Anda di halaman 1dari 10

PEDOMAN

KESEHATAN GIGI DAN MULUT

PUSKESMAS PADANG SELASA


KOTA PALEMBANG
2016

DAFTAR ISI
BAB I PENDAHULUAN
A.
B.
C.
D.
E.
BAB II

LATAR BELAKANG
TUJUAN
SASARAN
RUANG LINGKUP
BATASAN OPERASIONAL
STANDAR KETENAGAAN

A. KUALIFIKASI SUMBER DAYA MANUSIA


B. DISTRIBUSI KETENAGAAN
C. JADWAL KEGIATAN
BAB III STANDAR FASILITAS
A. DENAH RUANG
B. STANDAR FASILITAS
BAB IV TATA LAKSANA PELAYANAN
A. LINGKUP KEGIATAN
B. METODE
C. LANGKAH KEGIATAN
BAB V LOGISTIK
BAB VI KESELAMATAN SASARAN KEGIATAN ATAU PROGRAM
BAB VII KESELAMATAN KERJA
BAB VIII PENGENDALIAN MUTU
BAB IX PENUTUP

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Pelayanan kesehatan gigi adalah upaya yang diselenggarakan oleh suatu organisasi untuk
memelihara dan meningkatkan kesehatan gigi, mencegah dan menyembuhkan penyakit gigi dan mulut.
Pelayanan kesehatan yang bermutu adalah pelayanan kesehatan yang dapat memuaskan setiap
pemakai jasa pelayanan kesehatan sesuai dengan tingkat kepuasan rata-rata penduduk, serta yang
penyelenggaraannya sesuai dengan kode etik dan standar pelayanan profesi yang telah ditetapkan.
Pelayanan kesehatan gigi merupakan pelayanan yang dapat memberikan tindakan yang cepat
dan tepat pada seorang

agar dapat mencegah terjadinya kerusakan gigi secara permanen. Upaya

peningkatan kesehatan gigi ditujukan untuk menunjang pelayanan dasar, sehingga dapat menanggulangi
pasien poli gigi dengan baik.
Dengan semakin meningkatnya jumlah penderita penyakit gigi dan mulut, maka diperlukan
peningkatan pelayanan poli gigi dengan baik yang diselenggarakan di Puskesmas.
Berdasarkan hal tersebut diatas, maka di poli gigi perlu dibuat standar pelayanan yang merupakan
pedoman bagi semua pihak dalam tata cara pelaksanaan pelayanan yang diberikan ke pasien poli gigi di
Puskesmas Padang Selasa Palembang.
Berkaitan dengan hal tersebut diatas maka, dalam melakukan pelayanan kesehatan gigi dan mulut
di Puskesmas Padang Selasa harus berdasarkan standar pelayanan kesehatan gigi dan mulut.

B. Tujuan
-

Terselenggaranya pelayanan kesehatan gigi dan mulut di puskesmas yang aman, bermanfaat,
bermutu dan terjangkau oleh lapisan masyarakat

Meningkatkan keterampilan tenaga kesehatan gigi dalam memberikan pelayanan kesehatan gigi
dan mulut dasar.

C. Sasaran
Sasaran dari pedoman ini adalah semua yang terkait untuk bekerja sama dalam pelaksanaan
pelayanan kesehatan gigi dan mulut yang baik di Puskesmas Padang Selasa.
D. Ruang Lingkup
-

Tindakan mengurangi rasa sakit melalui tindakan pemberian obat-obatan dan perawatan
penambalan gigi

Pertolongan pertama infeksi gigi dan mulut serta trauma gigi dan jaringan penyangga.

Rujukan untuk kasus-kasus yang kompleks

E. Batasan Operasional

Pelayanan kesehatan gigi adalah Pelayanan kesehatan gigi adalah upaya yang diselenggarakan
oleh suatu organisasi untuk memelihara dan meningkatkan kesehatan gigi, mencegah dan menyembuhkan
penyakit gigi dan mulut.
Pasien adalah setiap orang yang melakukan konsultasi masalah kesehatan untuk memperoleh
pelayanan kesehatan yang diperlukan, baik secara langsung maupun tidak langsung di puskesmas.
Konseling gigi adalah hubungan komunikasi antara tenaga kesehatan gigi dengan pasien yang
bertujuan untuk mengenali dan memecahkan masalah kesehatan gigi yang dihadapi.
Intervensi kesehatan gigi adalah tindakan penyehatan, pengamanan, dan pengendalian untuk mewujudkan
kesehatan gigi dan mulut yang optimal. Intervensi kesehatan gigi ini dapat dilakukan dengan tindakan
pencabutan, penambalan dan pembersihan karang gigi (scalling).

BAB II
STANDAR KETENAGAAN

A. Kualifikasi Sumber Daya Manusia


Tenaga perawat gigi adalah setiap orang yang telah lulus pendidikan minimal Diploma Tiga di
bidang kesehatan gigi atau keperawatan gigi sesuai dengan ketentuan peraturan perundanganundangan.
B. Distribusi Ketenagaan
Pengaturan dan penjadualan kegiatan pelayanan poli gigi Puskesmas Padang Selasa
dikoordinir oleh Penanggung jawab poli gigi
C. Jadwal Kegiatan.
Jadwal pelaksanaan kegiatan pelayanan kesehatan poli gigi dilaksanakan setiap hari kerja
mulai pukul 7.30 sampai dengan 14.00 Wib.

BAB III
STANDAR FASILITAS

A. Denah Ruang
Koordinasi pelaksanaan kegiatan pelayanan poli gigi dilakukan oleh Penanggung jawab poli
gigi yang menempati ruang poli gigi dari gedung Puskesmas. Pelaksanaan rapat koordinasi dilakukan
di aula Puskesmas Padang Selasa yang terletak di lantai dua.

Gilinganmas

Pojo
k Asi
Ruang Tata
Usaha

Aula

Tangga

Sekretariat

Koridor dan Ruang Tunggu

Poli Gigi

Guda
ng
Arsip

Ruang
Pimpinan

Dapur
Toile
t

Toile
t

B. Standar Fasilitas
Untuk terselenggaranya kegiatan Pelayanan poli gigi di Puskesmas harus didukung dengan
ketersediaan:
a. sumber daya manusia;
Paling sedikit 1 ( Satu ) orang dokter gigi puskesmas dan 2 (Dua) orang Tenaga perawat gigi
yang memiliki izin sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
b. sarana dan prasarana yang diperlukan, paling sedikit meliputi:
1) Ruang untuk melakukan tindakan gigi
2) peralatan yang dibutuhkan dalam malakukan tindakan; dan
3) media komunikasi, informasi, dan edukasi pendanaan yang memadai.
c. Pendanaan yang memadai, yang dibebankan pada anggaran Pemerintah, Pemerintah daerah
dan atau sumber lain yang sah sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

BAB IV
TATALAKSANA PELAYANAN
A. LINGKUP KEGIATAN PELAYANAN POLI GIGI
Kegiatan dalam pelayanan poli gigi mencakup:

1. Konseling
Konseling dilakukan terhadap pasien yang dilakukan oleh tenaga keperawatan gigi. Konseling
terhadap Pasien yang menderita penyakit kesehatan gigi yang diakibatkan oleh kurang
pengetahuan tentang perawatan gigi.
2. Inspeksi Kesehatan gigi;
Berdasarkan kunjungan pasien yang datang ke poli gigi puskesmas padang selasa ada beberapa
indikasi penyakit gigi dan mulut yang diderita antara lain:
a. Infeksi rongga mulut;
b. Trauma gigi dan jaringan penyangga;
c. Abses gigi
d. Pulpitis Akut
e. Gingivitis
f. Periodontitis
g. Perikoronitis Akut
B. METODE PELAYANAN KESEHATAN GIGI

1. Petugas menerima kartu status pasien dari unit pendaftaran/kasir


2. Petugas memanggil pasien sesuai urutan dengan ramah
3. Petugas mencocokkan identitas pasien dengan kartu status pasien
4. Apabila tidak cocok, kartu dikembalikan ke unit pendaftaran untuk dicari ulang
5. Petugas melakukan anamnesis dan pemeriksaan serta mencatat keluhan pasien pada kartu
status pasien
6. Petugas menerima kartu status pasien dari unit pendaftaran/kasir
7. Petugas memanggil pasien sesuai urutan dengan ramah
8. Petugas mencocokkan identitas pasien dengan kartu status pasien
9. Apabila tidak cocok, kartu dikembalikan ke unit pendaftaran untuk dicari ulang
10. Petugas melakukan anamnesis dan pemeriksaan serta mencatat keluhan pasien pada kartu
status pasien
C. LANGKAH KEGIATAN
1. Persiapan
2. Perencanaan
3. Pelaksanaan
4. Monitoring Evaluasi
5. Pelaporan
Menyampaikan laporan kegiatan Pelayanan Kesehatan gigi secara berkala kepada Kepala Dinas
Kesehatan Kota.
Laporan kegiatan Pelayanan Kesehatan gigi merupakan bahan pertimbangan untuk menetapkan
kebijakan kesehatan gigi dalam skala kota.
BAB V
LOGISTIK
Standar obat gigi
a. obat-obat poli gigi

No
1.
2.
3
4
5
6
7
8
9
10.
11.
12.
13

Nama Obat
Lidocain 2 ml
Ethylchloride
Yodium
Alkohol 70%
Adrenalin
Phytomenadione
Sulfas atropin
Dexa
Dipenhidramin
Eugenol
Fletcher
Glassionomer
Kapas

Satuan
Ampul
Botol
botol
botol
Ampul
Ampul
Ampul
Ampul
Ampul
botol
botol
botol
Rol

Jenis Obat
Anastesi
Anastesi semprot
Antiseptik
Antiseptik
Shock anapilatik
Shock anapilatik
Shock anapilatik
Shock anapilatik
Shock anapilatik
Analgesik
tambalan sementara
tambalan tetap

b. Alat- alat di Poli gigi


No

Nama Alat

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27

Kaca mulut
pinset
sonde
excavator
Agate spatel
Semen spatel
Plastis filling instument
Semen stopper
Tang atas permanen
Tang bawah permanen
Tang atas Sulung
Tang Bawah Sulung
Bein
Cryer
Near bekken
Sterilisator kering
Sterilisator basah
Bak instument
Tensimeter
Dressing Drum (tempat kapas)
Disposible spuit
hanscoons
Masker
Scaller electrik
Suction
Korentang

Satuan

Jenis Obat

Kebutuhan dana dan logistik


untuk pelaksanaan kegiatan
pelayanan
direncanakan

kesehatan

gigi
dalam

pertemuan lokakarya mini.

BAB VI
KESELAMATAN SASARAN
Dalam perencanaan sampai dengan pelaksanaan kegiatan pelayanan kesehatan poli gigi perlu
diperhatikan keselamatan sasaran dengan melakukan identifikasi risiko terhadap segala kemungkinan
yang dapat terjadi pada saat pelaksanaan kegiatan. Upaya pencegahan risiko terhadap sasaran harus
dilakukan untuk tiap-tiap kegiatan yang akan dilaksanakan.

BAB VII
KESELAMATAN KERJA
Dalam perencanaan sampai dengan pelaksanaan kegiatan pelayanan kesehatan gigi dan mulut
perlu diperhatikan keselamatan kerja karyawan puskesmas dengan melakukan identifikasi risiko terhadap
segala kemungkinan yang dapat terjadi pada saat pelaksanaan kegiatan. Upaya pencegahan risiko
terhadap harus dilakukan untuk tiap-tiap kegiatan yang akan dilaksanakan

BAB VIII
PENGENDALIAN MUTU
Kinerja pelaksanaan pelayanan kesehatan gigi dan mulut dimonitor dan dievaluasi dengan menggunakan
indikator sebagai berikut:
1. Ketepatan pelaksanaan kegiatan sesuai dengan jadual
2. Kesesuaian petugas yang melaksanakan kegiatan
3. Ketepatan metoda yang digunakan
4. Tercapainya indikator keselamatan pasien
Permasalahan dibahas pada tiap pertemuan lokakarya mini tiap tribulan.
BAB IX
PENUTUP
Komunikasi yang efektif dan berkesinambungan dengan seluruh pihak yang terkait merupakan
cara untuk mengidentifikasi masalah-masalah kecil yang apabila tidak diatasi depat mengancam
keberhasilan program.
Evaluasi dilaksanakan untuk menilai keberhasilan dan tujuan yang telah ditentukan sebelumnya.
Berdasarkan tujuan tersebut, pencapaian dapat dievalasi sejalan dengan keberhasilan yang diperoleh
berupa :
-

Penurunan jumlah orang yang memngalami sakit gigi

Pemanfaatan pola pelayanan, seperti peningkatan jumlah pasien yang melakukan pemeriksaan
regular dan pasien yang datang menambal gigi berlubang

Pemanfaatan pola pasta gigi dan alat pembersih gigi juga ditentukan

Status kesehatan gigi mulut, yaitu jmlah gigi yang rusak, ditambal atau diaplikasikan sealank

Kepuasan konsumen akan perawatan yang diperoleh.

Anda mungkin juga menyukai