Anda di halaman 1dari 97

LAPORAN

KERJA PRAKTEK
PROSES AKTIVASI LAYANAN METRO ETHERNET
PT INDONESIA COMNETS PLUS (ICON+)

Disusun oleh :
MEMO NUR ALAMSYAH
NIM : 1320402015

PROGRAM STUDI TEKNIK TELEKOMUNIKASI

KATA PENGANTAR
Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarokatuh,
Alhamdulillahironilalamin, puji syukur penulis ucapkan kehadirat Allah
SWT atas limpahan rahmat, karunia, dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat
melaksanaskan Kerja Praktek di PT.Indonesia Comnets Plus Regional Jawa Barat
dan menyelesaikan laporan Kerja Pratek. Shalawat beriringkan salam tak lupa
pula penulis hadiahkan kepada Nabi Muhammad SAW beserta keluarga.
Laporan kerja praktek ini merupakan salah satu kurikulum mata kuliah
serta persyaratan kelulusan di Politeknik Caltex Riau. Laporan kerja praktek ini
disusun berdasarkan hasil pengamatan penulis selama melaksanakan kerja praktek
di PT.Indonesia Comnets Plus Regional Jawa Barat dengan judul Proses
Aktivasi Layanan

Metro Ethernet PT. Indonesia Comnets Plus serta

ditambah dengan literatur yang berhubungan dengan bahan tersebut.


Atas selesainya penyusunan laporan kerja praktek ini, penulis
mengucapkan

terimakasih

kepada

semua

pihak

yang

telah

membantu

menyelesaikan laporan kerja praktek ini, baik bantuan secara moril, material,
maupun pikiran dan pengetahuan yang sangat berharga dan tidak terlupakan,
antara lain kepada :
1. Ayah dan ibu tercinta yang telah memberikan semangat, dukungan
moril maupun materil dan doa kepada penulis serta keluarga besar
penulis yang selalu mendoakan penulis.
2. Bapak Noptin Harpawi, S.T.,M.T selaku ketua program studi Teknik
Telekomunikasi Politeknik Caltex Riau.
3. Ibu Dwi Harinitha, S.T.,M.T selaku koordinator kerja praktek
program studi Teknik Telekomunikasi Politeknik Caltex Riau.
4. Ibu Rizki Dian Rahayu, S.T.,M.T selaku pembimbing penulis dalam
melaksanakan kerja praktek dan menyusun laporan kerja praktek.
5. Bapak Wahyu Setyabudi selaku Manager PT.Indonesia Comnets
Plus Regional Jawa Barat yang telah mengizinkan penulis beserta

rekan untuk melakukan kerja praktek di PT.Indonesia Comnets Plus


serta memberikan semangat dan motivasi kepada penulis.
6. Bapak Dini Annisa selaku pembimbing lapangan kerja praktek yang
telah membimbing dan memberikan banyak pengetahuan motivasi
serta semangat dan pelajaran yang sangat luas sehingga membuka
wawasan penulis.
7. Bapak Ilmar, Bapak Willy, Bapak Fakhri, Bapak Bayu, dan Ibu Ira
yang selalu mendukung dan selalu memotivasi dalam kerja maupun
ketika liburan.
8. Bapak Cepi, Bapak Aep, dan Bapak Tri yang telah menemani dan
bertukar fikiran tentang ilmu pengetahuan dan membantu penulis
dalam menyelesaikan laporan.
9. Seluruh staff dan karyawan/i PT. Indonesia Comnets Plus Regional
Jawa Barat yang telah membantu penulis dalam melancarkan
kegiatan kerja praktek yang tidak bisa penulis sebutkan satu persatu.
10. Serta seluruh pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu
yang membantu penulis selama berada di Jawa Barat.

Penulis menyadari bahwa penulisan laporan Kerja Praktek ini masih jauh
dari sempurna dan masih banyak terdapat kekurangan, oleh karena itu penulis
sangat mengharapkan kritik dan saran dari berbagai pihak yang sekiranya dapat
penulis gunakan sebagai masukan dan acuan dalam penyusunan laporan kerja
praktek kearah yang lebih baik. Akhir kata semoga laporan ini dapat bermanfaat
bagi penyusun, pembaca serta pihak pihak pendukung.
Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarokatuh,
Rumbai,

Desember 2015

Penulis

DAFTAR ISI
LEMBAR PENGESAHAN ................................................. Error! Bookmark not defined.
KATA PENGANTAR ...................................................................................................... iii
DAFTAR ISI...................................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR ....................................................................................................... vii
DAFTAR TABEL .......................................................................................................... viii
DAFTAR ISTILAH ........................................................................................................ iix
BAB I PENDAHULUAN .................................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang ......................................................................................................... 1
1.2 Waktu Dan Tempat ................................................................................................... 2
1.3 Tujuan ....................................................................................................................... 2
1.3.1 Tujuan Umum .................................................................................................... 2
1.3.2 Tujuan Khusus ................................................................................................... 2
1.3.3 Tujuan Penulisan Laporan ................................................................................ 3
1.4 Manfaat Kerja Praktek .............................................................................................. 3
1.4.1 Bagi Politeknik Caltex Riau............................................................................... 3
1.4.2 Bagi Mahasiswa ................................................................................................. 3
1.4.3 Bagi Perusahaan ................................................................................................. 3
1.5 Metode Pengumpulan Data ....................................................................................... 4
1.6 Sistematika Laporan .................................................................................................. 4
BAB II PROFIL PERUSAHAAN ................................................................................... 6
2.1 Sejarah Dan Latar Belakang ..................................................................................... 6
2.2 Visi Dan Misi ............................................................................................................ 7
2.3 Struktur Organisasi ................................................................................................... 8
(icon +, 2012) .................................................................................................................. 9
2.4 Makna Atau Filosofi Logo Perusahaan ..................................................................... 9
2.5.1 IPVPN .............................................................................................................. 10
2.5.2 Metro Ethernet ................................................................................................. 10
2.5.3 Clear Chanel..................................................................................................... 10
2.5.4 Internet Corporate ............................................................................................ 11
2.6 Coverage Area Fiber Optik Pt Icon+ ...................................................................... 11
2.7 Wilayah Kerja Regional .......................................................................................... 12

BAB III DASAR TEORI ................................................................................................ 13


3.1 Pengertian Fiber Optik ............................................................................................ 13
3.2 Perangkat Dan Alat Dalam Komunikasi Optik ....................................................... 14
3.2.1 Optical Transmitter ......................................................................................... 14
3.2.2 Optical Receiver .............................................................................................. 15
3.2.3 Fiber Optic Cable ............................................................................................. 15
3.2.4 Optical regenerator ......................................................................................... 18
3.3 Jaringan Serat Optic Pada Layanan Metronet ......................................................... 18
3.3.1 Pengertian Metronet........................................................................................ 18
3.3.2 Arsitektur Layanan Metronet ........................................................................... 19
3.4 Perangkat Pembangun Metronet ............................................................................. 20
3.4.1 Fiber Optic Terminal (FOT) ............................................................................... 20
3.4.2 Fiber Optic Cable .............................................................................................. 23
3.5 Komponen Penunjang FOC .................................................................................... 24
3.5.1 Splicer ............................................................................................................... 24
3.5.2 OTDR ( Optical Time-Domain Reflectometer) Dan OPM (Optical Power Metter)
25
BAB IV PEMBAHASAN ............................................................................................... 33
4.1 Proses Perencanaan Jaringan .................................................................................. 33
4.1.1 Survey Lapangan .............................................................................................. 33
4.2 Proses Penyambungan Jaringan .............................................................................. 37
4.2.1 Perencanaan FOC............................................................................................. 37
4.2.2 Perencanaan FOT ............................................................................................. 38
4.3 Proses Pengerjaan ................................................................................................... 40
4.3.1 Penarikkan kabel ............................................................................................. 40
4.3.2 Jointing dan Trace Core .................................................................................. 40
4.3.3 Pemasangan perangkat .................................................................................... 42
4.3.4 Test Commissioning ........................................................................................ 45
BAB V PENUTUP........................................................................................................... 47
5. 1 KESIMPULAN ...................................................................................................... 47
5.2 SARAN ................................................................................................................... 48
DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................................... 49
LAMPIRAN.......................................................................... Error! Bookmark not defined.

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2. 1 Peta lokasi ...................................................................................................... 7
Gambar 2. 2 Struktur Organisasi PT ICON+ Regional JABAR ......................................... 8
Gambar 2. 3 Logo PT Indonesia Comnets Plus ................................................................. 9
Gambar 2. 4 Coverage Area Fiber OptiK PT Indonesia ................................................... 11
Gambar 3. 1 Fiber Optic Cable ......................................................................................... 13
Gambar 3. 2 Optical Transmitter ...................................................................................... 15
Gambar 3. 3 Optical Receiver ........................................................................................... 15
Gambar 3. 4 Fiber optic cable ........................................................................................... 16
Gambar 3. 5 Rambatan Cahaya Di Dalam Fiber Optic ..................................................... 17
Gambar 3. 6 Arsitektur Layanan Metronet ....................................................................... 19
Gambar 3. 7 Telways Chassis ........................................................................................... 21
Gambar 3. 8 Telways Standalone..........................................Error! Bookmark not defined.
Gambar 3. 9 Catalys .......................................................................................................... 22
Gambar 3. 10 Router ........................................................................................................ 22
Gambar 3. 11 Pathcored .................................................................................................. 23
Gambar 3. 12 Splicer ....................................................................................................... 24
Gambar 3. 13 OTDR dan OPM ....................................................................................... 25
Gambar 3. 14 mekanisme pengecekkan OTDR ................................................................ 26
Gambar 3. 15 ODF ............................................................................................................ 26
Gambar 3. 16 pig tail ........................................................................................................ 27
Gambar 3. 17 hasil pengukuran OTDR jaringan bagus .................................................... 30
Gambar 3. 18 macam macam loss yang ditunjukan .......................................................... 31
Gambar 3. 19 (a) Tampak Depan OTDR. (b) Keterangan Tombol .................................. 32
Gambar 4. 1 Tampilan Mapinfo PT. NETTOCYBER INDONESIA SOHO ................... 34
Gambar 4. 2 Tabel Titik Kordinat Tiang PT Nettocyber Indonesia Soho. ....................... 34
Gambar 4. 3Tampak Dekat Tabel Titik Kordinat Tiang. .................................................. 35
Gambar 4. 4 Gambar Aksesoris Tipe Dead End ............................................................... 36
Gambar 4. 5 Gambar Aksesoris Pada Tiang ..................................................................... 36
Gambar 4. 6 Gambar Aksesoris Pole Suspension ............................................................. 37
Gambar 4. 7 Mapinfo PT Nettocyber Indonesia Soho. ..................................................... 38
Gambar 4. 8 Perencanaan layanan Metronet PT. NETTOCYBER INDONESIA SOHO 39
Gambar 4. 9 Proses Penarikkan Kabel .............................................................................. 40
Gambar 4. 10 Proses jointing oleh mitra........................................................................... 41
Gambar 4. 11 (a) Jointing Core Yang Idle Pada JB (b) JB Yang Telah Selesai Dijointing
.......................................................................................................................................... 41
Gambar 4. 12 Trace core JB.............................................................................................. 42
Gambar 4. 13 ODF yang telah terhubung. ........................................................................ 43
Gambar 4. 14 telways terpasang dirak .............................................................................. 44
Gambar 4. 15 Hasil OTDR ............................................................................................... 44
Gambar 4. 16 Test Ping .................................................................................................... 45
Gambar 4. 17 Test Bandwidth ........................................................................................... 46

DAFTAR TABEL
Tabel 4. 1 Contoh hasil aksesoris tiang............................................................................. 35

DAFTAR ISTILAH

Softskill

: Keterampilan seseorang dalam


berhubungan dengan orang lain termasuk
dengan dirinya sendiri.

Hardskill

: Penguasaan ilmu pengetahuan, teknologi,


dan keterampilan teknis yang berhubungan
dengan bidang ilmunya.

Metro Ethernet

: Merupakan layanan jaringan untuk


wilayah metropolitan.

Fiber Optic

: Merupakan media transmisi yang terbuat


dari serat kaca.

Clear Channel

: Layanan komunikasi data yang bersifat


private dan dedicated berbasis teknologi
SDH.

Multi Protocol Label Switching

:Teknologi penyampaian paket


pada jaringan backbone berkecepatan
tinggi.

Internet broadband

: Berbagai frekuensi yang digunakan untuk


mengirim dan menerima data.

Voice over internet protocol

: Teknologi yang memungkinkan


percakapan suara jarak jauh melalui
media internet.

Availability

: Ketersediaan.

Reliability

: Kehandalan.

Down Time Minimal

: Waktu tersingkat yang ditargetkan.

Integrity

: Bertindak konsisten sesuai dengan nilainilai dan kebijakan organisasi serta kode
etik profesi

Care

: Kepedulian antar sesame.

Open mind

:Keterbukaan dalam berpikir untuk


merealisasikan ide.

Inovasi

: Melakukan perubahan yang berbeda

dari yang sebelumnya.


Excellence

: Merupakan arti dari baik dari antara

yang baik.
Sky is the limit

: Menjadi terdepan selamanya.

Follow your passion

: Selalu mengikuti perkembangan

teknologi.
Senseof alertness

: Rasa kesiapsiagaan dalam berkerja.

IP VPN

: Suatu koneksi antara satu jaringan dengan


jaringan lainnya secara privat melalui
jaringan publik (Internet).

Optical Transport

: Merupakan alat yang digunakan dalam


komunikasi optic untuk mengirim dari satu
tempat ke tempat lain.

Giga Ethernet

: Istilah untuk menjelaskan berbagai


teknologi transmisi frame Ethernet di tingkat
yang gigabit per detik.

Switching

: Sistem elektronik yang dapat dipakai untuk


menghubungkan jalur komunikasi.

IP Network

: Sebagai pengelompokan suatu jaringan


dengan batasan yang dibuat dan
didefenisikan oleh router.

Coverage Area

: Merupakan area cakupan yang dimiliki


perusahaan.

Optical Transmitter

: Alat yang digunakan untuk mengirim


sinyal optik.

Optical Receiver

: Alat yang digunakan untuk menerima


sinyal optik

Fiber Optic Cable

: Kabel yang terbuat dari serat kaca

Light Emitting Dioda

: Merupakan lampu kecil yang digunakan


untuk pentransmisian data.

Core

: Merupakan bagian inti dalam fiber optic.

Cladding

: Merupakan bagian pelapis kedua core.

Coating

: merupakan bagian terluar fiber optic


sebagai pelindung kontak fisik dari luar.

Single Mode

: Optik yang memiliki fiber tunggal dengan


diamater antara 8.3 - 10 mikron yang
mempunyai transmisi satu mode.

Multi Mode

: Serat optik dengan diameter core yang


agak besar yang membuat laser di dalamnya
akan terpantul-pantul di dinding cladding

Optical generator

: Merupakan alat yang digunakan sebagai


penguat sinya optik.

Virtual LAN

: Suatu model jaringan yang tidak terbatas


pada lokasi fisik seperti LAN

Switching layer 2

: Jaringan yang menggunakan MAC Address


untuk melihat alamat fisiknya.

Cloud backbone

: Jaringan utama disuatu perusahaan.

Public access

: Merupakan jaringan umum yang digunakan


banyak orang.

Point of presence

: Tempat yang digunakan terminalnya atau


servernya di perusahaan ICON+.

Optical network terminal

: Terminalnya suatu jaringan perusahaan

End to end

: Merupakan jaringan secara satu titk ke satu


titik lainnya

Syncrhonous Digital Hierarchy

: Merupakan salah satu teknologi sistem


transmisi di mana terdapat hirarki
multiplexing secara digital.

Converter

: Proses mengkonveksi sinyal optik ke sinyal


Ethernet.

Client/User

: Merupakan pelanggan.

DHCP

: Protocol yang berbasis arsitektur server


yang dipakai untuk memudahkan
pengalokasian alamat IP dalam suatu
jaringan.

Fusion Splicer

: Alat yang digunakan untuk


menyambungkan serat optik.

Splicing

: Proses penyambungan serat optik.

Bit Error Rate

: Jumlah rata-rata dari bit yang ada.

OTDR

: Suatu peralatan optoelektronik yang


digunakan untuk mengukur parameterparameter dalam komunikasi optik.

Attenuation

: Pelemahan.

Receiver

: Penerima.

Optical Power Metter

: Alat yang digunakan untuk mengukur


kekuatan dalam sinyal optik.

Survey

: Merupakan kegiatan untuk mengecek


kelapangan.

Global Positioning System

: Aplikasi yang digunakan untuk melihat


kordinat

Dead end

: Alat yang digunakan untuk mengikat


secara langsung.

Pole suspension

: Alat yang memiliki tipe menggantung


seperti ditiang.

Armoured

: Pelindung yang kuat terbuat dari baja.

Organiting

: Melakukan pengorganisasian.

Terminating

: Melakukan pentransmisian pada jaringan.

Point of prefence

: Tempat terminalnya semua perangkat


perusahaan.

Jointing

: Proses melakukan penyambungan serat


kaca.

Telways Chasis

: Jenis converter yang berbentuk rak-rak.

ODF

: perangkat pasif sebagai terminalnya seratserat optik.

Full Duplex Comunication

: Merupakan komunikasi secara dua arah.

Open System Interconnection

: Sebuah model arsitektural jaringan yang


dikembangkan oleh badan International
Organization for Standardization (ISO).

Field Destination Address

: Bagian Ethernet header yang panjangnya


6-byte dimana NIC menempatkan Ethernet
address penerima sebelum mengirim frame.

Commissioning

: Progres pengecekkan.

Quality Control

: Proses pengontrolan kualitas kegiatan.

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Seiring pesatnya perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi sekarang
ini, tuntutan peningkatan mutu pendidikan sangatlah diperlukan. Oleh sebab itu
Politeknik Caltex Riau, sebagai lembaga pendidikan yang orientasinya pada ilmu
pengetahuan

dan

teknologi

IPTEK

),

menetapkan

kurikulum

yang

mangakomodasikan perkembangan yang ada. Salah satunya yaitu kurikulum kerja


praktek atau magang, karena kerja praktek yang bersifat wajib, setiap mahasiswa/i
mempunyai kesempatan untuk mengembangkan dan mengimplementasikan
keahliannya di perusahan atau instansi tertentu. Melalui kurikulum kerja praktek
ini, penulis mendapat banyak pengalaman, motivasi dalam mendambah ilmu, serta
dapat berinteraksi langsung dengan pegawai dalam ruang lingkup dunia kerja
yang sesungguhnya. kurikulum kerja praktek ini tidak hanya mengasah hardskill
penulis, tapi juga mengasah softskill penulis dalam dunia kerja, yang pada
kesempatan ini penulis menerapkannya di PT. Indonesia Comnets Plus.
PT.Indonesia Comnets Plus (ICON+) sebagai sebuah perusahaan jaringan
di Indonesia tentunya memiliki teknologi yang canggih dan modern. Implementasi
dari teknologi tersebut bukanlah sesuatu yang mudah karna akan melibatkan
benyak segment, baik itu di kantor maupun di lapangan. Sebagai mahasiswa yang
melakukan kerja prakek, maka inilah kesempatan yang sangat berharga untuk
menambah wawasan dan pengetahuan tentang teknologi, khususnya di bidang
jaringan. Kesempatan ini juga dapat dimanfaatkan untuk melatih skill sehingga
dapat berguna nantinya ketika memasuki dunia kerja sesungguhnya.

1.2 Waktu Dan Tempat


Kerja praktek dilakukan kurang lebih 4 bulan yaitu mulai dari 1 september
2015 sampai dengan 31 desember 2015 yang dilaksanakan di PT Indonesia
Comnets Plus ( PT. ICON+ ).

1.3 Tujuan
1.3.1 Tujuan Umum
1.

Sebagai pemenuhan mata kuliah kerja praktek pda semester V di Politeknik


Caltex Riau.

2.

Untuk menerapkan teori yang telah di dapatkan dari kegiatan perkuliahan di


perguruan tinggi selama ini dengan kenyataan dan perkembangan yang ada
sekarang di dunia industri.

3.

Membekali mahasiswa/I dengan pengalaman yang sebenarnya di dalam dunia


kerja, guna menyesuaikan diri dengan dunia kerja yang sesungguhnya.

4.

Memberikan pengakuan dan penghargaan terhadap pengalaman kerja


sebagaibagian proses pendidikan.

5.

Mampu menggambarkan permasahan-permasalahan yandg ada di dunia


industri.

1.3.2 Tujuan Khusus


1.

Memperdalam dan menerapkan ilmu yang telah didapatkan selama


perkuliahan di Politeknik Caltex Riau.

2.

Mengetahui lebih dalam tentang sistem komunikasi yang berhubungan


dengan sistem komunikasi optic.

3.

Mengenali ruang lingkup serta sistem manajemen kerja di PT.Indonesia


Comnets Plus (ICON+) secara umum.

4.

Mempelajari pengolahan jaringan komputer dan implementasi teknologiteknologi komunikasi terbaru dalam menjaga peforma dan kelancaran
komunikasi di lingkungan PT.Indonesia Comnets Plus (ICON+).

1.3.3

Tujuan Penulisan Laporan

1. Mempraktekkan, memahami, menganalisis, serta membandingkan hasil yang


diperoleh secara teori dibangku perkuliahan dengan hasil yang diperoleh
selama melaksanakan kerja praktek di PT.Indonesia Comnets Plus (ICON+).
2. Sebagai pertanggung jawaban serta bukti penulis telah melakukan kerja
praktek di PT.Indonesia Comnets Plus (ICON+).

1.4 Manfaat Kerja Praktek


1.4.1 Bagi Politeknik Caltex Riau
1. Membina kerjasama antar dunia pendidikan dengan dunia kerja.
2. Membantu Politeknik Caltex Riau untuk mengetahui batas kemampuan
mahasiswanya dalam menenerapkan ilmunya di dunia kerja.
3. Memperkenalkan ilmu telekomunikasi khususnya di

jurusan Teknik

Telekomunikasi.
4. Menjadi referensi bagi institusi Politeknik Caltex Riau sebagai peningkatan
lulusan yang bermutu dan siap kerja .
1.4.2 Bagi Mahasiswa
1. Waktu tempuh untuk mencapai keahlian professional menjadi lebih singkat,
sehingga tidak memerlukan lagi waktu untuk latihan lanjutan untuk mencapai
tingkat keahlian siap pakai.
2. Melatih disiplin, tanggung jawab, inisiatif, kreatifitas, motivasi kerja,
kerjasama,

tingkah laku, emosi dan etika.

3. Menambah pengetahuan mengenai perusahaan telekomunikasi, dalam hal ini


PT ICON+ khususnya.
1.4.3 Bagi Perusahaan
1. Menjalin hubungan kerjasama dengan instansi pendidikan.
2. Membantu aktivitas dunia kerja perusahaan.

1.5 Metode Pengumpulan Data


Dalam penulisan laporan kerja praktek ini digunakan beberapa metode
untuk mendapatkan data-data yang akan diperlukan sebagai pedoman dalam
menulis laporan kerja praktek diantaranya adalah :
1. Studi kepustakaan, yaitu pencarian bahan referensi dari pustaka, berkaitan
dengan materi yang akan di bahas.
2. Tinjauan lapangan, yaitu pengamatan langsung pada peralatan yang terkait
untuk mempelajari objek yang dijadikan pembahasan.
3. Diskusi dengan pembimbing lapangan maupun dengan pembimbing
khusus yang telah ditetapkan, serta dengan pihak lain yang memahami
mengenai materi yang dibahas.
4. Pencarian bahan referensi dari internet yang berkaitan dengan materi yang
dibahas.

1.6 Sistematika Laporan


Adapun isi sistematika laporan ini yaitu sebagai berikut :
Bab I. Pendahuluan
Berisi tentang latar belakang dilakukanya kerja praktek, tujuan dan
manfaat kerja praktek, baik bagi mahasiswa, universitas dan perusahaan, waktu
dan tempat dilaksanakannya kerja praktek, batasan masalah, metode masalah,
metode penulisan dan sistematika penulisan laporan kerja praktek.
Bab II. Profil Perusahaan
Disini akan di uraikan sejarah singkat PT.Indonesia Comnets Plus
(ICON+), visi dan misi perusahaan, struktur organisasi, infrastruktur perusahaan,
dan layanan layanannya.

Bab III. Dasar Teori


Pada bab ini akan dibahas teori mengenai perangkat dan alat yang di
gunakan pada fiber optik beserta layanan yang di sediakan oleh perusahaan yang
bersangkutan.
Bab IV. Materi kerja praktek
Disini akan di jelaskan mengenai bagaimana proses implementasi layanan
Metronet bagi consumen PT.ICON+ serta pemasangan perangkatnya.
Bab V. Penutup
Berisi keimpulan dan saran dari penulis terhadap kerja praktek yang baru
saja dilaksanakan di PT.Indonesia Comnets Plus (ICON+).

BAB II
PROFIL PERUSAHAAN

2.1 Sejarah Dan Latar Belakang

PT Indonesia Comnets Plus ( ICON+ ) merupakan perusahaan yang


berkonsentrasi pada dunia telekomunikasi yang didirikan pada tanggal 3
Oktober 2000. PT ICON+ sendiri merupakan anak perushaan dari PT PLN (
Persero ). Oleh karena itu, PT ICON+ berfokus pada penyedian jaringan, jasa,
content telekomunikasi, khusus untuk mendukung teknologi dan system
informasi PT PLN ( Persero ) serta menyediakan berbagai layanan unggulan
seperti Clear Channel, Multi Protocol Label Switching (MPLS), akses internet
broadband, Voice over Internet Protocol (VoIP), dan aplikasi perbankan.

Sebagai anak perusahaan yang dimiliki sepenuhnya oleh PLN, pada


awalnya PT ICON+ berfokus untuk melayani kebutuhan PLN akan jaringan
telekomunikasi.

Seiring

dengan

kebutuhan

industri

akan

jaringan

telekomunikasi dengan tingkat availability dan reliability yang konsisten,


Perseroan melihat peluang baru untuk mengembangkan usahanya yaitu dengan
mengkomersialkan

kelebihan

kapasitas

jaringan

telekomunikasi

ketenagalistrikan serat optik milik PLN di Jawa dan Bali.

Oleh sebab itu, PT ICON+ melakukan banyak kerja sama dengan


perusahaan-perusahaan yang ada di indonesia yang konteks kerjanya
memerlukan jaringan telekomunikasi yang baik dan handal, yang pada
akhirnya PT ICON+ telah melayani lebih dari 900 perusahaan di indonesia.
Dalam upaya untuk menjadi penyedia layanan yang handal serta memiliki
Down Time Minimal, PT ICON+ melakukan ekspansi konektivitas jaringan
telekomunikasi ke pulau Sumatra dan juga daera-daerah terpencil di Indonesia.

Gambar 2. 1 Peta lokasi

Alamat : Jl. WR. Supratman no.58, Bandung Jawa Barat 40121


Koordinat : 654'29"S 10737'53"E
Telp : 022-7213831
Fax : 022-7200262

2.2 Visi Dan Misi


Visi
Menjadi penyedia solusi TIK terkemuka di Indonesia berbasis jaringan
melalui pemanfaatan asset strategis.
Misi
Memberikan layanan TIK yang terbaik di kelasnya kepada pelanggan guna
meningkatkan nilai Perusahaan. Memenuhi kebutuhan dan harapan PLN secara
proactive dengan menyediakan solusi solusi TIK yang inovatif dan memberikan
nilai tambah. Membangun organisasi pembelajar yang berkinerja tinggi untuk
mendorong perusahaan mencapai bisnis yang unggul dan menjadi pilihan bagi
talenta-talenta
telekomunikasi.

terbaik.

Memberi

kontribusi

terhadap

perkembangan

2.3 Struktur Organisasi


Struktur organisasi PT ICON+ Region jabar ini sudah ditetapkan dari
kantor pusat perusahaan. Berikut ini struktur organisasi PT ICON+ sebagai
berikut :
Direktur Komisaris

Direktur Utama
Satuan Audit
Internal

Direktur Perancangan dan


Operasi

Sub Direktorat
Perancangan dan Desain

Sub Direktorat Operas


dan Pemeliharaan

Direktur Niaga

Sub Direktorat
Pengembangan Bisnis

Sub Direktorat Pelayanan


Ketenagalistrikan

Direktur Komisaris

Sub Direktorat Penjualan

Sub Direktorat SDM dan


Umum

Sub Direktorat Keungan

Sekretariat
Perusahaan

Divisi Hukum
Divisi Perancangan
Jaringan

Divisi Operasi

Divisi Pemasaran

Divisi Penjualan Segmen


Ketenagalistrikan

Divisi Penjualan
Segmen Operator

Divisi Sumber Daya


Manusia

Divisi Anggaran dan


Evaluasi
Divisi Hubungan
Masyarakat

Divisi PMO dan QA

Regional

Divisi Produk

Divisi Sistem Informasi


Korporat

Divisi ICONSAT

Divisi Kemitraan

Divisi Pengembangan dan


Implementasi Aplikasi

Divisi Penjualan
Segmen Enterprise

Divisi Operasi dan


Pemeliharaan Aplikasi

Divisi Customer
Loyalty

Divisi Organisasi dan


Proses Bisnis

Divisi
Pembendaharaan

Divisi Umum

Divisi Akuntansi

Divisi Contact Center

Divisi Pengedaan dan


Logistik

Divisi Pendapatan

Gambar 2. 2 Struktur Organisasi PT ICON+ Regional JABAR

Berikut ini adalah kepegawaian di ICON+ Regional Jawa Barat :

Wahyu Setyabudi

: Manager Regional Jabar

Andika Ilmar

: Supervisor Pemeliharaan

Dini Annisa

: Supervisor Pembangunan

Datwillyana Noviarno

: Engineer Pemeliharaan

Satuan Rancangan
Korporat

Emha Fakhri Zakaria

: Engineer Aset

Bayu Bumida Stani

: Engineer Pemeliharaan

Ferdian Dwipa Rosada

: Engineer Pembangunan

Ferri Jayagiri

: Engineer Pembangunan

Isye Hoerunisa

: Officer Umum

(icon +, 2012)
2.4 Makna Atau Filosofi Logo Perusahaan
Logo merupakan sebuah identitas yang sederhana tetapi memiliki
makna yang besar bagi perusahaan. Warna yang ada pada logo ICON+
merupakan warna yang dipakai pada warna logo PT PLN, yang merupakan
anak perusahaan PT PLN. Dalam logo ICON+ memiliki makna serta
maksud tersendiri yaitu :

Gambar 2. 3 Logo PT Indonesia Comnets Plus

I pada tulisan yang terdapat pada logo ICON+, mempunyai arti


Integrity.
C pada tulisan yang terdapat pada logo ICON+, mempunyai arti
Care.
O pada tulisan yang terdapat pada logo ICON+, mempunyai arti
Open mind.
N pada tulisan yang terdapat pada logo ICON+, mempunyai arti
Inovasi.

+ pada tulisan yang terdapat pada logo ICON+, mempunyai arti


Excellence.
warna biru pada logo ICON+, mempunyai arti sky is the limit.
warna merah pada logo ICON+, mempunyai arti follow your
passion.
Warna kuning pada logo ICON+, mempunyai arti senseof alertness.
Pada logo ICON+ huruff lebih condong ke kanan menggambarkan
rendah hati.
Huruf yang digunakan pada logo menggunakan huruf kecil yang
artinya keramahan.
2.5 Produk
PT ICON+ adalah perusahaan yang bergerak dibidang pelayanan
jaringan telekomunikasi yang berbasih fiber optic . adapun beberapa produk
yang disediakan ICON+ yaitu :
2.5.1 IPVPN
IP VPN (Internet Protocol - Virtual Private Network) by ICON+ adalah
layanan komunikasi data yang bersifat shared network dengan berbasis teknologi
IP dilengkapi oleh teknologi MPLS (Multi Protocol Label Switching).
2.5.2 Metro Ethernet
Metronet by ICON+ adalah layanan komunikasi data yang terintegrasi
yang merupakan kombinasi sempurna teknologi Optical Transport, Giga Ethernet
Switching, dan IP Network yang secara khusus diperuntukan untuk daerah
Metropolitan.
2.5.3 Clear Chanel
Clear Channel by ICON+ adalah layanan komunikasi data yang bersifat
private dan dedicated berbasis teknologi SDH. Sangat tepat bagi perusahaan yang
membutuhkan kapasitas bandwidth yang besar untuk.

2.5.4 Internet Corporate


Internet Corporate by ICON+ adalah layanan Internet kecepatan tinggi
yang berbasis teknologi VPN MPLS dengan lastmile Serat Optik sehingga mampu
memberikan kualitas layanan dan keamanan jaringan yang terbaik. (ICON+,
2013)

2.6 Coverage Area Fiber Optik Pt Icon+

Gambar 2. 4 Coverage Area Fiber OptiK PT Indonesia


Comnets Plus

2.7 Wilayah Kerja Regional


PT ICON+ selaku anak perusahaan dari PT PLN tentunya mempunyai
cabang disetiap daerahnya sebagai penunjang kemajuan dari PT ICON+ untuk
memnuhi kebutuhan konsumennya. PT ICON+ di Indonesia memiliki beberapa
wilayah kerja Regional yaitu:
1) Regional Sumatra Bagian Utara
2) Regional Sumatra Bagian Tengah
3) Regional Sumatra Bagian Selatan
4) Regional Jakarta Banten
5) Regional Jawa Barat
6) Regional Jawa Tengah dan D.I Yogyaarta
7) Regional Jawa Timur
8) Regional Bali dan Nusa Tenggara
9) Regional Indonesia Bagian Timur.

BAB III
DASAR TEORI
3.1 Pengertian Fiber Optik
Fiber optik merupakan serat optik atau bisa juga disebut serat kaca. Fiber
optik memang berupa sebuah serat yang terbuat dari kaca. Serat kaca ini
merupakan serat yang dibuat secara khusus dengan proses yang cukup rumit yang
kemudian dapat digunakan untuk melewati data yang ingin Anda kirim atau
terima. Media fiber optik itu sendiri merupakan sebuah serat memiliki ukuran
bermacam-macam yang terbuat dari bahan kaca murni, yang kemudian dibuat
bergulung-gulung panjangnya sehingga menjadi sebentuk gulungan kabel. Setelah
terjadi bentuk seperti ini, maka jadilah media fiber optik yang biasa Anda gunakan
sehari-hari.
Corning (1983), memperkenalkan Optical Fiber atau serat optik yaitu helai
kaca yang dapat mengirimkan sinyal telekomunikasi dengan sempurna pada
kecepatan cahaya. Saat ini, Corning merupakan satu-satunya produsen serat optik
di Amerika Serikat.

Gambar 3. 1 Fiber Optic Cable

Serat optik yang digunakan sebagai media transfer dan tentu yang akan
lalu-lalang di dalamnya tidak lain dan tidak bukan adalah cahaya. Seberkas
cahaya akan digunakan sebagai pembawa informasi yang ingin Anda kirimkan.
Cahaya informasi tersebut kemudian ditembakkan ke dalam media fiber optik dari
tempat asalnya. Kemudian cahaya akan merambat sepanjang media kaca tersebut

hingga akhirnya cahaya tadi tiba di lokasi tujuannya. Ketika cahaya tiba di lokasi
tujuan, maka pengiriman informasi dan data secara teori telah berhasil dikirimkan
dengan baik. Dengan demikian, maka terjadilah proses komunikasi di mana kedua
ujung media dapat mengirim dan menerima informasi yang ingin disampaikan.
3.2 Perangkat Dan Alat Dalam Komunikasi Optik
Setiap komunikasi dalam dunia telekomunikasi memiliki perangkat yang
berbeda-beda dalam penyampaian data dari sa tempat ketempat yang lainnya.
Seperti komunikasi data melalui tembaga akan berbeda perangkat dengan
komunikasi data melalui udara, begitu juga dengan komunikasi data melalui serat
optic yang memerlukan perlengkapan yang mungkin lebih kompleks dar pada
komunikasi data melalui udara ataupun tembaga. Berikut beberapa perangkat
yang digunakan sebagai penunjang komunikasi serat optic yaitu sebagai berikut :

3.2.1

Optical Transmitter
Di dalam komponen ini terjadi proses mengubah sinyal-sinyal elektronik

analog maupun digital menjadi sebuah bentuk sinyal-sinyal cahaya. Sinyal inilah
yang kemudian bertugas sebagai sinyal korespondensi untuk data Anda. Optical
transmitter secara fisik sangat dekat dengan media fiber optik pada
penggunaannya. Dan bahkan optical transmitter dilengkapi dengan sebuah lensa
yang akan memfokuskan cahaya ke dalam media fiber optik tersebut. Sumber
cahaya dari komponen ini bisa bermacam-macam.
Sumber cahaya yang biasanya digunakan adalah Light Emitting Dioda (LED) atau
solid state laser dioda. Sumber cahaya yang menggunakan LED lebih sedikit
mengonsumsi daya daripada laser. Namun sebagai konsekuensinya, sinar yang
dipancarkan oleh LED tidak dapat menempuh jarak sejauh laser.

Gambar 3. 2 Optical Transmitter

3.2.2

Optical Receiver
Optical receiver memiliki tugas untuk menangkap semua cahaya yang

dikirimkan oleh optical transmitter. Setelah cahaya ditangkap dari media fiber
optic, maka sinyal ini akan didecode menjadi sinyal-sinyal digital yang tidak lain
adalah informasi yang dikirimkan. Setelah di-decode, sinyal listrik digital tadi
dikirimkan ke sistem pemrosesnya seperti misalnya ke televisi, ke perangkat
komputer, ke telepon, dan banyak lagi perangkat digital lainnya. Biasanya optical
receiver ini adalah berupa sensor cahaya seperti photocell atau photodiode yang
sangat peka dan sensitif terhadap perubahan cahaya.

Gambar 3. 3 Optical Receiver

3.2.3

Fiber Optic Cable


Komponen

inilah yang merupakan pemeran utama dalam sistem ini.

Kabel fiber optik biasanya terdiri dari satu atau lebih serat fiber yang akan
bertugas untuk memandu cahaya-cahaya tadi dari lokasi asalnya hingga sampai ke
tujuan. Kabel fiber optic secara konstruksi hampir menyerupai kabel listrik, hanya

saja ada sedikit tambahan proteksi untuk melindungi transmisi cahaya. Biasanya
kabel fiber optic juga bisa disambung, namun dengan proses yang sangat rumit.
Lapisan-lapisan fiber optik cable terdiri dari :
1. Core : Core merupakan selubung inti dari fiber optik dengan diameter antara 5
sampai 62,5 mikro yang terbuat dari bahan kuarsa dengan kualitas yang sangat
tinggi dan berfungsi sebagai tempat merambatnya cahaya dari sisi ujung ke
sisi ujung lainnya.
2. Cladding : Cladding merupakan lapisan pelindung yang terbuat dari bahan
gelas atau kaca dengan indeks bias core dengan diameter lebih kurang 125
mikrometer dan berfungsi untuk pemantul agar cahaya dapat merambat
melalui core dari sisi ujung ke sisi ujung lainnya.
3. Coating : Coating merupakan jaket dari serat yang terbuat dari bahan plastik
dengan diameter lebih kurang 250 mikrometer dan berfungsi sebagai
pelindung serat optik dari kontak fisik dari luar(pelindung mekanis).

Gambar 3. 4 Fiber optic cable

Gambar 3. 5 Rambatan Cahaya Di Dalam Fiber Optic

Macam macam jenis kabel fiber optik :


Seperti telah dijelaskan pada bagian sebelumnya, ada tiga tipe fiber optik

yang umumnya digunakan untuk komunikasi data yaitu: Single-mode, mutimode


graded-index, dan multimode step-index.
1. Single Mode : Jenis fiber optik yang memiliki fiber tunggal dengan diamater
antara 8.3 - 10 mikron yang mempunyai transmisi satu mode. Singlemode
dengan garis tengah (diameter) sempit hanya dapat menyebarkan antara 1310
1550 nano meter. Singlemode dapat mentransmisikan di atas rata-rata dan
50 kali lipat jarak dibandingkan multimode. Fiber singlemode memiliki core
lebih kecil dibandingkan multimode. Core kecil tersebut dan gelombang
cahaya tunggal dapat mengurangi distorsi yang diakibatkan overlap cahaya,
penyediaan sedikit sinyal atenuasi dan kecepatan transmisi yang tinggi.
Secara garis besar tipe fiber optik ini memiliki ciri-ciri sebagai berikut:

Diameter core lebih kecil dibandingkan diameter cladding.

Digunakan untuk transmisi jarak jauh, bisa mencapi 120 km, band frekuensi
lebar, dan penyusutan transmisi sangat kecil.

2. Multi Mode : serat optik dengan diameter core yang agak besar yang
membuat laser di dalamnya akan terpantul-pantul di dinding cladding yang
dapat menyebabkan berkurangnya bandwidth dari serat optik jenis ini.

Ciri ciri kabel multi mode adalah :


Mempunyai inti yang lebih besar(berdiameter 0.0025 inch atau 62.5
micron) dan berfungsi mengirimkan sinar laser inframerah (panjang
gelombang 850-1300 nanometer).
3.2.4

Optical regenerator

Optical regenerator atau dalam bahasa Indonesianya penguat sinyal


cahaya, sebenarnya merupakan komponen yang tidak perlu ada ketika Anda
menggunakan media transmisi yang berkecimpung dengan fiber optik
dalam jarak dekat saja. Sinyal cahaya yang Anda kirimkan baru akan mengalami
degradasi dalam jarak kurang lebih 1 km. Maka dari itu, jika Anda memang
bermain dalam jarak jauh, komponen ini menjadi komponen utama juga. Biasanya
optical generator disambungkan di tengah-tengah media fiber optik untuk lebih
menguatkan sinyal-sinyal yang lemah.
Optical generator terdiri dari serat optic yang dilapisi dengan bahan
khusus yang dapat menguatkan cahaya laser. Ketika sinyal yang lemah datang
menghampiri bagian yang dilapisi khusus tersebut, energi dari laser lemah
tersebut akan membuat molekul dari bahan tadi berubah menjadi sinar-sinar juga.
Molekul tambahan tadi kemudian akan memancarkan sinar-sinar yang baru, yang
lebih kuat dengan karakteristik yang hampir sama dengan sinar lemah yang
sebelumnya datang. Secara garis besar, regenerator ini merupakan penguat dari
sinyal yang diumpankan ke dalamnya. (Sufandi, 2009)

3.3 Jaringan Serat Optic Pada Layanan Metronet

3.3.1 Pengertian Metronet


Layanan

Metronet

merupakan

layanan

jaringan

untuk

wilayah

metropolitan yang merupakan perpaduan dari Optical Transport, Giga Ethernet,


Switching dan IP network dengan kapasitas 2 Mbps hinga 1 Gbps. Metronet
dilengkapi dengan kemudahan untuk membentuk Virtual LAN (VLAN) untuk

menjaga keamanan sekaligus privasi data.Layanan metronet ini merupakan solusi


untuk perusahaan yang membutuhkan koneksi ke data center, koneksi remote
storage dan lain lain. Virtual LAN merupakan sekelompok perangkat pada satu
LAN atau lebih yang secara physical berada pada jaringan jaringan yang bebeda
dan dikonfigurasikan sehingga dapat berkomunikasi seperti halnya bila perangkat
tersebut terhubung ke jalur yang sama, padahal sebenarnya perangkat tersebut
berada pada sejumlah segmen LAN yang berbeda.
3.3.2 Arsitektur Layanan Metronet

Gambar 3. 6 Arsitektur Layanan Metronet

Dalam cloud backbone PT ICON+ ini menggunakan teknologi MPLS


(Multiprotocol label switch) yaitu teknologi penyampaian paket pada jaringan
backbone berkecepatan tinggi. MPLS untuk jaringan keamanan yaitu mem-back
up data dengan router yang saling terhubung. Prinsip kerja dari MPLSadalah
dengan menggabungkan kecepatan switching layer 2 (Data) dengan kemampuan
routing layer 3 (Network).
Alur pengiriman data metronet secaraumum menggunakan jaringna tersendiri
tanpa terhubung dengan internet atau jaringan public access lainnya,
memungkinkan keamanan yang terjamin. Data tersebut akan di convert oleh PT

ICON+ sebelum diteruskan ke POP (Point Of Presence) ICONT+ sebelum


diteruskan ke Optical Network Terminal (ONT). Sehingga pelanggan dapat
memanfaatkanjaringan tersebut untuk Wifi Local, Telepon, Voip, Akses E-Mail,
Fax, Video Conference dan menghubungkan antar kantor cabang dengan pusat.
Adapun Metronet memiliki karakteristik antara lain :
1. Teknologi IP Optik berbasis SDH maupun Ethernet.
2. Dapat mengakomodasikan layanan Triple Play (VOIP).
3. Kecepatan tinggi hingga Gigabit Ethernet/1000Mbps.
4. Keamanan terjamin.
Adapun metronet memiliki keuntungannya sebagai berikut :
1. Latensi yang rendah karena teknologi yang berbasis pada switch, yaitu dari
30 ms-125 ms.
2. Keamanan jaringan yang terpisah dengan jaringan public atau jaringan
internet.
3. Dapat dimanfaatkan untuk layanan internet, LAN, dan lainnya.
4. Mempunyai bandwidth yang dedicated dan memberikan data rate end to
end yang handal dan sesuai kebutuhan.
3.4 Perangkat Pembangun Metronet
3.4.1 Fiber Optic Terminal (FOT)
FOT merupakan suatu terminal atau sentral penghubung antar sambungan
serat optic dengan layanan yang dibutuhkan oleh pelanggan. Berikut beberapa
perangkat tersebut :
1. SDH
SDH (Syncrhonous Digital Hierarchy) merupakan salah satu teknologi
sistem transmisi di mana terdapat hirarki multiplexing secara digital yang
berbasis pada transmisi sinkron dengan menggunakan atomic clock dan telah
ditetapkan oleh ITU-T. Dalam dunia telekomunikasi, sejumlah multiplexing

sinyal-sinyal dalam transmisi menimbulkan masalah dalam hal pencabangan


dan penyisipan (add/drop) yang tidak mudah serta keterbatasan untuk
memonitor dan mengendalikan jaringan transmisinya. Teknologi SDH mampu
melakukan self-healing yaitu pengarahan ulang (rerouting) lalu lintas
komunikasi secara otomatis tanpa interupsi layanan.
2. Telways
Telways adalah perangkat yang berfungsi sebagai media converter dari
optical menjadi Ethernet dan sebaliknya. Adapun kapasitas yang sekarang
masih ditempuh untuk saat ini 10/100 Mbps, untuk jaraknya 30km-120km.
Converter ini terdiri dari dua bagian, yaitu :
1. Rak/Chasis : Adalah converter yang terdapat pada penyedia layanan
seperti pada ODC dan shelter ICON+
2. Stand Alone : Adalah converter yang pada umumnya berukuran kecil
yang terdapat pada client/user.

Gambar 3. 7 Telways Chassis

Gambar 3. 8 Telways Standalone

3. Catalys
Catalys merupakan suatu jenis komponen jaringan komputer yang
digunakan untuk menghubungkan beberapa HUB dalam membentuk
jaringan komputer yang lebih besar atau menghubungkan komputerkomputer yang memiliki kebutuhan akan bandwidth yang cukup besar.

Gambar 3. 9 Catalys

4. Router
Router adalah sebuah alat untuk mengirimkan paket data melalui
jaringan atau internet untuk dapat menuju tujuannya, proses tersebut
dinamakan routing. Proses routing itu sendiri terjadi pada lapisan 3 dari
stack protokol tujuh-lapis OSI. Fungsi router. Router memiliki fungsi
utama untuk membagi atau mendistribusikan IP address, baik itu secara
statis ataupun DHCP atau Dynamic Host Configuration Procotol kepada
semua komputer yang terhubung ke router tersebut. Dengan adanya IP
address yang unik yang dibagikan router tersebut kepada setiap komputer
dapat memungkinan setiap komputer untuk saling terhubung serta
melakukan komunikasi, baik itu pada LAN atau internet.

Gambar 3. 10 Router

5. Pathcored
Pathcored adalah kabel fiber optik dengan panjang tertentu yang sudah
terpasang konektor tertentu diujungnya. Digunakan untuk menghubungkan
antar perangkat atau ke koneksi telekomunikasi. Patchcored merupakan
kabel fiber indoor yang dipakai hanya untuk didalam ruangan saja. Ada
simplex (1core) dan duplex (2core), single mode dan multi mode. Patch
core mempunyai banyak sekali jenis konektor, karena masing-masing
perangkat yang digunakan mempunyai tipe yang berbeda pula disesuaikan
dengan kebutuhan.

Gambar 3. 11 Pathcored

3.4.2 Fiber Optic Cable


Komponen inilah yang merupakan pemeran utama dalam sistem ini. Kabel
fiber optik biasanya terdiri dari satu atau lebih serat fiber yang akan bertugas
untuk memandu cahaya-cahaya tadi dari lokasi asalnya hingga sampai ke tujuan.
Kabel fiber optic secara konstruksi hampir menyerupai kabel listrik, hanya saja
ada sedikit tambahan proteksi untuk melindungi transmisi cahaya. Biasanya kabel
fiber optic juga bisa disambung, namun dengan proses yang sangat rumit. (Elfri,
2008)

3.5 Komponen Penunjang FOC


3.5.1 Splicer
Alat sambung Serat Optik dikenal dengan sebutan Fusion Splicer yaitu
suatu alat yang digunakan untuk menyambung core Serat Optik yang berbasis
kaca yang mengimplementasikan daya listrik yang sudah dirubah menjadi sebuah
media sinar berbentuk sinar laser yang berfungsi memanasi kaca yang putus pada
core sehingga terhubung kembali secara baik. Alat sambung splicer ini harus
memiliki keakuratan tinggi sehingga pada saat penyambungan (splicing) bisa
mendekati sempurna, karena proses terjadinya pengelasan media kaca terjadi
proses peleburan kaca yang menghasilkan suatu media yang tersambung dengan
utuh tanpa adanya celah karena memiliki karakter media yang memiliki senyawa
yang sama. Penyambungan bisa saja tidak utuh, karena tidak mengikuti prosedur
penyambungan yang benar. Bila hal ini terjadi maka proses penyambungan harus
diulangi lagi, hingga mendekati redaman yg sebesar-besarnya (dibawah 0.05 dB).
Penyambungan melalui pengelasan oleh alat sambung harus mengikuti peraturanperaturan dan kebersihan yang ketat yang harus dipatuhi oleh seorang teknisi
karena bila terjadi pelanggaran-pelanggaran yang disengaja untuk memudahkan
proses penyambungan maka akan mengakibatkan hasil kerja tidak sempurna
karena akan menghasilkan suatu nilai dari alat sambung yang menunjukkan Bit
Error Rate ( BER ) yang tinggi bila dipaksakan dipergunakan akan
mengakibatkan alur transmisi ke perangkat akan tidak sempurna karena memiliki
resistansi.

Gambar 3. 12 Splicer

3.5.2

OTDR ( Optical Time-Domain Reflectometer) Dan OPM (Optical Power


Metter)
Optical Time-Domain Reflectometer atau biasa disingkat menjadi OTDR,

merupakan suatu peralatan optoelektronik yang digunakan untuk mengukur


parameter-parameter seperti pelemahan (attenuation), panjang, kehilangan
denyutan dan penyambung, dalam sistem telekomunikasi serat optik. OTDR pada
dasarnya terdiri dari satu sumber optik dan satu penerima (receiver), modul
akuisisi data, CPU, media penyimpanan data, dan layar monitor. Prinsip kerja alat
ini adalah dengan menghantarkan denyutan sumber optik (laser) kedalam satu
masukan serat optik yang sedang diuji dan mengukur waktu yang diperlukan
untuk dipantulkan kembali ke penerima.
Optical Power meter listrik (OPM) adalah alat yang digunakan untuk
mengukur kekuatan dalam sinyal optik. Pengukuran dengan optical power meter
digunakan untuk menentukan loss (rugi) daya cahaya pada saluran serat optik.
Istilah ini biasanya mengacu pada perangkat untuk menguji daya rata-rata dalam
sistem serat optik.
Agar OTDR dapat bekerja dengan baik harus dihindari lokasi sebagai berikut:
1. Vibrasi yang kuat.
2. Kelambatan yang tinggi atau kotor(debu).
3. Dihadapkan langsung ke matahari.
4. Daerah gas reaktif.

Gambar 3. 13 OTDR dan OPM

Gambar 3. 14 mekanisme pengecekkan OTDR

3.5.2.1 Alat dan Bahan yang Digunakan


Peralatan yang digunakan untuk penyambungan kabel serat optik adalah sebagai
berikut :
1. Alat ukur Optical Time Domain Reflectometer (OTDR) Anritsu MT9083
2. Sumber Listrik
3. Perangkat pemotong
4. Pig tail conector
5. Optical cleaner
6. OTB yang akan diukur

Gambar 3. 15 ODF

Gambar 3. 16 pig tail

3.5.2.2 Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam penggunaan OTDR


Hal hal yang perlu diperhatikan dalam penggunaan OTDR adalah sebagai berikut:
1. Jangan melihat laser secara langsung karena berbahaya bagi mata.
2. Konektor yang akan dimasukan ke terminal di OTDR harus bersih agar
didapatkan hasil yang akurat.
3. Gunakan tegangan catuan yang diijinkan oleh alat tersebut (110 V/ 220 V).
4. Penanganan kabel konektor harus sesuai dengan standar, biasanya
menggunakan pig tail konektor sesuai standar.
5. Kondisi lingkungan alat harus bersih, kering, tidak terkena sinar matahari
langsung karena mengganggu laser pengukur.
6. Harus mensetting alat agar dapat bekerja sesuai dengan tujuan serta
mempertimbangkan spesifikasi alat sehingga tidak terlalu membebani alat
ukur.
3.5.2.3 Prosedur Pengukuran
Beberapa langkah yang harus dilakukan dalam proses pengambilan data
bending loss serat optik menggunakan OTDR adalah sebagai berikut.
1. Menghubungkan serat optik ke OTDR.
2. Mengaktifkan OTDR.
3. Melakukan pengaturan parameter pada OTDR.

4. Melakukan bending serat optik pada lokasi 50m dan 75m dengan radius
5mm, 6mm dan 7mm (1-5 lilitan).
5. Menekan Tombol Run/Stop pada OTDR Menunggu selama 1 menit
(sesuai pengaturan awal OTDR).
6. Grafik bending loss terbentuk.
7. Grafik pada OTDR disimpan ke memory internal OTDR.

Persiapan alat OTDR


1. Langkah pertama yang dilakukan adalah menyalakan alat ukur yang digunakan.
Penting dalam pengukuran menggunakan alat ukur sesuai dengan beban yang
akan digunakan.
2. Membersihkan Pig Tail yang terdapat pada OTB yang akan diukur sebab debu
yang menempel pada pig tail akan mengganggu laser yang akan ditembakan untuk
mengukur jaringan serat optic yang ada.
3. Menghubungkan pig tail OTB yang akan diukur untuk setiap Core yang akan
dihitung. Pengukuran dilakukan satu persatu tipa core yang ada pada jaringan
OTB yang akan diukur tersebut. Pig tail dihubungkan pada adaptor yang terdapat
pada OTDR seperti gambar di bawah.
4. Mensetting alat yaitu menentukan besaran besaran yang akan digunakan pada
saat pengukuran. Setting yang diperlukan adalah mensetting jarak ( range),
panjang gelombang ( wave length), dan indeks bias ( IOR).
a) Mensetting Jarak:
Penentuan jarak diperlukan karena pada saat pengukuran jaringan serat
optic yang sangat panjang harus diketahui berapa jarak antara OTB yang asal atau
OTB yang diukur dengan OTB. Bila jarak yang di setting terlalu pendek dari jarak
jaringan serat yang akan di ukur maka tidak akan bekerja atau error averaging.
Setting jarak pada OTDR ditunjukan pada gambar diatas sebelah kiri.

b) Indeks Bias (IOR)


Penentuan indeks bias (IOR) diperlukan karena pada saat pengukuran
jaringan serat optic yang sangat panjang harus menggunakan indeks bias laser
yang tinggi, harus sesuai dengan karakteristik dari indeks bias dari kabel fiber
optic yang akan diukur, biasanya tertera dalam mantel kabel yang akan diukur
c) Panjang Gelombang(Wave length)
Dalam pengukuran rugi-rugi serat optik panjang gelombang yang ada pada alat
ukur menggunakan besaran nano detik (ns) sehingga frekuensi yang dipancarkan
sangat tinggi. Semakin tinggi panjang gelombang yang digunakan maka semakin
kurang akurat hasil pengukuran, namun hasil pengukuran akan menjadi lebih
cepat bila menggunakan panjang gelombang yang besar. Tinggal disesuaikan pada
panjang kabel yang akan diukur. Minimum panjang yang diukur adalah 500 meter
dan maksimum untuk Anritsu MT 9080 adalah 200 KM.
5. Urutan Operasi Pengukuran Rugi Rugi pada serat optic
a) Tekan [PREVIEW].
b) Ubah rentang jarak [Distance Range].
c) Tekan [START/STOP] memulai proses averaging.
d) Pengukuran loss antara dua titik.
e) Pengukuran loss antara dua sambungan.

3.5.2.4 Hasil Pengukuran Menggunakan OTDR


Setelah prosedur prosedur dipenuhi dan dilakukan pengukuran maka akan
didapatkan hasil hasil sebagai berikut.

Gambar 3. 17 hasil pengukuran OTDR jaringan bagus

Disini terlihat bahwa jaringan dinilai bagus bila pada saat penggukuran
menunjukan tidak adanya perubahan nilai grafik yang drastis, dan pada akhir fiber
optic terlihat penghamburan pada ujung terlihat bagus ditunjukan pada grafik
yang naik secara drastis lalu putus dengan garis merah yang naik turun. Berikut
gambar untuk End of Fiber optic yang bagus.

Dari gambar diatas dapat dilihat bahwa pada jaringan yang di ukur
terdapat banyak event atau kejadian yang di tunjukan oleh naik dan turunnya nilai
pada grafik secara drastis sehingga bisa ditunjukan bahwa pada event event
tersebut terjadi Loss akibat penyambungan, makrobending, mikrobending, dan
fiber end yang tidak baik.

Gambar 3. 18 macam macam loss yang ditunjukan

pada grafik OTDR Pada gambar diatas terlihat ada dua jenis loss, yaitu
Reflective Loss dan Non reflective loss. Reflective loss disebabkan oleh
penyambungan yang tidak baik sehingga terjadi seolah olah penguatan yang
disebabkan perbedaan diameter inti Core yang disambung, biasa terjadi pada
penyambungan inti fiber optic menggunakan metode selain Fusion Splicer.
Sedangkan pada non reflective loss menunjukan penyambungan yang baik secara
teori inti core yang disambung sama walaupun pada praktiknya inti core tidak
mungkin sama, namun non reflective loss sering terjadi bila penyambungan
menggunakan metode Fusion Splicer dengan baik sehingga efek inti core yang
tidak sama dapat di minimalisir dengan drastic. (wijayanti, 2012)

(a)

(b)
Gambar 3. 19 (a) Tampak Depan OTDR. (b) Keterangan Tombol

BAB IV
PEMBAHASAN

4.1 Proses Perencanaan Jaringan


4.1.1 Survey Lapangan
Proses pertama yang dilakukan perusahan dalam melayani pelanggan
metro ethernet adalah melakukan survey lapangan yang dilakukan mitra
perusahaan. Upaya survey tersebut merupakan tujuan sebagai awal dari
perencanaan pembangunan suau layanan jaringan komunikasi kepada pelanggan.
Adapun hasil dari survey tersebut sebagai berikut :
a. Titik kordinat pelanggan,
b. Kondisi geografis,
c. Perkiraan kebutuhan jaringan kabel kepada pelanggan,
d. Titik petik JB terdekat
e. Map indoor pelanggan.
Hasil output dari survey akan menjadikan acuan awal bagi mitra dan
jugaICON+ sendiri sebelum melaksanakan proses atau kegiatan selanjutnya. Oleh
karena itu hasil survey tersebut bertujuan untuk menghindari segala kemungkinan
yang tidak diinginkan dari semua pihak, baik dalam aspek proses pengerjaan
ataupun materil.

Gambar 4. 1 Tampilan Mapinfo PT. NETTOCYBER INDONESIA SOHO

Gambar 4. 2 Tabel Titik Kordinat Tiang PT Nettocyber Indonesia Soho.

Gambar 4. 3Tampak Dekat Tabel Titik Kordinat Tiang.

Kegiatan selanjutnya yaitu melakukan survey outdoor pelanggan dengan


bantuan GPS (Global Positioning System), sebagai perhitungan jumlah JB, jumlah
tiang PLN yang digunakan sampai kepada pelanggan, serta aksesoris yang
digunakan tiap tiang. Berikut merupakan tabel macam-macam aksesoris yang
digunakan :
Tabel 4. 1 Contoh hasil aksesoris tiang

No
1

Aksesoris
Dead end

Satuan
Set

Unit
3

Suspension

Set

JB existing

Set

JB baru

Set

Adapula macam-macam aksesoris tiang berdasarkan jenisnya sebagai berikut :


a. Tipe Dead End
Tipe aksesoris ini merupakan tipe yang digunakan kabel figure 8 yang
dimana kabel digantungkan dan tembaga ditarik oleh aksesoris tiang, fungsi tipe
aksesoris ini agar kabel ketika terjatuh atau putus masih kokoh menggantung di
tiang.

Gambar 4. 4 Gambar Aksesoris Tipe Dead End

Gambar 4. 5 Gambar Aksesoris Pada Tiang

b. Tipe Pole Suspension


Tipe pole suspension ini merupakan tipe yang mengaitkan kabel tipe
ADSS dan FIG.8 pada tiang. Masing-masing jenis kabelnya juga memiliki tipe
suspension yang berbeda, untuk jenis ADSS, maka kaitan pada kabel ini akan kuat
dikarenakan jenis kabel ADSS adlah jenis kabel yang memiliki ARMOURED.
Sedangkan untuk jenis FIG.8 suspension yang digunakan tidak terlalu ketat.

Gambar 4. 6 Gambar Aksesoris Pole Suspension

(suparno, 2012)
4.2 Proses Penyambungan Jaringan
Proses selanjutnya adalah penyambungan jaringan, dalam proses ini akan
dibagi menjadi 2 hal yang harus dilakukan sebagai penunjang penyambungan
jaringan yaitu perencanaan FOC ( Fiber Optic Cable) dan perencanaan FOT
(Fiber Optic Terminal).
4.2.1 Perencanaan FOC
Perencanaan FOC ini merupakan proses dari perencanaan membangun
jaringan serat optik kepada pelanggan baru. Hal yang perlu diperhatikan adalah
mitra harus dapat memahami jalur-jalur fiber optik yang telah di survey hasil

sebelumnya berdasarkan software mapinfo ataupun berdasarkan hasil survey


langsung kelapangan.

Gambar 4. 7 Mapinfo PT Nettocyber Indonesia Soho.

4.2.2 Perencanaan FOT


Perencanaan selanjutnya adalah perencenaan FOT. Perencanaan ini
melakukan organiting dan juga terminating perangkat di POP dengan bantuan
perencanaan menggunakan software seperti visio. Perencanaan FOT juga harus
menentukan kebutuhan perangkat yang ada pada POP maupun pelanggan. Pada
dasarnya perangkat yang dibutuhkan adalah seperti telways, ODF dan juga
catalys. Fungsi telways disini berfungsi mengkonveksi sinyal optic ke Ethernet,
mengingat jalur transmisi menggunakan fiber optic maka dibutuhkan perangkat
tambah tersebut dan juga yang pelanggan membutuhkan sinyal Ethernet. Catalys
disini fungsinya sama dengan switch untuk mengintegrasikan jaringan antar
pelanggan yang ada pada POP (Point Of Preference). Oleh karena itu catalys

terhubung ke cloud ICON+ untuk saling bertukar komunikasi. Catalys juga


berkolaborasi dengan telways di POP, sebab catalys memerlukan sinyal Ethernet
sehingga memerlukan converter tambahan untuk mengubah sinyal optik ke
Ethernet.

Gambar 4. 8 Perencanaan layanan Metronet PT. NETTOCYBER INDONESIA SOHO

Berdasarkan gambar diatas, perencanaan FOT di PT.NETTOCYBER


INDONESIA SOHO dihubungkan kedalam cloud ICON+ agar komunikasi antara
kantor Cirebon dan Jakarta dapat berkomunikasi dengan baik. Sebelum itu
perangkat akan melewati POP shelter GI Cangkring terlebih dahulu. Hal yang
tidakboleh dilupakan ialah perangkat dasar yang menyusun jaringan tersebut
terinstal dengan benar.
(ICON+, 2013)

4.3 Proses Pengerjaan


Proses pengerjaan ini meliputi beberapa kegiatan diantara melakukan
penarikan kabel, penyambungna core ( jointing ), serta pemasangan perangkat.
Berikut kegiatan pengerjaannya :
4.3.1

Penarikkan kabel
Pada proses ini, mitra harus mengetahui hasil data survey sebagai

penunjang keefisiensian penarikan kabel. Jenis kabel yang digunakan merupakan


hal yang tidak boleh dilupakan karena akan mempengaruhi jenis dan jumlah
aksesoris yang dibutuhkan untuk penarikan, serta panjang kabel yang diperlukan
untuk ke JB terdekat.

Gambar 4. 9 Proses Penarikkan Kabel

4.3.2

Jointing dan Trace Core


Kegiatan selanjutnya adalah melakukan jointing ataupun penyambungan

core yang idle. Saat diketahui pada data bahwa ada beberapa jumlah JB, maka
proses jointing harus sama dengan jumlah JB yang ada .

Gambar 4. 10 Proses jointing oleh mitra.

(a)

(b)

Gambar 4. 11 (a) Jointing Core Yang Idle Pada JB (b) JB Yang Telah Selesai Dijointing

Dari gambar 4.11 JB yang dilakukan jointing harus sesuai core dengan
core yang JB sebelumnya. Agar sinyal optic dari JB sebelumnya tembus dan
dipastikan ketika selesai jointing maka core hasil jointing haruslah sudah
terpasang rapi.

Gambar 4. 12 Trace core JB

Gambar 4.12 menjelaskan bahwa existing JB merupakan menyambungkan


2 core agar jalur jaringan pada PT NETTOCYBER INDONESIA SOHO dapat
terbentuk. Perencanaan existing core disini harus diintegrasikan dengan benar saat
lanjut pada JB selanjutnya.
4.3.3

Pemasangan perangkat
Proses pemasangan perangkat biasanya dilakukan di POP terdekat yang

sudah sesuai dengan perancangan FOT sebelumnya. Adapun melakukan


pengonfigkan saat pemasangan telways chasis, kegunaan pengonfigkan tersebut
untuk mengaktifkan semua slot pada telways. Saat slot available akan ditandai
dengan keterangan OSS OFF AUTO.
Selanjutnya menekan tombol F3 untuk tahap terakhir agar slot UTP dan
slot Pathcore dapat digunakan, dan akan muncul mode keterangan CM+FM OFF
AUTO. Jenis telways chasis ini berbeda dengan telways stand alone, pada telways
casis ada penambahan card modul yang fungsinya sama dengan standalone, hanya
saja penambahan card modul yang dapat menampung banyak. Card modul
telways casis ada 3 macam yaitu card modul AC, card modul DC, dan card modul
console.
Setelah telways chasis sudah selesai, pastikan power DC ataupun AC
sudah terpasang dengan benar dan hanya tinggal pemasangan saja. Kegunaan

power DC disini adalah untuk sebagai back-up power telways tersebut sehingga
ketika daya AC mengalami gangguan atau down, power DC mampu memback-up
daya tersebut. Ketika semua persiapan mengenai pemasangan telways chasis telah
selesai pastikan kebali kabel power DC terhubung dengan benar pada MCB TRIP.
Kemudian pemasangan telways ke rak yang kosong. Ketika sudah selesai, maka
proses pemasangan pathcored dari telways ke ODF ( Optical Distributing frame),
dimana fungsi dari ODF sebagai terminal yang meneruskan sinyal optic yang
berasal dari telways. Dalam proses penyambungan ini biasanya dibutuhkan 2 buah
pathcored yang berfungsi sebagai TX dan RX dan komunikasi 2 arah ( Full
Duplex Comunication ), akan tetapi karena kebutuhan pelanggan maka ada
telways yang mensupport 1 core yang dapat menjadi TX DAN RX. Komunikasi 2
arah ini untuk memungkinkan komunikasi keduanya berjalan dengan lancar ketika
mengirim data bersamaan dan tanpa ada interference dari keduanya.

Gambar 4. 13 ODF yang telah terhubung.

Gambar 4. 14 telways terpasang dirak

Layanan eternet ini bekerja pada OSI ( open system interconnection) layer 2 yaitu
data-link yang memfungsikaan catalyst untuk menguji frame atau alamat dengan
melihat

field destination address, dan akan meneruskan ke switch yang

terhubung, dengan mengirimkan kepada port dimana tujuannya terhubung.


Page: 1

Cable Information:
Cable ID:
Fiber Number:
Test Date:
Operator 1:
Operator 2:

End 1: SHELTER GI CANGKRING ( CORE 1 )


End 2: PLC GI CANGKRING ( CORE 1 )
OTDR Located At: SHELTER GI CANGKRING ( CORE 1 )
Company Name: PT. Fajar Timur Teknologi

1
10/11/2015 1:36:33 PM
Shandy
Yadi

Trace Comment: CANGKRING


Loss Threshold:
Reflectance Threshold:
End Threshold:

0.10 dB
-65.54 dB
3.00 dB

OTDR Model:
Fiber Type:
Port:

AQ1200

Launch Cable:
Recieve Cable:

0.0 m
0.0 m

OTDR Results:
1310nm0002CANGKRING.SOR
Range: 513.34
Pulse Width: 20 ns
Averages: 37888
Group Index of Refr. (GIR): 1.46
Backscatter Coef. (BC): -80 dB

Link Length: 0.0 m


Link Loss: 0 D
Spant leight 81.05M
--

1310nm

50

100

150

Location
(Meters)

81.05

200

250
Type

300

350
Refl.
(dB)

-17.01

Gambar 4. 15 Hasil OTDR

400

450

500

Loss
(dB)
0.00

Selanjutnya melakukan OTDR di POP cangkring yang dimulai data biasanya dari
core 1 sampai seterusnya, tahapan ini merupakan tahapan untuk memastikan jalur
sebelum tes beban.
4.3.4

Test Commissioning
Test commissioning ini adalah proses pengetesan jaringan metronet yang

telah diinstal sesuai dengan yang telah diminta pelanggan. Proses ini merupakan
quality control yang dilakukan oleh pihak ICON+. Metode pengetesan pada test
commissioning ini ada 2 cara yaitu :
a. Dengan cara menghubungkan laptop pada satu sisi dengan sisi lainnya dan
setelah itu dilakukan tes ping antara laptop yang terhubung tersebut.
Gambar dibawah ini adalah salah satu contoh tes ping yang dilakukan
ICON+ pada pelanggan barunya yang menggunakan layanan metronet.

Gambar 4. 16 Test Ping

b. Kedua adalah dengan cara tes beban. Tes beban ini adalah proses
pengetesan bandwidth dengan cara memberikan atau mengirimkan beban
pada jalu metronet sesuai dengan bandwidth yang diminta oleh pelangan
untuk membuktikan bahwa kapasitas bandwidth yang telah diconfigurasi
sesuai dengan permintaan pelanggan. Gambar di bawah ini adalah salah
satu contoh tes beban yang dilakukan oleh ICON+ pada pelanggan baru
yang menggunakan layanan metronet.
(ICON+, 2013)

Gambar 4. 17 Test Bandwidth

BAB V
PENUTUP

5. 1 KESIMPULAN
Dari proses magang selama 4 bulan di PT ICON+, penulis banyak
mendapatka ilmu baru, salah satunya adalah proses aktivasi layanan metronet,
dimanaberdasarkan hasil observasi dan praktek kerja yang dilakukan didapatkan
kesimpulan sebagai berikut :
1. Dalam proses aktivasi layanan metronet ini hal yang pertama dilakukan ialah
melakukan survey lapangan untuk memperoleh informasi titik kordinat,
ketersedian core, ketersedian perangkat di POP, map dari indoor-outdoor user.
2. Adapun parameter yang digunakan dalam aktivasi metronet yaitu identitas
pelanggan, titik kordinat link pelanggan, jarak pelanggan dari JB terdekat,
konfigurasi management traffic, maupun ketersedian perangkat ataupun core
di POP.
3. Dengan layanan metronet komunikasi terjaga dengan baik karena layanan ini
menggunakan kabel fiber optik dari penyedia layanan sampai ke pelanggan.
4. Aktivasi

ataupun layanan instalasi pada PT ICON+ sangatlah cepat,

dikarenakan prosesnya melalui tiang-tiang PLN.


5. Adapun quality control yang merupakan kegiatan yang tidak kalah pentingnya
sebelum pelanggan menikmati layanan metronet tersebut.
6. Adapun kecepatan layanan metronet pada PT. ICON+ berdasarkan kebutuhan
yang dipesan tiap pelanggan seperti 2 MB-20 MB, 25 MB-100 MB.

5.2 SARAN
Dari pengalaman penulis setelah melakukan kerja praktek, saran yang bisa
diberikan yaitu diantaranya meningkatkan kedisiplinan jadwal perkegiatan dalam
proses aktivasinya serta meningkatkan kontroling dalam proses aktivasi yang
dilakukan oleh mitra perusahaan. Usaha peningkatan kontroling tersebut agar
meningkatkan efisiensi dan kedisiplinan kerja mitra ataupun perusahaan sendiri
dalam mencapat target bersama.

DAFTAR PUSTAKA

Elfri. Sekilas Teknlogi Metro Ethernet, (2008).


http://elfri.wordpress.com/2008/06/08/sekilas-teknologi-metro-ethernet/
Sufandi. Teori Fiber Opti, (2009).
http://mr-sufandi.blogspot.com/2009/02/teori-fiber-optik.html
Suparno. Asesoris Fiber Optik, (2012).
http://wyn-suparno.blogspot.com/2012/08/asesoris-fiber-optic.html
Tim ICON+. METRONET, (2012).
http://icnpln.co.id/?product/metronet.html
Tim ICON+. Sekilas ICON+, (2012).
http://icnpln.co.id/?profile.html
wijayanti, Ayu. Presentasi Serat Optik, (2012).
http://ayuewiejayantie.wordpress.com/presentasifiseratoptik/