Anda di halaman 1dari 5

SISTEM PANGAN DAN GIZI

A. pengertian sistem pangan dan gizi


Sistem pangan dan gizi adalah suatu rangkaian masukan, proses, dan keluaran
sejak pangan masih dalam tahap produksi (berupa bahan produk primer maupun
olahan) sampai dengan tahap akhir, yaitu pemanfaatannya dalam tubuh manusia
yang diwujdkan oleh status gizi. Hal ini berarti dalam sistem tersebut terdapat
serangkaian komponen atau subsistem, yaitu produksi, ketersediaan pangan,
distribusi, konsumsi, dan gizi.
B. Subsistem pangan dan gizi
1. Penyediaan pangan

Ketersdiaan pangan merupakan kondisi penyediaan pangan yang mencakup


makanan dan minuman yang berasal dari tanaman, ternak dan ikan serta
turunannya bagi penduduk suatu wilayah dalam suatu kurun tertentu. Ketersediaan
pangan merupakan suatu sistem yang berjenjang mulai dari nasional, provinsi
(regional), lokal (kabupaten/kota), dan rumah tangga.
Kemiskinan dan perubahan pola konsumsi yang berdampak pada menurunnya
keadaan gizi ada hubungannya dengan perubahan produksi dan persediaan
komoditi pangan selama krisis ekonomi. Krisis ekonomi memberi dampak yang
berbeda terhadap produksi dan konsumsi produk pertanian, tergantung pada jenis
komoditas, penggunaaan komponen impor (tradeable), kondusi infrastruktur, dan
wilayah.
Sistem pengadaan pangan, atau lingkungan dimana pangan diproduksikan dan didistribusikan,
paling baik di pahami dakam kontek sistem ekologi yang meliputi ekosistem alami maupun
ekosistem buatan manusia. Penyediaan bahan pangan meliputi:
a. Produksi bahan pangan
Adalah penyediaan pangan pertama kearah konsumsi pangan. Seperti pemakaian bibit
unggul, penggunaan pupuk, pemakaian irigasi teknis, penggunaa alat dan obat pembasmi hama,
penerapan teknologi. Sebagai negara agraris yang besar, indonesia mempunyai

peluang untuk meningkatkan produksi dan ketersediaan pangan nasional. Peluang


tersebut meliputi
a. Teknologi lokal spesifik dan ramah lingkungan dapat dikembangkan untuk
mendayagunakan potensi sumberdaya alam (lahan, air, perairan, sumber hayati)
b. Teknologi agribisnis yang menganut konsep produksi bersih (clean production)
sehingga limbah dapat diminilisasi dengan cara memanfaatkan limbah dari suatu
usaha sebagai input bagi usaha terkait, untuk memaksimalkan diversifikasi usaha

dibidang pangan. Pemanfaatan limbah pertanian misalnya dapat dilakukan untuk


memproduksi pupuk kompos, bahan pakan, dan bahan bakar.
b. Pasca panen
Dilihat dari cara pengeringannya dengan tujuan tidak mengalami kerusakan terlalu banyak
dan dapat dipasarkan dalam kondisi baik. Dalam usaha tani kecil yang hanya untuk

mencukupi pangan sendiri (subsistence farming) masalah teknologi pascapanen


tidak terlalu penting karena bahan makanan yang dipenen langsung dikonsumsi
sendiri. Akan tetapi, pada masa kini, biasanya produksi pangan terlebih dahulu
melewati proses penanganan pasca panen. Banyak faktor yang mempengaruhi jalur
pasca panen, antara lain a) mutu produk yang terkait dengan kondisi pascapanen, b)
timbulnya penyusutan dan kerusakan selama penyimpanan dan perjalanan dari
produsen ke konsumen. Kedua faktor tersebut berpengaruh terhadap mutu dan nilai
gizi pangan.
c. Perdagangan bahan pangan
Bahan pangan yang tidak cukup diproduksi di suatu Negara atau wilayah harus dimasukkan atau
diimpor, sedangkan bahan pangan yang diproduksi berlebih harus diekspor, agar tidak
merugikan para produsen. Pemasaran pangan biasanya melalui rantai perdagangan

yang panjang. Dari petani, pangan berturut-turut bergerak kepedagang pengumpul


di desa, pedagang menengah di kecamatan, pedagang besar dikota, pengecer,
penjaja sampai ke konsumen. Masing-masing pelaku pada rantai perdagangan
tersebut mengambil keuntungan serta memperhitungkan penyusutan, jasa
pengangkutan, jasa penyimpanan, dan jasa pelayanan sehingga perbedaan harga
penjualan oleh produsen dan harga pembelian oleh konsumen sangat besar
d. Teknologi pangan
Di abad teknologi sekarag ini, teknologi pangan juga sangat penting bagi pengadaan pangan
yang mencukupi dan merata sepanjang tahun, serta bias diperoleh di seluruh daerah / negeri,
tidak saja di daerha produksi.
2. Distribusi Pangan

Sistem distribusi yang efisien menjadi prasyarat untuk menjamin agar seluruh
rumah tangga dapat menjangkau kebutuhan pangannya dalam jumlah dan kualitas
yang cukup sepanjang waktu dengan harga yang terjangkau. Secara aktual,
terdapat berbagai permasalahan penting dalam mengembangkan distribusi pangan.
Prasarana distribusi darat dan antar pulau yang diperlukan untuk menjangkau
seluruh wilayah konsumen belum memadai sehingga terdapat wilayah-wilayah yang
mengalami masalah pasokan pangan pada waktu-waktu tertentu. Hal ini tidak hanya
menghambat aksebilitas masyarakat terhadap pangan secara fisik, tetapi juga
secara ekonomis karena kelangkaan pasokan akan memicu kenaikan harga dan
mengurangi daya beli masyarakat.

Kelancaran distribusi sangat tergantung pada kondisi sarana transport bahan makanan seperti
dalam dus; kaleng; karung; dsb.pengolahannya,penyimpanan dan pengemasannya harus
memenuhi syarat-syarat tertentu, terutama bagi bahan makanan yang mudah rusak. Serta
pemasaran pangan tersebut.
3. Konsumsi Pangan

Konsumsi pangan adalah jenis dan jumlah pangan yang dimakan oleh seseorang
dengan tujuan tertentu pada waktu tertentu. Konsumsi pangan dimaksudkan untuk
memenuhi kebutuhan individu secara biologis, psikologis, maupun sosial.
Oleh karena itu, ekspresi setiap individu dalam memilih makanan akan berbeda
satu dengan yang lain. Ekspresi tersebut akan membentuk pola perilaku makanan
yang disebut kebiasaan makan.
Jumlah jenis pangan dan jenis serta banyaknya bahan pangan dalam pola
makanan disuatu negara atau daerah tertentu, biasannya berkembang dari pangan
setempat atau dari pangan yang telah ditanam ditempat tersebut untuk jangka waktu
yang panjang. Disamping itu, kelangkaan pangan dan kebiasaan bekerja dari
keluarga juga berpengaruh terhadap pola makan.
Pangan pokok yang digunakan dalam suatu negara biasannya menempati
kedudukan tinggi. Penggunaan pangan tersebut lebih luas dari semua pangan yang
lainnya, besar kemungkinannya berkembang karena dihasilkan dari tanaman asal
setempat atau setelah dibawa ketempat tersebut tumbuh dengan cepat, kecuali itu,
tanaman tersebuat menghasilkan pangan dalam jumlah besar selama musim tanam
yang panjang atau yang dapat disimpan dengan mudah untul jangka waktu yang
lama.
4. Utilisasi Makanan

Subsistem gizi merupakan resultante dari subsistem sebelumnya, subsistem ini


dicerminkan oleh status gizi yang berkaitan dengan penyerapan dan penggunaan
zat gizi oleh tubuh. Dalam hal ini, pangan akan mengalami berbagai tahapan, yaitu
pencernaan yang terjadi dari mulut sampai usu, penyerapan (proses zat gizi masuk
kedalam darah dan diangkut kesel-sel), pemecahan dan sintesis dalam sel dan
pembuangan bahan-bahan yang tidak diperlukan.
Mulai proses pencernaan dalam tubuh, makanan dipecah menjadi zat gizi,
kemudian diserap kedalam aliran darah yang mengangkutnya ke berbagai bagian
tubuh. Zat gizi yang tidak diperlukan setelah diserap segera disimpan dalam tubuh
untuk penggunaan dikemudian hari.
Berikut ini beberapa hal yang perlu diperhatikan sehubungan dengan proses
penggunaan zat gizi oleh tubuh.

1) Kelebihan makan melampaui kebutuhan tubuh akan menyebabkan kegemukan.


2) Kekurangan energi didalam makanan akan menyebabkan protein makanan (jika
perlu juga protein jaringan) dipergunakan sebagai sumber tenaga. Ini sangat
merugikan karena pangan sumber protein sangat mahal dan pengurangan jaringan
protein akan melemahkan tubuh.
3) Semua zat gizi sangat penting dalam proses pemecahan dan sintesis zat gizi. Jika
makanan tersusun secara seimbang maka akan dihasilkan kesehatan yang
sempurna

Kesimpulan
Sistem pangan dan gizi adalah suatu rangkaian masukan, proses, dan keluaran
sejak pangan masih dalam tahap produksi (berupa bahan produk primer maupun
olahan) sampai dengan tahap akhir, yaitu pemanfaatannya dalam tubuh manusia
yang diwujdkan oleh status gizi . Dalam sistem pangan dan gizi terdapat serangkaian
Penyediaan pangan, komponen atau subsistem, yaitu produksi, ketersediaan pangan,
distribusi, konsumsi, dan utilitas.