100 persen sama semua. Maka hampir semua produk yang kita pakai
sehari-hari berasal dari pasar-pasar oligopoli. Ini berlaku di seluruh dunia yang tidak
menganut sistem komunis.

E. Koperasi
Menurut Undang-Undang koperasi nomor 12 tahun1967 koperasi harus
mempunyai anggota paling sedikit 20 orang. Tidak dibatasi berapa besar modal dari
masing-masing anggota, dan tidak ditentukan harus bergerak dalam bidang apa.
Koperasi biasanya cocok untuk menghimpun sejumlah besar pelaku ekonomi yang
homogen, sama kuatnya, dan ada dasar kuat untuk bersatu, agar bisa menyingkirkan
beberapa kaitan mata rantai dari produsen sampai ke konsumen.

VI.
KEPUTUSAN PENGALOKASIAN SUMBER DAYA
Dalam mengalokasikan dan menggunakan sumber daya, persoalan yang muncul
adalah fakta terbatasnya sumber daya (alat pemuas kebutuhan manusia) dibandingkan dengan
kebutuhan manusia yang tak terbatas. Berkaitan dengan keterbatasan itu, secara umum
pengambilan keputusan dalam mengalokasikan sumber daya dan sumber dana yang terbatas
bisa dibagi dalam beberapa bentuk, yaitu altruisme, anarki, pasar, dan pemerintah.
1. Altruisme, merupakan pola alokasi sumber daya ekonomi atas dasar hubungan dan sistem
pemberian (gift relationship).
2. Anarki, adalah bentuk pengalokasian sumber daya tanpa hukum dan aturan (lawlessness atau
an absence of ruling).
3. Pasar, dalam kaitan ini alokasi sumber daya diserahkan sepenuhnya pada pasar, yaitu
kekuatan dari calon penjual dan calon pembeli. Secara lebih khusus yang menentukannya
adalah harga.

4. Pemerintah, keputusan alokasi sumber daya atau barang publik bisa juga ditentukan oleh
pemerintah karena dalam kasus tertentu, swasta atau pasar sering tidak mampu
mengalokasikannya.
A. Faktor Harga Dalam Keputusan Ekonomi
Ekonomi Klasik mendasarkan diri pada keyakinan akan paham serba bebas
(laissez faire). Faham laissez faire meyakini bahwa pemberian kebebasan secara penuh
kepada setiap individu akan membawa kemakmuran masyarakat.
Tercapainya keseimbangan dalam masyarakat merupakan hasil dari bekerjanya
mekanisme pasar. Mekanisme pasar pada dasarnya merupakan kegiatan tarik-menarik
antara pengguna dan pemasok, antara kekuatan demand

(permintaan) dan supply

(penawaran), antara produsen dan konsumen, antara pihak yang memerlukan dengan
pihak yang diperlukan. Dalam hal ini akan tercipta :
1. Kuantitas dan harga barang dan jasa;
2. Kuantitas dan harga faktor produksi, yaitu tenaga kerja, modal, dan tanah.
Karena percaya akan kemampuan mekanisme pasar, pemerintah diharapkan tidak
melakukan apa-apa atau campur tangan (intervensi) pada mekanisme pasar.
B. Demokrasi Dalam Keputusan Politik
Berbeda dengan pengambilan keputusan dalam ekonomi yang cenderung
berdasarkan efisiensi, pengambilan keputusan politik lebih menekankan kesamaan antar
pelaku politik dalam pengambilan keputusan.
Dengan demikian, bisa disimpulkan bahwa dalam politik atau para ahli ilmu
politik selalu menganalisis persoalan yang muncull semata-mata berdasarkan kalkulasi
politis, yaitu berapa suara rakyat yang dikantongi masing-masing pihak.
C. Ekonomi Politik
Prinsip pengambilan keputusan dalam ekonomi (efisiensi) sering atau bisa
bertentangan dengan pengambilan keputusan dalam politik. Hal ini mengingat masyarakat
bukan hanya sebagai konsumen dan produsen, melainkan juga sebagai warga negara
dengan berbagai afiliasi
politiknya. Dengan kekuatan politiknya mereka tidak hanya dapat mengatur pasar,
melainkan dapat pula mengambil alih secara langsung sumber daya yang ada di
negaranya.

VII. DARI EKONOMI MURNI KE INTERDISIPLIN


A. Mekanisme Pasar Dan Fakta Di Masyarakat
Dalam mekanisme pasar, diyakini bahwa keseimbangan akan tercapai jika
segalanya diserahkan kepada maunya pasar. Barang apa yang akan dihasilkan (sisi
produksi), bagaimana cara menghasilkan, dan untuk siapa barang dihasilkan, sepenuhnya
diatur oleh pasar itu sendiri. Namun konsep itu sering sulit dimengerti atau tidak bisa
diterapkan dalam masyarakat. Untuk memahaminya, kita bisa mempelajari dialog
imajiner yang ditulis oleh Robert Heilbroner, yang menggambarkan bahwa ilmu ekonomi
dengan mekanisme pasar yang tidak kelihatan, tidak mudah untuk diterima. Mekanisme
pasar cenderung mengabaikan konteks penerapannya` penerapan mekanisme pasar di
negara-negara kapitalis awal, sulit dimengerti atau dikopi oleh masyarakat lain yang kini
dikenal dengan negara-negara sedang berkembang.
B. Mazhab Historismus
Pemikiran yang menentang pendapat kaum neo klasik adalah dari mazhab historis
(historismus). Mazhab historismus mengkritisi cara berpikir dari neo klasik yang hanya
menggunakan pendapat deduktif. Pendekatan deduktif adalah cara berpikir dengan
menggunakan model, hukum, atau teori yang sifatnya umum dan kemudian menggunakan
kebenaran teoritis untuk menyimpulkan secara lebih khusus (reasoning from the general
to the particular).
Mazhab historismus yang muncul di Jerman menggunakan cara berpikir induktif.
Pendekatan ini untuk menyimpulkan sesuatu berdasarkan atas pengamatan empirik atas
suatu kasus pada suatu saat, pada suatu waktu. Cara berpikir induktif adalah cara berpikir
dari kasus-kasus khusus untuk diambil kesimpulan umumnya (reasoning from the
particular to the general). Tokoh-tokoh dari mazhab historismus antara lain adalah

Friederich List (1789-1846), Bruno Hildrebrand (1812-1878), Gustav von Schomoler


(1839-1917), Werner Sombart (1864-1920), dan Max Weber (1864-1920).
C. Ekonomi Kelembagaan (Institusional)
Selain terjadi penolakan atas pemikiran kaum klasik oleh kaum historismus di
Jerman, penolakan juga muncul di Amerika pada tahun 20-an yang disebut dengan
ekonomi yang mengembangkan ekonomi kelembagaan (institusional economics). Cara
berpikir ekonomi sentris cenderung mengabaikan aspek nonekonomi. Padahal faktor
lingkungan tempat manusia tinggal (lingkungan sosial, politik, geografi) amat
menentukan perilaku seseorang.
Perilaku konsumen dapat dilihat dari kecenderungan mengonsumsi makanan,
pakaian, perhiasan atau kendaraan. Seseorang mengonsumsi barang sering kali tidak
dipengaruhi oleh kebutuhan tetapi justru dipengaruhi oleh kondisi lingkungan sosialnya
yang selalu mendorongnya untuk melakukan konsumsi (demonstration effect). Ia
mengonsumsi atau membeli sesuatu untuk menunjukkan aktivitas konsumsinya.
Hal yang sama juga bisa dilihat dari perilaku produsen atau pengusaha. Pengusaha
sejati adalah pengusaha yang selalu berupaya mencapai produksi dengan tingkat efisiensi
tinggi dan kualitas prima agar barang dapat dikonsumsi secara memuaskan (production
for use). Dengan demikian, barang akan laku sehingga produsen akan mendapatkan
keuntungan. Namun, sering kali pengusaha berbisnis bukan untuk memproduksi sebaik
mungkin melainkan semata untuk mendapatkan laba sebesar mungkin (productin for
profit).
Karena yang dikejar adalah keuntungan, dengan cara apapun bisnis akan
dilakukan meskipun tidak sesuai dengan jiwa bisnis. Muncul kemudian apa yang disebut
dengan absentee ownership, yaitu kelompok para pemilik modal yang hanya menyetor
modal tetapi tidak terlibat langsung dalam bisnis yang dimilikinya. Justru dengan menjadi
majikan yang tak bekerja inilah ia mencoba menunjukkan bahwa ia telah berhasil dalam
kehidupan ekonominya. Bahkan dalam perkembangannya, terdapat pengusaha yang tidak

menyetorkan modal dan uang, tetapi sekedar setor muka, setor nama, atau setor pengaruh,
dan selebihnya ia akan bersantai.
D. Ekonomi Klasik Dan Teori Pilihan Publik
Perbedaan cara pandang dan analisis dari ilmu ekonomi dan ilmu politiktentang
pengambilan keputusan. Ekonomi cenderung hanya menggunakan pertimbangan
ekonomi (efisiensi), sedangkan politik hanya mendasarkan diri pada aspirasi (suara)
yang berkembang.
Pilihan publik (public choice) yang dikenalkan oleh Buchanan pada dasarnya
merupakan perspektif politik yang muncul dari pengembagan analisis ekonomi terhadap
pegambilan keputusan kolektif dari berbagai fenomena nonekonomi (nonpasar). Apabila
dibandingkan dengan paradigma ekonomi klasik (ekonomi murni), ekonomi pilihan
publik bisa digambarkan dalam tabel berikut.
Dari tabel terlihat perbedaan antara pemikiran ekonomi klasik dan ekonomi
pilihan publik. Dalam ekonomi klasik, para produsen dan konsumen terlibat dalam
proses pengadaan barang yang diperlukan oleh konsumen dengan menggunakan uang
sebagai alat transaksi. Tetapi dalam ekonomi pilihan publik, yang terlibat dalam proses
pengambilan keputusan adalah para pemilih yang telah menjatuhkan pilihannya pada
para politisi dan partai politik. Para pemilih akan menyerahkan suaranya (votes) kepada
politisi sebagai wakilnya yang mau dan mampu memperjuangkan tersedianya barang
publik.

VIII. KEBUTUHAN PUBLIK:


DEMOKRASI VS EFISIENSI
A. Kebutuhan Dan Pelayanan Publik
Kebutuhan publik adalah kebutuhan masyarakat

umum

yang

dituntut

pemenuhannya oleh negara. Kebutuhan publik meliputi dua macam barang, yaitu berupa
barang privat dan barang publik.
1. Barang Privat (private goods) adalah barang yang produksi dan penggunaannya dapat
dipisahkan dari penggunaan oleh orang lain, misalnya pembelian minuman, makanan,

pakaian, misalnya akan menyebabkan hak kepemilikan dan penggunaan barang berpindah
kepada orang yang membelinya.
2. Barang Publik adalah barang

yang

tidak

bisa

dikecualikan

(nonexcludable)

penggunaannya dari orang lain meskipun seseorang telah memproduksi atau


membayarnya. Misalnya, keamanan, udara bersih, dan jalan yang bersih.barang publik ini
mutlak harus diupayakan ketersediannya oleh negara.
B. Keputusan Penyediaan Barang Publik
Karena merupakan kebutuhan publik, dalam demokrasi, keputusan atas semua itu
mesti diserahkan kepada publik. Sedangkan dalam komunitas yang lebih besar, keputusan
akan diambil secara demokratis. Sehingga orang mempunyai hak yang sama dengan
orang lain (satu orang satu suara, one man one vote). Dalam demokrasi, cara pengambilan
keputusan bisa lewat dua cara.
1. Cara pertama berupa demokrasi langsung, misalnya hak untuk menentukan pemimpin
(pemilihan presiden).
2. Cara demokrasi perwakilan. Demokrasi langsung pada tingkat yang besar (kabupaten,
provinsi, negara) menjadi amat rumit. Oleh karena itu, pilihan demokrasi perwakilan
sering digunakan ketika rakyat memilih wakilnya (dalam parlemen) untuk mendiskusikan
pilihan terbaik apa yang harus diambil oleh negara. Keputusan apa pun yang diambil
berkaitan dengan barang kebutuhan publik dianggap merupakan cerminan dari aspirasi
rakyat.
C. Teori Demokrasi Perwakilan
Dalam demokrasi perwakilan, aspirasi warga diselegasikan kepada anggota
parlemen atau kongres yang mengikuti pemilihan sebagai wakil partai politik, yang
meliputi :
1. Peran Para Politisi
Tujuan politisi adalah mendapatkan suara yang sebesar-besarnya, sedangkan tujuan
dari konstituen adalah memaksimalkan perolehan neto dalam kebijakan fiskal.
2. Partai dan Kelompok Kepentingan (Interest Group)
Dalam menjaring suara dari rakyat, partai politik menghadapi berbagai kelompok
kepentingan (interest group). Kelompok kepentingan amat beragam dan tentu saja
mempunyai pandangan dan kepentingan yang berbeda di antara mereka.

3. Program Partai dan Koalisi


4. Balas Jasa Politik
Balas jasa politik (logrolling) pasti ada dalam koalisi partai dan transparansi tentang
balas jasa politik tentu sangat diharapkan, sebab transparansi akan memunculkan apa
yang disebut sebagai politik uang (money politics). Dalam money politics, anggota
parlemen yang mau diajak berkoalisi akan mendapatkan imbalan berupa uang ataupun
imbalan jabatan.
D. Demokrasi Dan Efisiensi
Dalam menentukan barang publik apa yang harus disediakan oleh negara, sering
ditemukan ketidakselarasan antara perhitungan ekonomis dan pertimbangan aspirasi
publik. Proyek-proyek yang secara perhitungan ekonomis amat layak untuk dibangun
atau disediakan (sisi ekonomi) tidak selalu merupakan proyek atau barang yang dipilih
oleh mayoritas rakyat (sisi politik). Begitu pula sebaliknya, proyek atau barang yang amat
diinginkan oleh mayoritas penduduk ternyata sebenarnya tidak visibel apabila dilihat dari
kacamata ekonomi.
Hal semacam itu tidak hanya terjadi pada demokrasi langsung yang melibatkan
semua rakyat, melainkan bisa terjadi juga pada demokrasi perwakilan. Keputusan
parleman (DPR) tidak selalu sejalan dengan perhitungan efisiensi.

IX. EKONOMI POLITIK


PERBURUAN RENTE

A. Rente Dan Perburuan Rente


Atas pengorbanan berupa tenaga kerja, seorang pekerja mendapatkan upah. Atas
pengorbanan penggunaan kapital, pemilik akan mendapatkan bunga. Sedangkan atas
penggunaan tanahnya, pemilik tanah akan mendapatkan imbalan berupa bunga sewa
(rente).
Rente dalam analisis ekonomi politik dimaksudkan sebagai sifat pelaku bisnis
untuk memudahkan cara memperoleh keuntungan dengan menggunakan modal yang
menjadi milik publik bagi kepentingannya sendiri. Dalam ekonomi klasik, rente
merupakan perolehan yang wajar dan sah sebagaimana pelaku ekonomi lain (tenaga kerja,
pemilik kapital) juga mendapatkan imbalan atas penggunaan faktor produksinya.
Namun dalam ekonomi politik, pengertian rente menjadi negatif karena rente
merupakan bentuk sangat mudahnya seseorang atau suatu bisnis mendapatkan
keuntungan yang dinikmati oleh sekelompok orang karena mereka mendapatkan
kemudahan dari proteksi atau previllege yang diberikan oleh pemerintah (publik).
Masyarakat yang mempunyai perilaku memburu rente (rent seeking behaviour)
kemudian disebut dengan masyarakat pemburu rente (rent seeking society).
B. Rente, Upeti, Kolusi Dan Nepotisme
Rente dalam perekonomian dapat muncul terutama ketika pemerintah (atas nama
publik) memberikan hak-hak tertentu kepada satu atau sekelompok orang dalam
berbisnis. Dari lisensi yang diberikan itulah, pemegang lisensi akan mendapatkan
berbagai keistimewaan dan kemudahan dalam berbisnis. Dengan demikian, ia
mendapatkan rente yang tidak bisa dinikmati oleh orang lain. Berbagai bentuk tindakan
pemerintah yang bisa memunculkan rente ekonomi dapat berbentuk pemberian lisensi dan
pemberlakuan proteksi.
1. Lisensi (izin) diberikan oleh pemerintah hanya kepada satu atau beberapa perusahaan,
misalnya untuk mengimpor suatu komoditas. Dengan monopoli impor komoditas,
perusahaan leluasa untuk menjalankan usahanya dengan menetapkan harga yang
menguntungkan baginya.

2. Pemberlakuan proteksi dimaksudkan agar pasar dalam negeri tidak dibanjiri oleh produk
luar negeri yang berkualitas dan harganya murah. Proteksi bisa dilakukan dengan
mengenakan tarif bea masuk yang tinggi dan membatasi masuknya barang.
a. Pengenaan tarif bea masuk yang tinggi (tariff barrier)
b. Membatasi masuknya barang (non tariff barrier)
Dengan kebijakan itu, dunis bisnis dalam negeri mendapatkan keuntungan karena
harga barang impor otomatis tinggi sehingga rakyat akan membeli produk dalam negeri.
Dengan demikian, keuntungan berlipat akan dinikmati oleh sejumlah usaha. Itulah rente
yang mereka nikmati.
Berbagai bentuk rente bisa ditemukan dengan berbagai macam variasi, yang
intinya menunjuk pada barang publik (kekuasaan, kesempatan) yang dinikmati oleh dunia
bisnis tertentu sehingga mendapatkan keuntungan yang amat mudah diraih. Dorongan
memperoleh keuntungan besar yang membuat rente amat menggiurkan sehingga banyak
orang melakukan perburuan atas rente (rent seeking). Banyak orang berburu kemudahan
untuk menjadi importir (importir terigu, beras, cengkih) ataupun mendirikan usaha yang
sudah jelas jaminan pasokan dan pemasarannya, misalnya berdasarkan adanya proyek
dari suatu instansi.
Karena izin/lisensinya amat terbatas sedangkan para pemburunya amat banyak,
setiap orang berusaha mendapatkan proyek tersebut. Ditengah perburuan itu pihak yang
amat berpeluang mendapatkan rente adalah mereka yang bisa memberikan sogokan
paling besar. Dengan demikian, terjadi kolusi antara para pemberi izin dengan pemburu
rente. Biasanya hal ini terjadi pada orang-orang yang masih mempunyai hubungan
sebagai sanak kerabat (nepotisme).
C. Substitusi Impor Dan Perburuan Rente

Ketertinggalan ekonomi negara sedang berkembang sering kali disebabkan oleh


pengaruh luar negeri dan faktor dalam negeri. Pengaruh luar dapat dieliminasi dengan
kebijakan yang nasionalistis sedangkan pengaruh dari dalam dapat diatasi dengan
pembinaan. Untuk itu, agar suatu negara terhindar dari ketergantungan pada negara
industri maju caranya dengan mengembangkan industri yang diarahkan sebagai pengganti
barang-barang yang sebelumnya dipenuhi dari impor (industri substitusi impor).
Agar bisa bersaing dengan industri dari luar, industri yang baru dikembangkan itu
(infant industry) biasanya diproteksi dengan memberikan berbagai hak untuk
memonopoli usaha di dalam negeri. Proteksi dapat dilakukan dengan cara mengenakan
bea masuk yang tinggi (tariff barrier), pembatasan masuknya barang dari luar (quota),
bahkan melakukan larangan impor atau proteksi. Keduanya memungkinkan industri
dalam negeri dapat bersaing dengan barang impor yang menyerbu. Meskipun demikian,
proteksi mengakibatkan meningkatnya harga barang dan memunculkan ekonomi biaya
tinggi (high cost economy). Akibatnya, mau tak mau masyarakat harus rela mengonsumsi
barang yang mutunya mungkin rendah dengan harga yang relatif mahal.
Strategi pengembangan industri substitusi impor biasanya dilakukan dengan
beberapa pertimbangan berikut :
1. Sumber-sumber ekonomi seperti bahan baku dan tenaga kerja banyak tersedia di negaranegara sedang berkembang.
2. Respons permintaan atas barang-barang industri di negara sedang berkembang relatif
rendah.
3. Pengembangan substitusi impor diharapkan bisa mengurangi ketidakstabilan di pasar
4.
5.
6.
7.

internasional terhadap pasaran di dalam negeri.


Industri substitusi impor diharapkan bisa mendorong industri di dalam negeri.
Potensi permintaan di dalam negeri cukup memadai.
Berkembangnya industri di dalam negeri bisa meningkatkan kesempatan kerja.
Negara dapat melakukan penghematan devisa dan digunakan untuk hal-hal produktif.
Perlindungan berupa penerapan tarif bea masuk maupun yang bersifat non tariff
barrier akan melindungi industri dari pesaing luar negeri yang sudah besar dan telah

menikmati skala ekonomis usaha.


D. Proteksi Dan Masyarakat Pemburu Rente

Sejumlah pengusaha mendirikan dan mengembangkan usaha dengan tujuan


mencari rente ekonomi yang memang menggiurkan. Pembatasan impor memunculkan
kuota, dan kuota memunculkan bisnis kuota, bisnis lisensi yang pada akhirnya mengarah
pada bisnis monopolistik atau oligopolistik. Pada akhirnya lisensi akan jatuh ke tangan
para kroni, para kerabat dekat sehingga memunculkan kronisme dan nepotisme. Situasi
yang kemudian disebut sebagai terjadinya masyarakat pemburu rente (rent seeking
society).
E. Perburuan Rente Di Kehutanan
Contoh yang selalu dipakai untuk menunjukkan terjadinya perburuan rente adalah
berburu rente dari hutan berupa izin bagi pengusahaan hutan (HPH). Persoalan yang
dihadapi dalam eksploitasi hutan bukan hanya berkaitan dengan penebangan hutan yang
eksesif (berlebihan) tanpa diikuti dengan upaya reboisasi sehingga mengakibatkan
terjadinya penggundulan hutan dan ancaman hutan di Indonesia menjadi gurun pasir di
masa mendatang.

X.
EKONOMI POLITIK
PEMERATAAN PENDAPATAN
A. Pengertian Umum Pembangunan
Penggolongan negara di dunia meliputi negara berkembang (developed), negara
sedang berkembang (developing), dan negara terbelakang (underdeveloped, less
developed).
Pembangunan ekonomi adalah suatu proses kenaikan pendapatan per kapita
masyarakat yang berlangsung dalam jangka panjang.
Dengan demikian, ada tiga unsur yang mesti ada dalam pembangunan, yaitu
sebaagai berikut :
1. Suatu proses, artinya merupakan suatu perubahan yang terjadi secara terus menerus.
2. Usaha meningkatkan pendapatan per kapita penduduk
3. Kenaikan pendapatan per kapita penduduk berlangsung terus-menerus dalam jangka
panjang.
Negara berkembang adalah negara yang mengalami perubahan dengan ditandai
oleh peningkatan pendapatan per kapita (kesejahteraan) penduduk secara terus- menerus
atau jangka panjang. Sebaliknya, negara yang sedang berkembang atau negara
terbelakang (less developed) adalah negara yang dalam pembangunannya belum
mencapai ketiga unsur pembangunan tersebut.
B. Negara Maju dan Negara Terbelakang
Negara maju adalah negara yang berhasil meningkatkan pendapatan dan
kesejahteraan penduduk dalam kurun waktu yang lama (teruji oleh sejarah) disertai
penerapan teknologi baru.

C. Pembangunan Berorientasi Pertumbuhan


Strategi pertumbuhan difokuskan pada pembangunan industri secara besar-besaran
sehingga kedudukan pemerintah lebih memainkan peran sebagai enterpreneur daripada
sebagai service provider. Dalam implementasinya, hal ini dilakukan dengan

mengalokasikan dana terutama pada sektor-sektor atau daerah yang memberi


kemungkinan menghasilkan output secara efisien dan massal.
D. Ekonomi Politik Pemerataan
Dalam konsep ini tujuan pembangunan mencakup peningkatan pertumbuhan
ekonomi dan pemerataan pendapatan. Oleh karena itu, dalam konsep trickle down effect,
distribusi pendapatan dilakukan semata-mata dengan menggunakan instrumen fiskal dan
pemberian santunan dengan tanpa mempertimbangkan partisipasi rakyat dalam proses.
Sementara itu dalam redistribution with growth, distribusi pendapatan selain
dilakukan dengan cara mengendalikan usaha besar lewat cara fiskal juga dilakukan
dengan mengangkat usaha kecil, yaitu memberikan bekal dan ruang yang lebih luas
kepada masyarakat untuk berpartisipasi dalam aktivitas ekonomi.
E. Penutup
Perkembangan konsep tentang pembangunan jelas menunjukkan bahwa dalam
kenyataan yang sebenarnya, pembangunan ekonomi tidak hanya berkaitan dengan pilihan
atas alokasi

yang efisin saja, melainkan juga merambah kepada aspirasi yang

berkembang.

XI.
EKONOMI POLITIK KETERGANTUNGAN
A. Dari Klasik Ketergantungan
Dalam ekonomi pembangunan, pembagian kerja secara internasional merupakan
satu solusi penting untuk memajukan bangsa-bangsa. Teori ini meyakini bahwa efisiensi
bisa dicapai jika setiap negara melakukan spesialisasi.
Fakta menunjukkan bahwa hampir semua negara yang menspesialisasikan diri
pada produk barang industri ternyata menjadi negara maju. Adapun hampir semua negara
yang menspesialisasikan diri pada produk pertanian menjadi negara terbelakang.
B. Pembangunan Menurut Arus Utama

Teori modernisasi mendominasi pemikiran tentang teori pembangunan sebagai


arus utama (mainstream) dalam literatur ekonomi. Semua teori modernisasi menekankan
masalah faktor internal sebagai awal dari keterbelakangan dan kemajuan bangsa.
Teori pertumbuhan dari David Ricardo merupakan pengembangan dari teori
pertumbuhan yang dikemukakan oleh Adam Smith. Oleh karena itu, garis besar dari
proses pertumbuhan dan kesimpulan yang ditarik oleh Ricardo tidak berbeda dengan
Adam Smith. Kesimpulannya adalah bahwa perpacuan antara pertumbuhan penduduk
dengan pertumbuhan ekonomi akhirnya akan dimenangkan oleh pertumbuhan penduduk.
Dengan teorinya, Ricardo menunjukkan bahwa pertumbuhan output (pertumbuhan
ekonomi) bisa terjadi tanpa diikuti dengan perubahan bagian dari masing-masing pelaku
ekonomi.
1. The Unlimited Supply of Labor
Teori yang dikemukakan oleh David Ricardo dibangun atas asumsi adanya
keterbatasan jumlah penduduk dalam jangka panjang. Namun asumsi ini oleh Arthur
Lewis dianggap tidak releven dengan kondisi negara-negara sedang berkembang
ketika jumlah penduduk (tenaga kerja) tak terbatas jumlahnya (unlimited supply of
labor).
2. Peranan saving
Dalam perkembangannya, Harrod dan Domar memasukkan peran penting dari
tabungan (saving) dalam menentukan pertumbuhan ekonomi. Teori yang kemudian
dikenal dengan Teori Harrod Domar berasal dari dua karya yang ditulis secara
berbeda dengan kesimpulan yang relatif sama, yakni Roy Harrod dan Evsy Domar.
Teori ini menyatakan bahwa pertumbuhan ekonomi ditentukan oleh tingginya tingkat
tabungan dan investasi.
C. Pembangunan Dan Perubahan Kelembagaan
Salah satu teori yang menunjukkan bahwa ada faktor lain diluar faktor ekoonomi
yang menentukan pembangunannya adalah teori Rostow. Teori Rostow merupakan teori
yang banyak diadopsi oleh negara yang sedang berkembang sebagai model

pembangunan. Teori ini juga terkenal karena ia juga mempertimbangkan aspek


nonekonomi dalam pembangunan.
Pembangunan menurut Rostow bukan saja mensayaratkan adanya perubahan
struktural dari dominasi sektor pertanian ke arah pentingnya sektor industri, melainkan
juga mensyaratkan terjadinya perubahan aspek sosial politik dan budaya berupa hal-hal
berikut :
a. Terjadinya perubahan orientasi dari institusi sosial, politik, ekonomi, dari berorientasi
ke dalam negeri (inward looking) menjadi berorientasi ke luar negeri (outward
looking).
b. Terjadinya perubahan orientasi penduduk dari berorientasi mempunyai anak banyak
menjadi berorientasi mempunyai jumlah anak sedikit.
c. Terjadinya perubahan dalam pola menabung dan investasi, dari investasi yang tidak
produktif ke arah investasi yang produktif.
D. Ketergantungan : Borjuis Dan Keterbelakangan
Dalam keadaan kecewa terhadap arus utama (mainstream) karena dalam
kenyataannya, sukses negara maju tidak bisa dikopi begitu saja di negara sedang
berkembang, muncul pemikiran dari ahli ekonomi pembangunan yang berasal dari dunia
ketiga tentang teori ketergantungan. Teori ketergantungan pada dasarnya sejalan dengan
semangat teori struktural, yaitu teori yang dalam menjelaskan perilaku manusia dan
gejala atau proses sosial yang terjadi terutama lebih menekankan kepada faktor-faktor
lingkungan sebagai penyebabnya.
Raul Prebisch, seorang ekonom yang bekerja pada sebuah lembaga PBB, ECLA
(Economic Commission for Latin America) menyatakan bahwa fakta menunjukkan
adanya polarisasi nasib antara negara industri maju dan negara agraris. Negara industri
(negara pusat) cenderung menjadi negara maju sedangkan negara agraris menjadi negara
pinggiran, periferal, atau terbelakang yang selalu tergantung (dependen) terhadap negara
maju.

XII. EKONOMI POLITIK


KEBUTUHAN POKOK
A. Ekonomi Politik Kebutuhan Pokok
Kebutuhan pokok (basic needs) dijadikan tema sentral bagi dunia ketiga. Pada
dasarnya konsep ini menyatakan bahwa dalam pembangunan penyediaan kebutuhan dasar
penduduk merupakan sebuah keharusan.
Menurut ILO kebutuhan pokok pada dasarnya meliputi dua elemen, yaitu :
1. Meliputi persyaratan minimum tertentu bagi konsumsi sendiri, pangan yang cukup,
perlindungan, dan pakaian.
2. Termasuk pelayanan esensial yang sebagian besar disediakan oleh dan untuk
masyarakat, seperti air minum yang bersih, sanitasi, kendaraan umum, dan fasilitas
pendidikan.
Tentang kebutuhan pokok ini, Todaro memasukkannya dalam salah satu dari tiga
nilai inti dalam pembanngunan yang harus diwujudkan. Tiga nilai inti dalam
pembangunan, yaitu :
1. Pemenuhan kebutuhan pokok
2. Aktualisasi self-esteem
3. Aktualisasi nilai-nilai kebebasan (freedom)
B. Mengapa Kebutuhan Pokok?
Pelayanan publik berupa kebutuhan pokok sebenarnya bisa berkaitan dengan dua
jenis barang, yaitu barang privat dan barang publik. Barang privat adalah barang yang
penggunaannya bisa dikecualikan dari penggunaan oleh orang lain (excludable), misalnya
: beras, jam, baju, dsbnya, yang kalau sudah diproduksi dan diberli oleh seseorang maka
orang lain tidak bisa ikut menikmatinya. Sedangkan barang publik adalah barang yang
penggunaannya tidak bisa dikecualikan (non excludable) dari penggunaan oleh orang
lain. Misalnya, seseorang memperbaiki jalan yang rusak.
C. Tuntutan (Voice) Dan Pengorbanan (Exit) Di Indonesia
Sebagaimana dikutip oleh Syahrir, Albert Hirschman menjelaskan tentang proses
perkembangan dalam masyarakat dengan bentuk voice dan exit. Voice (bersifat politis)
berupa tuntutan yang kuat dalam masyarakat akan penyediaan barang-barang kebutuhan

pokok. Sedangkan exit (dari sisi ekonomi) berarti adanya pengorbana bagi publik karena
telah mengambil suatu pilihan yang menyebabkan pertumbuhan ekonomi menjadi tidak
optimal.
Bersamaan dengan tumbangnya pemerintahan Orde Lama dan naiknya pemerintah
neoliberal Orde Baru, pemerintah dengan sadar memilih strategi pembangunan yang
bertumpu pada pertumbuhan ekonomi.
D. Ekonomi Politik Pangan
Kebutuhan pokok yang dianggap paling inti adalah pangan. Di Indonesia,
kebutuhan akan pangan terutama berpusat pada kebutuhan akan beras sehingga kebijakan
pangan di Indonesia sering identik dengan kebijakan perberasan.
Kebijakan pemerintah dalam hal pangan sering diukur dari :
1. Ketersediaan produk beras untuk konsumsi masyarakat;
2. Keterjangkauan dan stabilnya harga beras mengingat harga beras mempunyai
implikasi langsung dengan masalah inflasi.
Singkatnya, beras harus tersedia setiap saat, tetapi harganya harus bisa
dikendalikan. Petani selalu diarahkan untuk menanam padi dengan harga yang terjangkau
rakyat. Namun agar petani tidak pindah menanam komoditas lain, pemerintah
menentukan harga dasar beras. Dengan demikian, kebijakan beras menjadikan beras
sebagai komoditas politik.
E. Tata Niaga Beras : Dampaknya Pada Petani
Sebagai konsekuensi dari kebijakan politik perberasan adalah bahwa pengadaan
distribusi beras cenderung diambil alih oleh pemerintah. Dalam kaitan ini, lewat Badan
Urusan Logistik (Bulog) dengan aparat di daerah dengan nama Depot Logistik (Dolog)
merupakan lembaga yang diberi wewenang di bidang tata niaga beras. Bulog diberi
wewenang yang dominan dalam stabilitas harga beras, distribusi, dan pengadaan
komoditas pangan utama.
Demi stabilitas harga beras dan menghindari inflasi, Bulog diberi wewenang
untuk menentukan harga dasar (floor price) agar ketika panen berlangsung, harga beras
tidak anjlok dan merugikan petani, caranya dengan membeli beras dari petani dengan
harga minimal yang ditentukan. Di sisi lain, ketika harga beras merangkak naik, Bulog

membuat kebijakan harga tertinggi (ceiling price) dengan melakukan operasi pasar berupa
penjualan beras murah. Dengan demikan, harga beras di pasar bisa dipaksa untuk turun
sehingga tidak merugikan konsumen dan perekonomian secara nasional (inflasi).
Dalam pengadaan beras impor, Bulog menunjuk sejumlah perusahaan pengimpor
beras untuk menjamin pasokan beras. (lihat tabel 1: hal. 48).
Dari tabel tampak perusahaan yang dijadikan klien dari Bulog adalah perusahaan
yang dekat dengan kekuasaan. Oleh karena itu, berbagai kebijakan yang berkaitan dengan
pangan di Indonesia kiranya tidak bisa dianalisis hanya dengan menggunakan analisis
ekonomi murni melainkan sudah merupakan analisis ekonomi politik.
Dalam tata niaga beras yang dikuasai oleh Bulog dan melibatkan para kroni
kekuasaan mengakibatkan petani berada pada situasi yang sulit, yaitu sekedar sebagai
penyangga bagi berlangsungnya pencarian rente.
F. Tata Niaga Terigu
Tata niaga pangan yang juga penuh dengan nuansa perburuan rente adalah tata
niaga terigu. Tata niaga terigu adalah tata niaga yang cenderung dimonopoli oleh para
kroni kekuasaan. Pasar monopolistik berawal ketika Bulog menunjuk PT. Bogasari Flour
Mills untuk mengimpor pengolahan dan distribusi tepung gandum nasional. Perusahaan
milik Liem Sioe liong ini diberi konsesi untuk mengimpor gandum dan menggiling
tepung terigu untuk kepentingan dalam negeri.
Dengan monopoli impor yang dipegangnya, Bogasari akan mendapat rente berupa
keuntungan yang tetap sebesar rp. 12,5 setiap kilogramnya, sedangkan pihak Bulog
mendapatkan keuntungan sebesar Rp. 10,97 untuk setiap kilogram. Keuntungan Bogasari
bukan hanya penerimaan rente secara tetap tetapi juga ia mampu mengontrol pasar tepung
terigu di pasar nasional. Dengan demikian, masyarakat umum akan dirugikan.

XIII. USAHA KECIL TANGGUH ATAU TAK DISENTUH


A. Pujian Di Masa Krisis Dan Implikasinya
Pujian atas usaha kecil bisa mempunyai dua makna. Pertama, bermakna positif,
yaitu mencerminkan kesadaran bahwa kebijakan yang selama ini dibuat cenderung
diarahkan ke usaha besar sehingga harus diubah ke kebijakan yang lebih pro usaha kecil.
Kedua, pujian yang bermakna pembenaran atas status quo akan, yaitu pada umumnya
bermaksud menunjukkan bahwa pada masa sulit, program penyelamatan usaha kecil
bukan merupakan sesuatu yang mendesak (prioritas) karena tanpa dibantu pun mereka
sudah tangguh dan tahan banting.
B. Utang Obligor Besar Dan Usaha Kecil
Inkonsistensi dan diskriminasi kebijakan yang mengikuti pujian atas ketangguhan
usaha kecil jelas terlihat pada penyelesaian masalah utang yang melilit para pengusaha di
Indonesia. Atas utang yang menjerat pra obligor besar yang mencapai 100 triliun rupiah,
pemerintah dengan serta merta akan memperpanjang masa pengembalian penyelesaian
kewajiban pemegang saham (PKPS) sampai sepuluh tahun. Perpanjangan itu bukan saja
telah mengabaikan kejahatan yang telah dibuat oleh para obligor besar atas kucuran BLBI
yang diberikan pemerintah, lebih dari itu dianggap sebagai upaya untuk menghapuskan
utang obligor sama sekali mengingat BPPN yang mengurusi masalah ini akan segera
dibubarkan.
C. Dari Uk Ke Ukm
Dari uraian di atas tampak bahwa persoalan penyelesaian utang dunia usaha penuh
dengan pertautan kepentingan antar kelompok dalam masyarakat. Tetapi sejak awal krisis
(1997-2002), kebijakan yang secara kuat disokong pemerintah adalah bagaimana
menyelamatkan obligor besar bahkan yang dianggap sebagai obligor golongan hitam alias

bermasalah. Jika kebijakan itu ditunda, itu hanya karena dorongan atau tantangan yang
kuat dari publik untuk meninjaunya kembali.
D. Krisis, Dualisme, Dan Diskriminasi
Dengan mengikuti jalan pikiran ekonom dan pejabat Belanda di Indonesia,
J.H.Boeke, awal 1900-an, implikasi kebijaksanaan terhadap pembangunan bangsa
Indonesia sungguh tidak bisa diterima. Pembangunan dan upaya peningkatan
kesejahteraan bangsa sama sekali tidak diperlukan di Indonesia karena sifat bangsa
Indonesia yang tidak mau maju, statis, dan keyakinan bahwa hidup bukan untuk mencari
keuntungan material.
Bangsa Indonesia tidak materialistis tetapi hidup berkelompok dalam kelompokkelompok keagamaan. Keadaan ini sudah cukup membahagiakan. Teori Dualisme Boeke
memang berguna untuk menyadarkan para pakar akan realitas yang sebenarnya.

XIV. EKONOMI POLITIK


OTONOMI DAERAH
A. Mitos Ketergantungan Daerah
Ketergantungan seperti yang ditunjukkan Tabel 1 hanyalah mitos yang
dikembangkan. Jargon daerah tidak mampu dengan menunjuk rendahnya APBD sering
begitu saja diterima banyak kalangan. Padahal hanya dengan melihat ironi Aceh, Papua,
Riau dan Kalimantan Timur bisa disimpulkan ketergantungan tidak bisa dilihat dari
besarnya PAD.
B. Sentralisasi Penerimaan Dan Pengeluaran
Apa yang dikemukakan tersebut sekedar untuk menunjukkan bahwa pemerintah
pusat sama sekali bukanlah hero atau pahlawan bagi daerah. Kesan pusat sebagai hero

yang membagi dana tentu berawal dari sistem sentralisasi penerimaan dan pengeluaran
negara yang dianut di Indonesia.
Sentralisasi penerimaan mungkin tidak terlalu dipersoalkan sekiranya pemerintah
pusat membagikan secara langsung dalam bentuk dana segar (block grant) kepada
daerah-daerah danmemberikan kewenangan penuh kepada setiap daerah untuk
menggunakannya sesuai dengan kebutuhan masing-masing.
Dalam sistem sentralisasi, pemerintah mempunyai kewenangan penuh untuk
merencanakan, mengawasi, dan mengevaluasi proyek pembangunan yang dibiayai oleh
pemerintah daerah.
C. Alokasi Dana Dari Pusat Ke Daerah
Pemerintah pusat mengalokasikan dananya kepada daerah melalui dua cara. Dana
pemerintah disalurkan dalam bentuk : (a) dana DIP (daftar isian proyek) atau dana
sektoral dan (b) dana non-DIP atau dana regional terutama lewat berbagai instruksi
presiden (inpres). Ada dua bentuk alokasi dana dalam inpres :
1. Inpres umum (block grants)
Yaitu jumlah dana yang ditentukan dari pusat tetapi alokasi di daerah tergantung
kepada pertimbangan daerah masing-masing. Dalam bentuk ini bisa disebutkan,
antara lain Inpres Dati I, Inpres Dati II, Inpres Pembangunan Desa, dan dana
pendamping. Program IDT untuk prasarana di pedesaan. Bentuk inilah yang oleh
banyak kalangan dianggap lebih tepat dalam memandirikan daerah karena keluwesan
penggunaannya.
2. Inpres Khusus (spesific grants)
Yaitu dana dari pusat yang jumlah dan alokasinya sudah ditentukan dari pusat sesuai
dengan prioritas pusat. Diantaranya adalah inpres sekolah dasar, kesehatan,
penghijauan dan reboisasi, jalan dan jembatan.
D. Ketidakpuasan Daerah Dan Respons Pusat
Ketidakpuasan akibat ketidakadilan dalam pengelolaan dana publik oleh
pemerintah pusat menyebabkan terjadinya ketidakpuasan bagi daerah-daerah. Pada tahun
1957, pemerintah mengeluarkan Undang-Undang No. 1/1957 sebagai respons atas

tuntutan daerah dan partai politik. Dalam undang-undang itu, kepala daerah akan dipilih
oleh rakyat setempat sehingga tanggung jawabnya kepada daerah akan optimal.
Otonomi daerah muncul dengan diundangkannya Undang-Undang No.5 Tahun
1974 tentang Pemerintahan Daerah. Namun demikian, undang-undang ini tidak berjalan
dengan baik karena dua hal, yaitu (1) undang-undang itu kurang memberikan dukungan
terhadap desentralisasi karena banyak kekuasaan dan kewenangan pemerintah daerah
dibatasi dengan menempatkan Departemen Dalam Negeri sebagai penentu terhadap apa
yang bisa dikerjakan oleh Pemerintah daerah; (2) adanya pembatasan sistem administrasi
dalam pelaksanaan desentralisasi karena sistem administrasinya memberikan kesempatan
dan kekuasaan yang lebih besar kepada organ-organ pemerintah pusat.
E. Sense Of Crisis Di Masa Krisis
Otonomi, yang menjadi syarat bagi berlangsungnya partisipasi daerah dan
demokratisasi dalam pembangunan, semakin diperluas. Bukan saja anggaran daerah
dalam APBN yang meningkat drastis, tetapi semangat untuk melaksanakan otonomi
sendiri amat menonjol.
Pertanyaan penting dan mendasar yang kemudian muncul adalah apakah
perubahan yang signifikan dalam alokasi dana ke tingkat daerah akan bermanfaat bagi
rakyat ataukah tidak.
Pertanyaan tersebut menjadi penting karena terdapat sejumlah fenomena dimana
APBD yang disusun oleh pemerintah daerah baik di Dati I maupun Dati II menunjukkan
arah yang justru paradoks atau tidak konsisten.
Namun yang lebih menggemaskan dari itu adalah munculnya gelagat terjadinya
peningkatan signifikan dalam anggaran rutin (di masa krisis) yang diikuti dengan
penurunan (absolut, bukan relatif) dalam anggaran pembangunan di sejumlah daerah
seperti DIY, Jawa Tengah, dan Jawa Timur.
F. Pekak Krisis 1997-1998
Kepekakan atas krisis menjadi terbukti apabila kita mencermati data yang
diterbitkan Badan Pusat Statistik (BPS) tahun 2000. Dari data itu bisa dilihat bagaimana
perilaku pemerintah daerah dalam menyusun APBD ketika krisis tengah berlangsung.

Karena krisis, dari 298 kabupaten di Indonesia hanya sejumlah 44 Dati II yang APBD-nya
harus mengalami penurunan, sedangkan sisanya ternyata masih mampu meningkatkan
anggaran dalam jumlah yang cukup berarti.
G. Reformasi Di Daerah?
Apa yang diungkapkan di atas menunjukkan bagaimana pekaknya atas krisis di
masa Orde Baru telah sampai pada tingkat tinggi. Menarik kiranya untuk melihat apa
yang terjadi pada masa reformasi. Harapan besar tentu bisa ditumpahkan karena
perubahan personalia pemerintah daerah (bupati) dan DPRD amat drastis terjadi di semua
daerah.
Penting untuk dicatat bahwa contoh kasus yang muncul terjadi pada daerahdaerah yang secara meyakinkan kekuatan Orde Baru (direpresentasikan oleh Partai
Golkar) telah terpuruk untuk diganti dengan dominasi partai-partai baru.

XV. UTANG UNTUK RAKYAT


A. Mengapa Harus Utang?
Kebutuhan akan pembiayaan luar negeri baik dari penanaman modal asing
maupun utang luar negeri didasarkan atas adanya apa yang disebut problem dua jurang
(two gap problems).
1. Jurang saving (saving gap). Negara sedang berkembang dengan pendapatannya yang
rendah menyebabkan saving masyarakat rendah, tetapi di pihak lain rendahnya

kehidupan justru mengharuskan terjadinya pembangunan (investasi) besar-besaran.


Oleh karena itu, ada gap antara kebutuhan tabungan sebagai sumber pendanaan
dengan kebutuhan untuk investasi.
2. Jurang devisa (foreign exchange gap). Kebutuhan devisa untuk mengimpor berbagai
barang modal untuk menggerakkan industri di dalam negeri yang amat besar di negara
sedang berkembang diikuti dengan realitas amat kecilnya devisa yang tersedia
mengingat ekspor yang umumnya amat kecil.
B. Prioritas Cara Pendanaan
Utang luar negeri muncul karena dana dari dalam negeri tidak mampu membiayai
proyek yang bisa meningkatkan produk nasional. Dalam kondisi semacam ini,
pemerintah bisa mengelola secara langsung dengan melakukan utang kepada pihak
donor baik lembaga maupun negara lain. Kalau bisa mendapatkan gratisan (hibah, grant)
, tentu dicarinya. Namun kalau tidak bisa maka dicari bantuan yang bersyarat lunak (soft
loan), tetapi kalau tidak, terpaksa dicari bantuan yang bersyarat berat (hard loan).
Kalau utang lunak sudah sulit didapatkan oleh pemerintah, alternatif lain adalah
dengan mendorong pihak swasta untuk menggarap proyeknya lewat utang komersial
(commercial loan). Cara lain yang relatif sama adalah dengan mengundang investor luar
negeri untuk menanamkan modalnya dalam perusahaan berupa penanaman modal asing
(PMA).
1. Pembiayaan Jangka Pendek
Defisit eksternal yang bersifat sementara akan diatasi dengan pembiayaan jangka
pendek, sedangkan penyeimbangan jangka pendek bisa dilakukan antara lain, (1)
penggunaan cadangan devisa secara langsung; (2) pemindahan dana jangka pendek
dari bank swasta internasional; (3) peminjaman dana komersial jangka pendek oleh
bank sentral dari bank sentral luar negeri; (4) penarikan oleh bank sentral fasilitas
modal yang disediakan dari Dana Moneter Internasional (IMF).
2. Bantuan Pembangunan Resmi
Bantuan pembangunan rsemi bisa berupa hibah atau pinjaman. Jika bentuknya
pinjaman. Jika bentuknya pinjaman, tingkat bantuan tergantung pada (1) masa

tenggang (gestation period), (2) masa pelunasan (amortisasi), dan (3) tingka bunga,
serta persyaratan yang mengikutinya.
3. Bantuan Bilateral dan Multilateral
Bentuk bilateral bisa diberikan dari suatu pemerintahan kepada pemerintahan yang
lain.
Beberapa sebab munculnya bantuan bilateral, antara lain: (a) adanya hubungan
historis diantara kedua negara, misalnya bantuan dari Inggris, kepada bekas
koloninya di masa lalu; (b) negara tersebut ingin mengembangkan program
pembangunan secara besar-besaran seperti yang dilakukan oleh Amerika Serikat; (c)
bentuk bantuan ini oleh negara donor dianggap luwes, memungkinkan dilakukannya
percobaan program baru dengan mudah; (d) bentuk bantuan bilateral bisa disesuaikan
dengan situasi neraca pembayaran negara donor. Bantuan diharapkan mengalir
kembali untuk membeli barang ekspor negara donor.
C. Dorongan Dan Tarikan Utang
Dilihat dari sisi teoritis, utang luar negeri pemerintah terjadi karena adanya tarikan
dan dorongan. Teori yang mendasarkan kepada tarikan disebut dengan teori tarikan utang
(loan pull theory) dan teori yang mendasarkan diri pada dorongan disebut dengan teori
dorongan utang (loan push theory).
1. Permintaan untuk Berutang
Ada dua kategori kemungkinan mengapa ada tarikan untuk berutang, antara lain sbb :
a. Adanya permintaan akan utang luar negeri yang dilandasi oleh alasan ekonomi
yang matang dan jelas terkait dengan proses peningkatan kapasitas produksi
nasional.
b. Adanya permintaan utang dari negara-negara sedang berkembang tanpa dilandasi
oleh perhitungan ekonomi (efisiensi) melainkan oleh faktor acak (random).
2. Dorongan untuk Berutang dari Negara Donor
Mandel mengemukakan bahwa mengalirnya utang luar negeri dari negara-negara
maju ke negara sedang berkembang bukan hanya karena permintaan negara
pengutang, namun juga merupakan desakan dari negara-negara yang mempunyai
surplus petro dolar.
D. Akumulasi Dan Paradoks Utang

Ketidakmampuan menyediakan dana secara mandiri menjadikan bantuan atau


utang luar negeri sebagai primadona dalam menggerakkan perekonomian di negaranegara sedang berkembang termasuk Indonesia.
Namun demikian, persoalan yang kemudian dihadapi oleh negara pengutang besar
(highly indebted countries) adalah bahwa utang itu akhirnya semakin lama semakin
banyak tetapi disertai dengan ketidakmampuan dalam mencipakan sumber-sumber
pengembaliannya. Bahkan cicilan utang dan bunga utang luar negeri yang harus dibayar
setiap tahunnya amat memberatkan.
E. Rent Seeking Dan Utang Luar Negeri
Paradoks utang sebenarnya tidak akan muncul sekiranya utang tersebut digunakan
untuk aktivitas produktif sebagaimana dimaksudkan oleh tujuan utang itu sendiri. Namun
demikian, mengingat perkembangan industrialisasi sendiri diwarnai dengan mentalitas
pencarian rente ekonomi (rent seeking), yaitu mentalitas dagang (bukan sebaliknya
mentalitas yang menekuni industri) maka kinerja ekspor tidak membaik sehingga
besarnya cicilan utang menjadi beban.
Utang digunakan untuk tujuan bohong-bohongan sehingga industri yang ada tidak
mampu bersaing dengan produk luar negeri. Kebutuhan dolar untuk membayar utang luar
negeri semakin besar, sementara di sisi lain tidak ada peningkatan pasokan dolar yang
memadai karena tidak adanya peningkatan ekspor dari sektor industri.
F. Utang, Kekuasaan, Dan Demokratisasi
Utang luar negeri mendapatkan kritik dari beberapa ahli ekonomi pembangunan,
baik dari kritisi kanan maupun kritisi kiri untuk alasan yang berbeda. Para kritisi kanan
seperti Bauer, Friedman, dan Lal mengkritik utang luar negeri sebagai cara membangun
yang justru tidak mendorong pembangunan.mereka mencatat bahwa pembangunan bisa
dilakukan tanpa harus dengan utang luar negeri.
Sementara itu, kritisi dari kiri mendasarkan diri pada pengalaman bahwa utang
luar negeri cenderung hanya memperkokoh kekuasaan yang ada akibat terpusatnya modal
pada sekelompok kecil orang.

XVI. EKONOMI POLITIK


PARADIGMA DAN TEORI PILIHAN PUBLIK
Ilmu ekonomi politik mengalami transformasi dari waktu ke waktu dengan arah
kajian, instrumen, dan objek yang berubah-ubah. Pada masa tertentu, kajian Ilmu Ekonomi
Politik lebih tertuju pada aspek-aspek politik dan kebijakan pemerintah, tapi pada masa lain
bergulir kembali ke arah kajian ekonomi dan kebijakan pemerintah atas bidang ini.
A. Paradigma dan Sistem Ekonomi Politik
Ilmu Ekonomi Politik secara konvensional mempelajari bagaimana sistem
kekuasaan dan pemerintahan dipakai sebagai instrumen atau alat untuk mengatur
kehidupan sosial atau sistem ekonomi. Sehingga sistem kekuasaan menjadi fokus paling
utama dalam ilmu ekonomi politik.
Ada 4 bentuk sistem ekonomi politik yang dominan saat ini, yaitu kapitalisme,
sosialisme, komunisme, dan sistem ekonomi campuran (mixed economic system).
Sistem kapitalisme mengakomodasi sifat-sifat eksistensi mekanisme pasar, insentif
pendirian badan usaha, motif mencari keuntungan sehingga peranan institusi pasar dan
swasta dominan. Di dalam sistem kapitalisme, pemilikan (ownership) terletak di tangan
individu. Dalam aktivitas ekonomi berlaku hukum pasar, yakni mekanisme pembentukan
harga ditentukan oleh bekerjanya faktor permintaan dan penawaran. Peranan pemerintah
terbatas untuk melakukan kontrol dan mengikuti perkembangannya agar tidak terjadi
kegagalan pasar.

Sebaliknya, sistem sosialisme lebih mementingkan peran negara, tetapi


memberikan ruang gerak yang sedikit terhadap institusi pasar, motif mencari
keuntungan, dan peranan swasta. Di dalam sistem ekonomi sosialisme, kelompok
industri dasar dan sumber daya yang menyangkut kepentingan rakyat, dikuasai oleh
negara. Aktivitas produksi bermotifkan faktor ekonomi dan nonekonomi. Di sinilah
peranan pemerintah cukup besar, terutama pada sektor-sektor produksi strategis yang
merupakan tumpuan masyarakat banyak. Pemikiran sosialis membangun fondasi
komunis. Sehingga kapitalisme banyak mengambil pemikiran dasar sosialisme untuk
mengeliminir kelemahan internalnya.
Sistem ekonomi campuran (mixed economy) merupakan paduan dari dua bentuk
sistem ekonomi sosialisme dan kapitalisme. Sebenarnya sistem ekonomi ini dapat saja
menghilangkan konotasi perpaduan antara dua sistem ekonomi tersebut karena sistem
ekonomi campuran dapat signifikan dalam khasnya tersendiri. Sistem ekonomi
campuran tetap berbasis pada prinsip pasar untuk mencari keuntungan, yang terkendali
oleh aturan pemerintah.
Dalam beberapa abad terakhir ini analisis ekonomi politik lebih ditandai oleh dua
kubu pemikiran, yaitu versi liberalisme dan komunitas (kelompok). Kapitalisme liberal
dikembangkan dengan penekanan kajian terhadap bekerjanya mekanisme pasar dan
alasan logika ekonomi yang rasional. Sementara, kelompok Marxis lebih menekankan
pada telaah terhadap kekuasaan yang banyak mempengaruhi hasil proses politik yang
berkaitan dengan ekonomi.
B. Teori Ekonomi Politik Baru
Perkembangan ilmu ekonomi politik menunjukkan semangat dan gairah baru
setelah lahir dan tumbuh perspektif teori Ekonomi Politik Baru (EPB) atau The New

Political Economy atau lebih dikenal dengan Rational Choice (RC) dan Public
Choice (PC). Teori ini berusaha untuk menjembatani ilmu ekonomi dengan menelaah
fenomena ekonomi dalam perspektif mekanisme pasar, dan dengan fenomena dan
kelembagaan non-pasar pada bidang di luar ekonomi. Pendekatan EPB juga berusaha
untuk memahami realitas politik dan bentuk-bentuk sikap sosial lainnya dalam kerangka
analisis, yang dianalogikan pada faktor individual, yang rasional. Dengan demikian,
pendekatan EPB lebih bersifat liberal-individual tetapi tidak berkembang tanpa
memperhatikan realitas sosial sebagai basisnya.
Dalam perspektif EPB, ilmu ekonomi politik terbuka untuk memahami masalah,
fenomena dan kelembagaan nonpasar, termasuk melihat peran negara di dalam kegiatan
dan transaksi ekonomi. Dengan demikian, pendekatan EPB merupakan transformasi
pendalaman teoritis untuk menjelaskan berbagai aspek manusia dengan institusinya.
Pendekatan EPB dalam tiga dekade terakhir semakin terlihat jelas dengan ditandai oleh
tiga karya penting yaitu :
a. Petani Rasional
Dikemukakan oleh Samuel Popkin. Analisis EPB ini sangat aplikatif untuk melihat
fenomena-fenomena ekonomi dan politik yang terjadi di negara berkembang. Dalam teori
ini Popkin melakukan analisis ekonomi politik yang didasarkan pada fakta dan eksistensi
alasan rasional, yang sesungguhnya ada pada sikap dan tindakan petani.
b. Pasar dan Negara
Dikemukakan oleh Robert Bates. Merupakan proses perkembangan pendekatan
EPB dalam menganalisis hubungan rasional antara petani dengan politik, negara atau
pemerintah. Dalam perspektif EPB ini, interaksi kolektif melibatkan masyarakat luas
dengan pemerintah sebagai pihak yang mengeluarkan kebijakan melalui pasar. Pasar
dimanfaatkan oleh petani sebagai instrumen politik dan pasar dimanfaatkan politisi
sebagai instrumen kontrol atas masyarakat.
c. Kebijakan Publik : Kelangkaan dan Pilihan

Dikemukakan oleh Donald Rotchild dan Robert Curry. Menjelaskan hubungan


kepentingan individu dengan kepentingan publik. Cara pandang ini memperlakukan
individu (yang terikat dalam kelembagaan) sebagai pengambil sikap yang rasional. Kajian
ini dipakai untuk mengklarifikasi pilihan-pilihan terbuka untuk pengambilan keputusan,
membantu menganalisis biaya dan manfaat suatu kebijakan tertentu. Dengan dasar
rasional tersebut, maka pengambi keputusan sampai pada pilihan kebijakan yang paling
baik.
C. Barang Publik, Teori Organisasi dan Tindakan Kolektif
1. Barang Publik
Barang publik berdimensi kolektif karena pemanfaatan atau tindakan yang dikenai
atas barang publik tersebut akan berdampak positif atau negatif terhadap individu lainnya.
Konsumsi atau pemanfaatan atas barang tersebut oleh individu atau sekelompok individu
akan berimplikasi terhadap individu atau kelompok individu lainnya. Dengan demikian,
barang publik adalah barang (atau jasa) yang tidak bisa dikonsumsi secara individu tetapi
tanpa mempunyai pengaruh apapun terhadap individu-individu lain di dalam suatu
kelompok. Jika seseorang mengkonsumsi barang publik, maka pengaruhnya akan
dirasakan oleh individu lainnya.
Barang publik murni mempunyai dua karakteristik utama, yaitu penggunaannya tidak
dimediasi oleh transaksi yang bersaing (non-rivalry) sebagaimana barang privat; dan tidak
dapat diterapkan prinsip pengecualian (non-excludability). Untuk itu biasanya pemerintah
terlibat secara langsung dalam penyediaan barang publik murni sebagai pelengkap dalam
sistem ekonomi.
2. Teori Organisasi dan Teori Kelompok
Meskipun organisasi bisa dipahami secara umum, tetapi dalam realitas sosial ekonomi
masyarakat terdapat banyak perbedaan tipe, bentuk, dan ukuran organisasi. Perbedaan
tersebut menimbulkan implikasi yang berbeda jika dipakai sebagai alat kelembagaan oleh

pelaku individu atau kelompok. Dengan demikian, setiap organisasi lahir dengan tujuan
tertentu dan untuk kepentingan bersama dari individu-individu yang terlibat di dalamnya.
Negara sebagai sebuah organisasi juga mempunyai tujuan mewujudkan cita-cita suatu
bangsa. Dalam sistem keuangan, negara mempunyai kekuatan memaksa atas dasar hukum
dan perundang-undangan yang dibuat untuk mewajibkan warganya membayar pajak.
Warga negara wajib membayar pajak karena negara pun menyediakan layananlayanan publik yang bersifat mutlak seperti pertahanan keamanan, layanan birokrasi, dan
sebagainya.
Dari dasar berpikir seperti ini, analisis selanjutnya sampai pada konsep dasar yang
disebut barang publik, yaitu manfaat bersama yang disediakan oleh negara. Konsep ini
menjadi dasar pemikiran bagaimana seharusnya negara mengalokasikan sumber
keuangannya secara efektif (study of public finance). Negara mempunyai kewajiban
menyediakan barang publik, setelah masyarakat membayar pajak.
D. Teori Pilihan Publik (Public Choice)
James Buchanan mempelopori lahirnya perspektif atau teori pilihan publik (public
choice). Pandangan ini menjanjikan untuk dapat menjelaskan lebih tepat tentang fenomena
sosial dan politik. Pilihan publik bukan sekedar metode dalam arti sempit dan juga bukan
alat analisis biasa yang dipakai untuk menjelaskan kejadian atau fenomena sederhana.
Pilihan publik adalah sebuah perspektif untuk bidang sosial dan politik yang muncul
dari pengembangan dan penerapan perangkat dan metode ilmu ekonomi. Teori pilihan
publik ini berguna untuk menjelaskan proses pengambilan keputusan kolektif dan berbagai
fenomena nonpasar. Selanjutnya Buchanan mengulasnya dari dua aspek yang merupakan
dua elemen pokok dari perspektif public choice yaitu pendekatan catallactics dan aspek
homo economicus.
Pendekatan catallactics dipakai sebagai suatu pendekatan ekonomi dan sebagai
subjek pencarian dan gambaran perhatian langsung dari proses pertukaran (process of
exchange). Dari pemahaman ini, institusi pertukaran dapat menjadi paradigma dasar yang

dapat memberikan landasan teoritis bagi ilmu ekonomi dan politik. Dengan cara pandang
baru ini, maka ilmu politik bisa mendapat pencerahan sehingga institusi politik menjadi
lebih egaliter dan demokratis.
Sedangkan konsep homo economicus dipakai untuk menjelaskan prespektif public
choice yang bersifat inklusif. Arti sebenarnya dari konsep ini adalah bahwa manusia
cenderung memaksimalkan manfaat utilitas untuk dirinya karena dihadapkan pada
kenyataan akan keterbatasan sumber daya yang dimilikinya.
E. Teori Birokrasi dan Peran Negara
Di dalam ekonomi ada nuansa sosial, budaya, kelembagaan dan politik masyarakat.
Faktor-faktor tersebut sangat berpengaruh terhadap mekanisme pasar yang terbentuk dan
transaksi ekonomi yang terjadi. Negara atau birokrasi adalah sebuah entitas kelembagaan
yang paling dominan dan sangat berpengaruh dalam kehidupan ekonomi. Dengan
demikian, tugas birokrasi tidak hanya menyangkut urusan sosial dan politik, tetapi juga
menyangkut masalah-masalah ekonomi. Tugas-tugas dalam bidang ekonomi harus
mempertimbangkan perspektif teori-teori ekonomi yang mengarah pada pasar, efisiensi,
pencapaian keuntungan yang optimal dan kesejahteraan anggota masyarakat secara umum.
Mazhab public choice dapat menjelaskan perspektif birokrasi dari sisi ekonomi
dengan melihat penawaran dan permintaan barang dan jasa yang disediakan. Permintaan
untuk komoditi birokrasi (bureau product) datang dari pemerintah. Di dalam demokrasi,
pemerintah dipilih melalui pemilihan umum. Barang publik, seperti transportasi, kesehatan
dan listrik biasanya disediakan oleh pemerintah dari parpol pemenang pemilu. Barang
publik tersebut kemudian didistribusikan oleh birokrat. Dalam analogi ini, maka
pemerintah merupakan produsen barang publik sedangkan birokrat adalah distributornya.
Fenomena ekonomi, kesejahteraan individu dan kemajuan ekonomi tidak hanya sekedar
produk dari transaksi pasar tanpa melibatkan negara, kelembagaan, dan faktor-faktor
nonekonomi lainnya. Dalam kenyataannya, ternyata hukum, peraturan, pendidikan dan

aspek lainnya ikut menentukan perkembangan ekonomi. Usaha menempatkan peran


negara tetap dalam rangka tujuan untuk kesejahteraan ekonomi masyarakat dalam wujud
welfare economics. Peran negara tidak bisa dilepaskan dari kerangka teori ini karena
misi normatifnya adalah terus meningkatkan kesejahteraan individu di dalam lingkup
negara dimana kegiatan ekonomi dan pembangunan dilaksanakan.
Sedangkan pentingnya peranan pemerintah di dalam sistem ekonomi pasar adalah
sebagai berikut. Pertama, adanya kegagalan pasar membuka kemungkinan masuknya
peranan negara untuk mendorong ke arah terwujudnya mekanisme pasar yang efektif.
Tujuannya adalah untuk menciptakan kesejahteraan yang optimal bagi pelaku ekonomi
yang ikut di dalamnya.
Kedua, kegagalan publik untuk menumbuhkan sistem ekonomi menyebabkan pasar yang
efektif dan efisien tidak terwujud sehingga menunda kesejahteraan pelakunya. Namun
untuk memasukkan peran pemerintah perlu basis teori tentang pemerintah untuk
mengetahui bagaimana seharusnya pemerintah bersikap dan bertindak di dalam sistem
ekonomi pasar.
Ketiga, kenyataan kegagalan distribusi pendapatan dan ketimpangan kesejahteraan
masyarakat. Pasar yang tidak bekerja sempurna dan informasi yang pincang menyebabkan
alokasi sumber-sumber ekonomi tidak terjadi secara adil dan proporsional. Peranan
pemerintah lebih tertuju untuk melalukan redistribusi atau pengalokasian kembali sumbersumber ekonomi.

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT., atas limpahan rahmat dan
hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan buku ini, yang berjudul Ekonomi
Politik. Shalawat dan taslim penulis senantiasa haturkan kepada junjungan Nabi Besar
Muhammad SAW., keluaga, sahabat, serta para umatnya hingga akhir zaman.
Penulis menyadari sepenuhnya, meskipun telah mengupayakan semaksimal mungkin
untuk menyempurnakan kualitas isi yang di sajikan, namun masih banyak kekurangankekurangan, yakni masih jauh dari kesempurnaan, oleh karena itu penulis senantiasa
memohon ridha Allah SWT., serta sangat mengharapkan bimbingan dari berbagai pihak,
kritik dan saran yang sifatnya membangun demi kesempurnaan makalah ini.
Pada kesempatan ini dengan segala kerendahan hati penulis menyampaikan terima
kasih yang setulus-tulusnya terkhusus kepada dosen mata kuliah Ekonomi Politik yaitu
Bapak Dr. H. Eka Suaib, M.Si serta semua pihak yang telah membantu dalam upaya
penyelesaian buku ini.
Akhir kata, penulis berharap buku ini dapat memberikan sumbangan yang bermanfaat
bagi semua pihak.

Kendari, Desember 2015


Penulis

DAFTAR ISI
Kata Pengantar

Daftar Isi
Pengertian Ekonomi Politik