Anda di halaman 1dari 5

Six Sigma

1 of 5

http://tugaskuliahanakmenej.blogspot.co.id/2011/12/six-sigma.html

18th December 2011

Six Sigma

Six Sigma
Pengertian Six Sigma

Six Sigma adalah sebuah proses bisnis yang secara drastis meningkatkan kinerja dengan cara mendesain
dan memonitor kegiatan bisnis setiap hari untuk mengurangi cacat dan sumber daya sementara kepuasan
konsumen tetap terjaga.

Istilah six sigma merujuk pada sebuah program TQM dengan kemampuan proses yang sangat tinggi
(mencapai keakuratan 99,9997%). Istilah six sigma ini dipopulerkan oleh Motorola, Honeywell, dan General
Electric.

Six Sigma, berbagai didefinisikan sebagai suatu filosofi perbaikan terus-menerus, ukuran variasi atau,
paling umum, sebuah proses metrik kinerja, adalah sebuah metodologi untuk mengurangi biaya bisnis
proses dan limbah, meningkatkan kualitas dan kinerja pengiriman, dan memastikan bahwa kebutuhan klien
lebih baik dipahami dan ditemui oleh manajemen dan staf. Tidak peduli apa fungsi suatu organisasi adalah,
manajemen mutu sangat penting: bukan hanya manajemen kualitas, tetapi kualitas manajemen. Meskipun
berbagai proses Manajemen Mutu tersedia, tidak memberikan proses yang lebih akurat kinerja statistik
metrik dari Anda akan mampu menghasilkan dengan menggunakan metode yang disediakan oleh Six
Sigma Pelatihan.

Istilah dalam Konsep Six Sigma


1. Black Belts
Merupakan pemimpin tim yang bertanggung jawab untuk pengukuran, analisis, peningkatan, dan
pengendalian proses-proses kunci yang mempengaruhi kepuasan pelanggan dan/atau pertumbuhan
produktivitas.
2. Green Belts
Serupa dengan Black Belts, tetapi posisinya tidak penuh waktu.
3. Master Black Belts
Guru yang melatih Black Belts, sekaligus merupakan konsultan proyek Six Sigma yang sedang ditangani
oleh Black Belts. Kriteria pemilihan dari Master Black Belts adalah ketrampilan analisis kuantitaif,
kemampuan mengajar dan memberikan konsultasi tentang manajemen proyek yang berhasil. Master Black
Belts merupakan posisi penuh waktu.
4. Champion
Dalam struktur Six Sigma, Champion merupakan individu yang berada pada manajemen atas yang
memahami Six Sigma dan bertanggung jawab untuk keberhasilan dari Six Sigma itu.
5. Critical to Quality
Merupakan bagian dari suatu produk. Proses atau praktek-praktek yang berdampak langsung pada
kepuasan pelanggan.
6. Defect
Kegagalan memberikan apa yang diinginkan oleh pelanggan.
7. Defect Per Million Opportunities (DPMO)
Ukuran kegagalan dalam Six Sigma yang menunjukkan kegagalan per sejuta kesempatan. Pemahaman
terhadap DPMO ini sangat penting dalam pengukuran keberhasilan aplikasi program Six Sigma.
8. Process Capability
Suatu ukuran kinerja kritis yang menunjukkan kemampuanmenghasilkan output sesuai dengan spesifikasi
produk yang ditetapkan oleh manajemen berdasarkan kebutuhan dan ekspektasi pelanggan.
9. Variation
Proses yang pelanggan lihat dan rasakan pada saat terjadi transaksi antara pemasok dan pelanggan itu.

5/18/2016 5:47 PM

Six Sigma

2 of 5

http://tugaskuliahanakmenej.blogspot.co.id/2011/12/six-sigma.html

Semakin sedikit variasi akan semakin disukai, karena menunjukkan konsistensi dalam kualitas. Variasi
mengukur suatu perubahan dalam proses atau praktek-praktek bisnis yang mungkin mempengaruhi hasil
yang diharapkan.
10. Stable Operation
Proses-proses yang dapat diperkirakan dan dikendalikan guna meningkatkan ekspektasi pelanggan.
11. Design For Six Sigma (DFSS)
Merupakan suatu metodologi sistematik yang menggunakan peralatan, pelatihan dan pengukuran untuk
memungkinkan pemasok mendesain produk yang memenuhi ekspektasi dan kebutuhan pelanggan serta
dapat diproduksi dan dioperasikan pada tingkat kualitas Six Sigma.
12. Define, Measure, Analyze, Improve and Control (DMAIC)
Merupakan proses untuk peningkatan terus-menerus menuju target Six Sigma.
Konsep Six Sigma
Terdapat enam aspek kunci yang perlu diperhatikan dalam aplikasi konsep Six Sigma yaitu :
1. Identifikasi pelanggan anda.
2. Identifikasi produk anda.
3. Identifikasi kebutuhan anda dalam memproduksi produk untuk pelanggan anda.
4. Definisikan proses anda.
5. Hindarkan kesalahan dalam proses anda dan hilangkan semua pemborosan yang ada.
6. Meningkatkan proses anda secara terus-menerus menuju target Six Sigma.
Langkah-Langkah Implementasi Proyek Peningkatan Kualitas Six Sigma
Proyek peningkatan kualitas Six Sigma harus melibatkan secara intensif antara manajemen dari tingkat atas
sampai tingkat bawah dan akan ditangani langsung oleh Black Belts sebagai pemimpin tim manajemen
proyek. Implementasi proyek peningkatan kualitas Six Sigma mengikuti empat tahap :
1.Identifikasi
Tujuan dari tahap identifikasi adalah mengidentifikasi bisnis-bisnis kunci dari perusahaan. Tanggung
jawab dari tahap ini berada pada manajemen dan Master Black Belts. Tahap identifikasi terdiri dari dua
langkah :
a.Recognize (Pengenalan)
Identifikasi proses dari bisnis-bisnis kunci yang berkaitan langsung dengan pelanggan yang
dilakukan oleh manajemen dan Master Black Belts. Fungsi dari tahap ini adalah memudahkan
perusahaan untuk mengetahui bagaimana proses-proses bisnis kunci itu mempengaruhi
profitabilitas dan kemudian mendefinisikan apa yang menjadi Critical to Business Process.
b.Define (Mendefinisikan)
Untuk mendefinisikan rencana-rencana yang harus dilakukan guna melaksanakan peningkatan
dari setiap tahap proses bisnis kunci itu. Tanggung jawab dari definisi proses bisnis kunci berada
pada manajemen dan Master Black Belts.
2.Karakterisasi
Tujuan dari tahap karakterisasi adalah membantu menetapkan tujuan-tujuan yang harus dicapai
oleh perusahaan melalui proyek peningkatan kualitas Six Sigma. Tahap karakterisasi terdiri dari dua
langkah yaitu :
a.Measure (Pengukuran)
1) Memilih Karakteristik Critical to Quality, kunci yang berhubungan langsung dengan kebutuhan
pelanggan.
2) Mendefinisikan standar-standar pengukuran.
3) Melakukan validasi terhadap sistem pengukuran.
b.Analyze (Menganalisis)

5/18/2016 5:47 PM

Six Sigma

3 of 5

http://tugaskuliahanakmenej.blogspot.co.id/2011/12/six-sigma.html

1) Menetapkan kapabilitas proses.


2) Mendefinisikan target-target kinerja.
3) Mengidentifikasi sumber-sumber variasi.
3.Optimasi
Tujuan dari tahap optimasi adalah mengidentifikasi langkah-langkah yang dibutuhkan untuk
dilaksanakan dalam meningkatkan suatu proses dan menurunkan sumber-sumber utama penyebab
variasi.
Pada umumnya, Black Belts akan memeriksa variabel-variabel yang terkait dengan prinsip 7M. 7M
terdiri dari :
a. Manpower (Tenaga Kerja) : berkaitan dengan ketrampilan kerja.
b.

Machine (Mesin-Mesin) : berkaitan dengan sistem perawatan preventif terhadap mesin-mesin


produksi, termasuk fasilitas dan peralatan lain.

c. Method (Metode Kerja) : berkaitan dengan metode kerja yang benar, mengikuti prosedur-prosedur
kerja yang ditetapkan.
d. Material (Bahan Baku dan Bahan Penolong) : berkaitan dengan kualifikasi dan keseragaman bahan
baku dan bahan penolong yang digunakan dalam proses produksi, serta penanganan terhadap
bahan baku dan bahan penolong tersebut.
e.

Media : berkaitan dengan tempat dan waktu kerja yang memperhatikan aspek-aspek kebersihan,
kesehatan, keselamatan kerja dan lingkungan kerja yang kondusif.

f.

Motivation (Motivasi) : berkaitan dengan sikap kerja yang benar dan profesional (kreatif, proaktif,
mampu bekerja sama dalam tim, dll) yang dalam hal ini akan sangat tergantung pada sistem balas
jasa dan penghargaan terhadap tenaga kerja.

g.

Money (Uang) : berkaitan dengan dukungan keuangan yang mantap guna memperlancar proyek
peningkatan kualitas Six Sigma yang akan diterapkan.

Tahap optimasi terdiri dari dua langkah :


a.Improve (Memperbaiki)
Dalam langkah ini Black Belts sebagai penanggung jawab harus kreatif dalam mencari cara-cara
baru untuk meningkatkan proses agar menjadi lebih baik, lebih efisien, dan lebih cepat. Dengan kata
lain, improve akan meningkatkan bagian-bagian sistem mencapai sasaran kerja. Dalam langkah
improve terdapat tiga hal pokok yang harus dikerjakan:
1)Mengetahui penyebab potensial yang menyebabkan variasi proses.
2)Menemukan hubungan variabel-variabel kunci penyebab variasi.
3)Menetapkan batas-batas toleransi operasional.
b.Control (Pengendalian)
Terdapat tiga hal pokok yang harus dilakukan dalam langkah pengendalian yaitu :
1.Melakukan validasi terhadap sistem pengukuran.
2.Menentukan kapabilitas proses yang telah tercapai sekarang.
3.Menerapkan rencana-rencana pengendalian proses.
4.Institusionalisasi
Tahap institusionalisasi merupakan tanggung jawab manajemen dan Master Black Belts. Tahap ini terdiri
dari dua langkah yaitu :
a.Standarisasi
Tujuan dari tahap ini adalah menstandarisasi sistem yang telah terbukti terbaik dalam bisnis kelas
dunia.
b.Integrate (Mengintegrasikan)
Tujuan dari langkah integrate adalah mengintegrasikan metode-metode standar dan proses ke
dalam siklus desain, di mana salah satu prinsip dari Design For Six Sigma (DFSS) adalah bahwa
proses desain harus menggunakan komponen-komponen yang ada, proses-proses dan praktek-

5/18/2016 5:47 PM

Six Sigma

4 of 5

http://tugaskuliahanakmenej.blogspot.co.id/2011/12/six-sigma.html

praktek yang telah terbukti terbaik dalam kelasnya.


Alat Analisis untuk Six Sigma dan Peningkatan Berkelanjutan
1. Diagram alir : digunakan untuk menggambarkan langkah-langkah sebagai bagian dari analisis SIPOC
(Supplier, Input, Process, Output, Customer). SIPOC pada intinya disusun oleh model input-output
untuk menggambarkan langkah suatu proyek.
2. Tabel berjalan : membantu memahami pentingnya suatu masalah dengan menggambarkannya dalam
tabel menurut tingkatannya.
3. Tabel Pareto : tabel ini membantu memecahkan masalah dengan mengelompokkan masalah ke dalam
batasan tertentu.
4. Checksheets : bentuk dasar yang membantu menstandarisasi pengumpulan data.
5. Diagram sebab-akibat : diagram yang menunjukkan hubungan penyebab potensial dengan masalah
yang dihadapi.
6.

Digaram alir kesempatan : diagram yang digunakan untuk memisahkan nilai tambah dengan yang
bukan nilai tambah dalam suatu proses.

7. Tabel pengendalian : tabel hubungan waktu yang menunjukkan statistik nilai rata-rata sebuah batas
kendali.
Six Sigma adalah usaha yang terus menerus untuk mengurangi pemborosan, menurunkan variansi dan

mencegah cacat. Six sigma merupakan sebuah konsep bisnis yang berusaha untuk menjawab permintaan
pelanggan terhadap kualitas yang terbaik dan proses bisnis yang tanpa cacat. Kepuasan pelanggan dan
peningkatannya menjadi prioritas tertinggi, dan Six sigma berusaha menghilangkan ketidakpastian
pencapaian tujuan bisnis. Untuk lebih mudahnya,
Six sigma dapat dijelaskan dalam dua perspektif, yaitu perspektif statistik dan perspektif metodologi.

Perspektif Statistik, sigma dalam statistik dikenal sebagai standar deviasi yang menyatakan nilai simpangan
terhadap nilai tengah. Suatu proses dikatakan baik apabila berjalan pada suatu rentang yang disepakati.
rentang tersebut memiliki batas, batas atas atau USL (Upper Specification Limit) dan batas bawah atau LSL
(Lower Specification Limit) proses yang terjadi diluar rentang disebut cacat (defect).
Proses Six Sigma adalah proses yang hanya menghasilkan DPMO (defect permillion opportunity). Six

Sigma merupakan pendekatan menyeluruh untuk menyelesaikan masalah dan peningkatan proses melalui
fase DMAIC (Define, Measure, Analyze, Improve, Control). DMAIC merupakan jantung analisis six sigma
yang menjamin voice of costumer berjalan dalam keseluruhan proses sehingga produk yang dihasilkan
memuaskan pelanggan.
-

Define adalah fase menentukan masalah, menetapkan persyaratan-persyaratan pelanggan, mengetahui


CTQ (Critical to Quality). Fase ini tidak banyak menggunakan statistik, tools statistik yang sering dipakai
pada fase ini adalah diagram cause & effect dan diagram pareto. kedua tool statistik tersebut digunakan
untuk mengidentifikasi masalah dan menentukan prioritas masalah.

Measure adalah fase mengukur tingkat kecacatan pelanggan (Y). Fase mengukur tingkat kinerja saat ini,
sebelum mengukur tingkat kinerja biasanya terlebih dahulu melakukan analisis terhadap sistem
pengukuran yang digunakan.

Analyze adalah fase menganalisis faktor-faktor penyebab masalah/cacat (X). Masalah-masalah yang
timbul terkadang sangat kompleks sehingga membuat kita bingung mana yang akan kita selesaikan.

Improve adalah fase meningkatkan proses (X) dan menghilangkan faktor-faktor penyebab cacat. Pada
fase improve banyak melibatkan uji Design of Experiment (DoE). DoE merupakan suatu uji dengan
mengubah-ubah variabel faktor sehingga penyebab perubahan pada variabel respon diketahui.
-

Control adalah fase mengontrol kinerja proses (X) dan menjamin cacat tidak muncul. Tool yang umum
digunakan adalah diagram kontrol. fungsi umum diagram kontrol adalah sebagai berikut :
1) Membantu mengurangi variabilitas b.

5/18/2016 5:47 PM

Six Sigma

5 of 5

http://tugaskuliahanakmenej.blogspot.co.id/2011/12/six-sigma.html

2) Memonitor kinerja setiap saat c.


3) Memungkinkan proses koreksi untuk mencegah penolakan
Diposkan 18th December 2011 oleh Seravine
0

Tambahkan komentar

Beri komentar sebagai:

Publikasikan

Beri tahu saya

5/18/2016 5:47 PM