Anda di halaman 1dari 128

perpustakaan.uns.ac.

id

digilib.uns.ac.id

STRATEGI PENGEMBANGAN KOMODITI PERTANIAN DI


KECAMATAN BAURENO KABUPATEN BOJONEGORO
(PENDEKATAN TIPOLOGI KLASSEN, SWOT, QSPM
(Quantitative Strategic Planning Matrix))

Skripsi
Untuk memenuhi sebagian persyaratan
guna memperoleh derajat Sarjana Pertanian
di Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret

Jurusan/Program Studi
Sosial Ekonomi Pertanian/Agrobisnis

Oleh :
DINI KURNIA WARDHANI
H 0307044

FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
commit
to user
2011

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

STRATEGI PENGEMBANGAN KOMODITI PERTANIAN DI


KECAMATAN BAURENO KABUPATEN BOJONEGORO
(PENDEKATAN TIPOLOGI KLASSEN, SWOT, QSPM
(Quantitative Strategic Planning Matrix))
Yang dipersiapkan dan disusun oleh
Dini Kurnia Wardhani
H 0307044

Telah dipertahankan di depan Dewan Penguji


pada tanggal

Januari 2011

dan dinyatakan telah memenuhi syarat

Susunan Dewan Penguji


Ketua

Anggota I

Anggota II

Wiwit Rahayu, SP. MP


NIP. 197111091997032004

Nuning Setyowati, SP. MSc


NIP. 198203252005012001

Ir. Agustono, MSi


NIP. 196408011990031004

Surakarta,

Januari 2011

Mengetahui,
Universitas Sebelas Maret
Fakultas Pertanian
Dekan

Prof. Dr. Ir. H. Suntoro, M.S


commit to
user 1 003
NIP. 19551217
198203
ii

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

KATA PENGANTAR
Puji syukur Alhamdulillah penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang
telah melimpahkan rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat melaksanakan
penelitian dan menyelesaikan penulisan skripsi ini dengan baik dan lancar. Skripsi
yang berjudul Strategi Pengembangan Komoditi Pertanian di Kecamatan
Baureno Kabupaten Bojonegoro (Pendekatan Tipologi Klassen, SWOT,
QSPM (Quantitative Strategic Planning Matrix)) ini disusun untuk memenuhi
sebagian persyaratan guna memperoleh derajat Sarjana Pertanian di Fakultas
Pertanian Univesitas Sebelas Maret Surakarta.
Pelaksanaan penelitian serta proses penyelesaian skripsi ini dapat
terlaksana dengan lancar berkat dukungan dari berbagai pihak. Oleh karena itu,
penulis mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya kepada :
1. Bapak Prof. Dr. Ir. Suntoro, MS selaku Dekan Fakultas Pertanian Universitas
Sebelas Maret.
2. Bapak Ir. Agustono, MSi selaku Ketua Jurusan/Program Studi Sosial Ekonomi
Pertanian/Agrobisnis dan Dosen Penguji Tamu yang sudah banyak
memberikan masukan, bimbingan yang bermanfaat untuk penyusunan skripsi
ini
3. Ibu Ir. Sugiharti Mulya Handayani, MP selaku Ketua Komisi Sarjana Jurusan
Sosial Ekonomi Pertanian/Agrobisnis.
4. Ibu Wiwit Rahayu, SP. MP selaku pembimbing utama skripsi atas kesabaran
dalam memberikan bimbingan, nasehat, dan pengertian dalam proses
konsultasi dan penyusunan skripsi sehingga penulis dapat menyelesaikan
skripsi dengan lancar.
5. Ibu Nuning Setyowati, SP. MSc. selaku pembimbing pendamping skripsi yang
sudah banyak memberikan masukan, bimbingan yang bermanfaat untuk
penyusunan skripsi ini.
6. Ibu Setyowati, SP. MP. selaku pembimbing akademik yang telah memberikan
pengarahan, nasehat, dan petunjuk selama proses belajar di Fakultas Petanian.
commit to user
iii

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

7. Seluruh Dosen Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta yang


telah memberikan ilmu dan pengetahuan yang bermanfaat bagi penulis.
8. Seluruh Karyawan Fakultas Pertanian UNS Surakarta yang telah memberikan
bantuan
9. Badan Pembangunan Daerah (BAPPEDA), Badan Penanggulangan Bencana
Daerah (BPBD), Badan Pusat Statistik (BPS) dan Kesbangpolinmas di
Kecamatan Baureno Kabupaten Bojonegoro yang telah memberikan ijin
kepada penulis untuk melakukan penelitian.
10. Bapak Herudi dan Ibu Retno Priyani serta kakak dan adikku tercinta.
Terimakasih semua dukungan dan doanya.
11. Segenap keluarga besar Agrobisnis angkatan 2007, yang tidak dapat
disebutkan satu per satu. Terima kasih atas kebersamaannya selama kuliah ini.
12. Semua pihak yang telah membantu kelancaran proses penelitian dan
penyelesaian skripsi ini, yang tidak dapat penulis sebutkan satu per satu,
terima kasih atas bantuannya selama ini.
Sebagai salah satu tahapan dalam proses pembelajaran, penulis menyadari
bahwa tulisan ini tak luput dari segala kekurangan. Untuk itu penulis memohon
maaf atas segala kekurangan dan keterbatasan penulis serta mengharapkan kritik
dan saran yang membangun. Sebagai penutup semoga skripsi ini dapat bermanfaat
bagi pembaca.

Surakarta,

Januari 2011

Penulis
commit to user
iv

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL ......................................................................................

HALAMAN PENGESAHAN .......................................................................

ii

KATA PENGANTAR ....................................................................................

iii

DAFTAR ISI ..................................................................................................

DAFTAR TABEL .........................................................................................

vii

DAFTAR GAMBAR .....................................................................................

ix

DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................

RINGKASAN..................................................................................................

xi

SUMMARY...................................................................................................... xiii
I. PENDAHULUAN
a. Latar Belakang Masalah.......................................................................
b. Perumusan Masalah ............................................................................
c. Tujuan Penelitian ................................................................................
d. Kegunaan Penelitian ...........................................................................

1
7
8
9

II. LANDASAN TEORI


a. Penelitian Terdahulu ...........................................................................
b. Tinjauan Pustaka .................................................................................
c. Kerangka Teori Pendekatan Masalah .................................................
d. Pembatasan Masalah ...........................................................................
e. Definisi Operasional dan Konsep Pengukuran Variabel......................

10
14
21
25
26

III. METODE PENELITIAN


a. Metode Dasar Penelitian .....................................................................
b. Metode Pengambilan Daerah Penelitian .............................................
c. Jenis dan Sumber Data ........................................................................
d. Metode Analisis Data ..........................................................................
1. Analisis Klasifikasi Komoditi Pertanian Di Kecamatan Baureno .
2. Analisis Strategi Pengembangan Komoditi Pertanian
Kecamatan Baureno .......................................................................
3. Analisis Strategi Pengembangan Komoditi Pertanian Terbaik ......
IV. KONDISI UMUM LOKASI PENELITIAN
a. Keadaan Alam .....................................................................................
1. Letak Geografis ..............................................................................
2. Topografi ........................................................................................
3. Pemanfaatan Wilayah ....................................................................
b. Keadaan Penduduk ..............................................................................
commit to user
1. Pertumbuhan dan Kepadatan Penduduk ........................................
v

29
29
29
30
30
31
32
33
33
33
33
34
34

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

2. Keadaan Penduduk Menurut Jenis Kelamin ..................................


3. Keadaan Penduduk Menurut Kelompok Umur ..............................
4. Keadaan Penduduk Menurut Mata Pencaharian ............................
c. Keadaan Perekonomian .......................................................................
1. Struktur Perekonomian ..................................................................
2. Pendapatan Per Kapita ...................................................................
d. Keadaan Sarana Perekonomian ............................................................
e. Keadaan Sektor Pertanian ....................................................................

36
37
37
38
38
40
41
42

V. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN


a. Keragaan Umum Komoditi Pertanian (Tanaman Bahan Makanan,
Perkebunan, dan Peternakan) di Kecamatan Baureno ........................ 46
1. Laju Pertumbuhan Komoditi Pertanian (Tanaman Bahan Makanan,
Perkebunan dan Peternakan) di Kecamatan Baureno .................... 47
2. Kontribusi Komoditi Pertanian (Tanaman Bahan Makanan,
Perkebunan dan Peternakan) di Kecamatan Baureno ................... 49
b. Klasifikasi Komoditi Pertanian di Kecamatan Baureno
dengan Pendekatan Tipologi Klassen ................................................. 52
1. Komoditi Prima................................... 53
2. Komoditi Potensial......................................................................... 54
3. Komoditi Berkembang .................................................................. 56
4. Komoditi Terbelakang .................................................................. 57
C. Strategi Pengembangan Komoditi Pertanian di Kecamatan Baureno .. 58
1. Analisis SWOT dan QSPM untuk Komoditi Pisang ..................... 59
a. Alternatif Strategi ...................................................................... 59
b. Strategi Terbaik ......................................................................... 69
2. Analisis SWOT dan QSPM untuk Komoditi Padi ......................... 74
a. Alternatif Strategi ...................................................................... 74
b. Strategi Terbaik ......................................................................... 81
3. Analisis SWOT dan QSPM untuk Komoditi Jagung ..................... 86
a. Alternatif Strategi ...................................................................... 86
b. Strategi Terbaik ......................................................................... 94
4. Analisis SWOT dan QSPM untuk Komoditi Sapi ......................... 99
a. Alternatif Strategi ...................................................................... 99
b. Strategi Terbaik ......................................................................... 107
VI. KESIMPULAN DAN SARAN
a. Kesimpulan ......................................................................................... 111
b. Saran .................................................................................................... 114
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

commit to user
vi

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

DAFTAR TABEL
Nomor
Tabel 1.

Judul
Halaman
Wilayah Kecamatan dengan Dampak Banjir Terparah di
Kabupaten Bojonegoro (Berdasarkan Luasan Genangan pada
Sawah) ............................................................................................... 3

Tabel 2.

Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kecamatan Baureno


Tahun 2007-2008 Menurut Lapangan Usaha Atas Dasar Harga
Konstan (ADHK) 2000 (Jutaan Rupiah) ............................................ 4

Tabel 3.

Distribusi Kontribusi PDRB Subsektor Terhadap Sektor


Pertanian ...........................................................................................

Nilai Produksi Komoditi Pertanian di Kecamatan Baureno


Tahun 2007-2998 Atas Dasar Harga Konstan 2000 (Dalam
Ribuan Rupiah)..................................................................................

Tabel 4.

Tabel 5.

Komoditi Pertanian di Kecamatan Baureno Tahun 2007-2008 ....... 25

Tabel 6.

Matriks Tipologi Klassen Komoditi Pertanian .................................. 31

Tabel 7.

Matriks SWOT .................................................................................. 32

Tabel 8.

Matriks QSPM ................................................................................... 32

Tabel 9.

Luas pemanfaatan Wilayah Menurut Pemanfaatannya di


Kecamatan Baureno Tahun 2008 ...................................................... 33

Tabel 10.

Jumlah Penduduk dan Kepadatan Penduduk di Kecamatan


Baureno Tahun 2008 ......................................................................... 35

Tabel 11.

Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin dan Sex Ratio di


Kecamatan Baureno Tahun 2008 ...................................................... 36

Tabel 12.

Penduduk Kecamatan Baureno Menurut Golongan Umur Tahun


2007 (orang) ...................................................................................... 37

Tabel 13.

Jumlah Penduduk di Kecamatan Baureno Menurut Mata


Pencaharian Tahun 2007 (orang) ...................................................... 38

Tabel 14.

Laju Pertumbuhan PDRB Menurut Lapangan Usaha di


Kecamatan Baureno 2008 ADHK 2000 (%) ..................................... 39

Tabel 15.

Pendapatan Per Kapita Kecamatan Baureno Tahun 2008 Atas


Dasar Harga Konstan 2000................................................................ 40

Tabel 16.

Sarana Perekonomian di Kecamatan Baureno Tahun 2007 .............. 41

Tabel 17.

Kondisi Jalan di Kabupaten Bojonegoro Tahun 2005-2007 (km) .... 42

Tabel 18.

PDRB Susbsektor Pertanian Kecamatan Baureno Tahun


2007-2008 Atas Dasar Harga Konatan 2000 (Jutaan Rupiah) .......... 43

Tabel 19.

Produksi Komoditi
Pertanian
commit
to user (Tanaman Bahan Makanan,
Komoditi Perkebunan) di Kecamatan Baureno Tahun 2007-2008 ... 43
vii

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

Tabel 20.

Produksi Komoditi Pertanian (Peternakan) di Kecamtan


Baureno Tahun 2007-2008 (Ekor) .................................................... 44

Tabel 21.

Laju Pertumbuhan Komoditi Pertanain (Tanaman Bahan


Makanan, Perkebuanan dan Peternakan) di Kecamatan Baureno ..... 47

Tabel 22.

Kontribusi Komoditi Pertanian (Tanaman Bahan Makanan,


Perkebunana, Peternakan) di Kecamatan Baureno............................ 50

Tabel 23.

Matriks Tipologi Klassen Komoditi Pertanain di Kecamatan


Baureno ............................................................................................. 53

Tabel 24.

Alternatif Strategi Matriks SWOT Pengembangan Komoditi


Pisang di Kecamatan Baureno ........................................................... 60

Tabel 25.

Analisis QSPM untuk Komoditi Pisang (Prima) ............................... 70

Tabel 26.

Alternatif Strategi Matriks SWOT Pengembangan Komoditi


Padi di Kecamatan Baureno .............................................................. 75

Tabel 27.

Analisis QSPM untuk Komoditi Padi (Potensial) ............................. 82

Tabel 28.

Alternatif Strategi Matriks SWOT Pengembangan Komoditi


Jagung di Kecamatan Baureno .......................................................... 87

Tabel 29.

Analisis QSPM untuk komoditi Jagung (Berkembang) .................... 94

Tabel 30.

Alternatif Strategi Matriks SWOT Pengembangan Komoditi


Sapi di Kecamatan Baureno .............................................................. 100

Tabel 31.

Analisis QSPM untuk Komoditi Sapi (Terbelakang) ........................ 108

commit to user
viii

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

DAFTAR GAMBAR

Nomor
Gambar 1.

Judul

Halaman

Alur Kerangka Pemikiran dalam Penentuan Strategi


Pengembangan Komoditi Pertanian
di Kecamatan Baureno...................................................................... 24

commit to user
ix

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

DAFTAR LAMPIRAN

Nomor

Judul

Lampiran 1.

PDRB ADHK 2000 Kabupaten Bojonegoro Tahun 2003-2008

Lampiran 2.

PDRB Kecamatan Baureno ADHK 2000 Tahun 2007-2008 (dalam


jutaan)

Lampiran 3.

Laju Pertumbuhan PDRB Kec. Baureno Tahun 2008

Lampiran 4.

Kontribusi Kecamatan Baureno ( terhadap total PDRB Kabupaten


Bojonegoro)

Lampiran 5.

PDRB Kecamatan Baureno ADHK 2000 2007-2008

Lampiran 6.

Klasifikasi Komoditi
Kab.Bojonegoro

Lampiran 7.

Nilai Produksi
Komoditi Pertanian di Kecamatan Baureno
Kabupaten Bojonegoro Tahun 2007-2008

Lampiran 8.

Analisis Penghitungan Bobot untuk Komoditi Pisang (Prima)

Lampiran 9.

Analisis QSPM Untuk Komoditi Pisang (Prima)

Lampiran 10.

Analisis Perhitungan Bobot Untuk Komoditi Padi (Potensial)

Lampiran 11.

Analisis QSPM Untuk Komoditi Padi

Lampiran 12.

Analisis Pembobotan untuk Komoditi Jagung (Berkembang)

Lampiran 13.

Analisis QSPM Untuk komoditi jagung (Berkembang)

Lampiran 14.

Analisis Pembobotan Untuk Komoditi Sapi (Terbelakang)

Lampiran 15.

Analisis QSPM Untuk Komoditi Sapi (Terbelakang)

Lampiran 16.

Peta Kecamatan Baureno

Lampiran 17.

Dokumentasi Penelitian (Lokasi Penelitian)

Lampiran 18.

Dokumentasi penelitian (FGD (Focus Group Discussion))

Lampiran 19.

Panduan Pertanyaan serta Penentuan Bobot dan Rating

Lampiran 20.

Surat Ijin Penelitian

Pertanian

commit to user
x

di

Kec.Baureno

Terhadap

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

RINGKASAN
Dini Kurnia Wardhani. H 0307044. 2011. Strategi Pengembangan
Komoditi Pertanian di Kecamatan Baureno Kabupaten Bojonegoro (Pendekatan
Tipologi Klassen, SWOT, QSPM (Quantitative Strategic Planning Matrix)).
Dibimbing oleh Wiwit Rahayu, SP. MP dan Nuning Setyowati, SP. MSc. Fakultas
Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta.
Penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi klasifikasi komoditi
pertanian di Kecamatan Baureno Kabupaten Bojonegoro, merumuskan alternatif
strategi pengembangan komoditi pertanian di Kecamatan Baureno Kabupaten
Bojonegoro dan merumuskan strategi pengembangan komoditi pertanian terbaik
di Kecamatan Baureno Kabupaten Bojonegoro.
Metode dasar yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif
analitis. Metode penentuan lokasi penelitian dilakukan secara purposive (sengaja),
yaitu Kecamatan Baureno Kabupaten Bojonegoro berdasarkan pertimbangan
bahwa Kecamatan Baureno merupakan daerah yang mengalami dampak banjir
terparah berdasarkan luasan sawah yang tergenang. Jenis data yang digunakan
dalam penelitian ini adalah data primer dan data sekunder.
Metode analisis data yang digunakan adalah (1) analisis Tipologi Klassen
untuk menentukan klasifikasi komoditi pertanian, (2) analisis SWOT untuk
mengidentifikasi faktor internal dan eksternal dan alternatif strategi dalam
pengembangan komoditi pertanian, (3) matriks QSPM untuk menentukan strategi
terbaik dalam pengembangan komoditi pertanian.
Hasil penelitian menggunakan Tipologi Klassen menunjukkan bahwa
klasifikasi komoditi pertanian di Kecamatan Baureno berdasarkan pendekatan
Tipologi Klassen terdiri empat klasifikasi komoditi, yaitu komoditi prima adalah
pisang; komoditi potensial adalah padi, tembakau virginia, ayam buras dan ayam
ras; komoditi berkembang adalah jagung, ubi kayu dan kambing serta komoditi
terbelakang adalah kedelai, kacang hijau, mangga, kelapa, kapuk randu, sapi dan
domba. Dalam perumusan strategi, dipilih satu dari tiap klasifikasi untuk
dianalisis. Hasil analisis Tipologi Klassen, kemudian ditindak lanjuti dengan
Focus Group Disscussion (FGD) untuk memperoleh faktor internal (kekuatan dan
kelemahan) dan faktor eksternal (peluang dan ancaman) yang berpengaruh
terhadap pengembangan komoditi pertanian. Hasil analisis SWOT terhadap faktor
internal dan eksternal dari komoditi terpilih, menghasilkan alternatif strategi.
Alternatif strategi untuk komoditi pisang adalah peningkatan diversifikasi produk
olahan pisang, pengoptimalan peran PPL untuk meningkatkan kualitas SDM
petani pisang, peningkatan kinerja infrastruktur untuk mendukung pemasaran
pisang dan produk olahan pisang, peningkatan efisiensi usahatani pisang,
pembinaan usahatani komoditi pisang dan peningkatan manajemen usahatani dan
agroindustri pisang dan perluasan pangsa pasar pisang dan produk olahan pisang;
alternatif strategi untuk komoditi padi adalah pemanfaatan secara optimal
dukungan dari pemerintah dalam usahatani padi, perluasan jaringan pemasaran,
penggunaan varietas padi yang tahan genangan air, peningkatan pengelolaan
pasca panen, peningkatan perancommit
BPP dalam
to useralih teknologi usahatani padi di
tingkat petani, peningkatan pengelolaan usahatani di tingkat petani, pembuatan
xi

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

sumur resapan di tingkat petani dan perbaikan kondisi infrastruktur penunjang;


alternatif strategi untuk komoditi jagung adalah pemanfaatan secara optimal
dukungan pemerintah, perluasan daerah pemasaran produk olahan jagung,
pengotimalan manajemen usahatani jagung, pengantisipasian persaingan pasar
produk olahan jagung, penggunaan benih jagung yang sesuai, pengoptimalan
penggunaan teknologi informasi untuk mendukung pemasaran produk olahan
jagung dan pengoptimalan upaya antisipasi banjir dan perbaikan tataniaga jagung
dan sarana produksi jagung, alternatif strategi untuk komoditi sapi adalah
pengoptimalan produksi sapi, pengantisipasian persaingan dengan sapi impor
melalui peningkatan kualitas ternak sapi, peningkatan kualitas infrastruktur,
peningkatan kualitas SDM peternak sapi, penelitian dan pengembangan untuk
mendukung kontinyuitas pakan ternak sapi dan pengoptimalan bantuan
permodalan dari pemerintah. Setelah diperoleh alternatif strategi dari setiap
komoditi terpilih maka dilakukan analisis lanjut untuk mendapatkan satu strategi
pengembangan terbaik dengan menggunakan analisis QSPM. Hasil analisis
QSPM menunjukkan bahwa strategi pengembangan terbaik untuk komoditi
pisang, padi, jagung dan sapi secara berurutan adalah peningkatan manajemen
usahatani dan agroindustri berbahan baku pisang, penggunakan varietas padi yang
tahan genangan air, pengoptimalan manajemen usahatani jagung dan
pengantisipasian persaingan dengan sapi impor melalui peningkatan kualitas
ternak sapi.

commit to user
xii

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

SUMMARY
Dini Kurnia Wardhani. H 0307044. 2011. "The Development Strategy Of
Agriculture Comoditing in Baureno Subdistrict Bojonegoro Regency (The
Approach with Klassen Typology, SWOT, QSPM (Quantitative Strategic Planning
Matrix))". Guided by Wiwit Rahayu, SP. MP and Nuning Setyowati, SP. MSc.
Faculty of Agriculture, Sebelas Maret University Surakarta.
This study aims to identify the classification of agricultural commodities in
Baureno Subdistrict Bojonegoro Regency, formulate alternative development
strategy of agricultural commodities in Baureno Subdistrict Bojonegoro Regency
and formulate strategies for developing the best agricultural commodities that can
be applied in Baureno Subdistrict Bojonegoro Regency
The basic method used in this research is analytical descriptive method. The
method to determine the location of the research done by purposive (deliberately),
namely Baureno Subdistrict Bojonegoro Regency based on the consideration that
the District is an area that experienced the worst flooding impacts based on the
area of rice fields are flooded. Data used in this study are primary and secondary
data.
Data analysis methods used are (1) Klassen Typology analysis to determine the
classification of agricultural commodities, (2) SWOT analysis to identify internal
and external factors and alternative strategies in the development of agricultural
commodities, (3) matrix QSPM to determine the best strategy in the development
of agricultural commodities .
Results of research using a Klassen Typology shows that classification of
agricultural commodities in Baureno Subdistrict based typology Klassen
consisting of four classifications of commodities, namely primary commodities
are bananas; potential commodities are rice, tobacco virginia, free-range chicken
and chicken; commodities grown are corn, cassava and retarded goat and
commodities are soybeans, green beans, mango, coconut, kapok, cows and sheep.
In the formulation of strategies, one from each classification selected for analysis.
Klassen Typology analysis results, and then followed up with Focus Group
Discussion (FGD) to obtain internal factors (strengths and weaknesses) and
external factors (opportunities and threats) that affect the development of
agricultural commodities. SWOT analysis of internal and external factors of
selected commodities, generate alternative strategies. Alternative strategies for
commodity bananas is increasing diversification of processed banana products,
optimizing the role of extension workers to improve the quality of banana farmers,
improving the performance of infrastructure to support the marketing of bananas
and processed products of banana, banana farming efficiency improvement,
development and improvement of farm commodities banana farm management
and agro-banana and expanding market share of processed products of banana and
banana; alternative strategy for rice commodity is optimal utilization of
government support in rice farming, expansion of marketing network, the use of
rice varieties resistant pool of water, improvement of post harvest management,
increased role of BPP in the transfer of farming technology paddy at farm level,
commit
to making
user absorption wells at farm level
improved farm management at farm
level,
xiii

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

and improvement of supporting infrastructure; alternative strategies for


commodity corn is an optimal utilization of government support, the expansion of
the marketing area of processed corn products, optimization corn farm
management, anticipating competition corn refined products market, the
appropriate use of maize seed, optimizing the use of information technology to
support the marketing of products of processed corn and optimizing anticipating
flooding and improve the trading system of maize and maize production facilities,
alternative strategies for commodity cow is cow production optimization,
anticipating competition with imported cattle through improved quality of cow
cattle, improving the quality of infrastructure, improving human resources quality
cattle farmers, research and development to support the continuity of cattle feed
and the optimization of capital assistance from the government. Having obtained
an alternative strategy for each commodity selected then conducted further
analysis to obtain a single best development strategy using QSPM analysis.
QSPM analysis results showed that the best development strategy for commodity
bananas, rice, corn and cow in a sequence is the increase in farm management and
agro-based raw bananas, use of resistant rice varieties puddles, optimization of
corn management and anticipation the competition with cow imports throught
improved quantity and quality of cow cattle.

commit to user
xiv

1
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

I.

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah


Pembangunan nasional yaitu suatu usaha untuk meningkatkan kualitas
kehidupan manusia dan masyarakat Indonesia yang dilakukan secara terus
menerus, berlandaskan kemampuan nasional dengan memanfaatkan kemajuan
ilmu

pengetahuan

dan

teknologi

serta

memperhatikan

tantangan

perkembangan global. Oleh karena itu pembangunan daerah merupakan


kegiatan yang berlandaskan pada kemampuan nasional dan berdasarkan
perkembangan keadaan daerah (mencakup daerah kabupaten atau kota, daerah
propinsi, masing-masing sebagai daerah otonom) dan nasional. Setiap
pembangunan dilaksanakan berdasarkan azas pemerataan dan keadilan untuk
mencapai pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan yang tinggi, membina dan
menjaga stabilitas nasional, baik ekonomi, sosial budaya, politik, maupun
keamanan serta menjaga dan meningkatkan ketahanan nasional pada semua
segi kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara (Munji, 2001).
Pembangunan ekonomi daerah merupakan suatu proses dimana
pemerintah daerah dan masyarakatnya mengelola sumberdaya-sumberdaya
yang ada dan membentuk suatu pola kemitraan antara pemerintah daerah
dengan sektor swasta untuk menciptakan suatu lapangan pekerjaan dan
merangsang perkembangan kegiatan ekonomi dalam wilayah tersebut
(Arsyad, 1999).
Pada era otonomi daerah dewasa ini, pembangunan tidak lagi
sepenuhnya dikendalikan secara ketat dari pusat, tetapi sudah diserahkan
kepada daerah kabupaten atau kota seluas-luasnya sehingga suatu daerah
dituntut untuk bisa mencari dan mengelola sumber daya yang dimilikinya
untuk menopang keberlanjutan pembangunan di daerah yang bersangkutan.
Kebijakan otonomi daerah memberikan harapan-harapan baru bagi daerah,
dengan otonomi maka masyarakat daerah dapat bangkit dan berkembang
selaras dengan nilai budaya, karakter dan pola perilaku masyarakat daerah.
user
Adanya otonomi daerah juga,commit
dapat tomemberikan
tantangan bagi kabupaten

2
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

atau kota untuk tampil lebih dewasa dan percaya diri dalam mengelola
pembangunan daerahnya.
Bencana alam seperti banjir merupakan salah satu faktor penghambat
untuk peningkatan perekonomian di Kabupaten Bojonegoro. Kabupaten
Bojonegoro menjadi langganan daerah banjir karena luapan sungai Bengawan
Solo yang melintasi Kabupaten Bojonegoro. Masalah banjir tidak dapat
dipisahkan dengan kehidupan masyarakat di Kabupaten Bojonegoro.
Berdasarkan tren ekologi global warming maka banjir masih akan terjadi dan
akan selalu terjadi di Kabupaten Bojonegoro dalam jangka waktu 10 sampai
dengan 20 tahun mendatang. Adanya banjir membuat suatu kondisi dimana
masyarakat harus dapat hidup harmonis dengan banjir atau living harmony
with flood. Artinya, masyarakat sudah mulai dapat menentukan kegiatan yang
sesuai apabila terjadi banjir, seperti memilih macam komoditi pertanian yang
tahan banjir seperti pisang, mangga dan lain-lain serta tidak mengupayakan
budidaya

yang rentan terhadap banjir, seperti budidaya perikanan.

Masyarakat

dan

pemerintah

selalu

dihadapkan

pada

pilihan

yakni

menaklukkan banjir ataukah harmonis dengan banjir yang sudah menjadi


rutinitas tahunan. Pola pikir masyarakat Bojonegoro tentang banjir kini sudah
berubah

dan

cenderung

memilih

hidup

harmonis

dengan

banjir

(Kompas, 2010).
Kecamatan Baureno merupakan salah satu kecamatan di Kabupaten
Bojonegoro yang termasuk daerah dengan dampak banjir terparah. Hal ini
dilihat dari luasan sawah yang tergenang sekitar 1.175 ha. Data wilayah
Kecamatan dengan dampak banjir terparah di Kabupaten Bojonegoro
(berdasarkan luasan genangan pada sawah) disajikan pada Tabel 1.

commit to user

3
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Tabel 1. Wilayah Kecamatan Dengan Dampak Banjir Terparah Di Kabupaten


Bojonegoro (Berdasarkan Luasan Genangan Pada Sawah)
No
1.
2.
3.
4.
5.

Kecamatan
Baureno
Kalitidu
Balen
Kanor
Trucuk

Wilayah sawah yang tergenang


1.175 ha
910 ha
701 ha
433 ha
229 ha

Sumber : BPBD Kabupaten Bojonegoro, 2009


Berdasarkan Tabel 1. dapat diketahui bahwa Kecamatan Baureno
merupakan kecamatan terparah akibat banjir berdasarkan luasan sawah yang
tergenang. Besarnya luasan sawah yang tergenang mengakibatkan potensi
sawah dan lahan kering di Kecamatan Bureno yang berkisar 6.313 ha
(Kecamatan Baureno Dalam Angka, 2009) menjadi terhambat. Luasnya
genangan mengakibatkan peningkatan kadar air, sehingga produksi tanaman
bahan makanan yang paling rentan dengan banjir menjadi semakin merosot.
Padi merupakan tanaman bahan makanan yang sangat bergantung pada
ketersediaan air. Ketersediaan air yang cukup akan mampu membantu
pertumbuhan tanaman padi, namun apabila berlebih maka akan menghambat
pertumbuhan. Genangan menimbulkan dampak yang buruk terhadap
pertumbuhan dan hasil tanaman. Dampak genangan yaitu menurunkan
pertukaran gas antara tanah dan udara yang mengakibatkan menurunnya
ketersediaan O2 bagi akar, menghambat pasokan O2 bagi akar dan
mikroorganisme.
Adanya genangan mengakibatkan potensi lahan yang dimiliki tidak
dapat dioptimalkan untuk peningkatan produksi serta pemenuhan kebutuhan
beras daerah akibat adanya banjir. Kecamatan Baureno merupakan kecamatan
yang marasakan dampak terparah akibat banjir karena keseluruhan
wilayahnya merupakan dataran rendah yang berbatasan langsung dengan
sungai Bengawan Solo di sebelah Utara. Hal inilah yang mengakibatkan
luapan air mudah menggenang dan mengakibatkan banjir. Genangan akibat
banjir ini menyebabkan gagal panen, sehingga produksi tanaman bahan
commit to user

4
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

makanan seperti padi akan semakin turun yang juga berdampak pada laju dan
kontribusi pertumbuhan komoditi tersebut.
Masalah banjir yang menjadi rutinitas inilah yang kemudian membawa
dampak, baik langsung maupun tidak langsung bagi kehidupan penduduk di
Kecamatan Baureno. Dampak langsungnya dapat berupa hilangnya hewan
ternak karena terbawa arus banjir, gagal panen dari tanaman yang diusahakan
dan dampak tidak langsung yang dapat dirasakan adalah naiknya biaya
usahatani, tingginya penyebaran penyakit akibat banjir dan naiknya biaya
hidup karena terhambatnya pasokan bahan makanan sehingga harga bahan
makanan pokok meningkat tajam. Berbagai dampak inilah yang membawa
Kecamatan Baureno sulit untuk meningkatkan pendapatan daerahnya. Sektor
pertanian di Kecamatan Baureno merupakan penopang utama yang
memberikan dukungan besar terhadap perekonomian daerah. Kontribusi
sektor pertanian dari total PDRB Kecamatan Baureno sekitar 30%, sedangkan
sektor lain masing-masing dibawah 23%. Oleh karena itu dapat diketahui
bahwa kontribusi terbesar dipegang oleh sektor pertanian. Hal ini
mengakibatkan apabila sektor pertanian terpuruk maka perekonomian daerah
Kecamatan Baureno juga berada pada posisi yang tidak baik. Pendapatan
daerah Kecamatan Baureno tersaji pada Tabel 2. sebagai berikut.
Tabel 2. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kecamatan Baureno
Tahun 2007-2008 Menurut Lapangan Usaha Atas Dasar Harga
Konstan (ADHK) 2000 (Jutaan Rupiah)
Tahun
Sektor Perekonomian
1. Pertanian
2. Pertambangan Dan Penggalian
3. Industri Pengolahan
4. Listrik, Gas Dan Air Minum
5. Bangunan
6. Perdagangan, Hotel Dan Restoran
7. Pengangkutan Dan Komunikasi
8. Keu.Persewaan & Jasa Perusahaan
9. Jasa-Jasa
Total

2007
71456,23
51,85
36159,59
1312,05
8585,04
55836,45
14367,81
13231,42
33414,02
234414,46

Sumber : BPS Kabupaten Bojonegoro, 2009


commit to user

%
30,48
0,02
15,43
0,56
3,66
23,82
6,13
5,64
14,25
100,00

%
2008
75120,38 30,28
64,54
0,03
38672,06 15,59
1430,11
0,58
9971,56
4,02
58557,85 23,60
15365,44
6,19
14351,52
5,78
34592,28 13,94
248125,74 100,00

5
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Berdasarkan Tabel 2, dapat diketahui bahwa sektor perekonomian yang


memberikan kontribusi terbesar adalah sektor pertanian. Besarnya kontribusi
sektor pertanian tidak dapat dilepaskan dari besarnya dukungan subsektor
tanaman bahan makanan, subsektor perkebunan, subsektor peternakan,
subsektor kehutanan dan subsektor perikanan. Kontribusi subsektor pertanian
terhadap sektor pertanian dapat dilihat pada Tabel 3, sebagai berikut.
Tabel 3. Distribusi Kontribusi PDRB Subsektor Terhadap Sektor Pertanian
Tahun
Subsektor

2007 (%)

2008 (%)

76,79
8,42
11,70
2,23
0,83
100,00

71,61
9,00
15,68
2,81
0,88
100,00

Tanaman Bahan Makanan


Perkebunan
Peternakan
Kehutanan
Perikanan
Total
Sumber : BPS Kabupaten Bojonegoro, 2009

Tabel 3. menunjukkan bahwa subsektor pertanian memberi pengaruh


yang cukup besar terhadap kontribusi sektor pertanian. Subsektor yang
memiliki pengaruh besar terhadap sektor pertanian adalah subsektor tanaman
bahan makanan. Hal ini dapat dilihat pada subsektor tanaman bahan makanan
yang pada tahun 2007 memberikan kontribusi sebesar 76,79% mengalami
penurunan menjadi 71,61% di tahun 2008. Akibat dari penurunan kontribusi
ini terlihat pada kontribusi sektor pertanian terhadap PDRB yang mengalami
penurunan sebesar 0,2%.
Penurunan kontribusi sektor pertanian dan subsektor tanaman bahan
makanan tahun 2008 dikarenakan kesulitan akses petani terhadap saprodi,
kecilnya modal petani, rendahnya keahlian petani serta adanya resiko banjir
tahunan. Rendahnya akses petani terhadap bantuan modal dan saprodi
mengakibatkan petani kurang memperhatikan input yang dibutuhkan. Selain
rendahnya akses petani terhadap saprodi, masalah banjir juga memberikan
pengaruh terhadap pengembangan sektor pertanian. Subsektor tanaman bahan
makanan merupakan subsektor dari sektor pertanian yang paling rawan
apabila terjadi banjir. Hal ini
dikarenakan
commit
to user pada subsektor tanaman bahan

6
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

makanan, komoditi pertanian yang dibudidayakan merupakan tanaman


semusim yang tidak mampu bertahan apabila terjadi genangan.
Subsektor tanaman bahan makanan, perkebunan dan peternakan,
kehutanan dan perikanan merupakan subsektor yang memiliki peranan penting
dalam pembangunan sektor pertanian di Kecamatan Baureno. Besarnya
peranan tiap subsektor ini harus ditindak lanjuti dengan mengklasifikasikan
komoditi pertanian dari setiap subsektor. Hal ini ditujukan untuk memperjelas
dan mempermudah dalam menentukan strategi pengembangan komoditi
pertanian. Setelah ditentukan beberapa strategi tertentu untuk klasifikasi
komoditi pertanian, kemudian beberapa alternatif strategi ini dianalisis
kembali untuk mendapatkan strategi terbaik.

commit to user

7
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

B. Perumusan Masalah
Berbagai komoditi pertanian yang dihasilkan di Kecamatan Baureno
memiliki potensi masing-masing. Hal itu dapat ditentukan dengan melihat
besarnya nilai produksi komoditi pertanian, laju pertumbuhan komoditi
pertanian terhadap PDRB Kecamatan Baureno dan kontribusi komoditi
pertanian terhadap PDRB Kabupaten Bojonegoro. Mengkaji potensi komoditi
pertanian, langkah pertama yang dapat dilakukan adalah melihat seberapa
besar nilai produksi komoditi pertanian, yang tersaji dalam Tabel 4.
Tabel 4. Nilai Produksi Komoditi Pertanian di Kecamatan Baureno Tahun
2007-2008 Atas Dasar Harga Konstan 2000 (Dalam Ribuan
Rupiah)
No

Komoditi
Pertanian

Tahun
2007

Rata-rata
2008

Subsektor Tanaman Bahan Makanan


1.

Padi

56.606.627,90

52.019.101,70

54.312.865

2.

Jagung

3.589.673,54

4.263.662,22

3.926.668

3.

Ubi Kayu

93.975,22

133.854,23

113.915

4.

Kedelai

1.411.711,86

1.343.115,01

1.377.413

5.

Kacang Hijau

5.118.052,28

714.951,98

2.916.502

6.

Mangga

1.669.101,17

628.055,30

1.148.578

7.

Pisang

83.410.531,80

232.625.189,10

158.017.860

171.975,20

171.975,20

171.975,20

7.230,21

7.230,21

7.230,21

14.443.920,22

6.770.480,60

10.607.200

2.480.993,26

1.841.557,94

2.161.275,60

667.505,35

1.058.913,47

863.209,41

1.108.639,32

150.398,40

629.518,86

Subsektor Perkebunan
8.

Kelapa

9.

Kapuk Randu

10.

Tembakau Virginia

Subsektor Peternakan
11.

Sapi

12.

Kambing

13.

Domba

14.

Ayam Buras

49.824.257,62

3.276.046,49

26.550.152,05

15.

Ayam Ras

44.292.306,11

24.391.471,23

34.341.888,67

Sumber : BPS Kabupaten Bojonegoro, 2009


Berdasarkan Tabel 4.dapat diketahui bahwa nilai produksi komoditi
pertanian dari Kecamatan Baureno cenderung mengalami penurunan. Terlihat
pada komoditi padi, pada tahun 2008 nilai produksi komoditi padi turun
menjadi Rp 52.019.101.700,00
yang
awalnya pada tahun 2007 sebesar
commit
to user

8
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Rp 56.606.627.900,00. Hal ini juga terjadi pada komoditi kacang hijau dimana
pada tahun 2008 mengalami penurunan. Pada tahun 2007 nilai produksi
komoditi kacang hijau sebesar Rp 5.118.052.280,00 turun menjadi
Rp 714.951.980,00 pada tahun 2008. Tetapi penurunan nilai produksi ini tidak
terjadi pada komoditi pisang, yang pada tahun 2007 nilai produksinya sebesar
Rp 83.410.531.800,00 kemudian menjadi Rp 232.625.189.100,00 pada tahun
2008. Peningkatan nilai produksi komoditi pisang, disebabkan karena adanya
kesesuaian agronomi berupa lahan di Kecamatan Baureno yang berupa tanah
lempung dan berada di dataran rendah. Budidaya komoditi lain sulit untuk
dilakukan karena melihat besarnya resiko yang terjadi apabila terjadi banjir.
Oleh karena itu perlunya diketahui komoditi pertanian apa saja yang memiliki
potensi bila dikembangkan di kawasan rawan banjir seperti Kecamatan
Baureno.
Berdasarkan uraian di atas maka permasalahan dalam penelitian ini
dapat dirumuskan sebagai berikut :
1. Bagaimana klasifikasi komoditi pertanian di Kecamatan Baureno
Kabupaten Bojonegoro?
2. Alternatif strategi apakah yang dapat diterapkan untuk pengembangan
komoditi pertanian di Kecamatan Baureno Kabupaten Bojonegoro?
3. Strategi terbaik apakah yang dapat diterapkan untuk pengembangan
komoditi pertanian di Kecamatan Baureno Kabupaten Bojonegoro?
C. Tujuan Penelitian
Adapun tujuan yang ingin dicapai dari penelitian yang dilakukan
adalah sebagai berikut:
1. Untuk mengidentifikasi klasifikasi komoditi pertanian di Kecamatan
Baureno Kabupaten Bojonegoro.
2. Untuk merumuskan alternatif strategi pengembangan komoditi pertanian
yang dapat diterapkan di Kecamatan Baureno Kabupaten Bojonegoro.
3. Untuk merumuskan strategi pengembangan terbaik komoditi pertanian
yang dapat diterapkan di Kecamatan Baureno Kabupaten Bojonegoro.
commit to user

9
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

D. Kegunaan Penelitian
Kegunaan dari penelitian ini meliputi:
1. Bagi penulis, diharapkan dapat menambah wawasan dan pengetahuan
terutama yang berkaitan dengan topik penelitian serta merupakan salah
satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Pertanian di Fakultas
Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta.
2. Bagi Pemerintah Daerah Kecamatan Baureno, diharapkan dapat dijadikan
sebagai bahan pertimbangan Pemerintah Daerah dalam mengambil
keputusan terkait dengan kebijakan dalam perencanaan pengembangan
ekonomi daerah khususnya terhadap komoditi pertanian.
3. Bagi pembaca, diharapkan dapat dijadikan sebagai bahan kajian guna
menambah wawasan dan pengetahuan serta sebagai referensi untuk
penelitian selanjutnya.

commit to user

10
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

I.

LANDASAN TEORI

A. Penelitian Terdahulu
Hasil

penelitian

Susilowati

(2009)

yang

berjudul

Strategi

Pengembangan Sektor Pertanian Di Kabupaten Sukoharjo (Pendekatan


Tipologi Klassen) dapat disimpulkan bahwa klasifikasi sektor perekonomian
di Kabupaten Sukoharjo berdasarkan Tipologi Klassen, yaitu sektor prima
terdiri dari sektor bangunan, sektor perdagangan hotel dan restoran, sektor
pengangkutan dan komunikasi, sektor keuangan, sewa dan jasa perusahaan
serta sektor industri kemudian sektor potensial terdiri dari sektor pertanian
dan sektor industri pengolahan kemudian sektor berkembang terdiri dari
sektor listrik dan air minum kemudian sektor terbelakang yaitu sektor
pertambangan dan penggalian. Sedangkan untuk klasifikasi subsektor
pertanian di Kabupaten Sukoharja berdasarkan Tipologi Klassen diketahui
bahwa subsektor prima yaitu pertanian; subsektor potensial yaitu peternakan;
subsektor berkembang yaitu perikanan dan subsektor terbelakang yaitu
perkebunan dan kehutanan
Strategi pengembangan yang dapat dilakukan adalah :
a. Strategi pengembangan jangka pendek yaitu
a.

Pemanfaatan potensi subsektor prima yaitu tanamana bahan makanan


yang ada dengan seoptimal mungkin dengan cara diversifikasi pasar,
kerjasama dengan pihak swalayan, membuka lapangan pekerjaan
untuk pengemasan dan pemasaran, penetapan harga oleh pemerintah.

b.

Subsektor potensial (subsektor peternakan) pengembangan strategi


yang

dapat

dilakukan

pertumbuhannya

yaitu

adalah
dengan

dengan
cara

meningkatkan

meningkatkan

laju

produksi

peternakan dengan menurunkan harga ternak lalu meningkatkan daya


beli masyarakat, menurunkan harga pakan ternak, serta memanfaatkan
kotoran dan urine ternak sebagai pupuk organik dan peningkatan
kerjasama dengan kabupaten lain.
commit to user

10

11
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

b. Strategi pengembangan jangka menengah yaitu


Untuk mengembangkan subsektor berkembang menjadi subsektor
potensial

(subsektor

perikanan),

strateginya

yaitu

dengan

cara

meningkatkan kontribusi berupa peningkatan produksi dan daya beli


masyarakat.
c. Strategi pengembangan jangka panjang yaitu
a.

Alternatif satu,
Dengan pengembangan subsektor prima (tabama) strateginya
yaitu dengan menjaga kesuburan tanah, perwujudan tanaman organik,
penetapan daerah sebagai penghasil komoditi unggulan, serta sistem
tanam bergilir.

b.

Alternatif dua,
Dengan mengembangkan subsektor tabama dan peternakan
yaitu dengan pemanfaatan kotoran ternak dan urine sebagai pupuk
organik, peningkatan teknologi ternak dan peningkatan sumberdaya
petani.
Berdasarkan penelitian Chasanah (2009) yang berjudul Perencanaan

Pembangunan Ekonomi Daerah Kabupaten Karanganyar Berbasis Komoditi


Pertanian

(Pendekatan Tipologi Klassen) diperolah kesimpulan yaitu

klasifikasi komoditi berdasarkan analisis Klassen yaitu klasifikasi komoditi


prima terdiri dari komoditi padi, jagung dan pisang; klasifikasi komoditi
potensial terdiri dari ubi kayu dan kacang tanah; klasifikasi komoditi
berkembang terdiri dari komoditi mangga, durian, wortel, bawang merah,
rambutan, nangka atau cempedak, melinjo, jamur, bawang daun, kedelai,
duku atau langsat, bawang putih, kubis, petsai/sawi, cabai besar, petai, sawo,
buncis, jeruk siam atau keprok, tomat, kembang kol, pepaya, salak, melon,
cabe rawit, ketimun, jambu biji, semangka, sukun, sirsak, manggis, kentang,
jambu air, jambu besar, kangkung, labu siam dan bayam serta klasifikasi
komoditi terbelakang yang terdiri dari ubi jalar, alpukat, strawberry,
belimbing, nanas dan kacang merah. Strategi pengembangan komoditi
commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

12
digilib.uns.ac.id

pertanian di Kabupaten Karanganyar berdasarkan Pendekatan Tipologi


Klassen meliputi:
1. Strategi pengembangan jangka pendek (1-5 tahun) yang merupakan upaya
untuk memanfaatkan komoditi prima seoptimal mungkin dengan cara
menstabilkan harga jual padi di tingkat petani, perluasan mitra kerja
komoditi padi, jagung lalu melakukan standarisasi dan grading komoditi
pisang, serta peningkatan nilai tambah komoditi ubi kayu dan kacang
tanah.
2. Strategi pengembangan jangka menengah (5-10 tahun) terdiri dari dua
strategi yaitu:
a.

Strategi pengembangn komoditi berkembang menjadi komoditi


prima dengan meningkatkan kontribusi komoditi pertanian. Upaya
yang bisa dilakukan yaitu dengan melalui optimalisasi pemanfaatan
lahan komoditi mangga dan kedelai, pemilihan saluran pemasaran
komoditi wortel, kubis dan bawang merah; pengembangan kawasan
sentra produksi komoditi durian dan jeruk, serta penguatan peran
lembaga pertanian terhadap komoditi bawang merah, sawi dan tomat.

b.

Strategi pengembangan komoditi terbelakang menjadi komoditi


berkembang dengan cara meningkatkan laju pertumbuhan komoditi,
penurunan tingkat penyebaran organisme pangganggu tanaman
komoditi bawang daun, kangkung, kebijakan harga input komoditi
bawang daun dan kangkung, pengumpulan informasi pasar komoditi
nangka serta tumpangsari komoditi ubi jalar.

3. Strategi pengembangan jangka panjang (10-25 tahun) terdiri dari dua


strategi, yaitu:
a.

Strategi pengembangan komoditi terbelakang menjadi komoditi


berkembang dengan cara meningkatkan laju pertumbuhan komoditi
pertanian. Upaya yang dapat dilakukan adalah dengan penambahan
jumlah petani yang membudidayakan komoditi bawang daun
menerapkan metode 6 tepat untuk budidaya komoditi kangkung,
commit
to userbudidaya komoditi ubi jalar, serta
penggabungan luas areal
tanaman

13
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

meningkatkan aksesibilitas petani dan lembaga keuangan dalam


budidaya komoditi bawang daun, nangka dan ubi jalar.
b.

Strategi pengembangan komoditi prima, strategi yang bisa dilakukan


adalah menekan alih fungsi lahan komoditi padi dan jagung,
memperbaiki kualitas lahan budidaya komoditi yang sesuai pada
komoditi padi, jagung dan pisang serta menemukan teknologi baru,
alat, dan mesin pertanian untuk komoditi pisang, ubi kayu dan
kacang tanah.
Berdasarkan penelitian yang berjudul Strategi Pengembangan

Agribisnis Kedelai (Glicyne max L. Merril) di Kabupaten Sukoharjo oleh


Handayani tahun 2007 diperoleh kesimpulan bahwa, alternatif strategi yang
dapat

diterapkan

adalah

untuk

strategi

S-O

yaitu

mengoptimalkan

pemanfaatan SDA, Saprotan, dan infrastruktur yang didukung pengalaman


berusahatani dan SL untuk meningkatkan produksi dan kualitas kedelai sesuai
permintaan pasar; untuk strategi W-O yaitu memanfaatkan bentuan dana dari
pemerintah untuk modal usaha; untuk strategi S-T yaitu memperbaiki
perumusan dan implementasi kebijakan terkait bidang pertanian melalui
perbaikan dan manajemen pembangunan pertanian; untuk strategi W-T yaitu
meningkatkan kualitas SDM dan kapasitas sumberdaya pertanian serta
memperkuat kelembagaan petani untuk meningkatkan kualitas produksi
kedelai. Kemudian prioritas strategi yang dapat diterapkan dalam upaya
pengembangan agribisnis kedelai di Kabupaten Sukoharjo berdasarkan QSPM
adalah memberdayakan kelembagaan dan organisasi ekonomi di pedesaan
dengan peningkatan kualitas SDM, sarana prasarana, dan permodalan untuk
meningkatkan kualitas dan kuantitas produksi kedelai.
Berdasarkan penelitian yang berjudul Strategi Pengembangan Bisnis
Kue Mochi Kacang di Kota Sukabumi oleh Syafrudin tahun 2007 dapat
disimpulkan bahwa prioritas strategi terbaik yang diterapkan berdasar analisis
QSP adalah meningkatkan kualitas produk dengan pelayanan kepada
konsumen untuk dapat meningkatkan penjualan, memperluas jaringan, dan
commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

14
digilib.uns.ac.id

perbaikan sistem manajemen dan kualitas SDM untuk meningkatkan


profesionalisme dan kemampuan manajerial melalui pelatihan.
Penelitian-penelitian tersebut di atas dijadikan sebagai acuan atau
bahan referensi dalam penelitian ini karena
1. Adanya kesamaan metode pendekatan analisis, yaitu menggunakan
analisis pendekatan Tipologi Klassen dalam penelitian Susilowati (2009)
dan penelitian Chasanah (2009).
2. Penggunaan metode analisis strategi yang sama yaitu SWOT dan QSPM
pada penelitian Handayani (2007) dan Syafruddin (2007).
B. Tinjauan Pustaka
1.

Pembangunan
Pembangunan menekankan perubahan alami untuk membedakan
dari perubahan tidak alami yang ditimbulkan oleh kekuatan dari luar
komunitas suatu kelompok manusia. Jika kekuatan dari luar komunitas
berperan dalam fungsi perubahan, berarti pembangunan itu tidak
berlangsung secara alami, dengan kata lain kelompok manusia dalam
komunitas tersebut bergantung pada kekuatan dari luar komunitas.
Perubahan yang terjadi bukan karena berjalannya fungsi internal, tetapi
karena adanya dorongan dari fungsi eksternal. Dorongan dari fungsi
eksternal yang terlalu besar (dalam ukuran tertentu) dengan demikian
akan menciptakan sebuah ketergantungan. Pengambilan keputusan yang
bijaksana dan rasional ini merupakan langkah awal manusia sebelum
menentukan pilihan untuk melaksananakan sesuatu demi mencapai
harapan hidupnya. Proses ini disebut perencanaan. Perencanaan dalam
kehidupan manusia sesungguhnya merupakan salah satu mata rantai
penting dalam siklus kehidupan manusia (Wrihatnolo dan Riant, 2006).
Pembangunan adalah suatu proses kegiatan masyarakat atas
prakata sendiri atau pemerintah dalam memperbaiki kondisi ekonomi
sosial dan budaya berbagai komunitas, mengintrogasikan berbagai
komunitas ke dalam kehidupan bangsa, menciptakan kemampuan
commit to user
memajukan bangsa secara terpadu. Pembangunan daerah adalah proses

15
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

kegiatan, masyarakat daerah dalam memperbaiki kondisi ekonomi sosial


dan

budaya

yang

bertempat

tinggal

di

suatu

daerah

tertentu

(Anonima,2010).
2.

Perencanaan Pembangunan
Perencanaan pembangunan yaitu suatu usaha pemerintah untuk
mengkoordinasikan semua keputusan ekonomi dalam jangka panjang
untuk mempengaruhi secara langsung serta mengendalikan variabelvariabel ekonomi yang penting (penghasilan, konsumsi, lapangan kerja,
investasi, tabungan, ekspor, impor, dan lain sebagainya) suatu Negara
dalam rangka mencapai keputusan pendahuluan mengenai tujuan-tujuan
pembangunan. Rencana itu bisa bersifat komprehensif ( multisektoral),
bisa bersifat parsial (lokal). Rencana yang bersifat komprehensif
targetnya semua aspek penting yang menyangkut perekonomian nasional,
sedangkan yang parsial meliputi sebagian dari ekonomi nasional, seperti
sektor pertanian, perindustrian, sektor pemerintah, sektor swasta, dan lain
sebagainya (Suryana, 2000).
Perencanaan pembangunan nasional harus dapat dilaksanakan
secara terintegrasi, sinkron, dan sinergis baik antar daerah, antar ruang,
antar waktu, antar fungsi pemerintah maupun antara pusat dan daerah.
Rencana pembangunan nasional dimulai dari Rencana Pembangunan
Jangka Panjang (RPJP). Kemudian Rencana Pembangunan Jangka
Menegah (RPJM) yang berupa penjabaran visi dan misi presiden dan
berpedoman kepada RPJP Nasional. Sedangkan untuk daerah, RPJM
Nasional menjadi perhatian bagi Pemerintah Daerah dalam menyusun
RPJM Daerah (RPJMD). Di tingkat nasional proses perencanaan
dilanjutkan dengan Rencana Kerja Pemerintah (RKP) yang sifatnya
tahunan dan sesuai dengan RPJM Nasional (Suzetta, 2008).

3.

Pembangunan Ekonomi
Pembangunan ekonomi sebagai upaya untuk mengembangkan
kegiatan ekonomi dan taraf kehidupan masyarakat. Pembangunan
commit
to user bersifat memberikan alternatif
ekonomi di kawasan negara
berkembang

16
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

kebijakan

pembangunan

yang

dapat

dilaksanakan

dalam

usaha

mempercepat proses pembangunan ekonomi (Prayitno, 1992).


Pembangunan ekonomi diartikan sebagai suatu proses yang
menyebabkan

pendapatan

perkapita

penduduk

suatu

masyarakat

meningkat dalam jangka panjang. Dari definisi ini mengandung tiga


unsur. Pertama, pembangunan ekonomi sebagai suatu proses berarti
perubahan yang terus menerus yang di dalamnya telah mengandung
unsur-unsur kekuatan sendiri untuk investasi baru. Kedua, usaha
meningkatkan pendapatan per kapita dan ketiga, kenaikan pendapatan
perkapita harus berlangsung dalam jangka panjang (Suryana, 2000).
4.

Pembangunan Daerah
Tanpa pembangunan daerah pedesaan yang integratif (integrated
rural development), pertumbuhan industrinya tidak akan berjalan dengan
lancar; dan kalaupun bisa berjalan, pertumbuhan industri tersebut akan
menciptakan berbagai ketimpangan internal yang sangat parah dalam
perekonomian yang bersangkutan; dan gilirannya segenap ketimpangan
tersebut akan memperparah masalah-masalah kemiskinan, ketimpangan
pendapatan serta pengangguran (Todaro,2000).
Pembangunan ekonomi daerah adalah suatu proses. Yaitu proses
yang mencakup pembentukan institusi-institusi baru, pembangunan
industri-industri alternatif, perbaikan kapasitas tenaga kerja yang ada
untuk menghasilkan produk dan jasa yang lebih baik, identifikasi pasarpasar baru, alih limu pengetahuan, dan pengembangan perusahaanperusahaan baru. Setiap upaya pembangunan ekonomi daerah mempunyai
tujuan utama untuk meningkatkan jumlah dan jenis peluang kerja
masyarakat (Arsyad,1999).

5.

Pembangunan Pertanian
Pembangunan
mengkombinasikan

pertanian

strategi

perlu

keunggulan

sedapat

komparatif

mungkin
(comparatife

advantage) yang lebih berdasarkan kandungan sumberdaya lokal dengan


commit to user
keunggulan kompetitif (competitive
advantage) yang bervisi jauh ke

17
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

depan memperhatikan perkembangan dunia. Tuntutan desentralisasi


kebijakan ekonomi yang demikian pesat adalah salah satu entry point
untuk mewujudkan strategi pemanfaatan potensi daerah dan kandungan
sumberdaya lokal yang pasti sangat besar. Sementara itu, fenomena
globalisasi yang menuntut persaingan yang lebih keras juga menjadi
faktor penting untuk melakukan penyesuaian strategi produksi dan
pemasaran agar mampu bersaing pada tingkat pasar yang lebih tinggi dan
kompleks. Konsistensi pertumbuhan dalam pembangunan pertanian
merupakan syarat wajib, bukan opsi bagi Indonesia untuk konsisten
melakukan pembangunan pertanian. Konsistensi pertumbuhan yang
dimaksudkan di sini tidak boleh mengganggu basis sumberdaya alam dan
lingkungan hidup secara vital itu, sesuai keniscayaan fenomena
pembangunan berkelanjutan (sustainable development) yang telah
membumi. Pembangunan pertanian harus mampu membawa misi
pemerataan, apabila ingin berkontribusi pada pengentasan masyarakat
dari kemiskinan dan pada ketahanan pangan (Arifin,2005).
Semua manfaat dari pembangunan pertanian berskala kecil tidak
akan dapat direalisir secara nyata tanpa didukung oleh serangkaian
kebijakan pemerintah yang secara sengaja diciptakan untuk memberikan
rangsangan atau insentif, kesempatan atau peluang-peluang ekonomi, dan
berbagai kemudahan yang diperlukan untuk mendapatkan segenap input
utama guna memungkinkan para petani kecil meningkatkan tingkat
output dan produktivitas mereka (Todaro,2006).
6.

Produk Domestik Regional Bruto (PDRB)


Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) merupakan salah satu
indikator pertumbuhan ekonomi suatu negara/ wilayah/ daerah.
Pertumbuhan tersebut

dapat dipengaruhi

oleh beberapa faktor,

diantaranya infrastruktur ekonomi. PDRB adalah jumlah nilai tambah


bruto yang dihasilkan seluruh unit usaha dalam wilayah tertentu, atau
merupakan jumlah nilai barang dan jasa akhir yang dihasilakan oleh
commitatas
to user
seluruh unit ekonomi. PDRB
dasar harga berlaku menggambarkan

perpustakaan.uns.ac.id

18
digilib.uns.ac.id

nilai tambah barang dan jasa yang dihitung dengan menggunakan harga
pada setiap tahun, sedangkan PDRB atas dasar harga konstan
menunjukan nilai tambah barang dan jasa yang dihitung menggunakan
harga pada satu tahun tertentu sebagai tahun dasar penghitungannya.
PDRB atas dasar harga berlaku dapat digunakan untuk melihat
pergeseran struktur ekonomi, sedangkan harga konstan dapat digunakan
untuk mengetahui pertumbuhan ekonomi dari tahun ke tahun. Dengan
demikian, PDRB merupakan indikator untuk mengatur sampai
sejauhmana keberhasilan pemerintah dalam memanfaatkan sumber daya
yang ada, dan dapat digunakan sebagai perencanaan dan pengambilan
keputusan (Anonimc , 2010).
Produk Domestik Regional Bruto merupakan data statistik yang
merangkum perolehan nilai tambah dari seluruh kegiatan ekonomi di
suatu wilayah pada satu periode tertentu. PDRB dihitung dalam dua cara,
yaitu atas dasar harga berlaku dan atas dasar harga konstan. PDRB atas
dasar harga berlaku menggunakan harga barang dan jasa tahun berjalan,
sedangkan pada PDRB atas dasar harga konstan menggunakan harga
pada suatu tahun tertentu (tahun dasar). Penghitungan PDRB saat ini
menggunakan tahun 2000 sebagai tahun dasar. Penggunaan tahun dasar
ini ditetapkan secara nasional (Anonim d ,2007).
7.

Tipologi Klassen
Konsep Dasar Tipologi Klassen dapat digunakan Pemerintah
Daerah untuk membuat prioritas kebijakan agar pembangunan daerah
dapat berjalan sesuai rencana. Terkait dengan kebijakan anggaran,
penentuan prioritas kebijakan tentang pengeluaran daerah merupakan hal
yang penting. Penentuan prioritas kebijakan tersebut dapat diwujudkan
salah satunya dengan menentukan sektor-sektor prioritas atau unggulan.
Lebih jauh, penentuan prioritas tidak hanya dilakukan pada tingkat
sektoral saja, tetapi juga pada tingkat subsektor, usaha, bahkan tingkat
komoditi yang layak untuk dikembangkan sesuai dengan kebutuhan dan
commit
to user sektor, subsektor, usaha, atau
potensi yang ada. Untuk
menentukan

19
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

komoditi prioritas tersebut dapat digunakan beberapa alat analisis. Salah


satu alat analisis yang relatif sering digunakan adalah alat analisis
Tipologi Klassen (Anonime, 2010).
Alat analisis Tipologi Klassen digunakan untuk mengetahui
gambaran tentang pola dan struktur pertumbuhan ekonomi masingmasing daerah. Tipologi Klassen pada dasarnya membagi daerah
menjadi dua indikator utama yaitu pertumbuhan ekonomi dan
pendapatan per kapita daerah. Dengan menentukan rata-rata pendapatan
per kapita sebagai sumbu horisontal, daerah yang diamati dapat dibagi
menjadi empat klasifikasi, yaitu daerah cepat-maju dan cepat-tumbuh
(high growth and high income), daerah maju tapi tertekan (high income
but low growth), daerah berkembang cepat (high growth but low
income), dan daerah relatif tertinggal (low growth and low income)
(Bank Indonesia, 2008).
8.

Perumusan Strategi
a.

Analisis Situasi/SWOT
Analisis SWOT adalah identifikasi berbagai faktor secara
sistematis untuk merumuskan strategi perusahaan. Analisis ini
didasarkan pada logika yang dapat memaksimalkan kekuatan
(Strengths) dan peluang (Opportunities), namun secara bersamaan
dapat meminimalkan kelemahan (Weaknesses) dan ancaman
(Threats). Proses pengambilan keputusan strategis selalu berkaitan
dengan pengembangan misi, tujuan, strategi, dan kebijakan
perusahaan. Dengan demikian perencana strategis (strategic
planner) harus menganalisis faktor-faktor strategis perusahaan
(kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman) dalam kondisi yang
ada saat ini (Rangkuti, 2001).
Analisis situasi merupakan awal proses perumusan strategi.
Selain itu, analisis situasi mengharuskan para manajer strategis
untuk menemukan kesesuaian strategis antara peluang-peluang
to user
eksternal
dan commit
kekuatan-kekuatan
internal,
disamping

20
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

memperhatikan

ancaman-ancaman

eksternal

dan

kelemahan-

kelemahan internal. Mengingat bahwa SWOT adalah akronim untuk


Strengths, Weaknesses, Opportunities, dan Threats dari organisasi,
yang semuanya merupakan faktor-faktor strategis. Jadi, analisis
SWOT harus mengidentifikasi kompetensi langka (distinctive
competence) perusahaan yaitu keahlian tertentu dan sumber-sumber
yang dimiliki oleh sebuah perusahaan dan cara unggul yang mereka
gunakan (Hunger dan Wheelen, 2001).
b.

Analisis Strategi
1)

Matrik SWOT
Matrik SWOT adalah alat yang dipakai untuk
menyusun faktor-faktor strategis perusahaan. Matrik ini dapat
menggambarkan secara jelas bagaimana peluang dan ancaman
eksternal yang dihadapi perusahaan dapat disesuaikan dengan
kekuatan dan kelemahan yang dimiliki. Matrik SWOT ini
dapat menghasilkan empat sel kemungkinan alternatif strategi.
Strategi S-O menuntut perusahaan mampu memanfaatkan
peluang melalui kekuatan internalnya. Strategi W-O menuntut
perusahaan
memanfaatkan

untuk

meminimalkan

peluang.

kelemahan

Strategi

S-T

dalam

merupakan

pengoptimalan kekuatan dalam menghindari ancaman dan WT menitikberatkan pada upaya meminimalkan kelemahan dan
menghindari ancaman (Rangkuti, 2001)
9.

QSPM (Quantitative Strategic Planning Matrix)


The Quantitative Strategic Planning Matrix

atau pendekatan

QSPM adalah metode objektif yang digunakan untuk memilih strategi


terbaik dengan menggunakan input dari teknik manajemen lainnya dan
beberapa perhitungan mudah. Dengan kata lain, metode QSPM
menggunakan input dari analisis tahap 1, sesuai dengan hasil analisis
dari tahap 2, kemudian memutuskan objektif antara strategi alternatif.
user
Langkah pertama dalam commit
analisistomanajemen
strategis secara keseluruhan

21
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

digunakan untuk mengidentifikasi faktor-faktor strategis. Hal ini dapat


dilakukan dengan menggunakan, misalnya, matriks EFE dan IFE
matriks. Setelah mengidentifikasi dan menganalisis faktor-faktor
strategis kunci sebagai masukan untuk QSPM, kemudian yang dapat
dilakukan adalah merumuskan jenis strategi Hal ini dapat dilakukan
dengan menggunakan tahap 2 alat manajemen strategis, misalnya
analisis SWOT (atau TOWS), SPACE matriks analisis, matriks BCG
model, atau IE matriks model. Berdasarkan analisis kemudian
merumuskan strategi, lalu hal yang selanjutnya yang akan dilakukan
adalah untuk membandingkan dalam strategi-strategi alternatif QSPM
dan memutuskan mana yang paling sesuai untuk tujuan penelitian.
Metode QSPM sangat memungkinkan untuk dapat mengevaluasi strategi
alternatif secara obyektif (Anonimb,2010)
QSPM adalah alat yang direkomendasikan bagi para ahli strategi
untuk melakukan evaluasi pilihan strategi alternatif secara objektif,
berdasarkan

key

succes

factors

internal-eksternal

yang

telah

diidentifikasikan sebelumnya. Jadi, secara konseptual tujuan QSPM


adalah untuk menetapkan kemenarikan relatif (relative attractiveness)
dari strategi yang bervariasi yang dipilih, untuk menentukan strategi
mana yang dianggap paling baik untuk diimplementasikan (Umar, 2002).
C. Kerangka Teori Pendekatan Masalah
Otonomi daerah merupakan peningkatan kewenangan pemerintah
daerah dalam upaya untuk meningkatkan keadaan perekonomian wilayah
tersebut. Adanya otonomi daerah ini mengakibatkan pemerintah daerah
memiliki kewenangan yang lebih besar terhadap pembangunan daerah
Kecamatan Baureno. Hal ini dimaksudkan agar semua daerah dapat
melaksanakan pembangunan secara proporsional dan merata sesuai dengan
sumberdaya dan potensi yang ada di daerah. Apabila pembangunan daerah
dapat dilaksanakan dengan baik maka diharapkan daerah dapat tumbuh dan
berkembang secara mandiri. Dengan demikian maka kenaikan pendapatan
commit to user

22
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

dan kesejahteraan masyarakat di daerah tidak lagi terlalu bergantung dari


pusat, tetapi dapat didorong dari daerah sendiri yang bersangkutan.
Pemerintah daerah dapat menggunakan momentum pembangunan
daerah untuk meningkatkan peran serta masyarakat. Pemerintah daerah dapat
melaksanakan

hal

ini

bersama

dengan

masyarakat,

yaitu

dengan

mengembangkan potensi daerah dan mengelola sumberdaya tiap sektor yang


tersedia, serta menentukan prioritas dan arah program pembangunan ekonomi
daerah dalam upaya untuk mencapai tujuan pembangunan. Pembangunan
daerah Kecamatan Baureno dibagi menjadi 2 sektor besar yaitu sektor
perekonomian dan sektor non perekonomian. Indikator berkembang tidaknya
suatu wilayah dilihat dari sektor perekonomiannya. Dari sembilan lapangan
usaha yang ada dalam penelitian difokuskan pada sektor pertanian. Dalam
rangka membangun perekonomian daerah yang lebih baik, maka pemerintah
daerah harus menentukan komoditi-komoditi yang perlu dikembangkan agar
perekonomian daerah dapat tumbuh cepat. Komoditi yang memiliki
keunggulan dan prospek yang lebih baik untuk dikembangkan dan diharapkan
dapat mendorong komoditi-komoditi lain untuk berkembang. Kecamatan
Baureno sebagai salah satu kecamatan di Kabupaten Bojonegoro, diharapkan
mampu menetapkan strategi pembangunan bagi daerahnya sendiri, sesuai
dengan potensi sumberdaya yang dimilikinya, dengan tetap mengacu kepada
kebijakan pemerintah pusat.
Analisis Pendekatan Tipologi Klassen digunakan untuk mengetahui
klasifikasi komoditi pertanian di Kecamatan Baureno, yaitu dengan
mengidentifikasi komoditi pertanian yang menjadi prioritas atau unggulan
melalui laju pertumbuhan dan kontribusi komoditi pertanian. Pada teknik
pendekatan Tipologi Klassen ini, komoditi pertanian dapat diklasifikasikan
menjadi empat kategori, yaitu terdiri dari komoditi prima, komoditi potensial,
komoditi berkembang, dan komoditi terbelakang.
Berdasarkan hasil klasifikasi komoditi pertanian dengan analisis
Tipologi Klassen, maka tahap selanjutnya adalah menetukan faktor internal
commit to userdengan melakukan Focus Group
dan faktor eksternal yang mempengaruhi

23
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Discussion (FGD). Focus Group Discussion (FGD) mengundang perwakilan


dari instansi terkait dan petani sehingga dapat secara langsung memberikan
pendapat tentang faktor internal (kekuatan dan kelemahan) serta faktor
eksternal (peluang dan ancaman) yang berpengaruh. Dalam FGD dihadiri
oleh beberapa pihak dari dinas terkait seperti Dinas Pertanian, Dinas
Perkebunan, Dinas Peternakan, Badan Pengembangan Daerah (BAPPEDA),
Pegawai Penyuluh Lapang (PPL), Kelompok tani dan Kepala Desa. FGD
dilakukan dengan membentuk diskusi kelompok yang terdiri dari 4 kelompok
kecil yang masing masing membahas tentang komoditi prima, komoditi
potensial, komoditi berkembang dan komoditi terbelakang yang telah
dihasilkan dengan analisis Tipologi Klassen.
Setelah dilakukan FGD maka didapatkan faktor internal dan faktor
eksternal yang berpengaruh. Kedua faktor ini kemudian dianalisis kembali
untuk memperoleh beberapa alternatif strategi. Alat analisis yang digunakan
adalah SWOT. Beberapa alternatif strategi yang sebelumnya sudah dihasilkan
dengan analisis SWOT, maka dengan melakukan analisis lanjutan dapat
diperoleh strategi pengembangan terbaik dengan menggunakan analisis
Quantitative Strategic Planning Matrix (QSPM). QSPM adalah alat yang
direkomendasikan bagi para ahli strategi untuk melakukan evaluasi pilihan
strategi alternatif secara objektif, berdasarkan key success factors internaleksternal yang telah diidentifikasikan sebelumnya.

commit to user

24
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Otonomi Daerah

Pembangunan Daerah Kecamatan Baureno

Sektor Perekonomian

Sektor Non Perekonomian

Sektor Pertanian

Sektor Non Pertanian

Komoditi Pertanian

Klasifikasi Komoditi Pertanian di Kecamatan Baureno dengan Analisis Tipologi Klassen

Komoditi Prima

Komoditi Potensial

Komoditi Berkembang

Komoditi Terbelakang

FGD
SWOT
QSPM

Strategi Terbaik Pengembangan Komoditi


Pertanian

Gambar 1. Alur Kerangka Pemikiran Dalam Penentuan Strategi Pengembangan


Komoditi Pertanian di Kecamatan Baureno
commit to user

25
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

D. Pembatasan Masalah
Komoditi pertanian yang diamati merupakan komoditi pertanian yang
memiliki kontinuitas produksi pada tahun 2007-2008 dan komoditi yang
berasal dari subsektor tanaman bahan makanan, subsektor perkebunan dan
subsektor peternakan. Hal ini karena keterbatasan data yang tersedia sehingga
komoditi subsektor kehutanan dan subsektor perikanan tidak masuk dalam
komoditi pertanian yang diamati. Komoditi pertanian yang diamati tersaji
dalam Tabel 5, yaitu sebagai berikut.
Tabel 5. Komoditi Pertanian di Kecamatan Baureno Tahun 2007-2008.
Komoditi Pertanian
No
1
2
3
4
5
6
7

Tanaman Bahan
Makanan
Padi
Jagung
Ubi Kayu
Kedelai
Kacang Hijau
Mangga
Pisang

No Perkebunan
1
2
3

Kelapa
Kapuk Randu
Tembakau Virginia

No
1
2
3
4
5

Peternakan
Sapi
Kambing
Domba
Ayam Buras
Ayam Ras

Sumber : BPS Kabupaten Bojonegoro, 2009


E. Defenisi Operasional Dan Konsep Pengukuran Variabel
1. Klasifikasi adalah sebuah metode untuk menyusun data secara sistematis
atau menurut beberapa aturan atau kaidah yang telah ditetapkan dimana
membagi/mengkategorikan suatu objek data menjadi beberapa kelas-kelas.
Pada penelitian ini, pengklasifikasian dilakukan pada komoditi pertanian
dengan alat analisis Tipologi Klassen yang membagi komoditi pertanian
menjadi empat kategori yaitu komoditi prima, komoditi potensial,
komoditi berkembang, dan komoditi terbelakang.
2. Komoditi adalah suatu jenis barang (produk) yang digunakan untuk
memenuhi kebutuhan hidup manusia, baik diperjualbelikan maupun tidak.
3. Komoditi tanaman bahan makanan adalah suatu jenis tanaman yang
dibudidayakan yang dapat dijadikan atau dibuat menjadi bentuk lain dan
digunakan untuk memenuhi
kebutuhan
commit
to userhidup manusia. Dalam penelitian

26
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

ini pertanian meliputi padi dan palawija, sayur-sayuran dan buah-buahan


yang dihasilkan oleh Kecamatan Baureno.
4. Komoditi perkebunan adalah tanaman yang pada umumnya memiliki umur
yang lebih dari satu tahun dimana panen dapat dilakukan beberapa kali dan
tanaman budidaya tidak langsung dibongkar ketika sudah melewati satu
kali masa panen. Dalam penelitian ini meliputi kelapa, kapuk randu, dan
tembakau virginia.
5. Komoditi peternakan adalah hewan ternak yang diusahakan dimana hasil
usahatani ini kemudian dapat dijual seperti, kulit, daging, telur dan
sebagainya. Dalam penelitian ini meliputi sapi, kambing, domba, ayam
buras dan ayam ras.
6. Nilai Produksi Komoditi adalah imbalan atau kompensasi yang diterima
suatu komoditi. Dalam penelitian ini nilai produksi dihitung dengan cara
mengalikan harga dengan jumlah produksi. Harga komoditi yang
digunakan adalah harga konstan. Harga konstan diperoleh dengan rumus
sebagai berikut :
Harga konstan = 100 x harga berlaku tahun i
IHK
dengan tahun dasar

(ADHK) 2000 yang kemudian dinyatakan dalam

Rupiah.
7. Kontribusi adalah besarnya sumbangan dari suatu kegiatan ekonomi.
Dalam penelitian ini kontribusi komoditi pertanian ditunjukkan dengan
perbandingan antara kontribusi nilai produksi komoditi pertanian i dengan
rata-rata total nilai produksi komoditi pertanian kemudian dikalikan 100%.
Untuk mengetahui besar kecilnya kontribusi komoditi pertanian, maka
kontribusi komoditi pertanian tersebut dibandingkan dengan kontribusi
PDRB Kecamatan Baureno terhadap PDRB Kabupaten Bojonegoro.
Adapun kriterianya adalah:
Kontribusi besar : apabila kontribusi komoditi pertanian i lebih besar
daripada kontribusi PDRB Kecamatan Baureno
commit to user

27
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Kontribusi kecil

: apabila kontribusi komoditi pertanian i lebih kecil


daripada kontribusi PDRB Kecamatan Baureno

8. Laju Pertumbuhan Komoditi Pertanian adalah proses perubahan tingkat


kegiatan ekonomi pada komoditi pertanian yang terjadi dari tahun ke
tahun. Dalam penelitian ini yang dimaksud laju pertumbuhan komoditi
pertanian adalah perubahan dari nilai produksi komoditi pertanian i
(kemajuan atau kemunduran) yang ditunjukkan oleh selisih antara nilai
produksi komoditi pertanian i pada tahun t dengan nilai produksi komoditi
pertanian i tahun sebelumnya (tahunt-1), hasilnya dibagi dengan nilai
produksi komoditi pertanian i tahun sebelumnya (tahunt-1), dikalikan
100%. Untuk mengetahui cepat lambatnya, laju pertumbuhan komoditi
pertanian Kecamatan Baureno dibandingkan dengan laju pertumbuhan
PDRB Kecamatan Baureno. Kriteria yang digunakan adalah:
Tumbuh cepat

: apabila laju pertumbuhan komoditi pertanian i


memiliki nilai lebih besar daripada laju pertumbuhan
PDRB Kecamatan Baureno

Tumbuh lambat

: apabila laju pertumbuhan komoditi pertanian i


memiliki nilai lebih kecil daripada laju pertumbuhan
PDRB Kecamatan Baureno

9. Berdasarkan matriks Tipologi Klassen, komoditi pertanian dapat


diklasifikasikan menjadi empat kategori yaitu:
a. Komoditi Prima yaitu komoditi pertanian yang memiliki laju
pertumbuhan cepat terhadap PDRB Kecamatan Baureno dan kontribusi
yang besar terhadap PDRB Kecamatan Baureno.
b. Komoditi Potensial yaitu komoditi pertanian yang memiliki laju
pertumbuhan lambat terhadap PDRB Kecamatan Baureno dan
kontribusi yang besar terhadap PDRB Kecamatan Baureno.
c. Komoditi Berkembang yaitu komoditi pertanian yang memiliki laju
pertumbuhan cepat terhadap PDRB Kecamatan Baureno dan kontribusi
yang kecil terhadap PDRB Kecamatan Baureno.
commit to user

28
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

d. Komoditi Terbelakang yaitu komoditi pertanian yang memiliki laju


pertumbuhan lambat terhadap PDRB Kecamatan Baureno dan
kontribusi yang kecil terhadap PDRB Kecamatan Baureno.
10. Strategi pengembangan adalah respon secara terus-menerus maupun
adaptif terhadap peluang dan ancaman dari faktor eksternal serta kekuatan
dan

kelemahan

dari

faktor

internal

yang

dapat

mempengaruhi

pengembangan komoditi pertanian di masa yang akan datang.


11. Analisis SWOT adalah suatu analisis situasi yang mencakup kondisi
internal dan eksternal pengembangan komoditi pertanian, yang meliputi
kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman.
12. Matriks SWOT (Strengths,Weakness,Opportunities and Threats) adalah
matriks yang akan digunakan untuk menyusun berbagai alternatif strategi
pengembangan usaha melalui strategi SO, WO, ST, dan WT.
13. QSPM (Quantitative Strategic Planning Matrix) adalah alat yang
digunakan untuk melakukan evaluasi pilihan strategi alternatif untuk
menentukan prioritas strategi yang dapat diterapkan.

commit to user

29
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

I.

METODE PENELITIAN

A. Metode Dasar Penelitian


Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif
analitis yaitu kombinasi dari metode deskriptif dan metode analitis. Metode
analitis bertujuan menguji kebenaran hipotesis dan metode deskriptif
bertujuan memperoleh deskripsi yang terpercaya dan berguna. Penelitian
deskriptif yang baik merupakan bahan yang sangat diperlukan untuk penelitian
analitis. Penelitian analitis tentulah akhirnya untuk membuat deskripsi baru
yang lebih sempurna (Soeratno dan Arsyad, 1995).
B. Metode Pengambilan Daerah Penelitian
Metode pengambilan daerah penelitian dilakukan secara sengaja
(purposive) berdasarkan pertimbangan-pertimbangan tertentu sesuai dengan
tujuan penelitian (Singarimbun dan Effendi, 1989)
Daerah

penelitian

yang

diambil

adalah

Kecamatan

Baureno

berdasarkan pertimbangan bahwa Kecamatan Baureno merupakan daerah


yang mengalami dampak banjir terparah berdasarkan luasan sawah yang
tergenang (BPBD Kabupaten Bojonegoro, 2009). Luasnya genangan yang
terjadi, mengakibatkan potensi yang dimiliki menjadi terhambat. Oleh karena
itu perlu dilakukan identifikasi komoditi pertanian yang berpotensi untuk
dikembangkan. Kemudian berdasarkan hasil identifikasi komoditi pertanian
dapat dibuat strategi pengembangan komoditi pertanian yang bertujuan untuk
mendorong pertumbuhan perekonomian Kecamatan Baureno.
C. Jenis dan Sumber Data
Jenis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data primer dan
data sekunder. Data primer adalah data yang dikumpulkan langsung oleh
peneliti dari para responden, dan bukan berasal dari pengumpulan data yang
pernah

dilakukan

sebelumnya (Satria,

2010).

Dalam

penelitian

ini

pengumpulan data primer dilakukan dengan melakukan Focus Group


Discussion (FGD). Dalam FGD diperoleh data berupa faktor-faktor strategis
commit to user
yaitu faktor internal (kekuatan dan kelemahan) dan faktor eksternal (peluang
29

30
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

dan ancaman) terhadap pengembangan komoditi pertanian di Kecamatan


Baureno.
Data sekunder adalah data yang digunakan untuk pekerjaan ilmiah
tertentu, dapat dikatakan data sudah tersedia dan dapat digunakan. Data
tersebut bisa merupakan hasil survai dan juga dapat berupa studi perbandingan
dari studi yang telah dilakukan (Singarimbun dan Effendi, 1989).
Data yang digunakan berupa data Produk Domestik Regional Bruto
(PDRB) Kecamatan Baureno dan PDRB Kabupaten Bojonegoro tahun
20072008 ADHK 2000, Kecamatan Baureno Dalam Angka tahun 2009 guna
mengetahui jumlah produksi komoditi pertanian, Indeks Harga Konsumen
(IHK) tahun 2008, Mapping daerah banjir di Kabupaten Bojonegoro tahun
2009. Data sekunder ini, diperoleh dari Badan Pusat Statitik (BPS) Kabupaten
Bojonegoro, BAPPEDA Kabupaten Bojonegoro, dan Badan Penanggulangan
Bencana Daerah (BPBD)Kabupaten Bojonegoro.
D. Metode Analisis Data
1. Analisis Klasifikasi Komoditi Pertanian di Kecamatan Baureno
Penentuan klasifikasi komoditi pertanian di Kecamatan Baureno
dilakukan dengan menggunakan pendekatan Tipologi Klassen. Tipologi
Klassen merupakan alat analisis yang digunakan untuk mengklasifikasikan
komoditi pertanian di Kecamatan Baureno. Tipologi Klassen pada
dasarnya membagi komoditi pertanian berdasarkan dua indikator utama
yaitu laju pertmbuhan dan kontribusi komoditi pertanian terhadap PDRB.
Langkah-langkah menentukan klasifikasi komoditi pertanian di
Kecamatan Baureno dengan Pendekatan Tipologi Klassen dilakukan
dengan cara:
a. Membandingkan laju pertumbuhan komoditi pertanian dengan laju
pertumbuhan PDRB di Kecamatan Baureno.
b. Membandingkan besarnya kontribusi komoditi pertanian di Kecamatan
Baureno dengan kontribusi PDRB Kecamatan Baureno terhadap
PDRB Kabupaten Bojonegoro.
commit to user

31
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Pengklasifikasian komoditi pertanian di Kecamatan Baureno


disajikan dalam Tabel 6.
Tabel 6. Matriks Tipologi Klassen Komoditi Pertanian
Rerata
Kontribusi Besar
Kontribusi Kecil
Kontribusi
Kontribusi Komoditi
Kontribusi Komoditi
Rerata
Sektoral
Pertanian i >
Pertanian i <
Laju PertumKontribusi PDRB
Kontribusi PDRB
buhan Sektoral
Tumbuh Cepat

Komoditi Prima

Komoditi berkembang

Komoditi Potensial

Komoditi

(r komoditi i > r PDRB)


Tumbuh Lambat
(r komoditi i < r PDRB)

Terbelakang

Sumber: Widodo, 2006


r komoditi i :

Laju pertumbuhan komoditi i

r PDRB

Laju pertumbuhan PDRB di Kecamatan Baureno

Hasil analisis dari Tipologi Klassen ini menunjukkan posisi dari


komoditi pertanian berdasarkan laju dan kontribusinya ke dalam
klasifikasi komoditi prima, komoditi potensial, komoditi berkembang atau
komoditi terbelakang.
2. Analisis Strategi Pengembangan Komoditi Pertanian di Kecamatan
Baureno
Berdasarkan

hasil

klasifikasi

komoditi

pertanian

dengan

pendekatan Tipologi Klassen, maka dalam kerangka perencanaan untuk


pengembangan ekonomi daerah Kecamatan Baureno maka diperlukan
strategi pengembangan komoditi pertanian. Strategi pengembangan awal
menggunakan analisis SWOT yang berguna untuk merumuskan alternatif
strategi pengembangan komoditi pertanian di Kecamatan Baureno.
Matriks SWOT dapat menggambarkan secara jelas bagaimana peluang dan
ancaman dari faktor eksternal yang dihadapi oleh pemerintah daerah yang
dapat disesuaikan dengan kekuatan dan kelemahan yang dimiliki.
commit to user

32
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Tabel 7. Matriks SWOT

Opportunities (O)
Menentukan 5-10
faktor-faktor peluang
eksternal
Threats (T)
Menentukan 5-10
faktor-faktor
ancaman eksternal

Strenght (S)
Menentukan 5-10 faktorfaktor kekuatan internal
Strategi S-O
Menciptakan strategi yang
menggunakan kekuatan untuk
memanfaatkan peluang
Strategi S-T
Menciptakan strategi yang
menggunakan kekuatan untuk
mengatasi ancaman

Weakness (W)
Menentukan 5-10 faktor-faktor
kelemahan internal
Strategi W-O
Menciptakan strategi yang
meminimalkan kelemahan
untuk memanfaatkan peluang
Strategi W-T
Menciptakan strategi yang
meminimalkan kelemahan dan
menghindari ancaman

Sumber : Rangkuti, 2001


3. Analisis Penentuan Strategi Pengembangan Komoditi Pertanian Terbaik
Analisis penentuan strategi terbaik dalam pengembangan komoditi
pertanian di Kecamatan Baureno menggunakan analisis Matriks QSPM.
Matriks QSPM digunakan untuk mengevaluasi dan memilih strategi
terbaik yang paling cocok dengan lingkungan eksternal dan internal.
Alternatif strategi yang memiliki nilai total terbesar pada matriks QSPM
merupakan strategi yang paling baik.
Tabel 8. Matriks QSPM
Faktor Faktor
Kunci

Bobot

Alternatif Strategi
Strategi I
AS
TAS

Faktor-Faktor
Kunci Internal
Total Bobot
Faktor-Faktor
Kunci Eksternal
Total Bobot
Jumlah Total Nilai Daya Tarik

Sumber : David, 2004

commit to user

Strategi 2
AS
TAS

Strategi 3
TAS
AS

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
33

IV. KONDISI UMUM LOKASI PENELITIAN

A. Keadaan Alam
1. Letak Geografis
Kecamatan

Baureno

memiliki

luas

wilayah

6.637

hektar.

Kecamatan Baureno terbagi atas 25 desa dengan 175 Rukun Warga (RW),
461 Rukun Tetangga (RT) dan 90 dukuh. Batas-batas Kecamatan Baureno
adalah sebagai berikut :
Sebelah Utara

: berbatasan dengan Kecamatan Plumpang Kabupaten


Tuban.

Sebelah Selatan : berbatasan dengan Kecamatan Kepohbaru


Sebelah Timur

: berbatasan

dengan

Kecamatan

Babat

Kabupaten

Lamongan
Sebelah Barat

: berbatasan dengan Kecamatan Kanor

2. Topografi
Luas wilayah Kecamatan Baureno merupakan dataran rendah yang
disebelah Utaranya berbatasan langsung dengan Sungai Bengawan Solo.
3. Pemanfaatan Wilayah
Penggunaan wilayah di Kecamatan Baureno bermacam-macam
sesuai dengan kebutuhan dan kesesuaian dari kemampuan wilayah
tersebut. Untuk lebih jelasnya mengenai penggunaan wilayah di
Kecamatan Baureno dapat dilihat pada Tabel berikut :
Tabel 9. Luas Pemanfaatan Wilayah Menurut Pemanfaatannya di
Kecamatan Baureno Tahun 2008
Jenis Penggunaan Tanah
Sawah
Tegal/Ladang
Pekarangan
Lain-lain
Jumlah

Luas (Ha)
4.126,50
496,70
950,05
1.053,73
6.637

Sumber : BPS Kabupaten Bojonegoro, 2009


commit to user

33

Persentase (%)
62,17
7,48
14,31
15,88
100,00

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
34

Tabel 9. menunjukkan bahwa penggunaan wilayah di Kecamatan


Baureno terdiri dari pemanfaatan tanah sawah, tegal/ladang, pekarangan
dan lainnya (rumah). Luas tanah sawah adalah 4.126 Ha dengan persentase
62,17%, luas tanah tegalan/ladang adalah 496,7 Ha dengan presentase
7,48%, luas tanah pekarangan adalah 950,05 dengan presentase 14,31%
dan penggunaan tanah lainnya (perumahan) sebesar 15,88% dengan total
luas 1.053,73 Ha. Penggunaan wilayah tanah sawah merupakan
pemanfaatan yang memiliki luas terbesar dengan luas 4.126 Ha dan
persentase 62,17% terhadap luas total sedangkan penggunaan wilayah di
Kecamatan Baureno. Sedangkan luas pemanfaatan terkecil adalah
Tegal/ladang dengan luas 496,7 Ha dan persentase 7,48% terhadap luas
total.
B. Keadaan Penduduk
1. Pertumbuhan dan Kepadatan Penduduk
Penduduk merupakan sasaran dan pelaku dari pembangunan. Oleh
karena itu salah satu keberhasilan pembangunan dipengaruhi oleh keadaan
penduduk suatu daerah. Jumlah penduduk selalu meningkat setiap
tahunnya, hal ini tentu saja membawa pengaruh dalam ketenagakerjaan
dan pemenuhan kebutuhan pangan. Tabel 10. menunjukkan jumlah
penduduk di Kecamatan Baureno dari tahun 2008.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
35

Tabel 10. Jumlah Penduduk dan Kepadatan Penduduk di Kecamatan


Baureno tahun 2008
Jumlah penduduk(jiwa)

Kepadatan
(jiwa/m2)

Kecamatan
Laki-laki
10.794
22.097
25.394
6.002
13.670
7.710
12.456
16.753
22.440
41.814
33.376
40.200
29.833
36.912
32.747
22.617
25.807
40.770
17.175
36.381
38.254
32.814
16.381
13.919
20.438
13.487
6.226

Margomulyo
Ngraho
Tambakrejo
Ngambon
Sekar
Bubulan
Gondang
Temayang
Sugihwaras
Kedungadem
Kepohbaru
Baureno
Kanor
Sumberejo
Balen
Sukosewu
Kapas
Bojonegoro
Trucuk
Dander
Ngasem
Kalitidu
Malo
Purwosari
Padangan
Kasiman
Kedewan

Perempuan

11322
22.278
26.144
5.979
13.866
7.762
12.627
16.997
22.136
41.973
32.996
41.818
29.936
36.294
33.396
22.039
25.512
42.779
17.731
40.561
37.698
32.790
16.601
14.536
21.508
13.836
6.333

Jumlah
22.116
44.375
51.538
11.981
27.536
15.472
25.083
33.75
44.576
83.787
66.372
82.018
59.769
73.206
66.143
44.656
51.319
83.549
34.906
76.942
75.952
65.604
32.982
28.455
41.946
27.323
12.559

1.510,59
620
246
246,27
211,42
183
1.859
270,71
511,47
977
1.236
999,8
949
1093
943
3.226,8
650
421,44
778
483
455
998,71
527,47
1.052,6

Sumber : BPS Kabupaten Bojonegoro, 2009


Berdasarkan Tabel 10. dapat diketahui bahwa Kecamatan Baureno
merupakan

Kecamatan

dengan

penduduk

terbesar ketiga setelah

Kecamatan Kedungadem dan Kecamatan Bojonegoro dengan jumlah


penduduk laki-laki sebanyak 40.200 jiwa, penduduk perempuan 41.819
jiwa dan dengan total 82.018 jiwa.
Tingginya jumlah penduduk di Kecamatan Baureno merupakan
satu faktor yang sangat perlu diperhatikan karena apabila dampak banjir
tidak dapat diatasi, maka akan sangat besar kemungkinan untuk terjadinya
penurunan kesejahteraan penduduk.
commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
36

2. Keadaan Penduduk menurut Jenis Kelamin


Pembangunan kependudukan dan keluarga kecil berkualitas
merupakan langkah penting dalam mencapai pembangunan berkelanjutan.
Komposisi penduduk menurut jenis kelamin dapat mempengaruhi
besarnya tenaga kerja yang dibutuhkan dalam pembangunan. Hal ini
dikarenakan besarnya tenaga yang dihasilkan antara laki-laki dan
perempuan berbeda. Keadaan penduduk menurut jenis kelamin di
Kecamatan Baureno dapat dilihat pada Tabel berikut :
Tabel 11. Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin dan Sex Ratio di
Kecamatan Baureno tahun 2008
Kecamatan
Margomulyo
Ngraho
Tambakrejo
Ngambon
Sekar
Bubulan
Gondang
Temayang
Sugihwaras
Kedungadem
Kepohbaru
Baureno
Kanor
Sumberejo
Balen
Sukosewu
Kapas
Bojonegoro
Trucuk
Dander
Ngasem
Kalitidu
Malo
Purwosari
Padangan
Kasiman
Kedewan

Jumlah penduduk(jiwa)
Laki-laki
Perempuan
10.794
11322
22.097
22.278
25.394
26.144
6.002
5.979
13.670
13.866
7.710
7.762
12.456
12.627
16.753
16.997
22.440
22.136
41.814
41.973
33.376
32.996
40.200
41.818
29.833
29.936
36.912
36.294
32.747
33.396
22.617
22.039
25.807
25.512
40.770
42.779
17.175
17.731
36.381
40.561
38.254
37.698
32.814
32.790
16.381
16.601
13.919
14.536
20.438
21.508
13.487
13.836
6.226
6.333

Jumlah
22.116
44.375
51.538
11.981
27.536
15.472
25.083
33.75
44.576
83.787
66.372
82.018
59.769
73.206
66.143
44.656
51.319
83.549
34.906
76.942
75.952
65.604
32.982
28.455
41.946
27.323
12.559

Sex ratio
%
95,34
99,18
97.13
100,38
98,59
99,33
98,65
98,56
101,37
99,62
101,15
96,13
99,67
101,7
98,06
102,62
101,15
95,30
96,86
89,69
101,47
100,07
98,67
95,76
95,02
97,48
98,31

Sumber : BPS Kabupaten Bojonegoro, 2009


Berdasarkan Tabel 11. dapat diketahui bahwa sex ratio di
Kecamatan Baureno adalah 96,13. Dilihat dari nilai sex ratio tahun 2008
sebesar 96,13% artinya setiap 100 orang perempuan terdapat 96 orang
commit to user
laki-laki di Kecamatan Baureno. Berdasarkan sex ratio dapat diketahui

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
37

bahwa jumlah perempuan di Kecamatan Baureno lebih besar dibandingkan


jumlah laki-laki.

3. Keadaan Penduduk menurut Kelompok Umur


Penduduk berdasarkan kelompok umur dapat dibedakan menjadi
dua kelompok yaitu penduduk usia non produktif dan penduduk usia
produktif. Data mengenai penduduk berdasarkan kelompok umur di
Kecamatan Baureno adalah sebagai berikut :
Tabel 12. Penduduk Kecamatan Baureno Menurut Golongan Umur
Tahun 2007 (orang)
Golongan umur
0-14
15-64
65+
Jumlah
ABT

%
24,11
70,05
5,84
100,00

2007
19.754
57.394
4.781
81.929
42,74 %

Sumber : BPS Kabupaten Bojonegoro, 2007


Pada

Tabel

12.

dapat

dilihat

bahwa

jumlah

penduduk

terbanyakadalah pada golongan usia produktif (15-64 tahun) berjumlah


57.394 orang dengan presentase 70,05%, sedangkan penduduk usia non
produktif adalah sebanyak 24.535 orang dengan presentase 29,96%.
Angka Beban Tanggungan terbesar terjadi pada tahun 2007 yaitu 42,74;
artinya setiap 100 penduduk usia produktif harus menanggung 43
penduduk non produktif.

4. Keadaaan Penduduk menurut Mata Pencaharian


Keberhasilan pembangunan suatu wilayah dapat dilihat dari tingkat
penyerapan tenaga kerja bagi penduduknya. Besarnya penyerapan tenaga
kerja akan dapat meningkatkan pendapatan per kapita penduduk, sehingga
dapat menyejahteraan hidup penduduk pada wilayah tersebut. Keadaan
penduduk menurut mata pencaharian di Kecamatan Baureno dapat dilihat
pada Tabel 13. berikut ini:
commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
38

Tabel 13. Jumlah Penduduk di Kecamatan Baureno Menurut Mata


Pencaharian Tahun 2007 (orang)
No
1
2
3
4
5
6

Mata Pencaharian
Karyawan/ABRI
Petani
Pedagang
Buruh tani
Pertukangan
Industri
Jumlah

2007

1.015
10.828
809
5.851
1.033
661
20.197

5,03
53,61
4,01
28,97
5,11
3,27
100,00

Sumber : BPS Kabupaten Bojonegoro, 2007


Dari Tabel 13. di atas diketahui bahwa sebagian besar (53,61%)
penduduk di Kecamatan Baureno bekerja sebagai petani. Mata pencaharian
kedua adalah buruh tani. Kedua mata pencaharian terbesar ini merupakan
representasi dari sektor pertanian. Mata pencaharian ini dipilih oleh
masyarakat karena masyarakat tidak memiliki keahlian khusus di suatu
bidang, sehingga masyarakat memilih menjadi petani dan buruh tani.
C. Keadaan Perekonomian
Pemerintah Daerah Kecamatan Baureno dari tahun ke tahun terus
berupaya

meningkatkan

pertumbuhan

ekonomi

guna

meningkatkan

kesejahteraan penduduk Kecamatan Baureno. Kondisi perekonomian di


Kecamatan Baureno dapat dilihat dari beberapa variabel seperti besarnya
PDRB dan juga dengan melihat

pendapatan perkapita penduduk untuk

mengetahui tingkat kemakmuran penduduk di Kecamatan Baureno.


1. Struktur Perekonomian
PDRB didefinisikan sebagai jumlah nilai tambah yang dihasilkan
oleh seluruh unit usaha dalam suatu wilayah, atau merupakan jumlah
seluruh nilai barang dan jasa akhir yang dihasilkan oleh seluruh unit
ekonomi

di

suatu

menggambarkan

nilai

wilayah.
tambah

PDRB
barang

atas
dan

dasar

harga

berlaku

jasa

yang

dihitung

menggunakan harga pada setiap tahun, sedang PDRB atas dasar harga
konstan menunjukkan nilai tambah barang dan jasa yang dihitung
menggunakan harga pada
tahuntotertentu
commit
user sebagai dasar, di mana dalam

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
39

penghitungan ini digunakan harga tahun 2000. PDRB atas dasar harga
berlaku digunakan untuk melihat pergeseran dan struktur ekonomi,
sedang PDRB atas dasar harga konstan digunakan untuk mengetahui
pertumbuhan ekonomi dari tahun ke tahun. Selain melihat PDRB,
perkembangan perekonomian daerah dapat dilihat dari laju pertumbuhan
PDRB. Laju pertumbuhan PDRB tersaji pada Tabel 14. berikut ini:
Tabel 14.
No
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Laju Pertumbuhan PDRB Menurut Lapangan Usaha di


Kecamatan Baureno 2008 ADHK 2000 (%)

Lapangan Usaha
Pertanian
Pertambangan dan Penggalian
Industri Pengolahan
Listrik, Gas dan Air Minum
Bangunan / Konstruksi
Perdagangan. Hotel dan Restoran
Angkutan dan Komunikasi
Keu. Persewaan. dan Jasa Perusahaan
Jasa-jasa
Total

2008
5,13
24,47
6,95
9,00
16,15
4,87
6,94
8,47
3,53
100,00

Sumber : Analisis Data Sekunder, 2010


Besarnya laju pertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto
(PDRB) dapat digunakan untuk mengetahui pertumbuhan struktur
perekonomian suatu daerah. Berdasarkan Tabel 14. dapat diketahui
bahwa kegiatan perekonomian di Kecamatan Baureno ditopang oleh
sembilan sektor perekonomian, antara lain sektor pertanian; sektor
penggalian; sektor industri pengolahan; sektor listrik dan air minum;
sektor bangunan/konstruksi; sektor perdagangan, hotel dan restoran;
sektor angkutan dan komunikasi; sektor keuangan, persewaan dan jasa
perusahaan; serta sektor jasa-jasa. Dari sembilan sektor perekonomian
Kecamatan Baureno tersebut, terdapat tiga sektor yang memiliki laju
pertumbuhan cepat terhadap PDRB Kecamatan Baureno pada tahun
2008, yaitu sektor pertambangan dan penggalian; sektor bangunan dan
konstruksi serta sektor listrik, gas dan air minum. Berdasarkan laju
commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
40

pertumbuhan dapat diketahui bahwa sektor pertanian tumbuh sebesar


5,13%.
2. Pendapatan Per Kapita
Perdapatan per kapita dapat dijadikan indikator guna melihat
keberhasilan pembangunan perekonomian di suatu wilayah. Pendapatan
per kapita Kecamatan Baureno tersaji pada Tabel berikut :
Tabel 15. Pendapatan Per Kapita Kecamatan Baureno Tahun 2008 Atas
Dasar Harga Konstan 2000
Uraian
2008
248.125.740.000,00
PDRB (Rupiah)
82.018,00
Penduduk Pertengahan Tahun (Jiwa)
3.025.260,00
PDRB Per Kapita (Rupiah)
Sumber : BPS Kecamatan Baureno, 2009
Pendapatan per kapita adalah besarnya pendapatan rata-rata
penduduk di suatu negara. Pendapatan per kapita didapatkan dari hasil
pembagian pendapatan nasional suatu negara/wilayah dengan jumlah
penduduk

negara/wilayah

tersebut.

Pendapatan

per kapita juga

merefleksikan PDRB (Produk Domestik Regional Bruto) per kapita.


Pendapatan per kapita sering digunakan sebagai tolok ukur kemakmuran
dan tingkat pembangunan sebuah negara. Semakin besar pendapatan per
kapitanya semakin makmur negara tersebut. Berdasarkan Tabel 15. dapat
diketahui bahwa pendapatan per kapita penduduk 2008 atas dasar harga
konstan 2000 sebesar Rp 3.025.260/tahun sehingga pendapatan
perkapita/bulan adalah Rp. 252.105. Pendapatan perkapita ini termasuk
dalam klasifikasi diatas garis kemiskinan (Susenas, 2008). Kategori
penduduk di Kecamatan Baureno termasuk dalam kategori di atas garis
kemiskinan. Namun walaupun termasuk dalam kategori diatas garis
kemiskinan, selisih antara batas miskin yang ditetapkan oleh Susenas
tahun 2008 dengan pendapatan perkapita tidak signifikan, dengan selisih
berkisar Rp. 69.469.

Tidak signifikannya selisih antara keduanya

to useryang bekerja sebagai petani dan


dikarenakan banyaknya commit
masyarakat

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
41

buruh tani yang berpenghasilan rendah. Hal itu disebabkan kondisi


wilayah Kecamatan Baureno yang rawan banjir, sehingga mengakibatkan
rendahnya pendapatan petani karena tingginya resiko gagal panen.
D. Keadaan Sarana Perekonomian
Pelaksanaan kegiatan perekonomian tentu saja tidak lepas dari
dukungan sarana perekonomian daerah itu sendiri begitu pula dengan
Kecamatan Baureno. Dengan adanya sarana perekonomian diharapkan roda
perekonomian di Kecamatan Baureno dapat berjalan dengan lancar. Sarana
perekonomian di Kecamatan Baureno dapat terlihat pada Tabel 16 sebagai
berikut:
Tabel 16. Sarana perekonomian di Kecamatan Baureno Tahun 2007
1.
2.
3.
4.
5.

Sarana Perekonomian
Perseroan Terbatas (PT)
Koperasi
CV
Firma
Perorangan
Jumlah

2007
0
0
1
0
8
9

Sumber: BPS Kabupaten Bojonegoro, 2008


Berdasarkan Tabel 16.dapat diketahui bahwa sarana perekonomian
terbanyak di Kecamatan Baureno adalah usaha perorangan yang berjumlah 8.
Usaha perorangan ini meliputi usaha toko, warung, pengolahan komoditi
pertanian skala rumah tangga. Masyarakat memilih usaha perseorangan
dikarenakan usaha ini tidak membutuhkan modal yang terlalu besar kemudian
tata usahanya dapat dikelola secara sendiri. Berdasarkan data diatas dapat
diketahui bahwa peran koperasi sebagai sarana perekonomian rakyat tidak
berjalan dengan baik. Bahkan di Kecamatan Baureno tidak terdapat koperasi.
Kelancaran sarana perekonomian di Kecamatan Baureno juga harus
didukung dengan infrastruktur penunjang seperti jalan. Jalan sebagai sarana
penghubung merupakan faktor penting yang harus diperhatikan. Hal ini dapat
dilihat pada Tabel 17. sebagai berikut:
commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
42

Tabel 17. Kondisi Jalan di Kabupaten Bojonegoro tahun 2005-2007 (km)


Uraian
1. Panjang jalan
a. Baik
b. Sedang
c. Rusak ringan
d. Rusak berat
2. Permukaan jalan
a. Aspal
b. Makadam
c. Tanah

2005

2006

2007

319,81
77,97
96,82
133,25

270,68
92,77
129,16
135,25

290,55
96,72
96,03
144,55

526,15
87,20
14,50

526,15
87,20
14,50

517,35
76,00
14,50

Sumber: BPS Kabupaten Bojonegoro, 2008


Berdasarkan Tabel 18.dapat diketahui bahwa terjadi penurunan
panjang jalan dengan kualitas baik dari tahun 2005 hingga tahun 2007.
Sedangkan untuk jalan dengan kualitas rusak berat malah mengalami kenaikan
dari tahun 2005 sepanjang 133,25 km menjadi 144,55 km di tahun 2007. Hal
ini mengindikasikan bahwa infrastruktur jalan membutuhkan perbaikan.
Permukaan jalan sudah didominasi dengan permukaan aspal, namun
jumlahnya menurun di tahun 2007 karena banyaknya kerusakan jalan.
E. Keadaan Sektor Pertanian
Sektor pertanian di Kecamatan Baureno ditunjang oleh lima
subsektor, yaitu subsektor tanaman bahan makanan, subsektor perkebunan,
subsektor peternakan, subsektor kehutanan, dan subsektor perikanan. Produk
Domestik Regional Bruto (PDRB) Tahun 2007-2008 atas dasar harga konstan
tahun 2000 di Kecamatan Baureno pada sektor pertanian disajikan pada Tabel
18.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
43

Tabel 18. PDRB Subsektor Pertanian Kecamatan Baureno Tahun 2007-2008


Atas Dasar Harga Konstan 2000 (Jutaan Rupiah)
Subsektor Pertanian
Tanaman Bahan Makanan
Perkebunan
Peternakan
Kehutanan
Perikanan
Total

Tahun
2007
54.877,59
6.019,82
8.364,99
1.595,99
597,84
71.456,23

2008
53.797,18
6.764,28
11.781,46
2.113,40
664,06
75.120,38

Sumber : Analisis Data Sekunder, 2010


Berdasarkan Tabel 18. dapat diketahui terdapat tiga subsektor terbesar
yang memberikan dukungan terhadap sektor pertanian, yaitu subsektor
tanaman bahan makanan, subsektor perkebunan dan subsektor peternakan.
Kontribusi terbesar diberikan oleh subsektor tanaman bahan makanan
walaupun terjadi penurunan kontribusi di tahun 2008.
Adapun produksi komoditi pertanian (tanaman bahan makanan,
komoditi perkebunan dan komoditi peternakan) yang dihasilkan di
Kecamatan Baureno pada tahun 2007-2008 secara lebih rinci disajikan pada
Tabel 19. sebagai berikut.
Tabel 19. Produksi Komoditi Pertanian (Tanaman Bahan Makanan, Komoditi
Perkebunan) di Kecamatan Baureno Tahun 2007 2008
Komoditi Pertanian
Padi
Jagung
Ubi Kayu
Kedelai
Kacang Hijau
Mangga
Pisang
Kelapa
Kapuk Randu
Tembakau Virginia

Produksi (Ton)
2007
39.134,79
3.068,73
443,00
263,25
1.515,31
810,10
19.975,00
55,00
1,00
1.562,00

2008
36.259,87
3.677,12
747,60
381,80
199,65
282,10
58.900,00
55,00
1,00
893,00

Sumber : Analisis Data Sekunder, 2010


Berdasarkan Tabel 19 di atas, dapat diketahui bahwa komoditi pisang
merupakan tanaman yang mempunyai jumlah peningkatan produksi yang
sangat tinggi. Dimana pada commit
tahun 2007
to userproduksi sebesar 19.975 ton dan

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
44

ditahun 2008 meningkat menjadi 58.900 ton. Peningkatan ini dikarenakan


tanaman pisang merupakan tanaman alternatif yang tahan terhadap banjir.
Karakteristik wilayah Kecamatan Baureno yang merupakan daerah rawan
banjir mengakibatkan timbulnya kebutuhan masyarakat terhadap tanaman
alternatif yang tahan banjir. Komoditi pisang merupakan tanaman alternatif
yang sesuai apabila di budidayakan di lahan sekitar aliran sungai atau
bantaran sungai.
Penurunan produksi terbesar terjadi pada komoditi kacang hijau.
Kacang hijau yang rentan terhadap banjir mengalami penurunan produksi,
dimana pada tahun 2007 produksi sebesar 1.515,31 ton dan menurun menjadi
199,65 ton di tahun 2008. Hal ini pula menunjukkan bahwa besarnya dampak
banjir pada besarnya produksi komoditi pertanian yang tidak tahan banjir.
Selain komoditi tanaman bahan makanan dan komoditi perkebunan,
juga terdapat komoditi peternakan yang merupakan subsektor terbesar ketiga
yang mendukung sektor pertanian. Besarnya produksi peternakan di
Kecamatan Baureno dapat dilihat pada Tabel 20 berikut ini:
Tabel 20. Produksi Komoditi Pertanian (Peternakan) di Kecamatan Baureno
Tahun 2007-2008 (Ekor)
Produksi
Komoditi Peternakan
2007
2008
1. Sapi
2.182
1.831
2. Kambing
6.090
3.183
3. Domba
845
678
4. Ayam Buras
65.372
89.509
5. Ayam Ras
31.700
17.264
Sumber : BPS Kabupaten Bojonegoro, 2009
Berdasarkan Tabel 20. dapat diketahui bahwa peningkatan produksi
hanya terjadi pada komoditi ayam buras. Hal ini dikarenakan komoditi ayam
buras mudah untuk di budidayakan dan mudah untuk dijual. Bahkan
kebanyakan ayam buras di Kecamatan Baureno dibudidayakan secara liar
sehingga ada penurunan biaya pada pakan ayam buras. Peningkatan ini
terlihat pada jumlah produksi
pada to
tahun
commit
user 2007 sebanyak 65.372 ekor dan

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
45

meningkat menjadi 89.509 ekor ditahun 2008. Selain komoditi ayam buras,
empat komoditi lainnya mengalami penurunan produksi. Pada komoditi sapi
pada tahun 2007 memiliki produksi sebanyak 2.182 ekor dan menurun
menjadi 1.813 ekor di tahun 2008. Pada komoditi kambing pada tahun 2007
memiliki produksi sebanyak 6.090 ekor dan menurun menjadi 3.183 ekor di
tahun 2008. Pada komoditi domba pada tahun 2007 produksi sebanyak 845
ekor kemudian menurun menjadi 678 ekor ditahun 2008. Pada komoditi ayam
ras produksi pada tahun 2007 sebanyak 31.700 ekor dan menurun menjadi
17.264 ekor di tahun 2008. Kecenderungan penurunan produksi yang terjadi
ini disebabkan karena kecilnya modal usaha yang dimiliki oleh petani. Usaha
ternak sapi, kambing, domba dan ayam ras membutuhkan sistem penanganan
yang intensif, sehingga biaya produksi yang dikeluarkan menjadi besar.
Ketidaktersediaan modal ini mengakibatkan petani hanya melakukan
pemeliharaan yang minim, akibatnya kebutuhan ternak tidak terpenuhi dan
dampaknya adalah penurunan produksi ternak.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
46

V. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Keragaan Umum Komoditi Pertanian (Tanaman Bahan Makanan,


Perkebunan dan Peternakan) di Kecamatan Baureno
Setiap daerah mempunyai potensi yang berbeda-beda sehingga akan
membentuk karakteristik perekonomian yang berbeda pula dengan daerah lain.
Adanya potensi daerah yang berbeda-beda inilah yang mendorong pemerintah
daerah Kecamatan Baureno untuk mampu mengembangkan cara terbaik agar
dapat mengoptimalkan potensi daerah tersebut. Kecamatan Baureno
mempunyai potensi wilayah yang perlu dikembangkan berupa sumber daya
manusia maupun sumber daya alam. Namun dikarenakan Kecamatan Baureno
merupakan salah satu daerah dengan dampak banjir terparah di Kabupaten
Bojonegoro, mengakibatkan potensi wilayah ini menjadi terhambat untuk
dapat dioptimalkan. Petugas lapang yang giat memberikan penyuluhan pada
petani menjadi terhambat ketika banjir datang, kemudian lahan budidaya
tergenang sehingga terjadi gagal panen. Hal inilah yang kemudian mendorong
Pemerintah Daerah Kecamatan Baureno untuk lebih cermat dan teliti dalam
memberdayakan potensi wilayahnya dalam rangka meningkatkan pendapatan
daerah sehingga kondisi perekonomian di Kecamatan Baureno dapat lebih
baik atau stabil.
Perekonomian daerah di Kecamatan Baureno di dominasi oleh
dukungan sektor pertanian yang memberikan kontribusi sebesar 30,28% dari
total PDRB Kecamatan Baureno pada tahun 2008. Besarnya kontribusi sektor
pertanian ini, tidak terlepas dari dukungan subsektor pertanian, yaitu subsektor
tanaman bahan makanan, subsektor perkebunan, subsektor peternakan,
subsektor kehutanan, dan subsektor perikanan. Berdasarkan besarnya
kontribusi subsektor terhadap sektor pertanian diperolehlah tiga subsektor
pertanian yang memberikan kontribusi terbesar. Ketiga subsektor tersebut
yaitu subsektor tanaman bahan makanan, perkebunan dan peternakan.
Subsektor

tanaman

bahan makanan di Kecamatan Baureno


commit
user dari komoditi tanaman padi dan
menghasilkan komoditi pertanian
yangtoterdiri

46

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
47

palawija, komoditi sayuran dan komoditi buah-buahan. Subsektor perkebunan


menghasilkan komoditi pertanian yang berupa tanaman perkebunan dan
Subsektor peternakan menghasilkan komoditi pertanian yang terdiri dari
ternak besar, ternak kecil dan unggas. Masing-masing komoditi pertanian
memiliki tingkat laju pertumbuhan dan besar kontribusi yang berbeda-beda
terhadap sektor pertanian di Kecamatan Baureno. Adapun secara lebih rinci
dapat dijelaskan sebagai berikut:
1.

Laju

Pertumbuhan

Komoditi

Pertanian

(Tanaman

Bahan

Makanan, Perkebunan dan Peternakan) di Kecamatan Baureno


Pertumbuhan komoditi pertanian di Kecamatan Baureno dapat
diketahui dari tingkat laju pertumbuhan komoditi pertanian yang
dihasilkan di Kecamatan Baureno. Laju pertumbuhan komoditi pertanian
dapat menunjukkan tingkat perkembangan dari masing-masing komoditi
yang dihasilkan di Kecamatan Baureno. Pada Tabel 21. disajikan secara
rinci laju pertumbuhan komoditi pertanian di Kecamatan Baureno.
Tabel 21. Laju Pertumbuhan Komoditi Pertanian (Tanaman Bahan
Makanan, Perkebunan, Peternakan) di Kecamatan Baureno
Tahun 2008 (%)
No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.

Komoditi Pertanian
Subsektor Tanaman Bahan Makanan
Padi
Jagung
Ubi Kayu
Kedelai
Kacang Hijau
Mangga
Pisang
Subsektor Perkebunan
Kelapa
Kapuk Randu
Tembakau Virginia
Subsektor Peternakan
Sapi
Kambing
Domba
Ayam Buras
Ayam Ras

Sumber : Analisis Data Sekunder, 2010


commit to user

Tahun 2008
-8,104
18,776
42,436
-4,859
-86,031
-62,372
178,89
0,000
0,000
-42,830
-25,773
58,673
-86,434
-93,425
-44,931

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
48

Berdasarkan Tabel 21. dapat diketahui bahwa laju pertumbuhan


komoditi pertanian di Kecamatan Baureno tahun 2008 secara umum
mengalami penurunan. Penurunan yang terjadi pada kisaran -8% hingga
-93%. Laju negatif mendominasi komoditi pertanian di Kecamatan
Baureno pada tahun 2008, sedangkan laju positif hanya dimiliki oleh 4
komoditi pertanian dari total 15 komoditi pertanian. Komoditi dengan
laju negatif memberikan pengertian bahwa produksi dari tahun
sebelumnya (2007) lebih besar daripada tahun terhitung (2008).
Laju negatif terbesar dialami oleh ayam buras sebesar
-93,425%, hal ini terjadi dikarenakan sistem ternak unggas seperti ayam
buras ini memang dipelihara secara liar. Ayam buras dipelihara dengan
sistem ekstensif (tanpa dikandangkan). Pemeliharaan ayam buras dengan
sistem ekstensif dikarenakan petani tidak memiliki cukup modal untuk
mengupayakan sistem intensif (pakan ternak dan pemeliharaan),
sehingga ayam buras menjadi rentan terhadap resiko penyakit dan
tingkat kematiannya menjadi besar. Selain ayam buras, komoditi yang
mempunyai laju negatif lainnya adalah padi. Hal ini dikarenakan petani
juga tidak memiliki modal yang cukup sehingga tidak memiliki akses
terhadap saprodi, masih minimnya pengetahuan petani tentang budidaya,
serta ancaman banjir tahunan yang meningkatkan resiko gagal panen.
Hanya terdapat empat komoditi yang memiliki laju positif.
Laju positif ini memberikan pengertian bahwa terjadi peningkatan
produksi dari tahun sebelumnya. Komoditi pertanian yang memiliki laju
positif antara lain komoditi jagung, ubikayu, pisang, kambing dengan
laju masing-masing sebesar

18,776%, 42,436%, 178,892% dan

58,637%. Laju pertumbuhan positif terbesar terdapat pada komoditi


pisang sebesar 178,892%. Besarnya laju pertumbuhan yang terjadi pada
pisang membuktikan bahwa komoditi pisang merupakan alternatif
pilihan terbaik yang dipilih oleh masyarakat untuk meminimalisir
kerugian pada saat terjadi banjir. Komoditi pisang merupakan komoditi
to user
pertanian yang memang commit
cocok bila
dibudidayakan didaerah aliran sungai

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
49

atau bantaran sungai, sehingga produksi pisang mampu mengalami


peningkatan.
Banyaknya komoditi dengan laju negatif, membuktikan bahwa
banjir merupakan salah satu faktor penghambat dalam pengembangan
komoditi pertanian. Pada banjir yang terjadi pada 26 Desember 2007
sampai 7 Januari 2008 terdapat 17 desa di Kecamatan Baureno terendam
banjir (BPBD Kabupaten Bojonegoro, 2009). Hal ini mengakibatkan
banyaknya lahan pertanian yang terendam dan ternak yang hilang.
Tingginya laju negatif ini menuntut baik pemerintah daerah maupun
masyarakat untuk mau membudidayakan komoditi pertanian yang tahan
terhadap banjir. Berdasarkan hal itu, banyak petani yang mulai
mengupayakan komoditi pisang. Kesesuaian lahan di Kecamatan
Baureno yang merupakan dataran rendah merupakan faktor pendukung
meningkatnya usahatani komoditi pisang yang mengalami peningkatan
mencapai 178,892%.
2.

Kontribusi Komoditi Pertanian (Tanaman Bahan Makanan,


Perkebunan, Peternakan) di Kecamatan Baureno
Subsektor tanaman bahan makanan, subsektor perkebunan dan
subsektor peternakan merupakan subsektor yang memberikan kontribusi
terbesar terhadap sektor pertanian di Kecamatan Baureno diantara
subsektor pertanian yang lain. Besarnya kontribusi suatu komoditi
pertanian dapat diketahui dengan membandingkan besarnya nilai
produksi suatu komoditi pada masing-masing komoditi pertanian
terhadap nilai produksi total komoditi sektor pertanian yang dihasilkan
di Kecamatan Baureno. Kontribusi masing-masing komoditi pertanian di
Kecamatan Baureno disajikan pada Tabel 22.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
50

Tabel 22. Kontribusi Komoditi Pertanian (Tanaman Bahan Makanan,


Perkebunan, Peternakan) di Kecamatan Baureno Tahun
2007-2008 (%)
No.

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.

Tahun
2007
2008
Subsektor Tanaman Bahan Makanan
Padi
19,003
17,463
Jagung
1,205
1,431
Ubi Kayu
0,032
0,045
Kedelai
0,474
0,451
Kacang Hijau
1,718
0,240
Mangga
0,560
0,211
Pisang
28,000
78,091
Subsektor Perkebunan
Kelapa
0,058
0,058
Kapuk Randu
0,002
0,002
Tembakau Virginia
4,849
2,772
Subsektor Peternakan
Sapi
0,833
0,618
Kambing
0,224
0,355
Domba
0,372
0,050
Ayam Buras
16,726
1,100
Ayam Ras
14,869
8,188
Komoditi Pertanian

Rata-rata

18,233
1,318
0,038
0,462
0,979
0,386
53,046
0,058
0,002
3,810
0,726
0,290
0,211
8,913
11,528

Sumber : Analisis Data Sekunder, 2010


Berdasarkan Tabel 22. di atas dapat diketahui bahwa kontribusi
komoditi pertanian yang mengalami peningkatan terjadi pada komoditi
pisang dimana pada tahun 2007 memberikan kontribusi sebesar 28,000%
dan pada tahun 2008 mampu meningkat menjadi 78,091%. Kemudian
pada komoditi jagung yang kontribusinya meningkat menjadi 1,431%
pada tahun 2008 dan komoditi ubi kayu yang meningkat menjadi 0,045%
pada tahun 2008 dan terakhir adalah komoditi kambing yang mengalami
peningkatan di tahun 2008 menjadi 0,355% dimana sebelumnya pada
tahun 2007 hanya sebesar 0,224%. Berdasarkan Tabel 22. juga dapat
diketahui bahwa terjadi kecenderungan kontribusi komoditi pertanian yang
menurun. Rendahnya peningkatan kontribusi ini dikarenakan terjadinya
penurunan produksi komoditi pertanian, serta penurunan harga jual yang
commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
51

terjadi pada beberapa komoditi pertanian seperti kedelai dan jagung


(lampiran 6).
Penurunan kontribusi ini juga dapat dilihat pada komoditi ayam
buras, dimana pada tahun 2007 memberikan kontribusi sebesar 16,726%
sedangkan pada tahun 2008 hanya mampu memberikan kontribusi sebesar
1,1% yang mengalami penurunan. Bukan hanya pada ayam buras,
komoditi pertanian lainnya juga mengalami hal yang sama. Penurunan
kontribusi ini juga terjadi pada komoditi kedelai, kacang hijau, mangga,
kelapa, tembakau virginia, sapi, domba dan ayam ras. Selain peningkatan
dan penurunan kontribusi, salah satu komoditi yang mengalami keadaan
yang stabil, yaitu komoditi kelapa. Komoditi kelapa memberikan
kontribusi sebesar 0,058% pada tahun 2007-2008. Hal ini dikarenakan
komoditi kelapa merupakan salah satu tanaman perkebunan yang memiliki
kemampuan terhadap banjir. Namun, komoditi ini tidak banyak
diusahakan oleh masyarakat sebagai tanaman alternatif. Hal ini
dikarenakan lahan di wilayah Kecamatan Baureno kurang sesuai.
Komoditi kelapa harus dibudidayakan pada tanah yang ideal untuk
penanaman kelapa yaitu tanah berpasir, berabu gunung dan berstruktur
remah sehingga perakaran dapat berkembang dengan baik (Prabowo,
2007). Sedangkan tanah di Kecamatan Baureno merupakan jenis tanah
vertisol/grumusol berwarna hitam pekat yang didominasi jenis lempung
montmorillonit. Lempung ini sifatnya mudah membentuk rekahan lebar
dan dalam di musim kemarau dan mudah mengembang di musim hujan
(Kundarto, 2008). Oleh karena itu kondisi tanah di Kecamatan Baureno
tidak sesuai apabila digunakan untuk budidaya komoditi kelapa, karena
tanah di Kecamatan Baureno tidak memenuhi syarat untuk perakaran
komoditi kelapa.
Secara rata-rata tahun 2007-2008, komoditi pisang merupakan
komoditi pertanian yang memberikan kontribusi terbesar yaitu 53,046%.
Besarnya kontribusi komoditi pisang ini memberikan bukti bahwa
commit to user tanaman alternatif yang tahan
masyarakat sudah mulai membudidayakan

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
52

terhadap banjir. Selain komoditi pisang, juga terdapat komoditi kambing


yang mengalami peningkatan kontribusi. Komoditi kambing lebih dipilih
daripada ternak besar lain seperti sapi. Ketika banjir terjadi, komoditi
kambing lebih mudah untuk diselamatkan. Masyarakat juga mampu
membawa komoditi kambing dalam jumlah yang lebih besar. Namun juga
tidak dapat dipungkiri bahwa terjadi kecenderungan kontribusi yang
menurun. Penurunan kontribusi ini terjadi pada 10 komoditi dari total 15
komoditi pertanian. Penurunan ini harus disikapi pemerintah daerah agar
potensi komoditi pertanian yang ada dapat ditingkatkan.

B. Klasifikasi

Komoditi

Pertanian

di

Kecamatan

Baureno

dengan

Pendekatan Tipologi Klassen


Penentuan klasifikasi komoditi pertanian di Kecamatan Baureno
diketahui dengan menggunakan pendekatan analisis Tipologi Klassen.
Analisis Tipologi Klassen merupakan alat analisis yang digunakan untuk
mengklasifikasi

komoditi

pertanian

yang

menjadi

prioritas

daerah

berdasarkan dua indikator utama, yaitu tingkat laju pertumbuhan dan


besarnya kontribusi komoditi pertanian terhadap kontribusi PDRB Kecamatan
Baureno.
Laju pertumbuhan komoditi pertanian merupakan proses perubahan
yang berupa jumlah produksi maupun harga di tingkat produsen yang terjadi
dari tahun ke tahun. Laju pertumbuhan memiliki kriteria tumbuh cepat, jika
laju pertumbuhan komoditi pertanian lebih besar atau sama dengan laju
pertumbuhan PDRB Kecamatan Baureno. Sedangkan komoditi dikatakan
tumbuh lambat, jika laju pertumbuhan komoditi pertanian lebih kecil daripada
laju pertumbuhan PDRB Kecamatan Baureno.
Berdasarkan Matriks Tipologi Klassen, komoditi pertanian di
Kecamatan Baureno dapat diklasifikasikan menjadi empat kategori, yaitu
komoditi prima, Komoditi Potensial, komoditi berkembang, dan komoditi
terbelakang. Pada Tabel 23. dijelaskan secara rinci pengklasifikasian
commit to user
komoditi pertanian di Kecamatan Baureno tahun 2007-2008.

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
53

Tabel 23. Matriks Tipologi Klassen Komoditi Pertanian di Kecamatan


Baureno
Kontribusi
Komoditi
Laju
Pertumbuhan
Komoditi

Kontribusi Besar
(Kontribusi komoditi i
> Kontribusi PDRB)

Kontribusi Kecil
(Kontribusi komoditi i
< Kontribusi PDRB)

Komoditi Berkembang:
Jagung, Ubi kayu dan
Kambing
Komoditi Potensial: Komoditi Terbelakang:
Padi, Tembakau
Kedelai, kacang hijau,
Tumbuh Lambat
(rkomoditi i< rPDRB)
Virginia, Ayam Buras, mangga, kelapa, kapuk
Ayam Ras
randu, sapi dan domba
Sumber: Analisis Data Sekunder, 2010
Tumbuh Cepat
(rkomoditi i > rPDRB)

Komoditi Prima:
Pisang

Berdasarkan Tabel 23. diperoleh empat klasifikasi komoditi pertanian


di Kecamatan Baureno adalah komoditi prima, komoditi potensial, komoditi
berkembang dan komoditi terbelakang. Adapun penjelasan secara rinci
mengenai hasil klasifikasi komoditi pertanian di Kecamatan Baureno sebagai
berikut :
1. Komoditi Prima
Komoditi Prima adalah suatu komoditi yang mempunyai laju
pertumbuhan yang cepat dan kontribusi yang besar. Dari hasil analisis
Tipologi Klassen di atas terdapat satu jenis komoditi pertanian yang
termasuk dalam Komoditi Prima yaitu komoditi pisang. Hal ini
menunjukkan bahwa komoditi pisang mempunyai peranan penting dalam
memberikan sumbangan pendapatan daerah bagi Kecamatan Baureno.
Komoditi pisang termasuk komoditi prima karena memiliki laju
pertumbuhan cepat dan kontribusi yang besar dibandingkan dengan PDRB
Kecamatan Baureno. Komoditi pisang memiliki laju pertumbuhan cepat
karena komoditi pisang memiliki tingkat pertumbuhan sebesar 178,89%
yang nilainya lebih besar dibandingkan dengan laju pertumbuhan PDRB
Kecamatan Baureno sebesar 5,85%. Kontribusi komoditi pisang dikatakan
to user
besar ditunjukkan dengan commit
kontribusi
komoditi pisang sebesar 54,08% yang

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
54

lebih besar dibandingkan kontribusi PDRB Kecamatan Baureno sebesar


3,40% (Lampiran 16).
Komoditi pisang merupakan komoditi yang banyak diusahakan
oleh masyarakat karena kemampuannya bertahan terhadap banjir yang
rutin melanda Kecamatan Baureno. Hal ini dibuktikan dengan peningkatan
produksi komoditi pisang, dimana pada tahun 2007 produksi komoditi
pisang sebanyak 19.975 ton, meningkat menjadi 58.900 ton di tahun 2008
(lampiran 6). Selain itu komoditi pisang memiliki prospek pasar yang baik.
Komoditi pisang tidak hanya dijual dalam bentuk buah, namun sudah
mengalami proses pascapanen. Contoh produknya yang terkenal adalah
Ledre. Ledre merupakan produk olahan pisang yang terkenal di
Kecamatan Baureno, bahkan sudah menjadi oleh-oleh khas Kecamatan
Baureno. Hal tersebut menjadikan pemerintah daerah Kecamatan Baureno
harus tetap mempertahankan komoditi pertanian seperti pisang dan terus
dikembangkan agar dapat menciptakan kegiatan ekonomi baru dan
meningkatkan pertumbuhan ekonomi wilayah Kecamatan Baureno.
2. Komoditi Potensial
Komoditi pertanian yang memiliki tingkat laju pertumbuhan yang
lambat tetapi kontribusi yang besar dibandingkan dengan PDRB
Kecamatan Baureno disebut sebagai Komoditi Potensial. Dari hasil
analisis Tipologi Klassen diketahui terdapat empat komoditi pertanian
yang termasuk dalam Komoditi Potensial yaitu padi, tembakau virginia,
ayam buras dan ayam ras. Keempat komoditi pertanian ini memiliki
kontribusi yang lebih besar dibandingkan PDRB Kecamatan Baureno,
yang masing-masing mempunyai nilai sebesar 18,59%, 3,63%, 6,41% dan
14,84%. Kontribusi tersebut bernilai lebih besar dibandingkan dengan
kontribusi PDRB Kecamatan Baureno sebesar 1,69% (Lampiran 14).
Besarnya nilai kontribusi komoditi jagung dan ubi kayu ini tidak
didukung dengan laju pertumbuhan yang cepat sehingga nilai laju
pertumbuhan komoditinya lebih rendah dibandingkan dengan laju
commit to user
pertumbuhan PDRB Kecamatan Baureno. Rendahnya laju pertumbuhan

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
55

komoditi pertanian ini disebabkan nilai produksi komoditi pertanian ini


pada tahun 2007-2008 mengalami penurunan. Penurunan nilai produksi ini
diakibatkan oleh turunnya produksi tembakau virginia, dimana pada tahun
2007 sebanyak 1.562 ton dan menjadi 893 ton di tahun 2008 (lampiran 6).
Hal ini mengakibatkan laju pertumbuhan komoditi tembakau virginia
bernilai negatif.
Besarnya resiko banjir pada komoditi padi dan tembakau virginia
ternyata tidak menurunkan keinginan petani untuk tetap melakukan
budidaya padi dan tembakau virginia. Walaupun usahatani yang dilakukan
berada pada skala produksi yang lebih rendah daripada skala produksi
sebelumnya, yang terlihat pada penurunan laju petumbuhan komoditi
pertanian tersebut. Kuatnya keinginan petani inilah yang menjadi dasar
perlu dilakukannya usaha pengembangan atau pengadaan program yang
dapat mendukung keberlangsungan budidaya kedua komoditi pertanian ini.
Ternak unggas seperti ayam buras dan ayam ras merupakan
komoditi yang memiliki kontribusi yang besar namun tidak didukung oleh
laju pertumbuhan yang baik (lampiran 6). Besarnya kontribusi yang
diberikan komoditi pertanian ini seharusnya dapat didukung oleh laju
pertumbuhan yang baik pula. Penurunan laju pertumbuhan komoditi
pertanian sebesar -93,42% untuk ayam buras dan -44,92% untuk ayam ras,
masih mampu menyumbangkan kontribusi sekitar 10%. Kontribusi yang
besar ini harus mampu dipertahankan bahkan ditingkatkan dengan upaya
pengembangan seperti bantuan kandang, bantuan pakan, kemudian
peningkatan keterampilan peternak dalam usahataninya.
Melihat prospek ekonomi dari komoditi pertanian ini yang cukup
baik yaitu sebagai sumber karbohidrat untuk padi, tembakau virginia
sebagai bahan baku industri rokok, kemudian ayam buras dan ayam ras
sebagai makanan pelengkap yang memiliki kandungan protein hewani,
maka perlu pengembangan lebih lanjut, sehingga dapat lebih berperan
dalam peningkatan pendapatan daerah Kecamatan Baureno.
commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
56

3. Komoditi Berkembang
Komoditi Berkembang adalah komoditi pertanian yang memiliki
ciri laju pertumbuhan cepat tetapi kontribusinya lebih rendah dibandingkan
dengan PDRB Kecamatan Baureno. Dari hasil analisis Tipologi Klassen,
dapat diketahui komoditi pertanian yang termasuk dalam komoditi
berkembang sebanyak tiga komoditi. Ketiga komoditi berkembang ini
terdiri dari komoditi jagung, ubi kayu dan kambing. Keunggulan dari
komoditi berkembang ini adalah komoditi pertanian tersebut memiliki laju
pertumbuhan yang lebih cepat dibandingkan laju pertumbuhan PDRB
Kecamatan Baureno.
Komoditi jagung dan ubi kayu merupakan komoditi yang memiliki
nilai laju pertumbuhan yang tinggi bila dibandingkan dengan PDRB
Kecamatan Baureno. Produksi komoditi jagung mengalami peningkatan,
dimana pada tahun 2007 sebanyak 3.068,73 ton dan meningkat menjadi
3.677,12 ton pada tahun 2008. Namun sayangnya peningkatan produksi ini
tidak didukung oleh peningkatan harga jual (lampiran 6).
Hal ini pula yang terjadi pada komoditi ubi kayu. Peningkatan
produksi yang terjadi tidak didukung oleh harga jual yang hanya berkisar
Rp. 170/kg Rp 210/kg. Rendahnya harga jual ini pula yang kemudian
mengakibatkan rendahnya nilai produksi dari komoditi ubi kayu.
Secara keseluruhan pada komoditi berkembang, laju pertumbuhan
komoditi pertanian lebih besar dibandingkan dengan laju pertumbuhan
PDRB Kecamatan Baureno sehingga komoditi berkembang masih
memiliki potensi untuk dikembangkan. Akan tetapi perlu diupayakan lebih
lanjut lagi agar komoditi berkembang ini mampu menyumbangkan
kontribusi yang lebih besar dibandingkan dengan kontribusi PDRB
Kecamatan Baureno sehingga dapat lebih berperan dalam peningkatan
pendapatan daerah Kecamatan Baureno dan memberikan peningkatan
kesejahteraan bagi masyarakat.
commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
57

4. Komoditi Terbelakang
Komoditi Terbelakang adalah komoditi yang dicirikan dengan laju
pertumbuhan yang lebih lambat dan kontribusi yang lebih kecil
dibandingkan dengan PDRB Kecamatan Baureno. Berdasarkan analisis
Tipologi Klassen, komoditi terbelakang ini terdiri dari kedelai, kacang
hijau, mangga, kelapa, kapuk randu, sapi dan domba.
Komoditi kedelai mempunyai laju pertumbuhan -4,86% dan
kontribusi 0,47% yang nilainya lebih rendah dibandingkan dengan laju
pertumbuhan

PDRB

Kecamatan

Baureno

dan

kontribusi

PDRB

Kecamatan Baureno Hal ini dikarenakan nilai produksi komoditi kedelai


pada tahun 2007-2008 mengalami penurunan sehingga menyebabkan laju
pertumbuhan yang negatif dan kontribusi yang kecil (Lampiran 6).
Menurunnya nilai produksi komoditi kedelai tersebut disebabkan oleh
penurunan harga jual kedelai. Harga kedelai pada tahun 2007 berkisar
pada Rp 5.363/kg mengalami penurunan pada tahun 2008 menjadi
Rp 3.158/kg.
Komoditi kacang hijau, mangga, kelapa, kapuk randu, sapi dan
domba hanya memberikan kontribusi <1% dibandingkan dengan PDRB
Kecamatan Baureno yang berada pada level 3%. Selain kontribusi yang
rendah, komoditi pertanian ini juga hanya memiliki laju pertumbuhan
negatif. Hal ini membuktikan bahwa komoditi ini memiliki kendala baik
pada laju maupun pada kontribusinya.
Komoditi

terbelakang perlu

diperhatikan

oleh

petani

dan

pemerintah daerah Kecamatan Baureno. Oleh karena itu perlu dilakukan


upaya pengembangan lebih lanjut agar komoditi terbelakang ini dapat
ditingkatkan nilai laju pertumbuhan dan kontribusinya agar dapat berperan
penting dalam peningkatan pendapatan daerah Kecamatan Baureno.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
58

C. Strategi Pengembangan Komoditi Pertanian di Kecamatan Baureno


Sektor pertanian di Kecamatan Baureno memiliki peranan yang sangat
penting terhadap total PDRB, terbukti dengan kontribusinya sebesar 30,28%
di tahun 2008. Dalam upaya untuk mempertahankan kontribusi sektor
pertanian maka diperlukan upaya pengembangan komoditi pertanian yang
berpotensi. Pengembangan komoditi pertanian ini didukung dengan
merumuskan strategi-strategi pengembangan komoditi pertanian dalam
pertumbuhan perekonomian daerah.
Berdasarkan klasifikasi komoditi pertanian menurut analisis Tipologi
Klassen, maka komoditi pertanian dibagi menjadi empat klasifikasi komoditi.
Dalam

pembentukan

strategi,

tiap

klasifikasi

komoditi

pertanian

membutuhkan strategi pengembangan komoditi pertanian terbaik yang


berbeda pula. Oleh karena itu analisis faktor internal dan eksternalnya juga
didasarkan pada klasifikasi komoditi pertanian yang sudah ada, yaitu
komoditi prima, komoditi potensial, komoditi berkembang dan komoditi
terbelakang.
Klasifikasi komoditi pertanian yang sudah diperoleh berdasarkan hasil
analisis Tipologi Klassen, kemudian ditindak lanjuti dengan melakukan
Focus Group Discussion (FGD). Dalam FGD diperoleh kesepakatan bahwa
satu dari tiap klasifikasi dirumuskan strategi pengembangannya. Kesepakatan
komoditi pertanian yang dirumuskan strategi pengembangannya adalah untuk
komoditi prima yaitu komoditi pisang. Untuk komoditi potensial adalah
komoditi padi, komoditi berkembang adalah komoditi jagung dan komoditi
terbelakang adalah sapi. Adapun rincian perumusan strategi pengembangan
komoditi pertanian ini adalah sebagai berikut.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
59

1. Analisis SWOT dan QSPM untuk Komoditi Pisang


a.

Alternatif Strategi
Untuk merumuskan alternatif strategi yang diperlukan dalam
mengembangkan

komoditi

pertanian

di

Kecamatan

Baureno

digunakan analisis Matriks SWOT. Matriks SWOT menggambarkan


secara jelas bagaimana peluang dan ancaman eksternal dapat
dipadukan dengan kekuatan dan kelemahan internal sehingga
dihasilkan rumusan strategi pengembangan komoditi pisang. Matriks
ini menghasilkan empat sel kemungkinan alternatif strategi, yaitu
strategi S-O, strategi W-O, strategi W-T, dan strategi S-T.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
60

Tabel 24. Alternatif Strategi Matriks SWOT


Komoditi Pisang di Kecamatan Baureno

Pengembangan

Kekuatan-S

Kelemahan-W

1. Petani mempunyai
motivasi yang tinggi
dalam melakukan
budidaya pisang
2. Sarana komunikasi yang
dimiliki petani sudah baik
3. Petani memiliki kreatifitas
untuk memanfaatkan
setiap bagian dari
tanaman pisang
4. Pisang termasuk tanaman
tahan banjir
5. Produksi pisang tinggi
bahkan cenderung
meningkat
Strategi S-O

1. Pengetahuan
dan
teknologi
budidaya
pisang, masih minim
2. Manajemen usahatani
masih lemah dan skala
kecil
3. Rendahnya daya beli
petani terhadap saprodi
4. Petani sering menjual
pisang dalam bentuk
fresh (tanpa pengolahan)

1. Adanya bantuan bibit dari


pemerintah untuk
mengembangkan pisang
2. Prospek pemasaran pisang
bagus
3. Pemerintah memberi perhatian
dalam upaya peningkatan
keterampilan petani dalam
pengolahan pisang
4. Berkembangnya industri
kerajinan berbahan baku pisang
5. Daun pisang masih dibutuhkan
masyarakat sebagi pembungkus
makanan
6. Adanya peluang kerjasama
UPPKS/BKP/ Disperindag
dalam pengembangan komoditi
pisang
Ancaman-T

1. Peningkatan diversifikasi
produk olahan pisang (S1,
S3, S4, O1, O2, O3)
2. Pengoptimalan peran PPL
untuk
meningkatkan
kualitas SDM petani
pisang (S1, O3)

1. Pembinaan usahatani
Komoditi pisang (W1,
W2, O3 , O4 ,O6 )
2. Peningkatan manajemen
usahatani dan
agroindustri berbahan
baku pisang (W1,W2,
O2,O4)

1. Persaingan pemasaran pisang


2. Kredit usaha lebih banyak
disediakan untuk komoditi
selain pisang
3. Kondisi infrastruktur penunjang
(jalan, irigasi, jembatan) kurang
mendukung
4. Ancaman keberadaan buah lain

1. Peningkatkan kualitas
infrastruktur untuk
mendukung pemasaran
pisang (S5, T1,T3)
2. Meningkatkan efisiensi
pemasaran pisang (S1,S3,
T1 ,T4)

Peluang-O

Strategi S-T

Strategi W-O

Strategi W-T
1. Perluasan pangsa pasar
pisang
(W4,T2,T1,T3,T4)

Sumber : Analisis Data Primer, 2010


Setelah mengidentifikasi faktor-faktor internal dan eksternal
yang menjadi kekuatan dan kelemahan serta peluang dan ancaman
dalam pengembangancommit
komoditi
pisang di Kecamatan Baureno maka
to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
61

diperoleh beberapa alternatif strategi yang dapat dipertimbangkan,


antara lain:
1)

Strategi S-O
Strategi S-O (Strength-Opportunity) atau strategi kekuatanpeluang adalah strategi yang menggunakan kekuatan internal untuk
memanfaatkan peluang eksternal. Alternatif strategi S-O yang
dapat dirumuskan adalah :
a) Peningkatan diversifikasi produk olahan pisang
Kemampuan tanaman pisang yang mampu bertahan
pada kondisi banjir merupakan daya tarik tersendiri bagi petani.
Pisang termasuk tanaman yang mudah tumbuh karena tanaman
pisang tidak membutuhkan spesifikasi lahan khusus. Namun,
agar produktivitasnya optimum, sebaiknya pisang ditanam
sesuai dengan syarat agronomi dan agroklimat tanamannya,
yaitu dataran rendah tropika basah dengan ketinggian 100-700
m dpl dan suhu udara 22-320 C, dan terutama harus ada sumber
pengairan saat musim kemarau panjang dan berada di daerah
beriklim basah dengan curah hujan merata sepanjang tahun
(Ramdan, 2010). Produksi pisang tinggi pada saat musim hujan
dan akan menurun pada saat musim kemarau. Pisang menjadi
tanaman alternatif yang banyak diusahakan oleh masyarakat
karena karakteristik tanaman ini yang mampu bertahan saat
keadaan banjir.
Pisang merupakan tanaman yang hampir semua bagian
dari tanaman dapat dimanfaatkan, mulai dari daun, batang,
jantung pisang, pelepah, dan buahnya. Semua bagian pisang
tersebut memiliki nilai ekonomi termasuk daun pisang. Salah
satu

strategi

penting

yang

dapat

diterapkan

untuk

mengembangkan komoditi pisang adalah dengan melakukan


peningkatan

diversifikasi produk olahan pisang. Ledre


commit
to user
merupakan produk
olahan
pisang yang menjadi icon dan pada

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
62

umumnya menggunakan pisang raja. Selain pemanfaatan buah


pisang, di Kecamatan Baureno pelepah pisang juga sudah
menjadi bahan baku penting dalam industri kerajinan pelepah
pisang di daerah Gresik. Industri kerajinan ini menghasilkan
tas, anyaman tikar, sepatu dan lain-lain.
Peluang untuk mengembangkan produk olahan cukup
besar. Hal ini didukung oleh motivasi petani yang besar untuk
menanam maupun mengolah komoditi pisang.

Bahkan

kecilnya dukungan pemerintah terhadap kredit usaha, tidak


mampu menyurutkan motivasi petani untuk mengembangkan
produk olahan pisang. Walaupun dalam skala kecil, petani
hanya menanam pisang di pekarangan rumah dan hanya
merupakan usahatani sampingan, pisang merupakan tanaman
alternatif

yang

menghasilkan.

Adanya

kesuaian

lahan,

tingginya motivasi petani serta adanya peluang industri


kerajinan berbahan baku pisang, mengakibatkan meningkatnya
laju

komoditi pisang hingga 178,89% di tahun 2008

(lampiran 6). Produksi ini masih bisa ditingkatkan

dengan

memanfaatkan program pemerintah Kecamatan Baureno untuk


mengembangkan tanaman pisang. Program pemerintah ini
berupa bantuan bibit dan peningkatan keterampilan petani.
Produksi yang banyak akan menjamin ketersediaan bahan baku
untuk pengembangan produk olahan pisang.
Dari

sisi

pengolahan

pisang,

peluang

untuk

mengembangkan masih besar karena seluruh bagian tanaman


pisang dapat diolah menjadi produk yang lebih bernilai dan
memiliki prospek pemasaran yang masih luas. Pada saat ini
selain ledre, ada petani yang mengolah pisang menjadi kripik,
kulit batang yang dikeringkan diolah menjadi anyaman yang
kemudian diproduksi lebih lanjut menjadi tas. Hanya saja
to user secara intensif. Misalnya pada
pengolahan ini commit
belum dilakukan

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
63

keripik pisang yang hanya diproduksi ketika ada pesanan dan


pengolahan batang yang belum banyak dilakukan oleh petani.
Disisi lain peluang pasar masih besar dan industri kerajinan
kulit pisang juga sudah ada. Selain itu petani juga belum
memanfaatkan

pelepah

pisang

secara

optimal.

Industri

pengolahan pelepah pisang dikembangkan di Gresik, bukan di


Kecamatan Baureno yang merupakan supplier bahan bakunya.
Strategi untuk mengembangkan diversifikasi produk
olahan pisang dapat dilakukan dengan memperbesar akses
petani terhadap program pengembangan tanaman pisang
misalnya

dengan

menyediakan

bibit

yang

berkualitas,

pemberian bantuan modal untuk pengolahan produk pisang,


membentuk

kelompok

usaha

pengolahan

pisang

dan

mengoptimalkan peran PPL dengan lebih optimal untuk


membina petani pisang dalam pengembangan produk olahan
pisang.
b) Pengoptimalan peran PPL untuk meningkatkan kualitas
SDM petani pisang
Upaya mempertahankan dan meningkatkan peran
komoditi pisang sebagai produk unggulan di Kecamatan
Baureno dapat dilakukan dengan mengembangkan strategi
optimalisasi peran PPL untuk meningkatkan kualitas SDM atau
petani pisang. Pada saat ini sebagian besar petani pisang hanya
menjadikan pisang sebagai tanaman pekarangan dan tanaman
alternatif di daerah bantaran sungai. Pembudidayaannya juga
dilakukan secara sederhana. Bibit yang digunakan biasanya
diambil dari anak pisang dari tanaman sebelumnya dan
dibudidayakan seadanya saja bahkan tanpa pemupukan.
Petani

memiliki

motivasi

yang

tinggi

untuk

membudidayakan komoditi pisang dengan lebih baik. Oleh


commit
to user kualitas SDM atau petani pisang
karena itu upaya
peningkatan

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
64

merupakan strategi yang penting untuk mengembangkan


komoditi pisang.
Pihak penghubung yang memiliki pengaruh besar
terhadap keberlangsungan dan pengembangan komoditi pisang
adalah PPL, karena PPL adalah pihak yang langsung
berhubungan dengan petani. PPL yang mengkomunikasikan
program pemerintah kepada petani termasuk mendidik dan
melatih

petani

dalam

meningkatkan

pengetahuan

dan

ketrampilan. PPL juga merupakan wadah aspirasi petani ketika


petani merasakan kesulitan dalam budidaya atau dalam
pemasaran produksinya.
Oleh karena itu pengoptimalan peran PPL untuk
meningkatkan kualitas SDM atau petani pisang merupakan
strategi yang penting untuk mengembangkan komoditi pisang
sebagai komoditi unggulan di Kecamatan Baureno. Kondisi di
lapang menunjukkan bahwa petani masih memiliki motivasi
tinggi untuk meningkatkan pengetahuan dan ketrampilan. Di
sisi lain PPL yang ada siap membantu dan tersedia juga sekolah
lapang sebagai lembaga pendukung. Kondisi ini akan
memudahkan peningkatan peran PPL dalam meningkatkan
kualitas SDM/petani pisang.

Upaya yang dapat dilakukan

untuk mengoptimalkan peran PPL antara lain dapat dilakukan


dengan menambah jumlah PPL, peningkatkan kualitas PPL
dengan memberikan pengetahuan dan ketrampilan terkait
dengan budidaya tanaman pisang dan pengembangan produk
olahan pisang, dan mengintensifkan penyuluhan dan pelatihan
kepada petani pisang dengan mengoptimalkan sekolah lapang
yang sudah ada.
2)

Strategi W-O
Strategi

W-O (Weakness-Opportunity)
to userstrategi untuk
kelemahan-peluangcommit
adalah

atau

strategi

meminimalkan

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
65

kelemahan yang ada untuk memanfaatkan peluang eksternal.


Alternatif strategi W-O yang dapat dirumuskan adalah :
a) Pembinaan usahatani komoditi pisang
Komoditi pisang di Kecamatan Baureno merupakan
komoditi unggulan (prima) yang memberikan kontribusi besar
dan laju pertumbuhan positif. Pisang merupakan komoditi yang
mampu beradaptasi dengan wilayah Kecamatan Baureno yang
sangat rentan dengan serangan banjir setiap tahun. Pisang
mampu tumbuh dengan baik disepanjang bantaran sungai
Kecamatan Baureno, sehingga pisang banyak diusahakan oleh
masyarakat (petani) di Kecamatan Baureno.
Peningkatan

produksi

dapat

dilakukan

dengan

penggunaan bibit unggul seperti bibit pisang raja Kinalun,


pisang Kepok Tanjung, kemudian penggunaan pupuk yang
tepat dan pemeliharaan yang terkontrol. Selama ini petani
menggunakan bibit tanaman pisang (anakan) dan kurang
memperhatikan kualitas bibit.

Petani juga sangat jarang

menggunakan pupuk karena beranggapan bahwa tanaman


pisang mampu tumbuh tanpa dipupuk. Penggunaan pupuk yang
sesuai untuk tanaman pisang adalah pupuk Urea sebanyak 207
kg/ha, pupuk SP36 sebanyak 138 kg/ha dan pupuk KCl
sebanyak 608 kg/ha (Prabowo, 2007).

Hal ini dikarenakan

rendahnya pengetahuan dan teknologi budidaya yang dimiliki


petani serta keterbatasan modal yang dimiliki petani. Oleh
karena itu diperlukan penyuluhan atau pelatihan mengenai
teknis budidaya pisang yang benar. Produktifitas pisang yang
tinggi dan kontinyu akan mendukung meningkatnya keinginan
petani untuk terus mengusahakan komoditi pisang dan bahkan
mencoba upaya pengolahan pascapanen.
commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
66

b) Peningkatan

manajemen

usahatani

dan

agroindustri

berbahan baku pisang


Manajemen usahatani merupakan salah satu faktor
penentu keberhasilan usahatani pisang. Petani di Kecamatan
Baureno pada saat ini melaksanakan budidaya pisang secara
tradisional dan belum memperhatikan manajemen dengan baik.
Skala usaha masih kecil karena sebagian besar dibudidayakan
di pekarangan rumah dan teknik budidaya yang masih
seadanya. Bahkan dalam budidayanya hampir tidak ada
perlakuan karena pisang dibudidayakan sebagai tanaman
sampingan saja.
Oleh karena itu dalam rangka pengembangan komoditi
pisang, salah satu straegi yang dapat diterapkan adalah
meningkatkan kemampuan manajemen usahatani pisang. Hal
ini dapat dilakukan dengan memberikan pengetahuan dan
ketrampilan kepada petani terkait dengan manajemen usahatani
pisang. Dengan pemahamaan terhadap manajemen usahatani
diharapkan petani mampu mengkalkulasikan keuntungan dan
kerugian yang mungkin terjadi pada usahataninya. Sehingga
petani mampu mengetahui resiko usahatani yang ditekuninya.
Apabila petani mampu menjalankan manajemen dengan baik,
maka

petani

akan

memiliki

pemikiran

untuk

mampu

memperoleh nilai tambah dari usahatani yang dilakukannya.


Peningkatan

nilai

tambah

dapat

mendorong

terjadinya

peningkatan pendapatan dan kesejahteraan petani. Cara untuk


mengatasi permasalahan manajemen usahatani dan pengolahan
industri berbahan baku pisang adalah dengan mengoptimalkan
peran penyuluh dalam pendidikan, pelatihan petani misalnya
dengan

menambah

jumlah

penyuluh,

mengintensifkan

penyuluhan, memberikan perhatian khusus dalam penyuluhan


commit
to user pisang dan memberikan pelatihan
tentang manajemen
usahatani

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
67

langsung tentang cara mengolah pisang menjadi produk olahan


yang memiliki nilai ekonomi.
3)

Strategi S-T
Strategi S-T (Strength-Threat) atau strategi kekuatanancaman adalah strategi untuk mengoptimalkan kekuatan internal
yang dimiliki dalam menghindari ancaman. Alternatif strategi S-T
yang dapat dirumuskan adalah :
a) Peningkatan kualitas infrastruktur untuk mendukung
pemasaran pisang
Pemasaran

pisang

dan

produk

olahan

pisang

membutuhkan dukungan infrastruktur yang baik. Infrastruktur


yang ada seperti jalan, irigasi dan jembatan kondisinya saat ini
kurang mendukung. Sehingga dalam rangka pengembangan
komoditi pisang sebagai komoditi unggulan di Kecamatan
Baureno, infrastruktur yang ada perlu ditingkatkan kualitasnya.
Banyaknya jalan yang rusak, berlubang, kemudian kurangnya
sarana penerangan jalan, jembatan penghubung antar desa yang
hanya berupa bambu, merupakan gambaran rendahnya kualitas
infrastruktur di Kecamatan Baureno. Kondisi ini mendorong
diperlukannya upaya peningkatan kualitas infrastruktur.
Upaya yang dapat dilakukan untuk meningkatkan
kualitas

infrastruktur

yang

sudah

ada

adalah

dengan

memperbaiki kondisi jalan, penerangan dan jembatan karena


infrastruktur pendukung ini mengalami kerusakan.
adanya

perbaikan

infrastruktur

diharapkan

Dengan
dapat

mempermudah pemasaran. Selain itu kinerja infrastruktur bisa


ditingkatkan dengan membangun sentra penjualan oleh-oleh
khas Kecamatan Baureno yang berupa showroom. Showroom
ditujukan agar hasil olahan pisang sebagai produk unggulan
dapat lebih dikenal masyarakat luar wilayah Kecamatan
user showroom ini diharapkan kinerja
Baureno, serta commit
dengan to
adanya

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
68

kelompok tani dapat diitngkatkan dengan adanya kerjasama


dalam pegelolaan showroom. Hal ini dikarenakan selama ini
penjualan produk olahan pisang seperti ledre masih banyak
dilakukan di rumah-rumah warga yang memproduksinya.
b) Peningkatan efisiensi pemasaran pisang
Pisang sebagai salah

satu produk unggulan di

Kecamatan Baureno mempunyai jumlah produksi yang banyak


dan stabil.

Salah satu masalah yang dihadapi oleh petani

pisang adalah harga jual yang berbeda jauh antara harga di


petani dan harga di tingkat konsumen. Hal ini antara lain
karena pisang biasanya dijual oleh petani dalam kondisi yang
belum masak benar sehingga harganya murah berkisar
Rp. 3.000/sisir - Rp 4.000/sisir, dijual tanpa pengolahan, dan
seringkali menjual kepada tengkulak. Oleh karena itu untuk
meningkatkan pendapatan petani dari komoditi pisang, perlu
strategi peningkatan efisiensi pemasaran pisang.
Beberapa hal yang dapat dilakukan untuk meningkatkan
efisiensi pemasaran pisang antara lain dengan menjual pisang
langsung kepada konsumen dan dalam kondisi yang sudah
masak atau bahkan sudah dalam bentuk produk olahan. Selain
itu upaya meningkatkan harga pisang dapat dilakukan dengan
memelihara pisang dengan baik sehingga kualitas produknya
juga baik. Pengolahan pisang menjadi berbagai produk olahan
seperti ledre, keripik pisang, selai pisang, dan lain-lain dapat
juga menjadi alternatif bagi petani untuk meningkatkan nilai
ekonomi pisang sehingga pendapatan petani akan meningkat.
4)

Strategi W-T
Strategi W-T (Weakness-Threat) atau strategi kelemahanancaman adalah strategi untuk meminimalkan kelemahan internal
dan menghindari ancaman eksternal. Alternatif strategi W-T yang
commit: to user
dapat dirumuskan adalah

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
69

a) Perluasan pangsa pasar pisang


Meningkatnya produksi pisang di Kecamatan Baureno
merupakan suatu potensi yang baik untuk dikembangkan.
Namun hal ini belum didukung dengan proses pascapanen dan
pemasaran yang memadai. Pengolahan pascapanen hanya
dilakukan oleh petani apabila ada pesanan, serta dipasarkan
hanya di rumah-rumah petani yang memproduksi. Pemasaran
produk olahan yang sempit ini, menyulitkan akses konsumen
terhadap produk olahan pisang di Kecamatan Baureno. Oleh
karena itu diperlukan leaflet dan website sebagai sarana
promosi produk olahan pisang. Leaflet dan website dapat
dijadikan media promosi yang efektif karena dengan adanya
leaflet dan website masyarakat yang berasal dari luar wilayah
Kecamatan Baureno dapat mengetahui produk lokal dari
Kecamatan ini. Penyebaran leaflet dan website ini dapat
dilakukan melalui kerjasama dengan pihak dinas. Pihak dinas
dipilih karena pihak dinas memiliki akses yang lebih luas
dengan pihak lain di luar Kecamatan Baureno. Dengan adanya
kerjasama ini diharapkan dapat menggiatkan petani dalam
peningkatan produksi dan produk olahan pisang.
b.

Strategi Terbaik
Setelah diperoleh beberapa alternatif strategi pengembangan
untuk komoditi pisang, tahap selanjutnya adalah menganalisis
kembali setiap alternatif strategi untuk mendapatkan satu strategi
terbaik. Analisis ini didasarkan pada rating dan skoring yang
diberikan para peserta FGD. Berdasarkan hal ini dapat diperoleh satu
strategi terbaik dari alternatif strategi yang ditawarkan. Analisis ini
menggunakan metode QSPM yang dapat dilihat pada Tabel 25.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
70

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
71

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
72

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
73

Hasil analisis QSPM pada Tabel.25 menunjukkan bahwa


strategi terbaik untuk pengembangan komoditi pisang adalah strategi
VI, yaitu Peningkatan kemampuan manajemen usahatani dan
agroindustri berbahan baku pisang dengan nilai total daya tarik
(TAS) sebesar 5,080. Hal ini merupakan strategi yang terbaik diantara
alternatif strategi yang lain. Manajemen usahatani yang baik akan
dapat membantu pengembangan komoditi pisang di Kecamatan
Baureno. Upaya peningkatan produksi melalui intensifikasi usahatani
primer, belum cukup apabila tidak didukung dengan manajemen
usahatani yang baik. Dengan adanya manajemen usahatani, petani
dapat mengelola usahatani dengan lebih baik dari tahap perencanaan
hingga tahap evaluasi.
Manajemen usahatani membantu petani dalam mengelola
usahataninya. Hal ini dapat terlihat dalam tahap perencanaan, petani
dapat merencanakan bibit yang akan digunakan, merencanakan
penggunaan tenaga kerja dan lainnya. Upaya yang lebih detail
diharapkan akan dapat meningkatkan produksi pisang sekaligus
meningkatkan kualitasnya. Apabila produksi pisang tersedia cukup
dengan kualitas yang baik maka akan menjadi sumber bahan baku
yang baik bagi agroindustri berbahan baku pisang. Dengan adanya
manajemen usahatani yang baik, maka akan mendorong agroindustri
untuk maju pula. Agroindustri yang sudah ada dapat lebih
berkembang dengan adanya dukungan manajemen usahatani yang
baik. Strategi ini merupakan strategi yang mengkombinasikan antara
pengoptimalan usahatani hulu dengan peningkatan usahatani hilir
(pascapanen).

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
74

2. Analisis SWOT dan QSPM untuk Komoditi Padi


a.

Alternatif Strategi
Alternatif
mengkombinasikan

strategi
faktor

komoditi
internal

padi
dan

diperoleh
eksternal

dengan

yang

ada.

Pengkombinasian ini menggunakan matriks SWOT sebagai alat


analisis. Matriks SWOT dapat memberikan gambaran yang jelas
tentang faktor internal dan faktor eksternal yang mempengaruhi
pengembangan komoditi padi. Matriks SWOT ini menghasilkan
empat sel kemungkinan alternatif strategi, yaitu strategi S-O, strategi
W-O, strategi W-T, dan strategi S-T.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
75

Tabel 26. Alternatif Strategi Matriks SWOT


Komoditi Padi di Kecamatan Baureno
Kekuatan-S
1. Usahatani padi
merupakan usahatani
utama
2. Besarnya motivasi
petani terhadap
perkembangan
komoditi padi
3. Semangat gotong
royong petani masih
tinggi
4. Petani sudah
berpengalaman dalam
membudidayakan
komoditi padi

Peluang-O

Strategi S-O

1. Pasar lokal dan diluar 1. Memanfaatkan secara


daerah masih terbuka
optimal dukungan dari
luas
pemerintah pada
2. Besarnya
dukungan
usahatani padi (S1, S2,
pemerintah
(bantuan
S3, O2, O3, O5)
benih dan saprodi)
2. Memperluas jaringan
3. Adanya
program
pemasaran padi (S1, S2,
swasemabada
O1,O2)
berkelanjutan
4. Jerami
padi
dapat
digunakan sebagai bahan
bioethanol
5. Besarnya
dukungan
penyuluh
untuk
membantu petani
Ancaman-T

Strategi S-T

Pengembangan
Kelemahan-W
1. Petani
masih
menerapkan
budidaya
konvensional
2. Rendahnya
daya
beli petani terhadap
saprodi
3. Kemampuan
manajemen
usahatani
masih
lemah
4. Produksi padi masih
rendah
5. Kualitas padi masih
rendah
Strategi W-O
1. Meningkatkan peran
BPP dalam alih
teknologi usahatani
padi di tingkat petani
(W1, W4, W5, O5)
2. Meningkatkan
pengelolaan
usahatani di tingkat
petani (W1,W3, O1,
O2, O3)

Strategi W-T

1. Kondisi
infrastruktur 1. Menggunakan varietas 1. Membuat
sumur
(jalan, irigasi, jembatan)
padi
yang
tahan
resapan di tingkat
kurang mendukung
genangan air (S2, T2)
petani (W4, W5, T2)
2. Adanya banjir tahunan
2. Meningkatkan
2. Memperbaiki
3. Belum ada pengolahan
pengelolaan
kondisi infrastruktur
pascapanen
pascapanen (S1, S2,
penunjang (W4, T1)
4. Ketergantungan
pada
S3, T3)
tengkulak tinggi

Sumber: Analisis Data Primer, 2010


commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
76

1) Strategi S-O
a) Memanfaatkan

secara

optimal

dukungan

dari

pemerintah pada usahatani padi


Pemerintah Daerah Kecamatan Baureno melalui
instansi

atau

dinas

teknis

terkait

berusaha

untuk

mengupayakan pengembangan komoditi padi. Beberapa


upaya

pengembangan

komoditi

padi

yang

dilakukan

Pemerintah Daerah Kecamatan Baureno antara lain dengan


adanya program SLPHT (Sekolah Lapang Pengendalian
Hama Terpadu) yang diberikan kepada para petani melalui
BPP (Balai Penyuluhan Pertanian) dan pemberian bantuan
benih dan sarana produksi lainnya (saprodi). Para petani
dapat secara optimal memanfaatkan program-program yang
ditawarkan pemerintah melalui dinas teknis terkait. Melalui
program SLPHT petani dapat memperdalam pengetahuan
tentang budidaya padi. Pemberian bantuan benih dan saprodi,
diharapkan dapat menekan biaya produksi yang dikeluarkan
petani dan produktivitas di tingkat petani dapat ditingkatkan.
Oleh karena itu, program-program peningkatan kualitas
sumberdaya petani maupun program yang lain dalam rangka
pengembangan komoditi padi perlu mendapat respon positif
dari petani.
b) Memperluas jaringan pemasaran
Memperluas jaringan pemasaran merupakan salah
satu upaya penting yang dapat dilakukan, untuk perluasan
pangsa pasar. Perluasan jaringan pemasaran dapat dilakukan
dengan menjalin kerjasama antara petani Kecamatan Baureno
dengan

wilayah

lain.

Kemudian

pihak

dinas

dapat

memberikan referensi tentang daerah yang potensial untuk


perluasan pangsa pasar. Selama ini, komoditi padi sebagian
commit to
besar dipasarkan
di user
Kecamatan Baureno sedangkan

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
77

pemasaran ke luar daerah sangat sedikit sekali. Hal ini


berpengaruh pada harga jual yang diterima oleh petani yang
lebih rendah bila dibandingkan dipasarkan keluar daerah.
Keterbatasan akses pemasaran merupakan kendala utama
dalam

pemasarannya.

Untuk

mengatasi

hal

tersebut,

diperlukan perluasan jaringan pemasaran komoditi padi.


Alternatif strategi yang dapat dilakukan adalah membuka
akses pemasaran keluar daerah dengan meningkatkan
pengelolaan pascapanen dan standarisasi mutu. Hal ini dapat
membantu terjadinya peningkatan daya serap pasar, baik
pasar lokal maupun pasar di luar Kecamatan Baureno.
2) Strategi W-O
a) Meningkatkan peran BPP dalam alih teknologi usahatani
padi di tingkat petani
Balai Penyuluhan Pertanian (BPP) mempunyai
fungsi antara lain sebagai lembaga yang melakukan transfer
teknologi

kepada

para

petani

di

sekitarnya,

mengintroduksikan teknologi atau temuan baru di bidang


pertanian kepada para petani, melakukan penyuluhan atau
pendampingan kepada para petani, melakukan demplot
usahatani, serta sebagai tempat pelatihan dan pengembangan
di tingkat petani maupun aparat teknis dalam pengembangan
sumberdaya manusia di bidang pertanian. Berdasarkan fungsi
BPP tersebut, diharapkan BPP meningkatkan perannya dalam
menjalankan fungsi-fungsi yang menjadi kewajibannya
terutama dalam hal alih teknologi pengembangan usahatani
padi. Alih teknologi tersebut dapat berupa teknologi
penggunaan varietas unggul tahan genangan air serta
teknologi pengelolaan pascapanennya.
commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
78

b) Meningkatkan pengelolaan usahatani di tingkat petani


Pengelolaan usahatani di tingkat petani pada daerah
rawan banjir atau daerah genangan masih didasarkan pada
kebiasaan petani setempat sehingga pengelolaan usahataninya
belum optimal. Dalam satu tahun, pola tanam yang dilakukan
oleh petani minimal satu kali tanam padi dan maksimal 2 kali
tanam padi dengan resiko gagal panen relatif cukup besar.
Para petani di daerah Kecamatan Baureno sebenarnya sudah
memperhitungkan resiko kegagalan yang akan terjadi namun
mereka berspekulasi terhadap keadaan alam tersebut. Hal ini
dikarenakan pola tanam pada usahataninya yang monokultur,
di sisi lain petani tidak berusaha mencoba melakukan inovasi
pada usahataninya. Oleh karena itu diperlukan peningkatan
pengelolaan usahatani di tingkat petani, antara lain dengan
memperbaiki pengelolaan pola tanam yang disesuaikan
dengan keadaan iklim, penggunaan varietas padi tahan
genangan air, memperbaiki teknik budidaya padi pada daerah
rawan genangan air, membuat sumur resapan pada areal
sawah dan memperbaiki saluran irigasi di tingkat petani.
3) Strategi S-T
a) Menggunakan varietas padi yang tahan genangan air
Varietas padi yang sering ditanam di Kecamatan
Baureno sebagai daerah rawan banjir adalah varietas IR 64.
Varietas tersebut ditanam karena mempunyai masa panen
yang pendek dan produksinya relatif tinggi. Namun, varietas
ini tidak tahan terhadap genangan air yang mencapai 2 3
minggu sehingga apabila varietas ini tetap ditanam akan
mengakibatkan tanaman padi mati. Pada umumnya, lahan
pertanian di daerah rawan banjir dalam satu tahun
menggunakan pola tanam padi padi genangan air dan
user
kemungkinancommit
dalam to
satu
tahun hanya ditanami padi satu kali

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
79

karena gagal panen akibat genangan air. Untuk itu,


diperlukan varietas padi yang ditanam yang tahan terhadap
genangan air. Balai Penelitian Pertanian Lahan Rawa
(Balitra) telah mengidentifikasi beberapa galur padi yang
tahan terhadap genangan air selama 18 hari sampai 21 hari.
Beberapa galur padi tersebut adalah IR70213-10-CPA-2-3-21,

IR70181-32-PMI-1-1-5-1,

IR70213-10-CPA-4-2-1-1-3.

Produktivitas masing-masing galur tersebut sebesar 5,73


ton/ha, 4,49 ton/ha dan 4,19 ton/ha. Dengan menggunakan
galur padi ini diharapkan kegagalan panen akibat tanaman
padi yang terendam dapat diminimalisasi.
b) Meningkatkan pengelolaan pascapanen
Tingginya resiko kehilangan panen pada waktu
panen relatif tinggi serta masih sedikitnya usaha pengolahan
pascapanen membuat rendahnya daya serap pasar terhadap
padi yang berasal dari Kecamatan Baureno. Untuk itu perlu
dilakukan peningkatan penyerapan pasar dengan cara
peningkatan pengelolaan pascapanen seperti meminimalisir
resiko kehilangan hasil panen (rusaknya infrastruktur jalan
dan adanya pencurian), penggunaan alat perontok padi yang
dapat meminimalisir jumlah padi yang tidak rontok,
menyimpan padi kering atau beras pada tempat yang aman
dari genangan air atau banjir, mendirikan atau meningkatkan
usaha pengolahan beras yang dapat meningkatkan nilai
tambah.
Pendirian koperasi juga menjadi alternatif solusi
dalam pengelolaan pascapanen, mengingat di Kecamatan
Baureno tidak terdapat Koperasi. Koperasi dapat menjadi
wadah, dimana petani dapat mengumpulkan produksinya,
sehingga produksi yang terkumpul dapat secara kolektif
commit to user
dikelola pascapanennya
melalui koperasi.

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
80

4) Strategi W-T
a) Membuat sumur resapan di tingkat petani
Wilayah di dekat daerah aliran sungai (DAS)
Bengawan Solo yang meliputi areal persawahan, ladang,
rumah dan pekarangan setiap tahunnya selalu memperoleh
genangan air. Genangan air yang terjadi bisa terjadi selama
berbulan-bulan tergantung curah hujan di daerah hulu Sungai
Bengawan Solo. Hal ini menimbulkan banyak kerugian baik
penduduk yang bermatapencaharian sebagai petani maupun
nonpetani.
Untuk meminimalisir atau mengurangi genangan air
pada daerah-daerah tersebut alternatif yang dapat dilakukan
di tingkat petani adalah membuat sumur resapan. Sumur
resapan ini berfungsi mengurangi genangan air banjir,
menambah atau meninggikan tanah, mengurangi gejala
amblesan

tanah

setempat

dan

melestarikan

serta

menyelamatkan sumberdaya air untuk jangka panjang.


Pembuatan sumur resapan disesuaikan dengan kondisi
lingkungan. Diharapkan dengan pembuatan sumur resapan ini
di tingkat petani baik di lahan persawahan maupun di
pekarangan rumah akan dapat mengurangi genangan air
banjir.
b) Memperbaiki kondisi infrastruktur penunjang
Banjir yang terjadi hampir setiap tahun di
Kecamatan Baureno telah menimbulkan kerugian yang cukup
besar baik material maupun immaterial. Kerugian materiil
meliputi besarnya resiko gagal panen, kehilangan ternak
sedangkan kerugian immaterial seperti timbulnya trauma dan
bahkan

gangguan

psikologis.

Banyaknya

infrastruktur

penunjang seperti jalan, jembatan, saluran irigasi, lahan


commit
to user
persawahan yang
rusak
akibat banjir. Banyak terdapat jalan

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
81

yang berlubang, jalan yang masih berupa tanah, jembatan


yang hanya terbuat dari bambu, serta minimnya saluran
irigasi membuat petani semakin sulit dalam budidaya ataupun
proses

pemasaran.

Infrastruktur

yang

rusak

tersebut

menghambat pengembangan komoditi padi di Kecamatan


Baureno. Hal ini terlihat pada daerah yang memiliki tingkat
kerusakan infrastruktur parah, harga komoditi mempunyai
kecenderungan lebih rendah dibandingkan dengan daerah lain
yang mempunyai infrastruktur lebih baik. Pedagang yang
akan

membeli

komoditi

padi

pada

khususnya

memperhitungkan biaya transportasi yang lebih mahal


sehingga harga beli di tingkat pedagang juga akan lebih
rendah. Oleh karena itu, perbaikan infrastruktur penunjang
perlu untuk dilakukan.
b.

Strategi Terbaik
Alternatif strategi yang dihasilkan kemudian dianalisis
kembali dengan menggunakan metode QSPM untuk mendapatkan
satu strategi terbaik pengembangan komoditi padi. Skoring dan rating
didasarkan pada penilaian peserta FGD terhadap setiap faktor internal
dan eksternal untuk tiap alternatif strategi yang ditawarkan. Hasil
QSPM dapat dilihat pada Tabel 27, sebagai berikut.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
82

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
83

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
84

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
85

Berdasarkan Tabel.27 dapat diketahui strategi terbaik yang


dapat dilakukan untuk pengembangan komoditi padi. Untuk
pengembangan komoditi padi di Kecamatan Baureno, strategi terbaik
yang dapat dilakukan adalah strategi 3, yaitu Penggunaan Varietas
Padi yang Tahan Terhadap Genangan Air dengan total nilai daya
tarik (TAS) sebesar 4,692. Terjadinya banjir mengakibatkan
rendahnya kualitas padi di Kecamatan Baureno. Padi yang dihasilkan
pada umumnya berwarna coklat dan banyak yang pecah jika diolah
menjadi beras, daya simpan relatif rendah dan mudah gabuk (rusak).
Rendahnya kualitas padi mengakibatkan rendahnya daya serap pasar
dan turunnya harga. Selama ini, banjir menjadi ancaman besar bagi
usahatani padi. Untuk itu, diperlukan varietas padi yang ditanam yang
tahan terhadap genangan air. Balai Penelitian Pertanian Lahan Rawa
(Balitra) telah mengidentifikasi beberapa galur padi yang tahan
terhadap genangan air selama 18 hari sampai 21 hari. Beberapa galur
padi tersebut adalah IR70213-10-CPA-2-3-2-1, IR70181-32-PMI-1-15-1, IR70213-10-CPA-4-2-1-1-3. Produktivitas masing-masing galur
tersebut sebesar 5,73 ton/ha, 4,49 ton/ha dan 4,19 ton/ha
(Kahairullah, 2006). Dengan adanya temuan ini, maka dapat menjadi
solusi bagi petani untuk meminimalisir kegagalan panen. Namun
sebelum digunakan secara massal, sebaiknya perlu dilakukan
penyesuaian lapang. Hal ini dapat dilakukan dengan membuat
demplot uji coba untuk mengetahui kesesuaian lahan dan agroklimat
di Kecamatan Baureno.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
86

3. Analisis SWOT dan QSPM untuk Komoditi Jagung


a.

Alternatif Strategi
Matriks SWOT merupakan alat analisis untuk menghasilkan
alternatif strategi pengembangan komoditi jagung. Untuk memperoleh
alternatif strategi komoditi jagung, maka dibutuhkan faktor internal
dan faktor eksternal. Matriks SWOT dapat memberikan gambaran
secara jelas bagaimana faktor eksternal dapat dikombinasikan dengan
faktor internal sehingga dihasilkan beberapa strategi pengembangan
komoditi jagung. Matriks ini menghasilkan empat sel kemungkinan
alternatif strategi, yaitu strategi S-O, strategi W-O, strategi W-T, dan
strategi S-T.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
87

Tabel 28. Alternatif Strategi Matriks SWOT


Komoditi Jagung di Kecamatan Baureno
Kekuatan-S

Kelemahan-W

1.

1. Produksi jagung masih


rendah
2. Skala usahatani jagung
masih kecil
3. Petani sulit mengakses
saprodi, karena tata kelola
yang rumit
4. Daya beli petani rendah
(saprodi)
5. Petani tidak memiliki
hubungan kemitraan dengan
perusahaan (input)
pendukung

2.
3.

4.

Petani jagung mampu


melakukan
manajemen
usahatani dengan baik
Motivasi petani untuk maju
sangat tinggi
Kualitas jagung dan tortilla
yang dihasilkan mampu
bersaing dipasar
Karakteristik lahan sesuai
untuk budidaya jagung

Strategi S-O

Peluang-O
1. Adanya kegiatan magang
kepada petani untuk
meningkatkan
pemahaman
2. Adanya bantuan modal
dari Badan Ketahanan
Pangan
3. Adanya kerjasama
pemerintah dan produsen
benih jagung
4. Terbuka pasar untuk
jagung
5. Terdapat pabrik Tortilla
6. Penyuluh memiliki
motivasi yang tinggi
terhadap jagung
7. Terbukanya pasar untuk
industry kerajinan
berbahan baku kelobot
jagung

1) Pemanfaatkan secara
optimal dukungan
pemerintah(S1,S2,S3,
S4,01,02,03, O6)
2) Perluasan daerah pemasaran
jagung(S1,S2S3,01,02,04,05
,07)

Strategi S-T

Ancaman-T
1. Serangan hama tikus
masih sulit dikendalikan
2. Banyaknya pesaing
(produsen) jagung dan
tortilla dari daerah lain
3. Banjir tahunan
mengancam produksi
jagung

Pengembangan

1) Pengoptimalan manajemen
usahatani jagung(S1,S2, T2)
2) Pengantisipasian persaingan
pasar
produk
olahan
jagung(S3,T2)

Sumber: Analisis Data Primer, 2010


commit to user

Strategi W-O
1) Penggunaan benih jagung
yang
berkualitas(W1,W2,03)
2) Pengoptimalan penggunaan
teknologi informasi untuk
mendukung pemasaran
jagung dan produk olahan
jagung(W5,04 ,05 ,06)

Strategi W-T
1) Pengoptimalan
upaya
antisipasi banjir(W1,T3)
2) Perbaikan tata niaga jagung
dan
sarana
produksi
jagung(W3,W4,T2)

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
88

1) Strategi S-O
1) Pemanfaatan secara optimal dukungan pemerintah
Bantuan yang diberikan pemerintah dapat digunakan
petani untuk membeli alat pertanian atau sarana produksi,
sehingga manfaatnya diharapkan dapat benar-benar dirasakan
oleh petani. Dukungan pemerintah yang telah diberikan antara
lain, kerja sama dengan produsen benih (PT.BISI Internasional,
Tbk) untuk meningkatkan kualitas benih jagung petani,
melakukan

kegiatan

penyuluhan

dan

pelatihan

kepada

kelompok tani jagung terkait dengan teknis budidaya jagung,


pemberian bantuan modal dari Dinas Ketahanan Pangan. Salah
satu kelemahan dari berbagai dukungan pemerintah tersebut
adalah kontinyuitas kegiatan pelatihan dan belum meratanya
bantuan modal dan benih bagi petani. Oleh karena itu,
diharapkan pemerintah mampu meningkatkan kontinyuitas dan
pemerataan distribusi bantuan agar petani dapat mengaksesnya
dengan lebih optimal.
2) Perluasan daerah pemasaran produk olahan jagung
Jagung

merupakan

komoditi

yang

mengalami

peningkatan produksi. Kualitas jagung yang dihasilkan juga


mampu bersaing dipasar. Selama ini, jagung hanya dijual ke
pasar-pasar tradisional dan sebagian dijual ke pabrik tortilla
setempat. Kualitas jagung yang baik perlu diimbangi dengan
upaya perluasan pangsa pasar, khususnya keluar wilayah
Kecamatan Baureno seperti ke Ngawi, Madiun dan lain-lain.
Perluasan
peningkatan

daerah

pemasaran

standar

mutu,

dapat

dilakukan

pemberian

label,

dengan
merek,

mencantumkan ijin Depkes, serta menjalin kerjasama pabrik


makanan ringan yang memproduksi tortilla seperti PT. Sinar
Mulia yang terkenal dengan produk Happytos Tortilla Chips di
user produk olahan jagung lainnya
Malang. Bukancommit
hanyatotortilla,

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
89

juga berpotensi untuk dikembangkan, misalnya pembuatan


cookies dengan tepung jagung.
2) Strategi W-O
1) Penggunaan benih jagung yang berkualitas
Kesesuaian

lahan

dengan

varietas

jagung

yang

digunakan dapat membantu peningkatan produksi. Hal ini


dapat dilakukan dengan bertukar informasi dengan PPL atau
dengan akademisi. Salah satu kelemahan usahatani jagung di
Kecamatan Baureno adalah penggunaan benih yang belum
berkualitas baik. Sebenarnya, pemerintah telah menjalin
kerjasama dengan perusahaan swasta (PT.BISI Internasional
Tbk) dalam mensubsidi benih jagung bagi petani namun,
permasalahannya adalah bahwa subsidi benih tersebut belum
merata distribusinya dan secara kuantitas masih belum
memadai. Oleh karena itu, petani cenderung menggunakan
benih jagung seadanya (sisa hasil panen pada musim tanam
sebelumnya).

Pemerintah

hendaknya

mengoptimalkan

kerjasama benih jagung dengan meningkatkan kerjasama


dengan perusahaan benih jagung lainnya. Selain itu, diperlukan
monitoring terkait dengan distribusi benih jagung sehingga
petani dapat mengakses benih jagung kualitas baik dengan
lebih mudah.
2) Pengoptimalan penggunaan teknologi informasi untuk
mendukung pemasaran produk olahan jagung
Potensi pasar tortilla Kecamatan Baureno pada dasarnya
masih terbuka lebar. Namun, selama ini upaya pemasaran
tortilla sendiri belum bisa maksimal. Penyebabnya adalah,
hambatan geografis (kondisi infrastruktur jalan) penghubung
Kecamatan Baureno dengan wilayah lain. Banjir yang setiap
tahun

melanda Kecamatan Baureno membuat kualitas


commit
to semakin
user
infrastruktur jalan
yang
memburuk. Hal ini menjadi

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
90

hambatan tersendiri bagi pengrajin tortilla untuk memasarkan


produknya, khususnya ke luar wilayah. Kendala lain adalah
masih lemahnya adopsi teknologi informasi oleh pengrajin
tortilla. Peran pemerintah sangat diperlukan untuk memotivasi
dan memfasilitasi adopsi teknologi informasi bagi pengrajin
tortilla. Teknologi informasi yang dapat digunakan adalah
pembuatan leaflet, brosur, spanduk maupun website untuk
mendukung pemasaran tortilla. Pengoptimalan peran penyuluh
juga dapat menjadi alternatif solusi untuk memperlancar
informasi pemasaran seperti harga produk, permintaan pasar
dan persaingan dari producen wilayah lain.
3) Strategi S-T
1) Pengoptimalan manajemen usahatani jagung
Manajemen usahatani yang baik akan mendukung
berkembangnya komoditi jagung. Manajemen produksi sebagai
dasar dalam usahatani, harus dikelola dengan baik agar
usahatani dapat berjalan dengan baik pula. Manajemen
produksi untuk usahatani jagung selama ini belum dilakukan.
Hal ini disebabkan oleh skala usaha yang kecil dan masih
menggunakan teknik budidaya yang konvensional. Petani
jagung umumnya belum mengenal inovasi teknologi dalam
menjalankan usahataninya, misalnya untuk pupuk hanya
menggunakan Urea dan tidak menggunakan TSP dan KCl.
Padahal seharusnya untuk syarat tumbuh diperlukan kombinasi
pupuk yang sesuai. Kombinasi pupuk yang dibutuhkan sebagai
syarat tumbuh jagung adalah 400-450 kg Urea, 100-150 kg KCl
dan 100-150 kg SP36 per hektarnya (BPTP Sulawesi Selatan,
2010). Pemupukan N yang terlalu banyak akan mengakibatkan
tanaman akan lemah, lemas dan empuk sehingga mudah rebah,
dan sangat disukai hama dan penyakit, tanaman lambat berbuah
commit
to user adalah rendahnya kualitas jagung
dan lambat masak.
Akibatnya

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
91

karena lamanya proses vegetatif dan pendeknya proses


generatifnya. Ketika ada serangan hama ulat, masih diatasi
dengan cara konvensional (diambil dengan tangan), pemipilan
jagung juga masih dilakukan secara manual (menggunakan
tangan). Hal ini mendorong perlu ditingkatkannya pemahaman
petani terhadap pentingnya penggunaan pupuk SP36 dan pupuk
KCl sebagai syarat tumbuh.
Permasalahan lain adalah masih lemahnya manajemen
finansial dalam usahatani jagung. Petani belum mampu
memperhitungkan usahatani jagung secara profesional. Solusi
yang dapat dilakukan untuk mengatasi masalah ini antara lain
dengan melakukan pelatihan manajemen finansial bagi petani
jagung agar mampu mengelola usahataninya dengan lebih baik.
Melalui pelatihan ini diharapkan petani mampu mengkalkulasi
besarnya biaya usahatani dan penerimaan usahatani. Dengan
demikian, petani dapat mengetahui untung dan ruginya
usahatani

jagung

yang

telah

dijalankan.

Implikasinya

diharapkan petani akan lebih bijak dalam mengambil keputusan


terkait dengan pengeluaran biaya usahatani ataupun dalam
mengalokasikan pendapatan dari usahatani jagung. Hal ini
dapat dilakukan dengan kerjasama yang dilakukan antara pihak
dengan akademisi, atau PPL yang memberikan gambaran
umum tentang manajemen usahatani.
2) Pengantisipasian persaingan pasar produk olahan jagung
Perencanaan pembangunan pabrik tortilla di Kecamatan
Baureno sebagai tindak lanjut dari adanya kerjasama antara
Kabupaten Bojonegoro dengan Jepang, merupakan salah satu
bentuk nyata dari pemerintah untuk mengembangkan produk
olahan ini. Awalnya Kecamatan Baureno hanya memiliki
pabrik pengering jagung (drier), namun pabrik tepung jagung
commit
to user
untuk bahan baku
tortilla
berada di Kecamatan Dander. Dengan

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
92

adanya pembangunan pabrik di Kecamatan Baureno, akan


menjadi peluang besar bagi petani. Tortilla merupakan produk
olahan jagung yang cukup berkembang di Kecamatan Baureno.
Terbukanya

pasar

tortilla

menyebabkan

produsen

atau

pengrajin tortilla dari luar wilayah Kecamatan Baureno juga


berusaha untuk melakukan ekspansi pasar. Hal ini menjadi
ancaman bagi pengrajin tortilla di Kecamatan Baureno.
Walaupun kualitas tortilla di Kecamatan Baureno mampu
bersaing dipasar, namun yang menjadi kendala adalah fluktuasi
harga sarana produksi jagung sebagai bahan baku tortilla
seperti pupuk, benih jagung serta tingginya biaya transportasi
karena

rusaknya

infrastruktur

jalan.

Dengan

demikian

diperlukannya upaya antisipasi persaingan pasar produk


tortilla. Upaya yang dapat dilakukan antara lain dengan
peningkatan kualitas tortilla, peningkatan mutu standar pabrik,
penambahan label, merek, pancantuman ijin Depkes atau
bahkan menambah varian rasa dari tortilla.
4) Strategi W-T
1) Pengoptimalan upaya antisipasi banjir
Pembangunan bendungan lebih efisien dibandingkan
dengan pembangunan waduk sebagai upaya antisipasi banjir.
Pembangunan waduk di daerah hilir membutuhkan luas areal
genangan yang cukup luas karena topografis tanah di daerah
hilir Jawa Timur tanahnya tidak curam. Dengan demikian,
membangun bendung dianggap yang paling realistis, sebab
selain tidak banyak membebaskan tanah juga memanfaatkan
badan sungai sebagai tampungan air. Bendungan ini dibangun
di Desa Padang, Kecamatan Trucuk, seluas 7 hektare dan di
Desa Ngringinrejo Kecamatan Kalitidu sekitar 6 hektare.
Kecamatan ini dipilih karena merupakan wilayah yang berada
commit
to user Trucuk) dan perbatasan antara
di wilayah tengah
(Kecamatan

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
93

wilayah tengah dengan wilayah barat (Kecamatan Kalitidu).


Detail bangunan Bendungan di Bojonegoro, memiliki luas
bentangan 504 m, dengan jumlah tujuh buah pintu, masingmasing pintu lebarnya 17,5m dengan tipe radial gate. Selain itu
juga dilengkapi dengan dua buah pintu pengatur debit masingmasing lebarnya 17,5m. Bendungan yang memiliki panjang
1.841,752 m mampu menampung air sebanyak 13 juta m3 dan
memiliki daerah tangkapan air seluas 12,467 km2. Manfaat
adanya bendungan tersebut, mampu mencukupi kebutuhan air
irigasi pertanian lewat pompanisasi dengan debit 5.850
liter/detik untuk Kabupaten Bojonegoro seluas 4.949 ha.
Walaupun bendungan ini tidak dibangun di Kecamatan
Buareno, namun diharapkan dampak pembangunannya dapat
dirasakan oleh Kecamatan Baureno sebagai kecamatan paling
hilir dari Kabupaten Bojonegoro yang merasakan dampak
terparah akibat banjir.
2) Perbaikan tata niaga jagung dan sarana produksi jagung
Masih adanya petani yang menjual produksinya kepada
tengkulak mengakibatkan tingginya ketergantungan petani
terhadap tengkulak. Hal ini dilakukan petani kecilnya skala
usahatani dan agar petani lebih cepat mendapatkan uang.
Sebenarnya

hal

pengoptimalan

ini

dapat

kelompok

tani

diminimalisir
untuk

dengan

menjual

cara

langsung

produksinya ke pasar. Rantai pemasaran yang semakin


sederhana

akan

mampu

meningkatkan

pendapatan

dan

kesejahteraan petani komoditi jagung. Permasalahan terkait


sarana produksi jagung adalah masih sulitnya akses untuk
mendapatkan saprodi seperti benih jagung dan pupuk. Selain
masih terbatasnya toko penjual saprodi, distribusi agen saprodi
juga

belum

merata sehingga petani seringkali harus


to useruntuk membeli benih dan pupuk
mengeluarkan commit
biaya tinggi

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
94

karena kurangnya akses yang dimiliki petani. Sulitnya akses ini


terutama untuk saprodi yang mendapat subsidi dari pemerintah
sehingga tak jarang sering terjadi kelangkaan. Oleh karena itu
perlu dilakukan upaya pembukaan akses saprodi kepada petani,
dengan cara penjualan saprodi secara langsung kepada petani
(untuk saprodi yang subsidi), dan pembangunan toko saprodi
yang lebih dekat dengan petani.
Terkait masalah tataniaga jagung yang masih banyak
tergantung

pada

tengkulak,

dapat

dilakukan

upaya

pengoptimalan kelompok tani. Kelompok tani dapat menjadi


tempat untuk pengumpulan produksi, sehingga pemasaran
dapat lebih terjamin dan dapat meningkatkan bargaining
position dari petani.
b.

Strategi Terbaik
Analisis QSPM merupakan alat yang digunakan untuk
memperoleh satu strategi pengembangan komoditi jagung terbaik dari
beebrapa alternatif strategi yang ditawarkan pada analisis SWOT.
Rating dan Skoring ditentukan oleh peserta FGD untuk tiap faktor
internal dan eksternal dari masing-masing strategi. Berdasarkan
uraian tersebut diperoleh satu strategi terbaik untuk pengembangan
komoditi jagung yang tersaji pada Tabel. 29

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
95

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
96

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
97

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
98

Berdasarkan Tabel 29. strategi terbaik untuk pengembangan


komoditi jagung dan tortilla sebagai produk olahan jagung di
Kecamatan Baureno adalah strategi 3, yaitu Pengoptimalan
Manajemen Usahatani Jagung dengan total nilai daya tarik (TAS)
sebesar 5,594. Strategi ini menjadi strategi terbaik karena manajemen
usahatani

merupakan

kunci

keberhasilan

usahatani

jagung.

Optimalisasi manajemen usahatani jagung diperlukan mengingat


potensi komoditi jagung di Kecamatan Baureno cukup tinggi.
Produksi jagung yang cenderung meningkat menjadikan komoditi ini
menjadi penting untuk diperhatikan. Selain itu, berkembangnya
agroindustri tortilla di Kecamatan Baureno menuntut produktifitas
yang kontinyu dan kualitas jagung yang baik. Oleh karena itu,
diperlukan manajemen usahatani jagung yang baik. Dengan
manajemen usahatani yang baik diharapkan petani jagung akan
mampu memperoleh keuntungan yang optimal sehingga akan
memotivasi petani untuk terus membudidayakan komoditi jagung.
Manajemen usahatani jagung dapat dilakukan dengan memberikan
pelatihan pembukuan praktis usahatani bagi petani jagung sehingga
petani mengetahui transparansi biaya dan penerimaan usahatani
jagung.

Kegiatan ini diharapkan dapat menjadi panduan petani

jagung dalam mengalokasikan modal usahatani dan memanfaatkan


hasil panen jagung dengan lebih tepat.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
99

4. Analisis SWOT dan QSPM untuk Komoditi Sapi


a.

Alternatif Strategi
Pengembangan

komoditi

sapi

membutuhkan

strategi

pengembangan yang tepat. Strategi pengembangan ini dapat diperoleh


dengan memadukan faktor internal dan faktor eksternal yang
mempengaruhi komoditi sapi. Matriks SWOT digunakan untuk
memadukan faktor internal dan eksternal ini sehingga dihasilkan
alternatif strategi pengembangan komoditi

sapi. Matriks ini

menghasilkan empat sel kemungkinan alternatif strategi, yaitu strategi


S-O, strategi W-O, strategi W-T, dan strategi S-T.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
100

Tabel 30. Alternatif Strategi Matriks SWOT


Komoditi Sapi di Kecamatan Baureno

Pengembangan

Kekuatan-S
1) Peternak
memiliki
motivasi yang tinggi
untuk mengembangkan
komoditi sapi.
2) Petani mau mencoba
teknologi baru.
3) Sarana komunikasi yang
dimiliki peternak sudah
baik
4) Peternak sadar arti
penting
kesehatan
hewan
5) Hijauan saat musim
penghujan melimpah

Peluang-O

Strategi S-O

1) Program
Deptan 1) Pengoptimalan
produksi sapi
Swasembada
daging
(S1,S2,S3, S4 O1,O2,
sapi tahun 2014
O3, 04, O5)
2) Nilai jual sapi relatif
tinggi
3) Masih luasnya pasar
penjualan sapi
4) Adanya
program
peningkatan
keterampilan beternak
sapi
5) Penyuluh
memiliki
motivasi yang tinggi
dalam
membantu
peternak
Strategi S-T
Ancaman-T
1) Kondisi

infrastruktur
jalan,
kurang
mendukung
2) Ancaman
banjir
tahunan
3) Ancaman sapi import
ataupun sapi daerah lain
4) Lemahnya
bantuan
permodalan
dari
pemerintah

Kelemahan-W
1) Modal yang dimiliki
peternak terbatas
2) Beternak sapi hanya
menjadi
usaha
sampingan
3) Peternak
belum
memanfaatkan
kelompok tani secara
optimal
4) Hijauan saat musim
kemarau sedikit
5) Kualitas sapi rendah

Strategi W-O
1) Peningkatan kualitas
SDM peternak sapi
(W5, O4, O5)
2) Penelitian dan
pengembangan untuk
mendukung
kontinyuitas pakan
ternak sapi (W4, O5)

Strategi W-T

1) Antisipasi persaingan
1) Pengoptimalan
dengan sapi import
bantuan permodalan
melalui peningkatan
dari pemerintah (W1,
kualitas ternak sapi
W3, T4)
(S1, S2, S4, T3)
2) Peningkatan kualitas
infrastruktur jalan (S1,
T1)

Sumber: Analisis Datacommit


Primer,to2010
user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
101

1) Strategi S-O
a) Pengoptimalan produksi sapi
Pengembangan komoditi sapi dapat dilakukan dengan
pengoptimalan produksi sapi. Strategi ini mungkin dilakukan
dengan dukungan kekuatan dan peluang pengembangan
komoditi sapi di Kecamatan Baureno. Pengembangan sapi di
Kecamatan Baureno didukung oleh kondisi peternak yang
memiliki kesadaran untuk memelihara sapi dengan baik,
tersedianya tenaga penyuluh yang siap membantu peternak
mengembangkan sapi, dan ketersediaan hijauan yang melimpah
pada musim hujan.

Penyuluh kehewanan aktif memberikan

pembinaan, penyuluhan dan memberikan pelayanan kepada


peternak baik secara langsung maupun melalui kelompok tani
peternak Gebuk Tulo. Gebuk Tulo merupakan kelompok tani
yang beranggotakan peternak sapi di Kecamatan Baureno.
Kelompok tani Gebuk Tulo memiliki peran yang penting dalam
penyampaian informasi tentang teknologi baru dalam usahatani
sapi. Informasi ini terkait dengan pemeliharaan, perkandangan,
kesehatan ternak maupun pembiakan sapi (Inseminasi Buatan).
Dengan bimbingan intensif tersebut, petani merasa lebih yakin
karena setiap permasalahan sapi

yang dihadapi dapat

dikonsultasikan kepada penyuluh kehewanan. Selain itu


ketersediaan

hijaun

yang

melimpah

di

musim

hujan

memberikan kemudahan kepada petani untuk mengembangkan


ternak sapi.
Pengoptimalan produksi sapi semakin terdukung dengan
adanya program swasembada daging dari Deptan, luasnya
pasar daging, dan harga daging sapi yang tinggi.

Secara

nasional, untuk meningkatkan kualitas gizi penduduk Deptan


mencanangkan swasembada daging tahun 2014. Hal ini
commityang
to user
merupakan peluang
sangat bagus karena program ini

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
102

tentunya

akan

didukung

dengan

program-program

pengembangan ternak sapi terutama dalam pembudidayaannya


sehingga peternak dapat memanfaatkan untuk mengotimalkan
produksi ternak sapi. Selain itu, program swasembada daging
juga akan memperluas pasar daging sapi dan meningkatkan
nilai

jualnya.

Langkah

yang

dapat

ditempuh

untuk

mengoptimalkan produksi sapi antara lain dengan :


1. Pengadaan bakalan sapi yang bermutu dengan harga
terjangkau sehingga produksi sesuai dengan harapan
2. Peningkatan

kemampuan

insenminasi

buatan

secara

mandiri oleh petani


2) Strategi W-O
1) Peningkatan kualitas SDM peternak sapi
Peningkatan SDM petani sapi dapat dilakukan dengan
adanya penyuluhan kehewanan dan pendampingan dari pihak
dinas kepada petani untuk mengadakan studi banding ke
wilayah sentra sapi seperti Kabupaten Boyolali, Kabupaten
Pasuruan, dan lain-lain. Kelemahan dalam pengembangan
komoditi sapi di Kecamatan Baureno antara lain kurangnya
mantri hewan, banyaknya petani yang mengusahakan ternak
sapi sebagai usaha sampingan, dan belum optimalnya kerja
kelompok tani Gebuk Tulo. Kekurangan mantri ternak dapat
dilihat dari kenyataan bahwa satu kecamatan ditangani oleh
seorang mantri ternak.
Peternak sapi potong umumnya menganggap bahwa
usaha peternakan yang dilakukan bukan merupakan mata
pencaharian utama, peternakan hanya merupakan pekerjaan
sampingan. Meski demikian, peternak sapi sudah tergabung
dalam Gebuk Tulo yaitu kelompok tani peternak sapi yang
merupakan salah satu alternatif wahana yang tepat bagi
to user
peternak untukcommit
sharing
mengenai permasalahan serta solusi

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
103

yang ditempuh. Kurangnya pengetahuan peternak mengenai


arti penting kelompok tani Gebuk Tulo, lembaga inipun belum
bisa dimanfaatkan secara maksimal Ada kecenderungan
peternak pasif dan mempunyai tingkat ketergantungan yang
tinggi terhadap instruksi dari Pemerintah.
Di sisi lain peluang pengembangan sapi cukup besar
karena ada program swasembada daging dari Deptan dan masih
luasnya pasar bagi daging sapi. Oleh karena itu kelemahan
yang ada perlu diminimalkan untuk menangkap peluang yang
ada. Salah satu alternatif strategi yang dapat dikembangkan
adalah peningkatan kualitas SDM yang terkait dengan
pengembangan komoditi sapi baik peternak, penyuluh, maupun
pengurus kelompok tani.
Langkah yang dapat dilakukan antara lain:
1) Peningkatan jumlah mantri ternak sehingga pembinaan
kepada peternak dapat dilakukan dengan lebih intensif
2) Peningkatan pengetahuan dan ketrampilan peternak sapi
terkait dengan pemeliharaan sapi yang baik melalui
penyuluhan dan pendampinan oleh mantri ternak. Petani
juga perlu mendapatkan pengetahuan dan kesadaran bahwa
pemeliharaan sapi secara intensif juga dapat meningkatkan
pendapatan karena selama ini sapi hanya diusahakan
sebagai usaha sampingan dan dikelola dengan apa adanya.
3) Peningkatan kemampuan manajemen pengurus kelompok
tani Gebuk Tulo sehingga kelompok tani dapat bekerja
lebih baik, misalnya dengan mengikutsertakan pengurus
dalam pelatihan manajemen atau mengadakan pelatihan
manajemen di kelompok tani Gebuk Tulo sendiri.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
104

2) Penelitian

dan

pengembangan

untuk

mendukung

kontinyuitas pakan ternak sapi


Penelitian

dan

pengembangan

untuk

mendukung

kontinyuitas pakan ternak dapat dilakukan dengan membangun


kerjasama dengan pihak akademisi, kemudian pihak dinas
melakukan penelitian untuk mengetahui teknologi apa dan
inovasi apa yang perlu diterapkan. Salah satu kelemahan yang
dihadapi peternak sapi di Kecamatan Baureno dalam usaha
pengembangan komoditi sapi adalah tidak terjaminnya
ketersediaan pakan hijauan sepanjang tahun. Pada musim hujan
ketersediaan hijauan melimpah sedangkan di musim kemarau
sangat terbatas bahkan kurang.

Peternak seringkali harus

mendatangkan hijauan dari luar usahataninya seperti membeli


dari

peternak

lain

atau

pembelian

konsentrat

untuk

ditambahkan pada hijauan. Dengan keterbatasan modal dan


usaha ternak sapi sebagai usaha sampingan maka kebutuhan
hijauan ternak di musim kemarau sering tidak dapat terpenuhi.
Oleh karena itu perlu pengembangan teknologi pengohan
hijauan sehingga hijauan yang melimpah pada musim hujan
dapat diolah dan disimpan untuk kebutuhan pakan di musim
kemarau. Dengan demikian kekontinuan pakan hijauan akan
terjamin.
Cara

yang

dapat

dilakukan

adalah

meingkatkan

pengetahuan penyuluh maupun petani dalam teknologi pakan


misalnya dengan menjalin kerjasama dengan Loka Penelitian
Sapi Potong (Lolit Sapi Potong). Lolitsapi merupakan lembaga
penelitian sapi potong mandat nasional bertaraf internasional
yang berperan aktif dalam mengembangkan dan merekayasa
teknologi

peternakan

strategis

melalui

pelestarian

dan

pemanfaatan sumberdaya plasma nutfah sapi potong dengan


commit toreproduksi,
user
teknologi pemuliaan,
pakan dan manajemen

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
105

pemeliharaan (guna mendapatkan bibit sapi potong yang


unggul).

3) Strategi S-T
1) Pengantisipasian persaingan dengan sapi impor melalui
peningkatan kuantitas dan kualitas ternak sapi
Hal ini dapt dilakukan dengan pendampingan yang rutin
dari PPL kehewanan, kemudian aktifnya petani bertanya pada
PPL kehewanan. Sinergis antara kedua pihak ini dapat
meningkatkan kualitas komoditi sapi, karena dari petani
maupun PPL kehewanan memberikan perhatian yang cukup.
Salah satu ancaman yang ada dalam pengembangan komoditi
sapi di Kecamatan Baureno adalah adanya sapi dari daerah lain
yang kualitasnya lebih baik,misalnya sapi dari Pasuruan, sapi
import dan daging import. Oleh karena itu perlu pengoptimalan
kekuatan yang dimiliki untuk menghadapi ancaman ini dengan
strategi meningkatkan kualitas ternak sapi.

Kekuatan yang

mendukung strategi ini antara lain kesadaran peternak untuk


betrenak dengan lebih baik dan sehat, penyuluh peternakan
yang siap membantu petani, dan ketersediaan hijaun yang
melimpah di musim hujan. Langkah-langkah yang dapat
dilakukan antara lain:
1) Peningkatan intensitas penyuluhan sehingga peternak dapat
mengetahui dan melaksanakan teknik pemeliharaan sapi
yang benar dan menghasilkan sapi berkualitas yang mampu
bersaing dengan sapi daerah lain.
2) Peningkatan

pemahaman petani terhadap

pentingnya

kualitas pakan ternak dengan memberikan pengetahuan


kepada petani tentang pakan yang berkualitas, cara
membuatnya, dan dosis pemberianya sehingga diperoleh
commit to user
sapi yang berkualitas.

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
106

3) Peningkatan sarana dan prasarana kesehatan ternak sapi


4) Peningkatan pendampingan (latihan dan kunjungan) kepada
peternak terkait dengan implementasi kesadaran peternak
mengenai pengelolaan ternak sapi yang baik dan sehat.
2) Peningkatan kualitas infrastruktur jalan
Infrastruktur jalan merupakan faktor penting dalam
mendukung usahatani sapi. Pembangunan infrastruktur jalan
merupakan satu hal yang dapat dilakukan dengan membangun
kerjasama anta dinas peternakan dengan dinas pekerjaan
umum. Banjir merupakan ancaman yang mengintai usaha
pengembangan ternak sapi di Kecamatan Baureno. Banjir tidak
hanya mengganggu proses beternak seperti tergenangnya
kandang yang dapat mengganggu kesehatan ternak , hilangnya
hijauan sumber pakan, dan rusaknya sarana prasarana seperti
jalan dan pasar hewan.

Oleh karena itu perlu peningkatan

kualitas infrastruktur pendukung pengembangan komoditi sapi.


Upaya yang dapat dilakukan antara lain:
1) Peningkatan kualitas jalan sehingga tidak rusak ketika
terjadi banjir. Jalan yang baik akan memudahkan penyuluh
melakukan tugasnya baik dalam melakukan penyuluhan,
pelatihan, dan kujungan lapang ke tempat peternak.
2) Membuat bendungan atau sumur penyerap air sehingga
dapat mengurangi dampak banjir.
3) Mengoptimalkan fungsi pasar hewan sehingga proses jual
beli dapat berjalan dengan baik.
4) Strategi W-T
1) Pengoptimalan bantuan permodalan dari pemerintah
Permodalan

yang

diberikan

pemerintah

harus

dioptimalkan dengan baik oleh petani. Pembelian alat yang


mendukung progran inseminasi buatan, pembelian alat untuk
commit todan
user lain-lain. Keterbatasan modal
pengawetan pakan,

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
107

merupakan salah satu kelemahan yang dimiliki peternak sapi di


Kecamatan Baureno dalam mengembangkan ternak sapinya.
Keterbatasan modal akan menyebabkan pengelolaan ternak
sapi tidak intensif dan pada akhirnya akan berdampak pada
rendahnya kualitas sapi yang dihasilkan. Disisi lain ancaman
dari luar sangat kuat baik berupa banjir maupun kualitas sapi
dari daerah lain yang lebih baik. Oleh karena itu kondisi ini
harus diantisipasi dengan mengembangkan alternatif strategi
pengoptimalan bantuan permodalan dari pemerintah.
Program

swasembada

daging

yang

dicanangkan

Pemerintah telah dilaksanakan melalui program Sarjana


membangun Desa (SMD), Lembaga Mandiri dan Mengakar
pada Masyarakat (LM3), Desa Mandiri Energi dan beberapa
skema bantuan pembiayaan. Skema bantuan tersebut berupa
KKPE (Kredit Ketahanan Pangan dan Energi), KUPS (Kredit
Usaha Pembibitan Sapi).

Program-program tersebut dapat

dimanfaatkan oleh Pemerintah maupun peternak di Kecamatan


Baureno utuk mengembangkan ternak sapi. Permodalan yang
memadai memungkinkan peternak dapat mengelola usaha
dengan skala usaha yang menguntungkan dan dengan proses
pembudidayaan yang intensif sehingga usaha ternak sapi dapat
menghasilkan sapi berkualitas dan memberikan pendapatan
yang besar bagi peternak.
b.

Strategi Terbaik
Berdasarkan alternatif strategi yang sudah dijelaskan, maka
dapat diperoleh satu strategi pengembangan komoditi sapi terbaik
dengan menggunakan analisis QSPM. Analisis ini menggunakan
rating dan scoring yang ditentukan oleh peserta FGD. Berdasarkan
analisis QSPM diperoleh satu strategi terbaik, yang tersaji pada Tabel.
31 sebagai berikut.
commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
108

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
109

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
110

Berdasarkan Tabel 31. dapat diketahui strategi terbaik yang


untuk

pengembangan

komoditi

sapi.

Hasil

analisis

QSPM

menunjukkan bahwa alternatif strategi Pengantisipasian Persaingan


Dengan Sapi Impor Melalui Peningkatan Kuantitas dan Kualitas
Ternak Sapi merupakan strategi terbaik dengan total nilai daya tarik
(TAS) sebesar 5,690. Strategi ini merupakan strategi terbaik karena
dalam pengembangan ternak sapi, harus diperhatikan adanya saingan
ternak sapi dari luar wilayah Kecamatan Baureno. Dengan adanya
persaingan dengan sapi import menuntut untuk terjadinya peningkatan
kualitas ternak sapi. Kualitas dan kuantitas sapi dapat dilihat dengan
terpenuhinya berbagai aspek baik budidaya, pakan, kondisi kandang
dan sarana prasarana yang memungkin sapi sehat seperti obat-obatan
sehingga kualitas dan kuantitas ternak sapi dapat meningkat. Oleh
karena itu ketika strategi ini dilakukan akan tercakup juga
pelaksanaan strategi yang lain baik strategi peningkatan produksi
ternak, peningkatan kualitas ternak, peningkatan kualitas SDM,
peningkatan kualitas sarana prasarana maupun strategi pengembangan
dan penelitian pakan untuk menjamin kekontinyuannya. Dengan
adanya peningkatan kualitas sapi dapat meminimalisir dampak
persaingan sapi Kecamatan Baureno dengan sapi import. Pelaksanaan
strategi terbaik ini dapat dilakukan dengan upaya peningkatan
pengetahuan peternak melalui penyuluhan dan pendampingan,
peningkatan kuantitas dan kualitas penyuluh peternakan, penyediaan
pakan yang berkualitas dan kontinyu, serta penyediaan sarana
prasarana penunjang yang memungkinkan usaha peternakan sapi
berjalan dengan baik misalnya sarana jalan yang baik, kandang yang
sehat, dan pasar hewan maupun pasar pakan dan obat-obatan yang
memadai.

commit to user

111
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

VI. KESIMPULAN DAN SARAN


A. Kesimpulan
Berdasarkan hasil penelitian tentang Strategi Pengembangan Komoditi
Pertanian di Kecamatan Baureno Kabupaten Bojonegoro (Pendekatan
Tipologi Klassen, SWOT dan QSPM (Quantitative Strategic Planning
Matrix)) maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut:
1. Klasifikasi komoditi pertanian di Kecamatan Baureno berdasarkan
pendekatan Tipologi Klassen terdiri empat klasifikasi komoditi, yaitu:
a. Komoditi Prima adalah pisang.
b. Komoditi Potensial terdiri dari padi, tembakau virginia, ayam buras,
ayam ras.
c. Komoditi Berkembang terdiri dari jagung, ubi kayu dan kambing.
d. Komoditi Terbelakang terdiri dari kedelai, kacang hijau, mangga,
kelapa, kapuk randu, sapi dan domba.
2. Alternatif strategi pengembangan komoditi pertanian berdasarkan analisis
SWOT adalah :
a. Alternatif strategi pengembangan komoditi pisang sebagai komoditi
prima terdiri dari 7 alternatif strategi pengembangan, yaitu sebagai
berikut:
Strategi 1:

Peningkatan Diversifikasi Produk Olahan Pisang

Strategi 2:

Pengoptimalan Peran PPL untuk Meningkatkan


Kualitas SDM Petani Pisang

Strategi 3:

Peningkatan Kinerja Infrastruktur untuk Mendukung


Pemasaran Pisang dan Produk Olahan Pisang

Strategi 4:

Peningkatan Efisiensi Usahatani Pisang

Strategi 5:

Pembinaan Usahatani Komoditi Pisang

Strategi 6:

Peningkatan Manajemen Usahatani dan Agroindustri


Pisang

Strategi 7:

Perluasan Pangsa Pasar Pisang dan Produk Olahan


Pisang commit to user

111

112
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

b. Alternatif strategi pengembangan komoditi padi sebagai komoditi


potensial terdiri dari 8 alternatif strategi pengembangan, yaitu sebagai
berikut:
Strategi1 : Pemanfaatan Secara Optimal Dukungan dari Pemerintah
dalam Usahatani Padi
Strategi 2 : Perluasan Jaringan Pemasaran
Strategi 3 : Penggunaan Varietas Padi yang Tahan Genangan Air
Strategi 4 : Peningkatan Pengelolaan Pasca Panen
Strategi 5 : Peningkatan Peran BPP dalam Alih Teknologi
Usahatani Padi di Tingkat Petani
Strategi 6 : Peningkatan Pengelolaan Usahatani di Tingkat Petani
Strategi 7 : Pembuatan Sumur Resapan di Tingkat Petani
Strategi 8 : Perbaikan Kondisi Infrastruktur Penunjang
c. Alternatif strategi pengembangan komoditi jagung sebagai komoditi
berkembang terdiri dari 8 alternatif strategi pengembangan, yaitu
sebagai berikut:
Strategi 1 : Pemanfaatan Secara Optimal Dukungan Pemerintah
Strategi 2 : Perluasan Daerah Pemasaran Produk Olahan Jagung
Strategi 3 : Pengotimalan Manajemen Usahatani Jagung
Strategi 4 : Pengantisipasian Persaingan Pasar Produk Olahan Jagung
Strategi 5 : Penggunaan Benih Jagung yang Berkualitas
Strategi 6 : Pengoptimalan Penggunaan Teknologi Informasi untuk
Mendukung Pemasaran Produk Olahan Jagung
Strategi 7 : Pengoptimalan Upaya Antisipasi Banjir
Strategi 8 : Perbaikan Tataniaga Jagung dan Sarana Produksi
Jagung

commit to user

113
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

d. Alternatif strategi pengembangan komoditi sapi sebagai komoditi


terbelakang terdiri dari 6 alternatif strategi pengembangan, yaitu
sebagai berikut:
Strategi 1 : Pengoptimalan Produksi Sapi
Strategi 2 : Pengantisipasian Persaingan dengan Sapi Impor Melalui
Peningkatan Kuantitas dan Kualitas Ternak Sapi
Strategi 3 : Peningkatan Kualitas Infrastruktur
Strategi 4 : Peningkatan Kualitas SDM Peternak Sapi
Strategi 5 : Penelitian dan Pengembangan Untuk Mendukung
Kontinyuitas Pakan Ternak Sapi
Strategi 6 : Pengoptimalan Bantuan Permodalan dari Pemerintah
3. Strategi pengembangan komoditi Pertanian terbaik di Kecamatan Baureno,
berdasarkan analisis QSPM (Quantitative Strategic Planning Matrix)
adalah :
a. Strategi terbaik untuk pengembangan komoditi pisang sebagai
komoditi prima dilakukan dengan Peningkatan

Manajemen

Usahatani dan Agroindustri Berbahan Baku Pisang.


b. Strategi terbaik untuk pengembangan komoditi padi sebagai komoditi
potensial adalah dengan Penggunaan Varietas Padi yang Tahan
Genangan Air.
c. Strategi terbaik untuk pengembangan komoditi jagung sebagai
komoditi berkembang yaitu dengan Pengoptimalan Manajemen
Usahatani Jagung.
d. Strategi terbaik untuk pengembangan komoditi sapi sebagai komoditi
terbelakang adalah dengan Pengantisipasian Persaingan dengan
Sapi Impor Melalui Peningkatan Kuantitas dan Kualitas Ternak
Sapi

commit to user

114
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

B. Saran
Berdasarkan hasil penelitian mengenai Strategi Pengembangan
Komoditi

Pertanian

di

Kecamatan

Baureno

Kabupaten

Bojonegoro

(Pendekatan Tipologi Klassen, SWOT dan QSPM (Quantitative Strategic


Planning Matrix)) saran yang dapat diberikan yaitu:
1) Sebaiknya pemerintah daerah Kecamatan Baureno melakukan sistem
pencatatan data yang baik terhadap potensi wilayah Kecamatan Baureno,
terutama dari segi pencatatan produksi dan harga hasil pertanian.
Pencatatan yang baik akan menjadikan data tersedia lengkap sehingga
dapat digunakan sebagai dasar perencanaan perekonomian Kecamatan
Baureno.
2) Sebaiknya pemerintah daerah Kecamatan Baureno memberi perhatian
pada pengembangan komoditi pisang karena komoditi pisang merupakan
komoditi unggul di Kecamatan Baureno tanpa mengesampingkan
komoditi pertanian lainnya.
3) Hasil analisis strategi pengembangan komoditi pertanian yang dihasilkan
melalui penelitian ini dapat dijadikan alternatif strategi sebagai upaya
peningkatan kinerja sektor pertanian di Kecamatan Baureno.

commit to user