Anda di halaman 1dari 10

Makalah Kelompok VIII

MAKALAH
HUKUM DAGANG
Disusun untuk memenuhi salah satu tugas
MATA KULIAH : PENGANTAR TATA HUKUM INDONESIA
DOSEN : ABDUL KHAIR, MH

Disusun Oleh :
DWI NUR ROCHMAN
NIM. 130 212 0234
IIS SEKARIMAH
NIM. 130 212 0228
WAHYUNI
NIM. 130 212 0276

SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI PALANGKA RAYA


JURUSAN SYARIAH
PRODI EKONOMI SYARIAH
TAHUN 2014M / 1435 H

KATA PENGANTAR
Assalamualaikum Wr. Wb.
Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, karena atas limpahan
rahmat dan karunia-Nya, saya dapat menyelesaikan makalah sederhana ini, meskipun
sangat jauh dari kata sempurna.Shalawat serta salam tak lupa pula saya haturkan
kepada keharibaanjunjungan kita Nabi Besar Muhammad SAW, keluarga, sahabat,
serta kita umat beliau hingga akhir zaman.
Tujuan dalam pembuatan makalah ini antara lain untuk memenuhi salah satu
tugas mata kuliah Pengantar Tata Hukum Indonesia. Selain itu juga untuk menambah
wawasan para pembaca tentang Hukum Dagang.
Akhirnya, penulis berharap semoga makalah sederhana ini berguna bagi
pembaca.Kritik dan saran yang selalu membangun selalu penulis harapkan demi
perbaikan makalah ini.Segala sesuatu yang benar itu datangnya dari Allah, dan yang
salah itu berasal dari penulis sendiri.Semoga bermanfaat.
Wassalamualaikum Wr. Wb.
Palangka Raya, Mei 2014

Penulis

DAFTAR ISI

MAKALAH...................................................................................................................i

KATA PENGANTAR..................................................................................................ii
DAFTAR ISI...............................................................................................................iv
BAB I PENDAHULUAN............................................................................................1
A. LATAR BELAKANG..................................................................................1
B. RUMUSAN MASALAH............................................................................1
C. TUJUAN PENULISAN..............................................................................1
D. BATASAN MASALAH..............................................................................2
E. METODE PENULISAN.............................................................................2
BAB II PEMBAHASAN.............................................................................................3
A. Pengertiann Hukum Dagang........................................................................3
B. Sumber Hukum Dagang..............................................................................4
C. Berlakunya Hukum Dagang........................................................................6
BAB III PENUTUP.....................................................................................................8
A. KESIMPULAN...........................................................................................8
B. SARAN........................................................................................................8
DAFTAR PUSTAKA...................................................................................................9

BAB I
PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Jaman semakin moderen, kebutuhan manusia makin terus bertambah dan
tidak ada puasnya. Banyak produsen yang menguras pikiran-pikiran yang kreatif
untuk meningkatkan kualitas produknya, agar mampu bersaing dalam merebut
pasar karena tingginya persaingan produsen terkadang menyebabkan salah satu
produsen melakukan persaingan tidak sehat. Di dalam persaingan tersebut

terkadang produsen melakukan pelanggran-pelanggaran di dalam hukum


perdagangan yang bertujuan agar saingan produsenya mengalami kurangnya
penghasilan yang berdampak pada kerugian (bangkrut) yang berskala besar
Dari permasalahan yang sering terjadi maka di buatlah suatu peraturan
perdagangan yang disebut HUKUM DAGANG. Hukun dagang ini di manfatkan
agar dapat mengatur berjalannya suatu perdagangan dan mencegah, dan
memberikan sanksi kepada produsen/perusahaan yang terbukti melakukan
pelanggaran.
B. RUMUSAN MASALAH
Pada makalah ini penulis merumuskan beberapa masalah yang akan
dibahas pada makalah ini, antara lain:
1. Apa pengertian dari hukum dagang?
2. Apa saja sumber-sumber dari hukum dagang?
3. Bagaimana berlakunya hukum dagang?
C. TUJUAN PENULISAN
Berdasarkan rumusan masalah di atas, maka salah satu tujuan dari
makalah ini antara lain:
1. Untuk mengetahui dan menjelaskan pengertian dari hukum dagang,
2. Untuk mengetahui dan menjelaskan sumber-sumber dari hukum dagang, dan
3. Untuk mengetahui dan menjelaskan berlakunya hukum dagang.
D. BATASAN MASALAH
Mengingat begitu banyak dan luasnya yang berhubungan dengan rumusan
masalah diatas, maka penulis membatasi pembahasan makalah ini sesuai yang
terdapat dalam rumusan masalah. Dan adapun hal-hal lain yang tidak
berhubungan dengan masalah diatas tidak penulis uraikan pada makalah ini.

E. METODE PENULISAN
Metode penulisan makalah ini,menggunakan metode research library dan
research internet sebagai referensi yang ada kaitan atau hubungannya dengan
makalah yang kami buat,dan kemudian disimpulkan dalam bentuk makalah.

BAB II
PEMBAHASAN
A. Pengertiann Hukum Dagang
Perdagangan atau perniagaan dalam arti umum ialah pekerjaan membeli
barang dari suatu tempat atau pada suatu waktu dan menjual barang itu di tempat
lain atau pada waktu yang berikut dengan maksud memperoleh keuntungan.
Di zaman yang modern ini perdagangan adalah pemberian perantaraan
kepada produsen dan konsumen untuk membelikan menjual barang-barang yang
memudahkan dan memajukan pembelian dan penjualan.
Hukum dagang ialah hukum yang mengatur tingkah laku manusia yang
turut melakukan perdagangan untuk memperoleh keuntungan, atau hukum yang
mengatur hubungan hukum antara manusia dan badang badan hukum satu dengan
yang lainnnya dalam bidang perdagangan.1
Pada mulanya kaidah hukum yang dikenal sebagai hukum dagang saat ini
mulai muncul dikalangan kaum pedagang sekitar abad ke 17 . Kaidah kaidah
hukum tersebut sebenarnya merupakan kebiasaan diantara mereka yang muncul
dalam pergaulan di bidang perdagangan.
Pada awalnya hukum dagang berinduk pada hukum perdata. Namun,
seiring berjalannya waktu hukum dagang mengkodifikasi aturan-aturan sehingga
terciptalah Kitab Undang-undang Dagang (KUHD) yang sekarang telah berdiri
sendiri atau terpisah dari KUHPerdata. Antara KUHP dan KUHD mempunyai
hubungan yang erat, hal ini dapat terlihat dari isi Pasal 1 KUHD, yang berisi :
1 C.S.T.Kansil, Pokok-pokok Hukum Dagang Indonesia, Jakarta: Sinar Grafika, 1985,
hal. 7.

Adapun mengenai hubungan tersebut adalah spesial derogate legi


generali yang berarti hukum yang khusus yaitu KUHDagang mengesampingkan
hukum yang umum yaitu KUHPerdata.2
B. Sumber Hukum Dagang
Pada awalnya hukum dagang berinduk pada hukum perdata. Namun,
seirinbg berjalannya waktu hukum dagang mengkodifikasi (mengumpulkan)
aturan-aturan hukumnya sehingga terciptalah Kitab Undang-Undang Hukum
Dagang ( KUHD ) yang sekarang telah berdiri sendiri atau terpisah dari Kitab
Undang-Undang Hukum Perdata ( KUHPer ).
Sumber-sumber hukum dagang adalah tempat dimana bisa didapatkan
peraturan-peraturan mengenai Hukum Dagang. Beberapa sumber Hukum Dagang
yaitu;3
a. Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHD) Wetboek van Koophandel
Indonesia (W.v.K)
KUHD mengatur berbagai perikatan yang berkaitan dengan
perkembangan lapangan hukum perusahaan. Sebagai peraturan yang telah
terkodifikasi, KUHD masih terdapat kekurangan dimana kekurangan tersebut
diatur dengan peraturan perundang-undangan yang lain.
b. Kitab Undang-Undang Hukum Perdata (KUH Perdata)
Sesuai pasal 1 KUHD, KUH Perdata menjadi sumber hukum dagang
sepanjang KUHD tidak mengatur hal-hal tertentu dan hal-hal tertentu tersebut
diatur dalam KUH Perdata khususnya buku III. Dapat dikatakan bahwa KUH
Perdata mengatur pemeriksaan secara umum atau untuk orang-orang pada
umumnya. Sedangkan KUHD lebih bersifat khusus yang ditujukan untuk
kepentingan pedagang.
2 http://hurahuriweezer.blogspot.com/2012/03/hukum-dagang-makalah.html (Diakses
pada hari Sabtu 17 Mei 2014 pukul 19:00 WIB)
3 http://dwienieez.wordpress.com/2011/05/23/sumber-sumber-hukum-dagang/
(Diakses pada hari Sabtu 17 Mei 2014 pukul 19:30 WIB)

c. Peraturan Perundang-Undangan
Selain KUHD, masih terdapat beberapa peraturan perundangundangan lain yang mengatur Hukum Dagang, diantaranya ;
1) UU No 10 Tahun 1998 tentang Perbankan
2) UU No 1 Tahun 1995 tentang Perseroan Terbatas (PT)
3) UU No 7 Tahun 1987 tentang Hak Cipta
4) UU No 5 Tahun 1999 tentang Persaingan Usaha
5) UU No 8 Tahun 1995 tentang Pasar Modal
d. Kebiasaan
Kebiasaan yang dilakukan secara terus menerus dan tidak terputus dan
sudah diterima oleh masyarakat pada umumnya serta pedagang pada
khususnya, dapat dipakai juga sebagai sumber hukum pada Hukum Dagang.
Hal ini sesuai dengan pasal 1339 KUH Perdata bahwa perjanjian tidak saja
mengikat yang secara tegas diperjanjikan, tetapi juga terikat pada kebiasaankebiasaan yang sesuai dengan perjanjian tersebut. Contohnya tentang
pemberian komisi, jual beli dengan angsuran, dan sebagainya.
e. Perjanjian yang dibuat para pihak
Berdasarkan pasal 1338 KUH Perdata disebutkan perjanjian yang
dibuat secara sah berlaku sebagai undang-undang bagi mereka yang
membuatnya. Dalam hal ini, persetujuan, perjanjian ataupun kesepakatan
memegang peranan bagi para pihak. Contohnya dalam pasal 1477 KUH
Perdata yang menentukan bahwa selama tidak diperjanjikan lain, maka
penyerahan terjadi di tempat dimana barang berada pada saat terjadi kata
sepakat. Misalkan penyerahan barang diperjanjikan dengan klausula FOB
(Free On Board) maka penyerahan barang dilaksanakan ketika barang sudah
berada di atas kapal.
f. Perjanjian Internasional
Perjanjian internasional diadakan dengan tujuan agar pengaturan
tentang persoalan Hukum Dagang dapat diatur secara seragam oleh masingmasing hukum nasional dari negara-negara peserta yang terikat dalam
perjanjian internasional tersebut. Untuk dapat diterima dan mempunyai
kekuatan hukum yang mengikat maka perjanjian internasional tersebut harus

diratifikasi oleh masing-masing negara yang terikat dalam perjanjian


internasional tersebut.
Macam perjanjian internasional ;
1) Traktat yaitu perjanjian bilateral yang dilakukan oleh dua negara.
Contohnya traktat yang dibuat oleh Indonesia dengan Amerika yang
mengatur tentang pemberian perlindungan hak cipta yang kemudian
disahkan melalui Keppres No.25 Tahun 1989
2) Konvensi yaitu perjanjian yang dilakukan oleh beberapa negara.
Contohnya Konvensi Paris yang mengatur tentang merek.
C. Berlakunya Hukum Dagang
Sebelum tahun 1938 Hukum Dagang hanya mengikat kepada para
pedagang saja yang melakukan perbuatan dagang, tetapi sejak tahun 1938
pengertian Perbuatan Dagang, dirubah menjadi perbuatan Perusahaan yang
artinya menjadi lebih luas sehingga berlaku bagi setiap pengusaha (perusahaan).
Ada beberapa sumber hukum dagang, antara lain :4
1. Yang berasal dari perjanjian
Semua perjanjian yang diadakan oleh kedua belah pihak seperti :
perjanjian asuransi, perjanjian ekspenditur, perjanjian pembayaran utang,
perjanjian lainnya (wesel, cek, obligasi, perantara dalam perdagangan,
misalnya makelar, komisioner)
2. Yang berasal dari Undang-undang
Adapun yang berasal dari UU adalah : KUHD dan KUHPerdata.
Peraturan-peraturan khusus di luar KUHD :
a. Peraturan tentang pengangkutan dengan kerata api (STB Tahun 1927 No.
262)
b. Peraturan tentang pengangkutan dengan kapal terbang (STB Tahun 1939
No. 100 dan No. 101)
c. Undang-undang failismen
d. Peraturan tentang perusahaan asuransi jiwa (STB Tahun 1941 No. 101)
e. Usance atau kebiasaan-kebiasaan dalam perdagangan
4 http://hurahuriweezer.blogspot.com/2012/03/hukum-dagang-makalah.html (Diakses
pada hari Sabtu 17 Mei 2014 pukul 21:00 WIB)

f. Yurisprudensi yaitu kumpulan keputusan-keputusan hakim terutama yang


menyangkut masalah perdagangan.

g. BAB III
PENUTUP
A. KESIMPULAN
h. Dari pembahasan di atas dapat disimpulkan:
1. Hukum dagang ialah hukum yang mengatur tingkah laku manusia yang turut
melakukan perdagangan untuk memperoleh keuntungan, atau hukum yang
mengatur hubungan hukum antara manusia dan badang badan hukum satu
dengan yang lainnnya dalam bidang perdagangan.
2. Beberapa sumber Hukum Dagang yaitu; Kitab Undang-Undang Hukum
Pidana (KUHD) Wetboek van Koophandel Indonesia (W.v.K), Kitab UndangUndang Hukum Perdata (KUH Perdata), Peraturan Perundang-Undangan,
Kebiasaan, Perjanjian yang dibuat para pihak, dan Perjanjian Internasional.
3.
B. SARAN
i. Setiap pembeli maupun penjual dalam melakukan transaksi
perdagangan harus menaati seluruh peraturan atau hukum perdagangan yang
berlaku disetiap Negara yang tertulis maupun yang tidak tertulis. Karena penaatan
hukum yang berlaku dapat memeprlancar perdagangan sehingga, pendapatan
suatu Negara akan naik pula seiring dengan peningkatan transaksi perdagangan.
j. Dengan selesainya makalah ini saya harapkan dapat bermanfaat bagi
pembaca. Makalah ini jauh dari kesempurnaan, maka dari itu saya sebagai
penyusun makalah berharap adanya kritik dan saran yang membangun dari para
pembaca. Atas perhatiannya saya ucapkan terima kasih.

k. DAFTAR PUSTAKA
l.

Kansil,C.S.T., Pokok-pokok Hukum Dagang Indonesia, Jakarta: Sinar Grafika,


1985.

m.

http://hurahuriweezer.blogspot.com/2012/03/hukum-dagang-makalah.html
(Diakses pada hari Sabtu 17 Mei 2014 pukul 19:00 WIB)

n.

ttp://dwienieez.wordpress.com/2011/05/23/sumber-sumber-hukum-dagang/
(Diakses pada hari Sabtu 17 Mei 2014 pukul 19:30 WIB)