Anda di halaman 1dari 20

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Pendidikan adalah pembelajaran pengetahuan, keterampilan, dan
kebiasaan sekelompok orang yang diturunkan dari satu generasi ke generasi
berikutnya melalui pengajaran, pelatihan, atau penelitian oleh pendidiknya.
Pendidikan umumnya dibagi menjadi tahap seperti prasekolah, sekolah dasar,
sekolah menengah dan kemudian perguruan tinggi, universitas atau magang.
Untuk mencapai kriteria seorang guru yang profesional maka perlu dilakukan
pembiasaan seorang calon guru terhadap lingkungan sekolah. Cara yang dapat
ditempuh yaitu menggunakan sistem magang yang dilakukan langsung di
tempat belajar mengajar dengan lingkup area sekolah.
Magang merupakan kegiatan mandiri yang dilakukan oleh mahasiswa
yang direalisasikan langsung di tempat kerja dengan cara observasi

dan

partisipasi yang berguna untuk mendapatkankan pengalaman kerja. Selain itu,


magang juga bertujuan untuk mendapatkan bekal yang akan digunakan untuk
menyesuaikan di dunia kerja.
Masalah magang telah diatur dalam Undang-Undang No. 13 tahun
2003 tentang Ketenagakerjaan khususnya pasal 21 30. Dan lebih spesifiknya
diatur dalam Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi no.
Per.22/Men/IX/2009 tentang Penyelenggaraan Pemagangan di Dalam Negeri.
Dalam Peraturan Menteri tersebut, Pemagangan diartikan sebagai
bagian dari sistem pelatihan kerja yang diselenggarakan secara terpadu antara
pelatihan di lembaga pelatihan dengan bekerja secara langsung di bawah
bimbingan dan pengawasan instruktur atau pekerja yang lebih berpengalaman
dalam proses produksi barang dan/atau jasa di perusahaan, dalam rangka
menguasai keterampilan atau keahlian tertentu.

B. Rumusan Masalah
1. Bagaimana sistem belajar mengajar yang diterapkan di SMK Murni 1
Surakarta?
2. Bagaimana sistem penilaian guru yang diterapkan di SMK Murni 1
Surakarta?
3. Bagaimana tata tertib dan kualitas siswa teknik pemesinan di SMK
Murni 1 Surakarta?
4. Bagaimana sarana dan prasarana yang ada di teknik pemesinan SMK
Murni 1 Surakarta?
5. Apa saja kerja praktek yang diberikan sekolah terhadap siswa teknik
pemesinan?
C. Pembatasan Masalah
Penulis membatasi bagaimana proses pembelajaran yang terjadi dan
diterapkan di SMK Murni 1 Surakarta, serta pembahasan sarana dan
prasarana yang dimiliki. Selain itu, juga macam-macam pekerjaan
praktek teknik pemesinan yang diberikan guru untuk siswa.
D. Tujuan
1. Untuk mengetahui kegiatan pembelajaran yang terjadi di SMK Murni
1 Surakarta.
2. Untuk mengetahui berbagai kerja praktek yang diberikan di jurusan
teknik pemesinan SMK Murni 1 Surakarta.
3. Sebagai tanda bukti bahwa mahasiswa telah melakukan magang 1 di
SMK Murni 1 Surakarta

BAB II
PELAKSANAAN MAGANG
A. Profil SMK Murni 1 Surakarta

Sekolah Menengah Kejuruan Murni 1 Surakarta merupakan salah


satu nama sekolah tingkat menengah di kota Surakarta (Solo) yang
bertempat di Jl. Dr. Wahidin No.33 Solo, Penumping, Laweyan, Kota
Surakarta.
Berawal pada tahun 1968 dimana bangsa Indonesia sedang sibuksibuknya memperingati Hari Kebangkitan Nasional, yaitu pada tanggal 20
Mei 1968 dimana saat itu Yayasan Perguruan Murni juga ikut
memperingati tercetuslah gagasan untuk mendirikan Sekolah Teknologi
Menengah (STM) dari salah satu guru SMA Murni Surakarta. Beliau
adalah Almarhum Bapak St. Sunardjo Hs.
Setelah melalui segala macam rintangan akhirnya ijin pendirian
sudah diperoleh SK Pendirian dari Menteri Pendidikan dan Kebudayaan
No. 40/ST/SWAS/1970, tanggal 20 Mei 1970 dan dengan dasar itulah
maka didirikan Sekolah Teknologi Menegah ( STM ) Murni Surakarta
yang mana sejak tahun 1999 sebutan (istilah) untuk Sekolah Teknologi
Menengah (STM) dirubah menjadi Sekolah Menengah Kejuruan ( SMK )
sehingga saat itulah STM Murni Surakarta berubah menjadi SMK Murni 1
Surakarta. Karena selain STM di tahun 1992 juga ada sekolah lain yaitu
SMEA Murni yang kemudian berubah menjadi SMK Murni 2 Surakarta.
Pada permulaan tahun ajaran dibuka 2 jurusan, yaitu Bangunan Gedung
dan Mesin Umum.
Tentang perkembangan siswa sejak STM Murni didirikan
menunjukkan animo masyarakat selalu bertambah besar. Sebagai contoh
setiap kali Penerimaan Siswa Baru selalu hanya dapat ditampung
sekitar 40% - 50% nya dari jumlah pendaftar seluruhnya. Hal ini tersebut
dikarenakan fasilitas gedungnya masih sangat kurang.
Tahun pelajaran 2005 / 2006 jurusan / program keahlian yang ada
hanya Mesin Perkakas / Pemesinan, karena program keahlian Konstruksi
Bangunan Gedung sudah tidak ada dikarenakan minimnya peminat siswa.

Dan sejak tahun pelajaran 2007 / 2008 dibuka program baru yaitu
program keahlian Teknik Mekanik Otomotif. Jadi mulai tahun pelajaran
2007 / 2008 program keahlian yang ada adalah Teknik Pemesinan dan
Teknik Mekanik Otomotif. Kemudian, Program Keahlian Teknik Mekanik
Otomotif berubah menjadi Teknik Kendaraan Ringan.
Pada Tahun Pelajaran 2012 / 2013, SMK Murni 1 Surakarta
membuka Program Keahlian baru, yaitu, Teknik Sepeda Motor dan
Keperawatan (Perawat Kesehatan).
Hingga Sekarang, SMK Murni 1 Surakarta, mempunyai 4 Program
Keahlian yaitu Teknik Pemesinan, Teknik Kendaraan Ringan, Teknik
Sepeda Motor dan Keperawatan dengan jumlah siswa 176 orang.

B. Temuan Permasalahan Saat Magang


Dalam kegiatan mandiri yang dilakukan oleh mahasiswa dengan
cara observasi langsung di SMK Murni 1 Surakarta, kami menemukan
beberapa permasalahan yang terdapat di sekolah. Temuan permasalahan
tersebut yaitu :
1. Sarana prasarana
Pada sarana dan prasarana kami menemukan beberapa permasalahan
yaitu:
a. Alat / Mesin praktek
Permasalahan yang terjadi pada alat praktek yaitu sedikitnya alat
maupun mesin yang dipergunakan untuk praktek pemesinan,
walaupun juga terdapat beberapa peralatan praktek yang jumlahnya
dirasa sudah cukup. Selain itu, kami juga mengeluhkan banyaknya
alat dan mesin praktek yang sudah tidak berfungsi dengan baik. Hal
ini membuat siswa kesulitan dalam penggunaan alat-alat tesebut
dikarenakan dalam praktek pemesinan kita memerlukan peralatan
yang bagus guna menunjang hasil kerja yang memenuhi kriteria
penilaian.

Berikut tabel dari jumlah peralatan yang kami catat dan dimiliki
SMK Murni 1 Surakarta :
N

Nama alat / mesin

Jumlah

o
1.

Mesin Bubut

2.

Mesin Frais/ Milling

3.

Mesin Sekrap

4.

Mesin Bor

11

5.

Las listrik

6.

Mesin Gergaji Potong

7.

Ragum

37

8.

Gergaji Potong

20

9.

Mesin gerinda

Tabel.01 Jumlah alat / mesin SMK Murni 1 Surakarta


b. Ruang Teori
Pada ruang teori telah terdapat gedung 3 lantai dan 17 ruang
kelas yang digunakan oleh satu lingkup sekolah dengan harapan
dapat menampung seluruh siswa yang melakukan kegiatan belajar
mengajar di SMK Murni 1 Surakarta. Akan tetapi, dalam ruang
kelas yang kami temukan belum terdapat fasilitas pendukung seperti
AC untuk menunjang kenyamanan siswa berada di dalam ruangan
kelas dan LCD Proyektor untuk menunjang proses belajar mengajar
yang lebih praktis.
c. Ruang Multimedia
Meskipun dalam setiap ruang kelas belum tersedia LCD
Proyektor guna menunjang proses belajar mengajar yang lebih
praktis. Akan tetapi SMK Murni 1 Surakarta memiliki ruang
multimedia yang bisa digunakan apabila dalam proses belajar

mengajar membutuhkan sarana prasana seperti LCD Proyektor atau


lainnya yang tidak ada dalam ruangan kelas.
2. Tata Tertib
Pada

sekolah

teknik

tentunya

wajib

memperhatikan

kedisiplinan yang berguna sebagai acuan mereka akan disiplin dalam


bekerja di sekolah maupun di industri. Di SMK Murni 1 Surakarta kami
menemukan berbagai pelanggaran kedisiplinan oleh guru maupun
siswanya. Beberapa pelanggaran yang kami amati ketika melakukan
magang 1 yaitu sebagai berikut :
a. Pakaian kerja
Pakaian kerja merupakan syarat wajib yang harus digunakan
oleh semua orang ketika akan melakukan praktek kerja di bengkel
terutama pada bengkel pemesinan. Di SMK Murni 1 Surakarta masih
kami dapati siswa yang tidak menggunakan pakaian kerja ketika
mereka melakukan kerja praktek.
b. Potongan Rambut
Sekolah telah memberikan peraturan dimana setiap siswa
yang menuntut ilmu di SMK Murni 1 Surakarta harus memiliki
ramput yang rapi terutama pada laki-laki. Selain itu, rambut yang
pendek dan rapi merupakan cara pekerja untuk menghindari
kecelakaan kerja yang tentunya dapat membahayakan keselamatan
pekerja.
c. Sikap siswa
Dalam lingkungan sekolah masih terdapat perilaku siswa
yang semena-mena terhadap teman sebaya mereka. Seperti yang
kami lihat ketika obervasi terdapat seorang siswa yang membentak
temannya sendiri ketika mereka sedang melakukan praktek kerja di
bengkel praktek.
Dalam magang 1 kami juga menemukan berbagai hambatan atau
kendala yang memperlambat proses magang dalam faktor teknis maupun
non teknis, kendala tersebut yaitu sebagai berikut :

1. Surat pengantar magang yang hanya berjumlah 1 surat membuat kami


kesulitan memiliki surat pengantar tersebut dikarenakan mahasiswa
yang ditugaskan magang 1 di SMK Murni 1 Surakarta terdapat 4 prodi.
Permasalahan ini telah diatasi dengan pemberian surat pengantar khusus
dari dosen pembimbing dengan konsekuensi mundurnya jadwal magang
1.
2. Pokok pembahasan observasi yang tidak tersusun secara formal dari
dosen pembimbing, sehingga mahasiswa harus menyusun sendiri
susunan isi pembahasan untuk observasi magang 1.
C. Pembahasan
1. Sistem Belajar Mengajar yang Diterapkan
Sekolah kejuruan merupakan sekolah yang lebih menekankan
pada persiapan anak didik untuk memasuki dunia kerja dengan
berbekal keterampilan yang didapatkan dari proses pembelajaran
praktik. Pada pembekalan praktik jauh lebih banyak dibandingkan
pembelajaran teori, sehingga peserta didik lebih terarah pada persiapan
teknis menuju penguasaan teknologi terpakai di dalam kehidupan dan
secara langsung peserta didik dipersiapkan sebagai tenaga kerja siap
pakai.
Akan tetapi, pada SMK Murni 1 Surakarta tetap memberikan
materi pengetahuan umum di proses belajar mengajarnya seperti
matematika, bahasa Indonesia, bahasa Inggris dll. Hal ini diberlakukan
oleh semua SMK di Indonesia karena akan digunakan sebagai tolak
ukur penilaian siswa pada ujian nasional.
Dalam kerja prakteknya SMK Murni 1 Surakarta menerapkan
sistem belajar mengajar dengan 2 tahap, yaitu tahap teori pengerjaan
benda kerja dimana tahap tersebut merupakan tahap awal sebelum
peserta didik melakukan kerja praktek di dalam bengkel praktek.
Dalam teori tersebut guru menjelaskan tahap-tahap atau prosedur
mengerjakan sebuah benda kerja dimana benda tersebut akan
dikerjakan oleh siswa pada tahap praktek. Dalam teori ini guru
menggunakan 1 jam pelajaran dengan penjelasan materi yang
7

digunakan untuk persiapan praktek dan digunakan untuk materi


ulangan. Pada tahap ini guru juga mengajarkan pengetahuan lain
tentang teknik mesin yang tidak dapat dipraktekkan langsung oleh
peserta didiknya. Pengetahuan tersebut digunakan sebagai materi
tambahan ulangan umum yang diberikan oleh sekolah.
Pada tahap kedua, peserta didik melakukan kerja praktek
didalam bengkel praktek dengan didampingi oleh pengajar mereka.
Untuk mengatasi kapasitas ruang praktek dan jumlah mesin praktek
yang kurang memadai maka guru membagi kegiatan kelas praktek
menjadi dua sesi yaitu pada pagisiang dan siang-sore. Jam praktek
yang diberikan terhadap peserta didik yaitu 5 jam pelajaran dengan
perhitungan 45menit setiap 1 jam pelajaran. Disini peserta didik
diajarkan untuk lebih mandiri dalam menyelesaikan tugas atau
jobsheet telah diberikan oleh guru hingga menjadi hasil kerja dengan
ukuran yang presisi khususnya di kelas teknik pemesinan. Hal ini juga
diterapkan oleh beberapa program studi lain seperti teknik kendaraan
ringan.
Untuk setiap semesternya peserta didik diberikan satu tugas
praktek yang harus diselesaikan tepat waktu sesuai prosedur kerja dari
guru. Sistem penilaian yang diterapkan oleh guru diambil dari hasil
praktek, hasil ujian tengah dan ujian akhir semester.
Pada sekolah kejuruan terdapat dua fase pelaksanaan
pendidikan yang berlangsung di sekolah dan industri. Pertama yang
berlangsung di sekolah pada semester satu, dua, tiga dan enam.
Sedangkan di industri berlangsung saat peserta didik pada semester
empat dan lima untuk menerapkan kemampuan dan keahliannya
berdasarkan jurusan masing-masing.
2. Sistem Penilaian Guru
Tahapan yang terakhir adalah penilaian pembelajaran,
penilaian pembelajaran terdiri tiga komponen yaitu adaptif, normatif
dan produktif. Penilaian dilakukan untuk mengetahui tingkat

keberhasilan peserta didik dalam menyerap materi yang diberikan oleh


guru. Selain itu, penilaian juga sangat berguna bagi guru untuk
mengukur kinerjanya untuk dijadikan patokan demi meningkatkan
kinerjanya. Remidial merupakan salah satu bagian dari evaluasi untuk
memperbaiki nilai peserta didik yang masih berada di bawah KKM
(Kriteria

Ketuntasan

Minimal).

Remidial

dilakukan

untuk

memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk berusaha


mencapai nilai KKM yang telah ditetapkan. Nilai KKM di SMK
Murni 1 Surakarta yaitu 75. Remidi tidak dilakukan berulang-ulang
tetapi juga dibatasi maksimal 2 minggu setelah ujian diberikan.
3. Visi dan Misi
SMK Murni 1 memiliki visi dan misi yang jelas berguna untuk
membangun kualitas masyarakat sekolah yang dapat meningkatkan
kemampuan peserta didik guna bersaing di globalisasi. Adapun visi
SMK Murni 1 Surakarta yaitu Mewujudkan SMK Murni 1 Surakarta
sebagai pencetak sumber daya manusia profesional yang mampu
menghadapi globalisasi. Dengan demikian peserta didik diajarkan
secara luas mulai dari akar ilmu dasar hingga pengetahuan kompleks
yang akan mendorong kemajuan siswanya maupun kemajuan
masyarakat Indonesia itu sendiri.
Selain itu, SMK Murni 1 Surakarta juga memiliki misi yang
mengharapkan peserta didik dapat memiliki kepribadian yang baik dan
unggul dari kompetitornya serta mampu bersaing di dunia kerja
maupun dunia wirausaha. Adapun misi dari SMK Murni 1 Surakarta
yaitu :
1. Membentuk tamatan yang berkepribadian unggul Murni Marsudi
Budi Utami dan mampu mengembangkan diri.
2. Menyiapkan tenaga terampil dalam bidang teknologi dan industri
serta kesehatan yang mampu bersaing di lapangan kerja.
3. Menyiapkan wirausahawan yang tangguh.
9

4. Menyiapkan SMK Murni 1 Surakarta sebagai SMK Bertaraf


Nasional.
Jadi, dari visi dan misi tersebut dapat kami jelaskan bahwa
SMK Murni 1 Surakarta memiliki tujuan untuk menyiapkan peserta
didiknya dapat berkembang dengan sikap profesional dengan tenaga
yang kompeten terutama pada bidang keahliannya. Pada lapangan kerja
peserta didik diharapkan untuk dapat memiliki kecakapan yang baik,
mampu memahami dan menerapkan budi pekerti luhur bagi masyarakat
luas. Selain itu, tamatan dapat mengambil alternatif dunia kerja lewat
pekerjaan wirausaha dari pembelajaran yang didapatnya di SMK Murni
1 Surakarta.
D. Kerja Praktek Siswa
Pada kegiatan magang 1 kami melakukan observasi pada kelas 2
dimana diberikan dua pekerjaan praktek yang harus diselesaian di dua
semester tersebut. Pekerjaan diberikan dengan menggunakan perangkat
alat praktek yang kompleks yaitu dengan memanfaatkan beberapa mesin
seperti mesin bubut, mesin las, mesin gerinda dll.
Pada semester satu peserta didik mendapatkan tugas kerja praktek
untuk membuat benda kerja yang akan digunakan sebagai baut toolpost
pada mesin bubut.

Gb. 01 baut toolpost

10

Bahan yang digunakan dalam kerja praktek siswa yaitu baja lunak
st37 dengan harapan benda akan lebih mudah dikerjakan oleh peserta didik
dikarenakan tingkat kekerasan benda kerja yang cukup rendah. Pada benda
kerja awal diberikan ukuran panjang 100mm dengan diameter benda
25mm. Adapun tahap pembuatan yang kami dapatkan dari hasil
wawancara yaitu sebagai berikut:
1. Mengurangi panjang benda kerja hingga 95mm menggunakan mesin
bubut
2. Membuat bentuk profil segi empat menggunakan mesin frais dengan
ragum yang telah disediakan oleh guru.
3. Membubut panjang diameter 15mm menggunakan mesin bubut

Gb. 02 Tahap 2 pembuatan baut


toolpost

sepanjang 75mm.
4. Membuat ulir M15x1.5 sepanjang 65mm.

Gb. 03 Tahap 3 pembuatan baut


toolpost
Gb. 04 Tahap 4 pembuatan baut
toolpost

11

Pada semester 2 guru memberikan tugas kerja praktek dengan


pembuatan palu sehingga akan mencapai tingkat kerumitan yang melebihi
pekerjaan yang sebelumnya. Bahan yang digunakan tetap sama yaitu baja
lunak st37 dengan jumlah bahan 2 buah. 1 benda kerja akan digunakan
sebagai kepala palu sedangkan yang satunya akan digunakan sebagai
gagang atau tangkai palu. Benda kerja yang diberikan untuk kepala palu
yaitu berukuran 90x20x20mm. Sedangkan untuk gagang palu diberikan
ukuran panjang 150mm dengan diameter 15mm.

Adapun proses pembuatannya dibagi menjadi 2 tahap, tahap awal


Gb. 05 Palu

yaitu pembuatan kepala palu dengan proses pembuatan sebagai berikut:


1. Membuat benda kerja menjadi ukuran 85x18x18mm menggunakan
mesin frais.

Gb. 06 Tahap 1 pembuatan kepala palu

12

2. Membuat kemiringan dengan sudut 30 menggunakan mesin frais


dibantu alat ukur bevel protactor untuk menentukan sudut kemiringan
yang akan dicapai.

Gb. 07 Tahap 2 pembuatan kepala palu

3. Membuat lubang dengan diameter 10mm yang akan digunakan sebagai


penghubung kepala palu dengan gagang.

Langkah selanjutnya yaitu pmbuatan gagang palu yang akan


digunakan sebagai pegangan tangan. Adapun proses pembuatan tersebut
yaitu sebagai berikut :
1. Mengurangi panjang benda dari 150mm menjadi 140mm dan diameter
14mm menggunakan mesin bubut.
Gb. 09 Tahap 1 pembuatan gagang palu
Gb. 08 Tahap 3 pembuatan kepala palu

13

2. Mengurangi diameter menjadi 10mm dengan panjang 30mm


dilanjutkan dengan pembuatan tirus dengan sudut 30 menggunakan
mesin bubut.

Gb. 10 Tahap 2 pembuatan gagang palu

3. Membuat kartel guna menghindari dari licinnya palu yang akan


dipegang oleh tangan.
Gb. 11 Tahap 3 pembuatan gagang palu

4. Tahap terakhir yaitu penggabungan antara kepala palu dengan gagang


palu dengan menggunakan cara pengelasan. Disini las yang digunakan
yaitu tipe las listrik.

14

Gb. 12 Tahap 4 penggabungan gagang dan kepala palu

BAB III
SIMPULAN DAN SARAN
A. Simpulan
Magang 1 merupakan kegiatan observasi di lingkungan sekolah
yang bertujuan agar mahasiswa dapat memunculkan sikap kreatif, inovatif
serta berkualitas yang akan bermanfaat terhadap kemajuan mahasiswa
dalam menghadapi globalisasi.
Dalam kegiatan ini kami menemukan beberapa permasalahan
seperti ruang teori dan ruang praktek yang kurang baik dapat mengganggu
kenyamanan peserta didik serta alat/mesin praktek yang sudah banyak
kerusakan menyebabkan hasil kerja peserta didik yang kurang maksimal
karena pekerjaan pemesinan harus menghasilkan pekerjaan yang sangat
teliti dalam pengukurannya. Dalam hal kedisiplinan penulis menemukan
kekurangan pada sikap individu dimana seakan-akan yang terlihat seperti
hukum rimba yang diartikan siapa yang lebih kuat akan menang. Perilaku
tersebut dimiliki peserta didik untuk berperilaku kepada teman-temannya
sehingga terlihat kualitas peserta didik yang masih dibawah standar.
Untuk penerapan sistem teori dan praktek SMK Murni 1 Surakarta
telah memiliki pembagian waktu yang baik yaitu membagi jam praktek
dengan 2 sesi dimulai dari sesi pertama jam 07.30 sampai jam 11.30 dan sesi
kedua jam 13.00 sampai jam 17.00. Dari tiap sesi dibagi antara teori dan
praktek,

teori

dilakukan

jam

pertama

sebelum

praktek

guna

mempersiapkan peserta didik dalam kerja praktek dan setelahnya 3 jam


digunakan untuk kerja praktek.
Jadi, dari semua kegiatan belajar mengajar yang dilakukan di SMK
Murni 1 Surakarta memiliki tujuan yaitu untuk menyiapkan peserta didiknya
agar

dapat

menampung

ilmu

sebanyak-banyaknya

dengan

sikap

15

profesionalisme untuk menjadi tenaga kerja yang kompeten terutama pada


bidang keahliannya.
B. Saran
Saat ini masih terdapat banyak guru yang belum bersikap sesuai
dengan kewajibannya yaitu sikap profesionalisme, akibatnya akan berimbas
terhadap anak didiknya dimana akan terjadi penurunan kualitas kegiatan
belajar mengajar. Dalam kegiatan belajar mengajar seharusnya bisa
mencapai kondisi yang sangat efektif dengan sikap guru yang tidak semenamena terhadap tanggung jawabnya. Seperti mulai dari hal kecil perilaku
guru yaitu telatnya guru datang dan jauh melewati waktu yang telah
dijadwalkan tanpa adanya konfirmasi terlebih dahulu. Hal ini masih kami
temukan di SMK Murni 1 Surakarta. Penulis berharap guru muda bangsa
dapat

memperbaiki

sikapnya

dengan

menciptakan

sikap

yang

profesionalisme.

DAFTAR PUSTAKA
http://smkmurni1surakarta.sch.id/html/profil.php?
id=profil&kode=12&profil=Sejarah%20Singkat

16

http://www.sjdih.depkeu.go.id/fullText/1992/3TAHUN1992UU.htm

Lampiran

17

18

19

20